Anda di halaman 1dari 17

PERUBAHAN YANG LAZIM TERJADI PADA LANSIA

A. Pengerian Menua
Menua = menjadi tua = aging adalah suatu proses menghilangnya secara perlahan-
perlahan kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri atau mengganti diri dan mempertahankan
struktur dan fungsi normalnya sehingga tidak dapat bertahan terhadap jejas (termasuk infeksi)
dan memperbaiki kerusakan yang diderita.
Constantinides, 1994
Menua atau menjadi tua adalah suatu keadaan yang terjadi di dalam kehidupan manusia.
Proses menua merupakan proses sepanjang hidup, tidak hanya dimulai dari suatu waktu tertentu,
tetapi dimulai sejak permulaan kehidupan. Menjadi tua merupakan proses alamiah, yang berarti
seseorang telah melalui tiga tahap kehidupannya, yaitu anak, dewasa, dan tua.
Proses menua merupakan proses yang terus menerus atau berkelanjutan secara alamiah
dan umumnya dialami oleh semua makhluk hidup.
Jadi, proses menua didefinisikan sebagai perubahan yang terkait waktu, bersifat
universal, intrinsik, progresif, dan detrimental. Keadaan tersebut dapat menyebabkan
berkurangnya kemampuan beradaptasi terhadap lingkungan untuk dapat bertahan hidup.

B. Teori Penuaan
Proses menua bersifat individual:
1. Tahap proses menua terjadi pada orang dengan usia berbeda.
2. Setiap lanjut usia mempunyai kebiasaan yang berbeda.
3. Tidak ada suatu faktor pun yang ditemukan dapat mencegah proses menua.
Teori Biologis Tingkat Perubahan
Genetika Gen yang diwariskan dan dampak
lingkungan
Dipakai dan rusak (wear and tear) Kerusakan oleh radikal bebas
Lingkungan Meningkatnya pajanan terhadap hal-hal
yang berbahaya
Imunitas Integritas system tubuh untuk melawan
kembali
Neuroendokrin Kelebihan atau kurangnya produksi
hormone
Teori Psikologis Tingkat proses
Kepribadian Introvert lawan ekstrovert
Tugas perkembangan Maturasi sepanjang rentang kehidupan
Disengagement(pemutusan) Antisipasi menarik diri
Aktivitas Membantu mengembangkan usaha
Kontinuitas Pengembangan indivudualitas
Ketidakseimbangan sistem Kompensasi melalui pengorganisasian diri
sendiri

1. Teori Biologis
Karakteristik biologi penuaan:
a. Peningkatan usia harapan hidup, tetapi mortalitas tidak dapat dihindari.
b. Penuaan dapat ditemukan didalam sel, molekul, jaringan, dan masa tulang.
c. Perusakan bersifat progresif dan tidak tertandingi serta mempengaruhi semua sistem hidup.
d. Diperlukan waktu yang panjang untuk kembali dari periode serangan, kelelahan, dan stres
e. Peningkatan kerentanan terhdap infeksi, kanker, dan penyakit lain yang berhubungan dengan
pertambahan usia
Teori biologis dibagi ke dalam lima teori, di antaranya:

a. TEORI GENETIKA
Menurut teori genetika penuaan adalah suatu proses yang secara tidak sadar diwariskan yang
berjalan dari waktu ke waktu untuk mengubah sel atau struktur jaringan.
Teori genetika terdiri dari
a) Teori deoksiribonukleat (DNA)
b) Teori ketepatan dan kesalahan mutasi
c) Teori Glikogen
Teori ini bisa menyebabkan krosling atau molekul DNA yang bersilangan sehingga proses
reflikasi ditingkat sel menjadi tidak sesuai dan menyebabkan sistem dan organ tubuh tidak
sesuai.

b. TEORI WEAR AND TEAR
Mengusulkan bahwa akumulasi sampah metabolik atau zat nutrisi dapat merusak sintesis
DNA, sehingga mendorong malfungsi molekular dan akhirnya malfungsi organ tubuh.
Produk sampah metabolisme misalnya radikal bebas dapat menyebabkan kerusakan
ketika akumulasi terjadi.
Radikal bebas dengan cepat dihancurkan oleh sistem enzim pelindung pada kondisi
normal. Tingkat kecepatan produksi radikal bebas b.d penentuan waktu rentang hidup

c. RIWAYAT LINGKUNGAN
Menurut teori ini, faktor-faktor di dalam lingkunangan (misalnya karsinogen dalam
industri, cahaya matahari, trauma, dan infeksi) dapat membawa perubahan dalam proses
penuaan. Walaupun faktor-faktor ini diketahui dapat mempercepat panuaan, dampak dari
lingkungan, lebih merupakan dampak sekunder dan bukan merupakan faktor utama dalam
penuaan. Perawat dapat mempunyai pengetahuan yang mendalam tentang dampak dari aspek ini
terhadap penuaan dengan cara mendidik semua kelompok umur tentang hubungan antara faktor
lingkungan dan penuaan yang dipercepat.

