Anda di halaman 1dari 30

2

PENGARUH GLOBALISASI TERHADAP EKSISTENSI KEBUDAYAAN


DAERAH BANTEN DI SMA NEGERI 1 CILEGON
(STUDI KASUS KELAS X)

KARYA ILMIAH
Diajukan untuk memenuhi persyaratan tugas akhir mata pelajaran pendidikan
kewarganegaraan







Disusun oleh :
Asbi Adi Nugraha
Steven Suhardy
XII IPS 2

SMA NEGERI 1 CILEGON
2013



2

KATA PENGANTAR
Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat-
Nya sehingga kami dapat menyelesaikan karya ilmiah ini dengan baik.
Karya ilmiah dengan judul Pengaruh Globalisasi terhadap Eksistensi
Kebudayaan Daerah Banten Di SMA Negeri 1 Cilegon ini ditujukan untuk
memenuhi persyaratan tugas akhir Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan
kelas XII SMA Negeri 1 Cilegon..
Karya ilmiah ini disusun untuk mengetahui hubungan antara fasilitas sekolah
dengan minat membaca siswa-siswi kelas XII SMA Negeri 1 Cilegon. Dengan
bantuan banyak pihak, kami mengucapkan terima kasih kepada :
1) Bapak H.Lili Halili, M.Pd selaku Kepala SMA Negeri 1 Cilegon.
2) Ibu Sri Sulastri, S.Pd selaku Guru Mata Pelajaran Pendidikan
Kewarganegaraan.
3) Ibu Sri Utami, S.Pd selaku Guru Mata Pelajaran Bahasa Indonesia yang
memberikan bimbingan dalam tata cara penulisan karya ilmiah.
4) Teman-teman kelas XI angkatan 2012-2013.
5) Semua pihak yang namanya tidak dapat disebutkan satu per satu.
Akhir kata, kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam karya
ilmiah ini. Oleh karena itu, kritik dan saran dari pembaca akan sangat bermanfaat
bagi kami. Semoga karya ilmiah ini dapat bermanfaat bagi semua pihak yang
membacanya.
Cilegon , 28 Februari 2013

Penulis


I

2

ABSTRAK
ASBI ADI NUGRAHA, STEVEN SUHARDY, Pengaruh Globalisasi
terhadap Eksistensi Kebudayaan Daerah Banten Di SMA Negeri 1 Cilegon.
Penelitian, Cilegon, SMA Negeri 1 Cilegon, 2013.
Karya ilmiah ini disusun karena penyusun ingin memaparkan lebih jelas
mengenai pengaruh globalisasi terhadap eksistensi kebudayaan daerah banten di
SMA Negeri 1 Clegon. Metode yang digunakan penyusun adalah metode kuesioner,
dan metode kepustakaan. Tujuan penelitian ini adalah mengetahui bagaimana
pengaruh globalisasi terhadap eksistensi kebudayaan daerah banten di SMA Negeri 1
Clegon. Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat secara teoritis dan
secara praktis. Manfaat teoritis sebagai wahana pengetahuan yang dapat memberikan
informasi tentang eksistensi kebudayaan daerah Banten di SMA Negeri 1 Cilegon.
Penelitian ini juga diharapkan dapat menambah khazanah bacaan dan dapat dijadikan
dasar untuk penelitian selanjutnya. Masalah utama yang akan dikaji dalam penelitian
ini adalah mempelajari pengaruh globalisasi terhadap eksistensi kebudayaan daerah
Banten Di SMA Negeri 1 Clegon.
Untuk mendapatkan data digunakan angket yang diberikan ke siswa kelas X
SMA Negeri 1 Cilegon dan literatur yang didapat dari buku-buku yang berkaitan
dengan karya ilmiah ini. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif kualitatif dan
kuantitatif dengan tujuan memperoleh gambaran nyata dari pengaruh globalisasi
terhadap eksistensi kebudayaan daerah Banten Di SMA Negeri 1 Clegon. Penelitian
kualitatif merupakan suatu prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif
berupa kata-kata tertulis atau lisan tentang sifat-sifat individu, keadaan, gejala dari
kelompok tertentu yang diamati.



