Anda di halaman 1dari 38

1

BAB I
PENDAHULUAN

Pemasangan gigi tiruan pertama kali merupakan suatu peristiwa penting, baik bagi pasien
maupun dokter giginya. Bagi pasien merupakan puncak harapan setelah sekian lama menunggu
proses pembuatan gigi tiruannya. Sedang bagi dokter giginya merupakan tahap evaluasi terhadap
tahap sebelumnya, dan berharap gigi tiruannya dapat berfungsi dengan baik.
Pada waktu pemasangan gigi tiruan pertama kali di mulut pasien, sering ditemukan gigi
tiruan longgar, tidak cekat, tidak dapat dioklusikan atau keadaan lainnya yang tidak diinginkan.
Hal ini mungkin saja terjadi walaupun sebelum tahap pemasangan sudah didahului dengan tahap
mencoba gigi tiruan malam. Karena selama proses pembuatan kemungkinan terjadi perubahan,
atau adanya kesalahan pada tahap sebelumnya yang tidak terlihat atau tidak disadari. Untuk itu
perlu dilakukan pemeriksaan kembali secara hati-hati, teliti, dan bijaksana.
Untuk memudahkan pemeriksaan dan menghindari tindakan yang keliru pada saat
pemasangan, pemasangan gigi tiruan lengkap perlu dilakukan secara bertahap. Alan Grant
(1983) menjelaskan bahwa pemasangan gigi tiruan lengkap dilakukan melalui tiga tahap, yaitu
tahap pemeriksaan gigi tiruan di luar mulut, pemeriksaan gigi tiruan di dalam mulut, dan intruksi
kepada pasien.
Dalam karya tulis ini lebih lanjut akan dijelaskan mengenai tahap-tahap pemasangan gigi
tiruan lengkap serta cara yang dilakukan dalam menguji dan melihat kekurangan-kekurangan
serta kemudian memperbaikinya.
2

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Secara garis besar pemeriksaan pada waktu pemasangan gigi tiruan lengkap didalam
mulut dapat dibagi menjadi tiga tahap, yaitu : pemeriksaan retensi, estetika, dan kestabilan.

RETENSI
Menurut A. Roy MacGregor dan David M.Watt, retensi dapat didefinisikan sebagai
ketahanan gigi tiruan untuk melawan gaya-gaya yang melepaskannya dari mulut. Di dalam
bukunya digambarkan dengan sederhana mengenai faktor-faktor yang dapat mempengaruhi
retensi gigi tiruan lengkap sebagai berikut : Gigi tiruan lengkap diibaratkan dua balok yang
mempunyai berat yang sama tetapi ukuran berbeda, menempel pada dasar suatu bak. Diantara
balok dan dasar bak terdapat selapis tipis air (lapisan saliva), ternyata balok yang lebih besar
mengalami hambatan yang lebih besar saat dikeluarkan, karena permukaan yang berkontak lebih
luas dan karena adanya gaya-gaya dalam cairan.
Menurut A. Roy MacGregor dan David M.Watt gaya yang berhubungan dengan lapisan
saliva ( gaya-gaya fisik ) yang berhubungan dengan retensi suatu gigi tiruan secara garis besar
dapat dibagi atas tiga :


3

1. Adhesi
Gaya tarik-menarik antara saliva dengan basis gigi tiruan dan antara saliva dengan
mukosa
2. Gaya-gaya dalam cairan
Gaya-gaya dalam cairan ( tegangan permukaan saliva, gaya kohesi dalam cairan saliva,
dan viskositas saliva), semua mempengaruhi retensi gigi tiruan dan berhubungan dengan
ketepatan kontak basis terhadap kontak mulut.
3. Tekanan atmosfir
Tekanan atmosfir yang lebih rendah dalam cairan saliva dapat menahan gaya-gaya yang
akan melepaskan gigi tiruan asal peripheral seal utuh.
A. Roy MacGregor juga menjelaskan bahwa, retensi gigi tiruan lengkap dipengaruhi juga oleh
tiga faktor utama dalam desain gigi tiruan yaitu :
1. Ketepatan kontak antara basis gigi tiruan dengan mukosa mulut.
Ketepatan antara basis gigi tiruan dan mukosa mulut tergantung pada aktivitas
gaya fisik dari adhesi dan kohesi yang bersama-sama. Untuk mendapatkan retensi
yang maksimal dari gigi tiruan, gigi tiruan harus pas atau tepat dengan permukaan
mukosa yang tidak tertekan.
2. Perluasan basis gigi tiruan.
Retensi gigi tiruan berbanding langsung dengan luas daerah yang ditutupi oleh
basis gigi tiruan.
3. Peripheral seal.
4

Peripheral seal adalah kontak antara mukosa dan tepi serta permukaan gigi tiruan
yang dipoles yang mencegah keluar masuknya udara.
Sifat utama yang harus dimiliki oleh daerah ini adalah kontinuitas sepanjang tepi
gigi tiruan, sehingga penutupan benar-benar utuh. Mengenai hubungan peripheral
seal dengan gaya dalam saliva serta retensi gigi tiruan lengkap dikatakan bahwa;
Retensi berhubungan dengan aliran saliva yang melalui tepi gigi tiruan. Retensi
bertambah dengan adanya faktor-faktor yang menghalangi aliran cairan dan
berkurang dengan adanya faktor-faktor yang membantu aliran tersebut, dalam hal
ini adalah peripheral seal.
Pemeriksaan terhadap retensi dapat dilakukan dengan cara memasang gigi tiruan kuat-kuat di
dalam mulut dan mencoba melepaskan gigi tiruan dengan gaya yang tegak lurus pada bidang
oklusal. Bila gigi tiruan dapat bertahan terhadap gaya tersebut, gigi tiruan mempunyai retensi
yang cukup.

ESTETIKA
Pada pemerikasaan estetika menurut A. Grant (1) terdapat beberapa hal yang perlu
diperhatikan :
1. Dukungan dari gigi tiruan terhadap bibir dan pipi sehingga memperlihatkan
ekspresi wajah yang wajar.
2. Garis median muka berhimpit dengan garis median gigi tiruan.
3. Bidang oklusal sejajar dengan garis inter pupil dan alatragus, serta pada saat
istirahat setinggi bibir atas
5

4. Gigi anterior rahang atas dan rahang bawah cukup terlihat pada saat mulut
setengah terbuka.
5. Terdapat keharmonisan antara ukuran, bentuk, kontur, warna, serta susunan gigi
tiruan dengan wajah pasien.
6. Tidak ada gigi tiruan yang berubah posisi.
7. Susunan gigi anterior tidak terlalu ke anterior, palatal atau lingual, tetapi tersusun
pada daerah neutral zona ( daerah penyusunan gigi yang tidak mengganggu fungsi
otot ). Permukaan labial dari gigi incisive sentral atas berada kira-kira 8 10 mm
sebelah anterior dari pertengahan papilla incisive. Bila penyusunan gigi terlalu ke
posterior ( berjarak kurang dari 8 mm ) menyebabkan dukungan gigi tiruan papda
bibir berkurang yang ditandai dengan penurunan sudut bibir, berkurangnya bagian
vermillion border yang terlihat, penurunan dan pendalaman sulcus nasolabialis,
garis-garis vertical kecil atau kerutan-kerutan diatas vermillion border, philtrum
tidak Nampak dengan nyata, dan juga dapat diperkirakan adanya ruang lidah yang
sempit di anterior. Bila penyusunan terlalu ke anterior mengakibatkan penampilan
wajah yang Nampak kaku, bibir Nampak tegang, perubahan bentuk bibir, sulcus
dan philtrum, dan gigi tiruan cenderung lepas sewaktu berfungsi.
Estetis yang kurang memuaskan dapat disebabkan oleh kesalahan penentuan hubungan
rahang, kesalahan prosesing sehingga susunan gigi geligi kurang bagus, atau kontur gigi yang
kurang baik. Keadaan ini tidak dapat diperbaiki di ruang praktek, tetapi harus melalui
pengulangan proses laboratorium atau dengan pembuatan gigi tiruan baru.

