Anda di halaman 1dari 45

LABORATORIUM PRAKTEK

PENGOLAHAN SINYAL

MAKALAH
PENGOLAHAN SINYAL
Dibuat untuk Memenuhi Tugas Praktek Pengolahan Sinyal
di Jurusan Teknik Elektro Program Studi Teknik Elektronika

Oleh :

Nama : KM Chandra Bayu Saputra
NIM : 0613 3032 0208
Kelas : 3EA
Kelompok : II
Dosen Pembimbing : Dewi Permata Sari. S.T., M.Kom.
NIP : 19761213200032001



POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA
PALEMBANG
TAHUN AKADEMIK 2014-2015
ii

KATA PENGANTAR


Puji syukur penulishaturkan atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas
berkat dan karunia-Nyalah penulis dapat menyelesaikan Makalah Praktek
Pengolahan Sinyal mengenai Pengolahan Sinyal di laboratorium Elektonika
ini tepat pada waktunya.
Pada kesempatan yang baik ini penulis ucapkan terimah kasih kepada Ibu
Evelina selaku dosen pembimbing yang telah membimbing penulis dalam
penyusunan makalah ini.
Penulis menyadari sepenuhnya makalah ini masih jauh dari sempurna. Oleh
karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran dari rekan-rekan mahasiswa yang
bersifat membangun agar dalam penyusunan laporan selanjutnya dapat lebih baik
dari sekarang ini.



Hormat kami,



Penulis

iii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ......................................................................................... i
KATA PENGANTAR ....................................................................................... ii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... iv
BAB I DEFINISI SINYAL ............................................................................... 1
1.1 Pengertian Sinyal Menurut Para Ahli ................................................... 1
1.2 Pengertian Sinyal Secara Umum .......................................................... 1
BAB II KLASIFIKASI SINYAL ..................................................................... 2
2.1 Klasifikasi Sinyal Berdasarkan Berbagai Aspek .................................. 2
2.1.1 Berdasarkan Sifat ...................................................................... 2
2.1.2 Berdasarkan Nilai Variabel Bebas ............................................ 3
2.1.3 Berdasarkan Amplitudo dan Waktu .......................................... 3
2.2 Macam Ragam Sinyal Uji ..................................................................... 5
2.3 Jenis-jenis Sinyal Pokok Saat ini .......................................................... 6
2.3.1 Sinyal Analog ............................................................................ 6
2.3.2 Sinyal Digital ............................................................................ 11
2.3.3 Sinyal Diskrit ............................................................................ 15
BAB III PENGOLAHAN SINYAL ................................................................. 20
3.1 Pengolahan Sinyal Analog .................................................................... 20
3.1.1 Dasar-dasar Karakteristik Op-Amp .......................................... 21
3.1.2 Aplikasi Op-Amp sebagai Penguat, Integrator, Differensial .... 24
3.2 Pengolahan Sinyal Digital ..................................................................... 29
3.2.1 Sistem DSP ............................................................................... 30
3.2.2 Proses Pengembangan DSP....................................................... 32
3.3 Perbandingan Sinyal Analog Secara Digital dengan Secara Analog .... 35
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN
4.1 Kesimpulan ........................................................................................... 36
4.2 Saran ..................................................................................................... 38
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 39
halaman
iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar
2.1 Sinyal Waktu Kontinyu ...................................................................... 2
2.2 Sinyal Waktu Diskrit .......................................................................... 2
2.3 Sinyal Waktu Kontinyu ...................................................................... 3
2.4 Sinyal Waktu Diskrit .......................................................................... 3
2.5 Bentuk henis-jenis sinyal berdasarkan Amplitudo dan Waktu ........... 4
2.6 Bentuk Ragam, Sinyal ........................................................................ 6
2.7 Bentuk Sinyal Analog ......................................................................... 7
2.8 Bentuk Sinyal AM .............................................................................. 8
2.9 Pengaruh Indeks AM .......................................................................... 9
2.10 Bentuk Sinyal FM ............................................................................... 10
2.11 Bentuk Sinyal PM ............................................................................... 11
2.12 Bentuk Sinyal Digital ......................................................................... 12
2.13 Bentuk Modulasi ASK ....................................................................... 13
2.14 Bentuk Modulasi FSK ........................................................................ 14
2.15 Bentuk Modulasi PSK ........................................................................ 14
2.16 Representasi Sinyal Diskrit ................................................................ 15
2.17 Bentuk Sinyal Impuls ......................................................................... 17
2.18 Bentuk Sinyal Unit Step ..................................................................... 18
2.19 Bentuk Sinyal Eksponensial ............................................................... 19
3.1 Diagram Proses/Pengolahan Sinyal .................................................... 21
3.2 Penguat Differensial ........................................................................... 21
3.3(a) Blok Diagram Penguat Differensial ................................................... 22
3.3(b) Diagram Schematic Simbol Op-Amp ................................................. 22
3.4 Penguat Inverter .................................................................................. 25
3.5 Penguat Non-Inverter ......................................................................... 26
3.6 Integrator ............................................................................................ 28
3.7 Differensiator ...................................................................................... 29
halaman
v

3.8 Proses/Pengolahan Sinyal ADC dan DAC ......................................... 30
3.9 Proses Sampling ................................................................................. 31
3.10 Pengubahan dari Sinyal Kontinyu ke Sinyal Diskrit .......................... 32
3.11 Blok Diagram Sistem DSP ................................................................. 32
3.12 Perangkat Lunak Pengembang Aplikasi DSP .................................... 33
3.13 Langkah-langkah Pengembangan DSP .............................................. 33

1

BAB I
DEFINISI SINYAL
1.1 Definisi Sinyal Menurut Para Ahli :
1. Bores Sign. Prog
Menurut Bores Sign. Prog, sinyal adalah suatu parameter variabel dimana
informasi di sampaikan melalui suatu rangkaian elektronik.
2. NJUST
Menurut NJUST, sinyal adalah Suatu fungsi dari variable bebas, yang
menyampaikan informasi tentang keadaan dari aktivitas suatu sistem secara
fisik.
1.2 Definisi Sinyal Secara Umum :
Secara umum sinyal dapat diartikan suatu isyarat untuk melanjutkan atau
meneruskan suatu kegiatan. Biasanya isyarat ini berbentuk tanda-tanda, lampu-
lampu, suara-suara, dll. Dalam kereta api, misalnya, isyarat berarti suatu tanda
untuk melanjutkan atau meneruskan perjalanan ke tempat/stasiun berikutnya, dan
biasanya isyarat ini dikirimkan oleh stasiun yang terkait.
Sinyal adalah besaran yang berubah dalam waktu dan atau dalam ruang, dan
membawa suatu informasi. Berbagai contoh sinyal dalam kehidupan sehari-hari :
arus atau tegangan dalam rangkaian elektrik, suara, suhu. Representasi sinyal
berdasarkan dimensinya dibagi menjadi Dimensi-1 (contoh : sinyal audio),
Dimensi-2 (contoh : citra), Dimensi-3 (contoh : video).
Suatu sinyal mempunyai beberapa informasi yang dapat diamati, misalnya
amplitudo, frekuensi, perbedaan fase, dan gangguan akbiat noise, untuk dapat
mengamati informasi tersebut, dapat digunakan secara langsung peralatan ukur
elektronik seperti osciloskop, spektrum analyser.
2

Gambar 2.1 Sinyal Waktu Kontinyu
Gambar 2.2 Sinyal Waktu Diskrit
BAB II
KLASIFIKASI SINYAL
Pada dasarnya, sinyal di bagi menjadi dua bagian, diantaranya
1. Sinyal waktu kontinyu (continous-time signal)
2. Sinyal waktu diskrit (discrete-time signal)
Sinyal waktu kontinyu
(continous-time signal) adalah
suatu sinyal x(t) dikatakan
sebagai sinyal waktu-kontinyu
atau sinyal analog ketika
memiliki nilai pada setiap saat.

