Anda di halaman 1dari 15

OIL AND GAS

1. Akhir-akhir ini kita disibukkan oleh adanya topik hot tentang embargo Uni Eropa
terhadap ekspor minyak Iran. Dengan adanya embargo tersebut, supply minyak dunia
tentunya akan berkurang karena supply dari Iran tidak tersalurkan dengan baik.
Sementara itu, permintaan dunia (termasuk Uni Eropa) terhadap minyak adalah tetap,
bahkan semakin hari semakin bertambah. Hal ini membuat para analis memprediksi
bahwa akan terjadi lonjakan harga minyak dunia.
Hal ini ternyata juga berimbas terhadap kebijakan anggaran di Indonesia. Terbukti adanya
wacana kebijakan pemerintah untuk mencabut subsidi BBM yang ramai menjadi bahan
perbincangan. Ada yang pro, tapi banyak juga yang kontra. Juga menjadi topik favorit
demonstrasi dari BEM sampai FPI.
Menanggapi hal tersebut, penulis menyampaikan pendapat bahwa kebijakan pencabutan subsidi
BBM ini sangat tepat. Bahkan penulis sudah berpendapat demikian jauh sebelum prediksi
kenaikan harga minyak dunia akhir-akhir ini. Penulis sudah mendukung pencabutan subsidi
BBM before it was hot. Alasan utama penulis untuk mendukung pencabutan subsidi BBM
bukanlah karena harga minyak dunia naik yang kemudian membebani APBN. Namun, secara
intrinsik kebijakan BBM juga sudah dapat dikategorikan sebagai kebijakan yang cacat. Penulis
mempersembahkan 5 argumen untuk mendukung pendapat tersebut.
Argumen pertama bisa dilihat dari sisi historis. Jika kita menilik sejarah subsidi BBM, bisa kita
lihat bahwa kondisi perekonomian Indonesia saat pertama kali mensubsidi BBM (orde baru)
adalah sangat baik ditinjau dari sisi pasokan minyak mentah yang melimpah. Sementara itu,
harga minyak dunia saat itu yang terus melambung sama sekali tidak menimbulkan kerugian
terhadap Indonesia. Bahkan bisa dikatakan Indonesia untung dari tingginya harga minyak dunia
karena Indonesia adalah salah satu negara pemasok minyak mentah, dan konsumsi minyak dalam
negeri juga lebih kecil dibanding produksinya sehingga Indonesia mendapat untung dari ekspor
minyak. Hal itu mungkin membuat kebijakan subsidi BBM terlihat wajar sebagai bentuk
kompensasi terhadap rakyat sehingga rakyat bisa ikut menikmati keuntungan dari penjualan
minyak mentah ke luar negeri.
Namun kondisi saat ini sangatlah berbeda. Produksi minyak mentah dalam negeri saat ini
semakin hari semakin menurun, sementara konsumsi minyak dalam negeri justru meningkat
sehingga membuat Indonesia justru harus mengimpor minyak. Kesialan itu ditambah lagi dengan
harga minyak yang terus meroket, hal yang dulunya sangat menguntungkan(saat Indonesia masih
menjadi pengekspor minyak). Dilihat dari sisi ini, kebijakan subsidi BBM saat ini sebenarnya
sudah tidak relevan.
Hal tersebut kemudian menimbulkan argumen kedua yang dilihat dari sisi ekonomi politik.
Selama pemerintahan orde baru hingga sekarang rakyat sudah terlalu lama terbiasa menikmati
subsidi. Hal ini membuat rezim selanjutnya menjadi gamang untuk melakukan pencabutan
subsidi. Kebijakan untuk mencabut subsidi BBM dinilai kebijakan yang tidak populis. Sehingga
dalam hal ini, kebijakan mengenai subsidi BBM justru dipengaruhi oleh kepentingan-
kepentingan politik pihak-pihak tertentu (khususnya rezim berkuasa). Akibatnya, Kebijakan
subsidi BBM justru menjadi senjata untuk meraih simpati rakyat. Rakyat seperti dininabobokan
dengan subsidi BBM. Untuk contoh praktisnya sepertinya tidak perlu dijabarkan lagi, sila baca
sejarah subsidi BBM pada masa SBY.