6

KESTABILAN
Dalam Glossary of Prosthodontic terms ( 1962 ) kestabilan didefinisikan sebagai gigi
tiruan untuk tetap bertahan di tempat, melawan tekanan functional yang menggerakkannya dan
tidak sebagi subjek yang mudah berubah posisi bila tekanan jatuh padanya.
Sedang kestabilan gigi tiruan menurut A. Roy MacGregor adalah daya tahan gigi tiruan
untuk bertahan pada tempatnya melawan gerakan-gerakan, dan sifat gigi tiruan untuk tetap
dalam keadaan seimbang terhadap jaringan pendukung.
Selain faktor retensi kestabilan gigi tiruan lengkap dipengaruhi juga oleh :
1. Faktor jaringan pendukung.
Jaringan pendukung adalah jaringan yang merupakan tempat gigi tiruan bertumpu, yang
terdiri dari jaringan yang menerima beban pengunyahan yang jatuh pada gigi tiruan, yaitu
mukosa mulut serta tulang dibawahnya. Dalam pembuatan gigi tiruan diusahakan
jaringan pendukung yang seluas mungkin.


2. Keseimbangan terhadap otot-otot.
Permukaan gigi tiruan yang berkontak dengan otot-otot bibir, pipi dan lidah harus
disesuaikan dengan aktivitas otot-otot tersebut, karena aktifitas otot-otot diatas secara
aktif maupun pasif dapat mempengaruhi gigi tiruan dengan cara menekan gigi tiruan.
Ketidakstabilan gigi tiruan biasanya dihubungkan dengan kontraksi otot yang melampaui
batas fungsi normal.

7

3. Penyusunan gigi geligi.
Sehubungan dengan kestabilan gigi tiruan pada waktu penyusunan gigi-geligi perlu
diperhatikan posisi gigi terhadap sumbu processus alveolaris dan puncak processus
alveolaris.
Posisi gigi terhadap sumbu processus alveolaris
Kestabilan yang baik akan diperoleh bila sumbu gigi sejajar atau berhimpit
dengan sumbu processus alveolaris karena tekanan akan jatuh pada puncak
alveolar. Gigi yang disusun terlalu ke bukal akan mengurangi kestabilan karena
tekanan akan jatuh pada lereng alveolar, disamping itu akan mengganggu gerakan
otot-otot sehingga gigi tiruan akan mudah terangkat.
Posisi gigi terhadap puncak processus alveolaris.
Permukaan bidang oklusal gigi tiruan bawah yang disusun terlalu jauh dari
puncak alveolaris akan mengakibatkan lidah terpaksa harus menggunakan
kekuatan yang lebih besar untuk menempatkan makanan ke permukaan oklusal,
sehingga memperbesar kemungkinan terangkatnya gigi tiruan bawah.

4. Hubungan rahang
Hubungan rahang terbagi menjadi dua :
Hubungan rahang dalam arah vertical ( dimensi vertical ).
Yaitu jarak antara rahang atas dan bawah yang memberikan ekspresi wajah
normal
Saat rahang atas dalam keadaan instirahat gigi geligi agak terpisah, dan tinggi
wajah sedikit lebih besar daripada saat gigi berkontak, sehingga terdapat ruangan
8

antara permukaan oklusal gigi yang disebut free way space. Free way space ini
penting artinya untuk kelancaran pengucapan huruf, dan sebagai pedoman dalam
mengembalikan tinggi wajah pasien yang sudah tidak bergigi. Besarnya free way
space yang dianggap normal adalah 2 4 mm. untuk mendapatkan dimensi
vertical yang tepat dilakukan pengukuran dan diperiksa dengan cara fonetik,
dimana pasien diinstruksikan untuk mengucapkan kata-kata yang banyak
mengandung bunyi desis misalnya missisipi.
A. Roy MacGregor mengatakan umumnya pasien lebih bias menerima dimensi
vertical yang lebih kecil daripada yang lebih besar, karena dimensi vertical yang
lebih besar free way spacenya menjadi kurang sehingga pada waktu berbicara gigi
atas dan bawah sering menimbulkan benturan antar tonjol gigi-geligi sehingga
mengganggu proses bicara dan fonetiknya. Pada keadaan yang lebih parah
terdengar suara benturan yang lebih keras. Sedang menurut Sheldon Winkler
(1975) selain hal diatas, kemampuan pengunyahan berkurang serta estetika
kurang memuaskan, karena mulut tampak penuh, otot muka terlihat tegang dan
penderita sukar menutup mulut, menelan, serta pasien akan mengeluh sakit pada
jaringan pendukung gigi tiruan. Pada dimensi vertical yang besar karena
kemungkinan otot-otot tidak rileks, akan mengakibatkan otot-otot merasa lelah.

Hubungan rahang dalam arah horizontal (relasi sentrik)
Relasi sentrik adalah hubungan paling posterior dari mandibula terhadap maksila
dimana kondilus terletak paling posterior dan rileks dalam fossa glenoidea pada
dimensi vertical oklusal tertentu.
9

Relasi sentrik dapat diperiksa dengan melihat kontak gigi posterior. Pada waktu
pasien menggigit dalam keadaan relasi sentrik, gigi atas dan bawah harus
menggigit dalam oklusi sentrik ( maximal intercuspation ). Jadi harus sama
dengan oklusi sentrik dalam articulator, karena oklusi sentrik dibuat sama dengan
relasi sentrik dalam pembuatan. Bila oklusi sentrik tidak sama dengan relasi
sentrik, gigi tiruan tidak akan stabil, karena pada saat menggigit tonjol-tonjol
lingual gigi tidak jatuh dalam fossa atau marginal ridge lawannya, tetapi jatuh
pada lereng tonjol dulu dan setelah menggigit keras baru masuk ke fossa sehingga
terjadi pergeseran yang disebut Slide in Centric

5. Oklusi dan artikulasi.
Oklusi adalah hubungan kontak statis antara tonjol-tonjol atau permukaan kunyah gigi-
gigi atas dan bawah.
Pada saat sekarang ini oklusi cenderung diartikan sebagai tiap hubungan kontak antara
gigi atas dan bawah karena kontak yang benar-benar statis itu tidak ada.
Secara klinis terdapat empat posisi dari oklusiyang dapat dicari :
1) Oklusi sentries ( posisi kontak mundur )
2) Oklusi protrusive
3) Oklusi lateral kanan
4) Oklusi lateral kiri
Artikulasi adalah kontak geser yang dinamis antara tonjol gigi atas dan bawah pada saat
rahang melakukan gerakan dengan mulut tertutup.
10

