Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI

PENGUKURAN SEL MIKROBA



Disusun untuk memenuhi tugas matakuliah Mikrobiologi
Yang Dibimbing Oleh: Dr. Endang Suarsini, MS

Oleh :
Kelompok 6 / Offering G
Anang Januardy 130342603494
Khilyatun Nafis 130342603476
Lia Fahmi Nuryanti 130342615335
Siti Fatkhatin 130342603486
Zulham Dwi Firmansyah 130342615331




The Learning University




UNIVERSITAS NEGERI MALANG
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
PROGRAM STUDI BIOLOGI
Februari, 2014
A. TOPIK
Pengukuran Sel Mikroba

B. WAKTU PELAKSANAAN PRAKTIKUM
Selasa, 28 Januari 2014

C. TUJUAN
Praktikum ini bertujuan:
1. Untuk melakukan pengukuran sel mikroba.
2. Untuk menentukan ukuran bakteri biakan.

D. DASAR TEORI
Mikrobiologi adalah suatu cabang ilmu biologi yang mempelajari tentang
mikroorganisme dan interaksi mereka dengan organisme lain dan lingkungannya.
(Singleton.2006)
Sejarah tentang mikroba dimulai dengan ditemukannya mikroskop oleh
Leeuwenhoek (1633-1723). Mikroskop temuan tersebut masih sangat sederhana,
dilengkapi satu lensa dengan jarak fokus yang sangat pendek, tetapi dapat
menghasilkan bayangan jelas yang perbesarannya antara 50-300 kali. (Skou dan
Sogaard Jensen. 2007).
Beberapa sifat morfologi bakteri sangat penting dalam hubungannya dengan
pertumbuhannya pada makanan dan ketahanannya terhadap pengolahan makanan.
Sifat-sifat tersebut misalnya bentuk dan pengelompokan sel, susunan dinding sel,
pembetukan kapsul dan pembentukan edospora, struktur bakteri serta sifat-sifat
lainnya termasuk pembentukan flagella (Fardiaz,1993).
Pada dasarnya dikenal tiga bentuk yang berbeda dari bakteri. Berdasarkan
bentuknya bakteri dibagi menjadi tiga kelompok utama, yaitu:
1. Kokus
Bakteri ini terdapat dalam beberapa pola atau pengelompokan sel yang berbeda, dan
karena pengelompokan sel yang khusus ini mungkin merupakan siri dari marga
tertentu, maka pengetahuan tentang pengelompokan ini akan membantu dalam
mengidentifikasikan organisme yang tak dikenal. Beberapa kokus secara khas hidup
sendiri-sendiri, yang hanya dijumpa dalam pasangan kubus atau rantai panjang,
bergantung caranya membelah diri dan kemudian melekat satu sama lain setelah
pembelahan.
Menurut Fardiaz (1993) bakteri berbentuk bulat (kokus) dapat dibedakan atas
beberapa grup berdasarkan pengelompokan selnya, antara lain:
a. Diplokokus : sel berpasangan (dua sel)
b. Streptokokus : rangkaian sel yang membentuk rantai panjang atau pendek
c. Tefrad : empat sel yang membentuk persegi empat
d. Stapilokokus : kumplan sel yang tidak beraturan (seperti buah anggur)
e. Sarenae : kumpulan sel yang berbentuk kubus yang terdiri dari
delapan sel atau lebih.
2. Basil
Basil merupakan bakteri yang bentuknya meyerupai batang atau silinder. Basil-
basil ini sangat beraneka ragam dalam ukurannya. Beberapa diantaranya
menyerupai rokok sigaret. Bentuk lain (basil yang bebentuk gelondong) dengan
ujung-ujung yang meruncing lebih menyerupai cerutu. Beberapa hasil panjang
dan lebarnya sama dan benutknya lonjong, basil ini sangat menyerupai kokus,
sehingga disebut koo-basil. Tidak seperi kokus basil membelah dalam satu
bidang. Oleh sebab itu, mungkin teramati sebagai sel tunggal, berpasangan dalam
rantai pendek atau panjang yang berbeda dengan kokus, panjang rantainya bukan
merupakan tanda pengenal (Volk & Whesler. 1998). Sedangkan menurut Fardiaz
(1993) bakteri berbentuk batang membentuk rantai (streptobasil). Pengelompokan
ini pada beberapa keadaan bukan merupakan sifat morfologinya, melainkan
dipengaruhi oleh tahap pertumbuhan maupun kondisi kultur.
