Anda di halaman 1dari 10

JURNAL PRAKTIKUM TEKNOLOGI SEDIAAN LIKUIDA-SEMISOLIDA

KELOMPOK : 2 SHIFT : A Reguler A



SOAL :


I. Latar Belakang
Larutan adalah campuran yang bersifat homogen antara molekul, atom ataupun ion
dari dua zat atau lebih. Disebut campuran karena susunannya atau komposisinya
dapat berubah. Disebut homogen karena susunanya begitu seragam sehingga tidak dapat
diamati adanya bagian-bagian yang berlainan, bahkan dengan mikroskop optis sekalipun.
Fase larutan dapat berwujud gas, padat ataupun cair. Larutan gas misalnya udara. Larutan
padat misalnya perunggu, amalgam dan paduan logam yang lain. Larutan cair misalnya
air laut, larutan gula dalam air, dan lain-lain. Komponen larutan terdiri dari pelarut (solvent)
dan zat terlarut (solute). Pada percobaan ini dibahas larutan cair. Pelarut cair umumnya
adalah air. Pelarut cair yang lain misalnya bensena, kloroform, eter, dan alkohol.
Bentuk sediaan cair sering digunakan untuk pasien yang susah mengkonsumsi tablet
atau kapsul terutama pada anak-anak, karena sediaan cair mudah untuk di konsumsi dari
pada bentuk tablet. Selain itu sediaan cair biasanya dapat menutupi rasa tidak enak atau rasa
pahit dari obat, tetapi sediaan cair lebih mudah rusak oleh tempat penyimpanan sediaan,
sediaan bentuk ini juga mudah terkontaminasi oleh bakteri karena air merupakan media yang
paling bagus untuk pertumbuhan bakteri. Dengan demikian pembuatan sediaan liquid
dengan aneka fungsi sudah banyak digeluti oleh sebagian besar produsen. Sediaan yang
ditawarkanpun sangat beragam mulai dari segi pemilihan zat aktif serta zat tambahan,
sensasi rasa yang beraneka ragam, hingga merk yang digunakan pun memiliki peran yang
sangat penting dari sebuah produk sediaan liquid.
Berdasarkan fakta diatas, dapat ditarik kesimpulan bahwa dalam pembuatan sediaan
liquid terdapat kelebihan dan kekurangan. Diharapkan agar dapat mempertahankan
kelebihannya, dan mengatasi kekurangan tersebut dengan membuatnya lebih baik lagi, agar
dapat diterapkan dalam dunia kerja dan bisa didapatkan efek terapi yang diharapkan

Difenhidramin HCl 12,5 mg/5 ml
II. Preformulasi
a. Difenhidramin HCl (Depkes RI, 1995)
Struktur kimia C17H22NOHCl
Rumus molekul

Nama kimia Diphenhydramini Hydrochloridum
Sinonim
Berat molekul 291,82
Pemerian Serbuk hablur, putih; tidak berbau. Jika terkena cahaya, perlahan-
lahan warnanya menjadi gelap. Larutannya praktis netral terhadap
kertas lakmus P
Kelarutan Mudah larut dalam air, dalam etanol dan dalam kloroform; agak
sukar larut dalam aseton; sangat sukar alrut dalam benzene dan
dalam eter
pH larutan
PKa
Titik lebur Antara 167 dan 172
Stabilitas
Panas
Hidrolisis/oksidasi
Cahaya

Kegunaan
Wadah dan
penyimpanan
Dalam wadah tertutup rapat, tidak tembus cahaya
Kesimpulan :
Bentuk zat aktif yang digunakan (basa/asam/garam/ester) :
Bentuk sediaan (lar/susp/emulsi/serbuk rekonstitusi) : Larutan
(krim/salep) :
Kemasan :

b. Asam Sitrat (Depkes RI, 1995)

