Anda di halaman 1dari 20

Journal Reading

Neonatal posthemorrhagic hydrocephalus from prematurity :


Patofisiologi dan konsep penatalaksanaan terbaru
SHENANDOAH ROBINSON,M.D.
Rainbow Babies and Childrens Hospital,Neurological Institute,University Hospitals of Cleveland, Case Western Reserve
University,Cleveland,Ohio

Objek. Bayi prematur beresiko terjadi komplikasi perinatal, termasuk perdarahan
matriks-intraventrikular germinal (IVH) dan hidrosefalus posthemorrhagic (PHH). Ulasan
berikut ini merangkum penjelasan tentang epidemiologi, patofisiologi, manajemen, dan hasil
dariI VH dan PHH pada bayi prematur.
Metode. Database MEDLINE secara sistematis dicari menggunakan istilah yang terkait
dengan IVH, PHH, dan prosedur bedah saraf yang relevan untuk mengidentifikasi publikasi
dalam literatur medis Inggris. Untuk melengkapi informasi dari pencarian sistematis, artikel
yang bersangkutan dipilih dari referensi dari artikel yang diidentifikasi dalam pencarian awal.
Hasil. Ulasan ini merangkum tentang pengetahuan terbaru mengenai epidemiologi dan
patofisiologi ivh dan PHH, terutama menggunakan studi berbasis bukti. Kemajuan dalam
obstetri dan neonatologi selama beberapa dekade terakhir telah memberikan kontribusi untuk
peningkatan yang nyata dalam kelangsungan hidup bayi prematur, dan morbiditas neurologis
juga mulai menurun. Insiden IVH menurun, dan kejadian PHH kemungkinan akan mengikuti.
Saat ini, sekitar 15% dari bayi prematur yang menderita IVH berat akan memerlukan
pengalihan CSF permanen. Presentasi klinis dan manajemen bedah gejala PHH dengan
reservoir sementara ventrikel (perangkat akses ventrikel) dan pirau ventriculosubgaleal dan
pirau ventriculoperitoneal permanen dibahas. Bayi prematur yang mengembangkan PHH
yang memerlukan pengobatan bedah masih beresiko tinggi untuk masalah neurologis terkait
lainnya, termasuk cerebral palsy, epilepsi, dan kognitif dan perilaku penundaan. Ulasan ini
menyoroti banyak kesempatan untuk studi lebih lanjut untuk meningkatkan perawatan kepada
anak-anak ini.
Kesimpulan. Sebuah pemahaman yang lebih baik tentang patofisiologi ivh mulai berdampak
pada kejadian ivh dan PHH. Neonatologist melakukan Kelas I dan II studi ketat untuk
memajukan hasil dari bayi prematur. Kebutuhan yang dirancang dengan baik uji coba
multicenter sangat penting karena insiden penurunan ivh dan PHH, variasi dalam pola
rujukan, dan ICU neonatal dan manajemen bedah saraf. Dirancang dengan baik uji coba
multicenter akhirnya akan menghasilkan bukti untuk memungkinkan ahli bedah saraf untuk
memberikan terkecil, pasien mereka yang paling rentan dengan praktik terbaik untuk
meminimalkan komplikasi perioperatif dan ketergantungan shunt permanen, dan yang paling
penting, mengoptimalkan hasil perkembangan saraf jangka panjang.
(http://thejns.org/doi/abs/10.3171/2011.12.PEDS11136)



Kata Kunci : Perdarahan germinal matrix-intraventricular hidrosefalus bayi prematur
subgaleal shunt ventricular reservoir ventriculoperitoneal shunt
Intervensi bedah saraf Neonatal untuk bayi prematur memiliki konsekuensi seumur
hidup, dan perawatan medis dari bayi ini berkembang pesat. Kenaikan 15 tahun dalam
proporsi bayi yang lahir prematur di AS akhirnya tampaknya telah mencapai puncaknya, dan
pada tahun 2008, tahun terakhir yang datanya tersedia, menurun menjadi 12,1% . Perdarahan
matriks-intraventrikular germinal, yang paling sering didiagnosis lesi otak pada bayi
prematur, cenderung terjadi pada bayi prematur paling sakit dan sering hanya salah satu dari
beberapa penyakit penyerta prematur. Sekitar 15% -20% dari bayi yang beratnya kurang dari
1500 gram saat lahir akan mengembangkan IVH.25 Sebuah subset dari bayi dengan IVH
mengembangkan posthemorrhagic ventrikel dilatasi (PHVD), yang mungkin karena
hidrosefalus ex vakum dari encephalomalacia atau gejala progresif PHH dengan meningkat
ICP. Saat ini, bayi dengan PHH diperlakukan dengan langkah-langkah progresif invasif,
mulai dari seri pungsi lumbal untuk pirau sementara untuk pengalihan CSF permanen dengan
shunt VP. Pada setiap tahap, subset dari bayi dengan hidrosefalus sementara akan memiliki
resolusi spontan gejala, sehingga hanya sebagian kecil dari mereka yang awalnya menderita
ivh akhirnya akan membutuhkan pengalihan CSF permanen. Seperti waktu berjalan, dengan
perbaikan lebih lanjut dalam perawatan perinatal dan kejadian ivh menurun lebih lanjut, ada
kemungkinan bahwa bayi lebih sedikit pada akhirnya akan membutuhkan intervensi bedah
saraf. Keahlian di daerah ini akan terus menjadi penting, namun, karena hidrosefalus dari
prematur ivh bisa sangat menantang untuk mengelola. Anak-anak dengan shunt dari
prematuritas lebih mungkin untuk memerlukan revisi shunt dan mengembangkan sindrom
celah-ventrikel, hidrosefalus loculated, dan infeksi shunt daripada anak-anak dengan
hydrocephalus dari penyebab lain.
Ulasan ini terutama berfokus pada literatur terbaru . Kemajuan yang signifikan telah
dibuat untuk mengurangi angka kematian neonatal , dan terlebih pada komplikasi neurologis
prematuritas. Sebagai contoh, kejadian cerebral palsy pada anak-anak pada 2,5 tahun '
dikoreksi usia yang lahir pada usia kehamilan kurang dari 34 minggu mengalami penurunan
sekitar 3 kali lipat dari awal 1990-an dengan 2000 awal. Sementara mayoritas penurunan
cerebral palsy adalah mungkin karena pengurangan 93 % pada cystic periven - tricular
leukomalacia ( cPVL ) , IVH berat tetap merupakan faktor risiko independen untuk cerebral
palsy . Beberapa neonatologist membuat perubahan praktek dalam dekade terakhir yang
telah berdampak pada angka kejadian IVH dan PHH .Demikian pula , bedah saraf pediatrik
telah membuat kemajuan yang signifikan dalam 5 tahun terakhir di penurunan komplikasi
perioperatif , khususnya infeksi pasca bedah. Meskipun kemungkinan bahwa bayi prematur
lebih sedikit akan menderita IVH di masa depan , pencegahan , pengobatan , dan hasil IVH
pada bayi prematur tetap menantang untuk diteliti. uji coba multicenter yang dirancang
dengan baik sangat penting untuk merekrut pasien cukup dalam suatu zaman neonatologi
untuk mengidentifikasi perbedaan yang signifikan dan untuk diskon biaya dalam pola rujukan
lembaga - spesifik dan praktek. Pencegahan , neuro-protection , dan neurorepair cenderung
membentuk landasan inisiatif baru yang efektif untuk IVH dan PHH , seperti untuk kepala
dan trauma sumsum tulang belakang .