Nah, hal ini membuat adanya argumen ketiga dari penulis. Dengan adanya kebijakan subsidi
BBM yang hanya menjadi senjata politik tanpa mempertimbangkan sisi ekonomi, anggaran
menjadi jebol. Hal ini membuat pemerintah terpaksa melakukan pinjaman ke rentenir
internasional. Pemerintah melakukan pinjaman untuk membiayai kebutuhan operasional berupa
subsidi BBM. Hal ini ibarat sebuah keluarga yang berutang untuk makan, sama sekali tidak sehat
dilihat dari sisi ekonomi. Oleh karena itu, adalah paradoks jika di satu sisi menentang pencabutan
subsidi BBM, namun di sisi lain mengeluhkan utang negara yang semakin besar. Sayangnya
orang-orang mengalami paradoks macam ini banyak sekali.
Argumen keempat adalah bahwa subsidi BBM adalah subsidi yang tidak memihak rakyat kecil.
Data menunjukkan bahwa 70% subsidi BBM justru dinikmati rakyat kalangan menengah ke atas.
Hal ini belum ditambah kemungkinan adanya praktik-praktik kecurangan seperti penyelundupan
BBM bersubsidi ke luar negeri yang tentunya akan laris manis karena harga BBM di luar negeri
jauh lebih mahal dibanding BBM bersubsidi. Dilihat dari sisi ini tentunya bisa dikatakan bahwa
kebijakan subsidi BBM adalah kebijakan yang tidak memihak rakyat kecil.
Argumen kelima, dilihat dari analisa prioritas ekonomi, kebijakan subsidi BBM menimbulkan
opportunity cost yang besar. Dengan adanya subsidi BBM, anggaran untuk pembangunan,
kesehatan, jaminan sosial, pendidikan dan lain-lain menjadi terabaikan. Padahal bidang-bidang
itu lah yang bisa memberikan efek jangka panjang perekonomian dan tentunya lebih memihak
rakyat kalangan bawah. Coba bayangkan jika anggaran untuk subsidi BBM digunakan untuk
membiayai pembangunan sekolah, jalan, perumahan murah, rehabilitasi gepeng di kota-kota
besar, dan lain-lain. Menurut penulis tentunya hal itu akan lebih berguna dibanding untuk
membiayai orang-orang kaya rekreasi naik mobil melalui subsidi BBM.
Sebagai contoh, pengesahan UU Badan Penyelenggara Jaminan Sosial yang seharusnya menjadi
kebutuhan primer sempat terhambat karena ketiadaan anggaran. Sungguh dalam hal ini subsidi
BBM layak untuk didakwa sebagai penyebab ketiadaan anggaran tersebut. Bahkan setelah
disahkan pun, UU anggaran untuk BPJS menurut hemat penulis tidaklah material jika
dibandingkan dengan anggaran untuk subsidi BBM (4,8% dibanding 8,7%).
Itulah 5 argumen utama penulis dalam mendukung pencabutan subsidi BBM. Jadi penulis
bukanlah seorang yang tidak memihak wong cilik. Justru penulis mengklaim bahwa pendapat
penulis didasarkan pada keberpihakan terhadap wong cilik. Dan dalam logika penulis, bentuk
keberpihakan pada wong cilik tersebut justru diwujudkan dengan pencabutan subsidi BBM
karena subsidi BBM adalah kebijakan yang tidak memihak wong cilik.
Mungkin argumen-argumen di atas menimbulkan keberatan beberapa pihak. Namun tentunya
penulis juga telah melakukan analisa terhadap kemungkinan munculnya keberatan-keberatan
tersebut sebelum bearani melontarkan argumen-argumen di atas. Hal tersebut akan kita bahas
dalam tulisan mendatang.
Dalam argumen pertama disebutkan bahwa kebijakan subsidi BBM sudah tidak relevan dengan
kondisi perekonomian Indonesia. Mungkin muncul keberatan terkait masalah ini. Misalnya saja
bahwa kebijakan tersebut sudah disesuaikan dengan kondisi aktual. Hal ini terbukti dari
penurunan porsi subsidi dari 18,8% pada tahun 2005 menjadi 8,7 % pada tahun 2012. Penurunan
ini dianggap sudah sesuai dengan kondisi perekonomian aktual Indonesia (sesuai dengan
pertumbuhan PDB).
Jawaban dari keberatan itu menurut penulis adalah bahwa analisa tersebut kurang
memperhatikan data dari aspek-aspek lain. Memang dalam APBN, porsi subsidi BBM
mengalami penurunan yang cukup signifikan meskipun dari segi nominal terus naik. Namun,
yang perlu diperhatikan adalah apakah pantas pemerintah terus menerus memberi subsidi BBM
sementara negara ini adalah dalam posisi sebagai importir minyak?
