Anda di halaman 1dari 8

ASPHYXIAL DEATH

Dr. Binsar Silalahi, Sp.F, DFM, SH



Pengertian: Adalah kematian seseorang disebabkan tubuh kekurangan atau tidak mendapat
sama sekali oksigen.


Penyebab:
A. Penyakit :
Pneumonia
Asma bronchiole
Bronchopneumonia
Diphteri
Decomp cordis
Heart failure
B. Didapat:
1. Atmosphere: Udara dilingkungan kita kekurangan oxygen (puncak gunung, ruang kecil
orang banyak, dalam kapal terbang O
2
rendah, dalam lemari, dll).
2. Sumbatan saluran dalam (leher) pernapasan
Smothering (bekapan)
Chocking (sumbatan dalam mulut)
Balling (benda masuk dalam pernapasan)
Drawning (tenggelam)
3. Sumbatan tekanan luar saluran pernapasan
Strangulation
Ligature strangulation (jeratan)
Mannual strangulation (cekikan)
Hanging (gantung diri)
Tekanan pada dada berlebihan
4. Toxin: cyanida, CO
5. Emboli pulmonalis
6. Paralyse syaraf otot dinding dada (N. Phrenicus)

Host Agent
O
2

Tanda asphyxial death:
1. Pemeriksaan luar
Cyanosis
Pelebaran pembuluh darah vena (leher)
Petekie haemorrhagic pada mata
Lebam mayat relatif lebih gelap
2. Pemeriksaan dalam
Warna darah relatif merah gelap, encer
Kongestive (bendungan) terlihat darah banyak terdapat dalam pembuluh darah vena
Alat-alat dalam:
Paru : Sangat mengembang, memenuhi rongga dada, warna merah agak
gelap, pada pengirisan tampak buih, dan cairan darah relatif kental
ada buih.
Limpah : Sangat mengembang, memenuhi rongga dada, warna merah agak
gelap, pada pengirisan tampak buih, dan cairan darah relatif kental
ada buih.
Ginjal : Sangat mengembang, memenuhi rongga dada, warna merah agak
gelap, pada pengirisan tampak buih, dan cairan darah relatif kental
ada buih.
Hati : Sangat mengembang, memenuhi rongga dada, warna merah agak
gelap, pada pengirisan tampak buih, dan cairan darah relatif kental
ada buih.
Petechiae haemorrhagic : tidak terlihat secara makroskopis

Mekanisme terjadinya:
O
2
dilatation darah statis pada capiller dan venoule (merupakan tanda mayor).
Petekiae haemorrhagic pada serous membrane visceral pericardium/pleura.
Permeabilitas transudasi dari plasma ke jaringan dilatasi lymphdraining edema
(volume lympdraining tidak cukup).
Capiller-venous congestion pada viscera dan petekiae pada serous membrane.
O
2
fibrinolysin darah encer.


Hanging

Pengertian
Adalah seseorang meninggal dunia karena saluran napas terjerat oleh karena berat badan
sendiri.

Mekanisme terjadi
1. Sumbatan saluran napas (80%-90%)
2. Ischaemic cerebri
3. Patah tulang vertebrae cervicalis
4. Vagal reflex

Nilai forensik
Apakah benar meninggal karena berat badan sendiri (gantung diri) atau bukan.

Pemeriksaan
Fokus pada leher
1. Alat jeratan:
Apabila tali jeratan masih melekat, dipotong pada tali yang bukan pada simpul. Baru
dicek apakah simpul hidup atau mati.
2. Lihat pada leher bagian depan patokan pada jakun
Apakah bekas jeratan itu terletak diatas jakun atau dibawah jakun.
Perhatikan kalau bekas jeratan tersebut bawahnya putih berarti jeratan dibuat setelah
korban meninggal dunia (postmortem).
Apabila terlihat merah kecokelatan (antemortem).
Tepi rata, tegas.
Pada perabaan kesan seperti lilin/papan.
Merupakan luka lecet tekan
Lihat lekukan dalam atau datar
Arah luka lecet tekan tersebut, apakah kebelakang naik ke atas, menghilang pada
belakang kepala atau samping (daerah menghilang adalah tempat simpul terjadi).
Kalau relatif datar, pemeriksaan tersebut dilakukan hati-hati, bukan bunuh diri.
Lihat lebam mayat di kaki, tungkai bawah distal. Kalau tidak ada kemungkinan cepat
dilepaskan jeratannya.
Lidah terjulur atau tidak bukan merupakan factor pneumonis gantung diri atau bukan.
Ejakulasi bukan merupakan factor pneumonis gantung diri atau bukan.

Nilai forensik kesimpulan:
Cukup disebut korban meninggal pada jeratan pada leher oleh karena berat badan sendiri.

