Anda di halaman 1dari 31

LAPORAN PRAKTIKUM

MEKANIKA FLUIDA DAN HIDROLIKA








KELOMPOK : 2
Danang Setia R. 1206251023
Ghozi Naufal A. 120
Kasihisa Hervani 1206238002
Rinaldi Dwiyanto 1206243646
Widia Retno A. 1206217931

Hari/Tanggal Praktikum : Sabtu, 9 November 2013
Asisten : Rusdi
Tanggal Disetujui :
Nilai :
Paraf :


LABORATORIUM HIDROLIKA, HIDROLOGI DAN SUNGAI
DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS INDONESIA
2012

2.g.h Cv. V
Ap . Cc Av
PERCOBAAN A
A. Tujuan Praktikum
Mendapatkan besaran koefisien kecepatan aliran melalui lubang kecil.
B. Dasar Teori
Kecepatan aliran melalui lubang (orifice) dapat dinyatakan sebagai berikut:


Sedangkan dari percobaan ini harga Cv diperoleh dari hubungan :
hY 2
X
Cv
dimana:
V = kecepatan aliran yang melewati lubang.
C
v
= Koefisien Kecepatan.
g = gravitasi.
h = tinggi air terhadap lubang.
X = Jarak horizontal pancaran air dari bidang vena contracta.
Y = Jarak vertikal pancuran air.
Titik nol (0) untuk pengukuran sumbu X, diambil dari bidang vena
contracta, demikian juga dengan luas penampang yang dipakai adalah luas
penampang pada bidang vena contracta, dimana hubungan antara luas
penampang lubang (Ap) dengan luas bidang vena contracta (Av) dinyatakan
sebagai berikut:


Dimana C
c
adalah nilai koefisien kontraksi
C. Peralatan dan Bahan
1. Meja Hidrolika
2. Kertas Grafik
3. Perangkat alat percobaan aliran melalui lubang
4. Stop watch
5. Gelas Ukur

D. Prosedur Pelaksaan
1. Menempatkan alat pada saluran tepi meja hidrolika. Menghubungkan
pipa aliran masuk dengan suplai meja hidrolika dan mengarahkan
pipa lentur dari pipa pelimpah ketangki air meja hidrolika.
2. Mengatur kaki peyangga sehingga alat terletak horizontal dan
mengatur juga arah aliran dari lubang bukaan sedemikian rupa
sehingga menjadi sebidang dengan jajaran jarum pengukur.
3. Menyelipkan selembar kertas pada papan belakang jajaran jarum dan
menaikkan dulu semua jarum untuk membebaskan lintasan air yang
menyembur.
4. Menaikkan pipa pelimpah, membuka katup pengatur aliran dan
mengalirkan air masuk kedalam tangki utama
5. Mengatur katup pengatur aliran sedemikian rupa hingga air persis
melimpah lewat pipa pelimpah dan tidak ada gelombang pada
permukaan tangki utama
6. Mencatat besarnya tinggi tekanan pada tangki utama
7. Menentukan letak terjadinya vena contracta saat diukur dari lubang
bukaan (0,5 diameter bukaan)
8. Mengatur posisi jarum tegak secara berurutan untuk mendapatkan
bentuk lintasan aliran yang menyembur. Memberi tanda posisi ujung
atas jarum pada kertas grafik
9. Mengulangi percobaan untuk setiap perbedaan tinggi tekanan pada
tangki utama
10. Mengganti lempeng lubang bukaan dengan diameter yang lain dan
ulangi langkah 1-9

