Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN PRAKTIKUM

PEMISAHAN DAN IDENTIFIKASI


ASAM AMINO

NAMA : MARETRIN
NIM : H311 12 005
KELOMPOK : I (SATU)
HARI / TGL. PERCOBAAN : KAMIS/03 APRIL 2014
ASISTEN : SARTIKA


































LABORATORIUM BIOKIMIA
JURUSAN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2014
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Asam amino merupakan asam yang mempunyai sebuah asam karboksilat dan
gugus amina dalam sebuah molekul. Akibatnya, suatu asam amino akan mengalami
reaksi asam-basa dalam molekulnya, untuk membentuk suatu ion dipolar, yaitu suatu
ion yang mempunyai muatan positif dan negatif (Wilbraham dan Matta, 1992).
Asam amino pada umumnya diperoleh sebagai hasil hidrolisis protein,
dengan cara ini diperoleh campuran bermacam-macam asam amino dan untuk
menentukan jenis asam amino maupun kuantitas masing-masing asam amino perlu
diadakan pemisahan antara asam-asam amino tersebut (Wilbraham dan Matta, 1992).
Analisis asam amino dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa cara,
salah satunya adalah dengan kromatografi partisi. Metode ini didasari oleh
kemampuan suatu jenis asam amino yang terlarut dalam suatu campuran pelarut
tertentu pada fase stasioner. Untuk dapat memperoleh pemisahan asam amino yang
baik, maka dapat digunakan dua fase pelarut atau tiga fase pelarut. Namun pada
percobaan ini digunakan tiga fase, yaitu n-butanol, asam asetat, dan air. Selain itu
kita akan menentukan nilai Rf asam amino serta mengidentifikasi asam amino dalam
suatu larutan sampel berdasarkan nilai Rf menggunakan kromatografi lapis tipis,
sehingga kita akan lebih memahami pemisahan dan identifikasi asam amino. Untuk
lebih memperdalam tentang metode ini, maka didilakukanlah percobaan mengenai
pemisahan dan identifikasi asam amino ini.


1.2 Maksud dan Tujuan Percobaan
1.2.1 Maksud Percobaan
Maksud dari percobaan ini adalah untuk mempelajari dan memahami cara
pemisahan dan identifikasi asam amino dengan metode KLT.
1.2.2 Tujuan Percobaan
Tujuan dari percobaan ini adalah:
1. Menentukan nilai Rf larutan asam amino dan larutan sampel.
2. Mengidentifikasi larutan sampel berdasarkan nilai Rf.
1.3 Prinsip Percobaan
Identifikasi asam amino berdasarkan perbedaan nilai Rf dengan
menggunakan metode kromatrografi lapis tipis yang fase geraknya terdiri dari
campuran n-butanol, asam asetat dan air dengan fase diamnya adalah lapis tipis KLT.
Karena setiap asam amino memiliki nilai Rf yang berbeda maka sampel asam amino
yang tidak diketahui dapat ditentukan jenisnya berdasarkan dengan nilai Rf standar.









BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Asam amino yang diperoleh dari larutan hidrolisis protein adalah asam amino
. Artinya, gugus amino berada pada atom karbon , yaitu disebelah gugus karboksil.
Kecuali glisin, dengan R = H, asam amino memiliki pusat stereogenik pada karbon
. Dengan demikian, semua asam amino kecuali glisin bersifat aktif optis
(Hart dkk., 2003).
H CH CO
2
H
NH
2
Gambar 2.1 Struktur Glisin
Asam amino dengan satu gugus amino dan satu gugus karboksil lebih baik
digambarkan sebagai struktur ion dipolar.
R CH C
O
O
-
+
NH
2

