Anda di halaman 1dari 14

NAMA KELOMPOK : BASRI

FIKRI HAMDANI
ANTON SUJARWO
JURUSAN

TAFSIR

HADIS

KHUSUS
SEMESTER

: VII

MEDIA DAKWAH
Dakwah dalam Islam adalah suatu kewajiban yang mutlak dilaksanakan oleh setiap
muslim menurut kemampuan yang dimilikinya, sebagaimana disinyalir oleh al-Quran:
Siapakah yang lebih baik perkataannya dari orang-orang yang menyeru kepada Allah
(agama-Nya) serta beramal saleh serta berkata saya salah seorang muslim (Q.S. Fushilat:
33).
Dari makna ayat tersebut, dapat dipahami bahwa tugas dakwah dalam Islam adalah
tugas mulia dan merupakan kewajiban. Sasaran dakwah dalam Islam adalah seluruh umat
manusia tanpa kecuali, apakah telah memiliki suatu agama atau belum. Oleh karena itu
metode penyampaian dakwah adalah hal yang sangat penting, karena dapat menentukan
efektif tidaknya suatu penyampaian.
Kemajuan IPTEK masa kini dapat mempengaruhi aktivitas dakwah yang dilakukan
oleh para pelaku dakwah. Oleh karena itu, dakwah masa kini sudah seharusnya dikemas
dalam berbagai metode yang efektif sesuai dengan kondisi objeknya. Dakwah billisaan
yang selama ini digunakan oleh para pelaku dakwah, dianggap tidak memadai lagi. Oleh
karena itu dakwah seharusnya menggunakan metode-metode komunikasi sebagaimana
halnya penyampaian informasi secara umum, dengan menggunakan media komunikasi
yang komunikatif.
Media dakwah adalah segala sesuatu yang berupa alat, perantara, dan sarana yang
digunakan dalam kegiatan dakwah yang menjadi penunjang dalam kelangsungan proses
penyampaian pesan dari komunikan (dai) kepada khalayak (madu) secara efektif.
Urgensi medai dakwah dalam Islam adalah mempermudah suatu proses pelaksanaan
1

penyampaian pesan dakwah secara efektif. Dengan adanya aneka macam media, seorang
dai dapat memilih dan menggunakan media yang tepat dalam menyampaikan pesan yang
disampaikan dan dengan media dakwah komunikan dapat merasa dekat dengan khalayak.
Ada berbagai macam sarana/media yang sering digunakan dalam penyampaian pesan
dakwah maupun komunikasi secara umum. Namun yang perlu diketahui bahwa dengan
aneka macam dan ragam sarana/medai dakwah, kita dapat melihat, menerima, dan
memilih berbagai macam pesan dakwah dalam Islam.
Dengan demikian, dakwah adalah suatu proses yang kompleks. Proses dakwah
terjadi karena adanya interaksi antara sejumlah unsur, dimana unsur-unsur yang
dimaksud meliputi; dai (komunikator) atau penyampai dakwah, penerima/pendengar,
lingkungan dan sarana/media dakwah. Unsur-unsur tersebut merupakan sebuah sistem
yang saling mempengaruhi antara satu dengan yang lainnya dalam suatu aktivitas
dakwah. Keberhasilan dakwah sangat ditentukan oleh peran dari semua unsur tersebut.
Salah satu unsur yang sangat menunjang di dalam proses berlansungnya dakwah yang
dikenal pula dengan istilah media dakwah.
A.

Pengertian Sarana/Media dakwah


Kata sarana sering juga diartikan sama dengan media yang berasal dari bahasa
latin medius yang berarti perantara. Secara etimologis sarana adalah segala
sesuatu yang dipakai sebagai alat dalam mencapai maksud dan tujuan.
Secara terminologi, media adalah alat atau sarana yang digunakan untuk
menyampaikan pesan komunikator kepada khalayak. Menurut Dr. Hamzah Yaqub,
yang dimaksud media dakwah adalah alat objektif yang menjadi saluran yang
menghubungkan ide dengan umat, suatu elemen yang vital dan merupakan urat nadi
dalam totaliteit dakwah. Sedangakn menurut Dr. Wardi Bachtiar, media dakwah
adalah peralatan yang dipergunakan untuk menyampaikan materi dakwah.
Dari beberapa pendapat di atas maka dapat diberikan pengertian secara
operasional dari media dakwah, yaitu segala sesuatu yang dipergunakan atau menjadi
penunjang dalam berlansungnya pesan dari komunikan (dai) kepada kalayak. Atau
dengan kata lain bahwa segala sesuatu yang dapat menjadi penunjang/alat dalam
proses dakwah yang berfungsi mengefektifkan penyampaian ide (pesan) dari

B.

komunikator (dai) kepada komunikan (khalayak).


