Anda di halaman 1dari 24

Private Library of Simamora, Helmut Todo Tua

Environment, Research and Development Agency


Samosir Regency Government of North Sumatera Province
INDONESIA


Berikut merupakan kutipan ilmiah mengenai Listrik, Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) /
Saluran Udara Ekstra Tinggi (SUTET) yang disusun dan digunakan sebagai referensi pribadi di
dalam mendukung kegiatan kerja di kantor.


Dalam fisika elektromagnetisme, sebuah medan elektromagnetik adalah sebuah medan terdiri
dari dua medan vektor yang berhubungan: medan listrik dan medan magnet. Ketika dibilang
medan elektromagnetik, medan tersebut dibayangkan mencakup seluruh ruang; biasanya medan
elektromagnetik hanya terbatas di sebuah daerah kecil di sekitar objek dalam ruang.
Vektor (E dan B) yang merupakan karakter medan masing-masing memiliki sebuah nilai yang
didefinisikan pada setiap titik ruang dan waktu. Bila hanya medan listrik(E) bukan nol, dan
konstan dalam waktu, medan ini dikatak sebuah medan elektrostatik. E dan B (medan magnet)
dihubungkan dengan persamaan Maxwell.
Medan elektromagnetik dapat dijelaskan dengan sebuah dasar kuantum oleh elektrodinamika
kuantum.
Kelistrikan adalah sifat benda yang muncul dari adanya muatan listrik. Listrik, dapat juga
diartikan sebagai berikut:
Listrik adalah kondisi dari partikel subatomik tertentu, seperti elektron dan proton, yang
menyebabkan penarikan dan penolakan gaya di antaranya.
Listrik adalah sumber energi yang disalurkan melalui kabel. Arus listrik timbul karena
muatan listrik mengalir dari saluran positif ke saluran negatif.
Bersama dengan magnetisme, listrik membentuk interaksi fundamental yang dikenal
sebagai elektromagnetisme. Listrik memungkinkan terjadinya banyak fenomena fisika yang
dikenal luas, seperti petir, medan listrik, dan arus listrik. Listrik digunakan dengan luas di dalam
aplikasi-aplikasi industri seperti elektronik dan tenaga listrik.
Listrik memberi kenaikan terhadap 4 gaya dasar alami, dan sifatnya yang tetap
dalam benda yang dapat diukur. Dalam kasus ini, frasa "jumlah listrik" digunakan juga dengan
frasa "muatan listrik" dan juga "jumlah muatan". Ada 2 jenis muatan listrik: positif dan negatif.
Melalui eksperimen, muatan-sejenis saling menolak dan muatan-lawan jenis saling menarik satu
sama lain. Besarnya gaya menarik dan menolak ini ditetapkan oleh hukum Coulomb. Beberapa
efek dari listrik didiskusikan dalamfenomena listrik dan elektromagnetik.
Satuan unit SI dari muatan listrik adalah coulomb, yang memiliki singkatan "C".
Simbol Q digunakan dalam persamaan untuk mewakili kuantitas listrik atau muatan. Contohnya,
"Q=0,5 C" berarti "kuantitas muatan listrik adalah 0,5 coulomb".
Jika listrik mengalir melalui bahan khusus, misalnya dari wolfram dan tungsten, cahaya pijar
akan dipancarkan oleh logam itu. Bahan-bahan seperti itu dipakai dalam bola lampu
(bulblamp atau bohlam).
Setiap kali listrik mengalir melalui bahan yang mempunyai hambatan, maka akan dilepaskan
panas. Semakin besar arus listrik, maka panas yang timbul akan berlipat. Sifat ini dipakai pada
elemen setrika dan kompor listrik.
Aliran listrik mengalir dari saluran positif ke saluran negatif. Dengan listrik arus searah jika kita
memegang hanya kabel positif (tapi tidak memegang kabel negatif), listrik tidak akan mengalir
ke tubuh kita (kita tidak terkena strum). Demikian pula jika kita hanya memegang saluran
negatif.
Dengan listrik arus bolak-balik, Listrik bisa juga mengalir ke bumi (atau lantai rumah). Hal ini
disebabkan oleh sistem perlistrikan yang menggunakan bumi sebagai acuan tegangan netral
(ground). Acuan ini, yang biasanya di pasang di dua tempat (satu di ground di tiang listrik dan
satu lagi di ground di rumah). Karena itu jika kita memegang sumber listrik dan kaki kita
menginjak bumi atau tangan kita menyentuh dinding, perbedaan tegangan antara kabel listrik di
tangan dengan tegangan di kaki (ground), membuat listrik mengalir dari tangan ke kaki sehingga
kita akan mengalami kejutan listrik ("terkena strum").
Daya listrik dapat disimpan, misalnya pada sebuah aki atau batere. Listrik yang kecil, misalnya
yang tersimpan dalam batere, tidak akan memberi efek setrum pada tubuh. Pada aki mobil yang
besar, biasanya ada sedikit efek setrum, meskipun tidak terlalu besar dan berbahaya. Listrik
mengalir dari kutub positif batere/aki ke kutub negatif.
Sistem listrik yang masuk ke rumah kita, jika menggunakan sistem listrik 1 fase, biasanya
terdiri atas 3 kabel:
Pertama adalah kabel fase (berwarna merah/hitam/kuning) yang merupakan sumber listrik
bolak-balik (fase positif dan fase negatif berbolak-balik terus menerus). Kabel ini adalah kabel
yang membawa tegangan dari pembangkit tenaga listrik (PLN misalnya); kabel ini biasanya
dinamakan kabel panas (hot), dapat dibandingkan seperti kutub positif pada sistem listrik arus
searah (walaupun secara fisika adalah tidak tepat).
Kedua adalah kabel netral (berwarna biru). Kabel ini pada dasarnya adalah kabel acuan tegangan
nol, yang disambungkan ke tanah di pembangkit tenaga listrik, pada titik-titik tertentu (pada
tiang listrik) jaringan listrik dipasang kabel netral ini untuk disambungkan ke ground terutama
pada trafo penurun tegangan dari saluran tegangan tinggi tiga jalur menjadi tiga jalur fase
ditambah jalur ground (empat jalur) yang akan disalurkan kerumah-rumah atau kelainnya.
Untuk mengatasi kebocoran (induksi) listrik dari peralatan tiap rumah dipasang kabel tanah atau
ground (berwarna hijau-kuning) dihubungkan dengan logam (elektroda) yang ditancapkan ke
tanah untuk disatukan dengan saluran kabel netral dari jala listrik dipasang pada jarak terdekat
dengan alat meteran listrik atau dekat dengan sikring.
Dalam kejadian-kejadian badai listrik luar angkasa (space electrical storm) yang besar, ada
kemungkinan arus akan mengalir dari acuan tanah yang satu ke acuan tanah lain yang jauh
letaknya. Fenomena alami ini bisa memicu kejadian mati lampu berskala besar.
Ketiga adalah kabel tanah atau Ground (berwarna hijau-kuning). Kabel ini adalah acuan nol di
lokasi pemakai, yang disambungkan ke tanah (ground) di rumah pemakai, kabel ini benar-benar
berasal dari logam yang ditanam di tanah di rumah kita, kabel ini merupakan kabel pengamanan
yang disambungkan ke badan (chassis) alat2 listrik di rumah untuk memastikan bahwa pemakai
alat tersebut tidak akan mengalami kejutan listrik.
Kabel ketiga ini jarang dipasang di rumah-rumah penduduk, pastikan teknisi (instalatir) listrik
anda memasang kabel tanah (ground) pada sistem listrik di rumah. Pemasang ini penting, karena
merupakan syarat mutlak bagi keselamatan anda dari bahaya kejutan listrik yang bisa berakibat
fatal dan juga beberapa alat-alat listrik yang sensitif tidak akan bekerja dengan baik jika ada
induksi listrik yang muncul di chassisnya (misalnya karena efek arus Eddy).
Unit-unit elektromagnetisme SI
Simbol Nama kuantitas Unit turunan

Unit dasar
I Arus ampere A A
Q Muatan listrik, Jumlah listrik coulomb C As
V Perbedaan potensial volt V
J/C =
kgm
2
s
3
A
1

R, Z Tahanan, Impedansi, Reaktansi ohm
V/A =
kgm
2
s
3
A
2

Ketahanan ohm meter m kgm
3
s
3
A
2

P Daya, Listrik watt W VA = kgm
2
s
3

C Kapasitansi farad F
C/V =
kg
1
m
2
A
2
s
4


Elastisitas reciprocal farad F
1

V/C =
kgm
2
A
2
s
4

Permitivitas farad per meter F/m kg
1
m
3
A
2
s
4

e
Susceptibilitas listrik (tak berdimensi) - -

Konduktansi, Admitansi, Susceptansi siemens S

1
=
kg
1
m
2
s
3
A
2

Konduktivitas siemens per meter S/m kg
1
m
3
s
3
A
2

H Medan magnet, Kekuatan medan magnet ampere per meter A/m Am
1

m
Flux magnet weber Wb
Vs =
kgm
2
s
2
A
1

B
Kepadatan medan magnet, Induksi magnet,
Kekuatan medan magnet
tesla T
Wb/m
2
=
kgs
2
A
1