Gambar 2.2 Struktur Ion dipolar
Gugus amino diprotonasi dan hadir sebagai ion amonium, sedangkan gugus karboksil
kehilangan protonnya dan hadir sebagai ion karboksilat. Struktur dipolar ini
konsisten dengan sifat asam amino yang seperti garam, yang memiliki titik leleh
yang agak tinggi (bahkan yang paling sederhana, glisina, meleleh pada suhu 233C)
dan kelarutannya dalam pelarut organik relatif rendah). Asam amino bersifat
amfoterik, artinya berperilaku sebagai asam dan mendonasikan proton pada basa
kuat, atau dapat juga berperilaku sebagai basa dan menerima proton dari asam kuat.
Perilaku ini dinyatakan dalam kesetimbangan berikut untuk asam amino dengan satu
gugus amino dan satu gugus karboksil (Hart dkk., 2003).
Penggolongan kromatografi dapat didasarkan atas mekanisme pemisahannya
serta alat yang digunakan. Berdasarkan mekanisme pemisahannya, kromatografi
digolongkan atas kromatografi adsorbsi, kromatografi partisi, kromatografi pasangan
ion, kromatografi penukar ion, dan kromatografi elusi ukuran. Sedangkan
berdasarkan alat yang digunakan, kromatografi dibedakan atas kromatografi kertas,
kromatografi lapis tipis (KLT), kromatografi cairan kinerja tinggi (HPLC), serta
kromatografi gas (Aisyah, 2008).
Kromatografi adalah suatu prosedur yang memungkinkan pemisahan
campuran zat terlarut bergantung pada derajat pada mana berbagai zat terlarut
diadsorpsi dibagi atau ditukar antara larutan asal fase bergerak dan suatu fase padat
atau fase cair kedua, yang dikenal sebagai fase diam. Dalam kromatografi
adsorpsi, campuran zat terlarut dibiarkan melalui suatu kolom absorben (contoh,
alumina, magnesium oksida, arang), yang bekerja sebagai fase diam. Berbagai
spesies zat terlarut yang ada dalam larutan akan keluar dari dasar kolom dalam
urutan yang terbalik dari afinitas adsorpsi terhadap adsorben yang digunakan. Jadi
zat terlarut yang mempunyai sedikit afinitas atau tidak sama sekali terhadap fase
padat akan melewati kolom dan akan ada dalam eluen awal (Martin dkk., 1993).
Kromatografi kertas, merupakan salah satu jenis kromatografi partisi, yaitu
pemisahan beberapa zat berdasarkan perbedaan kelarutan dalam dua pelarut yang
tidak dapat bercampur. Cara melakukan pemisahan dengan kromatografi ini cukup
sederhana. Campuran beberapa asam amino sebagai hasil hidrolisis diteteskan sedikit
demi sedikit pada kertas kromatografi pada pada titik tertentu (A) dan kemudian
ujung kertas dicelupkan ke dalam pelarut tertentu. Pelarut ini akan naik berdasarkan
proses kapilaritas dan akan membawa senyawa-senyawa dalam campuran tersebut.
Asam amino yang mudah larut dalam pelarut tertentu itu, misalnya pelarut organik,
akan terbawa naik lebih jauh daripada yang sukar larut. Setelah pelarut mencapai
bagian atas atau garis akhir, kertas diangkat dari pelarut kemudian dibiarkan kering
dengan sendirinya di udara. Dengan proses ini asam-asam amino akan terpisah satu
dengan yang lain, dengan penyemprotan pereaksi ninhidrin pada kertas kromatografi
tersebut kan tampak noda-noda biru yang membuktikan adanya asam amino yang
terpisah itu. Jarak yang telah ditempuh oleh suatu asam amino tertentu (b),
dibandingkan dengan jarak yang ditempuh oleh suatu pelarut dari garis awal hingga
garis akhir (a) diberi lambang Rf. Harga Rf yaitu b/a merupakan ciri khas suatu asam
amino pada pelarut tertentu. Dengan menggunakan standar asam-asam amino yang
telah diketahui macamnya pada kromatografi kertas seperti yang telah dilakukan di
atas, dapat diketahui macam asam amino yang diperiksa (Poedjiadi dan Supriyanti,
2007).
Fase stasioner dapat berupa padatan maupun cairan, sedangkan fase bergerak
dapat berupa cairan maupun gas. Dalam semua teknik kromatografi, zat-zat terlarut
yang dipisahkan bermigrasi sepanjang kolom, dan tentu saja laju pemisahan terlatak
dalam laju perpindahan yang berbeda untuk larutan yang berbeda
(Day dan Underwood, 2002).
Analisis asam amino ini sangat diperlukan misalnya untuk menganalisi hasil
