Anda di halaman 1dari 44

GOLONGAN IB

1. TEMBAGA (Cu)
Sifat-sifat kimia :
Tembaga adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Cu dan nomor
atom 29. Lambangnya berasal dari bahasa LatinCuprum.Tembaga merupakan konduktorpanas dan
listrik yang baik.Selain itu unsur ini memiliki korosi yang lambat sekali.
Tembaga kadang-kadang ditemukan secara alami, seperti yang ditemukan dalam mineral-mineral
seperti cuprite, malachite, azurite, chalcopyrite, dan bornite.
Sifat-sifat tembaga adalah Kuat dan Ulet,Dapat ditempa, Tahan Korosi, Penghantar listrik dan
panas yang baik dan Logam yang kurang aktif.Bijih tembaga yang terpenting adalah berupa sulfida
sperti kalkosit dan kalkopirit. Tembaga banyak digunakan dalam Industri elektrik dan lain-lainnya.

Pembuatan :
Tembaga diperoleh dari bijih tembaga yang disebut Chalcopirit. Besi yang ada larut dalam terak dan
tembaga yang tersisa / matte dituangkan kedalam konverter. Udara dihembuskan kedalamnya selama 4
atau 5 jam, kotoran teroksidasi, dan besi membentuk terak yang dibuang pada waktu tertentu. Bila
udara dihentikan, oksida kupro bereaksi dengan sulfida kupro maka akan membentuk Tembaga blister
dan Dioksida belerang.Tembaga blister ini dilebur dan dicor menjadi slab, kemudian diolah secara
elektrolitik menjadi tembaga murni.
Warna nyala :
Hijau kebiruan



2. PERAK (Ag)
Sifat-sifat kimia :
Perak telah dikenal sejak zaman purba kala.Perak adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik
yang memiliki lambang Ag dan nomor atom 47. Lambangnya berasal dari bahasa LatinArgentum.
Sebuah logam transisi lunak, putih, mengkilap, perak memiliki konduktivitas listrik dan panas
tertinggi di seluruh logam dan terdapat di mineral dan dalam bentuk bebas.
Kegunaan :
Perak sterling digunakan untuk perhiasan, perabotan perak, dsb. dimana penampakan sangat penting.
Campuran logam ini biasanya mengandung 92.5% perak, dengan sisanya tembaga atau logam lainnya.
Perak juga merupakan unsur penting dalam fotografi, dimana sekitar 30% konsumsi industri perak
digunakan untuk bidang ini. Perak juga digunakan sebagai campuran logam pengganti gigi, solder,
kotak listrik, dan baterai perak-timah dan perak-cadmium. Cat perak digunakan untuk membuat sirkuit
cetak. Perak juga digunakan untuk produksi kaca dan dapat didepositkan sebagai lapisan pada gelas
atau logam lainnya dengan metoda chemical deposition, electrode position atau dengan cara
penguapan. Ketika perak baru saja didepositkan, lapisan ini merupakan reflektor cahaya paling baik.
Tapi lapisan ini juga cepat rusak dan ternoda dan kehilangan reflektivitasnya.
Warna nyala :
3. EMAS (Au)
Sifat-sifat kimia :
Emas adalah unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki simbol Au (bahasa Latin: 'aurum')
dan nomor atom 79. Sebuah logam transisi yang lembek, mengkilap, kuning, dan berat.
Emas melebur dalam bentuk cair pada suhu sekitar 1000
o
C. Sifat fisik emas sangat stabil, tidak
korosif ataupun lapuk dan jarang bersenyawa dengan unsur kimia lain. Konduktivitas elektrik dan
termalnya sangat baik.



GOLONGAN IIB

1. ZINK
Zink atau Seng adalah unsur kimia dengan lambang Zn, nomor atom 30 dan massa atom relatif 65,39
g/mol. Ditemukan oleh Andreas Marggraf di Jerman pada tahun 1764.
Sifat-sifat kimia :
Zn tidak dapat ditarik oleh magnet (diamagnetik) sebab semua elektronnya telah berpasangan dengan
struktur kristal heksagonal. Berikut informasi dasar tentang Zink.

Simbol: Zn
Nomor atom: 30
Massa atom: 65,39 Amu
Melting Point: 419,58 C (692,73 K, 787,24396 F)
Boiling Point: 907,0 C (1180,15 K, 1664,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 30
Jumlah Neutron: 35
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Hexagonal
Kepadatan @ 293 K: 7,133 g / cm 3
Warna: kebiruan
Pembuatan :
Seng tidak diperoleh dengan bebas di alam, melainkan dalam bentuk terikat. Mineral yang
mengandung seng di alam bebas antara lain kalamin, franklinit, smithsonit (ZnCO3), wilenit, zinkit
(ZnO) serta dapat dijumpai dalam sfalerit atau zink blende (ZnS) yang berasosiasi dengan timbal
sulfida.
Dalam pengolahan seng, pertama-tama bijih dibakar menghasilkan oksida, kemudian direduksi dengan
karbon (kokas) pada suhu tinggi dan uap zink yang diperoleh diembunkan. Atau oksida dilarutkan
dalam asam sulfat, kemudian zink diperoleh lewat elektrolisis.
Reaksi :
Reaksi dengan udara
Seng terkorosi pada udara yang lembab. Logam seng dibakar untuk membentuk seng (II) oksida yang
berwarna putih dan apabila dipanaskan lagi, maka warna akan berubah menjadi kuning.
2Zn(s) + O2(g) 2ZnO(s)
Reaksi dengan halogen
Seng bereaksi dengan bromine dan iodine untuk membentuk seng (II) dihalida.
Zn(s) + Br2(g) ZnBr2(s)
Zn(s) + I2(g) ZnI2(s)
Reaksi dengan asam
Seng larut perlahan dalam asam sulfat encer untuk membentuk gas hidrogen.
Zn(s) + H2SO4(aq) Zn2+(aq) +SO42- (aq) + H2(g)
Reaksi seng dengan asam pengoksidasi seperti asam nitrit dan HNO3 sangat kompleks dan bergantung
pada kondisi yang tepat.
Reaksi dengan basa
Seng larut dalam larutan alkali seperti potassium hidroksida dan KOH untuk membentuk zinkat.
Warna nyala : Kebiruan
2. KADMIUM (Cd)
Kadmium adalah unsur kimia dengan lambang Cd, nomor atom 48 dan massa atom relatif 112,411
g/mol. Ditemukan oleh Fredrich Stromeyer di Jerman pada tahun 1817.
Sifat-sifat kimia :
Kadmium memiliki sifat yang serupa dengan zink, kecuali cenderung membentuk kompleks.
Kadmium sangat beracun, meskipun dalam konsentrasi rendah. Berikut informasi dasar tentang
Kadmium.
Simbol: Cd
Nomor atom: 48
Massa atom: 112,411 Amu
Melting Point: 320,9 C (594,05 K, 609,62 F)
Boiling Point: 765,0 C (1038,15 K, 1409,0 F)
Jumlah Proton / Elektron: 48
Jumlah Neutron: 64
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Hexagonal
Kepadatan @ 293 K: 8.65 g / cm 3
Warna: Silvery
Pembuatan :
Umumnya kadmium terdapat dalam kombinasi dengan elemen lain seperti Oxigen (Cadmium Oxide),
Clorine (Cadmium Chloride) atau belerang (Cadmium Sulfide). Kebanyakan Cadmium (Cd)
merupakan produk samping dari pengecoran seng, timah atau tembaga kadmium yang banyak
digunakan berbagai industri, terutama plating logam, pigmen, baterai dan plastik Sumber utama Cd
berasal dari makanan, karena makanan menyerap dan mengikat Cd, misalnya tanaman dan ikan. Tidak
jarang Cd dijumpai dalam air karena adanya resapan dari tempat buangan limbah bahan kimia.
Reaksi :
Reaksi dengan udara
Kadmium dibakar untuk menghasilkan kadmium (II) oksida.
2Cd(s) + O2(g) 2CdO(s)
Reaksi dengan halogen
Kadmium bereaksi dengan fluorin, bromine dan iodine untuk membentuk kadmium (II) dihalida.
Cd(s) + F2(g) CdF2(s)
Cd(s) + Br2(g) CdBr2(s)
Cd(s) + I2(g) CdI2(s)
Reaksi dengan asam
Kadmium larut perlahan dalam asam sulfat encer untuk membentuk campuran yang mengandung ion
kadmium (II) dan gas hidrogen.
Cd(s) + H2SO4(aq) Cd2+(aq) +SO42- (aq) + H2(g)
Reaksi dengan basa
Kadmium tidak akan larut dalam larutan alkali.
Warna nyala : Silver
3. MERKURI
Merkuri atau raksa adalah unsur kimia dengan lambang Hg, nomor atom 80 dan massa atom relatif
200,59 g/mol.
Sifat-sifat kimia :
Hg tidak dapat ditarik oleh magnet (diamagnetik) sebab semua elektronnya telah berpasangan. Unsur
Hg kurang reaktif dibandingkan zink dan kadmium, dan tidak dapat menggantikan hidrogen dari
asamnya, namun merkuri mampu mengkorosi alumunium dengan cepat, sehingga pengangkutan
dengan pesawat dibatasi. Densitas raksa yang tinggi menyebabkan benda-benda seperti bola biliar
menjadi terapung jika diletakkan di dalam cairan raksa hanya dengan 20% volumenya terendam.
Sifat yang tak lazim dari Hg adalah dapat membentuk seyawa merkuri (I) yang mengandung ion
Hg22+ dan senyawa merkuri (II) yang mengandung ion Hg2+. Merkuri juga membentuk sejumlah
senyawa kompleks dan organomerkuri. Merkuri menyebabkan kerusakan jantung dan ginjal, kebutaan,
cacat saat dilahirkan, serta sangat merusak bagi kehidupan air. Berikut informasi tentang Merkuri.
Simbol: Hg
Nomor atom: 80
Massa atom: 200,59 Amu
Melting Point: -38,87 C (234,28 K, -37,966 F)
Boiling Point: 356,58 C (629,73 K, 673,844 F)
Jumlah Proton / Elektron: 80
Jumlah Neutron: 121
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur kristal: rombohedral
Kepadatan @ 293 K: 13,456 g / cm 3
Warna: Silver
Pembuatan :
Raksa merupakan satu dari lima unsur (bersama cesium, fransium, galium, dan brom) yang berbentuk
cair dalam suhu kamar. Bijih utamanya adalah sulfida sinnabar (HgS) yang dapat diuraikan menjadi
unsur-unsurnya. Selain itu merkuri ditemukan dalam mineral corderoit, livingstonit. Diperoleh
terutama melalui proses reduksi dari cinnabar mineral.
Reaksi :
Reaksi dengan udara
merkuri dibakar hingga suhu 350C untuk membentuk merkuri (II) oksida.
2Hg(s) + O2(g) 2HgO(s)
Reaksi dengan halogen
Logam merkuri bereaksi dengan fluorin, klorin, bromine dan iodine untuk membentuk merkuri (II)
dihalida.
Hg(s) + F2(g) HgF2(s)
Hg(s) + Cl2(g) HgCl2(s)
Hg(s) + Br2(g) HgBr2(s)
Hg(s) + I2(g) HgI2(s)

