Anda di halaman 1dari 14

[Type the document subtitle]

MAKALAH GEOGRAFI
2014
PEMANFAATAN
EFISIENSI DAN
REKLAMASI LOKASI
PERTAMBANGAN


S MA NEGE RI 1 B ATANG
KELOMPOK 4
Galuh Edi
Pangestu
Maulia Regita B
Meila Dwi Jayanti
Melisa Dwi
Puspita
Miftakhul Jannah
Novika Briliany P

Makalah geografi | GEOGRAFI


KATA PENGANTAR
Puji syukur kita panjatkan kepada yang kami tulis ini dapat memberikan
informasi Tuhan Yang Maha Esa atas terselesaikannya makalah ini. Semoga makalah
yang berguna bagi kita semua, karena makalah ini memberikan kita ilmu akan
pentingnya barangtambang yang ada di Indonesia . Di setiap bab, makalah disajikan
secara sistematis agar dapat dimengerti oleh pembaca.
Dengan demikan, semoga makalah ini dapat berguna bagi kita. Akhir kata,
tiada gading yang tak retak, demikian pula dengan makalah ini, masih jauh dari
sempurna. Oleh karena itu saran dan kritik yang membangun tetap kami nantikan agar
dapat terwujudnya kesempurnaan makalah ini.





Batang, September 2014


Penulis







Makalah geografi | GEOGRAFI


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..................................................................... Error! Bookmark not defined.i
DAFTAR ISI .................................................................................................................................. iiii
BAB I ................................................................................................ Error! Bookmark not defined.
PENDAHULUAN ........................................................................... Error! Bookmark not defined.
A. Latar Belakang ...................................................................... Error! Bookmark not defined.
B. Tujuan dan Manfaat Penulisan ............................................................................................. 1
BAB II .............................................................................................................................................. 2
KAJIAN TEORI .............................................................................................................................. 2
A. Pengertian Pertambangan ..................................................................................................... 2
B. Pemanfaatan dan Efisiensi Barang Tambang ....................................................................... 2
C. Reklamasi Lokasi Pertambangan ......................................................................................... 3
D. Dampak yang Timbul Karena Aktifitas Pertambangan ....................................................... 5
E. Masalah Lingkungan dalam Pembangunan Pertambangan .................................................. 6
F. Kecelakaan di Pertambangan ............................................................................................... 7
G. Penyehatan Lingkungan Pertambangan ............................................................................... 7
H. Pencemaran dan Penyakit yang Mungkin Timbul Karena Aktifitas Pertambangan ............ 8
BAB III .......................................................................................................................................... 10
KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................................................... 10
A. Kesimpulan ........................................................................................................................ 10
B. Saran .................................................................................................................................. 10
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................... 11








Makalah geografi | GEOGRAFI


BAB 1
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Kegiatan pembangunan seringkali menyebabkan kerusakan lingkungan, sehingga
menyebabkan penurunan mutu lingkungan, berupa kerusakan ekosistem yang selanjutnya
mengancam dan membahayakan kelangsungan hidup manusia itu sendiri. Kegiatan
seperti pembukaan hutan, penambangan, pembukaan lahan pertanian dan pemukiman,
bertanggung jawab terhadap kerusakan ekosistem yang terjadi. Akibat yang ditimbulkan
antara lain kondisi fisik, kimia dan biologis tanah menjadi buruk, seperti contohnya
lapisan tanah tidak berprofil, terjadi bulk density (pemadatan), kekurangan unsur hara
yang penting, pH rendah, pencemaran oleh logam-logam berat pada lahan bekas tambang,
serta penurunan populasi mikroba tanah.
Begitu juga dengan penambangan batu bara, minyak/gas bumi, mineral-mineral
logam lainnya pada lahan bekas tambang masalah utama yang timbul adalah perubahan
lingkungan. Perubahan kimiawi terutama berdampak terhadap air tanah dan air
permukaan, berlanjut secara fisik perubahan morfologi dan topografi lahan. Lebih jauh
lagi adalah perubahan iklim mikro yang disebabkan perubahan kecepatan angin,
gangguan habitat biologi berupa flora dan fauna, serta penurunan produktivitas tanah
dengan akibat menjadi tandus atau gundul.
Untuk itu diperlukan adanya suatu kegiatan sebagai upaya pelestarian lingkungan agar
tidak terjadi kerusakan lebih lanjut. Upaya tersebut dapat ditempuh dengan cara
merehabilitasi ekosistem yang rusak. Dengan rehabilitasi tersebut diharapkan akan
mampu memperbaiki ekosistem yang rusak sehingga dapat pulih, mendekati atau bahkan
lebih baik dibandingkan kondisi semula. Dan salah satu cara yang dapat dilakukan adalah
dengan melakukan reklamasi lahan.

