Anda di halaman 1dari 14

Tugas Individu Perilaku Organisasi

Gideon Alexander 1212025









DEPARTEMEN SISTEM INFORMASI
INSTITUT TEKNOLOGI HARAPAN BANGSA
2014


DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................................................... 2
1.1 Latar Belakang ...................................................................................................................... 2
1.2 Tujuan .................................................................................................................................... 2
1.3 Rumusan Masalah ............................................................................................................... 2
BAB II LANDASAN TEORI ................................................................................................................ 3
2.1 Perilaku Organisasi .............................................................................................................. 3
2.2 PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk ................................................................................... 4
BAB III PEMBAHASAN ...................................................................................................................... 5
3.1 Knowledge Management .................................................................................................... 5
3.2 T.I.M.E.S ................................................................................................................................ 5
3.3 Etika Bisnis ............................................................................................................................ 6
3.4 Sistem Pelaporan Pelanggaran (Whistleblowing System) ............................................. 7
3.5 Transparansi dan Keterbukaan Informasi ........................................................................ 7
3.6 Kepatuhan ............................................................................................................................. 7
3.7 Perlakuan Yang Adil Kepada Pemegang Saham ........................................................... 8
3.7.1 Hak Suara dan Kepemilikan Saham ......................................................................... 8
3.7.2 Pelarangan Penyalahgunaan Transaksi Untuk Kepentingan Pribadi .................. 8
3.7.3 Transaksi yang Dilakukan oleh Direksi dan Manajemen Kunci ............................ 9
3.8 Kode Etik ............................................................................................................................... 9
3.9 Basic Belief .......................................................................................................................... 10
3.10 Core Value........................................................................................................................... 10
3.11 Leadership ........................................................................................................................... 11
3.11.1 Leadership Philosophy to be The Best ................................................................... 11
3.11.2 Leadership Principles to be The Star ...................................................................... 11
3.11.3 Leadership Practices to be The Winner .................................................................. 11
3.12 Key Behavior ....................................................................................................................... 11
3.13 Talent Development ........................................................................................................... 12
BAB IV KESIMPULAN ..................................................................................................................... 13
4.1 Kesimpulan ............................................................................................................................... 13
4.2 Saran ......................................................................................................................................... 13




BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Knowledge atau pengetahuan merupakan aset yang tak ternilai yang dimiliki oleh setiap
individu. Pengetahuan yang dimiliki setiap individu pun berbeda-beda tergantung dari
banyaknya informasi yang dimiliki individu tersebut. Pencapaian strategi bisnis suatu
perusahan bisa berhasil jika terjadi pertukaran pengetahuan yang dilakukan dalam
organisasi sehingga dengan bertambahnya pengetahuan diantara karyawan dalam suatu
perusahaan kinerja karyawan dalam melakukan pekerjaannya berjalan dengan baik.
Pertukaran pengetahuan ini akan berjalan dengan baik jika dikelola melalui knowledge
management.
PT Telekomunikasi Indonesia, Tbk. (TELKOM) merupakan perusahaan penyelenggara
informasi dan telekomunikasi (InfoComm) serta penyedia jasa dan jaringan telekomunikasi
secara lengkap (full service and network provider) yang terbesar di Indonesia. TELKOM
menyediakan jasa telepon tidak bergerak kabel (fixed wire line), jasa telepon tidak bergerak
nirkabel (fixed wireless), jasa telepon bergerak (cellular), data & internet dan network &
interkoneksi baik secara langsung maupun melalui perusahaan asosiasi. PT telkom
merupakan BUMN yang berhasil menerapkan knowledge management di dalam
organisasinya. Hal ini terbukti dari beberapa penghargaan yang diperoleh PT Telkom atas
keberhasilannya dalam mengelola knowledge management. PT telkom menerapkan
knwoledge management dimulai tahun 2003 sehingga PT Telkom mampu melakukan
inovasi-inovasi baru.
1.2 Tujuan
Tujuan utama dari pembuatan makalah ini adalah untuk membahas perilaku organisasi
yang ada pada suatu organisasi/perusahaan. Dalam kasus ini, saya mengambil contoh
kasus dari perusahaan penyedia jasa internet PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk.
1.3 Rumusan Masalah
1. Bagaimana perilaku organisasi di PT. Telkom?
2. Apakah perilaku organisasi di PT. Telkom berjalan dengan baik?




BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Perilaku Organisasi

Perilaku organisasi adalah suatu bidang studi yang mengamati tentang pengaruh
perilaku individu, kelompok dan perilaku dalam struktur organisasi dengan maksud untuk
mendapatkan pengetahuan guna memperbaiki keefektifan organisasi.
Dari pengertian tersebut diatas pengertian manajemen ialah pencapaian tujuan
dengan bantuan orang lain, maka manajemen harus memusatkan pada hubungan antar
orang. Hal ini kadang-kadang juga disebut penelahaan human relation, leadership atau
behavioral sciences approach. Pada perilaku keorganisasian dikembangkan teori-teori
baru, metode dan teknik ilmu pengetahuan sosial dalam peristiwa-peristiwa antara
perorangan dan dalam hubungan perorangan sampai pada hubungan kebudayaan. Dengan
kata lain hubungan ini menekankan pada aspek kemanusiaan didalam manajemen, dengan
prinsip apabila orang-orang bekerjasama untuk mencapai tujuan tujuan tertentu, maka
sudah seharusnya apabila orang sudah mengerti orang lain yang menjadi teman/kelompok
kerjanya.
Perilaku organisasi berfokus dengan situasi hubungan manusia, sebab hal ini erat
kaitannya dengan: pekerjaan, absensi, pergantian karyawan, produktivitas, prestasi
seseorang dan manajemen. Perilaku keorganisasian juga meliputi: motivasi, perilaku dan
kekuatan/tenaga kepemimpinan, komunikasi antar personal, struktur kelompok dan proses,
konflik, desain pekerjaan, dan stres.
Menurut teori kebutuhan McClelland, dinyatakan bahwa pencapaian,
kekuasaan/kekuatan dan hubungan merupakan tiga kebutuhan penting yang dapat
membantu menjelaskan motivasi. Kebutuhan pencapaian merupakan dorongan untuk
melebihi, mencapai standar-standar, dan berjuang untuk berhasil. Kebutuhan kekuatan
dapat membuat orang lain berperilaku sedemikian rupa sehingga mereka tidak akan
berperilaku sebaliknya, dan kebutuhan hubungan merupakan keinginan antarpersonal yang
ramah dan akrab dalam lingkungan organisasi.





2.2 PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk

PT. Telekomunikasi Indonesia, Tbk, (Telkom) adalah BUMN
yang bergerak di bidang jasa layanan telekomunikasi dan
jaringan di wilayah Indonesia. Saat ini sahamnya dimiliki
oleh Pemerintah Indonesia (53,6%), dan 46,4% dimiliki oleh
Publik, Bank of New York, dan Investor dalam Negeri.
Telkom mempunyai 13 anak perusahaan. Telkom telah
melayani lebih dari 151,9 juta pelanggan yang terdiri dari seluler (Telkomsel) lebih dari 125
juta dan pelanggan tetap 25,8 juta. Perusahaan ini menyediakan berbagai layanan
komunikasi lainnya termasuk interkoneksi jaringan telepon, multimedia, data dan layanan
terkait komunikasi internet, sewa transponder satelit, sirkit langganan, televisi berbayar dan
layanan VoIP.
Perusahaan yang memiliki visi menjadi perusahaan yang unggul dalam
penyelenggaraan Telecommunication, Information, Media, Edutainment dan Services
(TIMES) di kawasan regional ini telah mendominasi lebih dari 60 persen pangsa pasar
broadband Indonesia. Artinya Telkom sudah memiliki lebih dari 19 juta pelanggan
broadband. Telkom memiliki kapasitas gateway internet lebih dari 106,4 Gbps. Perusahaan
ini selalu berusaha memastikan kecukupan gateway internet guna memenuhi kebutuhan
konsumen baik dari fixed broadband maupun mobile broadband.
Telkom berfokus pada layanan TIMES dan berkomitmen mempelopori masyarakat
digital di Indonesia. Telkom mempunyai grand strategy menuju sustainable competitive
growth dengan sasaran pertumbuhan organik meliputi layanan konsumer, layanan
enterprise, dan layanan wholesale dan internasional, yang didukung oleh 10 juta
sambungan POTS dan 5 juta sambungan Speedy. Serta pertumbuhan inorganik yang diraih
dengan pengembangan bisnis baru, pengelolaan portofolio strategis, serta membangun
sinergi antara perusahaan dan entitas anak perusahaan.








BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Knowledge Management

Telkom menjadikan knowledge management sebagai salah satu strategi untuk
menciptakan nilai, meningkatkan efektivitas dan produktivitas organisasi, serta keunggulan
kompetitif organisasi. Diharapkan dari strategi tersebut dapat menjaga keberlangsungan
organisasi dalam menghadapi persaingan yang sangat ketat. Kinerja dan prestasi tinggi
yang ditampilkan Telkom adalah untuk mendapatkan positioningyang kuat di benak
stakeholder.
Salah satu aplikasi knowledge management yang diterapkan oleh PT Telkom sendiri
yaitu melalui Sharing Knowledge and Vision yang diselenggarakan atas inisiatif Human
Resource Center (HRC) dan Direktorat NWS TELKOM bersama-sama dengan Learning
Center dan R&D Center, dimana mengundang seluruh senior leader TELKOM yang memiliki
konstelasi strategis dan pekerjaan dalam implementasi IMS.
IMS adalah sebuah sebuah platform dimana semua layanan dapat dikonvergensikan
pada 3 layer yang digunakan, yaitu application/service layer, IMS layer, dan transport layer.
Dalam hal ini, IMS juga tidak melupakan bahwa sistem harus mengakomodasi legacy
system, sehingga ada fungsi interworking dengan sistem sebelumnya.

3.2 T.I.M.E.S

PT. Telkom mempunyai visi yaitu sebagai leader dalam T.I.M.E.S, yaitu:
TELECOMMUNICATION
Telekomunikasi merupakan bagian bisnis legacy Telkom. Sebagai ikon bisnis perusahaan,
Telkom melayani sambungan telepon kabel tidak bergerak Plain Ordinary Telephone
Service (POTS), telepon nirkabel tidak bergerak, layanan komunikasi data, broadband,
satelit, penyewaan jaringan dan interkoneksi, serta telepon seluler yang dilayani oleh Anak
Perusahaan Telkomsel. Layanan telekomunikasi Telkom telah menjangkau beragam
segmen pasar mulai dari pelanggan individu sampai dengan Usaha Kecil dan Menengah
(UKM) serta korporasi.



INFORMATION
Layanan informasi merupakan model bisnis yang dikembangkan Telkom dalam ranah New
Economy Business (NEB). Layanan ini memiliki karakteristik sebagai layanan terintegrasi
bagi kemudahan proses kerja dan transaksi yang mencakup Value Added Services (VAS)
dan Managed Application/IT Outsourcing (ITO), e-Payment dan IT enabler Services
(ITeS).
MEDIA
Media merupakan salah satu model bisnis Telkom yang dikembangkan sebagai bagian dari
NEB. Layanan media ini menawarkan Free To Air (FTA) dan Pay TV untuk gaya hidup
digital yang modern.
EDUTAINMENT
Edutainment menjadi salah satu layanan andalan dalam model bisnis NEB Telkom dengan
menargetkan segmen pasar anak muda. Telkom menawarkan beragam layanan di
antaranya Ring Back Tone (RBT), SMS Content, portal dan lain-lain.
SERVICES
Services menjadi salah satu model bisnis Telkom yang berorientasi kepada pelanggan. Ini
sejalan dengan Customer Portfolio Telkom kepada pelanggan Personal, Consumer/Home,
SME, Enterprise, Wholesale, dan Internasional.

3.3 Etika Bisnis

Pemahaman dan upaya mengingatkan kembali kepada karyawan tentang Tata Nilai
dan Etika Bisnis dilakukan melalui pengiriman materi sosialisasi dan sekaligus assessment
yang dilaksanakan setiap tahun.
Materi tersebut berkaitan dengan pemahaman: GCG, etika bisnis, pakta integritas,
fraud, manajemen risiko, pengendalian internal (SOA), whistleblowing, pelarangan
gratifikasi, tata kelola TI, menjaga keamanan informasi dan hal-hal lainnya yang terintegrasi
terkait dengan praktik tata kelola Perusahaan. Upaya dimaksud dilakukan melalui program
Survei Etika Bisnis dengan populasi seluruhkaryawan.
Survei dilakukan secara online, melalui media portal/intranet Perusahaan yang diakhiri
dengan pernyataan kesediaan karyawan untuk menjalankan etika bisnis di Perusahaan.