E. Data Percobaan
Setelah melakukan praktikum di laboratorium, diperoleh data praktikum
sebagai berikut :

Diameter
lubang H x X=x
2
/H Y X
2
XY
6 mm
400
0 0 0 0 0
50 6.25 5 39.0625 31.25
100 25 12 625 300
150 56.25 25 3164.0625 1406.25
200 100 41 10000 4100
250 156.25 58 24414.063 9062.5
300 225 78 50625 17550
350 306.25 104 93789.063 31850
380
0 0 0 0 0
50 6.58 5 43.2964 32.9
100 26.32 13 692.7424 342.16
150 59.21 26 3505.8241 1539.46
200 105.26 42 11079.668 4420.92
250 164.47 65 27050.381 10690.6
300 236.84 82 56093.186 19420.9
350 322.37 107 103922.42 34493.6
360
0 0 0 0 0
50 6.94 5 48.1636 34.7
100 27.78 14 771.7284 388.92
150 62.5 28 3906.25 1750
200 111.11 46 12345.432 5111.06
250 173.61 64 30140.432 11111
300 250 89 62500 22250
350 340.28 114 115790.48 38791.9
340
0 0 0 0 0
50 7.35 6 54.0225 44.1
100 29.41 16 864.9481 470.56
150 66.18 30 4379.7924 1985.4
200 117.65 50 13841.523 5882.5
250 183.82 68 33789.792 12499.8
300 264.71 93 70071.384 24618
350 360.29 121 129808.88 43595.1
320
0 0 0 0 0
50 7.81 12 60.9961 93.72
100 31.25 21 976.5625 656.25
150 70.31 33 4943.4961 2320.23
200 125 51 15625 6375
250 195.31 74 38145.996 14452.9
300 281.25 98 79101.563 27562.5
350 382.81 131 146543.5 50148.1


Diameter
lubang H x X=x
2
/H Y X
2
XY
3 mm
400
0 0 0 0 0
50 6.25 6 39.0625 37.5
100 25 12 625 300
150 56.25 23 3164.06 1293.75
200 100 37 10000 3700
250 156.25 55 24414.1 8593.75
300 225 75 50625 16875
350 306.25 98 93789.1 30012.5
380
0 0 0 0 0
50 6.58 6 43.2964 39.48
100 26.32 12 692.742 315.84
150 59.21 25 3505.82 1480.25
200 105.26 37 11079.7 3894.62
250 164.47 57 27050.4 9374.79
300 236.84 78 56093.2 18473.5
350 322.37 105 103922 33848.9
360
0 0 0 0 0
50 6.94 6 48.1636 41.64
100 27.78 13 771.728 361.14
150 62.5 28 3906.25 1750
200 111.11 40 12345.4 4444.4
250 173.61 61 30140.4 10590.2
300 250 82 62500 20500
350 340.28 110 115790 37430.8
340 0 0 0 0 0
50 7.35 7 54.0225 51.45
100 29.41 5 864.948 147.05
150 66.18 34 4379.79 2250.12
200 117.65 46 13841.5 5411.9
250 183.82 65 33789.8 11948.3
300 264.71 88 70071.4 23294.5
350 360.29 115 129809 41433.4
320
0 0 0 0 0
50 7.81 8 60.9961 62.48
100 31.25 17 976.563 531.25
150 70.31 38 4943.5 2671.78
200 125 50 15625 6250
250 195.31 68 38146 13281.1
300 281.25 92 79101.6 25875
350 382.81 122 146543 46702.8


F. Pengolahan Data
1. =6 mm h=400 mm
h x X=x
2
/h Y X
2
XY
400
0 0 0 0 0
50 6.25 5 39.06 31.25
100 25 12 625 300
150 56.25 25 3164.06 1406.25
200 100 41 10000 4100
250 156.25 58 24414.06 9062.5
300 225 78 50625 17550
350 306.25 104 93789.06 31543.8

182656.25 63993.8





Grafik 1. Grafik Percobaan dengan =6 mm dan h=400 mm

2. =6 mm h=380 mm
h x X=x
2
/h Y X
2
XY
380
0 0 0 0 0
50 6.58 5 43.28 32.9
100 26.32 13 692.52 342.16
150 59.21 26 3505.89 1539.46
200 105.26 42 11080.33 4420.92
250 164.47 65 27051.59 10690.6
300 236.84 82 56094.18 19420.9
350 322.37 107 103921.4 34493.6

