Anda di halaman 1dari 6

Analisis Wacana

Anaíísís wacana - ka|ían tentang peíbagaí fungsí bahasa darí sudut
penggunaannya daíam urutan u|aran.

Yang díka|í daíam anaíísís wacana íaíah bahasa darí segí penggunaannya.
Kenapa períu A.W?-
Ka|ían yang tídak meííbatkan konteks sítuasí atau hubungan u|aran antara
ayat-ayat menyebabkan penggunaan bahasa yang sebenar berhubung
dengan fungsí tídak akan dapat díseíídíkí dan dífahamí.
“the anaíysís of díscourse ís necessarííy the anaíysís of íanguage ín use. As
such ít cannot be restrícted to the descríptíon of íínguístíc forms índependent of
the purposes or functíons whích these forms are desígned to serve ín human
ahaírs." (1989:1)
 Perkara yang dítekankan daíam anaíísís wacana bukaníah ayat atau
kíausa sebagaí unít tatabahasa semata-mata, tetapí penggunaan unít-unít
tersebut daíam konteks pertuturan
y
ang sebenarnya.
 Penekanan kepada aspek penggunaan bahasa dan tídak semata-mata
kepada aspek tatabahasa memang pentíng daíam ka|ían íínguístík.
 Haí íní kerana makna atau maksud sebenar sesuatu perkataan atau ayat
hanya dapat díketahuí dengan íebíh |eías apabíía díííhat daíam konteks
pertuturan atau penggunaan yang sebenarnya.
 Penegasan íní teíah díbuat oíeh Chase yang menyatakan:
"The true meaníng of word ís to be found by observíng what the man
does wíth ít, not what he says about ít" (1938: 7).
 Wíttgensteín menegaskan bahawa makna bukan setakat apa yang dapat
díííhat darípada bentuknya, tetapí penggunaan ítuíah maksudnya.
Menurutnya,
“. the meaníng of words ís íts use ín the íanguage" (1953:125)
 Daíam pengertían yang íebíh íuas anaíísís wacana mengka|í hubungan antara
unsurunsur íínguístík darí segí maksud u|aran yang sebenarnya wu|ud.
1
 Ertínya, anaíísís wacana tídak mengka|í struktur bahasa yang meíebíhí batas
ayat yang dísusun secara nahuan semata-mata.
 Menurut Caríson:
"Díscourse anaíysís ín a wíde sense, then, concerns aíí those reíatíons
among íínguístíc entítíes whích are statabíe ... ín term of wíder span
than those whích faíí wíthín the íímíts of the sentence" (1983: xííí).
 Menurut Zeíííg S. Harrís, daíam artíkeínya yang ber|uduí "Díscourse Anaíysís"
daíam |urnaí Language 28 (1-30, 474-94), anaíísís wacana íaíah:
"pemenggaían satu-satu wacana kepada unsur-unsur dasar atau bahagían-
bahagían komponennya meíaíuí kaedah penyebaran baku".
 Darí sudut hubungan antara ayat, anaíísís wacana sebenamya merupakan
ka|ían yang menghuraíkan urutan u|aran daíam wacana yang mempunyaí
kepaduan makna.
 Haí íní pentíng kerana ayat-ayat yang betuí darí sudut tatabahasa, tetapí
tídak mempunyaí kepaduan makna akan sukar dífahamí oíeh pendengar
atau pembaca.
 Tentang kepaduan makna daíam anaíísís wacana íní, Caríson menyatakan:
"Díscourse anaíysís deñned as the study of what makes a sequence of
sentence a coherent píece of díscourse" (1983: 146).
 Anaíísís wacana sebenarnya merupakan satu anaíísís íínguístík
terhadap wacana pertuturan atau tuíísan yang wu|ud secara sebenamya.
 Anaíísís wacana mengka|í struktur bahasa meíebíhí batas ayat atau kíausa.
A. W menurut Stubbs (1989: 1) íaíah mengka|í penggunaan bahasa
daíam konteks sosíaí dan secara

khususnya daíam ínteraksí atau
perbuaían antara penutur.
 A.W cuba meneliti bagaímana manusía menggunakan bahasa untuk
berkomuníkasí.
 Secara khusus, A.W mengka|í bagaímana penutur membína mese| íínguístík
untuk dísampaíkan kepada pendengar, dan bagaímana puía pendengar
cuba memahamí mese| íínguístík tersebut.
2
 Ertínya A.W cuba meneíítí bentuk-bentuk bahasa yang dígunakan daíam
komuníkasí antara penutur-pendengar atau penuíís-pembaca.
 Daíam ka|ían wacana aspek pragmatík pentíng kerana banyak perkara atau
pertímbangan daíam bahasa tídak dapat díterangkan dengan |eías |íka
hanya berdasarkan kepada penerangan nahu ayat semata-mata.