Struktur kimia

Rumus molekul C6H8O7. H2O
Nama kimia Acid Citras
Sinonim 2-Hydroxypropane-1,2,3-tricarboxylic acid monohydrate
Berat molekul 210,14
Pemerian Hablur bening, tidak berwarna atau serbuk hablur granul sampai
halus, putih; tidak berbau atau praktis tidak berbau; rasa sangat
asam. Bentuk hidrat mekar dalam udara kering
Kelarutan Sangat mudah larut dalam air; mudah larut dalam etanol; agak
sukar larut dalam eter
pH larutan 0,6
PKa
3,15 - 6,40
Titik lebur
426 K (153 C)
Konstanta Dielektrik 6
Bobot jenis
192,13 u
Stabilitas
Panas
Hidrolisis/oksidasi
Cahaya

Terurai melepaskan karbondioksida dan air.
Kegunaan Penambah rasa asam, pengawet.
Wadah dan
penyimpanan
Dalam wadah tertutup rapat.


c. Sukrosa (Depkes RI, 1995)
Struktur kimia

Rumus molekul
C
12
H
22
O
11

Nama kimia

Sinonim
Berat molekul
Pemerian Putih, tidak berwarna, rasa manis, tidak berbau,
Kelarutan Sangat mudah larut dalam air, sangat mudah larut dalam air
mendidih, sukar larut dalam etanol, tidak larut dalam klroform dan
eter.
pH larutan Netral
PKa 7
Titik lebur 186 C
Konstanta Dielektrik
Bobot jenis 1,587 g/ mol
Stabilitas
Panas
Hidrolisis/oksidasi
Cahaya
Lebih mudah terurai dengan adanya udara dari luar.

Kegunaan .pemanis.
Wadah dan
penyimpanan
.Dalam wadah tertutup rapat.

d.. Gliserin (Depkes RI, 1995)
Struktur Kimia

Rumus molekul C3H8O3
Nama kimia Propane-1,2,3-triol. C3H8O3.1
Sinonim
Berat molekul 92,09
Pemerian Cairan tidak berwarna hingga kuning, tidak berbau, berasa manis,
bertekstur kental; Bersifat higroskopis
Kelarutan Dapat bercampur dengan air dan dengan etanol 95 %. Praktis tidak
larut dalam kloroform dalam eter dan dalam minyak lemak dan
dalam minyak menguap.
PH larutan Netral
Pka 7
Titik lebur 18,2C
Konstanta dielektrik
Bobot jenis 1,261
Stabilitas
Panas
Hidrolisis/oksidasi
Cahaya

mudah terdekomposisi dengan adanya pemanasan, mengkristal
dalam suhu rendah, kristal tidak akan mencair sampai dengan suhu
20 0C akan timbul ledakan jika dicampur dengan bahan teroksidasi.
Kegunaan Caplocking, emollient, dan pengental sirup.
Wadah dan
penyimpanan
Dalam wadah tertutup rapat


e. Aquades (Depkes RI, 1995)

Struktur kimia O
H H
Rumus molekul H
2
O
Nama kimia Dihidrogen monoksida; hidrogen hidroksida
Sinonim Aqua destilata; aqua purificata
Berat molekul 18,02g/mol
Pemerian Cairan jernih, tidak berwarna; tidak berbau
Kelarutan -
pH larutan 5,0 7,0
pKa -
Titik lebur 0
o
C
Konstanta Dielektrik -
Bobot jenis 1 g/cm
3

Stabilitas
Panas
Hidrolisis/oksidasi
Cahaya

Stabil di udara
Kegunaan Pelarut
Wadah dan
penyimpanan
Dalam wadah tertututp rapat

III. Permasalahan Farmasetika
Permasalahan Farmasetika pada formula yang ingin dibuat adalah sebagai berikut :
a. Zat aktif berasa khas lemah
b. Zat aktif stabilitas terhadap mikroba yang rendah,
c. Menghindari terjadinya caplocking pada bibir botol,
d. Zat aktif tidak stabil terhadap cahaya
e. Aroma sediaan kurang enak
f. Warna sediaan kurang menarik