industri seperti makanan, makanan ternak, obat-obatan, juga untuk analisi cairan
biologi dan hidrolat protein (Rediatning dan Kartini, 1987).
Cara yang masih lazim yang digunakan sampai saat ini adalah kromatografi
dengan berbagai macam teknik seperti kromatografi kertas, lapisan tipis, dan kolom.
Kromatografi kolom lebih banyak dikembangkan karena selain dapat digunakan
untuk keperluan kualitatif juga dapat untuk keperluan kuantitatif dan preparatif.
Akan tetapi kromatografi kolom biasa (open coloumn), diperlukan waktu yang lama
untuk memisahkan asam amino secara sempurna. Karena itu perlu ada metode
analisis yang dapat memisahkan asam amino tersebut secara sempurna dalam waktu
singkat dengan hasil yang tepat dan teliti (Rediatning dan Kartini, 1987).
Kromatografi lapis tipis adalah metode kromatografi cair yang paling
sederhana. Kromatografi lapis tipis (KLT) merupakan cara pemisahan campuran
senyawa menjadi senyawa murninya dan mengetahui kuantitasnya yang
menggunakan. Kromatografi juga merupakan analisis cepat yang memerlukan bahan
sangat sedikit, baik penyerap maupun cuplikannya (Watson, 2009).
Kromatografi dapat dipakai dengan dua tujuan yaitu dipakai selayaknya
sebagai metode untuk mencapai hasil kualitatif, kuantitatif atau preparatif dan
dipakai untuk menjajaki sistem pelarut dan sistem penyangga yang akan dipakai
dalam kromatografi kolom atau kromatografi cair kinerja tinggi (Watson, 2009).
Kromatografi lapis tipis dikembangkan tahun 1938 oleh Ismailoff dan
Schraiber. Adsorbent dilapiskan pada lempeng kaca yang bertindak sebagai
penunjang fase diam. Fase bergerak akan merayap sepanjang fase diam dan
terbentuklah kromatogram, ini dikenal juga sebagai kromatografi kolom terbuka.
Metode ini sederhana, cepat dalam pemisahan dan sensitive. Kecepatan pemisahan
tinggi dan mudah untuk memperoleh kembali senyawa-senyawa yang terpisahkan.
Biasanya yang sering digunakan sebagai materi pelapisnya adalah silika gel, tetapi
kadang kala bubuk selulosa dan tanah diatom, kieselgurh juga dapat digunakan.
Untuk fase diam hidrofilik dapat digunakan pengikat seperti semen Paris, kanji,
disperse koloid plastik, silika terhidrasi. Untuk meratakan pengikat dan zat pada
pengadsorpsi digunakan suatu aplikator. Sekarang ini telah banyak tersedia
kromatografi lapis tipis siap pakai yang dapat berupa gelas kaca yang telah terlapisi,
kromatotube dan sebagainya. Kadar air dalam lapisan ini harus terkendali agar
didapat hasil analisis yang reprodusibel (Wall, 2005).
Kromatografi lapis tipis merupakan penerapan dari kromatografi adsorpsi.
Fase diamnya adalah pelarut/pengembang yang teradsorpsi pada permukaan
adsorben sedangkan fase geraknya adalah bagian dari pelarut/pengembang yang
berfungsi menggerakan komponen. Adsorben dilapiskan sebagai lapisan tipis pada
pelat datar berupa gelas, plastik, atau logam. Sejumlah kecil campuran yang akan
dianalisis ditotolkan pada bagian bawah pelat KLT. Pelat KLT kemudian
ditempatkan pada bejana pengembang (chamber) yang telah jenuh dengan eluen
pengembang. Eluen bergerak ke atas karena aktifitas kapiler (Watson, 2009).
KLT merupakan metode pemisahan yang sederhana, cepat, dan murah. KLT
dapat memberikan informasi mengenai berapa banyak komponen yang terdapat
dalam suatu campuran dan juga dapat digunakan untuk tujuan identifikasi dengan
cara membandingkan nilai Rf komponen yang terpisah dengan Rf komponen yang
diketahui (Rf standar) dalam sistem KLT yang sama (Watson, 2009).
Prinsip pemisahan noda adalah berdasarkan kepolarannya sehingga
menghasilkan kecepatan yang berbeda-beda saat terpartisi dan terjadilah pemisahan.
Untuk memisahkan noda dengan sebaik-baiknya maka digunakan kombinasi eluen
non polar dengan polar. Apabila noda yang diperoleh terlalu tinggi, maka
kecepatannya dapat dikurangi dengan mengurangi kepolaran. Namun apabila
nodanya lambat bergerak atau hanya ditempat, maka kepolaran dapat ditambah
(Wall, 2005).


