Anda di halaman 1dari 131

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA i

PENGANTAR PENGELOLAAN
KEUANGAN NEGARA









PROGRAM DIPLOMA III KEUANGAN





MILA MUMPUNI









SEKOLAH TINGGI AKUNTANSI NEGARA
STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA ii


KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa yang senantiasa mengalirkan berkat
berlimpah sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan bahan ajar Pengantar
Pengelolaan Keaungan Negara. Bahan ajar ini ditujukan bagi mahasiswa Program Diploma
III Keuangan agar dapat memahami secara umum bagaimana pengelolaan keuangan
negara, mulai dari perencanaan, pelaksanaan, hingga pertanggungjawaban.
Bahan Ajar ini dapat disusun dan disajikan dengan bimbingan, bantuan, dukungan
dari berbagai pihak. Sehubungan dengan hal tersebut, penulis menyampaikan terimakasih
kepada:
1. Direktur Sekolah Tinggi Akuntansi Negara
2. Para Reviewer bahan Ajar Pengantar Pengelolaan Keuangan Negara
3. Rekan-rekan Widyaiswara di lingkungan STAN khususnya Bapak Agung Widi Hatmoko
4. Pihak-pihak yang telah mendukung tetapi tidak dapat disebutkan satu per satu
Penulis menyadari bahwa bahan ajar ini masih memiliki beberapa keterbatasan.
Sehubungan dengan hal tersebut, penulis terbuka menerima kritik dan saran yang bersifat
membangun sehingga bahan ajar ini dapat lebih bermanfaat.




Penulis







STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA iii

DAFTAR ISI


PENGANTAR PENGELOLAAN ............................................................................................. i
KEUANGAN NEGARA ............................................................................................................ i
PENDAHULUAN ................................................................................................................... vii
LATAR BELAKANG ........................................................................................................ vii
DESKRIPSI SINGKAT.................................................................................................... vii
KOMPETENSI DASAR .................................................................................................. vii
BAB 1 KEUANGAN NEGARA ............................................................................................... 1
A. Keuangan Negara Sebagai Ilmu ............................................................................. 1
B. Pengertian Keuangan Negara ................................................................................. 2
C. Asas-asas Pengelolaan Keuangan Negara ........................................................ 10
D. Tujuan Pengelolaan ................................................................................................ 12
E. Kekuasaan Kewenangan Pengelolaan Keuangan Negara ................................. 16
BAB 2 PENGELUARAN PEMERINTAH ........................................................................... 21
A. Pengeluaran negara dari sisi teori ekonomi ........................................................ 21
B. Macam-macam pengeluaran Negara ................................................................... 23
C. Pengaruh Pengeluaran Negara Terhadap Perekonomian ............................... 25
D. Efek Ekonomi Dari Pengeluaran Pemerintah ........................................................ 26
BAB III ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA NEGARA .................................. 31
A. Pengertian dan Ruang Lingkup APBN ................................................................. 32
B. Siklus APBN ............................................................................................................. 37
1. Tahap perencanaan APBN ............................................................................... 38
2. Tahap penetapan UU APBN ............................................................................. 42
3. Tahap pelaksanaan UU APBN ......................................................................... 43
4. Tahap pengawasan pelaksanaan UU APBN ................................................. 44
5. Tahap pertanggungjawaban pelaksanaan APBN .......................................... 44
BAB IV PENDAPATAN NEGARA ...................................................................................... 46
A. PENDAPATAN ......................................................................................................... 48
1. Penerimaan Perpajakan .................................................................................... 50
2. Penerimaan Negara Bukan Pajak .................................................................... 56
B. Hibah .......................................................................................................................... 59
BAB V KEBIJAKAN FISKAL ................................................................................................ 61
A. Tujuan Kebijakan Fiskal.......................................................................................... 61
B. Macam Kebijakan Fiskal ......................................................................................... 62
C. Kebijakan Fiskal di Indonesia ................................................................................ 63
BAB VI BELANJA PEMERINTAH DAN PEMBIAYAAN .................................................. 69
STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA iv

A. Belanja Pemerintah Menurut Fungsi .................................................................... 70
B. Belanja Pemerintah Menurut Organisasi ............................................................. 71
C. Belanja Pemerintah Menurut Jenis ....................................................................... 72
1. Belanja Pegawai ................................................................................................. 73
2. Belanja Barang .................................................................................................... 74
3. Belanja Modal ...................................................................................................... 75
4. Pembayaran Bunga Utang ................................................................................ 75
5. Subsidi .................................................................................................................. 75
6. Hibah ..................................................................................................................... 76
7. Bantuan Sosial .................................................................................................... 77
8. Belanja Lain-lain .................................................................................................. 78
D. Belanja Daerah (Transfer Ke Daerah).................................................................. 80
1. Dana Perimbangan ............................................................................................. 80
2. Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian ....................................................... 81
3. Dana Keistimewaan Daerah Istimewa Yogyakarta ....................................... 81
E. Pembiayaan Anggaran ........................................................................................... 82
BAB VII HUBUNGAN KEUANGAN PUSAT DAN DAERAH .......................................... 89
A. Transfer Keuangan Pusat ke Daerah ................................................................... 90
B. Pelaksanaan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah ............................................. 93
C. Kebijakan Pajak Rokok ........................................................................................... 94
D. Kebijakan Pinjaman Daerah, Hibah ke Daerah, dan Investasi Daerah
Kebijakan Pinjaman Daerah .................................................................................. 95
E. Kebijakan Hibah ke Daerah ................................................................................... 96
F. Kebijakan Investasi Daerah ................................................................................... 97
BAB VIII PENGAWASAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN APBN ........................... 99
A. Sistem Pengawasan Eksternal Pemerintah ...................................................... 100
B. Sistem Pengawasan Internal Pemerintah.......................................................... 104
C. Pertanggungjawaban atas Pelaksanaan APBN ............................................... 106
1. Prosedur penyusunan RUU pertanggujawaban pelaksanaan APBN ...... 107
2. Bentuk dan isi Laporan Keuangan ................................................................. 108
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................ 123


STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA v

DAFTAR TABEL

Tabel 1 I-Account APBN 2004 ............................................................................................ 34
Tabel 2 Perbandingan Format Lama dan Baru APBN ......................................................... 36
Tabel 3 Format APBN 2008-2012 ....................................................................................... 37
Tabel 4 Asumsi Ekonomi Makro 2008-2014 ........................................................................ 38
Tabel 5 Pendapatan dan Hibah ........................................................................................... 49
Tabel 6 Pendapatan Negara Tahun 2008-2013 .................................................................. 59
Tabel 7 Belanja Menurut Fungsi ......................................................................................... 71
Tabel 8 Belanja Menurut Jenis ............................................................................................ 73
Tabel 9 Bantuan Sosial Tahun 2008-2013 .......................................................................... 78
Tabel 10 Perkembangan Pembiayaan Nonutang ................................................................ 83
Tabel 11 Pembiayaan Utang ............................................................................................... 86
Tabel 12 Perkembangan Transfer Daerah .......................................................................... 93



STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Pendelegasian Wewenang ................................................................................. 17
Gambar 2 Contoh Belanja Pemerintah Menurut Fungsi ...................................................... 71
Gambar 3 Kerangka Hubungan Fungsi Pelaksanaan Hibah ke Daerah .............................. 97
Gambar 4 Contoh Format Laporan Realisasi Anggaran .................................................... 112
Gambar 5 Contoh Format Laporan Perubahan SAL ......................................................... 113
Gambar 6 Contoh Format Neraca ..................................................................................... 116
Gambar 7 Contoh Format Laporan Operasional ............................................................... 118
Gambar 8 Contoh Format Laporan Perubahan Ekuitas ..................................................... 119
Gambar 9 Contoh Format LAK Pemerintah Pusat ............................................................. 121



STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA vii


PENDAHULUAN

LATAR BELAKANG
Bahan ajar Pengantar Pengelolaan Keuangan Negara ini khusus disusun untuk mahasiswa
Sekolah Tinggi Akuntansi Negara. Bahan ajar ini bertujuan sebagai bahan pemahaman awal
bagi mahasiswa mengenai Keuangan Negara.

DESKRIPSI SINGKAT
Dengan bergulirnya reformasi dalam Ketatanegaraan Indonesia, semakin jauh telah
menyentuh berbagai sendi kehidupan pemerintah. Sikap positif yang ditunjukkan pemerintah
dengan mengolah suatu tatanan kaidah hukum yang mengatur penyelenggaraan
pemerintah. Selain tatanan kaidah hukum, sebelumnya perlu menelaah kembali filosofi yang
mendasari tatanan tersebut. Adapun yang dimaksud adalah tatanan tentang Keuangan
Negara.
Keuangan Negara menjadi hal mendasar pada tatanan pemerintah dalam mengelola
Keuangan. Kita perlu mengetahui hal-hal yang menjadi alasan pemerintah dalam mengambil
berbagai kebijakan. Kebijakan-kebijakan yang diambil mencakup penerimaan negara,
pengeluaran pemerintah, anggaran yang disusun berupa APBN (Anggaran Pendapatan dan
Belanja Negara), kebijakan fiskal, pengelolaan pendapatan, pengelolaan belanja pemerintah
serta pembiayaan, sampai dengan pengawasan sekaligus pertanggungjawaban APBN.

KOMPETENSI DASAR
Setelah mempelajari bahan ajar ini, mahasiswa diharapkan dapat:
a) Memahami konsep keuangan negara sebagai ilmu
b) Memahami konsep keuangan negara dari sisi peraturan perundang-undangan
c) Memahami konsep keuangan negara dari sisi pengelolaan
d) Memahami konsep pengelolaan APBN
e) Memahami penerimaan negara
f) Memahami pengeluaran pemerintah dan pembiayaan
g) Memahami konsep kebijakan fiskal
h) Memahami hubungan keuangan pusat dan daerah
i) Memahami pengawasan dan pertanggungjawaban APBN

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 1



BAB 1 KEUANGAN NEGARA








A. Keuangan Negara Sebagai Ilmu
Kita dapat menyatakan bahwa sesuatu bidang pengetahuan adalah ilmu
pengetahuan, maka kita harus mengetahui terlebih dahulu apa yang dimaksud
dengan ilmu pengetahuan. Atmodingrat (1981) menyatakan bahwa ilmu
pengetahuan adalah peningkatan dari pengetahuan yang masih bersifat seketika,
tidak berpikir lanjut menjadi pengetahuan yang bersifat pasti, dipastikan karena telah
mengatasi keheranan dan kesangsian dengan jalan mengadakan pengaturan yang
sistematis. Hal ini berarti ilmu pengetahuan tertentu adalah suatu susunan bulat dan
teratur yakni suatu sistem dari pendapat dengan menggunakan pengertian-
pengertian yang ditentukan secara tajam.
Pernyataan Atmodinigrat seturut dengan pengertian ilmu menurut Kamus
Besar Bahasa Indonesia adalah (1) pengetahuan tentang suatu bidang yang disusun
secara bersistem menurut metode tertentu, yang dapat digunakan untuk
menerangkan gejala tertentu di bidang (pengetahuan); (2) pengetahuan atau
kepandaian. Sedangkan ilmu pengetahuan adalah gabungan berbagai pengetahuan
yang disusun secara logis dan bersistem dng memperhitungkan sebab dan akibat.
Hal ini dapat diartikan bahwa ilmu pengetahuan harus disusun menurut metode yang
sistematis.
Kemudian yang dimaksud dengan keuangan adalah kegiatan dari kesatuan-
kesatuan untuk menyediakan uang atau dana yang diperlukan untuk melakukan
pembayaran-pembayaran, termasuk pula di dalamnya cara-cara memperoleh uang
1
Tujuan Instruksional Khusus :
Setelah mempelajari bagian pertama ini, mahasiswa diharapkan memahami Keuangan
Negara sebagai Ilmu, pengertian keuangan negara menurut para ahli maupun dari
peraturan perundang-undangan, tujuan pengelolaan, asas pengelolaan, maupun
kekuasaan kewenangan pengelolaan keuangan negara.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 2

dengan hutang atau kredit serta sebab-akibatnya cara memperoleh uang yang
demikian. Problematik yang timbul ketika Keuangan ditarik sebagai ilmu maka timbul
pertanyaan sebagai berikut: Ilmu keuangan apakah ilmu yang berdiri sendiri?
apabila dilihat dari sisi normatif maka keuangan negara adalah bagian dari hukum
dan tata usaha negara yang mengatur keuangan (Atmodinigrat, 1981: 30). Dari sisi
bagian-bagian ilmu keuangan baik keuangan perusahaan atau keuangan
internasional maka pada implementasinya terdapat hubungan dengan hukum. Misal:
apabila ada penerimaan yang diadministrasikan secara tepat, tentunya harus ada
aturan yuridis yang mengatur. Demikian pula dengan keuangan negara, maka ilmu
keuangan tak dapat dipelajari tanpa mempelajari hukum, khususnya hukum yang
mengatur tentang keuangan. Jadi, ilmu keuangan negara merupakan bagian ilmu
ekonomi yang mempelajari tentang kegiatan-kegiatan pemerintah dalam bidang
ekonomi yang terkait dengan penerimaan dan pengeluaran pemerintah beserta
dengan pengaruh-pengaruhnya di dalam perekonomian tersebut.
Lebih lanjut disebutkan bahwa keuangan negara adalah ilmu yang
mempelajari penerimaan dan pengeluaran negara beserta dengan seluruh akibatnya
(Suparmoko). Mansury (1981) menyimpulkan bahwa ilmu keuangan adalah
pengetahuan yang teratur yang mempelajari hubungan-hubungan sebab akibat yang
berkenaan tindakan-tindakan kesatuan keuangan untuk memperolah dana guna
melakukan pengeluaran-pengeluaran dalam masyarakat. Artinya, problematik ilmu
keuangan berpangkal pada pengertian dasar uang, yang uraian penjelasannya
termuat pada filsafat keuangan, sehingga ilmu keuangan menjadi perkembangan
logis yang meliputi segenap tindakan untuk mendapatkan, mengeluarkan atau
menggunakan, mengadministrasikan dan mempertanggungjawabkan uang.

B. Pengertian Keuangan Negara
Adapun pengertian Keuangan Negara dapat ditinjau dari berbagai sisi:
1. Richard A. Musgrave (1989) menyatakan bahwa: The complex of problems that
center around the revenue-expenditure process of government is referres to
traditionally as public finance. Hal ini menunjukkan bahwa studi tentang
keuangan negara (atau yang sering disamakan dengan public finance)
merupakan studi tentang ekonomi dari sektor publik (economics of public sector),

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 3

yang tidak hanya berkenaan dengan keuangan saja tetapi juga berkenaan
dengan tingkat penggunaan dan alokasi sumber daya negara, distribusi
pendapatan, dan tingkat aktivitas ekonomi.
Walaupun demikian, pada umumnya studi keuangan negara membatasi hanya
pada penerimaan dan pengeluaran yang ada pada anggaran pemerintah (pusat
dan daerah) dan pengaruh-pengaruhnya. Aspek-aspek lain yang juga merupakan
bidang studi keuangan negara adalah regulasi ekonomi oleh cabang
pemerintahan yudikatif, pengelolaan perusahaan negara, dan pengaturan
kebijakan moneter.

2. Ulbrich (2003) menyatakan bahwa studi keuangan negara telah berkembang
menjadi suatu bidang studi yang lebih luas yaitu studi ekonomi atas sektor publik
(public sectoreconomics). Walaupun demikian istilah keuangan (finance) pada
keuangan negara (public finance) mempersempit pembahasan hanya pada
aktivitas penerimaan, pengeluaran, dan penganggaran negara.

3. Suparmoko (2012) menyatakan bahwa keuangan negara merupakan studi
tentang pengaruh-pengaruh dari anggaran penerimaan dan belanja negara
terhadap perekonomian, terutama pengaruh-pengaruhnya terhadap pencapaian
tujuan-tujuan kegiatan ekonomi seperti pertumbuhan ekonomi, stabilitas harga-
harga, distribusi penghasilan yang lebih ,merata juga peningkatan efisiensi serta
penciptaan kesempatan kerja

4. Arifin P. Soeriatmaja mengungkapkan keuangan negara dalam arti sempit adalah
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Keuangan negara dalam arti
luas adalah segala hak dan kewajiban baik yang berupa uang maupun barang
yang menjadi hak dan kewajiban dalam pengelolaan. Arifin P. Soeria Atmadja
mendefinisikan keuangan Negara dari segi pertanggungjawaban pemerintah,
bahwa keuangan Negara yang harus dipertanggungjawabkan oleh pemerintah
adalah keuangan Negara yang hanya berasal dari APBN. Sehingga yang
dimaksud dengan keuangan Negara adalah keuangan Negara yang berasal dari
APBN.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 4


5. M. Ichwan menyatakan bahwa keuangan negara adalah rencana kegiatan secara
kuantitatif (dengan angka-angka diantaranya diwujudkan dalam jumlah mata
uang), yang akan dijalankan untuk masa mendatang lazimnya satu tahun
mendatang.

6. Geodhart, keuangan Negara merupakan keseluruhan undang-undang yang
ditetapkan secara periodik yang memberikan kekuasaan pemerintah untuk
melaksanakan pengeluaran mengenai periode tertentu dan menunjukkan alat
pembiayaan yang diperlukan untuk menutup pengeluaran tersebut.

7. John F. Due, budget keuangan negara adalah suatu rencana keuangan untuk
suatu periode waktu tertentu. Government budget (anggaran belanja pemerintah)
adalah suatu pernyataan mengenai pengeluaran atau belanja yang diusulkan
dan penerimaan untuk masa mendatang bersama dengan data pengeluaran dan
penerimaan yang sebenarnya untuk periode mendatang dan periode yang telah
lampau. John F. Due menyamakan pengertian keuangan negara dengan
anggaran (budget negara).

8. Hasan Akman menyebutkan bahwa keuangan negara adalah merupakan
pengertian keuangan Negara dalam arti luas, dikaitkan dengan tanggung jawab
pemeriksaan keuangan Negara oleh BPK karena menurutnya apa yang diatur
dalam Pasal 23 ayat (5) Undang-Undang Dasar 1945 tidak saja mengenai
pelaksanaan APBN, tetapi juga meliputi pelaksanaan APBD, keuangan unit-unit
usaha Negara, dan pada hakekatnya pelaksanaan kegiatan yang didalamnya
secara langsung atau tidak langsung terkait keuangan Negara.

9. Undang-Undang Dasar 1945 Bab VIII Hal Keuangan
Pasal 23
(1) Anggaran pendapatan dan belanja negara sebagai wujud dari
pengelolaan keuangan negara ditetapkan setiap tahun dengan undang-
undang dan dilaksanakan secara terbuka dan bertanggung jawab untuk
sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. ***)

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 5

(2) Rancangan undang-undang anggaran pendapatan dan belanja negara
diajukan oleh Presiden untuk dibahas bersama Dewan Perwakilan Rakyat
dengan memperhatikan pertimbangan Dewan Perwakilan Daerah. ***)
(3) Apabila Dewan Perwakilan Rakyat tidak menyetujui rancangan anggaran
pendapatan dan belanja negara yang diusulkan oleh Presiden,
Pemerintah menjalankan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
tahunn yang lalu. ***)

Pasal 23A
Pajak dan pungutan lain yang bersifat memaksa untuk keperluan negara diatur
dengan undang-undang. ***)

Pasal 23B
Macam dan harga mata uang ditetapkan dengan undang-undang. ***)

Pasal 23C
Hal-hal lain mengenai keuangan negara diatur dengan undang-undang. ***)

Pasal 23D
Negara memiliki suatu bank sentral yang susunan, kedudukan, kewenangan,
tanggung jawab, dan independensinya diatur dengan undang-undang. ***)

10. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara Pasal 1
angka 1 menyebutkan bahwa Keuangan Negara adalah semua hak dan
kewajiban negara yang dapat dinilai dengan uang, serta segala sesuatu baik
berupa uang maupun barang yang dapat dijadikan milik negara berhubung
dengan pelaksanaan hak dan kewajiban tersebut. Menurut Pasal 2 disebutkan
meliputi:
a) Hak negara untuk memungut pajak, mengeluarkan dan mengedarkan
uang, dan melakukan pinjaman
b) Kewajiban negara untuk menyelenggarakan tugas layanan umum
pemerintahan negara dan membayar tagihan pihak ketiga
c) Penerimaan negara

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 6

d) Pengeluaran negara
e) Penerimaan daerah
f) Pengeluaran daerah
g) Kekayaan negara/kekayaan daerah yang dikelola sendiri atau oleh pihak
lain berupa uang, surat berharga, piutang, barang, serta hak-hak lain
yang dapat dinilai dengan uang, termasuk kekayaan yang dipisahkan
pada perusahaan negara/perusahaan daerah
h) Kekayaan pihak lain yang dikuasai oleh pemerintah dalam rangka
penyelenggaraan tugas pemerintahan dan/atau kepentingan umum
i) Kekayaan pihak lain yang diperoleh dengan menggunakan fasilitas yang
diberikan pemerintah

Cakupan terakhir Keuangan Negara tersebut dapat meliputi kekayaan yang
dikelola oleh orang atau badan lain berdasarkan kebijakan pemerintah, yayasan-
yayasan di lingkungan kementerian negara/lembaga, atau perusahaan
negara/daerah. Dalam pelaksanaannya, ada empat pendekatan yang digunakan
dalam merumuskan keuangan negara, yaitu dari sisi obyek, subyek, proses, dan
tujuan. Obyek Keuangan Negara meliputi semua hak dan kewajiban negara yang
dapat dinilai dengan uang, termasuk kebijakan dan kegiatan dalam bidang fiskal,
moneter dan pengelolaan kekayaan negara yang dipisahkan, serta segala sesuatu
baik berupa uang, maupun berupa barang yang dapat dijadikan milik negara
berhubung dengan pelaksanaan hak dan kewajiban tersebut. Selanjutnya dari sisi
subyek/pelaku yang mengelola obyek yang dimiliki negara, dan/atau dikuasai
oleh Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Perusahaan Negara/Daerah, dan
badan lain yang ada kaitannya dengan keuangan negara.
Dalam pelaksanaannya, proses pengelolaan Keuangan Negara mencakup
seluruh rangkaian kegiatan yang berkaitan dengan pengelolaan obyek
sebagaimana tersebut di atas mulai dari perumusan kebijakan dan pengambilan
keputusan sampai dengan pertanggunggjawaban. Pada akhirnya, tujuan
pengelolaan Keuangan Negara adalah untuk menghasilkan kebijakan, kegiatan
dan hubungan hukum yang berkaitan dengan pemilikan dan/atau penguasaan
obyek KN dalam rangka penyelenggaraan kehidupan bernegara.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 7

Definisi keuangan negara adalah semua hak dan kewajiban negara yang
dapat dinilai dengan uang, serta segala sesuatu baik berupa uang maupun berupa
barang yang dapat dijadikan milik negara berhubung dengan pelaksanaan hak dan
kewajiban tersebut. Dalam penjelasan Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003
tentang Keuangan Negara dinyatakan bahwa pendekatan yang digunakan dalam
merumuskan Keuangan Negara adalah dari sisi objek, subjek, proses, dan tujuan.
Dari sisi objek, yang dimaksud dengan Keuangan Negara meliputi semua hak dan
kewajiban negara yang dapat dinilai dengan uang, termasuk kebijakan dan
kegiatan dalam bidang fiskal, moneter dan pengelolaan kekayaan negara yang
dipisahkan, serta segasesuatu baik berupa uang, maupun berupa barang yang
dapat dijadikan milik negara berhubung dengan pelaksanaan hak dan kewajiban
tersebut.
Dari sisi subjek, yang dimaksud dengan Keuangan Negara meliputi seluruh
subjek yang memiliki/menguasai objek sebagaimana tersebut di atas, yaitu:
pemerintah pusat, pemerintah daerah, perusahaan negara/daerah, dan badan lain
yang ada kaitannya dengan keuangan negara. Dari sisi proses, Keuangan Negara
mencakup seluruh rangkaian kegiatan yang berkaitan dengan pengelolaan objek
sebagaimana tersebut di atas mulai dari perumusan kebijakan dan pengambilan
keputusan sampai dengan pertanggunggjawaban. Dari sisi tujuan, Keuangan
Negara meliputi seluruh kebijakan, kegiatan dan hubungan hukum yang berkaitan
dengan pemilikan dan/atau penguasaan objek sebagaimana tersebut di atas
dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan negara.
Berdasarkan pengertian keuangan negara dengan pendekatan objek,
terlihat bahwa hak dan kewajiban negara yang dapat dinilai dengan uang diperluas
cakupannya, yaitu termasuk kebijakan dan kegiatan dalam bidang fiskal, moneter
dan pengelolaan kekayaan negara yang dipisahkan. Dengan demikian, bidang
pengelolaan keuangan negara dapat dikelompokkan dalam: subbidang
pengelolaan fiskal, subbidang pengelolaan moneter, dan subbidang pengelolaan
kekayaan negara yang dipisahkan.
Pengelolaan keuangan negara subbidang pengelolaan fiskal meliputi
kebijakan dan kegiatan yang berkaitan dengan pengelolaan Anggaran Pendapatan
dan Belanja Negara (APBN) mulai dari penetapan Arah dan Kebijakan Umum
(AKU), penetapan strategi dan prioritas pengelolaan APBN, penyusunan anggaran

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 8

oleh pemerintah, pengesahan anggaran oleh DPR, pelaksanaan anggaran,
pengawasan anggaran, penyusunan perhitungan anggaran negara (PAN) sampai
dengan pengesahan PAN menjadi undang-undang. Pengelolaan keuangan negara
subbidang pengelolaan moneter berkaitan dengan kebijakan dan pelaksanaan
kegiatan sektor perbankan dan lalu lintas moneter baik dalam maupun luar negeri.
Pengelolaan keuangan negara subbidang kekayaan negara yang
dipisahkan berkaitan dengan kebijakan dan pelaksanaan kegiatan di sektor Badan
Usaha Milik Negara/Daerah (BUMN/BUMD) yang orientasinya mencari
keuntungan (profit motive). Berdasarkan uraian di atas, pengertian keuangan
negara dapat dibedakan antara: pengertian keuangan negara dalam arti luas, dan
pengertian keuangan negara dalam arti sempit. Pengertian keuangan negara
dalam arti luas pendekatannya adalah dari sisi objek yang cakupannya sangat
luas, dimana keuangan negara mencakup kebijakan dan kegiatan dalam bidang
fiskal, moneter dan pengelolaan kekayaan negara yang dipisahkan. Sedangkan
pengertian keuangan negara dalam arti sempit hanya mencakup pengelolaan
keuangan negara subbidang pengelolaan fiskal saja. Pembahasan lebih lanjut
dalam modul ini dibatasi hanya pada pengertian keuangan negara dalam arti
sempit saja yaitu subbidang pengelolaan fiskal atau secara lebih spesifik
pengelolaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).
Dalam pengelolaan keuangan negara, dikenal paradigma lama dan
paradigma baru. Paradigma lama dalam pengelolaan Keuangan Negara antara
lain:
a) fundamental distrust kontrol input;
b) anggaran line item;
c) kontrol komitment;
d) verifikasi dokumen pembayaran; dan
e) kontrol akuntansi
Paradigma lama menekankan alat bukti pembayaran/penerimaan sudah cukup
sebagai bukti yang sah dalam pengelolaan keuangan negara. Dengan kata lain, lebih
menekankan pada input dan output saja tanpa memperhatikan lebih lanjut dampak
atau akibat penerimaan atau pengeluaran negara.
Sedangkan paradigma baru dalam pengelolaan Keuangan Negara antara lain:


STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 9

a) Performance Hasil
Tidak lagi hanya berdasarkan keabsahan alat bukti penerimaan atau
pengeluaran saja, melainkan juga dampak atau akibat adanya transaksi tersebut.
Setiap penerimaan dan pengeluaran harus dapat diukur hasilnya agar dapat
dievaluasi untuk kegiatan di masa yang akan datang.
b) Anggaran adalah rencana.
Pada paradigma lama anggaran dapat diartikan tidak hanya sekedar rencana
tetapi sekaligus sebagai pelaksaan. Berbeda dengan paradigma baru, anggaran
baru disebut rencana, dalam tahun anggaran berjalan rencana dilaksanakan
sesuai dengan orientasi hasil (jadi belum tentu menggunakan anggaran
seluruhnya, anggaran tidak untuk dihabiskan tapi digunakan seoptimal mungkin).
c) Penekanan pada kebijakan, misal rencana bergulir (Medium Term Expenditure
Framework/MTEF)
Dengan menekankan kebijakan pada penyusunan program-program maka akan
terjadi satu kesinambungan antar waktu antar generasi dan antar instutusi yang
bertanggung jawab atas penugasan yang diberikan pihak eksekutif. Misal:
masalah pendidikan untuk anak usia dini juga diikuti dengan pendidikan dasar,
menengah dan tinggi; di mana para calon peserta didik diimbangi dengan
pemberian perhatian masalah kesehatan yang berada tanggungjawab
Kementerian Kesehatan.
d) Klasifikasi internasional (Government Financial Statistics/GFS)
Agar Indonesia mampu dipandang sejajar dengan dunia internasional, maka
dalam membuat konsep pengelolaan keuangan negara mengacu yang
diterapkan seluruh dunia. Dengan demikian maka akan memudahkan dalam
pengukuran kinerja kita karena alat ukurnya sudah dipersamakan dengan yang
berlaku secara internasional. Misalnya : klasifikasi fungsi yang bersifat statis dan
belum menempatkan biaya program.
e) Fleksibilitas: Let the managers manage
Apabila paradigma lama yang menguji atas pembebanan pengeluaran negara
adalah diserahkan kepada bendahara umum maka saat ini dengan pola Kuasa
Pengguna Anggaran lah yang menjadi penanggung jawab atas pembebanan
pengeluaran negara. Ketika menyusun perencanaan kerja pun diserahkan
kepada para manager/pemimpin dalam mengeksplorasi organisasinya untuk

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 10

menyusun satu rangkaian kontraktual kerja. Bendahara Umum Negara hanya
menguji kebenaran yang telah dikeluarkan oleh para pengguna anggaran. Akibat
atas pengeluaran tersebut merupakan tanggung jawab penuh pengguna
anggaran.
f) Akuntabilitas: Pengukuran kinerja
Perubahan hanya mengukur pada output saja menjadi mengukur output yang
dihasilkan. Anggaran dikembalikan lagi yang berarti baru sebuah rencana;
muatan anggaran yang tercermin dalam program-program. Konsep proyek sudah
ditinggalkan melainkan menyusun anggaran yang berbasis kinerja

C. Asas-asas Pengelolaan Keuangan Negara
Dalam rangka mendukung terwujudnya good governance dalam penyelenggaraan
negara, pengelolaan keuangan negara perlu diselenggarakan secara profesional,
terbuka, dan bertanggung jawab sesuai dengan aturan pokok yang telah ditetapkan
dalam Undang-Undang Dasar 1945. Aturan pokok Keuangan Negara telah
dijabarkan ke dalam asas-asas umum, yang meliputi baik asas-asas yang telah lama
dikenal dalam pengelolaan keuangan negara, seperti asas tahunan, asas
universalitas, asas kesatuan, dan asas spesialitas maupun asas-asas baru sebagai
pencerminan penerapan kaidah-kaidah yang baik (best practices) dalam pengelolaan
keuangan negara. Penjelasan dari asas tersebut adalah sebagai berikut.