Reluktansi
ampere-
turns per weber
A/Wb kg
1
m
2
s
2
A
2

L Induktansi henry H
Wb/A = Vs/A =
kgm
2
s
2
A
2

Permeabilitas henry per meter H/m kgms
2
A
2

m
Susceptibilitas magnet (tak berdimensi) - -

SUTET adalah singkatan dari Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi dengan kekuatan 500
kV yang ditujukan untuk menyalurkan energi listrik dari pusat-pusat pembangkit yang jaraknya
jauh menuju pusat-pusat beban sehingga energi listrik bisa disalurkan dengan efisien.
Berbagai macam kekhawatiran muncul akan dampak SUTET terhadap kesehatan bagi penduduk
yang tinggal di wilayah yang dilewati jalur SUTET.
Penelitian dan dampak[sunting | sunting sumber]
Hasil penelitian yang sangat memengaruhi pandangan masyarakat dunia tentang
hubungan kanker otak pada anak dengan paparan medan elektromagnetik adalah hasil
penelitian Wertheimer dan Leper tahun 1979, yang sempat menggoncangkan dunia karena
risiko negatif yang dilaporkannya. Sejak penelitian tersebut, berbagai studiepidemiologi dan
laboratorium lainnya dilakukan sebagai replikasi dan eskpansi penelitian Wertheimer di
berbagai negara. Namun hasil yang didapat justru beragam, bahkan sebagian besar bersifat
kontradiktif. Dilaporkan, studi Feyching dan Ahlboum, 1993, meta analisisnya merupakan
penelitian yang mendukung hasil Wertheimer, sedangkan studi National Cancer Institute
(NCI) tahun 1997 di Amerika Serikat, studi Kanada 1999, studi Inggris 1999-2000 dan studi
Selandia Baru menemukan hasil yang tidak mendukung Wertheimer.
Sebuah studi yang dilakukan oleh Dr. Gerald Draper dan koleganya dari Chilhood Cancer
Research Group di Oxford University dan Dr. John Swanson, penasehat sains di National
Grid Transco, menemukan bahwa anak-anak yang tinggal kurang dari 200 meter dari jalur
tegangan tinggi, saat dilahirkan memiliki risiko menderita leukimia sebesar 70 persen
daripada yang tinggal dari jarak 600 meter atau lebih. Ditemukan lima kali lipat lebih besar
kasus leukimia pada bayi yang dilahirkan di daerah sekitar SUTET atau sebesar 400 dalam
setahun dari 1 persen jumlah penduduk yang tinggal di daerah tersebut. Secara keseluruhan,
anak-anak yang hidupnya dalam radius 200 meter dari tiang tegangan tinggi sekitar 70
persen diantaranya terkena leukimia dan yang hidup antara 200-600 meter sekitar 20 persen
dibandingkan dengan yang tinggal lebih dari 600 meter. Walaupun demikian, peningkatan
risiko leukemia masih ditemukan pada jarak dimana besar medan listrik bernilai di bawah
kondisi di dalam rumah, sehingga disimpulkan bahwa peningkatan risiko leukemia tidak
diakibatkan oleh medan listrik atau medan magnet yang diakibatkan oleh SUTET
Berdasarkan hasil penelitian Dr. dr. Anies, M.Kes. PKK, pada penduduk di bawah SUTET
500 kV di Kabupaten Pekalongan, Kabupaten Pemalang, dan Kabupaten Tegal (2004)
menunjukkan bahwa besar risiko electrical sensitivity pada penduduk yang bertempat tinggal
di bawah SUTET 500 kV adalah 5,8 kali lebih besar dibandingkan dengan penduduk yang
tidak bertempat tinggal di bawah SUTET 500 kV. Secara umum dapat disimpulkan bahwa
pajanan medan elektromagnetikyang berasal dari SUTET 500 kV berisiko menimbulkan
gangguan kesehatan pada penduduk, yaitu sekumpulan gejala hipersensitivitas yang dikenal
denganelectrical sensitivity berupa keluhan sakit kepala (headache), pening (dizziness), dan
keletihan menahun (chronic fatigue syndrome). Hasil penemuan Anies menyimpulkan bahwa
ketiga gejala tersebut dapat dialami sekaligus oleh seseorang, sehingga penemuan baru ini
diwacanakan sebagai "Trias Anies".
Corrie Wawolumaya dari Bagian Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia pernah melakukan penelitian terhadap pemukiman di sekitar SUTET.
Hasilnya tidak ditemukan hubungan antara kanker leukemia dan SUTET
John Moulder mencoba menarik kesimpulan dari ratusan penelitian tentang dampak SUTET
terhadap kesehatan. Moulder menyimpulkan bahwa tidak ada hubungan sebab akibat antara
medan tegangan listrik dan kesehatan manusia (termasuk kanker). Walaupun demikian
medan tegangan listrik belum bisa dibuktikan benar-benar aman. Selain itu disepakati juga
bahwa jika ada bahaya kesehatan terhadap manusia, maka itu hanya terjadi pada sebagian
kecil kelompok
WHO berkesimpulan bahwa tidak banyak pengaruh yang ditimbulkan oleh medan listrik
sampai 20 kV/m pada manusia dan medan listrik sampai 100 kV/m tidak memengaruhi
kesehatan hewan percobaan. Selain itu, percobaan beberapa sukarelawan pada medan
magnet 5 mT hanya memiliki sedikit efek pada hasil uji klinis dan fisik
Sampai sekarang masyarakat masih khawatir tinggal dibawah Saluran Udara Tegangan Ekstra
Tinggi (SUTET) 500 kV. Ketakutan ini tampaknya berawal dari pernyataan ahli Epidemiologi
bahwa SUTET dapat membangkitkan medan listrik dan medan magnet yang berpengaruh buruk
terhadap kesehatan manusia. Masyarakat bahkan ada yang mengeluh pusing-pusing walaupun
belum dapat dibuktikan penyebabnya. Kehadiran medan listrik dan medan magnet di sekitar
kehidupan manusia tidak dapat dirasakan oleh indera manusia, kecuali jika intensitasnya cukup
besar dan terasa hanya bagi orang yang hipersensitif saja. Medan listrik dan medan magnet
termasuk kelompok radiasi non-pengion. Radiasi ini relatif tidak berbahaya, berbeda sama sekali
dengan radiasi jenis pengion seperti radiasi nuklir atau radiasi sinar rontgen.
Medan listrik dan medan magnet sudah ada sejak bumi kita ini terbentuk. Awan yang
mengandung potensial air, terdapat medan listrik yang besarnya antara 3000 - 30.000 V/m.
Demikian juga bumi secara alamiah bermedan listrik (100 - 500 V/m) dan bermedan magnet
(0,004 - 0,007 mT). Di dalam rumah, di tempat kerja, di kantor atau di bengkel terdapat medan
listrik dan medan magnet buatan. Medan listrik dan medan magnet ini biasanya berasal dari
instalasi dan peralatan listrik antara lain berasal dari : sistem instalasi dalam rumah, lemari
pendingin, AC, kipas angin, pompa air, televisi, mesin tik elektronik, mesin photocopy,
komputer danprinter, mesin las, kompresor, saluran udara tegangan rendah/menengah
(SUTR/M) yang berdekatan, dan lain-lain. Pada sistem instalasi yang bertegangan dan berarus
selalu timbul medan listrik. Tetapi medan listrik ini sudah melemah karena jaraknya cukup jauh
dari sumber.
Di bawah SUTR dan SUTM kuat medan magnet bervariasi antara 0,1 3,5 mikrotesla. Di dalam
bangunan rumah, kantor, bengkel atau pabrik, medan magnet karena saluran udara ini jauh lebih
lemah lagi. Diusahakan dalam pemilihan jalur SUTET tidak melintas daerah pemukiman, hutan
lindung maupun cagar alam. Di beberapa daerah pemukiman yang padat mungkin tidak bisa
dihindari jalur SUTET untuk melintas, tetapi baik medan listrik maupun medan magnet tidak
boleh diatas ambang batas yang diperbolehkan. Medan Listrik di bawah jaringan dapat
menimbulkan beberapa hal, antara lain :
menimbulkan suara/bunyi mendesis akibat ionisasi pada permukaan penghantar
(konduktor) yang kadang disertai cahaya keunguan,
bulu/rambut berdiri pada bagian badan yang terpajan akibat gaya tarik medan listrik yang
kecil,
lampu neon dan tes-pen dapat menyala tetapi redup, akibat mudahnya gas neon di dalam
tabung lampu dan tes-pen terionisasi,
kejutan lemah pada sentuhan pertama terhadap benda-benda yang mudah menghantar
listrik (seperti atap seng, pagar besi, kawat jemuran dan badan mobil).
Hubungan Medan Listrik dan Medan Magnet dengan Kesehatan
Kekhawatiran akan pengaruh buruk medan listrik dan medan magnet terhadap kesehatan
dipicu oleh publikasi hasil penelitian yang dilakukan oleh Wertheimer dan Leeper pada
tahun 1979 di Amerika. Penelitian tersebut menggambarkan adanya hubungan kenaikan
risiko kematian akibat kanker pada anak dengan jarak tempat tinggal yang dekat jaringan
transmisi listrik tegangan tinggi. Banyak ahli yang meragukan hasil penelitian tersebut
dengan menunjuk berbagai kelemahannya, antara lain tidak adanya data hasil pengukuran
kuat medan listrik dan medan magnet yang mengenai kelompok anak-anak yang diteliti.
Koreksi yang dilakukan oleh peneliti lainnya seperti yang dilakukan oleh Savitz dan
kawan-kawan serta temuan studi Fulton dan kawan-kawan, ternyata hubungan tersebut
tidak ada. Hasil penelitian dengan metoda yang lebih disempurnakan pernah dilakukan
oleh Maria Linett dan kawan-kawan dari National Cancer Institute -Amerika tahun 1997.
Penelitian yang melibatkan lebih kurang 1200 anak ini melaporkan bahwa tidak ada
hubungan antara kejadian leukemia pada anak yang terpajan medan listrik dan medan
magnet dengan anak-anak yang tidak terpajan. Temuan ini mengukuhkan penolakan
terhadap hasil penelitian yang dilakukan oleh Wertheimer dan Leeper tersebut.
Penelitian dengan menggunakan hewan percobaan pernah dilakukan sejak tahun 60-an
dengan hasilnya bervariasi mulai dari gambaran yang tidak berpengaruh, adanya
perubahan perilaku sampai pada pengaruh terjadinya cacat pada keturunan.
Sesungguhnya hasil penelitian pada hewan yang menunjukkan adanya pengaruh buruk
tersebut diakibatkan oleh penggunaan kuat medan listrik atau medan magnet yang sangat
besar dalam percobaan tersebut. Percobaan dengan kuat medan listrik dan medan magnet
sampai pada tingkat yang menghasilkan kelainan tersebut memang diperlukan untuk
mengetahui proses terjadinya gangguan tertentu sehingga dapat dipergunakan sebagai
dasar penanggulangannya. Kuat medan listrik dan medan magnet yang digunakan pada
percobaan tersebut hampir mustahil dapat dihasilkan dan terjadi di lingkungan sekitar
kehidupan manusia. Pengaruh medan listrik dan medan magnet terhadap kesehatan
sangat tergantung pada dosis yang diterimanya. Dosis yang kecil tentu tidak akan
berpengaruh, bahkan penelitian yang dilakukan oleh Piekarsi dari negara bekas Uni
Sovyet menunjukkan efek positif terhadap penyambungan tulang yang patah pada anjing
percobaan.
Para ahli telah sepakat bahwa medan listrik dan medan magnet yang berasal dari jaringan
listrik digolongkan sebagai frekuensi ekstrim rendah dengan konsekuensi kemampuan
memindahkan energi sangat kecil, sehingga tidak mampu mempengaruhi ikatan kimia
pembentuk sel-sel tubuh manusia. Disamping itu sel tubuh manusia mempunyai kuat
medan listrik sekitar 10 juta Volt/m yang jauh lebih kuat dari medan listrik luar. Medan
listrik dan medan magnet dengan frekuensi ekstrim rendah ini juga tidak mungkin
menimbulkan efek panas seperti yang dapat terjadi pada efek medan elektromagnet
gelombang mikro, frekuensi radio, dan frekuensi yang lebih tinggi seperti pada telepon
seluler. Adanya sementara orang yang tinggal dekat dengan jaringan transmisi listrik
melaporkan keluhan-keluhan seperti sakit kepala, pusing, berdebar dan susah tidur serta
kelemahan seksual adalah bersifat subyektif, karena persepsi mereka yang kurang tepat.
Batas Pajanan Medan Listrik dan Medan Magnet
Kriteria yang dipakai dalam penentuan batas pajanan menggunakan rapat arus yang
diinduksi dalam tubuh. Karena arus-arus induksi dalam tubuh tidak dapat dengan mudah
diukur secara langsung maka penentuan batas pajanan diturunkan dari nilai kriteria arus
induksi dalam tubuh berupa kuat medan listrik (E) yang tidak terganggu dan rapat fluks
magnetik (B). Gampangnya misalnya saja suatu medan listrik yang homogen dengan kuat
medan sebesar 10 kV/m akan menginduksi rapat arus efektif kurang dari 4 mA/m2
dengan rata-rata pengaliran arus di seluruh daerah kepada atau batang tubuh manusia
(Berhardt, 1985 dan Kaune & Forsythe, 1985). Suatu rapat fluks magnetik sebesar 0.5
mT pada 50/60 Hz akan menginduksi rapat arus efektif sekitar 1 mA/m2 pada keliling
suatu loop jaringan tubuh yang berjejari 10 cm. UNEP, WHO dan IRPA pada tahun 1987
mengeluarkan suatu pernyataan mengenai nilai rapat arus induksi terhadap efek-efek
biologis yang ditimbulkan akibat pajanan medan listrik dan medan magnet pada frekuensi
50/60HZ terhadap tubuh manusia sebagai berikut : antara 1 dan 10 mA/m2 tidak
menimbulkan efek biologis yang berarti, antara 10 dan 100 mA/m2 menimbulkan efek
biologis yang terbukti termasuk efek pada sistem penglihatan dan syaraf, antara 100 dan
1000 mA/m2 menimbulkan stimulasi pada jaringan-jaringan yang dapat dirangsang dan
ada kemungkinan bahaya terhadap kesehatan dan, di atas 1000 mA/m2 dapat
menimbulkan ekstrasistole dan fibrasi ventrikular dari jantung (bahaya akut terhadap
kesehatan).
Sementara menunggu ditetapkannya Enviromental Health Criteria dari WHO mengenai
medan elektromagnetik, Pemerintah akan mengadopsi rekomendasi international
radiation protection association (IRPA) dan WHO 1990 untuk batas pajanan Medan
Listrik dan Medan Magnet 50 - 60 Hz sebagai berikut :



