Anda di halaman 1dari 258

(Prinsip-prinsip

Rekayasa Geoteknis)
The Univerit of Texas at El Paso
Alih Bahasa:
lnsttut Teknologi 10 Nopember, Surbaya
n. H. Baping Raya No. 10
Ciracas, Jaa 13740
le-mail: mahameru @rad.net.id
(Anggota IKI)
Daftar lsi
KAT A PENGANT AR . ...... ... ....... ........... ..... . ......... ... ... . .. ........ ... .. .. . .. ..... ......... ... ..... ... ..... .... .... . .. .. . .... ix
KATA PENGANTAR DARI PENERJEMAH................................................................................ x1
Bab 9 Kekuatan Geser Tanah .................................................................................... 1
9-1 Kriteria Keruntuhan Menurut Mohr - Coulumb .......................... ...... ............... 1
Kemiringan Bidang Kerntuhan AJbat Geser .................... ...................... 3
Hukum Kerntuhan Geser pada Tanah Jenuh Air .................................... 4
9-2 Penentuan Parameter-parameter Kekuatan Geser Tanah di Labratorium ....... 5
Uji Geser Langsung Kondisi Air Teralirkan (Drained) pada Pasir dan
Lempung Jenuh Air..................................................................................... 8
Ulasan Umum ten tang Keterndalan Uji Geser Langsung ................ ....... 10
9-3 Uji Geser Triaksial ..............................................................................................
10
Uji Air-Teralirkan Terkonsolidasi (Consolidated-rained Test)...............
11
Sudut Geser Kondisi Air Teralirkan (Drained) untuk Tanah Lempung
Terkonsolidasi Normal (Normally Consolidated Clay) ........ ..................... 17
Uji Air-Termampatkan Terkonsolidasi (Consolidated-Undrained Test) ..
17
Uji Air-Termampatkan- Tak Terkonsolidasi (Unconsolidated-Undrained)
22
9-4 Uji Tekanan Tak Tersekap pada Tanah Lempung Jenuh Air .. .. ... .. ................. 24
95 Ulasan Umum ten tang Uji Triaksial ....... .... .. .. .............................. ......... ............ 26
9-6 Gnris Kedudukan Tegangan (Stress Path) ............ ............................................. 27
Grafik c
1
'
dengan c
3
'
............................................................. ...................... 27
Grafk p' dan q' ........................................................................................... 28
9-7 Kesensitipan dan Thixotropy dar Tanah Lempung .......................................... 33
9-8 Kohesi Keadaan Air Terampatkan (Undrained) dari Deposit Tanah-tanah
Terkonsolidasi Normal dan Terkonsolidasi Lebih ..... ............................. ........... 34
9-9 Uji Geser Vane.................................................................................................... 36
9-10 Cara Lain untuk Menentukan Kekuatan Geser Air tak Teralirkan (Undrained)
dari Tanah-tanah Kohesif ......................................... ................................. .......... 39
9-11 Kekuatan Geser dari Tanah Kohesif tak Jenuh ...................................... ........... 40
Soal-soal ..... .... . .. .. .. ..... .. .. .... ... .. .... ........ ......... ............ ... ..... .... ........................ 41
F
vi
NOkOOikO 1OOl JlllO Z
Bab 10 Tekanan Tanah ke Samping . ... ............ ... .............. ...... ..e... ............ .... .. ... ... ...
10-1 Tekanan Tanah dalam Keadaan Diam (At Rest)............................................... 47
Tekanan Tanah dalam Keadaan Diam (At Rest) untuk Tanah yang
Terendam Air Sebagian . ee... .. .... . . ... .. .... ..a. +............ . ...... .... ... . .. . ... ... 48
102 Tekanan Tanah Altif dan Pasif Menurut Rankine............................................ 51
Kondisi Altif Menurut Rankine . ... .. ........ ... ............................................ 51
Pengaruh Pergerakan Tembok .. .... .. . .... ..... .. .. .... ...... ....... .... .... .. . ............. 53
103 Diagram dan Distribusi Tekanan Tanah Ke Samping yang Bekera pada
Tembok Penahan e. e.. .. .. . .. ..... .. ............................. ......... ................. .... ................... 56
A Urugan di Belakang Tembok (Backll}Tanah tidak Berkohesi dengan
Penukaan Datar . . ..... .................................. ...... .... ............... .... .. ......... ........ 56
B. Urugan di Belakang Tembok (Backll) Tanah tidak Berkohesi Teren-
dam Air Sebagian dan Diberi Beban Surcharge .. .... ...... ..... ..... .. ... ... ... .... 57
C. Urugan di Belakang Tembok (Backll) Tanah Berkohesi dengan Penu-
kaan Datar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 59
10- Tembok Penahan dengan Pennukaan Kasar .. ... ..... . . .. . +. .. .. .. . .. .. .. .... ..... .. . e... ... 68
105 Teori Tekanan Tanah Menurut Coulomb........................................................... 70
Kondisi Aktif . ...... . . ...... ... ... . ... ... .. . . .. . .... ... ........ .... .. e.... .... . ... ..... . .... .. 70
Kondisi Pasift............................................................................................... 74
10 Penyelesaian Cara Grats untuk Tekanan Tanah Aktif Menurut Coulomb .... 74
107 Titik Tangkap Resultan Gaya Aktif ................... ...... ... e. .. .. .. .. ..e. ... ..... e... e. ....... . 77
10-8 Analisis Pendekatan dari Gaya Aktif yang Bekera pada Tembok Penahan ... 79
109 Penyelesaian Cara Grats untuk Gay a Aktif yang Bekera pada Tembok
Penahan dengan Urgan Tanah Kohesif . . e. . .. +. .... . +.. . ... ... .... ..... . .... .. ...... ..+. 80
10-10 Gaya Aktif pada Tembok Penahan Akibat Gempa .... .. .... .... ... ........ ...... ....... .. .. 83
Lokasi Garis Kera Gaya Resultan, P .. +.+.+++,,++++++++ + +.++++++++ .+++.+ ++++. m++=++ ++++.................+...+.. 85
10-11 Tekanan Tanah Pasif pada Tembok Penahan dengan Bidang Longsor
Melengkung . . .... ..... .... ..... ....... .. .. ....... ......... .... .. ................... .. .... .. ..... .. .... ............. 87
Perilaku Spiral Logaritma . .. ........ ......................... .... .. ....... ........ .... .............. 87
Prosedur Mencari Blok Keruntuhan dengan Cara Coba-coba . ... ............. 88
Perbandingan Antara Beberapa Metode Blok Keruntuhan Coba-coba
untuk Menentukan Tekanan Pasif . a.. +... +... .. ++. +. +... ..... ...... ... ... . .. .. .+.+. +..... 9
Tekanan Pas if dengan Metode Potongan ... +.... +. +... e.................. .................. 9
1012 Teori Elastisitas Tekanan ke Samping pada Tembok Penahan Akibat Beban 92
Be ban Titik ...... .. .. . ............... .......... ............. ..... .... .. .... .... ..... ...... ........ ... .... .... 92
Beban Garis . .. ... ..... .. ... . .. . .. .. .. .. ... ..... .. ...... .. ... . .. . .... .... .. .... . ... ... .... .... .. .. .. ......... 93
Beban Lajur ....... .. .. . .. e. .. ......... e. .. ... . e.. .......... . .. +. .. e. e. .. e. .. . . . .. .. e. e.... . . .. 94
Galian Berurap (Braced Cuts) .. .. ... .. . . ... .. . .... . . . . .. . +. . ..... ... ... ... 97
Penentuan Besamya Gaya Aktif pada Sistem Turap untuk Galian dalam
Tanah Berbutir ... e. .. ... ..... .. .. .. ...................... ................ ... e........... ..... .......... 98
Gaya Aktif pada Sistem Turap untuk Galian dalam Tanah Kohesif
(t = 0) ........................................................................................................ 101
10-13 Distribusi Tekanan untuk Perencanaan Turap Tumpuan dan Penyangga . . .... 105
Contoh 1014............................................................................................... 105
Soal-soal ...... .. ...... ..... ... ... .... . ;..................................................................... 108
Notasi +++=+ee+++ee+++++ae+aea+ee++e+a+e+ae+++++++ 112
Bab 11 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkal ..... ...e...... ....... .. ................ ...... 115
11-1 Daya Dukung Batas Tanah untuk Pondasi Dangkal . .. ee.. e... . e..... . . . .. . . e. .. e. . 117
11-2
11-3
11-4
11-5
11-
11-7
11-8
Persamaan Daya Dukung Batas Menurut Terzaghi .......................................... .
Pengaruh Permukaan Air Tanah ........................................................................ a
Angka Keamanan ...............................................................................................
Persamaan Ur ur Daya Dukung ....................................................................... .
Be ban Batas Pondasi Dangkal yang Dibbani Tak Sentris ............................. a
Pondasi Dangkal di Atas Tanah Berlapis .........................................................
Daya Dukung Pondasi di Atas Tanah Lmpung Berlapis .......................
Pondasi di Atas Tanah Pasir Berlapis:
Pasir Padat Berada di Atas Pasir Lpas .................................................... .
Pondasi di Atas Tanah Pasir yang Berlapis:
Pasir Lepas Blrada di Atas Pasir Padat... ................................................. a
Uji Beban (Load Test) di Lapangan .................................................................
vii
117
122
124
129
134
136
136
139
141
146
11-9 Daya Dukung Pasir Berdasarkan Besar Penurunan ...... . . . . a. +a. a.. .... .. ... a... 150
11-10 Variasi Angka Keamanan Menurut Waktu untuk Pondasi di Atas Tanah
Berlempung ... ... .. a. aa. a.. aa+a+aa.. a.. a. ...... aa. aaa. a. aa+a... .. a..... . .. aaa+a... a. a. ... . aa+a. aa 153
11-11 Contoh Kasus untuk Mengevaluasi Daya Dukung Batas . ... .... +. aaaa+a.. ... ... ... 154
11-12 Day a Dukung Pondasi Dalam ... a. . ...... ........... ....... ......... .. .... ................ ............... 157
12-1
12-2
12-3
12-
12-5
12--
12-7
12-8
12-9
Soal-soal....................................................................................................... 157
Notasi .............. a. ....... . . . aa. a............ ........ aa..... . ..... .... .+.. aaaaaaaa. &. 162
Angka Keaman:n ............................................................................................... .
Stabilitas Talud Menerus Tanda Rembesan ......................................................
Stabilitas Talud Meners dengan Rembesan aaaaaa&a+++aaaaaaa
Talud dengan Tinggi Terbatas-Umum .............................................................. .
Analisis Talud dengan Tinggi Terbatas dengan Bidang Longsor Rata
(Metode Culmann) ...................................................................................... .
Analisis Talud dengan Tinggi Terbatas dengan Bidang Longsor Silinder
Lingkaran Umum ....................................................... . .. a.. aaaa. aaa. . &. a.. a.. . a.. .
Analisis Stabilitas dengan Cara Prosedur Massa (Bidang Longsoran
Berbentuk Silinder Lingkaran) ........................................................................... a
Talud dalam Tanah yang Homogen dengan 4 0 ..................................
Kontour dari Angka Keamanan yang Sama ..................................................... .
Metode Irisan (Method of Slices) ..................................................................... .
Metode Irisan Bishop yang disederhanakan ............................................. a
Analisis Stabilitas dengan Metode Irisan untuk -Rembsan yang Tetap ......... .
165
167
169
172
172
176
177
183
186
187
190
193
12-10 Grafk dari Cousins a. . . . .. +... a.. a+. a...... ... ....... .. +. . . ... .... .. a.. a+. aa. .. a..... . 194
12-11 Fluktuasi Angka Keamanan Talud Timbunan Lempung di Atas Lempung
Jenuh o o o o o o o o o ooo +oo ooo 20
12-12 Kasus Lapangan tentang Keruntuhan Talud .. . . . ....... a.................... a..... aaa 204
13-1
13-2
13-3
Soal-soal....................................................................................................... 209
Notasi o o. o.... .. .o . o... o o.. o o... o o.. o o... o o .. o... o. .. .. .... .. ... .. .. . o o... o.. o o... o 213
Perencanaan Eksplorasi Tanah ........................................................................... .
Met ode Pengeboran ...........................................................................................
Metode Pengambilan Sampel Tanah ................................................................ a.
Z1
217
221
viii
NOkOO|kO 1OOO J||O Z
Pengambilan Sampl Tanah dengan Alat Split Sp n Standar (Tabung
Bela-Dua-dua) ....... ..... .... +...... ... ... . 4.. +........ ............. ... .... ................ .. .. ............ 221
Pengambilan Sampl Tanah dengan Tabung Berdinding Tipis . ........... ,.. 223
13- Kerusakan pada Sampl Tanah (Sample Disturbance)...................................... 224
13-5 Hubungan-hubungan untuk Uji Penetrasi Baku (Standard Penetation Test) .. 224
13- Uji Lapangan Lainnya ......... e....... ............ e................. ........................... e .............. 226
Uji Geser Vane............................................................................................ 227
Uji Tekanan Meter (Pressure meter) pada Lubang Bor ........ ..... . ............... 227
Uji Penetasi Kercut (Cone Penetation Test) atau Sondir ....... ..... ........ 229
Uji Geser pada Lubang Bor ........... e............................ .... ............................ 230
13-7 Pengambilan Sampl Batuan (Rok Coring) ................ ............................... ...... 232
13-8 Lapran dari Eksplorasi Tanah ...... ..... .. e.............. ...... e........................ .............. .. 233
Soal-soal....................................................................................................... 235
Notasi ............................ e ................................ e ................... .......... ............... 236
Lampiran e.... ............... .................... ......................................... ....... .. ............ 238
Indeks . o oo=. o.. .. . +. . ... .... +... oo... o.. .. =. = ooo=+ o..... . a .. o+. ... .. o . +. =o=oo.. ..... a.. e 243
KO| O PengOn|Ot
Buku "Prinsip-prinsip Rekayasa Geoteknis" ini pada mulanya ditulis sebagai mata kuliah pndahuluan
yang harus diambil oleh mahasiswa di tingkat S-1. Isinya kemudian dikembangkan sesuai dengan
pngalaman saya mengajar selama sepuluh tahun terakhir ini. Buku ini terdir dari tiga belas bab. Urtannya
hampir sama dengan urutan materi kuliah yang dibrikan di dalam kelas. Masalah pnyelidikan tnah
bagian bawah, yaitu Bab 13, dicakup dalam mata kuliah Pengant Mekanika Tanah (Introuctory
Geotechnical Engineering) ini. Tetapi, bberapa pngajar lain lebih senang memasukkan bab tersebut ke
dalam mata kuliah Teknik Pondasi ("Foundation Engineering").
Penelitian dan pngembangan prinsip-prinsip dasar teknik geoteknis - yaitu mekanika tanah dan
mekanika batuan -dan pmakaiannya dalam analisis dan prencanaan pndasi telah brkembang dengan
pesat pada empat puluh tahun terakhir ini. Tentunya pngarang ingin sekali memasukkan sempa
perkembangan-prkembanga mutakhir tersebut ke dalam bukunya; tetapi, karena buku ini ditujukan
tmtuk mata kuliah pndahuluan, maka di dalam buku ini lebih ditekankan prinsipprinsip dasar saja tanpa
memasukkan terlalu banyak rincian-rincian dan pilihan-pilihan yang mungkin dapat membingungkan
mahasiswa.
Pengajar hars menekankan prbdaan antara mekanila tanah dan teknik pondasi. Mekanika tanah
adalah cabang dari ilmu teknik yang memplajari perilaku tanah dan sifat-sifatnya yang diakibatkan oleh
tegangan dan regangan dalam keadaan yang paling ideal. Teknik ponda_ si adalah aplikasi prinsip-prinsip
mekanika tanah dan geologi dalam prencanaan dan pmbangunan pndasi untuk gedung, jalan, bndungan,
dan lain-lain. Perkiraan dan pndugaan terhadap kemungkinan adanya pnyimpanan di lapangan dari
kondisi ideal pada mekanika tanah sangat penting dalam prencanaan pondasi yang benar, sebab keadaan
tanah di lapangan pada umumnya tidak homogen. Agar suatu bangunan dapat berfungsi secara sempuma,
seorang insinyur dengan latar blakang ilmu mekanika tanah yang cukup harus dapat membuat prkiraan
dan pndugaan yang tepat tentang kondisi tanah di lapangan. Buku ini memberikan latar blakang ilmu
mekanika tanah tersebut.
"Prinsip-prinsip Rekayasa Geoteknis" ini menjelaskan semua isinya secara sederana sehingga mudah
dimengeri oleh mahasiswa. Satuan-satuan Inggris dan SI telah digunakan dalam buku ini, dan bbrapa
contoh soal yang menggunakan kedua satuan tersebut dibrikan di dalam tiap-tiap bab. Sejumlah soal
soal dibrkan pada bagian akhir dari tiap-tiap bab sebagai pkeraan rumah.

Ucapon Terima Vcsih


Ister saya. Janice, telah mengetik naskah buku ini bbrapa kali slama priapannya. Dia juga mnggmba
bbrapa gambar dan grafk kasa yang dicantumkan dalam buku ini. Saya ters terang brhutang budi
atas semuanya ini. Saya juga mengucapkan terima kasih kepada D. Haskel Monro, Rektor Te Univerity
of Texas di El Paso, Amerika Serikat, atas segala dorongan dan sokongan untuk kesempumaan buku ini.
Beliau telah banyak membantu dalam pnyelesaian proyek ini.
Saya juga brerima kasih kepada profesor Robr D'Andrea, Worcester Polytechnic Institute, J.K.
Jeyepalan, University of Wisconsin, Robr Komer, Drexel University, Shiou-San Kuo, Univerity of
Central Florida, M.C. Wang, Penn State University, dan Tomas F. Zimmie, Rensselaer Polytechnical
Institute atas bantuan mereka dalam memeriksa naskah buku ini.
Saya brhutang budi pada PWS Engineering atas kemauan mereka melaksanakan proyek ini. Ucapan
terma kasih khusus saya tujukan kepada Ray Kingman, Manajer Editor, Henr Staat, Direktur Pemasaran,
dan Nancy Tandbrg, Perakilan Pemasaran Senior untuk PWS, atas pngerian dan dorngan yang
mereka brkan selama priapan naskah ini. Terima kasih juga saya ucapkan untuk Profesor Paul C.
Hassler di The University of Texas di El Paso aatas bantuan dan sokongannya.
Braj1 . uS
KoIo PengonIor Oor|
Pener|emoh
Buku "Principles ofGeotechnical Engineering" oleh Braja M. Das telah dipakai pada bebrapa Universitas
terkemuka di USA sebagai buku pegangan pokok (text book) untuk mata kuliah Mekanika Tanah tingkat
Undergraduate, setara S-1 di Indonesia. Buku ini dianggap relatif lebih baik daripada buku-buku pegangan
untuk Undergraduate yang lain karena buku ini menyajikan hal-hal mekanika tanah secara lebih lengkap,
tetapi dengan sistematika pnyajian yang sederhana dan tidak terlalu bertele-tele dalam pnulisan teorinya.
Mahasiswa dengan mudah dapat mengikuti buku ini, terutama bagi mereka yang baru prama kali
mengenal mekanika Tanah.
Buku asli karangan Braja M. Das ini terdiri atas 13 bab, dan di USA buku ini merupakan bahan
kuliah yang lengkap selama satu semester untuk mata kuliah Mekanika Tanah Dasar. Akan tetapi untuk
Indonesia, karena sistematika pengajaran dan bobot kredit yang berbeda, mata kuliah Mekanika Tanah
Dasar hars dibagi menjadi dua semester yaitu Mekanika Tanah 1 dan 2. Oleh sebab itu dianggap prlu
untuk membagi teremahan dari buku ini menjadi dua buku (Jilid 1 dan 2). Juga dengan menjadikannya
dua jilid, masing-masing buku dapat dibeli untuk semester yang bersangkutan, sehingga diharapkan dapat
meringankan beban mahasiswa.
Garis bsar isi dan urtan mata kuliah Mekanika Tanah di Indonesia telah diuraikan dalam buku
KONSORSIUM TEKNOLOGI untuk TEKNIK SIPIL tahun 1981. Secara umum, isi mata kuliah tersebut,
menurut konsorsium, adalah sama dengan isi buku ini hanya konsorsium tidak merinci lebih lanjut mana
yang masuk Mekanika Tanah 1 dan mana yang Mekanika Tanah 2. Untuk itu, peneremah sebagai
pengajar di Fakultas Teknik Sipil & Perencanaan ITS (lnstitut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya)
dalam hal ini mengikuti selabus d Fakultas Teknik Sipil & Perencanaan ITS tahun 1984 yang merpakan
penjabaran langsung dari konsorsium tersebut. Oleh sebab itu urutan bab-bab dalam buku teremahan
Jilid 1 dan 2 disesuaikan dengan isi dari buku selabus Fakultas Teknik Sipil & Perencanaan ITS. Perbaan
urutan bab-babnya adalah sebagai berikut:
a. Buku Jilid 1 untuk mata kuliah Mekanika Tanah 1, Bab 1 sampai 7 sama urutannya seprti Bab 1
sampai 7 pada buku aslinya. Bab 8 di buku teremahan merupakan Bab 12 dari buku aslinya.
b. Buku Jilid 2 untuk mata kuliah Mekanika Tanah 2, Bab 9 sampai 12 dari buku teiemahan adalah
merupakan Bab 8 sampai 11 dari buku aslinya. Bab 13 sama dengan Bab 13 dari buku aslinya.
xii
Mekoniko Tonoh Jilid Z
Harap diingat bahwa di samping mala kuliah Mekanika Tanah I dan l di Indonesia untuk klum
S-1 Teknik Sipil masih ada mala kuliah Teknik Pondasi yang td tenasuk dalam mala kulia mekanika
tanah tersebut di alas. Diharapkan para pngajar Mekanika Tanah di Indonesia menyesuaik bahan
kuliah merka sesuai dengan buku ini.
Terima kasih,
Surabaya, 17 Januar 193
Ir. Noor Endah Mohtr M.Sc. Ph.D.
Ir. lndra Surya W. Mohtar M.S. Ph.D.
BAB
9
KekuO|On Geset TOnOh
Keluatan geser suatu massa tanah merupakan prlawanan interal tanah tersebut per satuan luas terhadap
keruntuhan atau pergesera sepanjang bidang geser dala tanah yang dimaksud. Untuk menganalisis
masalah stabilitas tanah sepri daya dulng, stabilitas talud (lereng), dan tekanan tanah ke saping pada
turap maupun tembk pnahan tanah, mula-mula kita hars mengetahui sifat-sifat ketahanan pnggesemya
taah tersebut.
9-1 KRITERIA KERUNTUHAN MENURUT MOHR-COULOMB
Mohr (1980) menyuguhkan sebuah teori tentang keruntuhan pada material yang menyatakan bahwa
keruntuhan teradi pada suatu material akibat kombinai kitis antara tegangan normal dan geser, dan
bukan hanya akibat tegangan normal maksimum atau tegangan geser maksimum saja. Jadi, hubungan
antaa tegangan normal dan geser pada sebuah bidang keruntuha dapat dinyatakan dala bentuk berikut
(Gabar 9-la).
(9-1)
Garis keruntuhan (failure envelop) yang dinyatakan oleh Pers(9-1) di atas sebnaya berntuk
garis lengkung seperti terlihat pada Gabar 9-lb. Untuk sebagian bsar rsalah-masalah mekanika
tanah, garis tersebut culup didekati dengan sebuah garis lurs yang menunjukkan hubungan linear antara
tegangan normal dan geser (Coulomb; 1776). Persamaan itu dapat kita tulis sebagai berilut:
T_ L + O tan t
(9-2)
dengan
c = kohesi
t = sudut geser-intemal
Hubungan di atas disebut juga sebagai krieria kruntuhan Mohr-Coulomb.
Sekarang marilah kita bahas makna garis keruntuhan tersebut. Bila tegangan noral dan geser pada
sebuah bidang dalam suatu massa tanah sederkian rpa sehingga tegangan-tegangan tersebut dapat
2
'
1
3
.,
kcmnIuhan
+ `
_3
. *
"-
'.
u)
CA
B

Hmm ...
dw oomb

lJ
A A
Os WmntMn
mnmt Mom
1cgg N
NOkonkO TOnOh J||iC 2
Oam0at 9T L8|8 KO|uDIu8D mODu|ul MO| d8D uKum KO|uDIu8D 08| MO|-LOuOmD.
HOC KekuC!O Gesei !CnCh
3
digambarkan sebagai titik A dalam Gambar 9-lb, maka keruntuhan geser tidak akan teradi pada bidang
tersebut. Tetapi hila tegangan normal dan geser yang bkera pada suatu bidang lain dapat digambarkan
sebagai titik D (yang tepat brada pada garis kerntuhan), maka keruntuhan geser akan teradi pada
bidang tersebut. Suatu keadaan kombinasi tegangan yang brwujud titik C tidaklah mungkin teradi
karena bila titik tersebut tergambar di atas garis keruntuhan, keruntuhan geser pasti sudah teradi
sebelumnya.
Kemiringan Bidang Keruntuhan Akibat Geser
Pembahasan kita sebelumnya tentang kiteria kerntuhan Mohr-Coulomb, menyatakan bahwa keruntuhan
geser (keruntuhan akibat geser) akan teradi bila tegangan geser pada suatu bidang mencapai syarat batas
yang dirumuskan oleh Persamaan (9-2). Untuk menentukan kemiringan bidang keruntuhan dengan bidang
utama besar (major principal plane), marilah kita lihat Gambar 9-2. Bila bidang kerntuhan tersebut
membntuk sudut ( dengan bidang utama bsar, menurut ilmu mekanika kita dapat mencari harga tegangan
normal dan geser yang bekera pada bidang tersebut sebagaimana kita nyatakan dalam Persamaan (8-8)
dan (6-9). Jadi,
dan
J
l J
q


L\h ZU
2 Z
Dengan mensubstitusikan kedua prsamaan-persamaan sebelumnya ke dalam Persamaan 8-2 akan
menghasilkan
a tau
Ze J

` +

cos Zetan
2
sin ZU - cos
"
e tan
a,
:: . '; ,.`,. :
"=
* -
='
..
+


x
.
`+ .
.
. .
.
.
-
;; '&
"a
"

*
.
.+

1 _
:
" .^&
Oambar 9-Z Kemiringan bidang keruntuhan dengan bidang utama besar di dalam tanah
(9-3)
4
Mekon|ko !onOh Ji|iC 2
Untuk harga-harga c3 dan c terentu, kondisi rntuh akan ditentukan oleh harga minimum dar
tegangan utama besar 01 Bila harga O_ adalah minimum, maka harga (| sin 29- cos2 9 ` tan )
pada Persamaan (9-3) haslah maksimum. Jadi,
a tau
SID Z LL>
7
U tn U
d Z
LLh b sin
:
e J Z sin b LL> ( . tan t " U
Persamaan (9-5) memberikan hubungan baru:
(
_ __9
J

2
(9-4)
(9-5)
(9-6)
Gambar 9-3 menunjukkan gambaran separuh lingkaran Mohr yang mewakili kondisi tegangan pada
saat keruntuhan pada suatu ras a tnah. Garis keruntuhan yang dinyatakan oleh prsamaan T_ = c + c
t pmenytnggung lingkaran Mohr pada titik A. Jadj, keruntuhan geser yang teradi pada bidang tertentu
dapat kt nyataan dengan lingkaran brari-jari L, dan bidang tersebut har membntuk kemiringan
sudut 9 = 45 + terhadap bidang utama bsar.
Bila harga ( * 45 + | dimasukkan ke dalam Persamaatt (9-3) d3n kemudian disederhanakan,
akan menghasilkan

L
`
a,
\
\
\
_

Tcggm aomal
Gambar 9-3 Lingkaran Mohr dan garis keruntuhan
(9-7)
Akan tetapi, Persamaan (9-7) tadi juga dapat dengan mudah diturunan dengan menggunakan lingkaran
Mohr dan ilmu ukur sederhana.
Hukum Keruntuhan Geser pada Tanah Jenuh-Air
Pada tanah jenuh air, besar tegangan normal total pada sebuah titik adalah sama dengan jumlah tegangan
efektifnya ditambah dengan tegangan air por, atau
O! ~+
Tegangan efektif O
'
, diterima oleh bagian butiran padat dari ta. Jadi berdasarkan prnsip mekanika
tanah, Persamaan (9-2) dapat ditulis lagi menjadi
T " L + (c- u) tan t C + O` tan t
(9-8)
8cC ? KekOo!on Geer TonOh
5
Hanya c dari tanah pasir dan lanau anorganik adalah sama dengan nol. Untuk tanah lempung yang
terkonsolidasi-normal, harga c juga dapat dianggap sama dengan nol. Tanah lempung terkonsolidasi-lebih
mempunyai harga c . Sudut geser interal 1, kadang-kadang juga disebut sudut geser air teralirkn
(drained angle of friction). Harga-harga 1 yang umum dijumpai pada tanah diberikan pada Tabl 9-1.
9-2 PENENTU.N PARAMETER-PARAMETER KEKUATAN
GESER TANAH Dl LABORATORIUM
Harga parameter-parameter kekuatan geser tanah dapat ditentukan dengan pngujian d laboratorum,
yaitu terutama dengan melakukan dua pengujian pokok uji geser langsung (direct shear test) dan uji
triaksial (test triaxial). Prosedur untuk melakukan masing-masing pengujian tersebut akan kita bahas lebih
terinci pada bagian berikut.
Uji Geser Langsung
Ini adalah pngujian tertua dan dalam bentuk yang paling sederhana untuk suatu susunan uji geser.
Bentuk gambar diagram dari alat uji geser langsung ini terlihat pada Gambar 9-4. Alat uji tersebut
LJ 9-J Harga-harga yang umum dari sudut geser internal
kondisi drained untuk pasir dan lanau
Tipe tanah
Paslr: but/rn bulat
Renggang/lepas
Menengah
Padat
Paslr: but/ran bersudut
Renggang/lepas
Menengah
Padat
Ker/k/ bercampur ps/
Lanau
tdeg)
Z
~
~

~4
4~4
4~4
Z~
Qya gcscr
Ko gcsct
d Iogam
Oambar 9 Diagram susunan alat uji geser Jangsung.
6
tr dari sebua kotak logam bersi sampl tanah yang akan diuji. Sampl taah tersebut dapat berbntuk
penampang bujur sangkar atau lingkaran. Ukuran sampl tanah yang umum digunakan iala sekitar 3
sampai 4 inchP (1935,48 sampai 2580,6 mm2) luas pnampangnya dan tingginya 1 inchi (25,4 mm).
Kotak tersebut terbagi dua sama sisi dalam arah horisontal. Gaya noral pada sampl tanah didapat
dengan menarh suatu bban mati di atas sampel tanah tersebut. Beban mati tadi dapat menyebabkan
tekanan pada sampl tanah sampai 150 psi (1034,2 kN/m2). Gaya geser dilerikan dengan mendorong sisi
kotak sebelah atas sampai teradi keruntuhan geser pada tanah.
Tergantung dari jenis alatnya, uji geser ini dapat dilaukan dengan cara tegangan geser terkendali,
di mana pnambahan gaya geser dibuat konstan dan diatur, atau dengan cara tegangan-terkendali di mana
kecepatan geser yang diatur.
Pada uji tegangan-terkendali (stress-controlled), tegangan geser dibrikan dengan menambahkan
beban mati secara bertahan, dan dengan pnambahan yang sama bsar setiap kali, sampai runtuh.
Keruntuhan akan teradi sepanjang bidang bagi dari kotak metal tersebut. Setelah kita melakan
penambahan beban, maka pergerakan geser pada belahan kotak sebelah atas diukur dengan menggunakan
sebuah arloji ukur (dial gage) horisontal. Perubahan tebal sampl (tanah dengan demikian juga merupakan
perubahan volume sampl tanah tersebut) selama pngujian berlangsung dapat diukur dengan prtolongan
sebuah arloji ukur lain yang mengukur perubahan gerak arah verikal dari plat beban.
Pada uji regangan-terkendali (strain-controlled), suatu kecepatan gera mendatar tertentu dilakukan
pada bagian belahan atas dari prgeraan geser horisontal tersebut, dapat diukur dengan bantuan sebuah
arloji ukur horisontal. Besamya gaya hambatan dari tanah yang bergeser dapat diukur dengan membaca
angka-angka pada sebuah arloji ukur ditengah sebuah pengukur beban lingkaran (proving ring). Perbahan
volume dari sampel tanah selama uji berlangsung diukur seperti pada uji tegangan terkendali. Pada
Gambar 9-5 dapat dilihat foto sebuah alat uji geser langsung dengan cara regangan-terkndali.
Gambar 9-b Alat UJi geser langsung dengan cara regangan terkendali (strain-cntrolled){atas jasa baik dari Sailtest
lnc . Evanston, illionis).
HOC ? Kekuatan Geser Tanah
7
Kelebihan pngujian dengan cara regangan-terkendali adalah pada pasir padat, tahanan geser puncak
(yaitu tahanan pada saat runtuh) dan juga pada tahanan geser maksimum yang lebih kecil (yaitu pada titik
setelah keruntuhan teradi) dapat diamati dan dicatat pada uji tegangan-terkendali, hanya tahanan geser
puncak saja yang dapat diamati dan dicatat. Juga haus diprhatikan bahwa tahanan geser puncak pada
uji tegangan-terkendali besamya hanya dapat diperkirakan saja. Ini disebabkan keruntuhan teradi hanya
pada tingkat tegangan geser sekitar puncak antara pnambahan bban sebelum runtuh sampai sesudah
runtuh. Meskipun demikian, uji tegangan-terkendali lebih menyerupai keadaan sesungguhnya keruntuhan
di lapangan dari pada uji regangan-terkendali.
Pada pngujian terentu, tegangan normal dapat dihitung sebagai berikut:
Gaya normal
O " Tegangan normal
.

Luas penampang hntang sampel tanah


Tegangan geser yang melawan pergerakan geser dapat dihitung sebagai brikut:
T
Gaya geser yang melawan gerakan
T cgangan gcscr

Luas penampang lintang sampel tana


(9-9)
(9-10)
Dalam Gambar 9-6 kita melihat potongan grafk yang umum tentang hubungan antara tegangan
geser dan perubahan ketinggian (tebal) dari sampel tanah akibat perpindahan geser tanah pasir lepas dan
pasir padat. Pengamatan ini dihasilkan oleh uji regangan-terkendali. Hal-hal umum yang dapat ditarik dari
Gamba 9-6 berkaitan dengan variasi tegangan geser pnghambat dan perpindahan geser, yaitu:
1. Pada pasir lepas (renggang), tegangan geser pnahan akan membesar sesuai dengan membsamya
prpindahan geser sampai tegangan tadi mencapai tegangan geser rntuh T
f
Setelah itu, bsar tegagan
geser akan kira-kira konstan sejalan dengan bertambahnya perpindahan geser.
2. Pada pasir padat, tegangan geser penghambat akan naik sejalan dengan membsamya perpindahan
geser hingga tegangan geser runtuh (maksimum) T_tercapai. Harga T_ ini disebut sebagai kekuatan
geser punca (peak shear strength). Bila tegangan runtuh telah dicapai, maka tegangan geser
penghambat yang ada akan berkurang secara lambat laun dengan bertambanya prpindahan geser
sampai pada suatu saat mencapai harga konstan yang disebut kekuatan geser akhir makimum
(ultimate shear strength).
! ras.:a

R

'ulI lcpm
ll@4I
7

~
lcrgcrakan mcnggcscr
Oambar 9-b Diagram tegangan geser versus perubahan tinggi benda uji karena pergerakan menggeser untuk tanah
pasir padat dan renggang (uji geser langsung).
8

~

H
L
X
O
W
O

W
O


J
/

e...
e e
ie 4
Tcgaugau aomal,
0
(lb/u')
Mekaniko Tonoh Jilid 2
Oambar 97 Penentuan parameter kekuatan geser untuk tanah pasir sebagai hasil uji geser langsung.
Uji geser langsung biasanya dilakukan bbrapa kali pada sebuah sampel tanah dengan bermacam
macam tegangan normaL Harga tegangan-tegangan normal dan haga T_yarig didapat dengan melakukan
beberapa kali pengujian dapat digambaran pada sebuah grafk dan selanjutnya kita dapat menentukan
harga-harga parameter kekuatan geser. Pada Gambar 9-7 diberikan grafik semacam itu dari sebuah uji
pada tanah pasir kering. Persamaan untuk harga rata-rata garis yang menghubungkan titik-titik dalam
eksperimen tersebut adalah:
x" O tan
(9-11)
( Catatan: C = 0 untuk pasir dan < = <
'
)
Jadi, besar sudut geser adalah
Uji Geser Langsung Kondisi Air Teralirkan (Drained)
pada Pasir dan Lempung Jenuh Air
Kotak geser yang berisi sampl tanah pada uji geser langsung umumnya berada di dalam sebuah bejana
yang dapat diisi penuh dengan air untuk menjenuhkan sampel tanah tadi. Uji kondisi a teralirkan
(drained) dapat dilakukan pada suatu sampl tana jenuh air asalkan kecepatan geser dibuat sangat
prlahan sehingga tegangan air pori yang teradi dalam sampel tanah dapat diabaikan karena air sempat
mengalir ke luar dari dalam pori-pori tanah tersebut. Air pori dari dalam sampel tanah akan mengalir ke
luar melalui dua buah batuan brpori-pori (porous stone) sepri terlihaf pada Gambar 9-4.
Karena kofsien rembsan tanah relatif bsar, maka tegangan air pori yang timbul akibat pmbbanan
(normal dan geser) dapat terdisipasi (berkurang akibat air pori dapat merembs keluar) dengan cepat.
Jadi, untuk kecepatan geser yang normal (biasa), kita dapatkan kondisi pengaliran penuh (full-drainage
condition) pada tanah pasir. Harga sudut geser 4 yang kita proleh dari uji geser langsung pada pasir
jenuh air sebagai akibatnya adalah sama dengan sudut geser sampel tanah tersebut pada saat kering.
6C 9 Kekuaton Geser Tanah
9
Harga kofsien rembsan tanah lempung (clay) sangat kecil hila dibadingkan dengan barga kofsien
rembesan tana pasir. Bila suatu bban dibrikan pada sampl tanah lempung, diprlukan waktu yang
cukup panjang agar sampl tanah tersebut terkonsolidasi sepnuhnya - yaitu selama waktu yang diprlukan
untuk mendisapasi tegangan air pri yang teiadi. Berdasarkan alasan tersebut, beba geser pada uji geser
langsung bas dilakukan dengan kecepat geser yang kecil sekali. Pengujian sepri ini dapat brlangsung
selama 2 sampai 5 bari karena kecilnya kecepatan prgera geser. Pada Gambar 9-8 diprlihatkan basil
basil pngujian geser langsung kondisi a teralirkan (drained) pada tanah lempung terkonsolidasi lebih
(overconsolidated). Pada Gambar 9-9 ditunjukkan plot T_ versus O
!
yang kita basilka d pngujian
sejumlah tanah lempung terkonsolidasi noral (norally consolidated) dan trkonsolidasi lebih. Harap
dicatat bahwa O ~ O, dan L 0 untuk sebuah tanah lempung terkonsolidasi-nonal.

40

g
w
X
O
M
O
m
M

M

Z
m
Tegangan
gesr
residual
(si w)
J
Re gang an (stin) gesr (%)
4
Oambar 9-b Hasil uji geser langsung kondisi drained pada sebuah lanah lempung overcnsolidate
c
i
Tanah lempung overconsolidated
t1 P c o O ' {c 0)

Tanah lempung norally


consolidated t
1
^
0
' O ' (c = 0)
Tegangan noral
Oambar 9-9 Garis kerunluhan tanah lempung yang didapal dar uji geser langsung kondisi drained.
10
Mekanika Tanah Ji|ic 2
Ulasan Umum tentang Keterandalan Uji Geser Langsung
Uji geser langsung umumnya agak mudah dilakukan, tetapi uji tersebut mempunyai beberapa kelemahan.
Juga keterandala basil ujinya dapat diperanyakan (diragukan). Hal ini kaena pada uji ini sampl tanah
tidak dapat runtuh pada bidang geser yang terlemah tetapi runtuh sepanjang bidang di antara dua belahan
kotak geser terse but. Juga distribusi tegangan geser pada bidang geser mungkin tidak merata. Akan tetapi,
biarpun dengan adanya kekurangan-kekurangan tersebut, uji geser langsung tetap merupakan uji yang
paling mudah dan paling ekonomis untuk tanah-tanah pasir jenuh ataupun kering.
LLN1LH 1.
Sebuah uji geser lagsung dilalukan pada sampl tanah pasir kering. Ukuran sampl tanah ialah 2 in 2 in
0,75 in. Hasil-hasil uji ini adalah sebagai berikut:
N0. 8y8 N0m8I og8ng8n N0m8I '
Uji |b.
T ZU
Z U
7U
4 T

,
Gaya normal (Gaya nor TA
Lusn sampllanah (2 in)2 m,
, Gaya gser (Gya gser) T
f
Luasan sampllanh (2 in)2 in)
00

IblR
7ZU
TUU
ZbZU

Carlah paameter-parameter daari tegangan gesemya.


ODOlO5OOD.
8y8 o8of og8ng8n o8of '
p8d8 88l Hunlu p8d8 88l Hunluh
Ib _ ID|
TZ,U 4Z
T, b,
4Z,T TbTb,
U,T ZT.
Haga tegangan geser 1_ dari uji tersebut diterakan terhadap tegangan noral pada Gambar 9-10 dan hasilnya
L 0, 32.
2,5

2,0
=

1,5
T
e
O
1,0
O

0,

Oambar S-TU
Tegagan geser (10' lbf'}
9-3 UJI GESER TRIAKSIAL
Dewasa ini, uji geser triaksial adalah uji yang paling dapat diandalkan untuk menentukan parameter
tegangan geser. Uji ini telah digunakan secara lus untuk keprluan pengujian biasa ataupun untuk
keperluan riset. Gambar skematik dari uji ini diberikan pada Gambar 9-11.
Pada uji ini umumnya digunakan sebuah sampel tatah kira-kira berdiameter 1,5 inchi (38,1 m)
dan panjang 3 inchi (76,2 m). Sampel tanah (= bfda uji) tersebut ditutup dengan membran karet yang
tipis dan diletakkan di dalam sebuah bejana silinder da bahan plastik (atau juga gelas) yang kemudian
_
bejana tersebut diisi dengan air atau larutan gliserin. Di dalam bejana, benda uji tersebut akan mendapat
6CC KekuoICn Gese TOC
X + gngm|
it\ l

kHum=w w ik
menukur Itkan
a.rprt
Oambaf 91 1 Skema ala! Triaksial (dari Bishop and Bjerrum, 1 960)
1 1
tekanan hidrostatis. (Catatan: untuk media penekan dapat juga digunakan udara). Untuk menyebabkan
teradinya keruntuhan geser pada benda uji, tegangan aksial (vertikal) diberikan melalui suau piston
vertikal (tegangan ini biasanyajuga disebut tegangan deviator). Pembebanan arah verikal dapat dilakukan
dengan dua cara:
a) Dengan membrikan beban mati yang berangsur-angsur ditambah (penambahan setiap saat sama)
sampai benda uji runtuh (deformasi arah aksial akibat pembebanan ini diukur dengan sebuah arloji
ukur/dial gage);
b) Dengan memberikan iormasi arah aksial (vertikal) dengan kecepatan deformasi yang tetap dengan
bantuan gigi-gigi mesin atau pmbbanan hidrolis. Caa ini disebut juga sebagai uji regangan
terkendali.
. `
Beban aksial yang dibrikan diukur dengan bantuan sebuah proving ring (lingkaran pngukur beban)
yang berhubungan dengan piston vertikal.
Juga alat ini dilengkapi dengan pipa-pipa untuk mengalirkan air ke dan dari dalam sampl tanah di
mana pipa-pipa tersebut juga berguna sebagai sarana pngukur tegangan air pori (pada kondisi uji). Ada
tiga tipe standar dari uji triaksial yang biasanya dilakukan:
1. Consolidated-drained test atau drainde test (CD test)
2. Consolidated-undrained test (CU test)
3. Unconsolidated-undrained test atau undrainded test (UU test)
Cara umum dan prakteknya untuk masing-masing pengujian di atas pada tanah-tanah jenuh air akan kita
bahas lebih terinci pada bagian brikut ini.
Uji Air-Teralirkan Terkonsolidasi (Consoldated-drained Test)
Pada penguji an ini, bnda uji ditekan dari segala arah dengan tekanan penyekap (confning pressure) O_,
dengan cara membrikan tekanan pada cairan di dalam silinder (Gambar 9-12). Setelah tekanan pnyekap
O_ di l akukan, tegangan air pori dalam benda uji naik menjadi M. Kenaikan tegangan air pori ini dapat
dinyatakan dalam bentuk parameter tak-berdimensi
M

(9-12)
12
Mekanika Tanah Jilid 2
_
uI
Oambar9-1ZUji triaksial kondisi LODSO//Ja!eJ-Jta/OeO (a benda uji dalam kondisi menerima hanya tekanan penyekap
(tekanan sel ) , ( pemberian tegangan deviator.
dengan
D = parameter tegangan pori oleh Skempton (Skempton, 1954)
Untul tanah-tanah yang jenuh air, D sama dengan 1,0. Sekarang bila hubungan dengan pipa aliran
(drainage) tetap terbuka, akan teradi disipasi akibat kelebihan tegangan air pori, dan kemudian terjadi
konsolidasi. Lama ke1amaan, uc mengecil menjadi nol. Pacta tanah-tanah yang jenuh air, perubahan
volume dari benda uji (d \_ yang teradi selama proses konsolidasi dapat ditentukan dari bsamya
volume air pori yang mengalir ke luar (Gambar 9-13a). Beban tegangan deviator, dC" paca benda uji
ditambahkan dengan lambat sekali (kecepatan penambahan beban sangat kecil) seperti terlihat paca
Gambar 9-12b. Selama pengujian ini, pipa a1iran air dibiarkan tetap terbuka dengan demikian pnambahan
beban tegangan deviator yang sangat perlahan-lahan tersebut memungkinkan teradinya disipasi penuh
dari tegangan air pori sehingga dapat diciptakan dud = 0 selama pengujian.
Sebuah contoh yang umum dari variasi tegangan deviator terhadap pertambahan regangan paca
tanah pasir renggang dan paca tanah lempung yang terkonsolidasi-normal diberikan paca Gambar 9-13.
Gambar 9-13d menunjukkan hal yang serupa untuk tanah pasir padat dan tanah lempung terkonsolidasi
lebih. Perubahan volume benda uji, \_ yang teradi selama pmberian beban tegangan deviator untuk
beberapa macam jenis tanah diberkan paca Gambar 9-13c dan .
Karena tegangan air pori yang teradi selama uji dapat sepenuhnya terdisipasi, maka kita hasilkan
tegangan penyekap total dan efektif = c
3
= c
3
'
dan
Paca suatu uji triaksial, c
1
'
adalah tegangan efektif utama besar (major principal stress) paca saat
terjadi kerntuhan dan C3' adalah tegangan efektif utama kecil (minor principal stress) paca saat teradi
keruntuhan.
Pengujian yang sama paca sanpel tanah dapat dilakukan bberapa kali dengan tekanan penyekap O_
yang berbeda-beda. Bila harga tegangan-tegangan utama besar dan kecil paca setiap uji tersebut dapat
diketahui, maka kita dapat menggambar lingkaran-lingkaran Mohr-nya sekaligus didapat pula gars
keruntuhannya (failure envelope). Paca Gambar 9-14 ditunjukkan bentuk gas keruntuhan untuk tegangan
tegangan efektif dari pengujian paca tanah pasir dan tanah lempung terkonsolidasi-normal. Koordinat titik
singgung garis kerntuhan dengan lingkaran Mohr (yaitu titik A) menunjukkan bsamya tegangan-tegangan
(normal dan geser) paca bidang keruntuhan dari sampl tanah yang diuji.
6C 9 Kekuatan Geser Tanah
1 3
Mcngcmbang
D
-
Wa||a
Mcnyus0|
|!
C

I0)
Mcngcmbarg
=

`
McnyusJ|
l"1
^
l
c,

/
w
w
/'
.
O
W
O
O
W
O
M
a


0_0
j
.
'
(6c)1
Regangnn aksinl
Mcogcnrban
Rcgangan ak>=l
Regangan aksial
O_
Rcnnan aksa|
Garis keruntuhan
regnngan total
<
Mcnyusu|
Uambar 9-1 3 Uji triaksial kondisi Consolidated
drained: (a) perubahan volume dari benda uji akibat
tegangan penyekap sel; ( diagram tegangan
deviator lawan regangan arah vertikal untuk tanah
pasir renggang (lepas) dan untuk tanah lempung
terkonsolidasi normal; (q perubahan volume dari
pasir renggang dan lempung terkonsolidasi normal
selama pembebanan tegangan deviator; (o diagram
tegangan deviator lawan regangan arah verikal
untuk pasir padat dan tanah lempung terkonsolidasi
lebih; ( e) perubahan volume dari pasir padat dan
lempung terkonsolidasi lebih tegangan deviator.
dm efektif _
t
1
t1n

`
\

'
\

00_

Tegangan nonal
(6a)
J
(6c)
1
I
Uambaf 9T4 Baris keruntuhan untuk tegangan efektif dari uji cara drained pada pasir dan lempung terkonsolidasi
normal.
1 4
Kondisi terkonsolidasi-lebih pada bnda uji akan teladi bila suatu sampl tanah lempung yang pada
mulanya dikonsolidasi dengan tekanan pnyekap sebsa ac (~ ac
'
) dan kemudian diblehkan mengembang
dengan menurunkan tegangan pnyekap menjadi a3 (= O_
.
). Garis keruntuhan yang kita hasilkan dari
uji triaksial kondisi air teralirkan pada sampel tanah lempung terkonsolidasi-lebih akan membntuk
cabang (ab dan be pada Gambar 9-15). Cabang ab mempunyai sudut yang lebih kecil dan memotong
sumbu vertikal pada suatu harga sebesar harga kohesi dari tanah ter.ebut. Persamaan tegangan geser
untuk cabang garis tersebut dapat dituliskan sebagai berikut:
Cabang be dari garis keruntuhan tersebut merupakan cabang kondisi terkonsolidasi-normal dari tanah dan
persamaannya ialah T_= O
'
dan f.
Pelaksanaan uji triaksial dengan metode air teralirkan-terkonsolidasi (consolidated-drained) pada
tanah lempung biasanya memerlukan beberapa hai untuk setiap benda uji. Hal ini karena kecepatan
penambahan tegangan deviator lambat sekali agar dapat menghasilkan kondisi air teralirkan sepenuhnya
dari dalam benda uji. Inilah sebabnya mengapa uji triaksial cara CD tidak umum dilakukan (uji CU dan
UU lebih disukai).
Suatu uji triaksial cara air teralirkan-terkonsolidasi (CD) dilakukan pada tanah lempung terkonsolidasi-noral.
Hasilnya adalah sebagai brikut:
Tentukan:
o

=276 kN/m2
(no

)
:
= 276 kN/m2
a) Sudut geser, t
b) Sudut yang merupakan sudut antara bidang keruntuhan dengan bidang utama bsar (major principal plane).
c) Tegangan noral L

dan tegangan geser 1


/
pada bidang kerntuhan.
Untuk tanah terkonsolidasi-normal, garis kerntuhan mempunyai prsamaan.
1
I
=otan l
Pada uji triaksial baik tegangan utama besar maupun kecil pada saat terjadi keruntuhan adalah:
o

= o =o

(oo_
i
=276 276 =552 kN/m2
..

O
M_
C
m

C
=
N

Terkonsolidasi lebih Terkonsolidasi normal
l,
..-
b
'' -
C

_
0_ 0
:
0

Tegangan noral
` c
r H i
Bob 9 Kekuatan eser I unot
dan
a) Lingkaran Mohr dan garis kerntuhan dapat dilihat pada Gbar 9-16, di mana
b)
c)
a tau
sin
sin
l

AB
-=
OA
al

- a
3
'
a

+ a3
'
19, '5

552 - 276
552 + 276
0,333
(
= 4
5

+
t = 4
5
+
19

4
5
=
5
4
73

2 2
__
Dengan menggunakan Persamaan (6-8) dan (6-9)
dan
a
'
(pada bidag kerntuhan)
a

- a

' = 1
3
sin 29
f
2
2 2
15
Dengan memasukkan harga a1
'
=
552 kN/m\ a3
'
= 276 kN/m2, dan ( = 54,73 di atas akan kita dapatkan
ro' (Ho,
Untuk uji triaksial pada Contoh 9-2 di atas:
a) Tentukan bsaya teganga noral efektif yag bkela pada bidang di man a terdapat tegangan geser maksimum.
b) Terangkan mengapa kerntuhan geser teradi pada bidang dengan 9 = 5
4
,73

tetapi tidak pada bidag yang
mempunyai tegangan geser maksimum.
1 6
MekOn|kO TOnOh J|||U 2
Penyelesalan:
Bagian a
. o.. -...... .. ..,.. ..-....... -.... .,..,. ,. ....... .s.. .,... ,... -...., ..,..
..... . - .s o.. -..... .

'
(

!
Lb :.
: :
o.,. ........ . .s .. .... ....,..
` -
Bag/an O
ss: + :. ss:
-
:.
.-. V
:

:
... . .

- .,..,.. ,. ,.., ..,.. ..,-.-... .-..... ,... -...., . - .s .....
T_ - ... . - ... ... ...s - . : ..
... ...,. .,..,.. ,. ,.., ...-.. ,... -...., ..-.. ......
[
-

'
... :. -
ss:
-
:.
... ., - . .
]
.

: :
....
[ = . .. S . ..: .. - T_ .... -... .,. ..-.. ..... ..,... .-...... ,... -....,
.. .... s.,. .,..,. ,. ........
CONTOH *
o.. -... s... .,. 0..... ..,.., ,.., .. ........ ...-..-...... ..,.. .,..,.. ,.,.., .s..
.. ....... .... -... .,. ..-.. ...,. ..,.. ... m .........-..-...... ........ ..,. ......
,.,.., ,.., s-.. ... ,... .-.. .... ..- .,.,.. ,.,.., ........ .. .... a.... .... .,. .... ....+
.-.,.. s-...
.... .,. . _ . .s.
(
1
" .... .s.
.... .,. :
3
- s, .s.
(

. .s.
....... ,...,.... ... ...... ,. ...,. ..... ..... a..-. ..
Penyelesaian:
..... .... .,. . .,..,...,..,.. ..... ,... .... -.... ......
...
...
_ - _ - . ..
..... .... .,. : ,..,...,..,.. .....,. ......
_ - _ - s. .s.
.... -... .,. ... ...... ..-..-.......-.. ... ..,.. ..,,...... ..-..,.. ,... -...... .
... ,-..

J
-

...
.
.s
~ : .. .s ~
... ..... .... .,. .
s . . - . ..
.
.s ~ 2c ... .s

(9- 1 4a)
6C 9 Kekuoton Geser Tonoh
Uambaf 9TT
dan untuk Benda uji :
tau
dOu
.. = . |3u . ~ : Lu .s
Bila Persamaa ... dilragi Persamaan ... didapat:
. : " s- L
?
s +

- _
.
_
:
|

s .
.
Dengan memasukka t1 ~ .: ke Persamaa ,..., kita hasilka
s .- .

. L
I
s +
.
_ + :. tan .s +
.
_
s. ..

. s:s + :..
.

.s k/m2
Sudut Geser Kondisi Ai r Teral i rkan (Drained) untuk Tanah lempung
Terkonsolidasi Normal (Normally Consolidated Clay) - -
1 7
.
.
-.
Sudut geser air teralirkan i, umurya mengecil sejalan dengan bertambahnya harga indeks plastis UM
tanah. Keadaan ini terlihat pada Gambar 9-1 8 sebagai hasil lapran dari Kenney ( 1959) untuk sejumlah
tanah lempung. Meskipun titik-titik data masih agak memencar, pola umum akan kecenderungan grafk
kelihatannya memang benar demikian adanya.
!ji Air-Termampatkan Terkonsolidasi (ConsolidatedUndrained Test)
Uji air-terampatkan-terkonsolidasi adalah tip uji triaksial yang paling umum digunakan. Pada uji ini,
sampl tanah yang jenuh air mula-mula dikonsolidasi dengan fekanan penyekap (confning pressure) yang
sama dari segala pnjuru, <3 dalam bjana berisi fuida. Adanya O
{
ini menyebabkan teradi pengaliran
air dari dalam sampel tanah ke luar. Sesudah tegangan air po akibat pmberian tekanan pnyekap telah
seluruhnya terdisipasi (yaitu bila uc D L

~ 0), tegangan deyiator O_ pada sampl tanah kemudian


ditambah sampai menyebabkan keruntuhan pada sampl tanah tersebut. Selama brlangsungnya fase ini,
hubungan drainase (pngaliran air) dari dan ke dalam sampl tanah harus dibuat terutup (drainase ini
18
l ,
.8

.b

1
i
s
.

C
v
.4

.Z

I l Z


. ..

J 4
Indeks plastis
Mekcn|kc Tcncn J|||c 2
!anah asI (und s|urbcd)
mm teremas (remolded)

-
8

Uambat 9-1 b Variasi dari si n q terhadap indeks plastis dari sejumlah tanah (dari Kenney, 1 959).
terbuka pada fase konsolidasi). Karena tidak mungkin teradi pengaliran air, maka pada saat pembebanan
Ac_ini akan teradi kenaikan tegangan air pori Aa_. Selama uji berlangsung diadakan pengukuran terus
menerus terhadap Ac_dan Aa_. Kenaikan tegangan air pori Aa_ini dapat dinyatakan dalam besaran tak
berdimensi yaitu
(9- 1 5)
dengan
A parameter tegangan pori oleh Shemptou (1954)
Pola umum variasi dari Ac_dan Aa_dengan tegangan arah aksial untuk tanah pasir dan lempung
dapat dilihat pada Gambar 9- l 9d C f dan _. Pada tanah pasir lepas (renggang) dan tanah lempung
terkonsolidasi normal, tegangan air pori akan membesar sejalan dengan bertambahnya regangan tadi.
Pada tanah pasir padat dan tanah lempung terkonsolidasi lebih (overconsolidated clay), tegangan air pori
akan membesar dengan berambahnya regangan sampai pada suatu batas terentu. Kemudian setelah itu
tegangan air pori menjadi negatif (relatif terhadap tekanan atmosfer). Hal ini karena tanahnya kemudian
mengembang (dilate).
Tidak seperti pada uji air mengalir-terkonsolidasi, harga tegangan total dan tegangan efektif pada uji
air-termampatkan-terkondolidasi tidak sama. Pada uji yang belakangan ini, harga tegangan air pori pada
saat teradi keruntuhan langsung dapat diukur. Jadi, harga-harga tegangan utama dapat kita analisis
sebagai berikut:
Tegangan utama besar pada saat runtuh (tegangan total):
O
{
(Ac_
,
~ c
|
Tegangan utama besar pada saat runtuh (tegangan efektif):
c
,
- (Aa_
,
~ c
,
'
Tegangan utama kecil pada saat runtuh (tegangan total):
`{
Tegangan utama kecil pada saat runtuh (tegangan efektif):
c
,
- (Aa_
t
~ c
,
'
dengan
(Aa_ tegangan air por paca saat runtuh.
HCC KekuCICO Gere| lCnCv
^
_ ~ _ = Q ~_
'
c,
Mengembang
W|u
Mcnyusu|
O_
_
Oambar 9-1 9 UJi consolidcteddralned (Tr ak'ldl ): \<)
"er U8uj| Ca|aU kondisi terken< tegarqar penvAkap el .
O) pen ::ahi1 volt. re da i benda u| K|Lt \8gDg3n
enyAkap , ' pembPr1 an !Pgarqan dev1 ator , ( o
teyanyan Cev|dIO| ve5uS regangan aks1al; ( e) varia_l
Jan ega"gar- a pon da1 tarah selam< terkena
tlgJngan dev1a1v J|uk tanah tanah pas. r dan lerpung
terk.nsolida&l normal, ( tegangan devator ver%>
reg.ngar alsia.. :1 varias, tekaran a1r poi akiba:
peiT'beriar tegangan dev1a'. paca pAS! ' raca: aan
le-npeng terkonsolidasi abi h
Rumus di atas juga menunjukkan bahwa
`
!
`1
=
`
!
`1
C
*

Fas r rcnang dan l cmpung


krkonsOIuas| nom1al

.
Regangan aksal

"
-
Kegangan aksal
C
?