B. TUJUAN DAN MANFAAT PENULISAN
i. Untuk memenuhi tugas geografi tentang pertambangan
ii. Untuk meningkatkan daya kreatifitas penulis dalam mengemukakan pendapat
melalui penulisan, sehingga karya tulis ini dapat menjadi bekal penulis
dikemudian hari atau bisa dijadikan kenang-kenangan seadanya.


Makalah geografi | GEOGRAFI


BAB 2
KAJIAN TEORI
A. PENGERTIAN PERTAMBANGAN
Pertambangan adalah rangkaian kegiatan dalam rangka upaya pencarian,
penambangan (penggalian), pengolahan, pemanfaatan dan penjualan bahan galian
(mineral, batubara, panas bumi, migas) .
a) Definisi Tambang
1. Pertambangan adalah kegiatan untuk mendapatkan logam dan mineral dengan cara
hancurkan gunung, hutan, sungai, laut dan penduduk kampung.
2. Pertambangan adalah kegiatan paling merusak alam dan kehidupan sosial yang
dimiliki orang kaya dan hanya menguntungan orang kaya.
3. Pertambangan adalah lubang besar yang menganga dan digali oleh para pembohong
(Mark Twian)
4. Pertambangan adalah industri yang banyak mitos dan kebohongan

b) Mitos-Mitos Pertambangan
a. Pertambangan adalah industri padat modal dan risiko tinggi
b. Pertambangan adalah industri yang menyejahterakan rakyat
c. Pertambangan adalah penyumbang devisa negara yang besar
d. Pertambangan adalah industri yang banyak menyediakan lapangan kerja
e. Pertambangan adalah industri yang bertanggungjawab

B. PEMANFAATAN DAN EFISIENSI BARANG TAMBANG
Efisiensi adalah ukuran tingkat penggunaan sumber daya dalam suatu proses.
Semakin hemat/sedikit penggunaan sumber daya, maka prosesnya dikatakan semakin efisien.
Proses yang efisien ditandai dengan perbaikan proses sehingga menjadi lebih murah dan lebih
cepat.
Efisiensi diperlukan agar kegiatan pertambangan tidak banyak menghabiskan modal,
waktu, perawatan, tenaga kerja untuk mendapatkan hasil tambang.
Contoh tindakkan efisiensi dalam pertambangan :
1. Pengusaha melakukan penelitian terhadap potensi, jumlah dan mutu barang tambang
pada wilayah yang di eksploitasi.

Makalah geografi | GEOGRAFI


2. Pengusaha menyiapkan sarana prasarana, peralatan, tenaga kerja, dan modal sebelum
melakukan eksplorasi dan eksploitasi barang tambang.
3. Pemerintah melakukan pengawasan terhadap pelaku usaha pertambangan, baik berupa
BUMN, Swasta, perusahaan asing.
4. Penambangan secara tradisional di lakukan oleh penduduk setempat.
5. Penambangan secara modern baru akan dilaksanakan untuk barang tambang penghasil
energi dan mineral logam.
6. Pengusaha melakukan langkah langkah untuk mengatasi limbah pertambangan,
antara lain :
a. Menjauhkan lokasi pertambangan dari pemukiman penduduk
b. Menjauhkan lokasi pertambangan dari sumber air yang digunakan penduduk
c. Membangun instalasi pengolahan air limbah