Metode
Untuk ulasan ini, istilah berikut digeledah di Perpustakaan Nasional Kedokteran
Database MEDLINE untuk artikel berbahasa inggris: prematur perdarahan intraventrikular,
prematur bayi hidrosefalus, prematur ventrikel waduk, shunt subgaleal, dan prematur
ventriculoperitoneal shunt. Artikel yang relevan Tambahan diidentifikasi dari referensi yang
ditemukan melalui pencarian awal. Artikel yang relevan dievaluasi dan diringkas.
Hasil
Terminologi
Bayi prematur adalah bayi yang lahir sebelum EGA 37 minggu ( Tabel 1 ) . Usia
kehamilan adalah diperkirakan berdasarkan pada kehamilan dan karakteristik perkembangan
bayi dan dinyatakan sebagai minggu yang lengkap. Secara umum , bayi yang lahir pada awal
kehamilan dan dengan berat lahir rendah memiliki risiko lebih tinggi masalah perinatal ,
termasuk IVH . Perdarahan matriks germinal perdarahan intraventrikular didiagnosis
dengan USG cranial dilakukan di samping tempat tidur . Skala yang paling umum digunakan
untuk menggambarkan tingkat keparahan dari IVH adalah Papile grading system , yang telah
mengalami sedikit modifikasi berulang kali.Grade I IVH adalah terbatas pada parenkim
subependymal atau minimal melibatkan ventrikel ( < 10 % dari ventrikel ) , Grade II meluas
ke ventrikel tetapi tidak memperluas atau menempati lebih dari 50 % dari ventrikel , dan
Grade III melibatkan lebih dari 50 % dari ventrikel dan sering distensi ( Gambar 1 ) .
Klasifikasi grade IV mengacu pada luas IVH dengan melibatkan parenkim , mungkin karena
oklusi vena terminal dengan infark vena dan perdarahan sekunder berikutnya , dan sekarang
disebut hemoragik periventrikular infark ( PVHI ) . Sekitar sepertiga dari bayi dengan IVH
mengembangkan posthemorrhagic pelebaran ventrikel (PHVD), didefinisikan sebagai
pembesaran ventrikel di atas persentil ke-97 untuk EGA.
Leukomalacia periventricular Cystic , sebuah entitas yang terpisah dari IVH , juga
diamati pada bayi prematur dan didiagnosis dengan ultrasonografi dan MRI. Perdarahan
intraventricular dan cPVL sering terjadi dalam kombinasi dan mungkin berbagi sebagian
tumpang tindih mekanisme patofisiologi . Untuk mendukung konsep bahwa IVH grade III
dan PVHI menggambarkan entitas yang terpisah dengan mekanisme patofisiologis yang
berbeda-beda , retrospektif studi faktor risiko untuk IVH dan cPVL menemukan hubungan
yang berbeda antara IVH grade III , PVHI , dan cPVL. Pemeriksaan USG kranial dilakukan
pada bayi prematur ( EGA <30 minggu dan berat badan < 1500 gram ) menunjukkan bahwa
43 % dari bayi dengan cPVL juga memiliki IVH , sedangkan hanya 13 % dari bayi dengan
IVH juga memiliki cPVL. Jumlah bayi dengan cPVL dan IVH lebih tinggi dari jumlah bayi
dengan salah satu kondisi baik cPVL atau IVH , menurut penulis untuk menyimpulkan
bahwa etiologi PVHI mungkin berbeda dari IVH grade I- III dan bahwa etiologi cPVL+ IVH
berbeda dengan kasus cPVL tunggal. Menemukan etiologi tumpang tindih yang tepat antara
IVH dan kerusakan white matter yang menyebar ,bentuk cedera white matter yang paling
umum , menanti hasil analisis jangka panjang yang mencakup hasil MRI jangka setara dan
analisis genetik .
Selain menjadi rentan terhadap IVH dan PVL , bayi premature juga rentan terhadap
cedera SSP lainnya yang mempengaruhi prognosis mereka . Perdarahan serebelum terjadi
dengan atau tanpa supratentorial IVH dan/atau PVL dan telah dikaitkan dengan hasil jangka
panjang yang buruk. Meskipun ultrasonografi kranial andal mendeteksi IVH dalam ventrikel
lateral dan berat PVL , kelainan yang lebih halus yang dapatmenjadi penyulit untuk dideteksi
dengan ultrasound. Misalnya , MRI mendeteksi perdarahan cerebellar pada 10 % dari semua
bayi premature yang diteliti , tetapi USG terdeteksi hanya 23 % dari lesi terdeteksi pada MRI.
Pada follow up jangka panjang, anak-anak dengan perdarahan serebelar memiliki 5 kali lipat
peningkatan risiko mendapatkan kelainan pada pemeriksaan neurologis dibandingkan
dengan anak tanpa perdarahan cerebellar neonatal . Bayi prematur dengan IVH severe juga
ditemukan memiliki Volume cerebellar yang berkurang dibandingkan dengan bayi tanpa
IVH. Bayi yang menderita perdarahan lobar cerebellar dapat mengembangkan lateralis
ventrikel dilatasi tanpa terkait IVH ventrikel lateral. Ultrasonografi kranial aman untuk
manajemen IVH dan PHH untuk bayi yang rapuh , tapi kemungkinan kelainan otak yang tidaj
teridentifikasi seperti diffuse white matter injury dan cedera cerebellar yang nyata dapat
mempengaruhi hasil perkembangan saraf . Prognosis neurologis berdasarkan MRI jangka
setara mungkin akan jauh lebih dapat diandalkan dari ultrasonography cranial.
Epidemiologi
Jumlah kelahiran telah meningkat selama dekade terakhir yaitu jumlah bayi sangat
prematur lebih dari 9500 ( EGA 28 minggu dan berat badan 1500 gram ) yang lahir
antara tahun 2003 dan 2007 dan telah terdaftar dalam National Institutes of Health National
Institute of Child Health and Human Development Neonatal Research Network memberikan
snapshot. Angka kelangsungan hidup untuk debit meningkat dengan usia kehamilan dan 92
% untuk bayi yang lahir pada 28 minggu . Secara keseluruhan , 16 % bayi memiliki IVH
dalam tingkat severe. Persentase bayi dengan IVH kelas I tetap cukup konstan sebagai usia
kehamilan meningkat 22-28 minggu . Sebaliknya , persentase yang lebih tinggi dengan IVH
grade ( II - IV ) di-berkerut sebagai usia kehamilan menurun. Misalnya , PVHI ditemukan di
30 % dari bayi yang lahir pada 22 minggu , dan kejadian menurun 10 kali lipat menjadi 3 %
pada bayi yang lahir pada 28 minggu . Pada kelompok total bayi , hanya 2 % memiliki
ventriculomegaly tanpa IVH. Ultrasonografi kranial terdeteksi PVL selain ivh Kelas III di 5
% bayi dan PVL dan PVHI di 16 % dari bayi baru lahir.
Perawatan bayi prematur dan segala penyulit saat mereka lahir, termasuk kejadian
IVH ,berpengaruh pada sebagian penduduk dan sumber daya untuk ibu dan kesehatan anak .
geografis wilayah , satu dekade penelitian , pola rujukan , modalitas pencitraan
(ultrasonografi kranial atau MRI ) , usia kehamilan , dan berat lahir semua mempengaruhi
dilaporkan .
Perbandingan antara berbagai laporan saling menentang karena parameter sering
tidak cocok antara satu studi dan yang lainnya . Sebuah laporan multicenter dari tahun 1990-
an menunjukkan bahwa , di antara korban premature ( < 1500 gram ) dengan IVH , sekitar
setengah tidak memiliki pelebaran ventrikel , sekitar 25 % memiliki PHVD nonprogressive ,
dan sisanya 25 % memiliki PHH. Dari mereka dengan progresif PHH , 60 % memiliki
penangkapan PHH secara spontan atau dengan pungsi lumbal ( 15 %dari total dengan IVH ) ,
dan 40 % sisanya ( 10 % dari total dengan IVH ) diperlukan shunt permanen . Dalam sebuah
penelitian neonatus mencakup 1989-2005 , distribusi IVH keparahan adalah 48 % Kelas I ,
Kelas II 18 % , 15 % kelas III , dan 19 % PVHI. Untuk total kelompok IVH , tingkat
mortalitas adalah 20 % , PHH dikembangkan di 22 % dari pasien , dan 9 % diperlukan shunt
permanen. Untuk subkelompok pasien dengan IVH berat , angka kematian adalah 44 % ,
hidrosefalus dikembangkan di 60 % , dan 25 % diperlukan shunt permanen .
Denganperbandingan , laporan terbaru yang mencakup 1999-2008 ditemukan 29 % dari bayi
( < 40 minggu dan <1500 gram ) dengan IVH parah dikembangkan PHH gejala yang
memerlukan intervensi bedah , dan 21 % diperlukan penyisipan shunt permanen . Mengingat
perbedaan karena belajar populasi dan metode pelaporan , berdasarkan literatur , sekitar 10 %
dari premature bayi dengan IVH dan 20 % bayi dengan IVH berat akan memerlukan shunt
permanen . Pendekatan ini dari literatur mirip dengan pengalaman kami di Rainbow Babies
dan Rumah Sakit Anak , di mana 15 % dari bayi yang sangat prematur dengan IVH parah
selama 1997-2008 diperlukan shunt VP permanen .
Saat ini , beberapa variasi dalam tingkat perkembangan gejala PHVD ada di NICUs di
seluruh AS . Sebagai contoh, insiden stabil PHH memerlukan pengobatan selama masa lalu
dekade baru-baru ini dilaporkan. Sebaliknya , di lembaga kami , meskipun sejumlah stabil
bayi prematur berisiko tinggi dirawat di NICU , jumlah bayi yang diperlukan intervensi
bedah untuk PHH turun 3 kali lipat selama dekade terakhir. Berbagai faktor genetik dan
lingkungan , ketika ditambahkan ke variasi dalam rujukan dan praktek NICU pola , membuat
mencapai pengurangan konsisten dalam kejadian ivh dan selanjutnya gejala PHH a challenge
kompleks.
Patofisiologi Perdarahan Germinal Matrix dan Infarction Posthemorrhagic
Bayi prematur sangat rentan terhadap cedera serebrovaskular karena konstelasi unik
dari faktor patofisiologi. Mekanisme berikut telah diusulkan dan diselidiki, tetapi belum
terbukti (Gambar 2) . Bayi baru lahir prematur dapat memiliki kesulitan dalam
mempertahankan tekanan perfusi serebral yang memadai . Seperti bayi yang baru lahir
menyesuaikan kehidupan di extrauterine, maka mereka rentan terhadap hipotensi dan cardiac
output yang rendah , terutama dalam hari pertama kehidupan. Sekitar 24%-40% dari bayi
yang beratnya kurang dari 1000 gr saat lahir pengalaman hipotensi. Intubasi endotrakeal
dengan ventilasi tekanan positif meningkatkan tekanan vena sentral ,yang bila
dikombinasikan dengan episode hipotensi , dapat menyebabkan episodik cerebral miskin
perfusi . Untuk mendukung hipotesis hipotensi , analisis retrospektif bayi premature ( berat
lahir < 1500 gram ) dengan hipotensi dan kelompok kontrol normotensive cocok menemukan
bahwa hipotensi dikaitkan dengan IVH , serta PVL dan disability.neurologis jangka panjang.
Penulis lain telah mengusulkan bahwa pola hipoperfusi - reperfusi lebih dari pelakunya dari
hipotensi langsung atau output jantung rendah Selain itu , mekanisme vasoreactivity cerebral
intrinsik dan mekanisme autoregulator kurang berkembang pada otak yang immature.
Kisaran tekanan autoregulasi lebih sempit dan lebih rendah dengan penurunan usia
kehamilan. Hal ini tidak jelas apakah hanya bayi premature awal yang sakit memiliki
gangguan autoregulasi atau apakah bayi prematur awal yang sehat juga memiliki
autoregulation yang immature. Ini bisa sangat sulit untuk mendeteksi kerusakan klinis yang
terkait dengan IVH pada bayi baru lahir sakit . Dengan demikian , serial pengawasan
pemeriksaan USG cranial diperoleh untuk mendeteksi dan mengikuti perkembangan dan
resolusi IVH .
Selain mengurangi cadangan antara fow darah otak dan cedera iskemik threshold ,
faktor anatomical lain mungkin berkontribusi terhadap IVH pada bayi prematur , termasuk
incompete arterial ingrowth ke dalam deep white matter dan vaskylarisasi matriks germinal
yang rapuh lebih rentan terhadap hipoperfusi dan tekanan perfusi yang berfluktuatif. Arteri
tumbuh dari permukaan pial , dan arteri lama dalam penetrasi adalah yang terakhir untuk
mencapai target mereka di white matter yang mendalam pula , lapisan muskularis dalam
pembuluh serebral mengikuti pola pematangan jatuh tempo frst keluar dekat pia dan
kemudian di pembuluh mendalam dalam white matter . Dengan demikian , pembuluh white
matter yang terakhir untuk pengembangan resistensi serebrovaskular yang diperlukan untuk
autoregulasi.
Matriks germinal , sel zona proliferatif saraf sementara dengan kurang berkembang
pembuluh darah di dekat alur caudothalamic , involutes di trimester ketiga. Kombinasi dari
1) zona proliferasi residual dengan pembuluh rapuh , dan 2) kurangnya resistansi
serebrovaskular meninggalkan wilayah tersebut sangat rentan terhadap perdarahan.
Ketidakmampuan untuk mendapatkan pengukuran langsung yang akurat terhadap
hemodinamik serebral pada bayi prematur dan kurangnya korelasi antara parameter sistemik ,
seperti tekanan darah arterial sistemik , dan perfusi serebral telah membuat investigasi dalam
perdebatan ini. Jenis dan derajat hemodinamik yang menyebabkan cedera otak pada bayi
premature tidak dikalsifikasikan dengan baik. Sebuah studi terbaru yang berkorelasi arteri
umbilikalis berarti tekanan arteri dan hasil spektroskopi inframerah dekat pada bayi prematur
(EGA < 30 minggu dan berat badan < 1500 gram ) dari kurang dari 12 jam setelah lahir
sampai 5 hari setelah lahir dengan hasil neonatal menemukan bahwa bayi dengan tekanan
autoregulasi serebral yang buruk lebih mungkin untuk menderita IVH. Clarifcation dari