II

2

LEMBAR PENGESAHAN
Disetujui oleh guru pembimbing penulisan karya ilmiah mata pelajaran
Pendidikan Kewarganegaraan.
Sekolah Menengah Atas Negeri 1 kota Cilegon
Pada tanggal 24 Maret 2013

Wali Kelas XII IPS 2 Guru Pembimbing



Eva Susanti, S. Pd Sri Sulastri, S. Pd
NIP : 198309232010012007 NIP : 197811092006042004
Mengetahui :
Kepala SMAN 1 Cilegon




H. Lili Halili, M. Pd
NIP : 195802031982031009





III

2

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...... I
ABSTRAK... II
LEMBAR PENGESAHAN.. III
DAFTAR ISI.... IV-V
BAB I PENDAHULUAN.. 1
A. Latar Belakang Masalah .. 1-2
B. Rumusan Masalah........... 3
C. Tujuan Penelitian............. 3
BAB II PENELAAHAN KEPUSTAKAAN.... 4
A. Penemuan yang Lalu........... 4
B. Teori yang Mendasari. 4-9
C. Ringkasan dan Kerangka Berpikir.......... 9
D. Hipotesis.. 9
BAB III METODOLOGI.. 10
A. Pemilihan Subjek Penelitian.. 10
B. Desain dan Pendekatan Penelitian.......... 11
C. Pengumpulan Data.. 11





IV

2

BAB IV PELAKSANAAN PENELITIAN.... 12
A. Validasi Instrumen 12
B. Pengujian Data.. 12-13
C. Pengolahan Data 13-15
D. Hasil Observasi........................................................... 16-25
BAB V KESIMPULAN dan SARAN.. 26
A. Kesimpulan 26-27
B. Saran. 28
DAFTAR PUSTAKA 29-30
LAMPIRAN.. 31-32









V

2

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Globalisasi adalah suatu fenomena khusus dalam peradaban manusia
yang bergerak terus dalam masyarakat global dan merupakan bagian dari
proses manusia global itu. Kehadiran teknologi informasi dan teknologi
komunikasi mempercepat akselerasi proses globalisasi ini.
Globalisasi menyentuh seluruh aspek penting kehidupan.Globalisasi
menciptakan berbagai tantangan dan permasalahan baru yang harus dijawab,
dipecahkan dalam upaya memanfaatkan globalisasi untuk kepentingan
kehidupan. di sisi lain masyarakat Banten akan di hadapkan pada
permasalahan global dari proses globalisasi. Oleh karena itu hal ini akan
memberikan implikasi bagaimana masyarakat banten memiliki keunggulan
komparatif, tampil mandiri, siap bersaing (kompetitif), siap melakukan
pergaulan global sebagai masyarakat madani dan atau sebagai Al-insanu
madaniyun tanpa harus meninggalkan akar budayanya.
Di era Globalisasi ini kebudayaan Banten sudah mulai hilang
tergerus oleh zaman, itu terjadi dikarenakan masyarakat banten belum sadar
akan potensi budaya mereka dan rasa kecintaan terhadap budaya sendiri.
Masyarakat banten di tuntut untuk terus melestarikan budayanya sendiri agar
tidak terjadi ketimpangan dan lebih mencintai kebudayaan asing yang
masuk.






1

2

Hal ini juga terjadi di kalangan pelajar SMA Negeri 1 Cilegon, yang
masih lebih mancintai kebudayaan asing di banding kebudayaan daerahnya
sendiri. Keberadaan kebudayan Banten tidak membuat mereka memiliki rasa
kecintaan dan kebanggaan terhadap kebudayaannya sendiri. Pelajar di SMA
Negeri 1 Cilegon merasa malu jika mereka menyukai kebudayaannya sendiri,
khususnya kelas X yang seharusnya merupakan generasi penerus bangsa
yang seharusnya menbawa nama baik daerah Banten dengan kebudayannya
di kancah internasional. Akan tetapi, masih banyak siswa-siswi kelas X SMA
Negeri 1 Cilegon yang kurang menyadari akan hal itu. Dikarenakan rasa
malas dan malu untuk melestarikan kebudayaan Banten. Kemunculan era
Globalisasi seharusnya dapat menjadi motivasi mereka untuk
memperkenalkan kebudayaan banten di tingkat internasional, siswa-siswi
harus menyadari dan percaya diri bahwa seni budaya yang dimilikinya,
memiliki potensi yang sangat luar biasa dan sejajar dengan seni-seni budaya
lainnya yang sudah terkenal. Oleh karena itu upaya penggalian dan
pembinaan terhadap potensi seni budaya Banten sangat di perlukan .
Dalam konteks pemikiran tersebut di atas, maka upaya untuk
melakukan pembinaan terhadap kebudayaan Banten harus dilakukan kepada
seluruh komponen masyarakat Banten khussusnya pelajar. Sehingga di
harapkan dengan adanya pembinaan seni tradisional banten, dapat
menghindari efek dari Globalisasi yang bersifat negatif, agar kebudayaan asli
daerah Banten tidak hanya menjadi kenangan di masa yang akan datang.
B. Rumusan Masalah
Dari latar belakang di atas, dapat dirumuskan masalah sebagai berikut.
1. Apakah Globalisasi mempengaruhi eksistensi kebudayaan daerah Banten
di SMA Negeri 1 Cilegon. ?
2. Apa kegiatan yang perlu dilakukan untuk mempertahankan eksistensi
kebudayaan daerah Banten di SMA Negeri 1 Cilegon ?
3. Bagaimana langkah yang tepat untuk meningkatkan peodalisme terhadap
eksistensi kebudayaan daerah Banten di SMA Negeri 1 Cilegon.?