Urgensi Sarana/Media Dakwah
2

Dakwah sebagai suatu kegiatan komunikasi keagamaan dihadapkan kepada


perkembangan dan kemajuan teknlogi komunikasi yang semakin canggih,
memerlukan suatu adapasi terhadap kemajuan itu. Artinya, dakwah dituntut untuk
dikemas dengan terapan media komunikasi sesuai dengan aneka madu (komunikan)
yang dihadapi .
Laju perkembangan zaman berpacu dengan tingkat kemajuan ilmu pengetahuan
dan teknologi, tidak terkecualli teknologi komunikasi yang merupakan suatu sarana
yang menghubungkan suatu masyarakat dengan masyarakat di bumi lain.
Kecanggihan teknologi komunikasi ikut mempengaruhi seluruh aspek kehidupan
manusia termasuk di dalamnya kegiatan dakwah sebagai salah satu pola
penyampaian informasi dan upaya transfer ilmu pengethauan. Hal tersebut
menunjukkan bahwa proses dakwah bisa terjadi dengan menggunakan berbgai
sarana/media, karena perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi sangat
memungkinkan hal itu. Ilmu pengetahuan dan teknologi sangat berdampak positif
sebab dengan demikian pesan dakwah dapat menyebar sangat cepat dengan
jangkauan dan tempat yang sangat luas pula.
Dalam suatu proses dakwah, seorang juru dakwah (dai) dapat menggunakan
berbagai sarana atau media. Salah satu unsur keberhasilan dalam berdakwah adalah
kepandaian seorang dai dalam memilih dan menggunakan sarana atau media yang
ada. Untuk mencapai sasaran dakwah, dai dapat memilih salah satu atau gabungan
dari beberapa media, bergantung pada tujuan yang ingin dicapai, pesan yang
disampaiakn dan teknik yang dipergunakan. Mana yang terbaik dari sekian banyak
media itu tidak dapat ditegaskan dengan pasti sebab masing-masing memiliki
kelebihan dan kekurangan .
Dalam arus modernisasi ini, para dai harus mampu menyesuaian diri dengan
mempergunakan serta memanfaatkan media itu. Di negara-negara barat dan di
negara-negara maju, banyak dijumpai penggunaan media ini dalam misi relegius
yang diselenggarakan oleh perkumpulan keagamaan, baik melalui media cetak
maupun elektronik . Berdasarkan uraian tersebut, dapatlah diketahui bahwa
kepentingan dakwah terhadap adanya sarana atau media yang tepat dalam berdakwah
sangat urgen sekali, sehingga dapat dikatakan bahwa dengan sarana/media dakwah
akan lebih mudah diterima oleh komunikan (madunya).
3

Pemanfaatan sarana/media dalam kegiatan dakwah mengakibatkan komunikasi


antara dai atau sasaran dakwahnya akan lebih dekat dan mudah diteima. Oleh
karena itu aspek dakwah sangat erat kaitannya dengan kondisi sasaran dawah, artinya
keragaman sarana/media dakwah harus sesuai dengan apa yang dibentuk oleh
sasaran dakwah. Begitu pula sarana/media dakwah ini juga memerlukan kesesuian
dengan bakat dan kemampuan dainya, artinya penerapan media harus didukung oleh
potensi dai sebab sarana atau media dakwah pada dasarnya sebagai menyampaikan
pesan-pesan dakwah terhadap madunya.
Macam-Macam Media Dakwah
Bedasarkan pengertian media dakwah sebelumnya bahwa media adalah segala

C.

sesuatu yang menjadi perantara, maka ada beberapa macam media yang digunakan
dalam suatu proses dakwah dengan merujuk kepada pendapat beberpa pakar, yaitu:
Hamzah Yaqub membagi sarana/media yang dikatakan sebagai wasilah dakwah itu
menjadi lima macam. Yaitu: lisan, tulisan audio, visual dan akhlak. Secara umum
pembagian Hamzah Yaqub ini tergolong dalam tiga sarana yaitu sebagai berikut:
1. Spoken words, yaitu jenis media dakwah yang berbentuk ucapan atau bunyi yang
2.

ditangkap dengan indera telinga, seperti radio, telepon dan sebagainya.