C. REKLAMASI LOKASI PERTAMBANGAN
Reklamasi adalah kegiatan yang bertujuan memperbaiki atau menata kegunaan lahan
yang terganggu akibat kegiatan usaha pertambangan, agar berfungsi dan berdaya guna sesuai
peruntukkannya.
Pelaksanaan Reklamasi
a) Tahap Pelaksanaan Reklamasi :
1. Penyiapan Lahan
penyiapan lahan bekas tambang meliputi pengamanan dan pengaturan lahan.
2. Pengaturan bentuk lahan
pengaturan bentuk lahan disesuaikan dengan kondisi topografi dan hidrologi .
3. Pengendalian erosi dan sedimentasi
pengendalian erosi dan sedimentasi dilakukan dengan mengurangi kecepatan air
limpasan dan meningkatkan infiltrasi
4. Pengolahan lapisan tanah pucuk
Pengolahan lapisan tanah pucuk dilakukan dengan cara mengembalikan tanah pucuk
yang memiliki ketebalan minimal 15 cm.
5. Penanaman



Makalah geografi | GEOGRAFI




b) Kendala Reklamasi
Untuk melakukan reklamasi tambang terdapat berbagai kendala, antara lain
a. Kendala utama yang sering menghambat keberhasilan usaha reklamasi lahan bekas
tambang adalah kondisi iklim mikro yang belum sesuai, kekurangan air untuk
menyiram dan kesulitan mendapatkan bahan-bahan amelioran, khususnya bahan
organik.
b. Pada beberapa lahan tambang, kesulitan lain yang dihadapi bertambah dengan
sulitnya memperoleh tanah pucuk karena kondisi asli tambang tersebut yang berada
pada jenis tanah Litosol yang memiliki solum sangat tipis.
c. Kondisi tanah yang marginal bagi pertumbuhan tanaman. Kondisi ini secara langsung
akan mempengaruhi pertumbuhan tanaman.
d. Berpengaruh pada kenaikan komponen biaya kegiatan lingkungan hidup dan sosial
perusahaan
e. Bahan tambang merupakan sumber daya yang tidak dapat diperbaharui atau tidak
berkelanjutan
f. Banyaknya komponen biaya tidak terduga yang harus dikeluarkan oleh perusahaan
tambang di negara berkembang, sehingga seringkali regulasi penutupan tambang
hanya sebatas wacana dan persyaratan administrasi dari pemerintah. Kadangkala
syarat tersebut dapat dinegosiasi dengan kompensasi lain.
g. Masih adanya perbedaan tentang konsep dan tujuan penutupan tambang yang
berkelanjutan.

c) Prinsip-prinsip Reklamasi Lahan Tambang
Ada beberapa prinsip pengembangan keberlanjutan lingkungan, yaitu:
1. Penggunaan sumberdaya yang tidak dapat diperbaharui harus dapat diminimalkan.
2. Penggunaan bahan berbahaya atau bahan pencemar dan menimbulkan sampah harus
dikurangi.
3. Sumberdaya yang dapat diperbaharui digunakan dalam kerangka regenerasi.
4. Kualitas tanah dan sumber air perlu dipelihara dan diperbaiki.
5. Keanekaragaman margasatwa, habitat dan spesies dipelihara dan diperbaiki.

Makalah geografi | GEOGRAFI


6. Udara dan atmosfer perlu dijaga dan pengaruh perubahan iklim dimitigasi.


Sternloff dan Warren (1984) mengemukakan bahwa ada dua belas prinsip sebagai
petunjuk dasar untuk mewujudkan program pengelolaan reklamasi tambang, yaitu:
1. menetapkan tujuan, standar dan prosedur pemeliharaan
2. pemeliharaan dilakukan berdasarkan penggunaan waktu, tenaga, alat, dan bahan
secara ekonomis
3. pelaksanaan pemeliharaan merujuk pada perencanaan pemeliharaan tertulis
4. jadwal pekerja pemeliharaan berdasarkan pada pertimbangan kebijakan dan prioritas
5. seluruh bagian pemeliharaan hendaknya menekankan pada pencegahan pemeliharaan
daripada pemulihan kerusakan
6. divisi pemeliharaan menjadi divisi penting yang perlu dikelola dengan baik
7. adanya sumberdaya dana yang memadai untuk mendukung program pemeliharaan
8. adanya sumberdaya manusia yang professional untuk melaksanakan fungsi
pemeliharaan
9. adanya tanggung jawab terhadap keamanan pegawai serta masyarakat
10. program pengelolaan harus dirancang untuk memelihara lingkungan alami
11. pemeliharaan harus menjadi pertimbangan utama dalam perancangan dan
pembangunan taman dan fasilitasnya
12. pegawai bagian pemeliharaan bertanggung jawab bagi pencitraan masyarakat
terhadap dinas pertamanan.
Dalam perencanaan reklamasi lahan bekas tambang, ada beberapa hal yang perlu
diperhatikan
Pertama adalah keselamatan lokasi tambang, khususnya jika areal tambang terbuka
untuk akses publik.
Kedua adalah restorasi permukaan lahan, kualitas air, dan tempat-tempat pembuangan
limbah sehingga dalam jangka panjang tidak terjadi polusi air, erosi tanah,
pembentukan debu

