Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN


1.1. Latar Belakang


Secara garis besar perangkat lunak atau biasa dikenal dengan nama program terdiri
dari kumpulan algoritma dan struktur data. Algoritma merupakan deskripsi langkah-langkah
penyelesaian masalah yang tersusun secara logis atau urutan logis pengambilan keputusan
untuk pemecahan suatu masalah. Struktur data merupakan model logika/matematik yang
secara khusus mengorganisasi data. Terdapat dua jenis struktur data, yaitu : struktur data
statis yang berupa array/larik, struct, himpunan dan struktur data dinamik yang berupa
list/senarai, queue/antrian, tumpukan/stack.
Variabel merupakan komponen penting pada pemrograman, Variabel digunakan
dalam program untuk menyimpan suatu nilai, dan nilai yang ada padanya dapat dirubah
selama eksekusi program berlangsung.Variabel hanya memiliki sebuah nilai tampungan.
Supaya data yang menampung data dengan jumlah lebih banyak maka data tersebut disimpan
dalam sebuah wadah yang dinamakan array.
Array merupakan suatu variable yang terdiri dari sekumpulan data dimana setiap data
mempunyai tipe data yang sama. Penggunaan array sederhana pada himpunan sebuah
himpunan atau deret angka. Pengaksesan sebuah angka dalam deret tersebut dengan cara
pemanggilan dari indeks dari deret tersebut. Indeks deret bukanlah nilai yang terkandung
dalam deret tersebut namun sebuah angka yang urut dimulai dari 0, 1 dst hingga jumlah array
(n-1).
Pada bahasa pemrograman yang modern array tidak hanya angka maupun huruf bisa
berupa sebuah string. String bisa berupa sebuah kata, password, kumpulan angka seperti
nomor identitas.
1.2. Perumusan Masalah


Dalam laporan ini akan membahas tentang praktikum array.
1. Bagaimana menginisialisasi array ?
2. Bagaimana pengaksesannya ?
3. Bagaimana mendeklarasikannya ?


1.3. Pembatasan Masalah


Pembatasan ini adalah tentang :
1. Pengertian tentang array
2. Deklarasi array
3. Jenis-jenis array
4. Algoritma dari array
5. Inisialisasi array


1.4. Tujuan


Tujuan dari pratikum ini adalah:
1. Memahami inisialisasi array.
2. Mengetahui deklarasi array.
3. Mengetahui pengaksesan array.








BAB II

TINJAUAN PUSTAKA


2.1. Pengertian Array


Array/larik adalah struktur data yang mengacu pada sebuah/ sekumpulan elemen yang
diakses melalui indeks. Elemen larik memiliki tipe data yang sama atau (homogen), seperti
interger, real, char, string. Setiap elemen larik dapat diakses melalui indeksnya, misalnya
mengisi elemen yang ke 3 dengan nilai 100, makacara mengisinya adalah A[3] 100.
Penyimpanan elemen larik di dalam memori komputer disusun berurutan, sehinga komputer
tidak perlu menentukan setiap elemen larik tetapi cukup menyimpan alamat awal/
pertamanya.

2.2. Karakteristik Array


Karakteristik array, yaitu :
1. Mempunyai batasan dari pemesanan alokasi memori (bersifat statis).
2. Mempunyai tipe data sama (bersifat homogen).
3. Dapat diakses secara acak.
4. Elemen-elemen array tersusun secara berderet dan dapat diakses secara
random di dalam memori.
5. Memiliki alamat yang besebelahan/berdampingan tergantung lebar tipe
datanya.

2.3. Deklarasi Array


Array yang akan dipergunakan harus di deklarasikan terlebih dahulu. Deklarasi dari
Array diawali dengan kata cadangan Array diikuti oleh tipe index yang diletakkan diantara
tanda [ ] diikuti lagi oleh kata cadangan of dan tipe arraynya. Array dapat bertipe
sederhana byte, word, integer, real, boolean, char, string dan tipe scalar atau subrange.
Ada tiga hal yang harus di ketahui dalam mendeklarasikan array, yaitu :
Type data array
Nama variable array
Subkrip / index array.
Contoh deklarasi dari array adalah sebagai berikut :
int A[5] ; artinya variabel A adalah kumpulan data sebanyak 5 bilangan bertipe
integer.


