Anda di halaman 1dari 13

i

Tugas Mata Ajar Tata Kelola Perusahaan



STRUKTUR KEPEMILIKAN DAN PERLINDUNGAN
TERHADAP HAK PEMEGANG SAHAM













Disusun oleh:
Daisya Luthfiany 1306484210
Karunia Utami 1306484684
Tjew Chintiya Felisia 1306485421
Yudha Tama Bayurindra 1306485541


Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia
Universitas Indonesia
September 2014

ii

2014 STATEMENT OF AUTHORSHIP
Kami yang bertandatangan dibawah ini menyatakan bahwa makalah/tugas
terlampir adalah murni hasil pekerjaan kami sendiri. Tidak ada pekerjaan orang
lain yang kami gunakan tanpa menyebutkan sumbernya. Materi ini tidak/belum
pernah disajikan/digunakan sebagai bahan untuk makalah/tugas pada mata
ajaran lain kecuali Kami menyatakan dengan jelas bahwa Kami menyatakan
menggunakannya. Kami memahami bahwa tugas yang Kami kumpulkan ini dapat
diperbanyak dan atau dikomunikasikan untuk tujuan mendeteksi adanya
plagiarisme.



1. Nama : Daisya Luthfiany 2. Nama : Karunia Utami
NPM : 1306484210 NPM : 1306484684
TTD : TTD :


3. Nama : Tjew Chintiya Felisia 4. Nama : Yudha Tama Bayurindra
NPM :1306485421 NPM : 1306485541
TTD : TTD :






Mata Ajaran : Tata Kelola Perusahaan
Judul Makalah/Tugas : Struktur Kepemilikan dan Perlindungan Kepada Para
Pemegang Saham
Tanggal : 18 September 2014
Dosen : Desi Adhariani S.E., Ak., M.Si

1


I. Pendahuluan
Tata kelola perusahaan saat ini menjadi salah satu isu penting di berbagai
negara. Pentingnya tata kelola perusahaan disebabkan karena meningkatnya
resiko dan tantangan yang dihadapi oleh suatu perusahaan semakin kuat yang
disebabkan oleh persaingan global yang semakin ketat. Resiko dan tantangan
perusahan berpengaruh langsung pada pertumbuhan ekonomi di suatu Negara.
Dapat disimpulkan, bahwa tata kelola perusahaan memiliki peran yang sangat
penting dalam mengembangkan dan meningkatkan perekonomian suatu
negara. Oleh karena itu, dibutuhkan tata kelola perusahaan yang baik agar
dapat bersaing secara global dan memajukan perekonomian suatu negara.
Sebelumnya Indonesia kurang menaruh perhatian dengan tata kelola
perusahaan yang baik, hingga pada akhirnya krisis keuangan tahun 1997-1998
melanda banyak negara di Asia, termasuk Indonesia salah satunya. Krisis
keuangan tersebut merupakan pukulan terberat bagi bangsa dan negara
Indonesia hingga saat ini. Demi tidak terulangnya kejadian serupa, munculah
berbagai inisiatif dan reformasi untuk memperkuat ekonomi nasional dan
kerjasama regional. Kerjasama yang terjalin diantaranya meliputi kerjasama di
bidang tata kelola perusahaan hingga kerjasama dalam rangka membangun
komunitas ASEAN tahun 2015. Dikarenakan Indonesia akan menjadi bagian
dari Masyarakat Ekonomi ASEAN pada tahun 2015, perusahaan-perusahaan di
Indonesia diharapkan mampu meningkatkan daya saingnya melalui
peningkatan praktik tata kelola perusahaan yang dianggap sebagai salah satu
cara untuk memacu kinerja finansial dan operasional, serta meningkatkan
kepercayaan investor, disamping menyediakan akses bagi modal yang masuk.
Pada tahun 2014, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meluncurkan peta arah tata
kelola perusahaan Indonesia atau GCG dalam kurun dua tahun mendatang.
Keberadaan peta arah tata kelola perusahaan ini diharapkan dapat memperbaiki
praktik dan regulasi tata kelola yang baik bagi perusahaan di Indonesia secara
komprehensif, terutama untuk emiten dan perusahaan publik, agar bisa sejajar
dengan tata kelola perusahaan di kawasan ASEAN, sehingga emiten-emiten di
Indonesia siap menghadapi MEA di tahun 2015.