1. Asas Tahunan
memberikan persyaratan bahwa anggaran negara dibuat secara tahunan yang
harus mendapat persetujuan dari badan legislatif (DPR).
2. Asas Universalitas (kelengkapan)
memberikan batasan bahwa tidak diperkenankan terjadinya percampuran antara
penerimaan negara dengan pengeluaran negara.
3. Asas Kesatuan
mempertahankan hak budget dari dewan secara lengkap, berarti semua
pengeluaran harus tercantum dalam anggaran. Oleh karena itu, anggaran
merupakan anggaran bruto, dimana yang dibukukan dalam anggaran adalah
jumlah brutonya.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 11

4. Asas Spesialitas
mensyaratkan bahwa jenis pengeluaran dimuat dalam mata anggaran
tertentu/tersendiri dan diselenggarakan secara konsisten baik secara kualitatif
maupun kuantitatif. Secara kuantitatif artinya jumlah yang telah ditetapkan dalam
mata anggaran tertentu merupakan batas tertinggi dan tidak boleh dilampaui.
Secara kualitatif berarti penggunaan anggaran hanya dibenarkan untuk mata
anggaran yang telah ditentukan.
5. Asas Akuntabilitas berorientasi pada hasil
mengandung makna bahwa setiap pengguna anggaran wajib menjawab dan
menerangkan kinerja organisasi atas keberhasilan atau kegagalan suatu
program yang menjadi tanggung jawabnya.
6. Asas Profesionalitas
mengharuskan pengelolaan keuangan negara ditangani oleh tenaga yang
profesional.
7. Asas Proporsionalitas;
pengalokasian anggaran dilaksanakan secara proporsional pada fungsi-fungsi
kementerian/lembaga sesuai dengan tingkat prioritas dan tujuan yang ingin
dicapai.
8. Asas Keterbukaan
mewajibkan adanya keterbukaan dalam pembahasan, penetapan, dan
perhitungan anggaran serta atas hasil pengawasan oleh lembaga audit yang
independen.
9. Asas Pemeriksaan Keuangan oleh badan pemeriksa yang bebas dan mandiri
memberi kewenangan lebih besar pada Badan Pemeriksa Keuangan untuk
melaksanakan pemeriksaan atas pengelolaan keuangan negara secara objektif
dan independen.

Asas-asas umum tersebut diperlukan pula guna menjamin terselenggaranya
prinsip-prinsip pemerintahan daerah. Dengan dianutnya asas-asas umum tersebut di
dalam undang-undang tentang Keuangan Negara, pelaksanaan undang-undang ini
selain menjadi acuan dalam reformasi manajemen keuangan negara, sekaligus
dimaksudkan untuk memperkokoh landasan pelaksanaan desentralisasi dan otonomi
daerah di Negara Kesatuan Republik Indonesia.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 12


D. Tujuan Pengelolaan
Menurut Musgrave, keuangan negara tidak hanya berhubungan dengan uang
masuk sebagai penerimaan negara dan uang keluar sebagai belanja negara.
Keuangan negara juga berhubungan dengan fungsi alokasi sumber-sumber
ekonomi, fungsi distribusi, dan fungsi stabilisasi, termasuk pertumbuhan ekonomi
dan dampaknya terhadap kegiatan ekonomi masyarakat
1. Mempengaruhi pertumbuhan ekonomi
Pendapat Adam Smith menyatakan bahwa negara tidak boleh campur tangan
dalam perekonomian masyarakat, karena perekonomian sudah diatur oleh
invisible hands yaitu mekanisme naik atau turunnya harga sebagai akibat
dari hukum penawaran dan permintaan barang dan jasa (inilah yang disebut
mekanisme pasar). Hal ini berarti bahwa jika permintaan lebuh besar dari
penawaran maka tingkat harga cenderung akan naik, begitu pula sebaliknya.
Selanjutnya, apabila terjadi kenaikan harga akan mendorong kenaikan
penawaran dan menekan permintaan sehingga terjadi keseimbangan baru.
Artinya, naik atau turunnya harga serta mekanisme pasar bekerja secara
otomatis dan ini menjaga keseimbangan antara penawaran dan permintaan
atas barang dan jasa.
Apabila dikaitkan dengan keuangan negara, maka kegiatan penerimaan dan
pengeluaran negara dapat mempengaruhi bekerjanya mekanisme harga.
Contoh: pungutan pajak akan meningkatkan penerimaan negara, namun
berdampak kemungkinan mengurangi daya beli masyarakat yang akan
berakibat berikutnya menurunnya permintaan masyarakat. Contoh
berikutnya, pengeluaran pemerintah yang digunakan untuk membeli
barang/jasa dari masyarakat akan mendorong ekonomi rakyat, dampak
berikutnya akan menambah daya beli masyarakat.
Dari dua contoh tersebut, menunjukkan kegiatan penerimaan maupun
pengeluaran negara memiliki kecenderungan kenaikan atau penurunan harga
secara umum dan terus menerus. Kondisi tersebut tidak diinginkan, karena
mengganggu kegiatan ekonomi masyarakat. Oleh karena itu, disarankan oleh
Adam Smith agar penerimaan negara harus sama dengan dengan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 13

pengeluaran negara. Pajak dipungut oleh negara, tetapi harus didasarkan
pada undang-undang yang mengatur. Artinya, besarnya pajak yang dipungut
tidak akan melebihi kemampuan rakyat, pajak yang dipungut digunakan
sebesar-nesarnya untuk membiayai penyelenggaraan tugas dan fungsi
negara. Adapun tugas dan fungsi tersebut berupa penyelenggaraan
pertahanan dan keamanan penyelenggaraan peradilan, maupun
penyelenggaraan barang publik. Kemudian, peran pemerintah hanya
mengatur pada bagian tertentu yaitu ketika mekanisme pasar tidak berjalan,
sehingga posisi pemerintah adalah inferior dalam perekonomian rakyat.
2. Menjaga stabilitas ekonomi
Konsep yang ditawarkan Adam Smith diimplementasikan dalam bentuk
anggaran berimbang, di mana penerimaan sama dengan pengeluaran
negara. Namun, pada tahun 1930-an ketika terjadi resesi dunia, konsep
Adam Smith berakhir. Hal ini karena terjadi ketidakseimbangan antara
penawaran dan permintaan barang dan jasa. Akibat ketidakseimbangan ini
adalah jatuhnya perekonomian dan meningkatnya pengangguran.
Tahun 1936, John Maynard Keyness menguraikan bahwa ketersediaan
lapangan kerja ditentukan oleh permintaan agregat (keseluruhan jumlah uang
yang diterima oleh pengusaha dari hasil penjualan barang dan jasa yang
diproduksinya) dan penawaran agregat (keseluruhan jumlah uang yang harus
dikeluarkan oleh pengusaha untuk membeli faktor-faktor produksi yang
diperlukan untuk menghasilkan barang dan jasa). Artinya, apabila permintaan
agregat lebih besar dari penawaran agregat maka pengusaha akan
melakukan ekspansi usaha untuk mencari laba, yang secara agregat akan
menambah lapangan kerja. Keyness lebih lanjut mengemukakan bahwa
kondisi resesi tahun 1930-an akibat penawaran agregat lebih besar dari
permintaan agregat. Pemerintah mengambil sikap dengan memperbesar
permintaan agregat supaya sama dengan penawaran agregat. Hal ini
menunjukkan bahwa anggaran tidak harus seimbang, anggaran maah dapat
digunakan sebagai alat untuk mengatasi inflasi maupun deflasi yang terjadi.
Sejak adanya teori Keyness, tugas dan fungsi negara menjadi lebih penting
karena tidak sekedar menyelenggarakan pertahanan dan keamanan,

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 14

menyelenggarakan peradilan, menyediakan barang publik. Namun, juga
berfungsi menjaga kestabilan ekonomi.

3. Merealokasi sumber-sumber ekonomi
Pada bagian ini dikembangkan oleh Richard A Musgrave. Teori Musgrave
merupakan pengembangan dari teori Keyness. Musgrave menyatakan bahwa
tugas dan fungsi negara meliputi: realokasi sumber-sumber daya ekonomi,
redistribusi pendapatan, dan stabilisasi. Realokasi sumber-sumber ekonomi
dilakukan dengan memanfaatkan sumber-sumber ekonomi yang terbatas
secara optimal. Proses realokasi ini harus didasarkan pada pemenuhan
kebutuhan masyarakat secara menyeluruh. Peranan pemerintah untuk
memberdayakan potensi-potensi sumber-sumber ekonomi sangat diperlukan,
misal: penerimaan pajak sebagai penerimaan negara merupakan pungutan
yang manfaatnya tidak dinikmati masyarakat secara langsung, harus melalui
proses pemberdayaan kegiatan yang bertujuan untuk kesejahteraan
masyarakat. Apabila sumber daya yang ada di masyarakat tersebut tidak
didistribusikan secara optimal akan menimbulkan ketidakseimbangan dalam
perekonomian negara. Sebagai contoh: akibat penerimaan pajak tidak
didistribusikan secara optimal (misal: infrasktruktur yang belum memadai)
maka akan mengganggu proses perekonomian yang memerlukan daya
dukung tersedianya infrastruktur.
4. Mendorong retribusi pendapatan
Pada bagian ini peran pemerintah dalam mengambil kebijakan fiskal supaya
dapat mendorong terjadinya redistribusi pendapatan. Tujuannya agar tidak
terjadi kesenjangan antara masyarakat yang berkemampuan lebih (kaya) dan
masyarakat yang berkemampuan kurang (miskin). Sumber daya ekonomi
tidak dapat terdistribusi merata secara natural di dalam masyarakat.
Akibatnya, masyarakat yang mampu menguasai lebih banyak faktor produksi
maka akan diuntungkan. Oleh karena itu, pemerintah menerapkan pajak yang
lebih besar kepada masyarakat yang lebih mampu. Selain itu, pemerintah
juga mengalokasikan dalam bentuk pengeluaran yang berpihak kepada
masyarakat yang kurang mampu. Dengan demikian, anggaran yang terwujud

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 15

dalam APBN tidak hanya menyangkut masalah penerimaan dan pengeluaran
saja, melainkan bagaimana distribusinya kepada masyarakat.

Tujuan pengelolaan keuangan negara oleh pemerintah supaya ada peranan
dalam perekonomian. Tujuan dari pembangunan ekonomi sendiri adalah mencapai
tingkat kemakmuran dan kesejahteraan hidup yang lebih tinggi. Untuk mencapainya,
pemerintah dapat berperan secara aktif maupun pasif. Seperti yang sudah
dikemukakan oleh Adam Smith (mewakili Kaum Klasik) bahwa pemerintah
mempunyai 3 fungsi yaitu: dibidang pertahanan nasional, keadilan sosial, dan
pekerjaan umum. Kegiatan-kegiatan tersebut pasti tidak menarik bagi para individu
secara sendiri atau bersamaan untuk mengusahakan. Mengapa? Karena tidak
adanya keuntungan yang tercipta dari kegiatan-kegiatan tersebut. Kaum Klasik
berpendapat, yang penting bagi pemerintah tidak mengerjakan kegiatan yang sudah
dilakukan oleh para individu. John Stuart Mill menyatakan lebih lanjut bahwa
kegiatan perusahaan jauh lebih baik apabila dijalankan sektor swasta, dan
membiarkan tanpa campur tangan pemerintah, walaupun ada pengecualiannya. Mill
begitu mempertahankan pendapatnya dengan alasan sebagai berikut:
a. Campur tangan pemerintah akan membatasi adanya kebebasan individu,
walaupun peranan pemerintah dalam memelihara perdamaian dan
melindungi para individu atas serangan dari luar maupun dari dalam tetap
dibutuhkan
b. Individu adalah subjek yang paling tertarik atas masalah mereka sendiri
c. Pemerintah adalah inferior dalam mengusahakan industri maupun
perdagangan dibanding dengan usaha-usaha tersebut dijalankan pihak
swasta
d. Seseorang akan bertambah kepercayaan dirinya apabila dia melakukan
pekerjaan demi kepentingannya sendiri.
Namun, dikuatirkan sistem yang berpihak swasta membawa dampak kehancuran
bagi kehidupan manusia. Mengapa? Karena kebebasan mutlak dari para individu
akan menimbulkan banyak pertentangan kepentingan di antara para individu itu
sendiri. Oleh karena itu, pemerintah didesak untuk mengatur perencanaan dan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 16

penggunaan semua faktor produksi, melaksanakan kegiatan produksi, dan mengatur
pendidikan serta memperbaiki kesehatan, dan sebagainya. Lebih jauh, pemerintah
tetap harus memperhatikan kebijakan yang dibuat, jangan terkesan kebijakan yang
dipaksakan demi peranannya mengatur dalam perekonomian. Karena hal itu akan
menimbulkan kegagalan pemerintah (government failure).
Pada perkembangannya sampai abad 20, tidak ada sistem ekonomi yang murni atau
ekstrim lagi. Sistem ekonomi yang diterapkan di berbagai negara saat ini
menggunakan sistem ekonomi campuran. Indonesia saat ini, mengacu sistem
perekonomian yang dianut berdasarkan pada keselarasan, keserasian, dan
keseimbangan hubungan antara indiividu dan masyarakat yang lahir dari kepribadian
bangsa Indonesia itu sendiri. Jadi bukan menggabungkan sistem yang berpihak
pada swasta saja atau pemerintah saja.

E. Kekuasaan Kewenangan Pengelolaan Keuangan Negara
Sebagaimana yang tercantum dalam Pasal 6 Undang-Undang Nomor 17 Tahun
2003 tentang Keuangan Negara disebutkan bahwa Presiden selaku Kepala
Pemerintahan memegang kekuasaan pengelolaan keuangan negara sebagai bagian
dari kekuasaan pemerintahan. Adapun kekuasaan yang dimaksud selanjutnya
sebagai berikut:
a. Dikuasakan kepada Menteri Keuangan, selaku pengelola fiskal dan Wakil
Pemerintah dalam kepemilikan kekayaan negara yang dipisahkan
b. Dikuasakan kepada menteri/pimpinan lembaga selaku Pengguna
Anggaran/Pengguna Barang kementerian negara/lembaga yang
dipimpinnya
c. Diserahkan kepada gubernur/bupati/walikota selaku kepala pemerintahan
daerah untuk mengelola keuangan daerah dan mewakili pemerintah
daerah dalam kepemilikan kekayaan daerah yang dipisahkan
Namun kekuasaan tersebut tidak termasuk kewenangan di bidang moneter, yang
meliputi antara lain mengeluarkan dan mengedarkan uang, yang diatur undang-
undang. Pengelolaan moneter dilakukan melalui serangkaian kebijakan di bidang
moneter. Kebijakan moneter adalah kebijakan yang dilakukan oleh pemerintah di

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 17

bidang keuangan yang berkenaan dengan jumlah uang yang beredar dalam
masyarakat. Pemerintah selalu mengusahakan agar ada keseimbangan dinamis
antara jumlah uang yang beredar dengan barang dan jasa yang tersedia di
masyarakat. Kebijakan moneter ini berkaitan dengan kurs, aktivitas perbankan,
investasi modal domestik dan modal asing, dan sebagainya. Tujuan kebijakan
moneter secara umum adalah:
(1) untuk menyesuaikan jumlah uang yang beredar di masyarakat;
(2) untuk mengarahkan penggunaan uang dan kredit sedemikian rupa sehingga nilai
rupiah dapat dipertahankan kestabilannya;
(3) mendorong produsen untuk meningkatkan kegiatan produksi melalui penyediaan
kredit dengan suku bunga rendah;
(4) menyediakan tingkat lapangan kerja tertentu;
(5) mengusahakan agar kebijakan moneter dapat dilaksanakan tanpa memberatkan
beban keuangan negara dan masyarakat.


Gambar 1 Pendelegasian Wewenang

Pada Gambar 1 disebutkan bahwa Presiden sebagai pemegang kekuasaan
pengelolaan keuangan negara sebagai bagian dari kekuasaan pemerintahan, lebih
dilanjut disebut dengan CEO (Chief Executive Officer). Menteri Keuangan sebagai
pembantu Presiden dalam bidang keuangan pada hakekatnya adalah Chief Financial
Officer (CFO) yang berwenang dan bertanggung jawab atas pengelolaan aset dan
kewajiban negara secara nasional,sedangkan menteri dan pimpinan lembaga negara
pada hakekatnya adalah Chief Operating Officer (COO) yang berwenang dan
Presiden
(Sebagai CEO)
Menteri Teknis
(Sebagai COO)
Pengguna Anggaran
Kepala Kantor
(Selaku Kuasa COO)
Kuasa Pengguna Anggaran
(KPA)
Menteri Keuangan
(Sebagai CFO)
Bendahara Umum Negara
(BUN)
Kepala KPPN
(Selaku Kuasa CFO)
Kuasa BUN

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 18

bertanggung jawab atas penyelenggaraan pemerintahan sesuai bidang tugas dan
fungsi masing-masing. Pembagian kewenangan yang jelas dalam pelaksanaan
anggaran antara menteri keuangan dan menteri teknis tersebut diharapkan dapat
memberikan jaminan terlaksananya mekanisme saling uji (check and balance) dalam
pelaksanaan pengeluaran negara dan jaminan atas kejelasan akuntabilitas Menteri
Keuangan sebagai Bendahara Umum Negara dan Menteri Teknis sebagai Pengguna
Anggaran. Selain itu, pembagian kewenangan ini akan memberikan fleksibilitas bagi
menteri teknis, sebagai pengguna anggaran, untuk mengatur penggunaan anggaran
kementeriannya secara efisien dan efektif dalam rangka optimalisasi kinerja
kementeriannya untuk menghasilkan output yang ditetapkan.
Titik berat ruang lingkup keuangan negara sebagaimana yang diatur dalam
UU No. 17/2003 tersebut berada pada subbidang pengelolaan fiskal. Pengelolaan
moneter, walaupun dalam ruang lingkup keuangan negara, diselenggarakan oleh
Bank Indonesia, sebagai bank sentral yang independen dari pengaruh pemerintah.
Hubungan pemerintah dengan Bank Indonesia hanyalah berkoordinasi dalam
penetapan kebijakan moneter, yang seringkali dikombinasikan dengan kebijakan
fiskal, untuk mencapai tujuan-tujuan ekonomi.
Menteri Keuangan selaku pelaksana kekuasaan atas pengelolaan fiskal,
bertugas:
a) Menyusun kebijakan fiskal dan kerangka ekonomi makro
b) Menyusun rancangan APBN dan rancangan Perubahan APBN
c) Mengesahkan dokumen pelaksanaan anggaran
d) Melakukan perjanjian internasional di bidang keuangan
e) Melaksanakan pemungutan pendapatan negara yang telah ditetapkan
undang-undang
f) Melaksanakan fungsi bendahara umum negara
g) Menyusun laporan keuangan yang merupakan pertanggungjawaban
pelaksanaan APBN
h) Melaksanakan tugas-tugas lain di bidang pengelolaan fiskal berdasarkan
ketentuan undang-undang.

Artinya, Menteri Keuangan dengan penegasan fungsi sebagai CFO akan memiliki
fungsi-fungsi antara lain:

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 19

a) Pengelolaan kebijakan fiskal
b) Penganggaran
c) Administrasi perpajakan
d) Adiministrasi kepabeanan
e) Perbendaharaan
f) Pengawasan keuangan

Menteri/pimpinan lembaga sebagai Pengguna Anggaran/Pengguna Barang
kementerian negara/lembaga yang dipimpinnya mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Menyusun rancangan anggaran kementerian negara/lembaga yang
dipimpinannya
b) Menyusun dokumen pelaksanaan anggaran
c) Melaksanakan anggaran kementerian negara/lembaga yang dipimpinnya
d) Melaksanakan pemungutan penerimaan negara bukan pajak dan
menyetorkannya ke Kas Negara
e) Mengelola piutang dan utang negara yang menjadi tanggung jawab
kementerian negara/lembaga yang dipimpinnya
f) Mengelola barang milik/kekayaan negara yang menjadi tanggung jawab
kementerian negara/lembaga yang dipimpinnya
g) Melaksanakan tugas-tugas lain yang menjadi tanggung jawabnya
berdasarkan ketentuan undang-undang

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 20


RANGKUMAN
1) Ilmu Keuangan Negara merupakan bagian ilmu ekonomi yang mempelajari tentang
kegiatan-kegiatan pemerintah dalam bidang ekonomi yang terkait dengan
penerimaan dan pengeluaran pemerintah beserta dengan pengaruh-pengaruhnya di
dalam perekonomian tersebut.
2) Definisi keuangan negara adalah semua hak dan kewajiban negara yang dapat
dinilai dengan uang, serta segala sesuatu baik berupa uang maupun berupa barang
yang dapat dijadikan milik negara berhubung dengan pelaksanaan hak dan
kewajiban tersebut.
3) Asas-asas pengelolaan keuangan negara antara lain: asas tahunan, asas
universalitas, asas kesatuan, asas spesialitas, asas akuntabilitas, asas
profesionalitas, proporsional, asas keterbukaan, dan asas pemeriksaan keuangan.
4) Tujuan pengelolaan keuangan negara karena mempenngaruhi pertumbuhan
ekonomi, menjaga stabilitas ekonomi, merealokasi sumber-sumber ekonomi, dan
mendorong retribusi pendapatan.
5) Kekuasaan kewenangan pengelolaan keuangan negara didelegasikan kepada
Menteri Keuangan (sebagai CFO), dan Menteri Teknis (sebagai COO)

LATIHAN
1) Apa yang dimaksud dengan keuangan negara sebagai ilmu?
2) Apa perbedaan pengertian keuangan negara menurut Undang-Undang Nomor 17
Tahun 2003 dengan pendapat Musgrave ?
3) Apa yang dimaksud check and balances dalam pendelagasian wewenang pengelola
keuangan negara?

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 21



BAB 2 PENGELUARAN PEMERINTAH










A. Pengeluaran negara dari sisi teori ekonomi
Suparmoko (2012) menyebutkan bahwa pengeluaran pemerintah dalam arti
rill dapat dipakai sebagai indikator besarnya kegiatan pemerintah, karena kegiatan
pemerintah dibiayai dengan pengeluaran pemerintah. Pernyataan ini menunjukkan
bahwa semakin besar pengeluaran pemerintah semakin banyak kegiatan yang
dilakukan pemerintah. Lebih lanjut disebutkan bahwa pengeluaran pemerintah dapat
bersifat exhaustive yaitu pembelian barang-barang dan jasa dalam perekonomian
yang langsung dapat dikonsumsi maupun dapat pula untuk menghasilkan barang
lain lagi. Misal: belanja barang (pengeluaran digunakan untuk membeli barang-
batang ATK yang mendukung kegiatan perkantoran, pembayaran listrik yang sudah
digunakan, ataupun pembayaran telepon yang sudah digunakan untuk kegiatan
kedinasan).
Pengeluaran pemerintah dapat pula bersifat transfer yaitu berupa
pemindahan dana kepada individu, masyarakat, atau perusahaan terutama untuk
kepentingan sosial. Pemerintah dapat pula memberikan kepada negara lain sebagai
hibah (grants). Misal: belanja bantuan sosial ditujukan untuk memberikan
perlindungan kepada masyarakat. Dengan demikian dapat disimpulkan pada
exhaustive expenditure mengalihkan faktor-faktor produksi dari sektor swasta ke
sektor pemerintah, sedangkan transfer payment hanya menggeser tenaga beli dari
unit-unit ekonomi yang satu kepada unit-unit ekonomi yang lain dan membiarkan
Tujuan Instruksional Khusus :
Setelah mempelajari bagian ini, mahasiswa diharapkan mampu menjelaskan pengeluaran
negara dari sisi ekonomi, jenis-jenis pengeluaran pemerintah, serta pengaruh pengeluaran
pemerintah terhadap beberapa sektor perekonomian.
2

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 22

yang palingakhir menentukan penggunaan dana tersebut. Pengeluaran pemerintah
merupakan salah satu unsur permintaan agregat. Konsep perhitungan pendapatan
nasional dengan pendekatan pengeluaran menyatakan bahwa:

Y = C + I + G + X-M.

Formula ini dikenal sebagai identitas pendapatan nasional, sekaligus mencerminkan
penawaran agregat. Sedangkan variable-variabel di ruas kanan disebut permintaan
agregat. Variable G menyatakan pengeluaran pemerintah (Government
expenditures), I investment, X-M adalah net ekspor. Dengan membandingkan nilai G
terhadap Y serta mengamatinya dari waktu ke waktu dapat diketahui seberapa besar
kontribusi pengeluaran pemerintah dalam pembentukan permintaan agregat atau
pendapatan nasional. Dengan ini, dapat dianalisis seberapa penting peranan
pemerintah dalam perekonomian nasional.
Pemerintah tentu saja tidak hanya melakukan pengeluaran, tetapi juga
memperoleh penerimaan. Penerimaan dan pengeluaran pemerintah dimasukkan
dalam suatu konsep terpadu mengenai pendapatan dan belanja negara.
Kebijaksanaan kebijaksanaan yang berkenaan dengan penerimaan dan pengeluaran
pemerintah (pendapatan dan belanja negara) disebut kebijksanaan fiskal.
Pengeluaran pemerintah biasanya direncanakan jauh lebih dulu. Jadi
pemerintah membuat daftar anggaran yang akan dikeluarkan setiap tahunya, yang di
Indonesia dijabarkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).
Pengeluaran pemerintah sendiri dibedakan menjadi dua, yaitu pengeluaran negara
dan pengeluaran daerah, yang masing-masing mempunyai struktur pengeluaran
tersendiri dan berbeda. Dalam makalah ini nantinya akan dijelaskan tentang
pengeluaran pemerintah, baik pengeluaran negara maupun daerah.
Dalam teori ekonomi makro, pengeluaran pemerintah terdiri dari tiga pos
utama yang dapat digolongkan sebagai berikut : (Boediono,1999)
a) Pengeluaran pemerintah untuk pembelian barang dan jasa.
b) Pengeluaran pemerintah untuk gaji pegawai.
Perubahan gaji pegawai mempunyai pengaruh terhadap proses makro ekonomi,
di mana perubahan gaji pegawai akan mempengaruhi tingkat permintaan secara
tidak langsung.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 23

c) Pengeluaran pemerintah untuk transfer payment.
Transfer payment bukan pembelian barang atau jasa oleh pemerintah dipasar
barang melainkan mencatat pembayaran atau pemberian langsung kepada
warganya yang meliputi misalnya pembayaran subsidi atau bantuan langsung
kepada berbagai golongan masyarakat, pembayaran pensiun, pembayaran
bunga untuk pinjaman pemerintah kepada masyarakat. Secara ekonomis transfer
payment mempunyai status dan pengaruh yang sama dengan pos gaji pegawai
meskipun secara administrasi keduanya berbeda.


B. Macam-macam pengeluaran Negara

Menurut macamnya, pengeluaran negara dibedakan menjadi 2, yaitu menurut
organisasi dan menurut sifat. Menurut organisasi, pengeluaran negara digolongkan
menjadi 3 yaitu:
a. Pemerintah Pusat
Dalam pemerintah pusat, terdapat Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
(APBN) yaitu dana yang digunakan untuk meningkatkan kesejahteraan
masyarakat. Dalam APBN, pengeluaran Pemerintah Pusat dibedakan menjadi 2
yang meliputi pengeluaran untuk belanja dan pengeluaran untuk pembiayaan.
Pengeluaran untuk belanja antara lain digunakan untuk belanja pemerintah pusat
seperti, belanja pegawai, belanja barang, belanja modal, pembayaran bunga
utang, subsidi, belanja hibah, bantuan sosial, dll. Juga untuk dialokasikan ke
daerah untuk dana perimbangan serta dana otonomi khusus dan penyesuaian.
Sedangkan pengeluaran untuk pembiayaan meliputi pengeluaran untuk obligasi
pemerintah, pembayaran pokok pinjaman luar negeri, dll.
b. Pemerintah Provinsi
Jika pada pemerintah pusat terdapat APBN, maka di pemerintah propinsi
terdapat APBD yang merupakan hasil dari dana alokasi APBN dari pemerintah
pusat dan hasil dari pungutan pajak dari masyarakat. Dana APBN digunakan
untuk pengeluaran untuk belanja meliputi belanja operasi dan belanja modal.
Belanja operasi berupa belanja pegawai, belanja barang dan jasa, belanja
pemeliharaan, belanja perjalanan dinas, belanja pinjaman, belanja subsidi,
belanja hibah, belanja bantuan sosial, dan belanja operasi lainnya. Sedangkan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 24

belanja modal seperti belanja aset tetap, belanja aset lain-lain, dan belanja tak
terduga.
c. Pemerintah Kabupaten/Kota
APBD dalam Kabupaten/Kota digunakan antara lain untuk pengeluaran untuk
belanja, bagi hasil pendapatan ke Desa/Kelurahan, Bagi hasil pendapatan ke
desa/kelurahan, terdiri dari bagi hasil pajak ke Desa/Kelurahan, bagi hasil
retribusi ke Desa/Kelurahan, bagi hasil pendapatan lainnya ke Desa/Kelurahan,
pengeluaran untuk Pembiayaan, terdiri dari, pembayaran Pokok Pinjaman,
penyertaan modal pemerintah, pemberian pinjaman kepada
BUMD/BUMN/Pemerintah Pusat/Kepala Daerah otonom lainnya.