BAB III
METODE PERCOBAAN

3.1 Bahan Percobaan

Bahan yang digunakan pada percobaan ini adalah larutan sampel (campuran
asam amino glisin dan tirosin), larutan asam amino 0,01 M (glisin dan tirosin), eluen
(n-butanol, asam aspartat, dan air), plat KLT, larutan ninhidrin 2 %, akuades, kertas
label, isolasi, dan tissue roll.

3.2 Alat Percobaan

Alat yang digunakan pada percobaan ini adalah plat KLT, chamber,
inkubator, pipa kapiler 0,5 L, gelas ukur 10 mL, botol semprot, pipet tetes, gegep,
pinset, cawan petri, pensil, penggaris, dan gunting.
3.3 Prosedur Percobaan

3.3.1 Pembuatan Eluen

Chamber disiapkan dan dibersihkan. Eluen yang digunakan yaitu n-butanol,
asam asetat, dan air dengan perbandingan 2,5 : 0,6 : 2,6 mL dimasukkan ke dalam
gelas ukur kemudian dipindahkan ke dalam chamber. Setelah itu chamber ditutup
rapat dengan menggunakan isolasi, hingga eluen jenuh.
3.3.2 Penotolan Sampel

Plat KLT dikeringkan terlebih dahulu kemudian plat KLT digunting dengan
ukuran yang telah ditentukan dengan 1 cm dari tepi atas dan tepi bawah. Kemudian
larutan asam amino dan larutan sampel ditotolkan pada plat KLT pada titik yang
ditentukan dengan menggunakan pipa kapiler 0,5 L. Plat KLT yang telah ditotol
kemudian dikeringkan pada suhu ruangan.
3.3.3 Proses Elusi
Setelah chamber dijenuhkan dari eluen, plat KLT yang telah ditotol oleh
larutan asam amino dan larutan sampel dimasukkan ke dalam chamber untuk dielusi.
Proses elusi dihentikan ketika eluen telah mencapai batas yang telah ditentukan. Plat
KLT dikeluarkan dari chamber dan dikeringkan dalam suhu kamar. Setelah itu plat
disemprot dengan larutan ninhidrin 2 %, kemudian dikeringkan dalam inkubator.
Setelah plat KLT kering, terbentuklah noda. Noda yang dihasilkan diberi lingkaran
dengan menggunakan pensil serta diukur jarak totolan ke noda dan jarak tempuh
eluen dengan menggunakan penggaris untuk menentukan nilai Rf larutan dan
dilakukan identifikasi larutan asam amino.












BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan
Berdasarkan hasil pengamatan terhadap larutan asam amino (glisin dan
tirosin) dan larutan sampel dengan menggunakan kromatografi lapis tipis (KLT)
dengan proses elusi, diperoleh data sebagai berikut.
Tabel 1. Data Hasil Pengamatan
No. Larutan Jarak eluen (cm) Jarak noda (cm) Rf (cm)
1 Glisin 4,7 1,1 0,23
2 Tirosin 4,7 1,7 0,36
3 Larutan sampel 4,7 1,3 0,27


4.2 Reaksi
4.2.1 Glisin + Ninhidrin
H CH
NH
2
COOH
C
C
C
O
O
OH
OH
+
H CH
O
+ NH
3
+ CO
2
C
C
C
O
O
H
HO
+
C
C
C
O
O
OH
OH
+ NH
3
+
C
C
C
O
O
H
HO
C
C
C
O
OH
C
C
C
O
O
N + 3 H
2
O
glisin
ninhidrin
hidrindantin
hidrindantin
ninhidrin
diketohidrindilen dikethidrindamin

4.2.2 Tirosin + Ninhidrin
H
2
C CH
NH
2
COOH
C
C
C
O
O
OH
OH
+
+ NH
3 +
CO
2
C
C
C
O
O
H
HO
C
C
C
O
O
OH
OH
+ NH
3
+
C
C
C
O
O
H
HO
C
C
C
O
OH
C
C
C
O
O
N + 3 H
2
O
ninhidrin
hidrindantin
hidrindantin
ninhidrin
diketohidrindilen dikethidrindamin
OH
H
2
C COOH
+
OH
tirosin