No. Klasifikasi
Medan Listrik
(kV/m)
Medan Magnet
(mili Tesla)
1. Lingkungan kerja :
- sepanjang hari kerja
- waktu singkat
- anggota tubuh (tangan dan kaki)

10
30 (s/d 2 jam per hari)
-

0,5
5,0 (s/d 2 jam per hari)
25
2.
Lingkungan umum :
- sampai 24 jam per hari
- beberapa jam per hari **)

5
10

0,1 (ruang terbuka)
1
Sumber : Rekomendasi IRPA, INIRC dan WHO tahun 1990
Standar medan listrik dan medan magnet 50/60 Hz di beberapa negara maju untuk tingkat
pajanan terus menerus pada kelompok masyarakat umum (MU) dan kelompok pekerja
(KP) adalah sebagai berikut :
Standard Medan Listrik (kV/m) Medan Magnet (mT)
MU KP MU KP
IRPA (1990) 5 10 0,1 0,5
Australia NHMRC (1989) 5 10 0,1 0,5
Jerman (1989) 20,6 20,6 5,024 5,024
UK NRPB (1989) 12,28 12,28 2,0 2,0
USSR (1975; 1978) . 5 - 10
USSR (1985) . - - 1,76
USA ACGIH (1991) - 25 - 1,0 (60 Hz)
Polandia - 15 - -
Sumber : IRPA, 1991; Pakpahan, 1992 ; WHO, 1987


Di Indonesia, pengamanan terhadap pengaruh medan listrik dan medan magnet 50-60 Hz
pada tegangan 115 V, diatur berdasarkan Peraturan Menteri Pertambangan dan Energi
No. 01.P/47/MPE/ 1992, dengan ketentuan sebagai berikut :
Medan Listrik :

Peralatan Medan listrik
berjarak
30 cm (kV/m)
Peralatan Medan Listrik
berjarak
30 cm(kV/m)
1.0in">Selimut listrik 0,500 1.0in">Pengering
rambut
0,040
Stereo Set 0,180 TV berwarna 0,030
1.0in">Lemari
pendingin
0,060 1.0in">Penyedot debu 0,016
1.0in">Setrika listrik 0,060 1.0in">Lampu pijar 0,002
Medan magnet :