Sinyal waktu diskrit (discrete-
time signal) merupakan suatu
sinyal x(kT) dikatakan sebagai
sinyal waktu-diskrit ketika
memiliki nilai pada
rentang waktu tertentu.
Namun dalam konteks yang lebih luas lagi, sinyal memiliki beberapa jenis
atau macam yang di bagi dalam berbagai banyak klasifikasi, diantaranya:
2.1 Klasifikasi Sinyal Berdasarkan Berbagai Aspek:
2.1.1 Berdasarkan Sifat
a) Sinyal Deterministik
- Memiliki model matematika
- Dapat diprediksi nilainya

3

Gambar 2.3 Sinyal Waktu Kontinyu
Gambar 2.4 Sinyal Waktu Diskrit
b) Sinyal Acak
- Tidak memiliki model matematika
- Tidak dapat diprediksi nilainya

2.1.2 Berdasarkan nilai variable bebas
a) Sinyal waktu kontinyu
Memiliki nilai real pada
keseluruhan rentang waktu t
yang ditempatinya
f (t) (,)

b) Sinyal waktu diskrit
Pada kasus sinyal diskrit x[t], t
disebut sebagai variable waktu
diskrit (discrete time variable)
jika t hanya menempati nilai-
nilai diskrit t = tn untuk
beberapa rentang nilai integer
pada n.
2.1.3 Berdasarkan Amplitudo dan Waktu
a) Amplitudo kontinyu, waktu kontinyu
Sinyal yang biasa disebut dengan Sinyal Analog ini merupakan sinyal
yang didefinisikan dalam suatu jangkauan batas waktu kontinyu yang
amplitudonya mempunyai nilai yang kontinyu juga.



4

Gambar 2.5 Bentuk jenis-jenis sinyal berdasarkan Amplitudo dan Waktu
b) Amplitudo diskrit, waktu kontinyu
Sinyal diskrit terkuantisasi ini merupakan sinyal yang hanya
didefinisikan dalam suatu saat waktu diskrit,amplitudonya mempunyai
nilai hanya pada saat tertentu saja.
c) Amplitudo kontinyu, waktu diskrit
Sinyal diskrit/data tercuplik ini merupakan sinyal diskrit yang
mempunyai amplitudo yang kontinyu pada waktu cuplik (sampling
time) tertentu.
d) Amplitudo diskrit, waktu diskrit
Sinyal ini sangat banyak sekali ditemukan khususnya di dunia IT dan
elektronik, yaitu sinyal ini adalah sinyal digital. Sinyal digital
merupakan suatu sinyal diskrit dengan amplitudo terkuantisasi, sinyal
tersebut kemudian direpresentasi dengan sederet bilangan, umumnya
bilangan biner.
Berikut ini adalah bentuk beberapa jenis sinyal berdasarkan
Amplitudo dan Waktu. Gambar Jenis-Jenis Sinyal (a) Sinyal Analog;
(b) Sinyal Terkuantisasi (c) Sinyal Diskrit/Data Tercuplik; (d) Sinyal
Digital.







5

2.2 Macam ragam sinyal uji
Untuk memudahkan analisis suatu respon, digunakan beberapa sinyal uji
dengan fungsi waktu sederhana. Pemilihan sinyal uji harus mendekati bentuk input
sistem pada kondisi kerjanya.
Sinyal-Sinyal Pengujian :
1. Fungsi Step
Fungsi step berguna untuk menguji respon terhadap gangguan yang muncul
secara tiba-tiba, dan juga melihat kemampuan sistem kontrol dalam
memposisikan respon.
2. Fungsi Ramp
Fungsi ramp merupakan fungsi berubah bertahap terhadap waktu, berguna
untuk melihat kemampuan sistem kontrol dalam melacak target yang
bergerak dengan kecepatan konstan.
3. Fungsi Impuls
Fungsi impuls berguna untuk menguji respon terhadap gangguan sesaat
yang muncul tiba-tiba dan untuk menguji sistem yang rresponnya berubah
dalam selang waktu yang sangat singkat.
4. Fungsi Parabolic
Fungsi parabolic berguna untuk kebutuhan akan akselerasi dan pengujian
kemampuan sistem control untuk melacak obyek yang bergerak dengan
kecepatan berubah-ubah.
5. Fungsi Sinusoidal
Funsgi sinusoidal berguna untuk menguji respon istem yang menerima input
berupa sinyal sinusoidal.
6

Gambar 2.6 Bentuk Ragam Sinyal Uji


2.3 Jenis Jenis Sinyal Pokok saat ini
Dari berbagai banyak macam jenis sinyal yang telah di jelaskan diatas,
yang akan hanya di bahas dan di perdalam lagi adalah hanya 3 jenis sinyal pokok
yang sangat sering digunakan saat ini, yaitu diantaranya sinyal analog, sinyal
digital, dan sinyal diskrit.
2.3.1 Sinyal Analog
Sinyal analog adalah sinyal data dalam bentuk gelombang yang
kontinyu, yang membawa informasi dengan mengubah karakteristik
7

Gambar 2.7 Bentuk Sinyal Analog
gelombang. Dua parameter/karakteristik terpenting yang dimiliki oleh sinyal
analog adalah amplitude dan frekuensi. Sinyal analog biasanya di nyatakan
dengan gelombang sinus, mengingat gelombang sinus merupakan dasar untuk
semua bentuk sinyal analog. Hal ini didasarkan kenyataan bahwa berdasarkan
analisis fourier, suatu sinyal analog dapat diperoleh dari perpaduan sejumlah
gelombang sinus.
Dengan menggunakan sinyal analog, maka jangkauan transmisi data
dapat mencapai jarak yang jauh, tetapi sinyal ini mudah terpengaruh oleh noise.
Gelombang pada sinyal analog yang umumnya berbentuk gelombang sinus dan
memiliki tiga variabel dasar, yaitu amplitude, frekuensi dan phase.
- Amplitudo merupakan ukuran tinggi rendahnya tegangan dari sinyal analog.
- Frekuensi adalh jumlah gelombang sinyal analog dalam satuan detik.
- Phase adalah besar sudut dari sinyal analog pada saat tertentu.