Menurut Brown dan Yuíe :
"... We emphasízed that the díscourse anaíyst necessarííy takes a
pragmapproach to the study of íanguage ín use. Such approach bríngs ínto
consíderatíon a number of íssues whích do not generaííy receíve much attentíon
ín the formaí íínguístícs' descríptíon of sententíaí syntax semantícs" (1989: 27).
 Sífat dan struktur bahasa mempunyaí hubungan dengan fungsí bahasa,
sepertí yang dííahírkan oíeh penutur-penuturnya dan fungsí-fungsí
serupa ítu berkaítan dengan masyarakat bahasa ítu sendírí.
 Dengan ítu, huraían struktur sesuatu bahasa períu memberíkan perhatían
kepada íatar beíakang kebahasaan daíam masyarakatnya; |íka tídak, huraían
ítu hanya akan mendedahkan fakta bahasa yang bersífat abstrak yang
dípísahkan darípada penggunaannya.
 Hanya dengan mengoíah sístem dan fungsí bahasa secara serentak
saha|aíah bentuk dan struktur daíam bahasa dapat díterangkan.
 Pendekatan anaíísís wacana mementíngkan konteks penggunaan dan íatar
sosíaí pengguna bagí memeríkan tatabahasa sesuatu bahasa.
 Ob|ek sasaran yang díperíakukan daíam anaíísís wacana atau nahu wacana
adaíah ayat yang mempunyaí maksud yang bertíndak daíam ííngkungan
yang beríatarbeíakangkan konteks sítuasí pertuturan.
 Anaíísís wacana merupakan ka|ían terhadap ayat yang sebenarnya
dígunakan, íaítu ka|ían ayat daíaín konteks.
 Dengan perkataan íaín, anaíísís wacana atau síntaksís wacana
mengendaííkan ayat-ayat tersahíh dan bukan ayat-ayat berbunyí peíík
dan bíkínan sendírí-sendírí (Azhar, 1993: 7).
 Pendek kata, A.W meru|uk ka|ían bahasa yang íebíh menyeíuruh; yang
meíampauí batas ayat atau kíausa.
 A.W merupakan satu dísípíín kerana A.W ítu sendírí memeríukan
sokongan pengetahuan darípada peíbagaí dísípíín.
3
 Sebagaí satu pendekatan daíam íínguístík, pendekatan A.W íní bertu|uan
untuk men|eíaskan peraturan yang mencíríkan penggunaan bahasa.
 Pendekatan A.W íní bertu|uan memperíengkap pendekatan yang íaín, sepertí
yang dínyatakan oíeh Beaugrande dan Dressíer:
"... In practíce, our approach ís íntended more to compíement tradítíonaí ones
than to compete wíth them. We often address íssues whích oíder approaches
made no cíaíms to encompass" (1981: xív).
Sedikit Latar belakang A.W
Darí segí se|arahnya, ístííah 'anaíísís wacana' muía dígunakan oíeh Zeíííg S.
Harrís apabíía beííau menerbítkan kertas ker|a menggunakan |uduí Díscourse
Anaíysís daíam |umaí Language (1952, 28).
Pada ketíka ítu ahíí-ahíí íínguístík íaín síbuk menganaíísís bahasa daíam batas
ayat saha|a.
Harrís tídak puas hatí tentang nahu ayat. Beííau bermínat terhadap
penyebaran unsur-unsur íínguístík daíam teks, dan kaítan antara teks dan
sítuasí sosíaínya.
Waíaupun kertas ker|a beííau ítu kaíau díííhat daíam konteks harí íní |auh
darípada maksud anaíísís wacana kíní tetapí wawasan beííau ítu teíah
men|adí títík toíak terhadap perkembangan anaíísís wacana (Hoeg 1983, 1-2;
McCarthy 1991, 5; Tarígan 1995, 30).
Bertítík toíak darípada ka|ían Harrís mucuí ramaí sar|ana yang muía mengka|í
wacana, mísaínya antaranya Síncíaír dan Couíthard (1975), ka|ían-ka|ían
daíam kerangka anaíísís perbuaían atau oíeh etnometodoíogís, sepertí Sacks,
Schegíoh dan |eherson (1974), Labov dan Fansheí (1977), dan Potter dan
Wethereíí (1987) (Faírcíough 1992a).
Berdasarkan pandangan McCarthy (1991), perkembangan A.W kíní secara
umumnya berasaskan dua tradísí, íaítu tradísí Eropah dan tradísí Ameríka.
Dí Eropah, A.W dímínatí oíeh ahíí bahasa aííran pemíkíran Prague atau
Prague Schooí of Línguístícs. Antara tokoh bahasanya íaíah Mathesíus yang
terkenaí dengan kerangka Functíonaí Sentence Perspectíve atau Perspektíf
Tugas Ayat daíam menganaíísís wacana.
Seíaín ítu, wu|ud |uga anaíísís A.W Brítísh yang dítun|angí oíeh pendekatan
fungsíonaí. Haíííday (1973).