Peralatan Medan Magnet (0,001 x mT)
1.0in"> 3 cm 30 cm 100 cm
1.0in">Pengering rambut 6 2000 0,01 7 0,01 0,3
Alat cukup 15 1500 0,08 5 0,01 0,3
Bor listrik 400 800 2 3,5 0,08 0,2
1.0in">Mixer 60 700 0,6 10 0,02 0,025
1.0in">Televisi 2,5 50 0,04 2 0,01 0,15
1.0in">Setrika listrik 8 30 0,12 0,3 0,01 0,025
1.0in">Lemari pendingin 0,5 1,7 0,01 0,25 < 0,01
Sumber : Departemen Pertambangan dan Energi (No. 01.P/47/MPE/1992)
Pengukuran Kuat medan Listrik SUTET 500 kV
Pengukuran medan listrik di bawah jaringan SUTET 500 kV sebagai fungsi jarak telah
dilakukan dilapangan terbuka tanpa pepohonan pada andongan terendah di 4 lokasi di
Ciledug, Cirata, Ungaran dan Gresik. Kuat medan yang diperoleh untuk Ciledug
mencapai angka maksimum 4 kV/m pada titik dibawah konduktor phasa sejarak 10 meter
dari pusat sumbu saluran, Cirata mencapai angka maksimum 17 kV/m pada titik sejarak 5
m, Ungaran mencapai angka maksimum 4,78 kV/m pada titik sejarak 15 m, dan Gresik
mencapai angka maksimum 3,32 kV/m pada titik sejarak 20 m. Kuat medan listrik pada
titik tengah antara dua deretan konduktor phasa diperoleh lebih kecil, dimana hal tersebut
diakibatkan oleh penjumlahan vektoral medan listrik yang ditimbulkan oleh susunan
konfigurasi konduktor phasa. Untuk konfigurasi yang lainnya diperoleh keadaan kuat
medan listrik yang sedikit lebih tinggi. Menurut IRPA dan WHO, batasan pajanan kuat
medan listrik yang diduga dapat menimbulkan efek biologis untuk umum adalah 5 kV/m,
sedang hasil pengukuran dilapangan terbuka terhadap kuat medan listrik di bawah
SUTET mencapai angka maksimum 4.78 kV/m (di Ungaran) pada titik sejarak 15 m,
kecuali didaerah Cirata mencapai 17 kV/m tetapi ini merupakan tempat tebing dan curam
yang tidak dilalui penduduk.
Pengukuran kuat medan Listrik di dalam rumah juga dilakukan di 3 lokasi pada posisi
listrik hidup, dengan hasil pengukuran sebagai berikut : di desa Marga Hurip, Kec.
Banjaran, Kab. Bandung diperoleh angka maksimum 0.0255 kV/m; desa Genuk RT. 01
Ungaran diperoleh angka maksimum 0.0124 kV/m; dan perumahan Bhakti Pertiwi Gresik
diperoleh angka maksimum 0.0175 kV/m. Kuat medan listrik di dalam rumah dalam
posisi listrik menyala memperlihatkan harga yang kecil. Hal ini disebabkan oleh adanya
redaman rumah terhadap pajanan medan listrik. Sedangkan pengukuran kuat medan
listrik pada posisi listrik tidak menyala, diperoleh hasil sedikit lebih rendah dibanding
oleh kuat medan listrik pada posisi nyala. Hasil pengukuran ini jauh dibawah batas
pajanan yang diperbolehkan.

Kuat Medan Magnet SUTET 500 KV
Pengukuran kuat medan magnet dilakukan di lapangan terbuka tanpa adanya pengaruh
keberadaan pohon-pohonan, rumah serta obyek-obyek lain. Pengukuran kuat medan
untuk Ciledug mencapai angka maksimum 0,0021 mili Tesla dititik 0 meter (sejajar
tower), Cirata mencapai angka maksimum 0,036 mili Tesla pada titik sejarak 0 m,
Ungaran mencapai angka maksimum 0,00180 mili Tesla pada titik sejarak 0 m, sedang
Gresik mencapai angka maksimum 0,0021 mili Tesla pada titik sejarak 0 m. Menurut
IRPA dan WHO, batasan pajanan kuat medan magnet yang diduga dapat menimbulkan
efek biologis untuk umum adalah 0,5 mili Tesla, sedang seperti diuraikan diatas kuat
medan magnet di bawah SUTET 500 kV dilapangan terbuka mencapai harga maksimum
0,036 mili Tesla (di Cirata) pada titik 0 m sejajar tower. Jadi masih sangat jauh dibawah
ambang batas yang ditetapkan. Pengukuran kuat medan magnet di tiga lokasi dilakukan
pada posisi listrik nyala, diperoleh hasil sebagai berikut : di desa Marga Hurip, Kec.
Banjaran, Kab. Bandung diperoleh angka maksimum 0.0255 mili Tesla; di desa Genuk
RT. 01 Ungaran diperoleh angka maksimum 0.0124 mili Tesla; dan di perumahan Bhakti
Pertiwi Gresik diperoleh angka maksimum 0.0175 mili Tesla. Pengukuran kuat medan
magnet di dalam rumah dengan posisi listrik nyala memperlihatkan harga yang kecil. Hal
ini, sama seperti pada kasus pengukuran medan listrik, disebabkan pula oleh adanya
redaman rumah terhadap pajanan medan magnet. Demikian juga pengukuran kuat medan
magnet pada posisi listrik tidak menyala, diperoleh hasil sedikit lebih rendah dibanding
oleh kuat medan listrik pada posisi nyala. Hasil pengukuran ini jauh dibawah batas
pajanan yang diperbolehkan.
Gambar 1 s/d 4
Pedoman Teknis Pengurangan Dampak Medan Listrik dan Medan Magnet
Dari penelitian yang sudah dilakukan ditemukan kuat medan listrik di halaman/luar
rumah lebih tinggi dibandingkan dengan di dalam rumah, sehingga dalam rangka
peningkatan kondisi lingkungan akibat adanya SUTET perlu diperhatikan hal-hal sebagai
berikut : mengusahakan agar rumahnya berlangit-langit, menanam popohonan sebanyak
mungkin disekitar rumah pada lahan yang kosong, bagian atap rumah terbuat dari atap
logam, seharusnya ditanahkan (digroundkan), penduduk disarankan tidak berada diluar
rumah terutama pada malam hari, karena pada saat itu arus yang mengalir pada kawat
penghantar SUTET lebih tinggi dari pada siang hari.
Pengamanan terhadap arus peluahan elektrostatis perlu dilakukan untuk menghindari
adanya pengutupan muatan yang akan terjadi pada benda terbuat dari bahan logam.
Caranya yaitu dengan mentanahkan agar terjadi penetralan kembali semua benda terbuat
dari bahan logam dengan ukuran cukup besar (contohnya kawat jemuran, kabal interkom,
mobil dan sepeda motor), yang terletak dibawah SUTET. Hal ini dikarenakan untuk
menghindari adanya pengutupan muatan yang akan terjadi pada objek tersebut, dengan
mentanahkan maka akan terjadi penetralan kembali. Akibat adanya arus peluahan ini
pengamanan yang harus dilakukan oleh penduduk adalah: disarankan tidak membuat
jemuran yang atasnya bebas sama sekali dari pepohonan; disarankan membuat jemuran
bukan berasal dari kawat dan tiang besi, (contoh : kayu, bambu, tali plastik) dan kalau
terpaksa membuat jemuran yang menggunakan bahan konduktor maka harus di
tanahkan; saluran interkom harus jauh dari SUTET; bila atap bukan dari bahan logam
(genting, asbes, sirap) maka usahakan atap tersebut tidak terdapat bahan logam (misalnya
antena TV, talang seng); jangan memasang antena TV atau radio (ORARI)di atap rumah;
usahakan kendaraan bermotor (mobil, sepeda motor dll) ditanahkan untuk menghilangkan
medan elektrostatis akibat induksi SUTET; usahakan tidak terdapat bahan-bahan yang
bersifat konduktor berada di teras rumah yang bertingkat di bawah SUTET; Sering
mungkin melakukan pengukuran tegangan dengan testpen pada objek yang dicurigai
bertegangan.
Pengamanan Terhadap Induksi Tegangan Lebih Transien Pada Peralatan Listrik dapat
dilaksanakan dengan pemasangan titik nol yang ditanahkan. Tegangan induksi pada
peralatan di bawah SUTET aman bagi manusia.
Pengamanan Terhadap Tegangan Langkah dan Tegangan Sentuh disarankan penduduk
agar masyarakat tidak masuk didalam daerah sekitar pentanahan kaki menara yang telah
diberi pagar oleh PLN.
Pengamanan Terhadap Bahaya Putusnya Kawat Saluran Transisi dilakukan agar
pemukiman yang dilintasi SUTET perlu ditanami pepohonan, tetapi perlu di pantau
ketinggiannya dan batas-batas ruang bebas, yaitu puncak pohon berjarak minimum 15 M
dari kabel SUTET terbawah. Bahaya putusnya kawat SUTET belum pernah dijumpai,
yang dijumpai adalah pecahnya isolator, oleh sebab itu digunakan isolator ganda dan
dengan tanaman pohon dibawah SUTET yang dipantau ketinggiannya maka bahaya
seandainya kawat SUTET putus dapat dieleminir.
Pengamanan terhadap loncatan listrik keinstalasi diatas atap bangunan diadasarkan pada
Peraturan Menteri Pertambangan dan Energi No. 01.P/47/MPE/1992, yaitu agar jarak
minimum titik tertinggi bangunan (pohon) terhadap titik terendah kawat penghantar
SUTET 500 kV harus memenuhi ketentuan sbb : Jarak minimum titik tertinggi bangunan
tahan api terhadap titik terendah kawat penghantar SUTET 500 kV adalah 8,5 m; Jarak
minimum titik tertinggi jembatan besi titik terendah kawat penghantar SUTET 500 kV
adalah 8,5 m; Jarak minimum jalan kereta api terhadap titik terendah kawat penghantar
SUTET 500 kV adalah 15 m; Jarak minimum lapangan terbuka terhadap titik terendah
kawat penghantar SUTET 500 kV adalah 11 m; Jarak minimum titik tertinggi bangunan
tidak tahan api terhadap titik terendah kawat penghantar SUTET 500 kV adalah 15 m;
Jarak minimum titik tertinggi bangunan tidak tahan api terhadap titik terendah kawat
penghantar SUTET 500 kV adalah 15 m; Jarak minimum jalan raya terhadap titik
terendah kawat penghantar SUTET 500 kV adalah 15 m. Ruang bebas adalah ruang
sekeliling penghantar yang dibentuk oleh jarak bebas minimum sepanjang SUTT atau
SUTET yang didalam ruang itu harus dibebaskan dari benda-benda dan kegiatan lainnya.
Ruang bebas ditetapkan berdeda-beda dalam luas dan bentuk. Sementara ruang aman
adalah ruang yang berada di luar ruang bebas. Lahan atau tanahnya yang masih dapat
dimanfaatkan. Dalam ruang aman pengaruh kuat medan listrik dan kuat medan magnet
sudah dipertimbangkan dengan mengacu kepada peraturan yang berlaku. Ruang bebas
dan ruang aman dapat diatur besarnya sesuai kebutuhan pada saat mempersiapkan
rancangbangun. Ruang aman dapat diperluas dengan cara meninggikan menara dan atau
mempendek jarak antara menara, sehingga bila ada pemukiman yang akan dilintasi SUTT
/SUTET yang akan dibangun berada di dalam ruang yang aman.

