Anda di halaman 1dari 28

i

PROPOSAL USAHA PEMBENIHAN IKAN SYNODONTIS


Synodontis nigriventris
Banyu Makmur























PROGRAM KEAHLIAN
TEKNOLOGI PRODUKSI DAN MANAJEMEN PERIKANAN BUDIDAYA
PROGRAM DIPLOMA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2014
i

Halaman Pengesahan
Judul :Pembenihan Ikan Synodontis di Laboratorium Perikanan
Diploma IPB
Nama Anggota : Akbar Ridho Yosanto J3H112065
Gilang Alfian Rustendi J3H212069
Raihan Baqir J3H112021
Ristia Pratiwi J3H112037
Rizky Satya Putra J3H112059
Program Keahlian : Teknologi Produksi dan Manajemen Perikanan Budidaya
Waktu Pelaksanaan : 16 September 2014 7 Oktober 2014.
Bogor, 9 September 2014
Mengetahui
Dosen Mata Kuliah





Cecilia Eny Indriastuti M.si





Wiyoto M.sc





Muhammad Ahya Rafiudin. M.Si

Menyetujui,
Koordinator Mata Kuliah
Manajemen Pembenihan Ikan



Irzal Effendi, M.Si
ii

Kata Pengantar
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan hidayah-
Nya sehingga dapat menyelesaikan proposal Pembenihan Ikan Synodontis di BAK
Perikanan Dipoma IPB Bogor, Jawa Barat.
Proposal pembenihan ini dibuat sebagai salah satu syarat untuk
melaksanakan kegiatan mata kuliah Manajemen Pembenihan Ikanpada Program
Keahlian Teknologi Produksi dan Manajemen Perikanan Budidaya, Program
Diploma, IPB.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah
membantu dalam penyusunan proposal pembenihan ini, diantaranya yaitu :Bapak
dan Ibu beserta keluarga, yang telah memberikan dukungan baik moral maupun
materi.Bapak Ir Irzal Effendi, MSi selaku Koordinator mata kuliah Manajemen
Pembenihan Ikan.Ibu Cecilia Eny Indriastuti M.si, Bapak Wiyoto M.sc, dan Bapak
Ahya R. M.Si selaku Dosen Pembimbing dalam mata kuliah Manajemen Pembenihan
Ikan.Kakak Ihsan Insani A.Md selaku Asisten Dosen mata kuliah Manajemen
Pembenihan Ikan. Pimpinan dan staff di Laboratorium Perikanan Diploma IPB,
Bogor, Jawa Barat.Teman-teman dan semua pihak yang telah membantu dalam
penyelesaian penulisan proposal usulan pembenihan ini.
Semoga proposal pembenihan ini, dapat bermanfaat bagi penulis khususnya
dan pembaca umumnya.



Bogor, 09 September 2014




Penulis

iii

Daftar Isi
Kata Pengantar ................................................................................ ii
Daftar Isi ....................................................................................... iii
Daftar Gambar ................................................................................. v
Daftar Tabel .................................................................................... v
Daftar Lampiran ............................................................................... v
1. Pendahuluan .............................................................................. 6
1.1 Latar Belakang ......................................................................... 6
1.1.1 Komoditas .......................................................................... 6
1.2 Tujuan ................................................................................ 7
2. Tinjauan Pustaka ......................................................................... 8
2.1 Biologi ................................................................................ 8
2.1.1 Klasifikasi Ikan Synodontis ....................................................... 8
2.1.2 Distribusi dan Habitat ............................................................ 8
2.1.3 Makan dan Cara Makan ........................................................... 9
2.1.4 Tingkah Laku ...................................................................... 9
2.2 Reproduksi dan Cara Budidaya ....................................................... 9
2.2.3 Penyuntikan hormone dan pembuahan ....................................... 11
2.2.4 Pemeliharaan Larva ............................................................. 12
2.2.5 Penebaran Benih ................................................................. 12
3 Metode Pembenihan ....................................................................... 13
3.1 Waktu dan Tempat ................................................................... 13
3.2 Fasilitas Pembenihan ................................................................. 13
3.2.1 Wadah ............................................................................. 13
3.2.2 Sistem pengairan ................................................................. 13
3.2.3 Sistem aerasi ..................................................................... 13
3.3 Metode Kerja .......................................................................... 14
3.3.1 Pemijahan ......................................................................... 14
3.3.1.1 Persiapan Wadah Pemeliharaan .......................................... 14
3.3.1.2 Penebaran Induk ............................................................ 14
3.3.1.3. Pemberian Pakan .......................................................... 14
iv

