Anda di halaman 1dari 8

POLA PENGEMBANGAN PARAGRAF

PENDAHULUAN
Latar Belakang Masalah
Pada umumnya para mahasiswa kurang memahami pengetahuan dalam menulis paragraf. Kelemahan seperti
ini sering dijumpai pada karangan yang terdiri dari rangkaian paragraf baik dalam penulisan makalah, skripsi,
ataupun tesis. Oleh karena itu, kami membuat makalah ini, agar para mahasiswa mampu mengembangkan
penulisan paragraf secara baik dan benar dengan penggunaan kalimat efektif. Dan tidak terjadi kesalahan
dalam penulisan karya ilmiah.
Paragraf atau alinea berlaku pada bahasa tulis, sedangkan pada bahasa lisan digunakan istilah paraton (Brown
dan Yule, 1996). Paragraf merupakan suatu kesatuan bentuk pemakaian bahasa yang mengungkapkan pikiran
atau topik dan berada di bawah tataran wacana. Paragraf memiliki potensi terdiri atas beberapa kalimat.
Paragraf yang hanya terdiri atas satu kalimat tidak mengalami pengembangan. Setiap paragraf berisi kesatuan
topik, kesatuan pikiran atau ide. Dengan demikian, setiap paragraf memiliki potensi adanya satu kalimat topik
atau kalimat utama dan kalimat-kalimat penjelas. Oleh Ramlan, (1993) pikiran utama atau ide pokok
merupakan pengendali suatu paragraf.[1]
Pengidentifikasian secara formal suatu paragraf begitu mudah, karena secara visual paragraf biasanya ditandai
adanya indensasi. Yang menjadi persoalan, apakah bentuk yang secara visual dikenali sebagai paragraf
tersebut secara otomatis berisi satu satuan pokok pikiran? Idealnya tentulah ya, bila paragraf telah
dikembangkan secara baik. Namun, kenyataannya belum tentu demikian karena belum tentu paragraf
dikembangkan secara benar. Disinilah pentingnya pengembangan paragraf.
Pengembangan paragraf terdiri atas pengembangan paragraf umum dan khusus, sudut pandang, analogi,
contoh, klimaks dan anti klimaks, proses, klasifikasi, defenisi luas, perbandingan dan pertentangan, dan sebab
akibat. Namun dalam pembahasan makalah ini hanya dibahas lima dari sepuluh pola pengembangan paragraf,
yakni paragraf umum dan khusus, sudut pandang, analogi, contoh, dan klimaks dan anti klimaks.

Masalah
Masalah yang akan dibahas dalam makalah ini adalah sebagai berikut :
1. Bagaimanakah penempatan kalimat utama pada paragraf umum dan khusus?
2. Bagaimanakah sudut pandang (point of view) pengarang dalam suatu paragraf?
3. Bagaimanakah pola pengembangan analogi pada suatu paragraf?
4. Bagaimanakah pola pengembangan contoh didalam paragraf?
5. Bagaimanakah pola pengembangan klimaks dan anti-klimaks pada paragraf?

Tujuan
Tujuan yang diharapkan dalam pembuatan makalah ini adalah :
1. Untuk mengetahui penempatan kalimat utama pada paragraf umum dan khusus.
2. Untuk mengetahui sudut pandang atau cara pandang pengarang dalam suatu paragraf.
3. Untuk mengetahui pola pengembangan paragraf analogi pada suatu paragraf.
4. Untuk mengetahui pola pengembangan paragraf contoh pada suatu paragraf.
5. Untuk mengetahui pola pengembangan paragraf klimaks dan anti-klimaks pada suatu paragraf.