202389.2 70940.5





y = 0.352x
0
20
40
60
80
100
120
0 100 200 300 400
400 mm, 6 mm
400 mm, 6 mm
Linear (400 mm, 6
mm)




Grafik 2. Grafik Percobaan dengan =6 mm dan h=380 mm

3. =6 mm h=360 mm
h x X=x
2
/h Y X
2
XY
360
0 0 0 0 0
50 6.94 5 48.1636 34.7
100 27.78 14 771.7284 388.92
150 62.5 28 3906.25 1750
200 111.11 46 12345.432 5111.06
250 173.61 64 30140.432 11111
300 250 89 62500 22250
350 340.28 114 115790.48 38791.9

225502.48 79437.6



y = 0.3505x
0
20
40
60
80
100
120
0 100 200 300 400
380mm, 6mm
380mm, 6mm
Linear (380mm, 6mm)



Grafik 3. Grafik Percobaan dengan =6 mm dan h=360 mm

4. =6 mm h=340 mm
h x X=x
2
/h Y X
2
XY
340
0 0 0 0 0
50 7.35 6 54.0225 44.1
100 29.41 16 864.9481 470.56
150 66.18 30 4379.7924 1985.4
200 117.65 50 13841.523 5882.5
250 183.82 68 33789.792 12499.8
300 264.71 93 70071.384 24618
350 360.29 121 129808.88 43595.1

252810.35 89095.4




y = 0.3523x
0
20
40
60
80
100
120
140
0 100 200 300 400
360mm, 6mm
360mm, 6mm
Linear (360mm, 6mm)



Grafik 4. Grafik Percobaan dengan =6 mm dan h=340 mm

5. =6 mm h=320 mm
h x X=x
2
/h Y X
2
XY
320
0 0 0 0 0
50 7.81 12 60.9961 93.72
100 31.25 21 976.5625 656.25
150 70.31 33 4943.4961 2320.23
200 125 51 15625 6375
250 195.31 74 38145.996 14452.9
300 281.25 98 79101.563 27562.5
350 382.81 131 146543.5 50148.1

285397.11 101609




y = 0.3524x
0
20
40
60
80
100
120
140
0 100 200 300 400
340mm, 6mm
340mm, 6mm
Linear (340mm, 6mm)



Grafik 5. Grafik Percobaan dengan =6 mm dan h=320 mm

6. =3 mm h=400 mm
h x X=x
2
/h Y X
2
XY
400
0 0 0 0 0
50 6.25 6 39.0625 37.5
100 25 12 625 300
150 56.25 23 3164.0625 1293.75
200 100 37 10000 3700
250 156.25 55 24414.063 8593.75
300 225 75 50625 16875
350 306.25 98 93789.063 30012.5

182656.25 60812.5




y = 0.356x
0
20
40
60
80
100
120
140
160
0 100 200 300 400 500
320mm, 6mm
320mm, 6mm
Linear (320mm, 6mm)



Grafik 6. Grafik Percobaan dengan =3 mm dan h=400 mm

7. =3 mm h=380 mm
h x X=x
2
/h Y X
2
XY
380
0 0 0 0 0
50 6.58 6 43.2964 39.48
100 26.32 12 692.7424 315.84
150 59.21 25 3505.8241 1480.25
200 105.26 37 11079.668 3894.62
250 164.47 57 27050.381 9374.79
300 236.84 78 56093.186 18473.5
350 322.37 105 103922.42 33848.9

202387.51 67427.4




y = 0.3329x
0
20
40
60
80
100
120
0 100 200 300 400
400mm, 3mm
400mm, 3mm
Linear (400mm, 3mm)



Grafik 7. Grafik Percobaan dengan =3 mm dan h=380 mm

8. =3 mm h=360 mm
h x X=x
2
/h Y X
2
XY
360
0 0 0 0 0
50 6.94 6 48.1636 41.64
100 27.78 13 771.7284 361.14
150 62.5 28 3906.25 1750
200 111.11 40 12345.432 4444.4
250 173.61 61 30140.432 10590.2
300 250 82 62500 20500
350 340.28 110 115790.48 37430.8