'
r-
Fasr pa dl lempung
terkonsolidasi lcbih

+
Regangan aksial
Regangan aksial
19
Di sini kt dapat melakulan bberapa pngujian dengan sampl tanah yang brbeda, dengan tegangan
penyekap dibuat brbeda-bda untuk menentukan parameter kekatan geser tanah tersebut. Pada Gambar
9-20 ditunjukkan keadaan lingkaran Mohr untuk tegangan total dan efektif pada saat runtuh yang didapat
dari uji triaksial kondisi air termampatkan-terkonsolidasi (consolidated-undrained) pada tana pasir dan
20
Mekoniko Tonoh Ji lid 2
tanah lempung terkonsolidasi normal. Perhatikan bahwa lingkaran dan adalah lingkaran Mohr untuk
tegangan total yang dihasilkan pengujian terhadap dua buah benda uji. Lingkaran-lingkaran C dan D
adalah lingkaran Mohr untuk tegangan efektif berturut-turut dari lingkaran A dan . Diameter lingkaran
dan C adalah sama, demikian juga dengan dan D.
Pada Gambar 9-20, garis keruntuhan dari tegangan total kita peroleh dengan menarik sebuah garis
yang menyinggung semua lingkaran-lingkaran Mohr untuk tegangan total. Untuk tanah pasir dan tanah
lempung terkonsolidasi normal, garis tersebut kira-kira akan berpa garis larus yang memotong pusat
sumbu dan dapat dinyatakan dengan persamaan berikut:
dengan
T_ ! tan 1(, u)
c tegangan total
(9-16)
1<c
u)
sudut yang dibentuk oleh garis keruntuhan tegangan total dengan sumbu tegangan
normal, sudut ini juga dikenal sebagai sudut tahanan geser kondisi air termampatkan
terkonsolidasi ( consolidated-undrained).
Tetap pada Gambar 9-20, garis keruntuhan yang menyinggung semua lingkaran-lingkaran Mohr
untuk tegangan efektif dapat dinyatakan dengan persamaan T_ ~ O tan 1 di mana hal ini serupa dengan
yang telah didapatkan dari uji air teralirkan-terkonsolidasi (lihat Gambar 9-14).
Pada tanah-tanah lempung yang terkonsolidasi lebih, garis keruntuhan tegangan total yang didapat
dari uji air termampatkan-terkondolidasi akan mempunyai bentuk seperti yang terlihat pada
Gambar 9-21. Garis lurus O dapat dinyatakan dalam persamaan:
(9- 1 7)
dan garis lurus C akan mempunyai hubungan seperti pada Persamaaan 9-16. Garis keruntuhan Mohr
untuk tegangan-tegangan efektif akan hampir serupa dengan Gambar 9-21.
Uji air teralirkan-terkonsolidasi pada tanah lempung sangat memakan waktu. Oleh karena itu, kita
akan menggunakan uji air termampatkan terkonsolidasi dengan pengukuran tegangan air pori agar
mendapatkan parameter kekuatan geser tanah kondisi air teralirkan (drained). Karena hubungan drainase
dari dan ke dalam sampel tanah tidak memungkinkan selama pembebanan tegangan deviator, uji ini dapat
dilaksanakan relatif agak cepat.
m
O
m
O

O
m

G
m
W

0
J
Tegangan noral
Garis kerntuhan
tegangan efektif
_ c' tan r
c,
Gars keruntuhan
tegangan total
_ c tan r
(
"
>
\
, .
|
Tegangan noral
Uambaf 9-Z0 Garis keruntuhan tegangan total dan efektif untuk uji triaksial kondisi consolidated-undrained.
Bob 9 Kekuatan Geser Tanah
21
c'
Tcgangan nonnal
Gambar 921 Garis keruntuhan tegangan total dari uji (traksial) consolidated-undrained pada tanah lempung terkonsolidasi
lebih
Parameter tegangan air pori dari Skempton telah dinyatakan pada Persamaan (9-1 5). Pada saat
runtuh, parameter dapat ditulis sebagai

(
A
u
)t
t
(
A
cd)
f
Rentang harga _ untuk sebagian besar tanah lempung umurn ya adalah sebagai berikut:
Tanah lempung terkonsolidasi normal (normally consolidated) . 0,5 sampai 1 ,0
Tanah lempung terkonsolidasi lebih (over consolidated) . -0,5 sampai 0
(9-1 8)
Harga _ untuk tanah lempung terkonsolidasi normal diberikan pada Tabel 9-2. Harga-harga tersebut
adalah basil yang didapat oleh The Norwegian Geotechnical Institute.
CONTOH 9-5:
Sebuah benda uji dari tanah pasir jenuh air diberi tekanan penyekap (confning pressure) sebesar 6 lb/in2
Kemudian tcgangan aksial dinaikkan tanpa memperbolehkan terjadinya drainase (dari dan ke dalam bnda uji).
Benda uji tersebut mencapai keruntuhan pada saat tegangan aksial mencapai 50lb/in2 Tegangan air pori pacta saat
runtuh adalah 41,35 lb/in2
TABEL 9-2 Hasil uji triaksial dari beberapa tanah lempung terkonsolidasi normal oleh The Noregian Geotechnical
Institute
Lokasi Batas Batas 0 Kesen- U0U
cair platis kecairn sitifan geser drained

(derat
Seven Sisters, Canad 127 35 0,28 19 0,72
Sarbor 69 28 0,68 5 25,5 T,
Lilla Edet, Swedia 68 30 1,32 50 1,10
Fredrikstad 57 22 0,63 6 Z
Lilla Edet, Swedia 63 30 1,58 Z 1,02
Gota River; Swedia 60 27 1,30 12 28,5 1,05
Gota River, Swedia 1,50 40 Z+ 1,
Oslo 48 25 0,87 4 31,5 1,00
Trondhei m 36 Z 0,50 Z ,1
Dram men 18 1,08 8 28 4,18
Atter Bjerrum dari Simons (190)
'Lihat Subbab 9-7 untuk definisi dari kesensitifan
22
l[
,5
Gambar 922
Tentukan:
Mekoniko Tonoh Jilid 2
Cas xe:+ai+aaa
te,aa,aateial
.-
l10
1e,aa,aaaeoai(ltt:a)
a) sudut tahanan kondisi air-termampatkan-terkonso1idasi geser (consolidated-undrained)
b) Sudut geser kondisi air teralirkan t.
Penyelesaian:
8og/on o
Pada saat runtuh, O

= 60 1b/in2
O
j
O

(nc
,
= 60 50 = 1 10 1b/in2
Dari Gambar 9-22.
a tau
8og/on b
sin
,..:
=
,..,
= I7,|
AB 01
OA o
1 10 - 60
1 10 + 60
0, 294
O

- ( tu
)
1
= 60 - 41, 35 = 1 8,65 1b/in2
O

= O
j
- ( tu
)
1
= ||0 41 ,35 = 68,65 1b/in2
sin =
atau
A'B' ,'
o
'
OA'
o
,
'
+
o'

0 5727
87, 3
J
68, 65 - 1 8, 65
68,65 + 1 8, 65
UJI AIR-TERMAMPATKAN-TAK TERKONSOLIDASI
(UNCONSOLIDATED-UNDRAINED)
Pada uji air-termampatkan-tak terkonsolidasi, kita tidak diizinkan mengalirkan air dari dan ke benda uji
selama memberikan tekanan sel o Benda uji tadi kita uji sampai runtuh dengan memberikan tegangan
Bb 9 Kekuatan Geser Tanah
23
deviator !Cd, (di arah aksial) tanpa memperbolehkan pengaliran air (dari dan ke dalam benda uji). Karena
pengaliran air tidak dapat terjadi di kedua tahap tersebut, maka uji ini dapat diselesaikan dengan cepat.
Karena adanya tegangan sel ( = tegangan penyekap) c3, tegangan air pori di dalam bnda uji tanah
tersebut akan naik menjadi uc (= u___________ Kemudian tegangan air pori ini akan naik lagi sebesar ! ud
akibat dari pemberian tegangan deviator. Jadi, tegangan total air pori di dalam benda uji pada tahap
pemberian tegangan deviator adalah
Dari Persamaan 9-1 2 dan 9- 15, uc = Bc3 dan ! ud = A ! cd. Jadi
u = Bc3 +A !Cd = Bc3 + A(C
1
- C3)
(9-19)
(9-20)
Paca umurn ya, pengujian ini kita lakukan dengan sampel tanah lempung, dan uji ini menyajikan
konsep kekuatan geser tanah yang sangat penting untuk tanah berkohesi yang jenuh air. Tambahan
tegangan aksial paca saat tanah mencapai keruntuhan (1c
)
1
akan praktis selalu sama besarya, berapapun
besarya harga tegangan cell (sel) yang ada. Hal ini terlihat paca Gambar 9-23. Garis keruntuhan untuk
tegangan total dari lingkaran-lingkaran tegangan Mohr berbentuk garis horisontal dan disebut sebagai
garis q = 0 dan
T = L
1
u
(9-21)
dengan L

adalah kekuatan geser air-termampatkan (undrainde sear strength) yang besarya sama dengan
jari-jari lingkaran Mohr.
Untuk memperoleh besaran (1c)
1
yang selalu sama berapapun harga tegangan sel-nya, akan kita
bahas berikut ini.
Bila sampel tanah lempung (No. 1) dikonsolidasi paca tegangan sel sebesar C3 dan kemudian
ditekan (geser) sampai mencapai keruntuhan tanpa mengizinkan adanya pengaliran air dari dan ke dalam
benda uji, kondisi tegangan total paca saat runtuh dapat digambarkan dengan lingkaran Mohr Ipaca
Gambar 9-24. Tegangan air pori yang terjadi pada saat runtuh adalah (!u)
r
Jadi, tegangan-tegangan
efektif utama besar dan kecil pada saat runtuh adalah
dan
c
i' = [c3 + (! c
)/1
- (! u)
t
= c
i -
(! u
)f
c3
'
= C3 - (!u)
f
Q adalah lingkaran Mohr untuk tegangan efektif utama pada benda uji tersebut. Harap diperhatikan
bahwa diameter dari lingkaran-lingkaran P dan Q tersebut sama .

(:a,xa:aa-i|a,xa:aa

C_
L
He|:aaiaxte,aa,aa
teiaiaaasaatuaia|
o
,
_Ca::sxe:+at+|aa
9=
Gambar 923 Lingkaran-lingkaran Mohr untuk tegangan total dan garis keruntuhan (, =0) yang didapat dari uji triaksial
unconsolidated-undrained.
24
Mekanika Tanah Jilid 2
=
X
O

C
m

C
m

c
~
^
c,= |

ac

(:a,|a:aaHeataata|
te,aa,aatetaiaeasaat
uataa
1e,aa,aaaeai

^
c

^
c= m_
Gambar 924
Sekarang anggaplah bahwa sebuah sampel benda uji yang lain (No. 2) telah dikonsolidasi dengan
tegangan sel lain sebesar c3 Bila tekanan sel dinaikkan sebesar ic3 tanpa membolehkan teradinya
pengaliran air, tegangan air pori akan meningkat pula sebesar i
u
c. Untuk tanah yang jenuh air (saturated)
dan tersekap tegangan secara isotropis, kenaikan tegangan air pori akan sama dengan kenaikan tegangan
total. Jadi,
Lu
c = ic3. Paca saat ini, tegangan penyekap efektif menjadi
0
3
+ L0
3- i
u
c =
0
3 + L03- L0
3
= c3 Ini akan sama dengan tegangan penyekap efektif untuk benda uji No. 1 sebelum kita memberikan
tegangan deviator. Jadi, bila benda uji No. 2 ditekan sampai mencapai keruntuhan dengan menaikkan
tegangan aksial, maka benda uji tadi akan runtuh pada tegangan deviator yang sama, yaitu
(
ic
)
f
seperti
pada benda uji No. l . Lingkaran Mohr untuk tegangan total pada saat mencapai keruntuhan adalah R
(Gambar 9-24). Penambahan tegangan pori akibat
(
ic
)1
ini adalah
(
i
u)
r
Paca titik keruntuhan, tegangan efektif utama kecil adalah:
[03 + L0
3
] - [Lu
c + (
i
u)f]
=
0
3
- (
i
u)f
=
0
3
'
dan tegangan efektif utama besar ialah:
[0
3
+ L0
3
+ (ic
)1] - [Lu
c + (Lud)
1]
=
[0
3 +
(
ic
)1 - (
i
u)1
=
0
1 -
(
i
u)
t
=
0
1
'
Jadi, lingkaran Mohr untuk tegangan-tegangan efektif akan tetap sama dengan Q. Di sini diameter lingkaran
lingkaran F, Q, dan adalah sama.
Harga ic3 untuk benda uji No. 2 dapat dipilih sembarang. Dalam kondisi apapun, tegangan deviator
yang menyebabkan keruntuhan
(
ic
)1
akan praktis sama besamya.
9-4 UJI TEKANAN TAK TERSEKAP PADA TANAH LEMPUNG JENUH-AIR
Pengujian ini adalah bentuk khusus dari uji UUyang umum dilakukan terhadap sampl tanah lempung.
Paca uji ini, tegangan penyekap
0
3 adalah nol. Tegangan aksial dilakukan terhadap benda uji secara
relatif cepat sampai mencapai keruntuhan. Paca titik keruntuhan, harga tegangan total utama kecil (total
minor principal stress) adalah nol dan tegangan total utama besar adalah c1 (Gambar 9-25). Karena
kekuatan geser kondisi air-termampatkan dari tanah tidak tergantung pada tegangan pnyekap, maka:
(9-22)
Bb 9 Kekuatan Geser Tanah
o
1e,aa,aa,eset

L|agxataaHe|taataxte,aa,aa
tetaiaeasaatuata|
* 1e,aa,aaae:mai
c, =
q
.
Gambar 9-25
25
Gambar 9-26 Alat uji tekanan tak tersekap (unconfined-compression)(atas kebaikan jasa Soiltest, Inc. Evanston, l llionois)
Q
a
di atas kita kenal sebagai kekuatan tekanan tanah kondisi tak tersekap. Pada Tabel 9-3 diberikan
prkiraan harga-harga konsistensi tanah lempung berdasarkan harga kekuatan tekanan tak tersekap. Gambar
alat uji tekanan tak tersekap tadi dapat dilihat pada Gambar 9-26.
Secara teoretis, untuk tanah lempung jenuh-air yang sama uji tekanan tak tersekap mampu dalam
kondisi air termampatkan-tak terkendali (Unconsolidated-undrained) akan menghasilkan harga c
-
yang
sama. Tetapi pada kenyataannya pengujian unconfned compression pada tanah lempung jenuh-air biasanya
menghasilkan harga c
-
yang sedikit lebih kecil dari harga yang didapat dari pengujian UU.Fakta ini dapat
didemonstrasikan pada Gambar 9-27.
26
Mekanika Tanah Jilid 2
PL d Hubungan umum anIara kOnsisIensi Ianah dengan kekuaIan Ianah
|empung dari TesI UnOOn!ined COmpressiOn
!
KOnsisIensi
I
Sana |unak
"
g2
|unak 0,25 -0,5
Men0ngah 0,5 ~ 1 4B
au 1 ~<
Sga a Z R Z
as >
*Faktor konversi: 1 lb/ft2 47,88 kN/m2
Harga-harga dibulatkan ke angka terdekat.
0
Gars kcrun|uhan tcanan
km sccara tcorts
Gars kcruntuhan tcanan
km cara yan scsunuhnya
.....
c
, c, "
q

c,

~ZR<

B
"

1<
-3B3
>33
Gambar 9-27 Perbandingan hasil uji tekanan tak tersekap unconfined-compression dan unconsolidated-drained dari
tanah lempung jenuh air. [Catatan. Lingkaran Mohr no.1 adalah dari uji tekanan tak tersekap; lingkaran Mohr no.2
dan adalah untuk test triaksial unconsolidated-undrained)
9-5 ULASAN UMUM TENTANG UJI TRIAKSIAL ~~~~~~~~~~~
Pandangan umum tentang uji triaksial dapat diberikan sebagai berikut:
1 . Berlawanan dengan keadaan uji geser langsung (direct shear test), bidang keruntuhan pada benda uji
dalam uji triaksial tidak dapat ditentukan sebelumnya.
2. Dari berbagai diskusi tentang bermacam-macam uji triaksial, telah jelas bahwa kekuatan geser dari
tanah tergantung pada besamya tegangan air pori yang teradi selama uji berlangsung. Tegangan air
pri akan brkurang dan menghilang akibat adanya aliran air (drainase) dari dan ke dalam benda
uji. Di lapangan, kekuatan geser tanah juga akan tergantung dari kecepatan pembebanan dan kondisi
pengaliran air.
Pada kondisi di lapangan untuk tanah berbutir, kondisi pengaliran air jenuh akan teradi bila
kecepatan pembebanan adalah sedang. Untuk kasus seperti ini, yang menentukan kekuatan tanah
ialah parameter-parameter kekuatan geser tanah kondisi air teralirkan. Sebaliknya untuk tanah-tanah
lempung terkonsolidasi normal (k 0- cm /det), waktu yang diperlukan untuk mengecilkan
tegangan air pori yang timbul karena adanya tambahan beban bangunan di atasnya (misalnya akibat
6CC 9 KekOCICn Geter TCnCh
27
beban pondasi) mungkin akan lama sekali. Untuk hal ini, kondisi air termampatkan mungkin tetjadi
baik selama melaksanakan peketaan kontribusi maupun setelah peketaan tadi selesai dilaksanakan.
Jadi, kondisi = 0 mungkin lebih tepat bagi kasus tanah lempung tersebut.
3. Uji triaksial tentu saja lebih sukar dan mahal dilakukan dibanding dengan uji geser langsung.
9-6 GARIS KEDUDUKAN TEGANGAN (STRESS PATH)
Hasil pengujian triaksial dapat digambarkan dengan diagram yang disebut garis kedudukan tegangan.
Garis kedudukan tegangan ini adalah garis yang menghubungkan titik-titik kedudukan dari keadaan
tegangan yang dialami oleh suatu sampel tanah selama pngujian berlangsung. Ada beberapa cara untuk
menggambarkannya, tetapi pada bagian ini kita hanya membahas dua cara saja.
GRAFI K o
I
DENGAN o
4
Pada Gambar 9-28 ditunjukkan grafk tegangan efektif utama besar O
i

dengan tegangan efektif utama


kecil O
1

dari sebuah sampel tanah yang diuji dengan uji triaksial. Garis diagonal ruang merupakan garis
di mana c
1
'
= c
3
'
(garis kondisi tegangan isotropis). Garis diagonal ruang tersebut membentuk sudut 45
dengan horisontal.
Garis keruntuhan untuk tegangan-tegangan efektif dapat dinyatakan oleh Persamaan 9-7 sebagai
berikut:
dengan
dan
O
1
r
O
:
' tan45 + ,,

+ 2
c
tan 45 + ,,

= O
1

(tan b') +

tan b' ^ tan2 45 + ,,

'
= 2
c
tan 45 +
,

= 2
c v
tan b'
'
a'
D|a,eaai:aaa,
I
=
c
3
'
1
1e,aa,aaatamaerext:rxec:l,<
3
'
(9-23)
(9-24)
(9-25)
Gambar 9-28 Garis kedudukan tegangan (stress path) - diagram dari O versus o untuk sampel tanah yang diuji
dengan uji triaksial kondisi consolidated-drained dan consolidated-undrained ..
28
Mekanika Tanah Jilid 2
Jadi, dari grafik ci' vs. c3', garis keruntuhan merupakan garis lurus yang membentuk sudut b dengan
garis horisontal. Perptongan garis keruntuhan dengan sumbu ordinat (yaitu sumbu ci') adalah di
!

seperti terlihat paca Gambar 9-28.


Untuk uji triaksial kondisi air teralirkan-terkonsolidasi (consolidated-drained) di mana tegangan
tegangan penyekap adalah isotropis seperti yang telah kita bahas sebelumnya pada prmulaan 0pmbrian
tegangan deviator (arah aksial) teradi kondisi sebagai brikut:
Tegangan efektif utama besar pada sampel tanah:
c3'
=
c3
Tegangan efektif utama kecil pada sampl tanah:
Keadaan tegangan-tegangan pada sampl tanah tersebut dapat diwakili oleh titik ! yang terletak pada
diagonal ruang di Gambar 9-28. Bila tegangan deviator sedikit demi sedikit dinaikkan, sedang pada saat
itu tegangan penyekap c3'
(=
c3) ditahan konstan, maka harga-harga tegangan efektif utama besar dan
kecil paca setiap tahap pengujian dapat digambarkan sebagai titik J pada Gambar 9-28. Titik ini terletak
di atas titik !. Bila semua titik-titik kedudukan yang mewakili kondisi tegangan-tegangan dalam sampel
tanah selama uji air teralirkan-terkonsolidasi dihubungkan, maka akan dihasilkan garis vertikal ID. Titik
L mewakili kondisi pada saat mencapai keruntuhan dengan koordinat titik tersebut. ci' = c3' +
(
!c)
1 =
c3 + (!c)
1
dan c3' = c3. Jadi, garis !D di Gambar 9-28 adalah garis kedudukan tegangan untuk sebuah
uji triaksial kondisi air teralirkan-terkendali (consolidated-drained). Bila tegangan deviator paca mulanya
diberikan secara isotropis dengan kondisi uji triaksial air teralirkan-terkonsolidasi, d mana ci'
=
ci' = c3,
gambar garis kedudukan tegangan hanya berupa titik !yang terletak pada diagonal ruang (Gambar 9-28).
Tetapi bila tegangan deviator pada sampel tanah dinaikkan lambat laun tanpa memprbolehkan pengaliran
air maka:
ci'
=
c3 + !cd
- !
u
d
c3' = c3 - !
u
d
Bila harga-harga c1' dan c3' ini digambarkan pada Gambar 9-28 didapatkan gambar garis kedudukan
tegangan !U. Titik U mewakili kondisi pada saat keruntuhan teradi pada sampl tanah. Jadi, garis !U
mewakili garis kedudukan tegangan untuk uji triaksial isotropis kondisi air termampatkan-terkonsolidasi.
Mengingat bahwa garis U! membentuk sudut 45 dengan horisontal, kita dapat membuktikan bahwa
proyeksi !Uke arah horisontal (yang umumnya juga merupakan prubahan dari c3') adalah sama dengan
perubahan tegangan air pori selama uji pmbebanan geser (pelaksanaan tegangan deviator). Selain itu,
jarak arah vertikal antara titik U dan ! adalah sama dengan
(
!
cd)
f
"
GRAFIK ` DAN q
Lambe (196) mengusulkan sebuah tipe garis kedudukan tegangan (stress path) yang menggambarkan
grafik ]

dan Q

. Hubungan antara ]

dan Q

adalah sebagai berikut:


]

=
o
'
+ o
(9-28)
2
Q

o, c
3
'
2
(9-29)
garis kedudukan tegangan tipe ini dapat diterangkan dengan bantuan Gamba 9-29. Misalkan saja pada
sebuah sampel tanah lempung dilakukan uji triaksial kondisi air teralirkan-terkonsolidasi sistem isotropis.
Pada awal pemberian beban tegangan deviator, kita menyatakan bahwa c
1
' = c3' cr Jadi,
(9-28)
Bb 9 Kekuatan Geser Tanah
29
0
E
F'

B
, ,ataap

(OJ-
Gambar 9-29 Stress path-diagram q

versus p' untuk test triaksial kondisi consolidated-drained pada sebuah tanah
lempung yang terkonsolidasi normal . .
dan
(9-29)
Pada kondisi ini, ]

dan q' digambarkan sebagai sebuah titik (yaitu titik pada Gambar 9-29). Pada saat
lainnya selama pmbebanan tegangan deviator, c1' = c3' + !cd = c3 +
!c
d
; dan c3' = c3, lingkaran Mohr
A di Gambar 9-29 menggambarkan kondisi tegangan pada sampel tanah tersebut saat awal pembebanan
tegangan deviator. Harga-harga ]

dan q' pada saat ini adalah:


]

^
o,'+ c3 ' (c3 ' + !c d) + c
/
, !c d !cd
(9-30)
2 2
^ c3
+
-
2
- ^ c3
+
-
3
-
( c'
3 + !c d) c' !c
d
q'
^
3
2 2
(9-31)
Bila harga-harga ]

dan q' ini digambarkan pada Gambar 9-29, titik L` akan merupakan titik kedudukan
tegangannya, dan titik L` ini berada di puncak lingkaran Mohr-nya. Jadi, apabila harga-harga ]
:
dan q'
pada bermacam-macam tingkat pembebanan tegangan deviator diplotkan dan titik-titik tersebut
digandengkan, akan didapat garis lurus L. Garis lurus L ini merupakan garis kedudukan tegangan ]
:
dan q' pada kondisi air teralirkan-terkonsolidasi dari sebuah uji triaksial. Garis L ini membentuk sudut
45 dengan horisontal. Titik D mewakili kondisi pada saat mencapai keruntuhan dengan uji triaksial
tersebut. Juga dapat dilihat bahwa lingkaran Mohr B mewakili kondisi tegangan pada saat ia mencapai
keruntuhan.
Untuk tanah-tanah lempung yang terkonsolidasi normal, garis keruntuhan dapat dinyatakan sebagai
garis T_ = c
'
tan I. Garis tersebut adalah garis U! pada Gambar 9-29 Guga lihat Gambar 9-1 4). Garis
keruntuhan yang dimodifkasi dapat dinyatakan dengan garis U!' Persamaan garis U!' adalah
dengan
q' = ]

tan a
(9-32)
a = sudut yang dibentuk oleh garis keruntuhan tersebut yang telah dimoifikasi dengan
garis horisontal.
30
Mekanika Tanah Jilid 2
o,=o
,
'
|
(^ o
t
^

Gambar 9-30 Hubungan antara dan q.


Hubungan antara sudut ! dan a dapat ditentukan dengan melihat pada Gambar 9-30 di mana untuk
jelasnya lingkaran Mohr pada saat runtuh (yaitu lingkaran ) juga garis-garis U!dan U!' seperti pada
Gambar 9-29 digambar lagi. Titik-titik 0' sekarang adalah pusat dari lingkaran tersebut.
a tau
Kemudian
a tau
LL
tan a
00'
tan a
CU'

UU'

SI0 i
sin !
2
2
Dengan membandingkan Persamaan (9-33) ke (9-34) jelas bahwa
sin ! = tan a
a tau
l = sin-
1
(tan a)
(9-33)
(9-34)
(9-35)
(9-36)
Pada Gambar 9-31 ditunjukkan tempat kedudukan titik-titik pada grafk q' dan ]

untuk sampel tanah


lempung terkonsolidasi norma, yang dikenakan uji triaksial kondisi air termampatkan-terkonsolidasi
(consolidated-undraned). Pada awal pemberian tegangan deviator, c1
'
=
c
3' = c3. Jadi, ]

= c3
'
dan q' =
0. Keadaan ini diwakili oleh titik I. Pada tingkat sesudahnya dari pemberian tegangan deviator didapat:
dan
Bob 9 Kekuatan Geser Tanah
O
O
m
H
w

M
C
m
w
C
m

U
F'
Lngkaran He|:
tcgangan tota
C, o', alau p'
31
Gambar 9-31 Stress path-diagram q

versus ]

untuk sebuah uji triaksial kondisi consolidated-undrained pada tanah


lempung yang terkonsolidasi normal..
Jadi,
(9-3
7
)
dan
o,

+<J' .
c
d
q
'

2
=
2
(9-38)
Tempat kedudukan harga-harga ]
-
dan q' digambarkan sebagai titik U' pada Gambar 9-31 . Titik-titik
seperti U" mewakil
f
harga-harga ]
.
dan q
'
kemudian selama pengujian berlangsung. Pada saat sampel
tanah mencapai keruntuhan didapat:
dan

c
c

O
q
'
(.<d
) f
2
Zr

4
(9-39)
(9-40)
Gambar 9-32 Stress path dari tanah lempung Lagunillas-diagram q

dan ]

yang didapat dari uji triaksial kondisi


consolidated-undrained pada sejumlah benda uji {digambar kembali menurut Lambe, 1964).
32
Mekanika Tanah Jilid 2
Harga-harga

dan q
'
dari Persamaan 9-39 dan 9-40 di atas akan tergambar sebagai titik U. Jadi, garis
kedudukan untuk tegangan -tegangan efektif dari suatu uji consolidated-undrained dapat digambarkan
sebagai kurva IU'U. Titik Uini akan trletak pada garis keruntuhan U!'(seperti pada Gambar 9-30) yang
membntuk sudut O dengan horisontaL Pada Gambar 9-32 diberikan beberapa gars kedudukan tegangan
dari basil uji triaksial pada tanah lempung Lagunillas. Lamb (196) telah memaparkan suatu teknik
untuk mengevaluasi penurunan elastis dan konsolidasi dar sebuah pondasi di tanah lempung dengan
menggunakan garis kedudukan tegangan (stress path) yang dihasilkan dengan cara tersebut.
CONTOH 9-6:
Diketahui suatu tanah dengan 1 22 dan c F 2, I Jb/in2 Uji triaksial kondisi air teralirkan-terkonsolidasi dilaksanakan
terhadap sebuah sampel tanah yang sama dengan tegangan pnyekap O

F 20 lb/in2 Untuk menggambarkan garis


kedudukan tegangan (stress path) dari o
1
' dengan o
3
' lakukanlah hal-hal brikut:
a. Gambar diagonal ruangnya.
b. Gambar garis keruntuhan
c. Gambar garis kedudukan tegangan untuk pngujian tersebut.
d. Dari gambar garis kedudukan tegangan di No. L tentukan besamya tegangan efektif utama (o

') paca saat-saat


rntuh.
Penyelesaian:
8og/on o
Gambar diagonal rang adalah seperti
paca Gambar 9-33.
8og/on b
Jadi,
Dari Persamaan 9-24
tan b' tan
2

45 + [
tan
z

45
_

tan
2
[56] 2,2
b = tan-
1
(2,2) 65,6
Juga, .-ari Persamaan 9-25
b' 2c .tan b'
(2)(2, 1) , " 6,23 lb/ in
2
Dengan a' dan b' diketahui, garis
kerntuhan digambarkan seprti paca
Gambar 9-33.
8og/on C
Garis kedudukan tegangan H, dari
uji consolidated-undrained i ni
tergambar seprti di Gambar 9-33.
8ogon<
Dari garis kedudukan tegangan di
Gabar 9-33 didapat bahwa o
i
' 50,2
lb/in
2
O(?,
, ?}

'
Gms
kcmnmhan
JU
~
=

C
man
?
J
(?, ?)

?
]

Gambar 933
Bb 9 Kekuatan Geser Tanah
33
9-7 KESENSITIFAN DAN THIXOTROPY DARI TANAH LEMPUNG
Pada tanah-tanah lampung yang terdeposisi (trendapkan) secara alaah dapat diamati bahwa kekuatan
tekanan mtersekap berkurang banyak, bila tanah tersebut diuji-ulang lagi setelah tanah tersebut menderita
kerusakan struktural (remolded) tanpa adanya perubahan dari kadar a, sebagaimana ditunjukkan pada
Gambar 9-34. Sifat berkurangnya kekuatan tanah akbat adanya kerusakan struktural tana tersebut disebut
kesensitifan (sensitivity). Tingkat kesensitifan dapat ditentukan sebagai rasio (prbandingan) antara kekuatan
tanah yang masih asli dengan kekuatan tanah yang sama setelah terkena kerusakan (remolded), bila
kekuatan tanah tersebut diuji dengan cara tekanan m tersekap. Jadi,

=
4
.(ali)

4
.(kem)
(9-41 )
o
Tegangan aksial
Gambar 9-34 Kekuatan tekan tak tersekap (unconfined) dari tanah lempung yang asli dan yang telah menderita
kerusakan struktural.
Terlalu quick
Rasio kesensitifan sebagian besar tanah
lempung berkisar antara 1 sampai 8; biarpun
pada beberapa tanah-tanah lempung maritim
yang mempunyai tingkat fokulasi yang sangat
tinggi didapat juga harga rasio kesensitifan
yang dapat berkisar antara 10 sampai 80. Ada
beberapa jenis tanah lempung tertentu yang
akibat kerusakan tersebut dapat tiba-tiba
berubah menjadi cair. Tanah-tanah seperti itu
sebagian besar dijumpai di daerah Amerika
Utara dan daerah semenanjung Scandinavia
yang dulunya tertutup oleh es. Tanah-tanah
lempung seperti ini biasa dinamai sebagai
"quick" clays. Rosengvist ( 1 953) telah
mengklasifikasi tanah-tanah lempung
berdasarkan kesensitifannya. Klasifkasi secara
umum dapat dilihat pada Gambar 9-35.
Kehilangan kekuatan setelah adanya
kerusakan struktural pada tanah dapat teiadi
terutama karena memang sudah ada per
ubahan-perubahan yang berarti dari struktur
dasar partikel tanah asli selama berlang
sungnya proses sedimentasi dari tanah tersebut
pada mulanya.
Sangat quick
J2?
Quick tingkat menengah

Agak quick
s
Sangat sensitif

Sensitif tingkat menengah


2
Agak sensitif Tidak sensitif
Gambar 9-35 Klasifikasi tanah l empung berdasarkan
kesensitifannya . .
34
Mekanika Tanah Jilid 2
Bila setelah adanya kerusakan tersebut sampl tanah dibiarkan tidak terusik Guga tanpa adanya
perubahan dari kadar airya), tanah tersebut akan lambat laun pulih kekuatannya. Peristiwa ini disebut
sebagai thiotrophy. Thixotrophy adalah proses pulihnya kembali kekuatan tanah, yang melemah akibat
kerusakan struktural, sebagai fungsi dari waktu. Hilangnya kekuatan tanah tersebut lambat laun dapat
kembali apabila tanah tersebut dibiarkan berstirahat. Kondisi thixotrophy dapat dilihat pada Gambar
9-36a
.
Sebagian besar tanah pada kenyataannya hanya thixotrophy parsial. Artinya bahwa hanya sebagian
saja dari kekuatan tanah yang hilang akibat kerusakan tersebut yang lambat laun dengan beialannya
waktu akan kembali. Keadaan perubahan kekuatan dengan beialannya waktu untuk tanah-tanah yang
thixotrophy parsial, dapat dilihat pada Gambar 9-36b. Perbedaan yang ada antara kekuatan tanah mula
mula (asli) dan kekuatan tanah setelah pulih akibat thixotrophy diperkirakan akibat dari struktur partikel
tanah yang tidak sepenuhnya pulih seperti sediakala.
9-8 KOHESI KEADAAN AIR TERMAMPATKAN (UNDRAINED) DARI DEPOSIT TANAH-TANAH
TERKONSOLI DASI NORMAL DAN TERKONSOLI DASI LEBIH
Untuk deposit tanah lempung yang terkonsolidasi normal, kekuatan geser air termampatkan c akan
meningkat sejalan dengan membesarya tekanan timbunan tanah setempat. Shempton (1957) memberikan
hubungan secara statistik antara kekuatan geser air termampatkan tekanan timbunan tanah (p ), dan Indeks
Plastis (II) tanah dengan hubungan sebagai berikut:
- 0, 1 1 + 0, 037 (II)
p
dengan II dinyatakan dalam prsen.
s,
q
,
(undisturbd)
| ~*==
Rusak
Mengeras
q,(remolded)
Kekuatan tanah
asli mula-mula
W(amistad)
q
u(remold)
-="-~
Rusak
Waktu
(a)
Mengeras
--Kekuatan tanah
asli mula-mula
Mengeras
Kekuatan tanah
setelah menderita
kerusakan
Kekuatan tanah

..~
~" setelah pristiwa
thixotropy
Rusak
Rusak
Mengeras
Kekuatan tanah
setelah menderita
(b)
kerusakan
Gambar 936 Perilaku dari (a) bahan yang thixotropis, ( bahan yang thixotropis sebagian.
(9-42)
6CC 9 KekOCICn Gete| TCnCh
35
Persamaan 9-42 sangat berguna dalam praktek. Bila harga indeks plastis dari suatu tanah lempung
yang terkonsolidasi normal telah diketahui, variasi dari kohesi tanah keadaan undrained tersebut dengan
kedalaman tanah dapat diperkirakan.
Ladd, Foote, Ishihara, Schlosser, dan Poulos (1977) telah mendemonstrasikan bahwa untuk tanah
tanah lempung terkonsolidasi lebih ( overconsolidated), hubungan di bawah ini kurang lebih benar.
dengan
(
!te:sorsoIiaasiIebib

( OCR)
0
,
8
;koasoIiaasiroona|
OCR = Rasio konsolidasi lebih (Overconsolidation ratio)
Overconsolidation ratio telah dirumuskan di Bab 7 sebagai
OCR
=
]
c
dengan
]
]
c
= tekanan pra-konsolidasi (lihat Bab 7).
CONTOH 9-7:
(9-43)
(9-44)
Suatu deposit tanah lempung tebal 50 feet terlihat di Gambar 9-37. Harga indeks plastis tanah tersebut adalah 48%.
Perkirakan kohesi tanah kondisi air termampatkan pada tanah yang terletak di tengah-tengah lapisan tersebut.
Penyelesaian:
Di tengah-tengah lapisan tanah lempung tersebut, tekanan efektif timbunan tanah adalah
"
=
J,,..,
? 10 +
7
,t--,.-,,
? 25
1 10 ? 10 + ( 122,4 - 62,4) ? 25 = 260 Jb/ft2
Dari Persamaan 9-42
a tau
L
.
0, 1 1 + 0, 037 ( JP)
p
L
p
[0, 1 1 0,037 (JP)]
= 260 [0, 1 1 + 0,037 (48)] 747,76 lb/ftz
_ '
Pasir,,

Muka air tana


!0 ,
{" 110 !b/ft
` , ` `A `,,

` , . . ,,.., . `,`
Gambar 937
36
Mekonika Tanah Jilid 2
9-9 UJI GESER VANE
Hasil yang agak dapat diandalkan untuk kohesi tanah kondisi air termampatkan (undrained) c
-
(= 0)
dari tanah-tanah sangat plastis bisa diperoleh dari uji geser vane. Alat vane geser biasanya terdiri dari
empat pelat baja tipis dengan ukuran sama yang dilaskan ke sebuah batang putar (Gambar 9-39). Mula
mula alat vane dibenamkan ke dalam tanah. Kemudian dilakukan gaya putaran torsi di ujung batang
putar dengan kecepatan putar yang tetap. Momen torsi ini dilawan oleh tahanan sepanjang muka silinder
tanah dengan tinggi h dan diameter d sampai terjadi keruntuhan geser. Harga kohesi kondisi air
termampatkan dari tanah tersebut dapat dihitung seperti cara berikut ini.
Jika T adalah besaya momen torsi yang diberikan pada kepala batang putar sampai menyebabkan
keruntuhan pada tanah, momen torsi ini besaya sama dengan jumlah momen-momen penahan akibat
tahanan geser sepanjang permukaan radial dari silinder tanah (M dan momen penahan akibat geseran
pada kedua sisi ujung silinder (M.) seperti pada Gambar 9-39a.
T=M +M
+
M
B
ai|eaaaa]aa,siiaae:
Momen tahanan M, didapat dari
dengan
M,
=
(rh) c_ ,
iaas
p:ma|aaa
iea,aa
memea
(9-45)
(9-46)
d = diameter dari alat vane geser
h
=
tinggi dari pelat vane
I
'
h

|
Gambar 938 Gambar dari alat geser
vane.
Untuk menghitung _, para pengamat telah mengusulkan
bberapa anggapan tentang distribusi dari tegangan tahanan geser
yang termobilisir pada kedua ujung sisi dari silinder sebagai
berikut:
a. Berbentuk segitiga. Tegangan taanan geser yang ter
mobilisir sebesar c
-
d tepi paling luar dari lingkaran dan
berkurang secara linear, menjadi nol di pusat lingkaran.
b. Berbentuk seragam. Tegangan tahanan geser yang ter
mobilisir adalah sama sebesar c
-
untuk seluruh penampang
si si silinder.
c. Berbentuk parabola. Tegangan tahanan geser yang ter
mobilisir sebesar c
-
di tepi luar lingkaran dan berkurang
secara parabolis, menjadi nol di pusat lingkaran.
N ariasi tahanan geser ini dapat dilihat pada Gambar
9-39b. Secara umum, harga momen torsi T dapat ditulis sebagai
(9-47)
a tau
I
(9-48)
Bob 9 Kekuatan Geser Tanah
dengan
f bila tahanan geser yang termobilisasi dianggap berbentuk segitiga
f bila tahanan geser yang termobilisasi dianggap berbentuk seragam
37
f bila tahanan geser yang termobilisasi dianggap berbentuk seragam parabola (Catatan:
Persamaan 9-48 dinamakan juga sebagai prsamaan Calding).
h
'
C_

'
C_

M_
~
d

(a)
1
1
Het:i:tas|e|aataa
,esetteata|se,: t:,a
|
|
Het:i:tas|e|aataa
,esetsecatametata
!

Z
Het:i:tas|e|aataa
,esetsecataatabi:s
|
|
'

Z
|)
Gambar 9-39 Penjabaran dari Persamaan 9-47; (a gaya-gaya dan momen-momen geser penahan; ( variasi dari
kekuatan geser yang timbul di kedua bidang tepi silinder.
38
Mekanika Tanah Jilid 2
Uji geser vane dapat dilakukan di laboratorium atau langsung di lapangan pada waktu penyelidikan
tanah. Alat vane geser di laboratorium mempunyai dimensi diameter 0,5 inches (=12,7 m) dan tinggi
1,0 inch (= 25,4 mm). Gambar 9-40 menunjukkan foto dari penentuan L

di laboratorium dengan
menggunakan alat vane geser. Alat vane geser 1apangan mempunyai dimensi lebih besar dan menurut
U.S. Bureau of Reclamation digunakan:
d = 2 inches (= 50,8 m); h = 4 in (= 101,6 m)
d = 3 inches (= 76,2 mm); h = 6 in (= 152,4 m)
d = 4 inches (= 101,6 m); h = 8 in (= 203,2 m)
Pada umumnya kekuatan geser undrained dari tanah sangat bervariasi di lapangan dengan kedalaman
tanahnya, uji geser vane sangat berguna. Dalam waktu singkat kita dapat menentukan pola perubahan
harga L

tanah menurut kedalaman. Tetapi, bila deposit tanah lempung tersebut pada tempat tertentu
kurang lebih seragam sifatnya dari beberapa uji triaksial kondisi unconsolidated-undrained pada sampel
tanah asli dapat diperkirakan parameter-parameter tanah untuk perencanaan. Harga kekuatan geser tanah
kondisi undrained yang didapat dengan alat vane geser juga tergantung dari kecepatan pemutaran momen
torsi I.
Bjerrum (1974) telah membuktikan bahwa bila harga plastisitas tanah relatif tinggi, harga c
_
yang
didapat dari uji geser vane mungkin dapat terlalu besar dari pada yang sebenamya sehingga tidak aman
untuk dipakai dalam perencanaan pondasi. Untuk alasan ini, Bjerrum mengusulkan koreksi berikut:
L =Ac
u(prncanaan) u(alat ve gese:)
(9-49)
Gambar 9-0 Penentuan harga kekuatan geser tanah kondisi undrained dengan menggunakan alat geser vane
laboratorium (atas jasa baik Soiltest, Inc., Evanston, Illinois).
Bob 9 Kekuatan Geser Tanah
i,c
c,
c,s
c,1
c,o
c

`
`
zc +c

|
6 8 i izc
Indek plastis, P
Gambar 9-1 Gambar diagram I versus indeks plastis tanah Persamaan 9-0
dengan
= faktor koreksi = 1 ,7 - 0,54 log (IP)
IP = indeks plastis dari tanah
Pada Gambar 9-41 ditunjukkan grafk dari versus indeks plastis menurut Persamaan 9-50.
9-10 CARA LIN UNTUK MENENTUKAN KEKUATAN GESER AIR TAK TERALIRKAN
39
(9-50)
(UNDRAINED) DARI TANAH-TANAH KOHESIF
Alat yang kita bahas berikut ini bentuknya serupa dengan alat geser vane tetapi sudah agak dimodifikasi
dan kita kenal sebagai torvane (Gambar 9-42). Alat ini diputar dengan tangan dan mempunyai pegas yang
sudah terkalibrasi (standard). Alat torvane tadi dapat digunakan untuk menentukan c
_
dari sampel tanah
dalam tabung sampling basil eksplorasi lapangan, tetapi alat ini juga dapat langsung digunakan di lapangan.
Alat torvane ini ditusukkan ke dalam tanah di lapangan dan kemudian diputar sampai menggeser (runtuh).
Harga kekuatan geser undrained dapat dibaca dari arloji pengukur standard yang terletak di ujung atasnya.
Gambar 9-2 Alat Torane (alas jasa baik Soiltest, Inc., Evanston, Ill inois).
40
Pada Gambar 9-43 terlihat sebuah penetrometer-saku yang
dapat dicobloskan langsung kepada tanah yang akan diukur.
Kekuatan tekan tak tersekap ( = q) diukur dengan bekeranya
pgas yang sudah terkalibrasi. Alat ini dapat langsung digunakan
di laboratorium dan di lapangan.
9-11 KEKUATAN GESER DARI TANAH KOHESIF TAK
JENUH
Hubungan antara tegangan total, tegangan efektif, dan tegangan
air pori untuk tanah-tanah mjenuh telah disebut secara singkat .
pada Persamaan 5-14 sebagai berikut:
dengan
e' = tegangan efektif
e = tegangan total
u
a
= tegangan udara di dalam pori
uw = tegangan air pori
(9-5 1 )
Bila harga e' dari Persamaan dirubah dengan kekuatan
geser pada Persamaan 9-8, yang berdasarkan parameter
parameter tegangan efektif, didapat
'f
= c + [e
- ua + x<ua- u)] tan 1 (9-52)
Mekoniko Tonoh Jilid 2
Gambar 9-43 Penetrometer saku (alas jasa
baik Soiltest, Inc., Evanston, Illinois).
Sebagaimana telah disebutkan terdahulu, harga terutama tergantung pada derajad kejenuhan tanah
tersebut. Dengan cara uji laboratorium menggunakan alat triaksial biasa, harga tegangan efektif dalam
sampel tanah tidak mungkin dapat ditentukan secara akurat. Jadi, cara yang biasa dilakukan ialah dengan
melakukan uji triaksial cara undrined pada sampel tanah yang takjenuh, dan mengukur hanya tegangan
tegangan totalnya saja. Pada Gambar 9-44 ditunjukkan garis keruntuhan berdasarkan tegangan total yang
dihasilkan dari beberapa uji triaksial undrained untuk keadaan ketakjenuhan tanah seprti adanya. Garis
keruntuhan Mohr umumnya melengkung. Tegangan sel (penyekap) yang lebih tinggi akan menyebabkan
tingkat pemampatan yang lebih tinggi dari udara dalam ruang-ruang pori tanah; jadi tingkat kelarutan
Tcanan noma! tota!
Gambar 9-44 Garis keruntuhan tegangan total untuk tanah-tanah kohesif yang tidak jenuh air.
Bb 9 Kekuatan Geser Tanah
lU

Taaa|emaa,
aae:,aa|(ct)
De:a]aa|ejeaaiaa~ 1%
se:a_

~~~
[
%
se:a|_

[
,
[%
se:a
==== =
[[[%

a
1e,aa,aaae:maiteta|(iita.
)
41
Gambar 9-5 Variasi dari garis keruntuhan tegangan total dengan perubahan harga derajad kejenuhan dari tanah
lempung organik yang diuji pada kondisi undrained (dari Casagrande dan Hirschfeld, 1960).
udara dalam air juga meningkat. Untuk keperluan perencanaan, garis yang melengkung tersebut kadang
kadang didekati (anggapan) dengan sebuah garis lurus seperti pada Gambar 9-44 tersebut.
Sebagai catatan, harga C_

dan
<lus)
di atas adalah konstanta empiris.
(9-53)
Pada Gambar 9-45 diperlihatkan variasi garis keruntuhan dari tegangan total sebagai fungsi derajat
kejenuhan tanah. Pengujian ini dilaksanakan pada tanah-tanah lempung anorganik dengan cara undrained.
Perlu diperhatikan bahwa pada pengujian tersebut sampel tanahnya dibuat mempunyai berat volume
kering awal yang kurang lebih sama sekitar 106 lb/ft3 (=16,7 kN/m3). Untuk harga tegangan normal total
yang sama, harga tegangan geser yang menyebabkan keruntuhan berkurang bila derajat kejenuhan tanah
meningkat. Bila derajat kejenuhan mencapai 1 0%, garis keruntuhan berdasarkan tegangan total menjadi
garis lurus horisontal, sama seperti pada konsep cp 0.
Untuk praktisnya kita dapat menganggap bahwa besar kemungkinan suatu deposit tanah kohesif
akan menjadi jenuh setelah hujan atau naiknya prmukaan air tanah; jadi kekuatan tanah berdasarkan
tanah tak jenuh tidak dapat dipakai dalam perencanaan. Sampel tanah tak jenuh yang kita peroleh dari
hasil pengeboran di lapangan harus dibuat jenuh lebih dahulu di laboratorium dan kemudian kekuatan
geser undrained-nya ditentukan.
SOAL-SOAL
9-1 Suatu uji geser langsung dilaksanakan pada sampl tanah pasir kering dengan tegangan normal sebesar I91,5
kN/m2 Keruntuhan terjadi pada waktu tegangan geser mencapai 119,7kN/m2 Ukuran benda uji adalah 50,8
? 25,4mm (tinggi). Tentukan sudut geser dalam c. Bila tegangan normal yang diberikan adalah 14 kN/
m2, berapa besar gaya geser yang diperlukan untuk menyebabkan terjadinya keruntuhan pada bnda uji?
9-2 Sudut geser interal dari suatu tanah pasir kering ialah 4|.Pada pelaksanaan uji geser langsung di tanah pasir
ini, diberi tegangan normal sebsar 15 lb/in2 Ukuran bnda uji ialah 2in ? 2 in 7 I,2 in (tinggi). Berapa gaya
geser yang diperlukan untuk menyebabkan keruntuhan?
9-3 Berikut ini adalah hasil dari empat uji geser langsung kondisi air teralirkan pada tanah lempung yang
terkonsolidasi normal.
42
Uluran benda uji:
diameter 50
tinggi 25 M
i
No
1
2
3

Gqa norma|
|N}
271
406,25

41 ,65
Mekoniko Tonoh Jilid 2
aag08| aa
6aat runtuh (N)
120,6
170,6
204,1
244,3
Gambar grafik tegangan geser pada saat mencapai keruntuhan sebagai fungsi dari tegangan normal. Tentukan
sudut geser interal dari tanah pada grafik tersebut.
9- Persamaan untuk garis keruntuhan dari suatu tanah kepasiran yang renggang (didapat dari uji geser langsung)
adalah t
,
O

tan 30. Uji triaksial kondisi air teralirkan dilakukan terhadap tanah terse but dengan tegangan
pnyekap sel sebesar 1 10 lb/in2 Hitung besarya tegangah deviator pada saat terjadi kerntuhan.
9-5 Dari uji triaksial yang disebut pada Soal 9-4:
a) Tentukan kira-kira besarya sudut yang dibentuk oleh bidang keruntuhan terhadap tegangan utama besar
b) Tentukan tegangan normal dan geser yang bekerja pada bidang keruntuhan hila bidang keruntuhan
tersebut membentuk sudut 30 dengan tegangan utama besar. Terangkan juga mengapa benda uji yang
sebenaya (di Soal 9-4) tidak runtuh melalui bidang keruntuhan 30 tersebut blakangan ini (tetapi
runtuh melalui bidang keruntuhan yang lain).
9-6 Pada sebuah tanah Iempung yang terkonsolidasi normal, basil uji triaksial kondisi air teralirkan adalah sebagai
brilut:
tekanan penyekap sel 140 kN/m2
tegangan deviator pada saat runtuh 263,5 kN/m2
Tentukan sudut geser interal l dari tanah tersebut.
9-7 Hasil-hasil dari dua uji triaksial kondisi air teralirkan pada suatu tanah lempung yang jenuh air adalah sebagai
brikut:
Benda Uji 1 : tekanan penyekap sel 69 kN/m2
tegangan deviator pada saat runtuh 21 3 kN/m2
Benda Uji 2 : tekanan penyekap sel 1 20 kN/m2
tegangan deviator pada saat runtuh 258,7 kN/m2
Tentukan parameter keluatan geser (c dan l) dari tanah ini.
9-8 Bila bnda uji tanah lempung di Soal 9-7 di uji pada kondisi triaksial dengan tekanan penyekap sel sebesar
20 kN/m2, berapa besaya tegangan utama bsar pada saat runtuh? Anggaplah bahwa selama pengujian
pngaliran air penuh (full drained condition).
9-9 Suatu tanah berpasir mempunyai sudut geser interal kondisi air teralir sebesar 35. Pada sebuah uji triaksial
kondisi air teralirkan terhadap tanah ini didapat tegangan deviator sebesar 2,69 ton/ft2 di saat mencapai
keruntuhan. Berapa tegangan penyekap selnya?
9-10 Suatu uji triaksial kondisi air teralirkan terhadap tanah lempung terkonsolidasi normal menghasilkan bidang
geser keruntuhan yang membuat sudut 58 dengan horisontal. Bila benda uji tanah tersebut di uji dengan
tekanan penyekap sel sebesar 103,5 kN/m2 Berapa tegangan utama besar pada saat runtuh ini?
9-11 Suatu deposit tanah pasir terlihat pada Gambar P- 1 1 . Carilah besaya perlawanan geser interal kN/m2
sepanjang bidang horisontal yang terletak 10 m di bawah permukaan tanah.
9-12 Suatu uji consolidated-undrined pada suatu tanah lempung yang terkonsolidasi normal menghasilkan besaran-
bsaran sebagai berikut:
O

1 2 lb/in2
tegangan deviator . (oc
,
= 9, 14 lb/in2
tegangan air pori : (oa
,
6,83 lb/in2
Tentukan besarya sudut geser dalam kondisi consolidated-drined dan sudut geser dalam kondisi drined.
6CC 9 Kekuatan Geser Tanah
Muka ar tanah
lOm
lasr
c,s
G

Z,T

Gambar P9JJ
43
Muka tanah
9-13 Kekuatan geser dari suatu tanah lempung yang terkonsolidasi normal dapat dinyatakan dengan persamaan t
,
=c' tan 31 .Sua tu uji consolidated-drained (triaksial) dilaksanakan pada tanah lempung tersebut dan hasilnya
adalah sebagai berikut:
tekanan penyekap sel = 1 1 2 kN/m2
tegangan deviator pada saat runtuh 10, 14 kN/m2
Tentukan:
a. sudut geser interal kondisi consolidated-undrained (!c)
b. tegangan air pori yang terjadi pada saat terjadi keruntuhan.
9-14 Untuk jenis tanah lempung di Soa1 9-1 3, berapa besamya tegangan deviator pada saat runtuh bila uji tersebut
dilaksanakan dalam kondisi drained dan pada tekanan penyekap sel sebesar c3 1 12 kN/m2?
9-15 Suatu sampel tanah pasir berlainan mempunyai sudut geser dalam kondisi consolidated-undrained sebesar 22
dan sudut geser interal kondisi drined sebesar 32 (c = 0). Bila uji kondisi consolidated-undrained
dilakukan terhadap tanah tersebut pada tekanan penyekap sel sebesar 1,2 ton/ft2, berapa besarya tegangan
utama besar (tegangan total) pada saat mencapai keruntuhan? Juga hitunglah tegangan air pori yang teradi
di dalam benda uji tanah pada saat terjadi keruntuhan.
9-16 Berikut ini adalah hasil dari uji triaksial kondisi consolidated-undrained pada sebuah tanah lempung
Benda uji C
4
C

pada saat runtuh


no. (kN/m2) (kMm)
1 191,67 375,67
Z 383,34 636,33
Gambar lingkaran-lingkaran Mohr untuk tegangan total dan tentukan parameter-parameter kekuatan geser
untuk kondisi consolidated-undrained tersebut.
9-17 Suatu uji consolidated-undrained (triaksial) pada tanah lempung jenuh air menghasilkan besaran-besaran
sebagai berikut:
c3 = 20 lb/ft
2
o

pada saat runtuh = 390 lb/ft2


Berapa besamya tegangan aksial ( c1) pada saat runtuh, apabila pada benda uji yang sama dilakukan uji
tekanan tak tersekap (unconfned compression)(c
3
0).
44
Mekanika Tanah Jilid 2
9-18 Sudut geser interal q, dari suatu tanah lempung terkonsolidasi normal, yang didapat dari eksplorasi lapangan,
telah ditentukan dari uji triaksial kondisi drained sebesar 25. Kekuatan tekan tak tersekap (unconfned
compression strength), g
s
( 2 c_, paca tanah tersebut didapati sebesar 10 kN/m2 Tentukan tegangan air pori
paca saat runtuh untuk uji tekanan tak tersekap ini.
9-19 Gambar profil tanah seperti paca Gambar P-19. Tanah lempungnya terkonsolidasi normal dengan Batas Cair
(Liquid Limit) sebsar 68% dan Batas Plastis (Plastic Limit) sebesar 27%. Perkirakan besaya kekuatan tekan
tak tersekap (unconfined compression strength) dari tanah tersebut pada kedalaman 30 ft dari prmukaan
tanah.
9-20 Jika lapisan tanah lempung paca Gambar P9-1 9 terse but adalah terkonsolidasi lebih ( overconsolidated) dengan
rasio overconsolidasi (= OCR) sebesar 3,2, prkirakan bsaya kekuatan tekan tak tersekapnya. Gunakan
hasil dari Soal 9-19.
t..kon,
.
. + .
.
., '
.

.
.

'
= +, Mu...ea


1c!t
Lmpung
W ~ cx
_ = z,os
+

..
g

* _
g
#

. .

+
t
f
_
_

. .

,
.
'
,

. ,
,

4

.
`
.
* "
_
_ . _ _
Gambar P9-1 9
9-21 Ulangi contoh Soal 9-6 (hal. 7) dengan q = 28, c = 40 lb/ft2, dan O
+
= 12 lb/in2
9-22 Turunkan Persamaan 9-7.
9-23 Untuk sebuah tanah lempung terkonsolidasi normal, garis keruntuhan Mohr dapat dinyatakan dala persamaan
1
/
O

tan 1. Garis keruntuhan ini juga dapat dimodifkasi berupa grafik g

vs. ]

seprti paca Persamaan


(9-32) menjadi garis g

tan o. Analog bila garis keruntuhan Mohr-nya mempunyai prsaaan 1


/
c +
O

tan 1, garis keruntuhan yang dimodifikasi paca grafk g

vs. ]

akan mempunyai persamaan g

= m + p' tan
o. Nyatakan harga o sebagai fungsi dari q, dan nyatakan harga m sebagai fungsi dari L dan 1.
9-24 Hasil dari dua buah uji triaksial consolidate-drained pada sebuah tanah lempung adalah sebagai berikut:
U[i

_
+
pada sat run
(|bn) (lDn)
T 26,6 73,4
Z 11,9

6CC 9 Kekuatan Geser Tanah


4
Gunakan persamaan bicang keruntuhan paca Soal -z1yaitu
{
' = m + p
' tan o(grafik ticak usah cigambar)
a) earl m can o
b) earl C can
NOTASI
Simbol-simbol berikut dipakai dalam bab ini
SimbI
Inm
A
A
!
a'
B
b'
C
C
C
1M
M
L
as
d
h
M,, M,
OCR
JP
p
p
'
"
,
{
'
q
M
_
J
Keterangan
Parameter tegangan air pori oleh Skempton
Parameter tegangan air pori oleh Skempton pada saat mencapai keruntuhan
zc tan 45 +
Parameter tegangan air pori oleh Skempton
tan-
1

tan
2
45 + [
kohesi
kohesi cari garls keruntuhan Mohr tegangan total - pada test consolidatec-undrainec
kohesi kondisi undrained (tanah jenuh air)
kohesi dari garls keruntuhan Mohr tegangan total - pada test undrained atas tanah tak jenuh.
diameter vane geser (diameter kitiran putaya)
tinggi vane geser (tinggi kitiran putaya)
momen-momen ketahanan
overconsolidation ratio
indeks plastis
tekanan akibat beban di atasnya (ci atas titiklapisan yang citinjau)
(o + o)tz
tekanan pra-konsolidasi
(o' - o')tz
kekuatan unconned compression
kesensitifan
momen torsi
tegangan air pori
tegangan air pori pada udara dalam pori tanah (tanah tak jenuh)
tegangan air pori yang meningkat akibat tekanan hidrostatis
tegangan air pori (tanah tak jenuh)
tlum) Yununi
o
P
y
J..
oo
oo_
ov
.
ov_
oo
oo_
(oo_
,
d

sudut kemiringan garls keruntuhan yang dimodifikasi dengan sumbu p'


konstanta [Persamaan 8-48]
berat volume
berat volume dalam kondisi jenuh
perubahan tekanan air pori akibat kompresi hicrastatis
prubahan tekanan air pori akibat beban tegangan deviator
perubahan volume akibat mengecilnya o
.
perubahan volume akibat mengecilnya oo_
perubahan tekanan pnyekap (se!)
tegangan deviator
tegangan deviator paca saat mencapai keruntuhan
sudut
koreksi untuk harga kekuatan geser vane
46
o
o


,

1
1
'
,

1
,
,..,
t(..,
":1)

Referensi
tegangan-tegangan normal
tegangan efektif
tegangan utama besar
tegangan utama besar efektif
tekanan se! pnyekap; juga tegangan utama kecil
tegangan utama kecil efektif
tekanan pra-konsolidasi dari contoh tanah di percobaan triaksial
tegangan geser
kekuatan geser
sudut geser interal (kondisi drained)
sudut geser interal tanah (kondisi drained dan pada tanah overconsolidated)
sudut geser interal tanah (tanah pada kondisi consolidated-undrained)
sudut geser interal taah (consolidated-undrained tanah overconsolidated)
Mekanika Tanah Jilid 2
sudut geser interal tanah dari garis keruntuhan menurut uji undrained tanah tak jenuh.
faktor yang berhubungan dengan tegangan efektif di tanah-tanah tak jenuh [Persamaan 9-5 1 ].
Bishop, A. W., dan Bjerrum, L. ( 1 960). "The Relevance of the Triaxial Test to the Solution of Stability Problems, "
Proceedings, Research Conference on Shear Strength of Cohesive Soils, ASCE, 437-501 .
Bjerrum, L. ( 1 974).\"Problems of Soil Mechanics and Construction on Soft Clays," Norwegian Geotechnical Institute,
Publication No. ] , Oslo.
Bjerrum, L., and Simons, N. E. ( 1 960). "Comparasion of Shear Strength Characteristics of Normally Consolidated
Clay, " Proceedings, Research Conference on Shear Strength of Cohesive Soils, ASCE, 1 771 -726.
Casagrande, A., and Hirschfeld, R.C. ( 1 960). "Stress Deformation and Strength Characteristics of a Clay Compacted
to a Constant Dry Unit Weight," Proceedings, Research Conference on Shear Strength of Cohesive Solis,
ASCE, 359-417.
Coulomb, C.A. ( 1 776). "Essai sur une application des regles de Maximums et Minimis 0 quelques Problems de
Statique, relatifs 0 !'Architecture, " Memoires de Mathematique et de Physique, Presentes, a I'Acadere Royale
des Sciences, Paris, Vol.3, 38.
Kenney, T.C. ( 1 959). Discussion, Proceedings, ASCE, Vol. 85, No.SM3, 67-79.
Ladd, C. C., Foote, R., Ishihara, K., Schlosser, F., and Poulos, H.G. ( 1 977). "Stress Deformation and Strength
Characteristics," Proceedings, 9th Interational Conference on Soil Mechanics and Foundation Engineering,
Tokyo, Vol.2, 421 -494.
Lambe, T.W. ( 1 964). "Methods of Estimating Settlement, " Joural ofthe Soild Mechanics and Foundations Division,
ASCE, Vol.90, No. SM5, 47-74.
Mohr, L. ( 1 90). "Welche Ustande Bedingen die Elastizitatsgrenze und den Bruch eines Materia1es?," Zeitschrif des
Vereines Deutscher lngenieure, Vol.44, 1524- 1530, 1572-1 577.
Rosenqvist, I. Th. ( 1953 ). "Considerations on the Sensitivity of Norwegian Quick Clays," Geotechnique, Vol.3, No.5,
195-20.
Skempton, A. W. (1 954). "The Pore Water Coefficients A and B," Geotechni
q
ue, Vol.4, 143-147.
Skempton, A. W. ( 1 957). "Discussion: The Planning and Design of New Hong Kong Airport, " Proceedings, Institute
of Civil Engineers, London, Vo1.7, 305-307.
Supplementary Ref.erences for Furher Study
Bishop, A. W., and Henkel, D.J. ( 1 957). The Measurement ofSoil Properties in the Triaxial Test, Edward Arold
(Publishers) Ltd., London.
BAB
10
Tekanan Tanah ke
Samping
Konstruksi penahan tanah seperti dinding pnahan, dinding bangunan bawah tanah (basement), dan turap
baja, pada umumnya digunakan dalam teknik pndasi; konstruksi pnahan tanah tersebut biasanya digunakan
untuk menahan massa tanah dengan talud vertikal. Agar dapat merencanakan konstruksi penahan tanah
dengan benar, maka kita prlu mengtahui gaya horisontal yang bekera antara konstruksi pnahan dan
massa tanah yang ditahan. Gaya horisontal tadi disebabkan oleh tekanan tanah arah horisontal. Dalam bab
ini kita akan memfokuskan perhatian kita untuk memplajari berbagai teori tentang tekanan tanah.
10-1 TEKANAN TANAH DALAM KEADAAN DIAM (AT REST)
-
Marilah kita tinjau massa tanah seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 10-1. Massa tanah terse but
dibatasi oleh dinding dengan prmukaan licin (frictionless wall) AB yang dipasang sampai kedalaman tak
terhingga. Suatu elemen tanah yang terletak pada kedalaman z akan terkena tekanan arah vertikal c
,
dan
tekanan arah horisontal ch. Di sini kita akan membahas permasalahan c
y
dan ch yang masing-masing
berupa tekanan efektif dan tekanan total; sementara itu, tegangan geser pada bidang tegak dan bidang
datar diabaikan.
Bila dinding AB dalam keadaan diam, yaitu bila dinding tidak bergerak ke salah satu arah baik ke
kanan maupun ke kiri dari posisi awal, maka massa tanah akan berada dalam keadaan keseimbangan
elastis (elastic equilibrium). Rasio tekanan arah horisontal dan tekanan arah vertikal dinamakan "koefsien
tekanan tanah dalam keadaan diam (coef ficient of earth pressure at rest), K0", atau
K
-
c
h
o
-
c,.
Karena cy = yz, maka
(10-1)
(1 0-2)
Untuk tanah berbutir, koefsien tekanan tanah dalam keadaan diam dapat diwakili oleh hubungan
empiris yang diperkenalkan oleh Jaky ( 194 ).
K0 = 1 - sin i
(10-3)
Brooker dan Jreland (1965) menyarankan agar kita menggunakan prsamaan berikut ini untuk
menghitung harga K0 dari tanah lempung yang terkonsolidasi normal (normally consolidated):
48
A
: . .
.
'. :
O_
. .

` ` ` ' .
8mt vo!om w = y
1 = c + o w
Gambar 1 01 Tekanan tanah dalam keadaan diam [atresp
K0 = 0,95 - sin t
Mekanika Tanah Jilid 2
( 1 0-4)
Sudut t dalam Persamaan (10-3) dan ( 1 0-4) adalah sudut geser tanah dalam keadaan air teralirkan
(drained).
Untuk tanah lempung yang terkonsolidasi lebih ( overconsolidated), koefsien tekanan tanah dalam
keadaan diam (at rest) dapat diperkirakan sebagai berikut:
K
O (oveteoasoIiate)
= K
o (ao:maIIyeoasoIiate)
v
OCR
dengan:
OCR = overconsolidation ratio (rasio terkonsolidasi lebih)
Rasio terkonsolidasi lebih ini kita definisikan dalam Bab 7 sebagai:
OCR =
tekanan pra konsolidasi
tekanan efektif akibat lapisan tanah di atasnya
( 1 0-5)
( 1 0-6)
Untuk tanah lempung yang terkonsolidasi normal, persamaan empiris yang lain untuk K0 telah
diperkenalkan oleh Alpan ( 1 967):
dengan
K0 = 0, 1 9
+
0,233 log (PI)
( 1 0-7)
PI = indeks plastis
Gambar 1 0-2 menunjukkan distribusi tekanan tanah dalam keadaan diam yang bekera pada dinding
setinggi M Gaya total per satuan lebar dinding, P0, adalah sama dengan luas dari diagram tekanan tanah
yang bersangkutan. Jadi,

'
K
q
_-
D
2
D
Tekanan Tanah dalam Keadaan Diam (At Rest) untuk Tanah yang
( 1 0-8)
Terendam Air Sebagian
Gambar 1 0-3 menunjukkan suatu tembok setinggi H dengan permukaan air tanah (ground water table)
terletak pada kedalaman H, dari permukaan tanah. Untuk z H
I
' tekanan tanah dalam keadaan diam arah
Bb 10 Tekanan Tanah ke Smping
49
horisontal adalah sebesar ch
= K
0 yz. Variasi ch
dengan kedalaman tertentu ditunjukkan oleh segi-tiga
ACE dalam Gambar 1 0-3a. Tetapi untuk z ;:H1
(yaitu di bawah permukaan air tanah), tekanan tanah pada
tembok merupakan komponen dari tekanan efektif dan tekanan air pori.
Tekanan efektif arah vertikal = c
v
'
=
yH
1 +
y
(
z-H)
dengan:
1 =
=,
- Yw
= berat volume efektif dari tanah
Jadi, tekanan tanah efektif dalam keadaan diam arah horisontal adalah:
Variasi ch
'
dengan kedalaman ditunjukkan oleh CEGB dalam Gambar 1 0-3a.
Tekanan arah horisontal yang disebabkan oleh air adalah:
u =
yjz - H1)
Variasi u dengan kedalaman ditunjukkan dalam Gambar 10-3b.
Oleh karena itu, tekanan tanah total arah horisontal pada kedalaman z Z H1
adalah
ch = ch
'
+ u
= K
0[yH1 + y ' (
z
-
H1)] + Yw(
z
-
H1 )
`
`
.`

. ` . ` ' ` . . ` ' ' `

` ` ` - '

.
H
-
`
. . .

. ' .
.

Berat volume ta ~ y
H

, K_yH
Gambar 1 o2 Distribusi tekanan tanah dalam keadaan diam (at rest) pada tembok.
( 1 0-9)
( 10-1 0)
( 1 0- 1 1 )
( 10-1 2)
50
H
A

. . : ` ` ` ` :


b
K_(
Y
H + yH).
(a)
u,
K_yH

Mekanika Tanah Jilid 2



. .

: ,

. . .

.
.

I
C
Berat volume tanah = y
Muka air tanah
Berat volume tanah
jenuh =
Y

,
K_(yu y'u) ;H)
t
c)
Gambar 1 G3 Distribusi tekanan tanah dalam keadaan diam (at rest) untuk tanah terendam air sebagian.
Gaya per satuan lebar tembok merupakan penjumlahan dari luas diagram tekanan yang diberikan
dalam Gambar 10-3a dan b, yaitu:
I
,
=

K
oY
H
t
+ K
oY
H
1
H
2 +
(K
o
y' +
Yw
)H
i ( 10- 13)
l uas ALL luas LLIb luas Lr dan IJk
Bb 10 Tekanan Tanah ke Samping
51
1 0-2 TEKANAN TANAH AKTI F DAN PASIF MENURUT RANKINE
Yang dimaksud dengan keseimbangan plastis (plastic equilibrium) di dalam tanah adalah suatu keadaan
yang menyebabkan tiap-tiap titik di dalam massa tanah menuju proses ke suatu keadaan runtuh. Rankine
( 1 857) menyelidiki keadaan tegangan di dalam tanah yang berada pada kondisi keseimbangan plastis.
Sub-bab berikut ini akan menjelaskan mengenai teori tekanan tanah menurut Rankine.
Kondisi Aktif Menurut Rankine
Gambar 1 0-4a menunjukkan suatu massa tanah seprti yang ditunjukkan dalam Gambar 1 0- 1 . Tanah
terse but dibatasi oleh tembok dengan permukaan licin, AB, yang dipasang sampai kedalaman mterhingga.
Tegangan-tegangan utama arah vertikal dan horisontal (total dan efektif pada elemen tanah di suatu
kedalaman z adalah berturut-turut c
.
dan ch. Seperti telah kita lihat dalam Gambar 1 0- 1 , apabila dinding
AB tidak diijinkan bergerak sama sekali, maka ch
K
0c
,
Kondisi tegangan dalam elemen tanah tadi
dapat diwakili oleh lingkaran Mohr a dalam Gambar 1 0-46. Akan tetapi, bila dinding AB diijinkan
bergerak menjauhi massa tanah secara perlahan-lahan, maka tegangan utama arah horisontal akan brkurang
secara terus menerus. Akhimya suatu kondisi, yaitu kondisi keseimbangan plastis, akan dicapai bila
kondisi tegangan di dalam elemen tanah dapat diwakili oleh lingkaran Mohr b, dan kelonggaran di dalam
tanah terjadi. Keadaan tersebut di atas dinamakan sebagai "kondisi akti menurut Rankine (Rankine's
Active State); tekanan
ca
yang bekerja pada bidang vertikal (yang merupakan bidang utama) adalah
tekanan tanah aktif menurut Rankine (Rankine's active earth pressure).
Berikut ini adalah penurunan dari c
a
sebagai fungsi y, z, c, dan 1. Dari Gambar 1 0-4b
CD
sm =
AC
CD
AO + OC
Dengan CD =jari-jari lingkaran keruntuhan =
c

-
c a
2
AO = c cot 1
dan
OC =
sehingga
c
v

c
a
a tau
sm 1
2
c
v
+ c
a
c cot 1 +
2
C cos 1 +
c
. + ca
sin 1 =
c
v -
c
a
2 2
a tau
1
-
sin 1
2c
cos 1
c
v
1 + sin 1 1 + sin 1
Dalam kasus ini,
c
v
= tekanan efektif akibat lapisan tanah di atasnya = yz
dan

-
---
s
,-
n
I
= tan
2

45
-
1 + sm 1 2
cos 1
1 + sin 1
( 10-14)
52
Mekanika Tanah Jilid 2
Dengan memasukkan persamaan-persamaan di atas ke dalam Persamaan (10- 14), kita dapatkan:
<
a
=
r
tan
2
45 -
,
- 2c tan 45 -
,

(10-15)
Variasi <0 dengan kedalaman diberikan dalam Gambar 10-4d. Untuk tanah yang tidak berkohesi
( cohesionless soil), c
=
0 maka:
(

(
V
tan 2 45
,
( 10-16)
Rasio c. dan <v dinamakan koefisien tekanan tanah aktif K0 Atau:
K =
(
a =
tan
2
45

|
a
(
v
2
( 1 0-17)
Lagi, dari Gambar 1 0-4b kita dapat melihat bahwa bidang runtup di dalam tanah membentuk sudut
J
( 45
+
, dengan arah dari bidang utama besar (major principal plane), yaitu, bidang horisontal.
Bidang runtuh ini dinamakan bidang geser (slip plane). Bidang geser tersebut dapat dilihat dalam Gambar
1 0-4c.

A' A

| '
.



'
'

' '
' ' .
' '
B' B
: = c + o ta
\0J
\P!
Bctatvo\umc u =y
=c+ o |a

Z
` Z
`
7

+
'/`
\ ^ 7 { 7
\
z
` z
`
.
`

`
z
` .
`
z
\
z
. ` ,
:.
,
.i
{K_ -
2
c-
|9
Gambar 1 0 Tekanan tanah aktif menurut Rankine.
Bb 10 Tekanan Tanah ke Samping
53
Kondisi Pasif Menurut Rankine
Kondisi pasif menurut Rankine dapat dijelaskan dengan Gambar 1 0-5. AB adalah tembok licin tak
terhingga. Keadaan tegangan awal pada suatu elemen tanah diwakili oleh lingkaran Mohr a dalam Gambar
1 0-5b. Apabila tembok didorong secara perlaoon-lahan ke arah masuk ke dalam massa tanah, maka
tegangan utama ch akan bertambah secara ters menerus. Akhimya kita akan mendapatkan suatu keadaan
yang menyebabkan kondisi tegangan elemen tanah dapat diwakili oleh lingkaran Mohr b. Pada keadaan
ini, keruntuhan tanah akan teiadi yang saat ini kita kenal sebagai kondisi pasifmenurut Rankine (Rankine's
passive state). Di samping itu tekanan tanah ke samping c
P
, yang merupakan tegangan utama besar
(majar principal stress), kita namakan teknan tanah pasif menurut Rankine (Rankine's passive earth
pressure). Dari Gambar 1 0-5b dapat kita lihat bahwa:
c
P
= c. tan
2
45 +
,+ 2c tan 45 +
,
= q tan
2
45 + ,+ 2c tan 45 + ,
( 10- 1 8)
Penurunannya serupa dengan penurunan untuk kondisi aktif menurut Rankine (Rankine's active state).
Gambar 1 0-5b menunjukkan variasi tekanan aktif dengan kedalaman. Untuk tanah tidak berkohesi
(c = 0),
a tau

=
K
P
= tan

45 +
( 10-1 9)
K dari persamaan di atas dinamakan sebagai koefsien tekanan tanah pasif menurut Rankine.
P
Titik-titik D dan D' pada lingkaran keruntuhan (Gambar 10-5b) bersesuaian dengan bidang geser di
dalam tanah. Untuk kondisi pasif (menurut Rankine) bidang geser membuat sudut J
(45
.
;
dengan
arah dari bidang utama kecil (minor principal plane), yaitu arah horisontal Gambar 1 0-5c menunjukkan
distribusi bidang-bidang geser di dalam massa tanah.
Pengaruh Pergerakan Tembok
Kita telah mengetahui dari sub-bab terdahulu bahwa pergerakan yang cukup dari tembok penahan adalah
penting untuk menimbulkan suatu kondisi keseimbangan plastis. Tetapi, distribusi tekanan tanah ke
samping yang bekeia pada tembok sebenamya sangat dipengaruhi oleh perilaku pergerakan dari tembok
yang bersangkutan. Pada kebanyakan tembok penahan (lihat Gambar 1 0-6) pergerakan mungkin teiadi
dengan cara translasi/menggeser, atau yang lebih sering, dengan cara rotasi (berputar) terhadap dasar
tembok.
Untuk analisis teori pendahuluan, marilah kita tinjau tembok penahan dengan permukaan licin yaitu
bidang AB dalam Gambar 1 0-7a. Apabila tembok AB berputar terhadap dasar dinding ke suatu posisi A'B,
maka massa tanah segitiga ABC' yang berdekatan dengan tembok akan mencapai keadaan aktif (menurut
Rankine). Karena bidang geser untuk kondisi aktif membentuk sudut J (45 + ;dengan bidang utama
besar (majar principal plane), maka massa tanah yang berada pada kondisi keseimbangan plastis akan
dibatasi oleh bidang BC' yang membuat sudut (45 + ; dengan arah horisontal. Tanah di dalam zona
ABC' mengalami deformasi dalam arah horisontal yang sama besamya, untuk tiap-tiap titik yaitu sama
dengan M
a
. Tekanan tanah ke samping pada tembok di semua kedalaman dari permukaan tanah dapat
La
dihitung dengan Persamaan 1 0- 14.
Dengan cara yang sama, hila tembok mengalami perputaran ke arah massa tanah, yaitu ke posisi
A "B, massa tanah segitiga ABC" akan mencapai keadaan pasif (menurut Rankine). Bidang geser BC"
f
54
Mekanika Tanah Jilid 2

------- ----- "


Uam0al 1D5 Tekanan tanah pasif menurut Rankine.
Bb 10 Tekonon Tonoh ke Smping
yang membatasi massa tanah yang brada
pada kondisi keseimbangan plastis adalah
membuat sudut
( 45
;
) dengan arah
horsontal. Tiap-tiap titik dalam tanah di
dalam zona segitiga ABC" akan mengalami
deformasi ke arah horisontal yang sama
!
besamya, yaitu sama dengan _
Tekanan pasif pada tembok di se,ala
kedalaman z dapat dievaluasi dengan
menggunakan Persamaan 10-18.
Besarnya kemiringan tembok
maksimum (!a dan U
P
) yang dibutuhkan
untuk mencapai keadaan pasif atau aktif
diberikan dalam Tabel 10- 1 . Gambar
10-8 memperlihatkan variasi dari tekanan
tanah ke samping dengan kemiringan
tembok.

'
55
.


.
:
'
Uam0al 11 Tembok penahan dengan bentuk cantilever.

PL T T Harga umum dar|


AL_
dan ~
M
M
untuk keadaan pasil dan akt|l menurut Hank|ne

a 0B
aaa
u 00K
Ku
H
A'
\
\
\
\
\
\
\
\
\

\
Z

(a)
r

00
4
Z
C
Uam0al 1 o7 Perputaran tembok dengan permukaan licin terhadap dasamya.
56

H
8
|I
Gambar 1 0-7 [lan/utan}
1 0-3 DIAGRAM DAN DISTRIBUSI TEKANAN TANAH KE SAMPING YANG
BEKERJA PADA TEMBOK PENAHAN
A. Urugan di Belakang Tembok (Backfill) - Tanah Tidak Berkohesi
Mekoniko Tonoh Jilid 2
dengan Permukaan Datar
Kondisi aktif: Gambar 10-9a menunjukkan suatu tembok penahan dengan urugan (backfll) yang terdiri
dari tanah tidak berkohesi, prmukaan dari urugan tersebut adalah datar. Berat volume dan sudut geser
intemal tanah adalah berturut-turut sama dengan q dan <.
Tekanan pasif
Tekanan at rest
_ @ _ , Tekanan aktif
Kemiringan tembk
'
|
|
|

Kemiringan tembk
_ c

-
____

H
H
Gambar 1 0-8 Variasi besarnya tekanan tanah ke samping dengan kemiringan tembok.
Bb 10 Tekanan Tanah ke Smping
57
Untuk kondisi aktif (menurut Rankine), tekanan tanah aktif yang bekeia pada tembok penahan di
se gala kedalaman dapat diberikan dengan Persamaan 1 0-15
( Catatan: c 0)
o_ bertambah secara linear dengan bertambahnya kedalaman, dan besamya c
a
di dasar tembok penahan
adalah:
c
a
K
a
y
H
Gaya total F per satuan lebar tembok sama dengan luas diagram tekanan tanah. Jadi,
F K -H
a
2
a
.
( 10-20)
(10-21 )
Kondisi pasi: Distribusi tekanan tanah horisontal yang bekerja pada tembok pnahan setinggi H
untuk kondisi pasif (menurut Rankine) ditunjukkan dalam Gambar 10-9b. Tekanan tanah horisontal di
segala kedalaman Z [Persamaan 10-19, (c 0)] adalah:
c K
y
H
F F
Gaya total F
r
, per satuan lebar tembok adalah:
p
K
y
H
2
P
2
P
(10-22)
(10-23)
b. Urugan di Belakang Tembok (backfill) Tanah Tidak Berkohesi Terendam Air Sebagian
dan Diberi Beban Surcharge
Kondisi aktif: Gambar 10-1 Oa menunjukkan suatu tembok penahan dengan permukaan licin mempunyai
ketinggian H dengan urugan (backfll) yang terdiri dari tanah tak berkohesi. Permukaan air tanah terletak
pada kedalaman H
1
di bawah permukaan tanah, dan urugan di belakang tembok (backfill) dibebani
H
I)
BIokke:untuhan
C u


h)
Gambar 1 0-9 Distribusi tekanan pada tembok untuk urugan tanah tak berkohesi ( c= 0) yang permukaannya datar; (a
tekanan tanah aktif menurut Rankine; (b) tekanan tanah pasif menurut Rankine.
58
Mekanika Tench Jilid 2
sebesar Q per satuan luas. Dari Persamaan (10- 17) tekanan efektif dari tanah aktif di segala kedalaman
dapat diberikan sebagai berikut:
c '
=
K c '
o o v
dengan:
c ' dan c '
=
berturut-turut tekanan efektif arah vertikal dan arah horisontal.
V
'
H_

'
H

H
H
:
.
. . ~ .
K,y
K_
K_(+ yH + yH_)
()
Beba =
:

Blok kcmntuhan

Muk air tanah


4
:.:
(oJ

l -l
Y,
H
K_(
yH
,
)
K_yH y
,
H
I
c) |
( 10-24)
Uam0al 1 0-10 Distribusi tekanan tanah aktif pada tembok dengan urugan tanah tak berkohesi (c 0) yang terendam
air sebagian dan diberi beban luar (surcharge).
Bb 10 Tekanan Tanah ke Smping
dan
dan
dan
Pada Z =
0
Pada kedalaman Z =
-

av =
a
; = , +
-


a
a
=
a
ao = K
a
(, +
-

Pada kedalaman z =
-
a
; = .,
+
.
-

+
.
-
,

dengan
7
=
.,.

.
59
(10-25)
( 10-26)
( 10-27)
( 10-28)
( 10-29)
(10-30)
Variasi a o dengan kedalaman ditunjukkan dalam Gambar 10-10b.
Tek.nan arah horisontal yang disebabkan oleh air pori antara Z = 0, dan H1
adalah nol; untuk
Z
-
tekanan air pori bertambah secara linear dengan bertambahnya kedalaman (Gambar 10-10). Pada
Z =
-
( 10-31)
Diagram tekanan total arah horisontal (Gambar 10-10d) merupakan pnjumlahan dari diagram tekanan
yang ditunjukkan dalam Gambar 10-10b dan c. Gaya aktif total per satuan lebar tembok merupakan
luasan dari diagram tekanan total. Jadi
Pa = Ka ,-
+

K
a -
+ K
a - -,
+
( K
a Y
+
., -, (10-32)
Kondisi pasif: Gambar 10- 1 1a menunjukkan suatu tembok penahan seperti yang ditunjukkan dalam
Gambar 10-10a. Tekanan pasif efektif (menurut Rankine) yang bekera pada tembok penahan di segala
kedalaman dapat diberikan dengan Persamaan ( 1 0-19)
a o = Kp a
o
P
1
Dengan menggunakan prsamaan di atas, variasi a o dengan kedalaman dapat kita tentukan seperti
P
yang ditunjukkan dalam Gambar 10- l lb. Untuk berbagai tekanan air pada tembok dengan kedalaman
diberikan dalam Gambar 10- l l c. Gambar 10- l ld menunjukkan distribusi tekanan total a dengan
P
kedalaman. Gaya pasif total per satuan lebar tembok merupakan luasan dari diagram tekanan total yang
diberikan dalam Gambar 10- l ld, atau
P
P
= K
P
,-
+

K
P -
+ K
P - -

+
( K
P
y
'
+
,

-,
C. Urugan di Belakang Tembok (backfi/) Tanah
. Berkohesi dengan Permukaan Datar
(10-33)
Konisi akti: Gambar 10-12a menunjukkan suatu tembok penahan yang mempunyai prmukaan
licin dengan urugan (backfll) yang terdiri dari tanah berkohesi. Tekanan tanah aktif yang bekera pada
tembok di segala kedalaman dapat diberikan dengan Persamaan 10- 15 yaitu:
a
a
= Ka
y

2c
60
Mekoniko Tonoh Jilid 2
Beban =
?
'
' Blok keruntuhan
H
'

'