IV. Penyelesaian Masalah
Cara penyelesaian masalahnya adalah dengan cara sebagai berikut :
a. Ditambahkan pemanis seperti sirupi 20%, sorbitol, saccharin, gliserol,
sirupus simplex
b. Diberi tambahan zat pengawet seperto nipagin, gliserin, propilen glikol dan
nipasol
c. Diberi anti caplocking agent seperti gliserin, propilen glikol dan sorbitol
d. Dipilih wadah yang dapat melindungi dari cahaya seperti botol warna gelap
dan warna botol warna terang
e. Diberikan pengaroma seperti menthol
f. Diberi zat pewarna seperti warna merah, warna kuning dan warna hijau

V. Pendekatan Formula (Formula Yang Diusulkan)
NO. Bahan Jumlah Fungsi Bahan Alasan Penambahan
1

Difenhidramin HCl 12,5 mg Zat aktif
2 Sirup orange Ad 60 ml Zat tambahan
Komposisi sirup orange
Mengandung :
Lemon Essence qs.
As. Sitrat 5 g
Gliserin 15 g
Sukrosa 820 g
Aquadest ad 1000 ml
(menurut Rpshal. 1296)

VI. Perhitungan
Lemon Essence qs
Asam sitrat 5 g
Gliserin 15 g
Sukrosa 820 g
Aquades add 100 ml


VII. Penimbangan
NO. Bahan Jumlah dalam
formula
Jumlah
penimbangan
1


2

VIII. Prosedur Pembuatan
a. Cara Pembuatan Syrup Orange.
1. Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan.
2. Takar botol 100 ml.
3. Ditimbang talk 1,5 gram.
4. Ditimbang asam sitrat 0,5 gram.
5. Kemudian kedua bahan ( talk, asam sitrat ) dimasukkan dalam lumpang lalu
gerus ad larut dan homogen, lalu ditambahkan 40 ml aquadest.
6. Kemudian ditambahkan Lemon essence secukupnya.
7. Disaring sampai jernih, kemudian dimasukkan kedalam botol.
8. Ditimbang sukrosa, ditambahkan aquadest sampai 10 ml. kemudian disaring
lalu dimasukkan kedalam botol.
9. Dicukupkan volumenya dengan aquadest sampai 100 ml, kocok sampai
homogen.

b. Pembuatan Lotio Difenhidramin HCl
1. Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan.
2. Dikalibrasi botol 60 ml.
3. Ditimbang diphenhydramin HCL 150 mg (sisihkan).
4. Dimasukkan dalam erlemeyer, ditambahkan 30 ml syrup orange, kocok hingga
larut dan homogen.
5. Lalu dimasukkan kedalam botol, dicukupkan volumenya dengan sirup orange
ad 60 ml.
6. Beri etiket, brosur dan kemasan.

IX. Analisis titik kritis pembuatan sediaan

X. Evaluasi
a. Larutan

N
o
Jenis evaluasi Prinsip evaluasi
Jumlah
sampel
Hasil
pengamatan
Syarat
1 Uji organoleptis
(warna, bau,
rasa dan
kejernihan)
Pengamatan secara
visual.
1
2 Uji pH larutan Berdasarkan
perubahan warna
pada kertas pH
indikator yang
kemudian
dibandingkan dengan
warna standar pada
berbagai pH.
1
3 Penentuan
densitas larutan
(FI IV, 1030)
Menentukan densitas
larutan dengan
menimbang massa
larutan sebanyak
volume tertentu (10
mL) dengan
piknometer yang
kemudian
dibandingkan dengan
cairan yang telah
diketahui
densitasnya
(aquadest) pada suhu
tertentu
1 -
4 Penentuan
viskositas
larutan dengan
Mengukur waktu
yang dibutuhkan
oleh bola yang
2 -
alat Hoppler digunakan untuk
jatuh sejauh jarak
tertentu.
5 Uji stabilitas
sediaan
Sediaan disimpan
pada temperatur
kamar untuk
mengamati lamanya
stabilitas sediaan.
1
6 Uji volume
terpindahkan
Pengukuran volume
sediaan dengan gelas
ukur.
30
7 Penetapan kadar
zat aktif
Penetapan kadar zat
aktif dengan metode
analisis yang sesuai
1


