Anda di halaman 1dari 8

PERKEMBANGAN ALAM PIKIR MANUSIA

KELOMPOK 8 - SAX3

ANANDA F.R LOMBAN 1410108736
BAGUS WAHYU PURNOMO 1320108657
IKE BOGIE NOVIANY 1410108755
MOHAMMAD RIDWAN LATIF 1410109227


SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI INDONESIA
ANGKATAN 2014
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadiran Allah yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya. Karena
berkat rahmat dan hidayah-Nya kami bisa menyelesaikan tugas penyusunan Makalah Perkembangan
Alam Pikir Manusia. Makalah ini kami susun untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Ilmu Kealaman Dasar.
Harapan kami semoga makalah ini membantu menambah pengetahuan dan pengalaman bagi para
pembaca, sehingga kami dapat memperbaiki bentuk maupun isi makalah ini sehingga kedepannya dapat
lebih baik.

Makalah ini telah disusun berdasarkan sumber-sumber yang ada, namun kami menyadari bahwa makalah
ini masih belum sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran demi perbaikan dan penyempurnaan akan
kami terima dengan senang hati. Akhir kata kami ucapkan terima kasih.


Surabaya, September 2014
Penyusun,


Kelompok 8












BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Manusia merupakan makhluk ciptaan Tuhan yang paling sempurna di muka bumi ini, meskipun banyak
keterbatasan fisik. Tetapi manusia tetap menjadi yang sempurna, karena manusia dikaruniai akal untuk
berpikir.
Dengan kemampuan berpikir dan bernalar disertai akal , memungkinkan jika manusia selalu berbuat baik
terhadap sesama serta lingkungannya. Berbeda dengan hewan juga mempunyai Rasa ingin tahu akan
tetapi pengetahuan hewan tidak akan berkembang, karena hewan hanya memakai insting. Dengan tujuan
untuk mempertahankan populasinya. Dengan cara mencari makan, melindungi diri dan berkembang biak.
Pengetahuan manusia selalu berkembang karena manusia mempunyai rasa tidak puas dengan apa yang
sudah mereka punya. Berlandaskan dengan pengetahuaanya itu, manusia dapat memperbaiki kualitas dan
memenuhi kebutuhan hidupnya.

B. Rumusan Masalah

Dari latar belakang di atas maka ditemukan rumusan masalah seperti :
1. Bagaimana proses perkembangan alam pikir manusia berdasarkan rasa ingin tahu?
2. Bagaimana proses alam pikir manusia berdasarkan penalaran?

C. Tujuan
Kami menyusun makalah ini, bertujuan agar makalah tentang Perkembangan Alam Pikir Manusia yang
kami buat ini dapat memberikan tambahan pengetahuan, pandangan baru serta bermanfaat bagi pembaca.







BAB II
PEMBAHASAN


I. Perkembangan Alam Pikir Manusia dan Rasa Ingin Ingin Tahu

A. Perkembangan Alam Pikir Manusia
Manusia dengan kemampuan berpikir dan bernalar dengan akal serta nuraninya memungkinkan untuk
selalu berbuat yang lebih baik dan bijaksana untuk dirinya maupun lingkungannya. alam pikir manusia
pada hakikatnya sudah didapat sejak manusia itu lahir. Perkembangan alam pikir manusia dari zaman
purba hingga saat ini telah mengalami perubahan-perubahan, karena dipengaruhi oleh berbagai faktor, di
antaranya :
1. Rasa Ingin Tahu
Ilmu Alamiah Dasar diawali dari rasa keingintahuan manusia itu sendiri, walaupun pun manusia adalah
makhluk ciptaan yang paling sempurna, akan tetapi karena adanya sifat ketidakpuasan, maka manusia itu
selalu mempunyai rasa keingintahuan yang banyak tentang lingkungan sekitarnya. Contohnya, kita
diwajibkan pemerintah untuk sekolah wajib selama 12 tahun. Untuk selanjutnya sudah tidak diwajibkan
lagi akan tetapi karena manusia memiliki sifat ketidakpuasaan, maka banyak diantara manusia itu
melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi untuk memperluas wawasannya. Dan rasa ingin tahu
mendorong manusia untuk melakukan berbagai kegiatan yang bertujuan untuk mencari jawaban atas
berbagai persoalan yang muncul di dalam pikirannya, salah satu kegiatan untuk menyalurkan rasa
keingintahuannya yang dapat dilakukan manusia yaitu melakukan karya ilmiah, penelitian dan
eksperimen lainnya yang di anggap dapat memecahkan rasa ingin tahu itu dan hasilnya selalu
memberikan penemuan teori baru.
Rasa ingin tahu yang terus berkembang dan seolah-olah tanpa batas itu menimbulkan perbendaharaan
pengetahuan pada manusia itu sendiri. Hal ini tidak saja meliputi kebutuhan-kebutuhan praktis untuk
hidupnya sehari-hari seperti bercocok tanam, tetapi pengetahuan manusia juga berkembang sampai
kepada hal-hal tentang keindahan.