D. DAMPAK YANG TIMBUL KARENA AKTIFITAS PERTAMBANGAN

Makalah geografi | GEOGRAFI


Seperti yang dikatakan bahwa dimana ada suatu aktivitas pasti disitu ada kerusakan
lingkungan. Dan kerusakan lingkungan di pertambangan adalah;
Pembukaan lahan secara luas
menimbulkan pembabatan hutan di area tersebut.
Menipisnya SDA yang tidak bisa diperbarui.
Masyarakat disekitar area pertambangan menjadi risih.
Suara alat-alat besar yang dapat memecahkan telinga.
Pembuangan limbah pertambangan yang tidak sesuai tempatnya.
Pencemaran udara atau polusi udara.
akibat menghirup debu mangan akan menimbulkan gejala sukar tidur, nyeri dan
kejang kejang otot, ada gerakan tubuh diluar kesadaran, kadang-kadang ada
gangguan bicara dan impotensi.
bahaya kebakaran
pengotoran terhadap lingkungan oleh bahan-bahan minyak yang mengakibatkan
kerusakan flora dan fauna

E. MASALAH LINGKUNGAN DALAM PEMBANGUNAN PERTAMBANGAN.
Pencemaran lingkungan sebagai akibat pengelolaan pertambangan umumnya
disebabkan oleh faktor kimia, faktor fisik, faktor biologis. Pencemaran lingkungan ini
biasanya lebih daripada diluar pertambangan. Keadaan tanah, air dan udara setempat di
tambang mempunyai pengarhu yang timbal balik dengan lingkunganya. Sebagai contoh
misalnya pencemaran lingkungan oleh CO sangat dipengaruhi oleh keaneka ragaman udara,
pencemaran oleh tekanan panas tergantung keadaan suhu, kelembaban dan aliran udara
setempat.
Jenis suatu tambang juga menentukan jenis dan bahaya yang bisa timbul pada
lingkungan. Akibat pencemaran pertambangan batu bara akan berbeda dengan pencemaran
pertambangan mangan atau pertambangan gas dan minyak bumi. Keracunan mangan akibat
menghirup debu mangan akan menimbulkan gejala sukar tidur, nyeri dan kejang kejang
otot, ada gerakan tubuh diluar kesadaran, kadang-kadang ada gangguan bicara dan impotensi.
Dalam pertambangan dan pengolahan minyak bumi misalnya mulai eksplorasi,
eksploitasi, produksi, pemurnian, pengolahan, pengangkutan, serta kemudian
menjualnyatidak lepas dari bahaya seperti bahaya kebakaran, pengotoran terhadap

Makalah geografi | GEOGRAFI


lingkungan oleh bahan-bahan minyak yang mengakibatkan kerusakan flora dan fauna,
pencemaran akibat penggunaan bahan-bahan kimia dan keluarnya gas-gas/ uap-uap ke udara
pada proses pemurnian dan pengolahan.
Dalam rangka menghindari terjadinya kecelakaan pencemaran lingkungan dan
gangguan keseimbangan ekosistem baik itu berada di lingkungan pertambangan ataupun
berada diluar lingkungan pertambangan, maka perlu adanya pengawasan lingkungan
terhadap:
1. Cara pengolahan pembangunan dan pertambangan.
2. Kecelakaan pertambangan.
3. Penyehatan lingkungan pertambangan.
4. Pencemaran dan penyakit-penyakit yang mungkin timbul.

