Anda di halaman 1dari 56

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS

BERBASIS WEB MENGGUNAKAN MAPSERVER


Diajukan untuk memenuhi persyaratan
menyelesaikan pendidikan sarjana (S-1) pada
Departemen Teknik Elektro Sub Jurusan Teknik Sistem Komputer
Oleh
DEWI MAYA SARI S

Nim : 030402067
DEPARTEMEN TEKNIK ELEKTRO
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2007
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
PERANCANGAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS BERBASIS WEB
MENGGUNAKAN MAPSERVER
Oleh:
Dewi Maya Sari Situmorang

030402067
Tugas akhir ini diajukan untuk melengkapi salah satu syarat
untuk memperoleh gelar Sarjana Teknik Elektro
Disetujui oleh:
Pembimbing,
Soeharwinto, ST, MT.

Nip. 132 258 001
Diketahui oleh:
Ketua Departemen Teknik Elektro FT USU,
Prof. DR. Ir. Usman Baafai

Nip.130 365 319
DEPARTEMEN TEKNIK ELEKTRO
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2007
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
ABSTRAK
MapServer merupakan suatu aplikasi server yang memungkinkan suatu
halaman web dapat memuat suatu peta yang mengandung infomasi seperti Sistem
Informasi Geografis. Mapserver dibangun berdasarkan atas kebutuhan untuk
membangun aplikasi SIG diatas aplikasi yang berbasiskan web. Dengan
mengggunakan MapServer diharapkan suatu peta dapat memberikan informasi
secara lengkap dan tepat, karena sistem yang berbasis web akan lebih mudah dan
cepat diakses oleh pengguna dari berbagai tempat hanya dengan menggunakan
komputer, web-browser dan jaringan internet.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan hidayah
Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Tugas Akhir ini sebagai syarat untuk
memperoleh gelar Sarjana Teknik Elektro.
Pada kesempatan ini penulis menyampaikan rasa hormat dan terima kasih
kepada:
1. Kedua orangtuaku tercinta, my dad Martua Situmorang dan mom Kosianna
Ambarita, tidak ada kata yang dapat melukiskan kasih sayang dan perhatian
kalian kepadaku, terima kasih, Tuhan Yesus memberkati.
2. K iin yang selalu cerewet dalam semua hal, smoga smua berjalan dengan
baik ya, adikku Donal jangan menyerah ya, Dominggo berubahlah,
terimakasih buat dukungan kalian yang tiada habisnya, may God bless us
all. Uda Kiki dan keluarga, amangboru Dorma dan keluarga yang selalu
memberi semangat, Diva & Dinda.
3. Abangku Benget, aku tidak dapat ungkapkan seluruh rasa terima kasihku
buat segala dukungan, kasih, perhatianmu yang begitu tulus.
4. Bapak Soeharwinto ST, MT selaku Dosen Pembimbing Tugas Akhir, atas
dukungan, bimbingan dan motivasi dalam menyelesaikan Tugas Akhir.
5. Bapak Ir. T Ahri Bahriun MSc, selaku dosen wali atas motivasi dan arahan
serta bimbingan selama kuliah.
6. Bapak Prof. DR. Ir. Usman Baafai selaku Ketua Departemen Teknik
Elektro Fakultas Teknik Universitas Sumatera Utara.
7. Bapak Drs. Hasdari Helmi, MT selaku Sekretaris Departemen Teknik
Elektro Fakultas Teknik Universitas Sumatera Utara.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
8. Seluruh staf pengajar dan pegawai Departemen Teknik Elektro Fakultas
Teknik Universitas Sumatera Utara.
9. Mas Bayu di dunia maya terima kasih aku ga kenal mas tapi mas mau
bantu saya dari awal sampe akhir, sungguh luar biasa.
10. Rekan-rekan di Laboratorium Sistem Pengaturan dan Komputer, Tigor (you
left me behind right), Moefi, Hans, Prindi, Lutfi, Rizky, Ricky, Sueb,Aris,
kandiani, bDedi, b Abu serta rekan penulis di Ikatan Mahasiswa Teknik
Elektro atas kerjasamanya selama ini.
11. Rekan-rekan di Laboratorium Elektronika Dasar, bMartin (makaci izinnya
ya), bFriendly, Bayam, Juanda (autocad rumit juga ya), Ganda (jangan
friendster aja), Wiswa, bJosua kalian memang cool.
12. Teman-teman seperjuangan Teta, Iwan (makasih mapnya), Pelly (kau masih
marah soal lab ya), Brian (ayo semangat), Edo.
13. Ciwi-ciwi Elektro Dewi besar, Nora, Fany, Dwita, Pipin, Mei, Nanda,
Qotul, Widi we had great time together.
14. Teman-teman angkatan 2003, Ferry, Opung, Uyak, Emil, Awin, Johan,
Marlen, Buhari, Elrijon, Handika, Gustian, Fahmi, Henry, Bobby, dan
teman-temanku lainnya yang tidak tercantum namanya.
15. Temanku satu kos kiren ga usah tunggu si ulung itu ya, ika kajol babat aja
lab kalian itu, Astri smuanya ga semudah yang kau bayangkan jadi
seriuslah sedikit aj. Makasih buat kalian walau kalian selalu menggangguku
dengan nyolong my com.
16. Teman-teman angkatan 2002, 2004 dan 2005.
Penulis menyadari bahwa Tugas Akhir ini masih banyak kekurangan-
kekurangan, baik dari segi materi maupun penyajiannya. Oleh karena itu penulis siap
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
menerima kritik dan saran yang sifatnya membangun demi kesempurnaan Tugas
Akhir ini.
Akhir kata penulis berharap agar Tugas Akhir ini dapat bermanfaat bagi
pembaca dan penulis.
Medan, Desember 2007
Penulis
.
Dewi Maya Sari Situmorang

