Anda di halaman 1dari 14

Disusun Oleh :

Rininta Triaswinanti
(Trias)
XI IPA 1
SMA NEGERI 91 JAKARTA









Judul Percobaan :


Pengaruh Konsentrasi Terhadap Laju
Reaksi






BAB I

A. Tujuan Percobaan

Untuk mengetahui suatu konsentrasi larutan dapat mempengaruhi laju reaksi
melalui praktikum/percobaan.

B. Alat dan Bahan

Dalam percobaan kali ini, kami menggunakan alat-alat dan bahan-bahan yang
telah disediakan oleh guru pembimbing kami di laboratorium Kimia. Berikut
adalah alat dan bahan yang kami gunakan selama praktikum berlangsung:

Alat : 1. 3 buah tabung reaksi
2. 1 buah tabung ukur
3. Pipet Tetes
4. Stopwatch
5. Rak tabung reaksi

Bahan : 1. 6 ml larutan HCl 1 M, 2 M dan 3 M
2. 3 buah pita magnesium (Mg) yang panjangnya 5 cm
C. Cara Kerja
Dalam praktikum kali ini, kami tentu melakukan beberapa tahap/langkah-langkah
untuk proses percobaan tersebut. Langkah-langkah percobaan ini juga terdapat di
buku cetak, namun telah diterangkan terlebih dahulu oleh guru pembimbing
sebelum kami melakukan praktikum. Langkah-langkah tersebut adalah sebagai
berikut:
1. Mula-mula tiap perwakilan kelompok mengambil alat dan bahan yang telah
disediakan di laboratorium.
2. Tuang larutan HCl yang konsentrasinya 3 M ke dalam tabung ukur sebanyak 6
ml. Diupayakan pada saat pengambilan zat kimia ini agar berhati-hati sehingga
tidak mengenai anggota tubuh kita. Larutan ini dituang menggunakan pipet
tetes.
3. Setelah larutan HCl sudah siap di dalam tabung ukur, tuang larutan yang
konsentrasinya 3 M tersebut ke tabung reaksi 1. Letakkan tabung reaksi 1 itu di
rak tabung reaksi. Bilas tabung reaksi dengan air bersih untuk melakukan
pengambilan larutan HCl dengan konsentrasi 2 M.
4. Selanjutnya tuang kembali larutan HCl yang konsentrasinya 2 M 6 ml ke
dalam tabung ukur. Sama dengan sebelumnya pengambilan dilakukan dengan
menggunakan pipet tetes.
5. Tuang larutan HCl 2 M ke dalam tabung reaksi 2 M. Letakkan tabung tersebut
di rak tabung reaksi di lubang yang berbeda. Bilas lagi dengan air tabung ukur
yang digunakan.
6. Isi kembali tabung ukur dengan larutan HCl 1 M sebanyak 6 ml,
menggunakan pipet tetes. Lalu masukkan ke dalam tabung reaksi 3 dan
diletakkan lubang rak tabung reaksi lainnya.
7. Kemudian persiapkan ketiga pita magnesium (Mg) berukuran 5 cm yang
telah diberikan oleh guru pembimbing. Masukkan pita magnesium (Mg) ke
dalam masing-masing tabung reaksi.
8. Setelah itu, hitung waktu reaksi pada tabung reaksi 1, 2 dan 3 dengan
menggunakan stopwatch. Jika stopwatch yang diberikan oleh guru hanya 1,
dapat menggunakan stopwatch dari handphone. Waktu reaksi dihitung dimulai
dari memasukkan pita magnesium (Mg) hingga pita magnesium (Mg) habis
bereaksi dengan HCl.
9. Catat masing-masing waktu reaksi dari tiap-tiap tabung reaksi.
10. Buat kesimpulan dari percobaan yang telah dilakukan dalam bentuk sebuah
laporan praktikum.
11. Setelah percobaan selesai, buang bahan pada tempatnya dan cuci alat-alat
praktikum.













0
50
100
150
200
250
300
350
400
450
500
1 M 2 M 3 M
W
a
k
t
u

R
e
a
k
s
i

(
s
)

Konsentrasi HCl
Grafik Laju Reaksi
BAB II


A. Hasil Pengamatan

Dari percobaan yang telah dilakukan, kami dapat mengemukakan
persamaan reaksi yang terjadi adalah:
Mg(s) + 2 HCl (aq) MgCl
2
(aq) + H
2
O
Praktikum kali ini, kami memperoleh data hasil pengamatan sebagai
berikut.
Tabung Reaksi Pita Logam Mg 6 ml HCl Waktu Reaksi
1
2
3
5 cm
5 cm
5 cm
3 M
2 M
1 M
48 detik
1 menit 24 detik
7 menit 30 detik

Selain itu, kami juga menyajikan hasil pengamatan dalam bentuk grafik
sebagai berikut.