B. Rasa Ingin Tahu Menyebabkan Alam Pikiran Manusia Berkembang
Ada dua macam perkembangan, yaitu:
1) Perkembangan alam pikiran manusia sejak zaman purba hingga dewasa ini.
2) Perkembangan alam pikiran manusia sejak dilahirkan sampai akhir hayatnya.
Bagaimanapun perkembangan alam pikir manusia selain berasal dari dalam diri manusia itu sendiri, dan
juga di dapat dari faktor faktor luar diri manusia.Itulah penyebab rasa ingin tahu manusia yang begitu
besar untuk mendorong manusia melalukan berbagai kegiatan ilmiah.

II. Penalaran, dan Pengetahuan Pangkal Kelahiran Ilmu Pengetahuan Alam

Penalaran
Berdasarkan kemampuan berpikir manusia yang semakin maju dan perlengkapan pengamatan
makin sempurna misalya teropong bintang yang semakin sempurna, maka mitos dengan berbagai legenda
makin ditinggalkan orang dan mereka cenderung berpikir secara logis dengan menggunakan akal sehat
(rasio).
Tokoh-tokoh Yunani yang dianggap sebagai pelopor perubahan pola berpikir masa itu antara lain
adalah:
a. Anaximander ( 610 546 SM) Seorang pemikir yang sezaman dengan Thales berpendapat bahwa alam
semesta yang kita lihat berbentuk seperti bola dan bumi sebagai pusatnya. Selain itu dia juga mengajarkan
pembuatan jam matahari dengan menegakkan sebuah tongkat di atas bumi yang horizontal dan
menentukan bayangan tongkat itu menjadi petunjuk waktu dan juga titik balik matahari.
b. Anaximenes (560 520 SM) Dia melahirkan teori pertama tentang transmutasi unsur-unsur, yang
menyatakan bahwa unsur dasar pembentukan semua benda adalah air. Bila merenggang akan menjadi api
atau gas, sedangkan bila memadat akan menjadi tanah.
c. Herakleitos (560 470 SM) Dia berpendapat bahwa apilah yang menyebabkan transmutasi itu, tanpa
api benda-benda akan tetap seperti adanya.
a. Pythagoras ( 500 SM)
- Unsur dasar semua benda sebenarnya ada 4: tanah, api, udara, dan air.
- Bumi bulat dan berputar, karena itu seolah-olah benda-benda alam lainnya termasuk
matahari mengelilingi bumi.
-

Melahirkan dalil Pythagoras dalam ilmu matematika: kuadrat sisi miring suatu segitiga siku-siku
samadengan jumlah kuadrat kedua siku-sikunya ( c
2
= a
2
+ b
2
)
-