2


II. Perbedaan dan Perhitungan Pada Cashflow Rights dan Control rights

Terdapat dua konsep dalam menjelaskan kepemilikan dan pengendalian di
dalam suatu perusahaan yaitu cashflow rights dan control-rights. cashflow
rights merupakan hak suatu pihak untuk mendapatkan dividen atas saham yang
diinvestasikannya dalam perusahaan. Dalam kerangka ini cashflow rights dapat
disebut pula sebagai ownership rights. Ownership rights mengacu kepada
besarnya kepemilikan suatu pihak dalam perusahaan, dimana kepemilikan
tersebut diukur dengan jumlah modal yang diinvestasikannya dalam
perusahaan tersebut. Control rights merupakan hak untuk mengontrol
perusahaan berdasarkan pada kekuatan suara dalam penentuan kebijakan
strategis perusahaan dalam rapat umum pemegang saham (RUPS). Dapat
disimpulkan bahwa keduanya memiliki perbedaan yang kontras, cashflow
rights lebih memihak pada besarnya kepemilikan suatu pihak dimana pihak
yang menginvestasikan uang/modal yang paling besar ialah yang memiliki hak
lebih besar. Sedangkan, control rights memihak pada kontrol hak suara yang
lebih besar dalam suatu rapat umum pemegang saham. Dalam perhitungannya,
cashflow rights dihitung berdasarkan pada dua kondisi. Jika kepemilikan atas
cashflow rights langsung, maka hak dapat dihitung berdasarkan persentase
kepemilikan pihak tersebut. Sedangkan apabila kepemilikannya tidak langsung,
perhitungan diukur berdasarkan perkalian persentase kepemilikan sepanjang
jalur rantai kepemilikan. Dalam control rights yang kepemilikannya langsung,
suatu persentase kepemilikan yang ada harus diklarifikasi apakah ada
penyimpangan dari one-share-one-vote principle (persentase kepemilikan suatu
pihak yang tercermin dari jumlah nominal investasinya adalah sama dengan
persentase suara yang dimiliki pihak tersebut dalam rapat pengambilan
keputusan). Apabila tidak terdapat penyimpangan, maka persentase dari
control rights akan sama dengan cashflow rights. Namun, apabila terdapat
penyimpangan dari one-share-one-vote principle maka harus ditentukan
berdasarkan control rights yang riil dimiliki oleh pemegang saham tersebut.
Sedangkan, dalam control rights yang kepemilikannya tidak langsung, nilai

3

control rights yang dipakai adalah nilai hak suara yang paling rendah dalam
rantai kepemilikan tersebut.


III. Karakteristik Struktur Kepemilikan Perusahaan Terbuka di Asia
Menurut Claessens Et Al (2000)

Claessens et al melakukan penelitian mengenai pemisahan kepemilikan dan
pengawasan terhadap 2980 perusahaan yang secara publik sahamnya
diperdagangkan di sembilan negara di Asia Timur, yaitu Hong Kong,
Indonesia, Jepang, Korea Selatan, Malaysia, Filipina, Singapura, Taiwan, dan
Thailand. Menurutnya, di semua negara Asia Timur, pengawasan dilakukan
lewat struktur piramida dan saling memiliki saham diantara perusahaan. Selain
itu, ditemukan bahwa perusahaan di Asia biasanya diawasi oleh satu pemegang
saham. Pemisahan kendali antara manajemen dan pemilik merupakan hal yang
jarang, dan banyak dari manajemen puncak dalam perusahaan berkaitan
dengan keluarga pemegang saham pengendali. Sehingga, pemisahannya berupa
kepemilikan dan manajemen, bukan kontrol dan manajemen. Di samping itu,
ditemukan juga dominasi dari kebanyakan kelompok bisnis bergantung pada
hak istimewa yang diminta dari pemerintah. Pada negara Asia, perusahaan
yang lebih tua lebih mungkin dikendalikan oleh keluarga, yang menghalau
klaim bahwa dispersi kepemilikan hanya masalah waktu. Dari yang disebutkan
di atas, dapat disimpulkan bahwa karakteristik kepemilikan perusahaan di Asia
Timur menurut Claessens et al adalah sebagai berikut :
1. Pengawasan pemilik perusahaan keluarga dilakukan lewat struktur
piramida dan saling memiliki saham (kepemilikan silang) diantara
perusahaan. Hal ini yang menyebabkan voting right lebih tinggi
dibandingkan dengan cash flow right.
2. Perusahaan di Asia biasanya diawasi oleh satu pemegang saham.
3. Jarang terjadi pemisahan antara manajemen dan pemilik.
4. Pemilik memiliki hak istimewa yang bisa didapat dari pemerintah.
5. Memungkinkan terjadinya Crony Capitalism karena Secara relatif
jumlah kecil keluarga secara efektif mengontrol hampir seluruh
ekonomi