F. KECELAKAAN DI PERTAMBANGAN
Usaha pertambangan adalah suatu usaha yang penuh dengan bahaya.
Kecelakaan-kecelakaan yang sering terjadi, terutama pada tambang-tambang yang
lokasinya jauh dari tanah. Kecelakaan baik itu jatuh, tertimpa benda-benda, ledakan-
ledakan maupun akibat pencemaran atau keracunan oleh bahan tambang. Oleh karena
itu tindakan tindakan penyelamatan sangatlah diperlukan, misalnya memakai
pakaian pelindung saat bekerja dalam pertambangan seperti topi pelindung, but, baju
kerja, dan lain lain.
Contoh sederhana karena kecelakaan kerja adalah terjadinya lumpur lapindo
yang terdapat di Porong, sidoarjo. Tragedi semburan lumpur lapindo yang terjadi
beberapa tahun silam, setidaknya menjadi bukti adanya kelalaian pekerja tambang
minyak yang lupa menutup bekas lubang untuk mengambil minyak bumi. Semburan
di Porong, sidoarjo bukan fenomena baru di kawasan Jawa Timur. Fenomena yang
sama terjadi di Mojokerto, Surabaya, Gunung Anyar, Rungkut, Purwodadi, jawa
Tengah.

G. PENYEHATAN LINGKUNGAN PERTAMBANGAN
Program Lingkungan Sehat bertujuan untuk mewujudkan mutu lingkungan hidup
yang lebih sehat melalui pengembangan system kesehatan kewilayahan untuk menggerakkan
pembangunan lintas sektor berwawasan kesehatan.

Makalah geografi | GEOGRAFI


Adapun kegiatan pokok untuk mencapai tujuan tersebut meliputi:
a. Penyediaan Sarana Air Bersih dan Sanitasi Dasar
b. Pemeliharaan dan Pengawasan Kualitas Lingkungan
c. Pengendalian dampak risiko lingkungan
d. Pengembangan wilayah sehat.
Pencapaian tujuan penyehatan lingkungan merupakan akumulasi berbagai
pelaksanaan kegiatan dari berbagai lintas sektor, peran swasta dan masyarakat dimana
pengelolaan kesehatan lingkungan merupakan penanganan yang paling kompleks, kegiatan
tersebut sangat berkaitan antara satu dengan yang lainnya yaitu dari hulu berbagai lintas
sector ikut serta berperan (Perindustrian, KLH, Pertanian, PU dll) baik kebijakan dan
pembangunan fisik dan Departemen Kesehatan sendiri terfokus kepada hilirnya yaitu
pengelolaan dampak kesehatan.

H. PENCEMARAN DAN PENYAKIT-PENYAKIT YANG MUNGKIN TIMBUL
KARENA AKTIFITAS PERTAMBANGAN
Pertambangan memang sangat berperan penting bagi jaman sekarang. karena semua
kehidupan di bumi ini menggunakan bahan-bahan yang ada di pertambangan. Contohnya;
a. Biji besi digunakan sebagai bahan dasar membuat alat-alat rumah tangga, mobil,
motor, dll
b. Alumunium digunakan sebagai bahan dasar membuat pesawat
c. Emas digunakan untuk membuat kalung,anting,cincin
d. Tembaga digunakan sebagai bahan dasar membuat kabel
e. Dan masih banyak lagi seperti perak,baja,nikel,batu bara,timah,pasir kaca,dll
Seperti yang dikatakan bahwa dimana ada suatu aktivitas pasti disitu ada kerusakan
lingkungan. Dan kerusakan lingkungan di pertambangan adalah;
1. Pembukaan lahan secara luas
2. Dalam masalah ini biasanya investor membuka lahan besar-besaran,ini menimbulkan
pembabatan hutan di area tersebut.
3. Menipisnya SDA yang tidak bisa diperbarui.
4. Masyarakat dipinggir area pertambangan menjadi risih.
5. Biasanya pertambangan membutuhkan alat-alat besar yang dapat memecahkan
telinga.