(Sumber Laporan Evaluasi Teknis dan Sosialisasi pada Masyarakat tentang Dampak
Medan Listrik dan Medan Magnet di Bawah SUTT/SUTET, Proyek Penelitian Teknologi
Energi dan Ketenagalistrikan, Ditjen Listrik dan Pengembngan Energi)
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG
Sampai sekarang masyarakat masih khawatir tinggal dibawah Saluran Udara Tegangan Ekstra
Tinggi (SUTET) 500 kV. Ketakutan ini tampaknya berawal dari pernyataan ahli Epidemiologi
bahwa SUTET dapat membangkitkan medan listrik dan medan magnet yang berpengaruh buruk
terhadap kesehatan manusia. Masyarakat bahkan ada yang mengeluh pusing-pusing walaupun
belum dapat dibuktikan penyebabnya. Kehadiran medan listrik dan medan magnet di sekitar
kehidupan manusia tidak dapat dirasakan oleh indera manusia, kecuali jika intensitasnya cukup
besar dan terasa hanya bagi orang yang hipersensitif saja. Medan listrik dan medan magnet
termasuk kelompok radiasi non-pengion. Radiasi ini relatif tidak berbahaya, berbeda sama sekali
dengan radiasi jenis pengion seperti radiasi nuklir atau radiasi sinar rontgen.
Medan listrik dan medan magnet sudah ada sejak bumi kita ini terbentuk. Awan yang
mengandung potensial air, terdapat medan listrik yang besarnya antara 3000 30.000 V/m.
Demikian juga bumi secara alamiah bermedan listrik (100 500 V/m) dan bermedan magnet
(0,004 0,007 mT). Di dalam rumah, di tempat kerja, di kantor atau di bengkel terdapat medan
listrik dan medan magnet buatan. Medan listrik dan medan magnet ini biasanya berasal dari
instalasi dan peralatan listrik, antara lain berasal dari : sistem instalasi dalam rumah, lemari
pendingin, AC, kipas angin, pompa air, televisi, mesin tik elektronik, mesin photocopy,
komputer dan printer, mesin las, kompresor, saluran udara tegangan rendah/menengah
(SUTR/M) yang berdekatan, dan lain-lain. Pada sistem instalasi yang bertegangan dan berarus
selalu timbul medan listrik. Tetapi medan listrik ini sudah melemah karena jaraknya cukup jauh
dari sumber.
1.2. TUJUAN
Pemahaman lebih lanjut mengenai dampak dari SUTET sangatlah penting agar tidak terjadi
kontroversi dan ketakutan yang berlebihan terhadap transmisi SUTET. Oleh karena itu, setelah
membaca makalah ini, pembaca diharapkan mengerti mengenai dampak SUTET yang
sesungguhnya, sehingga tidak ada lagi simpang siur pendapat khususnya pada orang awam.
1.3. RUMUSAN MASALAH
Bagaimanakah pengaruh radiasi SUTET terhadap kesehatan manusia?
BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Proses Terjadinya Radiasi
Elektron bebas yang terdapat dalam udara di sekitar jaringan tegangan tinggi, akan terpengaruh
oleh adanya medan magnet dan medan listrik, sehingga gerakannya akan makin cepat dan hal ini
dapat menyebabkan timbulnya ionisasi di udara. Ionisasi dapat terjadi karena elektron sebagai
partikel yang bermuatan negatif dalam gerakannya akan bertumbukan dengan molekul-molekul
udara sehingga timbul ionisasi berupa ion-ion dan elektron baru.
Proses ini akan berjalan terus selama ada arus pada jaringan tegangan tinggi dan akibatnya ion
dan elektron akan menjadi berlipat ganda terlebih lagi bila gradien tegangannya cukup tinggi.
Udara yang lembab karena adanya pepohon di bawah jaringan tegangan tinggi akan lebih
mempercepat terbentuknya pelipatan ion dan elektron yang disebut dengan avalanche. Akibat
berlipat gandanya ion dan elektron ini (peristiwa avalanche) akan menimbulkan koronaberupa
percikan busur cahaya yang seringkali disertai pula dengan suara mendesis dan bau khusus yang
disebut dengan bau ozone.Peristiwa avalance yang biasa disebut Radiasi tegangan tinggi.
2.2 Beberapa Penelitian
Hasil penelitian yang sangat memengaruhi pandangan masyarakat dunia tentang
hubungankanker otak pada anak dengan paparan medan elektromagnetik adalah hasil
penelitianWertheimer dan Leper tahun 1979, yang sempat menggoncangkan dunia karena risiko
negatif yang dilaporkannya. Sejak penelitian tersebut, berbagai studi epidemiologi dan
laboratorium lainnya dilakukan sebagai replikasi dan eskpansi penelitian Wertheimer di berbagai
negara. Namun hasil yang didapat justru beragam, bahkan sebagian besar bersifat kontradiktif.
Dilaporkan, studi Feyching dan Ahlboum, 1993, meta analisisnya merupakan penelitian yang
mendukung hasil Wertheimer, sedangkan studi National Cancer Institute (NCI) tahun 1997 di
Amerika Serikat, studi Kanada 1999, studi Inggris 1999-2000 dan studi Selandia Baru
menemukan hasil yang tidak mendukung Wertheimer.
Sebuah studi yang dilakukan oleh Dr. Gerald Draper dan koleganya dari Chilhood Cancer
Research Group di Oxford University dan Dr. John Swanson, penasehat sains di National Grid
Transco, menemukan bahwa anak-anak yang tinggal kurang dari 200 meter dari jalur tegangan
tinggi, saat dilahirkan memiliki risiko menderita leukimia sebesar 70 persen daripada yang
tinggal dari jarak 600 meter atau lebih. Ditemukan lima kali lipat lebih besar kasus leukimia pada
bayi yang dilahirkan di daerah sekitar SUTET atau sebesar 400 dalam setahun dari 1 persen
jumlah penduduk yang tinggal di daerah tersebut. Secara keseluruhan, anak-anak yang hidupnya
dalam radius 200 meter dari tiang tegangan tinggi sekitar 70 persen diantaranya terkena leukimia
dan yang hidup antara 200-600 meter sekitar 20 persen dibandingkan dengan yang tinggal lebih
dari 600 meter. Walaupun demikian, peningkatan risiko leukemia masih ditemukan pada jarak
dimana besar medan listrik bernilai di bawah kondisi di dalam rumah, sehingga disimpulkan
bahwa peningkatan risiko leukemia tidak diakibatkan oleh medan listrik atau medan magnet
yang diakibatkan oleh SUTET.
Berdasarkan hasil penelitian Dr. dr. Anies, M.Kes. PKK, pada penduduk di bawah SUTET 500
kV di Kabupaten Pekalongan, Kabupaten Pemalang, dan Kabupaten Tegal (2004) menunjukkan
bahwa besar risiko electrical sensitivity pada penduduk yang bertempat tinggal di bawah SUTET
500 kV adalah 5,8 kali lebih besar dibandingkan dengan penduduk yang tidak bertempat tinggal
di bawah SUTET 500 kV. Secara umum dapat disimpulkan bahwa pajanan medan
elektromagnetik yang berasal dari SUTET 500 kV berisiko menimbulkan gangguan kesehatan
pada penduduk, yaitu sekumpulan gejalahipersensitivitas yang dikenal dengan electrical
sensitivity berupa keluhan sakit kepala (headache), pening (dizziness), dan keletihan menahun
(chronic fatigue syndrome). Hasil penemuan Anies menyimpulkan bahwa ketiga gejala tersebut
dapat dialami sekaligus oleh seseorang, sehingga penemuan baru ini diwacanakan sebagai Trias
Anies.
Corrie Wawolumaya dari Bagian Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran Universitas
Indonesia pernah melakukan penelitian terhadap pemukiman di sekitar SUTET. Hasilnya tidak
ditemukan hubungan antara kanker leukemia dan SUTET.
John Moulder mencoba menarik kesimpulan dari ratusan penelitian tentang dampak SUTET
terhadap kesehatan. Moulder menyimpulkan bahwa tidak ada hubungan sebab akibat antara
medan tegangan listrik dan kesehatan manusia (termasuk kanker). Walaupun demikian medan
tegangan listrik belum bisa dibuktikan benar-benar aman. Selain itu disepakati juga bahwa jika
ada bahaya kesehatan terhadap manusia, maka itu hanya terjadi pada sebagian kecil kelompok.
WHO berkesimpulan bahwa tidak banyak pengaruh yang ditimbulkan oleh medan listrik
sampai 20 kV/m pada manusia dan medan listrik sampai 100 kV/m tidak memengaruhi
kesehatan hewan percobaan. Selain itu, percobaan beberapa sukarelawan pada medan magnet 5
mT hanya memiliki sedikit efek pada hasil uji klinis dan fisik. Standar WHO pun
menyebutkan bahwa manusia tidak akan terpengaruh oleh medan magnet dibawah 100
microtesla. Sedangkan untuk medan listrik, aturan WHO menjelaskan bahwa medan listrik
akan berpengaruh pada tubuh manusia dengan standar maksimal 5.000 volt per meter.