Printed writing, yaitu media dakwah yang berbentuk tulisan, gambar, lukisan dan

3.

sebagainya yang dapat ditangkap dengan indera mata.


The audio visual, yaitu media yang berbentuk gambar hidup yang dapat didengar,
sekaligus dapat dilihat, seperti TV, Film, Video dan sebagainya.
Dari segi sifatnya, media dakwah dapat digolongakan menjadi dua golongan
yaitu:
Media tradisional yaitu berbagai macam seni pertunjukkan yang secara tradisional

1.

dipentaskan di depan umum terutama sebagai hiburan yang memiliki sifat


komunikastif; seperti ludruk, wayang, dan drama.
Media modern yang diistilahkan juga dengan media elektronik, yaitu media yang

2.

dihasilkan oleh teknologi antara lain TV, Radio, Pers dan lain-lain.
Said bin Ali Al-Qahthani membagi sarana penunjang keberhasilan dakwah kepada
dua bagian, yaitu:
Sarana tidak lansung, yaitu berupa persiapan-persiapan yang harus dilakukan

1.

seorang dai sebelum melaksanakan tugas, seperti penguasaan materi/bahan


2.

dakwah, kesehatan dan sebagainya.


Sarana langsung, yakni berupa alat-alat yang digunakan dalam berdakwah.
Kedua point ini dapat direalisasikan melalui berbagai media, yaitu:
4

a.

Melalui media diskusi kelompok, seminar-seminar yang lazim digunakan

b.

mahasiswa atau pelajar bahkan masyarakat umum.


Melalui media perorangan (face to face comunikation) atau nasehat langsung

c.

kepada seseorang.
Melalui media buku-buku bacaan, brosur-brosur keagamaan, majallah dan surat
kabar harian.
Melalui media elektronik seperti: TV, Radio, Film, Internet, dan sebagainya.
Bila dakwah dilihat sebagai salah satu tipe komunikasi secara umum maka

d.

menurut M. Bahri Ghazaly, MA, ada beberapa jenis media komunikasi yang dapat
digunakan dalam kegiatan dakwah yaitu:
Media Visual
Media komunikasi visual merupakan alat komunikasi yang dapat digunakan

1.

dengan menggunakan indra penglihatan dalam meangkap datanya. Jadi matalah


yang paling berperan dalam pengembangan dakwah. Media komunikasi yang
berwujud alat yang menggunakan penglihatan sebaai pokok persoalannya terdiri
dari jenis alat komunikasi yang sangat komplit. Media visual tersebut meliputi:
film slide, gambar foto diam, dan komputer.
Media Auditif
Media auditif merupakan alat komunikasi yang berbentuk teknologi canggih yang

2.

berwujud hardware, media auditif dapat ditangkap melalui indra pendengaran.


Perangkat auditif ini pada umumnya adalah alat-alat yang diopersioanalkan
sebagai sarana penunjang kegiatan dakwah. Penyampaian materi dakwah melalui
media auditif ini menyebabkan dapat terjangkaunya sasaran dakwah dalam jarak
jauh. Alat-alat auditif ini sangat efektif untuk penyebaran informasi atau
penyampaian kegiatan dakwah yang cenderung persuasif. Alat-alat ini meliputi;
radio, teyp recorder, telpon dan telegram.
Media Audio Visual
Media audio visual merupakan perangkat yang dapat ditangkap melalui indra

3.

pendengaran maupun penglihatan. Apabila dibandingkan dengan media yang telah


dikemukakan sebelumnya, ternyata media audiovisual lebih paripurna, sebab
media ini dapat dimanfaatkan oleh semua golongan masyarakat. Termasuk dalam
media ini; movie film, TV, video, dan media cetak.
Sedangkan menurut Hafied Cangara, media dakwah meruapakn salah satu unsur
dalam komunikasi. Media ini dapat digolongkan atas empat macam yaitu:

a.

