Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN PEMBUATAN ALAT

BEDAH DAN ANESTESI


LAMPU OPERASI







NAMA : NABILA SOUZA NUGRAHA
NPM : P2.31.38.1.12.05
MK : Peralatan Bedah dan Anestesi

Teknik Elektromedik
Poltekkes Kemenkes Jakarta II

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur saya panjatkan kehadirat ALLAH SWT, yang telah memberikan izin
dan kekuatan kepada saya, sehingga saya dapat menyelesaikan modul ini dengan
judul Simulator UV Operation Lamp tepat pada waktunya.
Modul ini ditunjukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Peralatan Bedah dan
Anestesi. Dan juga saya mengucapkan terimakasih kepada :
1. Bapa Indra Gunawan, ST, M.Si selaku dosen pembimbing mata kuliah
peralatan bedah dan anestesi..
2. Teman-teman saya yang telah membantu saya dalam pembuatan alat lampu
operasi ini.
3. Semua pihak yang tidak sempat saya sebutkan satu per satu yang turut
membantu kelancaran dalam pembuatan alat ini.
Saya menyadari bahwa alat ini masih banyak kekurangan dan kelemahannya, baik
dalam alat maupun laporannya. Oleh sebab itu saya mengharapkan kritik dan saran
untuk menympurnakan alat ini.



Jakarta, 1 Juni 2014










I. Pengertian Lampu Operasi







Adalah lampu yang digunakan untuk penerangan kegiatan operasi. Lampu operasi
dipasang secara manual dan mobile untuk ruang-ruang tertentu dipasang secara
manual, untuk tindakan rawat jalan digunakan sistem yang mobile. Lampu operasi
tidak sama dengan lampu penerangan biasa lampu operasi memerlukan reflector
khusus yang dapat memfokuskan cahaya sehingga tidak timbul bayangan dan tepat
pada obyek yang dioperasi. Biasanya pada lampu operasi mempunyai tegangan
kecil dan daya yang besar sehingga bentuknya kecil. Contohnya 12 Volt/15 Watt, 24
Volt/25 Watt, 24 Vollt/150 Watt.









Gambar 2.5.1.3.B Contoh Ruang Operasi Besar (50 m2)


Lampu operasi mempunyai beberapa tipe yang disesuaikan dengan kebutuhan
dengan menggunakan Halogen maupun dengan system terbaru (LED). Teknologi
LED di desain dengan isolasi panas yang kompleks untuk mengurangi turbulensi
panas di di permukaan atas lampu LED. Dengan ukuran yang lebih keil maka sinar
jatuh tepat pada area Bedah pada operasi, sehingga dapat mencegah infeksi silang.

Desain lampu operasi dengan menggunakan LED ini memiliki jangkauan sinar yang
lebih luas dan cahaya yang seragam. Dengan 250 mm ligtht cylinder diamenter dan
light depth 800 mm memberikan solusi pencahayaan di berbagai situasi dalam
operasi termasuk proses bedah dengan area luka bedah yang besar.







Spesifikasi Lampu Operasi dengan Menggunakan Halogen













Lampu halogen adalah sebuah lampu pijar dimana
sebuah filamen wolfram disegel di dalam sampul transparan
kompak yang diisi dengan gas lembam dan sedikit
unsur halogen seperti iodin atau bromin. Putaran halogen
menambah umur dari bola lampu dan mencegah penggelapan
kaca sampul dengan mengangkat serbuk wolfram dari bola
lampu bagian dalam kembali ke filamen Lampu halogen dapat
mengoperasikan filamennya pada suhu yang lebih tinggi dari
lampu pijar biasa tanpa pengurangan umur. Lampu ini
memberikan efisiensi yang lebih tinggi dari lampu pijar biasa
(10-30 lm/W), dan juga memancarkan cahaya dengan suhu
warna yang lebih tinggi
Spesifikasi Lampu Operasi dengan LED
















II. PRINSIP KERJA LAMPU OPERASI


Prinsip kerja dari lampu ini adalah dengan memanfaatkan tegangan dari PLN untuk
menyuplai lampu yang sebelumnya masuk rangkaian dimer untuk mengatur
intensitas lampu. Lampu operasi tidak sama dengan lampu-lampu pada umumnya,
arena lampu operasi harus memiliki syarat tidak boleh panas dan tidak ada
bayangan karena dapat mengganggu proses tindakan operasi, oleh karena itu
lampu operasi ini memakai lampu khusus yaitu lampu halogen.
Sifat dari lampu halogen adalah sebagai berikut.
Memiliki kepekaan yang cukup tinggi
Termasuk zat kimia
Bukan radio aktif

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan lampu halogen adalah :
Tidak boleh disentuh dengan tangan karena tangan mengandung keringat
sehingga lampu akan pecah karena panas.
Bentuknya ada yang ulir dan ada yang soket (pemasangan)


III. CARA KERJA

1. Pastikan tegangan listrik sesuai untuk menyalakan lampu.
2. Pastikan kabel power terhubung dengan baik ke sumber listrik.
3. Tekan tombol ON/OFF untuk menyalakan lampu operasi.
4. Sesuaikan intensitas terang, tinggi, dan derajat kemiringan lampu sesuai dengan
kebutuhan operator.
5. Ketika lampu menyala, hati-hati untuk tidak menyentuh lampu maupun
penutupnya dikarenakan tingginya suhu lampu.
6. Untuk mengurangi resiko sengatan listrik, jangan membuka penutup lampu.
7. Setelah penggunaan matikan lampu dengan menekan tombol ON/OFF.
8. Gunakan kain halus untuk membersihkan bagian luar lampu.
9. Gunakan kain halus untuk membersihkan debu di kaca saring dan penutup.
10. Ketika mengganti lampu, hati-hati untuk tidak menyentuh bola lampu dengan
tangan yang tidak berpelindung.
11. Handle bisa disterilisasikan dengan autoclave.