mekanisme yang terlibat dalam pathogenesis Ivh menunggu kedua teknik yang dipe rlukan
untuk secara akurat mengukur parameter penting dalam bayi baru lahir rapuh dan studi yang
dirancang dengan baik untuk membedakan dampak dari berbagai parameter .
Faktor risiko klinis Prenatal berkontribusi terhadap risiko IVH dan hasil
perkembangan saraf yang buruk ( Tabel 2 ) .
Tanda-tanda histologis korioamnionitis ( neutrofil maternal infltrasi dari korion dan
amnion ) dengan keterlibatan janin ( umbilical vaskulitis ) berhubungan dengan risiko yang
lebih tinggi IVH , berdasarkan temuan dari beberapa studi tunggal sebagai serta Analisis meta
- analysis. Baru-baru ini data yang diperoleh menunjukkan bahwa tanda-tanda klinis
chorioamnionitis meningkatkan risiko cerebral palsy dengan 140 % , dan tanda-tanda
histologist meningkatkan risiko sebesar 80%. Korioamnionitis lebih mungkin dengan usia
kehamilan dini , dan dalam sebuah studi multicenter baru-baru ini , tingkat kejadian berkisar
antara 70 % pada 22 minggu sampai 34 % pada 28 minggu. Spesies Ureaplasma,
Mycoplasma gram - positif , adalah bakteri yang paling sering menyebabkan korioamnitis.
Bagaimana korioamnionitis mengarah ke terjadinya peningkatan IVH belum sepenuhnya
dimengerti, beberapa laporan menyebutkan ketelibatan sitokin proinfammatory IL -6 .
Dalam sebuah studi baru-baru ini memeriksa hubungan dari hasil neonatal dan maternal
serum diperoleh secara prospektif dalam kohort berisiko kelahiran prematur, peningkatan
serum ibu IL 6 tingkat dikaitkan dengan prematur IVH , bahkan setelah disesuaikan untuk
EGA di delivery98 Juga , IL - 6 menengahi monosit infltration . Sebuah subset dari plasenta
dengan korioamnionitis memiliki monosit infltration bukan neutrofil infltration , dan monosit
infltration terkait dengan peningkatan risiko IVH dan kematian bayi , dibandingkan dengan
neutrofil infiltration. Peningkatan ekspresi IL - 6 ditemukan pada plasenta dengan
korioamnionitis , dibandingkan dengan controls. Sebelum studi telah menunjukkan hubungan
antara genotipe IL-6-174CC dan risiko IVH , tetapi sebuah penelitian besar bayi prematur
(berat badan <1500 g) menunjukkan tidak ada korelasi antara IL - 6 genotipe dan peningkatan
risiko IVH berat , PVL , perlu untuk CSF pengalihan , atau mortality mutasi atau sitokin lain
mungkin terlibat. Untuk mendukung hipotesis bahwa respon infammatory diubah melekat
predisposisi subset dari premature bayi komplikasi seperti IVH,respon serum dan monosit
untuk infammation pada anak prematur dengan cerebral palsy yang masih bayi prematur yang
ditemukan jauh lebih patologis dibandingkan pada kelompok kontrol tanpa cerebral palsy
cocok untuk usia kehamilan.
Ketidakstabilan hemodinamik dalam 3 hari kehidupan pertama mungkin berkontribusi
terhadap risiko IVH. Sebuah studi kasus-kontrol dari bayi prematur (EGA 32 minggu dan
berat badan < 1500 gram ) dengan berat Ivh menunjukkan bahwa berat lahir rendah dan
hipotensi arteri dikaitkan dengan IVH gradeIII dan hiperkapnia ( PaCO2 > 55 mm Hg ) dan
kelebihan basis besar dikaitkan dengan PVH hiperkapnia Permisif ( toleransi PaCO2 45-55
mm Hg ) telah digunakan untuk mengurangi komplikasi intubasi dan ventilasi tekanan positif
, termasuk tinggi volume tidal , peningkatan tekanan vena sentral , dan barotrauma .
Meskipun bayi prematur sakit mungkin memiliki gangguan respon vasoactive untuk
meningkatkan kadar PaCO2 ,vasodilatasi yang disebabkan oleh hiperkapnia dapat
menyebabkan IVH, dan penggunaannya masih kontroversial .
Reaktivitas serebrovaskular oksigen kemungkinan juga memainkan peran , tetapi
tidak tampak seolah rentan terhadap pematangan sebagai reaktivitas untuk CO2. Studi kasus
lain menemukan bahwa bayi prematur dengan IVH memiliki oksigenasi jaringan otak
regional yang lebih rendah dan lebih tinggi ekstraksi oksigen jaringan pecahan selama 2
minggu pertama setelah kelahiran , grade independen IVH. Patent ductus arteriosus persisten
juga berhubungan dengan peningkatan risiko IVH , necrotizing enterocolitis , dan mortalitas.
Meskipun penelitian ini menekankan peran pressurepassive sirkulasi , asidosis , dan
gangguan perfusi serebral pada bayi prematur yang menderita IVH , mereka juga mendukung
penggunaan intervensi untuk meminimalkan ketidakstabilan klinis pada awal periode
postpartum . Karena hipernatremia dikaitkan dengan peningkatan risiko IVH pada bayi cukup
bulan , yang asosiasi asupan natrium dan IVH pada bayi prematur baru-baru ini dievaluasi
dalam sebuah singleinstitution study retrospektif. Asupan natrium tinggi merupakan faktor
risiko independen untuk prematur IVH. Hipoglikemia juga telah terlibat , tetapi perannya
sebagai faktor risiko belum terbukti. Trombositopenia adalah umum di antara bayi prematur .
Sebuah studi retrospektif baru-baru ini ditemukan trombosit yang penting kurang dari
150.000 / ml dikaitkan dengan peningkatan mortalitas IVH , dan infeksi gram - negatif pada 7
hari. Sebaliknya , rata-rata volume platelet tidak terkait dengan IVH. Penurunan hemoglobin
dapat menyebabkan darah otak meningkat kompensasi fow , yang dapat menantang rapuhnya
vaskularisasi germinal matriks.
Biomarker. Biomarker sedang berusaha untuk memprediksi bayi prematur yang
paling berisiko mengalami IVH. Identifikasi bayi beresiko akan meningkatkan prognosis
yang lebih baik dan intervensi ditargetkan untuk populasi yang paling rentan. Stres oksidatif
darah Cord biomarker mungkin berguna . Darah tali pusat secara prospektif dikumpulkan dari
bayi ( EGA < 32 minggu dan berat badan < 2500 g ) dan dianalisis untuk penanda radikal
bebas yang berhubungan dengan penyakit. Radikal bebas yang berhubungan dengan tingkat
kelebihan spesies oksigen reaktif beracun , dan beberapa komplikasi prematuritas , termasuk
IVH , PVL , retinopati prematuritas , displasia bronkopulmonalis , dan necrotizing
enterocolitis , yang sebagian disebabkan gangguan atau mekanisme antioksidan yang
immature. Sebagai hemosiderin rusak , bebas ( non - protein terikat ) besi dilepaskan. Non -
protein tinggi terikat besi , jumlah hidroperoksida , dan tingkat produk canggih protein
oksidasi dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit freeradical , termasuk IVH. Penelitian
terbaru lainnya menemukan hubungan langsung antara IVH dan kadar sumsum erythropoietin
darah . Kadar sumsum darah molekul antiangiogenic 2 - Methoxyestradiol diuji , tetapi tidak
ada korelasi ditemukan dengan risiko IVH atau PHH.
Beberapa studi telah meneliti hubungan antara tingkat immunoprotein dan IVH .
Peningkatan kadar IL - 1p dan IL - 18 yang ditemukan pada bayi prematur dengan PHH
dibandingkan dengan tingkat kadar di controls. Interferon - meningkat pada bayi dengan
kedua PHH dan cPVL. Studi tambahan dengan kohort yang lebih besar diperlukan untuk
menentukan apakah sitokin proinfammatory menengahi aspek-aspek tertentu dari cedera SSP
atau apakah peningkatan kadar merupakan indikator yang konsisten cedera . Dalam sebuah
studi kohort prospektif baru-baru ini ( yang melibatkan bayi dengan EGA < 32 minggu ) ,
kadar darah tali rendah dari CCL18 kemokin ( motif CC ligan 18 ) memprediksi risiko IVH ,
dan reseptor untuk CCL18 ditemukan di wilayah ini rentan terhadap IVH , menunjukkan
peranan biologis. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah CCL18
mengikat dalam sel periventricular drive acara lokal pencetus IVH .
Intervensi Neonatal Pengobatan terbaru IVH dan salah satu komplikasi utamanya ,
gejala PHH , dengan shunt sementara dan permanen Neonatal tetap optimal , beberapa
intervensi neonatal telah dipelajari pada bayi prematur dalam upaya untuk mengurangi risiko
kematian neonatal , IVH , dan hasil neurodevelop - mental yang buruk berikutnya ( Tabel 3 )
.
Beberapa intervensi mengurangi kejadian IVH namun belum terbukti meningkatkan
hasil perkembangan saraf jangka panjang. Antenatal kortikosteroid costeroids telah menjadi
ukuran yang paling efektif sejauh ini untuk mengurangi insiden IVH , PVL , dan
komorbiditas lain prematuritas , tapi meta - analisis baru-baru ini menemukan bahwa mereka
belum terbukti untuk memulihkan perkembangan saraf jangka panjang. Steroid antenatal
meningkatkan pematangan mikrostruktur dari pleksus koroid dalam model tikus , yang dapat
menjelaskan salah satu mekanisme pengurangan steroid dari IVH. Bedah caesar adalah
prediktor independen dari penurunan risiko IVH, bersama dengan berat lahir yang lebih besar
dari 800 g ,usia kehamilan 27 - 28 minggu, dan steroid antenatal dalam satu lembaga study
retrospektif. Indometasin intravena profilaksis secara signifikan mengurangi risiko IVH berat,
tetapi tidak mempengaruhi risiko kecacatan neurologis berat atau morbiditas dalam meta-
analysis. Sebuah studi perbandingan retrospektif efikasi dan keamanan indometasin dan
ibuprofen tidak menemukan perbedaan dalam keberhasilan untuk pengobatan patent ductus
arteriosus atau risiko atau grade IVH , meskipun ibuprofen memiliki lebih sedikit komplikasi
yang terkait lainnya ( gagal ginjal , trombositopenia , dan hiponatremia ) dari indomethacin.
Etamsylate (sebelumnya ethamsylate) , agen hemostatik sintetis, meningkatkan adhesi
platelet melalui P - selektin dan mengembalikan kapiler resistance. Sebuah meta - analisis
dari etamsylate menunjukkan bahwa, meskipun tidak ada perbedaan dalam kematian neonatal
atau hasil perkembangan saraf pada 2 tahun , ada penurunan IVH pada EGA minggu ke 31
dan 35 minggu , tanpa mengidentifikasi efek samping. Saat ini , penggunaan corticosteroid
untuk antenatal menunjukkan penurunan yang paling efektif dalam insiden IVH . Beberapa
intervensi neonatal telah diteliti tetapi belum mengurangi terjadinya IVH pada bayi prematur.
Sebagai contoh, pada bayi cukup bulan, inhalasi nitrous oxide efektif untuk kegagalan
pernapasan hipoksia. Untuk bayi prematur,bagaimanapun, tidak ada hubungan antara nitrous
oxide inhalasi dan IVH dengan hasil perkembangan saraf. Analisis genetik darah dari 124
bayi prematur Afrika-Amerika menemukan bahwa mutasi gen nitrous oxide synthase endotel
( mutan alel - 786C ) merupakan faktor risiko yang signifikan untuk sindrom distress
pernapasan, displasia bronkopulmonalis , dan IVH. Karena studi ini tidak termasuk bayi
dengan IVH tanpa masalah pernafasan , dampak mutasi pada IVH saja tidak dapat
ditentukan. Fenobarbital juga telah diusulkan sebagai pengobatan untuk menstabilkan
tekanan darah neonatal dan meminimalkan kerusakan dari radikal bebas , tapi meta-analisis
menemukan fenobarbital tidak terlalu memberikan manfaat dalam mengurangi kejadian IVH.
Demikian pula, sebuah meta - analisis baru-baru ini mengkonfirmasi bahwa sintetis
profilaksis surfactant meningkatkan hasil klinis dengan mengurangi risiko pneumotoraks ,
edema paru interstisial , dan kematian , tetapi tidak mengurangi risiko IVH. Saat ini,
penggunaan continuous positive airway pressure bukannya intubasi dan surfaktan kurang
profilaksis sedang diteliti di upaya untuk mengurangi pengembangan bronchopulmonary
displasia dan konsekuensi negatif pada neurodevelopmental . Sebuah meta-analisis terbaru
dari awal ( < 8 hari ) pengobatan kortikosteroid pasca kelahiran menemukan bahwa hal itu
tidak mengurangi risiko IVH , PVL , atau kematian . Bahkan , uji coba dengan hasil
perkembangan saraf pada 2 tahun ' dikoreksi usia menyarankan bahwa ada kemungkinan
peningkatan risiko hasil perkembangan saraf yang buruk dengan pascakelahiran , terutama
dengan dexamethasone. Beberapa intervensi untuk mengobati masalah lain prematuritas juga
meningkatkan kemungkinan IVH . Misalnya, transfusi sel darah merah juga telah terbukti
menjadi faktor risiko independen untuk IVH . Bayi prematur yang memiliki temuan normal
pada USG kranial mantan aminasi awal dan kemudian menerima transfusi sel darah merah
lebih mungkin untuk mengembangkan IVH berat pada perbandingan retrospektif kontrol
yang terus memiliki ultrasonografi findings ekspansi volume cepat kranial yang normal
mungkin juga berkontribusi terhadap IVH.
Patofisiologi PHH
Hidrosefalus yang disebabkan oleh IVH pada bayi prematur telah dihubungkan
dengan fibrosis granulasi araknoid, fibrosis meningeal, dan gliosis subepindimal, yang
tergabung dalam merusak resapan CSF.