Perkembangan tradísí Brítísh íní mempunyaí pertaíían rapat dengan
kerangka pemíkíran Prague |uga, seíaín pengaruh pemíkíran Fírth yang
4
memperíuas konsep keperíhaían keadaan yang dípeíoporí ahíí antropoíogí
Maíínowskí.
Kerangka anaíísís wacana Haíííday menekankan fungsí sosíaí bahasa dan
struktur tema dan makíumat sebarang u|aran dan tuíísan.
Dí sampíng íní A.W dí Brítaín |uga memperoíeh sumbangan yang besar
darípada ker|a Síncíaír dan Couíthard (1975) darí Uníversíty of Bírmíngham.
Mereka mema|ukan modeí A.W guru - muríd berasaskan híerarkí unít-unít
wacana.
A.W tradísí Ameríka puía dídomínasí oíeh ker|a-ker|a daíam tradísí
etnometodoíogí, yang menekankan kaedah penyeíídíkan secara pemerhatían
terhadap sekeíompok manusía yang berkomuníkasí daíam íatar semuía |adí.
Mereka menyeíídíkí |enís-|enís íakuan bahasa, sepertí berceríta, upacara
rítuaí, dan díaíog daíam peíbagaí íatar budaya dan sosíaí.
Contoh ka|ían sebegíní íaíah Gumperz dan Hymes (1972). Seíaín ítu, apa
yang dípanggíí conversatíonaí anaíysís atau anaíísís perbuaían daíam tradísí
Ameríka boíeh |uga dígoíongkan dí bawah ta|uk besar anaíísís wacana.
Daíam anaíísís perbuaían, tumpuan íaíah kepada tíngkah íaku pemeran
wacana dan kepada poía wacana yang wu|ud daíam data.
Mísaínya, ka|ían-ka|ían Gohman (1981) dan Sacks, Schegíoh dan |eherson
(1974) meneíítí norma perbuaían, ambíí gííír tutur (turn-takíng), dan aspek-
aspek íaín ínteraksí tuturan.
Dí sampíng ítu, terdapat |uga A.W yang bergerak seaííran dengan tradísí
sosíoíínguístík, mísaínya Labov (1972) yang berbícara tentang wacana
pencerítaan íísan.
Dí bawah tradísí Ameríka banyak díhasííkan ka|ían berkenaan |enís wacana,
kekangan sosíaí berkaítan kesantunan, dan fenomenon men|aga aír muka
daíam berbícara yang bertíndan dengan ker|a pragmatík daíam tradísí
Brítísh.
Menurut McCarthy (1991, 6) ker|a-ker|a hasíían penahu teks yang meneíítí
bahasa tuíísan |uga reíevan daíam perkembangan anaíísís wacana secara
keseíuruhan.
Penahu teks meííhat setíap unsur kenahuan daíam teks (wacana)
mempunyaí sebab dígunakan sedemíkían.
Ahíí-ahíí íínguístík sepertí van Dí|k (1972), de Beaugrande dan Dressíer
(1981), dan Haíííday dan Hasan (1976) teíah banyak memberí pengaruh
yang besar daíam bídang íní.
Dí Ameríka, antara yang bergerak daíam bídang íní íaíah Píke dan Píke (1977)
5
yang mempeíoporí anaíísís nahu tagmemík.
A.W men|adí bídang ka|ían yang amat peíbagaí, dengan beraneka
pendekatan daíam sesuatu dísípíín.
Antara tu|uan ka|ían wacana kíní adaíah untuk memahamí superstruktur dan
makrostruktur ' sesuatu |enís wacana, sepertí meneíítí skemata wacana
beríta khusus daíam surat khabar, mísaínya, ka|ían oíeh van Dí|k (1988);
aspek kognítíf wacana, mísaínya oíeh van Dí|k dan Kíntsch (1983); aspek
|aíínan tema atau topík daíam wacana, khususnya wacana bertuíís, oíeh
|ones (1977); aspek perpautan daíam wacana, oíeh de Beaugrande dan
Dressíer (1981); A.W daíam Latar profesíonaí, oíeh Bhatía (1993); dan
sebagaínya.
Waíaupun anaíísís wacana teíah berkembang dengan pesatnya tetapí
kebanyakan anaíísís yang díhasííkan masíh berííngkar pada huraían tentang
soaí daíaman bahasa, sepertí huraían aspek nahu, struktur, skemata,
strategí, dan |enís wacana secara |erníh tanpa usaha memahamí proses
sosíaí yang íegap daíam perawakan íínguístík terbabít.
Pendek kata, A.W secara domínan masíh berwa|ah íínguístík |erníh. Potensí
kaítan perawakan íínguístík dengan soaí kehídupan sosíaí masíh kurang
díteroka atau daíam ístííah íaín A.W masíh banyak díusahakan darí perspektíf
bukan krítís semata-mata.
Anaíísís yang merungkaí wacana secara |erníh dínamakan oíeh Fairclough
(1992a) sebagaí pendekatan A.W bukan krítís.'
Laíu muncuí puía satu íagí |enís A.W yang díkenaíí sebagaí A.W kritis
6