Sedangkan menurut sifatnya, pengeluaran negara dibedakan menjadi 5, antara lain :
a. Pengeluaran Investasi
Pengeluaran investasi adalah pengeluaran yang ditujukan untuk menambah
kekuatan dan ketahanan ekonomi di masa datang. Misalnya, pengeluaran untuk
pembangunan jalan tol, pelabuhan, bandara, satelit, peningkatan kapasitas SDM,
dll.
b. Pengeluaran Penciptaan Lapangan Kerja
Pengeluaran untuk menciptakan lapangan kerja, serta memicu peningkatan
kegiatan perekonomian masyarakat.
c. Pengeluaran Kesejahteraan Rakyat
Pengeluaran Kesejahteraan Rakyat adalah pengeluaran yang mempunyai
pengaruh langsung terhadap kesejahteraan masyarakat, atau pengeluaran yang
dan membuat masyarakat menjadi bergembira. Misalnya pengeluaran untuk
pembangunan tempat rekreasi, subsidi, bantuan langsung tunai, bantuan korban
bencana, dll.
d. Pengeluaran Penghematan Masa Depan
Pengeluaran penghematan masa depan adalah pendapatan yang tidak
memberikan manfaat langsung bagi negara, namun bila dikeluarkan saat ini akan
mengurangi pengeluaran pemerintah yang lebih besar di masa yang akan
datang.Pengeluaran untuk kesehatan dan pendidikan masyarakat, pengeluaran
untuk anak-anak yatim, dll.
e. Pengeluaran Yang Tidak Produktif

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 25

Pengeluaran yang tidak produktif adalah pengeluaran yang tidak memberikan
manfaat secara langsung kepada masyarakat, namun diperlukan oleh
pemerintah. Misalnya pengeluaran untuk biaya perang.

C. Pengaruh Pengeluaran Negara Terhadap Perekonomian

Dalam pengeluaran negara, dapat menimbulkan dampak atau pengaruh terhadap
perekonomian. Ada beberapa sektor perekonomian yang umumnya terpengaruh oleh
besar atau kecilnya pengeluaran negara, antara lain :
a. Sektor Produksi
Pengeluaran negara secara langsung atau tidak langsung berpengaruh terhadap
sektor produksi barang dan jasa. Dilihat secara agregat pengeluaran negara
merupakan faktor produksi (money), melengkapi faktor-faktor produksi yang lain
(man, machine, material, method, management). Pengeluaran pemerintah untuk
pengadaan barang dan jasa akan berpengaruh secara langsung terhadap
produksi barang dan jasa yang dibutuhkan pemerintah. Pengeluaran pemerintah
untuk sektor pendidikan akan berpengaruh secara tidak langsung terhadap
perekonomian, karena pendidikan akan menghasilkan SDM yang lebih
berkualitas.

b. Sektor Distribusi
Pengeluaran negara secara langsung atau tidak langsung berpengaruh terhadap
sektor distribusi barang dan jasa. Misalnya, subsidi yang diberikan oleh
masyarakat menyebabkan masyarakat yang kurang mampu dapat menikmati
barang/jasa yang dibutuhkan, misalnya subsidi listrik, pupuk, BBM, dll.
Pengeluaran pemerintah untuk biaya pendidikan SD s.d. SMA membuat
masyarakat kurang mampu dapat menikmati pendidikan yang lebih baik (paling
tidak sampai tingkat SMA). Dengan pendidikan yang lebih baik, diharapkan
masyarakat tersebut dapat meningkatkan taraf hidupnya di masa yang akan
datang. Apabila pemerintah tidak mengeluarkan dana untuk keperluan tersebut,
maka distribusi pendapatan, barang, dan jasa akan berbeda. Hanya masyarakat
mampu saja yang akan menikmati tingkat kehidupan yang lebih baik, sementara

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 26

masyarakat kurang mampu tidak memperoleh kesempatan untuk meningkatkan
taraf hidupnya.

c. Sektor Konsumsi Masyarakat
Pengeluaran negara secara langsung atau tidak langsung berpengaruh terhadap
sektor konsumsi masyarakat atas barang dan jasa. Dengan adanya pengeluaran
pemerintah untuk subsidi, tidak hanya menyebabkan masyarakat yang kurang
mampu dapat menikmati suatu barang/jasa, namun juga menyebabkan
masyarakat yang sudah mampu akan mengkonsumsi produk/jasa lebih banyak
lagi.Kebijakan pengurangan subsidi, misalnya BBM, akan menyebabkan harga
BBM naik, dan kenaikan harga BBM akan menyebabkan konsumsi masyarakat
terhadap BBM turun.

d. Sektor Keseimbangan Perekonomian
Untuk mencapai target-target peningkatan PDB, pemerintah dapat mengatur
alokasi dan tingkat pengeluaran negara. Misalnya dengan mengatur tingkat
pengeluaran negara yang tinggi (untuk sektor-sektor tertentu), pemerintah dapat
mengatur tingkat employment (menuju full employment). Apabila target
penerimaan tidak memadai untuk membiayai pengeluaran tersebut, pemerintah
dapat membiayainya dengan pola defisit anggaran.

D. Efek Ekonomi Dari Pengeluaran Pemerintah

Pembelian barang dan jasa. Dengan membeli barang dan jasa dari perusahaan
swasta dan mempekerjakan para pekerja, pemerintah menyediakan berbagai
macam layanan, biasanya tanpa biaya eksplisit, ke seluruh masyarakat. Sifat dari
kegiatan atau barang-barang ini, yaitu mencakup barang-barang penting seperti jalan
raya, rudal, pendidikan, dan polisi. Di sini difokuskan dengan dua karakteristik
kesamaan dari semua program tersebut. Fakta bahwa barang dan jasa ini
melibatkan penggunaan dalam sumber daya pemerintah, dan bahwa jasa yang
dihasilkan diberikan kepada masyarakat baik secara gratis atau harga nominal.
Pekerjaan pemerintah pada sumber daya riil seperti tanah, tenaga kerja, bangunan,

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 27

dan mesin mengartikan bahwa tidak ada barang yang bisa digunakan untuk
menghasilkan output di sektor swasta.
Untuk sebagian besar, belanja semua barang dan jasa pemerintah melibatkan
pengorbanan untuk output swasta. Dari sudut pandang ekonomi, program
pemerintah seperti yang diinginkan tercipta hanya jika manfaat terhadap masyarakat
melebihi nilai kerugian barang dan jasa sektor swasta. Idealnya, dalam kata lain, nilai
dari penggunaan sumber daya baru dalam program pemerintah harus seimbang
terhadap program pemerintah yang lebih unggul lainnya. Jika satu program
pemerintah lebih baik dari yang lainnya, maka yang terakhir harus ditolak, dan
bahkan yang pertama harus dilepaskan jika sektor swasta menggunakan sumber
daya yang sama yang akan menghasilkan manfaat yang lebih besar.

Pembayaran transfer. Pengeluaran pemerintah, seperti hibah bantuan
pengangguran, pembayaran jaminan sosial kepada orang tua, atau subsidi
produsen, meningkatkan pendapatan dari penerima tetapi tidak membawa layanan
atau produk yang berharga kepada pemerintah sebagai imbalan. Transfer unilateral
ini diesensikan negatif dalam pajak, dan pengaruhnya juga. Pembayaran transfer
biasanya meningkatkan permintaan untuk output kurang daripada jumlah yang sama
dari belanja barang dan jasa pemerintah yang baru. Yang
terakhir ini tidak hanya meningkatkan output nasional dengan jumlah uang yang
dihabiskan, tetapi dengan meningkatkan pendapatan masyarakat dengan aliran
sekunder belanja konsumen yang terus meningkat untuk beberapa waktu.
Pembayaran transfer bisa sama-sama ekspansif jika penerima menghabiskan jumlah
penuh pada keluaran baru. Karena, dalam sebagian besar keadaan, bagian dari
transfer akan diselamatkan oleh penerima, peningkatan langsung dalam
pengeluaran akan lebih kecil dari jumlah transfer.

Pembelian tanah dan aset yang berjalan. Ketika pemerintah menggunakan
sumber daya baru untuk sebuah proyek, itu tidak perlu. Tanah sering diperlukan dan
pembelian aset digunakan untuk berbagai jenis alasan ekonomi, terutama jika
pemerintah atau kongres bertekad untuk menekan tingkat pengeluaran pemerintah.
Sementara pembelian tanah dan aset lainnya tidak membawa peningkatan output

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 28

nasional, pembelian meningkatkan pendapatan masyarakat dengan penawaran atas
harga aset yang bersangkutan.

Pinjaman langsung pada masyarakat dan pinjaman swasta. Walaupun pinjaman
langsung pemerintah tidak meningkatkan permintaan untuk output baru atau
menghasilkan tambahan pendapatan swasta, mereka biasanya akan mendorong
peminjam untuk melakukan keduanya. Setidaknya bagian dari pencairan pinjaman,
dengan kata lain, kemungkinan besar akan digunakan untuk membeli barang dan
jasa baru yang lain, transaksi ini akan menciptakan tambahan pendapatan
masyarakat dan pendapatan tambahan tersebut akan memulai aliran sekunder
pengeluaran yang meningkat. Dengan bersaing dengan bank swasta, instansi kredit
pemerintah dapat membawa liberalisasi tentang persyaratan pinjaman swasta yang
akan meningkatkan permintaan baik untuk kredit dan untuk output baru pada bagian
dari semua peminjam. Pinjaman harus dibayar dan akibatnya tidak harus sebagai
efek ekspansif sebagai hadiah langsung dan hibah. Jika pembayaran pokok kontrak
konsumsi swasta dan investasi untuk persis tingkat yang sama seperti penyaluran
kredit meningkatkan, program pinjaman., Selama seumur hidup nya, tidak akan
berpengaruh pada tingkat total pengeluaran. Ini akan, bagaimanapun mengubah
waktu pengeluaran pribadi, incrising mereka selama tahun-tahun awal program
pinjaman saat penyaluran kredit melebihi pembayaran pokok dan mengurangi
mereka dalam tahun kemudian ketika hubungan terbalik berlaku. Jika ini sebenarnya
efek ekonomi dari pinjaman pemerintah, prosedur standars diadopsi dalam anggaran
federal hanya menampilkan aliran kredit bersih. Mungkin kita dapat/mampu,
bagaimanapun, bahwa pembayaran pokok pinjaman tidak menekan pengeluaran
pribadi sebanyak pinjaman baru meningkatkannya. Jika hal ini terjadi, pencairan dan
pembayaran tidak boleh hanya diimbangi tetapi harus disajikan terpisah pada
anggaran pemerintah. Pemerintah menjamin pemberi pinjaman swasta terhadap
kerugian pinjaman macet yang mungkin memiliki efek ekonomi yang sama seperti
pinjaman langsung pemerintah. Sebagai akibat dari pergeseran kredit yang berisiko
pemerintah, pemberi pinjaman swasta tidak hanya menawarkan pinjaman kepada
debitur yang dinyatakan tidak akan mampu untuk memenuhi syarat untuk kredit.
Dalam hal ini, jaminan pinjaman dapat meningkatkan aliran kredit swasta. Terlepas
dari efek penting, bagaimanapun, jaminan pinjaman pemerintah biasanya akan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 29

melibatkan pengeluaran masyarakat dengan jumlah hanya sangat kecil. Pengeluaran
pemerintah termasuk kedalam kebijakan fiskal bersama dengan pajak. Perubahan
pengeluaran pemerintah ini akan mengubah ekuilibrium jangka pendek
perekonomian. Perubahan fiskal akan memengaruhi pengeluaran yang direncanakan
dan menggeser kurva IS. Model IS LM menunjukkan bagaimana pergeseran dalam
kurva IS ini memengaruhi pendapatan nasional dan tingkat bunga.


Kenaikan pengeluaran pemerintah misalkan terjadi sebesar G. Pengganda
pengeluaran pemerintah dalam perpotongan Keynesian menyatakan bahwa pada
tingkat bunga berapapun, perubahan dalam kebijakan fiskal ini menaikkan
pendapatan sebesar G/(1-MPC). Sebagaimana kurva diatas, kurva IS bergeser ke
kanan sebesar jumlah ini. Ekuilibrium perekonomian bergerak dari titik A ke titik B,
kenaikan pengeluaran pemerintah akan meningkatkan pendapatan dan bunga.
Pengeluaran yang direncanakan akan naik ketika pemerintah meningkatkan
belanjanya atas barang dan jasa. Kenaikan pengeluaran yang direncanakan ini akan
mendorong produksi barang dan jasa, yang menyebabkan pendapatan total Y
meningkat.








STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 30


RANGKUMAN
1) Pengeluaran pemerintah dalam arti rill dapat dipakai sebagai indikator besarnya
kegiatan pemerintah, karena kegiatan pemerintah dibiayai dengan pengeluaran
pemerintah.
2) Macam-macam pengeluaran negara dibedakan menjadi 2 yaitu menurut
organisasi dan menurut sifat. Menurut organisasi dibedakan menjadi 3 yaitu:
pemerintah pusat, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota.
3) Pengaruh pengeluaran negara antara lain terhadap: sektor produksi, sektor
distribusi, sektor konsumsi masyarakat, dan sektor keseimbangan
perekonomian.
4) Efek ekonomi dari pengeluaran pemerintah antara lain terhadap pembelian
barang dan jasa, pembayaran transfer, pembelian tanah dan aset yang berjalan,
pinjaman langsung pada masyarakat dan pinjaman swasta.
LATIHAN
1) Bagaimanakah pengeluaran investasi yang berlaku pada pemerintah Indonesia?
2) Apakah yang terjadi ketika pengeluaran pemerintah tidak berpengaruh pada sektor
konsumsi masyarakat ?
3) Jelaskan bagaimana perubahan fiskal akan mempengaruhi pengeluaran yang
direncanakan dan akan menggeser kurva IS.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 31



BAB III ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA NEGARA









Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) merupakan alat utama
pemerintah untuk mensejahterakan rakyatnya dan sekaligus alat pemerintah untuk
mengelola perekonomian negara. Sebagai alat pemerintah, APBN bukan hanya
menyangkut keputusan ekonomi, namun juga menyangkut keputusan politik. Dalam
konteks ini, DPR dengan hak legislasi, penganggaran, dan pengawasan yang
dimilikinya perlu lebih berperan dalam mengawal APBN sehingga APBN benar-benar
dapat secara efektif menjadi instrumen untuk mensejahterakan rakyat dan mengelola
perekonomian negara dengan baik. Namun, ada baiknya kita memperhatikan
pengertian anggaran yang dikemukakan para ahli, yaitu
1) Due (1973) menyatakan bahwa anggaran belanja negara memuat data-data
keuangan mengenai pengeluaran-pengeluaran dan penerimaan-penerimaan dari
tahun tahun yang lalu, jumlah-jumlah taksiran untuk tahun yang sedang
berjalan, dan jumlah-jumlah yang diusulkan untuk tahun yang akan datang
2) Suparmoko (2012) menyatakan bahwa yang dimaksud dengan anggaran
(budget) adalah suatu daftar atau pernyataan yang terperinci tentang penerimaan
dan pengeluaran negara yang diharapkan dalam jangka waktu satu tahun
Artinya, APBN mengandung perkiraan jumlah pengeluaran dan perkiraan jumlah
pendapatan untuk menutupi pengeluaran tersebut serta pembiayaan anggaran
dalam rangka pelaksanaan tugas yang dibebankan kepada pemerintah.


Tujuan Instruksional Khusus :
Setelah mempelajari bagian ini, mahasiswa diharapkan mampu memahami perubahan
format APBN sejak Tahun 2004, berikut siklus penyusunan APBN yang terdiri dari
beberapa tahap.
3

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 32


A. Pengertian dan Ruang Lingkup APBN

Menurut Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara
Pasal 1 angka 7 disebutkan bahwa Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
(APBN) adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan negara yang disetujui oleh
Dewan Perwakilan Rakyat. Kemudian, merujuk Pasal 12 Undang-Undang No 1
Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara, APBN dalam satu tahun anggaran
meliputi:
a. Hak pemerintah pusat yang diakui sebagai penambah nilai kekayaan bersih;
b. Kewajiban pemerintah pusat yang diakui sebagai pengurang nilai kekayaan
bersih;
c. Penerimaan yang perlu dibayar kembali dan atau pengeluaran yang akan
diterima kembali, baik pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun pada
tahun-tahun anggaran berikutnya.

Semua penerimaan dan pengeluaran negara dilakukan melalui rekening kas
umum negara. Adapun waktu atau periode Tahun anggaran adalah periode
pelaksanaan APBN selama 12 (dua belas) bulan. Sejak tahun 2000, Indonesia
menggunakan tahun kalender sebagai tahun anggaran, yaitu dari tanggal 1 Januari
sampai dengan tanggal 31 Desember. Sebelumnya, tahun anggaran dimulai tanggal
1 April sampai dengan 31 Maret tahun berikutnya. Penggunaan tahun kalender
sebagai tahun anggaran ini kemudian dikukuhkan dalam UU Keuangan Negara dan
UU Perbendaharaan Negara (Pasal 4 UU No. 17/2003 dan Pasal 11 UU No. 1/2004).
Sebagaimana ditegaskan dalam Bagian Penjelasan UU No. 17/2003, anggaran
adalah alat akuntabilitas, manajemen, dan kebijakan ekonomi. Sebagai fungsi
akuntabilitas, pengeluaran anggaran hendaknya dapat dipertanggungjawabkan
dengan menunjukkan hasil (result) berupa outcome atau setidaknya output dari
dibelanjakannya dana-dana publik tersebut. Sebagai alat manajemen, sistem
penganggaran selayaknya dapat membantu aktivitas berkelanjutan untuk
memperbaiki efektifitas dan efisiensi program pemerintah. Sedangkan sebagai
instrumen kebijakan ekonomi, anggaran berfungsi untuk mewujudkan pertumbuhan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 33

dan stabilitas perekonomian serta pemerataan pendapatan dalam rangka mencapai
tujuan bernegara.

Merujuk Pasal 3 Ayat (4) UU No. 17/2003, APBN mempunyai fungsi otorisasi,
perencanaan, pengawasan, alokasi, distribusi dan stabilisasi. Fungsi otorisasi
mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi dasar untuk melaksanakan
pendapatan dan belanja pada tahun yang bersangkutan. Fungsi perencanaan
mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi pedoman bagi manajemen dalam
merencanakan kegiatan pada tahun yang bersangkutan. Fungsi pengawasan
mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi pedoman untuk menilai apakah
kegiatan penyelenggaraan negara sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan.
Fungsi alokasi mengandung arti bahwa anggaran negara harus diarahkan untuk
mengurangi pengangguran dan pemborosan sumber daya, serta meningkatkan
efisiensi dan efektifitas perekonomian. Fungsi distribusi mengandung arti bahwa
kebijakan anggaran negara harus memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan.
Fungsi stabilisasi mengandung arti bahwa anggaran pemerintah menjadi alat untuk
memelihara dan mengupayakan keseimbangan fundamental perekonomian.

Struktur APBN terdiri dari pendapatan negara dan hibah, belanja negara,
keseimbangan primer, surplus/defisit, dan pembiayaan. Sejak TA 2000, Indonesia
telah mengubah komposisi APBN dari T-account menjadi I-account sesuai dengan
standar statistik keuangan pemerintah, Government Finance Statistics (GFS).


STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 34



Tabel 1 I-Account APBN 2004

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 35


Pada Tabel 1, ditunjukkan struktur APBN sejak Tahun 2004, perubahan yang
tadinya T-Account menjadi I-Account.
Pendapatan Negara dan Hibah. Penerimaan APBN diperoleh dari berbagai
sumber. Secara umum yaitu penerimaan pajak yang meliputi pajak penghasilan
(PPh), pajak pertambahan nilai (PPN), Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), Bea
Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB), Cukai, dan Pajak lainnya, serta
Pajak Perdagangan (bea masuk dan pajak/pungutan ekspor) merupakan sumber
penerimaan utama dari APBN. Selain itu, penerimaan negara bukan pajak (PNBP)
meliputi penerimaan dari sumber daya alam, setoran laba BUMN, dan penerimaan
bukan pajak lainnya, walaupun memberikan kontribusi yang lebih kecil terhadap total
penerimaan anggaran, jumlahnya semakin meningkat secara signifikan tiap
tahunnya. Berbeda dengan sistem penganggaran sebelum tahun anggaran 2000,
pada sistem penganggaran saat ini sumber-sumber pembiayaan (pinjaman) tidak
lagi dianggap sebagai bagian dari penerimaan. Dalam pengadministrasian
penerimaan negara, Kementerian/lembaga tidak boleh menggunakan penerimaan
yang diperolehnya secara langsung untuk membiayai kebutuhannya. Beberapa
pengeculian dapat diberikan sesuai dengan peraturan perundang-undangan terkait.

Belanja Negara. Belanja negara terdiri atas anggaran belanja pemerintah pusat,
dana perimbangan, serta dana otonomi khusus dan dana penyeimbang. Sebelum
diundangkannya UU No. 17/2003, anggaran belanja pemerintah pusat dibedakan
atas pengeluaran rutin dan pengeluaran pembangunan. UU No. 17/2003
mengintrodusing uniffied budget sehingga tidak lagi ada pembedaan antara
pengeluaran rutin dan pengeluaran pembangunan. Dana perimbangan terdiri atas
dana bagi hasil, dana alokasi umum (DAU), dan dana alokasi khusus (DAK).
Sementara itu, dana otonomi khusus dialokasikan untuk provinsi Daerah Istimewa
Aceh dan provinsi Papua.

Defisit dan Surplus. Defisit atau surplus merupakan selisih antara penerimaan dan
pengeluaran. Pengeluaran yang melebihi penerimaan disebut defisit; sebaliknya,
penerimaan yang melebihi pengeluaran disebut surplus. Sejak TA 2000, Indonesia
menerapkan anggaran defisit menggantikan anggaran berimbang dan dinamis yang

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 36

telah digunakan selama lebih dari tiga puluh tahun. Dalam tampilan APBN, dikenal
dua istilah defisit anggaran, yaitu: keseimbangan primer (primary balance) dan
keseimbangan umum (overall balance). Keseimbangan primer adalah total
penerimaan dikurangi belanja tidak termasuk pembayaran bunga. Keseimbangan
umum adalah total penerimaan dikurangi belanja termasuk pembayaran bunga.

Pembiayaan. Pembiayaan diperlukan untuk menutup defisit anggaran. Beberapa
sumber pembiayaan yang penting saat ini adalah: pembiayaan dalam negeri
(perbankan dan non perbankan) serta pembiayaan luar negeri (netto) yang
merupakan selisih antara penarikan utang luar negeri (bruto) dengan pembayaran
cicilan pokok utang luar negeri.

Tabel 2 Perbandingan Format Lama dan Baru APBN
FORMAT LAMA FORMAT BARU
A. Pendapatan Negara dan Hibah A. Pendapatan Negara dan Hibah
I. Penerimaan Dalam Negeri I. Penerimaan Dalam Negeri
1.Penerimaan Perpajakan 1.Penerimaan Perpajakan
2.PNBP 2.PNBP
II Penerimaan Hibah II Penerimaan Hibah
B. Belanja Negara B. Belanja Negara
I Belanja Pemerintah Pusat I Belanja Pemerintah Pusat
1 Pengeluaran Rutin 1. Belanja Pegawai
a. Belanja Pegawai 2. Belanja Barang
b. Belanja Barang 3. Belanja Modal
c. Pembayaran Hutang 4. Pembayaran Bunga Hutang
d. Subsidi 5. Subsidi
e. Pengeluaran Lainnya 6. Belanja Hibah
2.Pengeluaran Pembangunan 7. Bantuan Sosial

8. Belanja Lain-lain



II Belanja Untuk Daerah II Belanja Untuk Daerah
1. Dana Perimbangan 1. Dana Perimbangan
2. Dana Otonomi Khusus &
Penyesuaian
2. Dana Otonomi Khusus &
Penyesuaian
C. Keseimbangan Primer C. Keseimbangan Primer
D. Surplus/Defisit D. Surplus/Defisit

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 37

E.Pembiayaan E.Pembiayaan





Tabel 3 Format APBN 2008-2012




B. Siklus APBN
Pengelolaan APBN secara keseluruhan dilakukan melalui 5 (lima) tahap, yaitu;

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 38

1. Tahap perencanaan APBN
Diawali dengan ketika Menteri Keuangan selaku pengelola fiskal menyusun
Rancangan APBN, yang terdiri dari:
a) anggaran pendapatan negara,
b) anggaran belanja negara, dan
c) pembiayaan.
Adapun besaran anggaran belanja negara didasarkan pada kapasitas fiskal
yang dapat dihimpun oleh pemerintah. Dalam hal rencana belanja melebihi
dari rencana pendapatan negara maka pemerintah dapat melampaui
kapasitas fiskal dengan menjalankan anggaran defisit yang ditutup dengan
pembiayaan. Besaran anggaran belanja negara dapat disesuaikan dengan
perubahan kapasitas fiskal dan/atau perubahan pembiayaan anggaran
sebagai akibat dari:
a) perubahan asumsi makro,
b) perubahan target pendapatan negara,
c) perubahan prioritas belanja negara, dan/atau
d) penggunaan saldo anggaran lebih tahun-tahun sebelumnya.

Tabel 4 Asumsi Ekonomi Makro 2008-2014


Anggaran belanja negara disusun berdasarkan RKA-K/L (Rencana Kerja dan
Anggaran Kementerian dan Lembaga) dan Menteri Keuangan menetapkan
pola pendanaan pembiayaan. RKA-K/L disusun untuk setiap Bagian
Anggaran dan Menteri/Pimpinan Lembaga selaku Pengguna Anggaran wajib

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 39

menyusun RKA-K/L atas Bagian Anggaran yang dikuasainya. Adapun
penyusunan RKA-K/L menggunakan pendekatan:
a) Kerangka pengeluaran jangka menengah
b) Penganggaran terpadu
c) Pengganggaran berbasis kinerja

RKA-K/L disusun secara terstruktur dan dirinci menurut klasifikasi anggaran
yaitu:
a) klasifikasi organisasi,
b) klasifikasi fungsi, dan
c) klasifikasi jenis belanja.
Sedangkan instrumen yang digunakan pada saat penyusunan RKA-K/L
adalah:
a) indikator kinerja,
b) standar biaya, dan
c) evaluasi kinerja.
Penetapan indikator kinerja dilakukan oleh Menteri/Pimpinan Lembaga
setelah berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan dan Kementerian
Perencanaan.