Media antar peribadi; media antar peribadi ini digunakan untuk hubungan
perorangan (hubungan antar peribadi), maka media yang tepat digunakan ialah
curir (utusan), surat dan telepon. Kurir banyak digunakan pada zaman dahulu kala
untuk menyampaikan pesan, misalnya Rasulullah SAW yang sering menggunakan
pesan-pesan khusus dalam menyampaikan dakwahnya berupa utusan atau suratsurat kepada raja-raja yang berkuasa pada saat itu. Namun hingga sekarang pun
kurir berupa jasa pos masih banyak digunakan.
Media kelompok; adalah aktivitas komunkasi yang melibatkan khalayak lebih dari

b.

15 orang. Media komunikasi yang banyak digunakan dalam media kelompok


misalnya; rapat, seminar, konprensi dan majelis taklim. Forum seminar misalnya
masih banyak digunakan dalam menyampaikan pesan-pesan dakwah oleh para
akademisi dan cendekiawan dalam menyampaikan berbagai pendapat tentang
perkembangan yang terjadi pada saat ini khususnya berbagai aspek yang terkait
dengan perkembangan dunia Islam.
Media publik; kalau khalayak sudah lebih dari dua ratusan orang maka media

c.

komunikasi yang digunakan biasanya disebut media publik. Misalnya tabligh


akbar, rapat akabar, rapat raksasa, dan semacamnya.
Media massa; adalah alat yang digunakan dalam penyampaian pesan dari sumber

d.

kepada khalayak (penerima) dengan menggunakan alat-alat komunikasi mekanis,


seperti surat kabar, film, radio dan televisi. Karakteristik media massa ini adalah:
Bersifat melembaga, artinya pihak yang mengelola media terdiri dari banyak
-

orang.
Bersifat satu arah, artinya komunikasi yang dilakukan kurang memungkinkan

terjadinya dialogh antara pengirim dan penerima.


Meluas dan serempak, artinya dapar mengatasi rintangan waktu dan jarak,
karena ia memiliki kecepatan. Bergerak secara luas dan simultan, dimana

D.

informasi yang disampaikan diterima oleh banyak orang pada saat yang sama.
Memakai peralatan teknis dan mekanik.
Bersifat terbuka, artinya pesan dapat diterima oleh siapa saja dan dimana saja

tanpa mengenal usia, jenis kelamin dan suku bangsa.


MEDIA DAKWAH DI INDONESIA
Sejarah perkembangan Islam di Indonesia tak bisa dilepaskan dari peran para wali
sebagai ulama penyebar ajaran Islam. Yang cukup menarik untuk disimak adalah
cara mereka mengajarkan Islam. Masyarakat semasa itu sebagian besar memeluk
6

agama Hindu. Para wali tak langsung menentang kebiasaan-kebiasaan yang sejak
lama menjadi keyakinan masyarakat. Salah satunya adalah wayang.
Sebelum Islam masuk ke tanah Nusantara, khususnya di Jawa, wayang telah
menemukan bentuknya. Bentuk wayang pada awalnya menyerupai relief yang bisa
kita jumpai di candi-candi seperti di Prambanan maupun Borobudur. Pagelaran
wayang sangat digemari masyarakat. Setiap pementasannya selalu dipenuhi
penonton. Para wali melihat wayang bisa menjadi media penyebaran Islam yang
sangat bagus. Namun, konon timbul perdebatan di antara para wali mengenai bentuk
wayang yang menyerupai manusia. Setelah berembug, akhirnya mereka menemukan
kesepakatan untuk menggunakan wayang tersebut sebagai media dakwah.
Cara dakwah yang diterapkan para wali tersebut terbukti efektif. Masyarakat
menerima ajaran Islam tanpa ada pertentangan maupun penolakan. Ajaran Islam
tersebar hampir di seluruh tanah Jawa. Penganut Islam kian hari kian bertambah,
termasuk para penguasanya. Wayang pun kian sering dipentaskan. Tak hanya pada
upacara-upacara resmi kerajaan, masyarakat secara umum pun kerap menggelarnya.
Karena banyak ajaran moral dan kebaikan dalam lakon-lakonnya, wayang tak hanya
dianggap sebagai tontonan saja, tapi juga menjadi tuntunan.
Dewasa ini wayang perlahan semakin meredup kiprahnya sebagai media dakwah.
Kini era telah modern, banyak media-media massa yang lebih simple, efektif, dan
cepat dalam mengkomunikasikan ajaran islam khususnya. Media dakwah pun
mengikuti perkembangan zaman itu sendiri.dan mengikuti media-media massa itu.
Diantara media-media massa itu adalah:
1. Mimbar
Mimbar merupakan media dakwah yang paling populer dimasyarakat, baik
masyarakat pinggiran maupun masyarakat perkotaan. Mimbar biasa digunakan
pada saat khutbah Jum'at, Idul Fitri, Idul Adha dan pengajian-pengajian hari besar
Islam baik di Kampung maupun di masjid-masjid, bahkan di hotel-hotel atau di
gedung-gedung. Tujuan khutbah dengan menggunakan mimbar adalah agar
jama'ah dapat lebih terfokus pada satu pandangan. Mimbar biasanya di buat lebih
tinggi dari lantai dengan tujuan agar penceramah bisa melihat secara langsung
kepada jama'ah. Masjid-masjid besar biasanya menyediakan media elektronik
diluar masjid dengan tujuan agar jama'ah yang berada diluar masjid tetap dapat
melihat yang khutbah. Dari segi model mimbar ada dua macam, yaitu: Mimbar
7

