Anda di halaman 1dari 10

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Indonesia merupakan negara yang memiliki keanekaragaman hayati yang
melimpah, salah satunya adalah flora (tumbuhan). Kekayaan keanekaragaman hayati
ini memberikan keuntungan yang besar bagi masyarakat. Keanekaragaman flora di
Indonesia sangatlah banyak, hal ini dipengaruhi oleh berbagai faktor pendukung.
Faktor pendukung tersebut diantaranya adalah:
1.perbedaan iklim
2. kualitas tanah
3. keadaan air
4. tinggi rendahnya suatu tempat
5. pengaruh manusia dan hewan, dll.
Faktor-faktor inilah yang menyebabkan suatu organisme hanya ada di daerah
tertentu yang kemudian dikenal sebagai organisme khas daerah tersebut. Dari hal ini,
sehingga terbentuklah kelompok-kelompok tumbuhan yang menempati daerah-daerah
yang berbeda.
Selain itu flora di Indonesia bagian barat memiliki banyak kesamaan dengan
flora yang ada di Benua Asia, karena daerah ini pernah bersatu dengan daratan Asia,
sehingga disebut sebagai flora asiatis. Begitu pula flora Indonesia bagian timur
memiliki karakteristik yang mirip dengan flora di kawasan australia.

1.2. Rumusan Masalah
1. faktor apa saja yang mempengaruhi persebaran flora di Indonesia?
2. Bagaimana jenis flora di indonesia?
3. Seperti apakah jenis dan persebaran flora di Indonesia?








2

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Persebaran Flora di Indonesia
Setiap wilayah memiliki perbedaan dan kesamaan jenis makhluk hidup.
Adapun yang mempengaruhi terjadinya kesamaan itu yaitu karena terjadi persebaran
makhluk hidup. Faktor-faktor penyebab terjadinya keanekaragaman makhluk hidup, yaitu :
a. Iklim

Faktor iklim yang berbeda-beda pada suatu wilayah menyebabkan jenis
tumbuhan maupun hewannya juga berbeda. Tanaman di daerah tropis banyak jenisnya,
subur dan selalu hijau sepanjang tahun karena bermodalkan curah hujan yang tinggi
dan cukup sinar matahari. Berbeda dengan tanaman di daerah yang beriklim sedang,
ragam tumbuhannya tidak sebanyak di daerah tropis yang kaya sinar matahari, di sana
banyak ditemui pohon berkayu keras dan berdaun jarum, begitu juga dengan daerah
yang iklim berbeda, pasti memiliki jenis makhluk hidup yang berbeda.
b. Tanah

Tanah banyak mengandung unsur-unsur kimia yang diperlukan bagi
pertumbuhan flora di dunia. Kadar kimiawi berpengaruh terhadap tingkat kesuburan
tanah. Keadaan struktur tanah berpengaruh terhadap sirkulasi udara di dalam tanah
sehingga memungkinkan akar tanaman dapat bernafas dengan baik. Keadaan tekstur
tanah berpengaruh pada daya serap tanah terhadap air. Suhu tanah berpengaruh
terhadap pertumbuhan akar serta kondisi air di dalam tanah. Komposisi tanah
umumnya terdiri dari bahan mineral anorganik (70%-90%), bahan organik (1%-15%),
udara dan air (0-9%). Hal-hal di atas menunjukkan betapa pentingnya faktor tanah
bagi pertumbuhan tanaman.

c. Air

Air mempunyai peranan yang penting bagi pertumbuhan tumbuhan karena
dapat melarutkan dan membawa makanan yang diperlukan bagi tumbuhan dari dalam
tanah. Adanya air tergantung dari curah hujan dan curah hujan sangat tergantung dari
iklim di daerah yang bersangkutan. Jenis flora di suatu wilayah sangat berpengaruh
pada banyaknya curah hujan di wilayah tersebut. Flora di daerah yang kurang curah
hujannya keanekaragaman tumbuhannya kurang dibandingkan dengan flora di daerah
yang banyak curah hujannya




