Anda di halaman 1dari 11

PENGERTIAN TEKS, NASKAH, DAN WACANA

I. Pengertian Wacana
Wacana adalah kajian yang meneliti dan mengkaji bahasa yang digunakan secara
alamiah, baik dalam bentuk lisan maupun tulisan. Berikut ini merupakan penjelasan
mengenai wacana, yaitu:
1. Edmondson dalam Tarigan (1981:4) menjelaskan bahwa wacana adalah suatu
peristiwa berstruktur yang dimanifestasikan dalam perilaku linguistik (yang lainnya),
sedangkan teks adalah suatu urutan ekspresi-ekspresi linguistik terstruktur yang
membentuk suatu keseluruhan yang padu uniter.
2. Stubbs dalam Tarigan (1983:10) menjelaskan bahwa wacana adalah organisasi bahasa
di atas kalimat atau di atas klausa, dengan kata lain unit-unit linguistik yang lebih
besar dari kalimat atau klausa, seperti percakapan atau teks-teks tertulis. Secara
singkat apa yang disebut teks bagi wacana adalah kalimat bagi ujaran atau utterance.
3. Deese dalam Tarigan (1984:72) menjelaskan bahwa wacana adalah seperangkat
proposisi yang saling berhubungan untuk menghasilkan rasa kepaduan atau rasa
kohesi bagi penyimak atau pembaca. Kohesi atau kepaduan itu sendiri harus muncul
dari isi wacana, tetapi banyak sekali rasa kepaduan yang dirasakan oleh penyimak
atau pembaca harus muncul dari cara pengutaraan atau pengutaraan wacana itu.
4. Kridalaksana dalam Tarigan (1984:208) menjelaskan bahwa wacana (discourse)
adalah satuan bahasa terlengkap, dalam hierarki gramatikal merupakan satuan
gramatikal tertinggi atau terbesar. Wacana ini direalisasikan dalam bentuk wacana
yang utuh (novel, buku, seri ensiklopedia, dsb.) paragraf, kalimat atau kata yang
membawa amanat yang lengkap.
5. Brown dalam Tarigan (1980:189-190) menjelaskan bahwa analisis wacana adalah
telah mengenai aneka fungsi (pragmatik) bahasa. Kita menggunakan bahasa dalam
kesinambungan atau untaian wacana. tanpa konteks, tanpa hubungan wacana yang
bersifat antarkalimat dan suprakalimat maka kita sulit berkomunikasi dengan tepat
satu sama lain.
(http://sucilestari040912.blogspot.com/2012/11/analisis-wacana-indonesia.html)
Jenis wacana dapat dikaji dari segi eksistensinya (realitasnya), media komunikasi,
cara pemaparan, dan jenis pemakaian. Menurut realitasnya, wacana merupakan verbal dan
nonverbal sebagai media komunikasi berwujud tuturan lisan dan tulis, sedangkan dari segi
pemaparan, kita dapat memperoleh jenis wacana yang disebut naratif, deskriptif, prosedural,
ekspositori dan hortatori.
A. Wacana Berdasarkan Realitas
Menurut T. Fatimah Djajasudarma (1994: 6-7) realitas wacana dalam hal ini adalah
eksistensi wacana yang berupa verbal dan nonverbal. Rangkaian kebahasaan verbal atau
language exist (kehadiran kebahasaan) dengan kelengkapan struktural bahasa, mengacu pada
struktur apa adanya; nonverbal atau language likes mengacu pada wacana sebagai rangkaian
nonbahasa yakni rangkaian isyarat atau tanda-tanda yang bermakna (bahasa isyarat).
Wacana nonbahasa yang berupa isyarat, antara lain berupa:
1. Isyarat dengan gerak-gerik sekitar kepala atau muka, meliputi:
a. Gerakan mata, antara lain melotot, berkedip, menatap tajam (dapatkah kita
menentukan maknanya. Misalnya, melotot = marah; melotot = menyuruh pergi, dan
sebagainya).
b. Gerak bibir, antara lain senyum, tertawa, meringis.
c. Gerak kepala, antara lain mengangguk, menggeleng.
d. Perubahan raut muka (wajah), antara lain mengerutkan kening, bermuka manis,
bermuka masam.
2. Isyarat yang ditunjukkan melalui gerak anggota tubuh selain kepala, meliputi:
a. Gerak tangan, antara lain melambai, mengepal, mengacungkan ibu jari, menempelkan
telunjuk pada bibir, menunjuk dahi.
b. Gerak kaki, antara lain mengayun-ayun, menghentak-hentakkan, menendang-
nendang.
c. Gerak seluruh tubuh, antara lain seperti terlihat pada pantomim, memiliki makna
wacana sebagai teks.
Tanda-tanda nonbahasa yang bermakna berupa: (1) tanda rambu-rambu lalu