bertangga (terbuka) dan mimbar tidak bertangga (tertutup). Mimbar yang


memiliki tangga biasanya yang khutbah membawa tongkat sedangkan mimbar
2.

yang tidak bertangga yang khutbah tidak membawa tongkat.


Media Cetak
Media cetak pada era dewasa ini telah bermunculan bagaikan munculnya jamur di
musim hujan. Baik majalah, koran ataupun buletin lainnya. Hal ini merupakan
wujud nyata dari sebuah era informasi dan keterbukaan. Oleh sebab itu alangkah
baiknya jika para muballigh mampu memanfaatkan media-media cetak yang ada
itu di sebagai sarana untuk merdakwah.
Melihat persaingan media cetak yang begitu hebat, maka para muballigh kita
hendaknya segera menyiapkan diri untuk menjadi penulis-penulis handal sehingga
mampu bersaing dalam amar ma'ruf nahi munkar di bidang media cetak,
mengingat media cetak merupakan media informasi yang cukup banyak
peminatnya. Media cetak yang berkembang selama ini lebih berpegang pada
keterbukaan dan kebebasannya. Mereka dipacu oleh kebutuhan sensasi, iklan dan
kebutuhan bisnisnya. Dan inilah problem besar bagi para pelaku dakwah selama
ini.
Salah satu media massa yang banyak mendapat perhatian seluruh lapisan
masyarakat ialah surat kabar. Namun media tersebut belum banyak dimanfaatkan
oleh para pelaku dakwah masa kini. Berdakwah melalui surat kabar atau koran
mempunyai cara dan karakteristik tersendiri, berbeda dengan berdakwah pada
media lainnya. Surat kabar adalah salah satu komunikasi masyarakat pembaca
yang sangat besar pengaruhnya terhadap pembacanya. Surat kabar atau koran
lebih menekankan nada informatif namun terdapat nada persuasif. Berdakwah
melalui Koran dapat dilakukan dalam bentuk tulisan maupun gambar-gambar
yang mendiskripsikan suatu ajaran dan aplikasinya bagi kehidupan umat manusia.
Dakwah melalui Koran lebih tepat dan cepat tersebar ke seluruh masyarakat, di
samping itu masyarakat mudah memahaminya, sebab koran merupakan media
yang telah mampu menjangkau keberadaan masyarakat. Perlu diketahui pula
bahwa isi koran cukup merakyat.
Berangkat dari gambaran surat kabar tersebut dan kemungkinan berdakwah
melalui koran maka perlu ditata teknik yang tepat dan peningkatan isi/materi
dakwah sesuai dengan kebutuhan masyarakat yang berarti bahwa berdakwah
8

