Anda di halaman 1dari 3

Resume Journal

Thermal Stability and Quantum Chemistry Study On Octahydro-2,5-bis


(nitroimino) imidazo [4,5-d]imidazole

Pada resume jurnal yang berjudul Stabilitas termal dan studi kimia kuantum pada
octahydro-2,5-bis (nitroimino) imidazo [4,5-d] imidazol ini diteliti oleh JIN Xinghui, HU
Bingcheng, LIU Zuliang yang berasal dari Sekolah Teknik Kimia, Universitas Nanjing Sains dan
Teknologi, Nanjing, China. Dilhat dari judul tersebut, ada 2 kata kunci yang menjadi topic
pembahasan yaitu stabilitas thermal dan kimia kuantum. Kimia kuantum sendiri merupakan
cabang dari ilmu kimia yang menerapkan mekanika kuantum untuk memecahkan masalah dalam
kimia. Dasar mekanika kuantum yaitu bahwa energi itu tidak kontinyu, tapi diskrit.
Dalam penelitiannya, mereka menggunakan Dekomposisi termal octahydro-2,5-bis
(nitroimino) imidazo [4,5-d] imidazol dipelajari dengan cara thermogravimetry (TG) dan analisis
termal diferensial (DTA) secara bersamaan di bawah atmosfer nitrogen. Struktur senyawa ini
juga dapat diperkirakan dengan metode B3LYP berdasarkan 6-31G (d, p) yaitu dasar yang diatur
untuk mendapatkan konfigurasi geometris yang stabil dan orde ikatan Wiberg yang sesuai.
Octahydro-2,5-bis (nitroimino) imidazo [4,5- d] imidazol (BNNII) adalah senyawa energik
homothetic yang mengandung dua kelompok nitroimino dan akan menjadi bahan kandidat masa
depan baik untuk penggunaan sipil dan militer.
Pada jaman sekarang ini, analisis termal telah digunakan dalam mempelajari sifat bahan
peledak sebagai teknik yang dapat diandalkan untuk menemukan bahan peledak kinerja yang
unggul dan kualitas yang mereka kontrol. Secara khusus, bekerja di bidang ini menyoroti
penerapan termal gravimetri-diferensial (TG-DTA) dan teknik diferensial scanning kalorimetri
(DSC). Dalam kimia kuantum, teori (DFT) metode kerapatan fungsional, yang menganggap
korelasi elektron, digunakan untuk menafsirkan bangunan ikatan kimia atau melanggar, properti
obligasi, distribusi elektron dan sebagainya. Dalam jurnal ini sifat dekomposisi termal dan
struktur BNNII diselidiki dengan teknik TG-DTA dan kimia kuantum serta hubungan antara
keduanya.
Metode yang digunakan yaitu uji termal dengan TG-DTA, kurva BNNII diperoleh
dengan Mettler Toledo TG-DTA instrumen 851e bawah atmosfer nitrogen pada laju alir 30,0 mL
min
-1
. Tingkat pemanasan yang diterapkan adalah 15 min-1, dari 50 sampai 800 . Sampel
dengan massa awal 0,3300 mg ditempatkan ke wadah keramik. Suhu dan kalorimetrik kalibrasi
dilakukan dengan menggunakan standar indium. Kemudian pada perhitungan kimia kuantum,
penerapan teori kerapatan fungsional bersama dengan Lee-Yang-Parr (LYP) nonlokal-korelasi
fungsional (B3LYP) , struktur geometris BNNII dioptimalkan. Selain itu, analisis NBO
dilakukan untuk memprediksi proses dekomposisi termal. Semua pekerjaan dilakukan pada
GAUSSIAN paket program 2003.
Hasil analisis dengan menggunakan TG-DTA menunjukkan kurva TG- DTA dari BNNII
bawah aliran nitrogen. Kurva TG mengungkapkan bahwa reaksi dekomposisi terdiri dari proses
dua tahap: tahap pertama yang dimulai dari 300C sampai 370C dengan sekitar 60,39%
kehilangan massa tiba-tiba dan tahap kedua yang jauh lebih lambat dibandingkan sebelumnya
lamgusng dimulai dengan sekitar 28.20% kehilangan massa. Dengan demikian, massa yang
hilang dihitung dari keseluruhan reaksi adalah sekitar 88,59%. Dalam kurva DTA, menyajikan
satu puncak eksotermik tajam dengan maksimum terletak di 300-370C Kisaran suhu dan
puncak endotermik kecil dengan maksimum terletak di kisaran suhu 660-690C. Berdasarkan
kisaran suhu penurunan berat yang hilang, puncak eksotermik dapat berasal dekomposisi BNNII
dan puncak endotermik dapat berasal sublimasi dari residu.
Menurut analisis dari sudut ikatan dan sudut dihedral pada gambar di jurnal, ditemukan
bahwa struktur geometris BNNII menyajikan konfigurasi berkerut sedikit dan menempati posisi
dimensi yang lebih besar. Hal ini terbukti sesuai dengan model BNNII ditunjukkan pada gambar
di jurnal. Semua panjang ikatan C-N yang berkisar dari 1,3073 ke 1,4517 yang antara umum
C-N ikatan tunggal (1,47 ) dan umum obligasi CN (1.28 ). Panjang ikatan N-N adalah
1,3968 yaitu antara umum N-N bond (1.45 ) dan umum obligasi NN (1.24 ). Jelas, semua
panjang ikatan cenderung untuk rata-rata dan membuat molekul lebih stabil. Di sisi lain, C (3) N
(22) orde ikatan lebih lemah daripada ikatan N-N atau C-N lainnya. Hal ini menunjukkan bahwa
C (3) N (22) obligasi tidak cukup stabil dan dapat rusak bila dipanaskan terlebih dahulu atau
diserang
Dapat disimpulkan bahwa proses dekomposisi termal terdiri dari satu panggung utama
ketika kuantitas utama panas adalah memberikan dan tahap lambat lain dengan puncak
endotermik kecil. Onset exotherm dimulai pada 300 dengan maksimum puncak pada 335
dan timbulnya endoterm dimulai pada 660 dengan maksimum puncak pada 670 . Proses
keseluruhan reaksi melibatkan sekitar 88,59% kehilangan massa. Konfigurasi geometris
dioptimalkan dan orde ikatan Wiberg dari BNNII dihitung di B3LYP / 6-31G (d, p) tingkat. Hal
ini terlihat bahwa struktur geometris dari BNNII menyajikan konfigurasi berkerut sedikit dan C
(3) - N (22) orde ikatan lebih lemah dibandingkan yang lain N-N atau C-N ikatan yang mungkin
rusak pertama jika dipanaskan atau diserang.