lintas, dan (2) di luar rambu-rambu lalu lintas. Tanda lalu lintas, misalnya dengan warna
lampu pada rambu-rambu lalu lintas: merah berarti berhenti, kuning berarti siap untuk
maju, dan hijau berarti boleh maju; tanda diluar lalu lintas adalah bunyi-bunyi yang
dihasilkan dari kentongan, misalnya, berarti ada bahaya. Realitas makna kentongan
diwujudkan oleh masyarakat pendukung wacana tersebut.
B. Wacana Berdasarkan Media Komunikasi
Berdasarkan media komunikasinya, wacana dapat diklasifikasikan atas wacana lisan
dan tulisan.
1. Wacana tulis
Menurut Henry Guntur Tarigan (1987:52) wacana tulis atau written discourse adalah
wacana yang disampaikan secara tertulis, melalui media tulis. Wacana dapat
direalisasikan dalam bentuk kata, kalimat, paragraf atau karangan yang utuh (buku, novel,
ensiklopedia, dan lain-lain) yang membawa amanat yang lengkap dan cukup jelas
berorientasi pada jenis wacana tulis.
Menurut T. Fatimah Djajasudarma (1994: 7-8) wacana dengan media komunikasi
tulis dapat berwujud antara lain:
a. Sebuah teks/ bahan tertulis yang dibentuk oleh lebih dari satu alinea yang
mengungkapkan sesuatu secara beruntun dan utuh, misalnya sepucuk surat, sekelumit
cerita, sepenggal uraian ilmiah.
b. Sebuah alinea, merupakan wacana, apabila teks hanya terdiri atas sebuah alinea, dapat
dianggap sebagai satu kesatuan misi korelasi dan situasi yang utuh.
c. Sebuah wacana (khusus bahasa Indonesia) mungkin dapat dibentuk oleh sebuah
kalimat majemuk dengan subordinasi dan koordinasi atau sistem elipsis.
2. Wacana lisan
Menurut Henry Guntur Tarigan (1987:55) wacana lisan atau spoken discourse adalah
wacana yang disampaikan secara lisan, melalui media lisan.
Menurut Mulyana (2005:52) wacana lisan (spoken discourse) adalah jenis wacana
yang disampaikan secara lisan atau langsung dalam bahasa verbal. Jenis wacana ini
sering disebut sebagai tuturan (speech) atau ujaran (utterance). Wacana lisan memiliki
kelebihan dibanding wacana tulis. Beberapa kelebihan wacana lisan di antaranya ialah:
a. Bersifat alami (natural) dan langsung.
b. Mengandung unsur-unsur prosodi bahasa (lagu, intonasi).
c. Memiliki sifat suprasentensial (di atas struktur kalimat).
d. Berlatar belakang konteks situasional.
C. Wacana Berdasarkan Cara Pengungkapan
1. Wacana langsung atau direct discourse adalah kutipan wacana yang sebenarnya dibatasi
oleh intonasi atau pungtuasi (Kridalaksana dalam Henry Guntur Tarigan, 1987:55).
2. Wacana Tidak Langsung atau indirect discourse adalah pengungkapan kembali wacana
tanpa mengutip harfiah kata-kata yang dipakai oleh pembicara dengan mempergunakan
konstruksi gramatikal atau kata tertentu, antara lain dengan klausa subordinatif, kata
bahwa, dan sebagainya. (Kridalaksana, 1964: 208-9).
D. Wacana Berdasarkan Cara Pembeberan (Pemaparan)
Wacana pembeberan atau expository discourse adalah wacana yang tidak
mementingkan waktu dan penutur, berorientasi pada pokok pembicaraan, dan bagian-
bagiannya diikat secara logis (Kridalaksana dalam Henry Guntur Tarigan, 1987:56).
1. Wacana naratif (narasi); menurut T. Fatimah Djajasudarma (1994:8) wacana naratif
adalah rangkaian tuturan yang menceritakan atau menyajikan hal atau kejadian
(peristiwa) melalui penonjolan pelaku.
2. Wacana deskriptif (deskripsi); Menurut T. Fatimah Djajasudarma (1994:11) wacana
deskriptif berupa rangkaian tuturan yang memaparkan sesuatu atau melukiskan sesuatu,
baik berdasarkan pengalaman maupun pengetahuan penuturnya. Wacana itu biasanya
bertujuan mencapai penghayatan dan imjinatif terhadap sesuatu sehingga pendengar atau
pembaca seolah-olah merasakan atau mengalami sendiri secara langsung.
3. Wacana Prosedural (Eksposisi); Menurut T. Fatimah Djajasudarma (1994:9) wacana
prosedural dipaparkan dengan rangkaian tuturan yang melukiskan sesuatu secara
berurutan dan secara kronologis. Wacana prosedural disusun untuk menjawab pertanyaan
bagaimana cara mengerjakan atau menghasilkan sesuatu.