Reaksi dengan asam
Merkuri tidak bereaksi dengan asam non oksidasi, tetapi bereaksi dengan asam nitrit terkonsentrasi
atau asam sulfur terkonsentrasi untuk membentuk komposisi merkuri (II) dengan nitrogen atau sulfur
oksida.
Warna nyala : Silver

4. UNUNBIUM
Ununbium adalah unsur kimia dengan lambang Uub, nomor atom 112 dan massa atom relatif 285.
Ditemukan oleh GSI di Jerman pada tanggal 9 Februari 1996. Hanya sedikit atom dari elemen 112
yang pernah dibuat melalui reaksi nuklir yang menggabungkan sebuah atom seng dan atom timbal.
Sifat-sifat kimia :
Ununbium bersifat lebih volatil (mudah menguap) daripada raksa. Berikut informasi dasar Ununbium.
Simbol: uub
Atom Nomor: 112
Massa atom: (277,0) amu
Titik lebur: Unknown
Boiling Point: Unknown
Jumlah Proton / Elektron: 112
Jumlah Neutron: 165
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Unknown
Kepadatan @ 293 K: Unknown
Warna: Unknown
Pembuatan :
Ununbium murni dibuat dan tidak tersedia secara komersial.
Reaksi :
Tidak diketahui
Warna nyala :
Tidak diketahui

GOLONGAN IIIB

1. SKANDIUM
Skandium adalah unsur golongan IIIB yang berada pada periode 4. Skandium merupakan bagian dari
unsur transisi. Skandium ditemukan oleh Lars Nilson pada tahun 1879 di Swedia. Skandium
ditemukan dalam mineral euxenite, thortveitile, thortvetile dan gadoline di Skandinavia dan
Madagaskar.
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Sc
Nomor atom: 21
Massa atom: 44,95591 Amu
Melting Point: 1539,0 C (1812,15 K, 2802,2 F)
Boiling Point: 2832,0 C (3105,15 K, 5129,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 21
Jumlah Neutron: 24
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Hexagonal
Kepadatan @ 293 K: 2,989 g / cm 3
Warna: keperakan
Pembuatan :
Reaksi :
Reaksi dengan air:
Ketika dipanaskan maka Skandium akan larut dalam air membentuk larutan yang terdiri dari ion Sc
(III) dan gas hidrogen
2Sc(s) + 6H2O(aq) 2Sc3+(aq) + 6OH-(aq) + 3H2(g)
Reaksi dengan oksigen
Pada reaksi dengan udara atau pembakaran secara cepat maka akan membentuk scandium (III)oksida
4Sc(s) + 3O2(g) 2Sc2O3(s)
Reaksi dengan halogen
Skandium sangat reaktif ketika bereaksi dengan semua unsur halogen membentuk trihalida
2Sc(s) + 3F2(g) 2ScF3(s)
2Sc(s) + 3Cl2(g) 2ScCl3(s)
2Sc(s) + 3Br2(l) 2ScBr3(s)
2Sc(s) + 3I2(s) 2ScI3(s)
Reaksi dengan asam
Skandium mudah larut dalam asam klrida untuk membentuk larutan yang mengandung ion Sc (III) dan
gas hidrogen
2Sc(s) + 6HCl(aq) 2Sc3+(aq) + 6Cl-(aq) + 3H2(g)
Warna nyala : Keperakan.

