Anda di halaman 1dari 7

POLIMER MAKROMOLEKUL

I. TUJUAN
Mererangkan proses pembentukan polimer (polimerisasi) dan melakukan
identifikasi beberapa sifat polimer.

II. DASAR TEORI
Polimer adalah molekul yang sangat besar (sering disebut makromolekul) yang
terbentuk dari penggabungan molekul-molekul kecil yang disebut monomer. Struktur
keseluruhannya terdiri dari kumpulan bagian molekul kecil yang biasanya merupakan
unit yang berulang-ulang. Misalnya, polimer yang terkenal adalah polietilena, yang
dibuat dari penggabungan sejumlah besar molekul etilena (polimerisasi). Dalam
prosesnya, ikatan rangkap etilena terbuka sehigga elektron dapat digunakan untuk
mengikat unit C
2
H
4
didekatnya. Hal ini menghasilkan rantai karbon yang panjang, serta
rantai karbon mengikat dua atom hidrogen. (Brady, 1999)
Penggabungan molekul-molekul kecil atau monomer menjadi molekul yang
sangat besar siberi istilah reaksi polimerisasi. Berdasarkan peristiwa yang terjadi
selama reaksi, maka polimerisasi dibagi menjadi tiga jenis yaitu: polimerisasi adisi dan
polimer kondensasi.
Polimerisasi kondensasi terjadi pada zat bermassa molekul rendah. Pada
polimerisasi kondensasi terjadi reaksi antara dua molekul bergugus fungsi banyak
(molekul yang mengandung dua atau lebih gugus fungsi yang dapat bereaksi) dan
memberikan satu molekul besar bergugus fungsi banyak pula, dan diikuti oleh
penyingkiran molekul kecil, seperti air. ( Cowd, 1991)
Polimerisasi adisi terbentuk melalui reaksi adisi. Reaksi adisi melibatkan
senyawa tak jenuh yang mengandung ikatan rangkap dua atau rangkap tiga.
Hidrogenasi dan reaksi-reaksi hidrogen halida dan halogen dengan alkena dan alkuna
adalah contoh dari reaksi adisi. (Raymond Chang, 2004).
Contoh :

Protein termasuk dalam kelompok senyawa yang terpenting dalam organisme
hewan. Sesuai dengan peranan ini, kata protein berasal dari kata yunani proteios, yang
artinya pertama. Protein adalah poliamida, dan hidrolisis protein menghasilkan asam-
asam amino- dengan konfigurasi (L) pada karbon . Asam-asam amino menjalani
suatu reaksi asam-basa dalam (internal) dan menghasilkan ion dipolar. (Fessenden
1982).
Unsur struktur dasar protein adalah asam amino. Asam amino adalah senyawa
mengandung sedikitnya satu gugus amino (-NH) dan satu gugus karboksil (-COOH).
Protein kebanyakan merupakan senyawa yang amorph,tak berwarna, dimana ia tidak
memiliki titik didih dan titik cair tertentu. (Brady, 2011)
Struktur ptotein adalah sebagi berikut. :

Denaturasi protein adalah hilangnya sifat struktur oleh kekacauannya ikatan
hidrogen dan gaya-gaya sekunder lain yang mengutuhkan molekul tersebut. Akibatnya
adalah hilangnya banyak sifat biologis protein itu. (Fessenden, 1986)
Salah satu penyebab denaturasi yaitu perubahan temperatur. Perubahan pH
juga dapat mengakibatkan denaturasi , bila susu menjadi asam, perubahan pH yang
disebabkan oleh pembentukan asam laktat akan menyebabkan penggumpalan susu
(curdling), atau pengendapan protein yang awalnya larut. Faktor-faktor lain yang dapat
menyebabkan denaturasi adalah detergen, radiasi, zat pengoksidasi atau pereduksi,
dan perubahan tipe pelarut. (fessenden, 1982).
Polivinil alkohol (PVOH) merupakan zat yang tidak berasa, tidak berbau, dapat
terurai oleh alam dan biokompatibel. Selain dapat terlarut dalam air, Polivinil alkohol
juga dapat larut dalam etanol. Namun, zat ini tidak dapat larut dalam pelarut organik..
PVA bersifat kompatibel secara hayati dan sesuai untuk simulasi jaringan alami. Selain
itu, PVA mempunyai permeabilitas oksigen yag baik, tidak bersifat imunogenik, dan
memiliki sifat yang sangat baik dalam pembentukan film, pengemulsi dan dapat
dilembabkan (Ogur, 2005)
Struktur dari PVA adalah sebagai berikut :
Larutan boraks bersifat basa terhadap fenolftalein, mudah larut dalan air
mendidih dan dalam gliserin; tidak larut dalam etanol. (Ditjen POM 1995)
Senyawa asam borat ini mempunyai sifat-sifat kimia sebagai berikut: jarak lebur
sekitar 171C, larut dalam 18 bagian air dingin, 4 bagian air mendidih, 5 bagian gliserol
85% dan tak larut dalam eter. Kelarutan dalam air bertambah dengan penambahan
asam klorida, asam sitrat atau asam tetrat. (Cahyadi, 2008).
Boraks membentuk ion borat ketika dalam larutan. Ion ini memiliki struktur:


III. METODE PERCOBAAN

3.1 ALAT DAN BAHAN

Alat yang digunakan dalam percobaan kali ini meliputi 2 buah gelas ukur 10 ml,
tabung reaksi 5 buah, rak tabung, penjepit tabung, lampu spiritus, gelas arloji,
pengaduk, wadah disposibel. Sedangkan bahan yang dibutuhkan berupa larutan PVA,
larutan Borak, HCL 0,2 M, NaOH 0,2 M, pewarna makanan, larutan pH 1, putih telur,
tinta air, dan tinta bolpoint.

3.2 CARA KERJA

Pembuatan Polivinil Alkohol dan Identifikasi Sifat Polimer

Pada percobaan ini akan dilakukan pembentukan gel polivinil alkohol dari larutan
PVA dengan bantuan larutan boraks. Pertama-tama, diambil 1 sendok larutan PVA lalu
ditempatkan pada wadah disposibel dan diaduk. Ditambahkan 1 tetes pewarna
makanan ke dalam larutan dan diaduk. Lalu ditambahkan 3 ml larutan boraks sedikit
demi sedikit sambil diaduk. Bahan akan menggumpal dan dilakukan peremasan dengan
tangan untuk menghilangkan gelembung udara. Setelah itu, diamati apa yang terjadi
jika gumpalan polimer PVA didorong pelan-pelan dan didorong cepat dan mendadak.
Kemudian juga diamati apa yang terjadi jika gumpalan polimer PVA dibentuk bola dan
dijatuhkan dari ketinggian sekitar 10 cm. Lalu, sebagian gumpalan PVA ditaruh dan
tangan kemudian dipukul. Pengamatan selanjutnya, ditulis satu kata pada kertas tinta
air, ditutup dengan sedikit gumpalan PVA dan dirapatkan (diamati yang terjadi dengan
tulisan dan pada polimer). Langkah yang sama diulangi dengan menggunakan tinta
ballpoint biasa dan diamati pula. Langkah berikutnya, diambil sedikit gumpalan polimer,
diletakkan di gelas arloji, ditambahkan 3-4 tetes HCl 0,2 M dan dilakukan pengadukan
untuk setiap tetesnya (diamati yang terjadi pada saat tetes HCl 0,2 M mengenai
gumpalan PVA). Selanjutnya ditambahkan 3 4 tetes NaOH 0,2 M dan diamati
perubahan yang terjadi.

Mempelajari Pengaruh pH dan Pemanasan terhadap Sifat dan Struktur
Protein

Disediakan 2 buah tabung reaksi. Pada tabung pertama diisi dengan 2 ml air dan
dipanaskan hingga mendidih. Setelah itu ditambahkan beberapa tetes putih telur ke
dalam tabung reaksi tersebut dan diamati perubahan yang terjadi. Pada tabung kedua
diisi 2 ml larutan pH 1. Setelah itu ditambahkan beberapa tetes putih telur ke dalam
tabung reaksi tersebut dan diamati perubahan yang terjadi.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Percobaan

1. Pembuatan Polivinil Alkohol dan identifikasi sifat polimer

Gumpalan Polimer PVA Pengamatan
Didorong perlahan

Didorong cepat dan mendadak

Dibentuk bola dan dijatuhkan 10 cm

Ditaruh ditangan dan dipukul

Tulisan dengan tinta air

Tulisan dengan tinta ballpoint

Ditambahkan 4 tetes HCl

Ditambahkan 3 4 tetes HCl 0,2 M

Ditambahkan 3 4 tetes NaOH 0,2 M


2. Mempelajari pengaruh pH dan pemanasan terhadap sifat dan struktur protein

Tabung reaksi Penambahan Pengamatan
Tabung reaksi 1
( air mendidih)
Putih telur

Tabung reaksi 2
(larutan pH 1)
Putih telur .

