Anda di halaman 1dari 21

Makalah Alat Berat Yang Umum Digunakan Untuk Proyek

Konstruksi

BAB I
PENDAHULUAN

Alat berat yang kita kenal didalam ilmu teknik sipil adalah alat yang digunakan
untuk membantu manusia dalam melakukan pekerjaan pembangunan suatu struktur.
Penggunaan alat berat yang kurang tepat dengan kondisi dan situasi lapangan pekerjaan akan
berpengaruh berupa kerugian antara lain rendahnya produksi, tidak tercapainya jadwal atau
target yang telah di tentukan, atau kerugian perbaikan yang tidak semestinya. Oleh karena itu
sebelum menentukan tipe dan jumlah peralatan dan attachmentnya, haruslah dipahami fungsi
dan aplikasinya. Terdapat beraneka macam alat yang sering di gunakan dalam pekerjaan
konstruksi, tetapi yang akan dibahas dalam makalah ini hanya alat-alat yang umum
digunakan untuk pekerjaan konstruksi saja. Adapun alat-alat yang akan di bahas tersebut
antaranya : bulldozer, alat pengangkut seperti loader, alat gali atau excavator, motor grader,
dan alat pengangkut jarak jauh seperti dump truck. Disini akan diberikan juga contoh
perhitungan prodktivitas untuk setiap jenis alat yang akan dibahas.










BAB II
STUDY PUSTAKA

A. Bulldozer
Bulldozer adalah suatu alat berat yang mempunyai roda rantai (track shoe) untuk
pekerjaan serbaguna yang memiliki kemampuan traksi yang tinggi. Bisa digunakan untuk
menggali (digging), mendorong (pushing), menggusur meratakan (spreading), menarik
beban, menimbun (filling), dan banyak lagi. Mampu beroperasi di daerah yang lunak sampai
daerah yang keras sekalipun. Dengan swamp dozer untuk daerah yang sangat lunak, dan
daerah yang sangat keras perlu dibantu dengan ripper (alat garu), atau dengan blasting
(peledakan dengan tujuan pemecahan pada ukuran tertentu). Mampu beroperasi pada daerah
yang miring dengan sudut kemiringan tertentu, berbukit, apalagi didaerah yang rata. Jarak
dorong efisien berkisar antara 25-40 meter dan tidak lebih dari 100 meter. Jarak mundur tidak
boleh terlalu jauh, bila perlu gerakan mendorong dilakukan secara estafet. Mendorong pada
daerah turunan lebih efektif dan produktif daripada di daerah tanjakan. Attachment yang
biasanya menyertainya antara lain: bermacam-macam blade, towing, winch, ripper, tree
pusher, harrow, disc plough, towed scraper, sheep foot roller, peralatan pipe layer, dan lain-
laiin.
Pada dasarnya bulldozer adalah alat yang menggunakan traktor sebagai penggerak
utamanya, artinya traktor yang dilengkapi dozer attachment dalam hal ini perlengkapannya
attachment adalah blade. Sebenarnya, bulldozer adalah nama jenis dari dozer, selain
mendorong lurus ke depan, juga memungkinkan untuk mendorong ke samping dengan sudut
250 terhadap kedudukan lurus.
Jenis pekerjaan yang biasanya menggunakan bulldozer adalah:
Mengupas top soil dan pembersihan lahan dan pepohonan,
Pembukaan jalan baru,
Pemindahan material pada jarak pendek sampai dengan 100 m,
Membantu mengisi material pada scraper,
Menyebarkan material,
Mengisi kembali saluran,
Membersihkan quarry.
Gambar 2.1 Bulldozer.

1. Blade
Dalam pengoperasian, bulldozer dilengkapi dengan blade yang dapat distel
sedemikian rupa sesuai kebutuhan yang diinginkan, untuk itu dikenal berbagai macam blade
yang dipakai pada bulldozer atau angel dozer yaitu:

Universal Blade (U-Blade)
Blade jenis ini dilengkapi dengan sayap (wing) yang terdapat disisi blade untuk
efektifitas produksi. Hal ini memungkinkan bulldozer membawa/mendorong muatan lebih
banyak karena kehilangan muatan yang relative kecil dalam jarak yang cukup jauh.
Umumnya bulldozer jenis ini sering digunakan untuk pekerjaan reklamasi tanah (land
reclamation), stock pile work, dan sebagainya.

Straight Blade (S-Blade)
Straight blade cocok digunakan untuk semua jenis lapangan, blade ini juga
merupakan modifikasi dari U-Blade, maneuver lebih mudah dan balade ini juga dapat
menghandel material dengan mudah.

Angling Blade (A-Blade)
Angling blade dibuat untuk posisi lurus dan menyudut. Blade ini juga dapat dibuat
untuk:
a. Pembuangan ke samping (side casting)
b. Pembukaan jalan (pioneering roads)
c. Menggali saluran (cutting ditches)
d. Pekerjaan lain yang sesuai.