Vilus araknoid mikroskopis ada pada bayi prematur;
granulasi araknoid belum mencapai masa dewasa.
115
Patogenesis molekuler dari PHH belum
sepenuhnya dipahami.
119
Terdapat satu hipotesis yang menyatakan bahwa TGF-2 di dalam
CSF merangsang deposisi protein matriks luar sel pada ruang neuropil dan perivaskular
merusak resapan CSF.
18,94
Dalam mendukung hipotesis ini, ada satu penelitian yang
menemukan adanya hubungan antara level abnormal dari TGF-2 dan protein matriks
ekstraselular (kondroitin sulfat proteoglikan) dengan perkembangan PHH simptomatik pada
bayi prematur (berbeda dengan bayi prematur tanpa PHH).
20
Pada model binatang dari IVH,
obat-obatan yang menghambat TGF-2 tidaklah efektif dalam mengontrol hidrosefalus.
2

Penelitian lain yang dilakukan pada manusia mengenai biomarker yang secara
spesifik terlibat pada penyerapan CSF yang terhambat, level TGF-1 dan aminoterminal
propeptida dari kolagen Tipe I (PC1NP) diteliti pada bayi dengan PHH simptomatik,
hidrosefalus dari spina bifida terbuka, dan stenosis akueduktal.
40
Bayi dengan PHH memiliki
level dari kedua merker tersebut yang lebih tinggi secara signifikan,
40
serta konsisten dengan
penyerapan yang terhambat akibat fibrosis granulasi araknoid. Penelitian terbaru menemukan
level faktor pertumbuhan endotelial vaskular yang mengalami peningkatan dalam CSF dari
bayi dengan PHH, dibandingkan pada kelompok kontrol, namun tidak ada perbedaan pada
level TGF-1 CSF.
41

Kajian berikutnya diperlukan untuk menentukan molekul mana yang mendukung
fisiologi PHH dalam CSF pada bayi prematur dan yang mana yang merupakan faktor
terdekat. Kerusakan substansi putih yang tak sama pentingnya dengan PVHI sepertinya
diperburuk oleh tekanan dan iskemia dari ICP PHH simptomatik yang terus meningkat. Sel
progenitor saraf telah ditemukan pada CSF bayi prematur dengan PHH simptomatik namun
tidak pada CSF dari bayi di kelompok kontrol.
51
IVH dapat menstimulasi mekanisme
penyembuhan yang merangsang perkembangan progenitor saraf, atau sel-sel saraf ini bisa
saja lepas ke dalam sistem ventrikel yang membesar.
Bagi bayi dengan IVH Tingkat III atau infarksi vena pasca pendarahan, tingkat
keparahan IVH bisa jadi tidak berhubungan dengan kecenderungan berkembangnya
hidrosefalus simptomatik. Dalam sebuah perbandingan dari hasil perkembangan saraf pada
bayi prematur ( 34 minggu EGA) dengan IVH Tingkat III atau PVHI, 76% bayi dengan
IVH Tingkat III memperkuat perkembangan PHVD dibandingkan bayi dengan PVHI yang
hanya 53%. Banyak bayi dengan Tingkat III IVH juga menjadi simptomatik dari pembesaran
ventrikel.
12



Presentasi Klinis
Presentasi klinis IVH pada bayi prematur umumnya mengikuti 1 dari 3 pola berikut:
katastropi, saltatori, atau tenang secara klinis.
115
Tingkat keburukan katastropis dari waktu ke
waktu muncul dalam berbagai cara dari kerusakan neurologi yang diteliti pada pasien berusia
lanjut dengan pendarahan intrakranial yang besar. Intervensi bedah saraf yang sifatnya agresif
jarang dipertimbangkan bagi bayi-bayi ini sebab mereka memiliki prognosis. Sumber
saltatoris berkembang berjam-jam hingga berhari-hari, terkadang dengan pola bertahap, dan
melibatkan peringatan dan aktifitas yang menurun, hipotonis, sudut poplitelial yang menebal,
pergerakan mata yang tak normal, dan gangguan pernafasan.
115
Banyak IVH bersifat tenang
secara klinis, yang mana hal ini mendukung penggunaan ultrasonografi kranial surveilans.
Penurunan hematokrit dapat menunjukkan bahwa IVH telah muncul.
115