4

6. Perusahaan keluarga nya biasanya terdiri dari banyak perusahaan baik
listed maupun non listed.


IV. Relevansi Prinsip 2 Corporate Governance OECD dengan Karakteristik
Struktur Kepemilikan di Asia
Prinsip kedua CG dari OECD pada dasarnya mengatur hak-hak kepemilikan
saham dan fungsi kepemilikan saham. Terkait dengan kepemilikan mereka di
perusahaan, pemegang saham mayoritas dan minoritas haruslah diperlakukan
secara seimbang. Masing-masing pemegang saham berhak untuk mengakses
informasi perusahaan, dan berhak untuk mempertahankan kepemilikan mereka
(menghindari dilution, dan hak-hak lain yang dilakukan lewat prinsip tata
kelola maupun undang-undang). Untuk menghindari ekspropriasi (tindakan
yang merugikan) oleh pemegang saham mayoritas, maka pemegang saham
minoritas harus dilindungi hak nya. Bentuk perlindungan ini misalnya adanya
komisaris independen yang merepresentasikan pemegang saham minoritas,
serta anggota dewan diharapkan melakukan pengungkapan sesuai terkait
tindakan perusahaan. Pemegang saham di perusahaan Asia, kebanyakan hanya
diawasi oleh satu pemegang saham saja sehingga tidak terdapat pemegang
saham minoritas dan mayoritas. Karena tidak adanya pengklasifikasian antara
pemegang saham minoritas dan mayoritas, jarang terjadi pemisahan antara
manajemen dengan pemilik. Umumnya perusahaan-perusahaan di negara-
negara Asia, dimiliki oleh keluarga termasuk Indonesia salah satunya.
Merupakan suatu hal yang normal dalam struktur kepemilikan perusahaan
keluarga di negara Asia untuk menjumpai grup perusahaan yang berada dalam
bisnis yang bervariasi dengan eksekutif perusahaan yang dikendalikan oleh
anggota keluarga tersebut mengingat eksekutif dipilih oleh keluarga itu sendiri
melalui RUPS. Terkait dengan struktur kepemilikan perusahaan BUMN di
Indonesia, terdapat hal yang menarik terkait dengan kepemilikan saham PT
Aneka Tambang Tbk dan BUMN lainya, dimana terdapat saham Dwiwarna.
Saham ini adalah saham preferen milik negara yang tidak dapat dialihkan
kepada pihak lain dan memiliki hak khusus, yakni veto terhadap pengangkatan
dan pemberhentian direksi dan komisaris perusahaan, penerbitan saham baru,

5

perubahan anggaran dasar perusahaan, dan kegiatan lain yang berkaitan dengan
jalanya perusahaan. Selain hak khusus, saham ini juga memberikan hak
sebagaimana saham biasa pada pemerintah. Dengan adanya saham preferen
tersebut, munculah pertanyaan apakah saham preferen tersebut dapat
menimbulkan hak ekspropriasi kepada pemegang saham minoritas atau publik
mengingat adanya hak veto yang dimiliki pemerintah. Selain itu, bidang usaha
yang dipegang oleh BUMN relatif adalah bidang usaha yang menurut undang-
undang dikategorikan sebagai bidang usaha yang menyangkut hajat hidup
orang banyak.


