Anda di halaman 1dari 45

PRODUKTIVITAS ALAT BOR PADA KEGIATAN

PELEDAKAN OVERBURDEN
PT. PAMAPERSADA NUSANTARA DISTRIK TOPB DESA
BUHUT JAYA KECAMATAN KAPUAS TENGAH PROVINSI
KALIMANTAN TENGAH




LAPORAN KERJA PRAKTIK



OLEH :

CECEP GUNAWAN
NIM. DBD 109 022








KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
UNIVERSITAS PALANGKA RAYA
FAKULTAS TEKNIK
JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN
2013



KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa yang selalu melimpahkan rahmat dan
hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Kerja Praktik ini yang
merupakan hasil Kerja Praktik yang dilakukan selama 2 bulan terhitung dari tanggal 8 juli 8
september 2013 yang dilakukan pada area kuasa Pertambangan PT. Telen Orbit Prima (TOP)
di bawah pengawasan PT. Pamapersada Nusantara sebagai kontraktornya. Pada kesempatan
ini izinkanlah penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. Ibu Liliana, ST.,MT. selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas Palangka Raya.
2. Budhi Eter Silam, ST. selaku Ketua Jurusan Teknik Pertambangan Universitas Palangka
Raya.
3. Bapak Stephanus Alexsander, ST.,MT. selaku Sekretaris Jurusan Teknik Pertambangan
Universitas Palangka Raya.
4. Bapak Deddy N.S.P. Tanggara, ST.,MT. selaku dosen Pembimbing.
5. Bapak Romie Hendrawan, ST. selaku dosen penguji I.
6. Bapak Hepriyandi L. Dj . Usup, ST. selaku dosen penguji II.
7. Para Dosen dan Pegawai / Karyawan Jurusan Teknik Pertambangan Fakultas Teknik
Universitas Palangka Raya.

8. Bapak Yayan Rudianto selaku Kepala Teknik Tambang PT. Telen Orbit Prima Buhut.
9. Bapak Pitra Darmana selaku Project Manager PT. Pamapersada Nusantara.

10. Bapak Rachyono selaku Departmen Head Production PT. Pamapersada Nusantara.

11. Bapak Kuncono Hariyanto selaku Section Head Drill and Blast PT. Pamapersada
Nusantara.

12. Bapak abdul rahim ,ryan okta sidarta ,julian abdul malik ,edi prayoto selaku group
leader drill and blast sekaligus pembimbing lapangan di Pt. Pamapersada nusantara.

13. Blaster ,explosive material ,admin ,crew drill and blast Pt. Pamapersada nusantara.

14. Rekan-rekan dan semua pihak yang telah membantu penulis selama menjalani Kerja
praktek di PT. Pamapersada Nusantara.


Penulis menyadari bahwa laporan Kerja Praktek ini masih jauh dari sempurna, oleh
karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi kesempurnaan
laporan Kerja Praktek ini. Besar harapan laporan Kerja Praktek ini dapat bermanfaat baik
bagi penulis maupun perusahaan.


Palangka Raya, September 2013
Penulis



DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL .......................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN JURUSAN ............................................................ ii
HALAMAN PENGESAHAN PERUSAHAAN .................................................... iii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iv
DAFTAR ISI .......................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL .................................................................................................. ix
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. x

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ....................................................................................................... 1
1.2 Maksud dan Tujuan ............................................................................................... 1
1.3 Manfaat 2
1.4 Rumusan Masalah ................................................................................................. 2
1.5 Batasan Masalah .................................................................................................... 2

BAB II KAJIAN PUSTAKA ............................................................................. 4
2.1 Kegiatan Pengeboran .............................................................................................. 4
2.2 Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Kinerja Pemboran ...................................... 4
2.2.1 Sifat Batuan 5
2.2.2 Rock Drillability .............................................................................................8
2.2.3 Umur dan Kondisi Mesin bor ................................................................................. 8
2.2.4 Kondisi Bit 8
2.2.5 Penyekrapan Lokasi .............................................................................................8
2.2.6 Keterampilan Operator ........................................................................................... 9
2.2.7 Geometri Pemboran .............................................................................................9
2.3 Produksi Pemboran .............................................................................................16
2.3.1 Waktu Edar Pemboran ........................................................ 16
2.3.2 Kecepatan Pengeboran Rata-Rata .......................................................................... 17
2.3.3 Efisiensi Kerja Alat Bor ......................................................................................... 18
2.3.4 Volume setara 19
2.3.5 Produksi Alat Bor Berdasarkan Kecepatan Pengeboran ........................................ 20
2.3.6 Produksi Alat Bor Berdasarkan Volume Peledakan .............................................. 20

BAB III METODE PENELITIAN ...................................................................... 21
3.1 Gambaran Umum Wilayah Penelitian .................................................................... 21
3.1.1 Lokasi dan Kesampaian Daerah ............................................................................ 21
3.1.2 Keadaan Iklim dan Curah Hujan ........................................................................... 22
3.1.3 Flora dan Fauna ..................................................................................................... 23
3.1.4 Sosial dan Kependudukan ..................................................................................... 23
3.1.5 Struktur Organisasi Perusahaan ............................................................................ 24
3.2 Kondisi Geologi ..................................................................................................... 24
3.2.1 Kondisi Geologi Regional ..................................................................................... 24
3.2.2 Kondisi Geologi Daerah Penelitian ....................................................................... 31
3.3 Alat dan Bahan ...................................................................................................... 32
3.4 Tata Laksana .........................................................................................................33
3.4.1 Langkah Kerja ....................................................................................................... 33
3.4.2 Metode 34
3.4.3 Bagan Alir .........................................................................................................36
3.4.4 Waktu Penelitian ................................................................................................... 37

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................. 38
4.1 Hasil 38
4.1.1 Kegiatan Pemboran .............................................................................................38
4.1.2 Alat bor 41
4.1.3 Faktor-faktor yang mempengaruhi alat bor ............................................................ 42
4.1.3.1 Lithology ..............................................................................42
4.1.3.2 Pola pemboran ..............................................................................42
4.1.3.3 Kemiringan pemboran ..............................................................................43
4.1.4 Produksi pemboran 44
4.1.4.1 Waktu edar pemboran ...............................................................................44
4.1.4.2 Kecepatan pemboran 45
4.1.4.3 Effisiensi waktu pemboran ..................................................................................46
4.1.4.4 Volume setara 46
4.1.4.5 Produksi pemboran 47
4.1 Pembahasan .........................................................................................................47
4.1.4 Produktifitas pemboran berdasarkan kecepatan pemboran .................................... 47
4.1.5 Produktifitas pemboran berdasarkan volume peledakan ........................................ 49
4.1.6 Waktu Efektif Bekerja Alat Bor ............................................................................ 50

BAB V PENUTUP ............................................................................................. 51
5.1 Kesimpulan .........................................................................................................51
5.2 Saran 52

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
\
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 ............................................................................................................... Curah Hujan
Tahunan Kecamatan Kapuas Tengah Tahun 2005-2013 ...................................... 22
Tabel 3.2 ............................................................................................................... Waktu
Penelitian............................................................................................................... 32
Tabel 4.1 Produksi Jumlah Lobang Ledak ........................................................... 48


DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Kegiatan penyekrapan lokasi ........................................................ 9
Gambar 2.2 Geometri peledakan ....................................................................... 10
Gambar 2.3 Lubang bor .................................................................................... 11
Gambar 2.4 Kemiringan Lubang Tembak ........................................................ 12
Gambar 2.5 Pola Pemboran ............................................................................... 13
Gambar 2.6 Pengaruh Energi Peledakan pada pola pemboran ......................... 14
Gambar 2.7 Pola Peledakan Berdasarkan arah runtuhnya batuan ..................... 16
Gambar 3.1 Struktur Organisasi perusahaan ..................................................... 24
Gambar 3.2 Bagan Alir Penelitian .................................................................... 36
Gambar 4.1 Proses Kegiatan Penyekrapan lokasi penegeboran ....................... 39
Gambar 4.2 Proses Pemasangan titik lubang bor .............................................. 40
Gambar 4.3 Alat bor Drilltech D 245 S ............................................................ 42
Gambar 4.4 Kemiringan pemboran yang diterapkan di lapangan ..................... 43
Gambar 4.5 Pola Pemboran yang di terapkan di lapangan ............................... 44