PEMBAHASAN
Pola Pengembangan Paragraf

A. Pola Pengembangan Deduktif, Induktif dan Deduktif-Induktif

1. Pola Umum-Khusus (deduktif)
Istilah deduktif berarti bersifat deduksi. Kata deduksi yang berasal dari bahasa Latin: deducere, deduxi,
deductum berarti menuntun ke bawah; menurunkan; deductio berarti penuntunan; pengantaran. Paragraf
deduktif adalah paragraf yang dimulai dari pernyataan yang bersifat umum, kemudian diturunkan atau
dikembangkan dengan menggunakan pernyataan-pernyataan yang bersifat khusus. Pernyataan yang bersifat
khusus itu bisa berupa penjelasan, rincian, contoh-contoh, atau bukti-buktinya. Karena paragraf itu
dikembangkan dari pernyataan umum dengan mengemukakan pernyataan-pernyataan khusus, dapatlah
dikatakan bahwa penalaran paragraf deduktif itu berjalan dari umum ke khusus.[2]
Ciri ciri paragraf deduktif :
a) Letak kalimat utama di awal paragraf,
b) Diawali dengan pernyataan umum disusul dengan uraian atau penjelasan khusus,dan
c) Diakhiri dengan penjelasan.[3]

Contoh kalimat :
~ Ini tentang gaya hidup para wakil rakyat kita di Senayan. Ya, baru-baru ini heboh beredar berita tentang
gaya hidup para wakil rakyat kita. Mobil mewah yang berharga milliaran rupiah, yang membuat rumah rakyat
di Senayan itu seperti showroom mobil mewah. Ada Alphard, Hummer dan Bentley. Publikpun heboh. Saya
berfikir, padahal kita lah yang diwakili mereka, dan mereka adalah wakil kita, tapi mengapa yang MERDEKA
hanya mereka yang sebagai WAKIL KITA?[4]
~ Memiliki server sendiri memiliki banyak keuntungan. Salah satunya kita dapat memanfaatkannya secara
maksimal. Meskipun demikian biaya yang dikeluarkan jauh lebih besar. Biaya untuk hardware saja sudah di
atas Rp 10 juta, belum lagi biaya perbulan. Selain itu kita juga membutuhkan tenaga professional untuk
menjadi operatornya.[5]

2. Pola Khusus-Umum (induktif)
Istilah induktif berarti bersifat induksi. Kata induksi yang berasal dari bahasa Latin: ducere, duxi, ductum
berarti membawa ke; mengantarkan; inducere, induxi, inductum berarti membawa ke; memasukkan ke
dalam. Lebih lanjut istilah induksi dijelaskan sebagai metode pemikiran yang bertolak dari hal khusus untuk
menentukan hukum atau simpulan. Karena pernyataan khusus dapat berupa contoh-contoh, dan pernyataan
umum itu berupa hukum atau simpulan, maka dapat dikatakan bahwa paragraf induktif itu dikembangkan dari
contoh ke hukum atau simpulan.[6]
Ciri ciri paragraf induktif :
a) Letak kalimat utama di akhir paragraf,
b) Diawali dengan uraian/penjelasan bersifat khusus dan diakhiri dengan pernyataan umum,dan
c) Paragraf induktif diakhiri dengan kesimpulan.[7]

Contoh Kalimat :
~ Pada Lebaran tahun kemarin harga sembako seperti gula, minyak, telur dan lain-lain mengalami kenaikan
secara signifikan, padahal lebaran pada saat itu masih seminggu lagi. Bukan hanya makanan, pakaian
muslimpun juga tak ketinggalan mengalami kenaikan harga yang cukup tinggi. Seperti halnya baju muslim
untuk wanita, baju koko, kerudung, sajadah, mukena, kopiah dan lain-lain. Kenaikan harga pada barang-
barang ini selalu terjadi menjelang Lebaran pada setiap tahunnya.[8]
~ Sebagian besar orang tampak berjejer di pinggir jalan masuk. Sebagian lagi duduk santai di atas motor dan
mobil yang diparkir seenaknya di kiri dan kanan jalan masuk. Kawasan bandara sore ini memang benar-benar
telah dibanjiri lautan manusia.[9]