~~~
H
'
'
4
| Y
...
H
|

|
|
(o)
H
|)
|c)
t
Gambar 1o1 1 Distribusi tekanan tanah pasif pada tembok dengan urugan tanah tak berkohesi ( c=0) yang terendam
air sebagian dan diberi beban luar (surcharge).
Variasi
Ka
"
Z
dengan kedalaman diberikan dalam Gambar 10-1 2b, sementara itu, variasi 2c
dengan kedalaman dapat Anda lihat pada Gambar 10-1 2c. Perlu Anda ingat bahwa
2c
bukan
merupakan fungsi z, oleh karena itu Gambar 1 0- 1 2c merupakan suatu empat persegi panjang. Varasi
harga <
a
dan kedalaman diberikan dalam Gambar 1 0-1 2d. Juga perlu Anda perhatikan bahwa karena
pengaruh kohesi, <
a
menjadi negatif pada bagian atas dari tembok penahan. Kedalaman z_ yang
menyebabkan tekanan arah horisontal menjadi sama dengan nol, dapat dicari dengan menggunakan
Persamaan 1 0-1 5 sebagai berikut:
Bb 10 Tekanan Tanah ke Samping
n
n
^
(I
|o)

:.

'"
`

' l
:.

..

-
k,H - :.

I
61
Gambar 1o1 2 Distribusi tekanan tanah aktif (menurut Rankine) pada tembok dengan urugan tanah yang berkohesi
K
a
YZ
o
- Zc = 0
a tau
Z
o
=
Zc
(10-34)
y
v
Untuk kondisi undrained (air pori tidak sempat mengalir keluar) - yaitu, Q = 0, K
a
= tan2 (45) = 1 ,
dan c = c
_
(kohesi dalam keadaan undrained)
f
62
2c
.
z =
=
_
"
Mekanika Tanah Jilid 2
(10-35)
Jadi, pada gilirannya reta akibat tarikan pada bidang batas antara tembok dengan urugan (backfll) akan
terbentuk sampai dengan kedalaman
_

Gaya aktif total per satuan lebar tembok merupakan luasan dari diagram tekanan total (Gambar
1 0- 12d). Atau:
pa
= K
a y
H
2
- 2c H
(10-36)
Pada saat l = 0, kita dapatkan
P = H
2
- 2c H
a
2
a
(10-37)
Dala praktek, retak akibat tarikan biasanya diprhitungkan dalam menghitung gaya aktif total.
Karena timbulnya retak pada tanah di belakang tembok tersebut, maka distribusi tekanan tanah aktif yang
diperhitungkan adalah pada kedalaman antara z = dan H (Gambar 10-12d). Hal ini karena
"
K
a
setelah retak akibat tarikan teradi, maka tidak ada kontak lagi antara tanah dan tembok. Dalam kasus ini:
P
a
= K
a
"
H - 2c jH - ,
= K
a y
H
2
- 2c H + 2
Bila l = 0, maka
2
p
=

y
H
2
- 2c H + 2 -
a
2
a
1
(10-38)
( 10-39)
Kondisi pasif: Gambar 10- 1 3a menunjukkan suatu tembok penahan dengan urugan di belakangnya,
seperti yang diberikan dalam Gambar 10-12a. Tekanan tanah pasif menurut Rankine yang bekera pada
tembok di kedalaman z dapat diberikan dengan Persamaan 10-18.
e
P
= K
P
y + 2c
Pada saat z = 0, kita melihat
e
P
= 2c
tetapi hila z = H; maka
e
P
= K
P
y
H + 2c
( 10-40)
(10-41)
Variasi harga e
P
dengan kedalaman diberikan dalam Gambar 10-13b. Gaya pasif per satuan lebar
tembok merupakan luasan dari diagram tekanan, yaitu
P
P
= K
P
y
H
2
+ 2cH
Untuk keadaan di mana l = 0, K = 1
F
P =

y
H
2
+ 2c
.
H
F
2
CONTOH 1 0- 1 :
( 10-42)
( 10-43)
Hitung gaya aktif (menurut Rankine) pr satuan lebar tembok seperti ditunjukkan dalam Gambar 1 0-14 dan juga
tentukan tempat kedudukan gaya resultan.
Bb 10 Tekanan Tanah ke Smping
`_

,
`

_'
{
'

- .
`'

. ;

Blok kernhan
_
,
,


|
-

.
_

.
(oI

4
-
Z
Zc_
K,yH
|)

Gambar 1 G1 3 Distribusi tekanan tanah (menurut Rankine) pada tembok dengan urugan tanah yang berkohesi.
5 f
,
.
' '': ` ,

``

:.
.

.

-

_
'

.
. .
..

y F t0 lblf'
q F 1c
c =
,

;
.
,

Penyelesaian:
Karena L =0, maka
I - sin
I + sin
(:
Gambar 1G14
I - sin 30

l
I + sin 30 3
_ 50 lb/f2 _
|)
Pada J = 0, O =0, pada J = 1 5 f, O = ( |
I (10)(15) = 50 lbt. Diagram distribusi tekanan tanah aktif dibrikan
dalam Gamb

IO-I4b.
M
Gaya aktif P
a
!( 15)(50) 3750 lb lft
3
Diagram distribusi tekanan berbntuk segitiga, jadi, P. akan bkera pada jarak
(
(I=5 ft di atas dasar tembk.
64
Mekanika Tanah Jilid 2
CONTOH 1 0-2:
Untuk tembk pnahan seprti pada Gambar 10- 1 , tentukan gaya pasif (menurt Rankine) per lebar tembk.
Penyelesaian:
Diketahui: c = 0, jadi,
K
P
c
v
= K
P !
1 + sin
=
1 + 0, 5

3
1 sin 1 - 0, 5
Pada z = 0, c = 0; pada z = 1 5 ft, c = 3(1 0)(15) = 450 lb/ft2. Distribusi tekanan tanah pasif yang bkerja pada
P P
tembok, diberikan dalam Gambar 10-15. Sekarang
P. = t( 15)( 450) " 33.750 lb lH
Titik tangkap dari gaya resultan bkerja pada jarak
(
* = 5 H dari dasar tembok.
CONTOH 1 0-3:
Apabila tembok penahan yang dibrikan dalam Gambar 1 0- 14a ditahan supaya tidak brgerak, tentukan besar gaya
tekan arah horisontal per satuan lebar tembok yang diperlukan untuk menahan tembok tersebut.
Penyelesaian:
Apabila tembk dijaga supaya tidak bergerak, hal ini berarti bahwa tekanan tanah urugan di belakang tembok adalah
dalam keadaan diam (at-rest earth pressure). Jadi
atau:
c
h
=
K
0
c
v
=
K
0
!
[Persamaan 1 0-2]
K
0
= 1 sin [Persamaan 10-3]
K
0
= l sin 30 = 0,5
pada z = 0, ch = 0; pada z = 15 ft, ch = 0,5( 1 5)(1 0) = 750 lb/ft
2
Diagram distribusi tekanan tanah dibrikan dalam Gambar 10-1 6. Besaya gaya yang diprlukan untuk menahan
tembokP0 = t(1 5)(750) = 5625 lb / ft.
CONTOH 1 0-4:
Untuk tembok penahan yang ditunjukkan dalam Gambar 10-1 7a, tentukan gaya aktif (menurt Rankine) per satuan
lebar tembok. Juga tentukan letak titik tangkap dari gaya resultan.
Penyelesaian:
Diketahui c = 0, kita mengetahui bahwa c; =
K
.c
v
'

Untuk lapisan atas dari tanah, koefsien tekanan tanah aktif
menurut Rankine adalah:
K. = K
a(l)
1 -
1 +
Untuk lapisan bawah:
K
. = K
a
(
2)
=
1 -
1 +
sin 30
sin 30
sin 30
sin 30
J
3
0, 426
= 0 271
1, 5736
'
Pada z = 0, cv = c; = 0. Pada z = 3 m (dasar dari lapisan atas), c _ = c; = 3 ? 1 6 = 48 kN/m
2
Jadi,
c. = c; =
K
a
(
l
)
c; = ? 48 " 16 kN/ m2
Bb 10 Tekonan Tanah ke Smping
i n
i ft
!
n
1

, 1o1b/ft2 ,
Gambar 1o1s Gambar 1 0-16
Pada z = 3 m (bagian atas dari 1apisan bawah), c
.
= c; = 3 ? 1 6 = 48
k
/m2 , dan
c. = c; = K.(2) c; = (0,271 ) ? (48) = 13,0 kN/m2
Pada z = 6 m
dan
c ' = 3 ? 16 + 3(18 - 9,81 ) F 72,57 kN/m2
1
T
c; = K.(2) c; F (0,271 ) ? (72,57) = 19,67 kN/m2
Variasi c.' dengan keda1aman diberikan da1am Gambar 10-17b.
Tekanan arah horisonta1 yang disebabkan o1eh air pori ada1ah sebagai berikut:
pada z = 0, M = 0
pada z = 3 m, u = 0
pada z = 6 m, M = 3 ?
'
w = 3 ? 9,81 = 29,43 kN/m2
'
1 m

1 m
l

i
_
u/m'
= 1c

c = c
[ = isutm'
i
1

4
c =
Muka ar ta
' ` :

'

'
(a)
'
1 m
'
i e
1 m
1c

-i 1,c|
z,1 j -, o.

|
- l,e1 j-
1e,i
(|)
|c) |
Gambar 1 o-11 Catatan satuan dar tekanan dalam (b) , (, dan (q adalah kN/m2
65
n
|
66
Mekanika Tanah Jilid 2
Variasi u dengan kedalaman ditunjukkan dalam Gambar 10- 1 7c, dan variasi o_ (tekanan aktif total) ditunjukkan
dalam Gambar 1 0- 1 7d. Jadi,
Pa (!)(3)(6) + 3(13, 0) + (!)(3)(36, 1 )
= 24 + 39, 0 + 54, 1 5 1 1 7, 15 kN / m
Lkasi (titik tangkap) dari resultan dapat dicari dengan cara mengambil momen terhadap dasar tembk. Jadi,
243 + + 39, 0+ 54, 1 5
1 17, 1 5
1 , 78 m
CONTOH 1 0-5:
Sebuah tembok pnahan dengan urgan yang terdiri dari tanah lempung lembk dan jenuh seperti ditunjukkan dalam
Gambar 10-1 8a. Untuk keadaan tanah urugan yang undrined (t = 0), tentukan:
a) kedalaman maksimum dari retak yang disebabkan oleh penyusutan tanah.
b) P
.
seblum retak terjadi
c) P a setelah retak terjadi
Penyelesaian:
Karena t = 0, maka K. = tan2 (45) " 1, dan c = c = Dari Persamaan 1 0-1 5:
o_ " [ 2 c.
Pada " 0, o_ = -2( 16,77) = -33,54 kN/m2; pada = 6 m, o_ 1 5,72 ? b ~ 2( 1 6,77) = 60,78 kN/m2
Variasi o_ dengan kedalaman ditunjukkan dalam Gambar I0-1 8b.
8ogion o
Dari Persamaan 1 0-35, kedalaman retak sama dengan
2c.
Z
o
=
J
m
Taa iemaa,
|emo|a]ea|
[ = l,72|Ntm
P
=
c. = l,77 |Ntm
|oJ
Gambar 1o1 8
JJ.>4 |N/m
'* *l

2, lJ m

~ N,78|Ntm
(b)
Bb 10 Tekanan Tanah ke Samping
a tau
8og/on b
2 + 1 6, 77
2, 1 3 m
1 5, 72
Sebelum retak akibat penyusutan tanah terjadi:
67
P = yt
2
- 2c H

2
a
[Persamaan 10-37]
a tau
8og/on C
P. t (15, 72)(6)
2
- 2(16, 77)(6)
282,96 - 201 , 24 = 8 1, 72 kN / m
Setelah retak akibat pnyusutan tanah teradi:
P. = t (6 - 2, 1 3)(60,78) = 1 17, 6 kN/ m
Catatan: harga P
.
di atas dapat juga dihitung dengan cara memasukkan harga-harga yang perlu ke dalam Persamaan
1 0-39. Jadi,
2
P ~ yt
2
- 2c H + 2

z
a
1
CONTOH 1 0-6:
1
2(1 1 6, 77)
2
_ (15, 72)(6)
2
- 2(16, 77)(6) +
1 5, 72
282,96 - 201, 24 + 35,78 = 1 17, 5 kN/ m
Suatu tembok pnahan dengan prmukaan Jicin seprti yang ditunjukkan dalam Gambar 10-19a. Tentukan gaya
perlawanan pasif (P
P
) dari tanah urgan dan lokasi (titik tangkap) dari resultan gaya pasif.
q = icktm

,


4 m
. .

-
`
.
.

'

`
. :

;. :.


: . ;.
.`

` . -
`

'
`

.

to)
" = I S ktm
= zo
c = 8 ktm
I m
- -,l1,oktm
i zktm
(b)
Gambar 1 01 9
68
Penyelesaian:
Diketahui: 26
1 + sin e
K
P
=
1 sin !
Dari Persamaan 1 0- 1 8.
1 + sin 26
1 sin 26
O
'
~ K
P
O. + 2c
Pada 0, O

10 kN/m2

'
(2, 56)( 1 0) + 2(8) 2, 56
25, 6 + 25, 6 = 51, 2 kN/ m
2
Pada = 4 m, G

= ( 1 0 + 4 ? 15) 70 kN/m
2
Jadi,

_ (2, 56)(70)
+
2(8) 2, 56
20, 8 kN / m
2
1, 4384
0, 5616
2, 56
Mekoniko Tanoh Jilid 2
Distribusikan tegangan ditunjukkan dalam Gambar 1 0- 1 9b. Gaya perlawanan pasif pr lebar tembok:
f_ ( 51 , 2)(4)
+
(4)(153, 6)
204, 8
+
307, 2 = 51 2 kN lm
Lokasi gaya resultan:
Ambil momen dari diagram tekanan terhadap dasar tembok
(25, 6 + 25, 6,+ ( 1 53, 6)(4),
5 1 2, 1 8
102,4 + 40,6
= 1 m
51 2
10-4 TEMBOK PENAHAN DENGAN PERMUKAAN KASAR
Sampai saat ini kita telah mempelajari tekanan tanah aktif dan pasif dengan anggapan bahwa permukaan
tembok pnahan adalah licin (tidak aca geseran antara tembok dan tanah). Dalam kenyataannya, prmukaan
dari tembok pnahan adalah kasar dan geseran teradi antara permukaan tembok dengan tanah urugan di
belakang tembok seprti yang ditunjukkan dalam Gambar 1 0-20.
Kondisi aktif (Gambar 1 0-20) akan teradi bilamana tembok AB bergerak ke posisi A'B, yaitu paca
saat massa tanah di dalam zona aktif ditarik ke luar. Keadaan ini akan menyebabkan tanah bergerak ke
arah bawah terhadap tembok. Pergerakan ini akan menyebabkan geseran arah ke bawah paca tembok
(Gambar 10-20b), dan ha! ini dinamakan geseran dinding positif dalam kondisi akti (positive wall
friction in the active case). Apabila adalah sudut geser antara tembok dengan tanah urugan di belakang
temb, maka gaya resultan P. yang bekerja paca tembok akan miring dengan sudut terhadap normal
dari muka tembok penahan seblah belakang. Lebih lanjut (advanced) menunjukkan bahwa bidang longsor
di dalam tanah urugan di belakang tembok dapat diwakili oleh BCD seperti yang ditunjukkan dalam
Gambar I 0-20a. Bagian BC dari bidang longsor adalah lengkung, sedangkan bagian CD adalah merupakan
garis lurus. Kondisi aktif menurut Rankine berada dalam zona ACD.
Dalam kondisi tertentu, apabila tembok yang ditunjukkan dalam Gambar 10-20a ditekan ke bawah
yakni ke tanah urugan (sebagai contoh disebabkan oleh beban yang berat), maka arah gaya aktif Pa akan
berubah seprti yang ditunjukkan dalam Gambar 10-20c. Keadaan ini merupakan geseran dinding negatif
(-dalam kondisi aktif. Gambar 10-20c juga menunjukkan perilaku bidang runtuh yang terjadi di dalam
tanah urugan.
Bb 10 Tekanan Tanah ke Samping
69
Pengaruh geseran tembok untuk kondisi pasif ditunjukkan dalam Gambar 10-20d dan e. Bila tembok
AB ditekan ke dalam sutu posisi A "B (Gambar 10-20d, tanah di dalam zona pasif akan tertekan. Hasilnya
adalah gerakan arah ke atas terhadap tembok. Gerakan arah ke atas dari tanah tersebut akan menyebabkan
geseran arah ke atas pada tembok pnahan (Gambar 10-20). Keadaan ini dinamakan sebagai "geseran
tembok positif dalam kondisi pasif' (positive wall friction in the passive case). Gaya pasif resultan P ,
P
akan miring dengan sudut terhadap normal dari muka bagian belakang tembk. Bidang longsor dalam
tanah mempunyai bentuk lengkung pada bagian bawah BC, dan lurus pada bagian atas CD. Keadaan pasif
menurut Rankine terjadi dalam zona ACD.
Apabila tembok yang ditunjukkan dalam Gambar 10-20d ditekan oleh suatu gaya arah ke bawah
terhadap tanah urug, tentu saja arah gaya pasif P akan berubah seperti ditunjukkan dalam Gambar
P
1 0-20f Keadaan ini merupakan gesern tembok negati dalam kondisi pasif -(negatif wall friction in
the passive case). Gambar 10-20f juga menunjukkan perilaku bidang longsor di dalam tanah urugan
dalam kondisi seperti disebutkan di atas.
Untuk pertimbangan praktis, apabila urugan di belakang tembok adalah tanah berbutir yang lepas,
sudut geser tembok diambil sama dengan sudut geser tanah c. Untuk tanah berbutir yang padat,
adalah lebih kecil dari c dan biasanya berada dalam rentang
;

`

'

."
z
A'

\
\
~
z


H
l
.
L
(o) keaa:s:a|t:r..
Z
(b)
Z

H
(c)
keaa:s:a|tir(-p


Gambar 1 D20 Pengaruh geseran tembok terhadap bentuk dari bidang keruntuhan.
70
P +o
P
!
u
1
Mekoniko Tonoh Jilid 2
H
.
8
(d Kondisi pasif ( +) (e)
"
>
'
_ -

. .
H
O Kondisi pas if .
p
Gambar 9.20 [lan/utan/
10-5 TEORI TEKANAN TANAH MENURUT COULOMB
Kira-kira 20 tahun yang lalu, Coulomb memperkenalkan suatu teori mengenai tekanan tanah aktif dan
pasif yang bekeia pada tembok pnahan. Dalam teorinya, coulomb menganggap bawah bidang longsor
adalah rata. Geseran antara tembok dengan tanah di belakang tembok ikut diperhitungkan. Prinsip umum
dari penurunan teori tekanan tanah menurut coulomb untuk tanah sering tak berkohesi (kekuatn gesemya
dinyatakan dengan prsamaan T_ = c tan 1) diberikan di bawah ini.
Kondisi Aktif
Anggaplah bahwa AB (Gambar 1 0-2la) adalah muka sebelah belakang dari sebuah tembok penahan yang
dipergunakan untuk menahan urugan tanah tak berkohesi, yang permukaannya mempunyai kemiringan
tetap dengan horisontal yaitu sebesar o. BC adalah sebuah bidang keruntuhan yang dicoba. Dalam
memperhitungkan kestabilan dari kemungkinan keruntuhan blok tanah (failure wedge) ABC, gaya-gaya
yang diperhitungkan (per satuan lebar tembok) adalah:
1 . W, berat dari blok tanah
2. F, resultante dari gaya geser dan gaya normal pada permukaan bidang longsor, BC. Gaya resultan
tersebut membuat kemiringan sebesar q dengan normal dari bidang BC.
I
Bob 10 Tekonon Tonoh ke Smping
7 1
9 - 8 - o
w
(a)
(b)
Gambar 1 0-21 Tekanan aktif menurut coulomb (a blok keruntuhan yang dicoba, (b) poligon gaya.
3. P
a
, gaya aktif per satuan lebar tembok. Arah P
a
ini akan membuat sudut sebesar dengan normal
dari permukaan tembok yang menahan tanah. adalah sudut geser antara tanah dengan tembok.
Segitiga gaya untuk blok tanah adalah seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 1 0-21 b. Dari rumus
sinus kita mendapatkan:
atau:
W
sin(90 + ( + + ) sin( - )
sin( )
W
a
sin(90 + + - + )
Dari Gambar 1 0-2l a, berat dari blok tanah adalah:
Tapi,
AD AB sin (90 + 8 - )
- sin(90 + - )
cos 6
H
.
cos(( - )
cos 6
Lagi, dari rumus sinus
AB BC
sin ( - o) sin (90 - ( + a)
( 10-44)
( 10-45)
( 1 0-46)
( 1 0-47)
( 10-48)
72
a tau
BC =
cos (9 - a)
.
AB
cos ( 9 - a)
. H
sin ( - a) cos 9 sin ( - a)
Mekanika Tanah Jilld 2
(10-49)
Dengan memasukkan Persamaan ( 10-47) dan (10-49) ke dalam Persamaan ( 10-46), kita dapatkan
W
@ 1 .u
2
cos ( 9 - ) cos (9 - a)
=
2 cos
2
9 sin ( - O)
Selanjutnya, harga W kita masukkan ke dalam Persamaan ( 10-45)
P y
2

cos ( 9 - ) cos ( 9 - a) sin ( - a


)
a
2
y
cos
2
9 sin( - a) sin (90 + 9 + - + t)
(10-50)
(10-51)
Parameter-parameter yang ada dalam Persamaan ( 10-51 ) yaitu: y, H, 9, a, t, dan adalah tetap,
sedangkan adalah satu-satunya yang variabel. Dalam menentukan harga kritis dari untuk mendapatkan
P
a
yang maksimum, kita mempunyai:
dP
a
0
d
(10-52)
Setelah menyelesaikan Persamaan 10-52, harga yang didapatkannya dimasukkan ke dalam Persamaan
10-5 1 . Tekanan tanah aktif P
a
, menurut coulomb yang didapat adalah:


K y
f2
a
2
a
dengan K
a
adalah koefisien tekanan tanah aktif menurut coulomb dan harganya adalah
( t - 9)
sin (
0 + t) sin ( t - a)
2

cos ( + 9) cos (9 - a)
(10-53)
( 10-54)
Perlu diketahui bahwa bila O = 0, 9 = 0, dan = 0, maka koefsien tekanan tanah aktif menurut
Coulomb menja
d
i sama dengan _, di sini harga tersebut sama dengan koefisien tekanan tanah
aktif menurut Rankine seperti yang telah dibicarakan pada bagian awal dari bab ini.
Variasi dari harga K
a
untuk tembok penahan dengan muka sebelah belakang tegak (9 = 0) dan
permukaan tanah urugan di belakang tembok datar (a = 0) diberikan dalam Tabel 10-2. Dari tabel
tersebut dapat dilihat bahwa untuk harga t tertentu, geseran tembok menyebabkan berkurangnya harga
koefisien tekanan tanah aktif.
CONTOH 1 0-7:
Suatu tembok penahan tegak seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 1 0-22a. Turnkan persamaan untuk menghitung
gaya aktif per satuan lebar tembok dengan menggunakan teori Coulomb, untuk bidang keruntuhan yang dicoba-coba.
Diberikan
sudut geser dari tanah = 1
sudut geser dari tembok = 0
berat volume tanah = j
Penyelesaian:
Keseimbangan polygon gaya untuk suatu bidang keruntuhan yang dicoba (trial wedge) ditunjukkan dalam Gambar
1 0-22b dengan:
Bb 10 Tekanan Tanah ke Smping
a tau
Bila
M aka
a tau
a tau
a tau
a tau
pa
W
TABEL 1 D2 Harga g [Persamaan 10-54] untuk
sin (1 - 1) cos (l - 1)
8 = 0, q = U"
a
P. = W tan (1 - 1)

0 5
dea
Z 0,310 0,+ ,U 0,351
W = yH
2
cot 1
0,333 0,3189 0,305 0,3014
2
Z 0, 3073 0,295 ,2 0,2791
0,2596 0,2714 0,2633 0,2579
3 0,2596 0Z9 0,2426 0,2379
yH
2
cot 1 tan(l - t)
9 0,229 0,22 0,21 90
pa
2
42 , 1 92 0, 1916 U,17
(10-55a)
Untuk harga maksimum dari Pa,
d
P
a
0 yH
2
ctg 1 sec
2
(1 - 1) - tan(l - )cosec
2
1)
|
d
l 2
ctg ` sec2 ( - 1) = tan ( - ) cosec
2

ctg 1
cosec
2
1
tan(l - 1)
sec
2
(1 - 1)
tan(90 - 1)

tan(l - t)
sec
2
(90 - 1)
-
sec
2
(1 - 1)
Dari prsamaan di atas kita mengetahui bahwa:
90 - 1 = 1 - 1
1 =

45
+
;,
A

H
-
*
w
F
(o)
Gambar 1 D22
c
(b)
73
25
U,1
0,2973 ,29
0,2755 0,2745
, 29 02Z
, 2
0,2169 0,2167
U, Z
( 10-55b)
w
74
Mekanika Tanah Jilid 2
Dengan memasukkan harga

yang diberikan oleh Persamaan (10-55b) ke dalam Persamaan (10-55a), km
dapatkan:
Harga P. tersebut adalah sama seprti yang dibrikan dalam Persamaan 10-21.
Kondisi Pasif
Gambar 1 0-23a menunjukkan suatu tembok penahan dengan urugan tanah non-kohesi yang kemiringannya
serupa dengan yang diberikan dalam Gambar 10-21a. Keseimbangan polygon gaya dari blok tanah
(wedge) ABC untuk kondisi pasif ditunjukkan dalam Gambar 10-23b.

adalah notasi untuk gaya pasif.


Notasi lain yang digunakan untuk kondisi pasif adalah sama seperti yang digunakan dalam kondisi aktif
seprti yang dibicarakan dalam sub-bab ini. Urutan perhitungan yang akan dilakukan adalah sama seprti
yang kita lakukan pada kondisi aktif yaitu:
dengan:
p

"H
2
F
2
P

= koefisien tekanan tanah pasif menurut Coulomb
F

cos
2
( l + 8)
2
cos2
8 cos(8
-
8)

1
-
sin( l - 8) sin(l
+ a)

cos(8 - 8) cos(a - 8)
(10-56)
(10-57)
Untuk tembok dengan permukaan licin dan muka sebelah belakang tegak, serta permukaan tanah
urugan yang datar (yaitu 8 = 90, a = 0, dan 8 = 0), Persamaan 10-57 dengan:

1 + sin l
tan
2

45
s

1 - sin l 2
Persamaan di atas sama seprti koefsien tekanan tanah pasif menurut Rankine yang diberikan dalam
Persamaan 10-19.
Variasi

dengan l dan 8 (untuk 8 = 0, dan a = 0) diberikan dalam Tabel 1 0-3. Dari tabel tersebut
kita dapat melihat bahwa untuk harga-harga a dan l tertentu, harga bertambah besar dengan
F
bertambahnya sudut geser tembok. Perlu diketahui bahwa dengan membuat asumsi bahwa bidang longsor
adalah bidang rata (dalam teori Coulomb), maka tekanan tanah pasif yang dihasilkan adalah sangat besar
(overestimate), terutama untuk
8
g Keadaan ini sangat tidak aman dalam perencanaan. Akan tetapi,
bagaimana menghitung tekanan tanah pasif dengan menggunakan permukaan bidang longsor lengkung
akan kita bahas dalam Subbab 10- 1 1 .
1 0-6 PENYELESAIAN CARA GRAFIS UNTUK TEKANAN
TANAH AKTIF MENURUT COULOMB
Suatu metode penyelesaian cara grafis dari teori tekanan tanah menurut coulomb diprkenalkan oleh
Culmann ( 1875). Penyelesaian Culmann ini dapat dipergunakan untuk segala jenis permukaan tembok
baik licin maupun kasar tanpa memperdulikan ketidakteraturan dari permukaan tanah urugan di belakang
tembk dan bban di atasnya. Dengan demikian, metode ini sangat bagus dan berguna untuk memprkirakan
Bb 10 Tekanan Tanah ke Smping
75
[8 (9 d+ ( ))
F
w
(b)
Gambar 1D23 Tekanan pasif menurut Coulomb; (a blok keruntuhan yang dicoba; (b) polygon.
besamya tekanan tanah arah horisontal. Langkah-langkah penyelesaian dari cara Culmann dalam
menghitung tekanan tanah aktif untuk tanah urugan yang tidak berkohesi (c
=
0) diterangkan di bawah
ini dengan mempraktekan Gambar 1 0-24a:
1 . Gambar bentuk dari tembok penahan dan tanah urugan di belakang tembok dengan skala tertentu.
2. Tentukan besamya (derajat) = 90 - 0 - 8, dengan 0
=
kemiringan dari muka tembok sebelah
blakang terhadap garis tegak, dan 8
=
sudut geser tembok.
3. Gambar suatu garis BD yang membuat suatu sudut q dengan horisontal.
4. Gambar suatu garis BE yang membuat suatu sudut dengan garis BD
5. Untuk mempertimbangkan beberapa bidang longsor yang dicoba-coba, gambar garis-garis BC
1
, BC
2
,
BC
3
BC
6. Tentukan besamya luasan dari ABC
I
' ABC
2
, ABC
3
ABC
7. Tentukan berat tanah W, per satuan le bar tembok penahan untuk ti-ap-tiap bidang longsor yang
dicoba sebagai berikut:
76
Mekonika Tanah Jilid 2
w
||i
Gambar 1 024 Penyelesaian cara Culmann untuk tekanan tanah aktif.
W1 = (luasan dari ABC1) X (y) (1)
W2 = (luasan dari ABC2) X (y) X ( 1 )
W3 (luasan dari ABC3) X (y) X ( 1 )
Wn = (luasan dari ABC) X (y) X ( 1 )
8. Tentukan besamya skala untuk beban dan gambarkan W
1
, W
2
, W3, Wn yang telah ditentukan pada
langkah 7 pada garis BD. (Catatan: BC1 = W1, Bc2 = W2, Bc3 = W3, Ben = W).
9. Gambar c1c1' , c2
c2' , c3c3' , en< sejajar dengan garis BE. (Catatan: c1' , c2' , c3' , < terletak pada
garis berturut-turut BC1, BC2, BC3, BC).
10. Gambar suatu kurva menerus melalui titik-titik c1' , c2' , c3', _.Kurva menerus tersebut dinamakan
"garis culmann".
1 1 . Gambar garis singgung B'D' pada kurva menerus yang telah dibuat pada langkah no. 10, B'D' adalah
sejajar dengan garis BD. Misalkan _ adalah titik singgungnya.
12. Gambar garis c
a
c.' sejajar dengan garis BE.
1 3. Tentukan gaya aktif per satuan lebar tembok sebagai berikut:
P
a
= (panjang garis c
a
c) X (skala beban)
14. Gambar garis Be.' C
0
ABC. adalah bidang longsor yang dicari.
Perlu diprhatikan bahwa prosedur penggambaran ini paca dasamya mencakup beberapa polygon
gaya untuk beberapa bidang longsor yang dicoba dan untuk menentukan harga maksimum gaya aktif
yang akan menekan tembok penahan. Sebagai contoh, Gambar 10-24b menunjukkan polygon gaya untuk
bidang longsor ABC
.
(serupa dengan apa yang diberikan dalam Gambar 10-21b), yang mana:
W ~ berat dari blok tanah ABC .
a
P
a
= gaya aktif yang bekera pada tembok penahan
Bb 10 Tekanan Tanah ke Samping
F = resultan gaya geser dan gaya normal yang bekera sepanjang BC
0

= LC
0
BF (sudut antara bidang longsor dengan horisontal).
77
Segitiga gaya (Gambar 1 0-24b) merupakan putaran dari segitiga gaya Bc1c1', Bc2c2', Bc3c3' dan
Be
.
< adalah bersesuaian dengan bidang longsor yang dicoba berturut-turut ABC1, ABC
2
, ABC3,
ABC
Tahapan penggambaran grafik yang telah diberikan di atas akan kita bahas secara terinci satu demi
satu dengan harapan agar dapat memberikan pengertian yang mendasar bagi para pembaca. Masalah ini
sebetulnya dapat diselesaikan dengan mudah dan efektif apabila menggunakan jasa komputer.
1 0-7 TITI K TANGKAP RESULT AN GA V A AKTI F
Dari pmbahasan sebelumnya, kita mengetahui bahwa pnyelesaian dengan metode Culmann hanya
memberikan besarya gaya aktif per satuan lebar tembok, penahan-tidak termasuk lokasi titik kera
resultan gayanya. Cara analitis yang digunakan untuk menentukan lokasi dari titik kera resultan gaya
tersebut adalah agak berbelit-belit. Karena alasan tersebut, metode prakiraan dengan ketelitian yang
cukup tinggi dapat digunakan. Metode ini diberikan dalam Gambar 10-25 pada saat ABC berupa blok
beruntuhan (failure wedge) yang ditentukan dengan metode culman. 0 adalah titik berat dari blok tanah
ABC. Apabila garis 00' digambar sejajar dengan bidang longsor BC, maka titik potong antara garis
tersebut dengan muka sebelah belakang tembok penahan, akan memberikan titik yang menyebabkan gaya
P
a
bekera. Jadi, P
a
bekera pada titik 0' miring dengan sudut dengan normal dari muka tembok sebelah
belakang.
A
Z
Z
`
, l
Z
7
Z
Z
c
O
Gambar 1025 Metoda pendekatan untuk menentukan titik tangkap dari resultan gaya aktif.
CONTOH 1 0-8:
Suatu tembok penahan setinggi 15 f dengan tanah berbutir sebagai urgan di belakang tembok diberikan dalam
Gambar 1 0-26. Diketahui bahwa
y
= 1 0 lb/ft3, I = 35, dan = 1 0, tentukan besamya gaya aktif per lebar tembok
yang bekerja pada tembok tadi.
Penyelesaian:
Untuk masalah yang diberikan di sini, 90 - d 90 - 5 - 10 75. Berat blok tanah yang ditinjau adalah
sebagai brikut:
f
78
nc
b_
Dalam Gambar 1 0-26
B
c
1
" 3771, 88 lb
B
c2 = 5959, 38 1b
B
c
3 81 46, 88 lb
B
c
4 1 0334, 38 lb
B
c
5 1 2521, 88 lb
nc
8l b +
= J7, 1Z
= 88 8 3 = 3V J8
lB

+ B_
=VV,8 , = 488 l
8l _
= 87 = J8 0
_
=JJ 8 = Z88
Gaya aktif per satuan lebar tembok yang bekerja adalah sebsar = 420 lb.
i!t

4 4
" " "
n
t t ~ t
' l l l l l
c, c, C1 c. c,
Gambar 1 D26
O
[= i ib!t
= 1
0 = ic
c = U
it
l
+ !b
Mekanika Tanah Jilid 2
i1, tt
- F
Bob 10 Tekanan Tanah ke Samping
79
1 0-8 ANALISIS PENDEKATAN DARI GAYA AKTI F YANG BEKERJA
PADA TEMBOK PENAHAN
Secara praktis, perhitungan gaya aktif yang bekerja pada tembok penahan dapat dibuat dengan metode
Coulomb atau metode Rankine. Prosedur perhitungannya untuk tembok penahan dengan urugan tanah
berbutir ditunjukkan dalam Gambar 10-27.
Gambar 10-27a menunjukkan suatu tembok penahan dengan urugan di belakang tembok mempunyai
permukaan yang rata. Apabila metode Coulomb digunakan, maka gaya aktif per satuan le bar tembok P
dapat ditentukan dengan Persamaan (10-53) (atau dengan cara Culmann). Gaya tersebut akan bekera
pada tembok dengan kemiringan 8 terhadap normal dari muka tembok Sfbelah belakang. tetapi, bila
kita menggunakan metode Rankine, gaya aktif tadi akan dihitung pada bidang vertikal yang digambar
melalui tumit dari tembok [Persamaan 10-21].
dengan:
P = K
a
yH
2
H
H
;

`
-
,

`
1 - sin l
1 + sin l
A
: ' . .
- f '
* -
P
.
(Ceaiemt)
'
H

J
H
1
H
(ataa)
, , ,
,
,
(a)
H
(ataa)


t|)
A
_ , -_ ' , `
` '+
8

^
a
Gambar 1 G27 Analisis pendekatan dari gay a aktif yang bekerja pada tembok dengan urugan tanah tak berkohesi.
80
Mekanika Tanah Jilid 2
Untuk masalah seperti itu, komponen vertikal dari gaya P. (yang ditentukan dengan cara Rankine)
ditambahkan pada berat dari blok tanah W,, untuk analisis stabilitas.
Gambar 10-27b menunjukkan suatu tembok penahan dengan urugan di belakang tembok terdiri dari
tanah berbutir yang mempunyai permukaan rring. Persamaan 10-53 atau penyelesaian Culmann dapat
digunakan untuk menentukan besamya gaya aktif yang bekera pada bidang vertikal yang ditarik melalui
turt dari tembok, komponen vertikal dari gaya tersebut kemudian dapat ditambahkan pada berat dari
blok tanah ABC
2
untuk analisis stabilitas. Tetapi, perlu diperhatikan dalam masalah ini bahwa arah dari
gaya aktif tidak lagi horisontal, dan bidang vertikal BC
2
bukan merupakan bidang utama kecil (minor
principal plane). Harga P
.
yang ditentukan dengan cara Rankine dapat diberikan dengan hubungan:
dengan:
H
1
BC
2
, dan
K. koefisien tekanan aktif menurut Rankine
cos a - cos
2
a - cos
2
1
cos a
cos a + cos
2
a - cos2 1
dalam kasus ini:
a = kemiringan permukaan tanah urug
(10-58)
(10-59)
P
.
yang dihitung dengan Persamaan 10-58 terletak pada jarak dari titik B dan membentuk sudut
a dengan arah horisontal. Harga K
a
yang dihitung dengan Persamaan 10-59 untuk bermacam-macam
sudut kemiringan a, dan sudut geser tanah q,diberikan dalam Tabel 10-4. Untuk permukaan tanah urugan
yang rata (yaitu, a = 0). Persamaan 10-59 berubah menjadi
K. =
1 - sin
= tan2
45 -

sin
PL T Harga q [Persamaan 1 0-59]
(deraat)
+ o 2 30 32 34 36 38 40
(de|aat)
0 0,31 0,333 0,307 0,283 0,260 0,238 0,21 7
5 0,366 0, 337 0,31 1 0,Z 0,262 0,240 0,21 9
1 0 0,30 0,350 0,321 0,294 0,270 0,246 0,225
1 5 0,409 0,373 0,341 0,31 1 0,283 0,258 0,Z35
20 091 0,414 0,374 0,338 0,306 0,277 0,Z50
Z5 0,573 0,494 0,434 0,385 0,343 0,307 0,275
1 0-9 PENYELESAIAN CARA GRAFIS UNTUK GA V A AKTI F YANG
BEKERJA PADA TEMBOK PENAHAN DENGAN URUGAN TANAH KOHESIF

Penyelesaian cara Culmann, yang kita bahas dalam Subbab 10-6, adalah untuk menentukan besamya gaya
aktif yang bekera pada tembok penahan yang mempunyai urugan tanah berbutir. Cara grafis yang serupa
juga dapat digunakan untuk menentukan besamya gaya aktif per satuan lebar tembok penahan dengan
urugan tanah kohesif. Cara ini dinamakan sebagai "Trial Wedge Solution (penyelesaian bidang kelongsoran
Bb 10 Tekanan Tanah ke Smping
81
cara coba-coba)". Gambar 1 0-28a menunjukkan suatu tembok penahan AB. Kekuatan geser tanah urugan
dapat dituliskan dengan prsamaan
T_ ~ c + 0 tan t
dengan:
c = kohesi
Perlawanan geser antara tembok dengan tanah dapat diberikan dengan persamaan:
( 10-60)
dengan:
e
a
~ lekatan antara tanah dengan dinding
Seperti telah kita ketahui dalam Subbab 1 0-3 bahwa setelah selang waktu tertentu retak sampai
dengan kedalaman
2c
akan terbentuk di dalam tanah kohesif. Untuk menentukan gaya aktif yang
Y

a
bekerja pada tembok, akan lebih aman kalau kita menganggap teiadi keretakan pada tanah. Garis B1B2
(Gambar 1 0-28a) menunjukkan perpanjangan dari kemungkinan retak-retak tarikan yang teiadi pada
tanah urugan. Agar dapat memahar prinsip dasar blok tanah AB
1
BDD' (Gambar 1 0-28a). Untuk
menghitung besarya gaya aktif yang bekeia pada tembok sebagai akibat dari blok tanah tersebut, kita
perlu menggambar suatu polygon gaya. Gaya-gaya per satuan lebar tembok yang perlu diperhatikan untuk
keseimbangan dari blok tanah tersebut adalah sebagai berikut:
1 . W ~ berat blok tanah AB1BDD
'
(arah dan besarya diketahui)
2. C
a
~ c
a
(BB1 ) ~ gaya letakan oleh tanah urugan sepanjang muka tembok sebelah belakang (arah
dan besarya diketahui)
3. C =c( BD) = gaya kohesi sepanjang permukaan dari bidang longsor yang dicoba (arah dan besarya
diketahui).
4. F ~ resultan dari gaya geser dan gaya normal yang bekerja pada permukaan dari bidang longsor yang
dicoba BD (hanya arahnya saja yang diketahui).
b_
H

t)
t|)
Gambar 1 0-28 Polygon gaya dari suatu bidang keruntuhan yang dicoba untuk gaya aktif yang disebabkan oleh urugan
. tanah yang berkohesi.
82
Mekoniko Tonoh Jilid 2
5. Pa =gaya aktif yang disebabkan oleh blok tanah di atas bidang longsor yang dicoba (hanya arahnya
saja yang diketahui).
Polygon gaya dari gaya-gaya tersebut di atas diberikan dalam Gambar 10-28b.
Untuk menentukan besamya gaya aktif maksimum yang bekera pada tembok pnahan, kita harus
mencoba beberapa bidang longsor dan menggambar plygon gayanya. Hal ini diberikan dalam Gambar
10-29. Tembok pnahan AB adalah sama seprti yang diterangkan dalam Gambar 10-28. Prosedur untuk
mengestimasi besaya gaya aktif maksimum Pa, adalah sebagai berkut:
1 . Gambar tembok pnahan dengan skala yang sesuai (Gambar 10-29a).
2. Gambar garis B1B
2
yang merupakan perpanjangan maksimum dari retak tarikan yang teradi di dalam
tanah.
3. Gamba; beberapa bidang longsor yang dicoba-coba seperti AB1BDp1', AB
1
BD
2
D
2
' (Catatan:
DP1', DP
2
' adalah garis-garis vertikal).
4. Tentukan berat blok tanah pr satuan lebar tembok sebagai berikut:
w1 (luasan dari AB1BD1D1') (y)
w
2
(luasan dari AB1BD
2
D
2
') (y), dan seterusnya.
5. Tentukan ( dan 90
~
- .

Tentukan (1
~
)

(
2
~
) . . . (. - ) dengan 1 LD1BE,
2
= LD
2
BE, . . . . LD.BE.
7. Titik skala untuk beban yang dianggap sesuai.
8. Dengan skala untuk beban yang dipilih dalam langkah no.7, gambar ac1 = W
I
' ac
2
W
2
ac.
W_ (Gambar 10-29b).
9. Gambar ab = Ca = ea
(BB
1
). Perlu diperhatikan bahwa gay a lekatan Ca adalah longsor yang
ditinjau, dan ab membentuk sudut ( dengan garis vertikal.
10. Hitung gaya kohesi yang bekerja sepanjang bidang longsor sebagai:
C1 = c(BD
1 ), C
2
= c(BD
2
) y
C. = c(BD. ).
1 1 . Gambar
be
1
= C
l
' be
2
= C
2
_ be
.
= C_ , masing-masing membuat sudut 1,
2

.
dengan bidang horisontal.
12. Gambar garis-garis c1d1, c
2
d
2
c.d. yang masing-masing membuat sudut (1
~

)
(
2 -
) . . .
(. - ) dengan garis vertikal (yang diketahui hanya arahnya saja sedang besarya F1, F
2
, F.
tidak diketahui).
13. Gambar garis-garis e1d1, e
2
d
2
, e.d. yang membuat sudut (90
-

~
dengan garis vertikal (arah
dari semua gaya aktif yang dicoba-coba adalah sama).
o

H
c'
\0!
Gambar 1o29 Penyelesaian dengan cara bidang keruntuhan coba-coba untuk menentukan besamya gaya aktif
Bb 10 Tekonon Tonoh ke Smping
0
14. Sekarang titik-titik d
1
, d
2
, . . . d
n
diketahui . Gambar kurva yang menerus melalui titik-titik tersebut.
15. Gambar garis singgung a'e' pada kurva d1, d
2
, . .
.
d
n
garis a'e' adalah sejajar dengan ae4 Titik
singgungnya adalah d
a
.
1 6. Gambar suatu garis e
a
d
a
yang membuat sudut (90 - 0 - d dengaan vertikal (yaitu, e
a
d
a
yang sejajar
dengan eldl' c
2
d
2
. . . cn
d
n).
17. Gaya aktif maksimum:
P = (panjang dari e d ) (skala bban)
a a a
T
|aa,|a|ae.1
Sejauh ini kita telah membahas masalah satu demi satu agar dapat memberikan dasar pengertian
kepada pmbaca. Masalah ini akan lebih mudah bila diselesaikan dengan menggunakan komputer.
Kini marilah kita melangkah ke paragraf berikut.
1 0- 1 0 GAYA AKTI F PADA TEMBOK PENAHAN AKI BAT GEMPA
Analisis Coulomb untuk gaya aktif yang bekera pada tembk pnahan dapat dengan mudah dikembangkan
untuk memasukkan gaya akibat gempa. Untuk mengerakan hal tersebut, marilah kita meninjau suatu
tembok penahan setinggi H dengan permukaan urugan di belakang tembok miring seprti ditunjukkan
dalam Gambar 1 0-30a, ABC adalah suatu bidang longsor yang dicoba. Gaya-gaya yang bekerja pada blok
keruntuhan adalah sebagai berikut:
a. Berat blok tanah di atas bidang longsor, W
b. Resultan gaya geser dan gaya normal pada permukaan bidang longsor BC, F.
c. Gaya aktif per satuan lebar tembok, P
a
,

d. Gay a inersia arah horisontal,
_
g
W
e. Gaya inersia arah vertikal, kv W
Perlu diperhatikan bahwa:
=
komponen horisontal dari percepatan gempa
_
g
g
komponen vertikal dari percepatan gempa
_
:
=
..... ..
g
dengan:
y = percepatan gravitasi.
( 1 0-61 )
(10-62)
Polygon gaya dari gaya-gaya tersebut di atas ditunjukkan dalam Gambar 10-30b. Hubungan untuk
gaya aktif
p
dapat dinyatakan sebagai berikut:
P,
y
H
2
(1 - kv )K
a
' (10-63)
dalam kasus ini:
dengan
cos2(< - 0 -
)
/
a
=
----:
2
cos
2
d cos
cos

+
0
+

sin
'

+ <) sin (< - o


.

cos ( + d + ) cos (d - o)
( 10-64)
(10-65)
v ^

84
Mekanika Tanah Jilid 2
Perhatikan bahwa apabila tidak ada gaya inersia akibat gempa, maka

akan sama dengan nol. Sehingga,


K.
'
= K. seprti diberikan dalam Persamaan (10-54). Persamaan (10-63) dan (10-64) umumnya dikenal
sebagai Persamaan Mononobe-Okabe (Mononobe, 1 929; Okabe 1926).
Seed dan Whitman (1970) telah memperkenalkan cara yang singkat dan mudah untuk mendapatkan
P
"
yaitu dengan cara menggunakan grafk-grafk atau tabel-tabel dari Ka seperti diberikan dalam Tabl
10-2. Urutannya adalah sebagai berikut:
1. Tentukan

2.
Hitung a: = a
+

3. Hitung (' = (
+

4. Dapatkan K. dari tabel (yaitu Tabel 1 0-2) atau dari grafk dengan cara sebagai berikut:
K. = K
.
(a', J) =
cos2 9')
=
9
'
cos (
p
9
')
q
in
(i +
p
)sin ( =
a
' )

Y
z

sm (0 + 9') cos (9' a' )


(1 0-66)
Perhatikan bahwa Persamaan (10-66) adalah sama seperti Persamaan ( 1 0-54) dengan mengganti 9 '
untuk 9 dan O' untuk a.
5. Hitung
p
"
=
yH2
(
l . .
[K
. (a
' ,
9
' )]

cos
z
9

2
cos cos
2
9
Cara pemakaian prosedur ini diberikan dalam Contoh 10-9.
CONTOH 1 0-9:
( 1 0-67)
Untuk suatu tembok pnahan dengan tanah berbutir sebagai urugan di blakang tembok mempunyai data sebagai
berikut:
y
= 1 5,5 kN/m3 ; 1 = 30; = 1 5; d = 0; o = 0; H * 4 m

_ = 0, 1 ; dan

= 0,2. Tentukan P._.