V. Penerapan Prinsip 2 Corporate Governance OECD pada UU PT dan
Aturan Bapepam-LK IX.1.1

Prinsip corporate governance yang kedua OECD mengenai hak-hak pemegang
saham dan fungsi-fungsi kepemilikan saham sebagian besar telah diterapkan
pada Undang-Undang Perseroan Terbatas dan peraturan Bapepam. Subprinsip
A menyebutkan bahwa pemegang saham berhak untuk memperoleh cara
pendaftaran yang aman atas kepemilikan. Hak ini diatur dalam UU PT pasal 8,
43, 44, dan 45. Selanjutnya, hak untuk menyerahkan dan mengalihkan saham
diatur dalam pasal 48 sampai dengan 52 UU PT. Dalam UU PT hak pemegang
saham untuk memperoleh informasi yang relevan atau material tentang
perusahaan secara teratur dan tepat waktu diatur dalam pasal 63 ayat 2. Hak
untuk memilih dan mengganti anggota pengurus adalah salah satu hak
pemegang saham. Pada UU PT hak pemegang saham untuk mengganti anggota
direksi dan komisaris diatur dalam pasal 80, 93, dan 95. Berikutnya pemegang
saham memperoleh hak atas bagian keuntungan perusahaan. Hal tersebut diatur
dalam UU PT pasal 62 ayat 2. Pada subprinsip B pemegang saham harus
memiliki hak untuk berpartisipasi dalam, dan diberikan informasi yang cukup
atas keputusan-keputusan tentang perubahan-perubahan penting perusahaan
seperti perubahan anggaran dasar, atau akte pendirian atau dokumen-dokumen
tentang pengelolaan perusahaan lainnya, otorisasi saham tambahan dan
transaksi luar biasa, termasuk pengalihan seluruh atau hampir seluruh aset,
yang berdampak pada penjualan perusahaan. Berkaitan dengan perubahan

6

anggaran diatur dalam pasal 14 ayat 1 yaitu ditetapkan oleh RUPS. Hak atas
penambahan saham diatur dalam pasal 34 dan 36 UU PT. Sementara itu,
partisipasi pemegang saham dalam hal transaksi luar biasa, termasuk
pengalihan aset, yang berdampak pada penjualan perusahaan diatur dalam
pasal 88.
Subprinsip C menyatakan bahwa Pemegang saham harus memiliki kesempatan
untuk berpartisipasi secara efektif dan memberikan hak suara dalam RUPS dan
harus diberikan informasi tentang aturan-aturannya, termasuk tata cara
pemungutan suara, yang mengatur penyelenggaraan RUPS. Hak pemegang
saham untuk mendapatkan informasi yang memadai dan akurat tentang
tanggal, tempat dan agenda RUPS, termasuk informasi lengkap dan akurat
tentang masalah-masalah yang kan diputuskan dalam rapat. Bagi perusahaan
publik ini diatur dalam peraturan Bapepam Nomor IX.I.1. Fasilitasi pastisipasi
pemegang saham dalam pemilihan anggota direksi dan dewan komisaris diatur
dalam pasal 80 UU PT. Sementara itu, hak pemegang saham untuk
menggunakan hak suara tertera dalam UU PT pasal 71 ayat 1. Pada subprinsip
D, hal yang berkaitan dengan keterbukaan informasi kepada pemegang saham
tertentu diatur dalam peraturan Bapepam yang lain. Subprinsip E menyatakan
bahwa kebijakan anti take over tidak boleh digunakan untuk melindungi
manajemen dan pengurus dari kewajiban melakukan pertanggungjawaban. Hal
ini telah diatur dalam UU PT pasal 98. Hal-hal yang tercantum pada subprinsip
G belum diatur secara khusus. Sedangkan dalam UU PT tidak melarang adanya
konsultasi anta pemegang saham seperti yang tercantum pada subprinsip E,
yaitu pemegang saham, termasuk pemegang saham institusi, harus
diperbolehkan untuk saling berkonsultasi tentang masalah-masalah berkenaan
dengan hak-hak dasar pemegang saham, sepanjang tidak digunakan untuk
tujuan tidak baik.