Modulasi sinyal Analog
Modulasi Amplitudo (AM)
Sinyal pemodulasi : Sinyal asal yang berisi informasi. Sinyal pembawa :
Sinyal frekuensi tinggi yang di tumpangi oleh sinyal informasi selama proses
transmisi. Pada jenis modulasi ini, amplitudo sinyal pembawa diubah-ubah secara
proporsional terhadap amplitude sesaat sinyal pemodulasi, sedangkan frekuensinya
tetap selama proses modulasi.
8

Gambar 2.8 Bentuk Sinyal AM



Sinyal pembawa berupa gelombang sinus dengan persamaan matematisnya:

Sinyal pemodulasi, untuk memudahkan analisa, diasumsikan sebagai gelombang
sinusoidal juga, dengan persaam matematisnya:
9

Gambar 2.9 Pengaruh indeks AM

Sinyal AM, yakni sinyal hasil proses modulasi amplitudo, diturunkan dari :

Merupakan ukuran seberapa dalam sinyal informasi memodulasi sinyal pembawa.


10

Gambar 2.10 Bentuk Sinyal FM
Kondisi m=1 adalah kondisi ideal, dimana proses modulasi amplitude
menghasilkan output terbesar di penerima tanpa distorsi.
Modulaasi frekuensi (FM)
Pada modulasi frekuensi sinyal informasi mengubah-ubah frekuensi
gelombang pembawa, sedangkan amplitudonya konstan selama proses modulasi.
Proses modulasi frekuensi digambarkan sebagai berikut:


Besar perubahan frekuensi (deviasi), dari sinyal pembawa sebanding dengan
amplitude sesaat sinyal pemodulasi, sedangkan laju perubahan frekuensinya sama
dengan frekuensi sinyal pemodulasi. Persamaan sinyal FM dapat dihasilkan sebagai
berikut:


11

Gambar 2.11 Bentuk Sinyal PM
Modulasi Phase (PM)
Pada modulasi ini sinyal informasi mengubah-ubah fasa gelombang
pembawa. Besar perubahan fasa sebanding dengan amplitude sesaat sinyal
pemodulasi. Modulasi fasa sama seperti modulasi frekuensi, menghasilkan
penyimpangan frekuensi pada sinyal pembawa, sehingga kedua modulasi ini
dikelompokkan dalam jenis modulasi sudut. Perbedaanya terletak pada posisi
perubahan frekuensi, jika pada modulasi frekuensi deviasi tertinggi dicapai pada
amplutudo puncak dari sinyal pemodulasi, pada modulasi fasa deviasi maksimum
terjadi pada saat sinyal modulasi berubah pada laju yang paling tinggi (slope
terbesar) yakni perubahan dari nilai positif ke negative dan sebaliknya.


Suatu pengoperasian yang menggunakan sinyal atau isyarat-isyarat secara
terpisah yang hasilnya ditunjukan dengan angka angka.
2.3.2 Sinyal Digital
Sinyal digital merupakan sinyal data dalam bentuk pulsa yang dapat
mengalami perubahan yang tiba-yiba dan mempunyai besaran 0 dan 1. Sinyal
digital hanya memiliki dua keadaan, yaitu 0 dan 1, sehingga tidak mudah
terpengaruh oleh derau, tetapi transmisi dengan sinyal digital hanya mencapai
jarak jangkau pengiriman data yang relative dekat.
12

Gambar 2.12 Bentuk Sinyal Digital
Biasanya sinyal ini juga dikenal dengan sinyal diskret. Sinyal yang
mempunyai dua keadaan ini biasa disebut dengan bit. Bit merupakan istilah
khas pada sinyal digital. Sebuah bit dapat berupa nol (0) atau satu (1).
Kemungkinan nilai untuk sebuah bit adalah dua buah (21). Kemungkinan nilai
untuk dua bit adalah sebanyak 4 (22), berupa 00, 01, 10, dan 11. Secara umum,
jumlah kemungkinan nilai yang terbentuk oleh kombinasi n bit adalah sebesar
2n buah.

Modulasi Digital
Amplitude-Shift Keying (ASK)
Pada sistem ASK, symbol biner 1 dipresentasikan dengan
mentransmisikan sinyal pembawa sinusoidal dengan amplitude maksimum AC dan
frekuensi fc, dimana kedua besaran tersebut konstan, selama durasi bit Tb detik.
Amplitudo frekuensi pembawa akan berubah sesuai dengan logic sinyal informasi.
Sedangkan symbol biner 0 dipresentasikan dengan tanpa mengirimkan sinyal
pembawa tersebut selama durasi bit Tb detik. Secara matematis dapat dituliskan:
13

Gambar 2.13 Bentuk Modulasi ASK


Frequency-Shift Keying (FSK)
Pada system FSK, 2 buah sinyal sinusoidal dengan amplituda maksimum
sama, Ac, tapi frekuensi berbeda, f1 dan f2, digunakan untuk merepresentasikan
symbol biner 1 dan 0. Secara matematis dapat dituliskan:

14

Gambar 2.14 Bentuk Modulasi FSK
Gambar 2.15 Bentuk Modulasi PSK

Phase shift Keying (PSK)
Dalam sistem PSK, sinyal pembawa sinusoidal dengan amplituda Ac dan
frekuensi fc digunakan untuk merepresentasikan kedua symbol 1 dan 0, hanya
saja fasa sinyal pembawa untuk kedua simbol tersebut dibuat berbeda 1800. Secara
matematis dapat dituliskan:




15

2.3.3 Sinyal Diskrit
Sinyal diskrit didefinisikan sebagai deretan bilangan real atau kompleks
yang diberi tanda (indeks) yang menyatakan deretan waktu. Selanjutnya sinyal
diskrit dinyatakan sebagai fungsi variabel integer yang dinotasikan dengan
(). Secara umum sinyal diskrit () merupakan fungsi waktu . Sinyal diskrit
() tidak didefinisikan untuk nilai non integer.
Sebagai ilustrasi sinyal diskrit x(n) dapat dilihat pada gambar di bawah

Gambar 2.16 Representasi Sinyal Diskrit x(n)
Sinyal diskrit () diperoleh dari sinyal analog/kontinyu yang
disampling dengan analog - to digital converter (ADC) dengan laju
sampling 1/, dimana merupakan periode sampling. Sebagai contoh
sinyal suara yang mempunyai spektrum 0 3400 Hz disampling dengan laju
sampling 8 kHz. Sinyal analog () yang disampling dengan periode
sampling menghasilkan sinyal diskrit () dari sinyal analog sebagai
berikut :
() = ()
Sinyal diskrit kompleks
Secara umum sinyal diskrit bisa bernilai kompleks. Dalam kenyataanya,
pada beberapa aplikasi, seperti pada sistem komunikasi digital, sinyal diskrit
kompleks muncul secara natural. Sinyal diskrit kompleks dapat dinyatakan dalam
bentuk lain yaitu bagian real dan bagian imajiner,
16