4. Wacana Hortatori (Argumentasi); Menurut Abdul Rani, Bustamul Arifin, dan Martutik
(2006:39-40) wacana argumentasi merupakan salah satu bentuk wacana yang berusaha
mempengaruhi pembaca atau pendengar agar menerima pernyataan yang dipertahankan,
baik yang didasarkan pertimbangan logis maupun emosional (Rottenberg, 1988:9).
5. Wacana Ekspositori; Menurut T. Fatimah Djajasudarma (1994:10-11) wacana ekpositori
bersifat menjelaskan sesuatu. Biasanya berisi pendapat atau simpulan dari sebuah
pandangan. Pada umumnya, ceramah, pidato, atau artikel pada majalah dan surat kabar
termasuk wacana ekspositori. Wacana ini dapat berupa rangkaian tuturan yang
menjelaskan atau memaparkan sesuatu.
6. Wacana Dramatik; Wacan dramatik menyangkut beberapa orang penutur (persona) dan
sedikit bagian naratif. Pentas drama merupakan wacana dramatik. Drama dahulu dikenal
dengan sebutan sandiwara, tetapi sekarang lebih dikenal dengan nama drama.
7. Wacana Epistolari; Wacana epistolari digunakan di dalam hal surat-surat, dengan sistem
dan bentuk tertentu. Wacana ini dimulai dengan alinea pembuka, isi, dan alinea penutup.
8. Wacana Seremonial; Wacan seremonial berhubungan dengan upacara adat yang berlaku
di masyarakat bahasa. Wacan seremonial dapat berupa nasihat (pidato) pada upacara
perkawinan, upacara kematian, upacara syukuran, dsb.
E. Wacana Berdasarkan Bentuk
Menurut Henry Guntur Tarigan (1987:57-59), wacana berdasarkan bentuknya dapat
dibagi atas:
1. Wacana prosa adalah wacana yang disampaikan dalam bentuk prosa. Wacana ini didapat
dan tertulis atau lisan, dapat berupa wacana langsung, dapat pula dengan pembeberan
atau penuturan. Contoh: novel, cerpen, tesis, skripsi, dan lain-lain.
2. Wacana puisi adalah wacana yang disampaikan dalam bentuk puisi baik secara tertulis
maupun lisan.
3. Wacana drama adalah wacana yang disampaikan dalam bentuk drama, dalam bentuk
katalog baik secara tertulis maupun secara lisan.
F. Wacana Berdasarkan Isi
Menurut Mulyana (2005:57-63) klasifikasi wacana berdasarkan isi, relatif mudah
dikenali. Hal ini disebabkan antara lain, oleh tersedianya ruang dalam berbagai media yang
secara khusus langsung mengelompokkan jenis-jenis wacana atas dasar isinya. Isi wacana
sebenarnya lebih bermakna sebagai nuansa atau muatan tentang hal yang ditulis,
disebutkan, diberitakan, atau diperbincangkan oleh pemakai bahasa (wacana).
Berdasarkan isinya, wacana dapat dipilah menjadi: wacana politik, wacana sosial,
wacana ekonomi, wacana budaya, wacana militer, wacana hukum, dan wacana kriminalitas.
Wacana yang berkembang dan digunakan secara khusus dan terbatas pada dunia-nya itu,
dapat juga disebut sebagai register, yaitu pemakaian bahasa dalam suatu lingkungan dan
kelompok tertentu dengan nuansa makna tertentu pula.
Dalam analisis suatu wacana, ada keterkaitan dengan cabang ilmu lain, meskipun wacana
merupakan cabang ilmu di luar struktur bahasa seperti fonologi, morfologi, sintaksis maupun
semantik namun, struktur murni bahasa tersebut merupakan dasar pembentukan sebuah wacana.
1. Hubungan antara fonologi dan wacana adalah sebagai berikut:
a. Fonologi maupun wacana sama-sama menggunakan bahasa sebagai objek kajiannya,
hanya saja perbedaannya adalah fonologi mengkaji struktur bahasa (khususnya bunyi
bahasa) sedangkan analisis wacana mengkaji bahasa di luar struktur/kaidah-kaidah.
Secara Hierarki, Fonologi merupakan tataran terkecil dalam Wacana. Dalam
mengkaji wacana, teori tentang bunyi-bunyi bahasa sangat diperlukan sebab Fonologi
merupakan dasar dari ilmu bahasa lainnya.
b. Fonologi dan Wacana sama-sama mengkaji bahasa dalam bentuk lisan, hanya saja
yang membedakan adalah fonologi tidak mengkaji bahasa dalam bentuk tulisan sebab
yang menjadi objeknya hanyalah bunyi-bunyi bahasa yang dikeluarkan oleh alat ucap
manusia, sedangkan wacana mengkaji naskah-naskah yang berbentuk tulisan.