VI. Penerapan Antara Panggilan RUPS Bank Ayudhya Dengan Panggilan
RUPS dari Perusahaan Tbk di Indonesia

Bank Ayudhya merupakan bank komersil yang berasal dari Thailand. Bank ini
merupakan perusahaan terbuka sehingga ketika ingin melakukan rapat umum

7

pemegang saham dilakukanlah panggilan Rapat Umum Pemegang Saham
(RUPS) yang mengundang para pemegang saham untuk mengikuti rapat akbar
yang biasanya akan membicarakan mengenai perusahaan sesuai agenda yang
disajikan dalam panggilan tersebut. Adapun isi dari panggilan RUPS milik
Bank Ayudhya adalah sebagai berikut :
Tempat, tanggal, dan waktu pelaksanaan Rapat Umum Pemegang
Saham
Agenda rapat yang berisi mengenai hal-hal yang akan dibicarakan
pada saat pelaksanaan Rapat Umum Pemegang Saham. Tujuan
diberitahukan terlebih dahulu agar para pemegang saham mengetahui
rencana rapat tersebut.
Di setiap agenda dijelaskan fakta dan alasan dilakukan pembicaraan
mengenai agenda tersebut.
Adanya lampiran yang merupakan dokumen pendukung dari setiap
agenda.
Bank BRI merupakan bank yang juga merupakan perusahaan terbuka yang
juga melakukan panggilan RUPS ketika ingin mengadakan rapat tersebut. Isi
dari panggilan RUPS tersebut adalah sebagai berikut :
Tempat, tanggal, dan waktu pelaksanaan Rapat Umum Pemegang
Saham
Agenda rapat yang berisi mengenai hal-hal yang akan dibicarakan
pada saat pelaksanaan Rapat Umum Pemegang Saham. Tujuan
diberitahukan terlebih dahulu agar para pemegang saham mengetahui
rencana rapat tersebut.
Jika dibandingkan, panggilan RUPS Bank Ayudhya dengan Bank BRI terdapat
dua kesamaan, yaitu tempat, tanggal dan waktu pelaksanaan dan agenda rapat.
Bank Ayudhya memberikan panggilan RUPS yang sangat lengkap sehingga
dapat dikatakan Bank Ayudhya melakukan yang terbaik (best practice) dalam
panggilan tersebut. Dalam panggilan RUPS Bank BRI walaupun tidak
memberikan informasi lengkap, tetapi Bank BRI memberitahukan bahwa
materi RUPS dapat diambil di kantor pusat. Terdapat alasan Bank BRI dan
perusahaan-perusahaan di Indonesia tidak dapat melakukan seperti panggilan

8

RUPS Bank Ayudhya, yaitu karena perushaan di Indonesia harus
mencantumkan panggilan tersebut di media cetak, seperti majalah, Koran, dan
sebagainya. Walaupun Bank BRI tidak melakukan praktik terbaik, tetapi ia
telah memenuhi kriteria yang telah ditetapkan Bapepam LK dalam peraturan
IX.1.1 yang pertama, yaitu RUPS hendaknya direncanakan dengan matang
dalam menentukan tempat, waktu penyelenggaraan, prosedur serta agenda
rapat, sesuai dengan Anggaran Dasar perseroan. Untuk ke depannya, Bank BRI
boleh memilih antara untuk menggunakan model panggilan Bank Ayudhya,
boleh saja tidak karena sebenarnya Bank BRI telah memberi materi atas
agenda rapat tersebut hanya saja harus diambil di kantor pusat. Di sini letak
masalahnya, Bank BRI dapat memberikan materi tersebut untuk di download
di web BRI agar memudahkan pemegang saham untuk memperolehnya.


VII. Kasus PT Bumi Resources Tbk

PT Bumi Resorces Tbk adalah perusahaan batubara terbesar di Indonesia.
Bumi tidak hanya bergerak di bidang pertambangan, perusahaan ini juga
bergerak di bidang Minyak, Gas bumi dan mineral dan juga eksplorasi sektor
pertambangan lainya, seperti seng, timah, dan emas. Sebelum bergerak di
bidang minyak dalam bidang tersebut, perusahaan ini berkiprah di bidang
perhotelan dan pariwisata dengan nama PT Bumi Modern Tbk. PT Bumi
resources memiliki area operasional yang tersebar dari Sumatera Utara (Dairi
Prima Minerals & Pendopo Energi Batubara), Kalimantan (KPC, Arutmin, &
Fajar Bumi Sakti), dan republik Yaman (Gallo Oil). BUMI beroperasi
beroperasi melalui empat perusahaan tambang batubara: PT. Arutmin
Indonesia, PT Pendopo Energy Batubara dan PT Fajar Bumi Sakti. Arutmin
dan KPC merupakan dua perusahaan tambang terbesar di Indonesia. Pada
tahun 2009-2010 PT Bumi Resouces mengalami indikasi kecurangan pada
laporan keuanganya dan merupakan salah satu dari 3 perusahaan Group Bakrie
yang telah lalai membayar pajak sebesar Rp 376, dari total sebesar Rp.2,1
Triliun. Analisis tersebut meliputi :


