Anda di halaman 1dari 8

BAB I

PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Ikan nilem merupakan salah satu dari komoditas unggulan ikan air tawar yang
masih belum banyak di budidayakan di berbagai wilayah di Indonesia. Saat ini ikan
nilem hanya baru ada yang mengembangkannya di daerah Tasikmalaya. Cita rasa dari
ikan nilem ini sangatlah spesifik dan lebih gurih dibandingkan dengan ikan tawar
yang lainnya karena ikan nilem ini di dalamnya mengandung sodium glutamat di
dalam daging yang dengan alami terbentuk karena disesbabkan oleh pengaruh dari
kebiasaan makan pakan yang alami yaitu phito serta zoo plankton dan terutama dari
ganggang yang banyak tumbuh dari pemupukan kolam.
Dan tumbuhan penempel dengan demikian ikan nilem dapat berfungsi sebagai
pembersih jaring apung. Potensi lain yang dimiliki ikan nilem sampai saat ini
telurnya yang sangat digemari oleh masyarakat karena cita rasanya yang gurih dan
telur ikan nilem ine telah di ekspor ke Negara lain seperti Singapura, Taiwan,
Malaysia dan Hongkong yang katanya sebagai pengganti kapier dan sebagai bahan
pembuat saos. Ikan nilem juga diolah menjadi dendeng, abon, pepes dan snek ikan
(baby fish) terutama yang mempunyai ukuran 5-7 gram.
Dengan pertimbangan keunggulan komperatif tersebut diatas ikan nilem
sangat memungkinkan sekali untuk dibudidayakan dan dikembangkan diberbagai
wilayah.
Ketersediaan benih sebagai unsur yang mutlak dalam budidaya. Usaha
budidaya tidak cukup bila hanya mengandalkan benih secara alami, karena bersifat
musiman seperti ikan nilem (Osteochilus hasselti) yang ditemukan hanya pada awal
musim hujan. Penyediaan benih tidak hanya dalam jumlah yang cukup dan terus-
menerus, tetapi diperlukan mutu yang baik serta tepat sasaran.
Sejalan dengan perkembangan teknologi diberbagai bidang ilmu termasuk bidang
perikanan, budidaya ikan sedang mengarah ke berbagai budidaya intensif.
Intensifikasi di bidang perikanan menuntut adanya ketersediaan benih dalam jumlah
dan mutu yang memadai secara kontinyu. Kontinyuitas ketersediaan benih tersebut
membutuhkan kegiatan pembenihan yang intensif pula. Pembenihan yang intensif
membutuhkan dukungan ilmu pengetahuan dan teknologi. Karena itu, penggalian
ilmu pengetahuan dan teknologi adalah kegiatan praktikum di lapangan bagi
mahasiswa perikanan.
Pemijahan dapat dilakukan dengan cara alami atau buatan. Pemijahan alami
dimaksudkan pemijahan yang dilakukan secara alami antara jantan dan betina di
dalam media pemijahan. Sedangkan pemijahan buatan dilakukan di luar media
pemijahan, biasanya dilakukan dengan bantuan manusia atau dengan stripping
(pemijahan). Saat ini, telah dijual dipasaran hormon gonadotropin yang dibuat dari
ekstrak kelenjar hipofisa, ikan salmon dengan nama dagang ovaprim produksi Syndel
Co, Vancoaver, Canada.
Adanya keberhasilan penemuan ekstrak hormon tersebut dapat memacu
terjadinya peningkatan proses pemijahan. Sehingga, dalam usaha kegiatan pemijahan
ikan akan memberikan dan meningkatkan hasil benih ikan yang berkualitas.

2. Rumusan Masalah
Apa itu Ikan Nilem ?
Bagaimana cara budidaya Ikan Nilem yang baik dan benar ?

3. Tujuan
Untuk mengetahui lebih jelas tentang Ikan Nilem.
Untuk mengetahui cara budidaya Ikan Nilem yang baik dan benar.













BAB II
PEMBAHASAN

TENTANG IKAN NILEM
MORFOLOGI IKAN NILEM
Ikan nilem (Osteochilus hasselti) merupakan ikan endemik (asli) Indonesia yang hidup di
sungai sungai dan rawa rawa. Ciri ciri ikan nilem hampir serupa dengan ikan mas. Ciri
cirinya yaitu pada sudut sudut mulutnya terdapat dua pasang sungut sungut peraba.
Sirip punggung disokong oleh tiga jari jari keras dan 12 18 jari jari lunak. Sirip ekor
berjagak dua, bentuknya simetris. Sirip dubur disokong oleh 3 jari jari keras dan 5 jari jari
lunak. Sirip perut disokong oleh 1 jari jari keras dan 13 15 jari jari lunak. Jumlah sisik
sisik gurat sisi ada 33 36 keping, bentuk tubuh ikan nilem agak memenjang dan piph, ujung
mulut runcing dengan moncong (rostral) terlipat, serta bintim hitam besar pada ekornya
merupakan ciri utama ikan nilem. Ikan ini termasuk kelompok omnivora, makanannya berupa
ganggang penempel yang disebut epifition dan perifition (Djuhanda, 1985).