Jadi bisa disimpulkan bahwa pertumbuhan PDB dan penurunan porsi subsidi BBM dalam APBN
tidak bisa dijadikan patokan satu-satunya dalam menilai aktualitas kebijakan subsidi BBM.
Namun perlu juga diperhatikan konsumsi BBM dalam negeri yang terus naik yang tidak
berimbang dengan produksinya. Ditambah lagi, ketekoran akibat lebih tingginga konsumsi BBM
dibanding produksinya tersebut juga tidak sebanding dengan pertumbuhan PDB maupun
penurunan porsi subsidi dalam APBN. Artinya, belanja untuk subsidi BBM tetaplah tidak
sebanding dengan penerimaan dari penjualan minyak mentah. Jadi antara cost dan benefit
tidaklah match. Mungkin memang jika dilihat dari sisi politis, terdapat benefit seperti yang
diajukan dalam argumen kedua.
Muncul pula keberatan bahwa yang menyebabkan Indonesia menjadi pengimpor minyak adalah
infrastruktur yang buruk. Jalanan kualitas rendah yang selalu rusak setelah diperbaiki.
Pengelolaan jalan yang buruk yang menyebabkan kemacetan. Transportasi umum yang tidak
nyaman. Semua menyebabkan pemborosan BBM dan penggunaan kendaraan pribadi yang terus
meningkat. Sementara fasilitas bahan bakar alternatif tidak tersedia. Ketidak becusan
pengelolaan infrastruktur ini bisa menyebabkan pemborosan BBM antara 30-50%.
Tanggapan dari argumen ini adalah bahwa faktor utama keburukan infrastruktur ini justru
muncul akibat adanya subsidi BBM. Karena subsidi BBM menggerogoti anggaran, maka dana
yang diperlukan untuk pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur menjadi terbatas.
Diharapkan dengan adanya pencabutan subsidi ini, anggaran bisa digunakan untuk memperbaiki
infrastruktur sehingga manfaat nantinya bukan hanya dilihat dari sisi penghematan BBM saja,
namun juga di bidang-bidang lain yang lebih bersifat jangka panjang.
Argumen kedua yang menyatakan adanya pertimbangan politis dalam penentuan kebijakan
subsidi BBM menimbulkan keberatan. Keberatan yang diajukan adalah bahwa penentuan secara
politis sah-sah saja karena adanya kegagalan pasar dan BBM merupakan barang publik sehingga
penentuan secara politis lah yang harus menggantikan peran pasar seperti yang dijelaskan dalam
aliran neoklasik dan keynesian.
Dalam menjawab keberatan ini, penulis menyatakan adanya perbedaan prinsip fundamental yang
digunakan antara argumen dan keberatan yang dilontarkan. Argumen penulis tidaklah
menyatakan bahwa penulis menolak peran kebijakan publik dalam mengganti peran pasar di
wilayah-wilayah tertentu. Maksud penulis adalah kebijakan subsidi BBM bukan lagi didasarkan
pada pertimbangan-pertimbangan ekonomi secara profesional demi kemaslahatan rakyat. Namun
kebijakan tersebut terlalu banyak mempertimbangkan kepentingan politik rezim yang berkuasa
karena jika rezim berkuasa melakukan pencabutan subsidi, maka ia tidak lagi dipercaya oleh
rakyat sehingga rakyat tidak lagi memilihnya di pemilu mendatang. Di lain sisi, jika rezim
menambah subsidi BBM, maka akan mengundang simpati rakyat untuk memilihnya.
Hal ini lah yang kemudian menciptakan siklus bisnis politik di mana rezim berkuasa
mendasarkan kebijakannya pada kepentingan golongannya dengan paradigma jangka pendek
sesuai siklus pemilu tanpa melihat jangka panjang. Misal kebijakan SBY menjelang pemilu
menaikkan subsidi BBM sebanyak 3 kali yang kemudian menjadi senjata ampuh dalam
kampanye. Kebijakan ini kemudian bukan lagi demi maslahat rakyat banyak, namun sekadar asal
rakyat senang. Bisa disimpulkan keberatan yang muncul dari argumen kedua ini hanyalah
masalah perbedaan pandangan mengenai kata politik yang oleh penulis dipahami sebagai proses
memperoleh kekuasaan. Sementara oleh pelontar keberatan dipahami sebagai penentuan
kebijakan publik. Hal ini membuat penulis hanya menjelaskan lebih lanjut argumen kedua ini
agar terlihat jelas maksud dari pertimbangan politis dalam pengambilan kebijakan subsidi BBM,
bukan membantah keberatan.