3. Pola Umum-Khusus,Khusus-Umum ( deduktif dan induktif )
Pola pengembangan parargraf yang kalimat utamanya terdapat pada awal paragraf dan akhir paragraf,
sedangkan kalimat penjelas terdapat di tengah paragraf.
Contoh Kalimat:
~ Beberapa tips belajar menjelang Ujian Akhir Nasional (UAN). Jangan pernah belajar dadakan. Artinya
belajar sehari sebelum ujian. Belajarlah muai dari sekarang. Belajar akan efektif kalau belajar kumpulan soal.
Hal ini dapat dilakukan dengan cara menjawab soal-soal di buku kumpulan soal. Mencocokannya, lalu
menilainya. Barulah materi yang tidak dikuasai dicari di buku. Oleh karena itu, maka sebaiknya para guru
memberitahukan tips belajar menjelang UAN.[10]

B. Pola Pengembangan Sudut Pandang (Point of View)

Pola sudut pandang adalah pola pengembangan paragraf yang didasarkan pada cara dan pandangan yang
dipergunakan pengarang sebagai sarana untuk menyajikan tokoh, tindakan, latar, dan berbagai peristiwa yang
membentuk cerita dalam sebuah cerita fiksi kepada pembaca, atau unsur fiksi yang mempersoalkan siapa yang
menceritakan atau dari posisi mana (siapa) peristiwa atau tindakan itu dilihat.[11]

1. Sudut pandang orang pertama aku
~ first person central atau sudut pandang orang pertama sentral atau dikenal juga sebagai akuan sertaan :
pencerita adalah aku sebagai tokoh utama. Dalam cerita, pengarang menjadi tokoh sentral yang secara
langsung terlibat dalam cerita. Ada dua kemungkinan mengenai si aku dalam cerita yang mengggunakan sudut
pandang ini, bisa jadi si aku dalam cerita adalah pengarang itu sendiri (pengarang seperti menulis biografinya
sendiri) atau si aku sebenarnya bukan pengarang, pembaca seolah-olah mendengar cerita dari pelakunya
sendiri.
contoh : aku merasakan sesuatu yang hangat menerpa kulitku. Perlahan aku membuka sedikit-demi sedikit
mataku. Sudah siang batinku. Kutarik lagi selimut hangat ku untuk menutupi silau mentari yang telah
mengusik tidurku.
~ first person peripheral atau sudut pandang orang pertama sebagai pembantu atau disebut akuan tak
sertaan: pencerita adalah aku sebagai tokoh tambahan.
contoh : Aku iri pada Angga, dia sahabatku, sekaligus orang yang kuanggap rival. Ia selalu lebih dilihat dari pada
aku. Terkadang aku merasa benci dengannya, tapi ia juga selalu membantuku dalam segala hal. Terlebih
kemarin, saat pentas seni. Aku melihatnya bersama Anita, gadis yang kusukai. Aku tak tahu harus mengalah
lagi atau tidak. Aku menginginkan Anita, aku rasa dia juga mempunyai perasaan yang sama. Aku tidak
menyalahkannya menyukai Anita, karena akupun tak pernah bercerita padanya bahwa aku menyukai Anita.
Tapi mengapa setiap hal yang kusukai selalu saja ia sukai juga?