2.4. Jenis Array


Array Satu Dimensi
Array satu dimensi yaitu kumpulan elemen identik yang hanya terdiri dari satu
baris/kolom alamat penyimapanan data yang memiliki tipe data sama tetapi isi boleh berbeda.
Array Dua Dimensi
Array dua dimensi sering disebut matrik. Array dua dimensi merupakan perluasan
dari array dimensi satu , yang merupakan kumpulan elemen identic yang terdiri dari beberapa
barisa adan kolom dengan tipe data yang sama.
Array Tiga Dimensi
Array ini memiliki ukuran yang lebih besar dari array dimensi dua dan satu. Banyak
elemen identic yang memiliki banyak baris dan kolom serta dnegan tipe data yang sama.







2.5. Operasi Dasar Pada Array


Operasi terhadap elemen di array dilakukan dengan pengaksesan langsung. Nilai di
masing-masing posisi elemen dapat diambil dan nilai dapat disimpan tanpa melewati posisi-
posisi lain.
Terdapat dua tipe operasi, yaitu :
Operasi terhadap satu elemen / posisi dari array
Operasi terhadap array sebagai keseluruhan
Dua operasi paling dasar terhadap satu elemen / posisi adalah
Penyimpanan nilai elemen ke posisi tertentu di array
Pengambilan nilai elemen dari posisi tertentu di array
Operasi-operasi dasar terhadap array secara keseluruhan adalah :
Operasi penciptaan
Operasi penghancuran
Operasi pemrosesan traversal
Operasi pencarian (table look-up)
Operasi sorting


2.6. Inisialisasi Array


Inisialisasi dapat dilakukan bersama dengan deklarasi atau tersendiri. Inisialisasi
suatu array adalah dengan meletakkan elemen array di antara tanda kurung kurawal {}, antara
elemen yang satu dengan lainnya dipisahkan koma.
int bil[2] = {4,1,8}
bil[0] = 4
bil[1] = 1
bil[2] = 8
AUTOMATIC ARRAY adalah Inisialisasi array dilakukan di dalam fungsi tertentu.
Hanya compiler C yang berstandar ANSI C yang dapat menginisialisasikan automatic array.




































BAB III

MATERI DAN METODE


3.1. Analisis


1. Latihan 1 - deklarasi array 5 elemen, inisialisasi dan akses tiap elemen
Pseudocode
Structure ARRAY(value, index)
Read int angka= [5] {0,7,4,100,5};
Angka[0]=8
Write angka[0]
End

2. Latihan 2 - deklarasi array 5 elemen, inisialisasi dan menampilkan semua data dengan
looping for
Pseudocode
Structure ARRAY(value, index)
Read int angka= [5] {0, 7, 4, 100, 5};
for (int i = 0; i < angka.Length; i++)
Write(angka[i])
Endfor

3. Latihan 3 - deklarasi array 5 elemen, inisialisasi dan menampilkan semua data dengan
looping foreach
Pseudocode
Structure ARRAY(value, index)
Read string daftarnama= [5] {"Dadang", "Sutarman", "Karyo", "Sukinem", "Ijah"};
foreach (string nama in daftarnama)
Write(nama)
Endfor

4. Latihan 4 - contoh kasus : look up table untuk konversi angka terbilang
Pseudocode
Structure ARRAY(value, index)
Read stringterbilang ={ "NOL", "SATU", "DUA", "TIGA", "EMPAT", "LIMA",
"ENAM", "TUJUH", "DELAPAN", "SEMBILAN" }, int angka;
Write(terbilang[angka])
End


3.2. Code
1. latihan 1 - deklarasi array 5 elemen, inisialisasi dan akses tiap elemen
int[] angka = new int[5] { 0, 7, 4, 100, 5 };
angka[0] = 8;
Console.WriteLine(angka[0]);
Console.ReadKey();

2. latihan 2 - deklarasi array 5 elemen, inisialisasi dan menampilkan semua data dengan
looping for
int[] angka = new int[5] { 0, 7, 4, 100, 5 };
for (int i = 0; i < angka.Length; i++)
{
Console.WriteLine(angka[i]);
}
Console.ReadKey();