DAFTAR LAMPIRAN


Lampiran A Peta Kesampaian Daerah
Lampiran B Peta Area Penambangan
Lampiran C Peta Geologi Regional
Lampiran D Plan Produksi Tahun 2013
Lampiran E Lithology Batuan Di Pit BIS A
Lampiran F Spesifikasi Alat Bor Drilltech D 245 S
Lampiran G Cycle Time Alat Bor Drilltech D 245 S rata-rata
Lampiran H Kecepatan Pemboran Rata-Rata
Lampiran I Efisiensi Waktu Kerja Pemboran
Lampiran J Volume Setara
Lampiran K Produksi Pemboran


BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah
PT. Pamapersada Nusantara district TOPB adalah salah satu perusahaan batubara
yang terdapat di Desa Buhut, Kecamatan Kapuas Tengah, Kabupaten Kapuas, Kalimantan
Tengah. Metode penambangan yang digunakan adalah Open Pit Mining dan kegiatan
penambangan yang dilakukan meliputi land clearing, drill & blast, loading, hauling dan
dumping. Kegiatan yang paling utama dalam penambangan ini adalah pemboran dan
peledakan. Untuk pembongkaran over burden, kelancaran operasi peledakan tergantung pada
kegiatan pemboran yang dilakukan. Oleh karena itu perlu diupayakan metode pemboran yang
optimal. Kegiatan pemboran dipengaruhi oleh kinerja alat bor dan sifat-sifat batuan yang
dibor, sehingga perlu dilakukan suatu kajian terhadap kemampuan produksi alat bor.

1.2. Maksud dan Tujuan
Maksud dan tujuan selama melakukan kerja praktek adalah :
1 Mengetahui tentang aktivitas pemboran lubang ledak pada PT. Pamapersada Nusantara
district TOPB.
2 Menghitung produktifitas dari alat bor pada PT. Pamapersada Nusantara district TOPB.

1.3. Manfaat
Manfaat secara umum yang dapat diperoleh dari pelaksanaan kerja praktik ini adalah untuk
mengetahui kegiatan pemboran overburden PT. Pamapersada Nusantara, meliputi proses
pemboran, produktivitas alat bor, dan faktor-faktor yang mempengaruhi efisiensi kerja alat
bor,waktu efektif alat bor yang dilakukan di area penambangan PT. Pamapersada Nusantara
district TOPB.

1.4. Perumusan Masalah
Perumusan masalah laporan selama melaksanakan kerja praktek adalah :
1. Apa saja langkah-langkah dalam pemboran lubang ledak pada PT. Pamapersada Nusantara
district TOPB?
2. Bagaimana produktifitas dari alat bor berdasarkan kecepatan pemboran pada PT.
Pamapersada Nusantara district TOPB?
3. Bagaimana produktifitas dari alat bor berdasarkan volume peledakan pada PT. Pamapersada
Nusantara district TOPB?
4. Berapakah waktu kerja efektif alat bor untuk mencapai target produksi pada PT.
Pamapersada Nusantara district TOPB?

1.5. Batasan Masalah
Batasan masalah dari laporan ini adalah :
1. langkah-langkah dalam pemboran lubang ledak pada PT. Pamapersada Nusantara district
TOP.
2. Produktifitas dari alat bor berdasarkan kecepatan pemboran pada PT. Pamapersada Nusantara
district TOPB.
3. Produktifitas dari alat bor berdasarkan volume peledakan pada PT. Pamapersada Nusantara
district TOPB.
4. Produksi alat bor berdasarkan volume peledakan terhadap Pencapaian Target produksi tahun
2013 pada PT. Pamapersada Nusantara district TOPB.
5. Waktu efektif alat bor melakukan pemboran untuk mencapai target produksi pada PT.
Pamapersada Nusantara district TOPB.


BAB II
KAJIAN PUSTAKA

2.1. Kegiatan Pemboran
Pemboran merupakan kegiatan yang pertama kali dilakukan dalam suatu operasi
peledakan batuan. Kegiatan ini bertujuan untuk membuat sejumlah lubang ledak yang
nantinya akan diisi dengan sejumlah bahan peledak untuk diledakkan.
. Banyak faktor yang mempengaruhi kinerja pemboran antara lain geometri
peledakan, keterampilan operator serta kondisi alat bor yang digunakan dalam proses
pemboran. Hal tersebut wajib diketahui jika diinginkan hasil pemboran yang maksimal
sehingga dapat meningkatkan hasil produksi.
Langkah-langkah kegiatan pemboran lubang ledak :
1. Perencanakan lokasi pemboran.
2. Persiapan lokasi pemboran.
3. pemboran lubang ledak.
4. pemeriksaan kembali lubang ledak setelah pemboran.

2.2. Faktor Faktor yang Mempengaruhi Kinerja Pemboran.
Kinerja suatu mesin bor dipengaruhi oleh faktor-faktor sifat batuan yang di bor, rock
drillability, geometri pemboran, umur dan kondisi mesin bor, kondisi bit, prepare lokasi dan
ketrampilan operator

2.2.1 Sifat batuan
Sifat batuan yang berpengaruh pada penetrasi dan sebagai konsekuensi pada pemilihan
metode pemboran.
a. Kekerasan
Kekerasan adalah tahanan dari suatu bidang permukaan halus terhadap abrasi.
Kekerasan dipakai untuk mengukur sifatsifat teknis dari material batuan dan juga dipakai
untuk menyatakan berapa besarnya tegangan yang diperlukan untuk menyebabkan kerusakan
pada batuan. Kekerasan merupakan suatu fungsi dari kekerasan, Komposisi butiran mineral,
serta merupakan hal yang utama harus diketahui, karna setelah mata bor menetrasi batuan,
maka akan menentukan tingkat kemudahan pemboran.
b. Kekuatan ( Strength )
Pada prinsipnya kekuatan batuan tergantung pada komposisi mineral. Diantara mineral
mineral yang terkandung di dalam batuan, kwarsa yang terkompak atau kuat tekan mencapai
lebih 5,00 MPa, sehingga semakain tinggi kandungan kwarsa, akan memberikan kekuatan
yang menigkat.

c. Elastisitas
Sifat elatisiatas dinyatakan dengan modulus elatisitas atau modulus Young ( E ), dan
nisbah poisson ( ) modulus elatisitas merupakan faktor kesebandingan antara tegangan
normal dengan regangan relatif, sedangkan nisbah poisson merupakan kesebandingan
regangan lateral dan reganagn aksial. Modulus elastisitas sangat tergantung pada komposisi
mineralnya, porositas, jenis perpindahan dan besarnya beban yang diterapkan. Nilai modulus
elastisitas untuk batuan yang sangat rendah, hal ini disebapkan komposisi mineral dengan
tekturnya, seperti modulus elastisitas pada arah yang sejajar bidang perlapisan selalu lebih
besar dibandingkan dengan arah tegak lurus.
d. Plastisitas
Plastisitas batuan merupakan perilaku batuan yang menyebabkan deformasi tetap
setelah tegangan dikembalikan kondisi awal, dimana batuan tersebut belum hancur. Sifat
plastis tergantung pada komposisi mineral penyusun batuan dan diperbaharui oleh adanya
pertambahan kwarsa dan mineral lain.
e. Abrasitas
Abrasitas adalah sifat batuan yang menggores permukaan material lain, ini merupakan
suatu parameter yang mempengaruhi kehausan (umur) mata bor dan batang bor. Kandungan
kwarsa dari batuan biasanya petunjuk yang dipercaya untuk mengukur kehausan mata bor.
a) Kekerasan butir batuan, batuan dengan keberadaan butiran kwarsa mempunyai tingkat abrasi
yang tinggi.
b) Bentuk butir, bila bertuk butir tersebut tidak teratur atau lebih abrasive dibanding dengan
bentuk bulat.
c) Ukuran butir.
d) Porosita batuan.
e) Ketidaksamaan, batuan poli mineral sekalipun mempunyai kekerasan sama akan abrasive
karena meningkatakn permukaan kasar.
f. Tekstur
Tektur suatu batuan menujukan hubungan antara minieral-mineral penyusun batuan,
sehingga dapat di klafikasikan berdasarkan sifat-sifat, ikatan antar butir, bobot isi, dan ukuran
butir. Tekstur juga mempengaruri pemboran. Jika butiran berbentuk lembaran, pemboran
akan lebih sulit di banding dengan permukaan bulat seperti batu pasir. Sedangkan batuan
mempunyai bobot isi rendah sehingga lebih mudah jika dibor.
g. Struktur geologi
Struktur geologi seperti patahan, rekahan, kekar, bidang perlapisan berpengaruh kepada
penyesuaian kelurusan lubang ledak.adanaya rekahanrekahan dan ronggarongga dalam
batuan seperti di batu gamping sering mempersulit kinerja pemboran, karena batang bor
dapat terjepit.


