Anda di halaman 1dari 2

Periodontitis (piore)

DEFINISI
Periodontitis (piore) terjadi jika gingivitis menyebar ke struktur penyangga gigi.

Periodontitis merupakan salah satu penyebab utama lepasnya gigi pada dewasa dan merupakan
penyebab utama lepasnya gigi pada lanjut usia.

PENYEBAB
Sebagian besar periodontitis merupakan akibat dari penumpukan plak dan karang gigi (tartar)
diantara gigi dan gusi.

Akan terbentuk kantong diantara gigi dan gusi dan meluas ke bawah diantara akar gigi dan tulang
dibawahnya.
Kantong ini mengumpulkan plak dalam suatu lingkungan bebas oksigen, yang mempermudah
pertumbuhan bakteri.
Jika keadaan ini terus berlanjut, pada akhirnya banyak tulang rahang di dekat kantong yang dirusak
sehingga gigi lepas.

Kecepatan tumbuhnya periodontitis berbeda pada orang-orang yang memiliki jumlah tartar yang
sama.
Hal ini mungkin karena plak dari masing-masing orang tersebut mengandung jenis dan jumlah
bakteri yang berbeda, dan karena respon yang berbeda terhadap bakteri.

Beberapa keadaan medis yang bisa mempermudah terjadinya periodontitis:
- diabetes melitus
- sindroma Down
- penyakit Crohn
- kekurangan sel darah putih
- AIDS.

GEJALA
Gejala-gejala dari periodontitis adalah:
- perdarahan gusi
- perubahan warna gusi
- bau mulut (halitosis).

DIAGNOSA
Pada pemeriksaan mulut dan gigi, gusi tampak bengkak dan berwarna merah keunguan.
Akan tampak endapan plak atau karang di dasar gigi disertai kantong yang melebar di gusi.

Dokter gigi akan mengukur kedalaman kantong dalam gusi dengan suatu alat tipis dan dilakukan
rontgen gigi untuk mengetahui jumlah tulang yang keropos.
Semakin banyak tulang yang keropos, maka gigi akan lepas dan berubah posisinya.
Gigi depan seringkali menjadi miring ke luar.

Periodontitis biasanya tidak menimbulkan nyeri kecuali jika gigi sangat longgar sehingga ikut
bergerak ketika mengunyah atau jika terbentuk abses (pengumpulan nanah).

PENGOBATAN
Seorang dokter gigi bisa membersihkan kantong sampai kedalaman 0,5 cm dengan alat khusus, yang
dapat membuang seluruh karang gigi dan permukaan akar gigi yang sakit.

Untuk kantong yang dalamnya mencapai 0,6 cm atau lebih, seringkali diperlukan pembedahan.

Seorang dokter gigi juga dapat mengangkat sebagian gusi yang terpisah sehingga gusi yang
tertinggal bisa direkatkan lagi dengan lebih erat ke gigi dan penderita bisa membersihkan plaknya di
rumah.

Jika terbentuk abses, diberikan antibiotik.

Ke dalam kantong yang dalam bisa dimasukkan filamen yang mengandung antibiotik sehingga obat
bisa mencapai daerah yang sakit dalam konsentrasi yang tinggi.

Abses periodontal menyebabkan serangan pengrusakan tulang, tetapi pengobatan segera dengan
pembedahan dan antibiotik memungkinkan tulang yang rusak untuk tumbuh kembali.

Jika setelah pembedahan timbul luka terbuka di mulut, diberikan obat kumur klorheksidin selama 1
menit, 2 kali/hari untuk sementara waktu, menggantikan gosok gigi dan pemakaian benang gigi.

PENCEGAHAN
Pencegahan terbaik adalah menjaga kebersihan mulut dan gigi.

Pengobatan dan pencegahan gingivitis dapat mengurangi resiko terjadinya periodontitis.

ROKOK
Merokok menyebabkan berbagai kondisi patologis yang menyebabkan penyakit, bahkan
kematian. nicotin di
SISTEM rokok mengubah respon imun dan pembuluh darah pada jaringan gigi. Studi tentang
merokok
melaporkan peningkatan pembentukan plak gigi dan penurunan inflamasi gingiva
ambang batas. Ada hubungan antara merokok dan peridontitis onset awal, dan dalam
jangka panjang
menyebabkan gangguan periodontal dan kehilangan gigi. Sebaliknya, merokok berhenti
dapat memberi manfaat untuk
periodontal jaringan yang mendukung hasil yang baik dari terapi gigi (J Kedokter Trisakti
2001; 20 (1) :9-15).
Periodontitis adalah Penyakit radang kronis yang terjadi akibat aktivitas plak bakteri, yang diawali
oleh timbulnya radang pada gusi dan berlanjut hingga terbentuknya poket gigi, kehilangan
perlekatan tulang dan berakhir pada tanggalnya gigi. Perokok mempunyai resiko yang besar untuk
perkembangan penyakit periodontal menjadi lebih parah dibandingkan dengan bukan perokok. Ini
dikaitkan dengan lemahnya mekanisme pertahanan tubuh para perokok sehingga lebih rawan
terkena penyakit periodontal