2.3 Dampak Psikis dan Medis
Keberadaan saluran udara tegangan ekstra tinggi (SUTET) yang melebihi standart 500 kilovolt -
dilihat dari standart medan listrik- dapat mempengaruhi faktor psikis warga yang tinggal di
bawahnya. Gangguan psikis itu dapat disebabkan oleh munculnya suara-suara berisik. Salah
satunya, berupa letusan yang muncul malam hari ketika arus listrik dengan beban puncak
mengalir di tengah tekanan udara yang turun. Letusan muncul seiring pelepasan muatan listrik
(korona). Ini terjadi karena arus listrik sedang dalam kapasitas besar dalam waktu malam hari.
Sebagian besar penelitian mengenai SUTET selama 10 tahun terakhir menguatkan
pernyataan bahwa medan magnet dan medan listrik tidak berpengaruh langsung terhadap
kesehatan warga yang tinggal di bawahnya. Bahkan, masih jauh di bawah ambang batas
seperti ketetapan WHO. Dalam suatu penelitian oleh seorang dosen, ditilik dari aspek
ekonomi, sosial, dan kesehatan di kawasan SUTET Tulangan, Sidoarjo, Jawa Timur, tidak
ditemukan pengaruh signifikan antara medan magnet dan kesehatan warga. Kadar medan
magnet di luar rumah hanya tiga mikro Tesla, jauh di bawah ambang batas WHO yang
100 mikro Tesla. Mereka mengatakan, terlalu kecil untuk menimbulkan pengaruh kesehatan
warga. Keluhan pusing dan gatal yang banyak dijumpai bisa jadi persepsi terhadap kasus
SUTET, mungkin berpengaruh pada munculnya depresi.
Namun, perlu dicatat, di tengah kesimpulan penelitian di atas yang menjelaskan tidak adanya
kaitan langsung SUTET dengan kesehatan sekelompok peneliti Universitas Airlangga
Surabaya tahun 1997 mendapatkan hasil lain. Dari pemeriksaan fisik dan laboratorium responden
menunjukkan kecenderungan perubahan bermakna untuk denyut nadi, frekuensi pernapasan,
tekanan darah, leukosit, dan limfosit darah. Medan magnet akibat SUTET bisa membahayakan
warga dalam jangka panjang. Fakta ini menunjukkan akibat nyata yang diderita warga yang
tinggal di bawah SUTET. Ini dapat dilihat dari berita-berita di media dan tayangan di televisi.
Mereka banyak yang mengalami ketidaknormalan gangguan mental, beberapa jenis cacat,
berbagai macam penyakit, dan lainnya.
BAB III
KESIMPULAN
Jika dilihat dari sisi ilmu pengetahuan, kawasan sekitar Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi
(SUTET) pasti akan terpengaruh oleh dua buah jenis medan yaitu medan magnet dan medan
listrik. Standart WHO pun menyebutkan bahwa manusia tidak akan terpengaruh oleh medan
magnet dibawah 100 microtesla. Sedangkan untuk medan listrik, aturan WHO menjelaskan
bahwa medan listrik akan berpengaruh pada tubuh manusia dengan standart maksimal 5.000 volt
per meter.
Dari beberapa penelitian yang dilakukan, sebenarnya yang berbahaya adalah medan magnet dari
SUTET, bukan dampak dari kekuatan medan listriknya. Selama ini, medan listrik hanya
menimbulkan efek fisik yaitu berupa suhu panas. Namun, medan magnet menyebabkan efek
yang lebih signifikan yaitu dampak pada segi medis dan gangguan psikis.
Salah satu dari kekhawatiran warga yang terlihat salah satu faktor yang mengganggu rasa aman
dan kenyamanan warga di bawah SUTET yaitu adanya pancaran listrik yang diikuti suara.
Padahal, itu merupakan fenomena wajar dan tidak berbahaya selama seseorang tidak berada
dalam jarak dekat. Mungkin, kita pun pernah pula mengalami atau melihat hal seperti ini.
Fenomena lain yang ditakutkan warga sekitar SUTET adalah lampu neon yang menyala -dengan
ditancapkan pada atap di bawah SUTET. Padahal itu merupakan fenomena medan listrik yang
tidak berbahaya. Ini karena adanya medan di sekitar kawat berarus listrik.
WHO berkesimpulan bahwa tidak banyak pengaruh yang ditimbulkan oleh medan listrik
sampai 20 kV/m pada manusia dan medan listrik sampai 100 kV/m tidak memengaruhi
kesehatan hewan percobaan. Selain itu, percobaan beberapa sukarelawan pada medan magnet 5
mT hanya memiliki sedikit efek pada hasil uji klinis dan fisik. Standar WHO pun
menyebutkan bahwa manusia tidak akan terpengaruh oleh medan magnet dibawah 100
microtesla. Sedangkan untuk medan listrik, aturan WHO menjelaskan bahwa medan listrik
akan berpengaruh pada tubuh manusia dengan standar maksimal 5.000 volt per meter.
Beberapa minggu yang lalu merebak kontroversi tentang SUTET (Saluran Udara Tegangan
Ekstra Tinggi). Inti dari kontroversi tersebut adalah sebuah pertanyaan apakah SUTET
berbahaya bagi kesehatan penduduk yang tinggal di sekitarnya atau tidak. Ada sebagian
penelitian yang mengatakan bahwa tinggal di sekitar lokasi SUTET dapat menyebabkan kanker
dan leukemia, tetapi tidak sedikit penelitian yang mengatakan hal tersebut sama sekali tidak
berbahaya.
Mana yang benar? Informasi paling komprehensif tentang bahaya saluran tegangan tinggi di
Internet dapat diperoleh dari Power Lines and Cancer FAQs yang dibuat oleh Dr. John Moulder,
seorang peneliti di Medical College of Wisconsin. Tak kurang dari 520 buah hasil penelitian
telah ditelaah oleh Dr. John Moulder untuk keperluan membuat FAQ tersebut.
Dari sekian banyak penelitian yang ia pelajari, John Moulder menyimpulkan bahwa tidak ada
korelasi antara kanker dan saluran tegangan tinggi.
Some studies have reported that children living near certain types of power lines (high-current
distribution lines and high-voltage transmission lines) have higher than average rates of
leukemia, brain cancers and/or overall cancer. The correlations are not strong, and the studies
have generally not shown dose-response relationships. When power-frequency fields are actually
measured, the association generally vanishes. Many other studies have shown no correlations
between residence near power lines and risks of childhood leukemia , childhood brain cancer ,
or overall childhood cancer.
All but one of the newer studies of powerlines and either childhood leukemia or brain cancer
have failed to show significant associations. The exception is a Canadian study which showed an
association between the incidence of childhood leukemia and some measures of exposure.
With two exceptions all studies of correlations between adult cancer and residence near power
lines have been negative. The exception are Wertheimer et al who reported an excess of total
cancer and brain cancer, but no excess of leukemia; and Li et al who reported excess leukemia,
but no excess breast cancer or brain cancer.
Di akhir dokumen ini, Moulder mencoba menjawab apakah ada resiko tinggal dekat dengan
saluran tegangan tinggi. Jawabannya:
No absolute answers can be provided, but certain general conclusions can be drawn from the
existing science:
There is a broad consensus in the scientific community that no causal association has
been established between residential or occupational exposure to power-frequency fields,
and human health hazards (including cancer).
There is a broad consensus that exposure to these fields has not been, and cannot be
proven to be absolutely safe.
There is also a broad consensus that if there is a human health hazard, it is either very
small or restricted to small subgroups; that is, that the possibility of a large and general
hazard has been ruled out.
Regardless of the science, the public controversy remains. This is seen in the continuing
litigation over cancers that are alleged to have been caused by exposure to power-frequency
fields, and by the public opposition that meets almost all attempts to site or upgrade power lines.
The public concern is sustained by uneven reporting on this issue by the mass media, by the