Hasil ini kami peroleh berdasarkan pengukuran waktu menggunakan
stopwatch.

B. Pertanyaan

1. Berdasarkan hasil percobaan, jelaskan hubungan konsentrasi dengan laju
reaksi!
Jawab:
Dari tabel data pengamatan yang disajikan, kami dapat mengetahui bahwa
ternyata laju sebuah reaksi dipengaruhi konsentrasi larutan yang digunakan. Di
dalam suatu konsentrasi larutan tentu terdapat partikel-partikel ynag bersebaran
di dalamnya. Kita pun telah mengetahui apabila konsentrasi larutan semakin
besar, maka partikel penyusunnya pun juga akan semakin rapat. Sehingga
partikel dari masing-masing konsentrasi larutan mempunyai laju reaksi yang
berbeda-beda. Bila dilihat dari perbandingan yang dilakukan saat percobaan,
maka larutan HCl yang konsentrasinya 3 M, akan lebih cepat bereaksi dengan
pita magnesium (Mg). Sedangkan larutan HCl yang berkonsentrasi 1 M akan
lebih lambat dalam melakukan reaksi ini.

2. Jelaskan dengan menggunakan teori tumbukan!
Jawab:
Berdasarkan teori tumbukan, maka dapat dijelaskan bahwa semakin banyak
tumbukan antara partikel-partikel zat terlarut, maka akan memudahkan
terjadinya suatu reaksi kimia. Namun itu semua juga memerlukan energi yang
cukup untuk memutuskan ikatan-ikatan pada zat yang bereaksi. Seperti pada
percobaan praktikum HCl yang konsentrasinya 3M, tumbukan partikel yang
terjadi lebih kuat daripada HCl 2 M dan 1 M. Ikatan akan terlepas dalam jangka
waktu tertentu dan akan menghasilkan senyawa baru, yakni Manesium Klorida
(MgCl
2
). Selain itu, pada teori tumbukan ini, partikel membutuhkan energi
minimal yang disebut energi pengaktifan atau energi aktivasi. Zat kompleks
pada suatu konsentrasi larutan yang teraktivasi akan terurai menjadi zat hasil
reaksi. Molekul akan kembali seperti semula dengan hasil produk tertentu yang
dihasilkan reaksi dengan laju reaksi yang berbeda-beda sesuai dengan
konsentrasi larutan.










BAB III

Kesimpulan

Dari percobaan yang telah kelompok kami lakukan, kami dapat membuat kesimpulan.
Hasil pengamatan membuktikan bahwa konsentrasi suatu zat larutan dapat mempengaruhi
cepat atau lambatnya suatu reaksi kimia. Untuk menghasilkan produk senyawa baru,
diperlukan waktu yang berbeda-beda sesuai dengan konsentrasi zat.
Disimpulkan pula apabila semakin besar konsentrasi zat larutan, maka akan semakin
cepat reaktan-reaktan bereaksi, sehingga semakin besar pula laju reaksinya. Partikel yang
disusun lebih rapat akan lebih sering bertumbukan dibandingkan zat yang partikelnya
renggang. Kermungkinan besarnya laju reaksi bergantung pada konsentrasi asam yang
direaksikan dengan senyawa lainnya.
Selain itu, dari percobaan ini kami dapat mengemukakan bahwa semakin tinggi
konsentrasi larutan maka busa yang dihasilkan paling banyak meski senyawa dapat bereaksi
dalam waktu yang relatif lebih singkat. Sebaliknya jika konsentrasi larutan sangat rendah
maka akan menghasilkanbusa yang sedikit, namun memerlukan waktu yang cukup lama.
Penentuan besarnya laju reaksi sangat dipenagaruh olehkepekatan larutan sesuai
dengan konsentrasinya. Kami juga menarik kesimpulan dalam praktikum kali ini bahwa
lamanya waktu untuk melakukan suatu reaksi juga bergantung dengan energi pengaktifannya.
HCl yang konsentrasinya 3 M tentu akan lebih cepat terurai partikelnya sehingga laju reaksi
akan semakin besar.



