3

d. Tinggi rendahnya permukaan bumi

Faktor ketinggian permukaan bumi umumnya dilihat dari ketinggiannya dari
permukaan laut (elevasi. Semakin tinggi suatu daerah semakin dingin suhu di daerah
tersebut. Demikian juga sebaliknya bila lebih rendah berarti suhu udara di daerah
tersebut lebih panas. Setiap naik 100 meter suhu udara rata-rata turun sekitar 0,5
derajat Celcius. Jadi semakin rendah suatu daerah semakin panas daerah tersebut, dan
sebaliknya semakin tinggi suatu daerah semakin dingin daerah tersebut


e. Manusia, hewan dan tumbuh-tumbuhan

Manusia mampu mengubah lingkungan untuk memenuhi kebutuhan tertentu.
Selain itu manusia dapat menyebarkan tumbuhan dari suatu tempat ke tempat lainnya,
manusia juga mampu mempengaruhi kehidupan fauna di suatu tempat dengan
melakukan perlindungan atau perburuan binatang. Hal ini menunjukan bahwa faktor
manusia berpengaruh terhadap kehidupan flora dan fauna di dunia ini. Selain itu faktor
hewan juga memiliki peranan terhadap penyebaran tumbuhan flora.


2.2 Flora (Dunia Tumbuhan) di Indonesia
Berdasarkan letak geografis, flora di Indonesia dapat dikelompokkan menjadi 3
kelompok, yaitu :
a. Flora Asiatis/Oriental(wilayah barat)
Flora Asiatis terdapat di Pulau Sumatera, Kalimantan, Jawa dan Bali. Flora ini
terdiri atas:
1) hutan bakau (mangrove) dan rawa gambut di bagian timur Sumatera
2) meranti, rotan, rawa gambut, rawa air tawar di bagian barat Sumatera.

b. Flora Australis(wilayah timur)
Flora Australis terdapat di Papua dan pulau-pulau sekitarnya. Flora Australis terdiri
atas:
1) hutan hujan tropis yang berupa pepohonan tinggi dan lebat;
2) hutan sagu dan nipah;
3) hutan lumut, pada dataran tinggi atau pegunungan.




4

c. Flora Peralihan/wallacea (wiayah tengah)
Flora Peralihan terletak di antara garis Wallacea sebelah barat dan garis Weber
disebelah timur. Flora di daerah ini mirip dengan yang ada di Asia dan sebagian
lagi mirip dengan yang ada di Australia.

Gambar: Peta daerah flora dan fauna di Indonesia menurut Wallace dan Weber.


2.3 Jenis dan Persebaran Flora di Indonesia
Jenis dan persebaran flora di Indonesia didasarkan atas beberapa faktor yaitu
faktor geologi dan faktor iklim serta ketinggian tempat di suatu daerah.

a. Jenis Flora berdasarkan Faktor Geologi
Secara geologis, pulau-pulau di Indonesia Barat pernah menyatu dengan benua
Asia sedangkan pulau-pulau di Indonesia Timur pernah menyatu dengan benua
Australia. Oleh karena itu tumbuhan di benua Asia mempunyai ciri-ciri yang mirip
dengan tumbuhan di Indonesia Barat demikian pula ciri-ciri tumbuhan di Indonesia
Timur mirip dengan tumbuhan di benua Australia. Berdasarkan hal tersebut, flora di
Indonesia dibedakan dalam tiga wilayah, yaitu flora di dataran Sunda, di dataran Sahul
dan di daerah Peralihan.



5

1. Flora di Dataran Sunda
Flora di dataran Sunda disebut juga flora Asiatis karena ciri-cirinya mirip dengan
ciri-ciri tumbuhan Asia. Dataran sunda meliputi pulau Jawa, Sumatra,
Kalimantan, Sulawesi. Contoh-contohnya yaitu: tumbuhan jenis meranti-
merantian, berbagai jenis rotan dan berbagai jenis nangka.
Di dataran Sunda banyak dijumpai tumbuhan endemik. Di Kalimantan 59 jenis
dan di Jawa 10 jenis. Tumbuhan endemik adalah tumbuhan yang hanya terdapat
pada tempat tertentu dengan batas wilayah yang relatif sempit dan tidak terdapat
di wilayah lain. Misalnya bunga Rafflesia Arnoldii hanya terdapat di perbatasan
Bengkulu, Jambi, dan Sumatera Selatan.