Makalah geografi | GEOGRAFI


6. Pembuangan limbah pertambangan yang tidak sesuai tempatnya.
7. Pencemaran udara atau polusi udara.
Agar reklamasi bisa bermanfaat untuk masyarakat di sekitar lokasi tambang, maka
masyarakat perlu dilibatkan sejak dini dan penggunaan sumberdaya lokal perlu diutamakan,
seperti spesies tanaman, bahan amelioran dan sarana produksi. Selain itu teknologinya juga
harus mudah diadopsi oleh masyarakat dan pengusaha lokal, serta mudah dan cepat
diterapkan di lapang. Teknologi yang mudah diadopsi oleh masyaraka dan pengusaha local
diperlukan agar, ketika perusahaan tambang sudah hengkang, maka operasional dan
pemeliharaan teknologi relative mudah dan murah sekaligus memutus siklus ketergantungan
dengan teknologi luar.
Alternatif penggunaan lahan bekas tambang yang umum dilakukan adalah untuk
kawasan kehutanan, pertanian, dan lokasi wisata. Pilihan dari skema reklamasi ini tergantung
terutama kepada iklim (termasuk iklim mikro), topografi lahan pasca tambang, keberadaan
tanah pucuk, jarak ke pusat-pusat perkotaan dan status lahan. Sebagai contoh, beberapa
alasan mengapa hutan dipilih untuk skema reklamasi bisa karena lereng yang terbentuk
setelah proses regrading masih terlalu curam untuk kegiatan pertanian, produksi hasil kayu
hutan lebih menguntungkan, tanaman hutan mungkin ditanam hanya untuk memenuhi aspek
estetik saja, atau status lahan mengharuskan lahan bekas tambang ditanami kembali dengan
tanaman kehutanan.














Makalah geografi | GEOGRAFI


BAB 3
PENUTUP

Kesimpulan :
1. Reklamasi yang berkaitan tentang kegiatan Pertambangan yaitu suatu usaha
memperbaiki atau memulihkan kembali lahan dan vegetasi dalam kawasan hutan yang
rusak sebagai akibat kegiatan usaha pertambangan dan energi agar dapat berfungsi
secara optimal sesuai dengan peruntukannya.
2. Teknik reklamasi terdiri atas gabungan yaitu Penggunaan amelioran, berupa bahan
organik, pupuk kandang, kapur pertanian, penanaman tanaman penutup tanah, dan
penanaman kayu-kayuan (penghijauan).
3. Usaha pemanfaatan barang tambang membutuhkan modal, tenaga ahli dan teknologi.
Tahap pelaksanaan eksplorasi dan eksploitasi barang tambang yang diperlukan
tindakan efisiensi. Efisiensi diperlukan agar kegiatan pertambangan tidak banyak
menghabiskan modal, waktu, peralatan, tenaga kerja untuk mendapatkan hasil
tambang

Saran :
1. Perusahaan pertambangan sebagai perusahaan yang mengelola dan memanfaatkan
potensi sumber daya alam seharusnya sejak awal mempertimbangkan aspek
lingkungan dan aspek sosial masyarakat dalam kegiatan usahanya.
2. Dukungan perusahaan pertambangan dapat dimulai sejak awal beroperasinya
perusahaan tersebut yang telah menyatakan komitmennya sebagai perusahaan
pertambangan yang ramah lingkungan.
3. Kegiatan pertambangan haruslah berpegang teguh pada Undang-Undang dan
AMDAL yang telah ditetapkan




Makalah geografi | GEOGRAFI


DAFTAR
PUSTAKA

http://www.kamase.org
http://data.menkokesra.go.id/content/program-penyehatan-lingkungan
http://daniuciha90.blogspot.com/2010/01/tugas-v-class.html
Santoso, B, 1999, ilmu lingkungan industri, Universitas Gunadarma, Depok.
Ikawati, Y, 2006, Memahami kondisi geologi porong, Jakarta
http://www.bangazul.com/kendala-dan-prinsip-reklamasi-tambang-atau-mine-reclamation-
problems-principle/
Hari Minggu 14 September 2014
Pukul 10.43 WIB