= + = () + ()
Atau dalam bentuk kompleks polar, yaitu dalam magnitude dan fasanya.
= () exp[ () ]
Magnitudo sinyal diskrit dapat diturunkan dari bagian real dan imajinernya sebagai
berikut:
x(n) = 2 + 2{()}
Sedangkan fasa sinyal diskrit dapat diperoleh dengan menggunakan,
arg {x(n)} =
Jika x(n) merupakan urutan kompleks, maka kompleks konjuget dinyatakan
dengan notasi (), yang diperoleh dengan cara mengubah tanda pada bagian
imajiner dari () atau tanda argumennya apabila dalam bentuk kompleks polar,
= {()} = () exp[ () ]
Beberapa sinyal diskrit dasar
Ada empat sinyal diskrit dasar yang biasa digunakan pada pengolahan sinyal
digital, diantaranya :
- Sinyal impuls ( unit sample )
- Sinyal unit step
- Sinyal eksponensial
- Sinyal sinusoida

17


u
Gambar 2.17 Bentuk Sinyal Impuls
Sinyal Impuls
Sinyal impuls dinotasikan dengan () dan didefinisikan


Bentuk sinyal impuls dapat dilihat pada gambar

Sinyal Unit Step
Sinyal unit steo (satuan tangga) dinotasikan dengan u (n) dan didefinisikan


Terdapat hubungan antara sinyal impuls dengan sinyal step
(n) = u (n) - u (n-1)
Bentuk sinyal unit step dapat dilihat pada gambar berikut:
18

Gambar 2.18 Bentuk Sinyal Unit Step
Sinyal Eksponensial
Sinyal eksponensial dapat didefinisikan :
x (n) = a
n

a merupakan bilangan real atau komplek. Dalam kasus ini a bisa berupa e
j0
,
dimana 0 merupakan bilangan real. Sinyal x(n) tersebut dinamakan sinyal
eksponensial kompleks dan dapat dinyatakan dalam bentuk lain.
=
0
= 0 + j0
Sinyal eksponensial kompleks merupakan sinyal sinus dengan komposisi
komponen bagian real dan imajiner. Ilustrasi sinyal eksponensial dengan a
real dapat dilihat pada gambar berikut, dengan a = 1/2
19

Gambar 2.19 Bentuk Sinyal Eksponensial
Sinyal Sinusoida
Sinyal sinus yang memiliki bentuk umum sebagai berikut
() = . cos(0 + )
Dimana , 0, dan merupakan amplitudo sinyal, frekuensi digital dan
fasa sinyal. Sinyal sinus merupakan sinyal diskrit dengan periode 2
sehingga kita cukup memperhatikan dalam domain frekuensi pada interval
0 atau 0 0 2.
20

BAB III
PENGOLAHAN SINYAL
Sinyal memegang peranan penting dalam kehidupan modern, karena saat
ini masyarakat tidak lepas dari telekomunikasi terutama handphone, yang mana
piranti ini sarat dengan pengolahan sinyal. Tanpa disadari di alam, sinyal juga dapat
ditemukan di sekitar manusia dalam bentuk sinyal elektromagnetik tubuh makhluk
hidup.
Agar sinyal dapat bermanfaat sesuai kebutuhan manusia dengan efisien dan
optimal, maka diperlukan pengolahan sinyal dengan menggunakan suatu sistem
elektronika analog maupun yang digital.
Pengolahan sinyal adalah suatu operasi matematik yang dilakukan terhadap
suatu sinyal sehingga diperoleh informasi yang berguna. Dalam hal ini terjadi suatu
transformasi. Pengolahan sinyal analog memamfaatkan komponen-komponen
analog, misalnya dioda, transistor, op-amp dan lainnya. Pengolahan sinyal secara
digital menggunakan komponenkomponen digital, register, counter, dekoder,
summuninh, mikrokontroler, dan lainya. Secara umum, Pemrosesan sinyal
merupakan oprerasi yang dirancang untuk mengekstrak, meningkatkan,
menyimpan dan mengirimkan informasi yang bermanfaat.
Pengolahan sinyal secara umum dipetakan menjadi dua macam yaitu
pengolahan sinyal analog dan pengolahan sinyal digital.
3.1 Pengolahan Sinyal Analog
Pengolahan Sinyal Analog adalah Pemrosesan Sinyal yang mempunyai
kaitan dengan penyajian ,perubahan bentuk dan manipulasi dari sisi sinyal dan
informasi.
21


Gambar 3.1 Diagram Proses/Pengolahan Sinyal Analog
Dalam proses pengolahan sinyal, sinyal input masuk ke ASP (Analog Signal
Processing), diberi berbagai perlakuan (misalnya pemfilteran, penguatan, dsb) dan
outputnya berupa sinyal analog.
Dalam era elektronika modern, dengan perkembangan teknologi Integrated
Circuit, maka rangkaian elektronika analog dibahas dalam blok fungsi, dimana
Operational Amplifier (Op-Amp) sebagai building block. Aplikasi Op-Amp dapat
sebagai penguat sinyal, penguat audio, penguat mic, filter, integrator, differensiator,
pembangkit sinyal seperti oscillator dan banyak aplikasi lainnya. Komponen
elektronika analog dalam kemasan IC ini memang adalah komponen serbaguna dan
diapakai pada banyak aplikasi hingga sekarang. Hanya dengan menambah beberapa
resistor dan potensiometer, dalam sekejap (atau dua kejap) sebuah pre-amp audio
kelas B sudah dapat jadi dirangkai.
3.1.1 Dasar-dasar Karakteristik Op-Amp
Penguat Differensial
Penguat diferensial seperti yang ditunjukkan pada gambar 3.2
merupakan rangkaian dasar dari sebuah op-amp.

Input Sinyal
Analog
Analog Sinyal
Prosessing
Output Sinyal
Analog
Gambar 3.2 Penguat Differensial
22

Gambar 3.3(a) Blok DiagramPenguat Differensial
Gambar 3.3(b) Diagram Schematic Simbol Op-Amp
Pada rangkaian yang demikian, persamaan pada titik Vout adalah Vout
= A(v1-v2) dengan A adalah nilai penguatan dari penguat diferensial ini.
Titik input v1 dikatakan sebagai input noniverting, sebab tegangan vout satu
phase dengan v1. Sedangkan sebaliknya titik v2 dikatakan input inverting
sebab berlawanan phasa dengan tengangan vout.
Diagram Op-Amp
Op-amp di dalamnya terdiri dari beberapa bagian, yang pertama
adalah penguat diferensial, lalu ada tahap penguatan (gain), selanjutnya ada
rangkaian penggeser level (level shifter) dan kemudian penguat akhir yang
biasanya dibuat dengan penguat push-pull kelas B. Gambar 3.3(a) berikut
menunjukkan diagram dari op-amp yang terdiri dari beberapa bagian
tersebut.