d. TEORI IMUNITAS
Teori imunitas menggambarkan suatu kemunduran dalam sistem imun yang berhubungan
dengan penuaan. Ketika orang bertambah tua, pertahanan mereka terhadap organism asing
mengalami penurunan, sehingga mereka lebih rentan untuk menderita berbagai penyakit seperti
kanker dan infeksi. Seiring dengan berkurangnya fungsi sistem imun, terjadilah peningkatan
dalam respon autoimun tubuh. Teori autoimun adalah sistem imun yang menghasilkan antibody
hilang kemampuannya untuk membedakan antara self dan non self atau foreign proteins.
(Shock,2003)

e. TEORI NEUROENDOKRIN
Penuaan terjadi oleh karena adanya suatu perlambatan dalam sekresi hormon tertentu
yang mempunyai suatu dampak pada reaksi yang diatur oleh sistem saraf.
Hal ini lebih jelas ditunjukkan dalam kelenjar hipofisis, tiroid, adrenal, dan reproduksi.

2. Teori Psikososiologis
Teori psikososial memusatkan perhatian pada perubahan sikap dan perilaku yang menyertai
peningkatan usia, sebagai lawan dari implikasi biologi pada kerusakan anatomis.
Masing-masing individu, muda, setengah baya, atau tua adalah unik dan memiliki
pengalaman melalui serangkaian kejadian dalam kehidupan dan melalui banyak peristiwa.
Selama 40 tahun terakhir beberapa teori telah berupaya untuk mengambarkan bagaimana prilaku
dan sikap pada awal tahap kehidupan dapat mempengaruhi reaksi manusia sepanjang tahap
akhir hidupnya. Pekerjaan ini disebut proses penuaan yang sukses.
Teori Psikososiologis terdiri dari lima teori, diantaranya:
a. TEORI KEPRIBADIAN
Kepribadian manusia adalah suatu prtumbuhan yang subur dalam tahun-tahun akhir
kehidupannya dan telah merangsang penelitian yang pantas dipertimbangkan. Teori kepribadian
menyebutkan aspek-aspek pertumbuhan psikologis tanpa menggambarkan harapan atau tugas
spesifik lansia. Jung mengembangkan suatu teori pengembangan kepribadian orang dewasa yang
memandang kepribadian sebagai ekstrovert atau introvert. Ia berteori bahwa kesembangan antara
kedua hal tersebut adalah penting bagi kesehatan. Di dalam konsep interioritas dari Jung, separuh
kehidupan manusia berikutnya digambarkan dengan memiliki tujuan sendiri.

b. TEORI TUGAS PERKEMBANGAN
Tugas perkembangan ialah aktivitas dan tantangan yang harus dipenuhi oleh seseorang pada
tahap-tahap spesifik dalam kehidupannya untuk mencapai penuaan yang sukses. Erickson
menguraikan tugas utama lansia adalah mampu melihat kehidupan seseorang sebagai kehidupan
yang dijalani dengan integritas. Pada kondisi tidak adanya pencapaian perasaan bahwa ia telah
menikmati kehidupan yang baik, maka lansia tersebut beresiko untuk disebutkan dengan rasa
penyesalan atau putus asa.

c. TEORI DISENGAGEMENT
Teori disengagement adalah proses penarikan diri oleh lansia dari peran bermasyarakat dan
tanggung jawabnya. Proses penarikan diri ini dapat diprediksi sistematis tidak dapat dihindari
dan penting untuk fungsi yang tepat dari masyarakat yang sedang tumbuh.
d. TEORI AKTIVITAS
Teori aktivitas penuaan, yang berpendapat bahwa jalan menuju penuaan yang sukses adalah
dengan cara tetap aktif. Havighurst yang pertama menulis tentang pentingnya tetap aktif secara
sosial sebagai alat untuk oenyusuaian yang sehat untuk lansia pada tahun 1952. Penelitian
menunjukkan bahwa hilangnya fungsi peran pada lansia secara negatif memengaruhi kepuasan
hidup. Selain itu, penelitian terbaru menunjukkan pentingnya aktivitas mental dan fisik yang
berkesinambungan untuk mencegah kehidupan dan pemeliharaan kesehatan sepanjang masa
kehidupan manusia.