Chusion Blade (C-Blade)
Chusion blade dilengkapi dengan bantalan karet (Rubber cushion) yang berfungsi
untuk meredam tumbukan. Selain digunakan untuk push-loading, juga digunakan untuk
pemeliharaan jalan dan pekerjaan dozing lainnya mengingat lebar C-Blade ini
memungkinkan untuk meningkatkan kmampuan maneuver.

2. Produktivitas Dozer
Produktifitas dozer sangat bergantung pada ukuran blade, ukuran traktor dan jarak
tempuh. Perhitungan produktivitas ditentukan dari volume yang dipindahkan dalam 1 siklus
dan dalam 1 jam pegoperasian.

a. Kapasitas Blade
Kapasitas blade dapat dicari dari data pada table atau melalui perhitungan. Rumus
dari kapasitas blade (dalam lcm) adalah:


Nilai W = 1,5 sampai 1,67 (satuan dalam meter) untuk sudut antara 30-33.

b. Waktu Siklus
Pengisian blade umumnya dilakukan pada 40-50 ft (13-17 m) pertama dari jarak
tempuh. Pada saat kembali, blade dalam keadaan kosong. Waktu angkut dan kembali
bulldozer dapat ditentukan dari jarak dibagi kecepatan untuk setiap variable. Perhitungan
waktu siklus juga ditentukan oleh suatu waktu yang konsisten (fixed time) yang merupakan
waktu yang dibutuhkan bulldozer untuk mempercepat dan memperlambat laju kendaraan. FT
pada umumnya berkisar antara 0,10-0,15 menit. Waktu yang diperlukan oleh dozer untuk
melakukan 1 siklus adalah:
CT= FT + HT + RT
c. Produktivitas
Perhitungan maksimum produktivitas bulldozer dapat dicari dengan memakai
rumus:
Contoh soal:
Hitung produktivitas bulldozer yang digunakan untuk memindahkan pasir kering sejauh 60 m
dengan menggunakan S-Blade yang berdimensi 3,36 m panjang dan tinggi 1,256 m.
Diperkirakan kecepatan dozer adalah 3 km/jam dan kecepatan kembali 4 km/jam dengan
waktu tetap 0,3 menit.waktu operasi 60 menit.
Jawab:


Waktu siklus: CT = 2,1 + 0,3 = 2,4 menit
Produktivitas :


B. Loader
Alat penggerak loader dapat diklasifikasikan sebagai roda crawler atau ban. Loader
beroda crawler atau crawler-tractor-mounted mempunyai roda yang mirip dengan dozer
hanya dipasang lebih maju ke depan untuk menstabilkan alat pada saat mengangkut material.
Loader beroda ban atau wheel-tractor-mounted terdiri atas 4-wheel-drive dan rear-wheel
drive. Rear-wheel-drive biasanya dipakai untuk menggali 4-wheel-drive cocok untuk
membawa bucket bermuatan penuh.
Bucket digunakan untuk mmenggali, memuat tanah atau material yang granular,
mengangkatnya dan kemudian di angkut untuk dibuang (dumping) pada suatu ketinggian
pada dump truck dan sebagainya. Bucket yang dipasangkan pada loader dapat berupa general
purpose bucket, rock bucket, side dump bucket, dan multi purpose bucket. Ukuran bucket
berkisar antara 0,15 m
3
sampai 15 m
3
. Ukuran yang paling sering digunakan adalah 6 m
3
.
Penggunaan loader yang lain adalah untuk menggali pondasi basement, dengan
syarat ruangnya memungkinkan untuk bekerjanya loader. Disamping itu juga dapat
digunakan untuk memuat material yang telah diledakkan, misalnya pada pembuatan
terowongan, pada daerah pengambilan batu (quarrying). Loader juga dapat digunakan untuk
menggali butiran-butiran lepas bebatuan untuk dibongkar grizly hopper pada crusher plant.


Gambar 2.2 Loader

1. Aplikasi Loader
Fungsi loader adalah yang paling umum adalah untuk memuat material kedalam alat
pengangkut. Pada area yang datar alat pengangkut dapat diletakkan didekat loader sehingga
gerakan loader akan lebih mudah. Terdapat 3 metode pemuatan material dari kedalam truck
yaitu I shape loading, V shape loading, dan pass loading.
Awalnya pemuatan material kedalam alat pengangkut dilakukan oleh power shovel
atau front shovel, namun karena kapasitas loader makin besar maka penggunaan loader
menjadi lebih seriing. Fungsi lain dari loader adalah untuk menggali basement dan fondasi
dengan lebar yang sama dengan lebar bucket.
2. Produktivitas Loader
Factor-faktor yang harus diperhatikan didalam penentuan produktivitas loader
adalah sebagai berikut:
a. Kondisi material,
b. Tipe bucket dan kapasitasnya,
c. Area untuk pergerakan loader,
d. Waktu siklus loader ,
e. Waktu efisien loader.