23

Penguatan Open-loop
Op-amp idealnya memiliki penguatan open-loop (AOL) yang tak
terhingga. Namun pada prakteknya op-amp semisal LM741 memiliki
penguatan yang terhingga kira-kira 100.000 kali. Sebenarnya dengan
penguatan yang sebesar ini, sistem penguatan op-amp menjadi tidak stabil.
Input diferensial yang amat kecil saja sudah dapat membuat outputnya
menjadi saturasi. Pada bab berikutnya akan dibahas bagaimana umpan balik
bisa membuat sistem penguatan op-amp menjadi stabil.
Unity-gain frequency
Op-amp ideal mestinya bisa bekerja pada frekuensi berapa saja
mulai dari sinyal dc sampai frekuensi giga Herzt. Parameter unity-gain
frequency menjadi penting jika op-amp digunakan untuk aplikasi dengan
frekuensi tertentu. Parameter AOL biasanya adalah penguatan op-amp pada
sinyal DC. Response penguatan op-amp menurun seiring dengan menaiknya
frekuenci sinyal input. Op-amp LM741 misalnya memiliki unity-gain
frequency sebesar 1 MHz. Ini berarti penguatan op-amp akan menjadi 1 kali
pada frekuensi 1 MHz. Jika perlu merancang aplikasi pada frekeunsi tinggi,
maka pilihlah op-amp yang memiliki unity-gain frequency lebih tinggi.
Slew Rate
Di dalam op-amp kadang ditambahkan beberapa kapasitor untuk
kompensasi dan mereduksi noise. Namun kapasitor ini menimbulkan
kerugian yang menyebabkan response op-amp terhadap sinyal input
menjadi lambat. Op-amp ideal memiliki parameter slew-rate yang tak
terhingga. Sehingga jika input berupa sinyal kotak, maka outputnya juga
kotak. Tetapi karena ketidak idealan op-amp, maka sinyal output dapat
berbentuk ekponensial. Sebagai contoh praktis, op-amp LM741 memiliki
24

slew-rate sebesar 0.5V/us. Ini berarti perubahan output op-amp LM741
tidak bisa lebih cepat dari 0.5 volt dalam waktu 1 us.
Parameter CMRR
Ada satu parameter yang dinamakan CMRR (Common Mode
Rejection Ratio). Parameter ini cukup penting untuk menunjukkan kinerja
Op-Amp tersebut. Parameter CMRR diartikan sebagai kemampuan Op-
Amp untuk menekan penguatan tegangan (common mode) sekecil-kecilnya.
CMRR didefinisikan dengan rumus CMRR = ADM/ACM yang dinyatakan
dengan satuan dB. CMRR yang makin besar maka op-amp diharapkan akan
dapat menekan penguatan sinyal yang tidak diinginkan (common mode)
sekecilkecilnya. Jika kedua pin input dihubung singkat dan diberi tegangan,
maka output op-amp mestinya nol. Dengan kata lain, op-amp dengan
CMRR yang semakin besar akan semakin baik.
3.1.2 Aplikasi Op-Amp sebagai Penguat, Integrator, dan Differensiator
Operational Amplifier atau di singkat op-amp merupakan salah satu
komponen analog yang popular digunakan dalam berbagai aplikasi rangkaian
elektronika. Aplikasi op-amp popular yang paling sering dibuat antara lain
adalah rangkaian inverter, non-inverter, integrator dan differensiator. Pada
pokok bahasan kali ini akan dipaparkan beberapa aplikasi op-amp yang paling
dasar, dimana rangkaian feedback (umpan balik) negatif memegang peranan
penting. Secara umum, umpanbalik positif akan menghasilkan osilasi
sedangkan umpanbalik negatif menghasilkan penguatan yang dapat terukur.
Op-Amp ideal
Op-amp pada dasarnya adalah sebuah differential amplifier (penguat
diferensial) yang memiliki dua masukan. Input (masukan) op-amp seperti
yang telah dimaklumi ada yang dinamakan input inverting dan non-
inverting. Op-amp ideal memiliki open loop gain (penguatan loop terbuka)
25

Gambar 3.4 Penguat Inverter
yang tak terhingga besarnya. Seperti misalnya op-amp LM741 yang sering
digunakan oleh banyak praktisi elektronika, memiliki karakteristik tipikal
open loop gain sebesar 10
4
~ 10
5
. Penguatan yang sebesar ini membuat op-
amp menjadi tidak stabil, dan penguatannya menjadi tidak terukur (infinite).
Disinilah peran rangkaian negative feedback (umpanbalik negatif)
diperlukan, sehingga op-amp dapat dirangkai menjadi aplikasi dengan nilai
penguatan yang terukur (finite). Impedasi input op-amp ideal mestinya
adalah tak terhingga, sehingga mestinya arus input pada tiap masukannya
adalah 0.
Ada dua aturan penting dalam melakukan analisa rangkaian op-amp
berdasarkan karakteristik op-amp ideal. Aturan ini dalam beberapa literatur
dinamakan golden rule, yaitu :
Aturan 1 : Perbedaan tegangan antara input v+ dan v- adalah nol (v+ - v- =
0 atau v+ = v- )
Aturan 2 : Arus pada input Op-amp adalah nol (i+ = i- = 0)
Inverting Amplifier
Rangkaian dasar penguat inverting adalah seperti yang ditunjukkan
pada gambar 3.4, dimana sinyal masukannya dibuat melalui input inverting.
Seperti tersirat pada namanya, pembaca tentu sudah menduga bahwa fase
keluaran dari penguat inverting ini akan selalu berbalikan dengan inputnya.
Pada rangkaian ini, umpanbalik negatif di bangun melalui resistor R2.

26

Gambar 3.5 Penguat Non-Inverter
Input non-inverting pada rangkaian ini dihubungkan ke ground, atau
v+ = 0. Dengan mengingat dan menimbang aturan 1 (lihat aturan 1), maka
akan dipenuhi v- = v+ = 0. Karena nilainya = 0 namun tidak terhubung
langsung ke ground, input op-amp v- pada rangkaian ini dinamakan virtual
ground. Dengan fakta ini, dapat dihitung tegangan jepit pada R1 adalah vin
v- = vin dan tegangan jepit pada reistor R2 adalah vout v- = vout. Kemudian
dengan menggunakan aturan 2, di ketahui bahwa :
iin + iout = i- = 0, karena menurut aturan 2, arus masukan op-amp adalah 0.
iin + iout = vin/R1 + vout/R2 = 0 Selanjutnya
vout/R2 = - vin/R1 .... atau vout/vin = - R2/R1
Non-Inverting Amplifier
Prinsip utama rangkaian penguat non-inverting adalah seperti yang
diperlihatkan pada gambar 4.4 berikut ini. Seperti namanya, penguat ini
memiliki masukan yang dibuat melalui input noninverting. Dengan
demikian tegangan keluaran rangkaian ini akan satu fasa dengan tegangan
inputnya. Untuk menganalisa rangkaian penguat op-amp non inverting,
caranya sama seperti menganalisa rangkaian inverting.