e. TEORI KONTINUITAS
Teori kontinuitas adalah suatu kelanjutan dari kedua teori sebelumnya dan mencoba untuk
menjelaskan dampak kepribadian pada kebutuhan untuk tetap aktif atau memisahkan diri agar
mencapai kebahagian dan terpenuhinya kebutuhan di usia tua. Teori ini menekankan pada
kemampuan koping individu sebelumnya dan kepribadian sebagai dasar untuk memprediksi
bagaimana seseorang akan dapat menyusuaikan diri terhadap perubahan akibat penuaan.

C. Perubahan Fisiologis pada Penuaan
Perubahan Terkait Usia(Nutrisi)
Kebutuhan protein, vitamin dan mineral biasanya tidak berubah
Kebutuhan energi kemungkinan menurun sekitar 200 kal / hari karena penurunan aktivitas
Kehilangan kalsium dan nitrogen (pada pasien yang tidak dapat ambulasi
Penurunan absorpsi kalsium dan vitamin B1 dan B2 akibat penurunan sekresi pepsin dan asam
hidroklorat
Penurunan aliran salivasi dan penurunan indera perasa (dapat menurunkan selera makan)
Penurunan mortilitas usus dan peristaltik usus besar
Gigi hancur akibat pengikisan enamel gigi
Penurunan kekuatan menggigit
Penurunan reflek menelan
Keterbatasan mobilitas (mempengaruhi kemampuan memperoleh atau menyiapkan makanan)
Kulit
Garis-garis di wajah akibat kehilangan lemak subkutan, penipisan dermal, penurunan kolagen dan
elastin, dan penurunan penggantian sel sebanyak 50%
Lambatnya penyembuhan luka akibat penurunan laju penggantin sel
Penurunan elastisitas kulit
Bintik-bintik hitam pada kulit akibat penumpukan melanosit terlokalisasi
Membran mukosa kering dan penurunan keluaran kelenjar keringat
Kesulitan mengatur suhu tubh arena penurunan ukuran, jumlah, dan fungsi kelenjar keringat serta
kehilangan lemak subkutan
Rambut
Penurunan pigmen yang menyebabkan rambut berwarna abu-abu atau putih
Penipisan seiring dengan penurunan jumlah melanosit
Rambut pubis rontok akibat perubahan hormonal
Rambut wajah meningkat pada wanita dan menurun pada pria
Mata dan Penglihatan
Kelopak mata kendur dan berkerut akibat penurunan elastisitas, dengan mata tampak jauh
kedalam disoket mata
Konjungtiva menipis dan kuning kemungkinan pinguekulus / bantalan lemak
Penurunan produksi air mata akibat kehilangan jaringan lemak dalam aparatul lakrimal
Kornea rata dan kehilangan kilauan
Pemudaran atau pigmentasi yang tidak teratur pada iris
Pupil mengecil, yang membutuhkan pencahayaan 3x lebih terang agar dapat melihat lebih jelas:
penurunan penglihatan malam dan persepsi kedalaman
Penipisan dan kekakuan sklera; penguningan akibat deposit lemak
Degenerasi vitreous, yang memperlihatkan kekeruhan dan mengapungnya debris
Pelebaran lensa; kehilangan transparansi dan elastisitas, yang mengurangi akomodasi
Gangguan penglihtan warna akibat prburukan sel kerucut retina
Penurunan reabsorpsi cairan intraokular, yang menyebabkan glukoma
Telinga dan Pendengaran
Atropi organ korti dan saraf auditorius (presbikusis sensoris)
Ketidakmampuan membedakan konsunan bernada tinggi
Perubahan struktural degeneratif dalam keseluruhan sistem pendengaran
Sistem Pernapasan
Pembesaran hidung akibat pertumbuhan kartilago yang terus menerus
Atropi umum tonsil
Deviasi trakea akibat perubahan di tulang belakang yang menua
Peningkatan diameter dada antero posterior sebagai akibat perubahan metabolimne kalsium dan
kalsifikasi kartilago iga
Kekakuan paru: penurunan jumlh dan ukuran alveolus
Kifosis
Degenerasi atau atropi otot pernapasan
Panurunan kapasatitas divisi
Penurunan kakuatan otot inspirasi dan ekspirasi. Penurunan kapasitas vital
Degenerasi jringan paru, yang menyebabkan penurunan kemampuan recoil elastis paru dan
penngkatan kapasitas residual
Ventilasi buruk pada area basal
Penurunan saturasi O
2
5%
Sistem Kardiovaskuler
Ukuran jantung agak mengecil