Pemahaman dan penerapan etika bisnis berikut hasil survei setiap tahun diaudit
secara internal maupun eksternal melalui proses audit SOA 404 terkait dengan penerapan
control environment sesuai kerangka kerja pengendalian internal COSO pada audit
pengendalian internal tingkat entitas.

3.4 Sistem Pelaporan Pelanggaran (Whistleblowing System)

Sebagai bagian dari entity level control, sejak tahun 2006 Telkom telah menerapkan
whistleblower program yang dirancang untuk menerima, menelaah dan menindak lanjuti
pengaduan dari karyawan Telkom Group dan dari pihak ketiga dengan tetap menjaga
kerahasiaan pelapor. Penerapan whistleblowerprogram yang dikelola oleh Komite Audit
ditetapkan dengan Keputusan Dewan Komisaris dan diratifikasi dengan Keputusan Direksi.
Telkom juga telah membangun suatu mekanisme kerja antara Komite Audit dengan
Internal Audit dan Komite Investigasi termasuk protokol dengan Telkomsel untuk menindak
lanjuti pengaduan yang diterima. Selain itu,whistleblower program juga telah disosialisasikan
dan telah dipahami oleh karyawan.

3.5 Transparansi dan Keterbukaan Informasi

Sesuai prinsip transparansi dan keadilan tata kelola Perusahaan yang baik, Telkom
mengelola komunikasi dan pengungkapan Perusahaan sesuai Kebijakan Direksi No.13
tahun 2009 yang dirancang berdasarkan ketentuan SOA section 302. Kebijakan ini berisi
prosedur pengendalian keterbukaan Perusahaan (disclosure control procedure) yang
bertujuan agar Perusahaan mampu memberikan keyakinan bahwa seluruh informasi yang
diungkapkan kepada para pemegang saham, pemangku kepentingan dan otoritas pasar
modal telah dikumpulkan, diperiksa, dicatat, diproses, diikhtisarkan, dan disampaikan secara
akurat, tepat waktu, memenuhi prinsip perlakuan seimbang dan adil, prinsip kehati-hatian
dan prinsip keterbukaan penuh sesuai dengan peraturan pasar modal.

3.6 Kepatuhan

Komitmen Telkom untuk menyelenggarakan bisnis sesuai standar tertinggi tata kelola
perusahaan yang baik dan kepatuhan dikelola oleh unit Legal & Compliance dibawah


Direktur Compliance & Risk Management. Melalui unit tersebut, Perusahaan berupaya untuk
mengendalikan dan memastikan kebijakan, keputusan Perusahaan dan seluruh aktivitas
bisnis sesuai dengan ketentuan hukum dan peraturan baik yang berlaku di internal
Perusahaan maupun undang-undang/regulasi eksternal yang harus dipatuhi Perusahaan
termasuk pemenuhan aspek legal atas hubungan Perusahaan dengan pihak lain.
Secara proaktif, Telkom menjalankan praktik usahanya dengan mematuhi hukum
sampai pada tingkat unit bisnis atau tingkat transaksional yang terus dipelihara sampai
dengan saat ini.

3.7 Perlakuan Yang Adil Kepada Pemegang Saham

3.7.1 Hak Suara dan Kepemilikan Saham

Hak suara. Setiap pemegang saham mempunyai hak satu suara pada RUPS;
Mekanisme penggunaan hak suara oleh para pemegang saham saat penyelenggaraan
RUPST maupun RUPSLB telah diatur sedemikian rupa sehingga pemegang saham
dapat menggunakan hak suaranya secara langsung maupun melalui kuasa hukumnya
Pemegang saham yang tidak dapat hadir, dapat diwakili oleh kuasanya dengan
membawa surat kuasa yang sah dengan melampirkan fotocopy bukti identitas diri
pemberi kuasa dengan ketentuan para anggota Direksi dan Dewan Komisaris dan
Karyawan Perseroan boleh bertindak sebagai kuasa dalam Rapat, namun suara yang
mereka keluarkan selaku kuasa dalam Rapat tidak dihitung dalam pemungutan suara.