2

2


C. Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah :
1. Untuk mengetahui pengaruh Globlisasi terhadap eksistensi kebudayaan
daerah Banten di SMA Negeri 1 Cilegon..
2. Untuk mengetahui kegiatan apa saja yang harus dilakukan untuk
mempertahankan eksistensi kebudayaan daerah Banten di SMA Negeri 1
Cilegon.
3. Untuk mengetahui langkah yang tepat untuk meningkatkan peodalisme
terhadap eksistensi kebudayaan daerah Banten di SMA Negeri 1 Cilegon.
BAB II
PENELAAHAN KEPUSTAKAAN

A. Penemuan yang Lalu
Berdasarkan penelitian yang sudah dilakukan oleh para ahli dan
peneliti lain menunjukkan bahwa peodalisme kebudayaan Banten tidak
terlepas dari upaya sekolah untuk membina dan kesadaran siswa itu sendiri.

B. Teori yang Mendasari
Untuk mengemukakan pengertian tentang pengaruh, penulis dapat
sajikan beberapa batasan dari para ahli :

1. NORMAN BARRY
Pengaruh adalah suatu tipe kekuasaan yang jika seorang yang
dipengaruhi agar bertindak dengan cara tertentu, dapat dikatakan
terdorong untuk bertindak demikian, sekalipun ancaman sanksi yang
terbuka tidak merupakan motivasi yang mendorongnya.



3

2


2. SOSIOLOGI PEDESAAN
Pengaruh merupakan kekuasaan yang mengakibatkan perubahan
perilaku orang lain atau kelompok lain.

3. BERTRAM JOHANNES OTTO SCHRIEKE
Pengaruh merupakan bentuk dari kekuasaan yang tidak dapat diukur
kepastiannya.

4. ALBERT R. ROBERTS & GILBERT
Pengaruh adalah wajah kekuasaan yang diperoleh oleh orang ketika
mereka tidak memiliki kewenangan untuk mengambil keputusan.

5. JON MILLER
Pengaruh merupakan komoditi berharga dalam dunia politik
Indonesia.

6. WIRYANTO
Pengaruh merupakan tokoh formal maupun informal di dalam
masyarakat, mempunyai ciri lebih kosmopolitan, inovatif, kompeten, dan
aksesibel dibanding pihak yang dipengaruhi.

7. KAMUS BESAR BAHASA INDONESIAN (KBBI):
pe.nga.ruh [n] daya yang ada atau timbul dari sesuatu (orang, benda)
yang ikut membentuk watak, kepercayaan, atau perbuatan seseorang:
besar sekali -- orang tua terhadap watak anaknya.

Dari pengertian-pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa pengaruh
adalah kekuasaan seorang yang mempengaruhi seseorang agar bertindak
sesuai dengan pengaruh yang di berikan.


4

2


Untuk mengemukakan pengertian tentang Globalisasi, penulis dapat
sajikan beberapa batasan dari para ahli :

1. INTERNASIONAL MONETARY FUND (IMF)
Globalisasi sebagai gejala meningkatnya kesalingtergantungan
ekonomi antara negara-negara di dunia yang ditandai dengan meningkat
dan beragamnya volume transaksi barang dan jasa lintas negara dan
penyebaran teknologi yang meluas dan cepat.
2. MICHAIL HARALAMBOS DAN MARTIN HOLBORN
Globalisasi adalah suatu proses yang di dalamnya batas-batas negara
luluh dan tidak penting lagi dalam kehidupan sosial. Dengan kata lain
setiap orang di semua belahan dunia dapat berhubugan dan
berkomunikasi tanpa dibatasi oleh perbedaan waktu dan negara, sehingga
kehidupan sosial mereka seolah-olah tidak terpisahkan oleh batas-batas
negara.
3. MANSOUR FAKIH
Globalisasi secara sederhana dipahami sebagai suatu proses
pengintegrasian ekonomi nasional bangsa-bangsa kedalam suatu sistem
global.
4. WIKIPEDIA ENCYELOPEDIA
Globalisasi sebagai suatu istilah yang digunakan untuk menjelaskan
perubahan-perubahan dalam masyarakat (changes) dan dalam
perekonomian dunia yang dihasilkan oleh meningkat pesatnya
perdagangan dan pertukaran kebudayaan.
5. ROBERTSON (1992)
Globalisasi mengacu pada penyempitan dunia secara insentif dan
peningkatan kesadaran kita akan dunia, yaitu semakin meningkatnya
koneksi global dan pemahaman kita akan koneksi tersebut.