NIM. 030402067
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
DAFTAR ISI
ABSTRAK............................................................................................................. i
KATA PENGANTAR.......................................................................................... ii
DAFTAR ISI ......................................................................................................... v
DAFTAR TABEL................................................................................................. viii
DAFTAR GAMBAR............................................................................................ ix
BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang Masalah.................................................................................. 1
1.2. Tujuan Penulisan ............................................................................................. 2
1.3. Rumusan Masalah ........................................................................................... 2
1.4. Batasan Masalah.............................................................................................. 3
1.5. Metodologi Penulisan...................................................................................... 3
1.6. Sistematika Penulisan...................................................................................... 4
BAB II LANDASAN TEORI
2.1 Peta .... .............................................................................................................. 5
2.1.1 Pengertian Peta..................................................................................... 5
2.1.2 Jenis Peta .............................................................................................. 5
2.1.3 Proyeksi Peta ........................................................................................ 6
2.1.4 Sistem Koordinat .................................................................................. 8
2.1.5 Legenda ................................................................................................ 9
2.2 Sistem Informasi Geografis (SIG).................................................................... 9
2.2.1. Pengertian Sistem Informasi Geografis (SIG)..................................... 9
2.2.2. Subsistem SIG..................................................................................... 11
2.2.3. Konsep Model Data Spasial pada SIG................................................ 12
2.3. Hyper Text Transfer Protocol (HTTP)............................................................ 13
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
2.4. Hyper Text Markup Language (HTML) ......................................................... 14
2.5. Mapserver ........................................................................................................ 14
2.5.1. Pengenalan Mapserver ........................................................................ 14
2.5.2. Arsitektur Umum Aplikasi Pemetaan di Web..................................... 15
2.5.3. Fitur-fitur pada mapserver................................................................... 17
2.5.4. Pengetahuan Dasar Mapserver ............................................................ 18
2.5.5. Komponen Pembentuk Mapserver ...................................................... 19
2.5.6. Struktur File Map ................................................................................ 20
2.5.7. Sejarah Perkembangan Mapserver ...................................................... 21
BAB III PERANCANGAN DAN PEMBUATAN PERANGKAT LUNAK
3.1. Kebutuhan Sistem............................................................................................ 24
3.1.1. Perangkat Keras................................................................................... 24
3.1.2. Perangkat Lunak.................................................................................. 24
3.1.3. User Level............................................................................................ 25
3.1.4. Data Spasial dan Atribut...................................................................... 25
3.2. Pengolahan Data Spasial ................................................................................. 25
3.2.1 Data Awal............................................................................................. 25
3.2.2 Proses Digitasi dan Konversi File ke Format Shapefile....................... 26
3.3. Pembuatan Basisdata....................................................................................... 27
3.4. Pembuatan Use Case Diagram........................................................................ 31
3.5. Pembuatan Modul File Map............................................................................ 33
BAB IV PENGUJIAN PERANGKAT LUNAK
4.1. Tujuan Pengujian............................................................................................. 37
4.2. Spesifikasi Sistem.......................................................................................... 37
4.3. Prosedur Pengujian........................................................................................ 38
4.4. Hasil Pengujian.............................................................................................. 42
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan...................................................................................................... 43
5.2. Saran................................................................................................................ 43
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
DAFTAR TABEL
Tabel 3.1. Struktur Tabel Fakultas ......................................................................... 28
Tabel 3.2. Struktur Tabel Bangunan ...................................................................... 29
Tabel 3.3. Struktur Tabel Bank dan ATM.............................................................. 29
Tabel 3.4. Struktur Tabel Olah Raga...................................................................... 30
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Komponen Sistem Informasi Geografis ............................................ 10
Gambar 2.2. Subsistem Sistem Informasi Geografis.............................................. 12
Gambar 2.3. Arsitektur umum Aplikasi Pemetaan Berbasis Web ......................... 15
Gambar 3.1. Blok Diagram Perancangan Sistem................................................... 23
Gambar 3.2. Peta Universitas Sumatera Utara ....................................................... 27
Gambar 3.3. Actor Pengguna ................................................................................. 31
Gambar 3.4. Actor Sistem...................................................................................... 32
Gambar 3.5. Diagram Use Case Gabungan Antara Modul Client dan
Modul Server .................................................................................... 33
Gambar 4.1. Window Utama .................................................................................. 38
Gambar 4.2. Aplikasi Sistem Informasi Geografis ................................................ 39
Gambar 4.3. Pemilihan Layer................................................................................. 40
Gambar 4.4. Hasil dari Fungsi Navigasi Zoom In.................................................. 40
Gambar 4.5. Hasil dari Fungsi Zoom Out .............................................................. 41
Gambar 4.6. Hasil Query Informasi ....................................................................... 41
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Informasi mengenai geografi semakin dibutuhkan oleh banyak pihak,
misalnya informasi jarak antar daerah, lokasi, fasilitas, sumber daya alam yang
dicari, dan banyak informasi lainnya. Informasi tersebut diperlukan pengguna untuk
berbagai keperluan seperti penelitian, pengembangan dan perencanaan wilayah, serta
manajemen sumberdaya alam. Hanya saja penyebaran data spasial yang selama ini
dilakukan dengan menggunakan media yang telah ada yang meliputi media
cetak/peta, cd-rom, dan media penyimpanan lainnya dirasakan kurang mencukupi
kebutuhan pengguna karena pengguna diharuskan datang dan melihat langsung data
tersebut pada tempatnya (data provider). Hal ini mengurangi mobilitas dan
kecepatan dalam memperoleh informasi mengenai data tersebut.
Geographical Information Systems (GIS) atau dikenal dengan Sistem
Informasi Geografis (SIG) merupakan salah satu solusi untuk mendapatkan informasi
geografi tersebut. Saat ini telah dikenal istilah-istilah Desktop GIS, WebGIS, dan
Database Spatial yang merupakan wujud pengembangan teknologi Sistem Informasi
Geografis.
MapServer adalah salah satu program aplikasi CGI (Common Gateway
Interface) yang dapat digunakan untuk membangun aplikasi Sistem Informasi
Geografis berbasis web (WebGIS). MapServer menyediakan beberapa fitur yang
diperlukan untuk pengolahan suatu peta, misalnya memperbesar atau memperkecil
1
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
ukuran skala peta, pengolahan informasi yang berkaitan dengan suatu lokasi dan
lainnya. MapServer membantu penyajian suatu peta yang lebih interaktif, dimana
pengguna dapat mengakses informasi geogafi yang lengkap hanya dengan
menggunakan komputer, web-browser dan jaringan internet.
Dalam tugas akhir ini, akan dirancang suatu suatu perangkat lunak yang dapat
memberikan informasi peta Universitas Sumatera Utara. Aplikasi yang dirancang
akan menggunakan teknologi SIG yaitu MapServer khususnya paket MS4W yang
bekerja pada sistem operasi Windows.
1.2 Tujuan Penulisan
Adapun tujuan dari penulisan tugas akhir ini adalah:
1. Menambah pengetahuan tentang MapServer.
2. Merancang Sistem Informasi Geografis berbasis web dengan menggunakan
MapServer.
1.3 Rumusan Masalah
Untuk menyajikan data spasial yang dapat diakses secara online (real time)