Tabel 2.1 Faktor pemuatan bucket (Bucket fill factor, BBF)
Material Factor
Material seragam atau campuran 0,95-1,00
Batu kerikil 0,85-0,90
Batu hasil peledakan (baik) 0,80-0,95
Batuan hasil bebatuan (rata-rata) 0,75-0,90
Batuan hasill peldakan (buruk) 0,60-0,75
Batuan berlumpur 1,00-1,20
Lanau basah 1,00-1,10
Material berbeton 0,85-0,95

Cara menghitung produktivitas adalah dengan menggunakan table-tabel waktu yang
tergantung pada beberapa factor. Waktu muat tergantung pada jenis material yang diangkut.
Waktu berputar ditentukan sebesar 0,2 menit. Waktu bongkar ditentukan berdasarkan tempat
atau kemana material ditempatkan. Selain itu diperlukan koreksi terhadap waktu siklus.
Tabel 2.2 Waktu muat (menit)
Material LT
Berbutir seragam 0,03-0,05
Berbutir campuran dan basah 0,03-0,06
Lanau basah 0,03-0,07
Tanah atau kerikil 0,04-0,20
Material berbeton 0,05-0,20
Untuk meghitung waktu angkut (LT) dan waktu kembali (RT) digunakan grafik
yang berbeda utnuk setiap jenis loader. Rumus yang digunakan untuk menghitung
produktivitas adalah:
Table 2.3 Faktor penambahan dan penguranga untuk CT (menit)
Uraian Factor
Kondisi tanah:
Berbutir campuran
Diameter < 3 mm
Diameter 3-20 mm
Diameter 20-150 mm
Diameter 150 >
Kondisi tanah asli/lepas

+0,02
+0,02
0,02
0
+0,03
+0,04
Timbunan
Tinbunan dengan tinggi > 3 m

0
Tinbunan dengan tinggi < 3 m
Pembongkaran dari truck
+0,01
+0,02
Lain-lain
Pengoperasian tetap
Pengoperasian tidak tetap
Target sedikit
Target berresiko

0,04
+0,04
+0,04
+0,05

Tabel 2.4 waktu buang (menit)
Pemuatan DT
Ditmpah di atas tanah
Dimuat ke dalam truck
0,10
0,04-0,07

Contoh soal:
Sebuah loader digunakan untuk memindahkan material dari timbunan setinggi 3 m ke dalam
truck. Material merupakan material seragam dengan rata-rata berdiameter kurang dari 3,5
mm. loader mempunyai kapasitas 1,20 lcm (loader 910F) dengan jarak tempuh rata-rata 50
m. waktu berputar adalah 1 menit dan efisiensi kerja alat adalah 50/60 menit perjam engan
pengoperasian tetap.
Dari table 2.1 BBF adalah 1
Dari table 2.2 LT = 0,05 menit
Dari table 2,3 faktor koreksi waktu siklus = 0,02 + 0 0,04 menit
Dari table 2.4 DT = 0,5 menit
Dari grafik di lampiran pada buku Alat Berat Untuk Proyek Konstruksi karangan Ir. Susy
Fatena Rostiyanti, M.Sc. hal 158. HT dan RT = 20,25 menit
CT = 0,05 + 0,02 + 0 0,04 + 0,05 + 0,5 = 0,58 menit

C. Excavator (Alat Gali)
Yang termasuk didalam alat gali adalah antaranya backhoe, power shovel, atau juga
dikenal sebagai front shovel, dragline, dan clamshell. Backhoe dan power shovel juga disebut
alat penggali hidrolis karena bucket digerakkan secara hidrolis. Alat-alat penggali ini
mempunyai as diantara alat penggeraknya dan badan mesin sehingga alat berat tersebut dapat
melakukan gerakan memutar walaupun tidak ada gerakan pada alat penggerak.

1. Alat Penggali Hidrolis
Karakteristik penting dari hydraulic excavator adalah pada umumnya menggunakan
tenaga diesel engine dan full hydraulic system. Excavating operation paling efisien adalah
menggunakan metode heel and toe (ujung dan pangkal), mulai dari atas permukaan sampai ke
bagian bawah. Power shovel dan backhoe adalah alat berat yang termasuk dalam alat
penggali hidrolis yang dipasangkan bucket di depannya, dimana backhoe menggali material
yang berada dibawah permukaan tempat alat tersebut berada, sedangkan front shovel
menggali material dipermukaan tempat alat tersebut berada.
a. Front Shovel
Front shovel adalah alat yang digunakan untuk menggali material dipermukaan
tempat alat tersebut berada. Kapasitas bucket tergantung dari jenis material. Oleh sebab itu
ada factor koreksi didalam menentukan kapasitas bucket. Factor koreksi tersebut dikalikan
dengan kapasitas bucket (heaped capacity).
Gambar 2.3 Front shovel
Tabel 2.5 Faktor koreksi (BFF) untuk alat gali
Material BFF (%)
Tanah dan tanah organik 80-110
Pasir dan kerikil 90-100
Lempung keras 65-95
Lempung basah 50-90
Batuan dengan peledakan buruk 40-70
Batuan dengan peledakan baik 70-90