225502.48 75118.2




y = 0.3332x
0
20
40
60
80
100
120
0 100 200 300 400
380mm, 3mm
380mm, 3mm
Linear (380mm, 3mm)



Grafik 8. Grafik Percobaan dengan =3 mm dan h=360 mm

9. =3 mm h=340 mm
h x X=x
2
/h Y X
2
XY
340
0 0 0 0 0
50 7.35 7 54.0225 51.45
100 29.41 5 864.9481 147.05
150 66.18 34 4379.7924 2250.12
200 117.65 46 13841.523 5411.9
250 183.82 65 33789.792 11948.3
300 264.71 88 70071.384 23294.5
350 360.29 115 129808.88 41433.4

252810.35 84536.7



y = 0.3331x
0
20
40
60
80
100
120
0 100 200 300 400
360mm, 3mm
360mm, 3mm
Linear (360mm, 3mm)



Grafik 9. Grafik Percobaan dengan =3 mm dan h=340 mm

10. =3 mm h=320 mm
h x X=x
2
/h Y X
2
XY
320
0 0 0 0 0
50 7.81 8 60.9961 62.48
100 31.25 17 976.5625 531.25
150 70.31 38 4943.4961 2671.78
200 125 50 15625 6250
250 195.31 68 38145.996 13281.1
300 281.25 92 79101.563 25875
350 382.81 122 146543.5 46702.8

285397.11 95374.4




y = 0.3344x
0
20
40
60
80
100
120
140
0 100 200 300 400
340mm, 3mm
340mm, 3mm
Linear (340mm, 3mm)



Grafik 10. Grafik Percobaan dengan =3 mm dan h=320 mm

Koefisien kecepatan (Cv) rata-rata :

Diameter h Cv
6 mm
400 0.84
380 0.84
360 0.84
340 0.84
320 0.84
Cv rata-rata 0.84

Cv kumulatif =

= 0,85









y = 0.3342x
0
20
40
60
80
100
120
140
0 100 200 300 400 500
320mm, 3mm
320mm, 3mm
Linear (320mm, 3mm)
Diameter h Cv
3 mm
400 0.87
380 0.87
360 0.86
340 0.85
320 0.85
Cv rata-rata 0.86

|


|
|

|


G. Analisa Praktikum
1. Analisa Percobaan
Percobaan H-06 aliran melalui lubang bertujuan untuk
mengetahui besarnya koefisien kecepatan dan koefisien debit yang
terjadi pada aliran air yang keluar dari sebuah lubang di sebuah tangki.
Pada percobaan ini, digunakan 2 lubang pada plat dengan diameter 3
mm dan 6 mm.
Langkah awal sebelum melakukan percobaan adalah praktikan
menyiapkan alat-alat yang digunakan seperti kertas millimeter block
yang digunakan untuk mencatat kurva aliran air yang keluar melalui
lubang, 1 set peralatan aliran melalui lubang yang diletakkan diatas
meja hidrolika, gelas ukur dan stopwatch yang digunakan untuk
menghitung besarnya debit dari aliran yang terjadi.
Percobaan pertama dilakukan dengan menggunakan lubang
berdiameter 6 mm. Pertama-tama air dialirkan ke dalam tangki utama
hingga 400 ml. Langkah selanjutnya adalah mengatur jarum-jarum yang
terletak di papan sejajar dengan aliran air namun tidak terkena oleh
aliran air yang keluar. Setelah itu praktikan memberikan tanda untuk
setiap posisi jarum pada milimeter block untuk perhitungan debit air,
praktikkan. Untuk menghitung debit air, praktikan menyiapkan gelas
ukur dan stopwatch. Langkah yang dilakukan adalah praktikan
menampung aliran air yang keluar selamaa 5 detik ke gelas ukr. Debit
air diperoleh dengan membagi hasil volume air yang tertampung dengan
waktunya (5 detik). Perhitungan debit air tersebut dilakukan dari 400ml
sampai 320ml, yaitu penurunan volume air sebesar 20ml.
Setelah semua data diperoleh, praktikan mengganti pelat lubang
dari diameter 6 mm menjadi 3 mm dan melakukan percobaan dengan
langkah-langkah yang sama seperti saat menggunakan pelat lubang
berdiameter 6 mm.
2. Analisa Hasil dan Grafik
Pada percobaan ini, data-data yang diperoleh adalah data
koordinat kurva dan debit air saat kondisi constant head.
Setelah memperoleh data, praktikan menghitung koefisien
kecepatan untuk lubang berdiameter 6 mm dan 3 mm. Koefisien
kecepatan diperoleh dengan menggunakan koordinat-koordinat dari
titik-titik penandaan pada setiap aliran air yang terjadi saat praktikum.
Rumus untuk mencari koefisien kecepatn adalah