h. Karakteristik pecahan
Karakteristik pecahan dapat seperti tingkah laku apabila batu di kenai palu. Masing
masing tipe batuan mempunyai karakteristik pembongkaran yang benareka ragam dan derajat
pembongkaran berhubungan dengan tektur, komposisi mineral struktur.

2.2.2 Rock Drillability
Drilabilitas batuan adalah temperatur mudah tidaknya mata bor melakukan penetrasi ke
dalam batuan. Drilabilitas batuan merupakan fungsi dari sifat batuan seperti komposisi
mineral, tekstur, ukuran butir dan tingkat pelapukan.
2.2.3 Umur dan Kondisi Mesin bor
Umur dan kondisi mesin bor sangat berpengaruh, karena semakin lama umur alat bor
maka pemakaian kemampuan alat semakin turun.
2.2.4 Kondisi Bit
Kondisi bit sangat berpengaruh pada kecepatan suatu pemboran. Apabila bit dalam
kondisi baik maka kegiatan pemboran dapat berjalan sengan maksimal dan apabila kondisi bit
sudah tidak baik maka kegiatan pengeboran akan menjadi lambat (tidak maksimal).
2.2.5 Penyekrapan Lokasi
Penyekrapan lokasi yaitu pembersihan dan perataan lokasi pengeboran sebelum dilakukan
kegiatan pengeboran. Penyekrapan lokasi biasanya menggunakan alat dozzer untuk
meratakan lokasi pemboran. Tujuan dari penyekrapan lokasi sendiri yaitu agar alat bor dapat
melakukan waktu pindah dari satu titik ke titik yang lain dengan cepat. Semakain baik (rata)
hasil penyekrapan lokasi maka waktu pindah alat bor pun akan semakin cepat.



Gambar 2.1. Kegiatan penyekrapan lokasi

2.2.6 Keterampilan Operator
Keterampilan operator tergantung pada individu masing-masing yang dapat diperoleh dari
latihan dan pengalaman kerja.

2.2.7 Geometri pemboran
Geometri pemboran meliputi diameter lubang ledak, kedalaman lubang ledak, kemiringan
lubang ledak dan pola pemboran.










Gambar 2.2. geometri peledakan
Terminologi dan simbol yang digunakan pada geometri peledakan seperti terlihat pada
Gambar 2.10 yang artinya sebagai berikut:`
B = burden ; L = kedalaman kolom lubang ledak
S = spasi ; T = penyumbat (stemming)
H = tinggi jenjang ; PC = isian utama (primary charge atau powder column)
J = subdrilling

a. Diameter Lubang Tembak
Diameter lubang tembak yang biasanya dipilih disesuaikan dengan sifat-sifat fisik batuan
yang akan diledakkan. Apabila batuan yang akan diledakkan sukar pecah maka penggunaan
diameter lubang tembak yang kecil akan dapat menghasilkan energi peledakkan yang lebih
baik.
Diameter lubang bor yang digunakan di PT. Pamapersada Nusantara distrik TOPB
sendiri yaitu 200 mm.
Gambar 2.3. Lubang bor
b. Kemiringan Lubang Tembak
1) Lubang Tembak Vertikal
Suatu jenjang dengan arah lubang tembak vertikal diledakkan, maka bagian lantai jenjang
akan menerima gelombang tekan terbesar. Gelombang tekan tersebut sebagian akan
dipantulkan pada bidang bebas dan sebagian lagi diteruskan pada bagian bawah lantai jenjang
2) Lubang Tembak Miring
Pada lubang tembak miring, bidang bebas akan menerima gelombang tekan untuk
dipantulkan lebih besar dan gelombang tekan yang diteruskan pada bagian bawah lantai
jenjang lebih kecil (lihat gambar dibawah). Dengan demikian sebagian besar gelombang
tekan yang dihasilkan oleh bahan peledak digunakan untuk membongkar batuan.

Gambar 2.4. Kemiringan Lubang Tembak
c. Pola Pemboran
Pola pemboran merupakan suatu pola pada kegiatan pemboran dengan menempatkan
lubang lubang tembak secara sistematis. Berdasarkan letak letak lubang bor maka pola
pemboran pada umumnya dibedakan menjadi dua macam, yaitu :
1) Pola pemboran sejajar (paralel pattern)
2) Pola pemboran selang-seling (staggered pattern)
Pola pemboran sejajar adalah pola dengan penempatan lubang-lubang tembak yang
saling sejajar pada setiap kolomnya. Sedangkan pola pemboran selang-seling, adalah pola
dengan penempatan lubang-lubang tembak secara selang seling pada setiap kolomnya.

Gambar 2.5. Pola Pemboran


Dalam penerapannya di lapangan, pola pemboran sejajar merupakan pola yang lebih
mudah dalam melakukan pemboran dan untuk pengaturan lebih lanjut. Tetapi perolehan
fragmentasi batuannya kurang seragam, sedangkan pola pemboran selang seling lebih sulit
penanganannya di lapangan namun fragmentasi batuannya lebih baik dan seragam.
Menurut hasil penelitian di lapangan pada jenis batuan kompak, menunjukan bahwa
hasil produktivitas dan fragmentasi peledakan dengan menggunakan pola pemboran selang-
seling lebih baik dari pada pola pemboran sejajar, hal ini disebabkan energi yang dihasilkan
pada pemboran selang-seling lebih optimal dalam mendistribusikan energi peledakan yang
bekerja dalam batuan.



Gambar 2.6.
Pengaruh energi ledakan pada pola pemboran

d. Pola Peledakkan
Pola peledakan merupakan urutan waktu peledakan antara lubang lubang bor dalam
satu baris dengan lubang bor pada baris berikutnya ataupun antara lubang bor yang satu
dengan lubang bor yang lainnya. Pola peledakan ini ditentukan berdasarkan urutan waktu
peledakan serta arah runtuhan material yang diharapkan.
Berdasarkan arah runtuhan batuan, pola peledakan diklasifikasikan sebagai berikut
(Gambar 2.14) :
a. Box Cut, yaitu pola peledakan yang arah runtuhan batuannya ke depan dan membentuk
kotak.
b. Corner cut (echelon cut) , yaitu pola peledakan yang arah runtuhan batuannya ke salah satu
sudut dari bidang bebasnya.
c. V cut, yaitu pola peledakan yang arah runtuhan batuannya kedepan dan membentuk huruf
V.
Berdasarkan urutan waktu peledakan, maka pola peledakan diklasifikasikan sebagai
berikut :
a. Pola peledakan serentak , yaitu suatu pola yang menerapkan peledakan secara serentak untuk
semua lubang tembak.
b. Pola peledakan beruntun, yaitu suatu pola yang menerapkan peledakan dengan waktu tunda
antara baris yang satu dengan baris lainnya.
Setiap lubang tembak yang akan diledakkan harus memiliki ruang yang cukup kearah
bidang bebas terdekat agar energi terkonsentrasi secara maksimal sehingga lubang tembak
akan terdesak, mengembang, dan pecah.
Secara teoritis, dengan adanya tiga bidang bebas (free face) maka kuat tarik batuan
akan berkurang sehingga meningkatkan energi ledakan untuk pemecahan batuan dengan
syarat lokasi dua bidang bebasnya memiliki jarak yang sama terhadap lubang tembak.