Kehilangan kakuatan kontraktil dan efisiensi jangtung
Penurunan curah jantung sekitar 30% sampai 35% pada usia 70 tahun
Penebalan katup jantung
Peningkatan ketebalan didding ventrikel kiri sekitar 20% antar usia 30 dan 80 tahun
Insfiltrasi jaringan fibrosa pada nodus sinoatria intermodal, yang menyebabkan fibrilasi dan
fluteratrium
Di latasi dan peregangan vena
Sistem Pencernaan
Penurunan elastisitas mukosa
Penurunan GI,yang menganggu digesti dean absorpsi
Penurunan motilitan,dinding usus dan tonus spingter anal dan kekuatan dinding abdomen
Perubahan hati :penurunan berat badan kapasitas regenerative dan aliran darah
Penurunan enzim hati yang terlibat dalam oksidasi dan reduksi yang menyebabkan metabolism
obat dan detoksifikasi zat kurang efisien
Sistem Perkemihan
Penurunan laju filtrasi glomelurus
Penurunan aliran darah ginjal sekitar 53% sekunder akibat penurunan curah jantung
Penurunan ukuran dan jumlah nefron yang berfungsi
Penurunan ukuran dan kapasitas kandung kemih
Penurunan ukuran ginjal
Pelemahan otot kandung kemih yang menyebabkan pengosongan yang tidak sempurna dan
retensi urine kronis
Sistem Reproduksi Pria
Penurunan produksi testoteron, yang mengakibatkan penurunan libido serta atrofi dan pelunakan
testis
Penurunan produksi sperma sekitar 48%-69% antara usia 60-80 tahun
Pembesaran kelenjar prostat, dengan penurunan sekresi
Penurunan volume dan fiskositas cairan semen
Reaksi psikologis lebih lambat dan lemah selama senggama dengan pemanjangan periode
refraktori
Sistem Reproduksi Wanita
Penurunan kadar estrogen dan progesterone (sekitar usa 50 thun)karena :
Berhentinya ovulasi :atrofi,penebalan,dan penurunan ovarium
Rontoknya rambut pubik dan labia mayora datar
Penyesuaian jaringan vulva,terbatasnya introitus,dan hilangnya elastisitas jaringan
Atrofi vagina:lapisan mukosa tipis dan kering ; lingkunan Ph vagina lebih basah
Penyusutan uterus
Atrofi servik, kegagalan menghasilkan mucus untuk melumasi penebalan endometrium dan mio
metrium
Payu dara menggantung : atrofi kelenjar, jaringan penyokong, dan lemak
Putting rata dan penurunan ukuran
Sistem Syaraf
Perubahan degenerative pada syaraf-syaraf pusat dan system syaraf perifer
Transmisi syaraf lebih lambat
Penurunan jumlah sel-sel otak sekitar 1% pwrtahun setelah usia 50 tahun
Hipotalamus kurang efektif dalam menfatur suhu tubuh
Hilangnya neuron dalam kortek selebral sebanyak 20%
reflek kornea lebih lambat
Peningkatan ambang batas nyeri
Penurunan tidur tahap 3 dan 4, yang menyebabkan sering terjaga tidur REM juga berkurang
Sistem imun
Penurunan mulainya maturitas seksual dan berlanjut seiring dengan usia
Kehilangan kemampuan membedakan diri dan bukan diri
Kehilangan kemampuan mengenali dan menghancurkan sel-sel mutan ,yang meningkatkan
insiden kangker
Penurunan respon antibody yang mengakibatkan kerentanan terhadap infeksi yang sangat besar
Atrofi tonsilar dan limfadenopati
Ukuran kelenjar getah bening dan limpa agak mengecil
Sistem Musculoskeletal
Peningkatan jaringan adifosa
Penurunan masa tubuh yang tidak berlemak dan kandungan mineral tubuh
Penurunan tinggi akibat penurunan kelengkungan tulang belakang dan penyempitan ruang
interfetebra
Penurunan pembentukan kolagen dan masa otot
Penurunan viskositas cairan synovial, lebih banyak membrane synovial yang vibrotik
Sistem Endokrin
Penurunan kemampuan menoleransi stress
Konsentrasi glukosa darah meningkat dan tetap naik lebih lama di bandingkan orang yang lebih
muda
Penurunan kadar estrogen dan peningkatan kadar follikel stimulating hormone selama menopaus,
yang menyebabkan thrombosis dan osteoforosis
Penurunan produksi progesterone
Penurunan kadar aldoteron serum sebanyak 50%
Penurunan laju sekresi kortisol sebanyak 25%