. Nilai b
diperoleh dengan menggunakan least square.
Berdasarkan dari perhitungan data hasil praktikum, diperoleh Cv
rata-rata untuk lubang berdiameter 6 mm sebesar 0,84. Nilai Cv rata-
rata untuk lubang diameter 3 mm sebesar 0,86. Kesalahan relatif
kumulatif dari percobaan ini sebesar 11,46%.
Pada percobaan ini, didapatkan kesalahan relatif kumulatif diatas
10%, yaitu 11,46%. Hal ini dapat disebabkan oleh pipa yang tidak
benar-benar sejajar dengan arah keluarnya air dan tidak lurusnya jarum
(bengkok) sehingga mengakibatkan perubahan letak titik pada kertas
milimeter. Selain itu, nilai kesalahan relatif dapat dipengaruhi karena
praktikan tidak tepat dalam menandai ujung jarum di kertas millimeter
block tidak tepat di ujung jarum. Selain itu ketidaktepatan dalam
menandai di milimeter block juga disebabkan oleh ketebalan pena dan
pada saat memberikan tanda tidak tepat di titiknya.
Faktor lain yang menyebabkan adanya perbedaan antara nilai
praktikum dengan nilai teori dapat pula disebabkan karena salah
membaca tanda di kertas millimeter block. contohnnya saat penandaan
tidak berada tepat pada garis-garis di kertas millimeter block, praktikan
merasa sulit menentukan dengan pasti berapa ukurannya. Disamping
itu, saat melakukan praktikum kondisi air di tangki tidak tenang
sehingga mengganggu dalam menghitung debit yang terjadi dan aliran
air yang keluar dari lubang.





3. Analisa Kesalahan
Pada praktikum ini, terdapat beberapa yang dapat memengaruhi
data hasil percobaan. Beberapa kesalahan tersebut antara lain:
a. Kesalahan alat
Pada praktikum ini, kesalahan alat seperti pompa air yang
tidak dapat memompa air secara konstan sehingga volume air
pada tangki utama berubah-ubah dan tidak lurusnya jarum
(bengkok) sehingga mempengaruhi letak ujung jarum.
b. Kesalahan praktikan
Kesalahan yang disebabkan oleh praktikan adalah seperti
ketika mengatur jarum yang kurang sejajar dengan aliran air
(terlalu tinggi atau terlalu rendah) sehingga mengakibatkan
titik posisi yang didapat kurang tepat.
c. Kesalahan paralaks
Kesalahan paralaks adalah kesalahan pengamatan dan
pembacaan pengukuran oleh praktikan. Kesalahan paralaks
meliputi kesalahan dalam membaca volume tangki utama dan
kesalahan dalam pembacaan titik-titik koordinat.
H. Kesimpulan
1. Percobaan ini bertujuan untuk mendapatkan besaran koefisien
kecepatan aliran melalui lubang kecil (Cv) dengan menggunakan
diameter lubang 3mm dan 6mm.
2. Nilai Cv rata-rata yang didapat saat D = 3mm sebesar 0.84 dan saat D
= 6mm sebesar 0.86
3. Besarnya nilai kesalahan relatif kumulatif Cv yang didapat saat D =
3mm dan saat D = 6mm sebesar 11,46 % bila dibandingkan dengan
nilai Cv literatur sebesar 0,96.