3. Spiral
Menurut Volk dan Whesler (1998) kelompok ini terdiri atas keanekaragaman
tinggi pada bakteri berbentuk silinder yang berbentuk tidak lurus seperti basil,
melainkan melingkar dengan berbagai derajat. Bakteri spiral dibagi menjadi :
a. Vibrio adalah batang yang melengkung menyerupai koma, kadang-kadang
vibrio tumbuh sebagai benang-benang membelit atau berbentuk huruf S.
b. Spiril (spirilum) adalah spiral atau lilitan yang sebenarnya, seperti kotrek
(pembuka gabus).
c. Spirochaeta yang juga merupakan bakteri berbentuk spiral, tetapi bedanya
dengan spiril dalam hal kemampuannya mlenturkan dan melkuk-lekukkan
tubuhnya sambil bergera. Gerakan ini dimungkinkan dari kontraksi benang aksial
atau flagel, yang membelit sekitar organisme antara membran plasma dan dinding
sel.
Salah satu karakteristik utama bakteri adalah ukuran, bentuk, struktur, dan
penataan selnya. Berbagai ciri ini mencakup morfologi sel. Menurut Pelczar dan
Chan (1986) bahwa ukuran, bentuk serta penataan merupakan ciri morfologi kasar
suatu spesies bakteri dan penampakan bagian-bagian struktur sel bakteri yang
disebut struktur sel halus dan bukan lagi morfologi kasar.
Ukuran besar bakteri bervariasi, tergantung dari jenis spesiesnya. Bakteri
yang berbentuk spiral diukur menurut panjang dan lebarnya, sedangkan bakteri
yang berbentuk batang dan bulat diukur menurut diameternya. Ukuran diameter
bakteria yang berbentuk kokus berkisar antara 0,4-2 m. Basil memiliki panjang
kira-kira 1,5 m dan diameternya 1 m. Bakteria bentuk basil yang paling besar
jarang melebihi diameter 1 m dan panjangnya 3 m. Rata-rata ukuran diameter
dan panjang bakteri patogen yang berbentuk batang kira-kira 0,5 m dan 2 m,
sedang bakteri non patogen yang berbentuk batang dapat mencapai diameter 4 m
dan panjang 20 m. Bakteria yang berbentuk spiral, biasanya merupakan jasad
yang paling kecil beukuran panjang dari 1-14 m (Tarigan, 1988). Menurut
Campbel (2009), umumnya prokariot merupakan makhluk hidup uniseluler yang
memiliki diameter 0.55 m.
Mikroba berukuran sangat kecil dan untuk mengetahui ukurannya
diperlukan mikrometer. Mikrometer merupakan kaca berskala dan dikenal 2 jenis
mikrometer yaitu mikrometer okuler dan mikrometer objektif. Mikrometer okuler
dipasang pada lensa okuler mikroskop, sedangkan micrometer objektif berbentuk
slide yang ditempatkan pada meja preparat mikroskop. Jarak antar garis skala
pada mikrometer okuler tergantung pada perbesaran lensa objektif yang
digunakan yang menentukan lapang pandang mikroskop. Jarak ini dapat
ditentukan dengan mengkalibrasi antara mikrometer okuler dan objektif.
Mikrometer objektif memiliki skala yang telah diketahui, menjadi tolak ukur
untuk menentukan ukuran skala mikrometer okuler. 1 skala mikrometer objektif =
0,01 mm / 10 m (Muslim, 2011).
Kalibrasi dilakukan dengan menghimpitkan skala mikrometer objektif dan
okuler pada perbesaran yang diinginkan. Skala ke nol (garis pertama) kedua
mikrometer disimpulkan menjadi 1 garis kemudian dilihat pada skala ke berapa
kedua jenis mikrometer tersebut bertemu/berhimpit kembali. Dari hasil tersebut
dapat diketahui satu satuan panjang pada skala mikrometer okuler itu berdasarkan
beberapa jumlah skala kecil mikrometer objektif yang berada di antara garis yang
berhimpit tadi (Muslim, 2011).

Gambar 1. Rumus Penentuan dalam kalibrasi mikrometer.

E. ALAT DAN BAHAN
Alat:
1. Mikroskop
2. Mikrometer Okuler
3. Mikrometer Obyektif
4. Kaca Benda
5. Kaca Penutup
6. Kertas Penghisap

Bahan:
1. Koloni biakan bakteri berumur 24 jam yang telah diberi Pewarnaan Gram.
2. Minyak Emersi.