Klasifikasi Ikan Nilem (Osteochilus hasselti)
Ikan nilem (Osteochilus hasselti) menurut Saanin (1968) diklasifikasikan dalam:
Kingdom : Animalia
Phylum : Chordata
Subphylum : Craniata
Class : Pisces
Subclass : Actinopterygi
Ordo : Ostariophysi
Subordo : Cyprinoidae
Famili : Cyprinidae
Genus : Osteochilus
Species : Osteochilus hasselti

Kualitas Air
Ikan nilem akan melakukan pemijahan pada kondisi oksigen berkisar antara 5 6 ppm,
karbondioksida bebas yang optimum untuk kelangsungan hidup ikan yaitu 1 ppm
(Willoughby, 1999). Menurut Susanto (2001) suhu yang optimum untuk kelangsungan hidup
ikan nilem berkisar antara 18 280C, dan untuk pH berkisar antara 6,7 8,6. Sedangkan
menurut PBIAT Muntilan (2007), untuk kandungan ammonia yang disarankan adalah 0,5
ppm.

Reproduksi Ikan Nilem (Osteochilus hasselti)
Reproduksi pada ikan dikontrol oleh kelenjar pituitari yaitu kelenjar hipotalamus, hipofisis
gonad, hal tersebut dipengaruhi oleh adanya pengaruh dari lingkungan yaitu temperatur,
cahaya, cuaca yang diterima oleh reseptor dan kemudian diteruskan ke sistem syaraf
kemudian hipotalamus melepaskan hormon gonad yang merangsang kelenjar hipofisa serta
mengontrol perkembangan dan kematangan gonad dalam pemijahan (Sumantadinata, 1981).
Reproduksi merupakan kemampuan indivudu untuk menghasilkan keturunan sebagai upaya
untuk melestarikan jenisnya atau kelompoknya. Ikan memiliki ukuran dan jumlah telur yang
berbeda, tergantung tingkah laku dan habitatnya. Sebagian ikan memiliki jumlah telur
banyak, namun ukurannya kecil, sehingga sintasan rendah. Sebaliknya ikan memiliki telur
sedikit, ukurannya besar. Kegiatan reproduksi pada setiap jenis hewan air berbeda-beda,
tergantung kondisi lingkungnya (Fujaya, 2004).
Pemijahan adalah proses perkawinan antara ikan jantan dan ikan betina yang mengeluarkan
sel telur dari betina, sel sperma dari jantan dan terjadi di luar tubuh ikan (eksternal). Dalam
budidaya ikan, teknik pemijahan ikan dapat dilakukan dengan tiga macam cara, yaitu:
1. Pemijahan ikan secara alami, yaitu pemijahan ikan tanpa campur tangan manusia, terjadi
secara alamiah (tanpa pemberian rangsangan hormon),
2. Pemijahan secara semi intensif, yaitu pemijahan ikan yang terjadi dengan memberikan
rangsangan hormon untuk mempercepat kematangan gonad, tetapi proses ovulasinya terjadi
secara alamiah di kolam,
3. Pemijahan ikan secara intensif, yaitu pemijahan ikan yang terjadi dengan memberikan
rangsangan hormon untuk mempercepat kematangan gonad serta proses ovulasinya dilakukan
secara buatan dengan teknik stripping atau pengurutan (Gusrina, 2008).

BUDIDAYA IKAN NILEM
MEMILIH INDUK YANG BAIK
Sebelum dilakukan pemijahan pemilihan induk adalah faktor penting. Keberhasilan
pemijahan sangat ditentukan oleh kualitas induk dan lingkungan pemijahan induk harus
memenuhi persyaratan yaitu:
Betina : Umurnya mencapai 1-1,5 tahun, berat badan sekitar 100 gram, bila diurut pelan-
pelan keatrah genital ikan mengeluarkan cairan berwarna kekuning-kuningan.
Jantan : Perut mengembung dan terasa empuk ketika diraba, 8 bulan berat badan sekitar 100
gram, bila diurut perlahan-lahan kearah genital induk jantan akan mengeluarkan cairan
seperti susu,
Dengan menejemen induk yang lebih intensif rematurasi induk ikan nilem diperlukan
waktusekitar 3 bulan, dan dengan pakan yank intensif protein 30-42% sangat bagus untuk
meningkatkan kualitas dan kuantitas telur dan benih yang dihasilkan.