2. Sudut pandang orang ketiga dia
~ third person omniscient atau sudut pandang orang ketiga mahatahu atau diaan mahatahu : pencerita
berada di luar cerita & menjadi pengamat yang mengetahui banyak hal tentang tokoh-tokoh lain. Pada sudut
pandang ini pengarang memposisikan dirinya layaknya dalang dalam pertunjukkan wayang kulit. Dia tahu
semua peristiwa yang terjadi. Bahkan dia juga tahu watak dari setiap tokoh-tokohnya. Ya, dialah yang
menggerakkan cerita.
contoh : Sore itu cukup kelam, nampaknya hujan akan segera mengguyur kota kecil yang tak dapat dipastikan
keberadaan penghuninya tersebut. Angin pun terus bertiup dengan kencang menemani kegundahan hati
seorang pemuda yang berjalan beriringan dengannya. Pemuda itu terlihat kusut dibalut dengan seragam putih-
abu-abu nya yang penuh noda dan darah, tertulis sebuah tanda pengenal pada dada bidangnya, Angga
Prasetya. Ia tidak tahu harus pergi kemana, karena memang ia tidak mengenal tempat dimana ia berada
sekarang. Beberapa puluh meter setelah ia berjalan ia melihat sesosok manusia yang entah iapun tidak tahu
siapa.Hey teriaknya dari kejauhan. Namun yang ia dapat hanya kebisuan. Ia mempercepat langkahnya untuk
menghampiri sosok itu. Namun ternyata sosok itu hanyalah sebuah patung tak bernyawa.
~ third person limited atau sudut pandang orang yang bekerja terbatas atau disebut juga diaan
terbatas :pengarang mempergunakan orang ketiga sebagai pencerita yang terbatas hak ceritanya. Pengarang
hanya menceritakan apa yang dialami oleh tokoh yang dijadikan tumpuan ceritanya.

C. Pola Pengembangan Analogi
Analogi adalah suatu perbandingan yang mencoba membuat suatu gagasan terlihat benar dengan cara
membandingkannya dengan gagasan lain yang mempunyai hubungan dengan gagasan yang
pertama. Berbicara mengenai analogi adalah berbicara tentang dua hal yang berlainan. Dua hal yang berlainan
tersebut dibandingkan. Jika dalam perbandingan itu hanya diperhatikan persamaannya saja tanpa melihat
perbedaannya, maka timbullah analogi, yakni persamaan di antara dua hal yang berbeda.
Analogi merupakan salah satu teknik dalam proses penalaran induktif. Sehingga analogi kadang-kadang
disebut juga sebagai analogi induktif, yaitu proses penalaran dari satu fenomena menuju fenomena lain yang
sejenis kemudian disimpulkan bahwa apa yang terjadi pada fenomena yang pertama akan terjadi juga pada
fenomena yang lain. Persamaan hanya terdapat pada anggapan orang saja. Ini dalam kesusastraan disebut
sebagai metafora.[12]

Macam-macam analogi
a. Analogi Induktif
Analogi induktif, yaitu analogi yang disusun berdasarkan persamaan yang ada pada dua fenomena, kemudian
ditarik kesimpulan bahwa apa yang ada pada fenomena pertama terjadi juga pada fenomena kedua. Analogi
induktif merupakan suatu metode yang sangat bermanfaat untuk membuat suatu kesimpulan yang dapat
diterima berdasarkan pada persamaan yang terbukti terdapat pada dua barang khusus yang diperbandingkan.
Misalnya, Tim Uber Indonesia mampu masuk babak final karena berlatih setiap hari. Maka tim Thomas
Indonesia akan masuk babak final jika berlatih setiap hari.
b. Analogi Deklaratif
Analogi deklaratif merupakan metode untuk menjelaskan atau menegaskan sesuatu yang belum dikenal atau
masih samar, dengan sesuatu yang sudah dikenal. Cara ini sangat bermanfaat karena ide-ide baru menjadi
dikenal atau dapat diterima apabila dihubungkan dengan hal-hal yang sudah kita ketahui atau kita percayai.
Misalnya, untuk penyelenggaraan negara yang baik diperlukan sinergitas antara kepala negara dengan warga
negaranya. Sebagaimana manusia, untuk mewujudkan perbuatan yang benar diperlukan sinergitas antara akal
dan hati.