Presentasi klinis dari PHH simptomatik pada bayi prematur umumnya sama dengan
hidrosefalus simptomatik pada bayi dengan kelahiran normal, dengan kelonggaran bagi
immaturitas relatif bayi prematur. Lingkar kepala orbitofrontal, kesempurnaan ubun-ubun,
dan kemiringan jahitan operasi, semuanya menunjukkan batasan-batasan ketika diteliti
sebagai ukuran diantara banyaknya dokter dengan tingkat kemampuan yang bervariasi,
namun tanda-tanda klinis ini dapat dipercaya ketika digunakan oleh dokter terlatih dan
berpengalaman untuk mengevaluasi pembesaran ventrikel progresif pada bayi yang sama.
Kemiringan lebar jahitan bedah sagital mungkin merupakan indikasi yang paling bisa
dipercaya dari adanya peningkatan tekanan. Sekelompok bayi akan menunjukkan tanda lain
dari meningkatnya ICP seperti apnea, bradikardia, letargi, dan aktifitas yang menurun.
Tanda-tanda ini sifatnya tidak spesifik dan pembahasan mengenai kelompok neonatologi
adalah hal yang sangat esensial dalam rangka memberikan penanganan yang optimal.
Penggambaran
Ultrasonografi kranial digunakan untuk mendiagnosa IVH dan PHVD pada bayi
prematur. Ultrasonografi dapat dilakukan dengan aman di sisi tempat tidur pasien dan
menghindari resiko yang berhubungan dengan bayi yang keadaannya kritis dan tidak stabil
secara medis. Indeks ventrikel Levene adalah pengukuran horizontal dari selaput tengah
hingga aspek lateral dari tanduk anterior ventrikel lateral pada bidang korona yang diperoleh
di tingkatan ketiga ventrikel/foramen Monro (Gambar 1C).
15,27
Sebagai petunjuk, indeks
ventrikel persentil ke-97 + kurva 4 mm, yaitu sebuah kurva yang telah digunakan sebagai
awal intervensi bagi PHVD, meningkat dari 14 ke 15, ke 16, pada minggu ke 27, 31, dan 33
EGA secara berurutan.
119
Karena peningkatan dalam indeks ventrikel bisa jadi merupakan
tanda yang relatif terlambat akan meningktanya ICP, beberapa dokter lebih suka
menggunakan lebar tanduk anterior (AHW), yang secara lebih akurat menunjukkan ekspansi
awal dari ventrikel tersebut.
15
AHW normal adalah kurang dari 3 mm, dengan kurva persentil
ke-95 yang mencapai 2 mm pada 36 minggu dan 3 mm pada 40 minggu.
96
Implikasi AHW
antara 3 dan 5 mm tidaklah jelas, namun AHW yang lebih besar dari 6 mm biasanya
dianggap abnormal.
15,96
Jenis kelamin tidak mempengaruhi pengukuran ventrikel secara
signifikan, da asimetri ventrikel merupakan varian atau ragam anatomi.
15
Di beberapa bayi
dengan forme fruste kolposefalus; belum diketahui apakah pembesaran tanduk oksiput adalah
indikatir yang dapat dipercaya bagi meningkatnya ICP.
15
Saran alternatif untuk menentukan
PHVD melalui ultrasonografi ialah kombinasi dari AHW yang lebih besar dari 4 mm, yakni
dimensi talamooksiput yang lebih besar dari 26 mm, dan lebar ventrikel ketiga yang lebih
besar dari 3 mm.
119

Reliabilitas bagi 2 pengukuran terakhir tidak terbanguin dengan baik.
15
Meskipun
pengukuran unltrasonografi penting untuk identifikasi PHVD, keputusan klinis mengenai
intervensi bedah biasanya didasarkan atas gabungan riwayat pemeriksaan fisik dan temuan-
temuan ultrasonografis.
Bayi yang menderita IVH mengalami resiko abnormalitas lainnya selain PHH, dan
MRI dapat bersifat informatif jika bayi tersebut cukup stabil untuk proses transport.
Ultrasonografi kranial memiliki potensi yang trebatas untuk memprediksi dampak
perkembangan saraf dibanding dengan MRI. Kemampuan memprediksi dengan teknik
spektroskopi inframerah dekat tersebut telah diteliti untuk mengidentifikasi bayi dengan IVH
pada ultrasonografi kranial,
77
namun teknik ini belum diadopsi secara luas. Kebanyakan bayi
diikuti dengan uji ultrasonik, dan bayi-bayi yang terkena resiko defisit tersebut menjalani
MRI mendekati masa yang sama. Tomografi yang diperhitungkan jarang digunakan pada
bayi prematur yang sakit kecuali untuk mengevaluasi dan membuat keputusa klinis terhadap
kondisi patologi intrakranial yang berkembang secara akut seperti subdural akut atau
hematoma intraparenkimal. Dengan pengalaman dan standarisasi tambahan,
elektroensepalografi yang terintegrasi dengan amplitude nampaknya akan memberikan
suplemen tambahan bagi identifikasi abnormalitas CNS pada bayi prematur dalam MRI.
49,104

Pilihan Perawatan Sementara bagi PHH Simptomatik
Temuan klinis dan pengambaran dengan menggunakan ultrasonografi kranial
merupakan alat yang penting untuk menentukan apakah PHVD telah berubah menjadi
hidrosefalus simptomatik. Ultrasonografi kranial berseri juga dapat memberikan ifnormasi
yang bermanfaat, namun penentuan hidrosefalus simptomatik dan pembesaran ventrikel yang
disebabkan oleh hidrosefalus ex vacuo umumnya dibuat dengan landasan gejala dan tanda-
tanda klinis yang dikombinasikan dengan penggambaran. Sebelumnya, permulaan
ultrasonografi bagi intervensi merupakan peningkatan dalam indeks ventrikel diatas persentil
ke-97 Levene untuk EGA + 4 mm.
23
Jika intervensi dimulai, maka kombinasi dari uji fisik
dan ultrasonografi berseri dapat digunakan untuk mengikuti stabilisasi atau penurunan pada
ukuran ventrikel.
Perawatan Tanpa BedahSekelompok bayi prematur dengan PHH hanya cenderung
mengembangkan hidrosefalus simptomatik dan membutuhkan pengalihan CSF hanya untuk
beberapa hari hingga beberapa minggu. Meskipun pengobatan oral secara efektif digunakan
sebagai ukuran sementara pada anak yang lebih tua dan dewasa yang mendeita gangguan
CSF seperti hipertensi intrakranial idiopati (pseudotumor otak),
99
sebuah percobaan acak dari
tahun 1990an menunjukkan bahwa penambahan asetazolamid dan furosemid pada terapi
standar bagi bayi prematur yang menderita IVH tidak menurunkan kebutuhan insersi cabang
permanen serta meningkatkan kecenderungan kematian dan gangguan saraf di usia 1
tahun.
48,122
Oleh karena itu, tidak ada pengobatan yang saat ini direkomendasikan untuk
memberi perlakuan terhadap PHH simptomatik.
LP berseri seringkali cukup dalam merawat hidrosefalus yang sifatnya sementara jika
ruang araknoid lumbar berhubungan dengan sistem ventrikel.
119
Sebuah penelitian
retrospektif menunjukkan bahwa intervensi dini dengan LP berseri (dimana dini diartikan
sebagai: sebelum indeks ventrikel melewati persentil ke-97 Levene + garis 4 mm)
menurunkan perlunya intervensi bedah.
23
Dalam penelitian tersebut, hidrosefalus menjadi
stabil tanpa intervensi bedah pada seperempat jumlah bayi yang ada. Diantara bayi-bayi yang
menjalani intervensi dini dengan LP berseri, hanya 29% membutuhkan intervensi bedah
sementara, dan hanya 16% yang dengan segera membutuhkan insersi cabang permanen.
Sebaliknya, 62% bayi yang menjalani intervensi terlambat (diartikan sebagai: setelah
pembesaran ventrikel yang signifikan, indeks ventrikel diatas persentil ke-97 + 4 mm)
membutuhkan insersi cabang permanen.
23
Di institusi kami, kami menemukan manfaat yang
sama untuk LP berseri, dengan intervensi bedah yang dibutuhkan hanya dari setengah jumlah
bayi yang mengalami hidrosefalus simptomatik dari IVH berat dan dirawat dengan LP. LP
harian dapat digunakan bila perlu untuk menstabilkan lingkar kepala, dan biasanya hingga 10
ml CSF dihilangkan per LP. Penelitian Intervensi Ventrikel Dini dan Terlambat (ELVIS)
multisenter yang acak dan terkontrol saat ini sedang menarik pasien untuk menetukan apakah
waktu intervensi bagi pembesaran ventrikel akan memperbaiki dampak perkembangan saraf
atau menurunkan ketergantungan pintasan.
82,119

Secara umum, kebocoran ventrikel sebaiknya diingat untuk merawat bayi-bayi yang
berada dalam kondisi ekstrim, sebab hal itu telah dihubungkan dengan perkembangan infeksi
CSF yang meningkat dan hidrosefalus terlokulasi.
118
Injeksi intraventrikel streptokinase telah
diteliti namun tidak terbukti lebih baik dibanding terapi standar untuk menurunkan tingkat
kematian atau kebergantungan pintasan.
124,128
Percobaan Fase I dari aktivator plasminogen
jaringan intraventrikel yang diikuti oleh irigasi ventrikel menunjukkan bahwa beberapa bayi
membutuhkan insersi pintas permanen jika dibandingkan dengan kontrol;
125
namun,
percobaan acak berikutnya gagal menunjukkan adanya manfaat pada hasil awalnya, dan lebih
banyak bayi yang dirawat dengan panduan baru menderita IVH sekunder.
120