F
,
-
H

k
k_w
`
'*

.
lJ
lJ
Gambar 1 o30 Gay a aktif pada tembok akibat gempa.

Bb 10 Tekanon Tanah ke Smping


Penyelesaian:
Lngkh 1:
Lngkh .
o'
Lngkh J.
('
Lngkh 4:
Lngkh J.
o +

( +

tan-1
1 - 0, 1
0 + 12, 53
0 + 1 2, 53
12, 53
1 2, 53
(' )

1 +

sin(
l
+ )sin(
l ~
o

1

2
sin(o + 9' ) cos((' o' )
cos2 (17, 47)
2 (1 2 53) (27 53)

sin( 45) sin(17, 47)

2
cos '
cos
'
+
sin(27, 53) cos(O)
0, 3825
cos29'
cos2 (1 2, 53)
cos 3cos2 9 cos(1 2, 53) cos2 (0)
0, 976
Sehingga, dM Persamaan 1 0-67
Pa
(15, 5)(4)2 (1 - 0, 1 )(0,3825)(0,976) 41, 66 k/ m
Lokasi Garis Kerja Gaya Resultan, F
85
Seed dan Whitman ( 1 970) mengajukan suatu cara yang mudah untuk menentukan tempat (lokasi) dari
garis kera resultan gaya, P
a
< Metode tersebut adalah sebagai berikut:
1 . Misalkan
P
=
P + AP
a
e
a a
e
( 1 0-68)
dengan:
p
a
=
gaya aktif yang ditentukan dengan metode Coulomb dengan menggunakan Persamaan
(1 0-53).

a
= penambahan gaya aktif yang disebabkan oleh gempa.
2. Hitung P
a
dengan menggunakan Persamaan ( 1 0-53)
3. Hitung P
ae
dengan menggunakan Persamaan ( 1 0-67)
4. Hitung
a
= P
a
e
- P
a
5. Pada Gambar 10-31 , P
a
akan bekerja pada suatu jarak sebesar ( dari dasar tembok. Juga, AP
a
akan
bekera sejauh 0,6H dari dasar tembok.
86
H
'
H

0,6H

~
Gambar 1 D31 Lokasi dari garis kerja
6. Tentukan lokasi P dengn cara sebagai berikut:
P.

+ M (0, 6H)
P.
,
dengan:
7 jarak garis kerja gaya P dari dasar tembok.
Mekanika Tanah Jilid 2
P
.
,
( 10-69)
Perhatikan bahwa garis kera P akan miring pada sudut dengan normal dari muka tembok sebelah belakang.
CONTOH 1 0- 1 0:
Seperti Contoh 10-9. Tentukan lokasi garis kerja resultan
P.
,
yaitu, 7
Penyelesaian:
Besamya P sudah dihitung dalam Contoh 10-9, atau P " 41 ,66 kN/m. Dari Persamaan ( 1 0-53).
f y'2
K
M
2

Untuk 1 30 dan " 1 5, K. 0,3014 (Tabel 10-2). Jadi,


P. !(15, 5)(42 )(0, 301 4) = 37, 37 kN / m
Sehingga, M. 41 ,66 - 37,37 4,29 kN/m. Dari Persamaan (10-69)
P.

+ M., (0, 6)
P.
,
1, 443 m
(37, 37>,+ ( 4, 29)(2, 4)
41, 66
Bb 10 Tekanan Tanah ke Smping
87
1 0-1 1 TEKANAN TANAH PASIF PADA TEMBOK PENAHAN
DENGAN BI DANG LONGSOR MELENGKUNG
Seprti telah kitajelaskan dalam Subbab 10-5 bahwa bidang longsor adalah dianggap rata; tetapi, anggapan .
tersebut menghasilkan tekanan pasif yang sangat besar (overestimate). Oleh karena itu, dalam subbab ini
kita akan membicarakan mengenai pnyelesaian dengan cara bidang longsor coba-coba dari tekanan pasif
untuk urugan tanah berbutir (yaitu, T_ ~ c tan i), yang mempunyai prmukaan datar dengan menganggap
bahwa prmukaan bidang longsor adalah melengkung.
Dalam Gambar 10-20d, kita dapat melihat suatu prmukaan bidang longsor yang terbentuk dalam
suatu kondisi pasif. Umumnya, bagian bawah lengkungan, BC, dari prmukaan bidang longsor dianggap
sebagai lengkungan suatu spiral logaritma, di mana pusat lengkungan tersebut terletak pada garis CA
(tidak berarti bahwa tekanan tersebut terletak dalam batas antara titik A dan . Bagian atas yang lurus,
CD, merupakan suatu garis lurus yang membentuk sudut (45 ],dengan arah horisontal. Tanah dalam
zona ACD adalah dalam kondisi pasif menurut Rankine.
Untuk menyelesaikan bidang longsor dengan cara coba-coba (trial wedge solution), kita perlu
mengetahui beberapa sifat dasar mengenai lengkung spiral logaritma tersebut. Semua aspk yang terkait
akan kita bahas dalam subbab berikut
.
Perilaku Spiral Logaritma
Persamaan spiral logaritma yang dipakai untuk menentukan besamya tekanan pasif pada tembok penahan
adalah sebagai berikut:
dengan:
r = jari-jari spiral
r_ = jari-jari awal pada 6 = 0
i = sudut geser tanah
6 = sudut antara dan r_
(10-70)
Parameter dasar suatu spiral logaritma ditunjukkan dalam Gambar 10-32, di sini O adalah pusat
spiral. Luas A, dari bagian OAB dapat dituliskan sebagai berikut:
(10-71 )
Dengan memasukkan harga dari Persamaan ( 10-70) ke dalam Persamaan ( 1 0-71 ) , kita dapatkan:
( 1 0-72)
Lokasi pusat lengkungan tersebut dapat kita defnisikan sebagai jarak m dan h (Gambar 10-32)
masing-masing diukur dari OA dan OB, dan (Hijab, 1956) menuliskannya sebagai berikut:
m ~ r
tan i
3
o
(9 tan
2
i

1)
(10-73)
88
h = r
tan 1
3
o
(9 tan
2
1 + 1)
Mekanlka Tanah Jilid 2
[( 3 tan 1 sin ( - cos 0
I
1
( 10-74)
Perilaku lain yang penting tentang spiral logaritma yang didefiisikan oleh Persamaan (10-70) adalah,
bahwa semua garis radial yang ditarik dari pusat lengkungan selalu membentuk sudut sebesar 1 dengan
normal dari kurva yang digambar pada titik yang menyebabkan garis radial dan spiral berptongan. Ha
ini merupakan perilaku dasar dari spiral logaritma yang sangat berguna dalam menyelesaikan masalah
tekanan pasif yang akan diterangkan di bawah ini.
0
B
Gambar 1 D32 Parameter-parameter umum dari suatu spiral logaritma.
Prosedur Mencari Blok Keruntuhan dengan Cara Coba-coba ,,,,,

Gambar 1 0-33 menjelaskan prosedur untuk menentukan besaya tekanan pasif dengan cara mencari blok
keruntuhan yang dicoba-coba (Terzaghi dan Peck, 1967). Pertama-tama, tembok penahan digambar dengan
skala yang dikehendaki seperti yang diperlihatkan dalam Gambar 10-33a. Garis C1A digambar sedemikian
rupa sehingga garis tersebut membentuk sudut (45 - ) dengan permukaan tanah urugan. BCp1 adalah
suatu bidang longsor yang dicoba (trial wedge) dengan BC1 adalah busur spiral logaritma. Busur BC1
dapat dibuat secara coba-coba dengan meletakkan kertas keia yang baru di atas keras yang telah digambari
dengan spiral logaritma. Berdasarkan pada persamaan r1 = r0e9 1a ", O adalah pusat spiral. (Catatan:
qB = r
c
dan O
i
C
i
= q dan LBO
I
C
I
=
(
1 lihat Gambar 10-32).
Sekarang, masalah kita meninjau stabilitas blok tanah ABC1C1' (Gambar 10-33b). Untuk keseimbangan,
gaya-gaya per satuan lebar tembok berikut ini perlu diperhatikan.
I . Berat tanah dalam zona ABC1C1 ' = W1 = (y) (luas dari ABC1C1') ( 1)
2. Bidang vertikal C1C1' adalah dalam zona kondisi pasif menurut Rankine, sehingga besamya gaya
P
.i
yang bekeia pada bidang tersebut adalah:
P
.i,
=
r<
d
l
)
2
tan
2

45
(10-75)
Bb 10 Tekanan Tanah ke Smping
89
dengan:
d
,
= C
, C,
P
d
<

>
bekera dalam arah horisontal pada jarak dari C1
3. F1 adalah resultan gaya geser dan gaya normal yang bekera sepanjang bidang longsor BC1 Untuk
semua titik pada kurva, menurut perilaku spiral logaritma, suatu garis radial akan membntuk sudut
sebesar l dengan normal dari kurva tersebut. Karena resultan F1 membentuk sudut l dengan normal
dari lengkung spiral pada titik yang membuat gaya F
1
bekera, maka garis kera gaya F1 ini akan
berimpit dengan garis radial dan akan melalui titik 01
4. P1 adalah gaya pasif per satuan lebar dinding. Gaya P
1
tersebut bekera sejauh dari dasar tembok.
Arab gaya P 1 adalah miring membuat sudut dengan normal dari muka tembok seblah blakang .
>

L
t

D
`
|
|J
_
|)
Percoba J
CcJ
Gambar 1 G33
1

c = O
.
90
Mekanika Tanah Jilid 2
Sekarang, tentukan momen gaya-gaya W1, P
d
l
)
' F1, dan P1 terhadap titik 01 ; untuk keseimbangan,
kita dapatkan:
a tau

=
-
1
-
[

l
w
(
l
)
+ pd(l
)/
1
]
/
P(
I
)
dengan l
w
l
l
'
/
1 , dan
/
P
O
>
adalah lengan momen gaya-gaya berturut-turut W1, P
d
l
l
'
dan P1
(10-76)
( 10-77)
Untuk menentukan besamya P1 dari Persamaan (10-77), harga dari d" l" dan l
P
(I)
dapat ditentukan
dari grafk yang telah digambar. P
d
l
)
dapat ditentukan dari Persamaan 10-75 setelah d1 diketahui. Untuk
menentukan pusat luasan ABC1C1' dan ll
l
' perilaku bagian spiral 01BC1 [Persamaan (10-72), (10-73),
dan ( 10-74)
]
mungkin dapat dikombinasikan dengan prilaku segi tiga 01AB dan AC1 C1 ' . Posisi pusat
luasan tersebut dapat juga ditentukan dengan cara memotong papan dengan ukuran ABC1C1' dan
menggantungnya dengan benang pada ujung-ujungnya.
Prosedur untuk menentukan gaya pasif pr satuan lebar tembok yang diterangkan di atas dilakukan
berulang-ulang untuk beberapa bidang longsor yang dicoba seperti ditunjukkan dalam Gambar 10-33c.
Misalkan P1, P
2
, P3, P
.
adalah gaya-gaya pasif yang brsesuaian dengan bidang longsor yang dicoba
coba berturut-turut percobaan 1 , 2, 3, . . . dan n. Gaya-gaya tersebut digambar dengan skala tertentu
seperti ditunjukkan pada bagian atas dari gambar. Kurva yang menerus digambar melalui titik-titik 1, 2,
3, . . . , dan n. Titik terendah dari kurva yang digambar tersebut didefinisikan sebagai gaya aktif P , per
P
satuan lebar tembok yang dicari.
Perbandingan Antara Beberapa Metode Blok Keruntuhan
Coba-coba untuk Menentukan Tekanan Pasif
Dalam subbab terdahulu, kita telah membahas prosedur penyelesaian dengan metode blok keruntuhan
coba-coba dengan anggapan bahwa permukaan bidang longsor BC seperti yang ditunjukkan dalam Gambar
10-20d adalah suatu lengkung spiral logaritma sebagaimana dijelaskan oleh Terzaghi dan Peck (1967)
dan Jambu (1957). Caquost dan Kerisel (1948) sudah menentukan harga koefsien tekanan tanah pasif
untuk tembok pnahan dengan urugan tanah berbutir, dan dengan anggapan bahwa permukaan bidang
longsor merupakan lengkung elips. Analisis yang serupa telah dilakukan oleh Packshaw ( 1969) yang
mengasumsikan bahwa bidang longsomya meruakan lengkung lingkaran. Perbandingan hasil-hasil yang
didapat dengan prosedur yang berbeda-beda tersebut ditunjukkan dalam Gambar 10-34. Perlu diprhatikan
bahwa hasil-hasil tadi adalah untuk tembok pnahan dengan muka sebelah belakang tegak ( 6 ~ 0) dan
material dari tanah urugan adalah tanah berbutir (c ~ 0), serta permukaan urugan adalah datar. Tekanan
tanah pasif untuk keadaan tersebut di atas juga dapat diberikan dengan kesamaan:
a tau
P = ]"H2K
P
2
P
K
P
~ koefsien tekanan pasif =
P
P
0, 5 y
H
2
(10-78)
Perbandingan hasil-hasil yang didapat dengan bermacam-macam metode seperti ditunjukkan dalam
Gambar (10-34), tidak menunjukkan perbedaan yang mengolah dari harga K .
P
Tekanan Pasif dengan Metode Potongan
Shields dan Tolunay ( 1973) telah menyempumakan metode blok keruntuhan coba-coba dengan cara lain,
yaitu metode potongan untuk memperhitungkan stabilitas blok tanah di atas bidang longsor, seprti
ABC1C1' dalam Gambar 10-33a. Rincian metode potongan tersebut tidak dibicarakan dalam buku ini.
Tetapi, harga K
P
(koefisien tekanan tanah pasit yang kita dapatkan dengan metode tersebut dibrikan
dalam Tabel 10-5, dan kelihatannya harga-harga tadi hampir sama seperti harga-harga K yang telah
P
Bb 10 Tekanan Tanah ke Smplng
91
16
14
12
10
<

8
G
B

6
w

=
B

w
2


~
g


~ 30

.*
. w
>
. 4
~Elip (Caquout and Kerisel)
-- - Spiral Jog (Terzaghi and Peck)
= = = . + + + +
Spiral Jog (Janbu)
Lingkaran

20 30
Sudut geser tembok,

.
Gambar 1D34 Viariasi dari [Persamaan (1 0-78])
yang didapat dari bermacam-macam metode
(menurut Shield dan Tolunay, 1 973)
tersedia. Oleh karena itu, kar menyarankan agar Anda menggunakan angka-angka tersebut dalam
menghitung tekanan tanah pasif. Perlu Anda perhatikan bahwa harga K yang diberikan dalam Tabel
P
10-5 adalah untuk tembok penahan dengan muka sebelah belakang tegak (yaitu ~ 0 seperti dalam
Gambar 10-33) dengan urugan tanah berbutir (yaitu L ~ 0) yang mempunyai permukaan datar/horisontal.
Tekanan tanah pasif untuk keadaan tersebut adalah:
p
p
= lyH
2
K
2
P
PL T -b Harga dar| MetOde POtOngan

(t
(deraat)
0 5 1 5 0 5
2 ,04 26 2, 2,55 2,0
25 2,46 2, 3,03 3,23
3,6
3,00 3,4 3,0 ,1 40
35 3 ,29 ,8

5,0 6,2
,69

6,26 7,5 7
,5
583 1 0 12
*After Shields dan Tolunay (1 973)
30 35 5
53
7,25
18 ,83 1 ,
1,26 0 18,
92
Mekonlko Tonoh Jilid 2
CONTOH 1 0- 1 1 :
Suatu tembok pnahan seprti yang ditunjukkan dalam Gambar 1 0-33a mengasumsikan bahwa d " 0. Diketahui ]
" 1 10 lb/ft3, H " 1 0 ft, dan 1 30. Hitunglah besamya gaya pasif per satuan lebar tembok titik " ; 15
dan " 1 " 30 dengan:
a) menggunakan Tabel 1 0-5 (anggaplah bahwa bidang longsorya adalah lengkung)
b) menggunakan teori Coulomb (anggaplah bahwa bidang Iongsorya adalah lurus)
Penyelesaian:
8og/on b
Untuk menyatakan bahwa prmukaan bidang longsorya adalah Iengkung, kita buktikan
P lyH
2
K
P
2
P
Dari Tabl 10-5 untuk 1 * 30 dan " 1 5, maka
K
P * 4, 1 3. Jadi,
P
P
(untuk " 1 5) " t(1 1 0)(1 0)2 (4, 13) " 22. 71 5 lb/ ft
Dengan cara yang serupa, untuk 1 30 dan * 30, maka K
P " 5,03. Jadi,
P
P
(untuk " 30) " t( l 1 0)(10)2 (5,03) " 27. 665 lb / ft
8og/on b
Untuk anggapan bahwa permukaan dari bidang 1ongsor adalah rata:
P lyH
2
(K
)
P
2
P
K
P dapat diproleh dari Tabl 1 0-3 atau Persamaan ( 1 0-57).
dan
Jadi,
dan
K
P
(" 1 5)
4,977
P
P
(untuk 1 5) t( l l 0)(10)2 (4,977) 27.368 lb / ft
P
P
(untuk " 30) t( l 1 0)(10)2 ( 10, 094) 55. 51 7 lb / ft
Dhkusi: anggapan bahwa prukaan bidang longsor adalah rata, membrikan harga P
P
yang bsar, di mana hal ini
adalah tidak aman. Berdasarkan pada kedua anggapan tersebut di atas, beda besamya harga P
P
yang didapat adalah:
untuk

1 5
o
27.368 - 22. 71 5

4653
@
20
S%
,
22. 71 5 22. 71 5
,
untuk

30
o
55. 51 7
-
27.665

27.852
1 0
68
%
,
27. 665 27. 665
,
Persentase prbedaan basil prhitungan tersebut di atas bertambah sejalan dengan bertambah bsarya .
1 0- 1 2TEORI ELASTISITAS TEKANAN KE SAMPING
PADA TEMBOK PENAHAN AKI BAT BEBAN
Bebn Titik
Persamaan-prsamaan untuk tekanan normal dalam suatu media yang bersifat homogen, elastis, dan
isotropis yang disebabkan oleh beban titik yang terletak pada permukaan tanah, telah kita bahas dalam
Bab 6 [Persamaan (6-10) dan (6-1 1)).
Kita sekarang akan menerapkan Persamaan (6-lOa) untuk menentukan besamya tekanan ke samping
yang bekera pada suatu tembok penahan yang disebabkan oleh beban terpusat Q yang diletakkan pada
permukaan tanah urugan di belakang tembok, seperti ditunjukkan dalam Gambar I 0-35a. Apabila beban
Q diletakkan seperti yang ditunjukkan dalam gambar, kita dapat memasukkan harga y = 0 dalam Persamaan
6-IOa. Juga anggap = 0,5, sehingga kita dapat menuliskan
Bb 10 Tekanon Tanah ke Smping
v
x = mH
0
- * ' -
0,2
0,4
H
0,6
0,8
(a)
0,5
1 ,0
o_u
2
v
(b)
93
1,5
2,0
Gambar 1D35 (a Tekanan ke samping pada tembok yang disebabkan oleh beban titik-berdasarkan pada teori
elastisitas; ( Grafik dari nvs (ou
:
,to[Persamaan (10-81) dan (1 0-82)).
(10-79)
dengan
L . x
2
+ z
2
Dengan memasukkan harga x mH, dan z nH ke dalam Persamaan (10-79), kita hasilkan
3Q
m
2
n

2
2
(
m
2
+ n
2
)
5/2
( 10-80)
Tegangan horisontal yang dinyatakan oleh Persamaan ( 10-80) tidak mencakup pngaruh perlawanan
tembok. Hal ini diselidiki oleh Gerber ( 1929) dan Spangler (1938) yaitu dengan cara melakukan pngetesan
dengan skala besar
.
Beranjak dari temuan dari (basil eksperimen) mereka, Persamaan (10-80) ini
dimodifkasi sedemikian rupa sehingga sesuai dengan keadaan yang sebenarya.
Untuk m 0,4, kita dapatkan
0, 28Q
n
2

(0,16 + n
2
)
3
(10-81)
( 10-82)
Penggambaran mberdimensi dari n dengan (c)/Q untuk m : 0,4; m 0,5 dan 0,7 diberikan dalam
Gambar 10-35b.
Beban Garis
Gambar 10-36 menunjukkan distribusi tekanan arah horisontal yang bekerja pada tembok (muka tembk
sebelah belakang adalah tegak), yang disebabkan oleh beban garis yang diletakkan sejajar dengan puncak
(bagian atas) tembok penahan. Bentuk modifkasi dari persamaan [serupa dengan Persamaan ( 1 0-8 1 )
dan (10-82) untuk beban titik] untuk beban garis adalah sebagai berikut:
94

.. ..
o

(a)
.


* *
. . .
.

,2
,4
H
,
,8
l ,
Mekanlka Tanah Jilid 2
,2 ,
, ,8
l,2
on
q
(b)
Gambar 1 D36 (a) Tekanan ke samping pada tembok yang disebabkan oleh beban garis; ( Grafik dari nvs (o_t
q[Persamaan 1 0-83 dan 1 0-84].
dengan:
J .
7H
0, 203q
(
x

( untuk m 0, 4)
(0, 1 6
_

:
_
z
q beban per satuan panjang
Penggambaran tak berdimensi dari

dan (clq diberikan dalam Gambar 10-36b.


( 10-83)
( 10-84)
Beban Lajur ~~=~=~=~=~=~~~~=.=.=
Gambar 10-37 menunjukkan suatu beban lajur sebesar q/satuan luas terletak pada jarak m dan tembok
yang mempunyai ketinggian H. Menurut teori elastisitas, tegangan arah horisontal c
x
pada kedalaman Z,
yang bekera pada tembok, dapat dituliskan sebagai berikut:
(
x

( - sin f cos 2a)


( 10-85)
Sudut Odan f dapat Anda lihat dalam Gambar 10-37. Untuk perilaku tanah yang sesungguhnya, prsamaan
di atas dapat dimodifkasi menjadi
(x = ( - sin f cos 2a)
( 10-86)
Perilaku distribusi tegangan c
x
dengan kedalaman diberikan dalam Gambar 10-37. Gaya P, per satuan
lebar tembok yang disebabkan oleh beban lajur dapat dihitung dengan cara mengintegrasikan cx dengan
batas-batas dari Z sama dengan nol sampai dengan H. Jarquio ( 198 1) telah menuliskan besaya P dalam
bentuk sebagai berikut:
( 10-87)
Bb 10 Tekanan Tanah ke Smping
95
dengan
9
1 (derajat) = tan
-1
_
( 10-88)
9
2
(derajat) = tan
-1

m1 m
2

( 10-89)
CONTOH 1 0- 1 2:
Suatu beban garis sebsar 50 kN/m diletakkan sejauh 3 meter dari muka tembok sebelah belakang; ketinggian tembok
adalah 5 meter. Tentukan gaya horisontal yang bekerja pada tembok sebagai akibat beban garls tersebut.
Penyelesaian:
Lihat Gambar 1 0-38a.
m = L =
l
= 0 6
H 5
'
Karena m 7 0,4 maka Persamaan 10-83 akan digunakan dalam prhitungan, persamaan tersebut adalah sebagai
berikut:
OxH _
m
2
n
q (m
2
+ n
2

Kita akan menentukan besaya tekanan yang bkerja pada tembok pada setiap interval kedalaman I meter. Tabel
berikut merpakan hasil prhitungan:
Bcb lajur = q/satuan luas
=
@
_
@
_
l
2
z
H

:
Gambar 1037 Tekanan ke samping pada tembok yang disebabkan oleh beban lajur
96
tlm)
cutm
-1 m
(a)
o/m)
,11
_ Pcnaan -s1
Pcnuckatan
2 | e,1s

7
7
1,e1
y

7
(b)
Gambar 1o38
Mekanlka Tanah Jilid 2
Bb 10 Tekann Tanah ke Smpin
97

,b 0 0
b 0, 5
b J8
0,6 0 5 ,
6 0g8 J
0b 0g8 2,48
Distribusi tekanan arah horisontal dibrikan dalam Gambar 10-38b. Untuk mudahnya, kita akan menganggap bahwa
variasi L adalah linear untuk tiap interval kedalaman yang ditinjau (ditunjukkan sebagai garis putus pada Gambar
10-38b). Sehingga:

0
+
2
5, 7
3

(1)
+

5, 73
_
6, 78

(1)
+

6, 7
8
_
5, 31

(1)
+

5, 31
_
3, 67

<1)
+

, 67 _
2, 48

(1) = 22, 73 kN/ m


CONTOH 1 0- 1 3:
Perhatikan Gambar 10-3
7
. Untuk suatu beban lajur diberikan data-data sebagai berikut: g = U lb/ft2; m
1
F 1 0 ft;
m
2
= 5 f; dan H = 10 ft. Tentukan gaya P pr satuan lebar tembk yang disebabkan oleh bban lajur tersebut.
Penyelesaian:
Dari Persamaan (10-87), (10-88), dan (10-89)
Sehingga:
f
9
1 tan
-

tan-

45
92
tan-

m
t
m
z

tan
-

56, 31
o

1
[10(56, 31 - 45)] 1256 lb lf
Galian Berurap (Braced Cuts)
Galian brturap pada umumnya ditemukan di tempat di mana galian yang dibuat untuk pembangunan
pondasi adalah cukup dalam dan sisi galian adalah tegak. Walaupun galian yang dibuat adalah bersifat
sementara, sisi-sisi dari galian tersebut harus dilindungi dengan turap penyangga supaya tanahnya tidak
longsor. Gambar 10-39 memperlihatkan satu dari beberapa sistem turap pnyangga yang umum dipakai
di tempat-tempat galian. Turap galian ini terdiri dari turap, tumpuan, dan pnyangga.
Untuk dapat merencanakan elemen-elemen turap suatu galian dengan benar, perlu diketahui besarya
tekanan tanah ke samping yang beketa pada dinding turap. Besarya tekanan tanah ke samping pada
kedalaman galian yang berbeda-bda sangat dipengaruhi oleh deformasi lembaran-lembaran profl yang
dipakai untuk turap. Bila Anda ingin mengetahui perilaku deformasi turap ini, Anda perlu mengikuti
urutan pelaksanaan pembangunannya. Pembangunan dimulai dengan memancang turap ke dalam tanah.
Barisan paling atas dari tumpuan dan penyangga (ditandai dengan A dalam Gambar 10-39a) dipasang
segera setelah penggalian tanah dimulai. Hal ini hams dilakukan dengan cepat sehingga tidak ada
kesempatan bagi massa tanah di sekeliling galian mengalami deformasi yang dapat menyebabkan struktur
98
Mekanika Tanah Jilid 2
Tumpuan
` -
"
(a)
Turap
Penyangga
Gambar 1039 Turap; (a) potongan melintang; (b) tampak alas (potongan X-A.
turap bergerak. Selama urutan pekeraan seperti memancang turap, menggali tanah, dan meletakkan
barisan dan tumpuan dan pnyangga (lihat B dan C dalam Gambar 1 0-39) berlangsung, turap akan
bergerak terus masuk ke dalam tanah. Hal ini disebabkan oleh adanya tekanan yang cukup besar yang
diberikan oleh tanah di sekeliling galian. Deformasi turap ditunjukkan oleh garis putus-putus dalam
Gambar 10-39a. Hal pnting yang perlu diprhatikan pada konstruktur turap adalah kemungkinan teradinya
perputaran dari turap yang bersangkutan terhadap tumpuan-tumpuan yang berada pada barisan atas.
Deformasi turap ini berbeda dengan deformasi tembok penahan. Oleh karena itu, teori Coulomb dan
teori Rankine tidak memberikan distribusi tekanan tanah yang sesuai untuk konstruksi turap. Keadaan ini
dijelaskan dalam Gambar 10-40 di mana AB merupakan suatu turap dengan permukaan halus, dengan
urugan tanah yang berbutir. Bila posisi .tembok berubah ke AB', maka bidang keruntuhan BC akan
terbntuk. Karena bagian atas dari massa tanah di dalam zona ABC tidak mengalami deformasi yang
cukup untuk menimbulkan kondisi aktif, maka zona tadi tidak termasuk dalam kondisi aktif menurut
Rankine. Untuk kondisi tersebut, bidang gelincir BC memotong permukaan tanah dengan sudut hampir
90. Distribusi tekanan tanah yang teiadi mempunyai bentuk hampir parabola yaitu abc seperti yang
ditunjukkan dalam Gambar 10-40b. Untuk tip distribusi tekanan dengan bentuk tersebut, tempat kedudukan
resultan gaya aktif Pa berada pada ketinggian naH dari dasar tembok, pada saat na > |, untuk distribusi
tekanan yang berbentuk segitiga, na = |. Evaluasi dari teori dan pengamatan yang dilakukan
di lapangan menunjukkan bahwa na dapat dianggap sebesar 0,55.
Bb 10 Tekanan Tanah ke Smping
n
8' 8
(a)
Pasir
Spiral logarita
a
b
j K_yH-
x
y
n -|
(b)
Gambar 1 0 Distribusi tekanan tanah pada turap dengan putaran terhadap puncaknya.
Penentuan Besarnya Gaya Aktif pada Sistem Turap untuk
99
Galian dalam Tanah Berbutir ,,,,,,,,,,,,,,,,,,
Besamya gaya aktif yang bekera pada sister turap dari suatu galian terbuka dapat di estirasikan dengan
renggunakan teori urur dari bidang keruntuhan coba-coba (trial wedge) yang diperkenalkan oleh
Terzaghi ( 1941 ). Prosedur urur untuk renentukan besarya gaya aktif adalah seperti diterangkan berikut
ini.
Garbar 10-41a renunjukkan suatu turap AB setinggi H yang rengalar perubahan bentuk karena
adanya rotasi terhadap puncak turap. Turap dianggap rerpunyai permukaan kasar dengan sudut geser
antara tanah dan turap adalah sebesar .Titik yang renyebabkan gay a aktif bekera (yaitu, n
_
H) dianggap
telah diketahui. Bentuk bidang longsomya dianggap sebagai lengkung dari spiral logaritra. Seperti telah
kita bicarakan dalar sub-bab terdahulu bahwa bidang longsor tersebut rerotong permukaan tanah yang
datar dengan sudut 90. Untuk reneruskan penyelesaian dengan cara bidang keruntuhan coba-coba (trial
wedge), kita rerlih titik b1 Dari b1, suatu garis b1b1' yang rerbuat sudut l dengan permukaan tanah
digarbar. (Catatan: l =sudut geser dari tanah yang bersangkutan). Lengkung spiral logaritra (b1B) yang
didefinisikan sebagai kurva kelongsoran untuk percobaan ini, sekarang dapat digarbar dengan pusat
spiral (titik 01) terletak pada garis b1b1' . Hal ini dapat dilakukan secara coba-coba dengan cara reletakkan
kertas kerja yang baru di atas kertas di rana spiral logaritra telah digarbar. Perlu diperhatikan bahwa
persaraan spiral logaritra adalah r1 = r_e

"(dalar kasus ini, 01b1


= r_ dan 01 B = q). Juga,
kiranya perlu untuk dilihat bahwa permukaan tanah yang horisontal rerupakan normal dari kurva
kelongsoran di titik b1 , 'sedang 01b1 rerupakan garis radial. Sudut antara kedua garis tersebut, yaitu garis
normal dan garis radial, adalah sebesar l; hal ini sesuai dengan perilaku spiral.
Untuk reninjau keseirbangan blok keruntuhan, perhatikanlah gaya pr satuan lebar turap pnyangga
berikut:
1 . W1 = berat blok tanah ABb' = (luasan ABb) X (
y
) X (1)
2. P1 = gaya aktif yang bekera pada suatu titik yang berjarak n0H dari dasar galian dan rring
dengan sudut dengan arah horisontal.
1 00
n
n
b
,
'...
I
a
(|)
|
|
|
'
'
J
e
y
t
c - a
Mekanika Tanah Jilid 2
Percobaan 1
Percobaan 2
Gambar 1 D1 Penentuan besamya gaya aktif yang bekerja pada turap dari suatu galian tanah yang tak berkohesi
(c = 0).
Bob 10 Tekanan Tanah ke Smping
1 01
3
.
F1
= resultan gaya-gaya geser dan normal yang bekera sepanjang bidang longsor yang dicoba.
Garis kerja dari gaya F" adalah relalui titik 01
Sekarang, hitung besamya roren yang disebabkan oleh gaya-gaya yang disebutkan di atas terhadap
titik 01 ,
a tau

=
'
l1
w
(
l
)
(10-90)
1
p
l)
dengan 1
,.
1) dan 1
p
(1) adalah lengan roren untuk gaya-gaya W1 dan P1
Harga 1
p
l) tadi dapat ditentukan secara grafs. Untuk renentukan 1
w
(l
)' kita terlebih dahulu harus
renentukan pusat berat bagian ABb 1 Hal ini dapat dilakukan dengan cara rerotong hardboard dengan
ukuran yang sara seperti ABbl' dan selanjutnya gantung potongan hardboard tersebut dengan benang
pada ujungnya. Apabila pusat berat telah diketahui, dengan sendirinya 1,.1) dapat diukur.
Sekarang, prosedur untuk renentukan gaya aktif seperti yang telah diterangkan di atas diulangi
untuk beberapa bidang longsor lain yang dicoba seperti ABb
2
, ABb3, ABbn (Garbar 10-41b).
Perhatikan bahwa pusat spiral logaritra akan terletak pada garis-garis b
2
b
2
' , b3b3', , b
n
b
n
'

Gaya-gaya
aktif P
1
, P
2
, P3, Pn dari tiap-tiap bidang longsor yang dicoba, digarbar dengan skala tertentu pada
bagian atas dari Gabar 10-41b. Titik tertinggi dari kurva yang digarbar relalui titik-titik tersebut
rerupakan gaya aktif raksirur P
a
, yang bekera pada turap penahan.
Kir dan Purber ( 1969) telah renentukan harga-harga dari PJ0,5
y
f untuk turap galian, untuk
bermacar-racar harga dari 1, , dan

_
. Harga-harga tersebut diberikan dalar Tabel 10-6.
Tabel 10-7 rerberikan suatu perbandingan yang renarik antara koefsien tekanan tanah aktif yang
diturunkan dari teori urur bidang keruntuhan coba-coba (trial wedge theory), untuk terbok yang brputar
terhadap puncaknya dengan kofsien tekanan tnah aktif yang diturunkan dari teori Coulomb untuk
terbok yang berputar terhadap dasamya. Perbandingan tersebut dibuat dengan anggapan bahwa sudut
geser terbk , adalah sara dengan nol. Dari tabel tadi kita dapat relihat bahwa untuk

_
sara dengan
0,4, kofsien tekanan tanah yang diturunkan dari dua teori tersebut adalah harpir sara. Akan tetapi,
perbedaan renjadi rakin besar dengan bertarbahnya
_
. Bila

_
sara dengan 0,6 raka:
dengan:

pa

d"
'

pa

0 5
2
renJa M
2
, y
H 0, 5
y
H

putaran terhadap
puncak
putaran terhadap
dasar
m' = sekitar 1 ,23 untuk 1 = 25 s/d sekitar 1 , 1 6 untuk = 40.
(10-91)
Gaya Aktif pada Sistem Turap untuk Galian dalam Tanah Kohesif (t 0) ***
Untuk renentukan besamya gay a aktif yaug bekera pada turap dari suatu galian yang dibuat dalar tanah
kohesif yang jenuh, retode bidang keruntuhan coba-coba sebagairana kita bahas dala sub-bab terdahulu
dapat dipakai. Sekalipun derkian, untuk kondisi undrined (air pori tak diperbolehkan rengalir ke luar
pada saat pngetesan) yaitu 1 0, prsaraan spiral logaritra, g
= r
_ ' berubah renjadi
prsaraan suatu lingkaran karena r1 = r0
Garbar 10-42a renunjukkan suatu bidang longsor yang dicoba untuk turap yang tingginya = H.
Kurva kelonggaran Bb
1
adalah lengkung lingkaran, pada saat pusatnya terletak dipermukaan tanah.
1 02
Mekanika Tanah Jili 2
TABEL 10 _,b ]M vs , 8 dan n_(c= ]


a[
M F F , M P ,b M = b
, , ,W
b , ,7 ,
,bJ , ,
T b ,< , , ,
b bTU b7b ,4
,bb , , _
,9 ,b , ,T4
4 4 ,bJ _
b ,44 , ,b
, , ,bT ,bb
b ,4 ,4
Z ,4T 4 ,9 ,
Zb 7J .b ,9
b , , ,< ,
4 ,U ,4 ,
b ,4< , ,4 ,
Z 4 ,Z , ,b
Zb 49 ,4 ,9b
4 ,4 ,b ,
b Z , ,9 ,
,Z , , ,14
b ,ZZ , , ,
, ,d ,Z ,
Zb 4 ,4 b ,
,Z ,d ,4 ,
b , 4 ,Z ,Z ,
b ,Z ,Z ,Z ,T
T , ,ZbZ ,Zd ,
T b ,ZT ,Z4 ,Z ,Z
Z ,Z ,Z4 ,Zb ,Zb
Zb ,ZZ ,Z ,ZT ,Z1
0,Z ,Zb4 ,Zb ,Z
db , Z ,ZbZ ,Z , T Z
, T , ZT ,Z ,ZbZ
b , T Z ,Z ,ZZ ,Z49
T , J ,ZZ ,ZT ,Z
1b , T1 , Z ,Z1 ,Z
Z , T1 ,Z ,Z1b ,Zb
Zb 0, 18 ,ZZ , ZT ,Z
,T Z ,Zb ,ZZZ ,Z4T
, 1 ,ZT T ,ZZ ,Z%
4 ,Zb ,ZZ ,Zd ,Zb
b , ,T1 , 1 , T
b , ,T d , b , 19U
1 , Tb , ,TZ ,T
T b , , 1b ,TT , Tb
Z , , Tb , TT , Jb
Zb , Tb , , Td , 11
,T bd , Tb , 1 ,1
db , b , 1b , TT , Tb
4 , T4 , T b 0, : 8 ,Z9
4b ,T ,4 ,T ,Z1
*Setelah penerrian Kim dan Preber (199)
Bb 10 Tekonon Tonoh ke Smping
PL T Pemandingan antara kOe!|s|en tekanan tanah untuk tembOk
dengan putaran terhadap punOaknya dan terhadap dasamya (anggap = 0)


25

5
0
,
= 0, = 0)
Peaan (953)
Pe0man
ea a
(2
0,40
03
0Z
02

ae 9-
er0man
eaa ak

,40 n_= 4
0 (n_ = 0,
0, n = 0,
,33 (n_ = 0,4
0 (_= 0,5)
0,4 = 0
0,2 = 04)
0,290 n_= b)
0,3 8 * 0,
0,23 (n
,
= ,4
0,230 (n
,
= 0,
0ZZ (_ = 0)
k 3 - 2
00
k 2

10,3
23,21
- ,90
8,41
0,
.

1
.

b
1, 13
1 03
Dengan meninjau untuk pr satuan lebar tembok, gaya-gaya keseimbangan dari blok tanah ABb1 adalah:
1 . W_ = brat blok tanah
2. P1 = gaya aktif yang bkera pada ketinggian n
.
H dari dasar tembok
3. F
1
= resultan dari gaya-gaya normal yang bekera sepanjang bidang longsor
4. c
.
rA = gaya yang disebabkan oleh kohesi yang bekerja sepanjang bidang longsor
5. c
.
H = gaya yang disebabkan oleh lekatan antara tanah dengan turap (c
. =
lekatan antara tanah dan
material yang digunakan untuk turap, c
_
c)
Sekarang, kita akan menentukan besar momen gaya-gaya tersebut di atas terhadap titik 01 :
a tau
W1 [
1

1
>
]
+
F1
[
0] - c
.
r1 91
[
r1] - c
.
H
[
H cot
91 ] - P1
[
( 1 - n
)
H

=
1
|"|,,
i

c.
1j
2
9
1
- c.H
2
cot 9
1
]
H(1 - n. )
( 10-92)
Jika gaya aktif yang dihasilkan oleh bidang longsor yang dicoba-coba, misalnya P1, P
2
, P3, Pn,
digambarkan dengan skala tertentu seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 10-42b, maka titik tertinggi
dari grafk yang digambar melalui titik-titik tersebut akan merupakan gaya aktif P yang dicari.
Dengan menggunakan prosedur di atas. Das dan Seeley ( 1975) menunjukkan bahwa:
( 10-93)
dengan
( 1 0-94)
1 0
K
=


Harga-harga K adalah sebagai brkt:

0 2,762
0,5 3,056
1 3, 1 43
| ' - -
H
O_ O_ O_
H cot 8,
| l
A
.
H

P
.
|
I
I

(oJ
I
I
I
I
I I I
I
1
I
b
3
,
'b2 b1
(b)
Mekanika Tanah Jilid 2
( 1 0-95)
C_
_
(Latatan U_B= r_)
Fctcobaan
Gambar 102 Penentuan besamya gaya aktif yang bekerja pada turap dari suatu galian tanah yang berkohesi
|
-0).
Bb 10 Tekann Tanah ke Smplng
1 05
1 0- 1 3 DISTRIBUSI TEKANAN UNTUK PERENCANAAN TURAP,
TUMPUAN, DAN PENYANGGA
Gaya aktif yang mendorong turap dari suatu galian yang dihitung dengan menggunakan teori umum dari
kelongsoran, tidak memberikan variasi tekanan tanah dengan kedalaman yang diprlukan untuk prencanaan
turap. Perbedaan penting antara turap dari suatu galian dengan tembok pnahan adalah: tembok penahan
runtuh sebagai satu kesatuan, sedangkan turap untuk secara prlahan-lahan di mana satu atau lebih dari
penyangga runtuh pada saat yang bersamaan.
Diagram tekanan tanah ke samping yang diprgunakan untuk merencanakan turap telah dibrikan
secara empiris oleh Peck ( 1969). Diagram tekanan untuk galian dalam pasir lepas, pasir padat, dan
lempung dibrikan dalam Gambar 10-43. Beban pnyangga ini ditentukan dengan anggapan bahwa bagian
bagian turap yang tegak mempunyai hubungan sendi pada tiap-tiap tempat pnyangganya, kecuali pada
tempat pnyangga yang paling atas dan paling bawah (Gambar 1 0-44). Contoh 10-14 memberikan prosedur
bagaimana menghitung beban suatu pnyangga.
CONTOH 1 0- 1 4:
Potongan dan tampak atas dari sebuah turap galian yang dibuat dalam tanah pasir, ditunjukkan dalam Gambar
1 0-45a dan b. Anggaplah '
pasir
= 1 15,38 lb/ft3 dan t F 30. Tentukan beban dari tiap-tiap pnyangga.
Penyelesaian:
Diagram tekanan ke samping dianggap seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 1 0-43a, dengan:
Pa
0, 65-H tan
2

45 -
;,
[= 0,65(1 1 5, 38) tan
2
45 -
- 750 lb / ft
2
Sekarang kta anggap bahwa turap mempunyai hubungan sendi pada tempat-tempat pnyangga B dan C. Dengan
memperhatikan Gambar 1 0-45c, kta hitung reaksi dari A, B
1
, B
2
, C1 , C
2
, dan D.
P
a
= ..,u taa
z

;]
I
~P_ ~
u
1
Pasir
(a)

..-

.-
.
Lemaa, iem~||emeaea,
(|)
p_ = . .,u aata| . ,u
aata|
,u

.
Lemaa,|a|a
(c)
Gambar 103 Diagram tekanan menurut Peck untuk perencanaan turap dari suatu galian.
1 0
Hitung bsaya momen terhadap titik B
A(7) = 750(9)(9/2)
Jadi,
Sehingga
A = 4339,3 lb/ft 4340 lb/ft
B = 750(9) - 4339,3 = 2410,7 lb/ft 241 1 lb/ft
Dengan cara yang sama,
B_ = C =
(750)(7)
= 2625 Ib H
2
Lagi, tentukan bsaya momen terhadap c_
D(7) = (750)(14)(7)
D = 10.50 lb/ft
C_ =
Jadi, bban pnyangga tadi adalah sebagai brikut:
A = 4340 lb/ft
B = B + B_ = 241 1 + 2625 = 5036 lb/ft
L = C + C_ = 2625 Ib/f
D = 10.50 lb/ft
Mekoniko Tonoh Jilid 2
Gambar 1 0-45b menunjukkan bahwa jarak dari pusat ke pusat pnyangga adalah 8 ft. Jadi, beban rencana dari
penyangga adalah:
A = (4340)(8) = 34720 lb
B = (5036)(8) = 40288 lb
L = (2625)(8) = 210 lb
D = (1050)(8) = 840 lb
m
A
A
b
b + L
L
O + L
O

L
Gambar 10 Penentuan besamya beban yang harus dipikul oleh penyangga dengan menggunakan diagram tekanan
ke samping yang ditentukan secara empiris.
Bb 10 Tekanan Tanah ke Samping

z |t
A
'
|t
b

, '.),,
-


[= i i,1

= 1c
8 ttu
reayaa,,a]ata|eaa asat
|easat= 8 n
'
citt|t ~
|t
u n

L
|
3
|t
O

|
|t

.
_
,,
,
(a) retea,aa
|
J
z n
A
|
|t
b_

b_
|
|t
|
L_

L_
|
|t
O
|t

(b) 1ama|atas
j citt|t
~c|ttrt ~
citt|t ~
|i)
Gambar 105
.
;
. ,
,.
.:

,
.

1 07
1 08
Mekanika Tanah Jilid 2
SOAL-SOAL
10-1 Gambar Pl 0. 1 menunjukkan suatu tembok penahan dengan tanah pasir sebagai urugan di blakang tembok.
Untuk keadaan a s/d g, tentukanlah gaya aktif total per satuan lebar tembok menurut cara Rankine, lokasi
gaya resultan, dan variasi tekanan aktif dengan kedalaman.
a. H = 10 ft, y = 1 10 lbtr, = 32
b. H = 12 ft, y = 98 lb/ft3, ^ 28
c. H = 18 ft, y = 1 15 lb/ftl, = 40
d. H = 16,5 ft, y = 90 lb/fl, = 30
e. H = 3 m, y = 1 7,6 kN/m3, = 36
f. H = 5 m, y = 17 kN/ml, = 38
g. H = 4,5 m, y = 19,95 kN/m3, = 42
Pasir
Berat jenis = [ (a tau densiti = )

- c
(sudut gesek dinding) = 0
n
Gambar P1D1
10-2 Anggaplah bahwa tembok yang ditunjukkan dalam Gambar Pl 0- 1 dijaga dari keruntuhan; tentukan besar dan
lokasi resultan gaya ke samping per satuan lebar dari tembok untuk keadaan-keadaan di bawah ini.
a. H = 8 ft, y = 105 lb/ft3, = 34
b. H = 14 ft, y = 108 lb/ftl, = 36
c. H = 5 m, y = 14,4 kN/m3, = 31
d. H = 3,5 m, y = 13,4 kN/m3, = 28
10-3 Untuk tembok penahan seperti yang terlihat dalam Gambar PI 0- 1 , tentukan gaya pasif P
P
, per satuan lebar
tembok dengan metode Rankine. Juga tentukan besarya tekanan tanah pasif pada dasar tembok dengan
menggunakan metode Rankine. Sebagai tambahan diberikan keadaan seperti di bawah ini.
a. H = 10 ft, y = l l 0 lb/ftl, = 30
b. H = 14 ft, y = 120 lb/ft3, =36
c. H = 2,45 m, y = 16,67 kN/ml, = 33
d. H = 4 m, p = 1 80 kg/m3, = 38
10-4 Suatu tembok penahan seperti diberikan dalam Gambar PI0-4. Tentukan besarya gaya aktif P per satuan
lebar tembok dengan metode Rankine dan tentukan lokasi resultan gaya untuk tiap-tiap keadaan berikut.
a. H = 12 ft, H1 = 4 ft, y
1
= 105 lb/ft3, y
2
= 122 lb/ftl
1
1 = 30, 12 = 30, g = 0
b. H = 20 ft, H1 = 6 ft, y1 = 1 10 lb/ftl, y
2
= 126 lb/ft3,
1
1 = 34,
1
2 = 34, g = 30 lb/f
2
c. H = 5, 5 m, H1 = 2,75 m, y1 = 1 5,72 kN/ml,
y
2 = 19,24 kN/m3
1
1 = 32, 12 = 36, g = 15 kN/m
2
d. H = 5 m, H1 = 1 ,5 m, y
1
= 1 7,2 kN/m3 ,
y
2 = 20,4 kN/m3
1
1 = 30,
1
2
= 34, g = 19, 15 kN/m
2
Bb 10 Tekanan Tanah ke Smping
1 09
10-5 Untuk Gambar P10-4. Tentukan gaya pasif P
P
, pr lebar tembok dengan metode Rankine untuk keadaan
brikut ini. Juga tentukan lokasi gaya resultan untuk tiap-tiap keadaan di bawah ini:
a. H = 12 ft, H
,
= 4 ft, y1 = 105 lb/ft3,

= 1 22 lb/ft3, c1 = 30, c2 = 30,


{
= 0
b. H = 20 ft, H
,
= 6 f,
,
= 1 10 1b/ft3,

= 1 26 1b/ft3, = 34,
{
= 30 lb/ft2,
{
= 30 1b/f2
1
1e|aaaaon|aaa g

ras::
Y,
r
C

~ 0
rem|aaaa:tte:se
ras::
[
:
(o:at]ea:s]ea|), , C_ = 0
_
Dae|a,taaa
,ese|aa
Gambar P10-
10-6 Suatu tembok penahan setinggi 14 ft dengan muka sebelah blakang tegak menahan tanah lempung lembek
yang jenuh. Berat volume tanah lempung jenuh adalah 1 24,5 1b/ft3 Hasil pengujian di laboratorium
menunjukkan bahwa kekuatan geser dalam keadaan undrained L dari tanah lempung yang bersangkutan
adalah sebesar 40 lb/f2
a. Buat prhitungan-prhitungan yang dianggap penting dan gambar variasi dari tekanan aktif (metode
Rankine) pada tembok dengan kedalaman.
b. Tentukan kedalaman dari retak tarikan yang dapat terjadi.
c. Tentukan gaya aktif total per satuan lebar tembok sebelum retak tarikan terjadi.
d. Tentukan gaya aktif total pr satuan lebar tembok setelah retak tarikan terjadi. Juga tentukan lokasi dari
gaya resultan.
10-7 Kerjakan lagi Soal no. 1 0-6a, b, L dan d dengan anggapan bahwa tanah urugan di belakang tembok harus
menahan beban luar (surcharge) sebsar 1 50 lb/ft2
10-8 Suatu tembok penahan setinggi 8 m dengan muka sebelah belakang tegak mempunyai tanah Lc sebagai
urugan di belakang tembok. Untuk tanah urugan, diketahui = 1 8,55 kN/m3, L = 24,92 kN/m2, c = 1 6.
Dengan memperhitungkan adanya retak tarikan, tentukan besaya gaya aktif P
.
, yang bkerja pada dinding
dengan menggunakan metode Rankine.
10-9 Untuk tembok seperti yang dijelaskan dalam Gambar 9-8, tentukan gaya pasif, P
P
, dengan metode Rankine.
10-10 Untuk tembok penahan seperti diberikan dalam Gambar P10-1 0, tentukan gaya aktif P menurut Rankine.
Juga tentukan letak gaya resultan. Anggap bahwa ada retak tarikan.
a. p = 210 kg/m3, c = 0, L = L = 30,2 kN/m
2
b. p = 1950 kg/m3, c = 1 8, L = 1 9,4 kN/m (Lihat Gambar 1 0-10)
10-11 Suatu tembok penahan seperti ditunjukkan dalam Gambar P10- 1 1 . Diketahui tinggi tembok adalah sama
dengan 1 6 f dan berat volume tanah urugan adalah 1 14 lb/ft3 Hitung gaya aktif P pada tembk dengan
menggunakan persamaan Coulomb [Persamaan (10-53) dan (1 0-54)] untuk sudut geser antara tanah dengan
tembok sebsar:
a. 8 = 0
b. 8 = 10
c. 8 = 20
Tunjukkan arah dan lokasi gaya resultan.
1 1 Q
Mekoniko Tonoh Jilid 2
10-12 Untuk tembok pnahan seprti yang dibrikan dalam Soal 1 0-1 1 , tentukan gaya pasif P
P
, dengan menggunakan
prsamaan Coulomb [Persamaan ( 10-56) dan ( 10-57)], untuk harga-harga sudut geser antara tanah dan dinding
sebsar:
a. = 0
b. = 10
c. = zoo
10-13 Gambar spiral logaritma sesuai dengan persamaan r
=
r0e ' dengan d
j
bervariasi dari 0 sampai
1 80. Gunakan 1 = 40 dan r0 = 30 m.
10-14 Perhatikan Gambar P1 0- 1 1 . Apabila H = 5 m, kepadatan tanah p = 1 850 kg/m3, dan sudut geser antara
tembk dengan tanah = zoo, tentukan gaya pasif P
P
per satuan lebar tembk secara grafis. Gunakan metode
kerntuhan coba-coba.
n
Gambar P101 1
ras|:
se:at]eas=[ (ataaaeast)=)
r
= u

= J8
(,esexaa a:aa:a,)
10-15 Perhatikan Gambar 10- 14, apabila semua harga parameter yang diketahui adalah tetap kecuali harga d, yaitu
d = 0, brapakah besaya gaya pasif P , pr satuan lebar tembok? Gunakan Tabl 10-5.
P
10-16 Perhatikan Gambar P10-1 6, dengan menggunakan metode Coulomb, tentukan besaya tekanan tanah aktif
P., pr satuan lebar tembok untuk tiap-tiap keadaan brikut ini. Gunakan graf Culmann untuk pnyelesaiannya.
a. H" 15 ft, J = 85, n = 1 , H = ZO ft, = 1 Z8 lb/ft3, 1 = 38, = 10
b. H= 18 ft, J = 90, n = Z, H = ZZ ft, = 1 16 lb/ft3, 1 = 34, = 17.
c. H = 5,5 m, J = 80, m = 1, H = 6,5 m, p = 1680 kg/m3, 1 = 30, = 30.
n
H
1aaaataaaxe|es|
se :at]ea:s = [ (aiaaaeas:t: =)
r
= u

(saaat,esexaaa:a,)
Gambar P1 016
Bb 10 Tekanan Tanah ke Smping
1 1 1
10-17 Perhatikan tembok pnahan seprti ditunjukkan dalam Gambar PI 0- 10. Beban titik vertikal sebesar 8,92 X
diletakkan di permukaan tanah sejauh 3 meter dari tembok. Hitunglah penambahan tekanan pada tembok
akibat beban titik tersebut. Gambar variasi antara tekanan dan kedalaman. Gunakan persamaan yang telah
dimodifkasi dalam Subbab 1 0- 1 2.
10-18 Perhatikan tembok penahan yang ditunjukkan dalam Gambar PI 0- 1 . Diketahui : H= 1 0 ft; beban garis sebsar
80 lb/f diletakkan pada permukaan tanah sejajar dengan bagian atas dari tembk sejauh 5 f dari muka
seblah b1akang tembok. Tentukan penambahan gaya ke samping per satuan lebar tembok yang disebabkan
oleh bban garis. Gunakan prsamaan yang telah dimoifikasi yang diberikan dalam Subbab 1 0- 1 2.
10-19 Gunakan cara grats seperti yang dibrikan dalam sub-bab yang menjelaskan mengenai teori umum kelongsoran
untuk menentukan gaya aktif P yang bekerja pada turap suatu galian seprti yang ditunjukkan dalam
Gambar P1 0-19.
* -
-
3. m

.
.
.
Gambar P1 0-19

'
'
/
/
/
/
y = I D. I k/m`
c = O
q = 1c`
10-20 Suatu turap setinggi 7 m dipasang pada galian yang dibuat dalam tanah pasir, seperti ditunjukkan dalam
Gambar PI 0-20. Dalam perencanaan, balok penyangga diletakkan pada jarak 2 meter dari pusat ke pusat.
Dengan menggunakan diagram tekanan empiris yang diprkenalkan oleh Peck, hitung bban rencana dari
pnyangga tersebut.