dengan menggunakan MapServer. Adanya fitur-fitur pendukung agar aplikasi lebih
interaktif.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
1.4 Batasan Masalah
Agar masalah yang ditulis dalam tugas akhir ini tidak terlalu luas dan
menyimpang dari topik yang ada, maka penulis perlu membatasi permasalahan
sebagai berikut :
a. SIG (Sistem Informasi Geografis)
Membahas konsep model data spasial pada SIG beserta pengolahan citra.
b. Sistem Operasi
Sistem operasi yang digunakan adalah Microsoft Windows.
c. MapServer
MapServer yang dibahas adalah MapServer dalam paket MS4W, juga
membahas format file *.map.
d. Hanya melingkupi penyajian informasi tidak mendukung untuk tahap analisa
dan pengambilan keputusan.
1.5 Metodologi Penulisan
Untuk dapat menyelesaikan tugas akhir ini diterapkan beberapa metode studi
diantaranya :
1. Studi literatur yaitu dengan membaca teori-teori yang berkaitan dengan tugas
akhir ini dari buku-buku referensi baik yang dimiliki oleh penulis atau di
perpustakaan dan juga dari artikel-artikel, jurnal, internet dan lain-lain.
2. Konsultasi yaitu dengan melakukan diskusi tentang topik tugas akhir ini
dengan dosen pembimbing yang telah ditunjuk oleh pihak departemen Teknik
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
Elektro USU, dengan dosen-dosen bidang Teknik Komputer, dan
teman-teman sesama mahasiswa.
1.6 Sistematika Penulisan
Tugas akhir ini disusun berdasarkan sistematika penulisan sebagai berikut.
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini merupakan pendahuluan yang berisi latar belakang masalah, tujuan
penulisan, batasan masalah, manfaat penulisan, metode dan sistematika
penulisan.
BAB II TEORI PENDUKUNG
Bab ini menjelaskan teori-teori yang berkaitan dengan SIG (Sistem
Informasi Geografis) dan MapServer.
BAB III RANCANGAN DAN PEMBUATAN
Bab ini menjelaskan tentang perancangan dan pembuatan perangkat lunak
Sistem Informasi Geografis berbasis web. Perancangan sistem yang berhubungan
dengan pengolahan data awal, memasukkan data ke dalam MapServer.
BAB IV PENGUJIAN DAN IMPLEMENTASI
Bab ini menyajikan dan menjelaskan seluruh hasil dan analisa serta
bagaimana proses pengujian perangkat lunak yang telah dibuat.
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
Bab ini memuat kesimpulan atas hasil-hasil yang diperoleh dari penyusunan
tugas akhir dan juga memuat saran yang dianggap penting dan bermanfaat dalam
pengembangan tugas akhir ini.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 PETA
2.1.1 Pengertian Peta
Pada awalnya, data geografis hanya disajikan diatas peta dengan
menggunakan simbol, garis dan warna. Elemen-elemen geografis ini dideskripsikan
di dalam legenda misalnya: garis hitam tebal untuk jalan utama, garis hitam tipis
untuk jalan sekunder dan jalan-jalan yang berikutnya. Peta dapat digunakan untuk
berbagai kegiatan mulai dari suatu kegiatan sederhana sampai ke suatu kegiatan yang
sangat kompleks atau multiguna.
Peta adalah penyajian grafis dari seluruh atau sebagian permukaan bumi pada
suatu bidang datar dengan menggunakan suatu skala dan sistem proyeksi tertentu.
2.1.2 Jenis Peta
Secara umum peta dapat dibedakan atas:
1. Peta topografi
Peta topografi memperlihatkan posisi horizontal serta vertikal dari unsur alam
dan unsur buatan manusia dalam suatu bentuk tertentu. Peta topografi dikenal
sebagai peta yang bersifat umum karena unsur-unsur yang disajikan adalah unsur
yang terdapat di permukaan bumi sesuai dengan kegunaan dari peta bersangkutan
misalnya: peta kadaster (pendaftaran tanah) menyajikan data mengenai garis
5
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
kepemilikan tanah bersama dengan sudut dan panjangnya, pemilik dan ukuran
persil dan informasi lainnya.
2. Peta tematik
Peta tematik adalah suatu bentuk peta yang menyajikan unsur-unsur tertentu dari
permukaan bumi sesuai dari tema atau topik dari peta yang bersangkutan
misalnya: peta tata guna lahan, peta geologi. Peta tematik umumnya digunakan
sebagai data analisis dari beberapa unsur permukaan bumi didalam pengambilan
keputusan. Pada pembuatan peta tematik, peta topografi sebagai dasar sedangkan
data tematik yang disajikan adalah hasil survey langsung dan survey tidak
langsung.
2.1.3 Proyeksi Peta
Macam-macam proyeksi peta dapat digolongkan tergantung atas dasar
peninjauannya:
1. Ditinjau dari bidang proyeksi yang digunakan:
a. Proyeksi kerucut, bidang proteksinya adalah bidang kerucut. Suatu
kerucut diletakkan pada bumi dan menyinggung bola bumi pada suatu
lingkaran
b. Proyeksi silinder, bidang proyeksinya adalah bidang silinder. Suatu
silinder diletakkan pada bumi dan kemudian didatarkan.
c. Proyeksi azimuthal (zenithal), bidang proyeksinya adalah bidang datar.
2. Ditinjau dari orientasi/kedudukan garis karakteristik:
a. Proyeksi normal, garis karakteristiknya berhimpit dengan sumbu bumi.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
b. Proyeksi miring, garis karakteristiknya membentuk sudut dengan sumbu
bumi.
c. Proyeksi transversal, garis karakteristiknya tegak lurus dengan sumbu
bumi.
3. Ditinjau dari distorsi/perubahan bentuk yang diakibatkan:
a. Proyeksi konform, hubungan sudut di permukaan bumi dipertahankan
supaya tetap sama dalam proyeksinya.
b. Proyeksi equivalent, hubungan luas di permukaan bumi dipertahankan
supaya tetap sama dalam proyeksinya pada skala yang sama.
c. Proyeksi equidistant, hubungan jarak di permukaan bumi dipertahankan
supaya tetap sama dalam proyeksinya dalam skala yang sama.
4. Ditinjau dari karakteristik singgungan antara bidang proyeksi dengan bidang
datum atau bidang yang akan diproyeksikan:
a. Proyeksi menyinggung.
b. Proyeksi memotong.
c. Proyeksi baik yang tidak menyinggung maupun tidak memotong (hampir
tidak pernah ada).
Mengingat banyaknya jumlah proyeksi peta yang ada, ada beberapa faktor
yang dapat dipertimbangkan atau dapat dijadikan petunjuk dalam memilih proyeksi
peta, terutama untuk kebutuhan peta topografi:
1. Tujuan penggunaan dan ketelitian peta yang diinginkan.
2. Lokasi geografis, bentuk, dan luas wilayah yang akan dipetakan.
3. Ciri-ciri atau karakteristik asli yang ingin dipertahankan.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
2.1.4 Sistem Koordinat
Dasar utama dalam pembuatan peta adalah pengadaan sistem koordinat yang
dapat menghubungkan antara satu titik dengan titik lainnya. Sistem koordinat
geografis adalah suatu sistem koordinat titik di permukaan bumi dimana posisinya
ditentukan oleh dua perpotongan dua buah garis lengkung bumi yaitu:
1. Garis meridian
Garis meridian adalah ellips terbesar (karena titik pusatnya berhimpitan
dengan pusat bumi) di permukaan bumi yang melalui kutub-kutub bumi.
Elips besar yang melalui kutub-kutub dan Kota Greenwich (di Inggris)
disebut sebagai Meridian Nol.
2. Garis paralel
Garis paralel adalah lingkaran di permukaan bumi yang bidang lingkarannya
memotong tegak lurus sumbu putar bumi. Titik pusat lingkaran paralel
terletak pada sumbu putar bumi. Paralel yang terbesar merupakan lingkaran
besar disebut ekuator atau paralel Nol.
Besarnya titik perpotongan meridian dan paralel ditentukan dengan:
1. Lintang (latitude=
)
Pengertian lintang pada suatu titik adalah panjang busur yang diukur pada
suatu meridian dihitung dari ekuator sampai ke paralel yang melalui titik
tersebut. Harga dari besarannya adalah:
a. Dari
0
0 sampai
0
90 kearah Kutub Utara dari ekuator disebut Lintang
Utara (LU), bertanda aljabar + (positif).
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
b. Dari
0
0 sampai
0
90 kearah Kutub Selatan dari ekuator disebut Lintang
Selatan (LS), bertanda aljabar (negatif).
2. Bujur (longitude= )
Pengertian bujur suatu titik adalah panjang busur yang diukur pada suatu
garis paralel antara meridian pengamatan dengan Meridian Nol (Meridian
Greenwich). Harga dari besarannya adalah:
a. Dari
0
0 sampai
0
180 kearah Barat dan Meridian Nol disebut Bujur Barat
(BB).
b. Dari
0
0 sampai
0
180 kearah Timur dan Meridian Nol disebut Bujur
Timur (BT).
2.1.5 Legenda
Legenda (legend) adalah keterangan tentang obyek-obyek yang ada di peta,
seperti warna hijau adalah hutan, garis merah adalah jalan, simbol buku
adalah universitas, dan sebagainya.
2.2 Sistem Informasi Geografis (SIG)
2.2.1 Pengertian Sistem Informasi Geografis (SIG)
Geographic Information System (GIS) atau Sistem Informasi Geografis
(SIG) diartikan sebagai sistem informasi yang digunakan untuk memasukkan,
menyimpan, memangggil kembali, mengolah, menganalisis dan menghasilkan data
bereferensi geografis atau data geospatial, untuk mendukung pengambilan keputusan
dalam perencanaan dan pengelolaan penggunaan lahan, sumber daya alam,
lingkungan transportasi, fasilitas kota, dan pelayanan umum lainnya.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
Komponen SIG adalah sistem komputer yang terdiri atas perangkat keras
(hardware) dan perangkat lunak (software), data geospatial dan pengguna
(brainware), seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2.1.,
Gambar 2.1 Komponen Sistem Informasi Geografis
Data yang diolah pada SIG adalah data geospasial (data spasial dan data non-
spasial). Pada gambar diatas data non-spasial tidak digambarkan karena memang
dalam SIG yang dipentingkan adalah tampilan data secara spasial.
Data spasial adalah data yang berhubungan dengan kondisi geografi misalnya
sungai, wilayah administrasi, gedung, jalan raya dan sebagainya. Seperti yang telah
diterangkan pada gambar diatas, data spasial didapatkan dari peta, foto udara, citra
satelit, data statistik dan lain-lain. Hingga saat ini secara umum persepsi manusia
mengenai bentuk representasi entity spasial adalah konsep raster dan vektor.
Sedangkan data non-spasial adalah selain data spasial yaitu data yang berupa text
atau angka biasanya disebut dengan atribut.
Data non-spasial ini akan menerangkan data spasial atau sebagai dasar untuk
menggambarkan data spasial. Dari data non-spasial ini nantinya dapat dibentuk data
Sistem
Komputer