5

2

6. BARKER (2004)
Globalisasi merupakan koneksi global ekonomi, sosial, budaya dan politik
yang semakin mengarah ke berbagai arah di seluruh penjuru dunia dan merasuk
ke dalam kesadaran kita
7. G. Mc.Grew, (1992)
Globalisasi adalah proses dimana berbagai peristiwa, keputusan dan
kegiatan di belahan dunia yang satu dapat membawa konsekuensi
penting bagi berbagai individu dan masyarakat di belahan dunia yang
lain.
8. Menurut penulis
Globalisasi sebagai proses pengecilan dunia atau menjadikan dunia
sebagaimana layaknya sebuah perkampungan kecil. Penulis juga
menafsirkan globalisasi adalah upaya penyatuan masyarakat dunia dari
sisi gaya hidup, orientasi, dan budaya.

Dari pengertian-pengertian tersebut dapat di simpulkan bahwa
Globalisasi itu menunjukan adanya suatu proses pembentukan suatu
tatanan masyarakat dengan segala perangkat peraturannya yang bersifat
universal atau menyeluruh tanpa memperhatikan batas-batas wilayah
Negara

Untuk mengemukakan pengertian tentang Globalisasi dan
kebudayaan, penulis dapat sajikan beberapa batasan dari para ahli :
1. KOENTJARANINGRAT
kebudayaan dapat diartikan sebagai nilai-nilai (values) yang dianut oleh
masyarakat ataupun persepsi yang dimiliki oleh warga masyarakat
terhadap berbagai hal. Atau kebudayaan juga dapat didefinisikan sebagai
wujudnya, yang mencakup gagasan atau ide, kelakuan dan hasil
kelakuan.



6

2

2. SIMON KEMONI,
Globalisasi dalam bentuk yang alami akan meninggikan berbagai
budaya dan nilai-nilai budaya. Dalam proses alami ini, setiap bangsa
akan berusaha menyesuaikan budaya mereka dengan perkembangan baru
sehingga mereka dapat melanjutkan kehidupan dan menghindari
kehancuran. Tetapi, menurut Simon Kimoni, dalam proses ini, negara-
negara harus memperkokoh dimensi budaya mereka dan memelihara
struktur nilai-nilainya agar tidak dieliminasi oleh budaya asing.

3. Ngugi Wa Thiongo menyebutkan bahwa perilaku dunia Barat,
khususnya Amerika seolah-olah sedang melemparkan bom budaya
terhadap rakyat dunia. Mereka berusaha untuk menghancurkan tradisi
dan bahasa pribumi sehingga bangsa-bangsa tersebut kebingungan dalam
upaya mencari indentitas budaya nasionalnya. Penulis Kenya ini
meyakini bahwa budaya asing yang berkuasa di berbagai bangsa, yang
dahulu dipaksakan melalui imperialisme, kini dilakukan dalam bentuk
yang lebih luas dengan nama globalisasi.

Untuk mengemukakan kebudayaan Banten, penulis dapat sajikan
beberapa batasan dari buku yang berjudul Seni Budaya Banten :
Banten memiliki berbagai kesenian yang belum digali lebih
mendalam, kesenian tradisional banten diantaranya Seni Debus,
Anklung Buhun, Dogdog Lojor, Beluk, Patingtung, Rudat, Dzikir
Saman, Terbang Gede, Bedug, Teater Ubrug, Qasidah, Marhaba Rakbi,
Gambang Kromong, Tari Cokek, Tayuban, Yalail, Topeng Banjat, Kuda
Lumping, Bendrong Lesung, Rampak bedug. Yang sampai detik ini
hanya sebagian kecil saja yang masih mempelajari dan melestarikan
kebudayaan tersebut.




7

2

C. Ringkasan dan Kerangka Berpikir
Berdasarkan teori tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa terdapat
pengaruh Globalisasi terhadap eksistensi kebudayaan Banten.
1. Jika kebudayaan banten diterapkan sebagai kewajiban sedikit yang mau
mempelajarinya.
2. Globalisasi banyak memberikan pengaruh yang besar terhadap
kebudayaan Banten.

D. Hipotesis
Berdasarkan konsep yang telah dituangkan dalam kerangka berpikir,
maka hipotesis (Ha) yang dapat diajukan adalah sebagai berikut :
Terdapat hubungan yang positif antara Globalisasi terhadap eksistensi
kebudayaan Banten.


BAB III
METODOLOGI

A. Pemilihan Subjek Penelitian
Dalam suatu penelitian, perlu subjek dan objek penelitian, yang
menjadi subjek penelitian adalah orang atau responden sebagai sumber data,
sedangkan yang menjadi objek penelitian adalah yang menjadi pusat
perhatian peneliti. Lebih lanjut dapat diuraikan sebagai berikut.