4.3 Pembahasan
Percobaan ini dilakukan untuk mengidentifikasi larutan asam amino (glisin
dan tirosin) dan larutan sampel menggunakan kromatografi lapis tipis (KLT) dengan
proses elusi dan menghitung nilai Rf yang diperoleh dari perbandingan jarak noda
dan eluen.
Pembuatan larutan eluen dilakukan dengan cara pencampuran antara larutan
n-butanol, asam asetat, dan air dengan perbandingan 2,5 : 0,6 : 2,6 v/v. Pemilihan
ketiga pelarut ini didasarkan pada perbedaan kepolaran dari ketiga pelarut tersebut,
dengan urutan kepolaran air > n-butanol > asam asetat. Hal ini dilakukan agar pada
saat pengidentifikasian asam aminonya, akan terlihat lebih jelas perbedaan dari noda
yang ditimbulkan. Setiap asam amino memiliki koefisien partisi tertentu untuk
pasangan pelarut tertentu. Asam amino yang amemiliki afinitas terhadap fasa gerak
(pelarut) yang lebih besar akan tertahan lebih lama pada fasa gerak, sedangkan zat
terlarut yang afinitasnya terhadap fasa gerak lebih kecil akan tertahan lebih lama
pada fasa diam. Dengan demikian asam amino dapat dipisahkan akibat perbedaan
migrasi di dalam fasa gerak dan fasa diamnya. Prinsip percobaan KLT ini didasarkan
pada sifat fisik dan kimia asam amino. Sifat fisik ditunjukkan oleh kecepatan
bergerak pada fase diam dari kertas kromatografi dan sifat kimianya berdasarkan
pada warna yang timbul ketika disemprot dengan larutan ninhidrin.
Pemotongan kertas KLT yang disesuaikan dengan ukuran chamber yang
digunakan. Sebelum dilakukan penotolan larutan asam amino, plat KLT terlebih
dahulu diaktifasi melalui pemanasan. Tujuan pengaktifan ini yaitu menghilangkan
uap air pada plat KLT, sehingga dalam proses elusi nantinya plat KLT dapat
menyerap eluen dengan baik. Setelah dilakukan aktifasi plat KLT, selanjutnya
larutan asam amino ditotolkan pada plat KLT di bagian base line tepi bawah
menggunakan pipa kapiler. Setiap penotolan asam amino dilakukan tegak lurus
dengan bidang tempat menotol, serta hanya dilakukan satu kali. Tujuannya adalah
untuk menghindari terjadinya komet (noda berekor) pada plat.
Sebelum plat KLT dimasukkan ke dalam chamber, chamber terlebih dahulu
dijenuhkan dengan eluen dengan cara menutup rapat chamber yang berisi eluen
dengan menggunakan isolasi. Tujuan penjenuhan ini adalah agar proses elusi dapat
berjalan dengan cepat serta untuk mencegah penguapan eluen. Setelah eluen
dijenuhkan dan plat KLT telah ditotolkan larutan asam amino dan sampel, plat KLT
dimasukkan dalam chamber dan dilakukan proses elusi sampai bayang-bayang eluen
mencapai end line (batas akhir elusi). Setelah plat KLT diangkat dari eluen,
kemudian dikeringkan dan disemprotkan dengan larutan ninhidrin, yang bertujuan
untuk memberikan warna pada noda asam amino dan ninhidrin berfungsi sebagai
pereaksi spesifik terhadap asam amino dengan membentuk warna ungu (lembayung)
bagi asam amino glisin dan larutan sampel. Untuk memperjelas noda asam amino,
plat KLT dimasukkan dalam inkubator. Proses elusi dibiarkan beberapa saat agar
eluen mencapai jarak tertentu yang telah diberi tanda dan setelah sampai pada garis
tanda, plat KLT dikeringkan dengan inkubator agar pelarut menguap sempurna
sehingga noda yang terbentuk tidak melebar. Selanjutnya dilakukan pengukuran
jarak eluen dan jarak noda dari tempat penotolan.
Berdasarkan hasil perhitungan nilai Rf, maka diperoleh nilai Rf yang
bervariasi antara satu asam amino dengan asam amino yang lainnya. Nilai Rf glisin
0,23 cm, tirosin 0,36, dan nilai Rf sampel 0,27 cm.













BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil pengamatan, dapat disimpulkan bahwa:
1. Nilai Rf untuk asam amino glisin adalah 0,23 cm, tirosin 0,36 cm, dan larutan
sampel 0,27 cm.
2. Larutan sampel diidentifkasi berdasarkan nilai Rf, dimana nilai Rf sampel
berdasarkan percobaan sama dengan nilai Rf asam amino glisin berdasarkan teori
sehingga sampel mengandung asam amino glisin.

5.2 Saran
5.2.1 Saran untuk Laboratorium
Alat yang digunakan pada percobaan ini terutama pipet tetes diperbanyak,
agar praktikum berjalan dengan lancar.
5.2.2 Saran untuk Percobaan
Bahan yang digunakan tidak hanya asam amino glisin dan tirosin. Sebaiknya
menggunakan asam amino yang lain agar lebih banyak yang dapat dibandingkan dan
diketahui nilai Rf berdasarkan praktikum.
5.2.3 Saran untuk Asisten
Cara penjelasan prosedur serta pengarahan dalam langkah-langkah
pengerjaaan sudah baik dan mudah dimengerti.


DAFTAR PUSTAKA

Aisyah, 2008, Kromatografi (Online), (http://rgmaisyah.wordpress.com/kromatogra
fi, diakses pada tanggal 05 April 2014).

Day, R. A., dan Underwood, A.L., 2001, Analisis Kimia Kuantitatif edisi keenam,
diterjemahkan oleh : Iis Sopyan, Erlangga, Jakarta.

Hart, H., Craine, L.E., dan Hart, D.J., 2003, Kimia Organik: Edisi Sebelas,
diterjemahkan oleh : Suminar Setiati Achmadi, Erlangga, Jakarta.