2. YITRIUM (Y)
Yttrium merupakan unsur golongan IIIB yang berada pada periode 5.
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Y
Nomor atom: 39
Massa atom: 88,90585 Amu
Melting Point: 1523,0 C (1796,15 K, 2773,4 F)
Boiling Point: 3337,0 C (3610,15 K, 6038,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 39
Jumlah Neutron: 50
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Hexagonal
Kepadatan @ 293 K: 4,469 g / cm 3
Warna: keperakan
Pembuatan :
Pembuatannya berupa ekstrak tidak murni yttria dari reduksi yttrium klorida anhidrat (YCl3) dengan
potassium.
Reaksi :
Reaksi dengan air
Ketika dipanaskan maka logam Yttrium akan larut dalam air membentuk larutan yang terdiri dari ion
Y (III) dan gas hidrogen
2Y(s) + 6H2O(aq) 2Y3+(aq) + 6OH-(aq) + 3H2(g)
Reaksi dengan oksigen
Pada reaksi dengan udara atau pembakaran secara cepat maka akan membentuk Yttrium (III)oksida
4Y(s) + 3O2(g) 2Y2O3(s)
Reaksi dengan halogen
Skandium sangat reaktif ketika bereaksi dengan semua unsur halogen membentuk trihalida
2Y(s) + 3F2(g) 2YF3(s)
2Y(s) + 3Cl2(g) 2YCl3(s)
2Y(s) + 3Br2(g) 2YBr3(s)
2Y(s) + 3I2(g) 2YI3(s)
Reaksi dengan asam
Yttrium mudah larut dalam asam klrida untuk membentuk larutan yang mengandung ion Y (III) dan
gas hidrogen
2Y(s) + 6HCl(aq) 2Y3+(aq) + 6Cl-(aq) + 3H2(g)
Warna nyala : Keperakan
3. LANTHANUM
Sifat-sifat kimia :
Simbol : La
Nomor atom : 57
Nomor massa : 138,91
Konfigurasi elektron : [Xe] 5d1 6s2
Volume atom : 22,5 cm3/mol
Afinitas elektron : 50 kJ/mol
Keelektronegatifitasan : 1,1
Energi ionisasi : - pertama : 538,1 kJ/mol
o kedua : 1067 kJ/mol
o ketiga : 1850 kJ/mol
Bilangan oksidasi utama : +3
Bilangan oksidasi lainnya : +2
Bentuk Kristal : Double Hexagonal Unit Cell
Warna : putih perak
Pembuatan :
Pembuatannya dengan mengubah komposisi sampel cerium nitrat dengan memanaskan dan
mereaksikan garamnya dengan mencairkan asam nitrat. Dari hasil reaksi tersebut lalu mengisolasinya
yang disebut lantana. Lanthanum diisolasi dalam bentuk murni.
Reaksi :
Reaksi dengan air
Lantanum cukup elektropositif dan bereaksi secara lambat dengan air dingin tapi cukup cepat jika
bereaksi dengan air panas membentuk lanthana hidroksida dan gas hidrogen
2La(s) + 6H2O(g) 2La(OH)3(aq) + 3H2(g)
Reaksi dengan oksigen
Pada reaksi dengan udara atau pembakaran secara cepat maka akan membentuk Lanthana (III)oksida
4La(s) + 3O2(g) 2La2O3(s)
Reaksi dengan halogen
Logam lanthanum bereaksi dengan semua unsur halogen membentuk lanthana ( III) halida
2La(s) + 3F2(g) 2LaF(s)
2La(s) + 3Cl2(g) 2LaCl(s)
2La(s) + 3Br2(g) 2LaBr(s)
2La(s) + 3I2(g) 2LaI(s)
Warna nyala : Putih perak
4. ACTINIUM
Sifat-sifat kimia :
Simbol : Ac
Nomor atom : 89
Nomor massa : 227,03
Konfigurasi elektron : [Rn] 6d1 7s2
Volume atom : -
Afinitas elektron : -
Keelektronegatifitasan : 1,1
Energi ionisasi : - pertama : 499 kJ/mol
o kedua : 1170 kJ/mol
Bilangan oksidasi utama : +3
Bilangan oksidai lainnya : -
Struktur Kristal : Face Centered Cubic Unit Cell
Pembuatan :
Actinium ditemukan dalam jumlah sedukit dalam bijih uranium tetapi lebih banyak dibuat dalam
satuan mg dengan cara penyinaran netron terhadap 226Ra dalam reactor nuklir. Logam actinium
dibuat dengan cara reduksi actinium florida dengan uap lithium pada suhu 1100-1300C.
Reaksi :
Reaksi dengan oksigen
Aktinium mudah terbakar membentuk aktinium (III) oksida
4Ac(s) + 3O2(g) 2Ac2O3(s)



GOLONGAN IVB

1. TITANIUM
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Ti
Nomor atom: 22
Massa atom: 47,867 Amu
Melting Point: 1660,0 C (1933,15 K, 3020,0 F)
Boiling Point: 3287,0 C (3560,15 K, 5948,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 22
Jumlah Neutron: 26
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Hexagonal
Kepadatan @ 293 K: 4.54 g / cm 3
Warna: silverish
Pembuatan :
Unsur ini terdapat di banyak mineral dengan sumber utama adalah Rutile dan Ilmenite, yang tersebar
luas di seluruh bumi.
Reaksi :
Reaksi dengan Air
Titanium akan bereaksi dengan air membentuk Titanium dioksida dan hydrogen.
Ti(s) + 2H2O(g) TiO2(s) + 2H2(g)
Reaksi dengan Udara
Ketika Titanium dibakar di udara akan menghasilkan Titanium dioksida dengan nyala putih yang
terang dan ketika dibakar dengan Nitrogen murni akan menghasilkan Titanium Nitrida.
Ti(s) + O2(g) TiO2(s)
2Ti(s) + N2(g) TiN(s)
Reaksi dengan Halogen
Reaksi Titanium dengan Halogen menghasilkan Titanium Halida. Reaksi dengan Fluor berlangsung
pada suhu 200C.
Ti(s) + 2F2(s) TiF4(s)
Ti(s) + 2Cl2(g) TiCl4(s)
Ti(s) + 2Br2(l) TiBr4(s)
Ti(s) + 2I2(s) TiI4(s)
Reaksi dengan Asam
Logam Titanium tidak bereaksi dengan asam mineral pada temperatur normal tetapi dengan asam
hidrofluorik yang panas membentuk kompleks anion (TiF6)3-
2Ti(s) + 2HF (aq) 2(TiF6)3-(aq) + 3 H2(g) + 6 H+(aq)
Reaksi dengan Basa
Titanium tidak bereaksi dengan alkali pada temperatur normal, tetapi pada keaaan panas.
Warna nyala : Silver
2. ZIRKONIUM
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Zr
Nomor atom: 40
Massa atom: 91,224 Amu
Melting Point: 1852,0 C (2125,15 K, 3365,6 F)
Boiling Point: 4377,0 C (4650,15 K, 7910,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 40
Jumlah Neutron: 51
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Hexagonal
Kepadatan @ 293 K: 6.49 g / cm 3
Warna: keabu-abuan


Pembuatan :
Zirkonium banyak terdapat dalam alam mineral seperti zircon (Hyacianth) dan zirconia (baddeleyit).
Reaksi :
Reaksi dengan Air
Zirkonium tidak bereaksi dengan air pada keadaan di bawah normal.
Reaksi dengan Udara
Zr (s) + O2 (g) ZrO2 (s)
Reaksi dengan Halogen
Zirkonium bereaksi dengan Halogen membentuk Zirkonium (IV) Halida.
Zr (s) + 2F2 (g) ZrF4 (s)
Zr (s) + 2Cl2 (g) ZrCl4 (s)
Zr (s) +2Br2 (g) ZrBr4 (s)
Zr (s) + 2I2 (g) ZrI4 (s)
Reaksi dengan Asam
Hanya terdapat sedikit kemungkinan logam Zirkonium bereaksi dengan asam. Zirkonium tidak dapat
bercampur dengan asam hidrofluorik, HF, membentuk kompleks fluoro.
Warna nyala : Keabu-abuan
3. HAFNIUM
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Hf
Nomor atom: 72
Massa atom: 178,49 Amu
Melting Point: 2150,0 C (2423,15 K, 3902,0 F)
Boiling Point: 5400,0 C (5673,15 K, 9752,0 F)
Jumlah Proton / Elektron: 72
Jumlah Neutron: 106
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Hexagonal
Kepadatan @ 293 K: 13,2 g / cm 3
Warna: Silver
Pembuatan :
Logam ini ditemukan dalam campuran senyawa Zirkonium yang mana tidak ditemukan dalam unsur
bebas di alam. Mineral yang mengandung Zirkonium seperti Alvite [(Hf, Th, Zr) SO4 H2O],
Thortveitite dan Zirkon (Zr SlO4) biasanya mengandung 1%-5% Hf. Antara logam Hafnium dan
Zirkonium mempunyai sifat yang sama sehingga sulit dipisahkan. Perlu diketahui bahwa Hafnium
ditemukan sebagai produk sampingan dari pemurnian Zirkonium.
Reaksi :
Reaksi dengan Air
Tidak bereaksi dengan Air di bawah kondisi normal.
Reaksi dengan Udara
Hf (s) + O2 (g) HfO2 (s)
Reaksi dengan Halogen
Hf (s) +2F2 (g) HfF4 (s)
Warna nyala : Silver
4. RUTHERFODIUM
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Rf
Atom Nomor: 104
Massa atom: (261.0) Amu
Titik lebur: Unknown
Boiling Point: Unknown
Jumlah Proton / Elektron: 104
Jumlah Neutron: 157
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Unknown
Kepadatan @ 293 K: Unknown
Warna: Unknown
Pembuatan :
Unsur ini merupakan unsur sintetik yang merupakan isotop yang mengalami peluruhan melalui reaksi
fisi yang berjalan spontan.
Reaksi :
Belum diketahui.

GOLONGAN VB
1. VANADIUM
Sifat-sifat kimia :
Dipanaskan dalam H2 (tanpa gas lain) pada 1100 C membentuk vanadium hidrida yang stabil.
Logam ini reaktif dalam keadaan dingin, bila dipanaskan terbentuk V2O (coklat), dipanaskan
terus terbentuk V2O3 (hitam), V2O4 (biru), akhirnya V2O5 (orange). Logam ini terbakar dengan
nyala terang dengan oksigen.
Bila dipanaskan dengan Cl2 kering terbentuk VCl4.
Logam ini tidak bereaksi dengan air brom, HCl/dingin, melepaskan H2 dengan HF dan
membentuk larutan hijau.