1. Populasi
Populasi dalam penelitian ini adalah hal yang menjadi sumber
pengambilan sampel yang memenuhi syarat tertentu berkaitan dengan
masalah penelitian. Dalam penelitian ini populasinya adalah siswa-
siswi kelas X SMA Negeri 1 Cilegon.
8

2


2 Sampel
Sampel merupakan bagian dari populasi yang diambil dan
dipergunakan untuk penelitian yang sifat dan karakternya mewakili
populasi sebagai subjek penelitian. Jumlah sampel pada penelitian ini
90 siswa-siswi kelas XI IPS SMAN 1 Cilegon.

B. Desain dan Pendekatan Penelitian
Dalam melakukan penelitian ada dua pendekatan yang digunakan,
yaitu pendekatan kuantitatif dan kualitatif. Jika data yang di peroleh dalam
penelitian disajikan dalam bentuk uraian kata-kata atau kalimat (naratif)
bukan dalam bentuk statistik, maka pendekatan yang digunakan adalah
kualitatif. Namun, apabila data yang diperoleh dalam penelitian berbentuk
angka-angka dan cara pengolahannya menggunakan analisis statistic, maka
pendekatan yang digunakan adalah kuantitatif. Adapun dalam penelitian ini
menggunakan pendekatan kualitatif serta pendekatan kuantitatif.

C. Pengumpulan Data
Cara memperoleh data dikenal sebagai metode pengumpulan data.
Beberapa contoh pengumpulan data, antara lain : wawancara, observasi,
kepustakaan, kuesioner, dan dokumentasi. Dalam penelitian ini menggunakan
metode pengumpulan data berupa kuesioner atau angket yang disebar ke 90
siswa-siswi kelas X SMA Negeri 1 Cilegon, dan metode kepustakaan.




9

2

BAB IV
PELAKSANAAN PENELITIAN

A. Validasi Instrumen
Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah
angket. Setiap variable diukur dengan menggunakan skala internal,
sedangkan skor menggunakan skala likert yang ditentukan dengan tiga
alternatif jawaban.
B. Pengujian Data
Uji validitas yaitu suatu ukuran yang menunjukkan kevalidan atau
keabsahan suatu instrumen. Suatu instrumen yang valid memiliki validitas
yang tinggi, demikian juga sebaliknya. Sebuah instrumen dikatakan valid
apabila mampu mengukur apa yang diinginkan dalam sebuah penelitian dan
dapat diteliti secara tepat. Tinggi rendahnya validitas instrument
menunjukkan sejauh mana data terkumpul tidak menyimpang dari gambaran
tentang variabel yang dimaksud.
Untuk menguji tingkat validitas instrumen, penulis mencoba instrumen
tersebut pada sasaran dalam penelitian. Langkah ini disebut dengan kegiatan
uji coba instrumen. Bila data yang diperoleh dari uji coba sudah sesuai
dengan yang seharusnya, berarti instrumen tersebut baik atau sudah valid.
Untuk cara mengetahui ketepatan data diperlukan uji validitas.







10

2

Dua macam validitas sesuai dengan cara pengujiannya adalah sebagai berikut.
1. Validitas eksternal, yaitu apabila data yang dihasilkan dari instrumen tersebut
sesuai dengan data atau informasi lain mengenai variable penelitian yang
dimaksud. Data dihitung secara keseluruhan.
2. Validitas internal, yaitu apabila terdapat kesesuaian antara bagian-bagian
instrumen secara keseluruhan. Sebuah instrumen memeliliki validitas internal
apabila setiap bagian instrumen mendukung misi instrumen secara
keseluruhan, yaitu mengungkap data dari penelitian yang dimaksud. Pada
penelitian ini validitas yang diuji adalah validitas eksternal dengan
menggunakan rumus korelasi.

C. Pengolahan Data
Setelah penulis menerima kuesioner dari responden, maka selanjutnya
melakukan pengolahan data. Pada penelitian ini diperoleh data yang telah
diikhtisarkan dalam tabel 4.1
















11

2

D. Hasil Observasi

1. Apa yang anda ketahui tentang Globalisasi.


Grafik 4.1
Dari grafik di atas dapat disimpulkan 60% dari 90 responden
menyatakan bahwa pengertian Globalisasi adalah perubahan di segala bidang
kehidupan secara global. Sedangkan 26% menyatakan bahwa pengertian
Globalisasi adalah peristiwa yang merubah segala sendi-sendi kehidupan. Ini
menandakan bahwa mereka mengetahui Globalisasi yang aat ini masuk
kedalam sendi-sendi kehidupan mereka. Sisanya 14% menyatakan
pengertian Globalisasi adalah kegiatan manusia yang mendunia. Karena
hanya mengetahui bahwa Globalisasi terjadi di dunia, mereka belum
mengetahui pengertian Globalisasi yang sebenarnya.
Kesimpulannya adalah sebagian besar dari responden tersebut
memberikan pengertian globalisasi adalah perubahan di segala bidang
kehidupan secara global.