h . g 2 . A . Cd Q
) h h (
g 2 A . Cd
A 2
T
2 1
T

PERCOBAAN B

A. Tujuan Praktikum
Mendapatkan besaran koefisien debit aliran melalui lubang kecil saat
tekanan tetap dan berubah.
B. Dasar Teori
Selain koefisien kecepatan (C
v
) pada aliran melalui lubang dikenal juga
dengan istilah koefisien C
d
, yaitu perbandingan antara debit yang sebenarnya
dengan debit teoritis.
Aliran dengan tekanan tetap :


Aliran dengan tekanan berubah :

dimana :
Q = besarnya debit aliran yang melalui lubang
Cd = koefisien debit
A = luas penampang lubang
g = percepatan gravitasi
h = tinggi air terhadap lubang
T = waktu pengosongan tabung / tangki (t
2
-t
1
)
A
T
= luas tangki utama
h
1
= tinggi air pada t
1

h
2
= tinggi air pada t
2

C. Peralatan dan Bahan
1. Meja Hidrolika
2. Perangkat alat percobaan aliran melalui lubang
3. Stop watch
4. Gelas Ukur

D. Prosedur Percobaan
Pendahuluan
1. Mengukur diameter tangki utama
2. Menempatkan alat pada saluran tepi meja hidrolika. Menghubungkan
pipa aliran masuk dengan suplai meja hidrolika dan mengarahkan pipa
letur dan pipa pelimpah ke tangki meja hidrolika.
3. Mengatur kaki penyangga sehingga alat terletak horizontal.
4. Menaikkan pipa pelimpah,membuka katup pengatur aliran pada meja
hidrolika
Untuk keadaan aliran tetap:
1. mengatur katup pengatur aliran dan pipa pelimpah sedemikian, hingga
tinggi muka air pada tangki tetap ada ketinggian yang dikehendaki.
2. Mencatat tinggi tekanan air h pada skala mistar ukur, menghitung
debit aliran yang melewati lubang dengan menggunakan gelas ukur
dan stop watch.
3. Mengulangi prosedur 1 s/d 2 tersebut untuk setiap perbedaan tinggi
tekanan.
4. Mengganti lempeng lubang bukaan dengan diameter yang lain dan
mengulangi langkah 1 s/d 3
Untuk keadaan aliran dengan tekanan berubah:
1. Menaikkan pipa pelimpah sampai ketnggian tekanan maksimum.
2. Membuka katup pengatur alirn, isi penuh tangki utama sehingga air
persis melimpah lewat pipa pelimpah pada ketinggian maksimum
tersebut.
3. Menutup katup pengatur aliran.
4. Mencatat waktu yang dibutuhkan untuk mengosongkan tangki utama
dari ketinggian h1 hingga ketinggian h2, ambil setiap penurunan
muka air 2 cm.
5. Mengulangi percobaan untuk h1 dan h2 yang lain.
6. Mengganti lempeng bukaandan mengulangi lagi langkah 1 s/d 5
E. Pengolahan Data Praktikum
1. Constant Head
Diameter Q
X=Q
2

Y=h
X
2
XY (D) (mm
3
/s) (mm)
3 mm
17000 2,9E+08 400 8,4E+16 1,2E+11
16800 2,8E+08 380 8,0E+16 1,1E+11
15760 2,5E+08 360 6,2E+16 8,9E+10
14460 2,1E+08 340 4,4E+16 7,1E+10
14400 2,1E+08 320 4,3E+16 6,6E+10

3,1E+17 4,5E+11









y = 6E-08x + 188.95
R = 0.4689
0
50
100
150
200
250
300
350
400
450
0 1E+09 2E+09 3E+09 4E+09
Y

X
Y=h (mm)