Pembuatan :
Cara mendapakan Vanadium diantaranya adalah dengan cara ekstraksi dari beberapa senyawa yaitu :
Dari vanadinite.
Ekstrksi dari bijih ini melibatkan beberapa tahap :
Pemisahan PbCl2.
Bijih direaksikan dengan HCl pekat, PbCl2 akan mengendap, dioxovandium chlotida (VO2Cl) tetap
dalam larutan.
Pembuatan V2O5.
Setelah PbCl2 dipisahkan, larutan ditambah NH4Cl dan dijenuhkan dengan NH3, sehingga terbentuk
NH4VO3 yang bila dipanaskan akan terbentuk V2O5.
Reduksi V2O5.
V2O5 direduksi dengan Ca pada 900 950 C untuk memperoleh vanadium murni ( Mardenand
Rich, 1927 ).
Dari carnotite.
Reaksi :

- NIOBIUM DAN TANTALUM
Sifat-sifat kimia :
1. NIOBIUM

Simbol: Nb
Nomor atom: 41
Massa atom: 92,90638 Amu
Melting Point: 2468,0 C (2741,15 K, 4474,4 F)
Boiling Point: 4927,0 C (5200,15 K, 8900,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 41
Jumlah Neutron: 52
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur kristal: Cubic
Kepadatan @ 293 K: 8.57 g / cm 3
Warna: putih
2. TANTALUM

Simbol: Ta
Nomor atom: 73
Massa atom: 180.9479 Amu
Melting Point: 2996,0 C (3269,15 K, 5424,8 F)
Boiling Point: 5425,0 C (5698,15 K, 9797,0 F)
Jumlah Proton / Elektron: 73
Jumlah Neutron: 108
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur kristal: Cubic
Kepadatan @ 293 K: 16,654 g / cm 3
Warna: abu-abu
Pembuatan :
Didalam kerak bumi, Niobium terdapat 10 12 kali lebih banyak dari Tantalum. Sumber komersial
utama kedua unsur ini adalah mineral columbite tantalite yang memiliki komposisi (Fe/Mn)
(Nb/Ta)2O6, dan niobium juga dapat ditemukan pada mineral pyrochlore ((Na,Ca)2Nb2O6(OH,F)).

Senyawa-senyawa :
Senyawa Nb+5 dan Ta+5.
a) Nb2O5 dan Ta2O5.
Dibuat dengan dihidroksioksida terhidrat (sering disebut asam niobat atau tantalat), atau dengan
pemanggangan senyawa tertentu dengan oksigen berlebih. Kedua senyawa ini berbentuk bubuk yang
padat, relatif inert secara kimia, hampir tak bereaksi dengan asam kecuali HF pekat. Dapat pula
senyawa ini dilarutkan dengan dicairkan bersama alkali hidrogen sulfat, alkali karbonat atau alkali
hidroksida.
b) NbX5 dan TaX5 (X = halida).
Senyawa NbF5 dan TaF5 dibuat dengan reaksi flourinasi langsung logam atau pentakhloridanya.
Keduanya berbentuk padat putih, mudah menguap. Titik cair Nb = 80 C, Ta = 95 C. Titik didih Nb
= 235 C, Ta = 229 C, membentuk cairan dan uap tak berwarna. Senyawa halida yang lain berwarna
kuning sampai coklat, dibuat dengan reaksi langsung logam dengan halogen berlebih. Halida halida
ini bertitik cair dan titik didih antara 200 300 C, larut dalam pelarut organik seperti eter, CCl4, dan
sebagainya.
Senyawa Nb dan Ta dengan bilangan oksidasi rendah.
a. Oksida NbO2 dan TaOx (x = 2 s.d 2,5)
b. Tetrahalida.
Semua halida dikenal kecuali TaF4. Senyawa NbF4 berwarna hitam tak mudah menguap,
paramagnetik. Tetrakhlorida dan tetrakronida berwarna hitam coklat atau hitam. NbI4 dapat diperoleh
secara mudah dengan pemanasan NbI5 sampai 300 C. Senyawa ini diamagnetik.
Kegunaan :
Niobium
Sebagai bahan konstruksi pembangkit listrik tenaga nuklir
Sebagai campuran logam tahan karat (contohnya Niobium foil), yang disebabkan oleh adanya
senyawa Niobium karbit dan Niobium Nitrit, dengan konsentrasi Niobium dalam senyawa sekitar
0.1%.
Sebagai superkonduktor magnet (3 tesla clinical Magnetic resonance imaging scanner), dan
superkonduktor radio frekuensi
Dalam pembuatan mata uang koin (Contohnya Austria 2003, Latvia 2004)
Dalam peralatan kesehatan, Pace maker
Dalam pembuatan perhiasan
Tantalum
Digunakan dalam pembuatan anak timbangan dalam laboratorium
Digunakan dalam membuat piranti elektronika
Dalam pembuatan lensa kamera
Untuk memproduksi variasi campuran logam yang memiliki titik didih tinggi serta kekuatan yang
baik
Pembuatan peralatan karbit yang terbuat dari logam
Digunakan dalam pembuatan komponen mesin jet
Warna nyala :
Niobium : tidak berwarna
Tantalum : abu-abu
3. DUBNIUM
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Db
Atom Nomor: 105
Massa atom: (262,0) amu
Titik lebur: Unknown
Boiling Point: Unknown
Jumlah Proton / Elektron: 105
Jumlah Neutron: 157
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Unknown
Kepadatan @ 293 K: Unknown
Warna: Unknown
Pembuatan :
Unsur Dubnium dapat dibuat dengan menembaki unsur amerisiumdengan atom atom neon, dan
menghasilkan isotop isotop dubnium, dan dengan cepat meluruh dengan memancarkan energi dalam
bentuk radiasi elektromagnetik.
Senyawa yang dapat terbentuk misalnya Db2O5 (Dubnium pentoksida), DbX5 (Dubnium Halida),
senyawa kompleks halida DbO43- , DbF6-, DbF83-. Keterangan lain tentang unsur Dubnium belum
diketahui secara pasti.
Warna nyala :
Tidak diketahui
GOLONGAN VIB

1. CHROMIUM
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Cr
Nomor atom: 24
Massa atom: 51,9961 Amu
Melting Point: 1857,0 C (2130,15 K, 3374,6 F)
Boiling Point: 2672,0 C (2945,15 K, 4841,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 24
Jumlah Neutron: 28
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur kristal: Cubic
Kepadatan @ 293 K: 7.19 g / cm 3
Warna: abu-abu


Reaksi :
Reaksi dengan air
Tidak bereaksi dengan air pada suhu ruangan.
Reaksi dengan oksigen
tidak bereaksi denfan oksigen pada suhu ruangan
Reaksi dengan halogen
Krom bereaksi dengan fluoride pada 4000 C dan pada tekanan 200-300 atm membentuk chromium
(IV) fluoride.
Reaksi:
Cr(s) + 3F2(g) CrF6(s)
Dibawah kondisi ekstrim, chromium (V) fluoride dapat dibentuk.
Reaksi :
2Cr(s) + 5F2(g) 2CrF5(s)
Dibawah kondisi lebih normal, reaksi chromium dengan halogen membentuk chromium (III)
trihalides.
Reaksi :
2Cr(s) + 3F2(g) 2CrF3(S)
2Cr(s) + 3Cl2(g) 2CrCl3(S)
2Cr(s) + 3Br2(g) 2CrBr3(S)
2Cr(s) + 3I2(g) 2CrI3(S)