Prouktivitas fromt shovel tergantung pada jenis material, ketinggian penggalian,
sudut putaran, besar alat angkut, dan lain-lain. Pengaruh ketinggian dan sudut putaran juga
merupakan factor yang mempengaruhi produktivitas front shovel. Dari itu factor tersebut
diberikan dalam table berikut:
Tabel 2.6 Faktor penggali untuk ketinggian penggalian dan sudut putaran
Persentase
kedalaman
optimumu
Sudut putaran
45 60 75 90 120 150 180
40 0,93 0,89 0,85 0,80 0,72 0,65 0,59
60 1,10 1,03 0,96 0,91 0,81 0,73 0,66
80 1,22 1,12 1,04 0,98 0,86 0,77 0,69
100 1,26 1,16 1,07 1,00 0,88 0,79 0,71
120 1,20 1,11 1,03 0,97 0,86 0,77 0,70
140 1,12 1,04 0,97 0,91 0,81 0,73 0,66
160 1,03 0,96 0,90 0,85 0,75 0,67 0,62

b. Backhoe
Backho biasanya digunakan untuk pekerjaan galian pada saluran,terowongan, atau
basement. Backhoe sama dengan front shovel dimana material mempengaruhi produktivitas.
Penentuan waktu siklus backhoe didasarkan pada pemilihan kapasitas bucket. Rumusnya:


Tabel 2.7 waktu siklus backhoe beroda crawler (menit)
Jenis Material
Ukuran Alat
< 0,76 m
3
0,94 1,72 m
3
> 1,72 m
3

Kerikil, pasir, tanah organik 0,24 0,30 0,40
Tanah, lempung lunak 0,30 0,375 0,50
Batuan,lempung keras 0,375 0,462 0,60

Tabel 2.8 Faktor koreksi untuk kedalaman dan sudut putar
Kedalaman
penggalian
(% dari maks)
Sudut Putar ()
45 60 75 90 120 180
30 1,33 1,26 1,21 1,15 1,08 0,95
50 1,28 1,21 1,16 1,10 1,03 0,91
70 1,16 1,10 1,05 1,00 0,94 0,83
90 1,04 1,00 0,95 0,90 0,85 0,75

Gambar 2.4 Backhoe

Contoh soal:
Backhoe digunakan untuk melakukan penggalian lempung kerikil, alat mempunyai kapasitas
1,6 m
3
. Rata-rata kedalaman penggalian adalah 6 m dengan maksimum kedalaman
penggalian adalah 7 m. sudut putar alat adalah 75. Berapa produktivitas alat jika efisiensi
adalah 50 menit/jam?
Penyelsaian:
BFF (table 2.5) untuk kerikil adalah 90-100%, gunakan 95%
Waktu siklus (table 2.7) adalah 0,30 menit
Persentase kedalaman = 6 m/7 m = 0,86 = 86% S = 1,05
Produktivitas backhoe :
P = 266 m
3
/ jam

2. Dragline
Dragline adalah alat gali yan dipakai untuk meggali material yang letaknya lebih
tinggi dari pemukaan tempat alat tersebut berada dengan jangkauan yang lebih jauh dari alat-
alat gali lainnya.alat dasar dari dragline adalah bucket yang dipasangkan pada boom. Panjang
boom dari dragline sama seperti crane akan tetapi lebiih panjang dari boom alat gali lainnya.
Gambar 2.5 Dragline

3. Clamshell
Pada umumnya clamshell digunakan untuk penggalian tanah lepas se[erti pasir,
kerikil, batuan pecah, dan lain-lain. Clamshell mengangkat material secara vertical. Ukuran
bucket pada clamshell bervariasi antara ringan sampai berat. Bucket yang ringan umumnya
digunakan untuk memindahkan material, sedangkan bucket berukuran berat digunakan untuk
menggali. Pada bucket berukuran berat umumnya dipasangkan gigi yang membantu alat
dalam menggali material.
Gambar 2.6 Clamshell
Perhitungan produktivitas clamshell belum distandarisasikan, oleh sebab itu maka
persamaan untuk clamshell adalah:
Pada umumnya waktu siklus clamshell didapat dari hasil perkiraan berdasarkan
pengalaman.