Adapun tahap penyusunan RKA-K/L terdiri dari 4 tahap yaitu:
(1) Tahap 1
Kementerian Keuangan menyusun perkiraan kapasitas fiskal untuk
penyusunan Pagu Indikatif tahun anggaran yang direncanakan, termasuk
penyesuaian indikasi pagu anggaran jangka menengah paling lambat
pertengahan bulan Februari. Pagu Indikatif disusun oleh Menteri
Keuangan dan Menteri Perencanaan dengan memperhatikan kapasitas
fiskal dan pemenuhan prioritas pembangunan nasional
Adapun pagu indikatif dirinci menurut unit organisasi, program, kegiatan,
dan indikasi pendanaan untuk mendukung Arah Kebijakan yang telah
ditetapkan oleh Presiden. Kemudian pagu indikatif berikut prioritas
pembangunan nasional dituangkan pada rancangan awal RKP (Rencana
Kerja Pemerintah) disampaikan kepada Kementerian/Lembaga dengan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 40

surat yang ditandatangani oleh Menteri Keuangan dan Menteri
Perencanaan pada bulan Maret.
Berdasarkan surat tersebut, Menteri/Pimpinan Lembaga menyusun
Renja-K/L. Renja-K/L disusun dengan pendekatan berbasis Kinerja,
kerangka pengeluaran jangka menengah, dan pengganggaran terpadu
yang memuat:
1) kebijakan,
2) program, dan
3) kegiatan.
Proses penyusunan Renja-K/L melibatkan 3 pihak yaitu
Kementerian/Lembaga, Kementerian Keuangan, dan Kementerian
Perencanaan. Kemudian, Renja-K/L tersebut diserahkan kepada
Kementerian Keuangan dan Kementerian Perencanaan untuk bahan
penyempurnaan rancangan awal RKP dan penyusunan rinci pagu
menurut unit organisasi, fungsi, program, dan kegiatan sebagai bagian
dari bahan pembicaraan pendahuluan Rancangan APBN

(2) Tahap 2
Pada tahap ini, Menteri Keuangan dalam rangka menyusun RKA-K/L
menetapkan Pagu Anggaran K/L dengan berpedoman kapasitas fiskal,
besaran Pagu Indikatif, Renja-K/L dan memperhatikan hasil evaluasi
kinerja kementerian/lembaga.
Pagu Anggaran K/L menggambarkan Arah Kebijakan yang telah
ditetapkan oleh Presiden dirinci paling sedikit menurut unit organisasi dan
program. Pagu ini, harus disampaikan kepada kementerian/lembaga
paling lambat akhir bulan Juni. Jadi, menteri/pimpinan lembaga dalam
menyusun RKA-K/L berdasarkan:
a) pagu anggaran K/L,
b) Renja-K/L,
c) RKP hasil kesepakatan Pemerintah dan DPR dalam pembicaraan
pendahuluan Rancangan APBN, dan
d) standar biaya.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 41

Perlu diketahui, bahwa penyusunan RKA-K/L termasuk menampung
usulan Inisiatif Baru



(3) Tahap 3
RKA-K/L yang selesai disusun menjadi bahan penyusunan Rancangan
UU APBN setelah selesai ditelaah dalam forum penelaahan antara
kementerian/lembaga dengan Kementerian Keuangan dan Kementerian
Perencanaan. Apabila kementerian/lembaga melakukan pembahasan
RKA-K/L dengan DPR dalam rangka pembicaraan pendahuluan
rancangan APBN maka difokuskan pada konsultasi atas usulan Inisiatif
Baru, sepanjang:
a) sesuai dengan RKP hasil kesepakatan pemerintah dan DPR dalam
pembicaraan pendahuluan rancangan APBN,
b) pencapaian sasaran kinerja kementerian/lembaga, dan
c) tidak melampaui pagu anggaran K/L
Menteri Keuangan sebagai koordinator dalam penelaahan RKA-K/L
dalam rangka penetapan pagu RKA-K/L yang bersifat final. Penelaahan
tersebut dilakukan secara terintregasi, yang meliputi:
a) kelayakan anggaran terhadap sasaran kinerja yang direncanakan, dan
b) konsistensi sasaran kinerja kementerian/lembaga dengan RKP.
Batas waktu penelaahan sampai denga akhir bulan Juli.

(4) Tahap 4
Pada tahap ini, Menteri Keuangan menghimpun RKA-K/L hasil
penelaahan sebagai:
a) bahan penyusunan Nota Keuangan, Rancangan APBN, dan
Rancangan Undang-Undang APBN, dan
b) dokumen pendukung pembahasan rancangan APBN.
Baik Nota Keuangan, Rancangan APBN maupun Rancangan UU APBN
akan dibahas dalam Sidang Kabinet yang hasilnya akan disampaikan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 42

oleh Pemerintah kepada DPR ada bulan Agustus untuk dilakukan
pembahasan.

2. Tahap penetapan UU APBN
Pada tahap penetapan, dilakukan pembahasan dengan DPR untuk
ditetapkan menjadi Undang-Undang APBN selambat-lambatnya pada akhir
bulan Oktober. Dokumen yang dibahas adalah: Nota Keuangan dan
Rancangan APBN beserta Himpunan RKA-K/L. Proses penyelesaian tahap
ini melalui beberapa tingkat pembicaraan, yaitu.
Tingkat I
Pada tingkat ini disampaikan keterangan atau penjelasan Pemerintah tentang
Rancangan UU APBN. Pada kesempatan ini, Presiden menyampaikan Pidato
Pengantar Rancangan UU APBN di depan Sidang Paripurna DPR.
Tingkat II
Dilakukan pandangan umum dalam Rapat Paripurna DPR dimana masing-
masing Fraksi di DPR mengemukakan pendapatnya mengenai RUU APBN
dan keterangan Pemerintah. Jawaban pemerintah atas pandangan umum
tersebut biasanya diberikan oleh Menteri Keuangan.
Tingkat III
Pada tingkat ini dilakukan pembahasan dalam rapay komisi, rapat gabungan
komisi atau rapat panitia khusus. Pembahasan dilakukan bersama-sama
pemerintah yang diwakili oleh Menteri Keuangan
Tingkat IV
Pada tingkat ini dilakukan rapat paripurna DPR yang kedua. Pada rapat ini
disampaikan laporan hasil pembicaraan pada tingkat III dan pendapat akhir
dari masing-masing fraksi DPR. apabila ada dan dianggap perlu maka
pendapat disertai catatan tentang pendirian fraksinya.

Setelah penyampaian pendirian akhir masing-masing fraksi selanjutnya
dengan menggunakan hak budget yang dimiliki oleh DPR menyetujui RUU
APBN. Setelah DPR menyetujui RUU APBN, pada kesempatan ini pula DPR
mempersilakan Pemerintah diwakili oleh Menteri Keuangan untuk

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 43

menyampaikan sambutannya berkaitan dengan keputusan DPR tersebut.
Sesuai dengan ketentuan yang ada, agar RUU APBN yang telah disetujui
DPR dapat berlaku efektif maka Presiden mengesahkan RUU APBN itu
menjadi UU APBN.

3. Tahap pelaksanaan UU APBN
UU APBN yang disetujui DPR dan disahkan oleh Presiden disusun rinci
sampai dengan unit organisasi, fungsi, program, kegiatan, dan jenis belanja.
Artinya, apabila terjadi pergeseran anggaran antar unit organisasi, antar
kegiatan, antar jenis belanja harus mendapat persetujuan DPR. Selanjutnya,
UU APBN dituangkan lebih lanjut dengan Keputusan Presiden sebagai
pedoman bagi kementerian negara/lembaga negara dalam melaksanakan
anggaran.
Keputusan Presiden yang disusun memuat hal-hal yang belum dirinci di
dalam UU APBN, seperti alokasi anggaran untuk kantor pusat dan kantor
daerah kementerian/lembaga negara, pembayaran gaji dalam belanja
pegawai, dan pembayaran untuk tunggakan yang menjadi beban
kementerian/lembaga negara. Selain itu, penuangan tersebut juga meliputi
alokasi dana perimbangan untuk provinsi/kabupaten/kota dan alokasi subsidi
sesuai dengan keperluan perusahaan/badan yang menerima.
Berdasarkan Keputusan Presiden tentang rincian APBN sampai unit
organisasi maka satuan kerja selaku institusi/unit organisasi terkecil
menyampaikan konsep DIPA (Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran). DIPA
yang berisi rencana penerimaan dan pengeluaran satuan kerja tersebut untuk
satu anggaran. Pengajuan konsep DIPA selambat-lambatnya minggu
pertama bulan Desember untuk memperoleh pengesahan. DIPA akan
disahkan oleh Direktur Jenderal Anggaran bertindak atas nama Menteri
Keuangan selaku Bendahara Umum Negara. Penyampaian DIPA oleh
Kementerian/Lembaga yang memiliki BLU (Badan Layanan Umum) dilampiri
dengan Rencana Bisnis dan Anggaran-BLU.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 44

DIPA sekurang-kurangnya memuat sasaran yang hendak dicapai, pagu
anggaran yang dialokasikan, dan fungsi program dan jenis belanja, lokasi
kegiatan, kantor bayar, rencana penarikan dan penerimaan dana.
4. Tahap pengawasan pelaksanaan UU APBN
Pengawasan pelaksanaan UU APBN dilakukan oleh internal pemerintah dan
eksternal pemerintah. Lembaga pengawas internal pemerintah adalah
Inspektorat Jenderal untuk lingkup masing-masing kementerian/lembaga dan
Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) untuk lingkup
semua kementerian/lembaga. Sedangkan pengawas eksternal pemerintah
adalah Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).
Baik internal maupun eksternal pemerintah, secara prinsip akan mengadakan
pemeriksaan/pemgawasan atas penerimaan, penyimpanan, pengeluaran,
dan pembukuan uang, barang, piutang/kekayaan dan hutang negara.
Pemerintah, lebih lanjut pada tiap semester wajib membuat Laporan
Semesteran. Laporan tersebut dicantumkan pula prospek keuangan untuk
semester berikutnya. Hal ini bertujuan sebagai bentuk pemberitahuan kepada
DPR agar DPR mengantisipasi kemungkinan adanya Anggaran Belanja
Tambahan (ABT) untuk semester/tahun yang akan datang.
Selain itu,sebelum tahun anggaran berakhir, Pemerintah membuat laporan
sementara pelaksanaan APBN tahun yang berjalan. Apabila ada dan
dianggap perlu bersama-sama laporan tahunan sementara ini disertakan
RUU APBN T/P (Tambahan dan Perubahanan) yang menggambarkan setiap
perubahan rencana keuangan dari yang sudah disetujui DPR terdahulu.
Namun, laporan ini bersifat sementara karena tahun anggaran masih belum
berakhir, maka angka-angka yang tertera didalamnya masih mengandung
perkiraan-perkiraan. Adapun prosedur pembicaraan RUU APBN T/P sama
dengan prosedur RUU APBN.
5. Tahap pertanggungjawaban pelaksanaan APBN
Dalam rangka mewujudkan transparansi dan akuntabilitas pengelolaan
keuangan negara, Presiden menyampaikan RUU tentang
pertanggungjawaban pelaksanaan APBN berupa laporan keuangan yang
disusun atas dasar realisasi yang sudah diaudit BPK. Laporan keuangan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 45

tersebut disiapkan selambat-lambatnya 6 (enam) bulan setelah berakhirnya
APBN tahun anggaran yang bersangkutan.
Laporan keuangan tersebut, sesuai dengan Standar Akuntansi
Pemerintahan, setidak-tidaknya terdiri atas Laporan Realisasi Anggaran,
Neraca, Laporan Arus Kas, dan Catatan atas Laporan Keuangan (dilampiri
laporan keuangan perusahaan negara dan badan lainnya)
Pada Laporan Realisasi Anggaran, tugas pemerintah adalah menyajikan
realisasi pendapatan dan belanja negara serta menjelaskan prestasi kerja
yang dicapai oleh masing-masing kementerian negara/lembaga. Laporan
keuangan tersebut sesungguhnya merupakan upaya konkret dalam
mewujudkan transparansi dan akuntabilitas pengelolaan keuangan negara
yang disusun secara tepat waktu serta mengikuti standar akuntansi
pemerintah yang telah diterima secara umum.




RANGKUMAN
1) APBN dalam satu tahun anggaran meliputi: hak pemerintah pusat yang diakui
sebagai penambah nilai kekayaan bersih, kewajiban pemerintah pusat yang
diakui sebagai pengurang nilai kekayaan bersih, dan penerimaan yang perlu
dibayar kembali dan/atau pengeluaran yang akan diterima kembali.
2) Sejak Tahun 2004, format APBN tidak lagi T-Account melainkan I-Account, di
mana menerapkan anggaran defisit.
3) Siklus APBN: tahap perencanaan APBN, tahap penetapan UU APBN, tahap
pelaksanaan UU APBN, tahap pengawasan atas pelaksanaan UU APBN, dan
tahap pertanggungjawaban pelaksanaan UU APBN.

LATIHAN
1) Jelaskan perbedaan format APBN yang lama dengan yang baru.
2) Jelaskan siklus APBN yang diterapkan di pemerintah Indonesia


STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 46



BAB IV PENDAPATAN NEGARA










Pendapatan negara merupakan komponen yang sangat penting dan strategis
dalam struktur APBN mengingat peranannya sebagai sumber dari kapasitas fiskal
Pemerintah, menekan defisit anggaran, dan pembiayaan belanja negara. Sesuai
dengan UU Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, pendapatan negara
terdiri atas penerimaan perpajakan, penerimaan negara bukan pajak (PNBP), dan
penerimaan hibah. Dalam struktur APBN, pendapatan negara terdiri atas
pendapatan dalam negeri, yang terdiri atas penerimaan perpajakan dan PNBP, serta
penerimaan hibah. Penerimaan perpajakan meliputi pendapatan pajak dalam negeri
dan pendapatan pajak perdagangan internasional yang hingga saat ini merupakan
sumber utama kapasitas fiskal Pemerintah.
Selain itu, kebijakan perpajakan juga berperan penting dalam pengelolaan
ekonomi nasional. Pendapatan pajak dalam negeri berupa pendapatan pajak
penghasilan (PPh), pendapatan pajak pertambahan nilai barang dan jasa dan pajak
penjualan atas barang mewah (PPN dan PPnBM), pendapatan pajak bumi dan
bangunan (PBB), pendapatan bea perolehan hak atas tanah dan bangunan
(BPHTB), pendapatan cukai, dan pendapatan pajak lainnya.

Dari sudut regulasi, ketentuan yang mengatur pemungutan pajak dalam negeri
(pajak-pajak pusat) adalah:
Tujuan Instruksional Khusus :
Setelah mempelajari bagian ini, mahasiswa diharapkan mampu menjelaskan pendapatan
negara yang terdari dari penerimaan perpajakan dan hibah. Penerimaan pajak dapat
bersumber dari migas dan nonmigas. Penerimaan negara dapat juga bersumber dari
penerimaan negara bukan pajak. Sedangkan penerimaan yang tidak direncanakan
disebut hibah.
4

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 47

a. UU Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan
(KUP) sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan UU Nomor 28
Tahun 2007.
b. UU Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah
beberapa kali diubah, terakhir dengan UU Nomor 36 Tahun 2008.
c. UU Nomor 8 Tahun 1983 tentang PPN Barang dan Jasa dan PPnBM
sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan UU Nomor 42 Tahun
2009.
d. UU Nomor 19 Tahun 1997 tentang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa
sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 19 Tahun 2000
e. UU Nomor 21 Tahun 1997 tentang Bea Perolehan Hak atas Tanah dan
Bangunan (BPHTB) sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun
2000
f. UU Nomor 12 Tahun 1985 tentang Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)
sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 12 Tahun 1994.

Selanjutnya, ketentuan yang mengatur pemungutan cukai adalah UU Nomor 11
Tahun 1995 tentang Cukai, sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 39 Tahun
2007. Pendapatan pajak lainnya adalah pendapatan bea meterai, yang ketentuan
pemungutannya menggunakan UU Nomor 13 Tahun 1985 tentang Bea Meterai.
Pendapatan pajak perdagangan internasional terdiri atas pendapatan bea masuk
dan pendapatan bea keluar, diatur dengan UU Nomor 10 Tahun 1995 tentang
Kepabeanan sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 17 Tahun 2006.

Terkait dengan pemungutan PBB dan BPHTB, sesuai dengan semangat otonomi
daerah yang ditandai dengan berlakunya UU Nomor 32 Tahun 2004 tentang
Pemerintahan Daerah sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 12 Tahun 2008,
serta pemberlakuan UU Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan
Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah, Pemerintah melakukan revisi
UU Nomor 18 Tahun 1997 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah menjadi UU
Nomor 28 Tahun 2009, di mana Pemerintah mengalihkan pendapatan BPHTB dan
PBB sektor perdesaan dan perkotaan yang sebelumnya adalah pendapatan pajak
pusat menjadi pendapatan pajak daerah. BPHTB telah dialihkan pendapatannya

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 48

sejak tahun 2011 sedangkan pendapatan PBB sektor perdesaan dan perkotaan akan
dialihkan seluruhnya pada tahun 2014 dengan masa peralihan yang dimulai sejak
tahun 2012.

Sementara itu, PNBP meliputi penerimaan sumber daya alam (SDA),
pendapatan bagian laba BUMN, PNBP lainnya, dan pendapatan BLU. Ketentuan
yang mengatur mengenai PNBP adalah UU Nomor 20 Tahun 1997 tentang
Penerimaan Negara Bukan Pajak, sedangkan pendapatan BLU diatur dalam UU
Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara,dimana ketentuan
pelaksanaannya diatur dalam PP Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan
Keuangan BLU sebagaimana diubah dengan PP Nomor 74 Tahun 2012.
Penerimaan hibah merupakan salah satu sumber penerimaan negara yang diatur
dengan UU Nomor 17 Tahun 2003 tentang Kekayaan Negara dan UU Nomor 1
Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara, serta diatur ketentuan
pelaksanaannya dalam PP Nomor 10 Tahun 2011 tentang Tata Cara Pengadaan
Pinjaman Luar Negeri dan Penerimaan Hibah.

Besaran pendapatan negara dalam APBN terutama pendapatan dalam negeri
(penerimaan perpajakan dan PNBP), sangat dipengaruhi oleh perkembangan kondisi
perekonomian baik global maupun domestik. Beberapa indikator ekonomi makro
yang mempunyai pengaruh kuat terhadap realisasi pendapatan dalam negeri antara
lain adalah pertumbuhan ekonomi, nilai tukar rupiah, inflasi, harga minyak mentah
Indonesia (ICP), dan lifting migas. Selain itu, perkembangan pendapatan negara juga
sangat dipengaruhi oleh pelaksanaan kebijakan di bidang pendapatan negara yang
secara umum bertujuan untuk mengoptimalkan pendapatan dalam negeri tanpa
mengganggu iklim dunia investasi. Mengingat perkembangan dan dinamika
pembangunan yang membutuhkan anggaran makin besar, maka pelaksanaan
kebijakan optimalisasi penerimaan perlu senantiasa ditingkatkan.

A. PENDAPATAN
Secara garis besar dibagi 3 yaitu:
(1) penerimaan perpajakan,
(2) penerimaan negara bukan pajak, dan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 49

(3) hibah.
Penerimaan perpajakan adalah pendapatan/penerimaan yang diterima oleh
pemerintah yang bersumber dari pajak, bea dan cukai yang sepenuhnya
dipergunakan untuk menutupi seluruh pengeluaran.
Kemudian yang disebut dengan Penerimaan Negara Bukan Pajak adalah
Pendapatan/penerimaan yang diterima oleh pemerintah yang bersumber dari
penerimaan lainnya (PNBP) yang tidak dapat dikategorikan kedalam penerimaan
pajak yang sepenuhnya dipergunakan untuk menutupi seluruh pengeluaran.
Sedangkan yang dimaksud dengan hibah adalah penerimaan yang diterima
pemerintah baik berupa uang maupun barang modal yang sumbernya berasal
dari dalam dan luar negeri atau dari hibah lainnya.

Tabel 5 Pendapatan dan Hibah



STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 50




1. Penerimaan Perpajakan
Penerimaan Perpajakan bersumber dari penerimaan Pajak Dalam Negeri dan
Pajak Perdagangan Internasional. Penerimaan Pajak Dalam Negeri terdiri dari
Pajak Penghasilan Migas dan Non Migas, Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan
Pajak Penjualan atas Barang Mewah, Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), dan Bea
Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB), Cukai, dan Pajak Lainnya.
Pajak Perdagangan Internasional terdiri dari Bea Masuk dan Pajak Ekspor.

1) Pajak Penghasilan Non Migas
Pemerintah menyadari bahwa penerimaan dari Pajak Penghasilan Migas
tidak bisa diandalkan dalam waktu panjang, maka perlu ada usaha untuk
meningkatkan peranan penerimaan dari Pajak Penghasilan Non Migas
(selanjutnya akan ditulis sebagai Pajak Penghasilan). Untuk itu maka pada
tahun 1984 pemerintah telah mengambil langkah-langkah yang sangat
mendasar, yaitu dengan dikeluarkannya tiga UndangUndang di bidang
perpajakan, yaitu Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 sebagaimana telah
diperbaharui terakhir kali dengan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2007
tentang Ketentuan Umum Tata Cara Perpajakan, Undang-Undang Nomor 7
Tahun 1983, sebagaimana telah diperbaharui terakhir kali dengan Undang-
Undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan dan Undang-
Undang Nomor 8 Tahun 1983, sebagaimana telah diperbaharui terakhir kali
dengan Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2000 tentang Pajak Pertambahan
Nilai dan Pajak Penjualan Impor atas Barang Mewah.
Ketiga Undang-undang Perpajakan yang baru tersebut selain mengubah
sistem dan mekanisme pemungutan pajak juga mengubah cara pandang
pengenaan pajak terhadap masyarakat, antara lain sebagai berikut:
a) pemungutan pajak merupakan perwujudan peran serta dan pengabdian
masyarakat secara langsung terhadap pembangunan nasional;
b) Masyarakat diberi kepercayaan untuk menghitung, memperhitungkan,
membayar dan melaporkan sendiri pajaknya yang terutang (self
assessment).

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 51


Obyek Pajak Penghasilan adalah penghasilan yang diterima atau diperoleh
wajib pajak selama tahun pajak. Penghasilan adalah tambahan kemampuan
ekonomis yang diterima atau diperoleh wajib pajak baik yang berasal dari
dalam negeri maupun dari luar negeri yang dikelompokkan dalam empat
kelompok, yaitu:
a) penghasilan dari pekerjaan dalam hubungan kerja dan pekerjaan bebas
seperti gaji, honorarium, penghasilan dari praktek dokter, notaris,
aktuaris, akuntan, pengacara, dan sebagainya;
b) penghasilan dari usaha dan kegiatan;
c) penghasilan dari modal yang berupa harta gerak ataupun harta tidak
bergerak seperti bunga, deviden, sewa, keuntungan, penjualan harta atau
hak yang tidak dipergunakan untuk usaha, dan sebagainya;
d) penghasilan lain-lain seperti pembebasan hutang, hadiah, dan
sebagainya.

Selain hal-hal yang ditentukan sebagai obyek pajak ada juga yang ditentukan
tidak termasuk obyek pajak, yaitu:
a) bantuan atau sumbangan;
b) harta hibahan yang diterima oleh keluarga sedarah dalam garis keturunan
lurus satu derajat, dan oleh badan keagamaan atau badan pendidikan
atau badan sosial atau pengusaha kecil termasuk koperasi yang
ditetapkan oleh Menteri Keuangan, sepanjang tidak ada hubungan
dengan usaha, pekerjaan, pemilikan atau penguasaan antara pihak-pihak
yang bersangkutan;
c) warisan;
d) harta termasuk setoran tunai yang diterima oleh suatu badan sebagai
pengganti saham atau pengganti penyertaan modal;
e) penggantian atau imbalan sehubungan dengan pekerjaan atau jasa yang
diterima dalam bentuk natural;
f) pembayaran dari perusahaan asuransi kepada orang pribadi sehubungan
dengan asuransi kesehatan, asuransi kecelakaan, asuransi jiwa, asuransi
dwiguna, dan asuransi bea siswa;

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 52

g) deviden atau bagian laba yang diterima perseroan terbatas sebagai wajib
pajak dalam negeri, koperasi, yayasan, atau organisasi yang sejenis,
badan usaha milik negara/daerah dari penyertaan modal pada badan
usaha yang didirikan dan bertempat kedudukan di Indonesia;
h) iuran yang diterima atau diperoleh dana pensiun yang pendiriannya telah
disahkan oleh Menteri Keuangan, baik yang dibayar oleh pemberi kerja
maupun pegawai, dan penghasilan dana pensiun tersebut dari modal
yang ditanamkan dalam bidang-bidang tertentu yang ditetapkan oleh
Menteri Keuangan;
i) bagian laba yang diterima atau diperoleh dari anggota perseroan
komanditer, persekutuan, perkumpulan, firma, dan kongsi;
j) bunga obligasi yang diterima perusahan reksadana;
k) penghasilan yang diterima oleh perusahaan modal ventura berupa bagian
laba dari badan pasangan usaha yang didirikan dan menjalankan usaha
atau kegiatan di Indonesia.

Bagi orang pribadi atau perseorangan sebagai wajib pajak dalam negeri,
penghasilan kena pajaknya dihitung dari penghasilannya sesudah dikurangi
Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) sebesar untuk diri wajib pajak tidak
kawin/kawin, isteri yang penghasilannya digabung dengan penghasilan suami
dan untuk setiap anggota keluarganya yang sedarah dan semenda.

Bagi badan hukum yang berupa bentuk usaha tetap, penghasilan kena
pajaknya dihitung dari penghasilan yang diterima atau diperoleh dari kegiatan
usaha dan dari harta yang dimiliki, penghasilan kantor pusat dan badan lain
yang mempunyai hubungan erat dengan induk perusahaan tersebut
(penghasilan bruto) dikurangi dengan biaya, penyusutan, iuran dana pensiun,
kerugian karena penjualan, kerugian karena selisih kurs mata uang asing,
biaya penelitian, bea siswa magang dan pelatihan.

Subyek Pajak Penghasilan adalah orang pribadi atau perorangan dan badan
hukum di luar perusahaan minyak bumi tetapi tidak termasuk pejabat-pejabat
Perwakilan Diplomatik, Konsulat, dan pejabat negara asing serta orang yang

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 53

bekerja dan bertempat tinggal bersama mereka dan berkebangsaan asing
selama mereka tidak melaksanakan kegiatan yang bersifat perusahaan di
Indonesia (secara timbal balik) dan organisasi internasional dan pejabat
perwakilan organisasi internasional.

2) Pajak Penghasilan Migas
Minyak Bumi merupakan kekayaan potensial bagi negara kita. Eksplorasi dan
eksploitasi minyak bumi telah dimulai sejak zaman penjajahan. Berdasar
ketentuan Pasal 33 UUD 1945 bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung
didalamnya dikuasai negara sehingga semua usaha eksplorasi dan
eksploitasi, di bidang minyak bumi dipegang oleh pemerintah dengan
Pertamina sebagai penanggung jawabnya. Penghasilan yang berasal dari
usaha eksplorasi dan eksploitasi minyak bumi dan gas bumi dikenakan pajak
penghasilan migas.

3) Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah
Subyek Pajak Pertambahan Nilai (PPN) adalah:
a) penyerahan barang dan atau jasa kena pajak di dalam daerah pabean
dengan beberapa pengecualian;
b) impor atau ekspor Barang Kena Pajak (BKP);
c) pemanfaatan BKP tidak berwujud dan atau jasa dari luar daerah Pabean
di dalam daerah pabean;
d) penyerahan BKP yang tergolong mewah oleh pengusaha barang tersebut
di dalam daerah pabean dan impor yang tergolong barang mewah. Bagi
BKP yang tergolong mewah selain dikenakan PPN juga dikenakan Pajak
Penjualan Barang Mewah (PPn BM).

4) Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)
Obyek PBB adalah bumi dan atau bangunan, dengan beberapa perkecualian,
dan dibagi dalam sektor pedesaan, perkotaan, perkebunan, perhutanan dan
pertambangan. Subyek PBB adalah orang atau badan yang secara nyata :
a) mempunyai suatu hak atas obyek;
b) memperoleh manfaat atas obyek;

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 54

c) memiliki obyek;
d) menguasai obyek baik atas bumi, atau atas bangunan atau salah satu di
antaranya.

5) Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB)
BPHTB yang tercantum dalam APBN yaitu penerimaan Negara yang berasal
dari pemungutan karena diperolehnya hak atas tanah dan atau bangunan.
BPHTB diatur dalam Undang-Undang Nomor 21 Tahun 1997 tentang Bea
Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan. Sebagai subyek BPHTB adalah
orang pribadi atau badan yang memperoleh hak atas tanah dan atau
bangunan. Yang dimaksud dengan hak atas tanah dan bangunan adalah :
hak milik, hak guna bangunan, hak guna usaha, hak pakai, hak milik atas
satuan rumah susun, dan hak pengelolaan.
Obyek BPHTB adalah perolehan hak atas tanah dan atau bangunan karena:
(1) pemindahan hak.
misalnya karena jual beli, tukar-menukar, hibah, hibah wasiat, pemasukan
dalam perseroan atau badan hukum lainnya, pemisahan hak yang
mengakibatkan peralihan, penunjukan pembeli dalam lelang,
pelaksanaan putusan hakim yang mempunyai kekuatan hukum tetap dan
hadiah, dan
(2) karena pemberian hak baru.
misalnya karena kelanjutan pelepasan hak dan di luar pelepasan hak.

6) Cukai
Cukai adalah pungutan negara yang dikenakan terhadap barang-barang
tertentu yang mempunyai sifat dan karakteristik yang ditentukan yang disebut
Barang Kena Cukai (BKC). Cukai diatur dalam Undang-undang No. 11 tahun
1995 tentang Cukai sebagaimana telah dirubah menjadi Undang-undang No.
39 tahun 2008 tentang cukai. Yang dimaksud dengan BKC yaitu barang-
barang yang dalam pemakaiannya perlu dibatasi dan diawasi.

7) Pajak Lainnya

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 55

Penerimaan negara yang tercantum dalam Pos Pajak Lainnya adalah
penerimaan dari Bea Meterai dan Bea Lelang.

8) Bea Meterai
Bea Meterai diatur dalam UU Nomor 13 tahun 1985 yang dalam
pelaksanaannya diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah Nomor 24
Tahun 2000 tentang Bea Meterai. Bea Meterai merupakan pajak atas
dokumen. Satu dokumen hanya terutang satu bea Meterai dan tembusan
atau rangkap dari dokumen terutang Bea Meterai yang sama dengan Aslinya.
Menurut ketentuan dalam Peraturan pemerintah di atas ada dua macam tarif
Bea Meterai yaitu Rp.3.000,- dan Rp.6.000,-

Namun demikian ada dokumen yang tidak terutang Bea Meterai dan ada
dokumen lainnya yang tidak dikenai Bea Meterai. Pihak yang terutang Bea
Meterai adalah pihak yang menerima atau mendapat manfaat dari dokumen
tersebut, kecuali pihak atau pihak-pihak yang bersangkutan menentukan lain.
Saat terutangnya Bea Meterai tergantung pada pihak-pihak yang
bersangkutan atau pada tempat dibuatnya dokumen tersebut :
a) Dokumen yang dibuat oleh satu pihak maka saat terutangnya Bea
Meterai adalah pada saat dokumen diserahkan;
b) Dokumen yang dibuat oleh lebih dari satu pihak saat terutangnya Bea
Meterai yaitu saat selesainya dokumen itu dibuat;
c) Dokumen yang dibuat di luar negeri saat terutangnya Bea Meterai adalah
saat digunakannya dokumen itu di Indonesia.
Benda Meterai terdiri dari Meterai tempel dan kertas Meterai. Bentuk, ukuran,
dan warna benda meterai ditetapkan oleh Menteri Keuangan.