Sedangkan yang dimaksud dengan artikulasi yang seimbang adalah kontak geser yang
terus-menerus antar tonjol gigi atas dan bawah di seluruh lengkung rahang pada setiap
gerakan mandibula dengan mulut tertutup.
Ketidakseimbangan oklusi dan artikulasi akan mempengaruhi kestabilan gigi tiruan,
karena gigi tiruan akan terasa longgar, dan bergeser pada ridge setelah kontak oklusi.
Akibatnya pasien hanya dapat memakai gigi tiruan dengan nyaman pada waktu tidak
makan, tetapi akan terasa longgar dan menimbulkan nyeri pada saat makan.
Keseimbangan oklusi harus diperiksa pada tahap mencoba gigi tiruan malam, tetapi
artikulasi baru bisa dibuat lebih sempurna setelah melakukan pengasahan secara selektif
pada permukaan gigi tiruan. Pengasahan secara selektif maksudnya adalah memodifikasi
permukaan gigi-geligi dengan mengasah pada tempat-tempat tertentu, setelah ditentukan
tempatnya dengan menggunakan kertas artikulasi. Tujuannya adalah untuk mendapatkan
oklusi dan artikulasi yang seimbang







11

BAB III
PROSEDUR PEMASANGAN GIGI TIRUAN LENGKAP
Alant A Grant (1983) membagi prosedur pemasangan gigi tiruan lengkap menjadi tiga
tahap, yang meliputi :
1) Pemeriksaan gigi tiruan di luar mulut
2) Pemeriksaan gigi tiruan di dalam mulut, yang meliputi :
- Pemeriksaan retensi
- Pemeriksaan estetika
- Pemeriksaan kestabilan gigi tiruan, yang menyangkut hubungan rahang,
oklusi dan artikulasi
3) instruksi kepada pasien, mengenai :
- Pemakaian gigi tiruan.
- Cara pemeliharaan gigi tiruan dan jaringan mukosa mulut.
- Kapan perlu diadakan control.
III. 1 Pemeriksaan Gigi Tiruan di Luar Mulut
Setelah gigi tiruan dipoles sampai mengkilat, sebelum pasien dijanjikan untuk
pemasangan, masing-masing gigi tiruan harus diperiksa kembali. Untuk melihat kekurangan
yang mungkin terjadi selama proses pembuatan.
Menurut Dean L. Johnson (1980) yang perlu diperiksa sebelum gigi tiruan dipasang
adalah kualitas dari basis gigi tiruan yang meliputi :
12

1. Basis gigi tiruan yang menghadap mukosa jaringan pendukung harus bebas dari gelembung
akrilik, dan tepi yang tajam. Yang dapat terjadi karena adanya gelembung udara pada model
atau karena tusukan instrument pada model yang menyebabkan cacatnya model tersebut.
Keadaan ini dapat diperiksa dengan perabaan atau dengan bantuan cahaya lampu unit.
Tujuan semua ini adalah untuk menghindari timbulnya rasa sakit karena adanya trauma pada
jaringan pendukung bila gigi tiruan digunakan untuk berfungsi. Oleh sebab itu tepi yang
tajam dibulatkan, gelembung akrilik dan basis yang kasar dihaluskan dengan stone yang
halus.
2. Ketebalan tepi basis gigi tiruan 2-3 mm, atau sama dengan hasil border moulding atau
cetakan akhir, untuk mendapatkan periphereal seal.
3. Permukaan gigi tiruan yang menghadap ke bibir, pipi, dan lidah harus konkaf, sesuai dengan
otot sekitarnya. Disamping itu dapat menambah retensi dan kestabilan gigi tiruan, karena gigi
tiruan tidak mudah bergeser oleh gerakan otot.
4. Tidak porus, jika porus pada sebagian besar basis gigi tiruan, perlu dilakukan rebasing.
5. Seluruh permukaan yang dipoles ( sayap basis, palatum, interdental gigi ) harus licin, rata
dan mengkilat. Untuk menghindari akumulasi sisa makanan dan pembentukan karang gigi.
6. Gigi tiruan rahang atas dan bawah dapat dioklusikan sehingga terdapat oklusi sentrik. Kontak
pada bagian posterior dari basis juga harus diperiksa karena dapat mempengaruhi kontak
relasi antara gigi tiruan atas dan bawah bila gigi tiruan ditempatkan didalam mulut. Bila perlu
dilakukan pengurangan dari ketebalan basis gigi tiruan rahang atas atau bawah.
Setelah dilakukan pemeriksaan gigi tiruan dan perbaikan dari kekurangan-kekurangan
sudah dilakukan, gigi tiruan direndam dalam larutan antiseptic sebelum dicoba didalam mulut
pasien.
13


III. 2 Pemeriksaan Gigi Tiruan di Dalam Mulut.
Pemasangan gigi tiruan dilakukan sesuai perjanjian dengan pasien. Setelah pasien
didudukkan di kursi unit, pertama kali yang dilakukan adalah pemeriksaan terhadap kesehatan
mulut pasien, untuk melihat ada tidaknya kelainan dari ringga mulut. Bila tidak terdapat kelainan
didalam mulut maka selanjutnya dilakukan pemasangan gigi tiruan melalui tahap-tahap seperti
berikut :
III. 2. 1Pemeriksaan Retensi
Untuk mendapatkan retensi yang cukup, pada waktu pemasangan yang perlu diperiksa,
adalah faktor-faktor yang mendukung retensi yang meliputi pemeriksaan terhadap efisiensi dari
periphereal seal, perluasan sayap gigi tiruan, serta ketepatan kontak antara basis gigi tiruan
dengan mukosa mulut.
Pada pemeriksaan retensi gigi tiruan dilakukan satu persatu yang dimulai dengan
penempatan gigi tiruan rahang atas di dalam mulut.
Bila pada waktu pemasangan terdapat under cut, biasanya akan menggangu penempatan
gigi tiruan pada posisi yang benar. Seharusnya telah diinstruksikan pada tekniker untuk
mempertebal sayap, agar dapat dikurangi atau disesuaikan. Bila under cut berupa jaringan lunak
gigi tiruan jangan dikurangi karena dapat memberi retensi tambahan. Bila under cut berupa
jaringan keras pada satu sisi biasanya gigi tiruan dipasang dengan jalan memutar tanpa
menggangu under cut. Tetapi apabila under cut bersifat bilateral maka dilakukan alveolektomi
sebelum pembuatan gigi tiruan pada satu sisi.
14

Untuk mengetahui besarnya under cut dapat digunakan Pressure Indicating Paste ( PIP )
dengan viskositas rendah, yang dioleskan pada gigi tiruan di daerah under cut, lalu dipasang di
dalam mulut dan kemudian dikeluarkan. Bila ada hambatan terlihat dengan terhapusnya pasta,
daerah ini perlu dikurangi. Prosedur ini perlu diulangi sampai gigi tiruan mencapai posisi yang
benar dan selanjutnya baru dilakukan pemeriksaan berikutnya.