3.3.1.4 Pengelolaan kualitas air ................................................... 15
3.3.1.5 Pencegahan penyakit ....................................................... 15
3.3.1.6 Sampling kematangan gonad induk ...................................... 15
3.3.1.7 Pemijahan induk ............................................................ 15
3.3.1.8 Persiapan wadah pemijahan .............................................. 16
3.3.2 Pemeliharaan larva .............................................................. 17
3.3.2.1 Persiapan Wadah Pemeliharaan Lavra ................................... 17
3.3.2.2 Pemberian Pakan Larva .................................................... 17
3.3.2.3 Pengelolaan Kualitas Air Pemeliharaan Larva .......................... 17
3.3.2.4 Penceghan Penyakit dan Pemberantas Hama Pada Larva ............. 18
3.3.2.5 Pakan Alami (Penetasan dan Pemanenan Artemia sp. ) .............. 18
3.3.3 Pemeliharaan Benih ............................................................. 19
3.3.3.1 Penebaran Benih ............................................................ 19
3.3.3.2 Pemberian pakan ........................................................... 19
3.3.4 Jadwal Kegiatan ............................................................... 19
4 Analisi usaha ................................................................................ 20
4.1 Pengadaan sarana dan prasarana ................................................... 20
4.2 Pemasaran ............................................................................. 20
4.3 Investasi ................................................................................ 20
4.4 Biaya Tetap ............................................................................ 20
4.5 Biaya Variabel ......................................................................... 21
4.6 Penerimaan (TR) ...................................................................... 21
4.7 Keuntungan ( TC) ..................................................................... 21
4.8 R/C ratio ............................................................................... 22
4.9 Playback Period (PP) ................................................................. 22
4.10 Break Event Point ( BEP ) ........................................................... 22
5 Penutup...................................................................................... 24
5.1 Kesimpulan ............................................................................. 24
v

Daftar Pustaka ................................................................................ 25

Daftar Gambar
1 Wadah pemeliharaan induk ............................................................... 10
2Pelet dan cacing sebagai pakan induk ................................................... 10
3Induk Sinodontis ............................................................................. 11
4 Penyuntikan Ovaprim ...................................................................... 11
5 Proses pemijahan buatan ................................................................. 11
6 Wadah pemeliharaan larva ............................................................... 12

Daftar Tabel
1 Ciri Kelamin Sinodontis ..................................................................... 9
2 Biaya Tetap Pembenihan .................................................................. 20
3 Biaya Variabel Pembenihan ............................................................... 21

Daftar Lampiran
1 Biaya Investasi Pembenihan .............................................................. 26
2 Jadwal Kegiatan ............................................................................ 27
6

1. Pendahuluan
1.1 Latar Belakang
1.1.1 Komoditas
Ikan sinodontis (Synodontis nigriventris) merupakan ikan hias air tawar
introduksi yang habitat aslinya dari sungai didaerah Zaire, Afrika. dikenal ikan hias
air tawar yang unik dan juga sebagai ikan "upside down" karena senang berenang
terbalik dengan perut diatas. termasuk dalam familia Mochohidae,
ordo siluriformes (lele - lelean), ikan ini juga berkumis dan mempunyai patil
walaupun tidak beracun. Ikan aneh ini termasuk dalam kelompok catfish dari famili
Mochokidae. Nama Synodontis berasal dari bahasa Yunani, yaitu syn berarti
bersama dan odon berarti gigi karena ikan Synodontis hidup berkelompok dalam
koloninya dan memiliki gigi-gigi mandibular.
Ikan Synodontis memiliki sirip dorsal tegak yang indah dan menjulur
panjang sehingga sering dijuluki featherfin catfish. Ikan Synodontis juga memiliki
keunikan yaitu dapat berenang dengan posisi ttubuh erbalik. Karena keunikannya
ini ikan Synodontis memiliki daya tarik dan menjadi buruan para penggemar ikan
hias. Ikan ini memakan beberapa pakan alami seperti cacing, larva nyamuk dan
pakan buatan (pellet) (Ponggo 2002).
Ikan hias merupakan komoditas penting, ikan ini juga diperjualbelikan
secara domestik dan ekspor. Dalam perdagangan ikan hias global 2008,
Indonesia memiliki pangsa pasar ikan hias sebesar 7.5%, sedangkan Singapura telah
mencapai 22.8%. Perlu diketahui, 90% dari kebutuhan ikan Singapura
tersebut disuplai dari Indonesia (Hardjamulia1992). Salah satu spesies ikan
hias air tawar ekspor andalan adalah sinodontis.