Dalam argumen ketiga dijelaskan adanya dampak dari pengambilan kebijakan yang hanya
didasari motif kekuasaan, yaitu anggaran menjadi tidak sehat. Muncul pula keberatan bahwa
untuk menyehatkan anggaran, tidak perlu dengan mencabut subsidi, tapi dengan jalan
mengurangi belanja gaji PNS. Hal ini karena sangat tidak adil bahwa gaji PNS yang hanya
dinikmati PNS tetap (bahkan naik), sementara subsidi yang diperuntukan bagi semua rakyat
dicabut.
Menanggapi keberatan ini, penulis menyampaikan bahwa menurunkan belanja gaji PNS memang
juga wajib dilakukan. Jika kita melihat data memang anggaran Indonesia juga tekor karena
belanja gaji PNS tersebut selain karena subsidi BBM. Kemudian secara praktis juga sudah ada
langkah-langkah pemerintah untuk membatasi penambahan jumlah PNS, pensiun dini bagi PNS
yang tidak produktif, dan sebagainya yang tentunya membutuhkan jangka waktu yang lama
untuk bisa dirasakan perubahannya secara signifikan. Namun penulis juga berpendapat bahwa
pengurangan belanja gaji PNS tidak kemudian membatalkan pencabutan subsidi BBM. Kedua
kebijakan tersebut harus sama-sama ditempuh. Dengan demikian fungsi pemerintah untuk
meratakan distribusi pendapatan akan lebih optimal.
Kemudian menanggapi keberatan tambahan bahwa belanja gaji PNS hanya dinikmati segelintir
golongan sementara subsidi dinikmati seluruh rakyat, penulis menyodorkan data dari Bappenas
yang menjadi dasar dari argumen keempat penulis. Data menyebutkan bahwa 70% subsidi
dinikmati golongan menengah ke atas. Bahkan hal ini juga sudah terjadi sejak awal adanya
kebijakan subsidi BBM pada jaman orde baru. Jadi bisa disimpulkan bahwa sebenarnya baik
belanja gaji PNS maupun subsidi BBM sama-sama hanya dinikmati segelintir pihak yang
notabene bukan rakyat kecil.

subsidi salah sasaran
Namun ada keberatan lagi terkait masalah ini. Yaitu adanya golongan berpendapatan rendah
alias rakyat kecil yang juga sangat menggantungkan hidupnya pada BBM sehingga pencabutan
subsidi BBM ditakutkan akan berpengaruh negatif sangat besar terhadap golongan ini. Golongan
tersebut adalah golongan nelayan dan petani. Tentu saja penulis tidak menampik bahwa ada
sebagian golongan rakyat kecil yang sangant membutuhkan BBM. Di sinilah perlu adanya
kebijakan yang cerdas yang lebih tepat sasaran sebagai pengganti subsidi. Misalnya dengan
memberi kompensasi langsung kepada para petani dan nelayan, memberikan subsidi yang lebih
tepat sasaran misalnya subsidi pupuk, dan lain sebagainya. Oleh karena itu bagi penulis
pembahasan mengenai apakah subsidi BBM perlu dicabut atau tidak sebenarnya sudah final. Hal
yang perlu dipikirkan adalah kebijakan penggganti apa yang pantas untuk diterapkan? Hasil dari
penghematan anggaran atas pencabutan subsidi tersebut akan dialihkan ke mana?
Mengenai argumen keempat yang menyatakan bahwa kebijakan BBM lebih pro kalangan
menengah ke atas, juga terdapat pengajuan keberatan. Keberatan tersebut yaitu bahwa porsi
anggaran orang kaya untuk biaya transportasi hanya 10% dari pendapatannya, maka kenaikan
BBM sebesar 30% hanya memakan 3% dari pendapatannya. Sebaliknya pada masyarakat bawah
terutama di perkotaan porsi transportasi bisa mencapai 30% dari pendapatanya. Artinya jika
BBM naik 30% maka akan memakan 9% lagi dari pendapatannya. Belum lagi kenaikan harga-
harga yang lain akibat multiplier effect.