3. latihan 3 - deklarasi array 5 elemen, inisialisasi dan menampilkan semua data dengan
looping foreach
string[] daftarnama = new string[] { "Dadang", "Sutarman",
"Karyo", "Sukinem", "Ijah" };
foreach (string nama in daftarnama)
{
Console.WriteLine(nama);
}
Console.ReadKey();

4. latihan 4 - contoh kasus : look up table untuk konversi angka terbilang
look up table - semacam vlookup di excel, lebih sederhana daripada if/switch
string[] terbilang = new string[] { "NOL", "SATU", "DUA",
"TIGA", "EMPAT", "LIMA", "ENAM","TUJUH", "DELAPAN", "SEMBILAN" };
int angka = 0;
Console.WriteLine("Masukkan sembarang angka 0-9");
angka = Convert.ToInt32(Console.ReadLine());
Console.WriteLine("Anda memasukkan angka {0}",
terbilang[angka]);
Console.ReadKey();
















BAB IV

HASIL


4.1. HASIL


a) Latihan 1 - deklarasi array 5 elemen, inisialisasi dan akses tiap elemen






Gambar 1.0
Tampilan hasil array 5 elemen pada indeks ke 0
Pada latihan ini array elemenya ada 5, inisialisasinya 0, 7, 4, 100, 5.Bentuk
deklarasinyaint[] angka = new int[5] { 0, 7, 4, 100, 5 };. Perintah
angka[0] = 8;untuk mengakses arraypada indeks ke 0 data ditambah angka 8.
Console.WriteLine(angka[0]);perintah untuk menampilkan data pada indeks ke 0 dan
yang muncul adalah 8 bukan 0, karena inisialisasi hanya ditampilkan apabila data pada indeks
tersebut tidak ditambahkan.

b) Latihan 2 - deklarasi array 5 elemen, inisialisasi dan menampilkan semua data
dengan looping for



Gambar 1.1
Tampilan hasil pada array 5 elemen dan menampilkan semua data inisialisasi
Pada latihan ini array elemenya ada 5, inisialisasinya 0, 7, 4, 100, 5. Bentuk
deklarasinyaint[] angka = new int[5] { 0, 7, 4, 100, 5 };. for (int i =
0; i < angka.Length; i++) perintah untuk looping for. Perintah
Console.WriteLine(angka[i]);untuk menampilkan datapada semua indeks dan yang
muncul adalah data inisialisasinya karena data tidak ada yang ditambahkan pada indeks.

c) Latihan 3 - deklarasi array 5 elemen, inisialisasi dan menampilkan semua data
dengan looping foreach





Gambar 1.2
Tampilan hasil pada array string 5 elemen dan menampilkan semua data inisialisasi
Pada latihan ini adalah array string elemenya ada 5, inisialisasinya "Dadang",
"Sutarman", "Karyo", "Sukinem", "Ijah". Bentuk deklarasinya string[] daftarnama =
new string[] { "Dadang", "Sutarman", "Karyo", "Sukinem", "Ijah" };.
Perintah foreach (string nama in daftarnama){ Console.WriteLine(nama);
}untuk menampilkan data pada semua indeks dengan looping foreach dan yang muncul
adalah data inisialisasinya karena data tidak ada yang ditambahkan pada indeks.

d) Latihan 4 - contoh kasus : look up table untuk konversi angka terbilang




Gambar 1.3
Tampilan hasil pada array lookup
Pada latihan ini adalah array untuk lookup, inisialisasinya "NOL", "SATU", "DUA",
"TIGA", "EMPAT", "LIMA", "ENAM", "TUJUH", "DELAPAN", "SEMBILAN". Bentuk
deklarasinya string[] terbilang = new string[] { "NOL", "SATU", "DUA",
"TIGA", "EMPAT", "LIMA", "ENAM","TUJUH", "DELAPAN", "SEMBILAN" };.
Perintah Console.WriteLine("Masukkan sembarang angka 0-9"); angka =
Convert.ToInt32(Console.ReadLine()); Console.WriteLine("Anda
memasukkan angka {0}", terbilang[angka]);untuk memberikan masukan angka
dan ditampilkan dalam bentuk huruf sesuai dengan inisialisasinya seperti (Gambar 1.3)data
yang dimasukan 7 maka akan muncul TUJUH.




