3.7.2 Pelarangan Penyalahgunaan Transaksi Untuk Kepentingan Pribadi

Setiap anggota Direktur dan Komisaris memiliki kewajiban untuk menyampaikan
laporan kepada Bapepam-LK berkenaan dengan kepemilikan saham serta perubahan
kepemilikan saham di Perusahaan dan kewajiban ini juga berlaku untuk para pemegang
saham yang memiliki kepemilikan 5% atau lebih atas modal yang disetor dari
Perusahaan. Telkom yakin bahwa Anggaran Dasar Perusahaan Kami tidak berbeda
signifikan dari yang umum berlaku di Indonesia untuk perusahaan publik yang tercatat
di BEI. Telkom juga yakin bahwa ketentuan-ketentuan dalam Anggaran Dasar yang
terkait dengan perubahan modal Telkom tidak lebih ketat dari yang disyaratkan oleh
hukum Indonesia.


3.7.3 Transaksi yang Dilakukan oleh Direksi dan Manajemen Kunci

Perusahaan dan entitas anak mempunyai transaksi dengan pihak berelasi.
Definisi pihak berelasi yang digunakan sesuai dengan PSAK 7 (Revisi 2010)
Pengungkapan Pihak-pihak Berelasi. Pihak-pihak yang dipertimbangkan sebagai
pihak berelasi adalah orang atau entitas yang terkait dengan entitas yang menyiapkan
laporan keuangannya.
Personil manajemen kunci adalah orang-orang yang mempunyai kewenangan
dan tanggung jawab untuk merencanakan, memimpin dan mengendalikan aktivitas
entitas, secara langsung atau tidak langsung, termasuk direktur (baik eksekutif maupun
bukan eksekutif) dari Perusahaan dan entitas anak. Status pihak berelasi diperluas
sampai dengan manajemen kunci dari entitas anak sampai dengan tingkatan mereka
mengarahkan operasi entitas anak dengan tingkat keterlibatan minimal dari manajemen
Perusahaan.

3.8 Kode Etik

Kode etik karyawan Telkom Group menyatakan bahwa setiap karyawan senantiasa:
1. Menjunjung tinggi kejujuran dan kewajaran dalam bertindak dan menjalankan
tugas.
2. Mengutamakan kepentingan Perusahaan di atas kepentingan pribadi, kelompok
atau golongan.
3. Menghormati hak individual dan keragaman sebagai sumber kekuatan Telkom
Group.
4. Menjunjung tinggi budaya Perusahaan.
5. Menjaga keamanan aset dan melindungi kerahasiaan informasi Perusahaan.
6. Memberikan kualitas produk dan layanan terbaik kepada pelanggan.
7. Senantiasa mengejar laba dan pertumbuhan usaha dengan tetap mematuhi
ketentuan hukum dan etika bisnis.
8. Bertanggung jawab atas keputusan dan tindakan yang dijalankan.
9. Menjaga dan meningkatkan reputasi Telkom Group.
10. Peduli kepada masyarakat dan lingkungan hidup.





3.9 Basic Belief

Sistem dan budaya terus dikembangkan sesuai dengan tuntutan dan perubahan bisnis
untuk mewujudkan cita-cita agar kami terus maju, dicintai pelanggannya, kompetitif di
industrinya dan dapat menjadi role model Perusahaan. Sejak tahun 2009 dilakukan
transformasi budaya baru Perusahaan yang disebut dengan The Telkom Way.
Pengembangan budaya selanjutnya, dilakukan pada tahun 2013 dengan ditetapkannya
Arsitektur Kepemimpinan Dan Budaya Perusahaan (AKBP) Telkom Group.
Always the Best adalah sebuah basic belief untuk selalu memberikan yang terbaik
dalam setiap pekerjaan. Always the Best memiliki esensi Ihsan yang dalam pengertian ini
diterjemahkan terbaik. Karyawan yang memiliki spirit Ihsan akan selalu memberikan hasil
kerja yang lebih baik dari yang seharusnya, sehingga sikap ihsan secara otomatis akan
dilandasi oleh hati yang ikhlas. Ketika setiap aktivitas yang di lakukan adalah bentuk dari
ibadah kepada Tuhan Yang Maha Esa.
Philosophy to be the Best: Integrity, Enthusiasm, Totality Always the Best menuntut
setiap karyawan Telkom memiliki integritas (Integrity), antusiasme (Enthusiasm), dan
totalitas (Totality).

