Anda di halaman 1dari 4

1

KODE ETIK PROFESI AKUNTAN PUBLIK



Kode etik profesi akuntan publik adalah aturan etika yang harus diterapkan oleh anggota
Institut Akuntan Publik Indonesia atau IAPI dan staf professional yang bekerja pada satu Kantor
Akuntan Publik ( KAP ).
Setiap praktisi wajib mematuhi dan menerapkan seluruh prinsip dasar dan aturan etika
profesi yang di atur dalam kode etik ini, kecuali bila prinsip dasar dan aturan etika profesi yang
di atur oelh perundang undangan, ketentuan hukum, atau aturan lainnya yang berlaku ternyata
berbeda dari kode etik ini. Profesi akuntan publik bertanggung jawab untuk menaikkan tingkat
keandalan laporan keuangan perushaan perusahaan, sehingga masyarakat keuangan
memperoleh informasi keuangan yang handal sebagai dasar untuk memutuskan alokasi sumber
sumber ekonomi.
Sebagai langkah awal IAPI telah menetapkan dan menerbitkan kode etik profesi
akkuntan public, yang berlaku efektif tanggal 1 Januari 2010. Untuk standar professional akuntan
public, dewan standar profesi sedang dalam proses adoption terhadap International Standar on
Auditing yang direncanakan akan selesai di tahun 2010, berlaku efektif 2011. Kode etik profesi
akuntan public yang baru saja diterbitkan oleh IAPI menyebutkan 5 prinsip prinsip dasar etika
profesi, yaitu :
1. Prinsip integritas
2. Prinsip objektivitas
3. Prinsip kompetensi serta sikap kecermatan dan kehati hatian professional
4. Prinsip kerahasiaan
5. Prinsip perilaku professional
Selain itu kode etik profesi akuntan public juga merinci aturan mengenai hal-hal berikut ini :
1. Seksi 200 ancaman dan pencegahan
2. Seksi 210 penunjukan praktisi, KAP atau jaringan KAP
3. Seksi 220 benturan kepentingan
2

4. Seksi 230 pendapat kedua
5. Seksi 240 imbalan jasa professional dan bentuk remunerasi lainnya
6. Seksi 250 pemasaran jasa professional
7. Seksi 260 penerimaan hadiah atau bentuk keramah tamahan lainnya
8. Seksi 270 penyimpanan asset milik klien
9. Seksi 280 objektivitas semua jasa professional
10. Seksi 290 independensi dalam perikatan assurance
Kewajiban bagi seorang akuntan public (AP) dan (KAP) terdapat 5 kewajiban akuntan
1. Bebas dari kecurangan (fraud), ketidakjujuran dan kelalaian serta menggunakan kemahiran
jabatannya dalam menjalankan tugas profesinya
2. Menjaga kerahasiaan informasi/ data yang diperoleh dan tidak dibenarkan memberikan
informasi rahasi tersebut kepada yang tidak berhak.
3. Menjalankan PSPM04-2008 tentang pernyataan beragam standar pengendalian mutu 2008
yang telah ditetapkan oleh dewan standar professional akuntan publik, terutama SPM seksi
100 tentang Sistem Pengendalian Mutu Kantor Akuntan Publik (SPM-KAP).
4. Mempunyai staf / tenaga auditor yang professional dan memiliki pengalaman yang cukup.
5. Memiliki kertas kerja audit dan mendokumentasikannya dengan baik.
Larangan bagi seorang akuntan public dan KAP :
1. Dilarang memebrikan jasa audit umum atas laporan keuangan untuk klien yang sama berturut
turut untuk kurun waktu lebih dari 5 tahun
2. Apabila akuntan public tidak dapat bertindak independen terhadap pemberi penugasan
(klien), maka akuntan dilarang untuk memberikan jasa.
3. Akuntan publik juga dilarang merangkap jabatan yang tidak diperbolehkan oleh ketentuan
perundang undangan.