7

1.2 Tujuan
Tujuan dalam kegiatan Manajemen Pembenihan ikan leleagar memperoleh
keuntungan dari kegiatan pembenihan ikan sinodontis. Mengetahui permasalahan
dan solusi dalam kegiatan pembenihanikan lele sangkuriang.Menerapkan ilmu yang
didapat sewaktu kuliah pada semester sebelumnya.
8

2. Tinjauan Pustaka
2.1 Biologi
Ikan Synodontis (Synodontis eupterus) ikan hias air tawar yang dikenal juga
sebagai ikan up side down. Ikan ini memiliki sirip dorsal (punggung), sirip anal
(perut), sirip pectoral (dada) dan sirip caudal (ekor). Selain itu mempunyai kumis
dan patil yang tidak beracun. Ikan ini bersifat nocturnal dan memiliki mata yang
besar dan tajam selain itu ikan ini memiliki tubuh agak gemuk dan punggungnya
meninggi. Panjangnya sekitar 27 cm (10 cm pada umur 1 tahun), kulitnya berwarna
gelap keabu-abuan serta memiliki warna bintik-bintik hitam pada semua bagian
tubuhnya (Warren 1989).
2.1.1 Klasifikasi Ikan Synodontis
Menurut Axelrod et al. (1995), Klasifikasi ikan Sinodontis (Synodontis
eupterus) adalah sebagai berikut :
Phylum : Chordata
Class : Osteichthyses
Sub Class : Actinopterygii
Ordo : Siluriformis
Sub Ordo : Siluridae
Famili : Mochokidae
Genus : Synodontis
Spesies : Synodontis eupterus
2.1.2 Distribusi dan Habitat
Menurut Axelrod et al. (1995), habitat asli ikan Sinodontis (Synodontis
eupterus) adalah sungai-sungai di daerah Zaire, Afrika Barat Daerah White Nile dan
Nigeria Cango Basin. Sedangkan di Indonesia sekarang ini banyak dibudidayakan di
daerah Jabodetabek terutama di daerah sentral budidaya ikan hias air tawar.
Ikan Sinodontis dihabitat aslinya senang hidup di dasar Lumpur tetapi
banyak ditemukan disubstrat berbatu apabila di daerah yang sering terkena banjir
9

ikan ini senang bersembunyi di bawah pohon yang tumbang yang merupakan
tempat tergenangnya air (Warren 1989).
Di Indonesia ikan hias ini belum banyak dikenal oleh masyarakat luas karena
itu distribusinya tidak begitu luas hanya sekitar sentral-sentral budidaya ikan hias
maka dari itu Loka Riset Budidaya Ikan Hias Air Tawar mencoba
membudidayakannya dan mulai memperkenalkan kepada masyarakat (Yugo 2010).
2.1.3 Makan dan Cara Makan
Pada dasarnya ikan Sinodontis bersifat omnivora dan suka mencari makan
pada malam hari atau bersifat nocturnal, dialam ikan Sinodontis merupakan
pemangsa ikan lainnya, bersifat agresif sehingga memegang peranan di dalam
lingkungan hidup tertentu (Warren 1989).
Makan utama ikan Sinodontis di alam adalah larva serangga dan kadang-
kadang memakan alga. Pada pemeliharaan di kolam atau aquarium ikan ini pada
stadia larva dapat makan dengan jenis-jenis pakan alami dan cacing sedangkan
ikan yang sudah dewasa dapat dikasih makan dengan pakan buatan (Warren 1989).
2.1.4 Tingkah Laku
Secara umum ikan Sinodontis merupakan ikan yang senang berenang
terbalik dengan perut di atas atau sering disebut ikanup side down. Ikan
Sinodontis pada pemeliharaan di aquarium dan kolam senang berenang di dasar
dan di pinggir dinding kolam atau aquarium, dan suka bersembunyi di bawah
batuan yang terdapat di kolam (Hardjamulia 1992).
2.2 Reproduksi dan Cara Budidaya
Perbedaan cirri kelamin jantan dan betina ikan sinodontis dapat dilihat
pada Tabel 1 di bawah ini :
Tabel 1Ciri Kelamin Sinodontis
Jantan Betina
Bentuk Tubuh Ramping Gemuk
Ukuran Tubuh Relatif panjang dan besar Relatif pendek dan kecil

10

Jantan Betina
Alat Kelamin Terdapat tonjolan
/papilla, bila di-stripping
akan keluar sperma
Berupa lubang dan
berwarna merah, bila di-
stripping akan keluar
telur
Pemijahan ikan sinodontis masih dilakukan dengan pemijahan buatan
dengan cara injeksi hormon perangsang dengan merek dagang Ovaprim.

2.2.1 Pemeliharaan Induk
Induk sinodontis dapat dipelihara di dalam bak beton atau fiberglas maupun
dalam akuarium. Biasanya wadah pemeliharaan dilengkapi dengan filter untuk
efisien air dan dilengkapi dengan aerasi.

Gambar 1Wadah pemeliharaan induk
Sumber : http://lalaukan.blogspot.com/2014/03/pembenihan-ikan-
synodontis.html
Pakan diberikan dapat berupa pelet yang kualitasnya bagus, tetapi biasanya
lebih disukai pakan alami berupa cacing, serangga, udang dan tanaman air. Pakan
diberikan secara libitum (sekenyangnya).