Kegunaan :
Kegunaan dari Chromium adalah untuk membuat stainless steel, juga digunakan untuk melapisi
komponen mobil, untuk magnet pada tape, pisau, untuk laser dan untuk membuat cat. Chromium (VI)
Oksida (CrO3) digunakan untuk industri magnet pada tape, magnet yang dibuat dari kromium oksida
kualitasnya lebih baik dari besi oksida.
Warna nyala : Abu-abu
2. MOLIBDENUM
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Mo
Nomor atom: 42
Massa atom: 95.94 Amu
Melting Point: 2617,0 C (2890,15 K, 4742,6 F)
Boiling Point: 4612,0 C (4885,15 K, 8333,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 42
Jumlah Neutron: 54
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur kristal: Cubic
Kepadatan @ 293 K: 10,22 g / cm 3
Warna: silverish
Reaksi :
Reaksi dengan air
Tidak bereaksi dengan air pada suhu ruangan.
Reaksi dengan oksigen
Tidak bereaksi dengan oksigen pada suhu ruangan/normal. Pada temperature tinggi membentuk
molybdenum (VI) trioxide.
Reaksi :
2MO(S) + 3O2(g) 2MoO3(S)
Reaksi dengan halogen
Pada temperatur ruangan Mo breaksi dengan fluorine membentuk Molybdenum (VI) fluoride.
Reaksi :
Mo(S) + 3F2(g) MoF6(l)
Informasi lain :
Dalam jumlah kecil molybdenum efektif untuk penguat baja. Digunakan daalam pesawat terbang,
untuk peluru, filament dalam pemanas listrik. Molybdenum orange digunakan dalam cat, tinta, plastic
dan bahan campuran karet. Molybdenum disulfat adalah minyak pelumas yang bagus khususnya pada
suhu tinggi. Molybdenum juga digunakan dibeberapa aplikasi elektronik, sebagai logam penghantar
listrik pada lapisan TFTS. Lebih dari 66% molybdenum digunakan untuk campuran logam.
Molybdenum telah ditemukan disemua kelas organisme. Molybdenum ditemukan pada 2 kelompok
enzim, yaitu nitrogenases dan molybdopterins. Debu molybdenum dan bahan-bahan penyusun
molybdenum seperti molybdenum trioksidn dan pelarut air molybdates, mungkin beracun jika terhirup
atau tertelan. Tes laboratorium menduga perbandingan dengan anyak logam bera, molybdenum
merupakan racun yang rendah.
Warna nyala : Silver
3. WOLFRAM
Sifat-sifat kimia :
Simbol: W
Nomor atom: 74
Massa atom: 183,84 Amu
Melting Point: 3410,0 C (3683,15 K, 6170,0 F)
Boiling Point: 5660,0 C (5933,15 K, 10.220,0 F)
Jumlah Proton / Elektron: 74
Jumlah Neutron: 110
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur kristal: Cubic
Kepadatan @ 293 K: 19,3 g / cm 3
Warna: Silver
Reaksi :
Reaksi dengan air
Pada temperatur ruang, tungsten tak bereaksi dengan air

Reaksi dengan oksigen
Pada temperatur ruang, tungsten tak bereaksi dengan oksigen. Pada temperature elevasi ( read : hot )
maka terbentuk trioxide tungsten (VI) oxide.
Reaksi :
2W(S) + 3O2(g) 2WO3(S)
Reaksi denfan halogen
Tungsten bereaksi dengan fluoride pada temperatur kamar membentuk tungsten (VI) fluoride. Reaksi:
W(S) + 3F2(g) WF6(g)
Kegunaan :
Tungsten adalah logam yang sangat banyak kegunaanya, yang paling banyak
digunakan adalah tungsten carbide (W2C, WC), juga digunakan dalam petroleum, dan industri
konstruksi. Tungsten sangat banyak digunakan dalam industri lampu dan filament tabung vakum,
dapat juga sebagai katoda karena dia dapat mereduksi logam sampai sangat tipis logam yang punya
titik lebur tinggi. Dalam jumlah kecil digunakan untuk campuran logam supaya bertambah keras.
Banyak yang digunakan dalam industri elektronik, untuk membuat alat pemotong. Tungsten dicampur
dengan kalsium atau magnesium menghasilkan fosfor.
Warna nyala : Silver
4. SEABORGIUM
Seaborgium ditemukan oleh anggota dari Joint Institute for Nuclear Research bekerja pada
laboratorium Lawrence Berkeley dan laboratorium Livermore. Seaborgium ditemukan pada tahun
1974 di Dubna, USSR/Berkeley Kalifornia. Nama seaborgium diambil dari nama orang yang pertama
kali mensintesisnya yaitu Glenn Searborg. Seaborgium adalah elemen sintetik dan tidak ditemukan di
alam. Sample pertamanya dibuat dari peleburan 249 Cf dengan 18O. kegunaan dari seaborgium belum
diketahui. Nama seaborgium ditetapkan pada bulan Agustus tahun 1997 oleh International Union of
Pure and Applied Chemistry Announced. Semula namanya adalah Unnilhexium dari bahasa latin
one zero six karena memiliki no atom 106.

Seaborgium memiliki no atom 106, massa molekul relative 266 g/mol, dan memiliki konfigurasi
electron 2,8,18,32,32,12,2. seaborgium termasuk gol 6, periode 7, blok d, termasuk golongan logam
dan memiliki keadaan oksidasi Sg6+ dan memiliki energi ionisasi 730. untuk informasi yang lain dari
seaborgium belum diketahui.
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Sg
Atom Nomor: 106
Massa atom: (263,0) amu
Titik lebur: Unknown
Boiling Point: Unknown
Jumlah Proton / Elektron: 106
Jumlah Neutron: 157
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Unknown
Kepadatan @ 293 K: Unknown
Warna: Unknown
Warna nyala :
Tidak diketahui

GOLONGAN VIIB

1. MANGAN
Mangan adalah suatu unsur kimia yang mempunyai nomor atom 25 dan memiliki symbol Mn. Mangn
ditemukan oleh Johann Gahn pada tahun 1774 di Swedia. Logam mangan berwarna putih keabu-
abuan. Mangan termasuk logam berat dan sangat rapuh tetapi mudah teroksidasi. Logam dan ion
mangan bersifat paramagnetic. Hal ini dapat dilihat dari obital d yang terisi penuh pada konfigurasi
electron. Mangan mempunyai isotop stabil yaitu 55Mn.

Sifat-sifat kimia :
Simbol: Mn
Nomor atom: 25
Massa atom: 54,93805 Amu
Melting Point: 1245,0 C (1518,15 K, 2273,0 F)
Boiling Point: 1962,0 C (2235,15 K, 3563,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 25
Jumlah Neutron: 30
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur kristal: Cubic
Kepadatan @ 293 K: 7.43 g / cm 3
Warna: silverish / keabu-abuan
Ketersediaan :
Mangan ditemukan di alam dalam bentuk:
Pyrolusite (MnO2)
Brounite (Mn2O3)
Housmannite (Mn3O4)
Mangganite (Mn 2O3.H2O)
Psilomelane [(BaH2O)2.Mn5O10]
Rhodochrosite (MnCO3)
Keamanan :
Dalam konsentrasi tinggi mangan merupakan senyawa beracun tapi tidak lebih beracun dari besi, nikel
dan tembaga. Debu dan uap mangan tidak boleh
melebihi batas 5mg/m3 untuk dihirup dalam waktu yang singkat. Keracunan mangan dapat
mengakibatkan gangguan motorik dan gangguan kognitif.
Pembuatan :
Mangan diperoleh dengan ekstraksi oksida-oksidanya dari tambang bijihnya. Prosesnya ada beberapa
cara antara lain:
Reduksi dengan karbon
Oksida mangan yang telah diekstraksi dicampur dengan karbon lalu dipanaskan, sehingga terjadi
reaksi:
Mn3O4 + 4C 3Mn + 4CO
MnO +2C Mn + 2CO
Proses alumino thermic
Bijih dicuci dengan mengalirkan air dan dipanggang dengan dialiri udara lalu dipanaskan terus sampai
pijar(merah) dimana MnO2 akan berubah menjadi Mn3O4
MnO2 Mn3O4 + O2
Oksida yang terbentuk dicampur dengan bubuk aluminium dalam krus, lalu ditimbuni dengan bubuk
magnesium dan barium peroksida. Reduksi terjadi dalam pemanasan
3Mn3O4 + 8Al 4Al2O3 + 9Mn
Metode elektrolisa
Mangan secara besar-besaran diprodiuksi dengan cara ini:
Bijih digiling dan dipekatkan dengan proses gravity
1. Bijih yang sudah dipekatkan dipanggang (elumino proses) sampai terbentuk Mn3O4
2. Mn3O4 diubah menjadi MnSO4
3. Mn3O4 dipanaskan bersama H2SO4 encar maka terbentuk MnSO4 (larut) dan MnO2 (tak
larut). MnO2 dapat dipijarkan lagi menjadi Mn3O4 dan proses diulang seperti diatas.
Elektrolisa larutan MnSO4 dielektrolisa menggunakan katoda merkuri. Mangan dibebaskan pada
katoda ini membentuk amalgam. Selanjutnya amalgam didestilasi dimana Hg akan menguap lebih
dulu dan tinggal mangan.
Reaksi :
Reaksi dengan air
Mangan bereaksi dengan air dapat berubah menjadi basa secara perlahan dan gas hidrogen akan
dibebaskan sesuai reaksi:
Mn(s) + 2H2O Mn(OH)2 +H2
Reaksi dengan udara
Logam mangan terbakar di udara sesuai dengan reaksi:
3Mn(s) + 2O2 Mn3O4(s)
3Mn(s) + N2 Mn3N2(s)
Reaksi dengan halogen
Mangan bereaksi dengan halogen membentuk mangan (II) halida, reaksi:
Mn(s) +Cl2 MnCl2
Mn(s) + Br2 MnBr2
Mn(s) + I2 MnI2
Mn(s) + F2 MnF2
Selain bereaksi dengan flourin membentuk mangan (II) flourida, juga menghasilkan mangan (III)
flourida sesuai reaksi:
2Mn(s) + 3F2 2MnF3(s)
Reaksi dengan asam
Logam mangan bereaksi dengan asam-asam encer secara cepat menghasilkan gas hidrogen sesuai
reaksi:
Mn(s) + H2SO4 Mn2+(aq) + SO42-(aq) + H2(g)
Kegunaan :
1. Sebagai bahan campuran dalam pembuatan ferromangan (70-80% Mn), besimangan (13%
Mn), manganin (campuran Cu, Mn, Ni)
2. Bahan pembuat isolator
3. Beberapa senyawa mangan ditambahkan ke bensin untuk menambah nilai oktan dan
menurunkan ketukan mesin
4. Untuk pembuatan baterai, as roda, keramik dan saklar rel
5. Digunakan untuk pewarnaan kaca dan dalam konsentrasi tinggi untuk pewarnaan batu permata
6. Digunakan untuk mencegah karat atau korosi pada baja
Warna nyala : Keabu-abuan