RETENSI GIGI TIRUAN ATAS
Pada pemeriksaan retensi yang pertama kali dilakukan adalah pemeriksaan terhadap
efisiensi dari periphereal seal yaitu dengan cara memasang gigi tiruan kuat-kuat di dalam mulut
dan mencoba melepaskan gigi tiruan tersebut dengan member gaya tegak lurus pada bidang
oklusal, seperti yang dikemukakan oleh A. Roy MacGregor. Mengenai pelaksanaannya di klinik
William R Laney menjelaskan :
1. Efisiensi peripheral seal di daerah bukal.
Gigi tiruan diletakkan pada posisi yang benar, dan member tekanan dengan jari ke
arah jaringan pendukung atas dan lateral, bergantian pada satu sisi di daerah
oklusal gigi posterior (pada region Premolar). Tekanan pada satu sisi menunjukan
besarnya retensi pada sisi yang berlawanan (Gambar 1)
15


Gambar 1 : Cara pemeriksaan peripheral seal di daerah bukal (dari Diagnosis
And Treatment In Prosthetic hal 257)














16

2. Efisiensi peripheral seal di daerah posterior.
Yaitu dengan cara member gaya ke atas dan ke depan pada gigi anterior. (Gambar
2)

Gambar 2 : Cara pemeriksaan peripheral seal di daerah posterior ( dari
Diagnosis And Treatmen In Prosthetic oleh William R Laney hal
256)

Seharusnya gigi tiruan tidak bergerak bila retensinya cukup kecuali pada jaringan yang
sangat lentur kemungkinan didapatkan keadaan yang kurang memuaskan walaupun sudah
dilakukan usaha maksimal atau karena sayap gigi tiruan yang terlalu panjang atau pendek. Oleh
sebab itu setelah pemeriksaan peripheral seal, dilakukan pemeriksaan terhadap perluasan sayap
gigi tiruan.
17

Sayap gigi tiruan harus cukup panjang untuk menunjang pergerakan fungsional tanpa
kehilangan peripheral seal. Perluasan sayap gigi tiruan ke arah bukal dan labial diperiksa dengan
cara berikut :
Gigi tiruan diletakkan pada posisi yang benar, kemudian dilakukan pemeriksaan terhadap
perluasan sayap labial dan bukal dari basis gigi tiruan. Bibir dan pipi pasien digerakkan
untuk melihat adanya perubahan kedudukkan dari gigi tiruan. Bila dijumpai perubahan
kedudukkan dari gigi tiruan, panjang tepi basis harus dikurangi per regio.
Untuk perluasan basis ke arah posterior, tepi dari basis menutupi daerah lebih kurang 1 mm di
sebelah anterior vibrating line, dan menutupi hamular notch yang satu menyambung ke hamular
notch lainnya. Secara klinis ditentukan dengan cara sebagai berikut :

Batas posterior basis digambar pada mukosa dengan pensil tinta, gigi tiruan kemudian
dipasang setelah jaringan dikeringkan. Dengan bantuan kaca mulut hamular notch
dipalpasi untuk memeriksa perpanjangan sayap di daerah ini. Kemudian diinstruksikan
untuk mengucapkan Aaaa.. untuk menentukan batas dari vibrating line pada gigi tiruan.
Perlu untuk diperhatikan bahwa tepi posterior dari basis ini berada di atas jaringan lunak.

Selanjutnya untuk mendapatkan retensi yang maksimal dari gigi tiruan perlu diperiksa
pemerataan kontak antara basis gigi tiruan dengan mukosa mulut. Dalam hal ini digunakan
Pressure Indicator Paste ( PIP ) atau dapat diganti dengan campuran liquid olive oil dengan
bubuk Fletcher yang diaduk sampai berbentuk pasta homogeny. Disamping itu untuk
18

mendapatkan retensi, pemeriksaan ini juga untuk menghindari trauma pada jaringan bila gigi
tiruan digunakan, yang dapat menimbulkan luka dan rasa sakit.
Cara pemeriksaannya yaitu :
- Pertama kali pasta dioleskan pada permukaan sayap yang menghadap
mukosa, berupa selapis tipis dengan menggunakan kuas atau kapas kecil
dengan bantuan pinset. Gigi tiruan kemudian dimasukkan ke dalam mulut,
dengan menggunakan jari diberikan tekanan ringan yang sama pada
permukaan oklusal gigi posterior kiri dan kanan, baik untuk gigi tiruan
atas maupun bawah. Gigi tiruan kemudian dikeluarkan dan diperika.
Bagian pasta yang terhapus menunjukan bagian mukosa yang tertekan.
Pada bagian ini dilakukan pengambilan agar kontak dengan jaringan
merata, atau tidak ada bagian pasta yang terhapus.
- Kemudian basis gigi tiruan dioles kembali dengan pasta, kemudian
dimasukkan ke dalam mulut dengan cara yang sama. Gigi tiruan
dikeluarkan dan diperiksa, bila masih ada pasta yang terhapus dilakukan
perngambilan daerah tersebut, sampai tidak ada pasta yang terhapus.
Untuk tahap selanjutnya dilakukan pemeriksaan terhadap retensi gigi tiruan
rahang bawah.



19

Retensi Gigi Tiruan Rahang Bawah
Pemeriksaan retensi rahang bawah dilakukan dimana mulut dalam keadaan setengah
terbuka, agar otot-otot disekitar gigi tiruan berada dalam keadaan cukup rileks.
Efisiensi dari peripheral seal pada daerah posterior diperiksa dengan memasang gigi
tiruan pada posisi yang benar dan member gaya langsung ke arah depan pada gigi anterior.
(Gambar 3)

Gambar 3 : Cara pemeriksaan peripheral seal di daerah posterior rahang bawah ( dari
Diagnosis And Treatment In Prosthetic oleh William R Laney halaman 257 )


20

Sedang efisiensi peripheral seal di daerah anterior dapat diperiksa dengan member gaya
langsung ke atas dengan menggunakan pinset yang diletakkan pada interproximal gigi anterior.

Gambar 4 : Cara permeriksaan peripheral seal di daerah anterior dari gigi tiruan rahang
bawah ( dari Diagnosis And Treatment In Prosthetic oleh William R Laney halaman 257
)
Pada pemeriksaan perluasan sayap gigi tiruan bawah dimulai dengan perluasan sayap
kearah labial dan bukal, yaitu dengan cara menggerakkan bibir dan pipi. Perhatikan daerah yang
berlebih dan dilakukan pengurangan. Untuk ketepatan pengurangan bisa dibantu dengan PIP.


21

Dalam Pemeriksaan sayap kearah lingual tidak dapat dilakukan pergerakan yang
berlebihan, karena akan menyebabkan sayap kependekan, sehingga peripheral seal berkurang
untuk pergerakan lidah biasa. Pada umumnya gigi tiruan tidak berubah kedudukan saat lidah
menyentuh bibir bawah dari satu sisi ke sisi yang lainnya. Cara pemeriksaannya adalah :
Telunjuk kanan dan kiri ditempatkan pada permukaan oklusal gigi posterior di masing-
masing sisi, kedua ibu jari di dagu untuk tumpuan. Pasien diinstruksikan untuk
menggerakan lidah ke atas lalu ke posterior ( palatum ) kanan dan kiri sampai menyentuh
pipi. Perhatikan daerah yang berlebihan dengan PIP lalu dilakukan pengurangan sayap
atau ditipiskan.
Untuk selanjutnya dilakukan pemeriksaan terhadap gigi tiruan dengan mukosa jaringan
pendukung, seperti yang telah dilakukan pada gigi tiruan rahang atas.