D. Motor Grader
Motor grader merupakan alat perata yang mempunyai bermacam-macam kegunaan.
Untuk keprluan perataan tanah, digunakan grader, disamping untuk membentuk permukaan
yang dikehendaki. Grader juga dapat digunakan untuk mencampurkan dan menebarkan tanah
dan campuran aspal. Pada umumnya grader digunakan dalam proyek dan perawatan jalan dan
dengan kemampuannya bergerak, juga sering digunakan dalam proyeklapangan terbang.
Gambar 2.7 Motor Grader

Dalam pengoperasiannya, motor grader menggunakan blade yang
disebutmoldboard yang dapat digerakkan sesuai kebutuhan bentu permukaan. Sebagaimana
diketahui motor grader adalah tipe peralatan yang dapat dipakai dalam berbagai variasi
pekerjaan konstruksi (grading). Kemampuan ini akibat gerakan-gerakan flexibel yang
dipunyainya terhadap blade dan roda-roda ban. Keserbagunaan ini diperbesar dengan
perlengkapan-perlengkapan lainnya, seperti:
Scarifier teeth (ripper dalam bentuk penggaruk kecil) dipasang di bagian depan blade dan
dapat dikendalikan secara tersendiri.
Pavement widener (untuk mengatur penghamparan)
Elevating grader unit (alat pengatur grading)
Produktivitas grader dihitung berdasarkan jarak tempuh alat perjam pada proyek
jalan, sedangkan pada proyek-proyek lainnya, perhitungan produktivitas motor grader adalah
luas area per jam. Waktu (jam) yang dibutuhkan utnuk menyelesaikan pekerjaan jalan
dihitung melalui rumus:
N (passes) adalah berapa kali motor grader harus melakukan gerakan bolak-balik
pada suatu tempat sebelum hasil yang diinginkan tercapai. Jumlah N tergantung pada kondisi
permukaan, kemampuan operator alat, dan bentuk permukaan seperti apa yang diinginkan.
Lruas (km) adalah panjang ruas yang ditempuh oleh motor grader untuk melakukan 1 pass
dan Vrata-rata (km/jam) adalah kecepatan rata-rata motor grader sepanjang 1 ruas. Rumus
yang digunakan untuk menghitung produktivitas adalah:
Prod = 1000vWE
(m
2
/jam)=1000(km/jam)(m)(efisiensi kerja)

Contoh soal:
Jalan tanah sepanjang 12 km memerlukan perataan dan pembentukan permukaannya
kembali. Diperkirakan motor grader yang digunakan untuk pekerjaan tersebut harus
melakukan pass sebanyak 6 kali. Karena kondisi jalan maka dua pass pertama
dikerjakan dengan kecepatan 7 km/jam dan semakin cepat 1 km/jam untuk dua pass
kedua dan ketiga. Berapa lama pekerjaan tersebut dapat diselesaikan jika efesiensi
adalah 45 menit/jam?
Penyelesaian:

E. Dump Truck
Dump truck adalah suatu alat yang digunakan untuk memindahkan material pada
jarak menegah sampai jarak jauh (500 m atau lebih). Muatannya diisi oleh alat pemuat,
sedangkan untuk membongkar alat ini bekerja sendiri. Ditinjau dari besar muatannya, dump
truck dapat di kelompokkan dalam 2 golongan yaitu:
On high way dump truck muatannya < 20 m
3

Off high way dump truck muatanya > 20 m
3

1. Pemilihan Truck
Kapasitas truck yang dipilih harus seimbang dengan alat pemuatnya (loader), jika
perbandingan ini kurang proporsioanal, maka kemungkinan loader ini akan banyak
menunggu atau sebaliknya. Beberapa pertimbangan (keuntungan dan kerugian) yang harus
diperhatikan dalam beberapa pemilihan ukuran truck adalah sebagai berikut:

Gambar 2.8 Dump Truck

a. Truck Kecil
Keuntungan dalam menggunakan truck berukuran kecil antara lain:
Lebih lincah dalam beroperasi dan lebih mudah mengoperasikannya
Lebih fleksibel dalam pengangkutan jarak dekat
Pertimbangan terhadap jalan kerja lebih sederhana
Penyesuaian terhadap kemampuan loader lebih mudah
Jika salah satu truck dalam satu unit angkutan tidak bekerja, tidak akan bermaslah terhadap
total produksi.

Sedangkan kerugiannya adalah:
Waktu hilang lebih banyak, akibat banyaknya truck yang beroperasi, terutama waktu
pemuatan (loading)
Excavator lebih sukar memuatnya karena kecilnya bak
Biaya pemeliharaan lebih besar karena banyaknya truck, begitu pula tenaga pemeliharaan.
b. Truck Besar
Keuntungan dengan menggunakan truck berukuran besar adlah:
Untuk kapasitas yang sama dengan truck kecil, jumlah unit truck besar lebih sedikit
Sopir dan crew yang digunakan lebih sedikit
Cocok untuk angkutan jarak jauh
Pemuatan dari loader lebiih mudah, sehingga waktu hilang lebih sedikit.