melalui tulisan di koran membutuhkan tulisan yang selektif dan terarah untuk
masyarakat luas. Oleh karena itu menulis pesan-pesan dakwah di koran perlu
memperhatikan karakteristik media massa. Asep Saiful Muhtadi dalam bukunya
Jurnalistik Pendekatan Teori dan Praktek mengemukakan karakteristik media
massa sebagai berikut, pertama, komunikasi massa berlangsung satu arah. Kedua,
komunikasinya bersifat melembaga. Ketiga, pesan-pesan yang disampaikan
bersifat umum. Keempat, pesan-pesan yang disampaikan lewat media digunakan
secara serempak. Kelima, komunikasinya bersifat heterogen.
Dalam hubungan ini, Denis Mc Quail, mengemukakan bahwa surat kabar tidak
lahir dari satu sumber dan memiliki ciri-ciri khas dengan media lain. Dengan
demikian berdakwah melalui surat kabar harus selalu memperhatikan prinsipprinsip komunikasi pada umumnya. Selama ini, penulis berita selalu berpegang
pada enam pedoman dalam menulis suatu berita yaitu: apa yang terjadi, siapa
yang terlibat di dalamnya, mengapa kejadian atau peristiwa itu terjadi, dimana
terjadinya, kapan peristiwa itu terjadi, dan bagaimana kejadiannya. Khusus untuk
tujuan komunikasi massa seperti dakwah bagi masyarakat luas maka produk
jurnalistik dapat disampaikan melalui media cetak.
Oleh karena itu menulis pesan-pesan dakwah dalam sebuah koran maka ada
beberapa hal yang perlu diperhatikan yaitu tulisan bernuansa dakwah itu akan
dikonsumsikan kepada media apa, apakah media pers khusus Islam atau pers
umum. Menulis dakwah untuk media pers khusus Islam memiliki teknik dan cara
yang sedikit berbeda dengan menulis di media pers umum. Media khusus Islam
pembacanya sudah jelas sedang media pers umum pembacanya heterogen berasal
dari beragam latar belakang kepercayaan. Karena itu bahasa dakwah melalui
jurnalistik harus memiliki sifat singkat, padat, sederhana, lancar, jelas, lugas dan
menarik. Sedang bahasa agama adalah bahasa yang mengedepankan kemurnian,
kebenaran, kebersihan, jauh dari kata-kata kotor, kasar, tidak simpatik dan
3.

menyingkirkan kata-kata yang bernada hasutan.


Radio
Radio merupakan media informasi yang hingga sekarang masih memiliki cukup
banyak pemirsa. Mengingat radio merupakan alat informasi yang fleksibel, kecil
dan dapat dibawa kemana-mana. Oleh sebab itu alangkah bermanfaat jika radio
9

penuh dengan siaran-siarang yang mengajak kepada pemirsa untuk menjalankan


kebaikan serta meninggalkan keburukan (amar ma'ruf nahi munkar).
Pesawat radio sering kali kita jumpai diputar semalam suntuk di warung-warung
kopi, pos-pos jaga serta mobil-mobil, bahkan tidak jarang tukang becak selalu
memutar radio sambil menunggu penumpang. Oleh sebab itu alangkah
4.

bermanfaatnya jika radio-radio yang diputar selalu membawa pesan dakwah.


Televisi
Televisi merupakan media informasi sekaligus media hiburan yang dapat di
jumpai dimana-mana, baik di rumah kecil maupun di rumah mewah, baik di
warung-warung kopi maupun di restaurant-restaurant. Televisi merupakan media
informasi yang bersifat netral, seperti pistol. Jika pistol di tangan orang jahat,
maka pistol akan gunakan untuk menembak orang yang tidak bersalah. Namun
jika pistol itu ditangan polisi yang beriman dan bijak, maka pistol itu akan
digunakan untuk melindungi orang-orang benar. Televisi merupakan media audiovisual, yang juga sering disebut sebagai media pandang dengar. Artinya televisi
itu selain dapat kita dengar juga bisa kita lihat secara langsung. Oleh sebab itu
alangkah besar manfaatnya jika televisi itu lebih banyak menyuguhkan siaransiaran yang mampu merubah kondisi pemirsa dari kondisi yang tidak baik

5.

menjadi kondisi yang lebih baik.