3.10 Core Value

PT. Telkom mempunyai 3 nilai utama dalam perusahaan, yaitu:
Solid adalah terwujudnya 1 hati (hati yang bersih), 1 pikiran, dan 1 tindakan. Adanya
soliditas akan melahirkan sahabat sejati, dan itu berarti saling menyayangi, saling
melindungi, saling membela. Solid merupakan terjemahan dari Always the Best yang
pertama, yaitu integrity.
Speed adalah bertindak secara cepat dalam setiap pekerjaan yang Telkomers lakukan.
Speed merupakan penerjemahan dari unsur Always the Best yang kedua, yaitu enthusiasm.
Smart adalah bersikap, berpikir dan bertindak secara cerdas dalam pekerjaan yang kita
Telkomers lakukan. Smart merupakan penerjemahan dari unsur Always the Best yang
ketiga, yaitu totality.




3.11 Leadership

3.11.1 Leadership Philosophy to be The Best

Leadership Philosophy to be The Best adalah keyakinan dasar (basic
belief) yang berisi filosofi-filosofi dasar bagi setiap pemimpin untuk menjadi
pemimpin yang terbaik. Keyakinan dasar merupakan esensi budaya perusahaan
yang melandasi nilai-nilai dari perilaku setiap pemimpin di semua level
organisasi dalam mencapai yang terbaik.

3.11.2 Leadership Principles to be The Star

Leadership Principles to be The Staryaitu nilai-nilai inti (core values) yang
berisi prinsip-prinsip dasar untuk menjadi pemimpin bintang. Nilai-nilai inti
merupakan panduan yang bisa membentuk pola pikir dan pola perilaku
pemimpin di semua level organisasi dalam membangun dan mengembangkan
diri menjadi pemimpin bintang.

3.11.3 Leadership Practices to be The Winner

Leadership Practices to be The Winner, yaitu standar perilaku (standard
behaviors) yang berisi praktik-praktik luhur menjadi pemimpin pemenang.
Standar perilaku ini membentuk pola sikap dan pola tindak setiap pemimpin di
semua level organisasi dalam rangka menempa diri menjadi pemenang.
Leadership Practices to be the Winner mencakup Mega Thinking, Leader as
Father, Energize People yang merupakan terjemahan prinsip Lead by Heart;
sementara Corporate Strategy, Business Strategy, Functional Strategy yang
merupakan terjemahan dari prinsip Managed by Head.

3.12 Key Behavior

Practices to be the Winner yaitu perilaku kunci yang berisi praktik-praktik luhur untuk
menjadi insan pemenang, Perilaku ini membentuk pola sikap dan pola tindak Telkomers
dalam rangka menempa diri menjadi pemenang. Practices to be the Winner mengandung
tiga standar perilaku yang disebut IFA: Imagine, Focus, Action.


3.13 Talent Development

Dalam pengelolaan human capital Telkom, terdiri dari 3 komponen yakni Character
(bobot 50%), Competence (bobot 30%) dan Coopetition (bobot 20%). Character berkaitan
erat dengan integritas, antisiasme dan totalitas yang merupakan prinsip 3S Solid Speed
Smart. Sedangkan competence bekaitan dengan attitude, knowledge dan skill. Sementara
itu coopetition berkaitan erat dengan kemampuan team work, building partnership dan edge.
Dalam implementasinya, sasaran perusahaan hanya bisa dicapai melalui kinerja
terbaik yang dikelola oleh tim yang solid yang berisikan sumber daya manusia yang berfikir
smart dan bertindak cepat (speed). Sumber daya manusia yang solid, speed dan smart
tersebut harus dipimpin oleh pemimpin yang mempunyai ciri Leadership Level 5 yaitu
pemimpin yang telah memiliki ketahanan yang baik melalui kombinasi antara pribadi yang
rendah hati dan bersikap profesional (personal humility and professional will).

















BAB IV
KESIMPULAN

4.1 Kesimpulan

Dari pembahasan diatas, PT Telkom berhasil menerapkan knowledge management
sebagai salah satu contoh perilaku di dalam organisasinya. Hal ini terbukti dari beberapa
penghargaan yang diperoleh PT Telkom atas keberhasilannya dalam mengelola knowledge
management. PT telkom menerapkan budaya dan perilaku dalam organisasi dimulai tahun
2003 sehingga PT Telkom mampu melakukan inovasi-inovasi baru
4.2 Saran

Budaya perusahaan haruslah dijunjung dan dibanggakan oleh setiap anggota
organisasi. Karena dengan memegang nilai-nilai yang ada di budaya perusahaan maka
akan minimalisir konflik antar anggota organisasi.