27

Dengan menggunakan aturan 1 dan aturan 2, kita uraikan dulu
beberapa fakta yang ada, antara lain :
vin = v+ v+ = v- = vin ..... lihat aturan 1.
Dari sini ketahui tegangan jepit pada R2 adalah vout v- = vout vin, atau iout
= (vout-vin)/R2. Lalu tegangan jepit pada R1 adalah v- = vin, yang berarti arus
iR1 = vin/R1.
Hukum kirchkof pada titik input inverting merupakan fakta yang
mengatakan bahwa : iout + i(-) = iR1
Aturan 2 mengatakan bahwa i(-) = 0 dan jika disubsitusi ke rumus yang
sebelumnya, maka diperoleh iout = iR1 dan Jika ditulis dengan tegangan jepit
masing-masing maka diperoleh (vout vin)/R2 = vin/R1 yang kemudian dapat
disederhanakan menjadi :
vout = vin (1 + R2/R1)
Jika penguatan G adalah perbandingan tegangan keluaran terhadap tegangan
masukan, maka didapat penguatan op-amp non-inverting :
(2)
Integrator
Opamp bisa juga digunakan untuk membuat rangkaian-rangkaian
dengan respons frekuensi, misalnya rangkaian penapis (filter). Salah satu
contohnya adalah rangkaian integrator seperti yang ditunjukkan pada
gambar 4.5. Rangkaian dasar sebuah integrator adalah rangkaian op-amp
inverting, hanya saja rangkaian umpanbaliknya (feedback) bukan resistor
melainkan menggunakan capasitor C
28

Gambar 3.6 Integrator


Dengan menggunakan 2 aturan op-amp (golden rule) maka pada titik
inverting akan didapat hubungan matematis :
iin = (vin v-)/R = vin/R , dimana v- = 0 (aturan1) iout = -C d(vout v-)/dt = -
C dvout/dt; v- = 0 iin = iout ; (aturan 2)
Maka jika disubtisusi, akan diperoleh persamaan :

iin = iout = vin/R = -C dvout/dt, atau dengan kata lain

...(3)

Differensiator
Kalau komponen C pada rangkaian penguat inverting di tempatkan
di depan, maka akan diperoleh rangkaian differensiator seperti pada gambar
4.6. Dengan analisa yang sama seperti rangkaian integrator, akan diperoleh
persamaan penguatannya :

Rumus ini secara matematis menunjukkan bahwa tegangan keluaran
vout pada rangkaian ini adalah differensiasi dari tegangan input vin. Contoh
praktis dari hubungan matematis ini adalah jika tegangan input berupa
sinyal segitiga, maka outputnya akan mengahasilkan sinyal kotak.
29

Gambar 3.7 Differensiator


3.2 Pengolahan Sinyal Digital
Pengolahan Sinyal Digital adalah Pemrosesan sinyal yang mempunyai
kaitan dengan penyajian dan perubahan bentuk dan manipulasi dari sisinya dan
informasi dalam bentuk digital. Namun, secara umum pengolajan sinyal merupakan
operasi yang dirancang untuk meng-ekstrak, meningkatkan, menyimpan, dan
mengirimkan informasi yang bermanfaat.

Pengolahan Sinyal ADC dan DAC

Input Sinyal
Digital
Processor
Digital
Output
Sinyal
Digital

Input
Sinyal
Analog
ADC
Sampling
Quatizing
Coding
DAC
Dequatizing
Decoding
Output
Sinyal
Analog
30


Gambar 3.8 Proses/Pengolahan Sinyal ADC dan DAC
Pemrosesan sinyal digital dapat dilakukan terhadap sinyal Analog maupun
Sinyal Digital. Blok ADC mengubah sinyal analog menjadi digital sedangkan blok
DAC mengubah sinyal digital menjadi sinyal Analog. Proses pengolahan sinyal
secara digital memiliki bentuk sedikit berbeda. Komponen utama sistem ini berupa
sebuah processor digital yang mampu bekerja apabila inputnya berupa sinyal
digital. Untuk sebuah input berupa sinyal analog perlu proses awal bernama
digitalisasi melalui perangkat yang bernama analog-to-digital converter (ADC),
dimana sinyal analog harus melalui proses sampling, quantizing dan coding.
Demikian juga output dari processor digital harus melalui peragkat digital-to-
analog converter (DAC) agar outputnya kembali menjadi bentuk analog. Ini bisa
kita amati pada perangkat seperti PC, digital sound system, dsb.
3.2.1 Sistem DSP
Proses pengolahan sinyal digital, diawali dengan proses pencuplikan
sinyal masukan yang berupa sinyal kontinyu. Proses ini mengubah representasi
sinyal yang tadinya berupa sinyal kontinyu menjadi sinyal diskrete. Proses ini
dilakukan oleh suatu unit ADC (Analog to Digital Converter). Unit ADC ini
terdiri dari sebuah bagian Sample/Hold dan sebuah bagian quantiser. Unit
sample/hold merupakan bagian yang melakukan pencuplikan orde ke-0, yang
berarti nilai masukan selama kurun waktu T dianggap memiliki nilai yang
31

Gambar 3.9 Proses Sampling
sama. Pencuplikan dilakukan setiap satu satuan waktu yang lazim disebut
sebagai waktu cuplik (sampling time). Bagian quantiser akan merubah menjadi
beberapa level nilai, pembagian level nilai ini bisa secara uniform ataupun
secara non-uniform misal pada Gaussian quantiser. Unjuk kerja dari suatu
ADC bergantung pada beberapa parameter, parameter utama yang menjadi
pertimbangan adalah sebagai berikut :
Kecepatan maksimum dari waktu cuplik.
Kecepatan ADC melakukan konversi.
Resolusi dari quantiser, misal 8 bit akan mengubah menjadi 256 tingkatan
nilai.
Metoda kuantisasi akan mempengaruhi terhadap kekebalan noise.