Disusun Oleh :
Rininta Triaswinanti
(Trias)
XI IPA 1
SMA NEGERI 91 JAKARTA









Judul Percobaan :


Pengaruh Luas Permukaan Terhadap Laju
Reaksi






BAB I

A. Tujuan Percobaan

Untuk mengetahui luas permukaan bidang sentuh berpengaruh terhadap laju reaksi
melalui praktikum/percobaan.

B. Alat dan Bahan

Dalam percobaan kali ini, kami menggunakan alat-alat dan bahan-bahan yang
telah disediakan oleh guru pembimbing kami di laboratorium Kimia. Berikut
adalah alat dan bahan yang kami gunakan selama praktikum berlangsung:

Alat : 1. 3 buah tabung reaksi
2. 1 buah tabung ukur
3. Pipet Tetes
4. Stopwatch
5. Rak tabung reaksi

Bahan : 1. 18 ml larutan HCl 2 M
2. 3 macam batu pualam (CaCO
3
) dengan bentuk serbuk, butiran, dan
kepingan, masing-masing dengan massa 1 gram
C. Cara Kerja
Dalam praktikum kali ini, kami tentu melakukan beberapa tahap/langkah-langkah
untuk proses percobaan tersebut. Langkah-langkah percobaan ini juga terdapat di
buku cetak, namun telah diterangkan terlebih dahulu oleh guru pembimbing
sebelum kami melakukan praktikum. Langkah-langkah tersebut adalah sebagai
berikut:
1. Mula-mula tiap perwakilan kelompok mengambil alat dan bahan yang telah
disediakan di laboratorium.
2. Percobaan ini dilakuakn pada temperatur kamar. Karena kami tidak melakukan
pengukuran suhu, maka kami hanya mempekirakan suhu yang kira-kira tepat
untuk melakuakn percobaan ini.
3. Ukur massa batu pualam dalam 3 bentuk tersebut denagn massa yang sama 1
gam. Bila tidak ada neraca untuk pengukuran, maka massa dapat diperkirakan
agar batu memiliki massa yang kira-kira sama.
4. Tuang larutan HCl yang konsentrasinya 2 M ke dalam tabung ukur sebanyak 6
ml. Larutan ini dituang menggunakan pipet tetes.
5. Setelah larutan HCl sudah siap di dalam tabung ukur, tuang larutan yang
konsentrasinya 2 M tersebut ke dalam ketiga tabung reaksi yang telah
disediakan.. Letakkan ketiga tabung reaksi itu di rak tabung reaksi. Bilas
tabung reaksi dengan air bersih bila pengambilan larutan HCl telah selesai
dilakukan.
6. Kemudian persiapkan ketiga jenis batu pualam yang telah diberikan oleh guru
pembimbing. Batu pualam pertama ditumbuk hingga menjadi seriphan serbuk
CaCO
3.
Kemudian batu yang kedua tumbuka kasar sehingga membentuk
butiran CaCO
3
. Sedangkan batu pualam yang ketiga, biarkan dalam bentuk
kepingan CaCO
3.

7. Setelah itu, masukkan ketiga jenis batu pualam ke dalam masing-masing
tabung reaksi.
8. Hitung waktu reaksi pada tabung reaksi 1, 2 dan 3 dengan menggunakan
stopwatch. Jika stopwatch yang diberikan oleh guru hanya 1, dapat
menggunakan stopwatch dari handphone. Waktu reaksi dihitung dimulai dari
memasukkan batu pualam (CaCO
3
) hingga batu pualam (CaCO
3
) habis
bereaksi dengan HCl.
9. Catat masing-masing waktu reaksi dari tiap-tiap tabung reaksi.
10. Buat kesimpulan dari percobaan yang telah dilakukan dalam bentuk sebuah
laporan praktikum.
11. Setelah percobaan selesai, buang bahan pada tempatnya dan cuci alat-alat
praktikum.












0
200
400
600
800
Kepingan Butiran Serbuk
W
a
k
t
u

R
e
a
k
s
i

(
s
)

Ukuran / bentuk CaCO
3
Grafik Laju Reaksi
BAB II


A. Hasil Pengamatan

Dari percobaan yang telah dilakukan, kami dapat mengemukakan
persamaan reaksi yang terjadi adalah:
CaCO
3
(s) + 2 HCl (aq) CaCl
2
(aq) + H
2
O+CO
2

Praktikum kali ini, kami memperoleh data hasil pengamatan sebagai
berikut.
Tabung Reaksi CaCO
3
1 gram Konsentrasi HCl Waktu Reaksi
1
2
3
Serbuk
Butiran
Kepingan
2 M
2 M
2 M
4 menit 13 detik
12 menit 50 detik
7 menit 40 detik

Selain itu, kami juga menyajikan hasil pengamatan dalam bentuk grafik
sebagai berikut.