5 m

1 m
. .
2 m
2 m

Dasa:etea,aa
Gambar P1 0-20

a
=
s:
1c
1 1 2
Mekanika Tanah Jilid 2
NOTASI
Simbl-simbl brikut telah digunaan dalam bab ini
SimbI
Inm

L
L

c
c.
c.
d
F
g
H
K
K.
K '
M
K.
K
P

L
t
m
n
OCR

P
PI
P
.

q
r
u
W
W
L
W

Pen]eIusuu
luasan
gaya yang disebabkan oleh kohesi
gaya yang disebabkan oleh lekatan
kohesi
lekatan
kohesi dalam keadaan undrained
tinggi
gaya (reasi)
prcepatan gravitasi
tinggi
fngsi cacu
koefisien tekanan tanah atif
kofisien tekanan tanah atif dengan memasukkan pngarh gempa
koefisien tekanan tanah dalam keadaan diam (at rest)
koefsien tekanan tanah pasif
rasio antara komponen horisontal dari percepatan yang disebabkan oleh gempa dengan prcepatan
yang disebabkan oleh gravitasi
rasio antara kompnen vertikal dari prcepatan yang disebabkan oleh gempa dengan percepatan yang
disebabkan oleh gravitasi
panjang
Iengan momen
_ (Subbab 1 0 -1 2)
jarak
kofisien [Persamaan 10-91 ]
jara antara pusat brat suatu pias dari spiral logaritma dengan sisi lursnya yang terpndek (lihat
Gambar 1 0-32).
f (Subbab l 0 -1 2)
faktor prkalian yang dipakai untuk menyatakan lokasi dari garis kerja gaya atif suatu turap pnahan
terhadap dasar turap
jarak antara pusat brat suatu pias dari spiral logaritma dengan sisi lursnya yang terpanjang (lihat
Gambar l Q32)
rasio dari overconsolidasi
gay a
gaya atif
gaya atif termasuk pngarh gempa
gaya pasif
gaya yang disebabkan oleh tekanan tanah dalam keadaan diam (at rest)
gaya pasif
indeks plastis
tekanan ke samping (turap penahan)
bban titik
bban pr satuan panjang, juga beban per satuan luas
jarak radial
tekanan air pori
b rat
brat beton
brat tanah
jarak horisontal
jarak vertikal
Bb 10 Tekanon Tanah ke Samping
jarak dari lokasi resultan gaya yang menekan tembok terhadap dasar tembk
kedalaman retak tarikan
Huru) Yumni
o
o'
REFERENSI
kemiri
_
gan prmukaan urgan di blakang tembok ke arah horisontal
o +

sudut
tan-
1
[(k)(1 - k)]
brat volume
brat volume efektif
brat volume tanah jenuh
brat volume air
prbahan panjang

M M
prbahan tekanan ke samping
sudut geser antara tanah dan tembok
sudut, juga kemiringan dari muka tembok sebelah blakang dengan vertikal
tegangan normal
tekanan aktif
tekanan aktif efektif
tekanan arah horisontal
tekanan efektif arah horisontal
tekanan pasif
tekanan pasif efektif
tekanan arah vertikal
tekanan efektif arah vertikal
tekanan arah horisonta1 akibat bban surcharge
kekuatan geser
sudut geser tanah
sudut
1 1 3
Alpan, I. (1967). "The Emprical Evaluation of the Cofcients K. and K.,." Soils and Foundations, Vol. 7, No. 1 ,
31 .
Brooker, E.W., and Ireland, H.O. (1965). "Earth Pressure at Rest Related to Stress History," Canadian Geotechnical
Jourl, Vo1.2, No. 1 , 1 -1 5.
Caquot, A. , and Kerisel, J. (1948). Tables for the Calculation ofPassive Pressure, Active Pressure, and Bearing
Capacit ofFoundtions, Gauthier-Villars, Paris, France.
Coulomb, C.A. (1776). "Essai sur une Application des Regles de Maximis et Minimis a quelques Problemes de
Statique, relatifs

a l'Architecture," Mem. Roy. des Sciences, Paris, Vol.3, 38.
Culmann, C. (1 875). Die graphische Statik, Meyer and Zeller, Zurich.
Das, B.M., and Seeley, G.R. (1975). "Active Thrust on Braced Cut in Clay," Joural ofthe Construction Division,
ASCE, Vol. l Ol , No. C04, 945-949.
Gerbr, E. (1929). Untersuchungen iber die Druckverteilung im Ortlich belasteten Sand, Technische Hohchule,
Zurich.
Hijab, W. (1956). "A Note on the Centroid of a Logarithmic Spiral Sector," Geotechnique, Vol.4, No.2, 96-99.
Jaky, J. (1944). "The Coffcient of Earth Pressure at Rest," Joural of the Society of Hungarian Architects and
Engineers, Vol.7, 355-358.
Janbu, N. (1957). LPrssure and Bearing Capacity Calculations by Generalized Proedure of Slices," Proceedings,
4th Interational Conference on Soil Mechanics and Foundation Engineering, Vol.2, 207-21 3.
Jarquio, R. ( 1981 ). "Total Lateral Surcharge Pressure Due to a Strip Load," Joural ofthe Geotechnical Engineering
Division, ASCE, Vol . l 07, No.GTlO, 1424- 1428.
1 1 4
Mekanika Tanah Jilid 2
Kim, J.S. , and Preber, T. ( 1 969). "Earth Pressure Against Braced Excavations," Jourl ofthe Soil Mechanics and
Foundtions Division, ASCE, Vol.95, No.SM6, 1581-1584.
Mononob, N. (1929). "On the Determination of LPressures During Eartquakes, " Proceedings, World Engineering
Conference, Vol.9, 274-280.
Okabe, S. ( 1 926). "General Theory of Earth Pressure," Jourl ofthe Japanese Societ ofCivil Engineering, Tokyo,
Vol. l 2, No. l .
Packshaw, S. ( 1 969). "Earth Pressure and Earth Resistance," A Centur ofSoil Mechanics, The Instituion of Civil
Engineers, London, England, 409-435.
Peck, R.B. ( 1 969). "Deep Excavation and Tunneling in Soft Ground," Proceedings, 7th Interation1 Conference on
Soil Mechanics and Foundation Engineering, Mexico City, State-of-the-Art Vol.225-290.
Rankine, W.M.J. (1 857). "On Stability on Loose Earth," Philosophic Transactions ofRoyal Society, London, Part I,
9-27.
Seed, H.B., and Whitman, R.V. (1970). "Design of Earth Retaining Structures for Dynamic Loads," Proceedings,
Spcialty Conference on Lateral Stresses in the Gornd and Design of Earth Retaining Structures, ASCE, 103-
147.
Shields, D.H., and Tolunay, A.Z. ( 1973). "Passive Pressure Cofficients by Method of Slices," Jourl ofthe Soil
Mechanics and Foundations Division, ASCE, Vol.99, No.SM1 2, 1043-1053,
Spangler, M.G. (1938). "Horizontal Pressures on Retaining Walls Due to Concentrated Surface Loads," Iowa State
University Engineering Expriment Station, Bulletin, No. I40.
Terzaghi, K. ( 1 941). "General Wedge Theory of Earth Pressure," Transactions, ASCE, Vol. l0, 68-97.
Terzaghi, K. , and Peck, R.B. (1967). Soil Mechanics in Engineering Practice, Wiley, New York.
U A U
l l
0OyO 0ukung TOnOh
unIuk POndOsi 0OngkOl
Bagian paling bawah dari sua tu konstruksi dinamakan "pondasi". Fungsi pondasi ini adalah meneruskan
beban konstruksi ke lapisan tanah yang berada d bawah pndasi. Suatu perencanaan pondasi dikatakan
benar apabila beban yang diteruskan oleh pondasi ke tanah tidak melampaui kekuatan tanah yang
bersangkutan. Apabila kekuatan tanah dilampaui, maka pnurunan yang berlebihan atau keruntuhan dari
tanah akan teradi, kedua hal tersebut akan menyebabkan kerusakan konstruksi yang berada di atas
pondasi tadi. Oleh karena itu, para insinyur sipil yang merencanakan pondasi harus mengevaluasi daya
dukung tanah yang pondasinya akan dibangun.
Bentuk pndasi ini bermacam-macam. Bentuknya biasanya dipilih sesuai dengan jenis bangunan
dan tanah di mana konstruksi Gambar 1 1- 1 menunjukkan tipe-tipe pondasi yang umum. Pondasi tapak
(spread foating) mempunyai bentuk seperti kolom suatu bangunan, tetapi ukurannya dibuat lebih besar
dari kolom sehingga beban yang diteruskan ke pondasi dapat disebarkan ke luasan tanah yang lebih bes!.
Untuk tanah dengan daya dukung rendah, ukuran dari pondasi tapak biasanya terlalu besar sehingga tidak
praktis. Oleh karena itu, untuk keadaan tersebut akan lebih ekonors kalau seluruh konstruksi dibangun
di atas suatu lantai beton yang luas. Tipe
y
ondasi tadi dinamakan pondasi tikr (mat foundation).
Pondsi tiang dan pondsi caisson digunakan untuk konstruksi yang lebih berat, yaitu bila kedalaman
pondasi yang dibutuhkan untuk merkul beban sangat besar. Pondasi tiang biasanya terbuat dari kayu,
beton, atau besi yang berfungsi untuk meneruskan beban dari konstruksi bagian atas ke lapisan tanah
yang paling bawah: Bagaimana pondasi tiang ini meneruskan beban ke lapisan-lapisan tanah dapat
dikelompokkan dalam dua katagori: Pertama, tial)g yang kekuatannya didasarkan pada lekatan antara
tanah dan tiang (friction file); Kedua, tiang yang kekuatannya didasarkan pada daya dukung ujung tiang
(end-bearing file). Untukfriction file, beban konstruksi bagian atas ditahan oleh gaya geser yang timbul
sepanjang prmukaan tiang (selimut tiang). Untuk end-bearing fle, beban yang diterima oleh tiang
diteruskan oleh ujung tiang ke lapisan tanah keras.
Pondasi caisson dapat dibuat dengan cara memasukkan batang pipa ke dalam tanah dan kemudian
diisi dengan bton. Pipa tersebut dapat ditinggalkan didalam tanah atau ditarik ke luar selama pngecoran
beton berlangsung. Pada umumnya, diameter caisson ini jauh lebih besar daripada diameter pondasi tiang.
Perbedaan antara pondasi tiang dan caisson menjadi kabur bilamana diametemya sekitar 3 ft (0,9 m),
sehingga defnisi serta batasan istilah yang dipakai menjadi tidak tepat lagi.
Pondasi tapak dan pondasi tikar pada umumnya dinamakan pondasi dangkal dan pondasi tiang,
sementara itu pondasi caisson disebut sebagai pondasi dalam.
1 1 6
Mekanika Tanah Jilid 2
'

.
'
(o) Pondas tapak
(b) Pondas tikar
(
r
) Pondas Tiang
(q Pondas casson
Gambar 1 1-1 Tipe-tipe pondasi yang umum.
Secara umum, yang dinamakan pondasi dangkal adalah pondasi yang mempunyai perbandingan
antara kedalaman dengan lebar sekitar kurang dari empat. Apabila perbandingan antara kedalaman dengan
lebar pondasi lebih besar dari empat, pndasi tersebut diklasifkasikan sebagai pondasi dalam.
Dalam bab ini, kita akan membicarakan daya dukung tanah untuk pondasi dangkal. Seperti telah
disebutkan seblumnya bahwa suatu pondasi akan aman apabila:
1 . Penurunan (settlement) tanah yang disebabkan oleh beban masih dalam batas yang diprbolehkan.
2. Kerntuhan geser dari tanah di mana pondasi berada tidak terjadi.
Pemampatan tanah (konsolidasi dan teor elastisitas) sudah kita bahas dalam Bab 7. Dalam bab ini kita
memprkenalkan masalah kemampuan pondasi dangkal untuk memikul beban yang didasarkan pada
kiteria keruntuhan geser dalam tanah.
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkal
1 1 7
1 1 - 1 DAYA DUKUNG BATAS TANAH UNTUK PONDASI DANGKAL
Untuk dapat memahami konsep daya dukung batas suatu tanah dan bentuk keruntuhan geser dalam tanah,
marilah kita prhatikan model pondasi bentuk persegi yang memanjang dengan lebar B yang diletakkan
pada prmukaan lapisan tanah pasir padat (atau tanah yang kaku) seperti ditunjukkan dalam Gambar
l l -2. Apabila beban terbagi rata
q
per satuan luas diletakkan di atas model pondasi, maka ndasi tadi
akan turun. Apabila beban terbagi rata (
q
) tersebut ditambah, tentu saja pnmunan pondasi yang
bersangkutan akan bertambah pula. Tetapi, hila bsar
q
=Q
a
(Gambar l l-2b) telah dicapai, maka keruntuhan
daya dukung akan teiadi, yang brarti pndasi akan mengalami penurunan yang sangat bsar tanpa
penambahan beban
q
lebih lanjut. Tanah di sebelah kanan dan kiri pondasi akan menyembul dan bidang
longsor ak:m mencapai prmukaan tanah. Hubungan antara beban dan penurunan akan seprti Kurva I
yang ditunjukkan dalam Gambar 1 1-2b. Untuk keadaan ini, kita mendefinisikan
q
"
sebagai daya dukung
batas dari tanah.
Keruntuhan daya dukung yang dijelaskan di atas dinamakan "keruntuhan geser menyeluruh (general
shear failure)", dan dapat dijelaskan dengan Gambar l l -3a. Apabila pondasi turun karena suatu beban
yang diletakkan di atasnya, maka suatu zona keruntuhan blok segitiga dari tanah (zona I) akan tertekan
ke bawah, dan selanjutnya, tanah dalam zona I menekan zona dan zona Ike samping dan kemudian
ke atas. Pada beban batas
q
"
, tanah berada dalam keadaan keseimbangan plastis dan keruntuhan teiadi
dengan cara menggelincir.
Apabila model pondasi yang kita jelaskan di atas kita letakkan dalam tanah pasir yang setengah
padat, maka hubungan antara beban dan penurunan akan berbentuk seperti Kurva . Sementara itu,
apabila harga
q
= Q
a

, maka hubungan antara beban dan penurunan menjadi curam dan lurus. Dalam
keadaan ini,
q
"
kita defnisikan sebagai daya dukung batas dari tanah. Tipe keruntuhan ini kita namakan
sebagai "keruntuhan geser setempat (local shear failure)" sebagaimana dapat kita lihat dalam Gambar
l l-3b. Zona keruntuhan blok segitiga (zona I) di bawah pondasi akan bergerak ke bawah; tetapi, tidak
seperti keruntuhan geser menyeluruh (general shear failure), bidang keruntuhan berakhir di suatu tempat
di dalam tanah. Walaupun demikian, tanda-tanda tanah yang menyembul dapat kita lihat.
1 1 -2 PERSAMAAN DAYA DUKUNG BATAS MENURUT TERZAGHI
Pada tahun 1 921 , Prandtl mempublikasikan basil telaahnya mengenai penetrasi suatu benda keras, seperti
besi, yang ditekan masuk ke dalam suatu material yang lembek. Kemudian, teori keruntuhan plastis yang
dikembangkan Prandtl digunakan oleh Terzaghi ( 1 943) untuk mengevaluasi besaya daya dukung tanah
di bawah pondasi dangkal yang memanjang. Untuk pertimbangan praktis, pondasi yang mempunyai rasio

(a)
?
.
l
Beban p:satuan luas

Keruntuhan geser
setempat
geser
menyeluruh
(b)
Gambr 11-2 Daya dukung batas tanah untuk kondisi dangkal; (a) Model pondasi; ( Grafik hubungan antara beban
dengan penurunan.
1 1 8
`

`.

`
(o)ke:aataaaa,ese:meayeia:aa
aa:atataaatawaaeaaas
|^ ~|
(b)ke:aataaaa,ese:setemat
aa:taaaaatawaa paaas
Mekoniko Tonoh Jilid 2
Haxataaaaasi
Haxataaaaasi _
Gambar 11-3 Bentuk keruntuhan daya dukung dalam tanah di bawah pondasi dangkal.
antara panjang dan lebar lebih besar 5 dinamakan pondasi lajur (strip foating). Menurut Terzaghi, suatu
pondasi didefnisikan sebagai pondasi dangkal apabila kedalaman D
1
, adalah kurang atau sama dengan
lebar pondasi B (Gambar 1 1-4)
.
Di samping itu, untuk perhitungan daya dukung batas dari tanah, Terzaghi
menganggap bahwa berat tanah di sebelah kanan dan kiri pondasi sampai dengan kedalaman dasar
pondasi, diganti dengan beban terbagi rata (surcharge),
4
=
y
D
r
Mekanisme keruntuhan untuk menentukan daya dukung batas tanah (keruntuhan geser menyeluruh/
general shear failure), untuk pondasi lajur dengan permukaan dasar kasar yang terletak pada kedalaman
D
1
, menurut asumsi Terzaghi diukur dari permukaan tanah, sebagaimana ditunjukkan dalam Gambar
1 1 -5a. Massa tanah ABJ (zona I) adalah zona elastis. Kedua garis AJ dan BJ membentuk sudut l dengan
arah horisontal. Zona (AlE dan BJD) adalah zona geser radial, dan zona Iadalah zona pasif menurut
Rankine. Garis-garis keruntuhan JD dan JE merupakan busur spiral logaritrs, dan DF dan EG adalah
garis-garis lurus: AE, BD, EG, dan DF membentuk sudut
45 - ;
dengan arah horisontal. Persamaan
busur spiral logaritmis JD dan JE diberikan sebagai [Persamaan ( 10-69)] .
Apabila beban per satuan luas
4
diletakkan di atas pondasi dan keruntuhan geser menyeluruh
(general shear failure) teijadi, maka tekanan pasif P akan bekerja pada tiap-tiap permukaan massa tanah
F
ABJ. Keadaan ini dapat dengan mudah dipahar apabila kita mengumpamakan bahwa AJ dan BJ adalah
dua tembok yang mendorong massa-massa tanah AJEG dan BJDF yang menyebabkan keruntuhan di
daerah pasif. P seharusnya miring dengan sudut (yang merupakan sudut geser antara tembok dan
F
tanah) terhadap normal dari permukaan bidang AJ dan BJ. Dalam kasu ini, 8 sama dengan sudut geser
tanah t Karena AJ dan BJ rring dengan sudut l terhadap horis.ontal, maka arah P
P
adalah vertikal.
Sekarang marilah kita perhatikan diagram benda bebas (free body) dari massa tanah ABJ seperti
ditunjukkan dalam Gambar 1 1-5b. Tinjaulah keseimbangan dari satu-satuan panjang pondasi sebagai
berikut:
Bb 1 1 Doyo Dukung Tonoh untuk Pondosi Dongkol
dengan
se:atvelametaaa|=,

-
.
Gambar 1 1 - Pondasi lajur.
(q )(2b)( l ) = -W 2C sin 2P
M
P
b = B/2
W = berat massa tanah ABJ =
y
b
2
tan
1 1 9
( 1 1-1)
C = gaya kohesi yang bekera pada tiap-tiap bidang
AJ dan BJ,
yang besarya adalah
Jadi:
a sama dengan satu-satuan kohesi dikalikan dengan panjang
AJ atau BJ = c -
b
-+
cos l
2bq" = 2 P
P
+ 2bc tan f
y
b tan f
( 1 1-2)
Tekanan pasif dalam Persamaan ( 1 1-2) merupakan kontribusi dari berat tanah
y
, kohesi c, beban luar
surcharge (berat tanah di kanan!kiri pondasi dari muka tanah sampai dengan dasar pondasi) q. Gambar
1 1 -6 menunjukkan pembagian tekanan pasif yang disebabkan oleh tiap-tiap komponen tersebut di atas
yang bekerja pada permukaan massa tanah BJ. Jadi, kita dapat menuliskan bahwa:

2b ---
A '
|
"


L c(AJ) L c(BJ) -
cos

cos

^
*

`
~

!_
F
(b)
Gambar 1 1 -5 Analisis daya dukung menurut Terzaghi.
( 1 1-3)
1 20

'
u = | taa
. '
(o) keat:tasa J
b:attaaaa,[
(
|)keat:tasa
|eaes, c
(c) keat:tasa
sa:caa:,e,g
|
u _.. . .
.
J

Mkdhika Ta Jili 2
Gambar 1 1 - Distribusi gaya pasif pada prmukaan massa tanah seperi yang ditunjukkan
dalam Gambar 1 1 -5
0
dengan Kt Kc
, dan K
adalah koefsien tekanan tanah yang merupakan fngsi sudut geser tanah to
Dengan memasu\an Persamaan ( 1 1-3) ke dalam Persamaan ( 1 1 -2); kita dapatkan:
2b
qu
= 2b c[tan t(Kc + 1)]
( 1 1-4)
qu
=
+ 2b
0
q[tan t K
] + b2 y[tan t(K1 tan t 1)]
c[tan
t(Kc + 1)] + q[tan t o K]

II
+ y "
.
J
tan
2 2
t(K1 o tan t 1)|

( 1 1-
5
)
Bb 1 1 Da Dkung Tanah untuk Ponai Dankal 1 21
Tanda-tanda I, , dan dalam Persamaan ( 1 1 -5) secara brurutan merupakan kontribusi dari kohesi
bban luar (surcharge), dan brat volume tanah untuk daya dukung batas. Karna cara untuk mengevaluasi
harga Kc, K
9
, dan K
1
adalah sangat rumit, maka Terzaghi menggunakan suatu metoe pndekatan untuk
menentukan daya dukung batas g

. Prinsip metoe pndekatannya dibrikan di bawah:


1. Apabila L 0 dan bban luar (surcharge) g 0 (yaitu, _ 0), Persamaan 1 1-5 menjadi:
g_ = g1
= ,
.

tan 1
( K1 tan
y = 1)|= BN1
( 1 1 -6)

2. Apabila ,= 0 (yaitu, tanah tidak mempunyai berat) dan g = 0, Persamaan ( 1 1 -5) menjadi:
3
.
Apabila , 0 (tanah tidak mempunyai berat) dan L 0 maka:
g

= g
1
=
,
tan 1 ( K
1
tan 1 = 1)
150
m
80
60
50
40
30
20
` I

7
Z

10
80

5
4
w
0
0
30
20
10
8
6
5
4
2

.
Z
z
0
.

.
. /u
T
e
e
e
10
7
.
7
> J
.
u
n
Z
u
1
. \

n uk q - 0:
T
-
7

-
. = 0
r
20 30 % 50
Sudut geser tanah, q (derajat)
Gambar 11-7 Faktor daya dukung untuk keruntuhan geser menyeluruh menurut Teraghi.
(1 1 -7)
(1 1 -8)
1 22
Mkanika Tanah Jilid 2
Dengan cara superposisi, apabila pengaruh berat volume tanah, kohesi, dan beban luar (surcharge)
diperhitungkan, maka kita proleh
q
.
= qe + q
q
+ q
y
= cNe + qN
q
+ yBN
Y
( 1 1 -9)
Persamaan ( 1 1 -9) ini kita namakan "persamaan dya dukung menurut Teraghi". Sedangkan
parameter-parameter Ne, N
q
, dan N
Y
kita namakan 'Jaktor daya dukung". Harga faktor daya dukung
tersebut akan kita berikan dalam Gambar 1 1 -7.
Untuk pondasi bentuk lingkaran dan bujur sangkar, persamaan daya dukung batas yang disarankan
oleh Terzaghi adalah sebagai berikut:
Pondasi bentuk bujur sangkar:
q = 1 ,3cN + q N + 0,4 yBNy
a
e
q
Pondasi bentuk lingkaran:
dengan
q = 1 ,3cN + qN +
0,3 yBNy
c q
B ~ diameter pondasi
( 1 1 - 1 0)
( 1 1 - 1 1)
Persamaan (! -) diturunkan dengan anggapan bahwa jenis keruntuhan tanah di bawah pondasi
adalah keruntuhan geser menyeluruh (general shear failure). Untuk kondisi keruntuhan geser setempat
(local shear failure) kita dapat menganggap bahwa:
c' =
l
e ( 1 1-12)
dan
3

l' =
l
tan l
3
(1 1 -1 3)
Daya dukung batas dari tanah untuk pondasi lajur diberikan sebagai berikut:
q ' = c
'
N ' + qN ' + lvBN '
a
e
q
2
g
( 1 1-14)
Faktor-faktor daya dukung yang telah dimodifkasi, yaitu: N
e
' N
q
', dan N
;
dapat dihitung dengan
menggunakan persamaan umum seperti yang dipakai untuk menentukan harga-harga Ne, N
q
, dan qtetapi
dengan menggunakan harga l' = tan-1 (2/3 tanl) sebagai ganti l

Harga-harga faktor daya dukung untuk
keruntuhan geser setempat (loal shear failure) diberikan dalam Gambar 1 1-8. Daya dukung batas dari
tanah untuk pondasi dengan bentuk bujur sangkar dan lingkaran untuk kondisi keruntuhan geser setempat
dapat diberikan sebagai berikut (serupa dengan Persamaan ( 1 1-10) dan ( 1 1 - 1 1)]:
Pondasi bentuk bujur sangkar:
q ' = 1 ,3 c'N ' + qN + 0,3 yBN'
a c q y
Pondasi bentuk lingkaran:
Q ' ~ I 3 c'N ' + qN ' + 0 4 yBN'
a 1 q j
( 1 1-15)
( 1 1 - 1 6)
1 1 -3 PENGARUH PERMUKAAN AIR TANAH
Sejauh ini, kita telah membahas persamaan daya dukung tanah yang mengasumsikan bahwa prmukaan
air tanah brada pada kedalaman lebih besar dari lebar pondasi B. Akan tetapi, bila prmukaan air tanah
berada dekat dengan dasar pondasi, kita membutuhkan beberapa perubahan dalam suku kedua dan ketiga
dari Persamaan (1 1-9) sampai dengan (1 1-1 1), dan Persamaan ( 1 1 - 14) sampai dengan ( 1 1 -16). Dalam
Bb 1 1 Dayo Dukung Tonoh untuk Podoi Dongkol
1 23
<
<
~.
<

O
"

"
.
C

i
su
eu
u
4u
1u
zu
i u
s
e

4
1
z
l,u
u,s
u,e
u,
u,4
u,1
u,z
u,i

>
u

|
L
t'
. 2
L u
. k'
. x
7z

7
.
_ r
| Z
N T
Z
Z
.
z
Z
m
7
x
N'

>

.
r
r uatax u.
#
,1
u i
1
z
u = u
f
7
I
i u
zu 1u 4u u
saaat,ese:taaa|, (ae:a]at)
Gambar 1 1 - Faktor daya dukung untuk keruntuhan geser setempat menurut Terzaghi.
kasus ini, ada tiga keadaan yang berbeda mengenai lokasi permukaan air tanah terhadap dasar pondasi
seperti ditunjukkan dalam Gambar 1 1 -9. Sekarang, kita akan membahas tiap-tiap keadaan tersebut secara
singkat.
Keadaan (Gambar l l-9a): Apabila prmukaan air tanah terletak pada jarak D di atas dasar pondasi,
harga g dalam suku kedua dari prsamaan daya dukung harus dihitung sebagai berikut:
dengan
( 1 1 - 17)
y
' =
Y
s,
- Y
w
= berat volume efektif dari tanah. Demikian juga, berat volume tanah
y
yang
ada dalam suku ketiga persamaan daya dukung harus diganti dengan
y
'.
Keadaan (Gambar 1 1 -9b): Apabila permukaan air tanah berada tepat di dasar pondasi, maka harga
g akan sama dengan
y
D
r
Akan tetapi , berat volume
y
, dalam suku ketiga dari persamaan daya dukung
harus diganti dengan
y
' .
Keadaan UI (Gambar 1 1 -9c): Apabila permukaan air tanah berada pada kedalaman D di bawah
dasar pondasi, maka g ~
y
D
,
Besaran
y
dalam suku ketiga dari persamaan daya dukung harus diganti
dengan
.,.,.,..
1 24
Mekanika Tanah Jilid 2
mta~:uta
=
,
o

o (untuk o .
( l l- 18a)

taa-rata
= (untuk o >
( l l-18b)
1 1 -4 ANGKA KEAMANAN
Pada umumnya, suatu angka keamanan F,, yang besamya sekitar 3 digunakan untuk menghitung daya
dukung yang diijinkan untuk tanah di bawah pndasi. Hal ini dilakukan mengingat bahwa dalam keadaan
yang sesungguhnya, tanah tidak homogen dan tidak isotropis sehingga pada saat mengevaluasi parameter
parameter dasar dari kekuatan geser tanah ini kita menemukan banyak ketakpastian.
Kini marilah kita tinjau 3 definisi yang berbeda mengenai daya dukung yang diijinkan untuk pondasi
dangkal, yaitu: daya dukung ijin gross, daya dukung ijin netto, dan daya dukung ijin gross dengan
memberikan angka keamanan terhadap keruntuhan geser

.. .. _.

()

J
H+xaa:tiaaa|

.
,
o

(|)

'


g xaa|:taaa|
(
r
)
Gambar 1 1-9 Pengaruh lokasi permukaan air tanah terhadap daya dukung pondasi dangkal. (a Keadaan I, (
Keadaan II, (q Keadaan I l l .
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkal
Daya dukung ijin gross,
qijin'
dapat dihitung sebagai berikut:
q.
qijin
=
!

1 25
(1 1 - 19)
qijin
yang didefinisikan oleh Persamaan (1 1-19) di atas adalah beban per satuan luas yang diijinkan untuk
dibebankan pada tanah di bawah pondasi, agar kemungkinan terjadinya keruntuhan dapat dihindari.
Beban tersebut termasuk (Gambar 1 1-10); (a) beban mati dan beban hidup di atas prmukaan tanah,
.

l)
(b) berat pondasi itu sendiri W
I
, dan (c) berat tanah yang terletak tepat di atas pondasi .

Jadi,
dengan

qu

l)
+ W
I
+
_
qijin
! A F
3
A ~ luas dasar pondasi
( 1 1-20)
Daya dukung ijin neto dari pondasi adalah beban per satuan luas yang diijinkan untuk suatu pondasi
tanpa memasukkan berat tanah di sebelah kanan dan kiri pondasi dari permukaan tanah sampai dengan
kedalaman dasar pondasi (surcharge) yang besamya adalah
q
~
y
L_ Jadi beban batas netto adalah
q u (net)
=
q
u
- q
Dengan demikian, kita dapat menyatakan
qu (nt) qu - q
qijin (net)
=


( 1 1-21)
( 1 1-22)
Apabila kita menganggap berat beban 1uar (surcharge) adalah hampir sama dengan brat pondasi dan
tanah di atasnya, atau
maka:
qijin (nt)
l)
A
`

|
|
|
|
|
|
|
|
|
I
I

Gambar 1 1-10

^
z
( 1 1-23)

1 26
Mekanika Tanah Jilid 2
Daya dukung ijin gross ini dapat kita hitung dengan menggunakan angka keamanan F" pada kekuatan
geser tanah. Urutannya adalah sebagai berikut:
1. Hitung
c
cd
=
-
"
dengan c d adalah kohesi yang timbul
2. Hitung:
tan td
=
tan t
"
dengan td adalah sudut geser tanah yang timbul
( 1 1 -24)
( 1 1 -25)
3. Hitung daya dukung ijin dari pondasi dengan menggunakan Persamaan ( 1 1 -9), ( 1 1-10)
,
dan ( 1 1-1 1)
dengan cd dan Id sbagai parameter kekuatan geser tanah tersebut. Sebagai contoh, daya dukung ijin
gross dari pondasi lajur menurut prsamaan Terzaghi dapat dituliskan sebagai brikut:
,
,.
= cdN
c
+
,

,
+ ,.

( 1 1 -26)
dengan
Ne, Nq, dan N
1
= faktor daya dukung untuk sudut geser tanah t
Dalam beberapa keadaan, angka keamanan untuk daya dukung batas gross dan netto adalah sekitar
3 sampai dengan 4, sedangkan untuk keruntuhan geser angka keamanan 2 sampai dengan 3 dianggap
cukup.
Faktor lain yang harus kita prhatikan adalah besar pnuruan pondasi yang diijinkan. Penurunan
pondasi yang disebabkan oleh beban batas,
,
(atau
,
mungkin berkisar antara 5% sampai dengaan
25% dari .(lebar pondasi) untuk tanah berpasir, dan antara 3% sampai dengan 15% dari .untuk tanah
lempung. Oleh karena itu, untuk ukuran pondasi yang bsar, besamya penurunan mungkin terlalu bsar
untuk keamanan bangunan pada beban batasnya.
CONTOH 1 1 - 1 :
Suatu rencana pondasi seluas 4 Hditunjukkan dalam Gambar 1 1 - 1 1 . Tentukan bban gross yang diijinkan,
. .
=
qi
jin
? luasan pndasi) yang dapat dipikul oleh pondasi. Angka keamanan yang dibutuhkan adalah 3.
1 rt
. 1
y = l lO !blfr
= 20
c = 20 it/rt

^ -
Gambar 1 1-1 1
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Padai Dangkal
Penyetesaian:
Anggaplah bawah tanah mengalami kerntuhan geser menyelurh:
q = 1 ,3 cN

+ qN
9 + 0,4 yBN1
Dari Gambar 1 1 -7, untuk
l
= 20, Ne = 17,7, N
9
= 7,4 dan N1 = 5.
q = yD1 = 1 10 ? 3 = 330 lb/ft
2
Jadi:
Sehingga:
q. = 1 ,3(20)(17,7) + (330)(7,4) + 0,4 ( 1 10)(4)(5)
= 462 + 2442 + 880 = 7924 1b/ft
2
-
q
. g 7924
6 3 I f
q
ijin
g
_

-
3
-
=
2 1, 3 lb t

Q ... = 261 ,33 ? 8


2
= 261 ,33 ? 4 = 42261 ,3 lb
i]a
= 21 , 1 3 ton
CONTOH 1 1 -2:
1 27
[Persamaan ( 1 1-10)]
Kerjakan kembali Soal no. 1 1- 1 ; anggaplah bahwa tanah mengalami keruntuhan geser se ter pat.
Penyelesaian:
Dari Persamaan 1 1-15.
q.' = 1 ,3 c'N

' + qN9' + 0,4 yBN;


L

= 23(20) = 133,3 lb/ft


2
Dari Gambar 1 1-8, Ne' = 1 1 ,8, N
9
' = 3,9, dan N; = 1 ,7. Jadi:
Sehingga:
q.' = (1 ,3)( 133,3)( 1 1 ,8) + ( 1 10 ^ 3)3,9 + 0,4 ( 1 10)(4)( 1,7)
= 2044,8 + 1287 + 299,2 = 3631 lb/ft
2
q
ijin
=

=
3

1
= 1210, 3 lb / ft
2
Q ... = 1 210,3 ^ 8
2
= 1210,3 ? 16 = 1936,8 lb 9,68 ton
]in
CONTOH 1 1 -3:
Suatu pndasi bntuk bujur sangkar ditunjukkan dalam Gambar 1 1-12. Pondasi tersebut akan memikul bban sebsar
300 kg. Dengan menggunakan angka keamanan 3, tentukanlah ukuran pondasi, yaitu ukuran dari B.
Penyelesaian:
Diketahui: y tanah = 1 850 kg/m
3
Jadi,
y
=
1 850 X 9, 81
= 18_ 148 kN/ m
3
U
Beban total yang dipikul pndasi:
30. 0 ? 9, 8 1
10
Dari Persamaan ( 1 1 -10)
294, 3 kN = Q
ijin
q = 1 ,3 cN

+qNq + 0,4 yBNy


1 28
Mekanika Tanah JHi 2
= 1850 kgm
= 1
c = 0
1 m

- ~
Gambar 1 1 -12
l
Dengan angka keamanan 3,
Juga:
..- 294, 3
{..- * _
=
_
Dari Persamaan ( 1 1 -27) dan ( 1 1 -28)
294, 3
1
_ =
3
(1, 3 cNc + 0, 4yBN
1
)
( 1 1-27)
( 1 1 -28)
( 1 1 -29)
Dari Gambar 1 1 -7, untuk = 35, N
e
= 57,8, N
q
= 41 ,4, dan N
1
= 42,4. Masukkan angka-angka tersebut ke dalam
Persamaan ( 1 1 -29).
294, 3

(l, 3)(0)(57,8) + (18. 148 ? 1)(41, 4) + 0,4(1 8. 148)(B)(42,4)


a tau
294

3
= 250, 44 + 1 02, 6B

Persamaan ( 1 1 -29) sekarang diselesaikan dengan cara coba-coba, dan hasil yang kita dapatkan adalah:
B= 0,95 m
CONTOH 1 1 4:
Seperti Contoh 1 1 - 1 . Tentukan bban ijin netto,

.,.(--..c,
dengan angka keamanan F, = 3 terhadap daya dukung batas
netto.
Penyelesaian:
Dari Contoh 1 1- 1
Jadi:
{_
= 7924 Jb/ft2
{
,(--.,
=
{
, { = 7924
- 330
*
7590 Jb/ft2
{
..- (--:,
7590
= 2530 lb/ ft
2
3

.;-(--,
* 'V.,.-(--.,,,I'I
= (2530)(42
)
= 40.480 lb = 20,24 ton
B 1 1 Doa Dukung Tanah untuk Po Dangkal
1 29
Catatan:
Bandingkan harga
Q
... _ _ tersebut dengan
Q
... yang dihitung dalam Contoh 1 1- 1 mmsemua keadaan,
IJID neUo lJID
Q
ijio
Q
ijin (mm|
CONTOH 1 1 -5:

Seprti Contoh 1 1-1. Tentukan bban ijin gross dengan memakai angka keamanan 3 terhadap keruntuhan geser
FenyeIeIon:
Diketahui:
c
= 20 lb/ft2 dan =20. Jadi, dari Persamaan ( 1 1 -24) dan ( 1 1 -25).
cd
~ F
30
F 6
,
67 lb/ ft
2
"
3

d
F tan
-
1
tan
F tan
-
I tan 20o
= 6
,
9
o
"
3
Untuk F 6,9, dari Gambar 1 1-7, N F 8, N 2, dan N = 0,9 (dengan cara inter1asi). Sekarang, dari Persaan
c q
1
( 1 1- 10).
Jadi,
qiJi
= 1 ,3
cfc
+ qN
q
+ 0,4 BN
Y
= 1 ,3 (66,67)(8) + (330)(2) + (0,4)(1 10)(4)(0,9)
=693,4 + 6 + 1 58,4 F 151 1, 8 lb/ft2
Q
= (
q
)(b') = (151 1,8)(4 ? 4)
IJID IJID
= 241 88 lb = 12,09 ton
Catatan: Marilah kita bandingkan basil Contoh 1 1- 1 dengan jawaban di atas. Apabila kita diharskan memakai F,
=3terhadap day a dukung batas gross dan juga F, F 3terhadap kerntuhan geser, maka kita haus memilih
Q
. . . F 12,0 ton karena 12,0 ton adalah harga terkecil dari dua jawaban yang kita hitung.
IJID
1 1 -5 PERSAMAAN UMUM DA V A DUKUNG
Sejak dikembangkannya persamaan daya cukung oleh Terzaghi, beberapa peneliti telah bkera di bidang
ini dan telah memprbaiki cara pnyelesaiannya (yaitu, Meyerhof, 1951 , Lundgrea dan Martensen, 1 953;
Bella, 1962). Hasil temuan yang berbeda-beda tersebut menyimpulkan bahwa faktor daya dukung N
e
dan
N
q
tidak berubah terlalu banyak. Akan tetapi, untuk suatu harga q tertentu, harga N
r
yang didapat oleh
para pneliti tadi menunjukkan perbdaan yang mencolok. Hal ini disebabkan oleh adanya brmacam
macam asumsi mengenai bntuk massa tanah yang berada tepat di bawah pndasi, seperti yang akan
dijelaskan dalam paragraf berikut.
Selama menurunkan persamaan daya dukung untuk pondasi lajur, Terzaghi menganggap bahwa
permukaan dasar pondasi adalah kasar dan sisi-sisi AJ dan BJ dan massa tanah ABJ (Gambar 1 1 -Sa)
membntuk sudut l dengan arah horisontal. Kemudian, basil pengujian model menunjukkan (sebagai
contoh, De Beer dan Vesic, 1958) bahwa asumsi Terzaghi tentang sifat umum dari prmukaan bidang
longsor dalam tanah yang dipakai untuk menentukan besamya daya dukung batas adalah benar. Walaupun
demikian, pngujian akhir-akhir ini membuktikan bahwa sisi-sisi AJ dan BJ dari massa tanah ABJ temyata
membentuk sudut sebessar 45 + ; terhadap horisontal dan bukan sebesar q. Tip mekanisme
keruntuhan tersebut ditunjukkan dalam Gambar 1 1 -13. Tipe keruntuhan ini terdiri dari zona aktif menurut
Rankine (Zona I), dua zona geser radial (Zona ), dua zona pasif menurut Rankine (Zona H). Kurva
kurva JD dan JE merupakan lengkung spiral logaritmis. Berdasarkan pada tipe mekanisme keruntuhan
inilah, day a dukung batas pondasi lajur dapat dievaluasi dengan menggunakan metode suprposisi prkiraan
seperti dijelaskan dalam Subbab 12-2. Hasilnya adalah sebagai berikut:
( 1 1-30)
dengan Q
c
adalah kontribusi kohesi, Q
q
untuk beban luar (surcharge), dan Q
y
untuk berat volume tanah.
1 30
Mkanlka Tanah Jllid 2
~^
Gambar 1 1 -1 3 Perhitungan daya dukung tanah untuk keruntuhan geser menyeluruh.
Reissner (1924) menuliskan
,
sebagai berikut:
.
dengan:
,
= ,
. .
Sementara itu, Praudtl (1921) menunjukkan bahwa
,

=


dengan
N = .
- 1 ) tan i

.
1
retsaaa( -1z)
Caquot dan Kerisel ( 1 953) menuliskan , sebagai
, =


T
2
T
( 1 1-31 )
( 1 1-32)
( 1 1 -33)
( 1 1-34)
( 1 1-35)
Harga-harga numerik yang dibrikan oleh Caquot dan Kerisel dapat diprkirakan (Vesic, 1973)
sebagai:
~ 2(N + I )tan i
T

retsamaaa i i -1z
Dengan menggabungkan Persamaan (1 1 -30), (1 1-31 ), ( 1 1 -33) dan ( 1 1-35); kita dapatkan:
( 1 1-36)
( 1 1 -37)
Persamaan ( 1 1 -37) ini merupakan bentuk umum persamaan daya dukung seperti yang diberikan oleh
Terzaghi [Persamaan ( 1 1 -9)]. Tetapi, harga faktor daya dukungnya tidak sama. Besaran
.
dan
yang didefinisikan dengan Persamaan ( 1 1-32), ( 1 1 -34), dan ( 1 1 -36), dierikan dalam Tabl l l- 1 ; walaupun
demikian, untuk semua tujuan praktis faktor daya dukung dari
-
Terzaghi memberikan basil yang cukup
bagus. Perbedaan-perbedaan yang ada dari faktor daya dukung biasanya kecil sekali dibandingkan dengan
p:.rameter-parameter tanah yang tidak diketahui.
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasl Dangkal
TABEL 1 1-1 FaktOr Daya Dukung [Persamaan (1 1 -32), ( 1 1 34), dan (1 1 3)]
Menurut VesO, 1 573

1 31
1 32 -
Mekanika Tanah Jilid 2
Agar persamaan daya dukung tanah untuk pndasi lajur yang diberikan pada Persamaan ( 1 1-37)
dapat dipakai secara umum, maka persamaan tersebut harus disempumakan dengan cara memasukkan
faktor-faktor berikut:
a) Faktor kedalaman (depth factor): untuk memasukkan prlawanan geser yang tetadi sepanjang
prmukaan bidang runtuh dalam tanah yang berada di atas dasar pondasi.
b) Faktor bentuk (shape factor): untuk menentukan daya dukung dari pondasi yang berbentuk prsegi
dan lingkaran.
c) Faktor kemiringan (inclimation factor): untuk menentukan daya dukung pondasi di mana arah dari
beban membentuk sudut tertentu dengan vertikal.
Jadi, prsamaan umum daya dukung batas yang telah dimoifikasi dapat dituliskan sebagai berikut:
dengan:
q
.
=
c
Ac,A
cdAci Nc +
q
Aq,AqdAq;Nq + AyA
.
YBN1
A
c
s
' _ dan A
Y
" faktor bentuk
A
c
d A
qd
' dan A
.
= faktor kedalaman
A , A ., dan A . faktor kemiringan
c
1
q
r
"
( 1 1 -38)
Harga-harga pendekatan dari faktor bentuk untuk pondasi-pondasi bentuk persegi, bujur sangkar,
dan lingkaran sudah diberikan oleh De Beer (1970). Begitu juga harga-harga pendekatan dari faktor
kedalaman dan faktor kerringan telah diberikan berturut-turut oleh Hansen ( 1970) dan Meyerhof ( 1953).
Harga-harga tersebut adalah faktor empiris yang didasarkan pada basil observasi dari percobaan yang
dilakukan. Faktor-faktor bentuk, kedalaman, dan kemiringan dapat Anda lihat dalam Tabel 1 1-2.
Pengaruh prmukaan air tanah telah diikutsertakan dalam menentukan harga
q
dan
y
dalam Persamaan
( 1 1 -38). Hal ini dapat kita lakukan dengan cara seperti yan telah kita jelaskan dalam Subbab 1 1-3.
CONTOH 1 1 -6:
Suatu pondasi bntuk lingkaran ditunjukkan dalam Gambar I l -i4. Tentukan bban bruto yang cukup aman (angka
keamanan F 3)agar dapat dipikul oleh pondasi yang brsangkutan. Guna Persamaan ( I I -3k).
c,et m
~-~
c,et
.
[ = t s,csu/m
c = c
9
= 1z
Pennukaan ar tanah


[ = zt ,c1u/m
t ,zzm
Gambar 11 -14
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkal
PL T T -Z Harga-hargaFaktOrBentuk, FaktOr Keda|aman dan FaktOr
Kemiringan
aoentuk untu asntuk eseg| |ea oas|
F anang onas|
p
F
`

} = T

"
"
a\or entuunukondas entuk||ngkan a uuangka

= 1

"

an
=

aktorkeda|aan 1
= tan 1

s|n

=

"
tan

= 1
akokea|aan untuk F

ea|aanun\uk T
= \an
"
s|n ta
1
"

"
tan

aktokaaan untu F
aktor k|rngan

"

1 33
1 3
Fenye|eso|on:
Dari Persamaan 1 1 -38
q.
=
c
A
cs
A
c
dN
c +
q
Aq,AqdNq + tAy,A)yBNy
(Catatan: A ., A , dan A semuanya adalah sama dengan satu sebab bebannya tegak).
4
q
1 "1
Untuk 4 F 32 (dari Tabl 1 1- I ), Ne = 35,49, N
q
F 23, I 8, dan N
1
= 30,22.
Dari Tabl I I-2
A = I +
Nq
= I +
23
,
I 8
F 1,65
cs
N
e
35, 49
Aq
s
I + L 4 F I + 0,62 = I, 62
Ay 0, 6
Aqd I
+
2 tan 4(I - sin 4)
2

I
+
2(0,62)(0,22)(I) = I. 273
I - Aqd
Aqd
Nq tan 4
I 273
1 - I, 273
'
(23, I 8)(0, 62)
I, 292
Mekanika Tanah Jilid 2
Dari Gambar I I -I 4 kita ketahui bahwa permukaan air tanah terletak di atas dasar pondasi. Dengan derkian,
q
= 0,6I (1 8,08) + 0,6I (2I ,07 - 9,8I )
Jadi,
Sehingga:
maka:
= 1 1 ,029 + 6,869 = 17,898 kN/m
2
q
.
= ( I7 ,898)( 1,62)( 1 ,273)(23, I 8) + (0,5)(0,6)(2I ,07-9,8I )( 1 ,22)(30,22)
F 855,58 + I 24,54 : 980, I 2 kN/m2
1
980. 12
= 326, 71 kN I
m
2
3 3
bban total gross
F
B2
),.
(I, 22)
2
(326, 7I)
38I, 78 kN
1 1 -6 BEBAN BATAS PONDASI DANGKAL YANG DIBEBANI TAK SENTRIS
Untuk renghitung daya dukung pndasi dangkal dengan prbebanan m sentris, Meyerhof ( 1953)
remperkenalkan suatu konsep lebar efektif. Hal ini dapat dijelaskan dengan renggunakan Garbar
1 1 -15, di rana pondasi dengan panjang L dan lebar B diberi beban tak sentris Q e Apabila Q
.
adalah
beban batas pondasi, maka beban tersebut dapat dihitung dengan pendekatan seperti dijelaskan berikut
ini. Gambar 1 1 -15b menunjukkan suatu pondasi dengan be ban yang terletak pada jarak e

dan e
i
dari titik
pusat dasar pndasi.
Lebar efektif dari pondasi adalah:
B' = B - Ze

( 1 1 -39)
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasl Dangkal
1 35
|

v.
(o)reaamaa,
O_


_ b 2e_ ,
L

Gambar 1 1-15 Beban batas untuk pondasi dangkal yang menerima beban tidak sentris (eksentris).
dan panjang efektif dari pondasi adalah:
L' = L - 2e1 ( 1 1 -40)
Jadi, luas efektif adalah sama dengan B' kali L' (B' X L'). Sekarang, dengan menggunakan lebar efektif,
kita dapat menuliskan lagi Persamaan ( 1 1 -38) sebagai
q
" = c'c
,
l.cd
N
c
+ q
l.
q,'q
Nq +
'r'r
yB
'
N
r ( 1 1 -41)
Perhatikan bahwa persamaan di atas kita peroleh dengan memasukkan B' sebagai ganti B dalam Persamaan
( 1 1-38). Selama kita menghitung faktor bentuk dan kedalaman B' seharusnya kita gunakan sebagai ganti
B, sedangkan L' seharusnya kita gunakan sebagai ganti L. Perlu diperhatikan bahwa apabila L 2e1 lebih
kecil dari B 2 eb, maka L e1 = B' dan B 2 eb ~ L'.
Setelah besamya q" dihitung dengan menggunakan Persamaan ( 1 1-41 ), maka besamya b ban total
batas bruto dapat ditentukan sebagai berikut:
V. = qu
(B' X L')
Contoh 1 1 -7 berikut akan menunjukkan penggunaan prosedur di atas.
CONTOH 1 1 -7:
( 1 1 -42)
Suatu pndasi bentuk persegi dengan ukuran 5 ft ? 2,5 ft ditunjukkan dalam Gambar 1 1 - 1 6. Tentukan bsamya bban
total batas yang bkerja taksentris untuk kerntuhan daya dukung dalam tanah.
1 36
FenyeIe|on:
Lbar efektif B' = .s ....= ..ft. Panjang efektif L' = s ...= .H.
Masukn L =.dalam Peramaan . ...
q
"
=
q
"c"c
N
q
+
"."'
yB'
N
T
Untuk .= s.N
9
= . N1 = ..
Jadi
A_ = .+ ,..= .+ .s.= ...
"
. . = . .= .
L
'
.
"
q
.+ .M .. .....
.+ ...s... ...s..
.

.
. .s
qu = .^ . .s.. .... .s.. + ..... .s...... .
= ... .+ .. .s = . . .s. . ..
Oleh karena itu:
Q.
= q.(B'L') = . ..s... . ? ..= .....lb
MokOnIkO Ta Jlli 2
1 1 -7 PONDASI DANGKAL D ATAS TANAH BERLPIS
Selama ini kita hanya membicarakan daya dukung tanah di bawah pondasi yang homogen. Tetapi, apabila
suatu pndasi diletakkan di atas tanah yang berlapis, dan ketebalan lapisan tanah di atas mana dasar
pondasi berada adalah sangat kecil, maka garis kelongsoran yang terjadi di dalam tanah pada beban batas
akan melalui lapisan tanah yang bawah. Dalam keadaan ini, sifat-sifat lapisan tanah yang atas dan bawah
harus ikut diprhitungkan. Penelitian mengenai daya dukung batas dari pondasi di atas tanah berlapis
sangat terbatas pada saat ini. Beberapa keadaan tentang masalah ini akan dijelaskan secara singkat dalam
tiga subbab berikut.
Daya Dukung Pondasi dl Atas Tanah Lempung Berlapis
Button ( 1 953) dan Reddy dan Srinivasan (1967) telah mempelajari mengenai daya dukung batas tanah
untuk pondasi dangkal yang berada di atas tanah lempung yang berlapis (untuk t ~ 0). Mekanisme dasar
dari keruntuhan tanah untuk suatu pondasi lajur yang mereka pelajari adalah seperti yang ditunjukkan
dalam Gambar l l -17. C
1
1
l
dan C
1
2
l
adalah kohesi dari tanah dalam keadaan undrined untuk berturut
turut lapisan Idan . Bidang prmukaan antara lapisan I dan terletak pada kedalaman d di bawah dasar
pondasi. Permukaan bidang longsor dianggap berbentuk silinder. Untuk tanah yang isotropis, daya dukung
batas, g diberikan sebagai berikut:
( 1 1 -43)
dengan Ne adalah faktor daya dukung dan merupakan fungsi dari (C
.
<
2
l
)/(C1
4
1
l
) dan d/b (Catatan: b
=
f).
Harga-harga Nc diberikan dalam Gambar 1 1 -18.
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkal

|

_ C
|t
rt

. ___ 2,5 f
Gambar 1 1 -16
B
= 2b
Lasaa.

_,

u,
Y

Lasaa.

..

.
= u

Y
,
.
O
" *

~
y = l l5 lb/f3
c =
P
= 1u

1 37
Gambar 1 1 -17 Anggapan mekanisme keruntuhan tanah untuk pondasi lajur yang berada di alas tanah lempung berlapis
dua, 1 = 0.
1 38
Cu(2)
Cu( l )
Mekoniko Tonoh Jilid 2
Gambar 1 1-18 Harga A_ untuk pondasi yang berada di atas tanah lempung berlapis dua, 1 = 0. (Menurut Reddy dan
Srinirasau, 1 967).
CONTOH 1 1 -8:

.....,........,...............,..,,..,........,...,..,.....,......,..........
-..... ... ........,......,.....,......,.-......-...... . . .
FenyeIeso|on:
-.-....... . .
.....= ...:.... . . .Nq = .N1 = .-..-..... . . .....
L
a(2)
=
.
= s
L___

...
....
...
_ . s
b . s
g
_
= ..+ .^ ... . . = . .+ .
= ..s.-.
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkal
1 39
u,1m
I
u, m
.
`
Lasaal
c<' > = 4skN/m2

= u
Y,
= ikN/m3
|
l m

Gambar 1 1 -19
La:saall
c.(2) = z4kN/m2
,
= u
y_ = t1 kN/m3
Pondasl di Atas Tanah Pasir Berlapis:
Pasir Padat Berada di Atas Pasir Lepas
Suatu teori sederhana untuk menentukan daya dukung batas dari pondasi yang terletak di atas lapisan
pasir padat yang di bawahnya terdapat lapisan pasir lepas, telah diperkenalkan oleh Meyerhof dan Hanna
( 1978). Prinsip dasar teori ini dapat dijelaskan dengan menggunakan Gambar 1 1-20. Dalam kasus ini,
bidang longsor dalam tanah yang berada di bawah pondasi akan terletak seluruhnya di dalam lapis1n pasir
padat. Untuk keadaan ini:
dan
dengan:
q
"
=
qu<r>
= y
,
D
f
N
q<J
> +

y,
BN
ro
>
....,......,..
qu
= q
lt)
~
Y
PJql)
+
0,3
y
,
BN

l)
.....,...........,.........,....,...
q<r>
=
'
P
t
N
qo>
+

1
-
0, 4
][1
BN
1<
1
)
.....,..........,...,,..,..,.
( 1 1 -44)
( 1 1 -4
(1 1-46)
"
1
~ berat volume dari lapisan tanah yang atas (pasir padat, pada masalah
ini).
N
q
J
)
dan N
'
J
)
=
faktor daya dukung dari lapisan tanah yang atas yang merupakan sudut
geser q (Tabel 1 1-1).
Perlu diperhatikan bahwa Persamaan ( 1 1-44), ( 1 1-45) dan ( 1 1 -46) adalah serupa dengan Persamaan
( 1 1 -38). Tetapi, faktor kedalamannya tidak sama; faktor tersebut dianggap agak konservatif.
1 40

.,

._ ,,,
;

ras|:aaat
Y,
'
.
c, u
La|saaatas
yaa,|et|t|s
H
ras:|eas
Y,
P:
c, = u
ras|:aaat
Y,

c, = u
Y,
,
c, ~ u
Mekanika Tanah Jilid 2
Lasaaaias
yaa,|et:|tetai
Gambar 1 1-20 Daya dukung tanah yang berlapis (lapisan pasir padat berada di atas lapisan pasir lepas).
Apabila ketebalan lapisan pasir padat adalah kecil, keruntuhan dalam tanah yang akan tetadi adalah
coblos (punching) dalam lapisan tanah pasir padat yang kemudian diikuti dengan keruntuhan geser
menyeluruh dalam lapisan pasir lepas, seperti ditunjukkan dalam Gambar 1 1 -20 yang sebelah kiri. Untuk
keadaan tersebut, daya dukung batas dari pondasi dapat diberikan sebagai berikut:
dan
dengan

2 D
1
tan

q
. =
q <b
l
+ y
,
H 1 +
Ks

y,
H
q <r
>
T
-......( 1 1 -44)]
.....,......,..
.....,..........,.........,....,...
q
. =
q
. (
b
)
+ + ,y,
H
z
1 +
2
_
1

K
s
t
_
n

^
, - y, H
q
. ,
T
.....,..........,.,.
K
~ koefsien geser coblos (punching shear coefficient)
^
_
^ faktor bentuk
s
q
ub
)
= daya dukung batas dari lapisan tanah yang bawah
-......1 1-46)]
( 1 1 -47)
(1 1-48)
( 1 1-49)
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkal
1 41
Harga-harga faktor bentuk /_' dapat diambil sekitar 1 . Koefsien geser coblos:
K, =
fyl, Y2 Nl>' N2>]
( 1 1 -50)
dengan:
y2
= berat volume lapisan pasir yang bawah
N2>
= faktor daya dukung untuk sudut geser tanah ~ t
2

Variasi dari K, ditunjukkan dalam Gambar 1 1-21 . Notasi
q
<
h
>
dalam Persamaan ( 1 1-47), ( 1 1 -48), dan
( 1 1-49) dibrikan dengan hubungan sebagai berikut:
dan
1
q

<
h
>
=
'l ( D,
+ H
)Nqz>
+
2
y
2 BNr<2>
.....,......,..
q
u
<
b>
=
yl(DJ
+ H
)Nq
<2>
+
0
,
3 y2BN2>
.....,...........,.........,....,...
qu<b>
=
y
1
( D1
+ H
)Nq<2> +
1
- 0, 4[2 BNr<2>
.....,..........,.,.
Untuk suatu tanah yang berlapis, variasi
q
" dengan HI
B
ditunjukkan dalam Gambar 1 1 -22.
Pondasi di Atas Tanah Pasir yang Berlapis:
Pasir Lepas Berada di Atas Pasir Padat
( 1 1-51)
( 1 1 -52)
( 1 1-53)
Gambar 1 1 -23 menunjukkan suatu pondasi lajur yang terletak di atas lapisan pasir lepas yang di bawahnya
terdapat lapisan pasir padat. Dengan mengacu pada harga H/
B
, dua tipe bidang keruntuhan dapat dise1idiki
dalam tanah yang di atasnya didirikan suatu pondasi. Dua tipe tersebut adalah:
a) Apabila ketebalan lapisan pasir lepas di bawah pondasi
(
H
)
lebih besar dibandingkan dengan lebar
pondasi
(B)
,
maka permukaan bidang longsor dalam tanah akan berada seluruhnya di dalam lapisan
tanah lepas (Gambar 1 1 -23 sebelah kanan). Untuk keadaan tersebut:
dengan:
1
q.
=
qu<t">
=
y
1
DJNqo> +
2
y
l BNr<J>
.....,......,..
q
u
=
q
u(t)
=
YP/ql)
+
0
,
3 y!BNl)
.....,...........,.........,....,...
q.
=
qu<t">
=
ypfNq<n

1
0, 4[ BNr<J>
.....,..........,.,.
( 1 1 -54)
( 1 1 -55)
( 1 1 -56)
"
1
= berat volume dari lapisan tanah yang atas.
Nq
<
J>
dan
N
1
>
= faktor daya dukung untuk
tanah dengan sudut geser t
1

b) Apabila tebal H adalah kecil jika dibandingkan dengan lebar pondasi
B
, maka bidang longsor yang
ada dalam tanah akan melalui lapisan atas dan lapisan bawah tanah di bawah pondasi yang
bersangkutan. Keadaan ini ditunjukkan dalam Gambar 1 1-23 yang sebelah kiri. Untuk keadaan ini
Meyerhaf dan Hanna, ( 1 978) menyarankan.
1 42
dengan:
dengan:
30
.
= 50
25
<
.
X
20

G
.k
U
G
B

15
Gambar 11-21 Variasi dari dengan (y
:
,t(y _ _ _).
qu
=
qu {()
+
(
qu {')
q
u (() ,
I
,
I
qu<h>
=
'
2
D
f
N
q<
2
>

2
y2
BN
r<
2
>
....,........,..
q
uh>
= y
2
D
jq<
2
>
+
0,3
y
2
BN
-
2
>
.....,...........,.........,....,..
qu<h.>
= y2
D
f
N
q<
2
>


0, 4
,[
2
BN
r<
2
>
....,.........,.,
= berat volume lapisan tanah yang bwah.
~ faktor daya dukung untuk tanah dengan sudut geser f
2
.
Mekanika Tanah Jilid 2
( 1 1 -57)
(I I -58)
( 1 1-59)
(1 1-6)
~ kedalaman bidang longsor di bawah pndasi apabila pndasi terse but diletakkan
di atas lapisan tanah pasir lepas yang tebal.
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkal
*!
B
xeastaa

0
B
1 43
Gambar 1 1-22 Variasi antara daya dukung batas dengan untuk tanah pasir berlapis (lapisan padat berada di atas
lapisan yang lepas).
ras:ieas
Y,
*
/

c
t
ras|:aaat
y
,
:
c,
Lasaaatasyaa,
iet|tetai
: ; ,

._

_
ras:ieas
Y,
:
c, ~ 0
Lasaaatas
yaa,iet||tetai
|


Y,
:
c
:
Gambar 11-23 Daya dukung tanah pasir yang berlapis (Lapisan pasir lepas berada di atas lapisan pasir padat).
Untuk tu juan praktis, M_ dapat kita asumsikan sama dengan 2B. Perlu diperhatikan bahwa Persamaan
( 1 1 -57) mempunyai batas-batas seperti :
( 1 1-61)
Variasi Q_ dengan M/ ditunjukkan dalam Gambar 1 1 -24.
1 4
Mekanlka Tanah Jlll 2
CONTOH 1 1 -9:
Suatu pndasi bntuk bujur sangka terletak di atas tanah yang brlapis seprti ditunjukkan dalam Gamba . ..s
Tentukan bban ijin netto yang dapat dipikul oleh pndasi tersebut. Gunakan F, F
FenyeIeIon:
Lapisan pasir yang atas adalah padat; hal ini dikarnakan
,
F .adalah lebih bsa dari = s.Juga,
Y, 1)
Jadi, Peramaan . . .seharsnya digunakan untuk menghitung
q

atau:
qu
F
qu(b') + }
_

+
.
'


1
_
Dari Persamaan . . s..
Untuk
q
u<b>
F
Y,|,
+
I
u
,

,
+ .s
Y

,
F s.Tabl . ..membrikan u
,

,
F .s .dan u
-

= s...
q
(
b
)
= . ..s+ ...s . .+ .s.. ... s.s....
F .=s.+ ...F ....kN/m2
Diketahui
,
F .Untuk harga
,
tersebut, dari Tabl . ..didapatkan u
-

= =..dan u

>
F .. Jadi
.. .s....
. .s.
. .. ..
Lihat Gamba . ... Untuk
,
F .dan
Jadi, dari Persamaan . . .
harga-harga dari K, = s Juga anggap A'F .
qu
... .+ ...... .+
.

s.
[
s.

s
.
.
.
....
. ...+ ... .F ..skN / m2
Di samping itu, kita prlu juga memeriksa harga
q

F ..skN/m2 lebih kecil dari
q
<>
' Dari Persaaan . . s.
q
<>
F
Y
./,,
,
+ .s
Y,
u
,,
F . ..s.o...+ .s. ..s....
F .ss.+ ...F ......kN/m2
Kapasitas dukung batas,
?

?
=-:
Gambar 1 1-24 Variasi daya dukung batas dengan ultuk tanah pasir berlapis (lapisan yang lepas berda di atas
lapisan padat).
Bb 1 1 Da Dkung Tanah untuk Podai Dangkal
1,5 m
,1 ,5 m
|
y
.

1 8 k/m
3
_

o
c = 0
.....
......,
1 ,0 m

Gambar 1 1 -25
q

<
t
>
= .......-.

..s.-.....
q

= 1654,8 .-.

= 16,7 k/m
3
4,
= 32
c

= 0
q. - "1
D
1 = (1654,8)
-
(1 8)(1,5) = 1.. 8 .-m
2
q
ijn ()
....
q
. (m)
=
...
=
,
.s

.
2
"
4
'
Q
ijin(
nel)
=
q
ij
i
n(nel)
^
'
=
.

,
.s.
.
.s
^ .s.
= ..s.-
CONTOH 1 1 - 1 0:
....-....1 1 -26. .........,......,..........,.....-......F, = 5
.
PenyeIeso|on:
1 4

,
.

...,.,.]

......,....,........................,..-..........-.......
.
. .s.....
..,......-..-.......( 1 1-6).
qu<b'l
=
"2
D
/
N
q2J +
1
- 0
,
4
[ r2
BN
1<2>
.....,= 38, ....1 1-1 ........N
q
Z>
= 48,93 ...N
"
2
) = 78,03. .....,,.
qNb'
) = (108)(3)(48,93) +

. 0, 4[(108)
.
(4)(78,03)
= 15853,3 + 12360 = ... s s .. - = 14, 1 1 -
1 46
` `: ' ' -
I
4 tt e (t
m taaa,

..,..-...... . . ..

'
.
[ = sittrt'
= 1s
l
c, ~ u
[
;
~ Ius |tt|:'
,
~ 1s
c
,
~ 0
Gambar 11-26
.,

't
D
f
N
q(t)
+ t

. .

,['t
BN
r<t>
.....

= s.N
q
O
> . N
Y
1
>
.....
.,

..s..s.+ t . .
,[......
...+ s.... ... . . . s.. -
.
...,,.,......-......( I I -57) .......u
,
.B.
: ` .*
..
+
'
.
.. .. l ,
s. + . . . s.
]
.
.

.
'
. .. .
.
...
....I .
.
Mekanlka Tanah Jilid 2
1 1 -8 UJI BEBAN (LOAD TEST U| LPANGAN
Dalam beberapa keadaan, uji beban (load test) di lapangan perlu dilakukan untuk menentukan daya
dukung batas pondasi yang bersangkutan. Metode yang baku mengenai uji beban di lapangan diberikan
oleh ASTM (American Society for Testing and Materials) nomor D-1 194. Untuk mendukung uji beban
ini diperlukan plat dukung (Bearing plate), bentuk lingkaran dengan diamater 6 in sampai dengan 30 in
( 1 52,4 H sampai dengan 762 mm) dan bearing plate bentuk bujur sangkar dengan ukuran 1 h 1 ft
(30,8 H 30,8 mm).
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkal
|

` "
'
'

'
sataa,
:eaxs
'
*
sataa,
.
.

-:

*)

~
Damete:
.

iata] `.'
``
sataa,]aa,xa
Gambar 1 1 -27 Sketsa plat dukung (bearing plate) untuk uji beban (load test) lapangan.
1 47
Sebuab diagram dari basil uji beban (load test) ditunjukkan dalam Gambar 1 1-27. Untuk melakukan
pengujian, dibuat suatu galian dengan kedalaman _ Lebar galian sebarusnya tidak kurang dari 4 X lebar
bearing plate yang digunakan dalam pengujian. Bearing plate tersebut diletakkan pacta dasar galian yang
dibuat, kemudian beban diberikan di atas bearing plate secara bertabap.
Selanjutnya, beban tadi didiaran sedemikian rupa sebingga dianggap cukup untuk menyebabkan
penurunan. Apabila penurunan bearing plate sudab kecil sekali (dapat diabaikan), maka penambahan
beban dilakukan lagi. Dari basil pengujian ini, grafik antara beban dan penurunan seprti ditunjukkan
dalam Gambar 1 1-28 dapat digambarkan.
Apabila kita menggunakan basil uji beban (load test) di lapangan, maka daya dukung batas tanah
yang bersangkutan untuk pondasi yang akan dibangun dapat kita bitung dengan metode pendekatan
berikut:
setaap: aat iaas, g
'
Gambar 1 1 -28 Bentuk umum dari kura antara beban dan penurunan yang didapat dari uji beban (load test).
1 48
Untuk lempung:
qundi)
=
q
u(plat)
Untuk tanah berpasir:
B
tpndai)
q
u (pndai)
=
q
u (plat)
B
(plat)
Mekoniko Tonoh Jilid 2
( 1 1-62)
( 1 1 -63)
Untuk suatu beban tertentu q, penurunan pondasi yang akan dibangun dapat dihitung dengan
metode pendekatan dengan menggunakan persamaan berikut ini:
Dalam tanah lempung:
S S
B
(pndai)
(pndai)
=
(plat)
B
(plat)
Dalam tanah berpasir

.
2 B
(pndai)
S
<pndai)
=
S(plao
B
_
B
(pni) (plat)
( 1 1-64)
( 1 1-65)
Housel (1929) juga telah memperkenalkan suatu metode untuk menentukan daya dukung pondasi yang
berada di atas tanah kohesif, apabila besaran penurunan S, diketahui. Menurut metode ini, beban total
yang dapat dipikul oleh pondasi yang mempunyai luas A dan keliling P dapat dituliskan sebagai berikut:
,= A q
_
P

( 1 1-66)
dengan:
q = tegangan tekan di bawah pondasi
= satu satuan tegangan geser pada keliling pondasi
Perlu diperhatikan bahwa q dan adalah dua parameter yang tidak diketahui, pada gilirannya harus
ditentukan dari uji beban (load test) lapangan dengan menggunakan dua bearing plate yang berbeda
ukurannya. Apabila ,,dan ,
.
adalah beban yang dibutuhkan untuk menghasilkan penurunan sebesar S
pada bearing plate 1 dan 2, maka:
( 1 1-67)
dan
( 1 1-68)
Penyelesaian Persamaan ( 1 1 -67) dan ( 1 1-68) akan memberikan harga-harga q dan .
CONTOH 1 1 - 1 1 :
Hasil uji beban ......,............,.......,..,..............-....1 1 -29. -.,.,............
..,....,,..........,,.......B =24 ..-.,....,,...........,.,.,..........,...
..,......,............,.......,......,....,..,....4 .
Penyelesaian:
-.,......,................,,....,..........-....1 1 -29.
q
71 0 ...
M
-..-......( 1 1 -63), ...,...
q. (pni)
q. (pnai)
B
(pndai)
qu (plat)
B
(plat)
11 0
4 .
1420 ...
.
2 .
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkal
setaapr +a:ti+as, g (lttu)
u zo 4o
u,z
u,4
:
u,e
~
c
m
C
C
u,s .
O
C
1
~
l ,u
i ,z
Gambar 1 1 -29
CONTOH 1 1 - 1 2:
-...............,..,..........,.......
-......,,.B
...
304,8
762
-......s
(m)
1 3
13
....,
.-.
45,5
169,7
1 49
eo 1i so
...............,.......,......1,3 .,..,......,......,..........13 m.
Penyelesaian:
-.-......( 1 1 -68).
, A_ +
s
-.,.,....,.....,,.......30,8 ....,......
45, 5 .- q + 7_,s = 0, 073q + 0,958s
-.....,.,......,.,.,.....,.....,,.......= 762 m ..,......
169
,
7 k
=

1
7
q
+

o. 456q +
2, 394s
-.,....,......-......( 1 1-69) ...( 1 1-70) .....,....
q = 20,65 .-.
(1 1-69)
(1 1-70)
1 50
Mekonika Tanah Jilid 2 '
...
31 ,9 .-.
............,..,..,...,....,......,......1 ,3 ......