Gambar 2.7
Pola peledakan berdasarkan arah runtuhan batuan
2.3. Produksi Pemboran
2.3.1. Waktu Edar Pemboran
Merupakan waktu yang diperlukan alat bor untuk membuat satu lubang ledak dengan
kedalaman tertentu, termasuk adanya hambatan-hambatan yang terjadi selama kegiatan
pemboran berlangsung.

Persamaan waktu edar pemboran untuk batang bor tunggal yaitu :
Ct = Pt + Bt + St + Dt
Keterangan :
Ct = Waktu edar pemboran
Pt = Waktu untuk mengambil posisi mesin bor ke titik pemboran
Bt = Waktu untuk membor
St = Waktu untuk meniup cutting, mengangkat, melepas dan
menyambung batang bor
Dt = Waktu untuk mengatasi hambatan (komponen waktu dinyatakan dalam menit)
Pengamatan siklus pemboran dilakukan berkali-kali sampai diperoleh data yang
cukup. Semakin banyak jumlah pengamatan (n), hasilnya akan memberikan gambaran
kondisi nyata di lapangan.
Persamaan siklus pemboran rata-rata :
Ctr = Ct / n
Kedalaman ratarata lubang bor :
Hr = H / n
2.3.2. Kecepatan Pemboran Rata-Rata
Dari hasil pengamatan akan diperoleh kecepatan pemboran ratarata, yaitu kecepatan
pemboran yang dicapai per satuan waktu dengan memperhitungkan seluruh elemen waktu
yang diperlukan untuk kegiatan pemboran dalam satu putaran peledakan, dinyatakan dalam
m/menit.

- Kecepatan pemboran
H
1

= Vt
1

Ct

Dimana :
Vt = Kecepatan pemboran
H = Kedalaman lubang tembak
Ct = Cycle time
Persamaan kecepatan pemboran rata-rata :
Vt
1
+ Vt
2
+ . . . + Vt
n

Vt =


n
Dimana :
n = Jumlah pengamatan

2.3.3. Efisiensi Kerja Alat bor
Efisiensi kerja pemboran dinyatakan dalam persen waktu produktif terhadap waktu
kerja terjadwal. Waktu produktif adalah waktu yang digunakan untuk kerja pemboran.
Persamaan efisiensi kerja dinyatakan :
Ek =


Keterangan :
Ek = Efisiensi waktu pemboran (%)
Wp = Waktu yang digunakan untuk kerja pemboran (menit)
Wt = Jumlah waktu kerja terjadwal (menit)

2.3.4. Volume Setara
Volume setara (equivalent volume, Veq) menyatakan volume batuan yang diharapkan
terbongkar untuk setiap meter kedalaman lubang ledak yang dinyatakan dalam m
3
/m.
Persamaan volume setara :
Veq =


Keterangan :
Veq = Volume setara (m
3
/m)
V = Volume batuan yang diharapkan terbongkar (m
3
)
H = Kedalaman lubang ledak (m)
Berat batuan dapat dihitung dengan persamaan sebagai berikut :
V = A x L
Keterangan :
A = Luas daerah yang akan diledakkan (m)
L = Tinggi jenjang (m)




2.3.6. Produksi alat Bor Berdasarkan Kecepatan Pemboran
Produksi pengeboran Berdasarkan Kecepatan Pemboran merupakan jumlah
kedalaman lubang ledak yang di hasilkan per jam jadi:

Produksi pemboran = kedalaman rata-rata (Hrr)
cycle time rata-rata (Ctrr)

Vt = Hrr
Ctrr

2.3.5. Produksi alat Bor Berdasarkan Volume Peledakan
Produksi mesin bor tergantung pada kecepatan pemboran mesin bor, volume setara dan
penggunaan effektif mesin bor. Produksi mesin bor dinyatakan dalam satuan m
3
/jam.

Persamaan produksi mesin bor adalah :
P = Vt Veq Eff 60
Keterangan :
P = produksi mesin bor (m
3
/jam)
Vt = kecepatan pemboran rata-rata (m/menit)
Veq = volume setara (m
3
/m)
Eff = effisiensi kerja pemboran (%)
60 = 1 jam dinyatakan dalam menit.




BAB III
METODE PENELITIAN
3.1. Gambaran Umum Wilayah Penelitian
3.1.1. Lokasi dan Kesampaian Daerah
Wilayah Kuasa Pertambangan Eksploitasi PT. TOP terletak di Desa Buhut dan
sekitarnya, lebih kurang 223 km ke arah timur laut dari Kota Palangka Raya. Secara
administratif termasuk dalam wilayah Kecamatan Kapuas Tengah, Kabupaten Kapuas,
Provinsi Kalimantan Tengah. (lampiran A).
Kesampaian daerah dapat dicapai dengan rute sebagai berikut :
A. Alternatif 1.
Menggunakan jalan darat dengan kendaraan roda empat dengan route sebagai berikut
:
a) Palangka Raya Kecamtan Timpah (simpang 4 Desa Betapah) 3 jam (menggunakan
kendaraan roda empat).
b) Simpang 4 Desa Betapah Buhut 2 jam (menggunakan kendaraan roda empat).
c) Buhut Mess/Site 15 menit (menggunakan kendaraan roda empat).
B. Alternatif 2.
Menggunakan jalan darat dengan kendaraan roda empat dengan route sebagai berikut
:
a) Palangka Raya Timpah Pujon 3,5 jam (menggunakan kendaraan roda empat).
b) Pujon Buhut 45 menit (menggunakan kendaraan roda empat).
3.1.2. Keadaan Iklim dan Curah Hujan
Data iklim dan curah hujan tahun 2005-2013 untuk wilayah Kecamatan Kapuas Tengah,
menyatakan bahwa daerah penyelidikan beriklim tropis lembab dengan temperatur berkisar
antara 20 25 C dan maksimal mencapai 37C. Intensitas penyinaran matahari selalu tinggi
dan sumberdaya air yang cukup banyak, sehingga menyebabkan tingginya penguapan yang
menimbulkan awan aktif/tebal. Hujan terjadi hampir sepanjang tahun, dimana curah hujan
terbanyak jatuh pada tahun 2011 .

Tabel 3.1
Curah Hujan Tahunan Kecamatan Kapuas Tengah Tahun 2005-2013

Tahun
Curah Hujan
(mm)
Hari Hujan
(hh)
1 2 3
2005 3486,1 211
2006 3347,1 188
2007 3534,2 216
2008 3130,3 216




















Katalog BPS : Kapuas Dalam angka 2010
Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Palangka Raya
PT. Pamapersada Nusantara District TOPB



3.1.3. Flora dan Fauna
Jenis flora yang masih tumbuh tersisa di daerah penyelidikan antara lain : meranti
ulin, punsi, rotan dan berbagai jenis perdu serta semak belukar. Sedangkan, jenis fauna yang
dijumpai antara lain : ular, biawak, babi hutan, rusa, kancil, kera serta berbagai jenis burung
dan ikan air tawar.
3.1.4. Sosial Dan Kependudukan
Penduduk di Kecamatan Kapuas Tengah, khususnya diwilayah Desa Buhut dan
sekitarnya umumnya terdiri dari Suku Dayak Kapuas, Suku Banjar dan Jawa serta beberapa
suku lainnya adalah merupakan pendatang, khususnya Suku Jawa yang berdiam di sana pada
umumnya mengikuti program transmigrasi.
Suku Dayak Kapuas, sebagian dari mereka telah memeluk agama Kristen dan Islam,
sebagian lainnya masih memeluk agama asal (tradisi) Kaharingan. Para pendatang (Suku
Banjar, Jawa, dll.) umumnya beragama Islam. Kehidupan antar umat beragama terlihat baik,
2009 3037,2 171
2010 4273 228
2011 4449 190
2012 3097 191
2013 3150 205
begitu pula dengan sarana peribadatan yang telah tersedia. Mata pencaharian penduduk
setempat umumnya berladang, berdagang dan sebagian bekerja di Perusahaan. Jumlah rumah
tangga yang ada di desa Buhut jaya sebanyak + 300 kepala keluarga.
3.1.5. Struktur Organisasi Perusahaan