Gambar 2Pelet dan cacing sebagai
pakan induk
Sumber : http://lalaukan.blogspot.com/2014/03/pembenihan-ikan-
synodontis.html
11


2.2.2 Pemijahan
Bobot induk mulai dapat dipijahkan sekitar 50 gram untuk induk betina dan
70 gram induk jantan, berumur kira - kira 15 bulan, panjang antara 15 - 30 cm.

Gambar 3Induk Sinodontis
Sumber : http://lalaukan.blogspot.com/2014/03/pembenihan-ikan-
synodontis.html
2.2.3 Penyuntikan hormone dan pembuahan
Penyuntikan hormon ovaprim 1 cm dibawah sirip punggung.

Gambar 4Penyuntikan Ovaprim
Sumber : http://lalaukan.blogspot.com/2014/03/pembenihan-ikan-
synodontis.html
Untuk rangsangan ovulasi telur, suhu media yang baik yaitu pada 28 - 30C. Ovulasi
akan terjadi 13 - 25 jam sesudah suntikan hormon.


Gambar 5Proses pemijahan buatan
Sumber : http://lalaukan.blogspot.com/2014/03/pembenihan-ikan-
synodontis.html
12

2.2.4 Pemeliharaan Larva
Pemeliharaan dilakukan di akuarium atau baskom plastik dengan tinggi
air 15 - 20 cm. Larva mulai makan 4 - 5 hari dengan diberi nauplii artemia, setelah
umur 10 hari diberi tubifex sp. Setelah 1.5 bulan benih mencapai ukuran 2 2.5
cm.

Gambar 6Wadah pemeliharaan larva
Sumber : http://lalaukan.blogspot.com/2014/03/pembenihan-ikan-
synodontis.html
2.2.5 Penebaran Benih
Benih dipelihara dalam akuarium dengan volume air 50 - 80 liter, dengan
tinggi air 15 - 26 cm. Padat tebar benih 300 - 500 ekor per akuarium. Pakan
diberikan berupa cacing tubifex sp minimal 20% dalam keadaan basah dari
biomassa benih.
13

3 Metode Pembenihan
3.1 Waktu dan Tempat
Proses pembenihan ini dilaksanakan pada 16 September hingga 7 Oktober,
bertempat di Laboratorium Perikanan, Kampus Cilibende Program Diploma, Institut
Pertanian Bogor.
3.2 Fasilitas Pembenihan
3.2.1 Wadah
Wadah yang digunakan dalam pemeliharaan, meliputi bak penampungan
(Tandon) untuk pengendapan air sebelum disalurkan ke bak/wadah/akuarium
pemeliharaan induk,larva,benih,akuarium inkubasi telur,penetesan telur,dan
wadah kultur pakan alami. Untuk bak yang digunakan pada pemeliharaan
berdimensi 2x0.8x0.7 meter.
3.2.2 Sistem pengairan
Air adalah faktor yang sangat penting dalam usaha budidaya
perairan,sehingga harus diperhatikan kualitas dan kuantitasnya.Air dalam tandon
utama diendapkan selama 24 jam sebelum digunakan untuk mengisi wadah
pemeliharaan ikan-ikan yang berada dikolam untuk pemeliharaan ikan hias air
tawar yaitu jenis komoditas ikan sinodontis.
3.2.3 Sistem aerasi
Aerasi digunakan untuk memenuhi persediaan oksigen didalam air,Blower
Merupakan sumber aerasi yang distribusikan ke seluruh akuarium yang ada di
Laboratrium perikanan Diploma Institut pertanian Bogor yang memelihara benih.
14


3.3 Metode Kerja
3.3.1 Pemijahan
3.3.1.1 Persiapan Wadah Pemeliharaan
Induk sinodontis dapat dipelihara di dalam bak beton atau fiberglas maupun
dalam akuarium. Wadah disanitasi denganmenggunakan PK dengan dosis 0.03 g/L,
yang direndam selama 24 jam. Pembilasan dan pembersihan dilakukan dengan cara
digosok seluruh sisi bak menggunakan spons. Air rendaman PK dikuras sampai
kering dan dikeringkan selama 24 jam, kemudian diisi air sampai ketinggian 35 cm.
Biasanya wadah pemeliharaan dilengkapi dengan filter untuk efisien air dan
dilengkapi dengan aerasi.
3.3.1.2Penebaran Induk
Pada saat pemeliharaan, induk jantan dan betina dipelihara secara
terpisah. Hal tersebut ditujukan agar induk jantan dan betina tidak melakukan
pemijahan secara missal atau disebut juga mijah malling. Induk jantan dan
betina dapat dibedakan secara visual dan stripping.
3.3.1.3. Pemberian Pakan
Pakan yang diberikan untuk induk synodontis berupa cacing tanah
(Lumbricus sp.) dan pellet feng-li. Sebelum diberikan pakan cacing dibersihkan
menggunakan air untuk menghilangkan tanah, pembilasan dilakukan 3 kali.
Pemberian pakn induk dilakukan dengan cara at station atau sekenyang-
kenyangnya, frekuensi pakan pemberian pakan satu kali per hari, yaitu pada pukul
16.00 WIB. Pakan cacing dapat disubtitusikan dengan pellet FL-1. Peneberan pakan
dilakukan disatu titik.
15