9

1. Management and Directors
Mayoritas manajemen dan direksi BUMI Resources tidak memiliki
catatan yang bermasalah tapi perlu dilihat, ada beberapa catatan yang
terkait dengan masalah ini yang memiliki rekam jejak atau track
record yang cukup bermasalah. Selanjutnya dengan
terpaparnya/tersangkutnya manajemen BUMI Resources dalam kasus
penggelapan pajak, dapat diduga bahwa salah satu motivasi
manajemen menjalankan Perseroan tersebut diantaranya adalah untuk
meminimalisasi beban pembayaran pajak (tax avoidance) dengan
memanfaatkan kelemahan-kelemahan (loophole) ketentuan
perpajakan yang mengakibatkan adanya kerugian negara. PT Bumi
Resources Tbk (BUMI), salah satu produsen batu bara berusaha untuk
menghindari gagal bayar surat utangnya senilai US$ 375 juta. Surat
utang atau obligasi itu jatuh tempo pada 5 Agustus 2014. BUMI
Resources juga ulur waktu terkait pembayaran utang-nya ke Credit
Suisse sebesar USD 425 juta.
2. Relationship with Others
Mengenai hubungan BUMI resources dengan pihak organisasi dan
individu, Perseroan diduga melakukan penyimpangan pajak yang
disokong oleh Gayus Tambunan dan kelompoknya. BUMI Resources
memiliki hubungan yang baik dengan auditor eksternal, karena
Managing Partner Mazars Indonesia, selaku auditor Bumi
Resources, menyatakan keyakinannya bahwa Bumi Resources telah
mengungkapkan data yang benar. Namun, BUMI Resources memiliki
hubungan yang kurang baik dengan para investor karena terancam
tidak bisa membagikan dividen di tahun 2012. Rapat Umum
Pemegang Saham (RUPS) PT Bumi Resources Tbk, anak usaha Bakrie
and Brothers Tbk, yang digelar mundur dari jadwal yang ditetapkan.
Manajemen BUMI tidak memberikan kepastian kapan RUPS akan
dimulai. BUMI sudah terlalu sering membuat agenda RUPS yang tidak
pernah ada kepastian. Kesimpulan yang dapat ditarik dari masalah
kasus yang terjadi pada PT Bumi resources seperti yang telah

10

dijabarkan diatas adalah, BUMI tidak menerapkan prinsip corporate
governance terkait transparency, Responsibility, Fairness, Serta
prinsip OECD poin 2 tentang pemegang saham.


11


DAFTAR PUSTAKA



Claessens, Stijin, Simeon Djankov, and Larry H. P. Lang. 2000. The separation
of ownership and control in East Asian Corporations. Journal of Fiancial
Economics. 58 81-112.

Melani, Agustina. (2014, 4 Agustus) Bumi Resources Berupaya Hindari Gagal
Bayar Obligasi. http://bisnis.liputan6.com/read/2086110/bumi-resources-
berupaya-hindari-gagal-bayar-obligasi (diakses 14 September 2014)

Baiquni, Ahmad. (2013, 20 Desember). RUPS Bumi Molor, Pemegang Saham
Protes. http://www.merdeka.com/uang/rups-bumi-molor-pemegang-
saham-protes.html (diakses 14 September 2014)

Hernawan, Boby. (2013, 16 Mei). Corporate Governance: Dua Makna Konsep
Separation of Ownership and Control.
http://ekonomi.kompasiana.com/manajemen/2013/05/16/corporate-
governance-dua-makna-konsep-separation-of-ownership-and-control--
560809.html (diakses 14 September 2014)

Sari, Novita Intan. (2013, 28 November). Bumi Resources Ulur Waktu
Pembayaran Utang ke Credit Suisse. http://www.merdeka.com/uang/bumi-
resources-ulur-waktu-pembayaran-utang-ke-credit-suisse.html(diakses 14
September 2014)

Badan Pelaksana Pasar Modal. 1996. Peraturan Nomor IX.I.1 :
Rencana dan Pelaksanaan Rapat Umum Pemegang Saham. Jakarta :
Bapepam.