Perawatan Bedah SementaraBagi beberapa bayi, merupakan hal yang tak
mungkin untuk menghilangkan CSF melalui LP berseri dalam rangka menjaga gambaran
klinis yang stabil, dan bayi-bayi tersebut seringkali membutuhkan perawatan bedah (Gambar
3). Pengalaman terhadap insersi dini dari pintasan permanen serta tingkat infeksi, oklusi, dan
terkelupasnya kulit mereka mengarah pada praktek penempatan pintasan atau shunt
sementara untuk menunda insersi pintasan permanen.
105,119
Sebuah penelitian retrospektif
membandingkan dampak bagi bayi prematur dengan PHH yang menjalani insersi reservoir
permanen atau insersi pintasan VP permanen awal.
126
Meski menjalani insersi pintasan
permanen di usia yang lebih tua dan berat badan yang meningkat, bayi yang menjalani insersi
pintasan VP awal membutuhkan dua kali perbaikan pada tindak lanjut rata-rata selama 3
tahun dibandingkan dengan bayi-bayi yang memiliki pintasan sementara sebelum memiliki
pintasa permanen.
126
Insersi yang terlambat berpotensi membiarkan hasil dalam darah pada
CSF (dari IVH) untuk berkurang dan membiarkan bayi untuk tumbuh dan berkembang.
119

Pendapat klinis menentukan setiap bayi berada dalam resiko dan rasio manfaat dari
kerusakan potensial selama masa neonatal yang disebabkan oleh peningkatan ICP yang diberi
perlakuan tak layak, resiko perioperatif bedah (seperti infeksi), dan resiko potensial lainnya
memiliki kaitan dengan pintasan VP permanen. Dalam hal ini, tim bedah saraf memiliki
sebuah perspektif yang unik, karena beberapa spesialis lain yang terlibat dalam perawatan
bayi yang baru lahir sangat menghargai resiko kebergantungan pintasan, khususnya pada
anak yang menderita hidrosefalus yang tak sama pentingnya dengan PHH prematur.

Bayi prematur beresiko mengembangkan infeksi pasca operasi setelah intervensi
untuk hidrosefalus dibanding bayi normal.
17
Meski dengan usaha pencegahan infeksi terbaik,
bayi prematur beresiko tinggi memiliki perangkat pintasan yang terinfeksi melalui
penyebaran hematogen. Meningitis bayi, ditentukan oleh bakteri yang dikulturkan dari CSF,
telah dihubungkan di beberapa penelitian terhadap kondisi bayi dengan penurunan signifikan
dalam hal aktifitas di usia 2 tahun.
1
Oleh karenanya, permulaan intervensi bedah bagi setiap
bayi sebaiknya ditentukan berdasarkan basis individu. Praktek kami adalah untuk
memasukkan pintasan sementara segera setelah bayi tersebut menunjukkan gejala dan tanda-
tanda klinis yang meyakinkan dari ICP yang meningkat da diperkuat oleh kajian
penggambaran berseri, setelah gagalnya usaha dalam penanganan dengan menggunakan LP
berseri, dan jika memungkinkan, setelah infeksi sistemik yang aktif telah diberi perlakuan.
Tanda-tanda klinis dari hidrodefalus simptomatik meliputi lingkar kepala yang membesar
dengan cepat (> 2 cm pada < 7 hari), peningkatan kemiringan jahitan luka kranial, fontanel
yang regang, dan pemburukan masa apnea dan bradikardia, letargi, dan intoleran pemberian
makan.
Tujuan penempatan pintasan sementara ialah untuk menunda insersi pintasan
permanen, jika diperlukan, sampai bayi tersebut lebih tua dan memiliki nutrisi serta imunitas
yang lebih baik. Metode primer 2 dari diversi CSF yang bersifat sementara merupakan
reservoir ventrikel dan pintasan VSG. Kekuatan dan kelemahan dari setiap lata akan
didiskusikan secara lebioh mendetail di bawah ini. Reservoir ventrikel adalah kateter
ventrikel yang ditutupi oleh reservoir berprofil rendah. Reservoir tersebut dipasang pada kulit
kepala untuk menghilangkan CSF dan menjaga kondisi klini yang tetap stabil. Pintasan VSG
memanfaatkan petunjuk yang sama sebagai reservoir vetrikel, dengan pipa pintasan
berukuran 3 hingga 5 cm yang dipasang pada saluran reservoir. CSF diarahkan melalui pipa
pada kantung kulit kepala subgaleal kontralateral dimana ia mengumpulkan dan dengan
perlahan terserap kembali. Kedua teknik ini dapat digunakan hingga hidrosefalus
simptomatik hilang setelah ebebrapa minggu atau hingga telah jelas bahwa diversi CSV
permanen harus segera diberikan. Kami tidak rutin menghilangkan pintasan permanan yang
nampaknya tidak lagi digunakan.
Penempatan reservoir ventrikel dan penempatan pintasan VSG dilakukan dengan
teknik bedah yang sama. Bayi prematur cukup rentan sebagai kandidat untuk proses bedah,
dan perhatian ekstra sebaiknya ditujukan dalam menjaga suhu tubuh dan perlindungan bagi
kulit. Setiap institusi memiliki panduan yang bergantung pada usia bagi agen persiapan
perbaikan kulit, dan bayi-bayi dengan EGA yang kurang dari 48 minggu bisa jadi memiliki
restriksi spesifik.

Reservoir VentrikelReservoir ventrikel, juga diistilahkan sebagai alat akses
ventrikel, pertama kali dilaporkan sebagai perawatan bagi bayi prematur yang menderita
PHH oleh McComb pada tahun 1983.
70
Di laporan lainnya dari tahun 1980an, reservoir
ventrikuler ditanam pada 20 bayi prematur pada usia rata-rata 31 hari.
11
Duapuluh persen dari
bayi-bayi tersebut meninggal, dan 10% mengalami infeksi perioperatif. Pintasan permanen
dibutuhkan pada 75% bayi yang bertahan. Bagi bayi yang pintasannya telah dimasukkan,
revisi atau perbaikan dalam 2 tahun sangatlah dibutuhkan.
11
Beberapa kasus retrospektif dari
tahun 1990an dimana reservoir ventrikuler ditempatkan, tingkat revisi keseluruhan adalah
20%, dan angka infeksinya adalah 8%.
43
Dari 133 bayi yang bertahan, 88% membutuhkan
insersi pintasan permanen.
43

Telah banyak seri yang melaporkan mengenai tingkat infeksi yang dikaitkan dengan
sumbat reservoir ventrikel berseri, dan tingkat infeksi menurun dari waktu ke waktu.
14
Satu
penelitian terbaru menunjukkan bahwa tidak ada infeksi yang terjadi pada 29 bayi yang
menjalani 681 sumbatan yang dilakukan oleh tim neonatologi, meskipun 45% bayi menderita
sepsis dengan kultur darah positif.
50
Perkembangan tim yang terlatih secara khusus dapat
menghasilkan tingkat infeksi terrendah, begitupun dengan daftar penyumbatan yang lebih
dipercaya dibanding bergantung pada dokter.
13
Pada institusi dimana kedua teknik diversi
sementara telah digunakan, reservoir ventrikuler tidak memiliki tingkat infeksi yang lebih
tinggi.
57
Pengeluaran cairan bagi CSF yang hilang bisa jadi dibutuhkan tergantung pada
jumlah CSF yang dihilangkan, dan kondisi cairan lainnya pada bayi.
Sumbat reservoir umumnya dilakukan untuk meminimalisir tanda-tanda klinis dari
ICP yang mengalami peningkatan, dengan frekuensi yang bervariasi dari dua kali sehari
hingga du kali seminggu. Sebuah penelitian yang dilakukan untuk mengukur dampak
penyumbatan pada ICP dan kecepatan aliran darah otak menemukan bahwa kemajuan yang
signifikan pada kecepatan aliran darah otak hanya terjadi jika ICP sebelum dilakukan
penyumbatan lebih besar dari 6 cm H
2
O dan ICP pasca penyumbatan kurang dari 7 cm
H
2
O.
64
Jumlah dan frekuensi penyumbatan disesuaikan bagi setiap bayi untuk
mengoptimalkan kontrol ICP. Dalam penelitian yang mendukung konsep ini, monitor ICP
ditempatkan secara bersamaan dengan reservoir ventrikel, dan ICP tersebut diawasi selama 7
hari sementara CSF dihilangkan per harinya. Perubahan signifikan dalam ICP dicatat setelah
sumbatan harian, yang mana hal ini menunjukkan bahwa terdapat signifikan penurunan
dalam ICP terkait dengan sumbatan yang diberikan.
7
Evaluasi ultrasonik Doppler dari aliran
darah otak sebelum dan sesudah penghilangan CSF dari reservoir menunjukkan kemajuan
dalam perfusi otak dengan beberapa sumbatan.
107