Diameter Q
X=Q
2

Y=h
X
2
XY (D) (mm
3
/s) (mm)
6 mm
55100 3E+09 400 9,2E+18 1,2E+12
53900 2,9E+09 380 8,4E+18 1,1E+12
55100 3E+09 360 9,2E+18 1,1E+12
54900 3E+09 340 9,1E+18 1,0E+12
46940 2,2E+09 320 4,9E+18 7,1E+11

4,1E+19 5,1E+12










y = 6E-08x + 188.95
R = 0.4689
0
50
100
150
200
250
300
350
400
450
0 1E+09 2E+09 3E+09 4E+09
Y

X
Y=h (mm)




2. Variable Head





A
t


= 0,25x3,14x140x140
= 15386 mm
2








Diameter X=H1 -H2 Y=T X
2
XY
3 mm
0,51 1,5 0,2601 0,765
0,52 8,6 0,2704 4,472
0,53 15,9 0,2809 8,427
0,55 9,5 0,3025 5,225
0,57 19,6 0,3249 11,172

1,4388 30,061


y = 227.33x - 110.83
R = 0.611
0
5
10
15
20
25
0.5 0.52 0.54 0.56 0.58
Y

X
Diameter X=H1 -H2 Y=T X
2
XY
6 mm
0,51 1,5 0,2601 0,765
0,52 4 0,2704 2,08
0,53 3,3 0,2809 1,749
0,55 4,4 0,3025 2,42
0,57 3,4 0,3249 1,938

1,4388 8,952



Kesalahan relatif kumulatif =



y = 23.448x - 9.2483
R = 0.2578
0
0.5
1
1.5
2
2.5
3
3.5
4
4.5
5
0.5 0.52 0.54 0.56 0.58
Y

X


|
= |

|
= 55 %

F. Analisa Praktikum
1. Analisa Percobaan
Pada percobaan H-06 ini bertujuan untuk mendapatkan
koefisien debit dari aliran melalui lubang pada kondisi tekanan tetap
dan tekanan berubah. Percobaan ini menggunakan 2 buah lubang
dengan diameter 3 mm dan 6 mm. setelah semua peralatan terpasang
pada meja hidrolika, praktikan menghubungkan pipa aliran masuk
dengan suplai meja hidrolika dan mengarahkan pipa lentur ke tangki
air pada meja hidrolika. Kemudian praktikan menyalakan pompa air
dan membuka katup pengatur aliran sehingga air masuk ke dalam
tangki utama.
Dalam menentukan besar koefisien debit yang terjadi,
diberlakukan 2 kondisi, yaitu kondisi saat tekanan tetap (constant
head) dan kondisi saat tekanan berubah (variable head).
Pada pengukuran korfisien debit aliran pada saat tekanan tetap,
secara umum langkah-langkah yang harus dilakukan sama seperti
saat menentukan besaran koefisien kecepatan pada percobaan A.
Namun, untuk menghitung besarnya koefisien debit, yang diperlukan
bukanlah grafik berdasarkan aliran air nya, melainkan besarnya debit
yang keluar dari aliran air yang melalui lubang tersebut.
Dalam menentukan debit yang terjadi, setiap penurunan 20
mm (volume dari 400mm sampai dengan 320mm) pada lubang
berdiameter 3 mm dan 6 mm, praktikan mengukur volume air yang
keluar dari lubang selama 10 detik dengan menggunakan gelas ukur
dan stopwatch. Air yang keluar dari lubang ditampung dalam gelas
ukur dan dicatat volumenya selama 10 detik.
Sedangkan untuk mengukur koefisien debit pada kondisi aliran
dengan tekanan berubah, pada prinsipnya adalah menentukan waktu
yang diperlukan untuk mengosongkan tangki utama dari ketinggian
tertentu hingga batas yang telah ditentukan. Pada praktikum ini, yang
ingin diketahui adalah berapa lama waktu yang dibutuhkan oleh air
untuk mengosongkan tangki utama dari ketinggian 400 mm hingga
320 mm dengan mencatat waktu yang diperlukan setiap penurunan
20 mm. Pertama, praktikan mengisi air dalam tangki utama hingga
mencapai ketinggian 400 mm. setelah itu, mematikan mesin pompa
dan mencatat waktu yang terjadi setiap penurunan 20 mm.