Tenggelam

Pengertian
Adalah seseorang meninggal dunia karena masuk cairan (air) dalam saluran napas.

Nilai forensik:
Apakah benar meninggal karena tenggelam atau setelah meninggal baru
ditenggelamkansebab kematian.
Bagaimana cara kematian. Apakah bunuh diri, kecelakaan, penyakit (epilepsi),
ditenggelamkan kriminal.
Perhatikan apakah ada tanda kekerasan pada tubuh yang mencurigakan yang
menyebabkan tenggelam.

Sebab Mati Tenggelam:
1. Saluran napas tersumbat
2. Vagal refleks
3. Spasme laring

Pemeriksaan:
1. Pemeriksaan luar:
a. Mayat baru/segar
Tanda khas ada foam (busa) pada mulut
Petekiae haemorrhagic pada mata
Cyanosis
Dilatasi pembuluh darah vena
b. Mayat telah membusuk
Umumnya mayat ditemukan setelah memasuki hari ke-3 (di sungai Musi).
Foam tidak ada lagi.
Petekiae haemorrhagic pada mata.
Warna (kemerah-merahan(tadinya lebam mayat)) pada muka, leher, bagian atas dada
(kepala bandul).
Washer woman hand.
Cutis anserina.
Pembusukan:
Kulit berwarna kemerahan, hitam.
Pada mulut keluar cairan merah (lysis).
Gas-gas pembusukan pada mulut.
2. Pemeriksaan dalam
Alat dalam (paru, limpa, ginjal, hati) congesti, berwarna merah kegelapan, pada
pengirisan berarna merah gelap dan buih.
Perhatikan saluran napas (trakea-bronkus) apabila terdapat pasir, lumpur pasti mati
tenggelam
Apabila tidak ada, bukan berarti tidak tenggelam (sungai bersih).
Test Diatome
Diatome ganggang air kecil, selalu ada di sungau yang belum tercemar.
Dinding dari silicon.
3. Prosedur test Diatome
a. Ambil jaringan paru (10 cm x 8 cm) dapat juga sumsum tulang femur.
b. Masukkan dalam tabung erlenmeyer + H
2
SO
4
pekat diamkan 24 jam.
c. Ditambahkan lagi HNO
3
centrifuge.
d. Ambil endapan mikroskop.
e. Interpretasi:
+ (positif): 3-4 diatome per lapang pandang.
- (negatif): belum tentu tidak tenggelam atau yang memeriksa tidak profesional.
4. Tenggelam di laut
Diperiksa kadar NaCl antara bilik kanan dan bilik kiri, apabila ada perbedaan 10 mg%
berarti mati tenggelam di laut.




CO (Carbon Monoxide)

Sumber:
Hasil pembakaran tidak sempurna.
Gas knalpot mobil, genset.

Sifat: Gas.

Mekanisme kerja:





Hypoxia asphyxia Meninggal

Deteksi:
Test Dilution
Darah normal + air pucat
Darah korban + air tetap

Tanda-tanda:
Asphyxia umum.
Lebam mayat warna Cherry red.





Hb
CO
O
2

200-300x
1x
HbCO
HbO


Cyanida

Sumber: Umbi-umbian.

Sifat: Mudah larut dalam air.

Mekanisme kerja:
Merusak cytochrome oxydase (enzim pernapasan) dalam cell.
Proses pernapasan dalam cell terganggu hypoxia asphyxia.

Deteksi: Calorimetri

Tanda-tanda:
Asphyxia umum.
Lebam mayat berwarna merah bata.
Kadar [O
2
] dalam darah normal.
Biasanya terkena racun Cyanida karena makan ikan yang mengandugn potassium sianida
(KCn).

Kesimpulan:
Orang makan ikan yang diracun dengan cyanida (potasium cyanida) racun ikan.


Emboli Pulmonalis
Fracture os femur (Fet).
Abortus.
Sectio sesaria.

Tanda-tanda: Asphyxia.






Smoothering (Bekapan)

Pemeriksaan Luar : terdapat tanda asfiksia
Tidak terdapat tanda-tanda kekerasan mencolok
Perhatikan:
Bibir atas/bibir bagian luar (memar/lecet)
Bibir atas/bibir bagian dalam (memar/lecet)
Tepi lubang hidung, ujung hidung (memar/lecet)
Perhatikan bekas lakban


Throtting (Cekikan)

TKP: dilepaskan gantung diri
Pemeriksaan Luar:
Terdapat cetakan lecet pada jempol pada samping kiri leher atau kanan.
Sebaliknya terdapat cetakan memar terlunjuk, jari tengah, jari manis pada sisi lain
Tanda kematian:
Terdapat asfiksia
Vagal refleks (Horse Kirk)