Menanggapi keberatan ini, penulis menyatakan bahwa mungkin hal tersebut memang benar.
Artinya porsi pengeluaran kalangan miskin untuk membeli BBM lebih besar dibanding kalangan
kaya (meskipun penulis juga memiliki data lain yang menyatakan sebaliknya) sehingga yang
mengalami efek lebih besar adalah kalangan miskin. Namun di sinilah kita harus berpikir jangka
panjang untuk melakukan langkah-langkah strategis untuk mengoreksi efek negatif yang
ditimbulkan dari pencabutan subsidi tersebut. Misal, hasil dari penghematan anggaran akibat
pencabutan subsidi dialihkan ke pangan, pendidikan, jaminan sosial, kesehatan, perumahan yang
selama ini terbengkalai karena anggarannya tersedot subsidi BBM. Contoh nyata langkah
praktisnya misal memberi bantuan pangan ke rakyat. Hal ini tentu saja akan lebih
menguntungkan rakyat kecil dibanding dengan mempertahankan subsidi BBM. Ya,
bagaimanapun juga, rakyat miskin lebih butuh makan dibanding transportasi.
Mengenai argumen terakhir bahwa subsidi BBM lebih baik dialihkan ke bidang-bidang yang
produktif secara jangka panjang, terdapat keberatan yang penulis akui tidak mudah untuk
ditanggapi. Hal ini karena keberatan tersebut lebih didasarkan pada pertimbangan psikologis-
politis dibanding pertimbangan rasional-ekonomi. Keberatan tersebut adalah bahwa rakyat
pesimis bahwa pengalihan dari subsidi ke bidang lain akan memberikan efek yang positif.
Keberatan ini muncul karena melihat tren pengelolaan anggaran yang kacau dan penuh korupsi.
Misal jembatan runtuh padahal baru dipakai 10 tahun. Terminal dibangun tapi tidak
digunakan. Sekolah dibangun tapi tidak ada muridnya. Pemanfaatan fasilitas tertunda karena
fasilitas penunjang lainnya belum siap. Sehari-hari kita mendengar penemuan tindakan korupsi
di mana-mana. Semua itu menyebabkan pemanfaatan dana dari APBN tidak mengena sasaran
alias tidak efektif dan banyak pemborosan alias tidak efisien.
Jika diamati, dalam penulisan argumen-argumen yang menyanggah keberatan di atas, terdapat
pola di mana keberatan terhadap argumen yang satu disanggah dengan argumen berikutnya.
Misal untuk keberatan terhadap argumen pertama ditanggapi dengan argumen kedua dan
seterusnya. Hal ini bukan tanpa alasan karena memang argumen-argumen tersebut penulis rasa
cukup kuat untuk membantah keberatan yang dilontarkan.
Namun dalam menanggapi keberatan terhadap argumen kelima ini, penulis tidak akan
mendasarkannya pada argumen pertama. Karena pertama hal itu akan menyebabkan tulisan ini
jatuh pada logical fallacy (sesat pikir) berupa penggunaan logika daur. Kedua, karena memang
argumen pertama sama sekali tidak bisa membantah keberatan terhadap argumen kelima, bahkan
isinya pun tidak relevan.
Hal ini juga membuat kita mengambil kesimpulan lain bahwa keberatan utama terhadap
pencabutan subsidi adalah keberatan terhadap argumen kelima ini. Rakyat sudah tidak lagi
percaya bahwa pemerintah akan mampu melaksanakan kebijakan pengganti subsidi BBM.
Pemerintah dinilai tidak mampu mengelola hasil dari penghematan anggaran akibat pencabutan
subsidi BBM. Pemerintah dinilai tidak akan mampu menggunakan dana itu sebaik-baiknya untuk
kemaslahatan rakyat dalam jangka panjang. Sehingga para pelontar keberatan ini menyimpulkan
lebih baik subsidi BBM terus dilakukan, toh jika anggarannya dialihkan ke bidang lain belum
menjamin akan memberikan efek positif. Lebih baik terus lanjutkan subsidi BBM yang sudah
jelas memberi keringanan pada rakyat banyak.