Kerugiannya adalah:
Jalan kerja harus diperhatikan karena kerusakan jalan relatif lebih cepat akibat berat truck
yang besar
Pengoperasiannya lebih sulit karena ukurannya yang besar
Produksi akan sangat berkurang apabila satu truck tidak bekerja (untuk jumlah yang relative
kecil)
Maintenance lebih sulit dilaksanakan.

2. Produktivitas
Produktivitas suatu alat selalu bergantung pada waktu siklus. Waktu siklus truck
terdiri dari waktu pemuatan, waktu pengangkutan, waktu pembongkaran muatan, waktu
perjalanan kembali dan waktu antri. Rumus yang dipakai untuk menghitung produktivitas
truck adalah:
Factor-faktor yang mempengaruhi waktu siklus truck adalah sebagai berikut:
a. Waktu muat, tergantung pada:
Ukuran dan jenis alat pemuat
Jenis dan kondisi material yang dimuat
Kapasitas alat angkut
Kemampuan operator alat muat dan alat angkut

b. Waktu berangkat atau pengangkutan tergantung pada:
Jarak tempuh alat angkut
Kondisi jalan yang dilalui
c. Waktu pembongkaan muatan tergantung pada:
Jenis dan kondisi material
Cara pembongkaran material
Jenis alat pengangkutan

d. Waktu kembali juga dipengaruhi hal-hal yang sama dengan waktu pengangkutan.

e. Waktu antri tergantung pada
Jenis alat pemuat dan posisi alat pemuat
Kemampuan alat angkut untuk berputar.

4. Proyek Dam
Proyek dam pada umumnya menggunakan alat penggali tanah, crane,
truck, concrete mixer atau concrete mixer truck, alat pemadat tanah,
loader, bulldozer, grader. Alat penggali tanah yang umumnya dipakai
untuk proyek dam berupa backhoe atau front shovel. Concrete
mixer digunakan untuk mencampurkan bahan pembuaan beton yang
dipakai untuk pembuatan dinding penahan tanah.
Alat Proyek dam pada umumnya menggunakan alat :
1. Penggali tanah,
2. crane,
3. truck,
4. concrete mixer atau concrete mixer truck,
5. alat pemadat tanah,
6. loader,
7. bulldozer, dan
8. grader.
9. Alat penggali tanah yang umumnya dipakai untuk proyek dam berupa backhoe ataufront
shovel.
10. Concrete mixer digunakan untuk mencampurkan bahan pembuaan beton yang dipakai
untuk
pembuatan dinding penahan tanah.
Proyek Bendungan Tibu Kuning
February 11, 2013
Bendungan atau dam adalah suatu tembok penahan air yang dibentuk dari berbagai
batuan dan tanah. Air yang dibendung akan digunakan untuk pemenuhan kebutuhan
masyarakat antara lain dijadikan pembangkit tenaga listrik (PLTA), penyediaan air
bersih, tempat rekreasi, pengendali banjir, dan sebagainya. Sejak tahun 1900 sampai
dengan sekarang Indonesia memiliki lebih dari 100 buah bendungan mulai dari tipe
waduk lapangan hingga bendungan besar baik yang dikelola oleh pemerintah maupun
instansi swasta.
Seperti diketahui bahwa tubuh bendungan akan mengalami tekanan dari efek loading air
danau bendungan. Akibat gaya tekanan ini maka tubuh bendungan kemungkinan akan
dapat mengalami deformasi. Karena bendungan memiliki peranan yang cukup penting
bagi kehidupan masyarakat, maka diperlukan suatu bentuk pemeliharaan dan
perawatan yang memadai guna menghindari kerusakan pada bendungan tersebut.
Salah satu bentuk pemeliharaan dan perawatan tersebut salah satunya adalah dengan
melakukan pemantauan deformasi pada tubuh bendungan.
Dam dapat diklasifikasikan menurut struktur, tujuan atau ketinggian. Berdasarkan
struktur dan bahan yang digunakan, bendungan dapat diklasifikasikan sebagai dam
kayu, embankment dam atau masonry dam, dengan berbagai subtipenya.
Tujuan dibuatnya termasuk menyediakan air untuk irigasi atau penyediaan air di
perkotaan, meningkatkan navigasi, menghasilkan tenaga hidroelektrik, menciptakan
tempat rekreasi atau habitat untuk ikan dan hewan lainnya, pencegahan banjir dan
menahan pembuangan dari tempat industri seperti pertambangan atau pabrik. Hanya
beberapa dam yang dibangun untuk semua tujuan di atas.
Menurut ketinggian, dam besar lebih tinggi dari 15 meter dan dam utama lebih dari 150
m. Sedangkan, dam rendah kurang dari 30 m, dam sedang antara 30 100 m, dan dam
tinggi lebih dari 100 m.
Kadang-kadang ada yang namanya Bendungan Sadel sebenarnya adalah sebuah dike,
yaitu tembok yang dibangun sepanjang sisi danau untuk melindungi tanah di
sekelilingnya dari banjir. Ini mirip dengan tanggul, yaitu tembok yang dibuat sepanjang
sisi sungai atau air terjun untuk melindungi tanah di sekitarnya dari kebanjiran.
Sebuah bendungan pengukur overflow dam dirancang untuk dilewati air. Weir adalah
sebuah tipe bendungan pengukur kecil yang digunakan untuk mengukur input air.
Bendungan Pengecek check dam adalah bendungan kecil yang didesain untuk
mengurangi dan mengontrol arus erosi tanah.
Bendungan kering dry dam adalah bendungan yang didesain untuk mengontrol banjir.
Bendungan ini biasanya kering, dan akan menahan air yang bila dibiarkan akan
membanjiri daerah dibawahnya.
Bendungan separuh diversionary dam adalah bendungan yang tidak menutup sungai.
sebagian dari arus ditampuh di danau terpisah, di depan bendungan.
Bendungan kayu kadang-kadang digunakan orang karena keterbatasan lokasi dan ketinggian di tempat ia
dibangun. Di Lokasi tempat bendungan kayu dibuat, kayulah bahan yang paling murah, semen mahal dan sulit
untuk diangkut. Bendungan kayu dulu banyak digunakan, tapi kebanyakan sudah diganti dengan beton,
khususnya di negara-negara industri. Beberapa bendungan dam masih dipakai. Kayu juga bahan dasar yang
digunakan berang-berang, sering juga ditambah lumpur dan bebatuan untuk membuat bendungan berang-
berang.