4.2 Pembahasan

Percobaan kali ini bertujuan untuk menerangkan proses pembentukkan polimer
dan mengidentifikasi sifat sifat dari polimer.

Pembuatan Polivinil Alkohol dan Identifikasi Sifat Polimer
Langkah awal yang perlu dilakukan pada percobaan ini yakni mencampurkan
PVA dengan boraks. PVA merupakan bahan utama dalam pembentukan polimer, PVA
memiliki kelarutan yang lambat pada temperatur yang rendah dan akan memiliki
kelarutan yang lebih cepat pada temperatur yang lebih tinggi. Bentuk awal dari PVA
adalah kental. PVA yang dimasukkan ke dalam wadah disposibel selanjutnya diberi
pewarna makanan. Penggunaan pewarna makanan ini sebenarnya tidak akan
berpengaruh pada bentuk dan proses reaksi yang akan terjadi, karena tujuan
pemberian pewarna makanan agar campuran terlihat lebih menarik.
PVA yang telah diberi pewarna makanan kemudian ditambahkan dengan boraks,
dan akan bereaksi membentuk sebuah campuran yang lebih kental. Penambahan
larutan boraks bertujuan untuk memperkuat ikatan dalam molekul polimer PVA
tersebut, sehingga campuran yang terbentuk menjadi lebih kental dan membentuk
gumpalan. Rekasi yang terjadi :
B4O72-(aq) + 7H2O --> 4H3BO3(aq) + 2OH-(aq)
H3BO3(aq) + 2H2O --> B(OH)4-(aq) + H3O+(aq)
Senyawa boraks memiliki konsentrasi yang tinggi, sehingga larutan boraks dapat
mengikat molekul pada PVA dengan kuat. Setelah penambahan senyawa boraks, maka
polimer-polimer PVA akan melepaskan H+ dari OH dan membentuk ikatan dengan B.
Dari reaksi tersebut akan dilepaskan H2O, sehingga proses polimerisasi yang terjadi
merupakan polimerisasi kondensasi.
Setelah gumpalan polimer PVA terbentuk, pengamatan dimulai dengan
gumpalan polimer PVA didorong perlahan dan hasilnya bentuk gumpalan masih tetap.
Pada saat gumpalan polimer PVA didorong cepat dan mendadak, reaksinya
menggelinding dan bentuk gumpalan sedikit pipih namun dapat kembali ke bentuk
semula. Sedangkan saat dijatuhkan dari ketinggian kurang lebih 10 cm, reaksi
gumpalan memantul dengan bentuk gumpalan tetap. Dan yang terakhir pada saat
gumpalan ditaruh di tangan dan dipukull reaksinya gumpalan berubah menjadi pipih
Pengamatan selanjutnya yakni dengan menuliskan suatu kata pada kertas
dengan menggunakan tinta air dan lalu gumpalan ditempelkan pada tulisan tersebut.
Hasilnya, tulisan tinta air tersebut membekas pada gumpalan polimer PVA. Hal ini
dikarenakan adanya kesamaan substrat yang terkandung pada keduanya, di mana tinta
air memiliki sifat polar dan gumpalan PVA juga bersifat polar. Sebaliknya, ketika
perlakukan yang sama diberikan pada tulisan dengan menggunakan tinta ballpoint,
tulisan tersebut tidak menempel/membekas pada gumpalan polimer PVA. Hal ini
dikarenakan antara kedua substrat ini tidak ada saling ketercocokannya, di mana tinta
ballpoint memiliki sifat non polar sedangkan gumpalan PVA bersifat polar sehingga
tidak dapat menyatu.
Percobaan yang dilakukan setelah itu, yaitu gumpalan polimer PVA yang telah
dibentuk tersebut diambil sedikit dan ditetesi 3-4 tetes HCl 0,2 M lalu diaduk. Hasilnya,
gumpalan larut dalam larutan HCl 0,2 M. Warna pada gumpalan menjadi lebih pudar.
Peristiwa ini dikarenakan ikatan yang terbentuk antara monomer terputus dan membuat
polimer mulai terlepas dan menyebabkan polimer kembali menjadi monomer-monomer
kecil.
Selanjutnya potongan gumpalan polimer PVA ditetesi larutan NaOH 0,1 M
sebanyak 3-4 tetes dan diaduk, hasilnya gumpalan kembali ke bentuk semula sebelum
ditetesi larutan HCL. Hal ini di karenakan pada NaOH terdapat gugus OH yang akan
berikatan dengan gugus OH pada PVA. Sehingga gugus OH akan semakin banyak
dan semakin memperkuat ikatan dalam molekul PVA. Sehingga gumpalan polimer akan
semakin menggumpal.