Sinyal input asli yang tadinya berupa sinyal kontinyu, x(T) akan dicuplik
dan diquantise sehingga berubah menjadi sinyal diskrete x(kT). Dalam
representasi yang baru inilah sinyal diolah. Keuntungan dari metoda ini adalah
pengolahan menjadi mudah dan dapat memanfaatkan program sebagai
pengolahnya. Dalam proses sampling ini diasumsikan kita menggunakan
waktu cuplik yang sama dan konstan, yaitu Ts. Parameter cuplik ini
menentukan dari frekuensi harmonis tertinggi dari sinyal yang masih dapat
ditangkap oleh proses cuplik ini. Frekuensi sampling minimal adalah 2 kali dari
frekuensi harmonis dari sinyal.
Untuk mengurangi kesalahan cuplik maka lazimnya digunakan filter
anti-aliasing sebelum dilakukan proses pencuplikan. Filter ini digunakan untuk
meyakinkan bahwa komponen sinyal yang dicuplik adalah benar-benar yang
kurang dari batas tersebut. Sebagai ilustrasi, proses pencuplikan suatu sinyal
digambarkan pada gambar berikut ini.
32

Gambar 3.10 Pengubahan dari Sinyal Kontinyu ke Sinyal Diskret
Setelah sinyal diubah representasinya menjadi deretan data diskrete,
selanjutnya data ini dapat diolah oleh prosesor menggunakan suatu algoritma
pemrosesan yang diimplementasikan dalam program. Hasil dari pemrosesan
akan dilewatkan ke suatu DAC (Digital to Analog Converter) dan LPF (Low
Pass Filter) untuk dapat diubah menjadi sinyal kontinyu kembali. Secara garis
besar, blok diagram dari suatu pengolahan sinyal digital adalah sebagai berikut
:


3.2.2 Proses Pengambangan Aplikasi DSP
Apabila proses pengolahan sinyal dilakukan menggunakan komputer
biasa, maka pengembangan program tidak berbeda seperti halnya
pemrograman biasa lazimnya. Hanya algoritma yang diterapkan dan teknik
pengkodean harus mempertimbangkan waktu eksekusi dari program tersebut.
Tata cara pengembangan perangkat lunak menjadi berbeda apabila kita
menggunakan sistem chip DSP, misal TMS320C25. Terlebih lagi bila sistem
tersebut nantinya akan bekerja sendiri (stand alone). Pengembangan model
harus dilakukan dengan menggunakan perangkat bantu pengembang
(development tool). Sebagai contoh digambarkan suatu sistem pendisain
perangkat lunak DSP buatan SPW- DSP Frameworks, yang secara garis besar
digambarkan sebagai berikut :
Gambar 3.11 Blok Diagram Sistem DSP
33


Gambar 3.12 Perangkat Lunnak Pengembang Aplikasi DSP
Pada komputer utama, kita melakukan simulasi, disain filter, dan uji-coba
awal. Program bantu tersebut tersedia pada program pengembang
(development tool program). Apabila kita telah puas dengan algoritma tersebut,
kita dapat mengimplementasikan sesuai dengan sistem yang akan kita gunakan.
Program akan menghasilkan kode atau deskripsi yang dibutuhkan oleh jenis
implementasi tertentu. Misal akan menghasilkan deskripsi dalam format
VHDL, apabila kita ingin mengimplementasikan sistem menggunakan chip
ASIC. Atau juga dapat dihasilkan kode dalam bahasa C bila kita menginginkan
portabilitas dari implementasi yang dihasilkan.
Untuk lebih jelasnya langkah-langkah pengembangan program untuk
sistem DSP dapat digambarkan sebagai berikut :

Gambar 3.13 Langkah-langkah Pengembangan DSP
34

Dalam tahapan pengembangan ini, digunakan komputer utama sebagai
perangkat bantu pengembang, dan sebuah DSP board, sebagai sasaran (target
board) dari pengembangan program. DSP Board ini ada yang berhubungan
dengan PC melalui ekspansion slot, dan melalui memori share, ada juga yang
berhubungan dengan PC menggunakan hubungan serial atau parallel printer
card, sehingga benar-benar terpisah dari PC dan proses hubungan dengan PC
hanyalah pentransferan kode biner.
Dengan demikian, secara garis besar langkah-langkah pengembangan
perangkat lunak untuk sistem DSP dapat diringkas sebagai berikut :
Simulasikan algoritma dengan menggunakan data simulasi.
Lakukan simulasi dengan sinyal sesungguhnya, pengolahan secara off-line
dan proses masih dilakukan di PC
Tulis program menggunakan instruksi DSP.
Kompilasi dan transfer ke RAM di DSP board.
Eksekusi dan uji dengan sinyal sesungguhnya.
Bila program sudah tidak ada kesalahan, tulis kode biner dari program ke
ROM.
Sistem siap pakai dengan ditambahkan prosesor utama yang menangani
sistem pendukung.





35

3.3 Perbandingan Pengolahan Sinyal secara Digital dengan Secara Analog
Pengolahan Sinyal Analog (PSA) Pengolahan Sinyal Digital (PSD)
Aplikasi pemrosesan sinyal
lebih kompleks
Dibutuhkan proses waktu lebih
sedikit
Memiliki jumlah kemungkinan
nilai amplitude dan level
tegangan yang tak terhingga
Lebih memakan biaya karena
membutuhkan komponen yang
lebih banyak.
Mudah terganggu terhadap
noise atau derau
Aplikasi pemrosesan sinyal
lebih sederhana dan dapat di
kembangkan semaksimal
mungkin.
Diperlukan waktu proses yang
lebih lama karena perlu waktu
sampling dan rekontruksi ulang
Memiliki jumlah kemungkinan
nilai amplitude dan level
tegangan yang terbatas
Lebih murah karena fungsi-
fungsi bisa di modifikasi
menggunakan program PC
Tidak terpengaruh terhadap
noise atau derau









36

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN
4.1 Kesimupulan
Dari yang telah dibahas pada bab-bab sebelumnya bahwasanya sinyal
menurut Bores Sign. Prog adalah suatu parameter variabel dimana informasi di
sampaikan melalui suatu rangkaian elektronik. Namun secara umum sinyal juga
dapat diartikan denagn suatu isyarat untuk melanjutkan atau meneruskan suatu
kegiatan. Sinyal juga terbagi menjadi beberapa macam dalam berbagai aspek dan
jenis sinyal yang paling sering diperbincangkan sampai saat ini adalah ada tiga
macam, diantaranya adalah sinyal analog, sinyal digital, dan sinyal diskrit.
Sinyal Analog adalah sinyal data dalam bentuk gelombang yang kontinyu,
yang membawa informasi dengan mengubah karakteristik gelombang. Dua
parameter/karakteristik terpenting yang dimiliki oleh sinyal analog adalah
amplitude dan frekuensi. Sinyal analog biasanya di nyatakan dengan gelombang
sinus. Berbeda dengan sinyal analog, sinyal digital adalah sinyal data dalam bentuk
pulsa yang dapat mengalami perubahan yang tiba-yiba dan mempunyai besaran 0
dan 1. Sinyal digital hanya memiliki dua keadaan, yaitu 0 dan 1, sehingga tidak
mudah terpengaruh oleh derau, tetapi transmisi dengan sinyal digital hanya
mencapai jarak jangkau pengiriman data yang relative dekat. Lalu satu lagi jenis
sinyal yang sering kita dengar adalah sinyal diskrit. Sinyal diskrit secara umum bisa
diartikan sebagai dasarnya sinyal analog atau sinyal digital, karena sinyal diskrit
() itu sendiri diperoleh dari sinyal analog/kontinyu yang disampling dengan
analog - to digital converter (ADC) dengan laju sampling 1/, dimana
merupakan periode sampling. Sinyal Diskrit terbentuk sebagai deretan bilangan real
atau kompleks yang diberi tanda (indeks) yang menyatakan deretan waktu yang
selanjutnya sinyal diskrit dinyatakan sebagai fungsi variabel integer yang
dinotasikan dengan (). Secara umum sinyal diskrit () merupakan fungsi waktu .
37