Martin, A., Swarbrick, J., dan Cammarata, A., 1993, Farmasi Fisik, UI-Press,
Jakarta.
Poedjiadi, A., dan Supriyanti, T., 2007, Dasar-Dasar Biokimia, UI-Press, Jakarta.
Rediatning, W., dan Kartini, N., 1987, Analisis Asam Amino dengan Kromatografi
Cairan Kinerja Tinggi Secara Derivatisasi Prakolom dan Pascakolom, Jurnal
Proceedings ITB, 20 (1/2): 41-59.
Wall, P.E., 2005, Thin-Layer Chromatography, The Royal Society Chemistry,
Ukraina.

Watson, D.G., 2009, Analisis Farmasi, EGC, Jakarta.
Wilbraham, A.C., dan Matta, M.S., 1992, Pengantar Kimia Organik dan Hayati,
Penerbit ITB, Bandung.










LEMBAR PENGESAHAN



















Makassar, 08 April 2014
ASISTEN PRAKTIKAN




\



SARTIKA MARETRIN
LAMPIRAN

Lampiran 1. Bagan Prosedur Kerja
1.1 Pembuatan Eluen


- Disiapkan dan dikeringkan chamber.
- Dimasukkan ke dalam gelas ukur menggunakan pipet tetes.
- Dimasukkan ke dalam chamber.
- Chamber ditutup dan didiamkan hingga chamber jenuh
terhadap eluen.


1.2 Penotolan Sampel



- Plat KLT dikeringkan sebelum digunakan.
- Plat KLT dibuat dengan ukuran yang telah ditentukan dan
1 cm dari tepi atas dan tepi bawah.
- Ditotolkan pada plat dengan menggunakan pipa kapiler.
- Dikeringkan pada suhu kamar.




n-butanol, asam asetat, dan air
2,5 : 0,6 : 2,6 mL
Hasil
Glisin, tirosin, dan larutan
sampel
Hasil
1.3 Proses Elusi


- Dimasukkan ke dalam chamber untuk dilakukan proses elusi.
- Dihentikan proses elusi setelah eluen telah mencapai tanda
batas yang ditentukan.
- Dikeluarkan dari chamber dan dikeringkan dalam suhu kamar.
- Disemprot dengan larutan ninhidrin 2 %.
- Dikeringkan di dalam incubator.
- Noda yang terbentuk pada plat KLT diberi garis lingkaran
dengan menggunakan pensil.
- Diukur jarak eluen dan jarak totolan ke noda.
- Dihitung nilai Rf.












Plat KLT
Hasil
Lampiran 2. Perhitungan nilai R
f


27 , 0
cm 4
cm 3 , 1
eluen uh jarak temp
noda jarak
sampel Rf
36 , 0
cm 4
cm 7 , 1
eluen uh jarak temp
noda jarak
tirosin Rf
23 , 0
4cm
cm 1 , 1
eluen uh jarak temp
noda noda jarak
glisin Rf





















Lampiran 3. Nilai Rf secara teori
Tabel nilai Rf 20 asam amino

No Asam Amino Nilai Rf
1 Histidin 0,11
2 Glutamin 0,13
3 Lisin 0,14
4 Arginin 0,20
5 Asam aspartat 0,24
6 Glisin 0,26
7 Serin 0,27
8 Asam glutamate 0,30
9 Treonin 0,35
10 Alanin 0,38
11 Sistein 0,40
12 Prolin 0,43
13 Tirosin 0,45
14 Asparagin 0,50
15 Metionin 0,55
16 Valin 0,61
17 Triptofan 0,66
18 Fenilalanin 0,68
19 Isoleusin 0,72
20 Leusin 0,73






Lampiran 4. Gambar Hasil Pengamatan

Gambar 4.1. Plat KLT dalam chamber pada proses elusi




Gambar 4.2 Plat KLT setelah proses elusi