9) Pajak Perdagangan Internasional
Sebagaimana disebutkan di muka penerimaan dari Pajak Perdagangan
Internasional terdiri dari Bea Masuk dan Pajak Ekspor.
a) Bea Masuk
Penerimaan negara yang tercantum dalam Bea Masuk pada APBN adalah
penerimaan yang berasal dari pembayaran bea masuk oleh para importir

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 56

sehubungan dengan kegiatan memasukkan barang ke dalam Daerah
Pabean. Jadi yang menjadi obyek Bea Masuk adalah barang yang
dimasukkan ke dalam Daerah Pabean (barang yang diimpor). Menurut
Undang-undang No. 17 tahun 2006 tentang Kepabeanan maka yang
dimaksud sebagai Daerah Pabean adalah wilayah Republik Indonesia yang
didalamnya berlaku Undang-undang Kepabeanan. Sedangkan yang menjadi
Subyek Bea Masuk adalah pihak-pihak yang pada prinsipnya harus
bertanggung jawab atas pembayaran Bea Masuk dimaksud yaitu pihak-pihak
yang memasukkan barang ke dalam Daerah Pabean (importir).
b) Pajak Ekspor
Penerimaan negara yang tercantum dalam Pajak Ekspor pada APBN adalah
penerimaan sebagai hasil pungutan pajak yang dikenakan atas ekspor
beberapa komoditi tertentu misalnya kulit, rotan mentah, kayu gelondongan,
karet, kopra, kopi, dan sebagainya. Kebijaksanaan negara di bidang ekspor
berkaitan dengan upaya-upaya yang di satu pihak ditujukan untuk mendorong
ekspor barang jadi, menciptakan lapangan kerja, mendorong industri hilir, dan
meningkatkan pendapatan devisa, tetapi di pihak lain ditujukan untuk
membatasi ekspor jenis komoditi tertentu dalam rangka usaha menciptakan
lapangan kerja misalnya dengan dibatasinya ekspor kulit mentah, rotan
mentah, dan kayu gelondongan. Untuk membatasi ekspor komoditi tersebut
dikenai pajak ekspor yang tinggi.

2. Penerimaan Negara Bukan Pajak
Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) meliputi penerimaan negara yang
bersumber dari Penerimaan Sumber Daya Alam (SDA), Bagian Pemerintah atas
laba BUMN, dan Penerimaan Negara Bukan Pajak lainnya.

a. Penerimaan Sumber Daya Alam (SDA)

1) Penerimaan Sumber Daya Alam Minyak Bumi dan Gas Alam
Penerimaan sumber daya alam minyak bumi dan gas alam adalah penerimaan
Pemerintah dari sektor minyak bumi dan gas alam. Seperti diuraikan terdahulu,
dari sektor minyak bumi Pemerintah memperoleh bagian dari minyak bumi dan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 57

gas alam yang dihasilkan sesuai dengan isi perjanjian/kontraknya dengan
Pertamina yang besar-kecilnya dipengaruhi oleh harga rata-rata minyak mentah
di pasar internasional, tinggi rendahnya tingkat produksi dan rata-rata nilai tukar
Rupiah; bagian Pemerintah ini langsung disetor ke rekening Pemerintah di Bank
Indonesia.

2) Penerimaan Sumber Daya Alam Lainnya
Penerimaan negara dari sumber daya alam lainnya adalah bagian negara dari
penerimaan sektor kehutanan, pertambangan umum, dan perikanan.
a) Kehutanan
Penerimaan negara dari sumber daya alam sektor kehutanan yaitu Iuran Hak
Pengusahaan Hutan (IHPH), Provinsi Sumber Daya Hutan (PSDH), dan Dana
Reboisasi (DR).

b) Pertambangan Umum
Penerimaan negara dari sumber daya alam pertambangan umum meliputi iuran
tetap (land rent), serta iuran eksplorasi dan eksploitasi (royalty). Land rent
merupakan iuran yang dibayarkan kepada negara sebagai imbalan atas
kesempatan penyelidikan umum, eksplorasi dan eksploitasi pada suatu wilayah
pertambangan. Iuran eksplorasi merupakan iuran yang dibayarkan kepada
negara atas kesempatan eksplorasi yang diberikan kepada perusahaan yang
bersangkutan. Iuran eksploitasi merupakan iuran produksi yang dibayarkan
kepada negara atas hasil yang diperoleh dari usaha pertambangan satu atau
lebih bahan galian.

c) Perikanan
Penerimaan negara dari SDA sektor perikanan berupa :
(1) Pungutan perusahaan perikanan;
(2) Pungutan hasil perikanan;
(3) Pungutan perikanan zone ekonomi eksklusif Indonesia (ZEEI)




STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 58

b. Bagian Pemerintah atas Laba BUMN
Penerimaan ini adalah penerimaan Pemerintah dari bagian laba yang diperoleh
Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sebagai deviden atas modal (saham) yang
ditanam dalam BUMN. Untuk meningkatkan penerimaan ini banyak
usaha/kebijaksanaan yang telah dilakukan oleh pemerintah guna meningkatkan
kinerja BUMN antara lain dengan merger beberapa BUMN baik yang bergerak
dalam sektor riil atau perbankan.

c. Penerimaan Negara Bukan Pajak Lainnya
Penerimaan Negara Bukan Pajak lainnya adalah penerimaan negara yang tidak
termasuk dalam huruf (1), (2) dan (3) di atas sebagaimana diatur dalam Undang-
Undang Nomor 20 Tahun 1994 jo. Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 1994.
Penerimaan Negara Bukan pajak lainnya ini dapat dibedakan dalam dua macam,
yaitu penerimaan yang bersifat umum dan penerimaan yang bersifat fungsional.

(i) Penerimaan yang Bersifat Umum
Penerimaan yang bersifat umum terdapat pada semua Kementerian/Lembaga
yaitu yang bertalian dengan tugas-tugas Kementerian/Lembaga, misalnya
penjualan barang-barang yang lebih, atau rusak dan tidak dipakai, penerimaan
sewa atau jasa gedung dan sebagainya. Penerimaan negara bukan pajak yang
bersifat umum ini ada pada hampir semua Kementerian/Lembaga.

(ii)Penerimaan yang Bersifat Fungsional
Penerimaan negara bukan pajak yang bersifat fungsional adalah penerimaan
Kementerian/Lembaga yang ada kaitannya dengan pelayanan kepada
masyarakat sehingga tidak perlu sama antara satu Kementerian/Lembaga
dengan Kementerian/Lembaga lainnya, misalnya penerimaan pendidikan
hanya ada pada Kementerian Pendidikan Nasional, penerimaan uang nikah,
talak, dan rujuk hanya ada pada Kementerian Agama, bea lelang pada
Kementerian Keuangan dan sebagainya.




STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 59

B. Hibah
Hibah adalah penerimaan Pemerintah yang berasal dari pemberian pihak lain,
berupa uang atau barang, dari perorangan, badan hukum, atau negara di mana
Pemerintah tidak perlu mengembalikan atau membayar kembali uang/barang
yang diterimanya. Hibah dapat berasal dari dalam negeri maupun dari luar
negeri. Dalam APBN tidak direncanakan ada penerimaan ini karena penerimaan
ini sangat tergantung dari pihak lain yang akan memberinya.
Tabel 6 Pendapatan Negara Tahun 2008-2013





STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 60



RANGKUMAN
1) Pendapatan Negara dibagi menjadi 3 kelompok yaitu penerimaan perpajakan,
penerimaan negara bukan pajak, dan hibah.
2) Penerimaan perpajakan terdiri dari penerimaan pajak dalam negeri dan
peneriaan pajak perdagangan internasional.
3) Penerimaan negara bukan pajak terdiri dari penerimaan sumber daya alam baik
miga dan non migas, pendapatan bagian laba BUMN, PNBP lainnya, dan BLU
4) Hibah adalah penerimaan Pemerintah yang berasal dari pemberian pihak lain,
berupa uang atau barang, dari perorangan, badan hukum, atau negara di mana
Pemerintah tidak perlu mengembalikan atau membayar kembali uang/barang
yang diterimanya
LATIHAN
1) Apa saja yang termasuk penerimaan perpajakan ?
2) Penerimaan Negara Bukan Pajak merupakan bagian dari pendapatan, terdiri apa
saja?
3) Hibah apakah direncanakan pada saat penyusunan APBN, mengingat sebagai
pendapatan negara.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 61



BAB V KEBIJAKAN FISKAL









Dasar pemikiran dalam kebijakan fiskal adalah bahwa pemerintah tidak dapat
disamakan dengan individu dalam pengaruh dari tindakan masing-masing terhadap
masyarakat sebagai keseluruhan. Umumnya masyarakat akan mengurangi
pengeluaran apabila penerimaannya menurun, sedangkan pemerintah tidak harus
melakukan hal sama pada kondisi yang sama seperti yang terjadi di masyarakat.
Apabila tindakan pemerintah mengurangi pengeluaran malah akan menggangu
memperburuk perekonomian. Mengapa ? Karena menurunnya pengeluaran
pemerintah akan berarti menurunnya pendapatan masyarakat sebagai objek pajak,
dan tentunya akan memperkecil penerimaan pemerintah.

A. Tujuan Kebijakan Fiskal
Tujuan kebijakan fiskal adalah pendapatan nasional riil terus meningkat pada laju
yang dimungkinkan oleh perubahan teknologi dan tersedianya faktor-faktor
produksi dengan tetap mempertahankan kestabilan harga-harga umum.
1. Mencegah pengangguran
Tujuan paling utama dalam kebijakan fiskal adalah jangan sampai timbul
kegagalan dalam mencapai kesempatan kerja penuh tidak hanya berarti tidak
tercapainya tingkat pendapatan nasional dan laju pertumbuhan ekonomi yang
optimun. Namun, dapat berakibat kurang menyenangkan bagi individu yang
menderita atau yang mengalami pengangguran.
5
Tujuan Instruksional Khusus :
Setelah mempelajari bagian ini, mahasiswa memahami peranan kebjakan fiskal yang
dilakukan oleh Pemerintah. Kebijakan fiskal pada akhirnya bertujuan mengurangi
pengangguran dan menjaga stabilitas harga.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 62

Konsep kesempatan kerja ditawarkan supaya semua pemilik faktor produksi
yang ingin memperkerjakan pada tingkat harga upah yang berlaku dapat
memperoleh pekerjaan bagi faktor-faktor produksi tersebut. harus diingat,
bahwa pengangguran tenaga kerja manusia berpengaruh pada sisi sosial
yang sangat luas. Namun, kendalanya pencapaian kesempatan kerja penuh
itu sulit untuk dicapai. Mengapa? Pada setiap saat tentu ada faktor-faktor
produksi yang kehilangan pekerjaan, dan bersamaan juga belum mendapat
pekerjaan berhubung dengan adanya ketidaksempurnaan pasar.
2. Stabilitas harga
Kestabilan harga perlu dijaga, karena apabila terjadi penurunan yang tajam
dalam harga-harga umum jelas akan mendorong timbulnya pengangguran
karena sektor usaha swasta akan kehilangan harapan untuk mendapatkan
keuntungan, bahkan keuntungan mereka semakin kecil. Namun, harga-harga
umum yang meningkat terus juga akan berakibat buruk. Inflasi memang
dapat menciptakan kesempatan kerja penuh dan memberikan keuntungan
kepada beberapa kelompok orang, tapi mempersulit kehidupan orang-orang
yang berpenghasilan rendah dan terutama mereka yang berpenghasilan
tetap.

B. Macam Kebijakan Fiskal
1. Pembiayaan fungsional
Pengeluaran pemerintah ditentukan dengan melihat akibat-akibat tidak
langsung terhadap pendapatan nasional terutama untuk meningkatkan
kesempatan kerja. Di sisi lain, pajak digunakan untuk mengatur pengeluaran
swasta (bukan meningkatkan penerimaan pemeritah), terutama saat
pengangguran maka pajak tidak diperlukan. Lebih lanjut, pinjaman digunakan
untuk menekan laju inflasi lewat pengurangan dana yang ada di masyarakat.
Apabila pajak dan pinjaman dirasa tidak tepat, barulah dilakukan pencetakan
uang. Artinya, pengeluaran pemerintah dan pajak dipertimbangkan sebagai
suatu hal yang terpisah, namun apabila tidak ada hubungan langsung antara
keduanya akan timbul kemungkinan pengeluaran semakin berlebihan.



STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 63

2. Pengelolaan anggaran
Penggunaan anggaran belanja seimbang untuk jangka panjang diperlukan,
pada saat depresi ditempuh anggaran belanja defisit sedangkan dalam masa
inflasi ditempuh anggaran belanja surplus. Artinya, pendekatan ini
mempertahankan adanya anggaran belanja yang seimbang tanpa defisit
anggaran belanja. Apabila masa depresi, maka pengeluaran pemerintahakan
ditingkatkan berikut penerimaan pajak juga ditingkatkan, tetapi jangan sampai
menimbulkan deflasi. Ketika dalam kondisi inflasi, pajak harus dimanfaatkan
sebaik-baiknya guna mencegah deflasi.
3. Stabilisasi anggaran otomatis
Dengan stabilisasi otomatis, pengeluaran pemerintah akan ditentukan
berdasarkan atas manfaat dan biaya relatif dari berbagai macam program
dan pajak akan ditentukan sehingga menimbulkan surplus dalam periode
kesempatan kerja penuh. Apabila terjadi kemunduran usaha, pajak akan
menurun, tetapi jumlah pengeluaran meningkat terutama bantuan sosial.
Akibatnya defisit dalam anggaran belanja pemerintah timbul dan mendorong
perkembangan sektor swasta kembali sampai tercapainya kesempatan kerja
penuh.
4. Anggaran belanja seimbang
Suatu modifikasi dari pembelanjaan atas dasar anggaran yang disesuaikan
dengan kondisi secara seimbang dalam jangka panjang. Namun, ditempuh
dengan dengan defisit pada masa depresi dan surplus pada masa inflasi.

C. Kebijakan Fiskal di Indonesia
Sub bidang pengelolaan fiskal meliputi enam fungsi, yaitu:
a) Fungsi pengelolaan kebijakan ekonomi makro dan fiskal.
Fungsi pengelolaan kebijakan ekonomi makro dan fiskal ini meliputi penyusunan
Nota Keuangan dan RAPBN, serta perkembangan dan perubahannya, analisis
kebijakan, evaluasi dan perkiraan perkembangan ekonomi makro, pendapatan
negara, belanja negara, pembiayaan, analisis kebijakan, evaluasi dan perkiraan
perkembangan fiskal dalam rangka kerjasama internasional dan regional,
penyusunan rencana pendapatan negara, hibah, belanja negara dan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 64

pembiayaan jangka menengah, penyusunan statistik, penelitian dan rekomendasi
kebijakan di bidang fiskal, keuangan, dan ekonomi.
b) Fungsi penganggaran.
Fungsi ini meliputi penyiapan, perumusan, dan pelaksanaan kebijakan, serta
perumusan standar, norma, pedoman, kriteria, prosedur dan pemberian
bimbingan teknis dan evaluasi di bidang APBN.
c) Fungsi administrasi perpajakan.
d) Fungsi administrasi kepabeanan.
e) Fungsi perbendaharaan.
Fungsi perbendaharaan meliputi perumusan kebijakan, standard, sistem dan
prosedur di bidang pelaksanaan penerimaan dan pengeluaran negara,
pengadaan barang dan jasa instansi pemerintah serta akuntansi pemerintah
pusat dan daerah, pelaksanaan penerimaan dan pengeluaran negara,
pengelolaan kas negara dan perencanaan penerimaan dan pengeluaran,
pengelolaan utang dalam negeri dan luar negeri, pengelolaan piutang,
pengelolaan barang milik/kekayaan negara (BM/KN), penyelenggaraan
akuntansi, pelaporan keuangan dan sistem informasi manajemen keuangan
pemerintah.
f) Fungsi pengawasan keuangan.

Implementasi kebijakan fiskal ditempuh dengan dengan strategi perumusan
kebijakan fiskal diarahkan untuk tetap memberikan ruang bagi ditempuhnya
kebijakan stimulus fiskal secara terukur guna mendorong upaya akselerasi
pertumbuhan ekonomi sekaligus perbaikan pemerataan hasil pembangunan nasional
dengan tetap menjaga kesinambungan fiskal. Sehubungan dengan itu, langkah-
langkah yang akan ditempuh adalah:
(1) memberikan insentif fiskal untuk kegiatan ekonomi strategis;
(2) mendorong pembangunan infrastruktur;
(3) meningkatkan kinerja BUMN dalam mendukung pembangunan infrastruktur,
pemberdayaan koperasi, usaha mikro, kecil, dan menengah (KUMKM); serta
(4) memanfaatkan utang untuk belanja produktif.


STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 65

Sebagai contoh, untuk kebijakan fiskal tahun 2014 masih bersifat ekspansif dalam
rangka menjaga momentum pertumbuhan dengan tetap mengendalikan defisit dalam
batas aman. Kebijakan tersebut diwujudkan melalui:
(1) kebijakan pendapatan negara;
(2) kebijakan belanja negara; dan
(3) kebijakan defisit dan pembiayaan anggaran.

Pengelolaan kebijakan fiskal yang sehat dan berkesinambungan diharapkan dapat
menjaga sentimen positif para pelaku pasar dan mendorong peningkatan efisiensi
dan efektivitas belanja negara sehingga memberikan dampak multiplier yang positif
bagi perekonomian nasional.
Lebih lanjut kebijakan pendapatan negara tahun 2014 diarahkan untuk
mengoptimalkan penerimaan dari bidang perpajakan dan penerimaan negara bukan
pajak (PNBP). Di bidang perpajakan, kebijakan dan langkah penting yang ditempuh
dalam tahun 2014, antara lain:
(1) penyempurnaan peraturan perpajakan untuk lebih memberi kepastian hukum
serta perlakuan yang adil dan wajar;
(2) penyempurnaan kebijakan insentif perpajakan untuk mendukung iklim usaha dan
investasi;
(3) penyempurnaan sistem administrasi perpajakan untuk meningkatkan kepatuhan
wajib pajak;
(4) perluasan basis pajak dan penyesuaian tarif; serta
(5) penguatan penegakan hukum bagi penyelundup pajak (tax evation).

Sementara itu, kebijakan di bidang kepabeanan dan cukai antara lain terdiri dari:
(1) ekstensifikasi barang kena cukai; dan
(2) penyesuaian tarif cukai hasil tembakau.

Selanjutnya, pokok-pokok kebijakan PNBP di tahun 2014 antara lain:
(1) peningkatan PNBP migas dan nonmigas;
(2) peningkatan kinerja badan usaha milik negara (BUMN) agar dapat berkontribusi
lebih besar dalam dividen BUMN; serta

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 66

(3) terus melakukan upaya inventarisasi, intensifikasi, dan ekstensifikasi PNBP K/L.
Optimalisasi PNBP tersebut juga akan disertai dengan optimalisasi pendapatan
badan layanan umum (BLU).
Kebijakan belanja negara dalam tahun 2014 diharapkan mampu menstimulasi
perekonomian dengan tetap mengendalikan defisit dalam batas aman,
mengendalikan keseimbangan primer (primary balance) sekaligus menjaga
kesinambungan fiskal. Prioritas pembangunan yang akan dilaksanakan Pemerintah
diharapkan dapat memantapkan perekonomian nasional bagi peningkatan
kesejahteraan rakyat. Sejalan dengan RKP 2014, pelaksanaan kebijakan belanja
negara tahun 2014 secara substansial dan konsisten tetap diarahkan pada empat
pilar yaitu:
(1) mendukung terjaganya pertumbuhan ekonomi pada level yang cukup tinggi (pro
growth);
(2) meningkatkan produktivitas dalam kerangka perluasan kesempatan kerja (pro
job);
(3) meningkatkan dan memperluas program pengentasan kemiskinan (pro poor);
(4) mendukung pembangunan yang berwawasan lingkungan (pro environment).

Belanja negara terdiri atas belanja Pemerintah Pusat dan transfer ke daerah. Arah
dan kebijakan belanja Pemerintah Pusat pada RAPBN tahun 2014 difokuskan antara
lain pada upaya untuk:
(1) mendukung pelaksanaan penyelenggaraan Pemerintahan yang efektif dan
efisien;
(2) mendukung pelaksanaan program pembangunan untuk mencapai sasaran
pertumbuhan ekonomi dan pengurangan kemiskinan;
(3) mendukung peningkatan pertahanan dan keamanan;
(4) menyusun kebijakan subsidi yang lebih tepat sasaran serta pengembangan
energi baru dan terbarukan;
(5) melaksanakan pendidikan yang berkualitas serta meningkatkan kemudahan
akses pendidikan dan terjangkau bagi masyarakat;
(6) mendukung pelaksanaan Sistem Jaminan Sosial Nasional; dan
(7) mendukung pelaksanaan Pemilu 2014 yang lancar, demokratis, dan aman untuk
menjaga stabilitas nasional.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 67

Sementara itu, arah kebijakan transfer ke daerah tahun 2014 antara lain meliputi:
(1) meningkatkan kapasitas fiskal daerah serta mengurangi kesenjangan fiskal
antara pusat dan daerah serta antardaerah;
(2) meningkatkan kualitas pelayanan publik di daerah dan mengurangi kesenjangan
pelayanan publik antardaerah; dan
(3) meningkatkan perhatian terhadap pembangunan di daerah tertinggal, terluar, dan
terdepan.

Selanjutnya, untuk mendukung arah dan kebijakan belanja Pemerintah Pusat dalam
APBN 2014, Pemerintah terus berkomitmen untuk meningkatkan kualitas belanja
(qualityof spending). Langkah utama yang ditempuh adalah melalui peningkatan
efisiensi dan efektivitas belanja negara, yang dilakukan melalui perbaikan struktur
belanja negara agar menjadi lebih produktif serta efisien dalam mendukung
pencapaian target secara optimal. Beberapa kebijakan yang ditempuh untuk
meningkatkan efisiensi di antaranya adalah:
(1) efisiensi subsidi BBM melalui pengendalian konsumsi BBM bersubsidi,
peningkatan program konversi BBM, program pembangunan/pengembangan gas
kota, dan pemakaian bahan bakar nabati (BBN);
(2) efisiensi belanja perjalanan dinas, seminar, dan konsinyering; serta
(3) penerapan kebijakan flat policy belanja barang operasional.

Sementara itu, peningkatan efektivitas dilakukan dengan memperbesar alokasi
belanja yang produktif dan mengendalikan belanja yang bersifat konsumtif. Dalam
rangka peningkatan efektivitas, Pemerintah terus berkomitmen meningkatkan alokasi
belanja produktif untuk pembangunan infrastruktur dalam rangka meningkatkan daya
saing dan kapasitas produksi. Melalui peningkatan produktivitas diharapkan dapat
menciptakan nilai tambah (value added), meningkatkan kapasitas perekonomian,
dan perluasan kesempatan kerja yang pada gilirannya dapat mewujudkan
kesejahteraan bagi seluruh lapisan masyarakat.
Sejalan dengan itu, kebijakan defisit anggaran dalam tahun 2014 ditempuh dalam
rangka menjaga momentum pertumbuhan ekonomi melalui pemberian stimulus fiskal
secara terukur dengan tetap menjaga kesinambungan fiskal. Untuk membiayai defisit
APBN tahun 2014, Pemerintah memanfaatkan sumber-sumber pembiayaan yang

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 68

berasal dari utang dan nonutang. Kebijakan pembiayaan dalam APBN 2014 di
antaranya adalah :
(1) mengupayakan rasio utang terhadap PDB berkisar 2223 persen pada akhir
tahun 2014;
(2) memanfaatkan SAL sebagai fiscal buffer untuk mengantisipasi kemungkinan
terjadinya krisis khususnya pada pasar SBN;
(3) memanfaatkan pinjaman luar negeri secara selektif dan mempertahankan
kebijakan negative net flow;
(4) mengarahkan pemanfaatan utang untuk kegiatan produktif antara lain melalui
penerbitan sukuk yang berbasis proyek; dan
(5) mengalokasikan dana investasi Pemerintah dalam rangka pemberian PMN
kepada BUMN/ lembaga untuk percepatan pembangunan infrastruktur,
penjaminan KUR, dan peningkatan kapasitas usaha BUMN/lembaga.

Melalui langkah-langkah tersebut, APBN diharapkan dapat dikelola secara efisien
dan produktif sehingga tidak hanya memberi kontribusi yang optimal bagi
kesinambungan fiskal, tetapi juga berdampak pada peningkatan daya saing
perekonomian nasional. Selanjutnya, hal tersebut diharapkan dapat mendukung
pencapaian tujuan pembangunan nasional untuk meningkatkan kesejahteraan bagi
seluruh rakyat Indonesia.


RANGKUMAN
1) Jelaskan tujuan pemerintah menerapkan kebijakan fiskal
2) Jelaskan macam-macam kebijakan fiskal
LATIHAN
1) Kebijakan fiskal bertujuan untuk mencegah pengangguran dan menjaga
stabilitas harga.
2) Macam kebijakan fiskal adalah: pembiayaan fungsional, pengelolaan anggaran,
stabilisasi anggaran otomatis, dan anggaran belanja seimbang.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 69




BAB VI BELANJA PEMERINTAH DAN PEMBIAYAAN









Sebagai salah satu instrumen utama kebijakan fiskal, kebijakan dan alokasi
anggaran belanja negara, termasuk kebijakan anggaran belanja pemerintah pusat,
menempati posisi yang sangat strategis dalam mendukung akselerasi pembangunan
yang inklusif, berkelanjutan dan berdimensi kewilayahan untuk mencapai dan
meningkatkan kesejahteraan rakyat. Melalui kebijakan dan alokasi anggaran belanja
negara, pemerintah dapat secara langsung berperan aktif dalam mencapai berbagai
tujuan dan sasaran program pembangunan di segala bidang kehidupan, termasuk
dalam mempengaruhi alokasi sumber daya ekonomi antarkegiatan, antarprogram,
antarsektor dan antarfungsi pemerintahan, mendukung stabilitas ekonomi, serta
menunjang distribusi pendapatan yang lebih merata.
Anggaran belanja pemerintah pusat setidaknya memiliki dua peran yang
sangat penting dalam pencapaian tujuan nasional, terutama tujuan yang terkait
dengan peningkatan kesejahteraan rakyat. Pertama, besaran dan komposisi belanja
pemerintah pusat dalam operasi fiskal Pemerintah, memiliki dampak yang signifikan
pada permintaan agregat yang merupakan penentu output nasional, serta dapat
mempengaruhi alokasi dan efisiensi sumber daya ekonomi dalam perekonomian.
Kedua, berkaitan dengan ketersediaan dana untuk melaksanakan ketiga fungsi
ekonomi pemerintah, yaitu fungsi alokasi, fungsi distribusi, dan fungsi stabilisasi.
Oleh karena itu, kualitas kebijakan dan alokasi anggaran belanja pemerintah
pusat, menempati posisi yang sangat strategis dalam mendukung pencapaian
Tujuan Instruksional Khusus :
Setelah mempelajari bagian ini, mahasiswa mampu menjelaskan jenis-jenis belanja
menurut fungsi, organisasi, jenis/klasifikasi ekonomi. Selain itu, juga mampu menjelaskan
upaya-upaya pemerintah melakukan pembiayaan ketika kondisi anggaran defisit.
6

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 70

tujuan-tujuan nasional sebagaimana digariskan, baik dalam rencana pembangunan
jangka panjang, jangka menengah maupun rencana pembangunan tahunan. Lebih
lanjut, kualitas kebijakan dan alokasi yang representatif juga mendorong persepsi
positif dari para pengambil keputusan bisnis, yang berarti dapat berdampak positif
terhadap perekonomian secara umum.

A. Belanja Pemerintah Menurut Fungsi
Dalam pasal 11 ayat (5) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan
Negara, diatur bahwa anggaran belanja pemerintah pusat juga dikelompokkan
menurut fungsi. Kemudian, pengelompokan menurut fungsi yang meliputi 11 fungsi
menggambarkan berbagai aspek penyelenggaraan pemerintahan dalam rangka
memberikan pelayanan kepada masyarakat dan untuk pertumbuhan kesejahteraan
rakyat. Sebelas fungsi Pemerintah tersebut, adalah:
(1) fungsi pelayanan umum,
(2) fungsi pertahanan,
(3) fungsi ketertiban dan keamanan,
(4) fungsi ekonomi,
(5) fungsi lingkungan hidup,
(6) fungsi perumahan dan fasilitas umum,
(7) fungsi kesehatan,
(8) fungsi pariwisata dan budaya,
(9) fungsi agama,
(10) fungsi pendidikan, dan
(11) fungsi perlindungan sosial.
Data pada Nota Keuangan APBN 2014 disebutkan bahwa dalam periode 2008
2013, sebagian besar anggaran belanja pemerintah pusat dialokasikan untuk
melaksanakan fungsi pelayanan umum, yaitu mencapai rata-rata sebesar 65,1
persen dari total realisasi belanja pemerintah pusat setiap tahunnya. Sementara itu,
sekitar 34,9 persen dari realisasi anggaran belanja pemerintah pusat selama periode
tersebut digunakan untuk menjalankan fungsi-fungsi lainnya.


STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 71

Tabel 7 Belanja Menurut Fungsi

Gambar 2 Contoh Belanja Pemerintah Menurut Fungsi

B. Belanja Pemerintah Menurut Organisasi
Sebagaimana yang tertuang di dalam penjelasan pasal 11 ayat (5) Undang-Undang
Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, rincian belanja negara menurut
organisasi disesuaikan dengan susunan K/L pemerintah pusat. Untuk memenuhi
ketentuan tersebut, dalam perencanaannya, rincian belanja negara disusun
berdasarkan pada organisasi yang ada beserta dengan program-program yang
diusulkannya. Dari 86 BA tersebut, K/L dapat dikelompokkan dalam tiga kelompok
besar berdasarkan bidang, yaitu:
(1) K/L dalam lingkup Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian (34 K/L);
(2) K/L dalam lingkup Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum dan
Keamanan (32 K/L); dan
(3) K/L dalam lingkup Kementerian Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat (20
K/L).
K/L yang termasuk dalam lingkup Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian,
antara lain meliputi:
(1) Kementerian Pekerjaan Umum;
(2) Kementerian Perhubungan;
(3) Kementerian Keuangan;
(4) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral;

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 72

(5) Kementerian Pertanian;
(6) Kementerian Kelautan dan Perikanan;
(7) Kementerian Kehutanan;
(8) Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi;
(9) Badan Pusat Statistik; dan
(10) Kementerian Perindustrian.
K/L yang termasuk dalam lingkup Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum
dan Keamanan, antara lain meliputi:
(1) Kementerian Pertahanan;
(2) Kepolisian Negara Republik Indonesia;
(3) Kementerian Dalam Negeri;
(4) Komisi Pemilihan Umum;
(5) Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia;
(6) Mahkamah Agung;
(7) Kementerian Luar Negeri;
(8) Badan Pertanahan Nasional;
(9) Kejaksaan Republik Indonesia; dan
(10) Kementerian Komunikasi dan Informatika.
K/L yang termasuk dalam lingkup Kementerian Koordinator Bidang Kesejahteraan
Rakyat, antara lain meliputi:
(1) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan;
(2) Kementerian Agama;
(3) Kementerian Kesehatan;
(4) Kementerian Sosial;
(5) Kementerian Perumahan Rakyat;
(6) Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional;
(7) Badan Penanggulangan Lumpur Sidoarjo (BPLS);
(8) Kementerian Pemuda dan Olahraga;
(9) Badan SAR Nasional; dan
(10) Badan Nasional Penanggulangan Bencana.


C. Belanja Pemerintah Menurut Jenis

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 73

Sesuai dengan Pasal 11 ayat (5) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang
Keuangan Negara, rincian belanja pemerintah pusat menurut jenis terbagi atas:
(1) belanja pegawai;
(2) belanja barang;
(3) belanja modal;
(4) pembayaran bunga utang;
(5) subsidi;
(6) belanja hibah;
(7) bantuan sosial; dan
(8) belanja lain-lain.

Tabel 8 Belanja Menurut Jenis


1. Belanja Pegawai
Pengeluaran yang merupakan kompensasi terhadap pegawai baik dalam
bentuk uang atau barang, yang harus dibayarkan kepada pegawai
pemerintah dalam maupun luar negeri baik kepada pejabat negara, Pegawai
Negeri Sipil dan pegawai yang dipekerjakan oleh pemerintah yang belum
berstatus PNS sebagai imbalan atas pekerjaan yang telah dilaksanakan,
kecuali pekerjaan yang berkaitan dengan pembentukan modal. Data pada
Nota Keuangan APBN 2014 tercatat bahwa meningkatnya alokasi dan
realisasi belanja pegawai dalam periode tersebut antara lain berkaitan
dengan langkah-langkah kebijakan yang ditempuh oleh Pemerintah dalam

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 74

rangka memperbaiki penghasilan dan kesejahteraan pegawai negeri sipil,
anggota TNI/Polri dan para pensiunan. Kebijakan tersebut antara lain adalah:
(1) kenaikan gaji pokok bagi PNS dan TNI/Polri secara berkala;
(2) pemberian gaji bulan ke-13;
(3) kenaikan tunjangan fungsional dan tunjangan struktural termasuk
tunjangan hakim;
(4) kenaikan uang lauk pauk bagi anggota TNI/Polri;
(5) pemberian uang makan kepada PNS mulai tahun 2008; serta
(6) kenaikan pensiun pokok dan pemberian pensiun bulan ke-13.
Selain itu, peningkatan alokasi belanja pegawai juga berkaitan dengan
pemberian remunerasi dalam rangka reformasi birokrasi yang dimulai sejak
tahun 2008 dan terus diperluas pelaksanaannya. Reformasi birokrasi yang
pada tahun 2008 baru mencakup 3 (tiga) K/L, pada tahun 2013 mencakup
sekitar 64 (enam puluh empat) K/L yang melaksanakannya.

2. Belanja Barang
Pengeluaran untuk menampung pembelian barang dan jasa yang habis
pakai untuk memproduksi barang dan jasa yang dipasarkan maupun yang
tidak dipasarkan serta pengadaan barang yang dimaksudkan untuk
diserahkan atau dijual kepada masyarakat dan belanja perjalanan. Belanja ini
terdiri dari belanja barang dan jasa, belanja pemeliharaan dan belanja
perjalanan dinas. Data pada Nota Keuangan APBN 2014 disebutkan bahwa
secara umum, alokasi anggaran belanja barang tersebut, terutama diarahkan
untuk mendukung pemerintah dalam menjalankan tugas dan fungsinya untuk
melayani kepentingan masyarakat luas, yaitu:
(1) menjaga kelancaran penyelenggaraan operasional pemerintahan dalam
rangka peningkatan kualitas pelayanan kepada masyarakat;
(2) meningkatkan efisiensi dan efektivitas belanja barang K/L melalui
pengendalian belanja barang operasional, dan melakukan efisiensi
belanja perjalanan dinas serta kegiatan seminar dan konsinyering sesuai
kebutuhan dan tugas fungsi masing-masing K/L; dan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 75

(3) menjaga terpeliharanya nilai dan kualitas aset negara melalui dukungan
alokasi dana yang memadai untuk pemeliharaan; serta
(4) meningkatkan capacity building SDM dalam rangka mendukung
pelaksanaan program pembangunan nasional.
3. Belanja Modal
Pengeluaran anggaran yang digunakan dalam rangka memperoleh atau
menambah aset tetap dan aset lainnya yang memberi manfaat lebih dari
satu periode akuntansi serta melebihi batasan minimal kapitalisasi aset tetap
atau aset lainnya yang ditetapkan pemerintah. Aset Tetap tersebut
dipergunakan untuk operasional kegiatan sehari-hari suatu satuan kerja
bukan untuk dijual.
Belanja modal adalah pengeluaran yang dilakukan dalam rangka
pembentukan modal yang sifatnya menambah aset tetap/inventaris yang
memberikan manfaat lebih dari satu periode akuntansi, termasuk di dalamnya
adalah pengeluaran untuk biaya pemeliharaan yang sifatnya
mempertahankan atau menambah masa manfaat, serta meningkatkan
kapasitas dan kualitas aset.
4. Pembayaran Bunga Utang
Pengeluaran pemerintah untuk pembayaran bunga (interest) yang dilakukan
atas kewajiban penggunaan pokok utang (principal outstanding) baik utang
dalam maupun luar negeri yang dihitung berdasarkan posisi pinjaman jangka
pendek atau jangka panjang. Jenis belanja ini khusus digunakan dalam
kegiatan dari Bagian Anggaran Pembiayaan dan Perhitungan.
5. Subsidi
Pengeluaran atau alokasi anggaran yang diberikan pemerintah kepada
perusahaan negara, lembaga pemerintah atau pihak ketiga lainnya yang
memproduksi, menjual, mengekspor atau mengimpor barang dan jasa untuk
memenuhi hajat hidup orang banyak agar harga jualnya dapat dijangkau
masyarkat. Belanja ini antara lain digunakan untuk penyaluran subsidi
kepada masyarakat melalui BUMN/BUMD dan perusahaan swasta. Jenis

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 76

belanja ini khusus digunakan dalam kegiatan dari Bagian Anggaran
Pembiayaan dan Perhitungan.
Belanja subsidi dialokasikan dalam rangka meringankan beban masyarakat
untuk memperoleh kebutuhan dasarnya, dan sekaligus untuk menjaga agar
produsen mampu menghasilkan produk, khususnya yang merupakan
kebutuhan dasar masyarakat, dengan harga yang terjangkau. Pemberian
subsidi juga ditujukan untuk menjaga stabilitas harga barang dan jasa di
dalam negeri, memberikan perlindungan pada masyarakat berpendapatan
rendah, meningkatkan produksi pertanian, serta memberikan insentif bagi
dunia usaha dan masyarakat. Dengan subsidi tersebut diharapkan bahan
kebutuhan pokok masyarakat tersedia dalam jumlah yang mencukupi,
dengan harga yang stabil, dan terjangkau oleh daya beli masyarakat.
Berdasarkan data pada Nota Keuangan APBN 2014 tercatat bahwa subsidi
merupakan alokasi anggaran yang disalurkan melalui perusahaan/lembaga
yang memproduksi, menjual barang dan jasa, yang memenuhi hajat hidup
orang banyak sedemikian rupa, sehingga harga jualnya dapat dijangkau
masyarakat. Belanja subsidi terdiri dari subsidi energi (subsidi BBM, BBN,
LPG tabung 3 kg, dan LGV serta subsidi listrik) dan subsidi nonenergi
(subsidi pangan, subsidi pupuk, subsidi benih, subsidi PSO, subsidi bunga
kredit program, dan subsidi pajak/DTP).
6. Hibah
Pengeluaran pemerintah berupa transfer dalam bentuk uang, barang atau
jasa, bersifat tidak wajib yang secara spesifik telah ditetapkan peruntukannya
dan tidak mengikat serta tidak terus menerus kepada pemerintahan negara
lain, pemerintah daerah, masyarakat dan organisasi kemayarakatan serta
organisasi internasional. Hibah-hibah tersebut akan digunakan untuk
membiayai program-program yang dilaksanakan oleh K/L seperti pendidikan,
infrastruktur, kesehatan, pemberdayaan kaum wanita, konservasi lingkungan
hidup dan keaneka ragaman hayati, serta penegakan hukum dan
pemberantasan korupsi, sesuai dengan perjanjian hibah yang dilakukan
antara negara/lembaga donor dengan K/L penerima hibah. Belanja hibah
merupakan belanja Pemerintah Pusat dalam bentuk uang, barang, atau jasa

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 77

dari Pemerintah kepada pemerintah negara lain, lembaga/organisasi
internasional, dan pemerintah daerah khususnya pinjaman dan/atau hibah
luar negeri yang diterushibahkan ke daerah.
Belanja hibah memiliki karakteristik tidak perlu dibayar kembali, bersifat tidak
wajib dan tidak mengikat, tidak secara terus menerus, bersifat sukarela
dengan pengalihan hak dan dilakukan dengan naskah perjanjian antara
pemberi hibah dan penerima hibah.
7. Bantuan Sosial
Transfer uang atau barang yang diberikan kepada masyarakat guna
melindungi dari kemungkinan terjadinya resiko sosial. Bantuan sosial dapat
langsung diberikan kepada anggota masyarakat dan/atau lembaga
kemasyarakatan termasuk didalamnya bantuan untuk lembaga non
pemerintah bidang pendidikan dan keagamaan. Pengeluaran ini dalam
bentuk uang/ barang atau jasa kepada masyarakat yang bertujuan untuk
peningkatan kesejahteraan masyarakat, bersifat tidak terus menerus dan
selektif.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 78

Tabel 9 Bantuan Sosial Tahun 2008-2013


8. Belanja Lain-lain
Pengeluaran/belanja pemerintah pusat yang sifat pengeluarannya tidak dapat
diklasifikasikan ke dalam pos-pos pengeluaran di atas. Pengeluaran ini
bersifat tidak biasa dan tidak diharapkan berulang seperti penanggulangan
bencana alam, bencana sosial dan pengeluaran tidak terduga lainnya yang
sangat diperlukan dalam rangka penyelenggaraan kewenangan pemerintah.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 79

Berdasarkan data pada Nota Keuangan APBN 2014 disebutkan bahwa
peningkatan Belanja Lain-lain disebabkan kebijakan Pemerintah yang bersifat
sementara (ad-hoc) dan mendesak untuk dipenuhi, seperti Bantuan
Langsung Tunai (BLT), kebutuhan dana untuk persiapan penyelenggaraan
Pemilu tahun 2009, serta berbagai program lainnya, seperti program
pengadaan sarana dan prasarana konversi minyak tanah ke LPG.
Sementara itu, realisasi anggaran untuk program-program prioritas
Pemerintah pada tahun 2009 menjadi faktor utama dalam penyerapan
belanja lain-lain. Kegiatan prioritas Pemerintah itu mencakup pendanaan
untuk Pemilu, pendanaan untuk sarana dan prasarana konversi energi, BLT,
serta penuntasan kesinambungan rehabilitasi dan rekonstruksi di provinsi
Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) dan Kepulauan Nias Provinsi Sumatra
Utara pasca berakhirnya mandat Badan Rekonstruksi dan Rehabilitasi (BRR)
NAD Nias.
Sementara itu, realisasi anggaran belanja lain-lain dalam tahun 2010 antara
lain realisasi belanja karena selisih kurs serta realisasi anggaran untuk
satuan kerja yang belum memiliki Bagian Anggaran (BA) sendiri dan konversi
minyak tanah ke LPG. Selanjutnya, untuk tahun 2011, realisasi anggaran
belanja lain-lain sebagian besar merupakan realisasi anggaran belanja
operasional untuk satuan kerja yang belum memiliki kode BA sendiri,
cadangan beras Pemerintah (CBP) dan cadangan benih nasional (CBN),
serta pengeluaran untuk keperluan mendesak. Pada tahun 2012, realisasi
anggaran untuk CBP dan CBN, cadangan stabilisasi harga pangan, risiko
kenaikan harga tanah (land capping), jasa perbendaharaan, serta
pengeluaran untuk keperluan mendesak menjadi penyumbang terbesar
realisasi belanja lain-lain.
Realisasi pada tahun 2012 ini relatif rendah, karena realokasi cadangan listrik
ke subsidi listrik, realokasi ke K/L sebagai upaya meningkatkan akuntabilitas,
dan tidak dilaksanakannya beberapa kegiatan yang merupakan bagian
kompensasi kenaikan harga kenaikan harga BBM bersubsidi. Sementara itu,
pada tahun 2013 realisasi belanja lain-lain diperkirakan berasal dari CBP,
dana awal untuk kegiatan operasional OJK tahun 2013, cadangan stabilisasi

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 80

harga pangan, cadangan risiko kenaikan harga tanah (land capping), dan
beberapa alokasi anggaran untuk kegiatan prioritas

D. Belanja Daerah (Transfer Ke Daerah)
1. Dana Perimbangan
Pengeluaran/alokasi anggaran untuk pemerintah daerah berupa dana bagi
hasil, dana alokasi umum dan dana alokasi khusus yang ditujukan untuk
keperluan pemerintah daerah.
(1) Dana Bagi Hasil (DBH)
merupakan bagian daerah yang bersumber dari penerimaan yang
dihasilkan oleh daerah, baik penerimaan perpajakan ataupun penerimaan
sumber daya alam. Dalam pelaksanaannya, penyaluran dana bagi hasil
didasarkan realisasi penerimaan negara yang dibagihasilkan dan
ditujukan untuk mengoreksi ketimpangan vertikal. Dana Bagi Hasil
berasal dari penerimaan PPh Pasal 21, PPh Pasal 25 dan 29 Wajib Pajak
Orang Pribadi Dalam Negeri, dan penerimaan yang berasal dari sumber
daya alam. (Sebelum ada UU Nomor 28 Tahun 2009, PPB dan BPHTB
menjadi bagian Dana Bagi Hasil).
(2) Dana Alokasi Umum (DAU)
merupakan dana yang disediakan oleh Pusat untuk dialokasikan kepada
Daerah dengan tujuan untuk mengatasi ketimpangan horizontal antar
daerah, dan dialokasikan dalam bentuk block grant. Berdasarkan UU No
33 Tahun 2004 jumlah DAU sebanyak-banyaknya disediakan 26% dari
penerimaan dalam negeri bersih setelah dikurangi dengan dana bagi hasil
dan dana alokasi khusus. Penggunaan DAU sepenuhnya diserahkan
kepada Daerah dengan memperhatikan priorutas dan kebutuhan masing-
masing daerah.
(3) Dana Alokasi Khusus (DAK)
merupakan dana yang disediakan oleh Pusat untuk dialokasikan kepada
Daerah yang penggunaan telah ditentukan. Kriteria kebutuhan khusus
tersebut meliputi:

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 81

kebutuhan yang tidak dapat dierhitungkan dengan menggunakan
rumus DAU,
kebutuhan yang merupakan prioritas nasional, dan
kebutuhan untuk membiayai kegiatan reboisasi dan penghijauan
daerah penghasil.

2. Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian
Pengeluaran/alokasi anggaran untuk pemerintah daerah berupa dana
otonomi khusus dan dana penyesuaian yang ditujukan untuk keperluan
pemerintah daerah. Dana Otonomi Khusus diberikan kepada daerah Nangroe
Aceh Darussalam dan Papua (Papua dan Papua Barat). Penggunaan dana
ini diutamakan untuk pembiayan pendidikan dan kesehatan. Dana
Penyesuaian ditujukan untuk mendukung program/kebijakan tertentu
pemerintah yang berdasarkan peraturan perundang-undangan, kegiatannya
sudah menjadi urusan daerah. Misalnya: Tunjangan Profesi guru PNSD,
Tambahan Penghasilan Guru PNSD, Bantuan Operasional Sekolah, Dana
Insentif Daerah (DID), Dana Proyek Pemerintah Daerah dan Desentralisasi

3. Dana Keistimewaan Daerah Istimewa Yogyakarta
Dana Keistimewaan DIY diperuntukkan bagi dan dikelola oleh Pemerintah
Daerah DIY yang pengalokasian dan penyalurannya melalui mekanisme
Transfer ke Daerah. Dana Keistimewaan DIY merupakan dana yang
disediakan dan dialokasikan oleh Pemerintah dalam rangka penyelenggaraan
urusan keistimewaan DIY sesuai dengan Undang-Undang Nomor 13 Tahun
2012 tentang Keistimewaan Daerah Istimewa Yogyakarta. Kewenangan
keistimewaan adalah kewenangan tambahan tertentu yang dimiliki DIY selain
kewenangan sebagaimana ditentukan dalam undang-undang tentang
pemerintahan daerah.
Kewenangan Keistimewaan DIY dituangkan dalam Peraturan Daerah
Istimewa (Perdais) dan dilaksanakan berdasarkan asas pengakuan atas hak
asal-usul, kerakyatan, demokrasi, kebhinnekatunggalikaan, efektivitas

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 82

pemerintahan, kepentingan nasional, dan pendayagunaan kearifan lokal.
Kewenangan dalam urusan keistimewaan yang dimaksud meliputi:
(1) Tata cara pengisian jabatan, kedudukan, tugas, dan wewenang Gubernur
dan Wakil Gubernur;
(2) Kelembagaan Pemerintah Daerah D.I. Yogyakarta;
(3) Kebudayaan;
(4) Pertanahan; dan
(5) Tata ruang.


E. Pembiayaan Anggaran
Pembiayaan adalah setiap penerimaan yang perlu dibayar kembali dan/atau
pengeluaran yang akan diterima kembali, baik pada tahun anggaran yang
bersangkutan maupun tahun-tahun anggaran berikutnya. Dalam hal anggaran
diperkirakan defisit, ditetapkan sumber-sumber pembiayaan untuk menutup defisit
tersebut dalam Undang-undang tentang APBN. Pembiayaan terdiri dari :
1. Penerimaan Pembiayaan
Penerimaan pembiayaan antara lain dapat berasal dari pinjaman dan hasil
divestasi. Pembiayaan Dalam Negeri adalah semua penerimaan
pembiayaan yang berasal dari perbankan dan nonperbankan dalam negeri,
yang terdiri atas penerimaan cicilan pengembalian penerusan pinjaman,
saldo anggaran lebih, hasil pengelolaan aset, penerbitan surat berharga
negara neto, pinjaman dalam negeri, dikurangi dengan pengeluaran
pembiayaan, yang meliputi alokasi untuk Pusat Investasi Pemerintah,
penyertaan modal negara, dana bergulir, dana pengembangan pendidikan
nasional, dan kewajiban yang timbul akibat penjaminan Pemerintah.

2. Pengeluaran Pembiayaan
Pengeluaran pembiayaan antara lain digunakan untuk pembayaran kembali
pokok pinjaman, pemberian pinjaman kepada entitas lain dan penyertaan
modal oleh Pemerintah.


STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 83

Pembiayaan Anggaran terdiri dari pembiayaan non utang dan perbankan dalam
negeri:
1. Pembiayaan Non Utang
a. Perbankan Dalam Negeri
Pembiayaan perbankan dalam negeri antara lain terdiri atas :
penerimaan cicilan pengembalian penerusan pinjaman, SAL,
rekening pembangunan hutan, dan rekening pemerintah lainnya.
b. Non Perbankan Dalam Negeri
Pembiayaan nonperbankan dalam negeri terdiri atas:
penerimaan dari hasil privatisasi dan hasil pengelolaan aset,
sedangkan pengeluarannya terdiri atas dana investasi
pemerintah, dana pengembangan pendidikan nasional, kewajiban
penjaminan, dan pinjaman kepada PT PLN.

Tabel 10 Perkembangan Pembiayaan Nonutang



STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 84

(1) Privatisasi
Privatisasi dilakukan dengan tujuan antara lain:
peningkatan kinerja dan nilai tambah perusahaan;
perbaikan struktur keuangan dan manajemen;
penciptaan struktur industri yang sehat dan kompetitif;
pemberdayaan BUMN yang mampu bersaing dan
berorientasi global;
penyebaran kepemilikan oleh publik; serta
pengembangan pasar modal domestik.
(2) Hasil Pengelolaan Aset (HPA)
HPA aset yang dikelola Pemerintah yang dapat digunakan
untuk pembiayaan anggaran adalah aset yang dikelola oleh
Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kementerian
Keuangan, dan aset yang diserahkelolakan kepada PT
Perusahaan Pengelola Aset (Persero) (PT PPA). Kebijakan
pengelolaan terhadap aset yang dikuasai oleh Pemerintah pada
dasarnya ditempuh melalui mekanisme penjualan di muka
umum atau lelang terhadap aset yang telah diverifikasi dan
memiliki status free and clear, serta selanjutnya dilakukan
penilaian dalam rangka menentukan nilai limit sebagai nilai
dasar penjualan sesuai ketentuan pengelolaan aset yang
berlaku dan Peraturan Menteri Keuangan Nomor
93/PMK.06/2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan Lelang.
Dasar hukum pengelolaan aset yang timbul dari pemberian
Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) diatur dalam
beberapa ketentuan, antara lain Keputusan Menteri Keuangan
Nomor 213/KMK.01/2008 jo. Keputusan Menteri Keuangan
Nomor 280/KMK.06/2009 sebagai Standard Operating
Procedures pengelolaan aset eks Badan Penyehatan
Perbankan Nasional (BPPN), Peraturan Menteri Keuangan
nomor 93/PMK.06/2009 tentang Pengelolaan Aset Eks Kelolaan
PT Perusahaan Pengelola Aset oleh Menteri Keuangan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 85

sebagaimana diubah dengan Peraturan Menteri Keuangan
Nomor 190/PMK.06/2009
(3) Dana Investasi Pemerintah
Dana Investasi Pemerintah terdiri atas
(1) Pusat Investasi Pemerintah;
(2) PMN; dan
(3) dana bergulir.
Dana investasi Pemerintah merupakan pengeluaran pembiayaan
yang tidak dilakukan secara reguler, namun merupakan kebijakan
Pemerintah yang bersifat ad-hoc dalam periode tertentu, seperti
dukungan Pemerintah terhadap pembangunan infrastruktur,
pendirian sebuah BUMN untuk menjalankan kebijakan
Pemerintah, dan dukungan terhadap pemberdayaan KUMKM.

(4) Dana Pengembalian Pendidikan Nasional (DPPN)
Pada tahap awal, DPPN dikelola oleh Pusat Investasi Pemerintah,
dan pada akhir tahun 2011 pengelolaannya dialihkan pada satker
BLU Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP). Pada awal
tahun 2013, LPDP mulai membuka pendaftaran program beasiswa
bagi pemuda-pemudi yang memiliki prestasi akademis di jenjang
pendidikan sebelumnya, serta memiliki jiwa kepemimpinan dan
berkomitmen untuk berkontribusi bagi Indonesia.
(5) Kewajiban Pinjaman untuk PT PLN, PDAM, dan Proyek
Infrastruktur melalui Kerja Sama Pemerintah dan Swasta
Dalam rangka mendukung percepatan pembangunan proyek
infrastruktur, Pemerintah telah memberikan jaminan kepada
kreditur perbankan/badan usaha yang turut berperan serta dalam
pembangunan proyek:
Percepatan Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik Yang
Menggunakan Batubara (Proyek 10.000 MW Tahap I);
Percepatan Pembangunan Sarana Penyediaan Air Minum;

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 86

Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik Yang Menggunakan
Energi Terbarukan, Batubara, dan Gas (Proyek 10.000 MW
Tahap II);
Proyek Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha yang
dilakukan melalui Badan Usaha Penjaminan Infrastruktur.
(6) Pinjaman Kepada PT PLN
Pinjaman kepada PT PLN tersebut dilakukan oleh PIP
berdasarkan Perpres Nomor 9 Tahun 2011 Tentang Penugasan
Kepada Pusat Investasi Pemerintah untuk Memberikan Pinjaman
dengan Persyaratan Lunak kepada PT PLN (Persero).

2. Pembiyaan Utang
Instrumen pembiayaan utang terdiri atas SBN, pinjaman luar negeri, dan
pinjaman dalam negeri.
Tabel 11 Pembiayaan Utang


a. Surat Berharga Negara (SBN)
Pemilihan jenis instrumen SBN yang akan diterbitkan mengacu pada strategi
pengelolaan utang yang ditempuh Pemerintah, baik strategi tahunan maupun
strategi jangka menengah. Secara umum, berdasarkan strategi pengelolaan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 87

utang, penerbitan SBN tetap diprioritaskan untuk dilakukan di pasar
keuangan domestik. Hal ini bertujuan untuk:
(1) meminimalkan risiko utang, khususnya yang terkait dengan fluktuasi nilai
tukar;
(2) mengembangkan pasar keuangan domestik; dan
(3) memberikan benchmark bagi penerbitan obligasi swasta di dalam negeri.
Dalam pelaksanaannya, penerbitan SBN di dalam negeri harus dilakukan
secara cermat dan hati-hati dengan memperhitungkan kapasitas daya serap
pasar keuangan domestik. Hal ini diperlukan guna menghindari crowding out
effect di pasar keuangan domestik apabila sektor swasta hendak mencari
pembiayaan yang berasal dari pasar modal.
Dengan berbagai pertimbangan tersebut, target pembiayaan utang melalui
penerbitan SBN diharapkan dapat dipenuhi dengan biaya dan risiko yang
terukur serta efisien.
Target penerbitan SBN (bruto) dipenuhi melalui dua instrumen, yaitu Surat
Utang Negara (SUN) dan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN). Instrumen
SUN yang diterbitkan terdiri atas Obligasi Negara (ON) dengan:
(1) tingkat suku bunga tetap, yaitu seri fixed rate (FR) dan Obligasi Negara
Ritel (ORI);
(2) tingkat suku bunga mengambang, yaitu seri variable rate (VR);
(3) tanpa bunga, yaitu Surat Perbendaharaan Negara (SPN) dan Zero
Coupon Bond (ZC); serta
(4) ON valas.
Sementara itu, instrumen SBSN yang diterbitkan terdiri atas Ijarah Fixed Rate
(IFR), Sukuk Ritel (SUKRI), Sukuk Dana Haji Indonesia (SDHI), Surat
Perbendaharaan Negara Syariah (SPNS), Project Based Sukuk (PBS), dan
sukuk valas.
b. Pinjaman Luar Negeri
Realisasi penarikan pinjaman program secara umum mencapai target yang
direncanakan dalam APBN. Keberhasilan pencapaian target tersebut
didorong oleh pemenuhan policy matrix secara tepat waktu. Policy matrix
merupakan kegiatan atau program prioritas Pemerintah yang wajib
dilaksanakan pada tahun berjalan.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 88

c. Pinjaman Dalam Negeri
Sesuai ketentuan dalam PP Nomor 54 Tahun 2008 tentang Tata Cara
Pengadaan dan Penerusan Pinjaman Dalam Negeri oleh Pemerinta.
Penggunaan Pinjaman Dalam Negeri diutamakan untuk pengadaan
barangbarang yang diproduksi di dalam negeri, meningkatkan produktivitas
industri strategis di dalam negeri, dan mendorong percepatan pembangunan
infrastruktur di dalam negeri . Penggunaan pinjaman dalam negeri sebagai
salah satu instrumen pembiayaan APBN dimulai sejak tahun 2010. Sejauh ini
pinjaman dalam negeri digunakan untuk mendukung pemenuhan
pembiayaan alutsista TNI dan almatsus Polri.