2. Analisa Hasil dan Grafik
Pada percobaan kedua ini bertujuan untuk menentukan besar
koefisien debit dari aliran melalui lubang. Pada praktikum ini,
diperoleh 2 nilai Cd untuk masing-masing lubang yaitu Cd saat
kondisi konstan dan Cd saat kondisi berubah. Cd pada kondisi
konstan adalah saat alat masih dinyalakan dan aliran air diusahakan
konstan pada saat menghitung debitnya, sedangkan Cd berubah
diukur saat alat dimatikan dan dihitung berapa lama waktu yang
diperlukan untuk setiap penurunan 20 ml.
Dari pengolahan data yang telah dilakukan, diperoleh besarnya
koefisien debit (Cd) yang terjadi pada pelat yang berlubang 6 mm
sebesar 0,98 dan koefisien debit (Cd) teori sebesar 0,69. Pada pelat
lubang yang berdiameter 3 mm, diperoleh Cd sebesar 1,16 dan
koefisien debit (Cd) teori sebesar 0,69. Besarnya kesalahan relatif
kumulatifnya adalah sebesar 55%.
Besarnya kesalahan relatif yang terjadi bisa disebabkan karena
beberapa hal diantaranya kesalahan praktikum dalam menentukan
waktu yang diperlukan air setiap penurunan 20 ml. kesalahan dalam
menentukan waktu tersebut dapat dikarenakan saat penurunan dari
400 ml hingga 360 ml air menurun sangat cepat sehingga kesesuaian
saat menekan tombol pada stopwatch dengan penurunan setiap 20 ml
sedikit diragukan.





3. Analisa Kesalahan
1. Kesalahan Alat
Pada percobaan ini terdapat beberapa kesalahan yang
disebabkan karena alat seperti pompa air yang tidak konstan
memompa air sehingga aliran debit menjadi sedikit berubah.
Selain itu terdapat pula perbedaan prinsip pompa air pada setiap
percobaannya sehingga memengaruhi nilai b yang didapatkan.
2. Kesalahan Praktikan
Kesalahan yang disebabkan oleh praktikan seperti tidak
tepatnya dalam menentukan ukuran penurunan air setiap
penurunan 20 mm, yaitu praktikan terlambat atau kelebihan
dalam menentukan penurunannya. Ketidak tepatan ini bisa
dikarenakan ketidak telitian praktikan dalam melihat cekungan
permukaan ari pada tabung. Selain itu, saat menentukan debit
pada kondisi tekanan tetap, terkadang volume air yang terbaca di
gelas ukur tidak tepat. terutama saat ketinggian permukaan air
tidak segaris dengan garis ukur pada gelas ukur sehingga
praktikan hanya menerka-nerka besarnya. Selain itu terdapat pula
kesalahan ketika mengatur debit aliran air. Dalam hal ini
praktikan seringkali tidak tepat dalam menghentikan stopwatch
dan menghentikan aliran air yang keluar dari lubang. Hal ini
menyebabkan tidak sesuainya data yang diperoleh antara waktu
dan debit air yang dihasilkan.
3. Kesalahan Paralaks
Kesalahan paralaks merupakan kesalahan yang
disebabkan oleh praktikan terutama berkaitan dengan
pengamatan dan pembacaan pengukuran seperti kesalahan saat
membaca ukuran volume air yang keluar dari aliran lubang di
gelas ukur dan kesalahan saat membaca skala ketinggian air di
tangki utama.

G. Kesimpulan
1. Koefisien debit air (Cd) rata-rata yang didapat saat D = 3 mm sebesar
1,16 dan saat D = 6 mm sebesar 0,98 dengan besar kesalahan relatif
kumulatif sebesar 55%.



















LAMPIRAN

Gambar 1. Pengukuran koordinat dengan menggunakan milimeterblock

Gambar 2. Peralatan percobaan H-06