F
( )1, 3)2 (20,65) + 1(1, 3)(31, 9) 41, 92 .-
1 1 -9 DAYA DUKUNG PASIR BERDASARKAN BESAR PENURUNAN
Adalah sangat sulit untuk mendapatkan sampel tanah pasir yang unditrubcd. Karena alasan tersebut basil
uji penetrasi yang baku (SPT) yang dilakukan selama penyelidikan-bawah-tanah (subsurpace exploration)
umumnya digunakan untuk memprakirakan besarya daya dukung ijin dari tanah pasir di bawah pondasi.
(Prosedur pelaksanaan uji pnetrasi yang baku akan dijelaskan secara terinci dalam Bab 1 3).
Beranjak dari harga penetrasi yang baku, telah dikoreksi Peck, Hansen, dan Tharubur ( 1974) dan
telah dibuat suatu grafik yang dapat digunakan untuk renentukan besarya daya dukung ijin netto pr
satuan luas pondasi. Grafik tersebut diberikan dalam Gambar 1 1-30. Prinsip pembuatan grafik pada
Gambar 1 1-30 adalah sebagai berikut.
Sejauh ini, kita telah membahas Persamaan ( 1 1 -62), (1 1-63), (1 1-64) dan (1 1-65). Dari persamaan
tersebut kita dapat melihat bahwa besarya penurunan pada beban batas meningkat sejalan dengan
e
z
(eta:paaas:, (h)
Gambar : : -1oa
1
t= u
t = 4u
t=1u
t = zu
t = i
t = lc
t =
4
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkal
1 51
bertambahnya lebar pondasi B. Akan tetapi, sebagian besar dari peraturan gedung menetapkan bahwa
pondasi seharusnya tidak mengalar penurunan lebih besar dari 1 inchi (25,4 m). Untuk pndasi
dengan ukuran 1ebar (B) agak kecil, daya dukung batas yang dicapai sebelum penurunan adalah sebesar
1 inchi (25,4 m) untuk keadan tersebut.
4.(mt)
4.,.-(mt)
=

Kerringan dari garis-garis grafk di sebelah kiri dari Gambar 1 1-30a, b, dan L bersesuaian dengan
persamaan di atas untuk angka keamanan F, ~ 2. Untuk harga-harga B yang lebih besar, beban batas akan
teradi pada pnurunan yang bsarya lebih dari satu inchi (25,4 m). Untuk keadaan ini
4

(
_ =
4
(pada penurunan 1 inchi)
I]m mt mt
Garis-garis grafk horisontal yang berada di sebelah kanan dari Gambar l l-30a, b, dan L bersesuaian
dengan keadaaan di atas.
Dalam Subbab 1 1 -4, kita mengetahui bahwa penurunan pondasi pada beban batas adalah sekitar
20% dari lebar pndasi B. Oleh karena itu, untuk pondasi yang lebar, harga
4
.,.-
=
|4/
|
mungkin terlalu
besar untuk memenuhi kriteria penurunan yang dapat ditoleransi. Untuk keadaan tersebut, XB menetapkan
daya dukung ijin pada harga penurunan yang diijinkan. Keadaan ini dapat kita lihat dalam ontoh berikut

'
W
C
O
w
O
"
.
D
`m
B
-

e
O_
c,
B

1
z
Lta:paaas,(rt)
Gambar 1 1 -30b
u = c
u = c
u = 1c
u = zc

1 52
Mekanika Tanah Jilid 2
Gambar 1 1-31 menunjukkan suatu pondasi berbentuk bujur sangkar dengan ukuran 6 ft. Daya
dukung yang diijinkan dari pondasi tersebut dapat kita hitung dengan menggunakan Persamaan ( 1 1 - 10)
sebagai brikut:
q
=
q
N + 0,4
y
BN
y
u q
(Catatan c = 0). Untuk l = 35, N
q
= 41 ,4 dan N
1
~ 42,4 (Gambar 1 1-7). Jadi,
q
u
= { 1 0 X 3){41 ,4) + {0,4){1 0){6){42,4)
= 12,420 + 10, 176 = 22,596 lb/ff
Apabila F
,
~ 4 digunakan, maka:

=
q
u
22596

5649 lb/ ft
2
q
,Jm F 4

Tabel 1 1 -3 menunjukkan bahwa untuk l = 35, harga penetrasi yang baku (N) adalah sekitar 10.
Untuk soal ini

o
`5
W
G
O
w
O
"
m
B
'm
N
G
M

e
c, z
c z
1
Lba pndsi, B (n)
Gambar 1 130c
u = c
u = c
u = 1c
u = zc
u = i
u = ic
u =
5
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkol
`.`` ' ``
. . . . .

.
= 1
y= iU ittrt
c =
,.
1 n
e |t e |t
Gambar 1 1 -31
Sekarang, lihat Gambat l l-30b, untuk N = 10 dan B = 6 ft,
Q. = 1 , 1 ton!ft2 = 220 lb/f2
:]:n

1 53
Besamya Q
iia
= 220 lb/f2 tersebut di atas adalah untuk penurunan sebesar 1 inchi (25,4 m). Jadi,
apabila penurunan sebesar I inchi merupakan kriteria perencanaan untuk pondasi Q... yang didasarkan )
:]:n
pada penurunan ( = 220 lb/f2) akan lebih menentukan dari pada Q

yang didasarkan pada daya dukung


batas.
11-10 VARIASI ANGKA KEAMANAN MENURUT WAKTU UNTUK
PONDASI DI ATAS TANAH BERLEMPUNG
Dalam Subbab 9-6, kita telah membicarakan tentang garis kedudukan tegangan (stress path) dalam suatu
gambar antara c
1
'
dan c3
'
. Konsep yang sama dapat kita gunakan untuk mengevaluasi variasi angka
keamanan menuryt waktu untuk pondasi yang berada di atas tanah lempung yang jenuh (Gambar 1 1-32).
Apabila tanah lempung terkonsolidasi-normal (normally consalidated) dan tidak sensitif, maka kondisi
tegangan pada elemen tanah A (Gambar 1 1 -32), sebelum kita mendirikan pondasi, dapat kita tuliskan
sebagai berikut:
O ' = cv' = tegangan efektif utama besar
dan
dengan
K
0 = koefsien tekanan tanah dalam keadaan diam (at rest)(Bab 10).
Kondisi tegangan tersebut dapat digambarkan dalam Gambar 1 1-33 sebagai titik A. Sekarang, apabila
pondasi dibangun, beban netto pondasi tadi akan memperbesar tegangan air dalam elemen tanah A. Titik
I mewakili keadaan tegangan sesaat setelah kita memberikan beban. Dengan beialannya waktu, setelah
kelebihan tegangan air lenyap, garis kedudukan tegangan akan bergeser ke arah kanan sepanjang garis
yang paralel dengan diagonal ruang (karena c
1
'
dan c3
'
bertambah depgan besaran yang sama). Titik yang
menyebabkan semua kelebihan tegangan air pori lenyap diwakili oleh titik Z. Perlu diperhatikan bahwa
ada sedikit kelebihan kekuatan yang tersedia pacta titik I. Sedangkan kekuatan yang cukup tersedia di
titik Z. Oleh karena itu, kita dapat menyimpulkan bahwa selama proses keluamya air pori berlangsung,
kekuatan tanah bertambah, sehingga keamanan terhadap keruntuhan juga bertambah.
1 54

. =
+ +
+
setaa
|
|
|
Lemaa,]eaa|
Gambar 1 1 -32 Pondasi di atas tanah lempung jenuh
Mekanika Tanah Jilid 2
Apabila tanah lempung di mana pondasi berada adalah jcnuh, tidak sensitif, dan terkonsolidasi-lebih
(over consalidated), keadaan awal dari tegangan pada elemen tanah A dapat diwakili oleh titik A dalam
Gambar 1 1 -34. Tetapi, akibat bban pondasi, kelebihan tegangan air-pori yang terbentuk di dalam tanah
lempung kemungkinan akan negatif.
Keadaan ini akan menyebabkan penambahan o
i

dan o

. Jadi, keadaan tegangan sesaat sesudah


pemberian bban dapat diwakili oleh titik I. Walaupun demikian, dengan beralannya waktu, selama
proses keluamya air-pori berlangsung, garis kedudukan tegangan akan bergeser ke bawah sesuai dengan
kurva , yang sejajar dengan diagonal ruang (karena c1' dan o

keduanya berkurang). Dapat ditambahkan,


bahwa pada titik Z, kekuatan yang tersedia adalah lebih kecil daripada kekuatan yang tersedia di titik I.
Dengan demikian, kita dapat menyimpulkan bahwa keamanan terhadap keruntuhan akan berkurang secara
perlahan-lahan sejalan dengan peralanan waktu.
1 1 - 1 1 CONTOH KASUS UNTUK MENGEVALUASI DAVA DUKUNG BATAS
Ada bebrapa contoh kasus yang ditulis dalam literatur mengenai uji beban (load test) lapangan, yang
digunakan untuk menentukan daya dukung batas dari pondasi dangkal. Salah satu uji beban lapangan tadi
akan kita bahas dalam subbib ini. Demikian pula dengan hasil dari uji beban lapangan yang dibandingkan
dengan teori, akan kita singgung dalam bab ini juga.
Skempton ( 1 942) menuliskan hasil uji beban lapangan pada tanah lempung untuk pondasi yang
cukup besar, di mana lebar B ~ 8 ft (2,4 m) dan panjang L = ft (2,74 m). Hasil pngujian tersebut
juga diberikan oleh Biskap dan Bjerrum ( 1 96). Gambar 1 1 -35 menunjukkan suatu pondasi dan profil
dari tan a. V ariasi harga kohesi dalam keadaan undrined (c) untuk profil tanah yang bersangkutan juga
ditunjukkan dalam Gambar 1 1-35. Kadar air rata-rata, batas cair (LL), dan batas plastis dari tanah lempung
di bawah pondasi adalah berturut-turut 50%, 70%, dan 28%. Setelah pondasi selesai dibangun, pondasi
tersebut segera dibebani hingga runtuh. Daya dukung batas netto dari pondasi yang bersangkutan adalah
sebesar 250 lb/ft2 ( 1 1 9,79 kN/m2).
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkal
<

c
=
3

5
C

W
o

I
Amiexeielaiaa
kL

D l
1e,aa,aaatamaere|ti imiae:,o

Gambar JT 44
Amie |eieiaiaa

u

W

kL

D
1e,aa,aaaiamaereitirmae: , o
.

Gambar JT 4+
D|a,eaai
:aaa,
Day a dukung batas netto kita definisikan dalam Persamaan ( l l -21) sebagai:
q
u(nt)
^
q
u
-
q
1 55-
Dari Persamaan ( l i -38), untuk kondisi beban vertikal dan t ^ 0 (Catatan: N = I , N = 0, A ^ I , dan
q 1 q1
_= 1), kita hasilkan:
q
u
^
Cu Ac
s
AcJc
+
q
1 56
Jadi,
q =
(c A A N + q) - q = c A A N
unt) @ L} cd L M L cd L
Untuk keadaan tersebut di atas, c_ = 350 lb/ft2, Ne
=
5,14 (Tabel I l - l )
Acs 1

=
1

5
.

1173 (Tabel l l -2)


A = A -
I - Aq
d
(Tabel l l -2)
ea
q
d
Nq tan 1
Untuk 1 ^ 0, \d = 1 , jadi Ac
d
= 1 . Oleh karena itu,
q
u
(
n
t)
= (350)(1, 173)(5,14) = 2110,2 Jb/ft2
Jadi, untuk uji beban (load test) lapangan ini menghasilkan:
q
u (net -teor)
=
! l l0_
C O 84
2500
'
q
u
(
net-yang ada)
Mekanika Tanah Jilid 2
Hasil perhitungan di atas menunjukkan adanya kesamaan antara q_ yang diperkirakan secara teont1s
dengan q" yang ditentukan dari hasil uji beban lapangan. Variasi yang sangat kecil yang timbul antara
teori dan hasil uji beban mungkin disebabkan perkiraan harga l yang diratakan.
Bishop dan Bjerrum (1960) telah memperhatikan beberapa keruntuhan yang terjadi pada saat akhir
pembangunan pondasi yang berada di atas tanah lempung jenuh. Keadaan terse but diberikan dalam Tabel
1 1 -3. Dari tabel tersebut dapat kita lihat bahwa untuk semua kasus, Q _ .Jiq _ _ adalah sekitar
u neHeon u net-yang
satu. Keadaan ini memperkuat kenyataan bahwa perencanaan pondasi dangkal berdasarkan pada daya
dukung batas netto merupakan suatu teknik yang cukup dapat diandalkan.
se taa
s
tu
rt
1e,aa,aata:|| 1a| te:a:a|aas:
c
s iztlrt
1e|aaaa paaas| aette aaa |e|eiaaaa = z |t/tt
Gambar 1 1 35 Uji beban (load test) lapangan dengan cara skempton pada pondasi yang berada di atas tanah lempung
jenuh (menurut Biskop dan Bjerrum, 96c,.
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkal
1 57
11-12 DAYA DUKUNG PONDASI-DALAM
Daya dukung pondasi-dalam biasanya dimasukkan dalam mata kuliah teknik pondasi. Oleh karena itu,
pondasi-dalam tidak akan kita bahas dalam buku ini. Bila Anda ingin mempelajarinya secara terinci,
bacalah buku-buku tentang Teknik Pondasi (sebagai contoh, Das, 1984).
cL T T -d Keruntuhan pondasi pada saat akhir dari pembangunan pondasi
di atas tanah lempung jenuh untuk kondisi " 0*
Data tanah lempung
Lokasi M
H ~ rL
u (oot" tot}
|"
LL rL r
r
u (oot" yag ada)
Loading test, Marmorera 1 0 35 25 20 -0,25 0,92
Kensal Green 1 , 02
Si l o, Transcona 50 1 1 0 30 80 0, 25 1 , 09
Kippen 50 70 28 42 0, 52 0, 95
Screw pil e, Lock Ryan 1 , 05
Screw pile, Newpor 1 , 07
Oil tank, Fredrikstad 45 55 25 30 0, 67 1 ,08
Oi l tank P, Shel l haven 70 87 25 62 0, 73 1 ,03
Oi l tank B, Shel l haven 1 ,05
Si l o, U. SA 40 0,98
Loading test, Moss 9 1 , 1 0
Loading test, Hagalund 68 55 20 35 1 ,37 0,93
Loading test, Torp 27 24 1 6 8 1 , 39 0,96
Loading test, Rygge 45 37 1 9 1 8 1 ,44 0, 95
Lalalan.
a= kadar air; ll ^ batas cair; lL = batas plastis; l^ tidak plastis
menurut Biskap and Bjerrum (1960)
SOAL-SOAL
11-1 Suatu pondasi lajur ditunjukkan dalam Gambar Pl l - 1 . Dengan menggunakan faktor daya dukung menurut
Terzaghi, tentukan beban gross pr satuan luas pondasi yang diijinkan (,yang dapat dipikul oleh pondasi.
Gunakan angka keamanan 3 dan anggap kondisi keruntuhan geser adalah menyelurh, untuk semua keadaan
brikut ini:
se:at]ea:staaaa= y
(ataaaeas:t: =
)
c

1 58
Mekanlka Tanah Jllld 2
a. = 1 15 lb/ftl, c = 30 lb/ft
2
1 = 28, D
1
= 2 ft, B = 2,5 f.
b. = 1 20 lb/ft3, c = 0, 1 = 40, D
1
= 3 ft, B = 3,5 f
c) = 16,98 kN/m3, L = 35,9 kN/m2, 1 = 0, D
1
= 0,62 m, B = 0,62 m
d) p = 1 930 kg/m3, L = 1 1 ,97 kN/m2, 1 = 30, D
1
= 1 , 1 m, B = 1 ,3 m.
e) p = 180 kg/m3, c. = 48 kN/m2, 1 = 0, D
1
= 0,6 m, B = 0,8 m
11-2 Kerakan lagi Soal no. 1 1- 1 ; anggap kondisi kerntuhan geser adalah setempat dalam tanah.
11-3 Kerjakan 1agi Soal 1 1 -1 dengan menggunakan faktor daya-dukung menurut Prandtl-Reissner dan
Caquat-Kerise1 yang dibrikan dalam Tabl 1 1- 1 [Persamaan ( 1 1 -38)].
1 1- Suatu pndasi bntuk bujur sangkar (B X B) hars memikul bban gross yang diijinkan sebsa 670 kN.
Dasar pondasi terletak pada kedalaman 0,92 m di bawah prmukaan tanah. Untuk tanah di bawah pndasi
dibrikan: = 1 8, 1 kN/m3, c = 0, 0 = 40. Apabila angka kamanan yang dibutuhkan adalah 3, tentukan
ukuran pndasi. Gunakan faktor daya dukung menurut Terzaghi dan anggap kerntuhan geser yang teradi
dalam tanah adalah menyeluruh [Persamaan ( 1 1 -10)].
11-5 Kerjakan kembali Soal 1 1-4 dengan menganggap keruntuhan-geser-setempat dari tanah [Persamaan
( 1 1 -1 5)].
11-6 Suatu pndasi bentuk persegi seprti ditunjukkan dalam Gambar P1 1-6. Untuk keadaan-keadaan brikut ini,
tentukan bban gross yang diijinkan, Q
i
i
i
' yang dapat dipikul oleh pondasi. Gunakan prsamaan Terzaghi
untuk keruntuhan-geser-menyeluruh (F, = 3).
a. ] = 105 lb/ft3, ]
_
at
= 1 1 8 lb/ft3, c = 0, 1 = 35, B = 5 ft, D
1
= 4 ft,
b. = 1 15 lb/ft3, ]
_
at
= 122,4 lb/ft
3
, c = 10 lb/ft
2
, 1 = 30, B
c. p = 1 80 kg/m3, Q___ = 1980 kg/m3, c = 23,94 kN/m2, 1 = 25, B
'
se:at]ea:s=
h
v....
(ataaaeast ) c;
W W
j
re:maxaaaa::taaa|
a

O
Y
..
,
.
.L

b

Gambar P11-6
11-7 Kerjakan lagi Soal 1 1 -6 dengan menggunakan Persamaan ( 1 1-38).
h = 2 ft.
= 4 ft, D
1
= 3 ft,
h = 4 ft.
= 1 ,8 m, D
1
= 1 ,2 m,
h = 2 m.
11-8 Suatu pondasi bentuk bujur sangkar ditunjukkan dalam Gambar Pl l -8. Pondasi tersebut hars memikur
bban eksentris. Untuk keadaan-keadaan berikut ini, tentukan beban batas gross y.ang dapat dipikul oleh
pndasi.
a. ] = 1 05 1b/ft3, c = 0,
0 = 30, B = 4,5 ft, D
1
= 3,5 ft, = 0,5 ft, ) = 0.
b. = 1 20 lb/ft3, c = 40 lb/ft2, 1 = 25, B = 6 ft, D
,
= 4,5 ft, X = 0,6 ft, ) = 0,5 ft.
c. p= Z kg/m3, c = 0, 1 = 42, B = 2,5 m, D
1
= 1 ,5 m, = 0,2 m; ) = 0,2 m.
Bb 1 1 Doyo Dukung Tonoh untuk Pondosi Dongkol
- -

*
B
1

.
|
.
Q

1

' .
'
'
|
'
.
v ,.
I

'

|
== b

Gambar P11-8
1 59

. `. `
-
setat]eastaaa|=,
.
(a taaaeast = )
C
-
9
11-9 .....,............,....,.......,..........-....-. ......................

....
....,...,..,...,.....,..,..,....,.......,.....-........,.........3.
. B s- o

3 - d 3 - ....

60 ....
j

. ...... ,

..s....
. B s.. o

. d ..

....

.....
j

. .s....
,

.......
c. B .. o

. s.d . s.


...-.

s..-.
]

... ,

.. .-.
11-10 -....-. . ......,........

.,.......,........,..,.,.,..,..,-.......B .....
L 6 --.,....,,........,.............3, ...............,..,...,.....,..,..,..
..,.......,.....
1 1-11 .,............... ........B L s..
11-12 -.......-....-. . .................,..,...,.....,..,..,....,.......,......-......
..,.........
11-13 .,............... . . ......,........,.......I .s.
11-14 -............ . .. ...........,...,..,...,.....,........,......... .....,
........,.
11-15 ...

.,........,,..,..,..,..........? .....,............,.............,........
.,.............,..........
.
.....,.,.,.......,..........-...............
,..,...,.....

.,.-
..

..,........,.......ssH ? ss..-........,.........
11-16 .....,........,..,....... ......,..................,.............,........
..,..,.........,..........
.
.....,.,.,.......,.......-...,.......,.
.........,..,...,.....
'
..-
.....,........,..........-........,.........3.
1 60

Mekanika Tanah Jilid 2



, .


:
(a:saa|emaa,
r
..
9,
=c
Y,
w b-
d
: -_ _ ,
_

. _
s - _ _ _

_.

,
_

.
` ,

1 |t
z, h
Gambar P11-9

' - ,
rast
,= i t sitt|t'
9
^ +z

r
= u

' +
,

_

_
_
.
_
(a|saaiemaa,ii
r
..

,
9,
=c
,
:
b x L

,,
_

a
' ^ _

ras:
,= I u ittrt
=1
c=c
Gambar P11-1 0
Bb 1 1 Daya Dukung Tanah untuk Pondasi Dangkal
,...
i , m

'
w

reaaas:

memata:

t
z m -
i,z m

. .
:

.
ras:t
y= i e,1 |tm

r
= u
=1z
ras:t
y = i s,z|tm
r
= u
=
+z
Gambar P1 11 2
11-17 .................,....
Ukuran |at dukung Fenurunan
(It (n)
1 ,5 X 1 ,5 0,5
2,5 7 2,5 0,5
0bn tOta|, C
(|b
15,750
33,750
1 61
.,...,......,.........,....,.......5,75 .? 5,75 .....,........,......,..,
.,.........0,5 .....,..............,..,..,...,..
11-18 ........,..........,.....,..,..,..,........-.. .. .........-.,....
......,....,..,..,..--..........30 ....,..,......,..,.,........0,5
...
11-19 -......,.....,..,......................,..........................
,......,.........,....,..,..,....--.............30 k ..,..,......
-...-.-,..,.,....= 1 5 --
D|am8tr |at dukung F6nurunan 6a tOta|
(mm) (mm) (kN)
, 1 5
49,5
47, T 1 33,1
1 62
NOTASI
.....................,..............
SimbI
ng
A
B
B'
b
c
c
c'
D
e
b
e,
F

H
H
,
K
C
, Kq, Kl
K
O
K

L
L'
LL
N
Ne, Nq, N1
Ne' Nq' N1'

P
PI
PL
Q
Q
ijin
Q
ijin (nel)
Q
.
q
qijin
qijin (nel)
q"
q;
q" (Del)
r

Peu]eIusuu
...,......
..,......
........
...,........,......
,.,............
.....
(23)c
.....,..,....
...............undrained
,...,..................,....,......
.......,......
,.............,........,.......,,...........,.....,.,
,...,.............,,..................,.....
,...,.............,,................,..,..,,......
..,.........
,............,........,.......,,...........,....,...
.......,...........,..,.........,.....
.................
...................................
.......,......
,..,..,,......
,..,..,........,.....
........,........
,....,.....,....,.,.....,..,......
.......,......,........,...,....
.......,......,.........,...,...
....,
...........,....
.....,.....
.....,.....
........
........,..,...,.....
............,..,...,.....
............
....,.........,.....
..,......,,....,..,...,.....
..,......,....,..,...,.....
..,......,.....,....
..,......,....,.................,....,..
..,......,.........
,.......
,......
...........,..,..,.
,.
........,..........
........,.............,......
......,.....
.......,..,.........,......
Mekanika Tanah Jilld 2
~_Bb 1 1 Doya Dukung Tanah untuk Pondasl Dangkal
w
Yununi
D
1
y '
sv
sat
=
d
k_

k_
k
,
, "qi, k_
^.

,
k
T,
k
p
- .
l
'1
o '
V
Referensl
.....
.....,...........,,...,..
........
...........
..............-...... . . . .,
............,...
........
.....
.............
........,..
.........
..................,..
..,....
,..,..............
.,..,..............
..,..,..............
.....,. .....
..

....
.....,......,..,....
1 63
..........,......,............Annual Books of Standrds - -... .-.....,...-.
..... . .......,..,...,-..........Jourl of the Soil Mechanics m Foundations Division,
.......-..s. .
....,.....,...............................................,-.....
Proceedings, ..................,...............s..
....... . .s......,..,..,......,.........,............Proceedings, .
...-......................................,..,. . .s
..,.......... . .s......................................,.......
Proceedings, ....-......................................,....,....
-... ...Principles ofFoundtion Engineering, .........,...,-.........,.....
-... . .....,.....-.............,............,..,....,............
Geotechnique, ....-.. .
-........... ..s.......,...........,....-..........................
-...............Ann. 7ruw. Publics Belg., ..s.-.
-..... ..............................,..,...,-....-.............
Bulletin -....,...,.
-..... . .....-....................................................m ....
..............,....,.............Bulletin -. . ......
....,.-...........s.-........,.....,........,.....,..,...,..
..............,.......Proceedings, ....-.....................................
..,....,.....
,...-- ..s. .............,..,...,.............Geotechnique, ...-....
,...--..s.......,..,...,...................................Proceeding, .
...-.....................................,....,... ..s
,...--...-.................,..,...,................,.......
...........Canadian Geotechnical Jourl, .. s-.s.ss.
1 6
Mekoniko Tanoh Jilid 2
Peck, R. B. , Hanson, W.E., and Thombum, T.H. ( 1 974). Foundation Engineering, 2nd ed., Wiley, New York.
Prandtl, L. ( 1921). "Uber die Eindringungsfestigkeit (Harte) plastischer Baustoffe und die Festigkeit von Schneiden,"
Zitschri fr Angewandte Mathematik und Mechanik, Vol. l , No. l , Base), Switzerland, 1 5-20.
Reddy, A. S. , and Srinivasan, R.J. ( 1 967). "Bearing Capacity of Footings on Layered Clays," Jorunal of the Soil
Mechanics and Foundations Division, ASCE, Vol.93, No.SM2, 83-99.
Reissner, H. (924). "Zum Erddruckproblem, " Proceedings, 1st Interational Congress of Applied Mechanics, 295-
3J L
Skempton, A.W. ( 1 942). "An Investigation of the Bearing Capacity of a Soft Clay Soil," Joural of the Institute of
Civil Engineers, London, Vol . 1 8, 307-321 .
Terzaghi, K. ( 1 943). Theoretical Soil Mechanics, Wiley, New York.
Vcsic, A.S. ( 1 973). "Analysis of Ulti mate Loads on Shallow Foundations," Joural of the Soil Mechanics and
Foundations Division, ASCE, Vol.99, No.SMI , 45-73.
U A U
1 2
blOO| |lO$ O UO
Suatu permukaan tanah yang miring dengan sudut tertentu terhadap bidang horisontal dan tidak dilindungi,
kita namakan sebagai talud tak tertahan (unrestrained slope). Talud ini dapat teiadi secara alarah atau
buatan. Bila permukaan tanah tidak datar, maka komponen berat tanah yang sejajar dengan kerringan
talud akan menyebabkan tanah brgerak ke arah bawah seperti ditunjukkan dalam Gambar 1 2- 1 . Bila
komponen berat tanah tersebut cukup besar, kelongsoran talud dapat teiadi, yaitu tanah dalam zona a
b c d e a dapat menggelincir ke bawah. Dengan kata lain, gaya dorong (driving farce) melampaui gaya
berlawanan yang berasal dari kekuatan geser tanah sepanjang bidang longsor.
Dalam banyak kasus, para insinyur sipil diharapkan mampu membuat prhitungan stabilitas talud
guna memeriksa keamanan talud alamiah, talud galian, dan talud timbunan yang didapatkan. Faktor yang
perlu dilakukan dalam pmeriksaan tersebut adalah menghitung dan membandingkan tegangan geser
yang terbentuk sepanjang permukaan retak yang paling mungkin dengan kekuatan geser dari tanah yang
bersangkutan. Proses ini dinamakan analisis stabilitas talud (slope stabilit analysis).
Analisis stabilitas suatu talud bukanlah merupakan suatu pkeiaan yang ringan. Bahkan untuk
mengevaluasi variabel-variabel seprti lapisan-lapisan tanah dan parameter-parameter kekuatan geser
tanah mungkin merupakan pekeiaan yang membosankan. Rembesan dalam talud dan prlikan
kemungkinan bidang longsor/gelincir menambah rumitnya masalah yang akan ditangani.
Bab ini akan menjelaskan prinsip-prinsip dasar yang bertalian dengan analisis stabilitas talud. Kini,
marilah kita bahas satu pr satu.
1 2- 1 ANGKA KEAMANAN
Tugas para insinyur yang menganalisis stabilitas talud adalah menentukan angka keamanan. Umumnya,
angka keamanan didefnisikan sebagai
(12- 1 )
1 66
Mekanika Tanah Jilid 2
dengan
c
/
.

--

` ^

^
/
. - .

N
^ ('
`
^

\
.

1aaa|seteia|

l
*

^
|eiea,,a:aa
.
`

`
`

_
maa ,.
.
`

. ` \
`

^
' x

* ` *

:
'
`

\ , _
_

. .

\
b

,
.

'`
:
X .

^
`

`
`
`
`
`
`

`
C
Gambar 12-1 Kelongsoran talud
d
F, = angka keamanan terhadap kekuatan tanah
`/
= kekuatan geser rata-rata dari tanah
'
d
= tegangan geser rata-rata yang bekera sepanjang bidang longsor
Kekuatan geser tanah terdiri dari dua komponen, yaitu kohesi dan geseran, dan dapat kita tuliskan
sebagai berikut:
T_ = c + c tan t
dengan
c kohesi
t sudut geser tanah
c = tegangan normal rata-rata pada prmukaan bidang longsor
Dengan cara yang sama, kita juga dapat menuliskan
( 12-3)
dengan c
d
adalah kohesi dan t
d
sudut geser yang bekera sepanjang bidang longsor.
Dengan memasukkan Persamaan ( 12-2) dan ( 12-3) ke dalam Persamaan ( 12- 1 ) kita dapatkan:
F =
c + c tan t

cd + c tan td
( 12-4)
Sekarang kita dapat memperkenalkan aspek-aspk lain dari angka keamanan tadi, yaitu angka
keamanan terhadap kohesi Fe, dan angka keamanan terhadap sudut geser, F,- Dengan demikian, Fe dan
F; dapat kita defnisikan sebagai
dan
tan t
F; =
tan td
( 1 2-5)
( 12-6)
Bb 12 Stabilita Talud
1 67
Bilamana Persamaan ( 1 2-4), ( 12-5), dan ( 12-6) dibandingkan, adalah wajar bila Fe menjadi sama
dengan F
,
,
harga tersebut memberikan angka keamanan terhadap kekuatan tanah. Atau, bila
c
tan 4
cd
=
tan ld
kita dapat menuliskan:
F = F = F
c
9
( 1 2-7)
F, = 1, maka talud adalah dalam keadaan akan longsor. Umumnya, harga 1 ,5 untuk angka keamanan
terhadap kekuatan geser dapat diterima untuk merencanakan stabilitas talud.
1 2-2 STABILITAS TALUD MENERUS TANPA REMBESAN
Dalam mempelajari masalah-masalah stabilitas talud, prtama-tama kita akan mempelajari keadaan suatu
talud yang menerus seprti ditunjukan dalam Gambar 12-2. Kekuatan geser tanah ini dapat kita ketahui
melalui [Persamaan ( 12-2)]
T_ = c + o tan 4
Dengan menganggap bahwa tekanan air pori adalah nol, kita akan mengevaluasi angka keamanan terhadap
kemungkinan kelonggaran talud sepanjang bidang AB yang terletak pada kedalaman H di bawah prmukaan
tanah, keruntuhan talud dapat teradi karena prgerakan tanah di atas bidang AB dari kanan ke kiri.
Marilah kita perhatikan suatu elemen talud, abcd, yang mempunyai satu satuan tebal tegak lurus
terhadap bidang gambar. Gaya F yang bkera pada bidang abdan cdadalah sama bsar dan berlawanan
arah; oleh karena itu gaya tadi dapat diabaikan. Berat elemen tanah yang ditinjau adalah:
W
=
(volume elemen tanah) (berat volume tanah) = yLH ( 12-8)
Berat W dapat diuraikan dalam dua komponen sebagai berikut:
1 . Gaya yang tegak lurus pada bidang AB =
Na
= W cos = yLH cos . dan
2. Gaya yang paralel terhadap bidang AB = T
a
= W sin = yLH sin Perhatikan bahwa gaya T
a
ini
cenderung untuk menyebabkan kelongsoran sepanjang bidang.

A
!
L
|

W
.
.
.

.
_F
Gambar 12-2 Analisis talud menerus (tanpa rembesan).
b
1 68
Mekanika Tanah Jilid 2
Jadi, tegangan normal c dan tegangan geser : pada dasar elemen talud dapat diberikan sebagai
berikut:
c
N
a
Luasan dasar elemen talud
dan
T =

=
Luasan dasar elemen talud
yLH cos l
.1
yLH sin 1
.
yH cos
2
1
yH cos l
(12-9)
sin 1
( 1 2-10)
Reaksi dari berat W adalah gaya R yang sama besamya dengan W, tetapi berlawanan arah. Komponen
komponen tegak dan paralel dari gaya R terhadap bidang AB adalah N, dan T
,
.
N, = R cos l = W cos l (12-1 1 )
T
,
= R sin 1 = W sin 1 (12-12)
Untuk keseimbangan, tegangan geser perlawanan yang terbentuk pada dasar elemen talud adalah sama
dengan (T )l(luasan dasar elemen talud) = yH cos 1 sin . Hal ini dapat juga dituliskan dalam bentuk
[Persamaan ( 1 2-3)]
:
.
= c
d
+ c tan 1
d
Besar tegangan normal diberikan dengan Persamaan (12-9). Dengan memasukkan Persamaan ( 1 2-9) ke
dalam Persamaan (12-3), kita dapatkan
Jadi,
atau:
:
.
= c
d
+ yH cos2 1 tan 1d
J
yH
sin 1 cos l - cos
2
l tan 1
d
`
(12- 1 3)
(12-14)
Angka keamanan terhadap kekuatan tanah telah kita defnisikan dalam Persamaan ( 12-7), dengan
demikian:
Dengan memasukkan hubungan terse but di atas ke dalam Persamaan (12-14 ), kita dapatkan:
F =
c
+
tan i

yH cos2l ' tan 1 tan 1


( 1 2- 15)
Untuk tanah berbutir c = 0, angka keamanan F,, menjadi (tan 1)/(tan l). Ini menunjukkan bahwa
suatu talud menerus yang terdiri dari tanah pasir, harga F,-nya tidak tergantung pada tinggi H, dan talud
akan tetap stabil selama l < 1.
Bila tanah mempunyai kohesi (c) dan sudut geser (1), ketebalan lapisan tanah pada talud kritis dapat
ditentukan dengan memasukkan harga F, = I dan H = H
e
, ke dalam Persamaan (12-15) dengan demikian
kita hasilkan:
H =
.
1
L
cos
2
l (tan 1 - tan 1)
(12- 16)
Bob 12 Stobilita Tolud
1 2-3 STABILITAS TALUD MENERUS DENGAN REMBESAN
1 69
Gambar 1 2-3a menunjukkan suatu taluct yang menerus ctan ctianggap aca rembesan ci calam tanah yang
permukaan air tanahnya sama cengan permukaan tanah. Di sini kekuatan geser tanah capat cituliskan
sebagai berikut:
T_ = c + O

tan p ( 1 2- 17)
Perhatikan bahwa persamaan ci atas ticak seperti Persamaan (12-2); paca Persamaan (12-17), O

cipakai
untuk membecakan tegangan total cengan tegangan efektif.
Untuk menentukan angka keamanan terhacap kelongsoran sepanjang bicang AB, perhatikan taluc
abed. Gaya-gaya yang bekeia paca prmukaan bicang vertikal ab can c
d
acalah sama besar can berlawanan
arah. Berat total cari elemen taluc untuk satu satuan tebal acalah:
W ~
Y
st
LH
Komponen W calam arah tegak lurus can sejajar terhacap bicang AB acalah:
can:
Na ~ W cos ~
Y
_ LH cos
Ta = W sin =
Y
s
t
LH sin
Reaksi cari berat W acalah sama cengan R. Jaci,
can
N, = R cos ~ W cos ~
Y
,
.1 LH cos
T, ~ R sin ~ W sin =
Y
st
LH sin
(12- 18)
(12-19)
(12-20)
( 1 2-21)
( 12-22)
Tegangan normal total can tegangan geser paca casar elemen taluc acalah sebagai berikut:
Tegangan normal total:
O =
N
,
Tegangan geser:
'
=

=
Yst
H cos
2

Yst
H cos sin
(12-23)
( 12-24)
Tegangan geser perlawanan yang terbentuk paca casar elemen taluc capat juga cituliskan sebagai
berikut:
(12-25)
cengan:
M = tekanan air pori ~
Y
w
H cos2 (lihat Gambar 12-3b)
Dengan memasukkan harga: O [Persamaan (12-23)] can M ke calam Persamaan (12-25), kita capatkan:
'd
= c
d
+
(Y
s
t
H cos2
Y
w
H cos2 ) tan t
d
= c
d
+ 1 H cos2 tan t
d
( 12-26)
Sekarang, usahakan agar persamaan-persamaan sebelah kanan can Persamaan 12-24 can 1 2-26
bersemaian:
Y,.1 H cos sin ^
c
d
+ y ' H cos2 tan t
d
1 70
Mekanika Tanah Jilid 2


m L

Atabtemosaa
u_
\
u
A
Oatsaitaa
Oatse|seteasai
8emosaa
t:
W
`

_
'

.
C
K
(a)


uces

3

Gambar 12-3 Analisis talud menerus (dengan rembesan).
atau:
~ cos
2
tan -tan t
d

Y,.,
b
Angka keamanan terhadap kekuatan tanah dapat ditentukan dengan menggantikan
tan q =
tan t
dan cd
~
F
e
ke dalam Persamaan ( 12-27), atau
d
_

F
-
c
q .

2
Y
,
H cos tan
Ysat
tan t
tan
( 12-27)
( 12-28)
Bb 12 Stabilitas Talud
1 7 1
CONTOH 1 2- 1 :
..............,.....,.........-..... .-....,...........,.,.....,...
........................,.....L F . .-.
F .s
.. ..H = .... ...........,..............,...,....,...,.......,........
...
.. ..F s..........,,H, .....F, F . ..,,.,.......,............,......
Fenye|eso|on:
8og/on o
-.....p= . ..,.,..............
..? . .

. ..- .

y
=
p g
=
U
-..-...... . . . s.
8og/on b
F
=

L
...
__
+

y
H ...

.. ...
.

....s
. .........

...... .....
.s.+ . .
=
. .s.
-.-...... . ....
CONTOH 1 2-2:
! .
.
y
...

... ..)
..
.
. = ...

s....s. ....s.
. . . ..
-......-.........,..................,..................,..,......
.......,.......-,.F) -......H = .Q___ . ..,.... ..
Gambar 1 2-
1 72
Penyelesaian:
[___ ~ 1 8,64 kN/m3, dan
[
_ = 9,81 kN/m3 Jadi,
7 [ [_
= 1 8,64 - 9,81 = 8,83 kN/m3
Dari Persamaan ( 1 2-28)
'
~
C
+
' tan
_ H cos2 tan
Jst
tan
1 8
+
8, 83
tan 25
( 1 8, 64)(8)(cos 20)2 tan 20 1 8, 64 tan 20
0, 376 + 0, 606 ~ 0, 98
Karena harga F, ini kurang dari satu, maka talud adalah tidak stabil.
12-4 TALUD DENGAN TINGGI TERBATAS-UMUM
Mekanika Tanah Jilid 2
Bila harga .mendekati tinggi talud, talud tersebut umumnya dinamakan sebagai talud dengan tinggi
terbatas (finite slope). Bila kita ingin menganalisis stabilitas suatu talud dengan tinggi terbatas yang
berada dalam tanah yang homogen, untuk memudahkan, kita perlu suatu asumsi tentang bentuk umum
dari potensi bidang longsor yang akan terjadi. Walaupun ada bukti bahwa kelonggaran talud biasanya
terjadi dengan permukaan bidang yang lengkung, Culmann ( 1 875) memperkirakan bidang longsor sebagai
bidang yang rata. Angka keamanan F, yang dihitung dengan menggunakan cara perkiraan yang
diperkenalkan Culmann memberikan hasil yang cukup bagus untuk talud dengan kemiringan yang hampir
tegak. Setelah diadakan penyelidikan yang intensif dari kelongsoran talud di tahun 1920, komisi geoteknik
dari Swedia menyarankan bahwa permukaan kelongsoran yang sesungguhnya tetjadi diperkirakan berbentuk
silindris lingkaran (circularly cylindrical).
Sejak saat itu, hampir semua analisis stabilitas talud yang dilakukan dengan cara konvensional
dibuat dengan anggapan bahwa kurva potensi kelongsoran merupakan busur dari suatu lingkaran. Akan
tetapi, ada beberapa keadaan (misalnya, zona bendungan dan pondasi di atas lapisan lunak) menunjukkan
bahwa analisis stabilitas beranggapan kelongsoran merupakan bidang rata adalah lebih sesuai dan
memberikan hasil yang sangat bagus.
Analisis Talud dengan Tinggi Terbatas dengan
Bidang Longsor Rata (Mefode Culmann)
Analisis ini didasarkan pada anggapan bahwa kelongsoran suatu talud teijadi sepanjang bidang, bila
tegangan geser rata-rata yang dapat menyebabkan kelongsoran lebih besar dari kekuatan geser tanah. Di
samping itu, bidang yang paling kritis adalah bidang di mana rasio antara tegangan geser rata-rata yang
menyebabkan kelongsoran dengan kekuatan geser tanah adalah minimum.
Gambar 12-5 menunjukkan suatu talud dengan tinggi .

Kemiringan talud terhadap bidang horisontal


adalah .adalah suatu bidang longsor yang dicoba. Dengan memperhatikan satu kesatuan tebal dari
talud, berat bagian ..= W.
W ......,.
( 12-29)
'
..cot 6 .cot .,
2
J _
_

sin (
,

2 ` sin sin (
Komponen-komponen W yang tegak lurus dan sejajar terhadap bidang .adalah sebagai berikut:
Na ~ komponen yang tetak lurus bidang ~ W cos (.
1 _:
sin
,

,
- -
2 `

,
COS
SH SH
(12-30)
Bob 12 Stabilitas Talud
b L
H
Oambaf JZ-b Analisis talud dengan tinggi teratas metoda Culmann
.
i_ komponen yang sejajar bidang H sin J.
1
H
2

sin (

.
J

-y .
sm
2 sm
. sin J
1 73
(12-3 1)
Tegangan normal (tegangan yang tegak lurus bidang) rata-rata dan tegangan geser pada bidang AC
diberikan sebagai berikut:
dan
O tegangan normal rata-rata
-
Na
-
Na
-
(ACX1)
-

sm
-
1
H

sin (

J
'

cos sin
.
y
sin sin J
O tegangan normal rata - rata
(AC)(1)
.i
=
1
.
sin ( - 0)
1
y
sin

sin

(12-32)
( 1 2-33)
Tegangan geser perlawanan rata-rata yang terbentuk sepanjang bidang
AC
juga dapat dinyatakan
sebagai berikut:
O tan
!
d
1
.
sin ( - 0)

.
y
sin sin
cos ' sin tan
!
d
Dari Persamaan (12-33) dan (12-34) didapatkan:
1
.
sin (

I Z
0
-y

sm
2 sin
.
sm
1
.
sin (
= cd
1
2 sin
.
sin 0
cos 0 sin tan
!
d
( 1 2-34)
( 1 2-35)
1 74
a tau
1
sin ( d)
.
(sin d cos d
.
tan <
d

cd
=
-
2
yH .

sm
Mekanika Tanah Jilid 2
( 12-36)
Persamaan (12-36) ini diturunkan dari bidang 1ongsor prcobaan AC Selanjutnya, agar dapat me
nentukan bidang longsor yang kritis, kita menerapkan prinsip maksimal dan minimal (untuk harga <
d
tertentu) untuk mendapatkan sudut ddi mana kohesi yang bekera (c) akan maksimum. Jadi, penurunan
pertama dari c
d
terhadap d dibuat sama dengan nol; atau
acd
= 0
ao
Mengingat y, H, dan dalam Persamaan (12-36) adalah tetap, maka:
a
a
o
[sin ( d)
.
(sin d cos d

tan fd )]
= 0
Penyelesaian Persamaan 1 2-38 memberikan harga kritis dari d atau
Dengan memasukkan harga d= 6__ke dalam Persamaan ( 12-36), didapatkan:
c =
yH [
1 cos ( fd )
d
4 sin ' cos <d
( 12-37)
( 12-38)
( 12-39)
( 12-40)
Tinggi maksimum dari talud di mana keseimbangan kritis teradi dapat ditentukan dengan memasukkan
c
d
= c, dan 1
d
= _ ke dalam Persamaan ( 12-40). Jadi,
H

4
c
[ sin . cos <
4
1 COS ( f)
CONTOH 1 2-3:
( 12-41)
Sua m galian dibuat dalam tanah yang mempunyai ]= I 05lb/ft3,
c
= 60lb/ft2, dan 1 = I5. Kemiringan tepi galian
terhadap bidang datar adalah 45.Berapakah kedalaman galian hars dibuat supaya mempunyai angka keamanan (I
sama dengan 3?
Penyelesaian:
Diketahui: 1 I 5,
c
60 lb/f2 Bila I = 3, maka I dan I
.
seharusnya sama dengan 3.
a tau
Juga:
a tau

_
cd
cd
_ _
F
I_
tan 1
tan 1d
tan 1d
tan 1
I_
1d tan-1
tan
3
I 5
60
20 lb I ft2
3
tan 1
tan I5
F
3
5, I
Bb 12 Stabilitas Talud
Dengan memasukkan harga-harga cd dan i
d
ke dalam Persamaan ( 12-40), kita memproleh:

=
4c d sin

cos fd
T
! - cos (
l
d )
CONTOH 1 2-4:
4 ? 20
sin 45 ` cos 5, 1

105 1 - cos (45 - 5, 1)


23
,
03 ft
1 75
Suatu talud seprti ditunjukkan dalam Gambar 12-6. AC merpakan bidang longsor percobaan. Untuk blok ABC,
tentukan angka keamanan yang melawan kelongsoran.
Fenye|eso|on:
Perhatikan satu satuan tebal dari bagian ABC yang tegak lurus terhadap bagian yang terlihat.
Berat dari bagian ABC = W.
Jadi,
Jadi
Karena T =
J
a tau
M
1
(10)(10)
2
(cot 30 - cot 50) = 4465 lb
2
J
_ 4465 (sin 30) = 2232, 5 lb
J

AC (cd + o tan
l
d )
AC
AC

+
N_ tan
l

F
AC
F
- (AC c + N_ tan t)
F
W (cos 30) = 4465 (cos 30)
lO ft
= 20 f
sin 30
[(20(60) + (3866,8)(tan 10)]
F
12. 681, 8 lb
F
12. 681, 8
F
icn
2232, 5
A
B
3866, 8 lb
Gambar 12-
c
y= ioittn'
9
=

c = ittn

1 76
Mekanika Tanah Jilid 2
1 2-5 ANALISIS TALUD DENGAN TINGGI TERBATAS
DENGAN BI DANG LONGSOR SILINDRIS LINGKARAN UMUM
Pada umumnya, keruntuhan talud teradi karena salah satu faktor berikut. Sekarang kita akan membahasnya
satu demi satu (Gambar 12-7):
l o Bila longsor terjadi sedemikian rupa sehingga permukaan bidang gelincir memotong talud pada atau
di atas ujung dasarya, maka keadaan tersebut dinamakan "longsor taludslope failure" (Gambar
12-7a)o Lengkung kelongsoran dinamakan sebagai "lingkaran ujung dasar talud (toe circle)", bila
bidang longsor tadi melalui ujung dasar talud dan dinamakan sebagai "lingkran lereng talud (slope
circle)" apabila bidang longsorya melalui bagian atas ujung dasar taludo Dalam kondisi tertentu,
adalah mungkin untuk mempunyai kelongsoran talud dangkal (skallow slope faiture) seprti
ditunjukkan dalam Gambar 1 2-7bo
2
0
Bila longsor teradi sedemikian rupa sehingga permukaan bidang gelincir berada agak jauh di bawah
ujung dasar talud, keadaan tersebut dinamakan sebagai "longsor dasarlase failure" (Gambar
12-7c)o Lengkung kelongsorannya dinamakan sebagai "lingkran titik tengah (midpoint circle)"
sebab pusat li ngkarannya terletak pada sebuah garis tegak yang melalui titik tengah taludo
Pada umumnya, prosedur analisis stabilitas dapat dibagi dalam dua kelompok besar yaitu:
a) Prosedur massa (mass procedure)
Dalam ha! ini, massa tanah yang berada di atas bidang gelincir diambil sebagai suatu kesatuano
Prosedur ini berguna bila tanah yang membentuk talud dianggap homogen, walaupun ha! ini jarang
dijumpai pada talud sesungguhnya yang ada di lapangano
o ,__
_
-
\

' '

`(a,|ataaa]aa,aasat
taaa(1oc:cie)

- -`

'` ` ` :-`--'|-!~'`-' ;
` j ' } ', `
(a:saa|etas
'`.' - ,', ~/_ ,~~ ` v,`- - ',- ,t~ '{(' :

,:-
J
/
J
J
/
o

~
/

~
~
/
J
/
J
_ 4
0
/ ,
g
(a) keiea,setaataiaa
Gambar 12-7 Bentuk-bentuk keruntuhan talud dengan tinggi terataso
Bb 12 Stabllitas Talud
1 77
b) Metoda Irisan (Method of Slices)
Pada prosedur ini, tanah yang berada di atas bidang gelincir dibagi menjadi beberapa irisan-irisan
paralel tegak. Stabilitas dari tiap-tiap irisan dihitung secara terpisah. Metode ini lebih teliti karena
tanah yang tidak homogen dan tekanan air pori dapat juga kit masukkan dalam perhitungan.
Yang mendasari analisis stabilitas talud dengan cara prosedur massa dan metode irisan akan
kita berikan dalam bagian berikt.
1 2-6 ANALISIS STABI LITAS DENGAN CARA PROSEDUR MASSA
(BIDANG LONGSORAN BERBENTUK SILINDRIS LINGKARAN)
Gambar 1 2-8 menunjukkan suatu talud dalam tanah yang homogen. Kekuatan geser dalam keadaan
undrained (air pori dijaga tidak mengalir ke luar) dari tanah dianggap tetap dengan kedalaman dan
diberikan sebagai T_ ~ L | Untuk membuat analisis stabilitas, kita dapat memilih suatu potensi bidang
gelincir percobaan AED yang merupakan busur lingkaran berari-jari ~ r. Pusat lingkaran terletak pada
O. Dengan memperhatikan satu-satuan tebal yang tegak lurus pada bagian yang kita tinjau, maka berat
tanah yang berada di atas lengkung (kurva) AED dapat kita ketahui melalui W W + W_, dengan:
W (luasan FCDEF X (
y
)
a tau
W_ (luasan ABFEA) X (
y
)
Keruntuhan talud mungkin teradi karena massa tanah yang menggelincir. Momen gaya yang
mendatang terhadap titik O yang menyebabkan ketidak stabilisan talud adalah:
Z
(b) keiea,se:aatalaaaaa,xai
(sxaiiewsieera:ia:e)
ji i -
'

Z
r
Z
Z

"

Z
Laisaaxe:as
L:a,xa:aat:t:x
tea,a|(m:ac::c|e)
Gambar 1 2-7 [lan/utan)
( 12-42)
1 78
Mekanika Tanah Jilid 2
anjan f
se:atveame= y
A
deogan:
11 dan 1
2
adalah lengan momen
Perlawanan terhadap kelongsoran berasal dari kohesi yang bekerja sepanjang bidang gelincir. Bila
c
d
adalah kohesi yang dibutuhkan untuk terbentuk, maka momen gaya perlawanan terhadap titik O
adalah:

MR = c
d
(AEDX1Xr) = c
d
r-
2
(
Untuk keseimbangan, M
R
" M
d
; Jadi,
c
d
r6 = Wtlt -
W
i
2
a tau
W
l
t - W
l2
c
d
=
r
2
(
Sekarang, angka keamanan ierhadap kelongsoran kita dapatkan sebagai:
F = -
=
c
.
s
cd c
d
( 1 2-43)
( 1 2-4)
( 12-45)
Perlu Anda ketahui bahwa potensi bidang gelincir AED, kita pilih secara acak. Bidang longsor kritis
akan teijadi bila bidang longsor yang mempunyai rasio c. terhadap c
d
adalah minimum. Dengan kata lain,
harga c
d
adalah maksimum. Untuk mendapatkan bidang gelincir yang kritis, kit dapat membuat sejumlah
percobaan dengan bidang gelincir yang berbeda-beda. Angka keamanan paling kecil yang kita dapatkan
merupakan talud, dan lingkaran yang bersemaian adalah bidang lingkaran paling kritis.
Masalah-masalah stabilitas dari tipe ini telah dipecahkan secara analitis oleh Fellenius ( 1927) dan
Taylor (1937). Untuk kasus lingkaran kritis, besar kohesi yang dibutuhkan dapat dinyatakan dengan
hubungan berikut.
a tau
= m
y
H
( 12-46)
Perhatikan bahwa besaran m di sebelah kanan Persamaan ( 12-46) adalah bilangan tak berdimensi,
dan kita mengacunya sebagai angka stabilitas (stabilit number). Selanjutnya tinggi kritis (yaitu, F
,
1)
talud ini dapat kita evaluasi dengan menggantikan H
= H
er
dan c
d
= c
d
pada persamaan di atas. Jadi,
6cC !2 5tcC|||IO Tc|Oc
L|agkataa a]aagdasattaIad =
L|agka:aa t|t|kteagab -
L:ogkataa IeteagtaIad ===

` . '` `
U,

"

3
^
|
F
U,Z

m
.
>
C
< U,
U
v bU JU 3U
.
U
. .

.
"
.
^

`
! U

1 ,Z
D = =
-
`
4,U

1 ,3 Z,U
3U
ZU U
1 79
U
Gambar 1 2-9 (a Definisi dari parameter-parameter untuk tipe keruntuhan lingkaran titik tengah (midpoint circle) dan
(b) Grafik hubungan antara angka stabilitas dengan sudut kemiringan talud (digambar lagi setelah Terzaghi dan Peck,
1967).
H
-
L
T
(12-47)
Harga angka stabilitas M untuk talud dengan bermacam-macam sudut kerringan diberikan dalam
Gambar 1 2-9. Terzaghi menggunakan isti1ah kebalikan dari M dan disebut sebagai faktor stabilitas
(stability factor). Para pembaca harus hati-hati dalam menggunakan Gambar 12-9 dan perhatikan bahwa
gambar tersebut hanya berlaku untuk talud dari tanah lempung yang jenuh dan hanya berlaku untuk
keadaan undrained (air pori dijaga tidak mengalir ke luar), pada saat 1 0.
Bila Anda mengacu ke Gambar 12-9, hal berikut perlu Anda perhatikan:
1 . Untuk sudut kemiringan yang lebih besar dari 53, lingkaran kritis harus selalu berupa lingkaran
ujung dasar talud. Letak pusat lingkaran ujung dasar talud kritis mungkin dapat dicari dengan
bantuan Gambar 1 2-10.
2. Untuk < 53, lingkaran kritis mungkin berupa ujung dasar talud, lereng talud, atau lingkaran titik
tengah, tergantung pada letak lapisan keras yang berada di bawah talud. Ha! ini dinamakan fngsi
kedalaman (depth function), yang dijelaskan sebagai berikut:
1 80
Mekcn|kc Icocb J|||U 2
L
Jarak vertikal dari puncak tal ud ke lapisan keras
Tinggi talud
( 1 2-48)
3. Bi l a lengkung kritis adalah l i ngkaran titik tengah (yaitu, permukaan bidang longsor merupakan
bidang si nggung dari lapisan keras), maka letak titik pusat bidang l ongsor dapat di tentukan dengan
bantuan Gambar 1 2- 1 1 .
4. Harga maksimum angka stabilitas (stabi l i ty number) yang mungkin terjadi pada kelongsoran l i ngkaran
ti ti k tengah adalah 0, 1 8 1 .
Fel leni us ( 1 927 ) juga menyel i di ki
masalah l i ngkaran uj ung dasar tal ud yang
kritis dari talud dengan 53. Letak
titik pusat l i ngkaran ujung dasar talud
dapat di tentukan dengan menggunakan
Gambar 1 2- 1 2 dan Tabel 1 2- 1 . Perhatikan
bahwa l i ngkaran ujung dasar talud kri ti s
tersebut tidak harus merupakan lengkung
yang pal ing kritis yang ada.
cL T Z-T Kohesi dari pusat l ingkaran
ujung dasar talud ( * 53)
H L_
(derajat) (derajat)
1 , 0 45 28
1 , 5 33,68 26
2, 0

26, 57 25

J 8, 43 25
0 1 J , 32 25
L_
(derajat)
37

35
35

35

37

CalalaD. UOluk uOlas| H, j O

CaO O
=
, | | |a! amOa| l 2 1 2
80

E
:^
2
0
1

Q
C
=
"
c
J0
1c

c c sc 7
(ae:a]at)
Gambar 1 21 0 Kohesi dari pusat lingkaran kritis untuk b
Bb 12 Stabilitas Talud
1 81
CONTOH 1 2-5:
..........,...........-.....-,..,.-....,........-.,.......75 .....,.........
-.-..12- 13). -.....c. = 650 ......y = 1 10 ..
.. ...........-..-...-.-.,...-........,.........,...
.. .......,.,.f ...,.........-.....,....-......-...,....,....
.. .......,....-
Penyelesaian:
8og/on o
..........-.,......= 75 53, ..,.........,.-.,.........-....-..1 2-9
.....= 75, ..,..........= 0,219.
H =
_ 650
er

1 10
^ 0, 219
8og/on b
-..-.-..12- 1 3
...,o-
...
r =
o-
..
2
.-

H
er
..o
2 2
r
H
er
2 ..o ..
V
2
26,98 H
-..-.-..12-10, ....." 75, o = 41 ,8 ...d = 51 ,8. -.,..--.........,...........-
,..-........r, .....,.....
r =
2 ..o ..
2
26, 98
...41, ...25, 9)
U +
\

s
46, 34 .
+

.
~
_.
.
.
_
.