F. PROSEDUR KERJA
1. Menera Skala Mikrometer Okuler






























Memasang mikrometer okuler ke dalam lensa okuler
mikroskop dengan membuka bagian tasa lensa okuler.
Memasang mikrometer obyektif diatas meja sediaan
mikroskop
Dilakukan pengubah lensa obyektif sampai pada perbesaran
kuat (400x/1000x) , diputar penggerak mikro untuk
memperoleh bayangan dari mikrometer obyektif yang
paling jelas
Mengamati koloni pada perbesaran lemah, kemudian
dengan memutar penggerak mikro diatur kedudukan lensa
okuler sedemikian rupa sehingga didapatkan bayangan garis
skala dari kedua mikrometer yang paling jelas
Diatu posisi garis pada mikrometer obyektif sedemikian rupa
sehingga ada dua garis pada mikrometer obyektif
Dihitung jumlah skala mikrometer okuler dan mikrometer
obyektif yang berada diantara dua garis mikrometer yang
berhimpit
3. Pengukuran Sel Bakteri































Mengambil Mikrometer onyektif dari meja mikroskop, diganti
dengan preparat Bakteri biakan yang akan diukur
Mengatur posisi sel preparat sehingga berada pada daerah skala
micrometer okuler dengan cara meletakkan preparat persis didaerah
tengah lingkaran pandang disamping juga disertai memutar lensa
okuler
Dilakukan pengulangan pengukuran sebanyak tiga kali terhadap sel
bakteri berbentuk basil meliputi diameter dan panjang, ukuran
spora dalam diameter
Mencatat ukuran mikroba dengan skala mikrometer okuler lalu
mementukan ukuran sebenarnya.
G. DATA PENGAMATAN
a. Peneraan Mikrometer Okuler
Pada pengkalibrasian antara mikrometer okuler dan mikrometer obyektif
didapatkan hasil bahwa skala ke 0 mikrometer okuler berhimpit dengan skala ke 0
mikrometer objektif lalu skala ke 13 mikrometer okuler berhimpit dengan skala ke
2 mikrometer objektif.

b. Pengukuran Sel Bakteri
Bakteri
Hasil Pengukuran diameter (Perbesaran 400x)
Rata-rata Pengukuran
Diameter
(Perbesaran 400x)
Ulangan
1


Ulangan 2 Ulangan 3
Koloni 1
1 m 3 m 1 m 2 m
2,5 m 3 m 2,25 m
0,75 m

1 m

0,92 m

Koloni 2
1,25 m

1,5 m

1,5 m

1,42 m


H. ANALISIS DATA
Dari percobaan pertama yaitu peneraan skala mikrometer okuler
didapatkana hasil bahwa skala ke 0 mikrometer okuler berhimpit dengan skala ke
0 mikrometer objektif lalu skala ke 15 mikrometer okuler berhimpit dengan skala
ke 2 mikrometer objektif. Dari nilai diatas dapat dicari skala mikrometer okuler
menggunakan rumus :

1 skala okuler = 10 x 2/15
= 1,33 m
Lalu pada percobaan kedua yaitu perhitungan diameter bakteri pada
perbesaran 400x didapatkan hasil pada ulangan pertama sel bakteri pada koloni 1
berdiameter 1,0 m dan sel bakteri pada koloni 2 berdiameter 1,25 m. lalu pada
ulangan kedua sel bakteri pada koloni 1 berdiameter 0,75 m dan sel bakteri pada
koloni 2 berdiameter 1,5 m, sedangkan pada ulangan ketiga sel bakteri pada
koloni 1 berdiameter 1,0 m dan sel bakteri pada koloni 2 berdiameter 1,5 m.
Dari tiga ulangan percobaan diatas didapatkan hasil rata-rata sel bakteri pada
koloni 1 berdiameter 0,92 m dan sel bakteri pada koloni ke 2 berdiameter 1,42
m. Dengan begitu, hasil diameter sel bakteri yang sebenarnya sama dengan nilai
skala okuler dikalikan hasil kalibrasi antar mikrometer okuler dengan mikrometer
obyektif : Sel bakteri pada koloni 1 = 0,92 x 1,33 = 1,2236 m
Sel bakteri pada koloni 2 = 1,42 x 1,33 = 1,8886 m