2. TEKNESIUM
Teknesium adalah suatu unsur kimia dalam table periodik yamg mempunyai lambang Tc dan nomor
atom 43. Teknesium ditemukan oleh Carlo Perrier dan Emillo Segre tahun 1937 di Italia. Logam
teknesium berwarna putih keabu-abuan. Isotop yamg paling stabil adalah 69Tc dengan waktu paruh
2.2 x 105 tahun.
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Tc
Nomor atom: 43
Massa atom: (98,0) Amu
Melting Point: 2200,0 C (2473,15 K, 3992,0 F)
Boiling Point: 4877,0 C (5150,15 K, 8810,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 43
Jumlah Neutron: 55
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Hexagonal
Kepadatan @ 293 K: 11,5 g / cm 3
Warna: Unknown
Keberadaan:
Logam dan senyawa teknesium jarang ditemukan di alam. Kebanyakan diperoleh dari radiasi kosmik
yang sangat kuat dari Mo (molybdenum), Nb (niobium), Ru (Ruthenium) atau melalui pemecahan
spontan dari uranium. Semua isotop teknesium bersifat radioaktif.
Reaksi :
Reaksi dengan air
Teknesium tidak beraksi dengan air
Reaksi dengan udara
Teknesium dalam bentuk bubuk dan sponge lebih reaktif. Ketika dibakar dengan oksigen
menghasilkan teknesium (VII) oksida sesuai reaksi :
4Tc(s) + 7O2(g) 2Tc2O7(s)
Reaksi dengan halogen
Teknesium direaksikan dengan fluorin menghasilkan campuran teknesium (VI) fluoride, sesuai
reaksi :
Tc(s) + F2(g) TcF6(s)
2Tc(s) + 7F2(g) 2TcF7(s)
Reaksi dengan asam
Teknesium tidak larut dalam asam hidroklorik (HCl) dan asam hidroflourik (HF). Teknesium dapat
larut dalam asam nitrit (HNO3) atau H2SO4, dimana dalam keduanya akan teroksidasi untuk
membentuk larutan asam perteknetik (HTcO4), yang memiliki bilangan oksidasi stabil +7.
Pembuatan :
Teknesium dibuat pertama kali dengan menembakkan molybdenum dengan deuteron (hydrogen berat)
di siklotron dan merupakan elemen buatan pertama. Di bumi teknesium diproduksi melalui peluruhan
uranium 235 di reactor nuklir. Teknesium juga dideteksi pada spektra bintang dan matahari
Kegunaan :
Teknesium dapat mencegah korosi dan stabil dalam melawan aktivitas neutron, sehingga dapat
digunakan untuk membangun reactor nuklir.
Isotop Tc-99m digunakan untuk memberikan sumber radiasi/terapi dengan memancarkan sinar gamma
murni dalam pengobatan karena dapat mendeteksi tumor di organ hati, otak, tiroid dan limpa.
Campuran antara Tc-99m dan senyawa timah dapat menjepit sel darah merah yang selanjutnya dapat
digunakan untuk memetakkan gangguan sirkulatori.
Isotop teknesium-99m digunakan untuk kalibrasi peralatan.
3. RENIUM
Renium adalah suatu unsur kimia dalam table periodic yang mempunyai lambang Re dan nomor
atom 75. Renium pertama kali ditemukan oleh Walter Noddack, Ida Tacked an Otto Berg tahun 1925.
renium merupakan logam transisi yang berbentuk padat dan berwarna putih keabuan. Renium
mempunyai daya rentang dan elastisitas tinngi. Campuran renium-molybdenum adalah sangat
superkonduktif pada suhu 10K.
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Re
Nomor atom: 75
Massa atom: 186,207 Amu
Melting Point: 3180,0 C (3453,15 K, 5756,0 F)
Boiling Point: 5627,0 C (5900,15 K, 10.160,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 75
Jumlah Neutron: 111
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Hexagonal
Kepadatan @ 293 K: 21.02 g / cm 3
Warna: silverish
Keberadaan :
Renium dapat ditemukan dalam sejumlah kecil gadolinite dan molybdenite. Renium sering disuplai
dalam bentuk bubuk atau sponge dan dalam bentuk ini renium lebih reaktif. Renium adalah elemen
alam yang terakhir ditemukan dan termasuk dari kelompok 10 logam termahal di bumi. Renium juga
ditemukan dalam dzhezkazganite CuReS4.
Reaksi :
1. Reaksi dengan air
Renium tidak bereaksi dengan air
2. Reaksi dengan udara
Renium bereaksi dengan oksigen membentuk renium (VII) oksida sesuai reaksi
4Re(s) + 7O2(g) 2Re2O7(s)
3. Reaksi dengan halogen
Renium bereaksi dengan fluorin menghasilkan senyawa renium (VI) fluoride dan renium (VII) flurida,
reaksi:
Re(s) + 3F2(g) ReF6(s)
2Re(s) + 7F2(g) 2ReF7(s)
4. Reaksi dengan asam
Renium tidak dapat larut dalam asam hidroklorik (HCl) dan asam hidroflorik (HF), tetapi dapat larut
dalam asam nitrit (HNO3) dan asam sulfat (H2SO4) dimana dalam keduanya renium akan teroksidasi
membentuk larutan perrhenic (HReO4) yang memiliki bilangan oksidasi yang stabil +7
Pembuatan :
Renium dapat dibuat dengan mereaksikan NH4ReO4 dalam stream atau aliran hidogen melalui reaksi:
2 NH4ReO4 + 4H2 2Re + N2 + 8H2O
Kegunaan :
a. Isotop Re-186 dan Re-188 disamping memancarkan sinar gamma juga memancarkan sinar beta
dengan energi sesuai yang digunakan untuk kepentingan terapi
b. Untuk campuran dalam tungsten dan molybdenum yang digunakan untuk pembuatan komponen
misil, filament elektronik, kontak listrik, elektroda dan filament oven
c. Digunakan untuk pembuatan bohlam, permata, pelat atau logam elektrolisis
warna nyala : Silverish
4. BOHRIUM
Bohrium merupakan suatu unsur kimia dalam tabel periodic yang memiliki lambing Bh dan nomer
atom 107. bohrium berwujud padat pada suhu 298 K dan kemungkinan berwarna putih silver atau
keabu-abuan. Bohrium ditemukan oleh ilmuwan soviet di Joint Institute for Nuclear Research di
Dubna, Soviet (Rusia) pada tahun 1976. Pada tahun 1975 ilmuwan Soviet di Dubna melakukan
sintesis elemen 107 yang hanya dapat bertahan selam 2/1000detik. Kemudian para fisikawan di
Heavy Ion Research Laboratiry di Darmstadt, Jerman Timur menginformasikan penemuannya
dengan mensintesis dan mengidentifikasi 6 nuklei dari elemen tersebut. Pada Agustus 1997 the
International Union of Pure and Applied Chemistry mengumumkan pemberian nama untuk elemen
tersebut adalah Bohrium untuk menghormati fisikawan Denmark yaitu Niels Bohr. Sebelum
dinamakan unnilsentium dari bahasa latin one zero seven.
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Bh
Atom Nomor: 107
Massa atom: (262,0) amu
Titik lebur: Unknown
Boiling Point: Unknown
Jumlah Proton / Elektron: 107
Jumlah Neutron: 155
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Unknown
Kepadatan @ 293 K: Unknown
Warna: Unknown
Keberadaan:
Bohrium adalah elemen sintetis yang tidak terdapat dialam sama sekali. Bohrium bersifat radioaktif.
Sumbernya berasal dari penembakan Bi204 dengan nuclei Cr54. Isotop bohrium yang paling stabil
adalah Bh-262 yang mempunyai waktu paruh 17detik yang berasal dari reaksi fusi Pb 209 dengan satu
chromium Cr54:
209Pb + 54Cr 262Bh + 1n
Bilangan oksidasi yang stabil diperkirakan adalah +7. Informasi tentang kegunaan bohrium, sifat
fisika, dan sifat kimia yang lain sampai saat ini belum diketahui karena waktu paruhnya sangat
singkat.
Warna nyala :
Tidak diketahui