Pintasan VentrikulosubgalealPintasan VSG dijelaskan di era moderen pada tahun
1977.
80
Manfaat teoritis dari pintasan tersebut ialah bahwa ia memperkenankan adanya
diversi CSF yang berkesinambungan, dan oleh karenanya mendukung keringanan pada ICP
yang mengalami peningkatan, dibandingkan diversi sementara yang diberikan oleh sumbatan
reservoir ventrikel. Meskipun belum ada penelitian mengenai dampak perkembangan saraf
jangka panjang yang menunjukkan bahwa pintasan VSG memberikan hasil yang lebih baik,
konsep tersebut menarik. Tidak ada penelitian yang mengevaluasi ICP atau perfusi otak yang
emnggunakan ultrasonik Doppler pada bayi dengan pintasan VSG.
Beberapa laporan retrospektif telah menjelaskan riwayat dari pintasan VSG. Pada
penelitian yang melibatkan 17 bayi dengan pintasan VSG, tidak ada infeksi yang terjadi, dan
lama waktu rata-rata pada konversi menuju pintasan permanen adalah 56 hari.
47
Konversi
pada pintasan permanen dilakukan pada 82% bayi di dalam penelitian tersebut. Meskipun di
dalam laporan terhadap 22 bayi yang dirawat dengan pintasan VSG bagi IVH di tahun
1990an, tidak terdapat infeksi pintasan VSG.
34
Pusat lainnya telah mengalami angka kejadian
infeksi yang berkisar hingga 6%.
106
Keluarga sang bayi harus siap dengan keadaan akan
terjadinya pengumpulan cairan subgaleal yang terbentuk di ubun-ubun bayi. Kantung ini akan
teratasi jika hidrosefalus juga teratasi atau jika pintasana tersebut diubah ke pintasan VP
permanen (Tabel 4). Kami tidak mengganti pintasan VSG secara rutin pada usia dan berat
badan yang spesifik, namu kami menunggu pintasan sementara mengalami kegagalan dan
bayi tersebut menjadi simptomatik sebelum menempatkan pintasan VP permanen. Hal ini
membiarkan bayi tersebut tumbuh dan berkembang sebaik mungkin sebelum penempatan
pintasan permanen. Selain itu, frekuensi hidrosefalus simptomatik pada saat gagalnya
pintasan sementara memberi penjelasan bagi keluarga dan tim perawat bahwa pintasan
permanen memang dibutuhkan, yang mana hal itu merupakan konsep yang akan menjadi hal
penting saat anak itu mengalami malfungsi pintasan serta komplikasi lainnya yang berkaitan
dengan pintasan.

Perbandingan Dampak bagi Pintasan Neonatal SementaraTidak ada penelitian
di Amerika Serikat yang telah menguji perkembangan saraf jangka panjang atau dampak
pintasan setelah penempatan pintasan sementara. Telah ada beberapa laporan retrospektif dari
institusi tunggal, dan satu dari institusi ganda, yang menjelaskan komplikasi perioperatif serta
perlunya konversi ke pintasan permanen.
54,57
Penelitian retrospektif terbaru melaporkan
penggunaan kedua alat tersebut pada instituti tunggal; pilihan dalam menggunakan alat
didasarkan atas pilihan ahli bedah.
57
Usia rata-rata bayi pada saat operasi adalah sama dengan
di 2 kelompok perawatan. Infeksi pintasan; revisi atau perbaikan; tingkat kematian dini dan
terlambat; dan insersi pintasan permanen, revisi, dan angka infeksi tidak berbeda secara
signifikan antara 2 jenis pintasan sementara.
57
Penelitian terbaru lainnya melalui HCRN
(Jaringan Penelitian Klinis Hidrosefalus), percobaan SOHH (Dampak Pintasan pada
Hidrosefalus Pasca Pendarahan), adalah percobaan prosketif untuk menstandarisasi
penanganan PHH sebelum percobaan HCRN terencana utnuk membandingkan dampak atau
hasil dini dan terlambat bagi pintasan VSG dan reservoir ventrikel (J. Wellons, komunikasi
personal, 2011).
Resiko dan komplikasi potensial dari insersi pintasan permanen tidak bisa dianggap
remeh. Belum ada penelitian yang menguji dampak perkembangan saraf jangka panjang dari
kedua alat tersebut dengan cara yang tepat. Hal ini akan membutuhkan penelitian
multiinstitusional dengan jumlah pasien yang besar, khususnya karena variasi dalam pola-
pola praktek dan banyak komorbiditas yang juga mempengaruhi dampak perkembangan
dalam populasi ini. Faktor lain yang berdampak pada hasil perkembangan saraf, seperti usia
kehamilan, berat lahir, jenis kelamin, dan komorbiditas bayi terhadap displasia
bronkopulmonari, enterokolitis nekrosis, dan sepsis, cenderung memainkan peran yang lebih
besar dalam menentukan dampak perkembangan saraf dibanding dengan jenis pintasan
sementara yang digunakan.
Perawatan Operasi Permanen
Banyak bayi yang membutuhkan pintasan sementara tidak memerlukan penempatan
pintasan permanen. Intervensi untuk menurunkan kecenderungan akan perlunya diversi CSF
permanen telah dikaji, tapi belum ada yang pernah terbukti efektif. Pada tahun 1990an,
pemberian urokinase intraventrikel diteliti, namun semua pasien memerlukan pintasan
permanen.
39
Baru-baru ini, kombinasi terapi drainase ventrikel , irigasi, fibrinolitik dengan
rtPA pada percobaan acak (DRIFT) tidak menurunakn kebutuhan akan pintasan permanen,
dan mungkin ada kecenderungan terjadinya pendarahan berikutnya.
120
Para peneliti telah
mengubah protokol ini dengan hanya menggunakan pembiasan ventrikel tanpa rtPA,
82

meskipun beberapa peneliti juga telah mengemukakan bahwa tPA menurunkan masalah
produksi darah yang nampaknya menyebabkan kerusakan otak dan PHH.
119
Waktu insersi pintasan permanen juga telah diteliti. Rekomendasi umum yang
diberikan ialah untuk memasukkan pintasan permanen ketika bayi telah mencapai berat 2.5
kg dan bersifat bebas infeksi, serta protein CSF telah menurun menjadi kurang dari 1.5
g/L.
119

Laporan retrospektif terbaru dari institusi tunggal tidak menemukan hubungan antara
protein CSF atau level glukosa, atau jumlah sel dan infeksi, serta kebertahanan pintasan
dini.
33


Pintasan VentrikuloperitonealPintasan ventrikuloperitoneal merupakan mode
utama dari diversi CSF permanen bagi bayi dengan PHH. Unutk bayi yang tidak memiliki
tingkat reabsorpsi peritoneal, pilihan meliputi kebersinambungan penggunaan pintasan
sementara atau penempatan pintasan ventrikuloatrial atau ventrikulopelural. Usaha signifikan
untuk menghindari penempatan pintasan permanen dilakukan karena adanya dampak dari
hidrosefalus yang bergantung pada pintasan di dalam populasi ini.
105,119
Bagi bayi yang
menjalani insersi pintasan sebelum mencapai usia 1 tahun, 40% mengalami PHH prematur,
45% membutuhkan revisi pintasan dalam 9 bulan.
92

Salah satu masalah utama dari insersi pintasan permanen dalam populasi ini ialah
infeksi. Tingkat munculnya infeksi yang relatif tinggi bisa disebabkan oleh sistem imun yang
belum matang, atau bayi prematur yang rentan terhadap IVH dan PVL bisa memiliki respon
inflamasi yang terganggu dan bersifat bawaan.
59
Menunda insersi pintasan permanen hingga
bayi tumbuh lebih besar dapat menurunkan resiko infkesi.
105
Sistem imun dewasa dan
integritas kulit serta nutrisi mengalami kemajuan cepat di beberapa bulan pertama. Pada
penelitian retrospektif dengan institusi tunggal yang baru saja dilakukan terhadap bayi
prematur dengan PHH (EGA < 37 minggu dan berat 1500 g), pintasan permanen
dimasukkan pada usia kehamilan rata-rata, yakni 43 minggu, dan berat rata-rata 2.9 kg.
33

Gagalnya pintasan primer terjadi dalam 3 bulan di 12.6% kasus. Infeksi pintasan terjadi pada
13.8% bayi prematur, dibanding dengan 8.5% dari populasi yang diberi perlakuan dengan
pintasan pada institusi penulis.
33
Beberapa penulis telah mendukung penggunaan pipa
pintasan yang diisi dengan antibiotik,
92
sementara yang lainnya telah menunjukkan
penurunan pada infeksi pintasan dengan menggunakan protokol penurunan infeksi yang
ketat.
84


Ventrikulostomi Ketiga EndoskopisVentrikulostomi ketiga endoskopis
menawarkan alternatif sempurna bagi pintasan pada pasien tertentu yang menderita
hidrosefalus obstruktif; namun, ETV sendiri belum efektif bagi bayi prematur dengan PHH.
Penelitian dengan institusi tunggal sifatnya efektif bagi stenosis akueduktal pada bayi (77%
tingkat keberhasilan), namun gagal menunjukkan efektifitas (14% tingkat keberhasilan) pada
bayi prematur dengan hidrosefalus sekunder bagi IVH.
28
Percobaan terkini mengenai ETV
yang dikombinasikan dengan koagulasi pleksus koroid menunjukkan harapan untuk
menghidanri penempatan pintasan permanen pada bayi-bayi terpilih.
117


Dampak Perkembangan Saraf dan Komorbiditas
Kematian perinatal telah mengalami perbaikan dalam beberapa dekade terakhir akibat
kemajuan di bidang obstetrik dan neonatologi.
127
Di awal tahun 1980an, hanya 35% bayi
yang bertahan 3-5 tahun, dan hany 29% bayi yang tidak mengalami gangguan berarti.
70