3.3.1.4 Pengelolaan kualitas air
Pada pemeliharaan induk sinodontis pergantian air dilakukan setiap satu
kali sehari pada pukul 08.00 WIB. Air pada pemiliharaan induk sinodontis
menggunakan system sirkulasi ,maka perlu dilakukan pengisian air, sehari dua kali
agar resirkulasi tetap berjalan dan tidak kering. Pengecekan kualitas air dilakukan
setiap satu minggu sekali. Alat yang digunakan berupa DO-meter, thermometer, pH
meterdengan parameter yang diamati DO,suhu,dan pH.
3.3.1.5Pencegahan penyakit
Pencegahan penyakit yang disarankan BPPBIH Depok, yaitu dengan menjaga
kualitas air dan suhu dijaga pada kisaran 28-30 C, hal tersebut dikarenakan pada
suhu tinggi white spot akan sulit hidup dan berkembang.
Penyakit yang sering ditemukan pada induk sinodontis adalah white spot
yang disebabkan oleh protozoa yaitu Ichthyopihirius multifilis. Pengobatan yang
dilakukan dengan pergantian air total,kemudian diberi satu sendok makan garam
dan methylene blue 0.01 mg/L.
3.3.1.6 Sampling kematangan gonad induk
Sampling kematang gonad bertujuan untuk mengetahui induk yang siap
dipijahkan baik betina maupun jantan. Sebelum disampling ikan dipuasakan selama
24 jam untuk melakukan penimbang bobot badan dan bobot telur (bukan lemak).
Sebelum induk di-stripping dilakuakn pemisanan agar induk tidak bergerak.
Stripping dilakuakan secara perlahan dengan pemijatan pada bagian perut
hingga genital,jantan matang gonad ditandai dengan keluarnya sperma dan induk
betina matang gonad ditandai dengan keluarnya ovum dari lubang genital.
3.3.1.7Pemijahan induk
Pemijahan induk adalah suatu proses penggabungan sel telur dan sel
sperma. Sebelum pemijahan induk harus disiapkan induk matang gonad,persiapan
16

wadah pemijahan, persiapan alat dan bahan perangsang,dan wadah untuk
penetasan telur dan larva.
3.3.1.8 Persiapan wadah pemijahan
Persiapan wadah dilakukan dengan cara pembersihaan pada seluruh bagian
wadah pemijahan dengan menggosok-gosokan spons hingga bersih dari kotoran.
Air dikuras hingga 50%.,kemudian wadah pemijahan diisi kembali.Stimulasi
pemijahan ( FR 100% dan HR 58,10%).
Proses pemijahan ikan Sinodontis di BPPBIH Depok dengan cara kawin suntik
(induced breeding). Hormon yang digunakan sebagai perangsang ovulasi, yaitu
Ovaprim dengan dosis 0.6 ml/kg bobot induk. Jarum yang digunakan dengan spuit
kecil 1.0 ml, penyuntikan dilakukan dengan metode intramuscular/ dibagian
punggung dengan kemiringan jarum 45 derajat. Pada bagian yang disuntik diurut
agar tidak keluar.
Penyuntikan ke dua dilakukan 10-12 jam setelah penyuntikan pertama,
tempat penampungan telur disiapkan terlebih dahulu seperti microtube, mangkok
kecil,dan spuit 0.1ml yang telah terisi larutan Nacl 0.9%. Sebelum penyuntikan
dilakuakan peminsanan dengan minyak cengkeh 0.02 ml/l agar ikan tidak stress.
Pengeluaran sperma dilakukan terlebih dahulu sebeluminduk betina
dikeluarkan telurnya. Pada saat strippinng cairan yang keluar pertama adalah
urine,bersihkan urine dengan tissue unutk mnghindari kontak dengan sperma yang
mengakibatkan sperma aktif. Setelah sperma keluar langsung disedot menggunakan
spuit yang telah diisi Nacl 0.9%, lalu masukkan kedalam corong. Pengeluaran telur
dengan pemijatan secara perlahan,ekor induk dipegang agar telur tidak
berceceran, kemudian telur ditampung pada tempat yang kering. Setelah itu
dilakukan pebimbangan telur.
Pembuahan dilakukan dengan pencampuran sperma dan telur didalam
baskom. Pengadukan dengan bulu ayam dilakukan dengan cara hati-hati agar tidak
merusak karion telur yang menyebabkan pembuahan gagal. Setelah telur dan
sperma tercampur dilakukan pembilasan dengan air mineral sebanyak tiga kali.
Pembilasan pertama berfungsi mengaktifkan sperma, pembilasan ke dua berfungsi
17

membuang sperma yang tidak terpakai,dan pembilasan terakhir agar sperma yang
masih belum terbuang akan terbuang (Ponggo 2002).
3.3.2 Pemeliharaan larva
3.3.2.1 Persiapan Wadah Pemeliharaan Lavra
Telur yang telah menetas tetap dipelihara diakurum penetasan tersebut.
Sehingga penetasandan pemeliharaan larva wadahnya sama dengan persiapan
penetasan telur.Jadi larva tidak dipindahkan ke wadah pemeliharaan lain.