RANGKUMAN
1) Belanja dibagi menurut fungsi, organisasi dan jenis/ekonomi. Adapun menurut
jenis dibagi menjadi Belanja Pegawai, Belanja Barang, Belanja Modal, Subsidi,
Hbah, Bantuan Sosial, dan Belanja Lain-lain.
2) Belanja Pemerintah Pusat ke Daerah atau Transfer ke Daerah terdiri dari Dana
Perimbangan, Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian, serta Dana
Keistimewaan Daerah Istimewa Yogyakarta. Dana Perimbangan terdiri dari Dana
Bagi Hasil, Dana Alokasi Umum, dan Dana Alokasi Khusus.
3) Pembiayaan Anggaran terdiri dari Penerimaan Pembiayaan dan Pengeluaran
Pembiyaan. Penerimaan Anggaran terdiri dari Pembayaraan non utang dan
utang. Pembayaran non utang melalui perbankan Dalam Negeri dan non
perbankan. Sedangkan pembayaran utang terdiri dari Surat Berharga Negara
(SBN), Pinjaman Luar Negeri, dan Pinjaman Dalam Negeri.
LATIHAN
1) Jelaskan klasifikasi belanja menurut jenis/ekonomi.
2) Hal baru apa berlaku sejak APBN 2014 terkait dengan Transfer ke Daerah, jelaskan.
3) Mengapa dilakukan pembiayaan anggaran? Jelaskan.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 89


BAB VII HUBUNGAN KEUANGAN PUSAT DAN DAERAH









APBD mempunyai peranan yang sangat penting bagi pembangunan daerah,
karena APBD merupakan implementasi dari kebijakan fiskal dan sekaligus
operasionalisasi pelaksanaan program-program pemerintah daerah. Dari sisi
kebijakan fiskal, APBD berperan sebagai salah satu instrumen untuk memfasilitasi
pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat. Dari sisi operasionalisasi
pelaksanaan program-program pemerintah, alokasi belanja APBD dapat diarahkan
untuk penyediaan sarana dan prasarana pelayanan publik, penyediaan barang dan
jasa, dan penyediaan lapangan kerja bagi masyarakat.
Mengingat pentingnya peranan APBD tersebut, maka potensi yang menjadi
sumber-sumber pendapatan daerah harus dapat dikelola secara optimal oleh
daerah, sedangkan bidang/fungsi yang menjadi prioritas pendanaan dari belanja
daerah harus didasarkan pada kebutuhan riil yang menjadi kewenangan Pemda.
Salah satu sumber pendapatan daerah adalah pajak daerah dan retribusi daerah.
Pendapatan jenis pajak tersebut sangat dipengaruhi oleh tingkat perkembangan
ekonomi daerah. Fenomena empiris menunjukkan bahwa makin berkembang
perekonomian daerah, maka makin besar potensi pajak yang dapat digali dari
masyarakat. Dengan demikian, untuk mengukur tingkat efisiensi penerimaan pajak
terhadap potensi pajak yang ada dapat digunakan rasio total penerimaan pajak
terhadap PDRB (tax ratio) dan rasio total penerimaan pajak terhadap jumlah
penduduk (tax per capita).
Selain diberikan kewenangan untuk mengelola sumber-sumber pendapatan
Pemerintah Daerah, juga diberikan kewenangan untuk menggunakan sumber-
Tujuan Instruksional Khusus :
Setelah mempelajari bagian ini, mahasiswa diharapkan memiliki wawasan hubungan
keuangan pusat dan daerah. Bentuk hubunga tersebuut diwujudkan tidak hanya melalui
transfer ke Daerah, melainkan juga pajak dan retribusi daerah maupun kebijakan-
kebijakan terkait dengan pajak rokok dan hibah ke daerah.
7

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 90

sumber pendapatan tersebut guna mendanai pelaksanaan urusan pemerintahan
sesuai dengan kebutuhan, prioritas, dan karateristik daerah. Pendanaan terhadap
urusan pemerintahan tersebut terutama dituangkan dalam bentuk belanja
barang/jasa, belanja belanja modal, dan belanja pegawai. Alokasi belanja modal
terkait dengan kebutuhan penyediaan pelayanan publik, alokasi belanja pegawai
terkait dengan kebutuhan untuk pelaksanaan roda pemerintahan, sedangkan alokasi
belanja barang dan jasa terkait dengan kebutuhan penyediaan pelayanan publik dan
roda pemerintahan.

A. Transfer Keuangan Pusat ke Daerah
Suparmoko (2012) mencatat terdapat dua sistem, yaitu sentralisasi dan
desentralisasi. Sentralisasi diterapkan era sebelum UU No 32 Tahun 2004. Artinya,
sebelumnya Pemerintah Pusat mengalokasikan dana ke daerah didasarkan pada UU
5 tahun 1974 tentang Pokok-pokok Pemerintahan di Daerah. Pembagian keuangan
antara pusat dan daerah didasarkan pada kategori yaitu:
1) pendapatan yang ditunjuk atau diserahkan,
2) subsidi,
3) pembiayaan sektoralm dan
4) pinjaman.
Kita tidak akan bahas sistem sentralisasi. Sistem yang berlaku saat ini adalah
sistem desentralisasi. Sistem desentralisasi dikenal melalui bentuk dana
perimbangan dari pusat ke daerah. Lebih lanjut disebutkan bahwa anggaran transfer
ke daerah merupakan salah satu instrumen kebijakan desentralisasi fiskal guna
mendanai urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah dalam rangka
pelaksanaan otonomi daerah. Implementasi kebijakan anggaran Transfer ke Daerah
selain memperhatikan kebutuhan pendanaan urusan pemerintahan di daerah, juga
mempertimbangkan kemampuan keuangan negara dan tujuan yang hendak dicapai
dalam setiap tahun anggaran.
Sejalan dengan arah tujuan kebijakan alokasi Transfer ke Daerah untuk
mendukung pelaksanaan otonomi daerah dan kesinambungan fiskal nasional,
selama kurun waktu 2008-2013, alokasi dana transfer ke daerah terus mengalami
peningkatan. Dana Transfer ke Daerah terdiri atas (berdasarkan Nota Keuangan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 91

APBN 2014) yaitu Dana Perimbangan yang berupa yakni DBH, DAU, dan DAK, serta
(2) Dana Otonomi khusus dan Penyesuaian.
DAU dialokasikan untuk meminimumkan ketimpangan fiskal antardaerah
dalam mendanai urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah. DAU
dialokasikan untuk provinsi dan kabupaten/kota dalam APBN, yakni sekurang-
kurangnya 26 persen dari Pendapatan Dalam Negeri (PDN) neto. Proporsi DAU
untuk provinsi dan kabupaten/kota dihitung berdasarkan perbandingan antara bobot
urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan provinsi dan kabupaten/kota.
Sesuai UU Nomor 33 Tahun 2004, proporsi DAU untuk provinsi dan kabupaten/kota
ditetapkan dengan imbangan 10 persen untuk provinsi dan 90 persen untuk
kabupaten/kota.
Sedangkan DAK dialokasikan untuk membantu daerah dalam mendanai
program/ kegiatan yang menjadi kewenangan daerah dan menjadi prioritas nasional.
Tujuannya agar daerah dapat menyediakan infrastruktur sarana dan prasarana
pelayanan publik secara memadai dalam rangka mendorong pencapaian Standar
Pelayanan Minimum masing-masing bidang. Alokasi DAK ke daerah penerima
dilakukan berdasarkan tiga kriteria, yakni:
1) Kriteria Umum
yang dirumuskan berdasarkan kemampuan keuangan daerah yang dicerminkan
dari penerimaan umum APBD setelah dikurangi belanja Pegawai Negeri Sipil
Daerah;
2) Kriteria Khusus
yang dirumuskan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan karakteristik
daerah; dan
3) Kriteria Teknis
yang disusun berdasarkan indikator-indikator kegiatan khusus yang akan didanai
dari DAK, yang dirumuskan melalui indeks teknis oleh menteri teknis terkait.
Kriteria-kriteria tersebut tidak membatasi adanya cakupan bidang yang akan didanai
dari DAK, sehingga dalam perkembangannya bidang-bidang yang didanai DAK
cenderung bertambah/berubah dari tahun ke tahun, yakni dari 11 bidang dalam
tahun 2008 menjadi 19 bidang dalam tahun 2013.
Selain ketiga jenis dana tersebut, dalam rangka mendukung pelaksanaan
otonomi khusus di Provinsi Aceh, Papua, dan Papua Barat, dalam APBN juga

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 92

dialokasikan anggaran Dana Otsus. Alokasi Dana Otsus bagi Provinsi Papua dan
Provinsi Papua Barat besarnya adalah setara dengan 2 persen dari pagu DAU
Nasional, dengan pembagian 70 persen untuk Provinsi Papua dan 30 persen untuk
Provinsi Papua Barat. Selain Dana Otsus, Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat
juga mendapatkan alokasi Dana Tambahan Otsus Infrastruktur yang besarnya
disesuaikan dengan kemampuan keuangan negara dan tambahan porsi DBH SDA
Minyak Bumi dan DBH SDA Gas Bumi masing-masing sebesar 55 persen dan 40
persen dari PNBP SDA Minyak Bumi dan Gas Bumi yang berasal dari wilayah
provinsi yang bersangkutan. Dana Otsus Provinsi Aceh berlaku untuk jangka waktu
20 tahun sejak 2008, dan alokasinya dibedakan menjadi dua, yakni:
a. untuk tahun pertama sampai dengan tahun ke lima belas, besarnya setara
dengan 2 persen pagu DAU Nasional, dan
b. untuk tahun keenam belas sampai dengan tahun kedua puluh, besarnya setara
dengan 1 persen pagu DAU Nasional.
Disamping itu, juga diberikan tambahan porsi DBH SDA Migas dalam rangka Otsus
yang besarnya sama dengan untuk Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat, yakni
masing-masing sebesar 55 persen dan 40 persen dari PNBP SDA Minyak Bumi dan
Gas Bumi yang berasal dari wilayah provinsi yang bersangkutan. Sementara itu,
cakupan Dana Penyesuaian telah mengalami perubahan dari tahun ke tahun. Dalam
tahun 2013, Dana Penyesuaian terdiri dari Bantuan Operasional Sekolah (BOS),
Tunjangan Profesi Guru PNSD, Dana Tambahan Penghasilan Guru PNSD, Dana
Insentif Daerah (DID), dan Dana Proyek Pemerintah Daerah dan Desentralisasi
(P2D2).
Dengan adanya Dana Penyesuaian dalam APBN maka cakupan dana yang
dialokasikan kepada daerah makin bertambah banyak, sehingga melampaui
ketentuan yang diatur dalam UU Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan
Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah. Guna menghadapi
dinamika tersebut maka perlu dilakukan revisi Undang-Undang Nomor 33 Tahun
2004, antara lain dengan menambahkan ketentuan yang terkait dengan reformulasi
cakupan Dana Perimbangan, penyempurnaan DBH berdasarkan prinsip by origin,
dan penguatan peran gubernur dalam pembagian DBH kepada kabupaten/kota di
wilayahnya.


STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 93

Tabel 12 Perkembangan Transfer Daerah


B. Pelaksanaan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah
Pemberian kewenangan kepada Pemerintah Daerah untuk memungut pajak
(taxing power) merupakan instrumen penting dalam pelaksanaan desentralisasi.
Kewenangan pemungutan pajak tersebut terakhir diatur dalam Undang-Undang
Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (UU Nomor 28
Tahun 2009). Dalam undang-undang tersebut, diatur 16 (enam belas) jenis pajak
daerah dan 32 (tiga puluh dua) retribusi daerah dan Pemerintah dapat menambah
jenis retribusi daerah selain yang ditetapkan dalam undang-undang dimaksud.
Daerah yang memungut di luar ketentuan perundang-undangan akan dikenakan
sanksi. Pengawasan terhadap pelaksanaan pemungutan pajak daerah dan retribusi
daerah dilakukan oleh Pemerintah Pusat.
Salah satu wujud nyata komitmen Pemerintah untuk memperkuat taxing power
adalah dengan mengalihkan BPHTB dan PBB P2 menjadi pajak daerah. Pengalihan
BPHTP telah dilaksanakan sejak tahun 2011 dan pengalihan PBB-P2 sepenuhnya
dilaksanakan pada tahun 2014. Pengalihan PBB didesain tidak dilakukan serentak
pada seluruh Pemerintah Daerah. Hal ini dilakukan supaya proses pengalihan
tersebut benar-benar dipersiapkan oleh Pemerintah Daerah, baik dari sisi peraturan
pelaksanaan yang menjadi payung hukum, perangkat lunak dan keras, dan sumber

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 94

daya manusia yang akan mengelolanya, sehingga pengalihan PBB P2 tidak
menimbulkan permasalahan baru yang membebani Wajib Pajak dan Pemerintah
Daerah. Tahapan persiapan pengalihan PBB P2 diatur dengan Peraturan Bersama
Menteri Keuangan dan Menteri Dalam Negeri Nomor 213/ PMK.07/2010 dan Nomor
58 Tahun 2010 tentang Tahapan Persiapan Pengalihan PBB P2 sebagai Pajak
Daerah. Dalam Peraturan Bersama Menteri tersebut diatur tugas dan tanggung
jawab, baik dari Kementerian Keuangan dan Kementerian Dalam Negeri maupun
Pemerintah Daerah.
Dalam UU Nomor 28 Tahun 2009 dan Peraturan Bersama Menteri Keuangan
dan Menteri Dalam Negeri Nomor 213/PMK.07/2010 dan Nomor 58 Tahun 2010
memberikan peluang bagi daerah untuk dapat melaksanakan pemungutan PBB P2
sebelum tahun 2014. Apabila Pemerintah Daerah telah siap melaksanakan
pemungutan sebelum tahun 2014, Pemerintah Daerah harus memberitahukan
kepada Menteri Keuangan dan Menteri Dalam Negeri dalam jangka waktu paling
lambat tanggal 30 Juni sebelum tahun pengalihan dan dilampiri dengan Perda
tentang PBB P2.

C. Kebijakan Pajak Rokok
Selain mengalihkan BPHTB dan PBB P2 menjadi pajak daerah, dalam UU
Nomor 28 Tahun 2009 juga diatur kebijakan penambahan jenis pajak daerah baru
yaitu Pajak Rokok. Secara efektif, pemungutan Pajak Rokok mulai dilaksanakan
pada tanggal 1 Januari 2014. Mengingat tax base Pajak Rokok adalah cukai yang
ditetapkan oleh Pemerintah terhadap rokok, maka pelaksanaan pemungutan Pajak
Rokok dilakukan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai bukan oleh Pemerintah
Daerah sebagaimana pajak daerah lainnya. Hasil penerimaan Pajak Rokok yang
dipungut tersebut selanjutnya disetorkan ke Rekening Kas Umum Provinsi secara
proporsional berdasarkan jumlah penduduk. Untuk bisa mendapatkan pajak rokok,
pemerintah provinsi, harus menyusun dan menetapkan peraturan daerah mengenai
pajak rokok.
Penerimaan Pajak Rokok, baik bagian provinsi maupun bagian
kabupaten/kota, dialokasikan paling sedikit 50 persen yang dipergunakan untuk:
a. Mendanai pelayanan kesehatan masyarakat.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 95

Pelayanan kesehatan masyarakat, antara lain: pembangunan/pengadaan dan
pemeliharaan sarana dan prasarana unit pelayanan kesehatan, penyediaan
sarana umum yang memadai bagi perokok (smoking area), kegiatan
memasyarakatkan tentang bahaya merokok, dan iklan layanan masyarakat
mengenai bahaya merokok.
b. Penegakkan hukum oleh aparat yang berwenang.
Penegakan hukum sesuai dengan kewenangan Pemerintah Daerah yang dapat
dikerjasamakan dengan pihak/instansi lain, antara lain: pemberantasan
peredaran rokok ilegal dan penegakan aturan mengenai larangan merokok
sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Dalam UU Nomor 28 Tahun
2009, juga diatur bahwa hasil penerimaan Pajak Rokok diserahkan kepada
kabupaten/kota sebesar 70 persen. Bagian kabupaten/kota tersebut ditetapkan
dan dialokasikan provinsi dengan memperhatikan aspek pemerataan dan/atau
potensi antarkabupaten/kota. Ketentuan lebih lanjut mengenai bagi hasil
penerimaan Pajak Rokok ditetapkan dengan Peraturan Daerah Provinsi.


D. Kebijakan Pinjaman Daerah, Hibah ke Daerah, dan Investasi Daerah
Kebijakan Pinjaman Daerah
Secara nasional, sebagian besar daerah masih menghadapi kondisi
ketergantungan sumber keuangan terhadap dana perimbangan, karena sumber PAD
masih terbatas. Sebagian besar pendapatan daerah tersebut digunakan untuk
mendanai belanja pegawai serta belanja barang dan jasa. Kondisi seperti ini
menyebabkan terbatasnya sumber pendanaan untuk pembangunan infrastruktur
daerah. Pemerintah terus mendorong daerah untuk memanfaatkan alternatif sumber
pembiayaan lain yang dapat digunakan untuk mendanai pembangunan infrastruktur
di daerah.
Salah satu alternatif sumber pembiayaan tersebut adalah melalui pinjaman
daerah. Pemerintah daerah dapat melakukan pinjaman daerah yang bersumber dari
Pemerintah, pemerintah daerah lain, lembaga keuangan bank, lembaga keuangan
bukan bank, dan masyarakat melalui penerbitan Obligasi Daerah. Pemerintah akan
memfasilitasi dan mendampingi daerah-daerah yang memiliki kapasitas fiskal dan
kinerja pengelolaan keuangan yang baik untuk menerbitkan obligasi daerah.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 96

Kegiatan fasilitasi dan pendampingan ini terutama ditujukan untuk peningkatan
kapasitas sumber daya manusia di daerah sebagai salah faktor kunci keberhasilan
penerbitan obligasi daerah. Dari segi regulasi telah diterbitkan Peraturan Menteri
Keuangan Nomor 111/PMK.07/2012 tentang Tata Cara Penerbitan dan
Pertanggungjawaban Obligasi Daerah.
Untuk menjamin kepentingan Pemerintah Daerah selaku obligor, maupun
masyarakat selaku investor, penerbitan obligasi daerah harus mengacu pada
beberapa persyaratan antara lain:
(1) Mendapatkan persetujuan DPRD dan ditetapkan dengan Perda tentang Obligasi
Daerah, guna menjamin adanya komitmen Pemerintah Daerah dan DPRD dalam
memenuhi kewajiban pembayaran obligasi;
(2) Membentuk dana cadangan bagi pelunasan obligasi daerah untuk mengurangi
resiko terjadinya gagal bayar (default); dan
(3) Mendapat opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) atau Wajar Dengan
Pengecualian (WDP) atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD).


E. Kebijakan Hibah ke Daerah
Sejak efektif dilaksanakan dalam tahun 2009, hibah ke daerah telah menjadi
alternatif pendanaan pembangunan infrastruktur bagi pemerintah daerah.
Perkembangan kebijakan hibah ke daerah ini sejalan dengan amanat Undang-
Undang Nomor 17 Tahun 2003 dan Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004, selain
berkewajiban mengalokasikan dana perimbangan, Pemerintah dapat memberikan
pinjaman dan/atau hibah kepada Pemerintah Daerah sebagai salah satu sumber
pendanaan pembangunan di daerah.
Hibah ke Daerah adalah pemberian dengan pengalihan hak atas sesuatu dari
Pemerintah atau pihak lain kepada Pemerintah Daerah atau sebaliknya yang secara
spesifik telah ditetapkan peruntukannya dan dilakukan melalui perjanjian. Pemberian
hibah kepada pemerintah daerah baik yang bersumber dari penerimaan dalam
negeri, penerusan pinjaman luar negeri, dan hibah luar negeri dilakukan untuk untuk
mendanai penyelenggaraan urusan yang menjadi kewenangan pemerintah daerah
serta diprioritaskan untuk penyelenggaraan pelayanan publik.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 97


Gambar 3 Kerangka Hubungan Fungsi Pelaksanaan Hibah ke Daerah

Penyaluran hibah kepada pemerintah daerah diberikan berdasarkan capaian kinerja
(performance-based), yakni dana hibah akan disalurkan kepada pemerintah daerah
dengan mempertimbangkan faktor kualitas output yang dihasilkan berdasarkan
verifikasi yang dilakukan kementerian teknis terkait. Alokasi hibah ke daerah sampai
saat ini masih bersumber dari penerusan pinjaman luar negeri dan hibah luar negeri.
Dalam periode 2010-2013, hibah ke daerah digunakan untuk mendanai kegiatan
yang bersifat multi-year pada beberapa sektor pelayanan publik yang strategis, yaitu
air minum, transportasi, irigasi, pertanian, sanitasi, dan pendidikan dasar.


F. Kebijakan Investasi Daerah
Investasi daerah adalah penempatan sejumlah dana dan/atau barang dalam
jangka panjang (12 bulan atau lebih) oleh Pemda untuk memperoleh manfaat
ekonomi, manfaat sosial, dan/atau manfaat lainnya (PP Nomor 1 Tahun 2008
tentang Investasi Pemerintah) sehingga dapat meningkatkan kemampuan Pemda
dalam rangka memberikan pelayanan kepada masyarakat.
Penempatan dana dan/atau barang tersebut dalam bentuk penyertaan modal
Pemda dan pemberian pinjaman daerah pada sisi pengeluaran pembiayaan dalam

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 98

APBD (below the line). Penyertaan modal Pemda dimaksud dapat dilaksanakan
apabila jumlah yang akan disertakan dalam tahun anggaran yang bersangkutan telah
ditetapkan dalam Perda tentang penyertaan modal tersebut. Penyertaan modal dan
pemberian pinjaman dapat dilakukan Pemda dengan BUMN, BUMD, dan/atau badan
usaha swasta dalam bentuk Kerja sama Pemerintah dan Swasta (KPS) atau non-
KPS. Khusus untuk KPS, dananya dapat digunakan untuk pengelolaan aset daerah
dan penyediaan infrastruktur di daerah.











RANGKUMAN
1) Hubungan keuangan pusat dan daerah terakhir diatur melalui UU 32 Tahun 2004
mencakup transfer ke Daerah.
2) Selain itu juga diatur pelaksanaan pajak dan retribusi daerah, diatur terakhir
dengan UU 28 Tahun 2009 terkait pengalihan Pajak Bumi dan Bangunan terkait
Pedesaan dan Perkotaan (P2)
3) Kebijakan-kebijakan yang diatur antara lain tentang kebijakan pajak rokok,
kebijakan hibah ke daerah, kebijjakan pinjaman daerah, maupun kebijakan
investasi daerah.
LATIHAN
1) Bagaimanakah potensi PBB terkait P2 sejak digulirkan UU 28 Tahun 2009?
Jelaskan.
2) Mengapa perlu diatur kebijakan pajak rokok?
3) Apakah Daerah diperbolehkan melakukan pinjaman Daerah? Apabila Ya, apakah
dasar hukum dan kebijakan yang mengatur, jelaskan.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 99



BAB VIII PENGAWASAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN APBN










Salah satu upaya konkrit untuk mewujudkan transparansi dan akuntablitas
pengelolaan keuangan negara adalah penyampaian laporan pertanggungjawaban
keuangan pemerintah yang memenuhi prinsip-prinsip tepat waktu dan disusun
mengikuti standar akuntansi pemerintah yang telah diterima umum. Sesuai dengan
UU 17 tahun 2003 ditetapkan bahwa laporan pertanggungjawaban pelaksanaan
APBN disampaikan berupa laporan keuangan yang setidak-tidaknya terdiri dari
laporan realisasi anggaran, neraca, laporan arus kas dan catatan atas laporan
keuangan yang disusun sesuai dengan standar akuntansi pemerintah. Laporan
keuangan pemerintah yang telah diperiksa oleh Badan Pemeriksa Keuangan harus
disampaikan kepada DPR selambat-lambatnya 6 (enam) bulan setelah berakhirnya
tahun anggaran yang bersangkutan.
Dalam rangka akuntabilitas pengelolaan keuangan negara menteri/pimpinan
lembaga selaku pengguna anggaran/pengguna barang bertanggung jawab atas
pelaksanaan kebijakan yang ditetapkan dalam Undang-Undang tentang APBN dari
segi manfaat/hasil (outcome). Sedangkan pimpinan organisasi kementerian
negara/lembaga bertanggung jawab atas pelaksanaan kegiatan yang ditetapkan
dalam Undang-Undang tentang APBN dari segi barang dan/atau jasa yang
disediakan (output). Sebagai konsekuensinya, dalam UU Nomor 17 tahun 2003
diatur sanksi yang berlaku bagi menteri/pimpinan lembaga, serta pimpinan unit
TujuanInstruksionalKhusus :
Setelah mempelajari bagian ini, mahasiswa diharapkan memiliki pengetahuan sistem
pengawasan eksternal dan internal pemerintah, sistem pertanggungjawaban dan
pelaporan baik dari sisi prosedur maupun bentuk isi laporan keuangan yang berlaku.
8

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 100

organisasi kementerian negara/lembaga yang terbukti melakukan penyimpangan
kebijakan/kegiatan yang telah ditetapkan dalam UU tentang APBN. Ketentuan sanksi
tersebut dimaksudkan sebagai upaya preventif dan represif, serta berfungsi sebagai
jaminan atas ditaatinya Undang-Undang tentang APBN yang bersangkutan.
Selain itu perlu ditegaskan juga prinsip-prinsip yang berlaku universal bahwa
barang siapa yang diberi wewenang untuk menerima, menyimpan, dan
membayarkan atau menyerahkan uang, surat berharga atau barang milik negara
bertanggung jawab secara pribadi atas semua kekurangan yang terjadi dalam
pengurusannya. Kewajban untuk mengganti kerugian keuangan negara oleh para
pengelola keuangan negara dimaksud merupakan unsur pengendalian intern yang
handal.

A. Sistem Pengawasan Eksternal Pemerintah
Sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku, pemerintah wajib
memberikan pertanggungjawabakan atas pelaksanaan APBN yang telah disetujui
oleh DPR. Pada pasal 23E ayat 1 UUD 1945 dinyatakan bahwa untuk memeriksa
pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara diadaan Badan Pemeriksa
Keuangan yang bebas dan mandiri. BPK merupakan satu lembaga negara yang
bebas dan mandiri dalam memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab keuangan
negara (pasal 2 UU 15 Tahun 2006). BPK bertugas memeriksa pengelolaan dan
tanggung jawab keuangan negara yang dilakukan oleh Pemerintah Pusat,
Pemerintah Daerah, Lembaga Negara lainnya, Bank Indonesia, Badan Usaha Milik
Negara, Badan Layanan Umum, Badan Usaha Milik Daerah, dan lembaga atau
badan lain yang mengelola keuangan negara.

1. Pengawasan oleh DPR
DPR sebagai pengawas ekstern sesuai dengan amanat UUD 1945 pasal 20A
disebutkan bahwa DPR memiliki fungsi legislasi, fungsi anggaran, dan fungsi
pengawasan. Secara operasional, tugas tersebut dilakukan oleh alat-alat
kelengkapan DPR sesuai dengan lingkup tugasnya antara lain lewat komisi-
komisi yang ada di DPR dan melalui proses yang telah ditetapkan dalam
keputusan DPR. Selain itu, DPR juga memperoleh bahan pertimbangan untuk
ditindaklanjuti dari DPD (Dewan Perwakilan Daerah) yang melakukan

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 101

pengawasan atas pelaksanaan APBN sebagaimana diatut dalam Pasal 46 UU
No 22 Tahun 2003 tentang Susunan dan Kedudukan MPR,DPD,DPRdan DPRD.
2. Pengawasan oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK)
Sesuai dengan pasal 23E ayat 1 UUD 1945 dinyatakan sebagai satu Badan
Pemeriksa Keuangan yang bebas dan mandiri. Kemudian pada pasal 23E
ayat 2 UUD 1945 dinyatakan bahwa hasil pemeriksaan keuangan negara
diserahkan kepada DPR, DPD,dan DPRD sesuai dengan kewenangannya. BPK
dalam melaksanakan tugasnya mempunyai fungsi:
(a) Fungsi audit dan operasional yaitu melaksanakan pemeriksaan atas
tanggung jawab keuangan negara dan pelaksanaan APBN
(b) Fungsi yudikatif yaitu melaksanakan peradilan komptabel dalam hal
tuntutan perbendaharaan
(c) Fungsi rekomendasi yaitu memberi saran dan/atau pertimbangan kepada
pemerintah bilamana dipandang perlu untuk kepentingan negara atau hal
lainnya yang berhubungan dengan keuangan negara.
Terdapat 3 jenis pemeriksaan yang dilakukan oleh BPK (sesuai Pasal 4 UU 15
Tahun 2004):
(a) Pemeriksaan keuangan:
pemeriksaan atas laporan keuangan pemerintah Pusat dan Daerah.
Pemriksaan ini dilakukan oleh BPK dalam rangka memberikan opini
tentang tingkat kewajaran informasi yang disajikan dalam laporan
keuangan pemerintah.
(b) Pemeriksaan kinerja:
pemeriksaan atas aspek ekonomi dan efisiensi, serta pemeriksaan atas
aspek efektivitas yang lazim dilakukan bagi kepentingan manajemen oleh
aparat pengawasan intern pemerintah. Pemeriksaan kinerja ini
merupakan pemenuhan atas pasal 23E UUD 1945 yang mengamanatkan
BPK untuk melaksanakan pemeriksaan kinerja pengelolaan keuangan
negara. Tujuan pemeriksaan kinerja adalah untuk mengidentifikasi hal-hal
yang perlu menjadi perhatian lembaga perwakilan. Bagi pemeritah,
pemeriksaan kinerja dimaksudkan agar kegiatan yang dibiayai dengan
keuangan negara/daerah diselenggarakan secara ekonomis dan efisien
serta memenuhi sasarannya secara efektif.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 102

(c) Pemeriksaan dengan tujuan tertentu:
pemeriksan yang dilakukan dengan tujuan khusus, diluar pemeriksa
keuangan dan pemeriksaan kinerja. Yang termasuk dalam pemeriksaan
dengan tujuan tertentu adalah pemeriksaan atas hal-hal yang berkaitan
dengan keuangan dan pemeriksaan investigatif,
Menurut tujuan pemeriksaan BPK terdiri atas:
(a) Pemeriksaan atas penguasaan dan pengurusan keuangan
(b) Pemeriksaan atas ketaatan pada peraturan perundangan yang
berlaku
(c) Pemeriksaan atas kehematan dan efisiensi dalam penggunaan
keuangan negara
(d) Pemeriksaan atas efektivitas pencapaian tujuan (pemeriksaan
program)
BPK dalam melakukan pemeriksaan juga harus memperhatikan dan
memanfaatkan hasil-hasil pekerjaan Aparat Pengawasan Intern Pemerintah
(APIP). Oleh karena itu, APIP wajib menyampaikan laporan hasil
pemeriksaannya kepada BPK sepanjang tidak bertentangan dengan Undang-
Undang. BPK juga diberi kewenangan untuk mendapatkan data, dokumen, dan
keterangan dari pihak yang diperiksa, kesempatan untuk memeriksa secara fisik
setiap aset yang berada dalam pengurusan pejabat instansi yang diperiksa,
termasuk melakukan penyegelan untuk mengamankan uang,barang, dan/atau
dokumen pengelolaan keuangan negara pada saat pemeriksaan berlangsung.
Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) BPK atas pelaksanaan APBN pada unit
organisasi baik kementerian maupun Lembaga Pemerintahan Non Kementerian
(LPNK) diserahkan kepada menteri/pimpinan lembaga bersangkutan segera
setelah kegiatan pemeriksan selesai. LHP Pemeriksaan Keuangan akan
menghasilkan opini. Jenis Opini yang dihasilkan adalah:
(a) Wajar tanpa pengecualian (unqualified opinion)
(b) Wajar dengan pengecualian (qualified opinion)
(c) Tidak wajar (adverse opinion)
(d) Menolak memberikan opini (disclaimer of opinion)


STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 103

LHP Pemeriksaan Kinerja akan menghasilkan temuan, kesimpulan, dan
rekomendasi. Sementara LHP pemeriksaan denga tujuan tertentu akan
menghasilkan kesimpulan,
LHP yang telah disampaikan kepada menteri/pimpinan lembaga selanjutnya
akan diproses lebih lanjut oleh menteri yang bersangkutan. LHP tersebut akan
digunakan untuk melakukan koreksi dan penyesuaian yang diperlukan, sehingga
laporan keuangan yang telah diperiksa memuat koreksi dimaksud sebelum
disampaikan kepada DPR.
Setelah melalui mekanisme tertentu, yaitu yang disebut dengan pemutakhiran
data antara menteri /pimpinan lembaga, laporan yang mencakup seluruh hasil
pemeriksaan BPK dalam semester tertentu itu kemudia dihimpun dalam Buku
Hasil Pemeriksaan Semester Badan (HAPSEM). Hasil pemeriksaan semester
atas kementerian/LPNK selanjutnya diserahkan kepada DPR RI dan
penyampaiannya kepada DPR dilakukan dalam rapat paripurna DPR.