G. PEMBAHASAN
Ukuran sel bakteri bervariasi namun tidak melebihi 2 m. Ukuran sel
bakteri lebih kecil daripada sel khamir dan sel kapang. Oleh karena itu untuk
memperoleh bayangan benda yang jelas pada sel bakteri, pengukuran sel bakteri
dilakukan dengna pembesaran yang kuat (400x/1000x).
Pengukuran sel bakteri dilakukan dengan menggunakan micrometer
okuler. Dalam mengukur sel bakteri, skala mikrometer okuler terlebih dahulu
ditera, karena ukuran mikrometer okuler pada pembesaran yang berada, tidak
sama. Peneraan skala mikrometer okuler dilakukan dengan cara memasang
mikrometer okuler dalam lensa okuler mikroskop dan memasang mikrometer
obyektif pada meja sediaan. Harga skala mikrometer obyektif sudah terukur, yaitu
skala = 10 m. Tahap-tahap diatas adalah cara pengkalibrasian antara mikrometer
okuler dan mikrometer obyektif agar dapat menentukan ukuran sel bakteri yang
sebenarnya.
Dari pengamatan yang telah dilakukan, diapatkan hasil kalibrasi sebesar
1,33 m. Lalu dari angka kalibrasi tersebut diketahui bahwa bakteri dari koloni 1
dan koloni 2 berbentuk bulat atau coccus. Hasil pengukuran rata-rata diameter
bakteri pada koloni 1 yang sebenarnya adalah 1,2236 m sedangkan hasil
pengukuran rata-rata diameter bakteri pada koloni 2 yang sebenarnya adalah
1,8886 m. Hasil pengukuran tersebut sesuai dengan pernyataan Tarigan (1988)
yang menyebutkan bahwa ukuran diameter bakteria yang berbentuk kokus
berkisar antara 0,4-2 m dan juga sesuai dengan pernyataan Campbel (2009) bahwa
umumnya prokariot merupakan makhluk hidup uniseluler yang memiliki diameter
0.55 m.
DISKUSI
1. Adakah perbedaan ukuran sel bakteri yang saudara amati? Mengapa?
Jawab :
Ya,karena setelah dilakukan peneraan diketahui adanya perbedaan ukuran
yang terdapat dari bakteri yang telah dikembangbiakkan dimana pada
bakteri dari kode i berbentuk basil sedangkan bakteri dari kode j berbentuk
coccus sehingga karena adanya perbedaan bentuk tersebut membuat
bakteri memiliki ukuran sel yang berbeda.
2. Mengapa pengukuran pada pembesaran 1000X ditambahkan minyak
emersi? Apa fungsi minyak emersi?
Jawab :
Digunakannya minyak emersi bertujuan supaya mengurangi indeks bias
antara lensa dengan kaca benda/kaca preparat, sehingga ukuran dan bentuk
sel bakteri dapat terlihat dengan jelas.
3. Mengapa bakteri yang diukur harus berumur 1X24 jam?
Jawab:
Karena bakteri yang telah berumur 1X24 jam telah bisa menyasuaikan diri
dengan lingkungannya selain itu sel bakteri yang telah berumur 1X24 jam
telah melakukan perkembangbiakkan.













J. KESIMPULAN

Untuk melakukan pengukuran sel suatu mikroba seperti bakteri yang mempunyai
ukuran yang lebih kecil dariopada sel khamir dan sel kapang,, terdapat banyak
cara salah satunya adalah dengan menggunakan mikrometer okuler yang dipasang
di lensa okuler mikroskop.Yaitu dengan cara ditera terlebih dahulu lalu untuk
mentukan skalanya lalu preparat yang akan diukur diletakkan didaerah lingkaran
pandang yang sejajara dengan garis micrometer okuler.
Perhitungan kalibrasi antara mikrometer okuler dan mikrometer obyektif
didapatkan hasil skala mikrometer okuler yang telah ditera sebesar 1,33 m. Lalu
pada pengukuran sel bakteri pada koloni 1 mempunyai diameter yang
sesungguhnya setelah diukur dengan mikrometer okuler yaitu 1,2236 m
sedangkan Sel bakteri pada koloni 2 mempunyai diameter 1,8886 m.




















L. DAFTAR RUJUKAN
Darkuni, Noviar. 2001. Mikrobiologi (Bakteriologi, Virologi dan Mikologi).
Malang: Universitas Negeri Malang
Fardiaz, Srikandi. 1993. Mikrobiologi Pangan I. Jakarta: Gramedia Pustaka
Utama.
Muslim, Ahmadi. Menghitung Jumlah Bakteri. file:///X:/menghitung-perhitungan-
jumlah-bakteri_26.html. Diakses pada tanggal 1 Maret 2014.
Neil A. Campbell, Jane B. Reece. 2009. Biology 8th Edition. San Francisco:
Pearson Benjamin Cummings.
Pelczar dan Chan. 1988. Dasar-dasar Mikrobiologi. Jakarta: UI Press.
Tarigan, Jeneng. 1988. Pengantar Mikrobiologi. Jakarta: Departemen Pendidikan
dan Kebudayaan.
Singleton,Paul. 2006. Dictionary of Microbiology And Molecular Biology Third
Edition. England: John wiley & Sons Inc.
Skou Torben dan Sogaard Jensen Gunnar. 2007. Microbiology. . England:
Forfattern Og Systime
Volk, Swisley A & Margareth F Whceler. 1988. Mikrobiologi Dasar. Jakarta:
Erlangga.

Anda mungkin juga menyukai