D. Hasil Diskusi
Penambahan Materi
1. Perkembangan spiritual:
a. Agama atau kepercayaan semakin terintegrasi dalam kehidupan (Maslow, 1970).
b. Lanjut usia semakin matur dalam kehidupan keagamaannya. Hal ini terlihat dalam berfikir dan
bertindak sehari-hari (Murray dan Zentner, 1970)
c. Perkembangan spiritual pada usia 70 tahun menurut Folwer (1978), Universalizing,
perkembangan yang dicapai pada tingkat ini adalah berfikir dan bertindak dengan cara memberi
contoh cara mencintai dan keadilan.
2. Beberapa masalah sosial dan psikologi yang dihadapi pada usia lanjut antaralain:
1. Pensiun
Idealnya, masa pensiun merupakan waktu untuk menikmati hal lain dalam hidup ini, menjadi
santai, melaksanakan cita-cita berkelana, aktif dalam bidang sosial dan filsafat. Tetapi kadang-
kadang dalam kenyataannya pensiun sering diartikan sebagai kehilangan pekerjaan,
penghasilan, kedudukan, jabatan, peran sosial, dan juga harga diri.
2. Fungsi Mental
Pada umumnya terjadi penurunan fungsi kognitif dan psikomotor. Fungsi kognitif meliputi prises
belajar, pemahaman, pengertian, tindakan dan lain-lain menurun, sehingga perilaku cenderung
lebih lambat. Usia senja yang menderita demensia, perubahan dan penurunan fungsi kognitif
akan lebih jelas dan progresif.
Fungsi psikomotor yang meliputi dorongan kehendak/bertindak pada umumnya mulai melambat
sehingga reaksi dan koordinasinya juga menjadi lambat. Sedangkan hal yang positif yaitu
dihormati, dituakan, disegani, lebih bijaksana, lebih hati-hati dalam tindakan, tempat meminta
nasehat. Secara garis besar ada 5 tipe kepribadian pada usia senja:
a. Tipe Konstruktif: Orang yang sejak muda dapat menerima fakta dan kehidupan, menjadi tua
diterima dengan santai. Mereka memiliki sifat yang toleran dan fleksibel, sehingga lentur dalam
menerima kenyataan misalnya pensiun, kehilangan pasangan dan sebagainya, mereka nrimo
tetapi bukan pasrah.
b. Tipe Dependen: Sifat pasif tak berambisi, optimistik tak dilaksanakan perkawinan terlambat,
didominasi oleh istri. Pada usia senja senang karena pensiun dan santai, banyak makan dan
menikmati hari libur. Tetepi bila mereka kehilangan pasangan hidupnya merasa kehilangan
tempat bergantung yang merupakan masalah besar, sehingga tidak jarang mereka terus menerus
sakit-sakitan dan akhirnya menyusul pasangannya lebih cepat.
c. Tipe Independen (mandiri): Pada masa mudanya merupakan orang yang aktif dalam pergaulan
sosial, reaksi penyesuaian diri cukup baik dan cenderung menolak tawaran atau bantuan orang
lain. Keadaan tersebut cenderung dipertahankan sampai usia senja sehingga cemas menghadapi
masa tua, misalnya cenderung menunda masa pensiun atau tetap bertahan aktif dalam profesi
atau pekerjaannya dan tidak tampak menikmati masa tuanya.
d. Tipe Bermusuhan: Orang yang cenderung menyalahkan orang lain untuk kesalahannya, sering
mengeluh, agresif, curiga, riwayat pekerjaan tidak tetap, tidak dapat melihat segi positif pada
usia lanjut, takut akan kematian, iri terhadap orang muda. Sering menunjukkan perilaku yang
seoalah-olah mencari ketenangan sebagai gambaran yang menggambarkan dirinya tidak tenang.
e. Tipe Benci diri: Orang yang kritis terhadao dirinya, tidak berambisi dalam pekerjaan.
Perkawinan kurang bahagia karena banyak menyesali diri, anak serta pasangan hidupnya, seolah-
olah masa lalu yang seharusnya diisi dengan segala keinginan sudah lewat, akhirnya pasrah
tetapi tidak nrimo. sehingga banyak mengalami krisis. Takut akan kematian.