2. Hubungan Morfologi dengan Wacana
a. Morfologi dan Wacana sama-sama menggunakan bahasa sebagai objek kajiannya.
Hanya saja, sama dengan Fonologi, morfologi juga mengkaji struktur bahasa
(khususnya pembentukan kata) sedangkan analisis wacana mengkaji bahasa di luar
struktur/kaidah-kaidah. Secara Hierarki, Morfologi merupakan tataran terkecil
kedua dalam Wacana. Dalam mengkaji wacana, teori tentang pembentukan kata
sangat dibutuhkan sebab Wacana yang berbentuk naskah itu terbentuk dari susunan
kata demi kata yang memiliki makna.
b. Morfologi yang mempelajari seluk beluk pembentukan kata sangat berhubungan
dengan Wacana karena dalam Wacana harus tepat dalam memilih kata-kata sesuai
dengan maksud yang ingin disampaikan oleh Wacana tersebut.

3. Hubungan antara Sintaksis dengan Wacana
a. Sintaksis dan Wacana sama-sama menggunakan bahasa sebagai objek kajiannya.
Hanya saja, sama dengan Fonologi dan morfologi, Sintaksis juga mengkaji struktur
bahasa (khususnya pembentukan kalimat) sedangkan analisis wacana mengkaji
bahasa di luar struktur/kaidah-kaidah. Secara Hierarki, Sintaksis merupakan tataran
terkecil ketiga dalam Wacana.
b. Sintaksis yang mempelajari seluk beluk pembentukan kalimat sangat berhubungan
dengan Wacana karena Dalam mengkaji wacana, teori tentang pembentukan kalimat
sangat dibutuhkan. Sebuah Wacana dapat dikatakan baik apabila hubungan antara
kalimat-kalimatnya kohesi dan koheren
.
4. Hubungan antara semantik dengan wacana
Hubungannya dengan Wacana adalah baik Semantik maupun Wacana sama-sama
mengkaji makna bahasa sebagai objek kajiannya. Hanya saja perbedaannya adalah
Semantik mengkaji makna leksikal bahasa (makna lingistik), sedangkan Wacana
mengkaji makna kontekstual atau implikatur dari ujaran-ujaran atau teks-teks.

5. Hubungan antara pragmatik dengan wacana
Hubungan antara pragmatik dan wacana adalah sama-sama mengkaji makna
bahasa yang ditimbulkan oleh konteks.

6. Hubungan antara filologi dengan wacana
Hubungan wacana dengan filologi adalah keduanya sama-sama mengkaji bahasa
dalam bentuk teks atau naskah. Perbedaan keduanya terletak pada tema atau topik teks
atau naskah tersebut. Filologi mengangkat topik yang khusus membahas tentang sejarah
sedangkan Wacana mengangkat topik yang lebih umum dari segala aspek sosial
kehidupan bermasyarakat.

7. Hubungan antara semiotika dengan wacana
Hubungan wacana dengan semiotika adalah baik wacana maupun semiotika
sama-sama mengkaji tentang makna bahasa. Hanya saja, semiotika mengkaji makna
bahasa berdasarkan ikon, simbol ataupun indeks sedangkan wacana mengkaji makna
tuturan maupun ujaran-ujaran yang dihasilkan oleh masyarakat tutur.