Pernyataan bahwa jumlah sudut suatu segitiga adalah 180


b. Demokritos (460 370 SM)
Bagian terkecil dari suatu benda yang tidak bisa dibagi-bagi lagi disebut atomos atau atom.
c. Empedokles (480 430 SM)
Menyempurnakan ajaran Pythagoras tentang empat unsur dan memperkenalkan tenaga penyekat/daya
tarik-menarik dan daya tolak-menolak yang dapat mempersatukan atau memishkan unsur-unsur itu.
d. Plato (427-345 SM)
Mempunyai titik tolak berpikir yang berbeda dengan orang-orang sebelumnya yang materialistik.
Menurut Plato, keanekaragaman yang nampak ini sebenarnya hanya suatu duplikat saja dari semua yang
kekal dan immaterial.
e. Aristoteles ( 348 322 SM)
- Berhasil membukukan intisari dari ajaran para ahli sebelumnya dan membuang hal-hal yang tidak
masuk akal.
- Adanya zat tunggal yang disebutnya hule bentuknya tergantung dari
kondisinya, bisa berbentuk tanah, air, udara atau api. Transmutasi disebabkan oleh keadaan
dingin, lembab, panas dan kering.
- Tidak ada ruang yang hampa, bila suatu ruang tidak terisi oleh benda akan diisi oleh sesuatu
yang immaterial yaitu ether.
- Ajaran yang terpenting adalah suatu pola berpikir dalam memperoleh kebenaran berdasarkan
logika.
f. Ptolomeus (127 151 M)
Teori geosentris menyatakan bahwa bumi sebagai pusat dari tatasurya, berbentuk bulat, diam seimbang
tanpa tiang penyangga.
g. Ilmuwan dalam dunia Islam yakni:
- Avicenna (Ibn-Shina abad 11) seoranng ahli di bidang kedokteran dan filosof.
- Al-Biruni, Al-Gazali, Ibn-Rush, dan Omar Khayam pada abad 11.
- Al-Khawarizzini, Al-Farghani, dan Al-Batani pada abad 9.
- Al-Kindi dan Al-Farabi pada abad 10.
Pada abad 9 11 semua ilmu pengetahuan dan filsafat Yunani diterjemahkan dan dikembangkan
dalam bahasa Arab. Setelah itu secara bertahap diterjemahkan ke dalam bahasa Latin dan sedikit dalam
bahasa Ibrani. Pada waktu itulah ilmu pengetahuan dan kebudayaan Arab merupakan kebudayaan
internasional yang tersebar jauh ke Barat yaitu Maroko dan Spanyol, yang terkenal dengan pusat
perpustakaan dan Masjid Al-Hambra, Cordova (Spanyol).
h. Nikolas Kopernicus (1473 1543 M)
Melahirkan teori heliosentris yang menyatakan bahwa:
- Matahari sebagai pusat dari tata surya dan bumi adalah salah satu dari planet.
- Bulan beredar mengelilingi bumi dan bersama bumi mengelilingi matahari.
- Bumi berputar pada porosnya dari barat ke timur yang mengakibatkan adanya siang dan malam.
i. Johannes Kepler (571-1630 M)
- Orbit dari semua planet berbentuk elips.
- Bila ditarik garis imaginasi dari planet ke matahari, dan sementara itu ia bergerak menurut garis
edarnya, maka luas bidang yang ditempuh pada jangka waktu yang sama adalah sama.
- Pangkat dua dari waktu yang dibutuhkan sebuah planet mengelilingi matahari secara penuh adalah
sebanding dengan pangkat tiga dari jarak rata-rata planet itu terhadap matahari.
j. Galileo (1564 1642 M)
- Membenarkan teori heliosentris walaupun bertentangan dengan pandangan penguasa.
- Menemukan ada empat buah bulan mengelilingi Jupiter dan cincin Saturnus.
- Terdapat gunung-gunung di bulan dan suatu bintik hitam di matahari yang sangat penting untuk
menghitung kecepatan rotasi matahari.
- Menemukan kelompok taburan bintang yang disebut Milky Way atau Bima Sakti.
Masa dari Nikolas Copernikus sampai Galileo dapat kita anggap sebagai permulaan abad ilmu
pengetahuan modern yang menetapkan kebenaran berdasarkan eksperimen. [7]

BAB III
PENUTUPAN

1. Kesimpulan

Manusia dan hewan berbeda, dimana hewan juga mempunyai rasa ingin tahu tetapi rasa ingin tahu
tersebut tidak berkembang. Segala aktivitasnya didorong oleh instink itu dengan tujuan untuk
melestarikan hidupnya. Untuk itulah mereka mencari makan, melindungi diri dan berkembang biak.
Sedangkan manusia mempunyai rasa ingin tahu yang berkembang. Berlandaskan pada pengetahuan
tentang beberapa rahasia alam yang diperolehnya, manusia kemudian berusaha untuk menguasai dan
memanfaatkan pengetahuannya untuk memperbaiki kualitas dan pemenuhan kebutuhan hidupnya.
Rasa ingin tahu yang terdapat pada manusia ini menyebabkan pengetahuan mereka menjadi berkembang.
Dengan demikian manusia memanfaatkan pengetahuan mereka untuk memecahkan penyebab fenomena
mitos terjadi.

Sehingga alam pikiran manusia berkembang karena ada dorongan dari dalam, yaitu rasa ingin tahu.




Daftar Pustaka
http://mahasiswauinmalang.blogspot.com/2013/07/perkembangan-pola-pikir-manusia.html
http://ronalastikasari.blogspot.com/2013/05/alam-pikiran-manusia-dan-perkembangannya.html
http://panduperdana4694.wordpress.com/2013/03/21/materi-ilmu-alamiah-dasar-1-2-perkembangan-pikiran-
manusia-sd-1-3-mitos-penalaran-dan-cara-memperoleh-pengetahuan/

Anda mungkin juga menyukai