XI. Hasil Percobaan (untuk Laporan)


XII. Pembahasan (untuk Laporan)


XIII. Kesimpulan :



XIV. Daftar Pustaka

Anonimus. 2004. European Pharmacopoeia. The 5th Ed. Council of Europe.
Strasborough.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1979. Farmakope Indonesia Edisi III. Jakarta :
Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1995. Farmakope Indonesia Edisi IV. Jakarta :
Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
Rowe,Raymond C; Sheskey, Paul J; Quinn, Marian E. 2009. Handbook of Pharmaceutical
Exipients. USA : Pharmaceutical Press and American Pharmacist Association 2009.




EVALUASI SEDIAAN
Penentuan Bobot Jenis Larutan dengan Piknometer (FI IV p.1030)
a. Gunakan piknometer bersih dan kering
b. Timbang piknometer kosong
c. Timbang piknometer yang berisi air yang baru dididihkan
d. Timbang piknometer yang berisi sediaan larutan.
e. Bobot jenis sediaan =
air
kosong air
kosong sediaan
W W
W W


Diketahui: bobot jenis air pada suhu 20C = 997,18 gram/liter
bobot jenis air pada suhu 25C = 996,02 gram/liter
bobot jenis air pada suhu 30C = 994,62 gram/liter

Penentuan Viskositas Larutan dengan Alat Brookfield
a. pilih spindel sesuai dengan viskositas cairan yang hendak diukur.
b. pasang spindel pada gantungan spindel.
c. turunkan spindel sedemikian rupa sehingga batas spindel tercelup ke dalam cairan yang
hendak diukur viskositasnya.
d. pasang stop kontak.
e. hidupkan motor sambil menekan tombol.
f. biarkan spindel berputar dan perhatikan jarum merah pada skala.
g. catat angka yang ditunjukkan jarum merah tersebut. (untuk menghitung viskositas,
angka pembacaan dikalikan dengan suatu faktor yang dapat dikutip dari tabel yang
terdapat pada brosur alat.)
h. dengan mengubah-ubah ppm, akan diperoleh viskositas cairan pada berbagai ppm.

Penentuan pH larutan (FI IV p. 1039)
Uji pH larutan dilakukan dengan menggunakan kertas pH atau dengan pH meter.

Penentuan Volume Terpindahkan (FI IV p. 1089)
a. Tuang isi dari tiap wadah perlahan-lahan ke dalam gelas ukur kering terpisah dengan
kapasitas gelas ukur tidak lebih dari dua setengah kali volume yang diukur dan telah
dikalibrasi.
b. Diamkan selama 30 menit.
c. Jika telah bebas dari gelembung udara, ukur volume dari campuran: volume rata-rata
larutan, suspensi, atau sirup yang diperoleh dari 10 wadah tidak kurang dari 100% dan
tidak satupun volume wadah kurang dari 95% volume yang dinyatakan pada etiket.

Penentuan Organoleptis
a. Warna larutan diamati.
b. Bau larutan dicium.
c. Sediaan sediaan dirasakan.

Pengamatan Pertumbuhan Mikroorganisme, Cap-locking, dan Pengendapan
Amati sediaan selama beberapa hari untuk mengamati adanya pertumbuhan
mikroorganisme, cap- locking dan pengendapan.

Tinggi Sedimentasi






Hv/Ho (cm) 10 20 30 60 2 jam 1 hari 3 hari