8. Hubungan antara stalistika dengan wacana
Stilistika adalah studi atau telaah tentang penggunaan gaya berbahasa. Sehingga
hubungannya dengan wacana terletak pada penggunaan gaya berbahasa seseorang baik
itu dari penggunaan pilihan kata, kalimat dan ciri khas gaya berbahasa pada umumnya
untuk menunjang penyampaian maksud dari wacana tersebut.

9. Hubungan antara psikolinguistik dengan wacana
Psikolinguistik adalah suatu studi mengenai bagaimana penggunaan bahasa dan
perolehan bahasa oleh manusia (levelt, 1975). Jadi hubungannya dengan Wacana adalah
dalam penyususnan wacana, topik atau tema yang diangkat ataupun ujaran-ujaran yang
dihasilkan berdasarkan kondisi Psikis manusia.

10. Hubungan antara sosiolinguistik dengan wacana
Hubungannya dengan wacana adalah baik wacana maupun sosiolinguistik sama-
sama menitiberatkan bahasa dalam sebuah konteks. Perbedaannya adalah wacana
mengkaji ujaran (bahasa) yang dihasilkan oleh masyarakat sedangkan sosiolinguistik
menitiberatkan pada masyarakat pengguna bahasa.

II. Pengertian Teks
Pengertian teks oleh Luxemburg, et.al. (1992:86) didefinisikan sebagai ungkapan
bahasa yang menurut isi, sintaksis, pragmatik merupakan suatu kesatuan. Berdasarkan
pendapat tersebut, setidaknya terdapat tiga hal yag harus ada dalam sebuah teks yaitu isi,
sintaksis, pragmatik. Pertama, isi merupakan konten dari sebuah teks yang sangat berkaitan
dengan semantik yaitu kajian dalam bahasa yang berkaitan dengan makna yang ingin
disampaikan oleh pengarang/penulis. Pengungkapan makna ini dapat dilakukan secara
terang-terangan, lugas, jelas maupun dengan tersembunyi melalui simbol-simbol. Kedua,
sintaksis diartikan sebagai tatakalimat. Secara sintaksis sebuah teks harus memperlihatkan
pertautan yang tampak apabila unsur-unsur dalam tatabahasa yang berfungsi sebagai
penunjuk (konjungsi) secara konsisten dipergunakan. Ketiga, pragmatik yaitu berkaitan
dengan situasi atau keadaan bahasa yang digunakan dalam keadaan tertentu. Dalam hal ini,
Luxemburg, et.al. (1992:87) mengungkapkan bahwa pragmatik bertalian dengan bagaimana
bahasa dipergunakan dalam suatu konteks sosial tertentu; teks merupakan suatu kesatuan
bilamana ungkapan bahasa oleh para peserta komunikasi dialami sebagai suatu kesatuan
yang bulat. Makna kesatuan bulat mengarah pada keutuhan dari sebuah teks. Sebagaimana
yang dikemukan oleh MK. Halliday dan Ruqayah Hassan (1976:1) menyatakan bahwa: A
text is a unit of language in use, yaitu Teks merupakan penggunaan bahasa sebagai satu
kesatuan.
Lebih lanjut MK. Halliday dan Ruqayah Hassan (1992: 66) menyatakan teks sebagai
gagasan metafungsional, kumpulan makna ideasional, interpersonal, dan tekstual. Dan
Kamus Besar Bahasa Indonesia edisi III (2005: 1159) teks adalah naskah yang berupa : 1)
kata-kata asli dari pengarang; 2) kutipan dari kitab suci untuk pangkal ajaran/ alasan; 3)
bahan tertulis untuk dasar memberikan pelajaran, berpidato, dan sebagainya.
Guy Cook dalam Eriyanto (2001: 9) menyatakan bahwa teks adalah semua bentuk
bahasa, bukan hanya kata-kata yang tercetak di lembar kertas, tetapi juga semua jenis
ekspresi komunikasi, ucapan, musik, gambar, efek, suara, citra, dan sebagainya.
Banyak orang mempertukarkan istilah teks dan wacana. Sebenarnya, istilah teks
lebih dekat pemaknaannya dengan bahasa tulis, dan wacana pada bahasa lisan (Dede
Oetomo, 1993:4). Dalam tradisi tulis, teks bersifat monolog noninteraksi, dan wacana lisan
bersifat dialog interaksi. Dalam konteks ini, teks dapat disamakan dengan naskah, yaitu
semacam bahan tulisan yang berisi materi tertentu, seperti naskah materi kuliah, pidato, atau
lainnya. Jadi, perbedaan kedua istilah itu semata-mata terletak pada segi (jalur)
pemakaiannya saja. Namun demikian, atas dasar perbedaan penekanan itu pula kemudian
muncul dua tradisi pemahaman di bidang linguistik, yaitu analisis linguistik teks dan analisis
wacana. Analisis linguistik teks langsung mengandalkan objek kajiannya berupa bentuk
formal bahasa, yaitu kosa kata dan kalimat. Sedangkan analisis wacana mengharuskan
disertakannya analisis tentang konteks terjadinya suatu tuturan.