Beberapa Contoh Pengembangan Paragraf Analogi :
~ Sifat manusia ibarat padi yang terhampar di sawah yang luas. Ketika manusia itu meraih kepandaian,
kebesaran, dan kekayaan, sifatnya menjadi rendah hati dan dermawan. Begitu pula dengan padi yang semakin
berisi, ia akan semakin merunduk. Apabila padi itu kosong, ia akan berdiri tegak. Demikian pula dengan
manusia apabila diberi kepandaian atau kelebihan, bersikaplah seperti padi yang selalu
merunduk. (Membandingkan dua hal yang memiliki persamaan sifat, dalam paragraf ini terdapat dua hal yang
dibandingkan yaitu manusia dan padi. Dengan kata lain sifat manusia dianalogikan dengan padi).
~ Sebuah tiang yang terbuat dari bahan yang bermutu dan berkualitas baik tidak mudah digoyahkan apalagi
untuk dirobohkan. Siapa pun yang ingin merusak dan menghancurkan tiang tersebut akan sia-sia saja karena
kekuatan yang dimilikinya berbeda dengan tiang yang dibuat dari bahan bermutu dan berkualitas
rendah. Tiang yang bermutu rendah akan mudah dirobohkan atau dihancurkan. Begitu pula dengan keimanan
yang dimiliki seseorang. Seorang yang beriman dengan dasar keagamaan yang kuat tidak akan mudah
digoyahkan oleh godaan dan pengaruh-pengaruh yang akan merusak keimanannya. Dengan demikian,
keteguhan iman seseorang dapat diibaratkan dengan kekokohan tiang yang berkualitas baik. (Membandingkan
dua hal yang memiliki persamaan sifat. Dalam paragraf tersebut, dua hal yang dibandingkan adalah tiang dan
keimanan seseorang. Dengan kata lainkeimanan seseorang dianalogikan dengan sebuah tiang).

D. Pola Pengembangan Contoh
Paragraf contoh merupakan sebuah paragraf ilustrasi. Paragraf contoh dikembangkan menggunakan sebuah
contoh atau ilustrasi. Contoh atau ilustrasi pada paragraph tersebut yang memberikan penjelasan terhadap
gagasan paragraf, baik dengan cara deduktif, induktif, atau paduan keduanya. pengembangannya
menggunakan gambaran sederhana atau bentuk konkret dari suatu ide. Mengilustrasikan sesuatu dengan
sesuatu yang lain yang memiliki kesamaan atau kemiripan sifat. Biasanya menggunakan frase penghubung
contohnya, umpamanya,maupun misalnya.

Contoh Pola Pengembangan Paragraf Contoh :
~ Sebenarnya, kondisi ekonomi kita sudah relatif membaik. Indikatornya dapat dilihat dari berbagai
aspek. Misalnya, dalam bidang otomotif. Setiap hari kita temukan aneka kendaraan melintas di jalan raya.
Sepeda motor baru, mobil pun baru. Ini menandakan bahwa taraf hidup masyarakat mulai membaik. Indikator
lain seperti daya beli masyarakat akan kebutuhan sandang, pangan, dan papan. Dalam bidang papan, misalnya,
banyak warga masyarakat yang membangun tempat tinggal yang permanen.[13]

E. Pola Pengembangan Klimaks dan Anti-Klimaks
Klimaks yaitu suatu gagasan utama mula-mula yang diperinci dengan sebuah gagasan bawahan yang dianggap
paling rendah kedudukannya, kemudian berangsur-angsur disusun dengan sebuah gagasan lain hingga ke
gagasan yang paling tinggi kedudukannya atau kepentingannya. Dengan kata lain, gagasan-gagasan bawahan
disusun sekian macam sehingga gagasan-gagasan berikutnya lebih tinggi kepentingannya dari gagasan
sebelumnya.