16
60% 14%
26%
Perubahan di segala
bidang kehidupan
secara global
Kegiatan munusia
yang mendunia
Peristiwa yang
merubah segala
sendi-sendi
kehidupan

2


2. Pernahkah anda mempelajari tentang globalisasi.


Grafik 4.2
Dari grafik di atas dapat disimpulkan bahwa 68% dari 90 responden
mereka pernah mempelajari tentang globalisasi. Sedangkan, 19% lainnya
menyatakan bahwa mereka tidak pernah mempelajari tentang globalisasi.
Sisanya, 13% menyatakan bahwa mereka mungkin pernah mempelajari
tentang globalisasi.
Kesimpulannya adalah sebagian besar responden menyatakan bahwa
mereka pernah mempelajari tentang globalisasi. Ini menandakan bahwa
mereka sudah pernah mempelajari Globalisasi dikarenakan sudah ada dalam
materi yang di ajarkan di sekolah.





17
68%
13%
19%
Pernah
Tidak pernah
Mungkin

2

3. Kapan pertama kali anda mengetahui Globalisasi.


Grafik 4.3
Dari grafik di atas dapat disimpulkan bahwa 67% dari 90 responden
menyatakan bahwa mereka mengetahui globalisasi sejak SD. Ini menandakan
bahwa mereka sudah lama mengenal globalisasi. Sedangkan, 19% responden
menyatakan bahwa mereka mengetahui globalisasi sejak SMP. dan 14%
lainnya menyatakan bahwa mereka mengetahui globalisasi pada saat SMA,
ini menandakan bahwa mereka baru mengenal globalisasi.
kesimpulannya adalah sebagian besar responden pertama kali
mengetahui globalisasi sejak SD. Ini menandakan bahwa globalisasi sudah di
ajarkan sejak SD.






18
67%
19%
14%
SD
SMP
SMA

2

4. Apa anda mengetahui kebudayaan banten.


Grafik 4.4
Dari grafik di atas dapat disimpulkan bahwa 54% dari 90 responden
menyatakan bahwa mereka mengetahui kebudayaan banten. Sedangkan 37%
lainnya menyatakan bahwa mereka mungkin mengetahui kebudayaan Banten.
Dan hanya 9% saja yang tidak mengetahui kebudayaan Banten.
kesimpulannya adalah sebagian besar responden mengetahui
kebudayaan Banten. Ini menandakan bahwa kebudayaan banten sudah di
kenal oleh siswa-siswi SMA Negeri 1 cilegon
5. Sejak kapan anda mengetahui kebudayaan Banten.


Grafik 4.5
54%
37%
9%
Ya
Mungkin
Tidak
16%
40%
44%
SD
SMP
SMA

2

Dari grafik di atas dapat disimpulkan bahwa 44% dari 90 responden
menyatakan bahwa mereka mengetahui kebudayaan Banten sejak SMA.
Sedangkan, 40% lainnya menyatakan bahwa mereka mengetahui kebudayaan
Banten sejak SMP. Sisanya, 16% yang mengetahui kebudayaan Banten sejak
SD.
Jadi kesimpulannya adalah sebagian besar responden mengetahui
kebudayaan Banten sejak SMA, Ini menandakan bahwa mereka baru
mengetahui kebudayaan Banten.
6. Apakah kebudayaan Banten menarik.


Grafik 4.6
Dari grafik di atas dapat disimpulkan 48% dari 90 responden
menyatakan kebudayaan Banten biasa saja. Karena mereka karena mereka
tidak suka dengan kebudayaan banten. Sedangkan, 39% lainnya menyatakan
kebudayaan Banten menarik. Sisanya, 13% respoden mengamggap
kebudayaan banten tidak menarik.
kesimpulannya adalah sebagian besar responden menyatakan
kebudayaan Banten biasa-biasa saja. Di karenakan mereka tidak mengetahui
makna dan fungsi dari kebudayaan Banten, mereka lebih menyukai
kebudayaan luar.