3.3.2.2 Pemberian Pakan Larva
Pakan yang diberikan pada larva sinodontis yaitu berupa pakan alami Artemia
sp. Pakan tersebut diberikan pada saat larva berumur 4 9 hari karena pada hari
ke 0 3 larva masih memiliki endogenus (kuning telur). Pemberian pakan diberikan
4 kali dalam sehari yaitu pukul 08.00; 12.00; 16.00 dan 20.00 WIB. Pakan yang
diberikan sekenyangnya (ad libitum). Larva pada umur ke 9 dilakukan overlapping
dengan menggunakan cacing sutera Tubifex sp.

3.3.2.3 Pengelolaan Kualitas Air Pemeliharaan Larva
Pengelolaan kualitas pada akuarium larva dilakukan dengan cara penyifonan.
Penyifonandan pengurangan air sebanyak 30% dilakukan apabila larva telah
berumur 7 hari. Adapun teknik penyifonan yang dilakukan yaitu menggunakan
selang aerasi dan dibagian bawahnya ditaruh baskom karena apabila larva ikut
tersedot pada saat penyifonan larva berada dibaskom tersebut. Pada hari ke-9,
penyifonan dan pengurangan air sebanyak 50% dan hari ke-10 penyifonan dan
pengurangan air dilakukan sebanyak 70%. Pengisian air dilakukan setelah kegiatan
penyifonan dan pengurangan air. Air diisi kembali dengan ketinggian air 17
cm.Selanjutnya diberikan garam krosok sebanyak 0,05 g/L dan 750 mL air daun
ketapang. Selain dilakukan penyifonan, pengecekan kualitas air pun dicek setiap
seminggu sekali. Parameter yang diamati yaitu suhu, pH dan kandungan oksigen.
18

Kisaran nilai parameter kualitas air yang didapatkan yaitu suhu 27.3-28.2
o
C, pH
7.8-8.3 dan kandungan oksigen 6.5-7.41 mg/L (Effendi 2003).
3.3.2.4Penceghan Penyakit dan Pemberantas Hama Pada Larva
Selama pemeliharaan larva pencegahan penyakit dengan cara menjaga
kestabilan suhu yang berada didalam ruangan pemeliharaan tersebut agar tidak
berfluktuasi. Bila suhu berfluktuasi maka akan menyebabkan larva terserang
penyakit. Penyakit yang sering menyerang ikan larva sinodontis yaitu white spot
dan gas bubble deases.
Pengobatan dengan menggunakan garam 3 g/L ditambah dengan OTC 0.1
mg/L dan ditambahkan 3-4 helai daun ketapang. Pencegahan dilakukan dengan
cara penyifonan sebanyak 50-60%.
3.3.2.5Pakan Alami (Penetasan dan Pemanenan Artemia sp. )
Pakan alami yang diberikan selama pemeliharaan larva dan benih yaitu
naupli Artemia sp.. Pakan Artemia sp. yang digunakan bermerk Supreme plus.
Penetasan cyste dan pemanenan naupli Artemia sp. Dilakukansetiap hari pada
pagihari yaitu pukul 08.00-10.00 WIB. Wadah yang digunakanuntuk penetasancyste
Artemia sp.berupaaqua galon kapasitas 19 L. Cyste Artemiasp.ditetaskan
dengancara pemberian garam krosok (garam tanpa yodium) 215 g lalu air
115Lkemudian diberikan aerasi kuatselama18-24jam.Penetasan cyste Artemia sp.
untuk larva yang berumur 4 harisetelah menetas yaitu 15 g cyste.Naupli Artemia
sp. yang sudah dapat dipanen ditandai dengan perubahanwarna yang berada pada
wadah penetasan, awalnya berwarna cokelat berubahmenjadi warna orange
kemerahan. Carayang dilakukan saat pemanenan naupliArtemia sp., yaitu toples
penetasan cyste Artemia sp.dimiringkan setelah itu ditutupi dengan plastik
berwarna hitam, kemudiandiberikan cahaya pada satu titik, setelah itu ditunggu
hingganaupli Artemiasp. mengumpul pada satu titik sehingga memudahkan untuk
pemanenan. Saat pemanenan diwadah toples hasil panen diberikan aerasi sehingga
naupli tetap hidup. Pemanenan Artemia sp.dilakukan secara perlahan dan hati-hati
agar cyste-cyste yang belum menetas atau cangkang tidak ikut terbawa. Setelah
pemanenan selesai, hasil panen Artemia sp.ditambahkanairtawar 3-5 L kemudian
ditambahkan lagi dengan garam krosoksebanyak 100 g (Ponggo 2002).
19