Memang menanggapi argumen ini, analisa ekonomi tidaklah mencukupi karena hal ini juga
terkait dengan aspek-aspek lain seperti aspek pengelolaan keuangan negara, psikologi, dan
politik. Dari sisi pengelolaan keuangan negara, memang bisa dilihat bahwa pengelolaannya
memang masih relatif buruk apalagi dengan adanya budaya korupsi yang masih ada di
lingkungan birokrasi. Dari sisi psikologi, bahwa adanya rasa ketidakpercayaan terhadap
pemerintah ini juga mengindikasikan bahwa rakyat sudah lelah dibohongi selama bertahun-
tahun dan setidaknya ingin merasakan satu-satunya zona nyaman (diberi subsidi BBM) yang
disediakan pemerintah. Dari sisi politik pun, kemudian menjadi rumit karena ketidakpercayaan
terhadap pemerintah bisa semakin menjadi jika subsidi BBM dicabut. Ditakutkan pula hal
tersebut bisa memicu kerusuhan. Sehingga dalam hal ini, pertimbangan politis dalam artian
kebijakan publik (bukan kekuasaan) pun bisa dipertimbangkan selain pertimbangan analisis
ekonomi seperti yang diungkapkan oleh keberatan terhadap argumen kedua.
Oleh karena itulah, pertimbangan terhadap masalah ini menjadi fokus utama kebijakan
pencabutan subsidi BBM. Pemerintah harus memikirkan bagaimana caranya mengembalikan
kepercayaan rakyat agar rakyat merasa optimis bahwa kebijakan pencabutan subsidi BBM bisa
memberikan efek positif ke rakyat secara keseluruhan.
Tentu saja hal tersebut seharusnya dilakukan dari sejak dulu secara bertahap. Kemudian
pencabutan subsidi BBM bisa dilakukan secara bertahap pula sesuai dengan naiknya tingkat
optimisme rakyat terhadap pemerintah. Namun yang terjadi pada kenyataannya berbeda.
Kebijakan subsidi BBM selama ini lebih didasarkan pada pertimbangan menarik simpati rakyat
demi kekuasaan. Bahkan itu pun harus didahului dengan wacana dan isyu-isyu kenaikan harga
minyak dunia sehingga kebijakan subsidi hanya sekadar merespon fluktuasi harga minyak dunia.
Hal tersebut terjadi berulang-ulang di negeri ini sehingga masalah subsidi yang seharusnya bisa
diselesaikan jauh-jauh hari terus menjadi benalu.
Meskipun demikian, saya optimis bahwa pencabutan subsidi BBM akan memberi dampak positif
terhadap seluruh rakyat. Penggelontoran anggaran negara ke bidang-bidang lain yang lebih
produktif dan lebih memihak rakyat kecil akan memberi banyak perubahan positif ke
perekonomian negara ini. Memang dalam praktiknya terdapat kelemahan dalam pengelolaan
anggaran tersebut sehingga membuat pesimis rakyat. Namun penulis nilai kelemahan tersebut
tidaklah sampai meniadakan efek positif dari pencabutan subsidi. Bahkan efek positif dari
pencabutan subsidi akan lebih besar dibanding efek positif adanya subsidi terutama dalam
jangka panjang. Oleh karena itu, mari kita sebagai rakyat terus berdoa bersama dan juga terus
ikut berkontribusi dalam pembangunan negara dan perbaikan pengelolaan negara alih-alih hanya
sekadar mengutuk, menyebarkan rasa pesimis, dan membuat kacau suasana. Seperti kata Adlai
Stevenson, Lebih baik menyalakan lilin daripada mengutuk kegelapan.








2. Mengapa subsidi BBM perlu dihapuskan?
Alasan utamanya adalah karena BBM merupakan sumber daya alam yang tidak dapat
diperbaharui. BBM adalah hidrokarbon yang dibentuk dari proses yang berlangsung dalam skala
waktu geologis. Dalam skala kehidupan manusia, BBM praktis merupakan sumber daya alam
yang tidak dapat diperbaharui. Artinya, suatu saat nanti akan habis dan sebelum habis harganya
akan terus meningkat. Jika BBM disubsidi dengan sistem harga retail tetap, maka besar subsidi
sudah pasti akan terus membesar. Fakta ini adalah kenyataan hukum alam.
Tapi Indonesia adalah salah satu penghasil minyak terbesar di dunia?
Itu menurut buku PMP tahun 80-an :). Cadangan minyak Indonesia hanya 5 milyar barrel. Itu
hanyalah 0,484% dari seluruh cadangan minyak dunia. Atau hanya 0,614% dari cadangan
minyak negara-negara anggota OPEC.
Bagaimana dengan produksi minyak?