2. Flora di daerah Dataran Sahul
Flora di dataran Sahul disebut juga flora Australis karena jenis floranya mirip
dengan flora di benua Australia. Dataran sahul meliputi daerah Irian Jaya serta
pulau-pulau kecil disekitarnya. Dataran Sahul memiliki corak hutan Hujan Tropik
tipe Australia Utara, yang ciri-cirinya sangat lebat dan selalu hijau sepanjang
tahun. Di dalamnya tumbuh beribu-ribu jenis tumbuh-tumbuhan dari yang besar
dan tingginya bisa mencapai lebih dari 50 m, berdaun lebat sehingga matahari
sukar menembus ke permukaan tanah dan tumbuhan kecil yang hidupnya
merambat. Berbagai jenis kayu berharga tumbuh dengan baik, seperti kayu besi,
cemara, eben hitam, kenari hitam, dan kayu merbau. Di daerah pantai banyak kita
jumpai hutan mangrove dan pandan, sedangkan di daerah rawa terdapat sagu
untuk bahan makanan. Di daerah pegunungan terdapat tumbuhan Rhododendron
yang merupakan tumbuhan endemik daerah ini.
3. Flora Daerah Peralihan
Meliputi pulau Sulawesi, Maluku, dan Nusa Tenggara. Dikatakan flora daerah
peralihan, setiap flora di satu daerah memiliki kemiripan dengan flora didaerah
lai. Sebagai contoh yaitu flora di Sulawesi, yang mempunyai kemiripan dengan
flora daerah kering di Maluku, Nusa Tenggara, Jawa, dan Filipina. Di kawasan
pegunungannya terdapat jenis tumbuhan yang mirip dengan tumbuhan di
Kalimantan. Sedangkan di kawasan pantai dan dataran rendahnya mirip dengan
tumbuhan di Irian Jaya. Corak vegetasi yang terdapat di daerah Peralihan
meliputi: Vegetasi Sabana Tropik di Kepulauan Nusa Tenggara, Hutan
pegunungan di Sulawesi dan Hutan Campuran di Maluku.
6

b. Jenis Flora berdasarkan Iklim dan Ketinggian Tempat
Yang dimaksud dengan faktor iklim Faktor iklim di dalamnya termasuk suhu
udara, sinar matahari, kelembaban udara dan angin. Unsur-unsur ini sangat
berpengaruh terhadap proses pertumbuhan tanaman. Sedangkan yang dimaksud
dengan ketinggian tempat adalah ketinggian dari permukaan air laut (elevasi).
Ketinggian tempat mempengaruhi perubahan suhu udara. Semakin tinggi suatu
tempat, misalnya pegunungan, semakin rendah suhu udaranya atau udaranya semakin
dingin. Semakin rendah daerahnya semakin tinggi suhu udaranya atau udaranya
semakin panas. Oleh karena itu ketinggian suatu tempat berpengaruh terhadap suhu
suatu wilayah. Perubahan suhu ini tentunya mengakibatkan perbedaan jenis tumbuhan
pada wilayah-wilayah tertentu sesuai dengan ketinggian tempatnya.
Maka berdasarkan iklim dan ketinggian tempat, flora di Indonesia terdiri atas:
1. Hutan Hujan Tropis
Indonesia berada di daerah katulistiwa, banyak mendapat sinar matahari, curah
hujannya tinggi, dan suhu udaranya tinggi, menyebabkan banyak terdapat hutan hujan
tropik. Ciri-ciri hutan ini adalah sangat lebat, selalu hijau sepanjang tahun, tidak
mengalami musim gugur, dan jenisnya sangat heterogen. Hutan jenis ini banyak
terdapat di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Jawa, dan Irian Jaya. Beberapa jenis
floranya misalnya kayu meranti, ulin, dan kapur. Pada pohon-pohon ini hidup
menumpang berbagai tumbuhan seperti anggrek dan tumbuhan merambat.dan epifit.
Tumbuhan merambat yang terkenal adalah rotan. Hutan ini terdiri dari Hutan Hujan
Tanah Kering (ketinggian 1000 - 3000 m dari muka laut) dan Hutan Hujan Tanah
Rawa (ketinggian 5 - 100 m dari muka laut). Hutan rawa gambut, hutan mangrove,
dan hutan rawa air tawar termasuk dalam jenis hutan hujan tanah rawa. Sedangkan
hutan fegaceae, hutan campuran Dipterocarpaceae, dan hutan belukar, termasuk jenis
hutan hujan tanah kering.


7

2. Hutan Musim atau Hutan Meranggas
Hutan ini terdapat di daerah yang suhu udaranya tinggi (terletak pada ketinggian
antara 800 - 1200 m dari muka laut). Pohon-pohonnya jarang sehingga sinar matahari
sampai ke tanah, tahan kekeringan, dan tingginya sekitar 12 - 35 m. Daunnya selalu
gugur pada musim kering/kemarau dan menghijau pada musim hujan. Contohnya
pohon jati, kapuk, dan angsana.