3. Pengawasan oleh Masyarakat
Masyarakat mempunyai peran yang kuat dalam penyelenggaraan berbangsa dan
bernegara. Mengapa? Pada Pasal 1 ayat 2 UUD 1945 dinyatakan bahwa
kedaulatan berada ditangan rakyat dan dilaksanakan menurut Undang-Undang
Dasar. Artinya, mengandung arti bahwa setiap penyelenggara negara wajib
untuk menjalankan tugas dan fungsinya sesuai dengan aspirasi dan tuntutan hati
nurani rakyatnya.
Peran masyarakat dalam penyelenggaraan negara dilaksanakan dalam bentuk:
(a) Hak mencari, memperoleh dan memberikan informasi mengenai
penyelenggara negara
(b) Hak untuk memperoleh pelayanan yang sama dan adil dari
penyelenggara negara
(c) Hak menyampaikan saran dan pendapat secara bertanggung jawab
terhadap kebijakan penyelenggara negara
(d) Hak memperoleh perlindungan hukum dalam melaksanakan hak-
haknya tersebut (poin a s.d.c).
Hak yang digunakan masyarakat dalam hal pengawasan atas pelaksanaan
APBN dalam bentuk pengaduan harus ditindaklanjuti oleh pemerintah. Yang

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 104

dimaksud pemerintah dalam hal ini tentunya Inspektorat Jenderal
Kementerian/Lembaga, BPKP, maupun Unit Pengawasan Daerah/Desa.

B. Sistem Pengawasan Internal Pemerintah
Pada saat ini struktur pengawasan Aparat Pengawas Instansi Pemerintah (APIP)
terdiri atas: BPKP, Itjen Kementerian/Unit Pengawasan LPNK, Satuan Pengawas
Intern pada setiap BUMN. Sehubungan dengan pengawasan atas pelaksanaan
APBN dikhususkan dibahas yang dilakukan atas BPKP dan Itjen
Kementerian/Lembaga. Tujuan APIP yaitu mendukung kelancaran dan ketepatan
pelaksanaan kegiatan pemerintahan dan pembangunan sedangkan ruang
lingkup pemeriksaannya atas pemeriksaan operasional atau pemeriksaan
komprehensif yang menyampaikan rekomendasi perbaikan

1. Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP)
BPKP dibentuk berdasarkan Keputusan Presiden RI Nomor 31 tahuh 1983
tanggal 3 Juni 1983. Keppres tersebut sudah tidak berlaku dan digantikan
dengan Keppres Nomor 103 Tahun 2001. Keputusan Presiden Nomor 103
Tahun 2001 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan
Organisasi, dan Tata Kerja Lembaga Pemerintah Non Kementerian
sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan Peraturan Presiden
No 64 tahun 2005. Dalam Pasal 52 disebutkan, BPKP mempunyai tugas
melaksanakan tugas pemerintahan di bidang pengawasan keuangan dan
pembangunan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
yang berlaku
Hasil pengawasan keuangan dan pembangunan dilaporkan kepada Presiden
selaku kepala pemerintahan sebagai bahan pertimbangan untuk menetapkan
kebijakan-kebijakan dalam menjalankan pemerintahan dan memenuhi
kewajiban akuntabilitasnya. Hasil pengawasan BPKP juga diperlukan oleh
para penyelenggara pemerintahan lainnya termasuk pemerintah provinsi dan
kabupaten/kota dalam pencapaian dan peningkatan kinerja instansi yang
dipimpinnya.
Pendekatan yang dilakukan BPKP diarahkan lebih bersifat preventif atau
pembinaan dan tidak sepenuhnya audit atau represif. Kegiatan sosialisasi,

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 105

asistensi atau pendampingan, dan evaluasi merupakan kegiatan yang mulai
digeluti BPKP. Sedangkan audit investigatif dilakukan dalam membantu
aparat penegak hukum untuk menghitung kerugian keuangan Negara
BPKP menegaskan tugas pokoknya pada pengembangan fungsi preventif.
Hasil pengawasan preventif (pencegahan) dijadikan model sistem
manajemen dalam rangka kegiatan yang bersifat pre-emptive. Apabila
setelah hasil pengawasan preventif dianalisis terdapat indikasi perlunya audit
yang mendalam, dilakukan pengawasan represif non justisia. Pengawasan
represif non justisia digunakan sebagai dasar untuk membangun sistem
manajemen pemerintah yang lebih baik untuk mencegah moral hazard atau
potensi penyimpangan (fraud). Tugas perbantuan kepada penyidik POLRI,
Kejaksaan dan KPK, sebagai amanah untuk menuntaskan penanganan TPK
guna memberikan efek deterrent represif justisia, sehingga juga sebagai
fungsi pengawalan atas kerugian keuangan negara untuk dapat
mengoptimalkan pengembalian keuangan negara.

2. Inspektorat Jenderal (Itjen) Kementerian
Itjen Kementerian/ Unit Pengawasan LPNK dibentuk berdasarkan Keppres RI
No. 44 dan 45 Tahun 1974. Pada saat diatur dengan Peraturan Presiden
Nomor 9 Tahun 2005 yang diubah beberapa kali terakhir dengan Peraturan
Presiden Nomor 94 Tahun 2006.
Kementerian Keuangan mengatur lembaga pemeriksa internal kementerian
melalui Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 84/PMK.01/2010 yang
menyatakan bahwa Itjen bertugas melaksanakan pengawasan fungsional di
lingkungan Kementerian Keuangan terhadap pelaksanaan tugas semua
unsur berdasarkan kebijakan yang ditetapkan oleh Menteri dan peraturan
perundangan yang berlaku. Itjen menyelenggarakan fungsi:
(a) Penyiapan perumusan kebijakan pengawasan
(b) Pelaksanaan pengawasan kinerja, keuangan, dan pengawasan untuk
tujuan tertentu atas petunjuk Kementerian Keuangan
(c) Pelaksanaan urusan administrasi Itjen
(d) Penyusunan laporan hasil pengawasan.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 106

Pemeriksaan yang dilakukan baik oleh BPKP maupun Itjen Kementerian bertujuan
untuk menilai apakah pelaksanaan APBN telah sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan yang berlaku, apakah pencapaian tujuan telah sesuai dengan
rencana dan dengan memperhatikan prinsi efisiensi dalam pencapaian tujuannya.
Hasil pemeriksaan yang menyangkut penyimpangan dari ketentuan peraturan
perundang-undangan yang berlaku perlu ditindaklanjuti dan bentuk tindak lanjut itu
dapat berupa tindakan administratif kepegawaian berupa pengenaaan hukuman
disiplin pegawai, tindakan tuntutan perdata, tindakan pengaduan tindakan pidana
serta tindakan penyempurnaan aparatur pemerintah di bidang kelembagaan,
kepegawaian dan ketatalaksanaan. Hasil pemeriksaan yang menunjukkan adanya
prestasi kerja yang baik dan memuaskan perlu pula ditindaklanjuti dengan
memberikan penghargaan agar hal ini mendorong atau memotivasi pegawai yang
bersangkutan untuk mempertahankan/meningkatkan prestasi kerja di kemudian hari.

C. Pertanggungjawaban atas Pelaksanaan APBN
Salah satu upaya konkret untuk mewujudkan transparansi dan akuntabilitas
pengelolaan keuangan negara adalah adanya laporan pertanggungjawaban
pemerintah dalam bentuk laporan keuangan yang memenuhi prinsip tepat waktu dan
disusun dengan mengikuti Standar Akuntansi Pemerintahan. Laporan keuangan
disusun untuk menyediakan informasi yang relevan mengenai posisi keuangan dan
seluruh transaksi yang dilakukan oleh suatu entitas pelaporan selama satu periode
pelaporan. Laporan keuangan terutama digunakan untuk : Membandingkan realisasi
pendapatan, belanja, transfer, dan pembiayaan dengan anggaran yang telah
ditetapkan; Menilai kondisi keuangan; Mengevaluasi efektivitas dan efisiensi suatu
entitas pelaporan.
Fungsi anggaran di lingkungan pemerintah mempunyai pengaruh penting dalam
akuntansi dan pelaporan keuangan, antara lain karena:
(1) Anggaran merupakan pernyataan kebijakan publik.
(2) Anggaran merupakan target fiskal yang menggambarkan keseimbangan antara
belanja, pendapatan, dan pembiayaan yang diinginkan.
(3) Anggaran menjadi landasan pengendalian yang memiliki konsekuensi hukum.
(4) Anggaran memberi landasan penilaian kinerja pemerintah.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 107

(5) Hasil pelaksanaan anggaran dituangkan dalam laporan keuangan pemerintah
sebagai pernyataan pertanggungjawaban pemerintah kepada publik.

Pertanggungjawaban pelaksanaan APBN dituangkan dalam laporan keuangan dan
laporan kinerja, reviu intern laporan keuangan, dan pemeriksaan pengelolaan dan
tanggung jawab keuangan negara. Membantu menentukan ketaatannya terhadap
peraturan perundangundangan. Presiden menyampaikan rancangan undang-undang
tentang pertanggungjawaban pelaksanaan APBN kepada DPR berupa laporan
keuangan yang telah diperiksa oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).
Menteri/pimpinan lembaga selaku pengguna anggaran menyusun laporan keuangan
sebagai pertanggungjawaban pelaksanaan APBN pada kementerian
negara/lembaga yang bersangkutan dan menyampaikannya kepada Presiden
melalui Menteri Keuangan paling lambat dua bulan setelah tahun anggaran berakhir.
Pemeriksaan oleh BPK diselesaikan selambat-lambatnya dua bulan setelah
menerima laporan keuangan dari pemerintah pusat. Laporan keuangan pemerintah
pusat yang telah diperiksa oleh BPK harus disampaikan kepada DPR selambat-
lambatnya enam bulan setelah berakhirnya tahun anggaran yang bersangkutan.
1. Prosedur penyusunan RUU pertanggujawaban pelaksanaan APBN
Menteri keuangan selaku pengelola fiskal menyusun laporan keuangan
pemerintahan pusat untuk disampaikan kepada presiden dalam rangka
memenuhi pertanggungjawaban pelaksanaan APBN. Mekanisme penyusunan
laporan keuangan pemerintah pusat adalah sebagai berikut:
Menteri/pimpinan lembaga selaku Pengguna Anggaran/Barang menyusun
dan menyampaikan laporan keuangan yang meliputi Laporan Realisasi
Anggaran, Neraca, dan Catatan atas Laporan Keuangan dilampiri Laporan
Keuangan Badan Layanan Umum pada kementerian negara/lembaga
masing-masing dan disampaikan kepada menteri keuangan selambat-
lambatnya dua bulan setelah tahun anggaran berakhir.
Menteri keuangan selaku Bendahara Umum Negara menyusun Laporan Arus
Kas pemerintah pusat.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 108

Menteri keuangan selaku wakil pemerintah pusat dalam kepemilikan
kekayaan negara yang dipisahkan, menyusun ikhtisar laporan keuangan
perusahaan negara.
Menteri/pimpinan lembaga selaku Pengguna Anggaran/Barang memberikan
pernyataan bahwa pengelolaan APBN telah diselenggarakan berdasarkan sistem
pengendalian internal yang memadai dan akuntansi keuangan telah
diselenggarakan sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintahan. Untuk
meyakinkan kebenaran pernyataan yang diberikan oleh menteri/pimpinan
lembaga, maka laporan pertanggungjawaban perlu dilakukan reviu internal oleh
aparat pengawasan internal sebelum pelaksanaan pemeriksaan oleh Badan
Pemeriksa Keuangan (BPK). Ketentuan lebih lanjut mengenai laporan keuangan
dan kinerja instansi pemerintah diatur dengan peraturan pemerintah.


2. Bentuk dan isi Laporan Keuangan
Bentuk dan isi laporan pertanggungjawaban pelaksanaan APBN disusun dan
disajikan sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintahan sebagaimana diatur
dalam PP Nomor 71 Tahun 2010.
Penyusunan Laporan keuangan dilakukan oleh entitas akuntansi dan akuntansi
pelaporan. Entitas akuntansi merupakan unit pada pemerintahan yang mengelola
anggaran, kekayaan, dan kewajiban yang menyelenggarakan akuntansi dan
menyajikan laporan keuangan atas dasar akuntansi yang diselenggarakannya.
Sedangkan yang dimaksud dengan Entitas Pelaporan adalah unit pemerintahan
yang terdiri dari satu atau lebih entitas akuntansi atau entitas pelaporan yang
menurut ketentuan peraturan perundang-undangan wajib menyampaikan laporan
pertanggungjawaban berupa laporan keuangan.
Laporan keuangan pemerintah terdiri dari:
1) laporan pelaksanaan anggaran (budgetary reports),
2) laporan finansial, dan
3) CaLK.
Laporan pelaksanaan anggaran terdiri dari : LRA dan Laporan Perubahan SAL.
Laporan finansial terdiri dari: Neraca, LO, LPE, dan LAK.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 109

CaLK merupakan laporan yang merinci atau menjelaskan lebih lanjut atas pos-
pos laporan pelaksanaan anggaran maupun laporan finansial dan merupakan
laporan yang tidak terpisahkan dari laporan pelaksanaan anggaran maupun
laporan finansial.
Komponen-komponen laporan keuangan tersebut disajikan oleh setiap entitas
pelaporan, kecuali:
(1) Laporan Arus Kas yang hanya disajikan oleh entitas yang mempunyai fungsi
perbendaharaan umum;
(2) Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih yang hanya disajikan oleh
Bendahara Umum Negara dan entitas pelaporan yang menyusun laporan
keuangan konsolidasiannya.

Unit yang mempunyai fungsi perbendaharaan umum adalah unit yang ditetapkan
sebagai bendahara umum negara/daerah dan/atau sebagai kuasa bendahara
umum negara/daerah. Kegiatan keuangan pemerintah dibatasi dengan
anggaran dalam bentuk apropriasi atau otorisasi anggaran. Laporan keuangan
menyediakan informasi mengenai apakah sumber daya ekonomi telah diperoleh
dan digunakan sesuai dengan anggaran yang telah ditetapkan. Laporan
Realisasi Anggaran memuat anggaran dan realisasi.

Entitas pelaporan pemerintah pusat juga menyajikan Saldo Anggaran Lebih
pemerintah yang mencakup Saldo Anggaran Lebih tahun sebelumnya,
penggunaan Saldo Anggaran Lebih, Sisa Lebih/Kurang Pembiayaan Anggaran
(SiLPA/SiKPA) tahun berjalan, dan penyesuaian lain yang diperkenankan.
Laporan keuangan memberikan informasi tentang sumber daya ekonomi dan
kewajiban entitas pelaporan pada tanggal pelaporan dan arus sumber daya
ekonomi selama periode berjalan. Informasi ini diperlukan pengguna untuk
melakukan penilaian terhadap kemampuan entitas pelaporan dalam
menyelenggarakan kegiatan pemerintahan di masa mendatang.

Entitas pelaporan menyajikan informasi untuk membantu para pengguna dalam
memperkirakan hasil operasi entitas dan pengelolaan aset, seperti halnya dalam
pembuatan dan evaluasi keputusan mengenai alokasi sumber daya ekonomi.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 110

Entitas yang mempunyai fungsi perbendaharaan umum menyajikan informasi
mengenai sumber, penggunaan, perubahan kas dan setara kas selama suatu
periode akuntansi dan saldo kas dan setara kas pada tanggal pelaporan.

Entitas pelaporan menyajikan kekayaan bersih pemerintah yang mencakup
ekuitas awal, surplus/defisit periode bersangkutan, dan dampak kumulatif akibat
perubahan kebijakan dan kesalahan mendasar. Untuk menghindari
kesalahpahaman dalam membaca laporan keuangan, entitas pelaporan harus
mengungkapkan semua informasi penting baik yang telah tersaji maupun yang
tidak tersaji dalam lembar muka laporan keuangan. Entitas pelaporan
mengungkapkan informasi tentang ketaatan terhadap anggaran. Laporan
keuangan pokok terdiri dari:
(a) Laporan Realisasi Anggaran (LRA);
(b) Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih (Laporan Perubahan SAL);
(c) Neraca;
(d) Laporan Operasional (LO);
(e) Laporan Arus Kas (LAK);
(f) Laporan Perubahan Ekuitas (LPE);
(g) Catatan atas Laporan Keuangan (CaLK).

Komponen-komponen laporan keuangan tersebut disajikan oleh setiap entitas
pelaporan, kecuali:
(1) Laporan Arus Kas yang hanya disajikan oleh entitas yang mempunyai fungsi
perbendaharaan umum;
(2) Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih yang hanya disajikan oleh
Bendahara Umum Negara dan entitas pelaporan yang menyusun laporan
keuangan konsolidasiannya.

a. Laporan Realisasi Anggaran
Laporan Realisasi Anggaran menyajikan ikhtisar sumber, alokasi, dan
pemakaian sumber daya keuangan yang dikelola oleh pemerintah
pusat/daerah, yang menggambarkan perbandingan antara anggaran dan
realisasinya dalam satu periode pelaporan. Unsur yang dicakup secara

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 111

langsung oleh Laporan Realisasi Anggaran terdiri dari pendapatan-LRA,
belanja, transfer, dan pembiayaan. Masing-masing unsur dapat dijelaskan
sebagai berikut :
(1) Pendapatan-LRA adalah penerimaan oleh Bendahara Umum
Negara/Bendahara Umum Daerah atau oleh entitas pemerintah lainnya
yang menambah Saldo Anggaran Lebih dalam periode tahun anggaran
yang bersangkutan yang menjadi hak pemerintah, dan tidak perlu dibayar
kembali oleh pemerintah.
(2) Belanja adalah semua pengeluaran oleh Bendahara Umum
Negara/Bendahara Umum Daerah yang mengurangi Saldo Anggaran
Lebih dalam periode tahun anggaran bersangkutan yang tidak akan
diperoleh pembayarannya kembali oleh pemerintah.
(3) Transfer adalah penerimaan atau pengeluaran uang oleh suatu entitas
pelaporan dari/kepada entitas pelaporan lain, termasuk dana
perimbangan dan dana bagi hasil.
(4) Pembiayaan (financing) adalah setiap penerimaan/pengeluaran yang
tidak berpengaruh pada kekayaan bersih entitas yang perlu dibayar
kembali dan/atau akan diterima kembali, baik pada tahun anggaran
bersangkutan maupun tahun-tahun anggaran berikutnya, yang dalam
penganggaran pemerintah terutama dimaksudkan untuk menutup defisit
atau memanfaatkan surplus anggaran. Penerimaan pembiayaan antara
lain dapat berasal dari pinjaman dan hasil divestasi. Pengeluaran
pembiayaan antara lain digunakan untuk pembayaran kembali pokok
pinjaman, pemberian pinjaman kepada entitas lain, dan penyertaan modal
oleh pemerintah.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 112


Gambar 4 Contoh Format Laporan Realisasi Anggaran

b. Laporan Perubahan SAL (Saldo Anggaran Lebih)
Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih menyajikan secara komparatif
dengan periode sebelumnya pos-pos berikut:
a) Saldo Anggaran Lebih awal;
b) Penggunaan Saldo Anggaran Lebih;

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 113

c) Sisa Lebih/Kurang Pembiayaan Anggaran tahun berjalan;
d) Koreksi Kesalahan Pembukuan tahun Sebelumnya; dan
e) Lain-lain;
f) Saldo Anggaran Lebih Akhir.

Gambar 5 Contoh Format Laporan Perubahan SAL


c. Neraca
Neraca menggambarkan posisi keuangan suatu entitas pelaporan mengenai
aset, kewajiban, dan ekuitas pada tanggal tertentu. Neraca menggambarkan
posisi keuangan suatu entitas pelaporan mengenai aset, kewajiban, dan
ekuitas pada tanggal tertentu. Unsur yang dicakup oleh neraca terdiri dari
aset, kewajiban, dan ekuitas. Masing-masing unsur dapat dijelaskan sebagai
berikut :
(1) Aset adalah sumber daya ekonomi yang dikuasai dan/atau dimiliki oleh
pemerintah sebagai akibat dari peristiwa masa lalu dan dari mana
manfaat ekonomi dan/atau sosial di masa depan diharapkan dapat
diperoleh, baik oleh pemerintah maupun masyarakat, serta dapat diukur
dalam satuan uang, termasuk sumber daya nonkeuangan yang
diperlukan untuk penyediaan jasa bagi masyarakat umum dan sumber-
sumber daya yang dipelihara karena alasan sejarah dan budaya.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 114

(2) Kewajiban adalah utang yang timbul dari peristiwa masa lalu yang
penyelesaiannya mengakibatkan aliran keluar sumber daya ekonomi
pemerintah.
(3) Ekuitas adalah kekayaan bersih pemerintah yang merupakan selisih
antara aset dan kewajiban pemerintah

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 115


STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 116


Gambar 6 Contoh Format Neraca

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 117


d. Laporan Operasional
Laporan finansial mencakup laporan operasional yang menyajikan pos-pos
sebagai berikut:
a) Pendapatan-LO dari kegiatan operasional;
b) Beban dari kegiatan operasional ;
c) Surplus/defisit dari Kegiatan Non Operasional, bila ada;
d) Pos luar biasa, bila ada;
e) Surplus/defisit-LO.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 118


Gambar 7 Contoh Format Laporan Operasional
e. Laporan Perubahan Ekuitas
Laporan Perubahan Ekuitas menyajikan sekurang kurangnya pos-pos:
(1) Ekuitas awal
(2) Surplus/defisit-LO pada periode bersangkutan;
(3) Koreksi-koreksi yang langsung menambah/mengurangi ekuitas, yang
antara lain berasal dari dampak kumulatif yang disebabkan oleh

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 119

perubahan kebijakan akuntansi dan koreksi kesalahan mendasar,
misalnya:
koreksi kesalahan mendasar dari persediaan yang terjadi pada
periode-periode sebelumnya;
perubahan nilai aset tetap karena revaluasi aset tetap.
(4) Ekuitas akhir.

Gambar 8 Contoh Format Laporan Perubahan Ekuitas


f. Laporan Arus Kas
Laporan Arus Kas menyajikan informasi mengenai sumber, penggunaan,
perubahan kas dan setara kas selama satu periode akuntansi, dan saldo kas
dan setara kas pada tanggal pelaporan. Arus masuk dan keluar kas
diklasifikasikan berdasarkan aktivitas operasi, investasi, pendanaan, dan
transitoris.


STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 120



STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 121


Gambar 9 Contoh Format LAK Pemerintah Pusat

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 122


g. Catatan atas Laporan Keuangan
Agar dapat digunakan oleh pengguna dalam memahami dan
membandingkannya dengan laporan keuangan entitas lainnya, Catatan atas
Laporan Keuangan mengungkapkan hal-hal sebagai berikut:
(1) Informasi Umum tentang Entitas Pelaporan dan Entitas Akuntansi;
(2) Informasi tentang kebijakan fiskal/keuangan dan ekonomi makro;
(3) Ikhtisar pencapaian target keuangan selama tahun pelaporan berikut
kendala dan hambatan yang dihadapi dalam pencapaian target;
(4) Informasi tentang dasar penyusunan laporan keuangan dan kebijakan
kebijakan akuntansi yang dipilih untuk diterapkan atas transaksi transaksi
dan kejadian-kejadian penting lainnya;
(5) Rincian dan penjelasan masing-masing pos yang disajikan pada lembar
muka laporan keuangan;
(6) Informasi yang diharuskan oleh Pernyataan Standar Akuntansi
Pemerintahan yang belum disajikan dalam lembar muka laporan
keuangan;
(7) Informasi lainnya yang diperlukan untuk penyajian yang wajar, yang tidak
disajikan dalam lembar muka laporan keuangan.

RANGKUMAN
1) Sistem pengawasan eksternal pemerintah dilakukan oleh pihak DPR, BPK, dan
masyarakat. Sedangkan sistem pengawasan internal pemerintah dilakukan oleh
BPKP dan Inspektorat Jenderal Kementerian/Lembaga.
2) Sistem pertanggungjawaban pelaksanaan APBN mencakup prosedur penyusunan
yang dimulai dari entitas akuntansi menyampaikan secara konsolidasian kepada
entitas pelaporan. Bentuk dan isi laporan keuangan: Laporan Realisasi Anggaran
Neraca, Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih, Laporan Operasional, Laporan
Perubahan Ekuitas, Laporan Arus Kas, dan Catatan atas Laporan Keuangan.
LATIHAN
1) Apa perbedaan antara sistem pengawasan eksternal dan pengawasan internal
pemerintah?
2) Apa perbedaan komponen bentuk dan isi laporan keuangan antara PP 24 Tahun
2005 dengan PP 71 Tahun 2010 ?

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 123

DAFTAR PUSTAKA

______. 1981. Ilmu Keuangan dan Permasalahannya. Kumpulan karangan
dirangkum oleh Nurdjaman. Institut Ilmu Keuangan. Jakarta.

Bambang Widjajarso. 2013. Pengelolaan Keuangan Negara. Modul DUD Tk I.
Pusdiklat Pengembangan Sumber Daya Manusia. Badan Pendidikan dan
Pelatihan Keuangan.

Boediono. 1980. Ekonomi Makro. BPFE Yogyakarta.

Due, John. F. 1973. Keuangan Negara. Perekonomian dari Sektor Pemerintah.
(Pengalih Bahasa Iskandarsyah dan Arief Janin). Cetakan kedua. Yayasan
Penerbut Universitas Indonesia.

Suparmoko. 2012. Keuangan Negara Dalam Teori dan Praktik. Edisi Keenam. BPFE.
Jogjakarta

W. Riawan Tjandra. 2006. Hukum Keuangan Negara, Jakarta, PT Grasindo

--------. Nota Keuangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2014.

Undang-Undang Dasar 1945 Amandemen

Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara

Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara

Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan
Tanggung Jawab Keuangan Negara

Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan

Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah

Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara
Perpajakan (KUP) sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan
UU Nomor 28 Tahun 2007.

Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana
telah beberapa kali diubah, terakhir dengan UU Nomor 36 Tahun 2008.

Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1983 tentang PPN Barang dan Jasa dan PPnBM
sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan UU Nomor 42
Tahun 2009.

Undang-Undang Nomor 19 Tahun 1997 tentang Penagihan Pajak dengan Surat
Paksa sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 19 Tahun 2000.

STAN-2014 | PENGANTAR PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA 124

Undang-Undang Nomor 21 Tahun 1997 tentang Bea Perolehan Hak atas Tanah dan
Bangunan (BPHTB) sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20
Tahun 2000

Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1985 tentang Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)
sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 12 Tahun 1994.

Undang-Undang nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah

Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Pusat dan
Daerah

Peraturan Pemerintah Nomor 91 Tahun 2007 tentang Bagan Akun Standar

Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintah

Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Badan Layanan Umum

Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2013 tentang Tata Cara Pelaksanaan
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 190/PMK.05/2012 tentang Tata Cara
Pembayaran Dalam Rangka Pelaksanaan Anggaran Pendapatan Dan
Belanja Negara

http://kamusbahasaindonesia.org/