Hardware dan Software untuk

pemasukan, penyimpanan, pengolahan,
analisis, tampilan data dan lainnya.
Data
Geospatial

Pengguna
Peta, foto udara, citra
satelit, data statistik, dll.
Desain standar, pemutahiran/updating,
analisa dan penerapan.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
spasial. Misalnya jika ingin menggambarkan peta penyebaran penduduk maka
diperlukan data jumlah penduduk dari masing-masing daerah (data non-spasial), dari
data tersebut nantinya akan dapat digambarkan pola penyebaran penduduk untuk
masing-masing daerah.
2.2.2 Subsistem SIG
Sistem Informasi Geografis dapat diuraikan menjadi beberapa subsistem
sebagai berikut:
1. Data Input
Subsistem ini bertugas untuk mengumpulkan dan mempersiapkan data spasial
dan atribut dari berbagai sumber.
2. Data Output
Subsistem ini menampilkan atau menghasilkan keluaran seluruh atau
sebagian basis data dalam bentuk softcopy maupun bentuk hardcopy.
3. Data Management
Subsistem ini mengorganisasi baik data spasial maupun atribut kedalam
sebuah basis data sedemikian rupa sehingga mudah dipanggil, di-update, dan
di-edit.
4. Data Manipulation & analysis
Subsistem ini menentukan informasi-informasi yang dapat dihasilkan oleh
SIG. Subsistem ini juga melakukan manipulasi dan pemodelan data untuk
menghasilkan informasi yang diharapkan.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
Jika subsistem SIG tersebut diperjelas berdasarkan uraian jenis masukan,
proses, dan jenis keluaran yang ada didalamnya, maka subsistem SIG dapat juga
digambarkan seperti pada Gambar 2.2.,

Gambar 2.2 Subsistem Sistem Informasi Geografis
2.2.3 Konsep Model Data Spasial pada SIG
Data spasial merupakan data yang paling penting dalam SIG. Data spasial ada
2 macam yaitu data raster dan data vektor.:

Data Raster
Model data raster menampilkan, menempatkan dan menyimpan spasial
dengan menggunakan struktur matriks atau pixel-pixel yang membentuk grid.
Akurasi model data ini sangat bergantung pada resolusi atau ukuran pixelnya
(sel grid) di permukaan bumi. Konsep model data ini adalah dengan
memberikan nilai yang berbeda untuk tiap-tiap pixel atau grid dari kondisi yang
berbeda.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
Data Vektor
Model data vektor yang menampilkan, menempatkan dan menyimpan
data spasial dengan menggunakan titik-titik, garis-garis, atau kurva atau
poligon beserta atribut-atributnya. Bentuk dasar representasi data spasial
didalam sistem model data vektor, didefinisikan oleh sistem koordinat kartesian
dua dimensi (x,y).
2.3 Hyper Text Transfer Protocol (HTTP)
Web merupakan terobosan baru sebagai teknologi informasi yang
menghubungkan data dari banyak sumber dan layanan yang beragam macamnya di
internet. Pengguna hanya perlu mengklikkan tombol mouse pada link-link hyper text
yang ada untuk mengakses kedokumen-dokumen di berbagai lokasi di internet. Link-
link-nya sendiri dapat mengacu kepada dokumen web, server FTP (File Transfer
protocol), e-mail ataupun layanan-layanan lain.
Server dan browser web berkomunikasi satu sama lain dengan protokol yang
memang dibuat khusus untuk ini, yaitu HTTP. HTTP bertugas menangani perintah-
perintah (Request) dari browser untuk mengambil dokumen-dokumen web.
HTTP dapat dianggap sebagai sistem yang bermodel Client Server. Browser
web, sebagi Client, mengirimkan permintaan kepada server web untuk mengirimkan
dokumen-dokumen web yang dikehendaki pengguna. Server web lalu memenuhi
permintaan ini dan mengirimkannya melalui jaringan kepada browser. Setiap
permintaan akan dilayani dan ditangani sebagai suatu koneksi terpisah yang berbeda.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
2.4 Hyper Text Markup Language (HTML)
HTML dewasa ini dikenal sebagai bahasa standar untuk membuat dokumen
web. Sesungguhnya Hypertext Markup Language (HTML) justru tidak dibuat untuk
mempublikasikan informasi di web, namun oleh karena kesederhanaan serta
kemudahan penggunaannya, HTML kemudian dipilih untuk mendistribusikan
informasi di web.
Perintah-perintah HTML diletakan dalam file berekstensi *.html dan ditandai
dengan mempergunakan tag (tanda) berupa karakter < dan >, tidak seperti
bahasa pemrograman berstruktur prosedural seperti Pascal atau C, HTML tidak
mengenal jumping ataupun looping. Kode-kode HTML dibaca oleh browser dari atas
kebawah tanpa adanya lompatan-lompatan.
Struktur sebuah dokumen HTML pada dasarnya dibagi menjadi dua bagian
besar, yaitu header dan body, masing-masing ditandai oleh pasangan container tag
<head> dan <body>. Bagian head berisikan judul dokumen dan informasi-informasi
dasar lainnya, sedangkan bagian body adalah data dokumennya. Penganturan fomat
teks dan pembentukan link dilakukan terhadap obyeknya langsung dengan ditandai
oleh tag-tag HTML.
2.5 MapServer
2.5.1 Pengenalan MapServer
MapServer merupakan aplikasi freeware dan open source yang
memungkinkan pemakai menampilkan data spasial (peta) di web. Aplikasi ini
pertama kali dikembangkan di Universitas Minessota, Amerika Serikat untuk proyek
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
ForNet (sebuah proyek untuk manajemen sumber daya alam) yang disponsori NASA
(National Aeronautics and Space Administration). Dukungan NASA dilanjutkan
dengan dikembangkannya proyek TerraSIP untuk manajemen data lahan. Saat ini,
karena sifatnya yang terbuka (open source), pengembangan MapServer dilakukan
oleh pengembang diberbagai negara.
Pada bentuk paling dasar MapServer berupa sebuah program CGI (Common
Gateway Interface). Program tersebut akan dieksekusi di web server dan berdasarkan
beberapa parameter tertentu (terutama konfigurasi dalam bentuk file *.MAP) akan
menghasilkan data yang kemudian akan dikirim ke web browser, baik dalam bentuk
gambar peta ataupun bentuk lain.
2.5.2 Arsitektur Umum Aplikasi Pemetaan di Web
Bentuk umum arsitektur aplikasi berbasis peta di web dapat dilihat pada
Gambar 2.3.,