4.2. PEMBAHASAN


Array adalah struktur data yang mengacu pada sebuah/ sekumpulan elemen yang
diakses melalui indeks. Array memiliki karakteristik yaitu mempunyai batasan dari
pemesanan alokasi memori (bersifat statis), mempunyai tipe data sama (bersifat homogen),
dapat diakses secara acak, elemen-elemen array tersusun secara berderet dan dapat diakses
secara random di dalam memori, dan memiliki alamat yang besebelahan/berdampingan
tergantung lebar tipe datanya. Array dapat digunakan dengan inisialisasi dan looping.
Deklarasi dari Array diawali dengan kata cadangan Array diikuti oleh tipe index yang
diletakkan diantara tanda [ ] diikuti lagi oleh kata cadangan of dan tipe arraynya. Array
dapat bertipe sederhana byte, word, integer, real, boolean, char, string dan tipe scalar atau
subrange. Ada tiga hal yang harus di ketahui dalam mendeklarasikan array, yaitu : type data
array, nama variable array, dan subkrip / index array.
Penginisialisasi array dapat dilakukan bersama dengan deklarasi atau tersendiri.
Inisialisasi suatu array adalah dengan meletakkan elemen array di antara tanda kurung
kurawal {}, antara elemen yang satu dengan lainnya dipisahkan koma. Apabila data tidak
ditambah maka inisialisasi array yang akan diakses. AUTOMATIC ARRAY adalah
Inisialisasi array dilakukan di dalam fungsi tertentu. Hanya compiler C yang berstandar
ANSI C yang dapat menginisialisasikan automatic array.
Mengakses arrayharus menggunakan sebuah angka atau yang disebut sebagai indeks.
Pada saat memasukkan nilai ke dalam array, sebuah nomor indeks atau subscript telah
diberikan kepada tiap anggota array, sehingga program dan programmer dapat mengakses
setiap nilai pada array apabila dibutuhkan. Nilai indeks selaludalam tipeinteger, dimulai dari
angkanol dan dilanjutkan ke angka berikutnyasampai akhir array.


BAB V

KESIMPULAN


5.1. Kesimpulan


1. Inisialisasi dapat dilakukan bersama dengan deklarasi atau tersendiri. Inisialisasi
suatu array adalah dengan meletakkan elemen array di antara tanda kurung kurawal
{}, antara elemen yang satu dengan lainnya dipisahkan koma. Apabila data tidak
ditambah maka inisialisasi array yang akan diakses.
2. Deklarasi dari Array diawali dengan kata cadangan Array diikuti oleh tipe index yang
diletakkan diantara tanda [ ] diikuti lagi oleh kata cadangan of dan tipe arraynya.
Contoh : int[] angka = new int[5] { 0, 7, 4, 100, 5 };.
3. Untuk mengakses sebuah elemen dalam array, atau mengakses sebagian dari array,
Anda harus menggunakan sebuah angka atau yang disebut sebagai indeks atau
subscript. Pada saat memasukkan nilai ke dalam array, sebuah nomor indeks atau
subscript telah diberikan kepada tiap anggota array, sehingga program dan
programmer dapat mengakses setiap nilai pada array apabila dibutuhkan. Nilai indeks
selaludalam tipeinteger, dimulai dari angkanol dan dilanjutkan ke angka
berikutnyasampai akhir array.


5.2. Saran

Dalam membuat array harus memiliki tipe data yang sama agar dapat diakses secara
fleksibel danefisien dalam penggunaan memori.

DAFTAR PUSTAKA


http://bsihendri.blogspot.com/2013/06/bab-i-pendahuluan-1.html (diunduh pada Minggu, 25
Mei 2014, 10.25)
http://deirdesign.blogspot.com/2012/12/deklarasi-dan-cara-penulisan-array-larik.html
(diunduh pada Jumat, 13 Juni 2014, 04.30)
http://strukturdata18.blogspot.com/2013/05/makalah-struktur-dar.html (diunduh pada Sabtu,
31 Mei 2014, 10.40)
http://trisuhairy94.blogspot.com/2013/01/array-dalam-algoritma.html (diunduh pada Minggu,
25 Mei 2014, 05.00)
Zakaria, Teddy M dan Agus Prijono. 2006. Konsep dan Implementasi Struktur Data.
Bandung: Informatika