.
`

8(mta]at)
.
Gambar 1 2-11 Kohesi dari lingkaran titik tengahmidpoint circle (menurut Terzaghi dan Peck, 1 967).
1 82
Mekanika Tanah Jilid 2
:",
.
:

.
: :: :
` ` * ` ' * ;

. . . .
.
Gambar 1 2-12 Lokasi dari pusat lingkaran ujung dasar talud (toe circle) untuk % 53.
8og/on C
CONTOH 1 2-6:
A
F -
A
E
H
er
...o - ...
75)
26, 98 ...41, 8 - ...75) 22, 95 ..
..,...,..,.,........-......1 2-5 ........,..........-..10 f, ..,......,.............
.....-.......,....
Penyelesaian:
..,.........,..,.........,..,=
7
5 .....0,219.
- -..-...12
-
46)]
y
H
m =
Gambar 1 2-13
Bb 1 2 Stabilita Talu
Jadi,
0, 219
cd
(1 10)(10)
atau:
cd
(0, 219)(1 10)(10) = 240, 9 |a t tt'
f
l
t
'
cd
650
240, 9
= 2
'
7
1 83
Talud dalam Tanah yang Homogen dengan > 0
Suatu talud dalam tanah yang homogen ditunjukkan dalam Gambar 12-14. Kekuatan geser tanah tersebut
diberikan dengan prsamaan:
T_ = c + c tan
w
Tekanan air pori dianggap sama dengan nol. AC adalah lengkung lingkaran percobaan melalui ujung
dasar talud, dan O adalah pusat lingkaran. Perhatikan satu satuan tebal tegak lurus pada bagian talud.
Berat blok tanah ABC ~ W = (luasan ABC)(y)
Untuk keseimbangan, gaya lain yang bekeia pada blok adalah sebagai brikut:
1 . C
d
resultan gaya kohesi yang bsamya sama dengan satuan kohesi yang diprlukan dikalikan
dengan panjang tali busur AC Besaran Cd yang kita peroleh dari Gambar 12-14b adalah,
( 12-49)
L

|J

1
J
CcJ
Gambar 12-14 Analisa talud dalam tanah yang homogen dengan c.
1 8
Mekanika Tanah Jilid 2
C
d
bekera dalam arah sejajar dengan tali busur AC Gambar 12-14b, dan pada jarak a dari pusat
lingkaran O sehingga:
a tau
<
f
c
d
(AC)r
AC
a = = r
C
d AC
(12-50)
2. F - resultan gaya normal dan gaya geser yang bekera sepanjang permukaan bidang longsor. Untuk
keseimbangan, garis kerja gaya F akan melalui titik perpotongan garis kera dari W dan C
d
.
Sekarang, bila kita menganggap bahwa geseran seluruhnya termobilisir (t
d
= t atau F, = 1), maka
garis kera dari F akan membentuk sudut t dengan suatu garis normal terhadap lengkungan, dan tentu
saja gaya F tadi akan menyinggung lingkaran yang berpusat di O dengan jari-jari r sin t

Lingkaran
inilah yang kita namakan lingkran geser. Sebetulnya, jari-jari lingkrn geser ini sedikit lebih besar dari
r sin t
Karena arah W, C
d
, dan F diketahui, dan besaran W juga diketahui, maka poligon gaya dalam
Gambar 12-14c dapat diperikan (diplot). Besaran C
d
tadi dapat ditentukan dari poligon gaya. Jadi, satuan
kohesi yang diperlukan dapat dicari dengan:
c
d
c
d
=
AC
Penentuan besamya harga c
d
yang dijelaskan di atas didasarkan pada bidang longsor percobaan.
Beberapa percobaan harus dibuat untuk mendapatkan bidang longsor yang paling kritis sepanjang mana
kohesi yang dibutuhkan adalah maksimum. Oleh karena itu, adalah mungkin untuk menuliskan kohesi
maksimum yang terbentuk sepanjang bidang longsor yang kritis sebagai
c
d
= y
H
l
a
,

. 9
,
l
)]
( 1 2-51)
c,zc
c, t e
E

c, iz
=
7
B
m
M
w
W
c,cs G
<
c,c+
saaat|emta,aataiaa, 7 c
Gambar 1 2-15 Grafik hubungan antara angka stabilitas dengan sudut kemiringan talud, ! c(menurut Taylor, "Stability
of Earh Slope", Joural of the Boston Soiety of Civil Engineers, 1 937).
Bb 12 Stabilitas Talud
1 85
Untuk keseimbangan kritis, yaitu, Fe = F, = F, = 1, kita dapat menggantikan H = Her dan cd = c dalam
Prsamaan ( 12-51).
a tau
dengan:
C = "Her la, . d, t)]
c = f(a, . d, t) = m
"
He
r
m = angka stabilitas
( 12-52)
Harga m untuk bermacam-macam harga t dan

diberikan dalam Gambar 12-15. Contoh 1 2-7 dan
12-8 menggambarkan cara pnggunaan grafk tersebut.
Hasil prhitungan telah menunjukkan bahwa untuk t lebih besar 3, semua lingkaran-lingkaran kritis
adalah lingkaran ujung dasar talud (toe circles).
CONTOH 1 2-7:
Tentukan tinggi kritis suatu talud dengan = 45 yang dibangun dari tanah yang mempunyai 1 = 20 dan c = 23,96
kN/m2 Berat volume tanah yang dipadatkan adalah 18,8
7
kN/m3
FenyeIeso|on:
m
c
"
H
er
Dari Gambar 12-15, untuk = 45, dan = 20, m = 0,02. Jadi,
H = =
23
,
96
= 20 48 m e
r
@
1 8, 87 ? 0, 062 '
CONTOH 1 2-8:
Suatu talud seprti ditunjukkan dalam Gambar 12-16. Tentukan angka keamanan terhadap kekuatan geser.
FenyeIeso|on:
Bila kita menganggap bahwa kohesi selurhnya termobilisasi, lalu prhatikan Gambar 12-15 (untuk = 30,
dan 1d = 1 = 20),
a tau
Jadi,
dan
m = 0 025 =
5
'
y
H
cd = (0,025)(16)(12) = 4,8 kN/m2
tan 20
tan 20
F = .. =
.
= 4 1
7
cd 4, 8
J
Karena Fe * F,, hal ini bukan merpakan angka keamanan terhadap kekuatan geser.
Sekarang kita dapat membuat prcobaan lain. Misalkan sudut geser yang terbntuk
.
,adalah sama dengan 1 5.
Untuk = 30 dan sudut geser 15, maka
atau:
m = 0
,
046 = - (Gambar 1 2-15)
y
H
cd = 0,046 ? 16 ? 12 = 8,83 kN/m2
Untuk percobaan ini,
F =
tan 1
' tan
.
tan 20
= 1 36
tan 15
'
1 86
)
6
5
q
,

|
_

`
q
-
|

|
. \

i
0
0 2 J 4
_
IJ
Gambar 12-16
dan

=
8
_
2
= 2
,
26
1
5 6
Mekanika Tanah Jilid 2
y = 16klm'
C = 20 klm
= 20
Perhitungan yang srp dari F, dan Fe untuk bnacam-macam haga d dapat dibuat, dharga tersbut ditabulasikan
di bawah ini:

V 4
15 , , 2

4
5 4

V
21
Angka-angka dari F, sudah digambarkan dengan harga-harga Fe yang brsesuaian dalam Gambar l 2-16b, dimana
didapatkan:
1 2-7 KONTOUR DARI ANGKA KEAMANAN YANG SAMA
Dengan menggunakan metoe Taylor untuk stabilitas talud (seprti ditunjukkan dalam Contoh 12-8),
Singh ( 1970) membri grafik untuk angka-angka keamanan yang sama, F,, untuk bermacam-macam
kemiringan talud. Grafik tersebut dibrikan dalam Gambar 12-17. Perhatikan bahwa dalam menggunakan
grafk tersebut, tekanan air pori dianggap sama dengan nol.
Bb 12 Stobilita Tolud
c,e
c,
c,+
'
c,1
c,z
c,i
zc 1c 4 c
(ae:a]at)
(a) 1aiaa aea,aa xem:a,aa
i te,axaaa|e:seata|
c,e
ic zc 1c +c c
c(aeta]at)
(b) 1aiaaaea,aaxem:a,aa
t te,axaaa|e:iseatai
1 87
Gambar 12-17 Garis-garis kontur dari angka keamanan-keamanan yang sama (menurut Singh, 1 970).
1 2-8 METODE IRISAN (METHOD OF SLICES)
Analisis stabilitas dengan menggunakan metode irisan, dapat dijelaskan dengan menggunakan Gambar
12- 1 8a dengan A C merupakan lengkungan lingkaran sebagai permukaan bidang longsor prcobaan. Tanah
yang brada di atas bidang longsor percobaan dibagi dalam beberapa irisan tegak. Lebar dari tiap-tiap
irisan tidak harus sama. Perhatikan satu satuan tebal tegak lurus irisan melintang talud seperti gambar;
gaya-gaya yang bekera pada irisan tertentu (irisan no n) ditunjukkan dalam Gambar 12- 18b. W
n
adalah
berat irisan. Gaya-gaya
N
,
dan T
,
adalah komponen tegak dan sejajar dari reaksi R. Pn dan Pn+ _ adalah
gaya normal yang bekera pada sisi-sisi irisan. Derkian juga, gaya geser yang bekera pada sisi irisan
adalah T
n
dan T
n
+
l
" Untuk memudahkan, tegangan air pori dianggap sama dengan nol. Gaya P
n
,
P
n
+
l'
T
n
,
dan T
n
+l adalah sulit ditentukan. Tetapi, kita dapat membuat asumsi perkiraan bahwa resultan P
n
dan T
n
adalah sama besar dengan resultan P
n
+
l ' dan T
n
+l'
dan juga garis-garis keranya segaris.
Untuk pengamatan keseimbangan
N
= W cos a

n n
Gaya geser perlawanan dapat dinyatakan sebagai berikut:
T
'd (Mn ) =
'
f

n )
J.
[
c + < tan t] Mn

/
Tegangan normal o dalam persamaan di atas [Persamaan (12-53)] adalah sama dengan:
(12-53)
Untuk keseimbangan blok prcobaan ABC, momen gaya dorong terhadap titik Oadalah sama dengan
momen gaya perlawanan terhadap titik O, atau
a tau
Wnr sin an =
c +
cos an
tan .(Mn )(r)
n n

n
=----
n
-
-
p
--------
_wn sin an
n
=
l
( 12-54)
Catatan: M
n
dalam Persamaan (12-54) diperkirakan sama dengan _ den

gan b
n
= lebar potongan
nomor
.
1 88
Mekoniko Tonoh Jilid 2
c,e c,e
i c zc
(aeta]at)
(
r
) 1aiaaaea,aaxem:ia,aa
i te,axaaa i |etiseatai
c,p

(ae:a]at)
(q 1aiaa aea,aa xemta,aa
! te,axaaa i |e:iseatai
c
c,e

c,e"

c,P

c,>

c,i
i c zc 1c
g
(ae:a]at)
(e) 1aiaa aea,aa xem:ia,aa
i te,axaaaz|e:seatai
ic zc
1c
;(ae:a]at)
(p 1aiaaaea,aaxem:ia,aa
i te,axaaaz,|e::seatai
c,e.
c,~

(ae:a]at)
(g) 1aiaaaea,aaxemtia,aa
i te,axaaa1|etiseatai
Gambar 12-18 Analisis Stabilitas dengan metoe irisan yang biasa: (a) Permukaan bidang yang dicoba; (b Gaya yang
bekea pada irisan nomor n.
Bb 12 Stabillta Talud
F
n+I
>
.
~
~

~
q
.
n
M * ~ ~ m
(a)
W_
\
\
\
\
\
K = W

q
\
Y
.
\

^,
\
(b)
Gambar 1 2-18 [lan/utan/
1 89
1 90
Mekonlko Tonoh Jilid 2
Perhati1an bahwa harga an bisa negatif atau positif. Harga an adalah positif hila talud bidang longsor
yang merupa1an sisi bawah dari irisan, berada pada Jwadran yang sama dengan talud mu1a tanah yang
merupa1an sisi atas dari irisan. Untu1 mendapat1an ang1a Jeamanan yang minimum-yaitu, ang1a Jeamanan
untu1 ling1aran Jritis-beberapa percobaan dibuat dengan cara mengubah leta1 pusat ling1aran yang
dicoba. Metoe ini umumnya di1enal sebagai "metode irisan yang sederhana (ardinar method ofSlices)".
Untu1 mudahnya, suatu talud dalam tanah yang homogen ditunju1an dalam Gambar 12- 18. AJan
tetapi, metode irisan dapat di1embang1an untu1 talud dalam tanah berlapis-lapis seprti ditunju1an
dalam Gambar 12-19. Prosedur umum dari analisis stabilitas adalah sama. Tetapi, ada beberapa hal yang
perlu diingat. Selama mengguna1an Persamaan (1 2-54) untu1 menghitung ang1a Jeamanan, harga-harga
4 dan c tida1 a1an sama untu1 semua potongan. Sebagai contoh, untu1 potongan no .3 (Gambar 12-19),
Jita hams mengguna1an sudut geser 4 = 43 dan Johesi c = c3; dan serupa untuk potongan no. 2, 4 = 42
dan c = c_
Metode lrisan Bishop yang Disederhanakan
Pada tahun 1955, Bishop memperkenalkan suatu pnyelesaian yang lebih teliti dari pada metoe irisan
yang sederhana. Dalam metode ini, pengaruh gaya-gaya pada sisi tepi tiap irisan diprhitungkan. Kita
dapat mempelajari metode tadi dengan memperhatikan analisis talud yang diberikan dalam Gambar
12-18. Gaya-gaya yang bekeia pada irisan nomor n, yang ditunju1an dalam Gambar 12-18b, digambarkan
dalam Gambar 12-20a. Sekarang, misalkan Pn - Pn+
t
= Q Tn - Tn+
t
= 1T. Juga, Jita dapat menulis
bahwa:

=
N
,
(tan
q
d
) + C
d
M. n = N
,

ta

+
c

n
(12-55)
Gambar 1 2-20b menunju1an poligon gaya untuk keseimbangan dari irisan nomor n. Jumlahkan
gaya dalam arah vertikal.
.
atau:
tan 4 sin an
cos an +
"
Untuk keseimbangan blok ABC (Gambar 12- 1 8a), ambil momen terhadap U
L
,, ,
r
,
,
,,
r
,
A

.:
=
_` '

,_,:


(12-56)
(1 2-57)
Gambar 1 2-19 Analisa stabilitas dengan metoa irisan yang biasa untuk talud pada tanah yang berapis
Bb 12 Stabilito Talud
T
W

+l
T

1 91
W

AT
(b)
Gambar 12-20 Metoda irisan menurut Bishop yang sudah disederhanakan: (a) Gaya-gaya yang bekea pada irisan
nomor (b Poligon gaya untuk keseimbangan.
dengan
1
J

_+ c tan l)
.

Dengan memasukkan Persamaan (12-56) dan ( 12-58) ke dalam Persamaan ( 12-57), didapatkan
"
dengan

-
.
+ W tan t + !T tan t)
-..
(12-58)
( 12-59)
( 12-60)
Untuk penyederhanaan, hila kita mengumpamakan !T

0, maka Persamaan (12-59) bcmb menjadi:

-
.
+ W tan l)
F =
..
0 .
.
W ' sin .
.
.

( 12-61)
1 92
Mekonika Tonoh Jilid 2
i ,4
i ,
l, z
i , l

i ,u
E
u,
U_
U
g
-iu`

~
~
u,s
u,
*

g
~zu

`
u,e
u,
u u,z u,4
u,e u,s i ,u
Gambar 1 2-21 Variasi M __ dengan (tan ,/_dan O
Perhatikan bahwa F, muncul pada kedua sisi dari Persamaan (12-61). Oleh karena itu, cara coba
coba perlu dilakukan untuk mendapatkan harga Fi Gambar 12-21 menunjukkan variasi dari manJ
dengan (tan ,)IF, untuk bermacam-macam harga O
Seperti pada metode irisan sederhana, beberapa bidang longsor harus diselidiki untuk mendapatkan
bidang longsor yang paling kritis yang akan memberikan angka keamanan minimum.
Metoe Bishop yang disederhanakan ini mungkin merupakan metode yang paling banyak digunakan.
Bila kita menerapkannya dengan program komputer, maka metode ini akan memberikan basil yang
memuaskan dalam banyak masalah. Metode irisan sederhana dibrikan dalam bab ini sebagai contoh.
Metode sederhana ini sekarang jarang digunakan karena dianggap sudah kuno.
CONOH 1 2-9:

Untuk talud seprti ditunjukkan dalam Gambar 12-22, tentukan angka keamanan terhadap kelongsoran untuk bidang
longsor AC yang dicoba. Gunakanlah metode irisan sederhana.
Bb 12 Stabllita Talud
1 93
Penye|eso|on:
Massa yang longsor dibagi menjadi tujuh irisan. Perhitungan yang lain ditunjukan dalam tabl brikut ini.
ItI8D

U
^
sin U
^
cs U g
NO. (kNm) (

() (
| I
(Z) (3 (

(b} (}

|)
ZZ 70 0, 0,3Z Z,9Z4 Z1,1
7,7
2 Z
0,1 0,b ,03 ,b 173,1
3 43,Z 3 0, 0, b0 Zb Z,
3b,Z Z 0,4 09 ,3 39
b

4 Z 0Z 0,97

,Z 3
Z, 0 0 1 4 0
,b ,39 0,9 3,Z ~9,2b b,
F OOI P F

_ OO lD
30b0 7b
=
OI.
=
30b0_Z} 30lD
= b
77,7
1 2-9 ANALISIS STABI LITAS DENGAN METODE IRISAN
UNTUK REMBESAN YANG TETAP
Dasar-dasar metode irisan yang sederhana dan metode irisan yang disederhanakan menurut Bishop telah
kita bahas dalam Subbab 1 2-8, dan kita menganggap bahwa tekanan air pori akan sama dengan nol. Akan
tetapi, untuk rembesan tetap yang melalui talud, seperti pada kenyataan yang ada di lapangan, tekanan
air pri harus ikut dipertimbangkan hila Anda menggunakan parameter kekuatan geser efektif. Jadi, kita
perlu memodifkasi Persamaan ( 12-54) dan ( 12-61) secara gamblang.
Gambar 1 2-23 menunjukkan sebuah talud dengan rembesan yang tetap. Untuk potongan nomor M
tekanan air pori rata-rata pada dasar potongan adalah sama dengan u_

h. _. Gaya total yang disebabkan


oleh tekanan air pori pada dasar potongan nomor M adalah sama dengan u_ _.
y = teutm
C =zcutm
= zc
A
i sm .

'
0

h_

l
h
: ,
h `
5
`
m
b
L
h_
h_
Gambar 1 2-22
"

i+ m
.
1 94
Mekanlka Tanah Jllld 2
u
(pstn
~

`
`
`
`
^
`
Y

(pstn
^
+r
renaa|aaaattaaa|
`
8emtesaa
Gambar 1223 Stabilitas talud dengan rembesan yang konstan.
Jadi, Persamaan ( 12-54) untuk metoe irisan yang sederhana akan disempurakan untuk menentukan:
_[c l
n
+ (W cos
(n u
n
l
n
)]
tan t
"
=

_W sin a
n
( 12-62)
Begitu juga Persamaan ( 1 2-61) untuk metoe irisan yang disederhanakan menurut Bishop akan
disempurakan ke bentuk:
( 1 2-63)
Perlu diperhatikan bahwa W
n
dalam Persamaan ( 12-62) dan ( 12-63) adalah berat total irisan.
Dengan menggunakan metoe irisan dan brmacam-macam asumsi yang lain, Bishop dan Margenster
( 1960) dan Spncer (1967) memberikan grafk (chart) untuk menentukan angka keamanan dari talud yang
sederhana dengan memperhitungkan pengaruh tekanan air pori.
1 2- 1 0 GRAFIK DARI COUSINUS
Cousins ( 1 978) menggunakan suatu variasi metode lingkaran geser menurut Taylor, untuk membuat
grafk stabilitas (stability charts), untuk talud sederhana yang homogen dengan memprhatikan pengaruh
pngaruh tekanan air pori yang disebabkan oleh rembesan. Grafk-grafk tersebut diberikan dalam Gambar
12-24, 12-25, dan 1 2-26. Parameter yang bermacam-macam yang digunakan dalam pembuatan grafk
grafk tersebut diberikan di bawah ini.
a. Tinggi talud, H
b. Fungsi kedalaman [seperti didefnisikan dalam Persamaan ( 122-48)], L
c. Berat volume tanah,
y
d. Parameter-parameter kekuatan geser efektif dari tanah, c dan t
Bb 12 Stabillto Talud
e. Rasio tegangan air pri, r_. Menurut Gambar 12-23, r_ didefnisikan sebagai:
h
y
<
M
r
.
f.
T T

y
H tan t
c
L
g. Faktor stabilitas N
,
, yang dapat didefnisikan sebagai:
N =
y
H
"
z
L
1 95
( 12-64)
( 12-65)
( 12-66)
Perhatikan bahwa Gambar 12-24 adalah untuk lingkaran-lingkaran kritis yang melalui ujung dasar
talud (critical to circles), dan Gambar 1 2-25 adalah untuk lingkaran-lingkaran kritis dengan brmacam
macam fungsi kedalaman, D. Gambar 12-26 dan 1 2-27 adalah untuk lokasi pusat lingkaran kritis yang
m elalui ujung, dasar talud, dan untuk lingkaran dengan bermacam-macam fungsi kedalaman. Parameter
A dan I didefnisikan dalam Gambar 12-23. Rasio tegangan air pori yang digunakan dalam gambar
tersebut adalah harga rata-rata sepanjang prmukaan bidang longsor kritis. Untuk menentukan angka
keamanan terl
i
adap kekuatan geser minimum, Anda harus memeriksa lingkaran yang melalui ujung dasar
talud dan juga lingkaran dengan bermacam-macam fungsi kedalaman. Urutan cara mengerakannya
diberikan dan dijelaskan dalam Contoh 12-10.
1c
1
zc
z
iec
izc
i
zc
ie
i z
c

N
`
`L
.` ^

.
D`
.
2
2 ` `
P
. l`

I
A Y I
. Z Z
` _

| ` `
^ ``

3
`
^

-
"

`
P A
t Z

L
= J0
-
zc
l
`

~
C

lc
8
" Z C
A "

` L
.

"
r
<<


,
.

i z 1
saaatxem:::a,aataiaa, (ae:a]at)
(o) L:a,xa:aaa]aa,astaiaa(1oe::cie),r_ = c
e

1
z
i
c,
c
+
Gambar 1 2-24 Angka stabilitas untuk lingkaran ujung dasar talud yang kritis (menurut Cousius, 1 978).
1 96

1c
1o
zc
zo
iec
l zc
i o
J0
+c
1c
zc
ie
i z
i c

^
Q

+
} `
_ .
' ^
`

`
1
Y

` w
`
\ ~
>

` A
^
^
<
,` ~
` `
~

^\ A

`


^
'

`

`
|
>
<
`
X

` ,
`

t z
saaatxem:::a,aataiaa, (ae:a]at)
Mekanika Tanah Jilid 2
"

= c
-

. *

z
!J
lc
s
e
+

"
^

`
-

z
Z
-
[
c
1 +
(b) La,xataaa]aa,aasa:taiaa(1oc::cie),r_ =c,z
1c
1o
zc
zo
iu
izc
i o
c
|A
A

[ '`

|
\
_
1

Z
w
.
\
V
^
`
l` ` `
I C '^

^ Y

+c

B
J
1c

zc
ie
iz
i c

`1
^
`
\`

> `
Q X
-
[
`

\ g
`

~|
\`


~

Z

\<
_ ,

<
2
` `

< s
"
^ .
~
|
i
z 1
saaatxem:a,aataiaa,(ae:a]at)
(c) La,xataaa]aa,aasa:taiaa(1oc::cle), r_ =c,
Gambar 12-24 [lan/utan/

^
^

+
= c
-
zc
! J
ic
s
e
+
c
1c
1o
z
zo
i u
i z
i o

<
+c

~
+c
=
V

zc
ie
iz
ic

i z
saaatxem:a,aataiaa,(ae:a]at)
f_ = c
o= i
... . o = i .z
@. =o = i,
(a)
= c
-
zc
ic
e
+
z
l
c
1 +
1c
1o
zc
zo
\
izc
i o
c
+c
1c
<
o
.
zc

ie
O
s i z

ic

i z
saaatxem:a,aataiaa,3(ae:a]at)
F_ = c,z
o= i
o= i .z
o= i,
(b)
1
Gambar 12-25 Angka stabilitas untuk lingkaran kritis dengan faktor kedalaman tertentu (menurut Cousius, 1 978).
+
= c
r
zc
ic
e
+
z
c
5
L
h

5
E

,
<

1 98
<

.
B

CONTOH 1 2-1 0:
1c
1
zc
z
i ec
izc
i
c
+c
1c
zc
ie
t z
i c
`
`
|
`

`` h
N

'
`
*
}

`
^

`

z
C
"

>

^
_
|
- .
2

~
"


i z
s:aatxem:a,aataiaa, ( ae:a]at)
f_ c,
o = i
o = i ,z
o i ,
(
r
*

"
=
~
|
1
Gambar 1 2-25 {laq0mn/
|
`

+
zc
ic
e
+
z
c
Mekanlka Tanah Jlli 2
Tentukan angka keamanan minimum (F) dari suatu talud yang mempunyai parameter sebagai brikut: H= 10,5 m;
f F sudut kemiringan = 25; c = 10,5 kN/m; t =25; F 1 8,5 kN/m
3
, r. F 0,35 (harga rata-rata). Juga tentukan Iokasi
dari lingkaran kritis yang membrikan harga minimum dari F,.
Penyelesaian:
Langkah 1:
Dari Persamaan (12-65)
Langkah 2:
(18, 5)(10,5)(t 25 )
10, 5
8,63
Gunakan Gambar 12-24, priksa kemungkinan kelongsoran yang melalui ujung dasar talud. Dari Gambar 12-
24b dan 12-24c, untuk r. = 0,25 dan f = 25, N, 26 dengan D 1,05. Juga, untuk r. = 0,5 dan f = 25, N, ::
19 dengan D 1,05.
Langkah 3:
Gunakan Gambar 12-25b, dan 12-25c, untuk f

= 0,25 dan f = 25, N, 25 dengan D : 1 ,0. Juga, untuk f

= 0,5 dan f = 25, N, 19 dengan D 1,0.


Langkah 4:
Berdasarkan hasil-hasil yang dilakukan dalam langkah 2 dan 3, dengan cara interpolasi, kita mendapatkan
bahwa lingkaran kelongsoran melalui suatu ke dalaman mendekati D 1,0. Untuk r. F 0,35, harga minimum N,
adalah sekitr 21,5. Dengan menggunakan Persamaan (1 2-66), kita dapatkan:
I F
N,c

H
(21, 5)(10,5)
= 1 16
(18, 5)(10, 5)

Bb 12 Stoblita Tolu
z,c
|
\ =c
w

"
c
\
.

~~
.

. .

3
zc ~
.
-ic -
-|-
-
|
k

.
~ .
"
e
* .
ic
C

B |~
z
*
.:
|
`
taa
-|-
*
w

| L |

-
c


/
taa ~
|
i,c
i z

~
~

`
`
1
|

`
J =c
c
z
e
ic
zc
'
c
+
saaat|em::agaataaa,(ae:a]at)
z,c

C
B
-
|

i ,c
C
B
-|
c
-i,c
`


~
"
- i c,
m=
*
=
-e ~

z
=~

C -
F_ =c
\ = c
.
.
zc~"
.
.
a
:
.

>
~
w -
".
r
\
taa _

|
`

~ 1

|
/
- taa
H

|
i z
saaatxem::agaatalaa,(aeta]at)
(b)F_ =c,z

~|
`


`
: +
e
ic
zc
c
1 99
Gambr 1 2-26 Kordinat Xdan Yuntuk lingkaran ujung dasar talud yang kritis (menurut Cousius, 1 978).
200
Langkah 5:
z,o

'


` c =
-zc
j- ~
|
"- ~|
I _ '_
i ,c

-
e
,
,- _' taa _
|
_ .z - .
c
i,c
~~
taa ~
`

zc
l
l
` u
i z
1 +
saaa: |em:a,aa :aiaa,(ae:a]a:)
(c)
F_ c,
Gambar 12-26 {lan/0tan/
Mekanlka Tanah Jilid 2
Untuk menentukan
f
okasi pusat lingkaran yang paling kritis, perhatikanlah Gambar 12-26 dan Gambar 12-27.
Dari Gambar 12-26b, untuk r
.
F 0,25, = 25, dan Ac, = 8,63, harga (") tan = 0,22. Demikian juga, dari Gambar
1 2-26, () tan = 0,2, dan () tan = 1,01.
Dari Gambar 12-27b, untuk r
.
= 0,25, = 25, D : 1, dan Ac
;
= 8,63, harga (") tan * 0,2
dan ( )tan " 1,08. Demikian juga, dari Gambar 12-27c, ( )I
tan
= 0,21 , dan ( )tan = 1 ,03. Interplasi
dari harga tersebut membrikan (untuk f = 0,35)
tan .
H
O 2 t
_ 0, 2H

(0, 2)(10, 5) _
5
'
a au
-
tan 25
-
tan 25 - '
m
tan
-
H
1
,
0
atau
j @
(1,
0
)(10,5)
@
23
,
41 m
tan 25
1 2- 1 1 FLUKTUASI ANGKA KEAMANAN TALUD
TI MBUNAN LEMPUNG Dl ATAS LEMPUNG JENUH
Gambar 12-28a menunjukkan timbunan tanah lempung yang rendah yang dibangun di atas tanah lempung
lembek yang jenuh. Misalkan P merupakan titik yang berada pada suatu kemungkinan bidang longsor
APB yang merupakan busur suatu lingkaran. Sebelum pembangunan timbunan, tekanan air pori pada P
dapat dinyatakan sebagai:
u = h y_ (12-67)
Untuk kondisi yang ideal, marilah kita anggap bahwa tinggi timbunan yang dibutuhkan untuk membangun
timbunan adalah diletakkar secara merata seperti ditunjukkan dalam Gambar 12-28b. Pada saat l = l_,
tinggi timbunan adalah sama dengan H, dan tinggi tersebut kemudian tetap (yaitu untuk l t1). Tegangan
geser rata-rata yang brtambah, T pada permukaan kemungkinan bidang longsor yang disebabkan oleh
pembangunan timbunan juga ditunjukkan dalam Gambar 12-28b. Harga T akan bertambah secara linear
sejalan detgin waktu sampai l l
!
dan kemudian tetap konstan.
Bb 12 Sabilita Talud
2,0
20
I0
P
!,0

-
0
-,0
5
2,0
20

'` IO
50
.
.

"
r~"
.
~
~.

-6
=
="
~J

,
.
,

\
Y
H
tan_
*
~
-
L

z
'
~

~ J

`

/`

tanp `
H
I
I5 25
35
|~
Kemiringantaiad, (drajat)
to)r_ =0, O =

=50

|~
|

45
~
x
\ - -

|
|
=

P
.
=|^
= 2

2
6
I0
20
50


\
6
.
tan
.
~
2
- L
J
I,0
=|<

=
~
G
B
-l<
0
-I.0
5
.
C
~
~"

"
./

tanp


`
50
I5 25 35 45
Kemitingantaiad, (detajat)
I0) r-0,25;O "
Z1
UBm0Bf TZ-Z7 Koordinat xdan yuntuk lingkaran-lingkaran dengan faktor kedalaman D= 1 (menurut Cousius, 1978)
ZZ
),O
)O
I,O
-.
<

> <
9
=

O
><
-I,O
5
\
,
5O
w
-
..
.
\
|
!O
.~

6
-
-
~
)
~
.
\
.

~

J

.xa
H
>
~

>
m
.
H
"

"
`
`

`
Mkanika Tanah Jill 2
)

,
6
!O
)O
!5
)5
35
5O
45
K:m...axa .x'a1, (1:.x,x.j
(c) r_O,5, O
Gambar TZ-Z7 [|a/a|aJ
Tekanan air pri pada titik P (Gambar 12-28a) akan terus bertambah selama pmbangunan timbunan
berlangsung, seperti ditunjukkan dalam Gambar 12-28c, pada saat t = t
1
, u ~ u
1
q_.Hal ini disebabkan
proses keluamya air pori dari lapisan lempung teradi dengan kecepatan yang rendah. Akan tetapi, setelah
pembangunan timbunan selesai (yaitu, t t
1
), tekanan air pori akan berkurang secara perlahan dengan
bertambahnya waktu, yang berarti proses konsolidasi juga terjadi. Pada saat t E t
2
, maka
U
= q
.
Untuk pnyederhanaan, apabila kita menganggap bahwa pembangunan timbunan dilakukan sangat
cepat, dan boleh dianggap bahwa air pori tidak sempat mengalir ke luar selama pmbangunan timbunan,
maka kekuatan geser rata-rata dari lempung akan tetap dari t = 0 sampai t = t
1
, atau T_= c. (kekuatan
geser dalam keadaan undrained air pri tidak ke luar). Kondisi ini ditunjukkan dalam Gambar 12-28d.
Untuk t t
l
' selama proses konsolidasi berlangsung, harga kekuatan geser T_ akan bertambah secara
perlahan. Pada saat t ;t
2
- yaitu, setelah proses konsolidasi selesai -kekuatan geser rata-rata dari lapisan
lempung akan sama dengan (Gambar 12-28d) T_ ~ c + O` tan t (kekuatan geser dalam keadaan air
teralirkan/air pori telah mengalir ke luar). Angka keamanan sepanjang prmukaan bidang longsor dapat
dituliskan sebagai:
Kekuatan geser rata-rata dari lapisan lempung sepanjang
prmukaan bidang longsor T_ (Gambar 12-28d)
Tegangan geser rata-rata \ sepanjang permukaan
bidang longsor (Gambar 12-28b)
(12-68)
Perilaku umum variasi angka keamanan F terhadap waktu ditunjukkan dalam Gambar 12-28c. Seprti
dapat dilihat dari gambar tersebut bahwa harga awal Fakan berkurang dengan waktu. Pada saat akhir
pembangunan (waktu t ~ t
1
), harga angka keamanan adalah minimum. Di luar titik tersebut, harga Fakan
terus bertambah dengan mengalimya air pori keluar sampai saat t ~ t
2

Bb \2 stablllta Talu
A
B
Ma\x .xaxh
__
__
_
__ ]
__ @_ma\x x..
.xaxh
`
c

E
C
m
w
C
M
W

F
t
C
D
.
O
m
O
W
C
m
R
O

to)
T.agg. ..maaxa
T:gxagxa g:s:. .x.x- .x.x, x1x
paaa\xxayxag 1...axa m:'x'aF
I0)
"t
F \:':.hxa .:axgx x.. o..
"l
"2
|C)
l
|
l

"l "I
"I
t!
Wx\.a
Wx\.a
Wx\.a
Z
Gambar 12-28 Variasi angka keamanan terhadap waktu untuk timbunan di atas lempung lembek (digambar lagi setelah
Bishop dan Bjernen, 1960).
Z
Mekanlka Tanah Jilid Z
Galian dalam Tanah Lempung
Gambar 12-29a menunjukkan suatu talud galian dalam lapisan tanah lempung lembek yang jenuh di
mana APB merupakan kemungkinan bidang longsor. Selama melaksanakan penggalian, tegangan geser
rata-rata (1) pada permukaan kemungkinan bidang longsor yang melalui titik P akan bertambah. Harga
maksimum dari tegangan geser rata-rata 1 akan dicapai pada saat akhir dari pembangunan - yaitu, pada
saat t = t
1
Hal ini ditunjukkan dalam Gambar 12-29b.
Akibat galian tanah yang dibuat, tegangan overburdeu efektif pada titik P akan berkurang. Hal ini
akan mempengaruhi pengurangan tegangan air pori. Variasi perubahan tegangan air pori, Au, ditunjukkan
dalam Gambar 12-29c. Setelah pembuatan galian selesai (waktu t t
1
), kelebihan tegangan air pori
negatif akan lenyap secara perlahan. Pada saat t t
2
, besaya Au akan sama dengan nol.
Variasi kekuatan geser rata-rata T_ dari lapisan tanah lempung ditunjukkan dalam Gambar 12-29d.
Perhatikan bahwa kekuatan geser tanah sesudah penggalian berkurang secara prlahan. Hal ini disebabkan
lenyapnya kelebihan tegangan air pori negatif.
Apabila angka keamanan dari talud galian F sepanjang permukaan bidang longsor didefnisikan
oleh Persamaan (12-68), maka variasi harganya akan ditunjukkan dalam Gambar 12-29e. Perhatikan
bahwa harga F berkurang dengan waktu, dan harga minimumnya dicapai pada saat t t
2

1 2- 1 2 KASUS LAPANGAN TENTANG KERUNTUHAN TALUD
Ladd (1972) melaporkan basil-basil penelaahan keruntuhan suatu talud yang telah dibangun di atas
lapisan tanah lempung yang sensitif. Telaah ini dilakukan dalam hubungannya atas program perbaikan
jalan interstate 95 di Portsmouth, New Hampshire, yang terletak 50 mil sebelah utara Boston pada daerah
pantai. Untuk mempelajari stabilitas talud, suatu uji timbunan dibuat hingga kelongsoran tetadi pengujian
tersebut dilakukan selama musim semi 1968. Uji timbunan tadi dilengkapi dengan pralatan-peralatan
lengkap untuk mengetahui perilaku lapisan tanah di bawah timbunan dan perilaku timbunan itu sendiri.
Lokasi peralatan-peralatan yang dipakai untuk pemantauan tersebut seperti ditunjukkan dalam Gambar
12-30.
Permukaan air tanah di tempat yang diuji tersebut terletak pada ketinggian +20 f dari prmukaan
air laut rata-rata. Sifat fisik secara umum lapisan tanah lempung kelamaan yang lembek dan sangat
lembek yang berwaa abu-abu seprti ditunjukkan dalam Gambar 12-30 adalah sebagai berikut:
kadar air alami =50 5%
m
B
to)
|
T:xx:s:. .x.x-.x.x x1x
_ p.ma\xxyx 1...,xa
m:|x|a.F
|
|
l
|0)
A

\x x.. .xxh
* Wx\.a
Gambar 1 2-29 Variasi angka keamanan dari talud galian dalam tanah lempung lembek (digambar lagi setelah Bishop
dan Bjerrmen, 1960).

Bb 12 Stabilita Talud
|psitin

X
3
W
'
C

t
wax:;
' wax(;

wax(a
tr
Gambar 12-29 {|a/a|ao)
Zb
Kekuatan geser untuk kondisi air termampatkan air pori tidak mengalir ke luar yang didapat dari uji vane
di lapangan adalah ~ 250 50 lb/f2 ( 12 2,4 kN/m2).
kekuatan geser untuk kondisi rusak ~ 25 5 b/ff (= l,2 0,24 kN/m2)
batas cair ~ 35 5
batas plastis ~ 20 2
Selama plaksanaan pembangunan uji timbunan, timbunan diletakkan pada kecepatan yang cukup
seragam dalam priode sekitar satu bulan. Keruntuhan talud (1 tegak: 4 datar) teradi pada tanggal 6 juni
1968, malam hari. Tinggi timbunan pada saat runtuh adalah 21,5 ft (6,55 m). Gambar 12-31 menunjukkan
permukaan keruntuhan talud yng sebenamya. Perputaran bagian talud yang ditunjukkan dalam Gambar
12-31 adaah "keruntuhan seblum" bagian talud berputar dengan sudut 13 derajat terhadap suatu titik W
45 ft, elevasi 51 ft.
Ladd (1972) melaprkan analisis stabilitas tegangan total (konsep r ~ 0) dari talud yang runtuh
dengan menggunakan metode Bishop yang disederhanakan. V ariasi dari kekuatan geser dalam kondisi air
pori tidak mengalir ke luar (c) yang digunakan untuk analisis stabilitas, dibrikan di bawah. Perhatikan
bahwa harga-harga tersebut belum dikoreksi dengan Persamaan (9-48).

l ram-rata)
Z 1
T
T &

d
&
~1U
d
-

- -__ .
a uj| vane
i


60
50~
40
Fx.o\ a\a:
Fx.o\dagxpa:ax
d:gx ....\Bo::os
Fx.o\dagx , E|
F.som:.:.
` 4!,5f.
\xwx. g:.x:
30!


F:aa\
\:m|:.gx
, f;,:`
)0!
'
.
|Ot
0
-!0|
~)0}
.
30
|
-40
L:mag \:!xxwmx
xa-xayxg |:m:\-
sxgx. |:m:\
* -

`
Fxs.:hx|as |:xs- |xxa|
:mag

`
`

-` .. ' '`

-.

'
_ '- ,


` --~ ':,'
,j,

`
j
W!O 80 60 40 )0 0 )0
1x:x\(f)
40 60 80 !O !)0
Gambar 12-3 Penampang melintang melalui garis tengah bagian eksperimental di mana pengukuran diadakan, arah
utara (menurut Ladd, 1972).
!40 !60
E
h
C
O

Bb lZ stabilita Talu

5O
4O
3O

,a

,
E
O
` |:m>\
~!O
m
M

-2O
Fxs.:-|xxa
I2O !IO !O 9O 8O 7O N 5O 4O 3O
1x:x\(f.|
2O
Ox:.s .:gx
!O
_
s:>|am :a.a
s:.:|x :a.a
-
xg.xyxg >|a.x:
O IO 2O 3O
Z
Gambar 1 2-31 Penampang melintang bagian eksperimental di mana pengukuran dilakukan, saat sebelum dan sesudah
runtuh (menurut Ladd, 19I2).
8O(

~2O
!2O !O
F:|ma\xx\::a.ax
k|...s( dn .:s.vx:;

J:magI:m:\

`~ ~

Jxxa-xs.:[F I3O lb/f3; * 3O

8O N 4O 2O O
Gambar 1 2-32 Hasil analisa stabilitas tegangan total (menurut Ladd, 1972).(Ca/a/a.SHANSEP = Stress Ustar and
Normalized Soil Engineering Propries).
Angka keamanan (Fj yang didapat dari analisis stabilitas untuk lingkaran kritis dari kelongsoran
adalah 0,88. Lingkaran kritis dari kelongsoran tersebut ditunjukkan dalam Gambar 12-32. Angka keamanan
untuk bidang longsor yang sesungguhnya, yang didapat dengan menggunakan metoe Bishop yang
disederhanakan adalah 0,92. Untuk prbandingan, bidang longsor yang sesungguhnya juga ditunjukkan
dalam Gambar 12-32. Perhatikan bahwa dasar dari bidang longsor yang sesungguhnya berada sekitar
3 ft (0,91 m) di atas bidang longsor kritis yang ditentukan secara teoretis.
Z

5
=

>
O
F
E

l.sxa
20
.
,`'*

.
0
L:maag
20
!20
U 80
l..sxan >
Fxs..da |xaxa
60 +
20
1u (f)
Mekanika Tanah Jilid Z
Ox..s
l..sxan =
l..sxan = I
F:.ma\xxa \:.aa.asxa
| yxags:saaggahayx
0 20 30
Gambar 1 2-33 Urutan perhitungan angka keamanan [Persamaan 12-69].
Para pmbaca dapat memeriksa angka keamanan F,untuk prmukaan bidang longsor yang sebnamya
sebagai pkeraan rumah. Garis besar cara mengerakannya adalah sebagai berikut.
Gambar 12-33 menunjukkan bagian timbunan (embankment) dan bidang longsor yang sesungguhnya.
Untuk penyederhanaan, lapisan tanah tidak ditunjukkan dalam gambar tersebut. Pada Gambar 12-33,
dasar potongan No. M = 1 sampai dengan ini adalah dalam tanah pasir (c = 0). Dasar dari ptongan No.
M =

1 sampai dengan M = Q adalah dalam tanah lempuQg. Untuk analisis tegangan total dengan
metode Bishop yang disederhanakan, Persamaan (12-61) mungkin digunakan. Karena untuk ptongan no.
1 sampai dengan M c = 0, dan untuk potongan No.

1 sampai dengan Q, t = 0 dan c =c maka:


_tan t) -
1
-
F "

1
u)

n~m
_sin O_
n=1
P
1
_(c.b.)
=m+1
u)
sin O_
nm+1
(12-69)
Perhatikan bahwa pada persamaan di atas adalah berat total dari potongan di bawah konstruksi untuk
menghitung _ kita dapat menggunakan harga berat volume tanah jenu yang diberikan oleh Ladd (1972).
Ladd (1972) juga melaporkan analisis stabilitas talud didasarkan pada variasi harga rata-rata kekuatan
batas kondisi air termampatkan dari lapisan lempung sebagaimana ditetapkan dengan menggunakan "tress
thistary And Normalized Sail Engineering Properties" (SHANSEP). Uraian lebih rinci untuk mendapatkan
harga c. dengan cara ini adalah di luar lingkup buku ini. Akan tetapi, basil akhir dari harga c. tersebut
dapat Anda proleh dalam tabel berikut:
Bb 12 Stabllito Talud
Z
6SS SlS 00S
ll6KSSD SUl SlSS

5
23
5 2
0 Sl0
q
Z5
5 2
~5 55
~T 3
Dengan menggunakan harga rata-rata L di atas, analisis stabilitas dengan metode Bishop yang
disederhanakan membrikan basil sebagai berikut:
Sg 0DgS0 DgS KS00
S0g 00gS0 S6D6DSl0S Z
DS0g 0DgS lS
Gambar 12-32 juga menunjukkan permukaan bidang longsor kritis yang ditentukan dengan menggunakan
harga L yang didapat dari SHANSEP.
Dengan mengacu pada hasil-hasil sebelumnya, kita dapat menggambarkan kesimpulan sebagai berikut:
a) Bidang longsor yang sebenamya dari talud dengan ketinggian terbatas, merupakan lengkung dari
lingkaran.
b) Ketidak cookan antara bidang longsor kritis yang diprkirakan dengan bidang longsor yang sebnamya
pada dasamya disebabkan oleh perbedaan asumsi dari kekuatan geser. Harga L dan SHANSEP
memberikan FE 1, dan prmukaan bidang longsor kritis memberikan harga Fyang hampir sama
dengan bidang longsor sebnamya.
Kasus lapangan ini merupakan contoh lain yang menunjukkan pentingnya evaluasi yang benar
terhadap parameter tanah yang akan digunakan, untuk memprkirakan stabilitas bermacam-macam struktur/
konstruksi.
SOAL-SOAL
12-1 Untuk talud seprti yang diberikan dalam Gambar Pl2-l, tentukan tinggi H, untuk keseimbangan kritis.
Diketahui =20

~
)F I 0 lb/ft'
I
H
( .xaxh \::xsj
Gambar P12-1
Z1
Mekanika Tanah J|lk Z
12-2 Lihat Gambar P12-1
a) Bila =20 dan H* 10 f, brapa angka keamanan F_untuk melawan kelongsoran sepanjang bidang
antara lapisan tanah dan batuan (lapisan tanah keras)?
b) Untuk 20, hitung tinggi Hyang akan membrikan angka keamanan 1,5, yang melawan kelongsoran
sepanjang bidang antara lapisan tanah dan lapisan batuan (lapisan tanah keras).
12-3 Lihat Gamba Pl2-l. Gamba grak H
,
_lawan kemiringan talud (untuk dari 15 sd 30).
12- Talud dengan ketinggian M terbatas ditunjukkan dalam Gamba 12-. Tentukan angka keamanan terhadap
kelongsoran sepanjang bidang AB. Diberikan H * 4 m. Perhatikan bahwa ada rembsan melalui tanah, dan
prukaan air tanah adalah sama dengan prmukaan tanah
_ ^ 2,55
C = O,7, c= !5 k/m2
= 2O
@pg a.r tax
A.ax .cm>sx
H
Gambar P12-
12-5 Suatu talud dengan tinggi terbatas ditunjukkan dalam Gamba P12-5. Anggap bahwa kerntuhan talud terjadi
spanjang suatu bidang rata (asumsi culmann), tentukan tinggi talud untuk keseimbangan kritis.
12- Lihat Gambar P12-5, tentukan tinggi ta1ud H, yang akan mempunyai angka keamanan terhadap kelongsoran
sebsar 2. Anggap bahwa bidang longsor kritis adalah lurs/rata.
12-7 Lihat Gambar P12-5. Apabila H = 3, 96 m, brapakah angka keamanan terhadap kelongsoran? Anggap
bahwa bidang kritis adalah rata.
12-8 Tentukan tinggi dari talud dengan tinggi terbatas yang mempunyai kemiringan tegak = 1 dan horisontal F
2, yang hars mempunyai angka keamanan * 2 terhadap kelongsoran. Untuk tanah, dibrikan:
L 18 kN/m2
1 * 20
Q * 170 kg/m3
Anggap bahwa prmukaan bidang longsor kritis adalah rata .
. ``

..*
.

_
`
' *

_
.
`-',
.
.
,' ''

,` ``

.`'

= m
H
c= 9,5 k/m2
1
)= !5,72 k/m3
Gambar P12-5
Bb 12 stablllto Talud
Z11
12-9 Suatu talud dari galian dibuat di dalam tanah lempung (Gambar P12-9). Diketahui L * 50lb/ff
(l * 0) dan )=110 lb/ft3 Talud mempunyai sudut kemiringan 56 dengan horisontal. Tentukan kedalaman
maksimum galian yang dapat dibuat. Anggap bahwa prmukaan bidang longsor kritis merpakan lengkung
lingkaan. Bagaimanakah bntuk asli dari bidang longsor? (yaitu lingkaran ujung dasar talud, lingkaran
lereng talud, atau lingkaran titik tengah)?
.

``,
.
.

, , , .
.
_

_"

: _

.
H
Gambar P1 2-9
)
= 11 O lb/f'
c_F 5Olbft'
I
=
O
12-10 Untuk talud galian seperti dijelaskan pada Soal 12-9, apabila kita menghendaki angka keamanan terhadap
kelongsoran =2, brapakah kedalaman galian hars dibuat?
12-11 Gunakan gafk yang dibrikan dalam Gambar 12-9. Tentukan tinggi talud, tegak =1 dan horisontal 1/,
dalam tanah lempung jenuh yang mempunyai kekuatan geser kondisi air termampatkan * 32,55 kN/m2
Angka keamanan terhadap kelongsoran yang diinginkan adalah =2. Diketahui )
= 18,9 kN/m3
12-12 Lihat Soal 12-11. Berapa tinggi talud yang kritis? Bagaimanakah prilaku bidang lengkung kritsnya? Tentukan
juga jari-jari bidang kritis tersebut!
12-13 Untuk talud seprti ditunjukkar. dalam Gambar P12-13. Tentukan angka keamanan terhadap kelongsoran
untuk bidang longsor yang dicoba.
1m-,mp=36 ft
Gambar P12-13
12-14 Suatu talud galian dibuat dalam lapisan tanah lempung yang jenuh. Talud dibuat dengan kemiringan 4
teradap bidang datar. Kelongsoran talud akan teladi bila galian mencapai kedal6,1 m. Hasil pnyelidikan
tanah terdahulu menunjukkan bahwa lapisan batuan terletak pada kedalaman 9,15 meter di bawah prmukaan
tanah. Anggaplah bahwa teladi kondisi air termampatkan dan j___ 17,29 kN/m3; tentukan:
a) Kohesi untuk kondisi air termampatkan dari lempung (gunakan grafk Taylor, Gambar 12-9).
b) Bagaimanakah bntuk bidang kritis yang sebnaya?
c) Dengan memprhatikan ujung dasar, talud, pada jarak brapa bidang Iongsor memotong dasar galian?
Z1 Z
Mekanika Tanah Jilid 2
12-15 Apabila talud galian yang dijelaskan pada Soal IZ-I4 dibuat sedemikian rupa sehingga H
,
_=7 ,6Z m, pada
sudut brapa talud tersebut harus dibuat terhadap bidang datar (gunakan grafk dari Taylor dan hasil-hasil
dari Soal 11 - I4a).
12-16 Perhatikan Gambar PIZ-I6 dan gunakan grafk Taylor (Gamba IZ-I5) untuk menyelesaikan soalsoal brikut
ini:
H
l
C
Gambar P12-16
a) Apabila n

= Z, t = 10, c = 70 lb/f2, dan j = 110 lb/ftl, tentukan tinggi kritis dari talud
b) Apabila n

=I, t =J, c =40 lb/f2, dan j = II5 lb/f3, tentukan tinggi kritis dari talud
c) Apabila n

= Z,5, t = 12, c = Z3,94 kN/m2, dan j= I6,5I kN/ml, tentukan tinggi kritis dari talud
d) Apabila n

= 1, t = I5, c = I8 kN/m3, dan j= I7,I kN/m2, tentukan tinggi kritis dari talud.
12-17 Perhatikan Gambar PIZ-I6 dan gunakan Gambar IZ-I5 (pada halaman 0 ), tentukan angka keamanan
terhadap kelongsoran untuk kasus-kasus sebagai brikut:
a) n

= Z, t = 10, c = 70 lb/f2, j = 110 lb/ftl, dan H =50 f


b) n

= I, t =J, c = % lb/ft2, j = 115 lb/ft3, dan H =30 f


c) n

= Z,5 t = 12, c =Z3,94 kN/m2, j = I6,5I kN/m3 dan H = IZ m


d) n

= I, t = I5, c = I8 kN/m2, j = I7,I kN/mJ, dan H = 5 m


12-18 Perhatikan Gambar PIZ-I6 dan Gambar IZ-17.
a) Apabila n

= Z, t = 10, c = 70 lb/ft2, dan j= IIO lb/ftl. Gambar grafk hubungan antara tinggi talud
H dan F_ (F_ brmacam-macam dari I sampai dengan 3)
b) Apabila n

=I, t =I 5, c = I8 kN/m2 dan j= I7,I kN/m3 Gambar grafk hubungan antara tinggi talud
H, dan F_ (F_ lrmacam-macam dari I sampai dengan 3).
12-19 Perhatikan Gambar PIZ-I9 dan gunakan metoe irisan yang biasa; tentukan angka keamanan terhadap
kelongsoran untuk kasus-kasus percobaan brikut:
a) n

= I, t = J, c = % lb/ft2, j= II5 lb/ft3, H = 40 f, 0= 30, dan d = 70


b) n

= I, t = I5, c = I8 kN/m2, j = I7,I kN/m3, H =5 m, 0= 30, dan d = 80


|
l
|
|
|
|
|
l
|
|
I
|
|
^
1
)
H C
9
bCC 2 5!CCi|i!CsT CluC
12-20 Selesaikan soal-soal 1 2- 19a dan b dengan metoe yang disederhanakan menurt Bishop.
12-21 Tentukan angka keamanan minimum f dari talud dengan parameter berikut:
H = 25 ft, = 30, l = 20, c = 1 0 iblft2, j = 1 1 5 lb/ftl dan f = 0,25. Gunakan grafik Cousius
12-22 Tentukan perkraan lokasi dari lingkaran kritis untuk talud yang diberikan pada Soal 1 2-21 .
Z1
12-23 Ulangi Soal 1 2-21 untuk berikut: H = 15 m, = 20, l = 1 5, c = 20 kN/m
2
, j= 1 7,5 kN/m
3
, da r
.
= 0,5.
NOTASI
Simbol-simbol berikut dipakai dalam bab ini
bmD lraugau
nggr
a lengan momen untuk resultan gaya kohesif
b lebar potongan
's
resultan gaya kohesif yang dibutuhkan
c kohesi
s
kohesi yang dibutuhkan
c_ kohesi untuk kondisi undrained
D rasio (perbandingan) antara kedalaman lapisan keras dari puncak talud dengan tinggi talud
f
c
angka keamanan terhadap kohesi
f_ angka keamanan terhadap kekuatan
F_ angka keamanan terhadap geseran
H tinggi
H

tinggi kritis talud


h tinggi tekanan
L panjang
l lengan momen
"s
momen dorong
"s
momen prlawanan
H angka stabilitas
N

N,
N

n
n`
P
k
f
f_
1
1
O
1_
N
W
X
1
cos
`

tan l sin
`
[Persamaan ( 1 2-60)]

gaya normal
gaya normal-reaksi
faktor stabilitas
rasio (perbandingan) antara jarak perpotongan lingkaran titik tengah kritis terhadap ujung dasar talud
dengan tinggi talud.
angka kemiringan talud-rasio antara jarak datar dengan jarak tegak
gaya horisontal pada sisi irisan
gaya (reaksi)
jari-jari lingkaran kelongsoran
prcobaan
gaya tangensial pada sisi irisan
gaya tangensial
gaya tangensial-reaksi
waktu
tegangan air pori
b rat
jarak terhadap letak pusat lingkaran kritis (Subbab 1 2-1 0)
jarak terhadap letak pusat lingkaran kritis (Subbab 1 2-10)
Z14
anuni
0 sudut

kemiringan talud terhadap horisontal


y brat volume
y' brat volume efektif
1,at
brat volume jenuh
1,,
brat volume air
^ panjang dasar irisan
^ selisih gaya horisontal pada sisi irisan P.-
P
n+I
!T selisih gaya tangensial pada sisi irisan T. -
T
n+I
d sudut

,
*
(yH tan

)/c

kerapatan
O tegangan normal
O

tegangan normal efektif


T tegangan geser rata-rata
's
tegangan geser yang dibutuhkan
`l
tegangan geser

sudut geser kondisi drained

s
sudut geser yang dibutuhkan
keIetensI
MekCOlkC TCnCh J|l|O 2
Bishop, A.W. ( 1 955). "The Use of Slip Circle in the Stability Analysis of Eart Slops," Geotechnique, Vol.5, No. 1 ,
7- 17.
Sishop, A. W. , and Bjerrum, L. (1 960). "The Relevance of the Triaxial Test tothe Solution of Stability Problems,"
Proceedings, Research Conference on Shear Strength of Cohesive Soils, ASCE, 437-501 .
Bishop, A. W. , and Morgenstem, N.R. ( 1 960). "Stability Coficients for Earth Slopes," Geotechnique, Vol.IO, No.4,
1 29- 149.
Cousins, B.F. (1978). "Stability Charts for Simple Earth Slopes," Joural of the Geotechnical Engineering Division,
ASCE, Vol. 14, No. GT2, 267-279.
Culmann, C. (1875). Die Grphische Statik, Meyer and Zeller, Zurich.
Fellenius, W. ( 1 927). Erdstatische Berechnungen, Revised Edition, W. Emst u. Sons, Berlin.
Ladd, C.C. ( 1 972). "Test Embankment on Sensitive Clay," Proceedings, Conference on Performance of Earth and
Earth-Supported Structures, ASCE, VOI . l , Part 1 , 101-1 28.
Singh, A. ( 1 970). "Shear Strength and Stability of Man-Made Slops," Joural of the Soil Mechanics and Foundations
Division, ASCE, Vol.96, No.SM6, 1 879-1 892.
Spncer, E. ( 1 967. "A Method of Analysis of the Stability of Embankments Assuming Parallel Inter-Slice Forces,"
Geotechnique, Vol. 17, No. l , 1 1 -26.
Taylor, D.W. ( 1 937). "Stability of Earth Slopes," Joural of the Boston Societ of Civil Engineers, Vol.24, 1 97-246.
Terzaghi, K., and Peck, R.B. ( 1 967). Soil Mechanics in Engineering Practice, 2nd ed., Wiley, New York .

5upp|emenIO|y eIe|enCes IOt Fudhet 5|udy
Morgenstem, N.R. ( 1 963), "Stability Charts for Earth Slopes During Rapid Drawdown," Geotechnique, Voll 3, No.2,
1 21 -1 33.
Morgenstem, N. R. , and Price, V.E. ( 1 965). "The Analysis of the Stability of General Slip Surfaces," Geotechnique,
Vol. 15, No. 1 , 79-93.
O'Connor, M.J., and Mitchell, R.J. ( 1 977). "An Extension of the Bishop and Morgenstem Slop Stability Charts,"
Canadian Geotechnical Joural, Vo1.4, No. 1 , 144- 1 51 .
1J1
13
bK5OO5 O5OD
1ODOD
Pada dua belas bab terdahulu, kita telah menelaah sifat-sifat dasar tanah dan perilakunya akibat tegangan
dan regangan dalam keadaan ideal. Pada kenyataannya di lapangan, deposit tanah alarah tidaklah
homogen, elastis, ataupun isotropis. Di beberapa tempat, lapisan-lapisan dari suatu depsit tanah mungkin
berbeda sekali dari satu tempat ke tempat yang lain, sekalipun hanya beiarak horisontal sekitar 15 sampai
30 m saja. Untuk prencanaan suatu pndasi, kita perlu mengetahui dahulu susunan lapisan tanah yang
sebnamya pada suatu tempat, kita juga prlu mengetahui basil pngujian laboratorium dari sampel tanah
yang diambil dari brbagai kedalaman lapisan tanah, dan mungkin kalau ada - perlu diketahui pula basil
pengamatn lapangan yang dilakukan sewaktu pmbangunan gedung-gedung atau bangunan-bangunan
lain yang didirikan dalam kondisi tanah yang serupa. Untuk hampir semua bangunan-bangunan besar,
eksplorasi mencukupi. Adapun tujuan eksplorasi (penyelidikan) lapisan tanah ini pada umurya mencakup
maksud-maksud berikut:
a) Untuk menentukan kondisi alamiah dan lapisan-lapisan tanah di lokasi yang ditinjau;
b) Untuk mendapatkan sampel tanah asli (undisturbed) dan tidak asli (disturbed), dengan maksud untuk
mencari jati-diri (meng-identifkasi), tanah tersebut secara visual dan melakukan pengujian labora
torium yang prlu;
c) Untuk menentukan kedalaman tanah keras, hila memang memungkinkan dijumpai sampai kedalaman
maksimum yang dirasa prlu;
d) Untuk melakukan uji lapangan (in-situ field test) seprti uji rembesan (Bab 4), uji geser vane
(Bab 9), dan uji pnetrasi yang baku;
e) Untuk mengamati kondisi pengaliran air (tanah) ke dan dari lokasi tanah tersebut; dan

Untuk memplajari kemungkinan timbulnya masalah khusus perilaku bangunan yang sudah ada di
sekitar lokasi tersebut.
Pada bab ini, kita akan membahas secara ringkas teknik eksplorasi lapisan tanah. Pembaca juga kar
sarankan untuk mengacu pada buku Manual on Foundation Investigation dari AASHTO (the American
Assoiation of State Highway and Transportation Officials), tahun 1967, untuk tambahan informasi.
Z10
Mekanika Tonah Jilid 2
13-1 PERENCANAAN EKSPLORASI TANAH
Program eksplorasi tanah pada suatu bangunan secara umum dapat dibagi menjadi empat katagori utama,
yaitu:
1. Memisahkan informsi yang telah ada dari bangunan yang akn didirikn.
Informasi ini meliputi tip bangunan dan pnggunaannya di masa depan, ketentuan praturan bangunan
lokal, dinformasi tentang kolom bangunan brikut dinding-dinding pndukung bban. Bila eksplorasi
tersebut adalah untuk pondasi jembatan, kita harus mengetahui lebih dahulu panjang bntang jembatan
dan prkiraan bban yang harus dipikul oleh masing-masing pilar dan pangkal jembatan (abutment).
2. Mengumpulkan inforasi yang telah ad untuk kondisi tanah dasar setempat
Program eksplorasi tanah akan menghasilkan pnghematan yang besar bila para geolog yang
mengepalai proyek tersebut lebih dahulu melakukan telaah yang cermat terhadap informasi yang
telah ada tentang kondisi tanah di tempat tersebut. Informasi yang berguna dapat diperoleh dari
bebrapa sumber seprti:
a) pta sigi (survey) geologis
b) pta agronomi yang dibuat oleh U. S. Department of Agriculture
c) manual tanah yang diterbitkan oleh bagian jalan raya dari negara-negara bagian, dan
d) lapran-lapran yang sudah ada tentang hasil eksplorasi tanah dari bangunan-bangunan di sekitar
lokasi tersebut.
Informasi-informasi yang diperoleh dari sumber-sumber di atas akan dapat memberikan gambaran
yang lebih "dalam" tentang jenis-jenis tanah dan masalah-masalah yang mungkin akan dijumpai
pada saat pengeboran tanah yang sesungguhnya.
3. Peninjauan lapangan ke tempat lokasi proyek yang direncanakan.
Geolog yang bersangkutan seyogyanya mela
k
ukan inspeksi visual terhadap lokasi dan daerah
sekitamya. Dalam banyak kasus, informasi yang diproleh dari pninjauan lapangan seperti ini akan
banyak brguna dalam prencanaan kelak. Jenis tumbuhan di daerah lokasi, misalnya, dapat
memberikan bebrapa gambaran tentang jenis tanah dasar yang akan dijumpai. Kemudahan mencapai
tempat itu dan kondisi drinase daerah tersebut juga segera dapat diketahui. Pembuatan ptongan
tanah secara terbuka (open cut) dapat memberikan gambaran tentang bntuk lapisan-lapisan tanah
di tempat itu. Retakan yang teradi pada dinding bangunan di sekitar tempat itu mungkin dapat
menunjukkan adanya penurunan tanah (settlement) akibat lapisan tanah lempung yang lembk atau
adanya tanah lempung yang "mengembang".
4. Peninjauan lapangan terinci
Termasuk dalam tahap ini adalah pelaksanaan beberapa uji pengeboran di lokasi dan pengumpulan
sampl tanah asli, dan tidak asli dari berbagai kedalaman untuk diinspeksi langsung atau untuk diuji
di laboratorium. Tidak ada rm us atau pdoman yang pasti dan cepat untuk menentukan jumlah titik
PbL JJ J8|8K |uD80g 00g0DD|80
0bO

uD0 umo|
D

uD |kaD0 55 1
0l8
1
D
1
8 1
Bb 13 Eksplrosi loplsn Tonh
Z1
pngebran atau kedalaman tanah sampai di mana pngeboran harus dilakukan. Pada umurn ya
untuk bangunan, sekurang-kurangnya satu pengeboran pada bangunan dapat dilaksanakan sebagai
prmulaan. Uji pngeboran tambahan dapat saja dilakukan tergantung dari seragam atau tidaknya
kondisi tanah di tempat itu. Pada Tabel 13-1 diberikan ancar-ancar jarak antar lubang br untuk
prencanaan.
Uji pngebran lapangan seharusnya dilaksanakan melalui seluruh lapisan tanah yang "jelek" dan
sampai mencapai tanah yang kokoh. Sowers and Sowers ( 1 970) telah memberikan prkiraan kasar untuk
kedalaman pngeboran yang minimum (kecuali kalau lapisan tanah keras/cadas dijumpai pada kedalaman
yang lebih dangkal) untuk gedung brtingkat ban yak. Perkiraan kedalaman tersebut adalah seprti prs
berikut:
Bangunan ringan dari baja dan bangunan ramping dari beton
*6
(ft) ~ 1 0S7
*6
(m) ~ 3S7
Bangunan besar dari baja atau bangunan lebar dari bton
*6
(ft) ~ 20S7
*6
(m) ~ 6S7
(13-1 a)
(13-1b)
( 1 3-2a)
( 1 3-2b)
Pada Persamaan ( 13-1 ) dan ( 1 3-2),
*6
adalah prkiraan kedalaman pengeboran, dan 5adalah jumlah
lantaitingkat bangunan
The American Society of Civil Engineers ( 1 972) telah menetapkan pdoman "kasaran" untuk
memprkirakan kedalaman pngeboran, untuk eksplorasi tanah dari bangunan gedung-gedung. Pedoman
tersebut adalah sebagai berikut:
a) Memprkirakan besamya kenaikan tegangan bersih !, berikut variasinya dengan kedalaman yang
mungkin teradi akibat didirikannya bangunan tersebut. Hal ini dapat dilakukan dengan mengikuti
prinsip-prinsip dari Bab 6. Kemudian, menentukan kedalaman tanah D
.
, di mana harga ! hanya
tinggal 1 0% saja dari beban rata-rata dari bangunan pr satuan luas.
b) Menggambar (plot) kurva variasi tegangan vertikal efektif (o
'
) dalam lapisan tanah sebagai fungsi
kedalaman. Kemudian, membandingkan kurva tadi dengan kurva variasi kenaikan tegangan (!)
dengan kedalaman yang diperoleh dari langkah a di atas. Selanjutnya, menentukan kedalaman D
2
dengan ! ~ 0,05 o
'
c) Memprkirakan harga terkecil antara D
1
dan D
2
untuk kedalaman uji pengeboran minimum.
Bila eksplorasi tanah tersebut untuk bangunan dam dan talud (embangmen), maka kedalaman
pengeboran harus ditetapkan antara setengah sampai dua kali tinggi timbunan dam atau talud tersebut.
Cara-cara yang umum untuk melaksanakan uji pngeboran di lapangan dan prosedur untuk
mengumpulkan sampel tanah akan kita bahas pada uraian berikut.
13-2 METODE PENGEBORN
Ada beberapa metode untuk melaksanakan uji pengeboran di lapangan. Salah satu cara yang paling
sederhana adalah dengan menggunakan auger. Pada Gambar 13-1 ditunjukkan dua tipe auger tangan
yang dapat kita gunakan untuk membuat lubang bor sampai kedalaman antara 1015 ft ( 3 sampai
5 m). Kedua alat tersebut dapat digunakan untuk pkeraan eksplorasi tanah untukjalan raya dan bangunan
bangunan kecil. Informasi tentang tipe tanah yang ada pada berbagai kedalaman, dapat diperoleh dengan
melihat langsung jenis tanah yang tertinggal sepanjang auger tersebut. Sampl tanah yang kita proleh
Z1
Mekanika Tanah Jilid 2
(a)
(b)
Gambar 13-1 Auger tanah: (a( Auger lwan; (b) Auger kapal.
dengan cara ini adalah tidak asli (disturbed), tetapi sampel-sampel tersebut dapat kita gunakan dalam uji
di laboratorium seperti analisis butiran dan batas-batas Atterberg.
Bila lubfmg bor hendak diteruskan lebih dalam lagi, maka metode yang paling sering digunakan
ialah dengan auger berulir menerus (continuous flight auger). Auger ini bertenaga mesin. Tenaga untuk
mengebor dihasilkan oleh sebuah kerangka pngebor (drilling rig) yang ditumpangkan di atas traktor atau
truk. Auger berulir menerus ini tersedia di pasar dengan ukuran 3-5 ft ( 1 -1 ,5 m). Pada saat melaksanakan
pengeboran, bagian demi bagian dapat disambung-sambung dan lubang bor dengan sendirinya bertambah
dalam. Auger brulir menerus ini dapat berupa alat bergagang solid ataupun bergagang berlubang.
Yang umum dipakai untuk alat yang bergagang solid adalah yang berukuran diameter luar 2 f in
(66,68 m), 3t in (82,55 m), 4 in. (101,6 m), dan 4t in ( 1 1 4,3 m).Untuk alat yang brgagang
berlubang, ukuran diameter luar dan dalam adalah sebagai berikut:
m8 88
| |
Z b3,5 b, 55
b5 0