39%
13%
48%
Menarik
Tidak menarik
Biasa saja

2

7. Pernahkah anda mempelajari kebudayaan banten.


Grafik 4.7
Dari grafik di atas dapat disimpulkan 87% dari 90 responden
menyatakan pernah mempelajari kebudayaan Banten. Sedangkan, 10%
lainnya menyatakan mungkin pernah mempelajari kebudayaan Banten.
Sisanya, 3% menyatakan tidak pernah mempelajari kebudayaan Banten.
kesimpulannya adalah sebagian besar responden menyatakan pernah
mempelajari kebudayaan Banten. Ini menandakan bahwa mereka sadar
pentingnya mencintai kebudayaan sendiri khususnya kebudayaan Banten.
8. Apakah anda setuju jika kebudayaan Banten diajarkan di sekolah.


Grafik 4.8
87%
3%
10%
Pernah
Tidak pernah
Mungkin
48%
10%
42%
Setuju
Tidak setuju
Netral

2

Dari grafik di atas dapat disimpulkan 48% dari 90 responden
menyatakan setuju jika kebudayaan Banten diajarkan di sekolah. Sedangkan
42% lainnya menyatakan netral jika kebudayaan Banten diajarkan di sekolah.
Sisanya, tidak setuju jika kebudayaan banten diajarkan di sekolah.
Jadi kesimpulannya adalah sebagian besar responden menyatakan
bahwa setuju jika kebudayaan Banten diajarkan di sekolah. Dikarenakan
pentingnya memberikan pembinaan kepada generasi muda agar kebudayaan
Banten tidak punah.
9. Menurut anda perlukah kebudayaan banten di lestarikan.


Grafik 4.9
Dari grafik di atas dapat disimpulkan 69% dari 90 responden
menyatakan jika kebudayaan Banten perlu dilestarikan. Sedangkan, 28%
lainnya menjawab netral. Sisanya, 3% menyatakan kebudayaan Banten tidak
perlu dilestarikan.
kesimpulannya adalah sebagian besar responden menyatakan bahwa
kebudayaan Banten perlu di lestarikan. Agar kebudayaan Banten tidak hilang
di era globalisasi.



69%
3%
28%
Perlu
Tidak perlu
Netral

2

10. Kebudayan Banten apa yang pernah anda lihat.


Grafik 4.10
Dari grafik di atas dapat disimpulkan 48% dari 90 responden pernah
melihat kebudayaan Banten berupa kesenian rampak beduk. Sedangkan 33%
lainnya pernah melihat kebudayaan Banten berupa kesenian Debus. Sisanya,
19% pernah melihat kesenian Bandrong lesung.
kesimpulannya adalah sebagian besar responden menyatakan pernah
melihat kebudayaan Banten khususnya kesenian rampak bedug.


BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Kesadaran akan kebudayaan sendiri sudah tercermin dari sikap siswa-siswi
yang lebih mencintai kebudayaan sendiri dibanding kebudayaan luar yang
masuk pada era Globalisai saat ini. Karena dapat dilihat dari data di atas,
sebagian besar dari 90 responden menyatakan bahwa pengertian globalisasi
33%
19%
48%
Debus
Bandrong lesung
Rampak Bedug

2

adalah perubahan di segala bidang kehidupan secara global. Hal ini
menunjukkan bahwa siswa-siswi kelas X SMA Negeri 1 Cilegon sudah
mengetahui pengertian sederhana tentang Globalisasi. Sebagian besar
responden juga sudah pernah mempelajari tentang Globalisasi, bahkan
mereka mempelajari Globalisasi sejak SD. Ini menjadi indikator pengetahuan
mereka tentang globalisasi yang telah diajarkan sejak dini. sebagian besar
responden mengetahui kebudayaan Banten. Ini menandakan bahwa
kebudayaan banten sudah di kenal oleh siswa-siswi SMA Negeri 1 cilegon.
Namun sayangnya mereka mengenal kebudayaan banten sejak SMA,
pengenalan kebudayaan Banten yang terlambat yang menyebabkan mereka
baru mengenal kebudayaannya sendiri. Dikarenakan faktor tersebut sebagian
besar responden menyatakan kebudayaan Banten biasa-biasa saja. Di
karenakan mereka tidak mengetahui makna dan fungsi dari kebudayaan
Banten, sehingga mereka lebih menyukai kebudayaan luar.
Ada satu hal yang harus kita banggakan sebagian besar responden
pernah mempelajari kebudayaan Banten. Ini menandakan bahwa mereka
sadar pentingnya mencintai kebudayaan sendiri khususnya kebudayaan
Banten. Mereka juga setuju jika kebudayaan Banten diajarkan di sekolah.
Dikarenakan pentingnya memberikan pembinaan kepada generasi muda agar
kebudayaan Banten tidak punah. kebudayaan Banten perlu di lestarikan. Agar
kebudayaan Banten tidak hilang di era globalisasi. Hal ini patut kita dukung
agar harapan mereka untuk melestarikan kebudayaan Banten tidak tidak
hanya menjadi angan-angan belaka.
Sebagian besar responden juga pernah melihat kebudayaan Banten
khususnya kesenian rampak beduk. Ini seharusnya dapat memotivasi para
pelaku atau pelestari kesenian asli Banten untuk terus mempertunjukan
kesenian Banten di berbagai tempat dan event di daerah Banten maupun di
luar Banten.
Jadi kesimpulannya adalah pengaruh globalisasi terhadap eksistensi
kebudayaan Banten sangat besar dan posif untuk meningkatkan semangat

2

generasi muda untuk terus menggali potensi yang di miliki daerahnya, yaitu
kebudayaan Banten.