III 2. 2 Pemeriksaan Estetika
Pada tahap ini kedua gigi tiruan dipasang di dalam mulut menurut Alant A Grant untuk
tahap selanjutnya terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan sehubungan dengan penampilan
pasien sewaktu memakai gigi tiruannya.




22

1. Dukungan gigi tiruan terhadap bibir dan pipi.
Bila dukungan gigi tiruan terhadap bibir dan pipi cukup baik, maka gigi tiruan
dapat memperbaiki kontur wajah. Menurut MacGregor untuk melihat dukungan
gigi tiruan terhadap bibir perlu dilakukan pemeriksaan secara fungsional. Pasien
diminta untuk mengucapkan nama-nama hari serta diperhatikan kejelasan
pengucapan dan ada tidaknya bunyi desis. Perhatikan juga apakah ada gerak bibir
yang tidak semestinya, yang mungkin ada kaitannya dengan pengendalian gigi
tiruan, karena penampilan sering berubah oleh aktifitas seperti ini. Kemudian
pasirn diminta untuk mengucapkan huruf F dan V lalu diperhatikan kontak
antara tepi incisal gigi atas dengan bibir bawah. Jika posisinya benar, gigi incisive
seharusnya berkontak dengan pertemuan antara bagian mukosa mulut bawah
dengan epitel transisional dari tepi bibir bawah merah.
2. Garis median muka berimpit dengan midline gigi tiruan.
3. Bidang oklusal sejajar dengan garis inter pupil dan alatragus.
4. Gigi tiruan rahang atas dan bawah cukup terlihat pada saat mulut setengah
terbuka.
5. Terdapat keharminisan antara ukuran, bentuk, kontur, warna serta susunan gigi
tiruan dengan wajah pasien.
6. Tidak ada elemen gigi tiruan yang berubah posisi.
7. Susunan gigi tiruan tidak terlalu ke anterior, palatal, atau lingual tetapi tersusun
pada daerah neutral zone.


23

III. 2. 3. Pemeriksaan Terhadap Kestabilan Gigi Tiruan
Pada pemeriksaan kestabilan, kedua gigi tiruan ditempatkan di dalam mulut. Selanjutnya
dilakukan pemeriksaan terhadap faktor yang mempengaruhi kestabilan gigi tiruan. Pada tahap
pemasangan gigi tiruan, disamping retensi yang perlu dievaluasi kembali adalah hubungan
rahang serta oklusi dan artikulasi.
III. 2. 3. 1 Pemeriksaan Hubungan Rahang.
Menurut Alan A Grant (1983) pemeriksaan hubungan rahang waktu pemasangan gigi
tiruan pertama kali adalah sangat penting, karena perubahan dari hubungan rahang sering terjadi
antara fase mencoba gigi tiruan dengan hasil gigi tiruannya.
Pemeriksaan dimensi vertical dilakukan dengan cara pengukuran, salah satu caranya
adalah dengan membuktikan adanya free way space yang sama seperti pada protesa wax.
Menurut A Roy MacGregor bila dari hasil pengukuran terjadi peningkatan dari dimensi vertical
akan mengakibatkan pengurangan dari free way space. Bila pengurangan sebesar 0,5 1 mm
dapat diatasi dengan koreksi pengasahan di dalam mulut. Tetapi bila free way space sangat
kurang atau tidak ada sama sekali, satu atau kedua gigi tiruan perlu dibuat kembali. Karena
jarang sekali elemen gigi tiruan dapat diasah sebanyak itu tanpa merubah permukaan oklusal
gigi. Pernyataan ini juga didukung oleh Sheldon Winkler (1979) yaitu : Bila dimensi vertical
terlalu tinggi, pengasahan dari permukaan gigi sebagai usaha untuk menurunkan dimensi vertical
adalah suatu tindakan yang tidak bijaksana, karena inklinasi dari cups dan bentuk gigi akan
berubah. Bila anatomi gigi juga berubah dapat menyebabkan penampilan yang buruk. Disamping
itu pengasahan yang berlebihan dapat menimbulkan masalah dalam relasi sentrik dan oklusi,
24

karena perubahan dari diensi vertical. Akhirnya kontak eksentrik dan keseimbangan bilateral jadi
sulit untuk ditentukan.
Pada proses pembuatan seringkali elemen gigi berubah posisi, yang biasanya
menyebabkan premature kontak tunggal. Dalam hal ini pengukuran dari dimensi vertical
dilakukan setelah premature kontak dihilangkan dengan jalan pengasahan, setelah ditentukan
letaknya dengan bantuan kertas artikulasi.
Pemeriksaan terhadap relasi sentrik baru dilakukan setelah pemeriksaan dimensi vertical.
Pada pemeriksaan ini yang harus diperhatikan adalah apakah oklusi sentrik sama dengan relasi
sentrik. Kadang kala karena proses pembuatan ditemui adanya penyimpangan. Menurut Alant
Grant bila penyimpangan melebihi dimensi mesio distal cups, maka tidak mungkin diperbaiki
dengan mengasah permukaan oklusal, sehingga gigi posterior perlu disusun kembali atau
dibuatkan gigi tiruan yang baru.
Menurut Boucher (1975) sebelu pemeriksaan hubungan rahang perlu diketahui lebih dulu
baik tidaknya oklusi. Karena bila pasien hanya disuruh mengatupkan gigi-geligi, kemudian
dilakukan pengukuran dan dilihat kedudukan oklusinya, ada kemungkinan pasien dengan
instruksi tersebut menutup mulut dengan menggelincirkan atau meluncurkan giginya ke dalam
kedudukan oklusi sentrik tanpa disadari oleh pasien maupun dokternya. Akibatnya kemungkinan
gigi tiruan bergeser pada ridge atau mandibula berubah pada posisi eksentrik tanpa diketahui.
Cara yang efektif untuk menemukan kesalahan oklusi adalah dengan menahan gigi tiruan erat-
erat pada posisinya dan dokter gigi merasakan sentuhan dan peluncuran gigi sewaktu pasien
disuruh menutup mulut dalam keadaan oklusi sentrik. Dengan cara ini sekaligus dapat diketahui
kesalahan dari relasi sentrik. Bila kesalahannya kecil dapat dilihat dan diperbaiki dengan
25

pengasahan secara selektif, setelah ditentukan tempatnya dengan bantuan kertas artikulasi. Tetapi
bila kesalahannya besar harus dilakukan penyusunan kembali dengan dimensi vertical yang
benar. Kesalahan oklusi dapat diperiksa dengan melakukan palpasi dengan jari tangan. Untuk hal
ini perlu diperhatikan sikap jari tangan dalam pengujian oklusi sebagai berikut :
Jari tangan kiri digunanakan untuk menahan gigi tiruan pada posisinya dan merasakan
kontak dan luncurkan pada oklusi. Posisi tangan kiri sedemikian rupa sehingga jari
kelingking di atas, telapak tangan menghadap wajah pasien, sedang ibu jari dan telunjuk
diantara gigi atas dan gigi bawah. Ibu jari tangan kanan diletakkan pada gigi anterior
bawah. Seperti yang terlihat pada ( gambar 5 )