Gambar 3.1
Struktur Organisasi Perusahaan

3.2. Kondisi Geologi
3.2.1. Geologi Regional
Secara fisiografi daerah eksplorasi dan sekitarnya merupakan bagian dari tepian utara
sub-cekungan Barito yang berbatasan dengan cekungan Kutai, dimana pada bagian utara dan
barat masing-masing dibatasi oleh Tinggian Kucing dan Paparan Sunda. Secara regional
daerah eksplorasi terpetakan dalam Peta Geologi Regional Lembar Muara Teweh skala 1 :
250.000 dan Lembar Buntok skala 1 : 250.000 .
Kegiatan tektonik di daerah eksplorasi dan sekitarnya telah dimulai sejak
Mezosoikum yang ditandai dengan munculnya batuan granit, granodiorit, diorite, dan gabro
dalam Kompleks Busang. Kemudian diikuti oleh munculnya batuan gunungapi Kasale dan
pengendapan Kelompok Selangkai pada Kapur Akhir. Pada Awal Eosen Tengah terjadi
kegiatan gunungapi yang menghasilkan batuan gunungapi Nyaan. Pada Kala Eosen Akhir di
Cekungan Barito dan Hulu Mahakam terbentuk Formasi Haloq, Batukelau, Batuayau dan
Formasi Tanjung (tersingkap di daerah eksplorasi). Selanjutnya, khususnya di Cekungan
Barito, sejak Oligosen Akhir hingga Miosen Awal terendapkan Formasi Berai (tersingkap di
daerah eksplorasi), Montalat, Jangkang, Karamuan, Purukcahu yang diikuti oleh kegiatan
gunungapi Malasan. Pada kala yang sama juga terjadi terobosan Sintang. Pada Kala Miosen
Tengah hingga Miosen Akhir diendapkan Formasi Warukin (tersingkap di daerah eksplorasi).
Pada Kala Miosen Akhir hingga Kuarter terjadi kegiatan gunung api Mentulang dan
Bondang.
Struktur geologi yang berkembang berupa sesar, perlipatan dan kelurusan yang
umumnya berarah baratdaya-timurlaut dan barat laut tenggara. Sesar terdiri dari sesar normal,
sesar mendatar dan sesar naik yang melibatkan batuan sedimen berumur Tersier dan Pra
Tersier. Kelurusan-kelurusan diduga merupakan jejak/petunjuk sesar dan kekar yang berarah
sejajar dengan struktur umum. Lipatan-lipatan berupa sinklin dan antiklin seperti halnya
dengan kelurusan juga berarah sejajar dengan struktur regional, timurlaut-baratdaya. Oleh
karena litologi umumnya didominasi oleh batuan yang berumur Tersier, maka diduga
kehadiran sesar, kelurusan dan perlipatan berhubungan erat dengan kegiatan tektonik pada
Zaman Tersier .
3.2.1.1. Morfologi
Wilayah eksplorasi yang meliputi Blok Prospek Buhut dan Bisa (lampiran B)
umumnya ditempati oleh satuan morfologi perbukitan bergelombang rendah sedang dan
sebagian kecil pedataran alluvial, terdiri dari :
A. Satuan Perbukitan Bergelombang Rendah - Sedang
Satuan ini menempati lebih kurang 95% dari wilayah eksplorasi. Umumnya
dijumpai pada wilayah-wilayah di ruas bagian tengah hingga bagian hulu sungai-sungai
yang mengalir di wilayah ini. Litologi penyusun sebagian besar terdiri dari litologi Formasi
Tanjung (di bagian tengah) dan batuan Pra Tersier (Kelompok Busang) di bagian utara yang
memperlihatkan kenampakan perbukitan bergelombang sedang. Sedangkan, di bagian selatan
ditempati oleh litologi dari Formasi Berai yang memberikan kenampakan morfologi
perbukitan bergelombang landai.
B. Satuan Pedataran Aluvial
Satuan pedataran aluvial hanya menempati sebagian kecil wilayah eksplorasi
(lebih kurang 5%). Satuan ini di jumpai di sekitar wilayah bagian hilir dari wilayah aliran-
aliran sungai, seperti Sungai Menghantai, Sepan, Nanapbajang, Tiwaidiwung dan
Nanopompot serta Sungai Buhut (bagian timur KP). Satuan ini ditempati oleh batuan aluvial
sungai.
Sungai-sungai yang mengalir di wilayah Blok Prospek Buhut dan Bisa meliputi
Sungai Sekombet, sebuhu yang mengalir ke Sungai Julukan (sebelah barat daerah Blok
Prospek Buhut), serta Sungai Atepbaner, Ahas, Manghantai, Kajaronte, Sepan, Nanapbajang,
Tiwaidiwung dan Nanapompot yang mengalir ke Sungai Buhut di sebelah selatan Blok
Prospek Buhut - Bisa.
Berdasarkan bentuk penampang sungai dan bentuk lembahnya yang menyerupai
huruf U, maka daerah tersebut termasuk dalam tahapan sungai dewasa.
3.2.1.2. Stratigrafi
Batuan-batuan yang tersingkap di daerah Kalimantan Tengah khususnya daerah
Kabupaten Kapuas sebagian besar adalah batuan yang berumur Tersier (Eosen Akhir
Miosen Awal) yang terendapkan pada Cekungan Barito. Batuan-batuan tesebut terdiri dari
litologi yang berasal dari Formasi Tanjung dan Formasi Berai. Batuan-batuan sedimen
Tersier tersebut menutupi basement yang berumur Pra Tersier (Mezosoikum) yang disebut
sebagai Kompleks Busang.
Kompleks Busang (PTub) adalah merupakan basement dari Cekungan Barito dan juga
merupakan tertua yang tersingkap di daerah eksplorasi. Kompleks Busang tersingkap berupa
batuan gabro yang termalihkan, serpentinit dan sekis yang tersingkap di tepian bagian utara
batas daerah eksplorasi.