B. Saran
Sampai saat ini kecintaan siswa-siswi terhadap kebudayaan Banten
sudah cukup. Akan tetapi sebaiknya, SMA Negeri 1 Cilegon mulai peduli
untuk melestarikan kebudayaan Banten agar tidak tersingkirkan oleh jaman
globalisasi yang saat ini berkembang di negara-negara di dunia. Agar siswa-
siswi mampu untuk siap menghadapi era globalisasi yang merambah ke
bidang kebudayaan. Dan sebaiknya siswa-siswi kelas X SMA Negeri 1
Cilegon juga semakin giat untuk mempelajari kebudayaan Banten, supaya
terdapat hubungan saling menguntungkan anatara Globalisasi dengan
kebudayaan Banten


DAFTAR PUSTAKA
Sapardi Djoko Damono. 1997 Kebudayaan Massa dalam Kebudayaan Indonesia:
Sebuah Catatan Kecil dalam Ecstasy Gaya Hidup: Kebudayaan Pop dalam
Masyarakat Komoditas Indonesia, Mizan
Fuad Hassan. 1998 Pokok-pokok Bahasan Mengenai Budaya Nusantara
Indonesia. Bandung
Kuntowijoyo: 1997. Budaya Elite dan Budaya Massa dalam Ecstasy Gaya Hidup:
Kebudayaan Pop dalam Masyarakat Komoditas Indonesia, Mizan

Subdin kebudayaan dinas pendidikan provinsi Banten. 2002 Profil Seni Budaya
Banten. Serang: penerbit dinas pendidikan provinsi Banten
Sumarmi. Pendidikan kewarganegaraan. Klaten: penerbit sejawan
http://wikipedia.co.id/pengertian definisi globalisasi. di akses pada hari jumat, 15
Maret 2013 pukul 15.00

2

http://kamusbahasaindonesia.org/pengaruh. Di akses pada hari Rabu, 20 Maret 2013
pukul 14.10
http://kamusbahasaindonesia.org/elektronik. Di akses pada hari Kamis, 7 Maret 2013
pukul 13.00

Sudibyo,Bambang. 2008. Buku Teks Pelajaran Murah Departemen Pendidikan
Nasional(Depdiknas). http://bse.depdiknas.go.id/ . Di akses pada hari senin, 11
Maret 2013 pukul 09.00
Irwin. 2008. BSE (Buku Sekolah Elektronik). http://duniaebook.wordpress.com . Di
akses pada hari Kamis, 21 Maret 2013 pukul 12.14.










30
LAMPIRAN



2

















PENGARUH GLOBALISASI TERHADAP EKSISTENSI KEBUDAYAAN
DAERAH BANTEN DI SMA NEGERI 1 CILEGON
(STUDI KASUS KELAS X)

KUESIONER
1. Apa yang anda ketahui
tentang Globalisasi?
a. Perubahan di segala
bidang kehidupan secara
global
b. Kegiatan munusia yang
mendunia
c. Peristiwa yang merubah
segala sendi-sendi
kehidupan

2. Pernahkah anda mempelajari
tentang globalisasi?
a. Pernah
b. Tidak pernah
c. Mungkin

3. Kapan pertama kali anda
mengetahui Globalisasi?
a. SD
b. SMP
c. SMA

4. Apa anda mengetahui
kebudayaan banten?
a. Ya c. Tidak
b. Mungkin

5. Sejak kapan anda mengetahui
kebudayaan Banten ?
a. SD c. SMA
b. SMP

6. Apakah kebudayaan banten
menarik?

2

a. Menarik c. Biasa saja
b. Tidak menarik

7. Pernahkah anda mempelajari
kebudayaan banten?
a. Pernah c.Mungkin
b. Tidak pernah

8. Apakah anda setuju jika
kebudayaan banten di ajarkan
di sekolah?
a. Setuju c. Netral
b. Tidak setuju

9. Menurut anda perlukah
kebudayaan banten di
lestarikan?
a. Perlu c. Netral
b. Tidak perlu

10. Kebudayan banten apa yang
pernah anda lihat?
a. Debus
b. Bandrong lesung
c. Rampak beduk