Hasil ini kami peroleh berdasarkan pengukuran waktu menggunakan
stopwatch.


B. Pertanyaan

1. Berdasarkan hasil percobaan, jelaskan hubungan luas permukaan bidang sentuh
dengan laju reaksi!
Jawab:
Dari tabel data pengamatan yang disajikan, kami dapat mengetahui bahwa
ternyata luas permukaan bidang sentuh mempengaruhi besarnya laju sebuah
reaksi. Zat padat yang hendak bereaksi dengan suatu larutan senyawa, tentu
memiliki luas permukaan yang berbeda-beda. Semakin luas permukaan yang
menyentuh bidang sentuhnya, maka akan semakin besar pula laju reaksinya.
Waktu yang diperlukan dalam hal ini tentu juga akan berbeda-beda. Bila batu
pualam CaCO
3
berbentuk serbuk, maka luas bidang sentuh semakin besar.
Terjadinya hal ini, karena bila dalam bentuk serbuk, partikel-partikel yang ada
dalamnya akan lebih mudah menyentuh bidang permukaan bejana
dibandingkan dalam bentuk kepingan dan butiran. Hal ini menyebabkan produk
hasil reaksi yang dihasilkan akan semakin cepat jangka waktu yang
diperlukannya. Berbeda dengan percobaan sebelumnya, apabila zat yang
direaksikan adalah zat padat maka laju reaksi sangat difaktorkan berdasarkan
luas bidang sentuh tersebut.

2. Jelaskan dengan menggunakan teori tumbukan!
Jawab:
Berdasarkan teori tumbukan, maka dapat dijelaskan bahwa semakin banyak
tumbukan antara partikel-partikel zat terlarut, akan memudahkan terjadinya
suatu reaksi kimia. Dalam hal ini, suatu zat akan bereaksi apabila bercampur
atau bertumbukan. Pada pencampuran reaktan yang terdiri dari dua fase atau
lebih, tumbukan akan terjadi pada bidang sentuh permukaan benda. Bila batu
pualam (CaCO
3
) dalam bentuk serbuk, maka partikel-partikelnya akan semakin
mudah menyentuh bidang sentuh. Proses tumbukan pun semakin kuat dan
menyebabkan ikatan terputus. Tumbukan ini akan menghasilkan zat kompleks
yang teraktivasi dan berada pada puncak energi pengaktifan. Oleh karena itu,
berdasarkan teori ini, lama waktu bereaksi tergantung dengan banyaknya
tumbukan partikel yang menyentuh permukaan bidang sentuh (semakin luas
permukaannya).










BAB III

Kesimpulan

Dari percobaan yang telah kelompok kami lakukan, kami dapat membuat kesimpulan.
Untuk massa CaCO
3
yang sama (1 gram), tetapi bentuknya berbeda (serbuk,kepinagn dan
butiran), waktu reaksi yang diperlukan akan berbeda. Kemudian semakin halus bentuk
CaCO
3
, artinya semakin luas permukaan bidang sentuh. Maka akan semakin singkat waktu
reaksi, berarti semakin cepat reaksinya.
Selain itu, kesimpulan secara keseluruhan yakni semakin luas permukaan bidang
sentuh, semkain besar laju reaksinya. Sayangnya pada percobaan kelompok kami hal ini tidak
sesuai. Hal ini mungkin terjadi karena massa baut pualam (CaCO
3
) tidak diukur terlebih
dahulu menggunakan neraca. Lama reaksi butiran lebih lama dibandingkan kepingan.
Padahal berdasarkan teori tumbukan, seharusnya batu pualam dalam bentuk kepingan
mempunyai laju reaksi yang paling kecil karena tidak semua bidang permukaannya
bersentuhan langsung dengan luas bidangsentuhnya.
Di samping itu, pada bentuk serbuk, akan menghasilkan gelembung yang lebih
banyak dibandingkan dengan kedua bentuk lainnya. Ada kemungkinan hal ini terjadi akibat
banyaknya partikel yang semakin luas permukaan bidang sentuhnya.

Anda mungkin juga menyukai