26

Gambar 5 : Posisi tangan sewaktu pemeriksaan oklusi ( dari Diagnosis And Treatment
In Prosthetic oleh William R Laney halaman 257 )
Selanjutnya pasien diinstruksikan untuk menarik mandibula ke belakang dan menutup
mulut secara perlahan-lahan sampai gigi posterior berkontak. Maksud dari konstruksi ini adalah
untuk mendaoatkan oklusi sentrik dimana mandibula dalam kedudukan relasi sentrik. Ketika
terjadi kontak pertama, akan terasa oleh ibu jari dan telunjuk. Bila terdapat kesalahan maka akan
terasa adanya pelunjuran yang mengikuti kontak pertama tadi. Instruksi untuk menutup mulut
secara perlahan-lahan ini perlu diulang beberapa kali agar dapar merasakan kontak gigi yang
pertama. Jika kontrak pertama terjadi, kesalahan oklusi akan terlihat bila pasien berhenti
menutup mulut pada saat kontak tersebut.


III. 2. 3. 2 Pemeriksaan Oklusi dan Artikulasi.
Menurut MacGregor walaupun gigi tiruan sudah diproses secara hati-hati, gigi tiruan
tersebut harus dipasang kembali pada articulator secara split-cast technique sehingga oklusi
dapat diperbaiki di laboratorium sebelum gigi tiruan dikirim ke klinik.
Pemeriksaan terhadap oklusai dan artikulasi yang dilakukan pada tahap pemasangan
adalah untuk pnyempurnaan lebih lanjut dari pemeriksaan yang telah dilakukan, sehingga
didapatkan oklusi dan artikulasi yang seimbang, yaitu dengan jalan pengasahan secara selektif.


27

Pengasahan Secara Selektif
Pengasahan secara selektif dapat dilakukan di klinik yaitu dengan jalan pemeriksaan
secara langsung di mulut pasien, atau dilakukan di atas articulator dengan menggunakan catatan
pemeriksaan. Tetapi dengan cara ini seringkali tidak memuaskan, karena kesalahan yang
disebabkan oleh catatan pemeriksaan lebih besardari kesalahan yang harus dikoreksi, sehingga
bila ditemukan kesalahan yang besar baru dilakukkan pencatatan ulang.
Menurut J. A. Hobkirk (1986) disamping menghindari kesalahan yang terjadi saat
pencatatan, pengsasahan yang dilakukan di klinik hanya membutuhkan satu kali kunjungan dan
tidak menghabiskan waktu pasien. Namun tidak dapat dipungkiri adanya pipi, bibir, lidah dan
saliva membuat pemeriksaan kontak agak sulit, karena tidak mungkin untuk melihat kontak
antara tingual cusp. Baik di laboratorium maupun di klinik langkah-langkap yang dilakukan
adalah sama.
Untuk melihat kontak oklusal sebaiknya digunakan kertas artikulasi yang diletakkan
diantara gigi-geligi di kedua sisi bersama-sama. Pengasahan pada semua jejak dari kertas
artikulasi secara sembarangan tidak akan menghasilkan oklusi yang seimbang, dan untuk itu
perlu diperhatikan permukaan gigi yang diasah sesuai dengan aturan yang berlaku.
Langkah awal dari pengasahan adalah menemukan kembali dimensi vertical oklusal dan
relasi sentrik bila terjadi perubahan selama proses pembuatan, sehingga relasi sentrik sama
dengan oklusal sentrik.
Bila dimensi vertical dan relasi sentrik sudah berada pada posisi yang sebenarnya, maka
selanjutnya dilakukan penyempurnaan oklusi pada keempat posisi dasar secara berurutan.
28

1. Pengasahan secara selektif pada posisi kontak mundur.
Kertas artikulasi diletakkan di atas permukaan oklusal dan incisal gigi. Pasien
diinstruksikan untuk menggigit pada oklusi sentrik beberapa kali, kemudian gigi
tiruan dikeluarkan dari mulut. Bila terdapat kontak premature dari tonjol, maka
fissure atau fossa atau tepi marginal yang berhadapan harus diperdalam, jangan
sekali-kali memendekkan tonjolnya untuk memperbaiki keadaan seperti ini karena
tonjol digunakan untuk memelihara keseimbangan kontak. Prosedur ini dilakukan
sampai semua gigi posterior berkontak dengan baik secara simultan.
2. Pengasahan selektif pada oklusi protrusive
Kertas artikulasi diletakkan pada permukaan oklusal dan incisal, pasien
diinstruksikan untuk menggigit pada oklusi sentrik, kemudian pasien diminta
untuk menggeserkan mandibula ke anterior sampai gigi incisive mencapai gigitan
edge to edge ( tepi temu tepi ). Kemudian gigi tuan dikeluarkan secara hati-hati
dengan memegang di regio premolar untuk menghindari terhapusnya tanda dari
kertas tadi. Dua hal yang perlu diperhatikan :
1) Kontak premature di regio gigi incisive.
Pengasahan dilakukan dengan memendekkan gigi incisive bawah
bila tinggi incisal gigi atas sudah cukup, atau dengan
memendekkan gigi incisive atas bila dirasakan gigi ini beradajauh
dibawah bibir bawah.
2) Tidak ada kontak incisal pada gerak protrusive
Pengasahan dilakukan pada lereng disto lingual dari tonjol bulak
gigi atas atau lereng mesio bukal dari tonjol lingual gigi bawah
29

yang berjejak kertas artikulasi, serta jejak yang terdapat pada
punggung yang memotong fissure gigi premolar atas dan bawah.
Bila padaoklusi protrusive terdapat celah yang lebih besar dari 1
mm diantara gigi incisive sebaiknya gigi anterior disusun ulang.
3. Pengasahan selektif pada oklusi lateral kiri dan kanan.
Kertas artikulasi diletakkan pada permukaan oklusal gigi, mandibula digerakkan
ke kiri/kanan, pada sisi kerja tonjol bukal rahang atas dan rahang bawah gigi
posterior berkontak, sedang pada sisi keseimbangan tonjol palatal atas dengan
tonjol bukal bawah diusahakan berkontak. Bila terjadi penyimpangan kontak yang
perlu diperhatikan :
1) Kontak premature pada sisi kerja tanpa kontak di sisi
keseimbangan.
Pengashaan dilakukan pada lereng lingual dari tonjol bukal gigi
atas dan lereng bukal dari tonjol lingual gigi bawah pada sisi kerja,
yang dikenal dengan hokum BULL ( BALB = bukal atas, lingual
bawah ), karena tonjol bukal atas dan tonjol lingual bawah tidak
memegang peranan apda posisi kontak mundur.
2) Kontak premature pada sisi keseimbangan.
Hal ini diatasi dengan memendekkan lereng bukal dari tonjol
lingual atas dan lereng lingual dari tonjol bukal bawah yang
berkontak pada sisi keseimbangan. Setelah koreksi ini oklusi pada
posisi kontak mundur harus diperiksa dan disesuaikan kembali.
30

