Anda di halaman 1dari 3

Upaya percepatan penurunan angka kematian ibu dan bayi baru lahir di

Indonesia
Kejadian kematian ibu dan bayi yg terbanyak terjadi pada saat persalinan, pasca
persalinan dan hari-hari pertama kehidupan bayi masih menjadi tragedy yg terus terjadi di negri
ini. Untuk menurunkan angka kematian ibu dan bayibaru lahir diperlukan upaya dan inovasi
baru, tidak bisa dengan cara-cara biasa.
Upaya untuk menurunkanangka kematian ibu dan bayi baru lahir harus melalui jalan yg
terjal. Terlebuh kalau itu dikaitkan dengan target millennium development goals (MDGs) 2015,
yakni menurunkan angka kematian ibu (AKI) menjadi 102/100.000 kelahiran hidup, dan angka
kematian bayi (AKB)menjadi 23/100.000 kelahiran hidup yg harus dicapai. Waktu yg tersisa
hanya tinggal tiga tahun ini. Tidak akan cukup untuk mencapai sasarna itu tanpa upaya-upaya yg
liar biasa.
Menurut hasil survey kesehatan rumah tangga (SKRT) tahun 2001, penyebab langsung
kematian ibuhampir 90% terjadi pada saat persalinan dan segera setelah persalinan. Sementara
itu, resiko kematian ibu juga makin tinggi akibat adanya factor keterlambatan, yg menjadi
penyebab tidak langsung kematian ibu. Ada tiga resiko keterlambatan yaitu, keterlambatan
mengambil keputusan untuk dirujuk ( termasuk terlambat mengenali tanda bahaya), terlambat
sampai di fasilitas kesehatan pada saat keadaan darurat dan terlambat memperoleh pelayanan
yg memadai oleh tenaga kesehatan. Sedangkan pada bayi, dua pertiga kematian terjadi pada
masa neonatal (28 hari pertama). Penyebabnya terbanyak adalah bayi berat lahir rendah (BBLR)
dan prematuritas, asfiksia (kegagalan bernafas spontan) dan infeksi.
Berbagai upaya memang telah dilakukan untuk menurunkan angka kematian ibu, bayi
baru lahir dan balita. Antaralain melalui penempatan bidan di desa, pemberdayaan keluarga,
dan masyarakat denga menggunakan Buku Kesehatan ibu dan anka (buku KIA) dan program
perencanaan bersalin dan pencegahan komplikasi (P4K), serta penyediaan fasilitas kesehatan
pelayanan obstetric neonatal emergensi dasar (PONED) di puskesmas perawatan dan PONED di
rumah sakit.
Upaya terobosan yg paling mutakhir adalah program jampersal (jaminan persalinan) yg
digulirkan sejak tahun 2011. Program jam persal ini diperuntukan bagi seluruh ibu hamil,
bersalin dan nifas serta bayi baru lahiryg belum memiliki jaminan kesehatan atau asuransi
kesehatan. Keberhasilan jampersa tidak hanya ditentukan oleh ketersediaan pelayanan
kesehatan namun juga kemudahan masyarakat menjangkau pelayanan kesehatan disamping
pola pencarian pertolongan kesehatan dari masyarakat., sehingga dukungan dari lintas sector
dalam hal kemudahan transportasi sertapemberdayaan masyarakat menjadi sangat penting.
Melalui program ini, pada tahun 2012 pemerintah menjamin pembayaran persalinan
sekitar 2,5juta ibu hamil agar mereka mendapat layanan persalinan oleh tenaga kesehatan dan
bayi yg dilahirkan sampai dengan masa neonatal di fasilitas kesehatan. Program yg punya
selogan ibu selamat, bayi lahir sehat ini diharapkan dapat memberikan kontribusi besar dalam
upaya percepatan penurunan angka kematian ibu dan bayi baru lahir.
Lalu bagaimana dengan kecenderungan angka kematian ibu sejauh ini, terutama setelah
berbagai upaya dilakukan? Kalau mengacu pada hasil survey dasar kesehatan Indonesia (SDKI)
yang dilakukan selama kurun waktu 1994-2007 menunjukan AKI sebesar 228/100.000. namun,
melihat tren penurunan AKI yg berlangsung lambat, di khawatirkan sasaran MDGs 5a tidak akan
tercapai. Demikian juga dengan sasaran MDGs 4, perlu upaya lebih keras agar penurunan AKI
dan AKB melebihi tren yg ada sekarang. Tidak bisa lagi upaya itu dilakukan secara business as
usual. Upaya-upaya inovasi yg memiliki daya ungkit yg tinggi harus segera dikedepankan.
Komitmen pemerintah pusat dan daerah
Dapat dikatakan bahwa semua pemerintah daerah provinsi memiliki komitmen untuk
mendukung pencapaian MDGs termasuk percepatan penurunan kematian ibu dan kematian
bayi baru lahir dengan menyusun rencana aksi daerah disamping terobosan lainnya. Berikut
beberapa contoh komitmen yg ada; provinsi Nusa Tenggara Barat telah mencanangkan program
AKINO (angka mematian ibu dan bayi nol) dengan meningkatkan akses dan kualitas pelayanan
KIA hingga ketingkat desa. Provinsi Nusa Tenggara Timur denga program resolusi KIA dengan
tekad mendorong semua persalin berlangsung difasilitas kesehatan yg memadai (puskesmas).
Pemda DIY berkomitmen meningkatkan kualiatas pelayanan dan penguatan system rujukan,
serta penggerakan semua lintas sector dalam percepatan pencapaian target MDGs oleh pemda
provinsi sumatera barat.
Pemerintah daerah baik ditingkat provinsi maupu kabupaten/kota juga diharapkan
memiliki komitmen untuk memperkuat system kesehatan. Pemerintah provinsi diharapkan
menganggarkan dana yg cukup besar untuk mendukung peningkatan akses dan kualitas
pelayanan kesehatan dasar dan rujukan. Pelayanan kesehatan dasar yg diberikan melalui
puskesmas hendaknya diseimbangi dengan ketersediaan RS rujukan regional dan RS rujukan
provinsi yg terjangkau dan berkualitas. Dukungan pemerintah provinsi diharapkan juga
diimbangi dengan dukungan pemerintah kabupaten/kota dalam implementasi upaya penurunan
kematian ibu dan bayi. Antara lain melalui penguatan SDM, ketersediaan obat-obatan dan alat
kesehatan, anggaran, dan penerapan tata kelola yg baik (good governance) ditingkat
kabupaten/kota.