3.3.3 Pemeliharaan Benih
3.3.3.1 Penebaran Benih
Benih ditebar pada umur30-45 hari,berukuran kurang lebih inci. Sebelum
ditebar benih disortir terlebih dahulu bertujuan untuk menyergamkan ukuran agar
populasi terkendali dan memudahkan penyortiran selanjutnya . Sebelum ditebar
benih harus diaklimatisasi terlebih dahulu selama 510 menit agar benih dapat
menyesuaikan keadaan dengan kondisi lingkungan yang baru.
3.3.3.2 Pemberian pakan
Frekuensi pemberian pakan satu hari tiga kali yaitu pada pagi, siang, sore
hari. Pemberian pakan dilakukan secara at station atau sekenyang-kenyang, Pakan
benih menggunakan cacing tubifex sp. Pada hari ke tiga setelah penebaran
selanjutnya cacing tubifex dapat disubtitusikan dengan pellet feng-li selama
kurang lebih satu minggu selanjutnya pakan pellet hingga panen.
3.3.4 Jadwal Kegiatan
Jadwal kegiatan pembenihan Synodontis dapat dilihat di lampiran

20

4 Analisi usaha
4.1 Pengadaan sarana dan prasarana
Jumlah larva ikan sinodontis ukuran 3/4 dipelihara sebanyak 3000 ekor,
larva diperoleh dari petani ikan sinodontis dengan harga Rp 200,-/ekor yang akan
dipelihara hingga ukuran 1 yang akan dijual kembali dengan harga Rp 350,-/ekor.
Untuk prasarana pembenihan ikan synodontis,perusahaan kami melakukan
penyewaan bak sebanyak 6 buah dalam jangka waktu 3 bulan. Sedangkan untuk
peralatan penunjang seperti ember, baskom, dll perusahan kami membelinya
sesuai dengan kebutuhan.
4.2 Pemasaran
Hasil pembenihan ikan Synodontis ukuran 1 dengan harga Rp 350,-/ekor.
Cara pengangkutan yang dilakukan yaitu melalui jalan darat dengan sistem
pembayaran secara tunai.
4.3 Investasi
Biaya Investasi adalah Biaya yang dikeluarkan untuk pengadaan barang yang
harus disediakan pada awal usaha pembenihan investasi pembenihan Synodontis
dapat dilihat pada Lampiran.
4.4 Biaya Tetap
Biaya Tetap merupakan biaya yang dikeluarkan baik ada ataupun tidak ada
kegiatan produksi. Rincian biaya ini dapat dilihat pada Tabel 2 di bawah ini.
Tabel 2Biaya Tetap Pembenihan
No Komponen Jumlah Satuan Jumlah/ tahun
1 Biaya Listrik Rp 60 000 Rp 720 000
2 Biaya Telefon Rp 40 000 Rp 480 000
3 Kolam Rp 10 000 Rp 120 000
4 Tenaga Kerja Rp 2 000 000 Rp 2 000 000
5 Penyusutan Rp 92000
Jumlah Rp 2 110 000 Rp 3 412 000
21

4.5 Biaya Variabel
Biaya Variabel merupakan biaya yang dikeluarkan hanya saat
adakegiatandan mempengaruhi produksi. Rincian biayaini dapat dilihat pada Tabel
3 dbawah ini.
Tabel 3Biaya Variabel Pembenihan
Komponen Jml Satuan
Harga
Satuan
Jumlah Harga
Satuan/
Bulan
Jumlah Harga
Satuan/ Tahun
Pakan pelet 2 Kg Rp15000 Rp30000 Rp 360000
Benih 6000 Ekor Rp200 Rp1200000 Rp14400000
Cacing 2 Liter Rp50000 Rp100000 Rp 1 200000
Plastik 2 Pcs Rp20000 Rp40000 Rp480000
Jumlah Rp1340000 Rp16440000
4.6 Penerimaan (TR)
1 siklus( 3 minggu ) mendapatkan larva sebanyak 3000 ekor
SR:


x 100 % = 80 %
Produksi 1 tahun : P x Q = 4 800 ekor X Rp 350 X 12
= Rp 20 160 000
4.7 Keuntungan ( TC)
Keuntungan merupakan selisih antara pendapatan dengan total biaya
produksi.Keuntungan diperoleh jika selisih antara pendapatan dengan total biaya
adalah positif.Keutungan yang diperoleh yaitu sebagaia berikut :
Keuntungan = Penerimaan total Biaya Total
= Rp 20 160 000- Rp 19 852 000
= Rp 308 000