Gambar 2.3 Arsitektur Umum Aplikasi Pemetaan Berbasis Web
Pada gambar di atas, interaksi antara klien dengan server berdasar skenario
request dan respon. Web browser di sisi klien mengirim request ke server web.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
Karena server web tidak memiliki kemampuan pemrosesan peta, maka request
berkaitan dengan pemrosesan peta akan diteruskan oleh server web ke server aplikasi
dan MapServer. Hasil pemrosesan akan dikembalikan lagi melalui server web,
terbungkus dalam bentuk file HTML atau applet.
Arsitektur aplikasi pemetaan di web dibagi menjadi dua pendekatan sebagai
berikut :
Pendekatan Thin Client
Pendekatan ini menfokuskan diri pada sisi server. Hampir semua proses dan
analisis data dilakukan berdasarkan permintaan (request) di sisi server. Data hasil
pemrosesan kemudian dikirimkan ke klien dalam format standar HTML, yang di
dalamnya terdapat file gambar dalam format standar (misalnya GIF, PNG atau
JPG) sehingga dapat dilihat menggunakan sembarang web browser. Kelemahan
utama pendekatan ini menyangkut keterbatasan pilihan interaksi dengan
pengguna yang kurang fleksibel.
Pendekatan Thick Client
Pada pendekatan ini, pemrosesan data dilakukan di sisi klien menggunakan
beberapa teknologi seperti kontrol ActiveX atau applet. Kontrol ActiveX atau
applet akan dijalankan di klien untuk memungkinkan web browser dengan format
data yang tidak dapat ditangani oleh web browser dengan kemampuan standar.
Dengan adanya pemrosesan di klien, maka transfer data antara klien dengan web
server akan berkurang.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
MapServer menggunakan pendekatan thin client. Semua pemrosesan
dilakukan di sisi server. Informasi peta dikirinkan ke web browser di sisi klien dalam
bentuk file gambar (JPG, PNG, GIF atau TIFF). Untungnya, saat ini kelemahan
pendekatan thin client dalam hal interaksi dengan pengguna sudah jauh berkurang
dengan adanya framework aplikasi seperti Chameleon atau CartoWeb.
2.5.3 Fitur-fitur Pada Mapserver
MapServer mempunyai fitur-fitur sebagai berikut:
a. Menampilkan data spasial dalam format vektor seperti: Shapefile (ESRI),
ArcSDE. (ESRI), PostGIS dan berbagai format data vektor lain menggunakan
Library OGR.
b. Menampilkan data spasial dalam format raster seperti TIFF/GeoTIFF,
EPPL7 dan berbagai format data raster lainnya dengan menggunakan
library GDAL.
c. Dapat dikembangkan (customizable), dengan tampilan keluaran yang dapat
diatur menggunakan file-file template.
d. Dapat melakukan seleksi objek berdasarkan nilai, berdasarkan titik area, atau
berdasarkan sebuah obyek spasial tertentu.
e. Mendukung rendering karakter berupa font true type.
f. Mendukung penggunaan data raster maupun data vektor yang di-tiled (dibagi-
bagi menjadi sub bagian yang lebih kecil sehingga proses untuk mengambil
dan menampilkan gambar dapat dipercepat).
g. Dapat menggambarkan elemen peta secara otomatis: skala grafis, peta indeks
dan legenda peta.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
h. Dapat menggambarkan peta tematik yang dibangun menggunakan ekspresi
logika atau eksprimen reguler.
i. Dapat menampilkan label dari obyek spasial, dengan label dapat diatur
sedemikian rupa sehingga tidak saling tumpang tindih.
j. Konfigurasi dapat diatur secara on the fly melalui parameter yang ditentukan
pada URL.
k. Dapat menangani beragam sistem proyeksi secara on the fly.
Saat ini, selain dapat mengakses MapServer sebagai program CGI, MapServer
juga dapat diakses sebagai modul MapScript, melalui bahasa script: PHP, Perl,
Python, atau Java. Akses fungsi-fungsi MapServer melalui script akan lebih
memudahkan pengembangan aplikasi.
2.5.4 Pengetahuan Dasar MapServer
Dalam pengembangan aplikasi berbasis MapServer, diperlukan beberapa
pengetahuan dasar berikut :
a. Pengetahuan tentang peta digital antara lain meliputi skala format, bentuk,
koordinat dan sistem proyeksi. Pengetahuan dalam bidang ini sangat
penting karena peta digital memang merupakan data utama yang dikelola
oleh MapServer.
b. Pengetahuan tentang sistem operasi dan server web pada tempat dimana
MapServer akan dipasang.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
c. Pengetahuan tentang struktur dan cara penanganan file berformat HTML.
Informasi yang dihasilkan MapServer akan dikirim ke klien (Web Browser)
dalam format HTML.
d. Pengetahuan tentang pemrograman di web. Misal dengan menggukan PHP
disisi server atau Javacript di sisi klien. Aplikasi MapServer umumnya
bersifat dinamis dan interaktif, sehingga hampir dipastikan pengguna perlu
melakukan penyesuaian.
e. Pengetahan tentang basis data, karena data spasial hampir tidak pernah
lepas dari informasi lain dalam basis data.
2.5.5 Komponen Pembentuk MapServer
Perkembangan MapServer sebagai sebuah aplikasi open source, banyak
memanfaatkan aplikasi lain yang juga bersifat open source, sedapat mungkin
menggunakan aplikasi yang sudah tersedia jika memang memenuhi kebutuhan, untuk
menghemat sumber daya dan waktu pengembangan. Pembahasan komponen
MapServer terdiri empat komponen yaitu :
1. Komponen untuk akses data spasial.
Komponen ini bertugas untuk menangani baca/tulis data spasial, baik yang
tersimpan sebagai file maupun yang tersimpan pada DBMS (Database
Management System).
2. Komponen untuk penggambaran peta.
MapServer akan mengirimkan tampilan peta berupa gambar. Pemakai dapat
memilih apa format data gambar yang akan digunakan, dan dari beberapa
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
komponen tersebut dapat membentuk gambar peta yang dihasilan oleh
MapServer.
3. Komponen untuk menangani proyeksi Peta.
Digunakan MapServer untuk keperluan menangani sistem proyeksi peta.
4. Komponen pendukung.
2.5.6 Struktur File MAP
MapServer menggunakan file *.MAP (file dengan akhiran .map, misalnya
jawa.map) sebagai file konfigurasi peta. File ini akan berisi komponen tampilan peta
seperti definisi layer, definisi proyeksi peta, pengaturan legenda, skala dan
sebagainya. Secara umum, file *.map memiliki beberapa karakteristik sebagai
berikut :
Berupa file teks.
Tidak case sensitif (tidak membedakan antara karakter yang ditulis dengan
huruf besar atau huruf kecil), sebagai contoh : kata LAYER, layer
maupun Layer memiliki arti yang sama pada file *.map. Hal ini tidak
berlaku bagi penamaan atribut, misalnya nama field pada sebuah Shapefile
(file *.shp). Nama filed harus dituliskan persis seperti yang tertulis pada
sumbernya. Meskipun tidak case sensitif, sebaiknya perlu ditentukan aturan
penggunaan huruf besar atau kecil untuk menjaga konsistensi. Pada
umumnya digunakan huruf besar untuk menuliskan isi file *.map
Teks yang mengandung karakter bukan alfanumerik (huruf dan angka),
harus berada di dalam tanda petik, misalnya : /opt/webgis/map (karena
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
karakter / bukan karakter alfanumerik). Meskipun keharusan ini hanya
berlaku untuk teks yang mengandung karakter bukan alfanumerik,
sebaiknya secara konsisten menggunakan tanda petik untuk setiap variabel
teks.
2.5.7 Sejarah Perkembangan MapServer
Sebelum mencapai status seperti sekarang ini, MapServer berevolusi melalui
berbagai tahapan, dibawah ini tahun-tahun penting perkembangan MapServer.

Pada tahun 1994 Xerox Parc Map Viewer dibuat. Aplikasi ini merupakan
apliksi web pertama yang menampilkan data spasial secara interaktif.
Kode program aplikasi ini sendiri bersifat tertutup, tetapi keberadaannya
memunculkan ide untuk pengembangan MapServer selanjutnya.

Tahun 1995 BW CAW Interactive dibuat. Aplikasi ini digunakan untuk
sistem pengambilan keputusan berbasis SIG, dengan komponen pemetaan
di web.