Mempelajari Pengaruh pH dan Pemanasan Terhadap Sifat dan Struktur
Protein
Pada jenis percobaan kedua untuk mengetahui sifat protein jika berada pada
suhu tinggi dan tingkat keasaman (pH) yang tinggi. Pada percobaan pertama di mana
tabung reaksi diisi air kemudian dipanaskan. Setelah mendidih ke dalam tabung reaksi
ditambahkan beberapa tetes putih telur. Hasil percobaan memperlihatkan bahwa putih
telur yang semula berwarna bening berubah menjadi gumpalan berwana putih yang
berada di permukaan air. Putih telur merupakan suatu cairan yang tak berwarna yang
mengandung albumin, yakni protein globular yang larut. Pemanasan putih telur akan
mengakibatkan albumin ini membuka lipatan dan mengendap, sehingga dihasilkan
suatu zat padat putih. Pada tabung pertama endapan putih hanya sebagian dan
terdapat di permukaan saja dikarenakan saat putih telur dimasukkan, air sudah dalam
keadaan panas, sehingga penambahan putih telur akan langsung bereaksi pada
permukaan air panas tersebut tanpa sempat bercampur dengan air. Perubahan wujud
dan warna putih telur ketika mengalami peningkatan suhu dikarenakan pada saat
terkena temperatur yang tinggi (panas), protein pada telur mengalami denaturasi.
Panas dapat mengacaukan ikatan hidrogen dari protein namun tidak akan mengganggu
ikatan kovalennya. Hal ini dikarenakan dengan meningkatnya suhu akan membuat
energi kinetik molekul bertambah.
Pada tabung reaksi kedua di mana tabung diberi larutan pH 1 dan ditambahkan
beberapa tetes putih telur. Dari hasil percobaan terlihat bahwa terdapat gumpalan
berwarna bening. Hal ini juga dikarenakan protein pada putih telur mengalami
dinaturasi. Protein memiliki titik isoelektrik dimana jumlah muatan positif dan muatan
negatif pada protein adalah sama. Pada saat ini entalpi pelarutannya akan menjadi
tinggi, karena jumlah kalor yang dibutuhkan untuk melarutkan sejumlah protein akan
bertambah. Sehingga, penambahan asam dan basa dapat mengacaukan jembatan
garam yang terdapat pada protein. Ion positif dan negatif pada garam dapat berganti
pasangan dengan ion positif dan negatif dari asam ataupun basa sehingga jembatan
garam pada protein yang merupakan salah satu jenis interaksi pada protein, menjadi
kacau dan protein mengalami terdenaturasi.

V. KESIMPULAN

1. Polimerisasi polimer dibagi menjadi dua yaitu polimerisasi adisi dan kondensasi.
Pada pembentukan polimer PVA merupakan polimerisasi kondensasi karena
terdapat produk H2O
2. Sifat-sifat polmer yaitu termoplastik, termosetting, elastomer dan adanya stress
antara interaksinya

VI. DAFTAR PUSTAKA

Brady, James E., 1999, Kimia Universitas Asas dan Struktur, Jilid 2, Binarupa
Aksara, Jakarta, hal: 517
Cahyadi, W, 2008, Analisis dan Aspek Kesehatan Bahan Tambahan Pangan.
Edisi kedua, Bumi Aksara, Jakarta
Chang, R, 2004, Kimia Dasar Konsep-Konsep Inti Jilid 2, Edisi ketiga, Erlangga,
Jakarta, Hal 290
Cowd M. A., 1991, Kimia Polimer, Penerbit ITB, Bandung, Hal: 3
Fessenden, Ralph J., dan Joan S. Fessenden, 1982, Kimia organik, Jilid 2,
Erlangga, Jakarta, hal: 363
Ogur, E, 2005, Polyvinyl alcohol: materials, processing and applications.
International Journal of Adhesion and Adhesives. Volume 16, Number 12, 2005.
ISSN: 0889-3144.