A. Formasi Tanjung (Tet)
Formasi Tanjung tersingkap hampir di sebagian besar daerah eksplorasi, yaitu
meliputi bagian tengah hingga bagian utara yang penyebarannya memanjang relatif hampir
timur-barat.
Formasi Tanjung dibagi menjadi 2 satuan, yaitu Formasi Tanjung Bagian Bawah dan
Formasi Tanjung Bagian Atas.
a) Formasi Tanjung Bagian Bawah :
Satuan ini umumnya didomonasi oleh batupasir kuarsa di bagian bawah, sedangkan di
bagian tengah hingga bagian atas didominasi oleh batupasir abu-abu dengan sisipan
batulempung, batulanau, batupasir hitam dan batubara. Tebal satuan ini diperkirakan
mencapai >150 meter.
Batupasir kuarsa, putih kekuningan, keras, berukuran sedang kasar, terpilah sedang
buruk, porositas baik, kemas terbuka, didominasi oleh mineral kuarsa. Setempat di bagian
bawah bersifat konglomeratan dengan fragmen berukuran 0.50 1.50 cm yang terdiri dari
kuarsa susu, metasedimen, andesit dan basal. Batupasir, berwarna abu-abu terang, keras
agak rapuh, berbutir sedang kasar, terpilah baik sedang, membulat menyudut tanggung,
didominasi oleh mineral kuarsa dan sebagian kecil hadir mineral hitam (mineral mafik), mika
dan tufa. Batupasir hitam, bersifat karbonan, keras, masif, berbutir halus sedang, membulat
menyudut tanggung, terpilah sedang, berbintik putih (material tufa), mengandung kuarsa.
Batulanau, abu-abu kecoklatan, agak keras, sebagian karbonan, struktur sedimen laminasi
sejajar sebagian karbonan dan lensa tipis batubara dan kadang-kadang menyerpih. Di bagian
tengah satuan ini pada batulanau ditemukan jejak fosil berupa fosil foram kecil.
Batulempung, abu-abu kecoklatan, berukuran lempung, agak lunak, sebagian karbonan dan
lensa tipis batubara. Batubara, Bright Coal Banded Coal, berwarna hitam, kilap sub-
vitreous vitreous, agak keras rapuh, pecahan sub-conchoidal conchoidal, cleat rapat
jarang dan juga sebagian kecil memperlihatkan lapisan batubara Dull Coal berwarna hitam
kecoklatan coklat, agak keras keras, kilap tanah, even, blocky, cleat jarang. Tebal
batubara berkisar 0.15 5.07 meter. Batubara umumnya memiliki parting berupa
batulempung karbonan.

b) Formasi Tanjung Bagian Atas :
Satuan ini terdiri dari perselingan antara batulanau, batupasir dan batulempung
dengan sisipan batubara. Perselingan ini lebih didominasi oleh batulanau. Tebal satuan ini
mencapai >125 meter. Batu lanau, abu-abu terang, keras, sebagian karbonan. Batupasir, abu-
abu terang, agak rapuh, berukuran halus sedang, sebagian tufaan, terpilah baik, umumnya
didominasi oleh mineral kuarsa. Batulempung, abu-abu terang abu-abu gelap, sebagian
karbonan, lunak agak keras. Batubara, Bright Coal Banded Coal, berwarna hitam, kilap
sub-vitreous vitreous, agak keras rapuh, pecahan sub-conchoidal conchoidal, cleat
rapat jarang dan juga sebagian kecil memperlihatkan lapisan batubara Dull Coal berwarna
hitam kecoklatan coklat, agak keras keras, kilap tanah, even, blocky, cleat jarang. Tebal
batubara berkisar 0.15 6.77 meter. Batubara umumnya memiliki parting berupa
batulempung karbonan. Formasi Tanjung diendapkan pada lingkungan pengendapan litoral
sampai rawa yang diduga berumur Eosen Akhir (Supriatna dkk., 1995). Formasi Tanjung
menutupi secara tidak selaras Kompleks Busang.
B. Formasi Berai (Tomb)
Di daerah penyelidikan Formasi Berai tersingkap di bagian selatan daerah eksploitasi.
Penyebarannya memanjang timur barat, seperti yang tersingkap pada di bagian hilir Sungai
Menghantai dan Sungai Tiwaidiwung. Formasi Berai terdiri dari batugamping abu-abu abu-
abu terang, sangat kompak dan keras, mengandung fosil foram besar dan fosil koral, sebagian
terkristalisasi, dan sebagian lainnya memperlihatkan kesan berlapis.
Formasi Berai diendapkan diendapkan secara selaras di atas Formasi Tanjung pada
Kala Oligosen Miosen Awal dalam lingkungan pengendapan laut dangkal. Ketebalan
Formasi Berai diperkirakan mencapai 450 meter.
C. Endapan Aluvial (Qa)
Endapan aluvial adalah endapan termuda yang berumur Kuarter (Resen) dan
merupakan endapan hasil rombakan batuan yang lebih tua terdiri dari material berukuran
lumpur, pasir, kerikil dan kerakal yang bersifat lepas. Pada umumnya endapan ini menempati
gosong sungai dan daerah limpahan banjir yang terus berlangsung sampai saat ini. Tebal
endapan aluvial ini antara beberapa sentimeter hingga mencapai 3 meter.
3.2.1.3. Struktur Geologi
Struktur geologi yang berkembang berupa sesar, perlipatan dan kelurusan yang
umumnya berarah baratdaya-timurlaut dan barat laut tenggara. Sesar terdiri dari sesar normal,
sesar mendatar dan sesar naik yang melibatkan batuan sedimen berumur Tersier dan Pra
Tersier. Kelurusan-kelurusan diduga merupakan jejak/petunjuk sesar dan kekar yang berarah
sejajar dengan struktur umum. Lipatan-lipatan berupa sinklin dan antiklin seperti halnya
dengan kelurusan juga berarah sejajar dengan struktur regional, timurlaut-baratdaya. Oleh
karena litologi umumnya didominasi oleh batuan yang berumur Tersier, maka diduga
kehadiran sesar, kelurusan dan perlipatan berhubungan erat dengan kegiatan tektonik pada
Zaman Tersier
3.2.2. Kondisi Geologi Daerah Penelitian
3.2.2.1. Morfologi
Kondisi morfologi daerah penelitian pada Pit Bisa dikategorikan pada kondisi
morfologi bergelombang kuat dengan ketingian diatas 100 m dari permukaan laut.


3.2.2.2. Stratigrafi
Statigrafi wilayah penelitian yang dilakukan pada Pit Bisa adalah formasi Berai dan
Pamalukan yang merupakan formasi pembawa batubara. Di daerah penyelidikan formasi
Pamalukan tersingkap di hampir seluruh bagian daerah eksploitasi. Penyebarannya
memanjang timur barat, seperti yang tersingkap pada di bagian hilir Sungai Menghantai dan
Sungai Tiwaidiwung. Formasi Berai terdiri dari batugamping abu-abu abu-abu terang,
sangat kompak dan keras, mengandung fosil foram besar dan fosil koral, sebagian
terkristalisasi, dan sebagian lainnya memperlihatkan kesan berlapis (Lampiran C).
3.2.2.3. Struktur Geologi
Struktur geologi wilayah penelitian pada Pit Bis terdapat patahan/sesar dan perlipatan
batuan. Sesar terdiri dari sesar normal, sesar mendatar dan sesar naik, lipatan-lipatan berupa
sinklin dan antiklin. Maka diduga kehadiran sesar, kelurusan dan perlipatan berhubungan erat
dengan kegiatan tektonik pada Zaman Tersier.