Tahun 1996 proyek ForNet dilaksanakan, proyek ini dilaksanakan oleh
Universitas Minesotta dan Minesotta DNR, atas dana dari NASA.

Tahun 1997 MapServer versi 1.0 dirilis. Ditulis dalam bahasa C, dan
merupakan produk dari proyek ForNet ditahun sebelumnya, versi ini
menggunakan Library GD untuk penggambaran peta, dan shapelib untuk
akses data spasial dalam format Shapefile.

Tahun 1998 MapServer versi 2.0 dirilis. Versi ini merupakan versi
pertama yang di share diluar proyek forNet, pada versi ini ditambahkan
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
dukungan sistem proyeksi dengan menggunakan library proj.4 yang
dikembangkan USGS (United States Geological Survey).

Tahun 2000 projek TerraSIP dilaksanakan, sekaligus MapServer 3 dirilis.
Versi ini merupakan versi pertama yang dirilis ke publik sebagai program
open source. Versi ini juga mendukung data raster dalam format TIFF
menggunakan Library libTIFF, dan karakter True Type sudah didukung
menggunakan library FreeType.

Tahun 2001 MapScript versi 1.0 dirilis, MapServer versi 3.2. aplikasi
tersebut dibangun menggunakan tool SWIG (Simplified Wrapper and
Interface Generator).

Tahun 2002 MapServer versi 3.5 dirilis dengan didukung terhadap data
spasial berbasis DBMS.

Tahun 2003 MapServer User Meeting (MUM) yang pertama
dilaksanakan MapServer versi 4.0 dirilis. Versi ini mendukung keluaran
dalam 24 bit warna (true color), juga memungkinkan keluaran dalam
format PDF dan SWF. Dan yang terakhir pada tahun 2004 MapServer
versi 4.4 dirilis. Versi ini mengikuti spesifikasi WMS (Web Mapping
Services) yang dikeluarkan oleh OGC (Open Geospatial Consortium).
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
BAB III
PERANCANGAN DAN PEMBUATAN PERANGKAT LUNAK
Perancangan sistem bertujuan untuk mencari bentuk yang optimal dari
aplikasi yang akan dibangun dengan mempertimbangkan berbagai faktor-faktor
permasalahan dan kebutuhan yang ada pada sistem. Upaya yang dilakukan adalah
dengan berusaha mencari kombinasi penggunaan teknologi dan perangkat lunak
(software) yang tepat sehingga diperoleh hasil yang optimal dan mudah untuk
diimplementasikan. Gambar 3.1 menunjukkan proses perancangan sistem.
Data spasial
.
MySQL
digitasi
management
data
Gambar 3.1 Blok Diagram Perancangan Sistem
Data attribut

Analisa
sistem
coding
Pengujian
23
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
3.1 Kebutuhan Sistem
Sistem yang dibutuhkan untuk membangun suatu aplikasi webbased GIS
dengan menggunakan MapServer terdiri atas perangkat keras (hardware) dan
perangkat lunak (software).
3.1.1 Perangkat Keras
Perangkat keras yang digunakan adalah PC (Personal Computer) yang
terhubung dengan jaringan, baik jaringan internet maupun lokal. Spesifikasi
perangkat keras yang harus dipenuhi untuk pengembangan perangkat lunak yang
dirancang adalah minimal dapat menjalankan perangkat lunak sesuai kebutuhan.
Perangkat yang dibutuhkan sangat bergantung pada kebutuhan aplikasi itu sendiri.
3.1.2 Perangkat Lunak
Untuk menggunakan MapServer, diperlukan perangkat lunak sebagai berikut:
a. Sistem operasi komputer : Linux, Windows, Mac OS X, Solaris .
b. Web-server : Apache, Microsoft Internet Information Server.
c. Program aplikasi MapServer dan aplikasi pendukung SIG lainnya.
d. Text editor : vi, emacs, notepad, homesite dan lainnya.
e. Browser internet : Ms. Internet Explorer, Mozilla, Opera.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
3.1.3 User Level
Untuk melakukan kompilasi, instal dan konfigurasi sistem aplikasi perangkat
lunak MapServer beserta aplikasi pendukungnya, pengguna memerlukan hak
administratif (user sebagai administrator) atas sistem komputer yang bersangkutan.
3.1.4 Data Spasial dan Atribut
Data yang digunakan dalam SIG dapat berupa data grafis dan data atribut.
Data grafis misalnya peta, foto udara, citra satelit dan sebagainya atau hasil dari
interpretasi data-data tersebut.
3.2 Pengolahan Data Spasial
3.2.1 Data Awal
Data yang digunakan pada sistem informasi ini adalah peta Universitas
Sumatera Utara yang diperoleh dalam betuk tampilan laporan. Data peta tersebut
didapat dari Teknik Arsitektur Universitas Sumatera Utara. Peta yang ada meliputi
jaringan jalan serta bangunan tiap fakultas.
3.2.2 Proses Digitasi dan Konversi File ke format Shapefile
Digitasi dilakukan pada peta Universitas Sumatera Utara. Proses digitasi
dilakukan secara manual dengan menggunakan perangkat lunak Autodesk Autocad
2007 sehingga akan dihasilkan suatu file gambar dalam format dwg. Gambar 3.2
menunjukkan peta Universitas Sumatera Utara dalam format dwg. File yang
dihasilkan tersebut belum dapat digunakan dalam lingkungan MapServer karena
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
MapServer tidak mendukung data dalam format dwg tanpa library OGR. Sehingga
file tersebut harus diubah ke dalam format shapefile dengan menggunakan perangkat
lunak ArcView GIS 3.3. Adapun tahap pendigitasian tersebut dapat diuraikan
sebagai berikut:
a. Menggambar peta menggunakan perangkat lunak Autodesk Autocad
2007.
b. Menentukan batas boundary pada suatu poligon misalnya menentukan
ruas jalan.
c. Menghapus layer-layer yang dianggap tidak perlu sesuai dengan tema
peta yang dibuat.
d. Membuat layer-layer baru berdasarkan daerah yang didigitasi atau
jaringan utilitas yang dibuat, seperti lokasi perumahan, jalan, bangunan.
e. Melakukan proses pendigitasian peta seperti titik (sites), garis (line), garis
tertutup (polyline) dan area (polygon) untuk setiap tema peta kedalam
layer yang sesuai.
f. Konversi file ke dalam format shapefile.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
Gambar 3.2 Peta Universitas Sumatera Utara
3.3 Pembuatan Basisdata
Data atribut merupakan keterangan dari data spatial yang telah didigitasi
sebelumnya. Data atribut ini disimpan dalam suatu tabel dengan record sesuai yang
berisi informasi yang akan disampaikan. Sebelumnya dilakukan pengumpulan data
yang nantinya akan dijadikan basisdata sehingga dapat memberi informasi atau
keterangan yang diperlukan. Adapun data-data yang dikumpulkan antara lain:
1. Nama Fakultas
2. Alamat Fakultas
3. Nama Jalan
4. Nama Gedung
5. Alamat Kantor
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
6. Lokasi Olah Raga
7. ATM dan Bank
8. Titik Hotspot
Dari data-data tersebut nantinya akan dikelompokkan menjadi data-data
atribut ke dalam tabel, attribut tersebut dapat dijadikan kandidat untuk menjadi
kolom pada tabel di dalam basisdata.
Tabel 3.1 Struktur Tabel Fakultas
Nama Kolom Tipe Data Fungsi
ID

Integer Menyimpan id tiap fakultas
Nama_fakultas

String Menyimpan nama fakultas
Alamat String Menyimpan data alamat tiap fakultas
Dekan String Menyimpan nama pimpinan tiap fakultas