Penegakan Etika Profesi Akuntan di Indonesia.
Di Indonesia, penegakan Kode Etik dilaksanakan oleh sekurangkurangnya enam unit
organisasi, yaitu : (Prosiding Kongres VIII, 1998)
1. Kantor Akuntan Publik.
3

Ketaatan terhadap kode etik adalah tanggung jawab pimpinan KAP dimana anggota itu
bekerja. Managing partner dan partner serta manager KAP melaksanakan pengawasan
terhadap ditaatinya perilaku ini.
2. Unit Peer Review Kompartemen Akuntan Publik IAI.
Di lingkungan Kompartemen Akuntan Publik, usaha pengawasan ini diwujudkan dalam
bentuk "Peer Review" yang penyelenggaraannya dilaksanakan oleh Seksi Pengendalian
Mutu di lingkungan kepengurusan IAI di Kompartemen tersebut. Pengawasan oleh Unit
Peer Review yang khusus dibentuk untuk mengawasi sesama KAP sampai saat ini belum
pernah terlaksana.
3. Badan Pengawas Profesi Kompartemen Akuntan Publik IAI.
Badan ini merupakan unit organisasi yang melaksanakan peradilan pada tingkat pertama
terhadap pelanggaran-pelanggaran yang dilakukan oleh anggota IAI kompartemen akuntan
pendidik.
4. Dewan Pertimbangan Profesi IAI.
Dewan ini berfungsi sebagai peradilan tingkat banding untuk kasus-kasus yang telah
diputuskan hukumnya berdasar keputusan pada tingkat Badan Pengawas Profesi. Dewan ini
melaksanakan peradilan untuk kasus-kasus pelanggaran lainnya yang tidak berkaitan dengan
akuntan publik.
5. Departemen Keuangan RI.
yaitu: Direktorat Jenderal Lembaga Keuangan, misalnya Direktorat Pembinaan Akuntan dan
Jasa Penilai. Ia sebagai pemberi ijin praktek Akuntan Publik. Pengawasan yang
dilakukannya pada umumnya untuk menilai apakah KAP yang diberi ijin telah
melaksanakan ketentuan-ketentuan yang berhubungan dengan keputusan Menteri Keuangan
tentang perijinan pembukaan KAP (SK Menkeu 43/KMK 017/1997) tanggal 27 Januari
1997 tentang jasa akuntan publik.
6. BPKP.
Berdasarkan Keppres 31/th 1983, wewenangnya adalah melaksanakan pengawasan
terhadap KAP. Dalam melaksanakan tugasnya, BPKP melakukan evaluasi tentang
kepatuhan KAP terhadap perizinan yang diberikan dan terhadap pelaksanaan tugas
profesional akuntan publik.
4

Selain keenam unit organisasi tadi, pengawasan terhadap Kode Etik diharapkan dapat dilakukan
sendiri oleh para anggota dan pimpinan KAP. Hal ini tercermin di dalam rumusan Kode Etik
Akuntan Indonesia pasal 1 ayat 2, yang berbunyi :
a. Setiap anggota harus selalu mempertahankan nama baik profesi dan etika profesi serta hukum
negara di mana ia melaksanakan tugasnya.
b. Setiap anggota harus selalu mempertahankan integritas dan obyektifitas dalam melaksanakan
tugasnya. Dengan mempertahankan integritas, ia akan bertindak jujur, tegas dan tanpa
pretensi. Dengan mempertahankan obyektifitas, ia akan bertindak adil tanpa dipengaruhi
tekanan / permintaan pihak tertentu / kepentingan pribadinya.
Selanjutnya dalam pasal 2 ayat (1) b disebutkan bahwa: "Jika seorang anggota mempekerjakan
staf dan ahlinya untuk pelaksanaan tugas profesionalnya, ia harus menjelaskan kepada mereka
keterikatan akuntan pada Kode Etik. Dan ia tetap bertanggung jawab atas pekerjaan tersebut
secara keseluruhan. Ia juga berkewajiban untuk bertindak sesuai Kode Etik. Jika ia memiliki ahli
lain untuk memberi saran / bila merekomendasikan ahli lain itu kepada kliennya.

Anda mungkin juga menyukai