3.3. Alat dan Bahan
Adapun peralatan yang digunakan pada saat penelitian Tugas Akhir selama
diperusahaan antara lain :
1. Kamera digital.
2. Buku tulis.
3. Alat tulis.
4. Kalkulator/Alat hitung.
5. Laptop.
6. Alat Pelindung Diri (APD).
7. Perlengkapan pendukung lainnya
3.4. Tata Laksana Penelitian
3.4.1. Langkah kerja
Penyusunan Laporan Penelitian Tugas Akhir ini dilakukan dengan metode pustaka,
metode wawancara dan metode pengamatan dilapangan.
Studi literatur/metode pustaka dilakukan sebelum dan terus dilakukan selama penyusunan
laporan Tugas Akhir. Pada tahap ini dilakukan pengumpulan sumber-sumber informasi yang
berkaitan dengan penelitian tentang kegiatan proses peledakan sampai hasil dari peledakan,
serta proses pemuatan hasil dari peledakan yang diterapkan PT. Pamapersada Nusantara
District TOPB dan berbagai referensi kepustakaan yang mendukung terhadap penyusunan
Laporan kerja praktek. Salah satunya adalah modul juru ledak dan buku-buku lainnya.
Selama di lapangan, pengumpulan data-data menggunakan metode pengamatan,
dokumentasi, dan interview. Kemudian Pengumpulan data-data sekunder berupa data jumlah
bahan peledak, jenis bahan peledak, peralatan peledakan, alat muat, profil perusahaan,
Standard Operational Procedures (SOP) perusahaan dan peta-peta yang diperlukan.
Setelah data-data didapatkan, kemudian diolah dan dianalisis mengenai
permasalahan-permasalahan yang telah diamati. Setelah itu, dicari solusi untuk
menyelesaikan permasalahan yang ada.
Kemudian data-data yang telah diolah dan dianalisis tersebut disusun menjadi suatu
laporan.
3.4.2. Metode Penelitian
Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini ialah penelitian langsung di
lapangan, yaitu terdiri dari :
1. Observasi Lapangan
Pengamatan terhadap kondisi dan keadaan di lapangan serta kegiatan penambangan,
kemudian dilakukan pengumpulan data dari instansi terkait dan literatur-literatur yang terkait
serta data atau arsip perusahaan yang mendukung pekerjaan penelitian.
2. Perumusan Masalah
Menentukan permasalahan yang akan dibahas dalam kaitanya dengan tujuan
penelitian dan mengelompokannya sesuai dengan data-data yang diperlukan.
3. Pengambilan Data
Pada tahap pengambilan data, pokok-pokok pekerjaan yang dilakukan antara lain
adalah :
A. Pengamatan Lapangan
Melakukan pengamatan dan mencatat proses kegiatan pemboran di lapangan, yaitu
mengambil data geometri peledakan (burden, spacing dan kedalaman), serta pengambilan
data dari proses peledakan.
Data-data yang diperlukan antara lain :
a) Kondisi lingkungan sekitar daerah penambanngan.
b) Metode pemboran yang di gunakan.
c) Plan produksi tahun 2013.
d) Drilling report
e) Blasting report
f) Circle time alat pemboran.
4. Pengolahan dan Analisa Data
Mengolah dan menganalisa data yang ada untuk dapat memecahkan suatu permasalahan,
dengan melakukan perbaikan terhadap permasalahan tersebut.
5. Kesimpulan
Sebagai rekomendasi kepada perusahaan untuk menyelesaikan permasalahan di lapangan
yang terkait dengan hasil penelitian ini.

3.4.3 Diagram Alir Penelitian















Gambar 3.2. Bagan Alir Penelitian
3.4.4. Waktu Penelitian
Tabel 3.2 Waktu Penelitian
Kegiatan
Juli 2013 Agustus 2013 September 2013
I II III IV I II III IV I II III IV
Studi Literatur



Pengambilan data


Pembahasan dan evaluasi

Pembuatan laporan

Presentasi Perusahaan

Seminar Kampus





BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1. Hasil
Tujuan kegiatan pemboran dan peledakan pada PT. Pamapersada Nusantara distrik
TOPB adalah untuk membongkar overburden, sehingga sasaran produksi pembongkaran
overburden pada tahun 2013 sebanyak 17.018.472 bcm/tahun dapat terpenuhi (Lampiran D).
4.1.1 kegiatan Pemboran
Langkah-langkah kegiatan pengeboran lubang ledak pada PT. Pamapersada Nusantara
distrik TOPB:
1.Merencanakan lokasi pemboran
Merupakan tahap awal untuk mengetahui lokasi yang akan di lakukan kegiatan
pemboran atau perintah kerja harian dikeluarkan oleh dept head produksi kepada head section
drill and blast yang di ketahui oleh dept. engineering.
2.Mempersiapkan lokasi peledakan
Merupakan tahap setelah merencanakan lokasi pemboran yang terdiri dari:
penyekrapan
Kegiatan penyekrapan di lakukan dengan menggunakan alat mekanis bulldozer yang
bertujuan untuk meratakan dan gundukan pembatas lokasi, gambar kegiatan penyekrap dapat
di lihat pada gambar di bawah ini.
Gambar 4.1.
proses kegiatan penyekrapan lokasi pengeboran

Pemasangan titik lubang bor
Pemasangan titik lubang bor bertujuan untuk mempermudah dalam pembuatan blast
design dan membantu operator untuk melakukan pemboran, Gambar pemasangan titik lubang
bor dapat di lihat di bawah ini.
Gambar 4.2.
Proses Kegiatan Pemasangan Titik Lubang Bor

3. pemboran lubang ledak
dalam satu kali pemboran lubang ledak terdapat beberapa tahap yaitu :
a. lokasi yang datar terdiri dari :
turunkan jack
naikkan mast
penetrasi (pengeboran)
cabut penetrasi (pengeboran)
naikkan jack
travel (pindah titik)
b. lokasi yang memiliki kemiringan terdiri dari :
turunkan jack
naikkan mast
penetrasi (pengeboran)
cabut penetrasi (pengeboran)
turunkan mast
naikkan jack
travel (pindah titik)
4. pemeriksaan kondisi dan kedalaman lubang
pemeriksaan kondisi lubang basah atau kering
pemeriksaan kedalaman sesuai rencana atau tidak

4.1.2 Alat Bor
Alat bor yang digunakan dalam kegiatan pemboran adalah alat bor merk Drilltech D
245 S dengan panjang batang bor 8,6 m dan mata bor yang digunakan adalah Tricon bit
dengan diameter 7 7/8 inch ada 2 unit dan diameter 6 1 unit. Alat bor tersebut dilengkapi
dengan kompressor type : Two Stage Oil Flooder Screw Type, dengan kapasitas udara sebesar
700 cfm (19,8 m
3
/mt) mampu menghasilkan tekanan 100 psi ( 689 kPa) dengan putaran
1800 rpm ( lampiran E ).

Gambar 4.3.
Alat bor Drilltech D 245 S


4.1.3 Faktor-faktor yang mempengaruhi alat bor
4.1.3.1 Lithology
Lithology Batuan Di Pit Bisa Pt.Pamapersada Nusantara Distrik TOPB sebagian besar di
pengaruhi oleh claystone,dan sedikit sand stone (lampiran F).
4.1.3.2 Kemiringan Pemboran
Kemiringan pemboran yang diterapkan di lapangan adalah pemboran vertikal
terhadap bidang horizontal dengan kedalaman lubang ledak disesuaikan dengan jenjang yang
akan dibuat (Gambar 4.4). Penerapan pemboran vertikal dengan pertimbangan pemboran
yang dilakukan akan lebih mudah dikerjakan dan lebih akurat, sehingga produktivitas
pemboran dapat lebih tinggi.
Gambar 4.4
Kemiringan pemboran yang diterapkan di lapangan


4.1.3.3 Pola Pemboran
Pola pemboran yang diterapkan di lapangan adalah pola staggert patern (Gambar
4.5). Pola ini digunakan karena secara teoritis energi ledakan yang dihasilkan akan
tersalurkan secara maksimal, sehingga fragmentasi batuan hasil peledakannya akan lebih
seragam dan baik.
Gambar 4.5
Pola pemboran yang diterapkan di lapangan

4.1.3 Produksi Pemboran
4.1.3.1 Waktu Edar (Cycle Time) Pemboran
Merupakan waktu yang diperlukan untuk membuat satu lubang ledak dengan
kedalaman tertentu, termasuk hambatan hambatan yang terjadi selama kegiatan pemboran
berlangsung.Yang dimaksud dengan cycle time pemboran adalah waktu yang digunakan
untuk melakukan satu siklus gerakan alat pada saat beroperasi dimana siklus (ct) untuk
pemboran terdiri dari :
a. Turunkan jack
b. Naikkan mast
c. Penetrasi (pengeboran)
d. Cabut penetrasi (pengeboran)
e. Turunkan mast
f. Naikkan jack
g. Travel (pindah titik)
Berdasarkan pengamatan selama di lapangan waktu rata-rata yang di perlukan alat bor
dalam satu siklus pemboran sebesar 7 menit 21 detik (lampiran G)
.
4.1.3.2 Kecepatan Pemboran
Untuk mengetahui kecepatan pemboran pada alat bor, maka harus diketahui waktu
yang dibutuhkan oleh alat bor untuk membuat keseluruhan lubang tembak dalam setiap
kegiatan peledakannya. Waktu total yang diperoleh kemudian dibagi sesuai dengan jumlah
lubang tembak, waktu rata-rata inilah yang dianggap sebagai kecepatan pemboran (Vt).
Faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan pemboran yaitu :
a. Kekerasan batuan
b. kondisional lokasi pengeboran
c. Keadaan peralatan pemboran yang digunakan
d. Keterampilan (skill) juru bor/pekerja
e. Keadaan Cuaca
Berdasarkan data hasil pengamatan kegiatan pemboran di lapangan , maka diperoleh
kecepatan pemboran rata-rata dengan kedalaman rata-rata 7,35 meter dan cycle time rata-
rata 7.21 menit (lampiran H) sebesar:
= 61.16 m / jam



4.1.3.3 Efisiensi waktu Pemboran
Efisiensi waktu pemboran merupakan perbandingan antara waktu kerja produktif dari
alat bor dengan waktu kerja yang tersedia setiap harinya dan dinyatakan dalam bentuk
persentase. Dari hasil pengamatan di lapangan diperoleh waktu Efektivitas alat bor sebesar 75
% (Lampiran I).