Untuk menghasilkan suatu sinyal analog maupun sinyal dgital, suatu sinyal
harus di atur, di bentuk ataupun diolah dengan sedemikian rupa sesuai aturan-aturan
atau rumus-rumus yang telah di tentukan dengan suatu pengolahan sinyal.
Pengolahan sinyal adalah suatu operasi matematik yang dilakukan terhadap suatu
sinyal sehingga diperoleh informasi yang berguna. Dalam hal ini terjadi suatu
transformasi baik itu ADC (Analog-to-digital Converter) maupun DAC (Digital-
to-analog Converter). Pada dasarnya Proses Pengolahan Sinyal dikelompokkan
menjadi dua, yakni ASP (Analog Signal Processing) dan DSP (Digital Signal
Processing). Pengolahan sinyal analog/ASP (Analog Signal Processing) adalah
suatu pengolahan sinyal yang rata-rata menggunakan komponen dasar untuk
menghasilkan suatu fungsi seperti penguatan, pemfilteran, dan sebagainya yang
pada era modern ini sudah di buat dalam suatu chip terintegritas/Integrated Circuit
(IC) berupa Op-Amp, sehingga lebih mudah dalam menghasilkan suatu sinyal
analog. Sedangkan pada pengolahan sinyal digital/DSP (Digital Signal Processing),
pengolahan ini sebenarnya menggunakan sinyal analog sebagai dasarnya yang
kemudian di digitalisai untuk mempermudah dalam pembentukan suaatu sinyal
digital, jadi pada proses ini masih sangat memerlukan sinyal analog sebagai dasar
atau sumbernya, dan kemudian setelah berubah ke sinyal digital menggunakan
proses ADC, sinyal digital tersebut ada juga yang di kembalikan ke sinyal analog
kembali. Jadi intinya adalah DSP di ciptakan untuk mempermudah dalam
pengolahan suatu sinyal. Jadi dapat di simpulkan perbedaan antara DSP dan ASP
adalah terletak pada waktu dan proses perancangannya. Pada ASP, pemrosesan
hanya dilakukan sekali sehingga tidak memerlukan waktu yang lama, sedangkan
DSP masih melakukan beberapa kali pemrosesan baik dalam perhitungan, program
dan sebagainya. Pada ASP, jika terjadi kesalahan akan sulit untuk
memodifikasinya, sehingga jika terjadi kesalahan harus melakukan proses ulang
dari awal, sedangkan DSP, bisa kita modifikasi dengan menginstall ulang program
tanpa banyak mengubah banyak komponen. Pada ASP, jumlah kemungkinan tidak
dapat di prediksi sehingga akan sulit menghasilkan suatu produk dengan tingkat
keberhasilan yang kecil sedangkan dengan kita menggunakan ASP, kemungkinan
38

dapat di hitung, sehingga sangat mudah untuk di jadikan suatu produk yang baik
dengan tingkat keberhasilan yang tinggi.
4.2 Saran
Dalam melakukan pembuatan sesuatu baik secara analog maupun digital,
sebaiknya gunakanlah komponen atau alat yang memang sesuai dengan anturan
yang ada. Dalam membuat suatu rangkaian analog yang menggunakan komponen
seperti transistor, gunakan lah transistor yang pas atau boleh menggunakan
transistor tipe lain berspesifikasi yang lebih tinggi dengan catatan mengetahui
karakteristik komponen tersebut, karena jika asal-asalan karena bukan hanya
merusak komponen itu sendiri namun juga bisa merusak komponen yang lainnya
yang bisa juga mengakibatkan terjadinya suatu kecelakaan. Pada penggunaan Op-
Amp, kita harus mengetahui terlebih dahulu fungsi-fungsi dari masing-masing pin
dan mengetahui fungsi apa yang kita gunakan pada Op-Amp tersebut sehingga tidak
menimbulkan suatu kesalahan yang fatal. Begitupun pada pembuatan suatu
rangkaian digital, baik dengan suatu komponen IC yang sudah memiliki fungsi
yang diinginkan atau IC yang berjenis mikrokontroler yang harus di program
terlebih dahulu, kita harus memahami fungsi dari setiap pin dan mengetahui
karakteristik tegangan dan arus yang dapat diterima oleh IC tersebut, karena jika
kita menggunakan IC-IC tersebut tanpa melihat terlebih dahulu hal tersebut dapat
merusak IC yang notabene berharga mahal. Untuk pemrograman uC dalam
produksi rumahan, ada baiknya menggunakan sistem berbasis USB karena sudah
jarang port interface pada PC or laptop yang menggunakan port parallel maupun
seri. Yang terkahir, selalu berhati-hati dan selalu dalam ketelitian dalam melakukan
segala hal demi mencapai hasil yang lebih baik.
39

DAFTAR PUSTAKA
- http://www.adfbipotter.files.wordpress.com/2010/04/bab-iv-sinyal-dan-
modulasi.pdf
- http://www.dosen.tf.itb.ac.id
- http://www.elektro.undip.ac.id/
- http://elektronika-dasar.web.id/teori-elektronika/jenis-jenis-sinyal-pada-
sistem-kendali-digital/
- http://www.elisa1.ugm.ac.id
- http://fahmizaleeits.wordpress.com/tag/sinyal-diskrit/
- http://www.gatsan.dosen.akprind.ac.id/files/2008/09/3-siskom-transmisi-
analog.pdf
- http://helpmeups.files.wordpress.com/2012/08/modul-dewa89s-
ps2_adc.pdf
- http://id.wikipedia.org/wiki/Sinyal
- http://id.wikipedia.org/wiki/Sinyal_Digital
- http://www.ikabuh.files.wordpress.com/2012/06/paper-komdig.pdf
- http://www.www.insw.go.id/intrsource/lib/07/peraturan/komunikasi_data.
pdf
- http://ivangalactica.wordpress.com/2012/04/15/pengertian-sinyal-analog-
dan-digital/
- http://kingberaksi.blogspot.com/2012/07/perbedaan-sinyal-analog-dengan-
digital.html
- http://www.lecturer.eepis-its.edu
- http://media.digikey.com/pdf/Data%20Sheets/Weidmuller%20PDFs/Anal
og%20Signal%20Processing.pdf
- http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/20957/3/Chapter%20II.pd
f
- http://www.ridha.staff.gunadarma.ac.id
- http://www.rudy-wawolumaja.lecturer.maranatha.edu
40

- http://www.staff.uny.ac.id
- http://telkom2013.files.wordpress.com/2014/02/sinyal-dan-sistem-
diskrit.pdf
- http://www.teuinsuska2009.files.wordpress.com/
- https://trinurti.files.wordpress.com/2009/07/modul-pengolahan-sinyal1.pdf