Concrete Dam
Secara umum bendungan dapat di klasifikasikan sebagai berikut :
1.Type Concrete (Beton)
Bendungan Gravitasi
Bendungan Busur
Bendungan Rongga
2. Steel (Baja)
3. Timber (Kayu)
4. Type Fill (Bendungan Urugan)
Bendungan Urugan Batu
Bendungan Urugan Tanah.
Disamping itu bendungan dapat pula di golongkan sesuai penggunaannya misalnya
bendungan pemasukan, bendungan penyimpan, bendungan pengatur, dll.
Faktor yang mempengaruhi pemilihan tempat (lokasi) bendungan adalah :
1. Faktor Alam
Type, besar, tinggi dari bendungan
Keadaan Pondasi
Bahan bahan yang dapat digunakan untuk konstruksi
Rencana perkembangan mendatang
Masalah yang timbul akibat meluapnya reservoir (daerah genangan)
Pengaruh pada daerah hilir akibat pemanfaatan air di hulu.
2. Faktor tujuan
Untuk pengendalian banjir
Untuk pengendalian air irigasi
Untuk pembangkit listrik (PLTA)
Untuk industri
Untuk sumber air baku (Water supply)
Untuk pelayaran
Untuk perikanan
Untuk rekreasi
Penempatan daerah rendah
Faktor yang mempengaruhi pemilihan type bendungan pada tempat yang terpilih secara
langsung dipengaruhi oleh kondisi alam, seperti :
Topografi
Geologi
Spillway
Seismic activity
Bahan bendungan. Dll
3. Topografi
Keadaan topografi seperti, profil potongan melintang dari letak bendungan dan garis
tinggi yang menbatasinya. Yang mempunyai andil yang penting dalam menentukan
volume material yang dibutuhkan bendungan, disamping itu juga mempengaruhi
stabilitas dari bendungan.
Keadaan geologi yang mempengaruhi pemilihan tipe bendungan dapat diklasifikasikan
sebagai berikut :
Besar muatan yang membebani dan lapisan endapan sungai
Kekuatan dan keseragaman dari batu pondasi
Data kekedapan air pada pondasi
4. Spillway
Spillway merupakan kebutuhan dasar dari konstruksi bendungan yang besarnya
tergantung dari cara menentukan tinggi muka air banjir pada daerah tersebut.
Spillway ini merupakan jaminan terhadap keselamatan dari bendungan.
Pengaruh gempa bumi terhadap perencanaan mempunyai ukuran yang bermacam
macam untuk tiap negara, tergantung pada kegiatan getarannya.
5. Bahan bendungan
Didasarkan atas pemikiran, bahwa tipe bendungan yang paling ekonomis yang harus
dipilih, maka perlu untuk memperhatikan hal hal sebagai berikut :
Kualitas dan kwantitas bahan yang mungkin ada disekitar tempat bendungan
Jarak pengangkutan dari daerah penggalian ketempat penimbunan
Untuk pelaksanaan pekerjaan Pembangunan Bendungan Tibu Kuning memerlukan
banyak unsur yang saling terkait, unsur tersebut antara lain adalah penggunaan
perangkat alat berat, waktu, kuantitas pekerjaan dan biaya, yaitu agar dapat
menyelesaikannya tepat waktu dan efisien.
Penetapan penggunaan alat berat tertentu bukanlah hal yang sederhana, karena
kesalahan dalam pemilihan dan kombinasi alat berat, yaitu jenis dan kemampuannya
akan mengakibatkan produksi yang rendah dan dapat menyebabkan biaya yang lebih
mahal dan waktu pelaksanaan yang lebih lama atau bahkan rugi.
Ada beberapa alternatif yang diusulkan. Metode Network Planning yang digunakan
adalah CPM (Critical Path Method), yaitu untuk mendapatkan urutan pelaksanaan dan
waktu pelaksanaan pekerjaan tersebut. Untuk mendapatkan alternatif yang optimal
maka digunakan Program Dinamik (Dinamic Programming).
Hasil perhitungan biaya pada masing-masing alternatif dan hasil optimasi terhadap
alternatif termurah maka didapat hasil sebagai berikut :
1. Alternatif 1 Rp. 7.333.668.738,00 (70.3%), waktu 361 hari
2. Alternatif 2 Rp. 7.536.338.033,00 (72.2%), waktu 372 hari
3. Alternatif 3 Rp. 6.671.349.636,00 (63.9%), waktu 349 hari
4. Hasil Optimasi Rp. 6.462.162.315,00 (61.9%), waktu 319 hari
5. Koreksi Hasil Optimasi Rp. 6.579.687.155,00 (63.0%), waktu 333 hari
Dari hasil perhitungan diatas maka dapat disimpulkan bahwa rentang penawaran yang
dapat dibuat terhadap Engineers Cost Estimate (ECE) adalah 61.9% sampai dengan
70.3%, bila indikator ekonomi kita stabil maka penawaran terendah adalah sekitar
63.0%.
Penggunaan Program Dinamik cukup membantu didalam Manajemen Konstruksi
untuk optimasi penggunaan alat berat pada suatu pekerjaan dengan suatu rangkaian
kegiatan yang cukup banyak dan harga yang bervariasi akibat banyaknya alternatif yang
dapat dibuat, yaitu memudahkan pengambilan keputusan untuk optimasi waktu dan
biaya.