4.1.3.4 Volume Setara
Volume Setara (equivalent volume, Veq) menyatakan volume batuan yang diharapkan
terbongkar untuk setiap meter kedalaman lubang ledak. Angka ini sangat berguna untuk
menaksir kemampuan alat bor yang digunakan untuk membuat lubang ledak. Nilai (Veq)
tergantung dengan pola peledakan dan pola pemboran yang digunakan.
Volume setara (Equivalent Volume) berfungsi untuk menentukan kapasitas produksi
alat.
Dari pengamatan di lapangan dan kemudian dilakukan perhitungan, didapatkan nilai
volume setara kondisi saat ini sebesar 52 m
3
/m dengan burden dan spasi 7 x 8 (Lampiran J).


4.1.3.5 Produksi Pemboran
Produksi pemboran dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu kecepatan pemboran,
volume setara dan effisiensi pemboran.
Berdasarkan hasil pengamatan dan perhitungan data waktu edar di lapangan maka
didapat jumlah produksi pemboran pada kondisi saat ini sebesar 2.434 bcm/jam dengan
burden dan spasi 7 x 8 (Lampiran K).
4.2 Pembahasan
Berdasarkan keterangan dari hasil-hasil perhitungan sebelumnya beberapa hal yang
masih perlu dibahas secara mendalam. Produktifitas dapat di tentukan dengan berdasarkan
kecepatan pemboran dan volume peledakan.
4.2.1 Produktifitas berdasarkan kecepatan pemboran
Produksi pengeboran Berdasarkan Kecepatan Pengeboran
merupakan jumlah kedalaman lubang ledak yang di hasilkan per jam.

Produksi pengeboran = kedalaman rata-rata (Hrr)
cycle time rata-rata (Ctrr

= Hrr
Ctrr

Standar target kedalaman pengeboran lubang ledak per jam untuk satu unit mesin bor
di PT. Pamapersada Nusantara district TOPB adalah 60 m/jam.
Maka berdasarkan hasil pengamatan di lapangan jumlah kedalaman lubang ledak
yang di bor adalah:
Produksi pengeboran = Hrr
Ctrr

= 7.35 = 1.02 m/menit
7.21

= 61.16 m/jam

Perhitungan : 61.16 60 = 1,16 m
1 % dari 60 = 0,6 m
Jadi kelebihan target = 1,16
0,6

= 1.93 %
Jadi produktifitas alat bor selama melakukan kerja praktek berdasarkan kecepatan
pengeboran alat bor mencapai target sekitar 101,93% dari target yang tetapkan.
Dengan mengetahui kecepatan pemboran maka kita dapat mengetahui hasil lubang
bor yang di peroleh,yaitu :
Tabel 4.1 Produksi Jumlah Lobang Ledak
Kedalaman
(m)
Kecepatan
pemboran
(m/jam)
Jumlah
lobang
8.5 61.16 7
8 61.16 8
7.5 61.16 8
7 61.16 9
6.5 61.16 9
6 61.16 10
5.5 61.16 11
5 61.16 12
4.5 61.16 14
4 61.16 15

4.2.2 Produktifitas berdasarkan volume peledakan
Rencana produksi pembongkaran overburden pada tahun 2013 sebanyak 17.018.472 Bcm
atau per harinya sebesar 52.350 bcm.
Berdasarkan pengamatan di lapangan jumlah alat bor yang bekerja sebanyak 2
unit.Untuk kapasitas produksi overburden untuk 1 unit alat bor sebesar 2.434 m
3
/jam dengan
waktu kerja sebesar 18 jam/hari .
Kapasitas Produksi 1 unit alat bor :
1 hari kerja = 2434 x 18 jam
= 43.812 bcm
1 tahun kerja = 43.812 x 327 hari
= 14.326.524 bcm

Kapasitas Produksi dengan 2 unit alat bor
Produksi pengeboran per hari = 43.812 bcm x 2
= 82.624 bcm
Produksi pengeboran per tahun = 14.326.524 bcm x 2
= 28.653.048 bcm
Jadi produktifitas pengeboran selama melakukan kerja praktek berdasarkan target
produksi perusahaan 90 % dari rencana produksi yaitu 17.018.472 bcm/tahun adalah :
Produktifitas alat bor = produksi pengeboran rencana produksi
= 28.653.048 - 17.018.472
= 11.634.576 bcm
1 % dari 17.018.472 = 170.184 bcm
kelebihan dari target produksi = 11.634.576
170.184

= 68,36 %

Jadi produktifitas alat bor mencapai target sebesar 168,36 % dari target yang di tentukan.

4.2.3 Waktu Efektif Bekerja Alat Bor
Bila produksi alat bor melebihi dari target produksi perusahaan maka akan terjadi standby alat
bor.
Untuk mencari waktu efektif bekerja 1 unit alat bor per hari adalah :
Alat bekerja selama 18 jam :
1 jam kerja dari 82.624 adalah 4.590 bcm per jam
Jam kerja menurut target 52.350 /4.590 = 10,69 jam/hari

Waktu efektif rata-rata = 10,69 jam/hari

Waktu standby alat = 18-10,69 = 7,31 jam/hari

Jadi waktu efektif rata-rata alat bor melakukan pengeboran untuk mencapai target
produksi perusahaan tahun 2013 sebesar 10,69 jam/hari,sedangkan Waktu standby rata-rata
alat sebesar 7,31 jam/hari.



BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Dari hasil dan pembahasan sebelum nya, maka dapat di ambil kesimpulan sebagai berikut :
1. Alat bor yang digunakan adalah merk sandvik type Drilltech D 245 S
2. Alat bor yang di gunakan ada 2 (dua) unit yaitu DR93, DR92.
3. Produktifitas alat bor berdasarkan kecepatan pengeboran melebihi target sebesar 101,93 %
atau 61,16 m/jam dari target yang di tentukan sebesar 60 m/jam.
4. Produktifitas alat bor berdasarkan volume peledakan melebihi target sebesar 168 % atau
28.653.048 bcm/tahun dari target yang di tentukan sebesar 17.018.472 bcm/tahun.
5. Selama melakukan kerja praktek waktu siap kerja atau physical avability (PA) dari alat bor
untuk melakukan kegiatan pengeboran sebesar 18 jam atau 75%.
6. Selama melakukan kerja praktek Waktu efektif atau Use of Availability (UA) alat bor
melakukan pengeboran untuk mencapai target produksi perusahaan berdasarkan pengamatan
di lapangan adalah 10,69 jam/hari atau 44%.
7. waktu alat standby berdasarkan pengamatan di lapangan sebesar 7,31 jam/hari.

5.2 Saran
1. Untuk mencapai target produksi perusahaan per tahun maka jam kerja alat bor di kurangi .
2. Apabila ingin mengoptimalkan kinerja alat bor maka harus di lakukan penambahan target
produksi perusahaan.
3. Waktu alat Stanby sebesar 7,31 jam/hari sebaiknya di gunakan untuk pencucian alat,
pemeriksaaan alat bor, service ringan/daily check.