inability of scientists to guarantee that no risk exists, and by statements from scientists and
government officials that more research is needed. This public concern is further encouraged by
lay-oriented books that allege that there has been a conspiracy to conceal the health risks of
power-frequency fields [L11].
Sepertinya kondisi di Indonesia tidak jauh berbeda dengan di luar negeri. Kontroversi aman atau
tidaknya saluran tegangan tinggi juga tidak jauh berbeda, ada penelitian yang mendukung, dan
juga penelitian yang tidak mendukung teori tersebut. Dan tentunya publik dan media massa
cenderung lebih menyukai penelitian yang mendukung korelasi tersebut.
Penelitian yang paling sering dimuat media massa adalah hasil penelitian Dr. dr. Anies,
M.Kes. bahwa resiko penduduk yang tinggal dekat SUTET lebih besar 5.8 kali daripada
penduduk lainnya. Penelitian ini dituangkan pada buku karangannya Electrical Sensitivity.
Sedangkan pendapat yang berlawanan diberikan oleh Corrie Wawolumaya.
Yang menarik adalah artikel Pikiran-Rakyat yang berjudul SUTET dan Perlindungan HAM:
Menurut WHO, potensi gangguan kesehatan yang timbul akibat SUTET 500 kV, dapat terjadi
pada sistem: (1) darah, (2) reproduksi, (3) syaraf, (4) kardiovaskuler, (5) endokrin, (6)
psikologis, dan (7) hipersensitivitas.
Saya tidak tahu sumber informasi tersebut, tetapi yang jelas WHOdalam
halaman Electromagnetic fields and public health: extremely low frequency (ELF) mengatakan:
Available evidence suggests that, apart from stimulation arising from electric charge induced on
the surface of the body, the effects of exposures of up to 20 kV/mare few and innocuous. Electric
fields have not been shown to have any effect on reproduction or development in animals at
strengths over 100 kV/m.
There is little confirmed experimental evidence that ELF magnetic fields can affect human
physiology and behaviour at field strengths found in the home or environment. Exposure of
volunteers for several hours to ELF fields up to5 mT had little effect on a number of clinical and
physiological tests, including blood changes, ECG, heart rate, blood pressure, and body
temperature.
Sedangkan menurut artikel ElektroIndonesia Pengukuran Medan Listrik dan Medan Magnet di
Bawah SUTET 500kVA mengatakan:
Menurut IRPA dan WHO, batasan pajanan kuat medan listrik yang diduga dapat menimbulkan
efek biologis untuk umum adalah 5 kV/m, sedang hasil pengukuran dilapangan terbuka terhadap
kuat medan listrik di bawah SUTET mencapai angka maksimum 4.78 kV/m(di Ungaran) pada
titik sejarak 15 m, kecuali didaerah Cirata mencapai 17 kV/mtetapi ini merupakan tempat
tebing dan curam yang tidak dilalui penduduk.
Menurut IRPA dan WHO, batasan pajanan kuat medan magnet yang diduga dapat menimbulkan
efek biologis untuk umum adalah 0,5 mili Tesla, sedang seperti diuraikan diatas kuat medan
magnet di bawah SUTET 500 kV (sic) dilapangan terbuka mencapai harga maksimum 0,036 mili
Tesla (di Cirata) pada titik 0 m sejajar tower.
Artinya, menurut hasil pengukuran ElektroIndonesia dan hasil penelitian WHO tersebut, SUTET
500 kVA masih aman karena masih di bawah ambang yang diujikan oleh WHO.
Seperti yang dikatakan oleh John Moulder kontroversi ini rasanya akan terus berlanjut sampai
ada penelitian yang membuktikan medan listrik dan medan magnet berbahaya, atau masyarakat
belajar jika sains tidak dapat memastikan amannya kasus ini, atau sampai masyarakat dan media
bosan dengan topik ini. Dua yang pertama kemungkinan tidak akan terjadi sedangkan yang
terakhir bisa saja terjadi.
Saya sendiri secara pribadi tidak memiliki kemampuan untuk menyimpulkan apakah SUTET
berbahaya bagi kesehatan atau tidak, dan mungkin pada saat ini kita tidak akan dapat mencapai
kesimpulan apapun. Walaupun demikian saya tetap melihat bahwa isu ini sangat rentan untuk
dipolitisasi maupun dimanfaatkan oleh pihak-pihak tertentu, terutama jika kejadian yang
diberitakan oleh PLN memang benar terjadi.
Pengaruh SUTET bagi Burung?
Seekor burung dapat berdiri dengan aman di atas kabel karena hambatannya pada arus lebih
tinggi dari pada hambatan bagian kabel di antara kakinya. Namun, bila burung besar mendarat
cukup dekat dengan bagian tiang atau menara yang terhubung ke tanah, ia dapat memperpendek
jalur listrik sehingga arus mengejar ke tanah melalui dirinya dan berarti membunuhnya.
Walaupun tipe hubung singkat demikian mungkin terjadi, yang lebih mungkin terjadi adalah
lewat kotoran burung (campuran air seni dan tinja burung). Bila burung berada di bagian yang
terhubung ke tanah di menara atau tiang listrik, misalnya palang di puncak tiang, tempat kabel
menggantung, maka cairan apapun yang dikeluarkannya dapat menghubungkan dirinya dengan
saluran dan menyebabkan hubung singkat. Kotoran dapat menjadi masalah bila ia tidak cair
karena ia dapat menumpuk seiring waktu. Lalu, saat hujan atau salju atau es, aliran air dapat
menghubungkan kotoran tersebut dengan saluran. Hubungan listrik demikian menjadi masalah
bila banyak hujan karena air dapat menghisap ion dari kotoran burung.
Pengaruh SUTET bagi Manusia?
Sering kita dengar di televisi tentang demonstrasi yang bahkan melibatkan protes mogok makan
oleh penduduk yang tinggal di bawah jalur SUTET. Mereka menuntut ganti rugi dan pemindahan
SUTET ke daerah yang tanpa pemukiman karena hal tersebut di klaim menyebabkan dampak
kesehatan yang buruk bagi mereka.
Selain bahaya hubungan singkat di menara akibat hujan atau banjir yang telah disebutkan di atas,
bahaya lainnya masih merupakan isu kontroversial. Wardhana et al (1997) misalnya mengatakan
kalau kurangnya pengetahuan kita mengenai hal ini disebabkan oleh penelitian eksperimental
tidak dapat dilakukan pada manusia. Penelitian sejauh ini hanya dilakukan pada tikus percobaan
dan ternyata radiasi yang diberikan tidak menyebabkan kanker. Walau begitu, mereka
menekankan kalau dampak radiasi tentunya dipengaruhi seberapa besar tegangan SUTET
tersebut. Semakin besar tentu semakin berbahaya, hanya saja seberapa besar yang aman, sampai
sekarang belum diketahui.
Dr John Moulder, profesor oncologi radiasi melakukan survey terhadap 520 hasil penelitian
mengenai listrik tegangan tinggi dan menyimpulkan tidak ada hubungan nyata antara tegangan
listrik dan kanker. Dari semua studi terbaru mengenai tenaga tinggi dan leukemia anak atau
kanker otak tidak menunjukkan hubungan yang nyata. Pengecualian hanya pada satu studi dari
Kanada yang menunjukkan hubungan antara munculnya leukemia anak dan paparan radiasi
listrik tegangan tinggi.
Dari semua studi yang menghitung korelasi antara kanker orang dewasa dan tinggalnya orang
tersebut di dekat SUTET, hanya satu yang menemukan hubungan. Penelitian Wertheimer et
al saja yang melaporkan adanya kelebihan kanker total dan kanker otak, namun tidak leukemia;
sementara itu Li et al melaporkan kelebihan leukemia, namun tidak kanker payudara atau kanker
otak.
Ada konsensus dalam masyarakat ilmiah kalau tidak ada hubungan sebab akibat antara paparan
tempat tinggal pada medan frekuensi-daya dan bahaya kesehatan manusia (termasuk kanker).
SUTET menghasilkan Frekuensi Sangat Rendah (ELF Extremely Low Frequency). Frekuensi
inilah yang diduga mampu menyebabkan kanker. Dinas Penelitian Kanker International (IARC)
telah mengevaluasi data ilmiah dan membenarkan kalau medan magnet ELF mungkin bersifat
karsinogen, atau dengan kata lain, ada sedikit bukti kalau EMF mungkin menyebabkan