Celluler
Celluler merupakan media informasi yang cukup canggih dan gaul. Hal ini
nampak dari begitu banyaknya pemakai celluler, mulai dari pengusaha kelas atas
hingga

pengusaha

kelas

bawah,

bahkan

tidak

sedikit

para

remaja

pengangguranpun, pelajar yang mereka belum memiliki panghasilan yang


menggunakan celluler. Melihat begitu semaraknya celluler, maka alangkah besar
manfaatnya jika celluler dimanfaatkan sebagai media dakwah, yaitu dengan cara
memanfaatkan fasilitas Multimedia Messaging Service (mms) sebagai media
untuk mengirin pesan-pesan normatif . Dengan ber-mms- kita dapat berdakwah
6.

dengan biaya yang murah.


Film
Film dapat memberikan pengaruh yang cukup besar kepada jiwa manusia yang
sedang memirsanya. Di saat sedang menonton film, terjadi suatu gejala yang
menurut ilmu jiwa sosial sebagai identifikasi psikologis. Ketika proses decoding
10

terjadi, para penonton kerap menyamakan atau meniru seluruh pribadinya dengan
salah seorang peran film. Melihat pengaruh film begitu besar kepada jiwa yang
sedang menontonnya, maka alangkah besar manfaatnya film itu, jika dijadikan
7.

sebagai media untuk berdakwah.


Internet
Dakwah melalui internet di nilai sangat efektif dan potensial dengan beberapa
alasan. Di antaranya mampu menembus batas ruang dan waktu dalam
sekejapdengan enargi yang relative terjangkau. Pengguna jasa internet setiap
tahun meningkat, ini berarti berpengaruh pada jumlah penyerap misi dakwah.
Hadirnya akses internet merupakan media yang tidak bisa dihindari karena sudah
menjadi peradaban baru dalam dunia informasi dan komunikasi tingkat global.
Dengan adanya akses internet, maka sangat banyak informasi yang dapat dan
layak diakses oleh masyarakat internasional, baik untuk kepentingan pribadi,
pendidikan, bisnis dan lain-lain. Dimana munculnya jaringan internet dianggap
sebagai sebuah revolusi dalam dunia komunikasi dan informasi.
Pada saat pertama kali internet diperkenalkan oleh para ilmuan barat, hampir dari
kebanyakan tokoh Islam merasa curiga dan khawatir akan efek dari temuan
teknologi tersebut. Namun pemikir Islam adalah Syria Dr. Muhammad Said
Ramadhan al-Buthi berkata: ternyata jaringan internet yang hampir menelan
seluruh penjuru dunia adalah merupakan lahan luas yang disitu bertebaran
podium-podium yang menyuarakan kepentingan Islam dengan memperkenalkan,
mengajak

(dakwah),

membela

dan

memecahkan

berbagai

problema.

Dakwah melalui jaringan internet dinilai sangat efektif dan potensial dengan
berbagai alasan, diantaranya :
- Mampu menembus batas ruang dan waktu dalam sekejap dengan biaya dan
energi yang relatif terjangkau.
- Pengguna jasa internet setiap tahunnya meningkat drastis, ini berarti
berpengaruh pula pada jumlah penyerap misi dakwah.
- Para pakar dan ulama yang berada dibalik media dakwah via internet bisa lebih
konsentrasi dalam menyikapi setiap wacana dan peristiwa yang menuntut status
hukum syari.
- Dakwah melalui internet telah menjadi salah satu pilihan masyarakat. Berbagai
situs mereka bebas memilih materi dakwah yang mereka sukai, dengan demikian
pemaksaaan kehendak bisa dihindari.
11

- Cara penyampaian yang variatif telah membuat dakwah Islamiyah via internet
bisa menjangkau segmen yang luas.
Apabila dakwah itu sendiri tidak diartikan dengan makna yang sempit, seperti
yang telah diyakini oleh sebagian kalangan komunitas muslim. Dengan
menggembar-gemborkan dakwah harus secara formalitas, seperti berpakaian
gamis, kopiyah menempel di atas kepala, dengan jenggot menghelai panjang,
tasbih menggayut ditangan kanan dan keliling berjalan kaki door to door. Pada
hakekatnya ada metode lain yang bisa di sampaikan yaitu :
- Dengan menggunakan fasilitas website seperti yang telah dilakukan oleh banyak
organisasi Islam maupun tokoh-tokoh ulama. Berdakwah dengan menggunakan
fasilitas ini dianggap lebih fleksibel dan luas jika dibandingkan dengan dua
fasilitas berikutnya.
- Dengan menggunakan fasilitas mailing list dengan mengajak diskusi keagamaan
atau mengirim pesan-pesan moral kepada seluruh anggotanya.
- Dengan menggunakan fasilitas chatting yang memungkinkan untuk berinteraksi
secara langsung.
- Dengan cara tulisan yang diakses di internet dan nantinya disebarluaskan agar
para komunitas internet bisa membacanya
Dan
adapun
kelebihan
internet

