Anda di halaman 1dari 2

MALPRAKTEK DAN RESIKO MEDIK

Drg. Soponyono yang baru lulus dan sudah memiliki STR tetapi belum memiliki SIP
sudah melakukan praktek dokter gigi di desanya. Pada saat melakukan pencabutan gigi, lupa
atau kealpaan, tidak melakukan secara cermat terhadap kondisi kesehatan pasien.
Pada saat pemberian suntikan lokal anasthesia tiba-tiba keadaan umum pasien
menurun, kemudian setelah kelihatan tanda-tanda mau muntah drg. tersebut kemudian
memberikan suntikan kortison 2cc IM. Oleh karena kondisi pasien semakin kritis, drg.
tersebut memberikan suntikan lagi Erladryl 2cc.
Oleh karena kondisi pasien tidak ada perbaikan, maka pasien dirujuk ke RSUD
setempat, sesampai di UGD pasien sudah tidak sadar dan 15 menit kemudian dinyatakan
meninggal dunia.

Kesimpulan visum:
a. Kelainan/cacat/luka-luka yang tersebut di atas disebabkan oleh karena reaksi tubuh
yang tidak tahan obat yang diterima.
b. Sebagaimana akibat tindakan tersebut, yang bersangkutan dinyatakan meninggal
dunia lima belas menit setelah mendapat pertolongan di RSUD setempat.
Pelanggaran yang didakwakan:
1. UU Praktek Kedokteran
2. KUHP pasal 359 junto pasal 360










Malpraktek: kelalaian seorang dokter atau perawat untuk mengaplikasikan tingkat
keterampilan dan pengetahuannya di dalam memberikan pelayanan kesehatan dan perawatan
terhadap seorang pasien yang lazimnya diterapkan dalam mengobati dan merawat orang sakit
atau terluka di lingkungan wilayah yang sama.
Guwandi: selain mencakup kelalaian, malpraktek mencakup tindakan yang dilakukan dengan
sengaja, melanggar kode etik dan undang-undang.

Resiko medik: akibat yang mungkin timbul dari suatu tindakan medik yang mungkin
tidak sesuai harapan.

Kealpaan: kekurang perhatian pelaku terhadap obyek dengan tidak disadari bahwa
akibatnya merupakan keadaan yang dilarang. Dalam kealpaan sikap batin seseorang
menghendaki melakukan perbuatan tetapi sama sekali tidak menghendaki terjadinya akibat
perbuatannya. Tidak ada niat jahat dari pelaku.

STR: bukti tertulis yang diberikan oleh Konsil Kedokteran Indonesia ( KKI ) kepada dokter
yang telah di registrasi.
Registrasi adalah pencatatan resmi terhadap dokter yang telah memiliki SERTIFIKAT
KOMPETENSI dan telah mempunyai kualifikasi tertentu lainnya serta diakui secara hukum
untuk melakukan tindakan profesinya.
Setiap dokter yang melakukan praktek kedokteran di Indonesia wajib memiki STR.

SIP: bukti tertulis yang diberikan pemerintah kepada dokter dan dokter gigi yang akan
menjalankan praktek kedokteran setelah memenuhi persyaratan.