Untuk membuat pengunyahan lebih efektif, kontak pada sisi kerja harus dibuat
lebih berat dari sisi keseimbangan, tetapi kontak pada sisi keseimbangan harus
mampu mencegah bergeraknya gigi pada oklusi lateral.
Setelah pengasahan secara selektif untuk memberikan kebebasan oklusi pada pasien
sehingga diperoleh artikulasi yang lancer dari satu posisi ke posisi lainnya, dapat digunakan
pasta yang mengandung serbuk silicon dan carbide No.150 yang dicampur dengan pasta gigi,
yang dioleskan pada permukaan oklusal dan pasien diminta untuk menggeserkan gigi-giginya,
yang dilakukan 3 4 menit. Prosedur ini membuat gigi tiruan lebih enak bila dipakai pasien,
karena faset-faset yang menghambat dapat dihilangkan dan gigi atas dan bawah dapat berkontak
secara harmonis satu dengan yang lainnya. Terakhir dilakukan pemolesan pada gigi tiruan.
Setalah pemasangan selesai, sebelum pasien diizinkan meninggalkan klinik perlu
diberikan instruksi sehubungan dengan gigi yang baru dipasang.


III. 3 Instruksi Kepada Pasien
Setelah pemasangan gigi tiruan, sebagai seorang dokter gigi harus memberikan instruksi
kepada pasien, karena gigi tiruan merupakan benda asing bagi rongga mulut yang membutuhkan
waktu penyesuaian. Perlu juga diterangkan kepada pasien beberapa kesukaran yang akan
dihadapi, dan pasien diharapkan mau bekerja sama dengan dokternya dalam menanggulangi
kesukarang tersebut.
31

Pasien hendaknya berusaha untuk menyesuaikan diri dengan gigi tiruannya, yaitu dengan
memakainya secara efektif, karena pada permulaan penampilan mungkin berbeda yang
disebabkan oleh gigi yang lebih banyak nampak, tetapi keadaan ini akan berubah setelah otot-
otot beradaptasi dengan basis gigi tiruan yang mungkin memakan waktu 5 6 minggu. Untuk itu
pasien harus diberi motivasi untuk tidak menghiraukan kritikan spontan dari teman atau anggota
keluarga lainnya.
Bagi pasien yang sudah pernah memakai gigi tiruan tentu sudah mempunyai gambaran,
sedang bagi pasien yang belum pernah memakai gigi tiruan ini merupakan pengalaman yang
baru, dan sebaiknya instruksi diberikan secara tertulis disamping secara verbal.
Instruksi yang diberikan meliputi :
1. Pemakaian gigi tiruan
- Untuk mempercepat penyesuaian mukosa terhadap gigi tiruan yang baru
pasien diinstruksikan untuk memakai gigi tiruan secara terus-menerus
siang dan malam. Paling baik gigi tiruan dipakai secara terus-menerus
selama 2 3 hari, dilepas hanya pada waktu dibersihkan dan kembali
datang untuk control setelah 3 4 hari.
- Pada permulaan, gigi tiruan sulit dipakai makan. Untuk itu dianjurkan
kepada pasien, makanan sebaiknya dipotong kecil-kecil dan dikunyah
pelan-pelan pada satu sisi atau kedua sisi. Sementara itu makanan yang
sifatnya liat dan lengket perlu dihindari.
Penyebab gigi tiruan sulit dipakai makan adalah karena gerakan yang
terbatas dari mandibula, disamping itu lidah harus pula mengontrol gigi
32

tiruan bawah dan mengatur aliran makanan kearah oklusal gigi posterior.
Jadi pada permulaan pemakaian pasien tidak diharapkan dapat mengunyah
makanan seperti waktu gigi masih ada, terutama dalam mengunyah
makanan dalam kepingan yang besar, karena dapat menyebabkan iritasi
jaringan pendukung.
- Pada permulaan pemakaian gigi tiruan pasien biasanya juga mengalami
kesulitan dalam pengucapan huruf-huruf terutama huruf s. hal ini
disebabkan oleh terbatasnya ruang gerak lidah karena dihalangi oleh sayap
lingual dan basis gigi tiruan. Ini dirasakan sampai lidah mendapat waktu
yang cukup untuk menyesuaikan diri dengan keadaan. Untuk itu
diperlukan sedikit latian dan kesabaran pasien dala berbicara, yaitu dengan
membaca keras-keras huruf yang dirasa sukar, selama20 menit tiap hari
dan untuk membasahi mulut selama melakukan ini agar sering-sering
meneguk air.
2. Cara pemeliharaan gigi tiruan dan jaringan mukosa mulut.
- Gigi tiruan harus dilepaskan dan dibersihkan setiap sesudah makan,
setelah itu gigi tiruan dipakai kembali. Tujuannya adalah untuk mencegah
terjadinya deposit mikroba, plak, kalkulus dan sisa makanan pada gigi
tiruan yang dapat menyebabkan kelainan berupa stomatitis, angular
stomatitis atau menimbulkan bau. Pembersihan dilakukan diatas suatu
wadah yang berisi air. Sehingga bila gigi tiruan jatuh atau terlepas gigi
tiruan tidak pecah atau retak. Bagian gigi tiruan yang sukar dibersihkan
adalah bagian gigi tiruan yang menghadap mukosa, terutama pada daerah
33

depan atas. Untuk itu beberapa instruksi dalam menghilangkan plak yang
mudah sekali melekat pada permukaan akrilik adalah penting, karena
pasien sering menganggap pembersihan sudah cukup dilakukan dengan
membersihkan sisa-sisa makanan saja. Beberapa bahan pembersih yang
dapat digunakan disamping penyikatan adalah :
1. Pembersih yang dapat beroksidasi, yang mengandung alkali
perkarbonat atau berbagai peroksida.
2. Berbagai larutan hipoklorida, yang mengandung natrium
hipoklorida encer.
3. Berbagai pembersih asam mineral, yang mengandung asam
hipoklorida encer.
4. Bubuk dan pasta yang mengandung bahan abrasive seperti bahan
kapur yang diendapkan atau hidrat alumina.
- Untuk mempertahankan jaringan mulut tetap sehat, maka gigi tiruan perlu
dilepas 6 atau 7 jam dalam sehari. Oleh sebab itu pasien diinstruksikan
untuk melepas gigi tiruan pada malam hari sewaktu tidur atau bila pasien
menolak, gigi tiruan dilepas sewaktu bangun. Tujuannya adalah dengan
melepas gigi tiruan, diharapkan jaringan mukosa mulut mempunyai
kesempatan untuk beristirahat, mengurangi timbulnya perubahan jaringan
trauma, meningkatkan aliran darah, pipi dan lidah memijit mukosa , serta
menghilangkan air ludah yang menumpuk antara jaringan gigi dan
jaringan mukosa
34