4
0

22

4.8 R/C ratio

Analisis R/C Ratio Merupakan parameter analisis yang digunakan untuk
melihat pendapat relatif suatu usaha dalam 1 tahun terhadap biaya yang dipakai
dalam kegiatan tersebut.Suatu usaha dikatan layak jika R/C ratio lebih dari 1
(R/C>1).Semakin tinggi nilai R/C ratio,tingkat keuangan suatu usaha akan semakin
tinggi.Nilai R/C ratio untuk pembenihan ikan sinodontis dapat dilihat pada
perhitungan sebagai berikut :
R/C =



=



= Rp 1.02
Jadi R/C ratio yang didapat sebanyak 1.02 sehingga setiap Rp 1 yang
dikeluarkanakan diperoleh penerimaan sebesar Rp 1.02dengan keuntungan sebesar
Rp 0.02.
4.9 Playback Period (PP)
PP dalah jangka waktu pengembalian modal yang ditanam dalam kegiatan
usaha.PP dapat dihitung dengan menggunakan rumus di bawah ini :
PP =


=



= 1.4 tahun
4.10 Break Event Point ( BEP )
Break Event Point (BEP) merupakan parameter analisis yang digunakan
untuk mengetahui batas nilai produksi atau volume prokduksi suatu usaha
mencapai titik impas yaitu tidak untung atau rugi.Usaha dinyatakan layak apabila
nilai BEP produksi lebih besar dari pada jumlah unit yang sedang diproduksi saat
23

ini.Sementara itu,nilai BEP harga lebih rendah dari pada harga yang berlaku saat
ini.Nilai BEP (Unit) dan BEP (Rp) ikan sinodontis dapat dilihat dibawah ini:
BEP ( Rp) =




= Rp 3 411 999
Jadi titik impas akan tercapai apabila penerimaan yang diterima dalam satu siklus
yaitu Rp 3 411 999
BEP (unit)=


BEP (unit) =




BEP ( unit)= 52 831 ekor

4.11 Harga pokok produksi (HPP)
HPP merupakan jumlah harga penjualan produksi berada pada titik
minimum dan tidak akan mengalami merugian.Nilai HPP untuk usaha pembenihan
ikan sinodontis dapat dapat dilihat pada perhitungan berikut ini :
HPP =


=



= Rp 344/ekor





24

5 Penutup
5.1 Kesimpulan
Berdasakan hasil yang diperoleh dari perhitungan R/C Ratio, kegiatan
produksi pembenihan lele ini layak dilakukan karena hasilnya lebih dari 1 yang
berarti mendapatkan keuntungan produksi yaitu 0.2.



















25

Daftar Pustaka
Axelrod HR, Warren EB,CliffWE.1995. Dr Axelrods Mini Atlas of Freshwater
Aquarium Fishes Mini Edition. 1995 edition. TFH Publications Inc.
United States.
Effendi H. 2003. Telaah Kualitas Air bagi Pengelolaan Sumber Daya dan
Lingkungan Perairan. Penerbit Kanisius, Yogyakarta
Hardjamulia. 1992. Budidaya Ikan synodontis. Deputi Menegristek Bidang
Pendayagunaan dan Pemasyarakatan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi,
Jakarta.
Ponggo2002. Tehnik Pembenihan synodontis. Dikutip dari http://www.scribd.com.
Diakses pada 7September 2014.
Yugo. 2010. Synodontis ikan unik yang berenang terbalik. Available at
http://yugo21.blogspot.com/2010/.html. [ 21 Agustus 2010]
Warren. 1989. Prinsip-Prinsip Budidaya Ikan. TerjemahanPT.
GramediaPustakaUtama,Jakarta.
26

Lampiran1Biaya Investasi Pembenihan
No Komponen Jml. Satuan Harga Satuan Jumlah UT Nilai Sisa Penyusutan
1 Seser 3 Buah Rp 10000 Rp 30000 10 Rp - Rp 3000
2 Oksigen 1 Unit Rp 1000000 Rp 1 000000 10 Rp 500000 Rp 50000
3 Baskom 3 Buah Rp 20000 Rp 60000 5 Rp 30000 Rp 6000
4 Batu Aerasi 12 Buah Rp 10000 Rp 120000 2 Rp 60000 Rp 30000
5 Centong 4 Buah Rp 3000 Rp 12000 2 Rp 6000 Rp 3000
Jumlah Rp 1222000 Rp 611000 Rp 92000

27

Lampiran2Jadwal Kegiatan
Kompone
n
September Oktober
5 6 7 8 9
1
0
1
1
1
2
1
3
1
4
1
5
1
6
1
7
1
8
1
9
2
0
2
1
2
2
2
3
2
4
2
5
2
6
2
7
2
8
2
9
3
0
1 2 3 4 5 6 7 8 9
1
0
Pembuata
Proposal
Survey
Persiapa
n wadah
Penebara
n larva
Pakan
cacing
Sampling
dan
Grading
Pakan
pelet
Ganti air

Pengukur
an
kualitas
air
Panen