Anda di halaman 1dari 2

BAB 2.

TINJAUAN PUSTAKA
Teknologi pengadaan bibit saat ini semakin dikembangkan seiring dengan semakin tingginya
permintaan pasar untuk pucuk mahoni terutama dengan cara pengembangan bibit secara in
vitro melaui teknik kultur jaringan. Kultur jaringan memiliki berbagai keunggulan diantaranya adalah
didapatkan bibit yang seragam serta bebas dari berbagai penyakit. Dalam teknik kultur jaringan
digunakan berbagai kombinasi Zat Pengatur Tumbuh (ZPT) dalam media untuk mendapatkan hasil
tanaman yang maksimal. Tiap jenis tanaman memiliki respons yang berbeda terhadap zat pengatur
tumbuh yang diberikan (Tukawa dkk, 2013).
Zat pengatur tumbuh digunakan untuk memacu pertumbuhan tanaman.Namun, di samping dapat
memacu, zat ini pun dapat menghambat pertumbuhan tanaman yang tidak
dikehendaki.Penggunaan zat pengatur tumbuh dimaksudkan untuk mencegah terjadinya gugur
bunga dan buah, memperbaiki mutu buah, dan meningkatkan hasil buah (Setiadi, 2006).
Cymbidium Waltz Idol (Cymbidium Sussex Moor x Cymbidium Walu), which a hybrid of
epiphytic Cymbidium, is widely adapted to tropical and subtropical regions. Currently, these hybrids
are gaining in popularity in many countries, especially in Japan. To increase the efficiency of in
vitro techniques, plant growth regulators (PGRs) are the most frequently used in different orchids
(Arditti and Ernst, 1993). Especially, synthetic plant growth regulators such as BA have been
considered to be one of important chemical factors to improve the plant regeneration from PLBs
such as Cymbidium aloifolium,Dendrobium formosum and Anoectochilus formosanus,
Grammatophyllum speciosum(Kaewjampa, Naremol, 2013).
Pembungaan dan pembuahan jeruk nipis yang dirangsang dengan pemberian Zat pengatur tumbuh,
misalnya giberelin, pada saat 10% 50% bunga sudah mekar.Pemberian ZPT dapat mengurangi
kerontokan bunga dan buah muda.ZPTdisemprotkan dua kali sehari setiap tiga hari untuk
merangsang pertumbuhan dan kualitas buah, giberelin tetap disemprotkan, walaupun buah tumbuh
cukup kuat.DosisZPT disesuaikan dengan anjuran yang sesuai (Rukmana, 2005).
Zat Pengatur Tumbuh (Regulator) adalah zat pengatur yang mempengaruhi proses fisioligi tanaman,
baik senyawa asli maupun senyawa kimia buatan (Winten, K.T.I, 2009). Secara sederhana ZPT
dapat diartikan sebagai senyawa yang mempengaruhi proses fisiologi tanaman, pengaruhnya dapat
mendorong dan menghambat proses fisiologi tanaman (Nuryanah, 2004). Zat pengatur tumbuh
berperan aktif untuk mengubah alur pertumbuhan pada sel tanaman dengan cara menghambat
pada waktu fase pertumbuhan vegetative agar dapat merubah secepatnya muncul fase generative
(cepat berbunga dan berbuah) (Nurasari dan Djumali, 2012).
Zat pengatur tumbuh pada tanaman adalah senyawa organic bukan hara, yang dalam jumlah sedikit
dapat mendukung, menghambat dan merubah proses fisiologi tumbuhan. Zat pengatur tumbuh
dalam tanaman terdiri dari lima kelompok yaitu Auksin, Giberelin, Sitokinin, Etilen dan Inhibitor
dengan cirri khas serta pengaruh yang berlainan terhadap proses fisiologis. Zat pengatur tumbuh
sangat diperlukan sebagai komponen medium bagi pertumbuhan dan diferensiasi. Tanpa
penambahan zat pengatur tumbuh dalam medium, pertumbuhan sangat terhambat bahkan tidak
mungkin tidak tumbuh sama sekali. Pembentukan kalus dan organ-organ ditentukan oleh
penggunaan yang tepat dari zat pengatur tumbuh tersebut (Hendaryono dan Wijayani, 1994).
Different combinations of growth regulators were experimented to obtain more embryogenic calli
less subject to browning. In this regard, 9 M of 2,4-dichlorophenoxyacetic acid (2,4-D) and a
combination with 5.7 M of indolylacetic acid (AIA) were experimented by Carron and Enjarlic
(1985). Later, 3,4-dichlorophenoxy acetic acid (3,4-D) was preferred to 2,4-D (Michaux-Ferrire and
Carron, 1989). This auxin was first combined with 9 M of benzyladenine (BA) during the induction
of somatic embryogenic phase. In addition, Kinetin (KT) was then preferred to the BA (Montoro et
al., 1992). In spite of growth regulators combination research, this protocol is not under full control
yet. Carron et al. (1995) reported the fugacity of the embryogenic capacity and the low rate embryos
conversion into plantlets. It is therefore of importance to optimize the somatic embryogenesis
conditions in rubber which is generally considered to be recalcitrant with regard to somatic
embryogenesis (Modeste, dkk , 2013).
Zat pengatur tumbuh memegang peranan penting dalam pertumbuhan dan perkembangan kultur.
Faktor yang perlu mendapat perhatian dalam penggunaan zat pengatur tumbuh antara lain jenis
yang akan digunakan, konsentrasi, urutan penggunaan dan periode masa induksi kultur (Gunawan
1995). Menurut George dan Sherrington (1984), bahwa untuk induksi kalus tanaman dikotil
diperlukan auksin dengan konsentrasi tinggi dan sitokinin pada konsentrasi rendah sedangkan pada
tanaman monokotil pembentukan kalus hanya membutuhkan auksin yang tinggi tanpa sitokinin.
Pengaruh zat pengatur tumbuh dalam pembentukan kalus telah banyak dilaporkan, seperti ; Riyadi
dan Tirtoboma (2004) melaporkan bahwa induksi terbaik embrio somatik kopi Arabika varietas
Kartika-1 secara langsung dari kultur daun muda diperoleh pada media MS standar yang diberi 4 mg
L-1 2,4-D dan dikombinasikan dengan 0,1 mg L-1 kinetin yang dapat menginduksi seluruh eksplan
dalam waktu empat minggu setelah kultur. Abidin (2005) induksi kalus terbaik untuk tanaman gaharu
diperoleh pada perlakuan 2,4-D 0,1 mg L-1 + BAP 1,2 mg L-1. Jonwaldinson (2010) mendapatkan
perlakuan yang paling banyak menginduksi pembentukan kalus adalah 3 mg L-1 2,4-D yang
diberikan pada eksplan kotiledon bagian tengah tanaman jarak pagar (Lizawati, dkk 2012).