Contoh Pola Pengambangan Paragraf Klimaks:
Bentuk traktor mengalami perkembangan dari jaman ke jaman sejalan dengan kemajuan tekonologi yang
dicapai umat manusia. Pada waktu mesin uap sedang jaya-jayanya, ada traktor yang dijalankan dengan uap.
Modelnya kira-kira seperti mesin giling yang digerakan oleh uap. Pada waktu tank sedang menjadi pusat
perhatian orang, traktor pun ikut-ikutan diberi model seperti tank. Keturunan traktor model tank ini sampai
sekarang masih digunakan orang, yaitu traktor yang memakai roda rantai. Traktor semacam ini adalah hasil
perusahaan Catrepillar. Di samping Caterpillar, Fordpun tidak ketinggalan dalam pembuatan traktor dan alat-
alat pertanian lainnya. Jepang tidak mau kalah saing dengan dalam bidang ini. Produksi jepang yang khas di
Indonesia terkenal dengan nama padi traktor yang bentuknya sudah mengalami perubahan dari model-model
sebelumnya.
Gagasan utama alinea di atas adalah Bentuk traktor mengalami perkembangan dari jaman ke jaman yang
terdapat pada awal alinea. Kemudian diperinci dalam empat gagasan bawahan, yaitu; traktor yang dijalankan
dengan uap, traktor yang pakai roda rantai, traktor buatan ford, dan traktor buatan jepang atau padi
traktor. gagasan bawahan pertama didukung oleh dua kalimat, gagasan bawah kedua didukung oleh tiga
kalimat; sebaliknya gagasan bawahan ketiga hanya didukung oleh satu kalimat. Sebab itu terasa bahwa
gagasan ini juga kurang jelas. Gagasan bawahan keempat ditunjang oleh dua kalimat.[14]
anti-klimaks, yaitu menulis mulai dari suatu gagasan atau tema yang dianggap paling tinggi kedudukannya,
kemudian perlahan-lahan menurun melalui gagasan-gagasan yang lebih rendah.

Contoh Pola Pengambangan Paragraf Anti-Klimaks:
Studi mengenai pembangunan di pedesaan Indonesia dari dimensi administrasi pembangunan pada
hakekatnya memerlukan studi mengenai tiga perspektif. Pertama, kita memusatkan perhatian pada keadaan
sumber-sumber yang utama di sekeliling mana penduduk pedesaan harus mengorganisasi eksistensinya,
khususnya ciri - ciri yang terkait dengan masalah-masalah yang berskala nasional. Kedua, sebaiknya kita
mengenal faktor-faktor sosial dan ekonomi yang menstrukturkan sifat interaksi diantara penduduk pedesaan,
baik selaku pribadi maupun selaku anggota dari kesatuan sosial yang berbeda. Ketiga, kita memberi perhatian
kepada pemerintah ( birokrasi ) baik sebagai pencerminan dari perspektif yang pertama maupun selaku
pelopor perubahan.[15]



DAFTAR PUSTAKA

[1] http://ebookbrowse.com/gdoc.php?id=166184237&url=45047655975702514d5d0a07aa01b77c
[2] http://unknown-mboh.blogspot.com/2012/09/paragraf-deduktif-dan-induktif.html#ixzz2BoZxBUlA
[3] http://fitridiahworoutam.blogspot.com/2012/09/ciri-ciri-paragraf-deduktif-dan-induktif.html
[4] http://www.slideshare.net/ibalzzubaee/contoh-kalimat-deduktif-dan-induktif
[5] http://griyawardani.wordpress.com/2012/02/25/pola-pengembangan-paragraf/
[6] http://unknown-mboh.blogspot.com/2012/09/paragraf-deduktif-dan induktif.html#ixzz2BoZxBUlA
[7] http://fitridiahworoutam.blogspot.com/2012/09/ciri-ciri-paragraf-deduktif-dan-induktif.html
[8] http://www.slideshare.net/ibalzzubaee/contoh-kalimat-deduktif-dan-induktif
[9] http://griyawardani.wordpress.com/2012/02/25/pola-pengembangan-paragraf/
[10] http://www.slideshare.net/ibalzzubaee/contoh-kalimat-deduktif-dan-induktif
[11] http://baktimu.blogspot.com/2012/09/unsur-unsur-intrinsik-novel-sudut.html
[12] http://elfalasy88.wordpress.com/2008/08/21/analogi/
[13] http://id.wikibooks.org/wiki/Subjek:Bahasa_Indonesia/Materi:Paragraf
[14] http://iaibcommunity.wordpress.com/2008/05/15/klimaks-anti-klimaks/
[15] http://adjienurrohman.blogspot.com/2010/04/pengembangan-paragraf.html