GOLONGAN VIIIB
1. NIKEL
Nikel adalah logam berwarnaputihkeperak-perakan yang mengkilap dengan warna emassedikit.
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Ni
Atom Nomor: 28
Massa atom: 58,6934 Amu
Melting Point: 1453,0 C (1726,15 K, 2647,4 F)
Boiling Point: 2732,0 C (3005,15 K, 4949,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 28
Jumlah Neutron: 31
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur kristal: Cubic
Kepadatan @ 293 K: 8,902 g / cm 3
Warna: putih
Kegunaan :
Sebagai pelapis permukaan logam,
Untuk katalis,
Sebagai pemberi warna hijau pada keramik,
Komponen berbagai paduan logam atau baja,
Untuk komponen baterai, dan
Logam atau aliansi Ni tinggi digunakan untukmenangani F2 dan fluoro korosif lainnya
Pembuatan :
Nikel dapat diperoleh dalam mineral yang disebut niccolite.
Warna nyala :
Tidak berwarna
2. PALADIUM
Palladium adalah logam baja putih, tidak becek di udara, dan pencairan padat dan terendah setidaknya
dari kelompok logam platinum.
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Pd
Nomor atom: 46
Massa atom: 106.42 Amu
Melting Point: 1552,0 C (1825,15 K, 2825,6 F)
Boiling Point: 2927,0 C (3200,15 K, 5300,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 46
Jumlah Neutron: 60
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur kristal: Cubic
Kepadatan @ 293 K: 12.02 g / cm 3
Warna: putih
Keberadaan :
Paladiumditemukandialambersamaplatinadanbersamalogamlaindalamtambangplatinasertaditemukanju
gadalambijihnikel-tembaga.
Kegunaan :
Digunakan di bidang kedokteran gigi,
Pembuatan arloji,
Peralatan bedah,
Kontak listrik, dan
Serbuknya digunakan sebagai katalis hidrogenasidan dehidrogenasi.
Warna nyala :
Tidak berwarna
3. PLATINUM
Platinum adalah logam berwarna putih keperakan yang indah, ketika murni, dan ditempa dan ulet. Ia
memiliki koefisien ekspansi hampir sama dengan soda-lime-silika kaca, dan karena itu digunakan
untuk membuat elektroda disegel dalam sistem kaca.
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Pt
Nomor atom: 78
Massa atom: 195,078 Amu
Melting Point: 1772,0 C (2045,15 K, 3221,6 F)
Boiling Point: 3827,0 C (4100,15 K, 6920,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 78
Jumlah Neutron: 117
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur kristal: Cubic
Kepadatan @ 293 K: 21,45 g / cm 3
Warna: silverish
Keberadaan :
Platina di alam ditemukan dalam keadaanbebas sebagai unsur logam bersama sejumlahkecil Ir, Os, Pd,
Rh, dan Ru.



Kegunaan :
Platinum digunakan besar-besaran sebagai perhiasan wanita, kawat, dan bejana untuk aplikasi
laboratorium dan banyak instrumen berharga lainnya termasuk termokopel. Platinum juga digunakan
untuk bahan kontak listrik, peralatan tahan korosi dan kedokteran gigi.
warna nyala : putih keperakan
4. KOBALT
Logam Cobalt baru mulai digunakan pada abad 20, namun bijih Cobalt sesungguhnya telah digunakan
ribuan tahun sebelumnya sebagai pewarna biru pada gelas maupun berbagai perkakas dapur. Cobalt
yang berlambang Co memiliki nomor atom 27 .
Kobal terdapat dalam mineral Cobaltit, smaltit dan eritrit. Sering terdapat bersamaan dengan nikel,
perak, timbal, tembaga dan bijih besi, yang mana umum didapatkan sebagai hasil samping produksi.
Kobal juga terdapat dalam meteorit.
Mineral Cobalt terpenting antara lain Smaltite (CoAs2), Cobalttite (CoAsS) dan Lemacite (Co3S4).
Sumber utama Cobalt disebut Speisses yang merupakan sisa dalam peleburan bijih arsen dari Ni,
Cu, dan Pb.
Sifat Fisika logam Cobalt :
Logam berwarna abuabu, sedikit berkilauan dan metalik.
Sedikit magnetis.
Cobalt memiliki permeabilitas logam sekitar dua pertiga daripada besi.
Melebur pada suhu 14900C dan mendidih pada suhu 35200C.
Memiliki 7 tingkat oksidasi yaitu -1, 0, +1, +2, +3, +4 dan +5.
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Co
Nomor atom: 27
Massa atom: 58,9332 Amu
Melting Point: 1495,0 C (1768,15 K, 2723,0 F)
Boiling Point: 2870,0 C (3143,15 K, 5198,0 F)
Jumlah Proton / Elektron: 27
Jumlah Neutron: 32
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur Kristal: Hexagonal
Kepadatan @ 293 K: 8,9 g / cm 3
Warna: silver
Manfaat :
Dapat dicampur dengan besi, nikel dan batang-batang rel lain untuk membuat Alnico, suatu
campuran logam memiliki kekuatan magnetis yang banyak digunakan mesin jet dan turbin gas
mesin/motor.
Alloy stellit, mengandung kobal, khrom, dan wolfram, yang bermanfaat untuk peralatan berat,
peralatan yang digunakan pada suhu tinggi, maupun peralatan yang digunakan dengan
kecepatan tinggi.
Digunakan sebagai bahan baja tahan-karat dan baja magnit.
Digunakan di dalam campuran logam untuk turbin gas generator dan turbin pancaran.
Digunakan di dalam menyepuh listrik oleh karena penampilannya, kekerasan, dan perlawanan
ke oksidasi.
Digunakan untuk produksi warna biru permanen dan brilian untuk porselin, gelas/kaca, serta
barang tembikar, pekerjaan ubin dan email.
Logam Cobalt mempunyai kekuatan magnetis yang sering digunakan di berbagai sektor
industri. Contohnya untuk bahan magnit pada loudspeaker atau mikrofon serta bahan baja
tahan karat dan baja magnit.
Cobalt-60, merupakan artifical isotop, dimana sebagai suatu sumber sinar penting, dan secara
ekstensif digunakan sebagai agen radiotherapeutic. Cobalt-60 dapat memancarkan sinar
gamma yang mampu membunuh virus, bakteri, dan mikroorganisme patogen lainnya tanpa
merusak produk. Cobalt-60 digunakan untuk mengiradiasi sel kanker. Dengan dosis radiasi
tertentu yang terkendali, maka sel kanker akan terbunuh, sedangkan sel normal tidak akan
terpengaruh dan akan bertahan terhadap radiasi.
Warna nyala : Perak abu-abu
5. RODIUM
Rhodium logam berwarna putih keperakan. Rhodium memiliki titik leleh yang lebih tinggi dan
kepadatan rendah dari platinum. Memiliki reflektansi tinggi dan keras dan tahan lama. Setelah
pemanasan ternyata ke oksida ketika merah dan pada suhu yang lebih tinggi ternyata kembali ke
elemen. Ini adalah komponen utama dari sistem katalitik industri seperti proses BP-Monsanto.

