Anda di halaman 1dari 11

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan
karunia-Nya kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan makalah ini.
Makalah ini disusun sebagai salah satu tugas pada mata kuliah Fisika Dasar II.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan karena
terbatasnya kemampuan penulis. Namun, penulis berharap makalah ini dapat
bermanfaat untuk manambah pengetahuan mengenai Metal Detector, khususnya bagi
penulis sendiri dan umumnya bagi yang membaca.
Makalah ini tidak dapat terselesaikan apabila penulis tidak mandapatkan bantuan
dari semua pihak yang telah membantu penulis dalam membuat makalah ini. Untuk
itu, tiada kata yang ingin penulis ucapkan selain ucapan Alhamdulillah dan terima
kasih kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan kepada penulis.










DAFTAR ISI
















BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Saat ini perkembangan teknologi semakin pesat khususnya dalam bidang
elektronika. Tetapi dengan pesatnya perkembangan teknologi tersebut ada kalanya
kita sebagai manusia menjadi tergantung kepada teknologi tersebut salah satunya
adalah dalam bidang keamanan. Perkembangan dalam bidang keamanan semakin
canggih. Adanya alat seperti Metal Detector menandakan bahwa perkembangan
dalam bidangan keamanan semakin pesat.
Metal Detector pada sekarang ini selalu ada disetiap tempat untuk membantu
dalam bidang keamanan. Seperti pada bandara, pada mall, hotel-hotel besar. Dan
masih banyak tempat lainnya. Agar mempermudah dan mempercepat pada saat
pengamanan berlangsung. Selain itu Metal Detector berfungsi untuk mencari benda
yang susah ditemukan atau berukuran sangat kecil. Tetapi benda yang dapat
ditemukan tersebut haruslah bersifat logam. Karena Metal Detector mempunyai
prinsip kerja mendektesi benda yang hanya bersifat logam.
Dengan daya baterai, pemancar menghasilkan medan magnet. Jika item logam
melewati detektor logam, menjadi magnet karena efek dari medan magnet. Pada
menerima tanda elektromagnetik, penerima mengirim sinyal ke kotak elektronik. Ada
amplify untuk memperkuat sinyal ini. Ini menghasilkan suara bip, menunjukkan
bahwa ada kontaminasi logam.

1.2 Rumusan Masalah
Bagaimana hubungan magnet dan listrik dalam alat Metal Detector ?

1.3 Tujuan
Untuk mengetahui hubungan antara magnet dan listrik dalam Metal Detector
Untuk mengetahui prinsip kerja alat Metal Detector

1.4 Manfaat
Manfaat dibuatnya makalah ini diantaranya :
1. Mengaplikasikan ilmu pengetahuan yang telah diterima dalam kehidupan
sehari-sehari
2. Membantu penulis dan pembaca mengetahui cara kerja Metal Detecrtor


























BAB II
DASAR TEORI
Magnet atau magnit adalah suatu obyek yang mempunyai suatu medan magnet. Kata
magnet (magnit) berasal dari bahasa Yunani magntis lthos yang berarti batu Magnesian.
Magnesia adalah nama sebuah wilayah di Yunani pada masa lalu yang kini bernama Manisa
(sekarang berada di wilayah Turki) di mana terkandung batu magnet yang ditemukan sejak
zaman dulu di wilayah tersebut.
Pada saat ini, suatu magnet adalah suatu materi yang mempunyai suatu medan magnet.
Materi tersebut bisa dalam berwujud magnet tetap atau magnet tidak tetap. Magnet yang
sekarang ini ada hampir semuanya adalah magnet buatan.
Magnet selalu memiliki dua kutub yaitu: kutub utara (north/ N) dan kutub selatan
(south/ S). Walaupun magnet itu dipotong-potong, potongan magnet kecil tersebut akan tetap
memiliki dua kutub.
Medan Magnet, dalam ilmu Fisika, adalah suatu medan yang dibentuk dengan
menggerakan muatan listrik (arus listrik) yang menyebabkan munculnya gaya di muatan listrik
yang bergerak lainnya. (Putaran mekanika kuantum dari satu partikel membentuk medan magnet
dan putaran itu dipengaruhi oleh dirinya sendiri seperti arus listrik; inilah yang menyebabkan
medan magnet dari ferromagnet "permanen"). Sebuah medan magnet adalah medan vektor: yaitu
berhubungan dengan setiap titik dalam ruang vektor yang dapat berubah menurut waktu. Arah
dari medan ini adalah seimbang dengan arah jarum kompas yang diletakkan di dalam medan
tersebut.