3. Kehilangan pasangan
Kematian pasangannya merupakan stress psikososial yang sangat berat.
4. Fungsi Seksual
Sering menurun karena penyakit fisik seperti jantung koroner, diabetes melitus, artritis.
Akibatnya harus makan obat anti hipertensi, anti diabetika, steroida, obat penenang. Sebagian
usia senja harus menjalani pembedahan seperti prostatektomi. Menderita vagintis dan malnutrisi.
5. Menemukan Kebahagiaan
Bentuk-bentuk pernyataan kebahagiaan dan kegembiraan yang khas pada masa muda, tidak lagi
mempunyai daya tarik pada masa usia senja. Ada beberapa kegiatan menarik yang tidak bisa
dilaksanakan, misalnya kegiatan yang memerlukan kekuatan fisik misalnya olah raga atau
perjalanan jauh
Kebahagiaan di masa lampau sewaktu masih muda, kini bagi kebanyakan usia senja hal-hal
tersebut hanya menjadi kenangan. Bagi usia senja, tidaklah menguntungkan untuk bermimpi
diluar jangkauannya. Dalam hidup ini tahap demi tahap orang harus mengembangkan minat pada
hal-hal yang memberikan kegembiraan apabila mau menjadi orang sepenuhnya.
Setiap orang harus menemukan caranya sendiri untuk mendapatkan kebahagiaan di masa tuanya.
Bagi sementara orang bisa terjadi, cuculah yang menjadi sumber kesenangan dan kepuasan.
Orang lain mengembangkan perhatiannya di bidang seni, musik dan buku-buku
6. Kematangan Iman
Setelah seseorang memasuki usia tua, banyak terjadi persoalan-persoalan mengenai kesehatan,
dorongan seksual, jaminan ekonomi. Hal-hal seperti ini nampak tidak stabil lagi sebagaimana
tahun-tahun sebelumnya. Maka tidaklah mengherankan apabila timbul kebimbangan iman.
Orang akan mempunyai problema yang berat, apabila imannya tidak berkembang matang.
Pada usia senja, iman kepada Tuhan Yang Maha Esa perlu diperdalam dan dimatangkan, agar
persoalan-persoalan yang dihadapi tidak menjadi terlalu berat.
7. Menemukan Makna Hidup.
Salah satu persoalan pokok orang usia senja ialah pemikiran yang menakutkan bahwa mungkin
dirinya sudah tidak berarti lagi. Dia merasa dirinya sudah tidak diperlukan lagi ditempat
kerjanya, dalam keluarga dan masyarakat. Banyak orang usia senja yang menderita neurosis dan
bermacam-macam ketidakseimbangan mental karena kekosongan dan tidak adanya tujuan hidup
di masa senja.
Pada usia senja, seseorang harus dapat menemukan kembali makna hidupnya. Menemukan
kembali makna hidup pada masa senja tergantung pada kesehatan, kemampuan dan situasi
konkrit kehodupan pribadi yang bersangkutan.
Bagi beberapa orang, merawat cucu-cucunya dapat menghilangkan rasa takut dan dapat
mengembalikan kesadaran baru akan tujuan hidup dan kegembiraan di usia senja. Banyak orang
usia senja merasa lebih muda lagi ketika diminta memberi nasihat. Perasaan berguna dan
diperlukan, dapat mengembalikan kepercayaan kepada diri sendiri yang sudah menipis dan
memberikan makna hidup baru dan tujuan hidupnya.
8. Membina Perkawinan Menjadi Satu Kesatuan Yang Baru
Bagi pasngan suami istri, saat suami pensiun dapat merusak hubungan mereka, tetapi juga dapat
menjadi awal hidup bersama yang sempurna. Pada waktu pensiun, istri takut apabila suami
mencampuri urusan tumah tangga. Dengan ikut campurnya suami dalam urusan rumah tangga,
sering menimbulkan pertengkaran.
Akan tetapi perkawinan dapat juga mengalami perubahan yang sebaliknya. Pada masa suami
pensiun hubungan suami istri dapat menjadi intim. Untuk membina perkawinan menjadi satu
kesatuan diperlukan komunikasi, hubungan yang mendalam antara suami dan istri.