3. Hutan Sabana
Sabana adalah padang rumput yang disana sini ditumbuhi pepohonan yang
berserakan atau bergerombol. Terdapat di daerah yang mempunyai musim kering lebih
panjang dari musim penghujan, seperti di Nusa Tenggara. Terdiri dari hutan sabana
dengan pohon-pohon dan palma ( 900 m dari muka laut) dan hutan sabana casnarina
(terletak antara 1600 - 2400 m dari muka laut).




8


4. Padang rumput/steppa
Terdapat pada daerah yang mempunyai musim kering panjang dan musim
penghujan pendek, seperti di Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur. Padang rumput
dapat terdapat di daerah dengan ketinggian antara 900 - 4000 m di atas permukaan
laut, seperti misalnya padang rumput tanah, padang rumput pegunungan, komunitas
rumput, dan lumut. Namun ada yang berada pada ketinggian kurang dari 100m di atas
permukaan laut, yaitu Rawa gambut.

Jenis tumbuhan yang dipengaruhi suhu dan udara terbagi atas beberapa
pembatasan wilayah, adapun tumbuh-tumbuhannya yaitu :
1. Daerah panas (0-650 meter), tumbuhan yang cocok didaerah ini adalah padi,
kelapa, jagung, tebu, dan karet.
2. Daerah sedang (650-1500 meter), tumbuhan yang cocok didaerah ini adalah kopi,
teh, tembakau, dan sayuran.
3. Daerah sejuk (1500-2500 meter), tumbuhan yang cocok didaerah ini adalah teh,
sayuran, kina, dan pinus.
4. Daerah dingin (>2500 meter), tidak ada tanaman yang dapat di budidaya.









9

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Dari pembahasan tersebut diatas dapat disimpulkan bahwa :
1) Flora di Indonesia memiliki persamaan dengan flora yang ada di wilayah oriental
dan Australian karena pada zaman dahulu sebelum zaman pleistosin dataran-
dataran tersebut menyatu sehingga fauna-fauna itu memiliki persamaan ciri dan
morfologi dengan wilayah oriental dan Australian.
2) Persebaran flora di Indonesia dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya adalah
faktor iklim, tanah, air, tinggi rendahnya suatu tempat, serta pengaruh dari manusia
maupun hewan di sekitar tempat tersebut.
3) Garis Wallace dan weber membagi Indonesia ke dalam 3 bagian, yaitu wilayah
oriental, peralihan, Australian, yang menyebabkan flora-flora di Indonesia terbagi
de dalaam 3 kelompok berdasarkan pembagian wilayah tersebut.
4) Persebaran flora di Indonesia dapat dikelompokkan menjadi beberapa jenis
berdasarkan faktor geologi dan faktor iklim serta ketinggian.

3.2 Keritik dan Saran
Demikian yang dapat kami paparkan mengenai materi yang menjadi pokok
bahasan dalam makalah ini, tentunya masih banyak kekurangan dan kelemahannya,
kerena terbatasnya pengetahuan dan kurangnya rujukan atau referensi yang ada
hubungannya dengan judul makalah ini.
Penulis banyak berharap agar para pembaca yang budiman sudi kiranya
memberikan kritik dan saran yang membangun kepada penulis demi sempurnanya
makalah ini dan penulisan makalah di kesempatan kesempatan berikutnya.
Semoga makalah ini berguna bagi penulis pada khususnya dan juga kepada para
pembaca yang budiman pada umumnya. Dan tidak lupa pula kami mengucapkan
banyak terimakasih kepada dosen pembimbing mata kuliah yang bersangkutan yang
telah memberikan pengarahan dalam pengerjaan makalah ini.



10

DAFTAR PUSTAKA

http://alamendah.wordpress.com/2011/12/01/jumlah-spesies-tumbuhan-flora-di-indonesia
http://andimanwno.wordpress.com/2009/05/15/persebaran-flora-di-indonesia
http://www.scribd.com/doc/34826071/4/DJenis-Jenis-dan-Persebaran-Flora-dan-Fauna
http://psb.sman82-jakarta.sch.id/cgi-bin/mo_full.cgi?moid=139&fname=geo110_06.htm
http://materiilmupelajaran.blogspot.com/2011_07_01_archive.html
Hestiyanto, Yusman. 2008. Geografi 2 Kelas XI. Jakarta, Penerbit Yudhistira.
http://id.wikipedia.org/wiki/Hutan