Sifat-sifat kimia :
Simbol: Rh
Nomor atom: 45
Massa atom: 102.9055 Amu
Melting Point: 1966,0 C (2239,15 K, 3570,8 F)
Boiling Point: 3727,0 C (4000,15 K, 6740,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 45
Jumlah Neutron: 58
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur kristal: Cubic
Kepadatan @ 293 K: 12,41 g / cm 3
Warna: silverish

Kegunaan :
Radium juga digunakan dalam memproduksi cat yang menyala dengan sendirinya, sumber netron dan
dalam kedokteran. Dalam dunia kedokteran, radium digunakan dalam terapi kanker dan penyakit-
penyakit lainnya. Beberapa isotop yang baru saja ditemukan seperti 60Co juga digunakan
menggantikan radium dalam aplikasi-aplikasi tersebut. Beberapa sumber ini sangat kuat dan yang
lainnya sangat aman digunakan.
Radium, jika tertelan, terhirup ataupun terekspos pada tubuh menjadi sangat berbahaya dan dapat
menyebabkan kanker.
Warna nyala : Putih keperakan
6. IRIDUIM
Tennant menemukan iridium pada tahun 1803 dalam residu yang tersisa ketika platinum mentah
dilarutkan dengan aqua regia. Iridium berwarna putih (sama dengan platinum) tapi dengan sedikit
kuning semu. Karena iridium sangat keras dan rapuh, maka logam ini sangat sulit dipakai maupun
dibentuk. Iridium adalah logam yang paling tahan korosi.Iridium tidak dapat larut dalam asam , tapi
larut dalam garam cair seperti NaCl, dan NaCN. Iridium didapatkan seagai hasil samping dari industri
penambangan nikel.


Sifat-sifat kimia :
Simbol: Ir
Nomor atom: 77
Massa atom: 192,217 Amu
Melting Point: 2410,0 C (2683,15 K, 4370,0 F)
Boiling Point: 4527,0 C (4800,15 K, 8180,6 F)
Jumlah Proton / Elektron: 77
Jumlah Neutron: 115
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur kristal: Cubic
Kepadatan @ 293 K: 22,5 g / cm 3
Warna: putih

Kegunaan :
kegunaan utamanya adalah sebagai zat pengeras untuk platinum, iridium juga digunakan untuk
membuat cawan dan peralatan yang membutuhkan suhu tinggi. Iridium juga digunakan sebagai bahan
kontak listrik.
Warna nyala :
Tidak berwarna
7. BESI
Besi adalah logam yang berasal dari bijih besi (tambang) yang banyak digunakan untuk kehidupan
manusia sehari-hari. Selain ditemukan berlimpah di alam, besi Juga ditemukan di matahari dan
bintang. Dalam tabel periodik, besi mempunyai simbol Fe dan nomor atom 26. Besi juga mempunyai
nilai ekonomis yang tinggi. Besi bersifat keras, rapuh, dan umumnya mudah dicampur.
Sifat-sifat kimia :
Simbol: Fe
Nomor atom: 26
Massa atom: 55,845 Amu
Melting Point: 1535,0 C (1808,15 K, 2795,0 F)
Boiling Point: 2750,0 C (3023,15 K, 4982,0 F)
Jumlah Proton / Elektron: 26
Jumlah Neutron: 30
Klasifikasi: Transisi Logam
Struktur kristal: Cubic
Kepadatan @ 293 K: 7.86 g / cm 3
Warna: Silvery
Pembuatan :
Beberapa cara pembuatan besi antara lain:
1. Dalam industri, besi dihasilkan dari bijih, kebanyakan hematit (Fe2O3), melalui reduksi oleh
karbon pada suhu 20000C.
2C + O2 2 CO
3CO + Fe2O3 2Fe + 3CO2
Besi yang dihasilkan dapat digunakan dalam sintesis senyawa-senyawa yang mengandung Fe.
2. Melalui proses Pirometalurgi Besi
Sejumlah besar proses metalurgi menggunakan suhu tinggi untuk mengubah bijih logam menjadi
logam bebas dengan cara reduksi. Penggunaan kalor untuk proses reduksi disebut pirometalurgi.
Pirometalurgi diterapkan dalam pengolahan bijih besi. Reduksi besi oksida dilakukan dalam tanur
sembur (blast furnace), yang merupakan reaktor kimia dan beroperasi secara terus-menerus.
Campuran material (bijih besi, kokas, dan kapur) dimasukkan ke dalam tanur melalui puncak tanur.
Kokas berperan sebagai bahan bakar dan sebagai reduktor. Batu kapur berfungsi sebagai sumber
oksida untuk mengikat pengotor yang bersifat asam. Udara panas yang mengandung oksigen
disemburkan ke dalam tanur dari bagian bawah untuk membakar kokas. Di dalam tanur, oksigen
bereaksi dengan kokas membentuk gas CO.
Besi adalah logam yang paling banyak dan paling beragam penggunaannya. Hal itu karena beberapa
hal, diantaranya:
Kelimpahan besi di kulit bumi cukup besar
Pengolahannya relatif mudah dan murah
Besi mempunyai sifat-sifat yang menguntungkan dan mudah dimodifikasi
Salah satu kelemahan besi adalah mudah mengalami korosi. Sebenarnya korosi dapat dicegah dengan
mengubah besi menjadi baja tahan karat ,akan tetapi proses ini terlalu mahal untuk kebanyakan
penggunaan besi.
Warna nyala :
8. RUTENIUM
adalah unsur kimia yang memiliki nomor atom 44 . dalam susunan periodik rutenium terdapat pada
golongan VII B dan periode 5. Rutenium juga ditemukan bersama logam grup platina dalam jumlah
sedikit tapi dihasilkan secara komersial dalam mineral besi-nikel .
Rutenium adalah logam berwarna putih, keras dan memiliki modifikasi empat Kristal.Tidak mudah
kusam pada suhu kamar, tapi teroksidasi (dengan menghasilkan ledakan.Mudah bereaksi dengan
senyawa halogen, basa dan lain-lain.
Sifat-sifat kimia :
Warna nyala :
Tidak berwarna
9. OSMIUM
Osmium berwarna putih kebiru-biruan, berkilauan, dan rapuh meski pada suhu tinggi. Memiliki titik
cair tertinggi dan tekanan uap terrendah pada grup platinum. Logam ini sangat sulit untuk dipakai, tapi
osmium serbuk atau bentuk lunaknya dapat membentuk osmium tetroksida, tang merupakan zat
oksidator yang sangat kuat dan memiliki bau yang tajam. Tetroksida ini sangat beracun dan mendidih
pada suhu 130
o
C.
Sifat-sifat kimia :
Keberadaan :
.Osmium terdapat dalam mineral iridosule dan dalam pasir sungai yang menghasilkan platinum di
daerah Ural, Amerika Utara dan Amerika Selatan. Juga ditemukan dalam bijih mineral yang
mengandung nikel di Sudbury, daerah Ontariobersama dengan logam grup platinum lainnya. Meski
kadarnya dalam bijih-bijih tersebut sangat kecil, namun karena adanya penambangan bijih nikel
berton-ton, memungkinkan perolehan Osmium sebagai hasil samping.
Warna nyala : Putih kebiru-biruan



TUGAS
UNSUR GOLONGAN TRANSISI
GOL. IB GOL. VIII B





DISUSUN OLEH :


NAMA : MULKI MUHAMMAD ADAM
NIS : 1848
KELAS : XII. IPA-2



SMA NEGERI 9 KENDARI
TAHUN AJARAN 2012/2013


SOURCE :

http://orybun.blogspot.com/search/label/UNSUR%20V%20B
http://orybun.blogspot.com/search/label/UNSUR%20IV%20B
http://orybun.blogspot.com/search/label/unsur%20IIIB
http://orybun.blogspot.com/search/label/UNSUR%20VIB
http://orybun.blogspot.com/search/label/UNSUR%20VIIB
http://orybun.blogspot.com/2008/12/unsur-unsur-golongan-2b.html
http://www.club-kimia-nk.blogspot.com/
http://www.minerals.net/mineral/elements/gold/gold.htm