BAB III
PEMBAHASAN
Menjelang akhir abad ke-19, banyak ilmuwan dan insinyur menggunakan pengetahuan
mereka berkembang teori listrik dalam upaya untuk merancang mesin yang akan menentukan
logam. Penggunaan alat tersebut untuk menemukan batu bijih-bantalan akan memberi
keuntungan yang besar untuk penambang yang bekerja saat itu.
Ahli fisika Jerman Heinrich Wilhelm Dove menciptakan keseimbangan sistem induksi,
yang dimasukkan ke dalam detektor logam seratus tahun kemudian. Awal mesin yang kasar,
yang digunakan banyak daya baterai, dan bekerja hanya pada tingkat yang sangat terbatas.
Alexander Graham Bell menggunakan alat tersebut untuk mencoba mencari peluru bersarang di
dada Presiden Amerika Serikat James Garfield tahun 1881, upaya itu gagal karena ranjang besi
yang dijadikan tempat berbaringnya Garfield membuat pendeteksi sulit untuk mendeteksi peluru
tersebut.
Rangkaian metal detektor merupakan perangkat yang berfungsi untuk mengidentifkasi
keberadaan suatu benda dengan bahan logam. Logam yang dapat di deteksi dengan rangkaian
metal detektor ini adalah benda logam yang mengandung unsur besi atau dapat mempengaruhi
medan magnet.
Rangkaian metal detektor atau detektor logam ini dapat digunakan pada sistem security
ataupun sebagai alat pencari benda logam. Rangkaian metal detektor ini dioperasikan dengan
sumber tegangan DC +9 volt yang diambil dari sebuah batere 9Volt, sehingga dapat digunakan
dengan lebih fleksibel. Untuk membuat atau merakit rangkaian metal detektor ini dapat dilihat
gambar skema rangkaian dan komponen yang digunakan sebagai berikut.




Gambar Skema Rangkaian Metal Detector

Rangkaian metal detektor pada gambar diatas menggunakan sensor berupa induktor yang
digunakan sebagai tank circuit dari sebuah oscilator. Rangkaian metal detektor pada gambar
diatas menadopsi prinsip kerja radio AM super heterodyne dalam mendeteksi logam. Rangkaian
metal detektor ini terdiri dari 2 oscilator, mixer, detektor audio dan penguat audio yang dapat
diuraikan sebagai berikut:
Osilator
Rangkaian metal detektor ini menggunakan 2 unit oscilator, dengan oscilator pertama
berfrekuensi 5,5 MHz menggunakan ceramic filter dan transistor T1, kemudian sebuah oscilator
lagi dengan frekuensi ditentukan oleh induktor L1 dan kapasitor variabel VC1 dan transistor T3.
Induktor L1 pada osciltor kedua ini berfungsi sebagai sensor logam, dimana gelombang
elektromagnet pada L1 akan terpengaruh adanya logam disekitar L1 tersebut. Pada saat
terpengaruh adanya logam disekitar L1 maka frekuensi kerja osciltor T3 akan berubah. Kondisi
inilah yang dimanfaatkan sebagai pendeteksian adanya logam.

Mixer
in berfungsi untuk mencampur kedua frekuensi yang dihasilkan oleh kedua oscilator terbut
diatas. Bagian mixer ini dibangun menggunakan transistor T2. Sinyal output dari mixer ini
merupakan hasil modulasi antara sinyal oscilator T1 dan oscilator T3.

Detektor
Rangkaian detektor ini berfungsi untuk memisahkan sinyal dari modulasi sinyal output oscilator
T1 dan sinyal output oscilator T3. Rangkaian detektor ini akan mengambil isyarat dari oscilator
T3 sebagai sinyal informasi dan membaung isyarat dari oscilator T1. Bagian detektor ini
dibangun menggunakan dioda detektor OA 79.