III. Pengertian Naskah
Naskah dan teks merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan. Naskah
merupakan wadah sedangkan teks merupakan isi dari naskah tersebut. Selain itu naskah bersifat
khas dalam pengertian tidak ada duanya karena setiap naskah tidak ada yang sama persis
meskipun dengan penulis dan jenis naskah yang sama.
Pengertian naskah dalam kajian sastra lama mengandung matra khas dan lama.
Pengertian lama mengacu pada ketradisionalan wujud naskah yaitu terkait alas tulis; aksara,
proses produksi yang memiliki jarak waktu dan budaya. Naskah beralas tulis yang umumnya
mudah lapuk, berkemungkinan direproduksi, isinya panjang, kebanyakan bersifat fiksi, dan
memiliki mobilitas yang cukup tinggi. Sedangkan istilah matra lama memiliki pengertian bahwa
naskah berupa peninggalan tertulis.
Naskah merupakan salah satu objek kajian filologi. Untuk lebih mengetahui pengertian
secara mendalam, berikut ini dibahas beberapa pengertian naskah yang dikutip dari
http://hendijawa.blogspot.com/2010/04/kumpulan-pengertian-naskah.html?m=1 , antara lain:
1. Menurut Poerwadarminta dalam Eni Kusumastuti Damayanti (2000: 7) naskah adalah
karangan tulisan tangan baik itu asli maupun salinannya.
2. Menurut Djamaris dalam Eni Kusumastuti Damayanti (2000: 8) naskah adalah semua
peninggalan tertulis nenek moyang pada kertas lontar, kulit kayu, dan rotan.
3. Dalam Kamus Besar Umum Indonesia edisi III, 2005 naskah yaitu: a) Karangan yang
masih ditulis dengan tangan, b) karangan seseorang yang belum diterbitkan diterbitkan,
c) bahan-bahan berita yang siap untuk diset, dan d) rancangan.
4. Dalam KBBI tahun 1997 dalam Ikke Kusumawati (2003: 10) naskah adalah karangan
yang masih ditulis dengan tangan. Sebagaimana pula yang diungkapkan oleh Baried
dalam Supartinah (2003: 9) bahwa naskah berarti tulisan tangan.
5. Menurut Barried dalam Venny Indria Ekowati (2003:10) naskah adalah tulisan tangan
yang menyimpan berbagai ungkapan pikiran dan perasaan sebagai hasil budaya bangsa
masa lampau.
6. Menurut Onions dalam Venny Indria Ekowati (2003:11) naskah dapat dianggap sebagai
padanan kata manuskrip.
7. Dalam library and Information Science, suatu naskah adalah semua barang tulisan tangan
yang ada pada koleksi perpustakaan atau arsip; misalnya surat-surat atau buku harian
milik seseorang yang ada pada koleksi perpustakaan.
8. Dalam situs Wiklipedia.com suatu naskah manuskrip (bahasa Latin manuscript: manu
scriptus ditulis tangan), secara khusus adalah semua dokumen yang ditulis tangan,
dibedakan dari dokumen cetakan atau perbanyakannya dengan cara lain. Kata naskah
diambil dari bahasa Arab nuskhatum yang berarti sebuah potongan kertas.
9. Dalam Kamus Bahasa Melayu Nusantara, 2003 naskah yaitu:
a. Karangan dan sebagainya yang bertulis tangan atau ditaip (diketik); manuskrip
b. Karya (karangan) asli seseorang penulis yang belum dicetak atau diterbitkan, teks asal
c. Rang (undang-undang, perlembagaan, dan sebagainya); rancangan
d. Penjodohan bilangan (kata-kata penggolong) untuk buku, majalah, surat kabar, dsb;
buah; eksamplar
e. Bahan-bahan berita yang siap untuk diset; kopi

Anda mungkin juga menyukai