IV. Pencahayaan tempat operasi/bedah.

(1) Pencahayaan tempat operasi/bedah tergantung dari kualitas pencahayaan dari
sumber sinar lampu operasi/bedah yang menggantung (overhead) dan refleksi
dari tirai.
(2) Cahaya atau penyinaran haruslah sedemikian sehingga kondisi patologis bisa
dikenal.
Lampu operasi/bedah yang menggantung (overhead), haruslah :
(a) Membangkitkan cahaya yang intensif dengan rentang dari 10.000 Lux hingga
20.000 Lux yang disinarkan ke luka pemotongan tanpa permukaan pemotongan
menjadi silau. Harus memberikan kontras terhadap kedalaman dan hubungan
struktur anatomis. Lampu sebaiknya dilengkapi dengan kontrol intensitas. Dokter
bedah akan meminta cahaya agar lebih terang jika diperlukan. Lampu cadangan
harus tersedia.
(b) Menyediakan berkas cahaya yang memberikan pencahayaan diametral
(lingkaran) dan mempunyai fokus yang tepat untuk ukuran luka pembedahan. Ini
dilakukan dengan menyesuaikan tombol-tombol pengontrol yang terpasang di
armatur/fixture lampu.
Hal terpenting adalah menghindari terjadinya bagian yang gelap di daerah yang
dibedah. Suatu fokus dengan ke dalaman 10 sampai 12 inci (25 sampai 30 cm)
memberikan intensitas yang relatif sama pada permukaan dan kedalaman luka
potong. Untuk menghindari kesilauan, suatu bagian berupa lingkaran dengan
diameter 25 cm memberikan zona intensitas maksimum sebesar 5 cm di tengah
bagian dan dengan 1/5 (seperlima) intensitas disekelilingnya.
(c) Hilangkan bayangan. Sumber cahaya yang majemuk (banyak) atau reflektor
yang majemuk (banyak) mengurangi terjadinya bayangan. Pada beberapa unit
hubungannya tetap; yang lain mempunyai sumber sumber cahaya yang terpisah
yang bisa diatur untuk mengarahkan cahaya dari sudut pemusatan.
(d) Pilihlah cahaya yang mendekati biru/putih (daylight). Kualitas cahaya dari tissue
yang normal diperoleh dengan energi spektral dari 1800 hingga 6500 Kelvin (K).
Disarankan menggunakan warna cahaya yang mendekati warna terang (putih)
dari langit tak berawan di siang hari, dengan temperatur kurang lebih 5000 K.
(e) Kedudukan lampu operasi/bedah harus bisa diatur menurut suatu posisi atau
sudut. Pergerakan ke bawah dibatasi sampai 1,5 m di atas lantai kalau
dipergunakan bahan anestesi mudah terbakar. Jika hanya dipergunakan bahan
tidak mudah terbakar, lampu bisa diturunkan seperti yang dikehendaki.
Umumnya lampu operasi/bedah digantung pada langit-langit dan
armatur/fixturenya bisa digerakkan/digeser-geser. Beberapa jenis lampu
operasi/bedah mempunyai lampu ganda atau track ganda dengan sumber pada
tiap track . Lampu operasi direncanakan untuk dipergunakan guna memperoleh
intensitas cahaya yang cukup dan bayangan yang sekecil mungkin pada luka
pembedahan. Armatur/fixture disesuaikan sedemikian hingga dokter bedah bisa
mengarahkan sinar dengan perantaraan pegangan-pegangan yang steril pada
armatur/fixture tersebut. Fixture/armature harus digerakkan seperlunya untuk
mengurangi tersebarnya debu.
(f) Lampu operasi/bedah harus menghasilkan panas yang serendah rendahnya
untuk menghindari luka pada jaringan (;tissue) yang terekspos, untuk membuat
ketenangan kerja tim, dan untuk mengurangi mikro organisme di udara. Ketika
lampu memanas, aliran-aliran konveksi mengganggu mikro organisme yang telah
mapan dan menyebabkannya terbang mengudara. Panas yang dihasilkan
beberapa armatur/fixture di keluarkan oleh fan-fan ke luar ruangan. Panas yang
dikeluarkan ke dalam ruangan oleh lampu operasi/bedah yang digantung, harus
dapat didinginkan oleh sistem pengkondisian udara.

V. Simulator Operation Lamp

Pada kesempatan kali ini. Untuk memenuhi tugas dari mata kuliah Peralatan
Bedah dan Anestesi saya membuat simulator Lampu Operasi. Pada simulator alat
ini saya menggunakan beberapa komponen diantaranya :
1. Lampu bohlam dan fitting
2. Kabel
3. PCB bolong
4. TRIAC Q4004L4
5. Resistor variabel (potensio) 500 K
6. Resistor 1 K
7. Capasitor 563
8. Switch ON/OFF

1. Lampu Bohlam dann Fitting





















2. TRIAC Q4004L4





3. Resistor variabel (potensio) 500 K


4. Resistor 1 K










5. Capasitor 563









6. Switch On/Off








VI. GAMBAR RANGKAIAN LAMPU OPERASI














VII. BLOK DIAGRAM LAMPU OPERASI




X 0
~
Rangkaian
dimmer
Lampu
Tegangan PLN