Penguat Audio
Bagian ini berfungsi untuk menguatkan sinyal dari detektor untuk menggerakan sebuah loud
speaker kecil sebagai indikator ada tidaknya logam disekitar sensor. Komponen utama penguat
audio adalah IC TDA2822 yang dioperasikan dengan tegangan DC 9 volt dari sebuah batere.
Suara yang dihasilkan oleh penguat audio ini akan berubah pada saat rangkaian mendeteksi
adanyalogam

Prinsip kerja metal detector adalah gelombang electromagnet yang membentuk medan
electromagnet pada satu atau beberapa koil. Ada beberapa buah koil yang dimanfaatkan sebagai
pemancar gelombang dan penerima gelombang, dimana pada kondisi standart, gelombang yang
diterima mempunyai standart tertentu dan ini yang biasa disebut balance pada metal detector
Jika benda logam melewati metal detector, maka gelombang yang ada menjadi terganggu
dan standart wave analyzer akan memberitahukan bahwa ada ketidak seimbangan gelombang.
Metal detector memberitahu kita bahwa ada benda bersifat logam yang lewat. Untuk logam yang
mempunyai sifat magnetic metal, medan electromagnet yang diterima receiver akan bertambah.
Sedangkan logam yang bersifat non magnetic metal, maka medan electromagnet yang diterima
receiver akan berkurang.

Yang gampang dan susah dideteksi metal detector.
Ada 3 hal yang penting untuk menjadi acuan penggunaan Metal Detector agar kita tidak
salah menilai atau menggunakan sebuah metal detector.
Jenis metal kontaminan berdasar sifat intrinsic resistance metal. Semakin besar intrinsic
resistance dari metal maka semakin sulit terdeteksi. Karena itu standart acuan metal
kontaminasi sebuah metal detector harus ada minimal 2 jenis, yaitu metal yang intrinsic
resistance-nya paling kecil seperti Ferrous(Fe/Besi) dan metal yang intrinsic resistance-nya
paling besar seperti Stainless steel (SS) dan jenis SS yang biasa digunakan adalah SS304 atau
SS316.Ukuran sample kontaminasi metal tersebut pastinya untuk Fe akan lebih kecil
dibandingkan dengan SS. Bagaimana dengan jenis metal yang lain? Bagaimana dengan
tembaga atau aluminium atau kuningan dll? Untuk metal yang lain, ukuran sample
kontaminan tidak akan lebih besar daripada SS.
Bentuk kontaminasi metal. Standart sample kontaminan metal pada metal detector adalah
berbentuk bola dengan diameter tertentu. Untuk kontaminan berbentuk wire atau disc
(lempengan) hal itu tergantung dari orientasi saat kontaminan tersebut memasuki metal
detector.
Untuk metal detector yang mempunyai jenis koil melingkar diseluruh lubangnya (coaxial
type), berlaku hal berikut.




Sensitifitas untuk masing-masing point sebagai berikut:

1 = 3= 7 = 9 > 2 = 8 = 4 = 6 > 5
Jadi, Point yang paling tidak sensitive adalah point 5.

Dengan memperhatikan faktor lingkungan sekitar, apakah disekitarnya ada gangguan
medan elektromagnetik ( seperti dekat dengan inverter, atau installasi listrik yang kurang bagus,
atau adanya kabel listrik dengan kapasitas besar di sekitar metal detector). Pengecekan kondisi
fisik yang sesuai atau tidak terjadi getaran/gangguan fisik. dengan memperhatikan hal tersebut
maka metal detector bisa beroperasi dengan optimum.
Metal Detector dapat digunakan untuk mendeteksi jejak logam, aplikasi umum biasanya
untuk mendeteksi benda logam yang ada di :
- Dalam tanah,kandungan biji besi / harta karun.
- Mendeteksi seseorang apakah membawa benda logam ,
- Kargo / expedisi untuk memastikan barang yang di kirim tidak mengandung barang
berbahaya,.
- Pabrik makanan , untuk memastikan bahwa product yang di hasilkan bebas dari kandungan
logam.
Detektor logam secara efektif dapat menembus tanah, kayu dan bahan non-logam.


BAB IV

KESIMPULAN



























DAFTAR PUSTAKA