Bendungan Pongkor


Informasi Infrastruktur
Propinsi
:
Jawa Barat
Sektor
:
Direktorat Jenderal Sumber Daya Air
Tahun Mulai
:

Tahun Selesai
:
1989
Tipe
:
Urutan tanah tidak homogin
Tinggi Diatas Dasar Sungai
:
43 m
Tinggi Diatas Galian
:
34 m
Panjang Puncak
:
420 m
Lebar Puncak
:
10 m
Volume Tubuh Bendungan
:
588306 m
Biaya
:
Rp. 281.000.000.000,00
Konsultan
:
PT. Indah Karya
Kontraktor
:
Swakelola
Manfaat
:
Penampung limbah tambang emas
Lokasi
:
Bantar Karet/ Nanggung, Bogor-Jawa Barat

Bendungan (Embung) Batu Bokah


Informasi Infrastruktur
Propinsi
:
Nusa Tenggara Barat
Sektor
:
Direktorat Jenderal Sumber Daya Air
Tahun Mulai
:

Tahun Selesai
:

Tipe
:
Urugan tanah homogin
Tinggi Diatas Dasar Sungai
:
20,70 m
Tinggi Diatas Galian
:
21,20 m
Panjang Puncak
:
350 m
Lebar Puncak
:
2 m
Volume Tubuh Bendungan
:

Biaya
:
Rp. 2.196.000.000.000,00
Konsultan
:
Directorat Jendral Bina Marga
Kontraktor
:

Manfaat
:

Lokasi
:
Desa/Kecamatan Kateng/Praya Barat, Kabupaten Lombok Tengah

Bendungan Pongkor


Informasi Infrastruktur
Propinsi
:
Jawa Barat
Sektor
:
Direktorat Jenderal Sumber Daya Air
Tahun Mulai
:

Tahun Selesai
:
1989
Tipe
:
Urutan tanah tidak homogin
Tinggi Diatas Dasar Sungai
:
43 m
Tinggi Diatas Galian
:
34 m
Panjang Puncak
:
420 m
Lebar Puncak
:
10 m
Volume Tubuh Bendungan
:
588306 m
Biaya
:
Rp. 281.000.000.000,00
Konsultan
:
PT. Indah Karya
Kontraktor
:
Swakelola
Manfaat
:
Penampung limbah tambang emas
Lokasi
:
Bantar Karet/ Nanggung, Bogor-Jawa Barat