sebagai

media

dakwah

jika dibandingkan dengan media dakwah yang lain, Internet memiliki tiga
keunggulan :
1.
Karena sifatnya yang never turn-off (tidak pernah dimatikan) dan unlimited
access (dapat diakses tanpa batas). Internet memberi keleluasaan kepada
2.

penggunanya untuk mengakses dalam kondisi dan situasi apapun.


Internet merupakan tempat yang tepat bagi mereka yang ingin berdiskusi
tentang pengalaman spiritual yang mungkin tidak rasional dan bila dibawa

3.

pada forum yang biasa akan mengurangi keterbukaannya.


Sebagian orang yang memiliki keterbatasan dalam komunikasi sering kali
mendapat kesulitan guna mengatasi dahaga spiritual mereka. Padahal mereka
ingin sekali berdiskusi dan mendapat bimbingan dari para ulama. Sementara
itu ada sebagian orang yang ingin bertanya atau siap berdebat dengan para
ulama untuk mencari kebenaran namun kondisi sering tidak memungkinkan.
Internet hadir sebagai kawan (atau lawan) diskusi sekaligus pembimbing setia.

12

Para ulama seharusnya dapat menggunakan internet sebagai media efektif


untuk mencapai tujuan dakwahnya.
Perlu diingat bahwa keefektifan media ini juga sangat tergantung pada umat Islam
itu sendiri. Artinya kecakapan dan keikhlasan mereka dalam berdakwah via
internet, serta kesungguhan mereka dalam meredam segala bentuk perpecahan dan
perselisihan intern dalam ummat Islam sangat berpengaruh dalam sukses tidaknya
misi suci ini. Untuk itulah diantara kewajiban para pemimpin aliran-aliran dalam
Islam agar berusaha semaksimal mungkin untuk dapat merukunkan dan
meminimalisisir titik perbedaan dan berusaha mengedepankan titik persamaan.
jika di dalamnya terdapatnya unsur ajakan kepada yang hak dan memperingatkan
akan yang bathil.
Ada dua komponen penerapan dakwah lewat internet bisa digunakan, yakni lewat
mailing list atau email dan penyaluran informasi melalui web-site. Namun saat ini
yang paling optimal adalah melalui email. Karena kita tahu, email tidak terlalu
membutuhkan teknologi tinggi. Dan dari segi statistik pun, populasi pengguna
email sudah sangat banyak. Sedangkan bila kita menggunakan web-site atau situssitus, kebalikannya dengan email, yakni membutuhkan proses yang lebih panjang
dan rumit kendati dari segi tampilan mungkin menarik. Di samping itu, harus pula
ada provider dan koneksivitas lebih dulu.
Dari beberapa pemaparan di atas, dapat disimpulkan bahwa metode ini termasuk
jenis Dakwah bitTadwi yaitu pola dakwah (dakwah melalui tulisan) baik dengan
menerbitkan kitab-kitab, buku, majalah, internet, koran, dan tulisan-tulisan yang
mengandung pesan dakwah sangat penting dan efektif. Keuntungan lain dari dakwah
model ini tidak menjadi musnah meskipun sang dai, atau penulisnya sudah wafat.
Menyangkut dakwah bit-Tadwim ini Rasulullah saw bersabda, Sesungguhnya tinta para
ulama adalah lebih baik dari darahnya para syuhada.
Selain media-media yang kami sebutkan di atas, masih banyak media-media lain
yang dapat kita jadikan sebagai sarana untuk berdakwah. Namun media-media di atas
merupakan media-media massa yang memang saat ini telah banyak di gunakan
masyarakat. Maka jika kita berdakwah dengan memanfaatkan media-media tersebut,
maka bukan tidak mungkin kita akan memperoleh apa yang kita inginkan dari dakwah
tersebut di zaman ini.
13

14