00 Z

Auger berulir ini mampu membawa tanah yang lepas dari dasar lubang bor ke permukaan tanah. Oprator
dapat mendeteksi adanya perubahan jenis tanah ini, yaitu dari perubahan kecepatan dan suara pada saat
pngebran. Gambar 1 3-2 menunjukkan kegiatan pngeboran dengan auger berulir. Bila kita menggunakan
auger bergagang solid, auger ini harus dicabut ke atas secara berkala untuk mendapatkan sampl mH
dan juga untuk melakukan pngujian yang lain seprti uji pnetrasi yang baku. Auger brgagang brlubang
mempunyai keunggulan yang nyata, yaitu auger tersebut tidak harus sering dicabut untuk pngambilan
Bb 13 Eksplorasi Lapisan Tanah
Z1
Gambar 13-2 Pengeboran tanah dengan auger berulir (dari Danny R. Anderson, El Paso, Texas).
Auger bergagang berlubang
Tutup ujung yang dapat dilepas
Gambar 13-3 Gambar potongan dari auger bergagang berlubang dengan tutup ujung yang dapat Eilepas.
ZZ
Mekanlka Tanah Jilid 2
sampl tanah atau untuk pengujian lainnya. Seperti yang kita lihat pada Gambar 1 3-3, bagian luar auger
bertindak sebagai selubung (casing). Sebuah tutup yang dapat dicabut ke atas dipasang di dasar auger
dengan bantuan sebuah batang tengah. Pada saat pngeboran, tutup tersebut dapat ditarik ke atas sedangkan
auger dibiarkan tetap di tempat, dan kemudian pngambilan sampel tanah dan uji penetrasi yang baku
dapat dilakukan lewat lubang di tengah auger tersebut. Bila auger bergagang berlubang tersebut digunakan
pada tanah-tanah berpasir di bawah permukaan air, ada kemungkinan bahwa pasir akan terdorong oleh
tekanan hidrostatis beberapa puluh cm ke dalam lubang auger begitu saat tutup diambil. Kalau kondisinya
demikian, tutup tersebut tidak perlu digunakan, dan sebaliknya air di dalam lubang auger hams dijaga
selalu lebih tinggi dari permukaan .ir tanah.
Pengeboran sistem putar (rotary drilling) ialah suatu cara pngeboran menggunakan mata bor (drilling
bit) yang berputar cepat, yang dipasang pada ujung bawah batang bor, dan bekeia untuk memotong dan
menghancurkan tanah di sekitya dalam prosesnya membuat lubang bor lebih dalam lagi. Pada saat ini,
ada bbrapa tip mata bor yang tersedia untuk tujuan tersebut. Bor putar dapat digunakan di pasir
lempung, atau batuan (kecuali kalau batuannya sangat pcah-pecah). Air atau lumpur bantu pngeboran
(drilling mud) dapat dipaksakan (ditahan) ke bawah melalui lubang tengah dan mengalir melalui celah
diantara mata bor, dan pada saat air atau lumpur tadi kembali ke atas (lewat luar bor), air tersebut akan
membawa bahan-bahan tanah basil pengeboran tadi ke penukaan. Lumpur bantu pengeboran (drilling
mud) berwujud lumpur agak cair dibuat dari campuran antara bentonite dan air. Bentonite adalah lempung
montmorillonite yang terbentuk dari basil pelapuhan abu vulkanis. Dengan cara ini, lubang bor dengan
diameter berkisar antara 2 sampai 8 in (50,8 sampai 203,2 mm) dapat dengan mudah dibuat.
Pipa brtekanan
Mesin Pipa penyedot
Bak pnampung air
Batang pngebor Silinder selubung
Sepatu pmotong
berkecepatan tinggi
Gambar 13- Pembran sistem cuci
Bb 13 Eksplras Lapian Tanah
ZZ1
Pengeboran sistem cuci (wash boring) adalah satu cara lain untuk mengebor tanah. Pada metode ini,
silinder selubung baja (casing) dengan panjang kira-kira 6 sampai 10 f (2 sampai 3 m) dimasukkan
(ditumbukldipukul) ke dalam tanah. Tanah di dalam selubung tersebut kemudian dikeluarkan dengan
bantuan "mata pngeruk" (shopping bit) yang dipasang di ujung batang bor. Kemudian air dipaksa masuk
melewati batang bor, dan air tersebut mengalir dengan kecepatan tinggi melewati lubang diantara batang
bor (Gambar 13-4). Air ini bersama dengan partikel-partikel tanah basil pengeboran, kemudian mengalir
keluar ke prmukaan tanah via lubang bor (antara selubung dengan batang bor) dan tumpah di atas
puncak selubung lewat sebuah sambungan T. Air "pncuci" ini dikumpulkan kembali dalam suatu bak.
Selubung baja (casing) dapat disambung-sambung dengan selubung lainnya hila lubang bor bertambah
dalam. Selubung tambahan tidak diperlukan hila lubang bor dapat tetap terbuka tanpa bantuan selubung
(tanah didinding lubang tidak "ambrol" ke dalam lubang).
Pengeboran sistem tumbuk (percussion drilling) juga dapat kita gunakan untuk memperdalam lubang
bor, terutama pada tanah-tanah yang keras dan batuan. Dengan cara ini, sebuah mata br yang berat dan
kokoh dapat ditumbukkan untuk menghancurkan tanah keras. Selubung baja mungkin juga diprlukan
pada sistem pngeboran ini. Tanah yang sudah hancur kemudian dibasuh keluar lubang dengan cara
pengaliran air (seprti pada pengeboran sistem cuci).
13-3 METODE PENGAMBILN SAMPEL TANAH
Sejauh ini, kita telah menguraikan bermacam-macam cara untuk membuat lubang bor di tanah. Selama
pengeboran, sampel tanah dikumpulkan dari berbagai kedalaman untuk dianalisis lebih lanjut. Pada
bagian ini kita akan membahas secara ringkas bebrapa metode untuk pengambilan sampel tanah.
Pengambilan Sampel Tanah dengan Alat Split SpoonStandar
(abung Bela-Dua-dua)
Pada Gambar 1 3-5 ditunjukkan sebuah
penampang (diagram) alat split spoon untuk
mengambil sampel tanah. Alat tersebut terdiri
dari sebuah sepatu pemotong besi di bagian
bawah, sebuah tabung baja (yang dapat
terbelah dua secara memanjang) ditengah
tengah, dan sebuah penyambung dipuncaknya.
Tabung baja yang di tengah mempunyai
diameter dalam 1 | in (34,93 m) diameter
luar 2 in (50,8 m). Pada Gambar 1 3-6
ditunjukkan potret dari berbagai komponen
sebuah alat split spon yang telah "dibongkar".
Bila lubang bor telah mencapai ke
dalaman yang diinginkan, alat bor diangkat
ke atas. Alat pengambil sampel tanah
(sampler) split spoon kemudian dipasangkan
ke ujung batang pengebor dan diturunkan
kembali ke dasar lubang bor. Alat sampler
tersebut kemudian di paksa menembus tanah
di dasar lubang bor dengan cara dipukul sistem
penumbuk. Penumbukan dilakukan pada
puncak batang bor. Biasanya palu penumbuk
mempunyai berat 1 40 lb (622,72 N). Pada
setiap pukulan, palu pnumpuk dijatuhkan dari
ketinggian 30 in (0,762 m).
Kepala
Pengunci
Tabung terbagi dua
Sepatu pmotong
(34,9 mm)

Lubangair
I
18 in.
(457,2 mm)
l

3 i n.
(76,2 mm)
1
2in
(50,8 mm) 16 m.
(1,59 mm)
Gambar 135 Gambar penampang sebuah alat
split spon standar.
ZZZ
Mekoniko Tonoh Jllld 2
Gambar 13-6 Alat sampler split spoon yang telah dibongkar (diambil dari Soil test, Inc. Evanston, Illinois).
Di samping itu, kita hams mencatat jumlah pukulan yang
diperlukan untuk menancapkan alat sampler setiap interpal 6 in
( 152,4 mm) dan pencatatan dilakukan seban
x
ak tiga kali
untuk tiga kali interval 6 in. Harga-harga yang didapat untuk
pncatatan dua interval 6 in ( 152,4 m)yang terakhir, }emudian
dijumlahkan dan harga jumlah tersebut disebut sebagai Angka
penetrasi yang baku, N (dari tanah di lapisan tersebut).
Interpretasi angka penetrasi baku ini akan diberikan pada Sub
bab 1 3-5. Setelah penumbukan mencapai 1 8 in (3 X 6 in), alat
sampler tersebut dicabut dan kemudian sepatu besi dan
penyambung dilepas. Sampel tanah yang "tertangkap" di dalam
tabung split spoon kemudian diambil dan dimasukkan ke dalam
tabung gelas untuk pemeriksaan lebih lanjut di laboratorium.
Pengambilan angka pnetrasi baku dan pengambilan sampl
tanah dengan split spoon biasanya dilakukan setiap selang
kedalaman 5 ft ( 1 ,5 m).
Pengambilan Sampel Tanah dengan Tabung
Berdinding Tipis
Cara ini dilakukan untuk mendapatkan sampel tanah yang lebih
asli (lebih menyerupai kondisi aslinya di lapangan dan tidak
banyak kerusakan oleh metode sampling tanah). Tabung
berdinding tipis terbuat dar tabung tipis tanpa sambungan yang
biasanya disebut sebagai shelby tube (Gambar 1 3-7). Untuk
mengambil sampl tanah pada suatu kedalaman lubang bor, alat
pngebor harus lebih dahulu ditarik keluar lubang. Kemudian
tabung sampler berdinding tipis tersebut disambungkan pada
8l8ng QcngcCf
_~8ung DidInd)ng I
,

Gambar 13-7 Alat pengambil contoh tanah


(sampler) berdinding tipis.
Bb 13 Eksplrasl lapisan Tanah
ZZ
ujung batang pengebor dan kemudian diturunkan ke dasar lubang bor. Setelah itu, secara hidrolis batang
ditekan masuk ke dalam tanah dan kemudian ditarik ke atas lagi. Tabung sampler dengan tanah "tertangkap"
di dalamnya, kemudian ditutup rapat dan dibawa ke laboratorium untuk diuji. Tabung sampler berdinding
tipis yang paling umum digunakan ialah yang mempunyai diameter luar 2 in (50,8 m) dan 3 in (76,2
m).
Pengambilan Sampel Tanah dengan Alat Piston
Alat pngambil sampel brbentuk piston sangat berguna terutama bila kita memerlukan sampl tanah
yang sempuma dan mempunyai tingkat keaslian yang tinggi (highly undisturbd). Biaya pngambilan
sampl tanah dengan cara ini tentunya lebih mahal.
Ada bberapa tip alat pngambil sampel berbentuk piston, tetapi bntuk yang dibuat oleh Osterbrg
(1952) adalah yang paling menguntungkan (lihat Gambar 13-8a dan b). Bentuk Osterbrg tersebut terdiri
dari sebuah tabung berdinding tipis dilengkapi dengan piston. Mulanya, piston brada pada posisi terbawah
dan tabung tipis tertutup ujungnya oleh piston tersebut. Alat tadi Ialu diturunkan ke dasar lubang br
(Gambar 13-8a) dan kemudian tabung berdinding tipis ditekan secara hidrolis ke dalam tanah, sedangkan
piston tetap di tempat. Tekanan udara dalam tabung "dibuang" melalui sebuah lubang pada batang piston
(Gambar 13-Sb). Kegunaan piston ini untuk mencegah distorsi dari sampl tanah, dan untuk menghindarkan
pemampatan tanah yang berlebihan di dalam piston atau menghindari adanya tanah yang kelebihan.
Sampel tanah yang didapat dengan cara ini kondisinya selalu lebih asli dibanding dengan yang diambil
dengan Shelby tube.
Batang
Air (masuk)
. pngebr
r Lubang angin '
:` '
r - -
Piston
to)
t)
Gambar 13- Alat pengambil contoh tanah (sampler) bentuk piston: (a Alat sampler diturunkan ke dasar lubang bor;
(b Tekanan udara keluar melewati lubang pada batang piston.
ZZ4
Mekanika Tanah Jilid 2
13-4 KERUSAKAN PADA SAMPEL TANAH (SAMPLE DISTURBANCE)
Tingkat kerusakan pada sampl tanah yang didapat dari brbagai metode dapat dinyatakan dalam istilah
Rasio Luasan, Ar atau
dengan
D2 - D2
A,(%) ~
0
D

' X 10 (%)
I
Do ~ diameter luar tabung sampler
D; ~ diameter dalam tabung sampler
(13-3)
Sebuah sampl tanah dapat dianggap asli (undisturbd) hila rasio luasan dari tabung sampler kurang
dari atau maksimum 10%. Di bawah ini diberikan perhitungan untuk A, dari sebuah alat split spoon
standr dan sebuah Shelby tube berdiameter 2 in (50,8 m)
Untuk alat split spoon standar: Di ~ 1,38 in, dan D
0
~ 2 in
22 - (1, 38)2
didapat A, (%) ~
(1, 38)2
X 10 " 110%
Untuk alat Shelby tube diameter 2 in: Di ~ 1,875 in, dan Do ~ 2 in
22 - (1,875)2
didapat A, (%) ~
(1,875)2
X 10 ~ 137%
Perhitungan di atas menunjukkan bahwa sampel tanah yang kita peroleh dari alat split spoon sangat
tidak asli (tingkat kerusakan tinggi). Rasio luasan (A) dari alat Shelby tube berdiameter 2 in. Sedikit lebih
besar dari 10%. Untuk keperluan praktis, sampel tanahnya dapat dianggap sebagai sampl tanah asli
(tingkat kerusakan rendah). Perlu diperhatikan bahwa biaya pngambilan tanah akan naik sejalan dengan
bertambahnya diameter
s
ampl tanah yang didapat.
Tanah yang tidak asli tetapi cukup representatif dari sampel tanah yang diambil dengan alat split
spon dapat digunakan di laboratorium untuk pengujian analisis butiran, batas cair, batas plastis, dan
batas kerut. Akan tetapi, sampel tanah tersebut tidak dapat digunakan untuk uji seprti konsolidasi,
triaksial, dan tekanan tak tersekap. Untuk pngujian yang belakangan tersebut, prlu sampel tanah yang
asli.
13-5 HUBUNGAN-HUBUNGAN UNTUK UJI PENETRASI BAKU
(STANDARD PENETRATION TEST
Prosedur untuk melakukan uji penetrasi baku
telah kita bahas pada Subbab 13-3. Angka
penetrasi baku (N) adalah angka yang lazim
dipakai untuk menghubungkan parameter fisik
dari tanah. Pada Bab 9, kita juga telah
membrikan gambaran secara kualitatif tentang
kekerasan tanah lempung berdasarkan harga
kekuatan komprensifnya (q.), (lihat Tabel
9-2). Harga unconfined comprestive strength
dari tanah lempung juga dapat diperkirakan
berdasarkan angka penetrasi bakunya (N).
Tabel 13-2 akan menyajikan perkiraan
hubungan antara harga N dari suatu tanah
lempung pada suatu kedalaman tertentu
dengan kondisi kekerasan dan harga
"unconfined compressive strength"-nya.
TABEL 13-2 Perkiraan korelasi antara angka penetrasi
standar dengan kekerasan tanah lempung

0|B
standar

Z
K|Bsa
Sangat 00
Lm00K
KK88l
unconfine
comression, g
tonW)

0,25
4 . .. . . . . ...... .. -.... . . . .. .. . .. . . . .- .. ..+.. .. .... . . ,
8
1

P
Agk kaku
Kaku
Sangat kaku
Keras
CaIa|an. 1 tont 95,7 kNm
2
4

Bb 1 3 Eksplrasi Lapisan Tanah


ZZb
Pada tanah berbutir, angka pnetrasi baku sangat tergantung dari besaya tegangan vertikal efektif,
o

pada lapisan tanah yang ditinjau (Bab 5). Hal ini dapat diterangkan dengan bantuan Gambar 1 3-9 di
mana dimisalkan suatu kondisi ideal dari lapisan pasir yang homogen. Pada kedalaman h_ tegangan
vertikal efektif adalah
o' ~ o

~ h ( 1 3-4)
dengan berat volume tanah tersebut.
Dengan cara yang sama, pada kedalaman h

( 1 3-5)
Walaupun pasimya adalah homogen, kita mendapatkan brat volume ' yang sama, dan akibatnya brlaku
juga untuk harga kerapatan relatif (D) serta sudut geser dalam ()harga ,D, dan akan sama di seluruh
lapisan - harga tekanan vertikal efektif pada kedalaman h

(pada saat harga tekanan lateral lebih tinggi


dari pada di h) yang lebih tinggi akan menghasilkan angka pnetrasi baku yang lebih tinggi pula. Fakta
ini secara jelas didemonstrasikan oleh Gibbs dan Holtz (1957). Hasil temuan mereka dapat dilihat pada
Gambar 1 3- 1 0. Sebagai contoh, kita dapat melihat bahwa pada D, 80%, angka penetrasi baku (N ialah
kira-kira 1 2 untuk o
.
~ 0 lb/ft2 Harga N akan meningkat menjadi 50 (untuk D, ~ 80%0 bila
o

~ 4 lb/f2 (276 kN/m2). Untuk alasan ini, kita perlu melakukan konversi angka pnetrasi baku yang
kita proleh dari brbagai kedalaman menjadi angka yang sesuai bila yang bekera hanya tekanan vertikal
tertentu. Pick, Hanson, dan Thombum (1974) telah menyoorkan hubungan empiris untuk mengkonversikan
harga-harga angka penetrasi baku yang dapat dari lapangan dengan angka pnetrasi baku pada harga
tekanan vertikal efektif tertentu, yaitu o

~ 1 ton/ft2 (95,6 kN/m2).


dengan
N' " C
N
N
F
" 0,77NF log (untuk o

0, 25 ton/ ft
2
)
N ~ angka pnetrasi baku sesudah dikoreksi
N

~ angka pnetrasi baku dari basil lapangan


C
N
~ faktor koreksi
Satuan o

adalah ton/ft2 ( 1 ton/ft2 ~ 95,6 kN/m2)


Dalam satuan SI (Standard Interational), persamaan di atas dapat diubah menjadi
N' ~ 0, 77N
F
log

_
o
](untuk o

239 kN/ m
2
)
Satuan o

pada Persamaan ( 1 3-7) adalah dalam kN/m2



*

_
*
____ __ _____

__
_


_ _, "" { , ,

, ') ', ',


*
"
"
, _ y,

*
,

_ , :
,
,
:
.
.'
,
'
,
: ." *

_
`
"
*

`.

_ , _

"
_

= _ _

_
h
B
Air (keluar)
1
?
Gambar 13-9 Pengaruh dari tekanan tanah efektif terhadap angka penetrasi standar.
( 1 3-6)
( 1 3-7)
ZZ0
0
20
40 60
Kepadatan relatif, O
Q` * 40 lb/in.'
(276 k/m2)

F O l b/in. '
(0 k/m2)
80 10
Mekoniko Tonoh Jilid 2
Gambar 13-10 Hasil . dari studi oleh Gibbs dan Holtz, perubahan Nakibat perbedaan D, dan

.
Pacta Gambar 13-1 1 diberikan grafk NI
F
terhadaap tekanan vertikal efektif. Dalam Tabel l 3-3, kita
dapat melihat prkiraan korelasi antara angka penetrasi baku, kerapatan relatif, dan sudut geser dalam dari
tanah pasir.
Angka pnetrasi baku sangat brguna
sebagai pdoman dalam eksplorasi tanah dan
untuk memprkirakan kondisi lapisan tanah,
asal saja angka terse but dapat diintepretasikan
dengan bnar. Perlu diprhatikan bahwa semua
persamaan dan hubungan tentang angka
penetrasi baku tadi hanyalah perkiraan saja
(tidak eksak). Karena tanah pada kenyatannya
tidaklah homogen, maka harga N yang
diperoleh di lapangan mungkin akan sangat
bervariasi. Bila lapisan tanah juga terdiri dari
batu-batu bsar dan kerikil, tentu saja harga
angka pnetrasi bakunya mungkin saja tidak
mewakili dan tidak benar.
13-6 UJI LAPANGAN LINNYA
PbL J- 0|K||880 DuDu0g80 80l8|8 80gK8
000l|8S|Sl8008|0y80g Su08D0|KD|0KS|, Su0ul g0S0|
08|8m, 080 K0808l80 |0|8l| 08| l808D 8S||
gK& B0B8D U0U
Q000f8S| |0B g0S0I
SlBD8 BD da|am
Su08D
[00l8]8l]
d|kk|
-5 ~5 ?
-0 0 ?8-35
5?

Bergantung pada jenis proyek dan kerumitan variasi tanahnya, beberapa jenis uji lapangan (in-situ) dapat
dilaksanakan selama waktu eksplorasi. Sifat-sifat tanah yang dievaluasi dari uji di lapangan dala banyak
hal justru memberikan basil yang lebih representatif. Ini terutama untuk mengeliminasi kerusakan sampl
tanah (disturbance) yang diakibatkan eksplorasi tanah tersebut.
Berikut ini diberikan beberapa jenis uji-lapangan yang lazim dilakukan.
Bb 13 Eksplrosl loplson Tonoh
0,4 0,6
L

=
O
T
2 .

C
0,8 1 ,0
N
/
;
!,2
!,4

~
/
/
/

I
B
C
m

C
m

3
I
/
4
I
ZZ
2,0
M
Gambar 13-1 1 Perubahan dari N'F akibat perubahan tegangcm tanah vertikal efektif (dari Peck, Hanson, dan
Thombum, 1974).
Uji Geser Vane
Prinsip dasar uji geser vane telah kita bahas pada Subbab 9-9. Bila pada saat pemboran kita menemukan
tanah lempung, maka harga kekuatan geser undrained-nya (undrained shear strength) tanah lempung tadi
(c.) dapat kita tentukan dengan melakukan uji geser vane di dalam lubang bor. Cara ini dapat memberikan
informasi yang berharga tentang kekuatan tanah lempung tersebut pada kondisi aslinya.
Uji Tekanan Meter (Presuremeter) pada Lubang Bor
Alat pressuremeter adalah alat yang dikembangkan oleh Menard pada tahun 1965 untuk mengukur modulus
tegangan-regangan di lapangan (in-situ). Alat ini pada dasarya terdiri dari sebuah sel tekanan dan dua
buah sel pnjaga (pnahan) seprti terlihat pada Gambar 13-12. Uji ini dilaksanakan dengan cara memompa
sel tekanan di dalam lubang bor dan mengukur pngembangan volumenya. Pressuremeter tip Menard
ini bekera menurut teori ekspansi dari silinder tebal tak berhingga dalam tanah. Pada Gambar 13-13
ditunjukkan kondisi variasi volume sel tekanan tersebut dengan perubahan tekanar. dalam sel.
Pada gambar tersebut, Zona merupakan keadaan pada saat pembebanan ulang, yaitu keadaan di
mana tanah di keliling lubang bor ditekan kembali ke kedudukan awalnya - suatu kedudukan tanah
sebelum pngeboran. Zona merupakan zone pseudo-elastis di mana hubungan antara volume dan
tekanan sel praktis linear. Zona mewakili zona daerah plastis. Untuk zona pseudo-elastis brlaku
~ 2(1 )\_
( 13-8)
ZZ
Mekanika Tanah Jilid 2
dengan:
= modulus Young dari tanah tersebut
= rasio Poisson
V
0
= volume sel mula-mula pada tekanan sel ]
o
(yaitu tekanan sel pada awal dari Zona ).

"
1
\ tangen sudut kemiringan garis lurus yang tergambar pada Zona
Menard menyarankan bahwa harga = 0,33 dan hila digunakan pada Persamaan ( 13-8) didapat
~ 266 y ( 13-9)
Berdasarkan teori elastis, hubungan antara modulus Young dengan modulus geser dapat dinyatakan
sebagai berikut:
~ 2 (1 )G ( 1 3-10)
dengan:
G = modulus geser dari tanah
Jadi, dengan menggabungkan Persamaan ( 13-8) dan ( 13-1 0) didapat
( 13- 1 1)
Hasil uji dengan pressuremeter ini dapat digunakan untuk menentukan koefsien tekanan tanah at
rest, Ko (Bab 10). Kofsien ini didapat dari besaya rasio antara p
0
dan o

(o = tegangan vertikal efektif


pada kedalaman yang ditinjau), atau
K
"
]
o
o
o

Harga p
0
tadi (Gambar 1 3-13) merupakan harga tekanan lateral di dalam lubang bor tersebut.

-

_
'
-
*
l
Se! pnjaga
Se! pngukur
Se! pnjaga
~-

- *
Gambar 13-12 Gambar potongan sebuah test pressuremeter.
(13-12)
bC 1 3 Eksplrasi Lapisan Tanah
l_
Znc l
Pembebanan
ulang
P
Znc H
Zone
pseudoelastis

| "
|
mmm J
^r
Pengukuran tekanan sel,
r
Znc H
Zone plastis
ZZ
Gambar 13-13 Relationship between measuring pressure and measuring volume for Menard-type pressuremeter.
Hubungan antara pengukuran tekanan dan pengukuran volume untuk pressuremeter tipe Menard.
Pengujian dengan pressuremeter ini sangat sensitif terhadap perbedaan kondisi lubang bor sebelum
pengujian dilakukan.
Uji Penetrasi Kerucut (Cone Penetration Test) atau Sondir
Alat kercut penetrometer Belanda (~ Sondir) adalah sebuah alat yang ujungnya brbentuk kercut
dengan sudut D dan dengan luasan ujung 1 ,54 in2 (10 cm2)(lihat Gambar 13-14). Alat ini digunakan
dengan cara ditekan ke dalam tanah ters meners dengan kecepatan tetap 20 rdetik, sementara itu
bsaya prlawanan tanah terhadap kercut pnetrasi (q) juga ters meners diukur. Dari alat pnetrometer
yang lazim dipakai, sebagian besar mempunyai selubung geser (biconus) yang dapat bergerak mengikuti
kercut penetrometer tersebut. Jadi, kita dapat membaca secara terpisah harga perlawanan ujung conus
dan harga hambatan geser dari tanah. Selubung geser mempunyai luas muka sekitar 23,25 in2 (150 cm2).
Di masa lampau, alat Sondir lebih banyak digunakan di Eropa daripada di Amerika Serikat. Tetapi,
belakangan ini alat tersebut mulai banyak dipakai di Amerika Serikat. Salah satu keuntungan utama dari
alat ini ialah bahwa tidak perlu diadakan pmboran tanah untuk penyelidikan tanah. Tetapi, tidak seperti
uji penetrasi baku, dengan alat sondir. Sampel tanah tidak dapat diperoleh untuk penyelidikan langsung
(observassi mata) atau untuk uji laboratorium.
Pada Tabel 13-4 diberikan
perkiraan hubungan antara harga
perlawanan ujung dari sondir (q)
dan angka pnetrasi baku (N) dari
tanah berbutir. Oleh berbagai
pneliti, harga q terse but juga telah
dikorelasikan terhadap harga
modulus Young (/ dari tanah
dasar. Schmertmann (1970) telah
menyodorkan suatu rumusan
sederhana untuk tanah pasir.
1PbL J 0|K||880 DuDu0g80 80l8|8 l8D8080 u]u0g CD0uS
(q_ 080 80gK8 000l|8S| Sl8008| [N]

60lUK lB F F D0/

l8S|f 08|uS 0B0 |808u 50-5 5

l8S|f 8 SB0B| 00Dg8D 0-50 ,,


BS|f K8SBI 5050 5,0~7,
5 ~50
Z
Lua5 F !,54 in.
2
(l0cm
2
)
Sudut kemiringan
Gambar 1 31 4 Sebuah ujung alat sondir Belanda.
Mekoniko Tonoh Jilid 2
( 1 3-1 3)
Trofmenkov ( 1 974) juga telah memberikan rumusan untuk modulus tegangan-regangan pada tanah pasir
dan Jempung sebagai brikut:

3qc (untuk tanah pasir) ( 1 3-14)


~ 7qc (untuk tanah lempung) (13-15)
Hubungan-hubungan seprti pada Persamaan ( 1 3- 1 3), (1 3-14), dan ( 1 3-1 5) dapat digunakan dalam
perhitungan pnurunan elastis dari pondasi [lihat Persamaan (8-47), Bab 8].
Uji Geser Iowa pada Lubang Bor
Uji geser Iowa pada lubang br adalah pngujian yang menggunakan sebuah alat sederhana untuk mengukur
besamya kekuatan geser tanah pada suatu kedalaman pada waktu eksplorasi tanah (Gambar 1 3-1 5) . Suatu
gaya normal terkontrol (F dapat dikeiakan terhadap masing-masing pelat bergigi dari alat tersebut.
Besamya kegagalan geser dari tanah sekeliling pelat diketahui dengan memberikan gaya vertikal 5. Jadi,
tegangan normal ( o) yang bekeia pada dinding lubang bor adalah
dengan
O
,
I
A
A = luas masing-masing pelat yang berhubungan langsung dengan tanah.
Dengan cara yang sama, harga kegagalan geser (adalah
S
'

ZA
( 1 3-1 6)
(1 3- 17)
Bb 1 3 Ekplrosl Laplsan Tanah

w
5
Gambr 13-15 Test geser dengan alat br Iowa.
^
^
o =
A
Lubang br
Gambar 13-16 Variasi dari _ dan o pada test bor Iowa.
Z
Uji sepri ini dapat diulang dengan menambah besaya gaya normal (F bberapa kali tanpa
mencabut alat geser tersebut dari dalam lubang bor. Hasil uji dapat digambarkan dalam bentuk grafik
(Gambar 1 3- 1 6) untuk mendapatkan harga parameter kekuatan geser tanah (yaitu kohesi C dan sudut
geser dalam t). Harga kekuatan geser yang didapat dengan cara ini akan lebih menyerupai basil uji
consolidated drained (Bab 9).
ZZ
Mekanika Tanah Jilid 2
13-7 PENGAMBI LAN SAMPEL BATUAN (ROCK CORING)
Mungkin pada suatu saat kita perlu mengambil sampel batuan apabila lapisan batuan dasar (bedrok)
dijumpai pada suatu kedalaman tertentu. Diprlukan pengambilan sampel batuan sampai tebal sekurang
kurangnya 1 0 ft ( 3 m). Bila lapangan batuan dasar telah cukup melapuk atau kondisi batuan L
beraturan, maka pengambilan sampel ini mungkin prlu lebih dalam lagi. Untuk pengambilan batuan ini,
sebuah tabung pngambil sampel (rock barrel) disambungkan pada batang pengebor. Sebuah mata br
khusus juga dipasang di dasar tabung tersebut. Mata bor ini mempunyai bagian pmotong batuan yang
dapat dari intan, tungsten, atau carbide. Pembran dilakukan dengan cara bor-putar. Air dialirkan melalui
lubang tengah batang pngebor selama plaksanaan pengeboran dan batuan yang hancur dibilas keluar
dari lubang bor. Pada Gambar 13-17 ditunjukkan gambar sebuah alat pengambilan sampl batuan (rok
barrel) brtabung satu. Sampl batuan yang diproleh dengan rok barrel bertabung satu ini mungkin
dapat pcah-pcah akibat gaya torsi dari alat bor. Untuk menghindari masalah ini, kita menggunakan
rok barrel bertabung ganda. Pada Tabel 13-5 diberikan rincian dari brbagai tipe silinder selubung
(casing) dan tabung pngambil sampel batuan, diameter dari bata bor, dan diameter dari sampel batuan
yang diperoleh. Sampel batuan yang ukurannya lebih kecil daripada ukuran BX umurya cenderung
untuk hancur (pecah) pada waktu pemboran dilaksanakan.
PbL J-b H|0C80 m00g008 l8Du0g 00g8mD|
CD0lDD D8lu80, m8l8 DD|, 080 CD0lDD D8lu800y8
8DO8 URUK
86RUDUD@8D 800 8
l8DUD@ R@ UBf O8I DDOR
8RDl DDD 8 D8U8D
1
1 8 1 1l
2 51 1 8
2 Z l8
Berdasarkan panjang dari sampel batuan yang didapat dari setiap pemboran, harga-harga berikut
dapat dipakai sebagai pdoman mutu batuan tersebut.
a) Rasio perolehan (recovery ratio) ~
Panjang sampl batuan yang diperoleh
Panjang tabung pengambil sampel batuan
b) Rok quality designation (RQD) ~
2 panjang dari segmen -segmen batuan yang mempunyai
panjang sekurang - kurangnya 101, 6 matau lebih
Panjang dari tabung pengambilan sampl batuan
Hila rasio prolehan adalah 1,0, batuannya merupakan
batuan utuh (intact rock). Batuan yang sangat terpecah
pcah (highly fractured rok) biasanya memberikan rasio
prolehan 0,5 atau kurang. Deere ( 1 953) menyarankan
sistem klasifkasi batuan di lapangan berdasarkan nilai
RQD-nya sebagai berikut:

9
9

Z
hU88S DBIU8D
8@B 8
8K
U8
DUIU
8D@BI
Bb 1 3 Ekplras Lapian Tanah
Z
Batang pngebr
to) |)
Gambar 1317 Pengambilan contoh batuan: (a) Rok barrel berselubung tunggal; {b) Rok barrel berselubung ganda.
13-8 LPORAN DARI EKSPLORASI TANAH
Pada akhir program eksplorasi tanah, sampel tanah dan batuan yang diperoleh harus diamati baik secara
visual ataupun secara laboratorium dengan melakukan beberapa pengujian. Kemudian laporan hasil
eksplorasi tersebut harus disiapkan untuk digunakan kelak dalam prencanaan. Setiap laporan hasil
eksplorasi tanah seyogyanya berisi hal-hal berikut:
a) lingkup penyelidikan tanah;
b) pmerian (description) umum tentang bangunan yang direncanakan di tempat eksplorasi tanah telah
dilaksanakan;
c) kondisi geologi dari lokasi bangunan terse but;
d) sarana pengaliran air (drainase) di lokasi tersebut;
e) hasil pengeboran yang terinci;

pemerian kondisi lapisan tanah yang ditentukan berdasarkan sampel tanah dan batuan yang diperoleh;
g) letak muka air tanah yang diamati dari lubang bor;
h) rincian tentang jenis pndasi-pondasi yang disarankan serta altematif-altematifnya;
i) keterangan tentang masalah-masalah yang mungkin akan dijumpai nanti (selama perencanaan atau
plaksanaan bangunan); dan
j) keterbatasan pnyelidikan
Z4
Mekanikc Tanah Jili Z
BORI NG LOG
HLJcL Lc BB
LLLPLN InrsectiOn M 8treet 8O Miner 8treet Pc June ?, I 9SB
LHNL NL. 9 Yc L LHNL Aer bergag ber!ub LHLUN cLcVPLN I B8,8
KccHPNLPN KcPLPMPN PNLKP KPPH P H KcHPNLPN
PNPH NLMLH cNcHP W (%)
PMcL PNPH
SP SSP0y S||l
T ~
| ~~~~~~~
Z ~
~
4 ~
SPSD |0muPg
~T 1
D0||S|ul {LL], WSm8
b ~ T T T 8lSS CS|| F Z
CDK|Sl mu0S
b ~
S00X |SSl|S F
1 ~
~
~
~Z
1
T ~ b Z4
MuKS S|| lSPSD
T T ~
14 JuP| T
T Z ~
T ~
T 4 ~
L0muPg
~T
1
T b ~
b Z q_ F K0Ku8l8P
uPSK {LL]
T b ~
uPCDP|P00
Cm|0SS|DP
T 1 ~
T ~
T ~
Z ~
~
1
Z
SS|| S08l
0SP K0||K||
ZT ~
PKD|| 0S||
0mDD|8P S0S ZZ H
ZZ ~
Gambar 13-18 Bentuk yang lazim dari sebuah laporan pemboran (boring log).
Bb 13 FksplOrCsl LCp|sCn TCnCh
Zb
Di samping itu, para pmbuat lapran tadi perlu melengkapi laporan tanah tersebut dengan gambar
gambar sebagai berikut:
a) pta lokasi tapak;
b) pta lokasi titik-titik bor terhadap denah bangunan yang direncanakan;
c) hasil bor menurut kedalaman tanah (boring log);
d) hasil uji laboratorium; dan
e) hasil-hasil khusus lainnya yang dianggap prlu.
Gambar boring log di no. c di atas merupakan gambar yang terinci dari setiap lubang bor. Pada Gambar
13- 1 8 ditunjukkan contoh sebuah boring log.
SOAL-SOAL
13-1 Tentukan rasio luas dari sebuah tabung Shelby yang mempunyai diameter luar 1 14 mm dan diameter dalam
1 1 1 M.
13-2 Ulangi Soal 1 3-1 di atas bila diameter 1uar = 3 in, dan diameter dalam 2,875 in
13-3 Harga angka pnetrasi baku (N) dari suatu tanah 1empung pada suatu keda1aman ada1ah 1 1 . Berikan prkiraan
harga kekuatan tekanan tanah M tersekapnya (q. = unconfned compression strength).
13- Pada Gambar P1 3-4 dilihatkan angka-angka penetrasi baku pada sebuah lapisan tanah pasir. Tentukan harga
angka pnetrasi baku yang telah dikoreksi untuk masing-masing kedalaman tersebut. (Lihat Gamba P13-4)
13-5 a. Dari hasil pada Soal 1 3-4, tentukan prkiraan besamya harga N' (angka penetrasi baku yang telah
dikoreksi) untuk pembangunan pondasi dangkal (pada masing-masing kedalaman tersebut).
b. Coba lihat Gambar 1 1 -30. Bila dimensi pndasi adalah 5 ? 5 ft (bntuk bujur sangkar), brapa bsar
bban yang diizinkan pada kolom di atas pndasi tersebut? Sebagai catatan, dasa pndasi d letakkan
pada kedalaman 5 f dari permukaan tanah. Penurunan tanah (settlement) maksimum yang diizinkan
adalah 1 ,0 inch.
Kedalaman (f)
Pasir
[ 1 1 6 1b/f3
5
9
10
9
15
12
20
14
25
16
Gambar P13-
Z0
Mekanika Tanah Jilid 2
13- Harga undrained shear strenght (kekuatan geser undrained) suatu tanah lempung yang diproleh dari uji
geser vane (uji dilakukan langsung di lapangan) adalah + kN/m2 Harga indeks plastis tanah Iempung
tersebut adalah 22. Berapa kira-kira besamya harga yang sudah dikoreksi dari c_ untuk keprluan prencanaan
di tanah tersebut? (Catatan: Gunakan harga yang telah dikoreksi menurut Bjerrum dalam Bab 9).
137 Harga rata-rata prlawanan ujung conus pada kedalaman tertentu di tanah pasir adalah 205 kN/m2 Tentukan
prkiraan harga moulus Young tanah terse but pada kedalaman ini.
13 Pada waktu plaksanaan eksplorasi tanah digunakan alat pngambil sampl sepanjang 4,5 ft. Bila panjang
batuan yang "tertangkap" hanya 3,2 f, tentukan rasio prolehan batuan tersebut.
NOTASI
Simbl-simbl brikut telah digunakan dalam bab ini
Symbl
nm
A
A'
A
T
'
c
c_
D
D, D_
D

E
F
G
h
K

A
A`
A
r
o
Y,
Ya
kQD
-
-
o
V

ununi
clctaugau
luas
konstanta
rasio luas
faktor koreksi untuk angka pnetrasi baku
kohesi
kekuatan geser undrained (undrained shear strength) dari tanah lempung
kedalaman
diameter dalam dan diameter luar dari tabung sampler
kepadatan relatif
modulus Young
gaya normal
modulus geser
kedalaman
kofsien tekanan tanah horisontal pada kondisi "at-rest"
angka pnetrasi baku
angka penetrasi baku setelah dikoreksi
angka penetrasi baku dar pngukuran lapangan
tekanan
prlawanan conus
kekuatan tekanan L tersekap (unconfined compr. strength)
rok quality designation
gaya geser
jumlah tingkat (lantai) gedung
volume
kedalaman bor
) brat volume tanah
W
prbahan tekanan; juga kenaikan tegangan dalam tanah
DV prbahan volume
P
rasio Paisson
O tegangan normal
O

tegangan vertikal efektif


`l
kekuatan geser

sudut geser dalam dari tanah


Bb 1 3 Ekplras Lapian Tanah
Z
keIetens|
American Assoiation of State Highway and Transportation Officials ( 1 967). Manual ofFoundtion Investigations,
National Press Building, Washington, D.C.
American Soiety of Civil Engineers ( 1 972): "Subsurface Investigation for Design and Constrction of Foundations
of Buildings, Part I," Joural ofthe Soil Mechanics and Foundtions Division, ASCE, Vo1.98, No.SM5, 481 -
490.
Deere, D.U. ( 1 963). "Technical Description of Rok Cores for Engineering Purposes," Felsmechanik und
lngenieurgeologie, Vol. l , No. 1 , 1 6-22.
Gibbs, H.J., and Holtz, W. G. ( 1 957). "Research on Determining the Density of Sand by Sp n Penetration Testing,"
Proceedings, 4th Interational Conference on Soil Mechanics and Foundation Engineering, Vo1. 1 , 35-39, London.
Menard, L. ( 1 965). "Rules for Calculation of Bearing Capacity and Foundation Settlement Based on Pressuremeter
Tests," Proceeding, 6th Interational Conference on Soil Mechanics and Foundation Engineering, Montreal,
Canada, Vol.2, 295-299.
Osterbrg, J.O. ( 1 952). "New Piston-Typ Sampler," Engineering News Solution, April 24.
Pectk, R.B., Hanson, W.E., and Thorbur, T.H. ( 1974). Foundation Engineering, 2nd ed., Wiley, New York.
Schmertmann, J.H. ( 1 970). "Static Cone to Compute Static Settlement Over Sand," Jourl ofthe Soil Mechanics
and Foundations Division, ASCE, Vol.96, No.SM3, 1 01 1 - 103.
Sowers, G.B., and Sowers, G.F. ( 1 970). lntroductior Soil Mechanics and Foundations, Macmillan, New York.
Trofmenkov, J.G. ( 1974). "General Reports: Ester Europe," Proceedings, Europan Sympsium of Penetation
Testing, Stokholm, Sweden, Vo1.2. 1 , 24-39.
5upp|emenIOty keIetenCes IOt Funhet 5Iuq
American Assoiation of State Highway and Transportation Offcials ( 1 978). Standard Specications for Trnsportation
Materials and Methods ofSampling and Testing, Part II, Washington, D.C.
Brown, R.E. ( 1 977). "Drill Ro Infuence on Standard Penetration Test," Jourl ofthe Geotechnical Engineering
Division, ASCE, Vol. 103, No.GT1 1 , 1 332- 1 336.
Hvors1ev, M.J. ( 1 949). ubsoil Exploration and Sampleng of Soils for Civil Engineering Purposes, Waterways
Expriment Station, Vicksubr, Mississippi.
Marcuson, W.F., III, and Bieganousky, W.A. ( 1 977). "SP and Relative Density of Coarse Sands," Jourl ofthe
Geotechnical Engineering Division, ASCE, Vol. 1 03, No.GTI I , 1 295-1 31 0.
LOUQ' |O|
OKO|~OKO| RODV|5
P.T r8Kt0f K00V0fS 08fS8tU80 l0ggfS K0 S8tU80
Panjang
Luas
Volume
Modulus
bagian
Koefsien
rembsan
I ft 0,3048 m
I f 30,48 cm
I ft 304,8 mm
I in. 0,0254 m
I in.

2,54 cm
I in. 25,4 mm
I ft
2
929,03 ? I
4
m
2
I f
f
929,03 cm
2
I ft
2
929,03 ? IQ mm
2
1 in.
2
6,452 cm
2
1 in.
2
645, 1 6 cm
2
1 f
3
28,31 7 ? I
3
m
3
1 f
3

28,31 7 cm
3
1 in.
3
I 6,387 ? J
6
m
3
1 in.
3
I 6,387 cm
3
I in.
3

0, 1 6387 ? I( mm
3
1 in.
3
0, I 6387 ? J
4
m
3
1 ft/menit 0,3048 m/menit
I ft/menit 30,48 cm/menit
1 ft/menit 304,8 mm/menit
I ftdetik 0,3048 m/detik
I ft/detik 304,8 mm/detik
I in./menit 0,0254 m/menit
I in./detik 2,54 cm/detik
1 in./detik 25,4 mm/detik
Mekanika Tanah Jilid /
Kofsien
konsolidasi
Gay a
Tegangan
Berat volume
M omen
Energi
M omen
inersia
I in 2/detik
I in.2 /detik
I ft2/detik
I lb
I lb
1 lb
I kp
1 U.S. ton
1 lb
I lb/ft
I lb/ft2
1 lb/f2
6,452 cm2/detik
20,346 ? I(1 m2/tahun
929,03 cm2/detik
4,448 N
4,448 ? I-3 kN

0,4536 kgf
4,448 kN
8,896 kN
0,4536 ? I3 ton metrik
I4,593 N/m
47,88 N/m2
I U.S. ton/f2
I kip/ft2

0,0788 kN/m2

95,76 kN/m2
47,88 kN/m2
I lb/in.2
1 lh/fe
I lb/in. l
1 lb-f
1 lb
-
in.
1 ft
-
lb
1 in.4
I in.4

6,895 kN/m2
0, 1 572 kN/m3
271 ,43 kN/m3
1 ,3558 N m
0, 1 1 298 N m
1 ,3558 N m
0,4162 ? 1 ( mm4
0,4I62 ? I
-6 m4
P.Z r8Kt0f K00V0fS 08f S8tU80 K0 S8tU80 l0ggfS
Panjang 1 m 3,281 ft
I cm 3,281 ? 1 02 H
1 mm 3,281 ? 1-3 ft
I m 39,37 in.
1 cm 0,3937 in.
I mm 0,03937 irt.
Luas 1 m2 1 0,764 ft2
I cm2 1 0,76 ? w-4 ft2
1 mm2 1 0,764 ? I
-
6 ft2
1 m2 1 550 in.2
I cm2 0, 155 in.2
1 mm2 0, 155 ? 10-2 in.2
Volume I m3 35,32 ft3
I cm3 35,32 ? 10-
4
fe
1 m3 61 0.23,4 in.3
I cm3 0,01023 in.3
Gay a 1 N

0,2248 lb
1 kN 224,8 lb
I kgf 2,2046 lb
I kN

0,2248 kp
I kN

0, 1 124 U.S. ton


1 metric ton 220,6 lb
1 N/m

0,085 lb/ft
Z
Z4
Tegangan
Berat volume
M omen
Energi
M omen
inersia
Modulus
bagian
Koefisien
rembesan
Koefisien
konsolidasi
I N/m2 20,885 ? 1Q-3 Jb/ft2
1 kN/m2 20,885 lb/ft2
I kN/m2 0,01 04 U.S. ton/ft2
1 kN/m2 20,885 ? 1Q3 kip/f2
1 kN/m2 0, 145 lb/in.2
1 kN/m3 6,361 lb/ft3
1 kN/m3 0,03682 lb/in.3
1 N m 0,7375 lb-ft
1 N m 8,851 !b-in.
1 J 0,7375 ft-lb
1 mm4 2,402 ? 1 Q-
6
in.4
1 m4 2,402 ? 1 06 in.4
6, 1 02 ? 1 0-5 in.3
6, 102 7 1 04 in?
1 m/menit
1 cm/menit
1 mm/menit
1 m/detik
1 mm/detik
I m/detik
1 cm/detik
1 mm/detik
1 cm2/detik
1 m2/tahun
1 cm2/detik
3,281 ft/menit
0,03281 ft/menit
0,03281 ft/menit
3,281 ft/detik

0,03281 ft/detik
39,37 in./menit
0,3937 in./detik
0,03937 in./detik
0, 1 55 in.2/detik
4,91 5 ? 1 0-5 in.2/detik
1 ,076 ? l Q3 ftl/detik
Lampiran: Faktor-faktor Konversi
|
I
I
!
JOWOOOD
bOO 5OO
UDUK
DOD
L.

_ = 169,6 kN/m; o
:
= 1 38,45 kN/m2
9. 1 c = z
d.

_ =593,4 kN/m; o
:
=296,7 kN/m2
gaya geser =90 kN/m2
1 0.5 a.

r
20. 31 8 kN / m; z = 4, 1 5 ft
9.3 23,5
9.5 oo
,
=20 1b/in. 2
b. I
r
= 89.067 kN I m; z = 7, 68 ft
9.7 = 1 8
1 0.7 a. Pada { =0 ft, o_ =-650 1b/ft2
L = 56 kN/m2
Pada =5,22 ft, o_ =0
9.9 1 ton/ft2
Pada 14 ft, o_ = 1 093 1b/ft2
9. 1 1 62,95 kN/m2
b. 5,22 ft
9. 13 a. 1 8
L.

_ 310 1b/ft
b. 64,85 kN/m2
d.

=4798 kN/m

9. 15 o

=2,638 tonlft2
1 0.9

_ =984,84 kN/m
(s_
,
=0,56 tonlft2
1 0. 1 1 a. 3966 1b/ft
9. 17 1 90 1b/ft2
b. 3750 1b/ft
9. 1 9 1084,4 1b/ft2
L. 3682 1b/f
9. 21 42,48 1b/in.2
10. 1 3 f
9.23 L tan-1 (sin c)
(de g) (mm)
= L cos c
0 30
30 46,55
T
60 72,23
10. 1
a.
a
1 688, 5 lb I ft; , = 3,33 ft
90 1 1 2,01
b.
a
2547 1b / ft; z = 4 f
120 173,86
1 50 269,88
L.
a
4042, 7 Ib I ft; , = 6 ft
1 80 41 8,20
d.
a
4083, 8 lb / ft ; , = . it 10. 1 5 1588 kN/m
e.
a
20, 59 kN/ m; z 1 m
10. 17 0,906 kN/m
f.
a
= 50, 58 kN/ m; z * 1, 66 m
10. 19

137 kN/m
U
g.
a
40, 01 kN/ m; z 1, 5 m
T T
10.3 a. I
,
= 1 6.50 1b/ft; o
,
=3300 1b/ft2
1 1 . 1 a. 5346 lb/ft2
b. I
,
=45.276 1b/ft; o
,
=6468 1b/ft2
b. 1 6.784 1b/ft2
f
Z4Z
L. 71 ,7 kN/m2
d. 385,4 kN/m2
e. 94,7 kN/m2
1 1 . 3 . 531 6 lb/ff
b. 1 6.749 lb/ft2
L. 89,6 kN/m2
d. 397,8 kN/m2
e. 1 10,4 kN/m2
1 1 .5 1 ,85 m
1 1 .7 . 21 5 kip
b. 1 19,9 kip
c. 1 527 kN
1 1 .9 . 42,75 kip
b. 33,8 kip
c. 284 kN
1 1 . 1 1 286 kip
1 1 . 1 3 406 kN
1 1 . 1 5 174,69 kip
1 1 . 1 7 1 33,68 kip
1 1 . 1 9 0,7 m
T Z
1 2. 1 23,6 f
1 2. 3

H
L
(deg)
(
f)
1 5
20 23,6
25 1 2,3
30 8,62
1 2.5 5,83 m
1 2.7 1 ,28
Jawaban untuk Soal-soal Pilihan
1 2.9 24,5 f; toe circle
1 2. 1 1 4,39 m
1 2. 1 3 2,32
1 2. 1 5 22
1 2. 1 7 . 1 ,5
b. 1 ,4
c. 1 ,3
d. 1 ,8
1 2. 1 9 . 1 ,3
1 2.21 0,81 7
1 2.23 1 ,07
T
1 3. 1 5,48%
1 3. 3 1 ,375 ton/ft2
1 3. 5 . 1 3
b. 1 ,43 ton/ft2
1 3.7 51 0-61 5 kN/m2
A
Alat kerucut penetrometer, 229
Alat pressuremeter, 227
Alat sampler, 221
Alat split spoon standar, 220
Alat Torvana, 39
Alpan ! 967, 48
Analisa pendekatan, 79
Angka keamanan kelongsoran, 178
Angka keamanan, 225
Angka penetrasi baku, 222
Angka penetrasi standar, 225
Angka stabilitas talud, 226
Angka stabilitas, 195
Arloji ukur horisontal, 6
U
Base failure, 176
Batang bor, 221
Batas air, 20
Batas bruto, 145
Batas plastis, 21
Beban deviator, 28
Beban elemen tanah, 167
Beban garis, 93
Beban ijin netto, 105
Beb!n lajur, 95
Beban lingkaran, 6
Beban mati, 6
Beban penyangga, 105
Beban surcharge, 57
Beban tegangan deviator, 1 2
Bentonite, 220
DOK5
Bentuk cantilever, 55
Bentuk piston, 223
Berat total irisan, 194
Berat volume efektif, 49
Berturap, 97
Besamya sudut geser, 8
Besamya tegangan bersih, 217
Bidang geser, 52
Bidang lingkaran kritis, 178
Bidang 1ongsor kritis, 209
Bidang longsor melengkung, 87
Bidang longsor sesungguhnya, 207
Bishop dan Bjerrum, 1 1
Bishop Margenstenn 1960, 194
Blok keruntuhan, 87
Brooker dan Jreland 1965, 47
Butiran padat, 4
Button 1953, 136
U
Caquost dan kerisel 1948, 90
Cara analitis, 77
Cara coba-coba, 88
Cara grafis, 77
Cara superposisi, 122
Consolidated drained, 12
Coulomb, 70
Cousin 1978, 194

Das dan See1ey 1973, 102


Daya dukung batas Bruto, 145
Z4
Daya dukung, 1
Daya ijin netto, 124
De Beer 1970, 132
Deerc 1953, 232
Deformasi penahan, 98
Deformasi, 98
Dengan rem esan, 169
Depth factor, 1 32
Derajat kejenuhan, 41
Deviator, 28
Diagonal ruang, 32
Dial gage, 1 1
Disipasi pnuh, 1 2
Distorsi sample tanah, 223
Distribusi tegangan, 68
Distribusi tekanan tanah, 63
Drained lanau, 5
Drilling rug, 218
L
Eksplorasi tanah, 215
End Bearing fle, 1 15

Failune wedge, 74
Failure, 1 1 5
Faktor bentuk, 1 33
Faktor daya dukung, 122
Faktor kedalaman, 133
Faktor kemiringan, 133
Faktor koreksi, 225
Faktor stabilitas, 178
Fase konsolidasi, 18
Fillenius 1927, 178
Fluktuasi angka keamanan talud, 20
Fluktuasi, 33
Friction file, 1 15
Fungsi kedalaman, 180
G
Galian berurap, 97
Garis keruntuhan Mohr, 20
Garis keruntuhan, 1
Garis kontur, 225
Garis Mohr, 40
Garis radial, 99
Garis tegangan, 27
Gaya aktif maksimum. 83
Gaya aktif total, 62
Gaya aktif, 77
Gaya dorong, 165
Gaya horisontal, 47
Gaya inersia horisontal, 83
Gaya inersia vertikal, 83
Gaya keseimbangan, 100
Gaya normal terkontrol, 230
Gaya pasif total, 56
Gaya pasif, 9
Gaya polygon, 83
Gaya putar torsi, 36
Gaya resultan, 70
Gaya total, 48
Gerber 1929, 93
Geser langsung, 6
Geser Iowa lubang bor, 230
Geser puncak, 7
Geser runtuh, 7
Geser triaksia1, 10
Geser Vane, 20
Geseran negatif, 69
Geseran psitif, 68
Gibhs dan Holtz 1957, 225
Grafk cousinus, 194
Grafk Iowa, 230
H
Hanna dan Megerhof 1978, 139
Hansen 1970, 132
Hansen 1970, 132
Hardboard, 101
Harga indeks p1astis, 12
Harga kegagalan geser, 230
NOkO|lkO 1O|OD Jilid Z
Harga kekuatan geser undrained, 39
Harga kohesi, 1 2
Harga parameter, 8
Harga tegangan total kecil, 24
Harga tegangan total, 24
Harga tegangan utama, 18
Harga tekanan lateral, 228
Harga vertikal efektif, 225
House! 1929, 148
Hubungan linear, 1
Hukum keruntuhan, 2
I
ljin gross, 124
Inalimation factor, 131
Indeks kecairan, 34
Indeks plastik, 34
J
Jaky 1944, 47
Jari-jari lingkaran Mohr, 23
Jarquio 1981, 93
K
Kecepatan geser yang teratur, 6
Kecepatan Pembebanan, 26
Kejenuhan, 41
Kekuatan akhir maks., 7
Kekuatan geser puncak, 7
Kekuatan geser puncak, 7
Kekuatan geser, 1
Kekuatan tak tersekap, 36
Kelonggaran talud, 166
Kemiringan bidang, 3
Kenaikkan air pori, 210
Kenaikkan tekanan bersih, 217
Keruntuhan coba-coba, 99
Keruntuhan geser setempat, 1 17
l|OOk8
Keruntuhan geser, 3
Kerusakan struktura1, 33
Keseimbangan p1astis, 51
Kesensitifan, 21
Kewruntuhan geser menyeluruh,
Kim dan Pur en 1969, 101
Koefisien rembesan, 9
Koefisien tekanan tanah atrest,
Koefisien tekanan tanah, 121
Kohesi, 1
Kohesif jenuh, 101
Komisi geoteknik, 176
Kompresi hidrostatis, 12
Kondisi drainase, 216
Kondisi drained pasir, 5
Kondisiaktif Raninkns, 51
Konstanta empiris, 41
Kriteria Keruntuhan M. C. , 1
L
Ladd 1972, 204
28
Ladd, Foote, Ishihara, Schlosser dan Pou1o 1977, 34
Laqunilks diagram, 31
Lengkung kelongsoran, 176
Lingkaran geser, 1 84
Lingkaran lereng talud, 176
Lingkaran Mohr, 20
Longsor dasar, 176
Longsor sesungguhnya, 207
M
Margenstenn, Bishop 1960, 194
Mata pegeruk, 221
Menard 1965, 227
Mencari cara coba-coba, 88
Metode Bishop, 207
Metode irisan bishop, 190
Metode irisan, 177
Metode penyebaran, 217
Metode potongan, 90
Metode Rankine, 28
Metode rasio luasan, 224
Metode superpsisi, 129
Metode superposisi, 129
Metode Taylor, 186
Meyerhop dan Hanne 1978, 1 39
Mid circle 1977, 128
Modulasi tegangan regangan, 227
Modulus geser, 228
Modulus young, 228
Mohr Coulomb, 1
Momen gaya dorong, 187
Momen gaya perlawanan, 178
Momen tahanan, 36
Momen tahanan, 36
Momen torsi, 36
Mononobe 1929, 84
Montmorillonite, 220
N
Normally consolidated, 6

Okate 1926, 74
Overestime, 74
P
Packshaw, 63
Packshwa 1969, 90
Paling kritis, 179
Paralel tegak, 177
Parameter kekuatan, 5
Parsial Thixotrophy, 34
Pasif menurun, 52
Pembbanan tak sentris, 1 34
Pembbanan, 1 34
Pemboran sistem cuci, 220
Pemboran, 220
Penambahan gaya geser, 6
Penetrasi baku, 229
Pengeboran sistem tembok, 220
Pengujian unconfirred compression, 25
Pengukuran beban lingkaran, 6
Penurunan elastis, 230
Penyebaran sistem cuci, 221
Perencanaan turap, 105
Peretroneter saku, 40
Pergeseran geser horisontal, 6
Peristiwa thixotrophy, 34
Perlawanan conus, 229
Persamaan daya dukung alas 1 17
Perubahan akibat Uc, 12
Perubahan bban uji, 7
Perubahan deviator, 12
Perubahan hidrastatis, 12
Perubahan hidroksi, 1 1
Perubahan tekanan penyekap, 1 1
Perubahan volume akibat akibat pengecilan, 12
Perubahan volume, 6
Pick, Hanson, dan Thombum 1974, 225
Piston vertikal, 1 1
Plat pendukung, 146
Polygon gaya, 82
Pondasi coisson, 1 15
Pondasi homogen, 1 36
Pondasi lajur, 101
Pondasi tapak, 1 15
Pondasi tikar, 1 15
Pori skempton, 12
Potongan Hardboard, 101
Prinsip mekanika, 4
Prosedur massa, 176
Proudtl, 1921, 1 36
Proving ring, 1 1
Puncak kekuatan, 9
Purbe dan Kim 1969, 101
Pusat 1ingkaran 1979, 179
Pusat lingkaran, 179
Putar torsi, 34
Putar torsi, 34

Quick clay, 33
Z
Z40
H
Rankine 1 857, 50
Rasio kesensitifan, 33
Rasio konsolidasi lebih, 35
Rasio luasan, 224
Rasio overconsolidation, 48
Rasio perolehan, 232
Rasio tegangan air pori, 195
Rasio tegangan horisontal, 47
Rasio, 33
Rata-rata garis, 8
Rata-rata, 8
Reddy dan srinivasan 1967, 1 36
Regangan aksial, 1 2
Regangan terkendali, 6
Regangan, 12
Reissner 1924, 1 30
Rembesan tanah lempung, 5
Rembesan terkendali, 6
Rembesan tetap, 193
Rembesan, 5
Rock Barrel, 232
Rock quality, 233
Rosengvist 1953, 33

Sample, 8
Satuan kemiringan, 179
Satuan kohesi, 1 84
Scbmertmann 1 970, 229
Seed dan Whitman 1970, 88
Segitiga gaya, 71
Se! Linear, 227
Selubung geser, 229
Shape factor, 132
Shempton 1975, 34
Shields dan Tolunay 1973, 90
SI, 225
Silindris lingkaran, 176
Silindris, 172
Singh 1970, 1 86
Sistem cuci, 220
Sistem talud rembesan, 196
Sistem tumbuk, 221
Skallow slope, 177
Slope analisis, 165
Slope circle, 176
Slope factor, 1 76
Slope failure, 176
Slope, 1 32
Snelby tube, 222
Sondir, 229
Sower dan Sower 1970, 21 7
Spencer 1 967, 194
Spiral log, 91
Spiral Iogaritma, 87
Spiral, 87
Split spon, 222
Sppanglen 1938, 93
Stabilitas talud, 87
Stress path, 28
Strip foaling, 1 15
Sudut dalam, 225
Sudut drained, 2 1
Sudut geser dalam, 231
Sudut geser dalam, 231
Sudut geser teralirkan, 5
Sudut gesr tanah, tembok, 1 1 3
Sudut interal, 5
Sudut talud, 179
1
Tabung sampling, 39
Tak sentris, 1 34
Tak sentris, 134
Talud dangkal, 176
Talud tak tertahan, 165
Talud tinggiterbatas, 172
Talud vertikal, 47
Tanah brkohesi,
Tanah saturated, 24
Tanah tak berkohesi, 52
Tanggap resultan, 76
Tanpa rembesan, 165
Taylor 1937, 178
Tegangan air pori udara, 40
Tegangan air pori, 4
Tegangan aksial, 1 1
Tegangan Deviator, 1 2
Tegangan deviator, 1 1
Tegangan deviator, 12
Tegangan drained, 9
Tegangan efektif, 4
Tegangan geser maks., 12
Tegangan geser runtuh, 7
Tegangan geser, 1
Tegangan Horisontal, 93
Tegangan normal, I
Tegangan normal, 173
Tegangan overburdeu, 204
Tegangan penyekap, 12
Tegangan perlawanan rata, 173
Tegangan pori skempton, 1 2
Tegangan rata-rata, 172
Tegangan residual, 9
Tegangan Skempton, 1 3
Tegangan tak jenuh, 40
Tegangan utama besar, 4
Tegangan Vertikal efektif, 217
Tekan aktif, 57
Tekan pasif, 56
Tekan sel, 22
Tekanan arah vertikal, 47
Tekanan Deviator, 83
Tekanan efektif vertikal, 49
Tekanan hidrostatis, 10
Tekanan hidrostatis, 23
Tekanan horisontal, 49
Tekanan ke samping, 8 1
Tekanan pro-konsolidasi, 35
Tekanan Rankine, 53
Tekanan tanah aktif, 51
Tekanan tanah coulomb, 70
Tekanan tanah Culmann, 76
Tekanan tanah pasif, 51
Tekanan tanah, 47
Tekanan total horisontal, 49
Mekanika Tanah Jilid Z


||OOk8
Teknik pondasi, 47
Teori ekspansi, 227
Teori elastisitas, 92
Teori tekan Coulomb, 70
Teralirkan, 5
Terkendali, 6
Terkonsolidasi lebih, 14
Terkonsolidasi, 9
Terzaghi dan Peck 1 967, 93
Tharubur, Peck, Hansen 1974, 149
Thixo trophy, 34
Tidak eksak, 226
Tidak homogen, 177
Tidak talud, 1 80
Tinggi tengah, 1 80
Titik beban, 92
Titik tanggap, 76
TNGI, 21
Toe circle, 1 76
Total air pori, 23
Total irisan, 194
Treaksi normal, 5
Trial wedge, 72
Trial wegge Solution, 80
Trofimenhor, 174
U
Uji air mengalir, 18
Uji air termampatkan, 17
Uji beban di lapangan, 146
Uji consolidate drained, 231
Uji geser langsung, 5
Uji geser langsung, 26
Uji geser vane, 36
Uji padat pasir, 8
Uji pembebanan garis, 28
Uji penetrasi, 220
Uji regangan terkendali, 6
Uji tekan tak tersekap, 24
Uji triaksial teralirkan, 28
Uji triaksial, 5
Uji triaksial, 26
Uji vane, 204
W
Waktu eksplorasi, 226
Z
Zone aktif, 129
Zone geser radial, 1 29
Zone pasif, 129
Zone pseudo elastis, 227
Zone, I , ! ! , I l l , 227
Zoner daerah plastis, 2:
Z4
'
'
MEKANIKA TANAH
(Prinsip-prinsip Rekayasa Geoteknis)
PENERBr ERLANGGA
Kami Meayani 1mu Pengetahuan
Jl. H. Baping Raya No. 100
Ciracas, Jakara 13740 32--220-6