Penelitian di tahun 1980an lainnya terhadap bayi prematur yang menjalani insersi reservoir
ventrikel, 70% bertahan dan menjalai evaluasi perkembangan saraf selama 2 tahun, dengan
36% berlabel normal, 36% berlabel penundaan halus, dan 28% berlabel penundaan
signifikan.
11
Pada penelitian di tahun 1990an, tingkat keparahan IVH merupakan penentu
utama dari fungsi kognitif, motorik, dan resiko epilepsi pada bayi yang bertahan dengan
kelahiran normal, dan penentu yang paling penting dari kebertahanan jangka panjang ialah
tingkatan IVH dan revisi atau perbaikan pintasan ganda (> 5).
56
Perbaikan dalam perawatan
neonatal secara luas memperhitungkan kemajuan selama lebih dari 2 dekade belakangan pada
kebertahanan bayi prematur dan perkembangan saraf yang baik.
Percobaan bedah saraf pediatrik bagi PHH muncul di tahun 2000an. Percobaan
drainase acak berpusat ganda, irigasi, serta terapi fibrinolitik dengan rtPA (DRIFT) awalnya
dihentikan karena hasil pertama menunjukkan tidak adanya penurunan pada kebutuhan
pintasan permanen dan kecenderungan akan resiko yang meningkat dari pendarahan
sekunder.
120
Analisis dampak perkembangan selama 2 tahun menunjukkan kelompok
perawatan DRIFT memiliki angka kematian dan disabilitas (54%) yang sangat rendah,
ditentukan sebagai Indeks Perkembangan Mental Bayley (MDI) lebih rendah dari 55,
dibanding kelompok perawatan standar (71%).
121
Tidak terdapat perbedaan dari segi hasil
atau dampak yang ditemukan saat MDI kurang dari 70, dimana hal ini merupakan permulaan
disabilitas yang paling umum.
121
Kelompok tersebut terus menguji intervensi pembiasan
ventrikel tanpa rtPA.
82,119
Penelitian ini, begitupun dengan percobaan multipusat yang saat ini
sedang menarik pasien atau berada dalam tahap perencanaan di Amerika Serikat, akan
memberikan ide ke dalam intervensi bedah saraf yang akan mengoptimalkan perkembangan
saraf jangka panjang dan dampak pintasan.
Resiko defisit neurologi kronik tetap berlanjut meskipun adanya intervensi bagi PHH,
konsep penting untuk mengkaji dengan keluarga, sebab mereka perlu membedakan manfaat
dan batasan-batasan perawatan hidrosefalus dari masalah neurologi yang bhubungan dengan
prematuritas. Sebuah penelitian retrospektif menemukan bahwa anak-anak yang
mengembangkan PHH memiliki dampak fungsional yang lebih buruk pada tindak lanjut rata-
rata selama 5 tahun, tanpa mempertimbangkan apakah intervensi bedah dibutuhkan atau
tidak.
111
Penelitian multipusat yang mengevaluasi hasil selama 2 tahun bagi bayi prematur (
28 minggu) dengan abnormalitas ultrasonografi kranial menemukan bahwa dampak yang
buruk (Bayley II MDI atau PDI < 70) dikaitkan dengan ventrikulomegali dan ekolukensi dari
kerusakan substansi putih.
78
Penelitian terhadap bayi prematur lainnya (lahir pada EGA < 31
minggu dan berat badan < 1500 g) menunjukkan bahwa pembesaran ventrikel mempengaruhi
dampak perkembangan saraf hanya dalam 2 tahun ketika terdapat patologi otak tambahan,
seperti cPVL atau IVH.
68
Dalam laporan tersebut, 69% anak-anak dengan pembesaran
ventrikel dan gangguan berat tidak memiliki pintasan VP.
68
Perbandingan yang relatif baru
terhadap dampak perkembangan saraf bagi bayi ( 34 minggu EGA) dengan IVH Tingkat III
atau PVHI menemukan bahwa diagnosa palsi otak dengan usia 2 tahun ternyata jauh lebih
tinggi pada bayi dengan PVHI (49%) dibanding bayi dengan Tingkat III IVH (7%).
12

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa bayi yang mengembangkan PHH
memiliki beban yang lebih besar dari keseluruhan defisit neurologi. Pada penelitian yang
membandingkan dampak (hingga usia 36 bulan) bagi pasien yang menderita PVHI unilateral
memiliki MDI lebih besar dari 70 dan tidak terdapat palsi otak, serta 43% memiliki PDI yang
lebih besar dari 70; sebaliknya, hanya 7% bayi yang mengalami PVHI bilateral memiliki
MDI yang lebih besar dari 70 atau PDI lebih besar dari 70, dan hanya 12% tidak memiliki
palsi otak.
65
Anak-anak yang mengalami PVHI unilateral dan pintasan VP cenderung
memiliki palsi otak sedang atau bahkan parah (58%), gangguan visual (37%), dan kejang
(37%) dibanding bayi yang tidak memiliki pintasan (palsi otak 24%, gangguan visual 6%,
kejang 0%).
65

Meskipun tingkat morbiditas neurologi secara keseluruhan mulai mengalami
kemajuan bagi bayi prematur,
100
tidak semua kelompok populasi mengikuti kecenderungan
ini. Pada analisis retrospektif multipusat terbaru, bayi-bayi yang lahir kurang dari 25 minggu
dari EGA selama tahun 1999-2001 dan 2002-2004 tidak menunjukkan perubahan apapun
pada dampak perkembangan saraf (IVH Tingkat III, PVHI, cPVL, atau kebutuhan insersi
pintasan) yang dievaluasi 2 tahun setelah masa kelahiran.
42
Bayi yang menderita IVH juga
beresiko mengalami kesulitan kognitif dan tingkah laku. Pada kasus kasus-kontrol yang
melibatkan 65 anak remaja yang memiliki berat badan kurang dari 1500 g saat lahir, IVH
meningkatkan resiko gangguan defisit.
45
Penggambaran resonansi magnetik pada bayi
prematur dengan IVH terpisah tanpa PHH, PHVI, cPVL, atau PHVD memunculkan kerugian
yang signifikan terhadap volume substansi gray korteks yang dihubungkan dengan IVH tak
sempurna.
110
Masalah defisit neurologi selai dari PHH menekankan perlunya percobaan
multipusat yang besar untuk menguji dampak intervensi bedah saraf pada dampak atau hasil
dari perkembangan saraf.

Intervensi untuk Memperbaiki Dampak Perkembangan Saraf
Dekade terakhir telah menunjukkan bahwa perawatan bayi prematur yang mengalami
kemajuan dapat menurunkan terjadinya komplikasi perinatal, termasuk IVH. Tingkat
kejadian palsi otak dan pendegaran yang buruk, serta gangguan visual nampaknya mengalami
penurunan, namun banyak bayi yang masih rentan terhadap gangguan kognitif dan sifat
jangka panjang.
87
Percobaan strategi perlindungan saraf dengan hasil perkembangan mulai
muncul perlahan. Agen farmakologi yang menjanjikan meliputi cafein
90
dan EPO.
16,76

Meskipun cafein telah menunjukkan manfaat bagi perkembangan saraf bayi yang
menerimanya (untuk apnea dan prematur), mekanisme yang mendasari kelebihan ini belum
ditentukan dengan jelas. Eritroprotein, sitokin yang mengatur kebertahanan dan diferensiasi
sel saraf, sedang digunakan utnuk menangani anemia prematuritas dalam dosis rendah.
Penelitian pada bianatang telah menunjukkan bahwa EPO eksogen yang terkirim secara
sistemik pada masa neonatal setelah gangguan prenatal dapat meminimalisir kerusakan dan
menghasilkan perbaikan fungsional pada usia dewasa.
69
Pada model inflamasi intrauterus
binatang, rEPO menurunkan tanda-tanda histologi kerusakan otak.
86
Tidak terdapat efek
terbalik yang diidentifikasi pada percobaan rEPO dosis tinggi yang diberikan pada bayi
prematur dalam 48 jam setelah lahir.
31
Pada penelitian berpusat tunggal, rEPO yang diberikan
selama 6 minggu pertama setelah kelahiran (dosis kumulatif sebesar 3750 U/kg) dievaluasi
setiap 1 tahun.
16
Pada usia 10-13 tahun, anak-anak yang emnderita IVH saat masih bayi
(berat 1000 g) dan menerima rEPO untuk anemia selama minggu pertama masa kelahiran
leboh cenderung berada pada kisaran normal dalam uji kecerdasan (52%, skor IQ rata-rata
90) dibanding dengan bayi-bayi yang tidak menerima rEPO (6%, skor IQ rata-rata 67).
76

Tidak ditemukan perbedaan signifikan bagi bayi yang tidak memiliki IVH.
Sel pokok, dengan potensi mereka untuk membedakan beberapa jenis sel dan
pembaharuan diri juga menyimpan titik dalam meningkatan perbaikan. Penggunaan sel
pokok terprogram dari sel somatik embrio dewasa, diistilahkan sebagai sel pokok pluripoten,
menghindari kontroversi etis dan variabilitas genetik dari sel pokok embrio. Sel pokok
pluropoten atau sel tali pusar dapat dipengaruhi untuk membedakan populasi sel saraf
spesifik. Penelitan terbaru mengenai perbaikan saraf pada model binatang menunjukkan
bahwa peran sel pokok bisa menurunkan inflamasi, menormalkan lingkungan lokal, dan
mengeluarkan faktor-faktor neurotropik, dibandingkan menggantikan populasi sel saraf yang
hilang secara langsung.
21,83,129
Penggunaan sel pokok tali pusar yang dimiliki sang bayi untuk
membantu perbaikan saraf setelah terjadinya gangguan merupakan bidang penelitian yang
menjanjikan. Misalnya, CD133+ sel progenitor endotelial yang diperoleh dari darah tali pusar
menurunkan kerusakan yang disebabkan oleh hipoksia bagi perkembangan CNS pada model
binatang secara in vitro.
103
Oleh karenanya, darah tali pusar bayi prematur terkumpul saat
lahir, dan jika kerusakan CNS muncul pada periode perinatal, populasi sel pokok spesifik
bisa dijelaskan, dan sel-sel pokok yang termodifikasi dapat ditanam kembali secara intravena
untuk mengatasi bagian otak yang mengalami kerusakan.

Kesimpulan
Pandangan bagi pasien terkecil kami telah memberikan perbaikan yang sangat nyata
dalam beberapa dekade terakhir. Dengan perawatan prenatal dan neonatal yang baik,
beberapa bayi prematur cenderung menderita IVH dan gangguan neurologi lainnya.
Meskipun terdapat kemajuan, sekelompok kecil bayi akan terus memperkuat perkembangan
PHH dan membutuhkan intervensi bedah saraf. Percobaan bedah saraf multisenter yang
tersusun dengan baik di masa mendatang akan memperkenankan dokter bedah saraf
memberikan penanganan optimal bagi pasien-pasien yang rentan ini.