Tabel untuk menyimpan data-data tiap fakultas dinamakan tabel Fakultas.
Struktur tabel Fakultas seperti pada Tabel 3.1. Syntax bahasa SQL untuk membentuk
tabel Fakultas adalah sebagai berikut:
CREATE TABLE Fakultas (
ID integer (2) NOT NULL,
Nama_fakultas varchar (30) NOT NULL,
Alamat varchar (50),
Dekan varchar (30)
)
Untuk menyimpan data-data gedung, kantor dan tempat pertemuan, dibuat
sebuah tabel yang dinamakan tabel Bangunan. Tabel 3.2 menunjukkan struktur tabel
bangunan.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
Tabel 3.2 Struktur Tabel Bangunan
Nama Kolom Tipe Data Fungsi
ID

Integer Menyimpan id tiap bangunan
Nama_bangunan

String Menyimpan nama bangunan
Alamat String Menyimpan data alamat tiap bagunan
Keterangan String Menyimpan keterangan lain mengenai
bangunan tersebut

Syntax bahasa SQL untuk membentuk tabel Bangunan adalah sebagai
berikut:
CREATE TABLE Bangunan (
ID integer (2) NOT NULL,
Nama_bangunan varchar (20) NOT NULL,
Alamat varchar (50),
Keterangan varchar (50)
)
Tabel 3.3 Struktur Tabel Bank dan ATM
Nama Kolom Tipe Data Fungsi
ID

Integer Menyimpan id tiap bangunan
Nama_bank String Menyimpan nama bank
Jenis String Menyimpan jenis apakah bank atau ATM
Alamat String Menyimpan alamat

Untuk menyimpan data-data yang berhubungan dengan bank dan ATM yang
terdapat di sekitar USU, dibuat sebuah tabel yang dinamakan tabel Bank dengan
struktur seperti pada Tabel 3.3. Syntax bahasa SQL untuk membentuk tabel bank
adalah sebagai berikut:
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
CREATE TABLE Bank (
ID integer (2) NOT NULL,
Nama_bank varchar (20) NOT NULL,
Jenis varchar (5),
Alamat varchar (50)
)
Tabel 3.4 Struktur Tabel Olah Raga
Nama Kolom Tipe Data Fungsi
ID

Integer Menyimpan id tiap bangunan
Nama String Menyimpan nama
Alamat String Menyimpan data alamat
Keterangan String Menyimpan keterangan lain mengenai
lokasi olah raga tersebut

Untuk menyimpan data-data yang berhubungan dengan olah raga yang
terdapat di sekitar USU yang meliputi lokasi serta kegunaannya, dibuat sebuah tabel
yang dinamakan tabel Olah_raga dengan struktur seperti pada Tabel 3.4. Syntax
bahasa SQL untuk membentuk tabel bank adalah sebagai berikut:
CREATE TABLE Olah_raga (
ID integer (2) NOT NULL,
Nama varchar (20) NOT NULL,
Alamat varchar (50),
Keterangan varchar (50)
)
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
3.4 Pembuatan Use Case Diagram
Berdasakan studi kasus yaitu aplikasi web-GIS, diagram use case dapat
dibagi menjadi dua bagian, yaitu client module dan server module. Diagram use case
yang ditampilkan akan digunakan untuk untuk menjelaskan fitur-fitur yang dapat
digunakan oleh pengguna. Diagram ini juga digunakan untuk verifikasi apakah
seluruh fungsi yang dijelaskan di dalam use case telah diimplentasikan dalam
aplikasi web-GIS tersebut.
Pada modul client terdapat pengguna (user), yang dapat menggunakan fitur-
fitur aplikasi web-GIS tersebut. Fitur-fitur tersebut antara lain memilih tampilan
layer, melakukan pembesaran (zoom), melakukan penggeseran (pan) dan eksplorasi
data spasial beserta atributnya. Gambar 3.3 menunjukkan fitur-fitur yang dapat
dilakukan oleh actor pengguna.
od web-gis
memilih layer
zoom
zoom in zoom out
pan
eksplorasi
data
data spasial
data atribut
Pengguna

Gambar 3.3 Actor Pengguna
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
Bagian kedua adalah modul server. Pada bagian ini terdapat actor sistem
yang mewakili aplikasi web-GIS. Gambar 3.4 menunjukkan fitur-fitur actor sistem.
Actor sistem mempunyai fungsi untuk menampilkan layer sesuai permintaan
pengguna, melakukan fungsi navigasi (zoom, pan), menampilkan atribut yang
diakses dari basisdata.
ud web-gis
System
Menampilkan layer
mengaktifkan
fungsi navigasi
menampilkan data
data spasial data atribut

Gambar 3.4 Actor Sistem
Untuk melihat keseluruhan sistem, diagram use case digabungkan, dan akan
terlihat hubungan antara modul client dan server. Diagram use case setelah digabung
adalah seperti pada Gambar 3.5.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
ud web-gis
server modul e
cl i ent modul e
memilih layer
zoom
zoom in zoom out
pan
eksplorasi
data
data spasial
data atribut
Pengguna
menampilkan
layer
mengaktifkan
fungsi
navigasi
menampilkan
data
data spasial data atribut
System
dependency
dependency
dependency

Gambar 3.5 Diagram Use Case Gabungan Antara Modul Client dan Modul Server
Pada gambar terlihat garis penghubung dependency yang berarti hubungan
antara dua benda yang apabila benda yang satu berubah, maka akan mempengaruhi
benda yang lain.
3.5 Pembuatan Modul File Map
MapServer membutuhkan sebuah mapfile yang berekstensi *.MAP yang
berfungsi sebagai file konfigurasi peta. Di dalam mapfile didefenisikan objek-objek
yang akan digunakan, antara lain objek MAP, objek layer, objek class, objek label
dan objek style.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
Objek MAP mendefenisikan parameter-parameter yang berlaku umum untuk
keseluruhan peta. Pendefenisian objek map untuk aplikasi web-GIS yang menyajikan
peta USU dalam bentuk mapfile adalah sebagai berikut:
MAP
NAME USU
STATUS ON
SIZE 450 300
EXTENT 84.68 455.07 1472.5 2288.75
UNITS meters
SHAPEPATH "data"
IMAGECOLOR 255 255 255
TEMPLATEPATTERN "usu"
IMAGETYPE PNG
Objek MAP bernama USU akan ditampilakan dengan ukuran 450 x 300 pixel, Extent
merupakan batas minimum dan maksimum sumbu X,Y.
MapServer membutuhkan suatu tempat penyimpanan file temporer sebelum
dikirimkan ke web browser. Parameter-parameter yang digunakan untuk menentukan
tempat penyimpanan file temporer tersebut adalah sebagai berikut:
WEB
IMAGEPATH "/tmp/ms_tmp/"
IMAGEURL "/ms_tmp/"
END
Parameter IMAGEPATH menunjuk kepada direktori yang dikenali sistem operasi
(misalnya direktori /tmp/ms_tmp/ pada Linux). Parameter IMAGEURL menunjuk
path relatif yang dikenali web server.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
Objek layer digunakan untuk mendefenisikan layer-layer yang kemudian
membentuk tampilan peta digitalnya. Ada beberapa layer yang akan digunakan
dalam aplikasi web-GIS ini antara lain, layer fakultas yang berisikan defenisi
tampilan peta fakultas yang ada di USU, layer olahraga berisikan data-data lokasi
yang memiliki sarana olah raga, layer kantor mendefenisikan bangunan yang
berfungsi sebagai kantor dan tempat pertemuan seperti aula, serta layer lainnya yang
dianggap perlu untuk ditampilkan.
Syntax di dalam mapfile untuk mendefenisikan layer fakultas adalah sebagai
berikut:
LAYER
NAME fakultas
DATA fakultas
STATUS OFF
TYPE MULTIPLE
END
Objek class dapat digunakan untuk mendefenisikan kelas-kelas tematik untuk
suatu layer. Syntax di dalam mapfile untuk mendefenisikan class adalah sebagai
berikut :
MAP
LAYER
CLASS
#NAME "Fakultas"
TEMPLATE "templates/fakultas.html"
STYLE
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
COLOR 97 34 3
OUTLINECOLOR 0 0 0
END
END //end class
END //end layer
END //end map
Objek class diatas adalah class yang digunakan oleh layer Fakultas. Jika
layer fakultas akan ditampilkan maka akan digunakan suatu template yaitu
fakultas.html dengan warna yang telah ditentukan sesuai objek style pada baris kode
mapfile diatas.

Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
BAB IV
PENGUJIAN PERANGKAT LUNAK
4.1 Tujuan Pengujian
Pengujian perangkat lunak dilakukan untuk mengetahui apakah aplikasi
yang dibangun telah berjalan dengan baik dan memenuhi spesifikasi yang telah
ditentukan.
Fitur-fitur yang dikembangkan telah dijelaskan pada saat perancangan
diagram use case. Untuk modul client, terdapat beberapa fitur yaitu, memilih layer
yang akan ditampilkan, diwakili oleh use case memilih layer, untuk melakukan
kemampuan navigasi diwakili oleh use case zoom dan pan, dan untuk eksplorasi
data diwakilkan use case eksplorasi data.
4.2 Spesifikasi Sistem
Aplikasi web-GIS dengan menggunakan Mapserver ini diuji dengan
menggunakan spesifikasi sistem sebagai berikut:
a. Perangkat Keras

Processor : Intel Pentium III 660 MHz

Memory : 248 Mb

Harddisk : 40 Gb

Monitor, Mouse dan Keyboard
b. Perangkat Lunak

Sistem Operasi : Microsoft Windows XP Professional SP-2
37
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
MS4W termasuk didalamnya Mapserver 4.4.0, Apache 2.0.50

Web Browser : Mozilla Firefox 2.0.0.10

Text Editor : TextPad 4

Autodesk Map 2004

ArcView GIS v3.3
Dengan demikian, seluruh hasil pengujian yang disajikan dalam bab ini
adalah hasil pengujian dengan menggunakan spesifikasi yang disebutkan diatas.
4.3 Prosedur Pengujian
Untuk pengujian perangkat lunak SIG ini, langkah yang dilakukan adalah
dengan memanggil URL http://localhost/mapusu/

melalui web browser. Setelah
alamat tersebut diakses akan muncul sebuah window yang berisikan keterangan
singkat mengenai judul dan pembuat program.

Gambar 4.1 Window Utama
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
Pada window tersebut terdapat button ENTER yang jika ditekan akan membuka
sebuah window baru yang berisi aplikasi Sistem Informasi Geografis. Gambar 4.1
menunjukkan window utama.

Gambar 4.2 Aplikasi Sistem Informasi Geografis
Gambar diatas menunjukkan window aplikasi SIG yang memiliki komponen
Legend untuk menunjukkan layer yang sedang aktif, Peta Index, tampilan peta, menu
eksplorasi data yaitu Browse map dan Query Informasi, pilihan layer dan pilihan
untuk melakukan fungsi navigasi.
Untuk menguji eksplorasi data spasial dengan memilih layer yang sesuai
maka pilihan Browse map harus dipilih terlebih dahulu, kemudian dipilih layer yang
ingin ditampilkan. Misalkan layer yang ingin ditampilkan adalah layer Fakultas,
maka pilih browse map, pilih layer Fakultas kemudian tekan tombol Refresh.
Gambar 4.3 menunjukkan hasil pemilihan layer yang dilakukan.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
Gambar 4.3 Pemilihan Layer
Pada gambar terlihat adanya perubahan warna dan Legend menunjukkan adanya dua
layer yang sedang aktif yaitu Peta USU dan Fakultas. Warna yang bertambah
tersebut mewakili bagian layer Fakultas.
Untuk melakukan fungsi navigasi hal yang dilakukan adalah dengan memilih
fungsi apa yang ingin dilakukan. Misalkan untuk melakukan fungsi zoom in maka
pilih opsi Zoom In dan klik pada peta atau dengan menekan tombol Refresh.

Gambar 4.4 Hasil dari Fungsi Navigasi Zoom In
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
Hasil dari melakukan fungsi Zoom In adalah seperti Gambar 4.4. Sedangkan untuk
fungsi Zoom Out adalah pada Gambar 4.5. terlihat ukuran peta yang ditampilkan
semakin kecil.

Gambar 4.5 Hasil dari Fungsi Zoom Out
Fitur selanjutnya yang diuji adalah untuk eksplorasi data atribut. Pada
window dipilih opsi Query Information kemudian dipilih bagian mana yang ingin
ditampilkan data atributnya dengan klik di dalam tampilan peta. Jika proses berhasil
maka akan muncul window atribut seperti pada Gambar 4.6.
Gambar 4.6 Hasil Query Informasi

Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
Jika proses tidak berhasil akan muncul pesan berikut:
msQueryByPoint(): Search returned no results. No matching record(s) found.
4.4 Hasil Pengujian
Dari prosedur pengujian yang dilakukan, terlihat bahwa aplikasi dapat
menjalankan fitur-fitur yang ada. Hal ini ditunjukkan dengan berhasilnya pengguna
berkomunikasi dengan sistem dengan mendapatkan hasil sesuai fitur yang
disediakan.
Pengujian yang dilakukan berdasarkan diagram use case yang telah
dirancang. Seluruh fitur pada diagram use case telah diimplementasikan dan telah
diuji melalui pengujian perangkat lunak.
Hasil pengujian perangkat lunak yaitu fitur-fitur yang direncanakan dapat
berjalan dengan baik dan telah sesuai dengan perancangan yang dibuat sebelumnya.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Ada beberapa kesimpulan yang diambil setelah menyelesaikan perancangan,
pengembangan dan pengujian perangkat lunak web-GIS, yaitu:
1. MapServer dapat digunakan untuk membangun aplikasi web based GIS
yang interaktif.
2. MapServer dapat memudahkan pengaksesan data spasial secara real time.
5.2 Saran
Ada beberapa kritik dan saran yang perlu disampaikan, dengan harapan akan
menjadi suatu masukan yang bermanfaat, yaitu:
1. Pengembangkan aplikasi MapServer dengan menggunakan bahasa script
seperti PHP/Mapscript atau Javascript agar memudahkan interaksi
pengguna.
2. Adanya suatu dukungan sarana/peralatan yang dibutuhkan dalam
melakukan proses pembuatan GIS (misalnya : meja digitasi, GPS, dll)
akan membantu menghasilkan GIS yang lebih akurat.
3. Penambahan fitur yang dibutuhkan seperti penambahan data raster, fungsi
searching (pencarian informasi), tool tips.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
DAFTAR PUSTAKA
1. Nuryadin R., Panduan Menggunakan MapServer, Informatika Bandung,
Bandung, 2005.
2. Eddy Prahasta, Membangun Aplikasi Web-based GIS dengan MapServer,
Informatika Bandung, Bandung, 2001.
3. Utdirartatmo, Firar, Mengelola Database Server PostgreSQL di Linux dan
Windows, Elexmedia Komputindo, Jakarta, 2002.
4. Eddy Prahasta, Konsep-Konsep Dasar Sistem Informasi Geografis,
Informatika Bandung, Bandung, 2005.
5. PostGIS Manual, http://postgis.refraction.net

6. MapServer, http://mapserver.gis.umn.edu

7. MS4W, MapLab, Chamelon, http://maptools.org

43
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009
This document was created with Win2PDF available at http://www.win2pdf.com.
The unregistered version of Win2PDF is for evaluation or non-commercial use only.
This page will not be added after purchasing Win2PDF.
Dewi Maya Sari S. : Perancangan Sistem Informasi Geografis Berbasis Web menggunakan Mapserver, 2007.
USU Repository 2009