3. Sepuluh langkah yang dapat diusahakan agar proses penuaan dapat dikurangi yaitu;
1) Mengurangi kadar homosistein
Tingginya kadar homosistein akan berpengaruh kepada berbagai penyakit degeneratif sel
termasuk serangan jantung dan stroke. Periksakan secara rutin kadar homosistein di dalam
darah dan bila telah meningkat gunakan suplemen vitamin B kompleks secara tepat.
2) Mengatur pola makan
Aturlah pola makan dan zat gizi yang diperlukan tubuh, khususnya protein. Untuk lebih
efektifnya, kurangkanlah kalori yang diperlukan sehingga 2/3 bagian supaya berat tubuh
senantiasa tampak ideal dan normal. Penurunan berat badan dapat diawali dengan pengaturan
metabolit yang diperlukan sehingga kecepatan metabolisme tetap terkendali.
3) Berolah raga secara teratur
Aktivitas fisik yang teratur dapat mencegah atau mengurangi tekanan darah tinggi,
penumpukan metabolit, obesitas, serangan jantung bahkan osteoporosis.
4) Dapatkan persediaan antioksidan yang optimal
Diet makanan yang mengandung antioksidan tinggi seperti terdapat dalam sayuran dan buah-
buahan segar dapat mengurangi serangan radikal bebas di dalam sel. Akumulasi radikal bebas
inilah yang dapat merusak struktur dan fungsi biomolekul sehingga pada gilirannya akan
mengganggu aktivitas selular yang ada. Namun diingatkan, ada kemungkinan jika
mengkonsumsi antioksidan secara berlebihan justeru akan menjadi pro-oksidan, sehingga apa
yang diharapkan malah dapat merugikan
5) Terpenuhinya kebutuhan vitamin C sebanyak 1000 mg per-hari.
Asam askorbat (vitamin C) merupakan salah satu antioksidan yang diperlukan tubuh guna
menghambat pertumbuhan radikal bebas. Selain itu vitamin C juga sebagai molekul yang
menjaga keseimbangan redoks homeostasis sel serta pendamping radikal vitamin E keadaan
vitamin E semula. Buah-buahan seperti jambu biji, mangga dan jeruk diyakini kaya akan vitamin
C.
6) Tersediannya suplemen koenzim Q10 (CoQ10, ubikuinon).
Nutrien ini berfungsi untuk menjaga serangan jantung. Tingginya ketersediaan CoQ10 disertai
menurunnya kadar homosistein dapat menjaga dari kemungkinan serangan jantung yang akut.
7) Lakukan pemeriksaan kesehatan secara teratur
Guna membantu analisis dokter, lakukanlah pemeriksaan kadar homosistein darah, hormon
testosteron, estrogen, CoQ10 dan HGH. Lakukan pula konsumsi vitamin alami guna menjaga
beberapa ketidakseimbangan parameter yang disebutkan tadi.
8) Suplementasi dengan Human Growth Hormon (HGH)
Injeksi hormon pertumbuhan yang dilakukan atas izin dan pengawasan dokter dapat membantu
dalam pemulihan berbagai aspek penuaan yang bakal terjadi, seperti pemulihan dan penguatan
otot, mengurangi pengerutan kulit serta mengurangi rasa sakit dan peradangan.
9) Detoksifikasi secara periodik
Guna menjaga proses penawar racun tubuh (detoksifikasi) secara teratur, maka lakukanlah
detoksifikasi pada darah dan hati sekurangnya 4x dalam setahun.
10) Jangan cemas dan bergembiralah
Kecemasan yang selalu menghinggapi hidup kita akan dapat menyebabkan rasa sedih, putus asa
bahkan sering merasa tidak berarti. Ketahuilah bahwa kegembiraan senantiasa memberikan
semangat baru dalam setiap aktivitas yang dikerjakan. Ekspresi genetik di dalam sel akan sangat
dipengaruhi pula oleh kemampuan kita untuk beraktivitas dan suasana happy yang selalu
diciptakan sendiri.
Pertanyaan
1. Apa dampak negatif pada kulit dari obat-obatan herbal? -Arif
2. Apakah stress dapat mempercepat proses penuaan? -Dian
3. Perbedaan proses penuaan pada wanita dan laki-laki? -Selly
4. Apa maksud dari berkurang komitmen pada teori disengagement? -Novita
5. Apakah ada salah satu penyakit yang mempercepat penuaan? -Utari
6. Faktor apa yang bisa menyebabkan penuaan selain dari faktor lingkungan dan apa yang
menyebabkannya? Ade
7. Apakah semua teori penuaan akan terjadi pada manusia? Yasi
8. Apa peran perawat terhadap teori penuaan? Useng
Jawaban
1. Obatobattan herbal yang mengandung alkohol ataupun bahan pengawet dapat mengakibatkan
kerusakan pada kulit (kerusakan sel dan jaringan kulit) kecuali obatobatan herbal yang
pengolahannya secara murni atau langsung tanpa menggunakan bahan campuran yang
berbahaya.
2. Ya, karena stress murupakan salah satu factor intrinsik di mana sel atau jaringan akan
mengalami kerusakan diakibatkan oleh peningkatan hormol epineprin dan penbulu darah akan
vasokontriksi akibat otototot yang menegang.
3. Sama, akan tetapi ada perbedaan pada saat penuaan pada sistem reproduksi pada wanita akan
terjadi menopause akan tetapi pada lakilaki tidak terjadi.
4. Maksud dari berkurangnya komitmen pada teori disengagement, komitmen adalah perjanjian.
Jadi, pada saat menua terjadi penurunan atau kurangnya sosialisasi yang lebih bisa dikarenakan
sakit atau lupa. Misalnya, pada saat janji akan datang ke pengajian rutin, tapi karena orang tua
sakit, jadi dia tidak ikut dalam pengajian rutin itu.
5. Secara teori proses penuaan pada umunnya sama hanya didalam suatu penyakit ada yang
mempercepat proses penuaan atau mutasi gen secara cepat misalnya penyakit progeria.
6. Ada dua faktor yang menyebabkan proses penuaan lebih cepat yaitu:
Faktor intrinsik :
nutrisi atau pola makan
gaya hidup
stress
Faktor ekstrinsik dari lingkungan pribadi dan sosial
7. Semuanya akan melewati teori penuaan hanya didalan pelaksanaan teori penuaan ada yang
berasil melewati dan ada juga yang gagal melewati teori penuaan ini.
8. Peran perawat terhadap teori teori penuaan
Tugas Perawat dalam Teori Biologi
Perawat harus mengetahui dasar perawatan klien lansia ini terutama hal-hal yang berhubungan
dengan kebersihan perorangan untuk mempertahankan kesehatannya.
Tugas Perawat Dalam Teori Sosial
Perawat sebaiknya memfasilitasi sosialisasi antar lansia dengan mengadakan diskusi dan tukar
pikiran serta bercerita sebagai salah satu upaya pendekatan sosial.


