Anda di halaman 1dari 4

Penggunaan Bahasa Gaul di Kalangan Remaja

Saat ini banyak sekali remaja yang menciptakan bahasa gaul, yaitu bahasa
baku yang dipelesetkan, sehingga terkadang orang dewasa tidak memahami bahasa
apa yang dikatakan oleh para remaja tersebut.
Contoh bahasa gaul yang sering dipakai adalah beud, yang berasal dari kata
banget. Selain itu Uang, yang berasal dari kata yang. Lalu ada pula kata kakak yang
dalam bahasa Inggris adalah sister, menjadi sista, dan brother menjadi 6no tha.
Masih banyak sekali bahasa gaul yang digunakan para remaja dalam
percakapan sehari-hari. Penyebabnya adalah kurangnya kecintaan terhadap bahasa
Indonesia baku. Namun, tidak semua remaja menggunakan bahasa gaul ini. Yang
menggunakannya pada umumnya adalah remaja yang ingin dianggap beken atau tenar
di kalangan teman-temannya. Mereka menganggap berbahasa gaul adalah keren,
padahal di mata remaja lain gaya bahasa mereka adalah alay.


Alay adalah singkatan dari Anak Layangan, yaitu anak-anak yang dalam
berbicara atau menuliskan kata-kata cenderung agak kampungan. Ciri-ciri alay
antara lain
Menulis kata disingkat,seperti "lagi apa?" menjadi "gi pha??"atau "bosen
bangefjadi "bsen bgd nh "atau "bosen beud nh".

Memakai simbol tambahan "p@ k@bar L0e/?"atau "hha.. y nh.. lg bosen-" pada kalimat yang
ditulisnya.
Menggunakan huruf z di belakang kata "mk bgtz." atau "gurunya malezin yh ".
Di atas adalah sebagian kecil dari ciri-ciri alay. Gaya bahasa ini tidak hanya
mereka praktikkan dalam penulisan, namun juga dalam cara berbicara. Ketika
mereka berbicara dengan bahasa gaul yang agak sedikit norak itu, terkadang bibir
mereka monyong mengikuti kata-kata yang mereka ucapkan. Aksen huruf z pada
akhir kata terdengar sangat jelas, sehingga membuat lawan bicara yang tidak
memahaminya menjadi pusing.
Bahasa gaul yang digunakan anak remaja alay ini sudah menjalar ke mana-
mana. Anak kecil pun mengetahui gaya bahasa ini. Sangat disayangkan sekali, anak
kecil yang sebenarnya mampu menyerap banyak kata terpaksa menyerap kata-kata
yang tidak baku dalam bahasa Indonesia. Dari sekian banyak bahasa di Indonesia,
mengapa bahasa gaul ini yang lebih populer? Apakah karena bahasa Indonesia yang
baik dan benar hanya digunakan di kelas saja?
Tugas Orang Tua dan Guru
Sebenarnya ini adalahtugas bagi orang tua dan guru untuk memperhatikan
perkembangan bahasa anak-anaknya. Karena berbahaya sekali jika anak-anak kecil
menggunakan gaya bahasa gaul nan alay ini. Mereka bisa menuliskan dan
mengucapkannya hingga remaja nanti, sehingga mereka tidak mengetahui yang
manakah bahasa Indonesia yang baik dan benar.
Bisa saja karena mereka terlalu sering menggunakan bahasa yang norak ini
hanya karena ingin gaul dan tenar, lalu mereka mengucapkannya di depan guru,
menuliskannya pada lembar jawaban ulangan esai, dan menggunakannya ketika
berpidato.
Mengapa demikian?
Karena mereka sudah terbiasa dengan bahasa gaul alay ini, bisa saja mereka
lupa dengan bahasa asli bahasa Indonesia yang baik dan benar.
Penggunaan bahasa gaul nan norak ini banyak sekali digunakan dalam penulisan
status Facebook. Di jejaring sosial ini, kita dapat menuliskan status yang
menggambarkan keadaan kita. Nah, di sinilah yang menjadi ajang anak layanga=n
menunjukkan keberadaannya. Contoh status Facebook anak layangan
Menulis dengan huruf besar dan kecil dalam satu kalimat, contoh
SaYaSedAnG TiDAk AdA di RuMah SaaT iNi.
Menulis dengan diselingi angka di dalam kalimat, contoh 54Y4 S4Y4N9 S4m4
K4M03.
Menggunakan tanda baca yang tidak perlu di dalam kali-matnya, contoh
Aq...engga...tauuuu...mauuu..n ulizzz...appaaaaaa.......!?!?!
Menggunakan singkatan-singkatan yang berlebihan, contoh Aq gga da wqtu skrg wt
ktmu qm, qm jja yg dtnk k t4 q.
Nah, itulah ciri-ciri anak layangan dalam statusnya di Facebook. Dari situlah
bahasa gaul itu merambat ke penulisan dan pengucapan sehari-hari. Kenapa mereka
seperti itu?
Alasannya adalah karena ingin mengambil perhatian orang lain, mereka
mencari simpati agar diperhatikan de ngan cara yang demikian. Mereka tidak
menyadari bahwa membaca tulisan seperti itu sangatlah memusingkan, membuat
mata sakit, dan susah memahaminya. Lalu
Bagaimana jika mereka menggunakan penulisan seperti itu dalam pelajaran
bahasa Indonesia di sekolah? Gurunya pasti tidak paham dan itu tidaklah sesuai
dengan yang diajarkan di sekolah.
Manusia bisa karena terbiasa. Jika anak-anak remaja itu sudah terbiasa
menulis dengan kata-kata yang salah maka selanjutnya akan salah. Hal ini dapat
membuat penggunaan bahasa Indonesia yang baik dan benar, tidak dipakai dan mati.
Seharusnya remaja membudidayakan berbahasa yang baik, karena kalau bukan
remaja, siapa lagi?
Namun, mungkin karena jam pelajaran bahasa Indonesia di sekolah kurang,
bisa saja mereka menjadi malas berbahasa yang baik. Atau mereka menganggap guru
mereka membosankan, jadi mereka merasa pelajaran bahasa Indonesia pun
membosankan, dan mereka tidak peduli dengan tata cara bahasa yang baik dan
benar.
Banyak cara untuk membuat remaja menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan
benar, antara lain
Membiasakan remaja untuk membaca buku-buku penulis Indonesia.
Berbicara dengan bahasa yang baik kepada anak remaja.
Memperkenalkannya dengan karya sastra sastrawan Indonesia.
Mengajaknya sering-sering berlatih menulis dengan bahasa Indonesia yang baik.
"Rdak mengucapkan bahasa yang kasar kepada anak remaja ketika usianya masih
kecil.


Oleh sebab itu, kita sebagai keluarga dan gurunya, semestinya mengawasi
penggunaan bahasa pada anak. Jangan sampai mereka terbawa pengaruh yang buruk,
yang membuat mereka menggunakan bahasa Indonesia yang buruk pula. Cintailah
bahasa Indonesia, karena inilah salah satu kekayaan bangsa kita.

Sumber:http://bataviase.co.id/detailberita-10524806.html