peningkatan resiko kanker pada manusia dan hewan.
Jadi tampaknya masalah SUTET merupakan kontroversi yang belum terselesaikan hingga kini.
Penelitian dari Laboratorium Nasional Barat Laut Pasifik justru memberikan sebuah perspektif
lain. Tikus-tikus yang menjadi subjek medan elektromagnet ekstrim menghasilkan tingkat gas
ozon beracun yang berbahaya. Ozon ini terbentuk saat tikus berada di dekat korona (api Santo
Elmo) yang tercipta akibat elektron yang lari dari permukaan konduktor listrik runcing
bertegangan tinggi.
Jadi mungkin kenapa orang yang tinggal di bawah SUTET merasa terganggu adalah karena di
sana banyak ozon, dan selama ini para ilmuan mencari di tempat yang salah. Mungkinkah
SUTET justru menimbulkan masalah pernapasan (karena keracunan ozon) bukannya masalah
kanker atau leukmia?
Menulis dalam edisi September jurnal Energy and Environmental Science, profesor Xudong
Wang, pasca-doktoral Chengliang Sun serta mahasiswa pascasarjana Jian Shi, melaporkan telah
menciptakan microbelt plastik yang bergetar ketika melewati aliran udara berkecepatan rendah
seperti pernapasan manusia.
Pada bahan-bahan tertentu, seperti fluorida polyvinylidene (PVDF) yang digunakan oleh tim
Wang, suatu muatan listrik akan terakumulasi sebagai respon terhadap tekanan mekanik yang
diterapkan. Hal ini dikenal sebagai efek piezoelektrik. Para peneliti merekayasa PVDF untuk
menghasilkan energi listrik yang cukup dari pernafasan untuk mengoperasikan seperangkat
elektronik kecil.
Pada dasarnya, kami memanen energi mekanik dari sistem biologis. Aliran udara dari respirasi
manusia normal biasanya di bawah sekitar dua meter per detik, kata Wang. Kami menghitung,
jika kami bisa membuat bahan ini menjadi cukup tipis, getaran kecilnya bisa menghasilkan
energi listrik mikrovat yang berguna untuk sensor atau perangkat lain yang dipasangkan di
wajah.
Para peneliti mengambil keuntungan dari kemajuan nanoteknologi dan elektronik miniatur untuk
mengembangkan berbagai perangkat biomedis yang bisa memantau glukosa darah bagi para
penderita diabetes atau menjaga baterai alat pacu jantung tetap terisi sehingga tidak perlu diganti.
Apa yang diperlukan untuk menjalankan perangkat kecil adalah sebuah suplai listrik yang sangat
kecil. Limbah energi dalam bentuk aliran, gerakan, panas, atau dalam hal ini kasus respirasi,
menawarkan sumber daya yang konsisten.
Tim Wang menggunakan proses ion-etsa pada materi tipis sambil mempertahankan sifat
piezoelektriknya. Dengan perbaikan, ia yakin ketebalannya dapat dikontrol sampai ke tingkat
submikron. Karena PVDF merupakan biokompatibel, ia mengatakan pengembangannya
merupakan kemajuan yang signifikan terhadap menciptakan sebuah perangkat skala mikro
praktis untuk memanen energi dari respirasi.
Penelitian dan dampak
Hasil penelitian yang sangat memengaruhi pandangan masyarakat dunia tentang
hubungan kanker otak pada anak dengan paparan medan elektromagnetik adalah hasil
penelitian Wertheimer dan Leper tahun 1979, yang sempat menggoncangkan dunia karena
risiko negatif yang dilaporkannya. Sejak penelitian tersebut, berbagai studiepidemiologi dan
laboratorium lainnya dilakukan sebagai replikasi dan eskpansi penelitian Wertheimer di
berbagai negara. Namun hasil yang didapat justru beragam, bahkan sebagian besar bersifat
kontradiktif. Dilaporkan, studi Feyching dan Ahlboum, 1993, meta analisisnya merupakan
penelitian yang mendukung hasil Wertheimer, sedangkan studi National Cancer Institute
(NCI) tahun 1997 di Amerika Serikat, studi Kanada 1999, studi Inggris 1999-2000 dan studi
Selandia Baru menemukan hasil yang tidak mendukung Wertheimer.
Sebuah studi yang dilakukan oleh Dr. Gerald Draper dan koleganya dari Chilhood Cancer
Research Group di Oxford University dan Dr. John Swanson, penasehat sains di National
Grid Transco, menemukan bahwa anak-anak yang tinggal kurang dari 200 meter dari jalur
tegangan tinggi, saat dilahirkan memiliki risiko menderita leukimia sebesar 70 persen
daripada yang tinggal dari jarak 600 meter atau lebih. Ditemukan lima kali lipat lebih besar
kasus leukimia pada bayi yang dilahirkan di daerah sekitar SUTET atau sebesar 400 dalam
setahun dari 1 persen jumlah penduduk yang tinggal di daerah tersebut. Secara keseluruhan,
anak-anak yang hidupnya dalam radius 200 meter dari tiang tegangan tinggi sekitar 70
persen diantaranya terkena leukimia dan yang hidup antara 200-600 meter sekitar 20 persen
dibandingkan dengan yang tinggal lebih dari 600 meter. Walaupun demikian, peningkatan
risiko leukemia masih ditemukan pada jarak dimana besar medan listrik bernilai di bawah
kondisi di dalam rumah, sehingga disimpulkan bahwa peningkatan risiko leukemia tidak
diakibatkan oleh medan listrik atau medan magnet yang diakibatkan oleh SUTET
Berdasarkan hasil penelitian Dr. dr. Anies, M.Kes. PKK, pada penduduk di bawah SUTET
500 kV di Kabupaten Pekalongan, Kabupaten Pemalang, dan Kabupaten Tegal (2004)
menunjukkan bahwa besar risiko electrical sensitivity pada penduduk yang bertempat tinggal
di bawah SUTET 500 kV adalah 5,8 kali lebih besar dibandingkan dengan penduduk yang
tidak bertempat tinggal di bawah SUTET 500 kV. Secara umum dapat disimpulkan bahwa
pajanan medan elektromagnetikyang berasal dari SUTET 500 kV berisiko menimbulkan
gangguan kesehatan pada penduduk, yaitu sekumpulan gejala hipersensitivitas yang dikenal
denganelectrical sensitivity berupa keluhan sakit kepala (headache), pening (dizziness), dan
keletihan menahun (chronic fatigue syndrome). Hasil penemuan Anies menyimpulkan bahwa
ketiga gejala tersebut dapat dialami sekaligus oleh seseorang, sehingga penemuan baru ini
diwacanakan sebagai "Trias Anies".
Corrie Wawolumaya dari Bagian Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia pernah melakukan penelitian terhadap pemukiman di sekitar SUTET.
Hasilnya tidak ditemukan hubungan antara kanker leukemia dan SUTET
John Moulder mencoba menarik kesimpulan dari ratusan penelitian tentang dampak SUTET
terhadap kesehatan. Moulder menyimpulkan bahwa tidak ada hubungan sebab akibat antara
medan tegangan listrik dan kesehatan manusia (termasuk kanker). Walaupun demikian
medan tegangan listrik belum bisa dibuktikan benar-benar aman. Selain itu disepakati juga
bahwa jika ada bahaya kesehatan terhadap manusia, maka itu hanya terjadi pada sebagian
kecil kelompok
WHO berkesimpulan bahwa tidak banyak pengaruh yang ditimbulkan oleh medan listrik
sampai 20 kV/m pada manusia dan medan listrik sampai 100 kV/m tidak memengaruhi
kesehatan hewan percobaan. Selain itu, percobaan beberapa sukarelawan pada medan
magnet 5 mT hanya memiliki sedikit efek pada hasil uji klinis dan fisik

Referensi
a. Walker, J. 2010. Flying Circus of Physics.
b. Wisnu Arya Wardhana, Supriyono., Djiwo Harsono. 1997. Masalah Radiasi
Tegangan Tinggi. ELEKTRO INDONESIA, Edisi ke Delapan, Juli 1997
c. Priyadi Iman Nurcahyo. 2006. Kontroversi Saluran Tegangan Tinggi
d. Moulder, J. 2002. Power Line and Cancer FAQs.
e. World Health Organization. Electromagnetic Fields and Public HealthL
Extremely Low Frequency (ELF). Fact Sheet N205. November 1998.
f. Wikipedia. 2010. Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi
g. Pacific Northwest National Laboratory (2004, February 9). A Shocking Surprise:
High Voltage + Rats = Ozone, Reopens Power-line Debate. ScienceDaily.
Retrieved October 11, 2010, from http://www.sciencedaily.com
/releases/2004/02/040209074236.htm
h. Green Facts. 2010. Ozone (O3) Health Effects