BAB III
PENUTUP

Kesimpulan
Proses menua didefinisikan sebagai perubahan yang terkait waktu, bersifat universal,
intrinsik, progresif, dan detrimental. Keadaan tersebut dapat menyebabkan berkurangnya
kemampuan beradaptasi terhadap lingkungan untuk dapat bertahan hidup.
Poses penuaan berkaitan dengan peningkatan jumlah cross lingkages antar molekul,
peningkatan radikal bebas, mitokondria menjadi kurang efisien, menurunnya fungsi membran
dan peningkatan autoimun.
Proses penuaan dapat ditinjau dari aspek biologis, sosial dan psikologik. Teori-teori biologik
sosial dan fungsional telah ditemukan untuk menjelaskan dan mendukung berbagai definisi
mengenai proses menua.
Dan pendekatan multidisiplin mengenai teori penuaan, perawat harus memiliki kemampuan
untuk mensintesa berbagai teori tersebut dan menerapkannya secara total pada lingkungan
perawatan klien usia lanjut termasuk aspek fisik, mental atau emosional dan aspek-aspek sosial.
Dengan demikian pendekatan eklektik akan menghasilkan dasar yang baik saat merencanakan
suatu asuhan keperawatan berkualitas pada klien lansia.





DAFTAR PUSTAKA

Stanley,Mickey. Beare,Patricia Gauntlett. 2007. Buku ajar Keperawatan Gerontik Edisi 2.
Jakarta: EGC.
Stockslager,Jaime L. Schaeffer,Liz. 2008. Asuhan Keperawatan Geriatrik Edisi 2. Jakarta: EGC.
Nugroho, Wahyudi. 2008. Keperawatan Gerontik & Geriatrik. Jakarta: EGC.