PEMIJAHAN BUATAN
Metoda pemijahan ini adalah dengan penyuntikan menggunakan hormone reproduksi pada
ikan jantan dan betina dengan tujuan agar menghasilkan pemijahan yang serentak
dibandingkan dengan tanpa penyuntikan . Sistem ini akan memberikan hasil anakan yang
dihasilkan lebih seragam dan akan memudahkan pemeliharaannya. Penyuntikan untuk
ovulasi, menggunakan hormon ovaprim dengan dosis 0.3 ml/kg bobot ikan diberikan satu
kali, sirip punggung. Pengeluaran telur (ovulasi) terjadi 9-11 jam setelah penyuntikan dan
biasanya terjadi pada kisaran suhu air inkubasi 21-25C.
Untuk mendapatkan jumlah sperma yang lebih banyak dapat dilakukan penyuntikan pada
ikan jantan dengan ovaprim dosis 0.2 ml/kg dari bobot ikan. Pengeluaran sperma dilakukan
sebelum pengeluaran telur (stripping betina), selanjutnya sperma diawetkan dalam larutan
fisiologis atau larutan infuse NaCI 0.9% d encerkan 100 kali dan disimpan pada suhu antara
4-5C (Legendre et al.1998), Pada kondisi demikian sperma nilem dapat bertahan hingga 8-
12 jam dengan viabilitas > 80%.

PERSIAPAN PEMIJAHAN
Mengkoleksi telur dengan melakukan pemijahan atau stripping pada bagian perut ikan
betina yang sudah di ovulasi.
1. Setelah diketaui terjadi ovulasi dibiarkan sekitar 30 menit - 1jam.
2. Melakukan stripping dan telur ditampung dalam wadah/Waskom.
3. Selanjutnya telur dan sperma dicampurkan dalam wadah dan diaduk secara perlahan
menggunakan bulu ayam agar pembuahan dapat merata.
4. Tambahan air sumber yang bersih sebayak 1-2 kali volume telur untuk mengaktifkan
sperma.
5. Proses pembuahan berlangsung selama 0.5 menit, setelah itu dilakukan pembilasan dengan
air bersih untuk membuang sisa sperma yang mati.
6. Telur yang dibuahi beri tanda dg inti telur berkembang 3-5 kali dari diameter awal dan
berwarna transparan. Melakukan aerasi selama 24 jam digunakan sebagai media penetasan.
7. Melakukan inkubasi telur dengan cara menebarkan telur kedalam akuarium.
8. Telur yang dibuahi menetas dala, 23-27 jam pada suhu inkubasi 21-27C. Penetasan dapat
juga dilakukan didalam corong penetasan system air mengalir.

PEMELIHARAAN LARVA
Pemeliharaan larva setelah menetas, larva siap diberi pakan dengan nauvili artemia setelah
berumur 3-4 hari, dengan frekuensi setiap 4 jam. Selama 5 hari setelah itu ikan bias diberikan
pakan buatan selama 15 hari dalam akuarium, setelah itu benih dideder kekolamk pendederan
yang sudah dilakukan pemupukan, dengan pupuk TSP dan Urea masing-masing 10 g/m,
dilakukan pemupukan sebanyak dosis dari pemupukan , selama pemeliharaan benih ikan
diberikan pakan buatan sebanyak 4% dari bobot biomassa.

Pendederan ini berlangsung selama 3 bulan, biasanya dicapai ukuran benih 5-7 cm atau
sekitar 5 gram dan siap dipanen. Hasil pemanenan ini benih diolah menjadi snek
ikan/babyfish atau dibesarkan ke kolam pembesaran.

Daya Tahan Ikan Nilem
Daya tahan dari ikan nilem ini sangat tahan dengan penyakit karena ikan nilem ini termasuk
ke dalam kelompok ikan omnivora yang mempunyai makanan alam yaitu periphiton. Potensi
dari ikan nilem ini selain dapat dimakan karena dagingnya yang gurih, namun di negara
tujuan ekspor ikan nilem ini seperti Taiwan, Singapura, Hongkong dan Malaysia dijadikan
abon, saus, dendeng, pepes, dll. Dengan banyak pertimbangan keunggulan dari ikan nilem ini
sangat dimungkinkan untuk menjadi sebuah bisnis dan dibudidayakan di berbagai wilayah di
Indonesia.
Panen.
Setelah Ikan Nilem Balita berumur 3 bulan, panen siap dilakukan dengan cara mengurangi
volume air dalam kolam hinyga ketinggian 50 cm. Ikan Nilem Balita siap dipanen dengan
jaring dan disortir berdasarkan ukurannya.



BAB III
PENUTUP

KESIMPULAN
Cara Memijahkan Ikan Nilem yang Praktis Ikan nilem adalah ikan lokal khususnya di
Jawa Barat (Garut dan Tasikmalaya) yang belum banyak dikembangkan. Pasar ikan nilem
cukup prospektif terutama pasar lokal. Dari ukuran benih sampai ukuran besar (siap di
konsumsi) ikan nilem saat ini selalu banyak permintaan. Kendala didalam pengembangan
ikan nilem ini adalah semakin jarang masyarakat yang memijahkan ikan nilem.

























Daftar Pustaka

http://apihma2n.blogspot.com/2013/11/cara-pembenihan-ikan-mas12.html
http://yunias19ocean.blogspot.com/2011/02/budidaya-ikan-nilem.html
http://1001budidaya.com/budidaya-ikan-nilem/
http://usahapedesaan.blogspot.com/2011/02/budidaya-ikan-nilem.html
http://kabmmu.blogspot.com/2012/03/tehnik-budidaya-ikan-nilem.html