- Selama gigi tiruan dilepas gigi tiruan harus direndam dalam air dingin
untuk menghindari kekeringan, yang menyebabkan gigi tiruan
melengkung.
- Permukaan dari residual ridge dan permukaan dorsal lidah harus disikat
dengan sikat halus, setiap pagi dan malam hari selama 1 2 menit.
Tujuannya adalah untuk memberi rangsangan, meningkatkan sirkulasi
darah, menghilangkan sisa makanan serta menghindari bau yang tidak
enak.
- Bila timbul rasa sakit dan luka pada jaringan mukosa, gigi tiruan dilepas
dan ditempatkan dalam air, dan pasien dinasehatkan untuk segera kembali
ke dokter giginya untuk memeriksakan keadaan ini, karena akan
membantu dalam menemukan penyebab timbulnya rasa sakit. Bila gigi
tiruan tetap dipakai biasanya kerusakan akan bertambah parah sehingga
sulit untuk mendiagnosanya. Perlu juga diperingatkan pada pasien untuk
tidak melakukan sendiri perubahan pada gigi tiruannya bila dijumpai
keluhan.
3. Kapan perlu diadakan control.
Agar gigi tiruan dapat berfungsi dengan baik selama mungkin, pasien perlu diminta untuk
datang secara periodic, agar pasien dapat diberi perawatan yang sesuai. Untuk itu perlu
diketahui oleh pasien kapan mereka harus datang untuk control. Kalau memungkinkan
pasien diminta datang 24 jam setelah pemasangan, dianjurkan terutama pada kasus
dengan mukosa yang sudah menua dan mudah luka. Setelah 3 hari, 1 minggu, dan 2
minggu, untuk melihat reaksi jaringan mukosa mulut. Bila terjadi perubahan dari
35

hubungan kontak gigi atas dan gigi bawah akan menyebabkan terjadinya perubahan
ringan dari oklusi atau bila terdapat tekanan yang berlebihan pada jaringan pendukung,
dapat menimbulkan rasa sakit dan akan terlihat dengan adanya inflamasi atau ulserasi
sepanjang ridge atau jaringan lunak lainnya. Dalam hal ini dapat dilakukan beberapa
koreksi ringan dan pengasahan. Pada control terakhir bila pasien tidak lagi mempunyai
keluhan, perlu dijelaskan perlunya control secara teratur kurang lebih 6 bulan sekali.
Alasannya adalah karena jaringan pendukung gigi tiruan seperti jaringan yang lainnya,
terus-menerus mengalami perubahan. Perubahan ini terjadi begitu perlahan tanpa disadari
oleh pasien. Perubahan ini dapat mempengaruhi keseimbangan oklusal, retensi, dan
stabilitasi gigi tiruan. Disamping itu sedikit banyak akan terwujud dalam perubahan
ekspresi wajah, karena perubahan dimensi. Oleh sebab itu diperlukan waktu untuk
penyesuaian atau perbaikan.
Perlu ditekankan pada pasien bahwa kesuksesan yang akan dialami dalam menggunakan
gigi tiruan akan terwujud bila terdapat kerja sama yang baik antara pasien dengan dokter
giginya.








36


BAB IV
RINGKASAN

Sebelum pemasangan gigi tiruan perlu diperhatikan beberapa hal :
1. Permukaan basis yang menghadap mukosa harus licin, rata, mengkilat, bebas dari
gelembung akrilik, sisa gips dan bagian pinggir harus membulat.
2. Ketebalan tepi basis sesuai dengan bentuk dan besar vestibulum.
3. Permukaan gigi tiruan mengikuti kontur bibir, pipi, lidah.
4. Tidak porus.
5. Gigi tiruan dapat dioklusikan dengan baik.
Tahap pemasangan baru dilakukan bila tidak ada kelainan dari rongga mulut, yaitu :
1. Pemeriksaan retensi masing-masing gigi tiruan yaitu pemeriksaan efisiensi
periphereal seal, perluasan sayap dan kontak basis dengan mukosa mulut.
2. Pemeriksaan estetika.
3. Pemeriksaan kestabilan gigi tiruan, yang menyangkut hubungan rahang dimana free
way space sama seperti gigi tiruan wax, relasi sentrik sama dengan oklusi sentrik dan
keseimbangan oklusi dan artikulasi yang dapat dicapai setelah melakukan pengasahan
secara selektif.
Setelah dilakukan pemasangan gigi tiruan perlu diberikan instruksi kepada pasien :
1. 2 3 hari pertama gigi tiruan dipakai secara terus menerus untuk mempercepat
penyesuaian mukosa dengan gigi tiruan, kecuali bila terasa sakit.
37

2. Pada permukaan makanan dipotong kecil-kecil dan dikunyah perlahan-lahan, dan
makanan yang sifatnya lengket dan liat dihindari untuk sementara.
3. Diperlukan kesabaran dan latihan bila mengalami kesulitan dalam pengucapan
huruf.
4. Gigi tiruan dibersihkan setiap sehabis makan.
5. Pada malam hari gigi tiruan dilepas, dibersihkan dan direndam air dingin.
6. Mukosa jaringan pendukung setiap pagi dan malam disikat minimal 1 2 menit.
7. Jangan melakukan sendiri perubahan pada gigi tiruan bila dijumpai keluhan.
8. Perlu kembali untuk control, 24 jam setelah pemasangan bila memungkinkan,
kemudian setelah 3 hari, 1 minggu, 2 minggu dan 6 bulan sekali.










38

DAFTAR PUSTAKA
1. Alan A. Grant, Wesley Johnson; An Introduction To Removable Denture Prosthetic,
Churcil Livingstone 1983, hal 200-203, 207-211.
2. Carl O. Boucher; Swensons Complete Denture, sixth edition, The C.V. Mosby
Company, St Louis 1970, hal 232-257.
3. Carl O. Boucher, Judson C, Hickey, George A. Zarb; Prostethic Treathment For
Edentulous Patients, seventh edition, The C.V. Mosby Company, St Louis 1975, hal 352-
354, 479-483, 463,477.
4. Charles M. Hearthwell, Arthur O. Rohn; Sylabus of Complete Denture, second edition,
Lea & Febriger Philadelpia, hal 351-355, 361-364.
5. David M. Watt, A. Roy McGregor ; Membuat Desain Gigi Tiruan Lengkap, hal 2-3, 46-
48, 54-60, 111-112, 126-130, 142-143, 160-163, 216-218.
6. Dean L.Johnson, Rusell J. Stratton; Fundamental of Removable Prosthetics, Quintessence
Publishing Co, Inc 1980 hal 435, 437-439.
7. Glossary of Prosthodontic term (1963), hal 28-35.
8. J.A. Hobkirk; Complete Denture, Wright Bristol 1986, hal 84-93
9. Kumpulan Kuliah Gigi Tiruan Lengkap.
10. R.M Basker, J.C Davenport, H.R. Tomlin; Prosthetic Treatment of Edentulous Patient,
second edition, McMillan Press Lodon, hal 194-203.
11. Shelldon Winker; Essentials of Complete Denture Prosthetic, W B Saunders Company
1979, hal 450-463.
12. William R Laney, Joseph A. Gibilisco ; Diagnosis And Treatment in Prosthetic, hal 253-
256, 265-284.

Anda mungkin juga menyukai