Produksi minyak Indonesia pada Agustus 2005 adalah 940 ribu barrel/hari. Ini jauh di bawah
kuota OPEC yang besarnya 1,451 juta barrel/hari. Menurut data ini, produksi minyak Indonesia
hanyalah 2.75% dari seluruh produksi negara-negara anggota OPEC.
Apakah produksi minyak Indonesia dapat memenuhi kebutuhan dalam negeri?
Menurut BP, produksi minyak Indonesia turun 4,5% menjadi 1,13 juta barrel/hari. Sedangkan
konsumsi minyak meningkat 1,4% menjadi 1,15 juta barrel/hari. Artinya, Indonesia harus
mengimpor minyak untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.
Catatan: saya tidak tahu mengapa data dari Bloomberg berbeda dengan data dari EIA. Tapi
bagaimanapun datanya, faktanya tetap yaitu bahwa produksi minyak Indonesia tidak dapat
memenuhi kebutuhan dalam negerinya.
Selain itu perlu juga dipertimbangkan bahwa tidak seperti kebanyakan negara-negara penghasil
minyak lainnya, Indonesia adalah negara yang banyak penduduknya. Walaupun cadangan
minyak Indonesia tidak sampai 1% dari cadangan minyak negara-negara anggota OPEC, jumlah
penduduk Indonesia adalah 42% dari seluruh jumlah penduduk negara-negara anggota OPEC.
Saya tidak setuju penghapusan subsidi BBM karena akan memberatkan rakyat! Dan
kekayaan adalah milik negara dan digunakan sebesar-besarnya untuk kemakmuran
rakyat!
Saya tidak setuju mempertahankan subsidi BBM karena akan memberatkan rakyat :). Subsidi
BBM akan menghasilkan anggaran belanja negara yang defisit. Akhirnya akan berimbas kepada
semakin banyaknya hutang negara atau nilai tukar Rupiah yang semakin melemah. Jika subsidi
dipertahankan, efeknya akan jauh lebih memberatkan rakyat daripada jika subsidi dihapuskan.
Bagaimana seharusnya proses penghapusan subsidi dilakukan?
Secara bertahap dan berkesinambungan. Tidak seperti sekarang, kalau sudah terdesak, baru
subsidi dikurangi. Seharusnya subsidi BBM direvisi misalnya 3 bulan sekali, ini adalah jangka
waktu yang menurut saya tidak memberatkan rakyat dalam hal besar kenaikan harganya, tetapi
juga cukup lama rentang waktu antara overhead administratif dalam menaikkan harga BBM.
Dan tentu saja, subsidi BBM tidak perlu ditunda hanya karena takut tidak dipilih dalam pemilu
mendatang :).
Apa masalah terbesar dalam hal penghapusan subsidi ini?
Rakyat yang tidak dapat melihat sesuatu yang buruk bagi mereka, terutama untuk jangka
panjang. Sebagian besar rakyat menuntut BBM disubsidi, tetapi mereka tidak mengerti bahwa
subsidi BBM akan memberatkan mereka. Saya yakin para mahasiswa yang menolak kenaikan
harga BBM memang tulus membela rakyat kecil, tetapi sepertinya mereka tidak tahu apa yang
mereka lakukan.
Saya tidak setuju kenaikan BBM. Kalau pemerintah kekurangan dana, harusnya basmi
korupsi, bukan dengan menaikkan harga BBM. Seandainya harga BBM dinaikkan, pasti
akan dikorupsi juga.
Korupsi dan subsidi BBM adalah masalah besar bangsa Indonesia. Tetapi kedua-duanya bisa
diselesaikan secara paralel. Seandainya besok korupsi 100% lenyap dari Indonesia, hal tersebut
tidak dapat menyelesaikan masalah subsidi BBM. Suatu saat nanti APBN Indonesia akan defisit
juga akibat beban subsidi BBM. Dan seandainya jika subsidi tetap dipertahankan, bukan
merupakan jaminan bahwa korupsi akan hilang dari Indonesia.
Untuk membasmi korupsi caranya bukan dengan mempertahankan subsidi BBM, tapi dengan
menegakkan supremasi hukum. Korupsi bukanlah alasan untuk tidak memperbaiki kinerja
negara di bidang yang lain.
Berapa harga BBM di negara-negara lain?
Silakan lihat ulasan Fahmi di sini. Jika anda ingin menghitung perbandingan beban negara
terhadap subsidi BBM, silakan gunakan tabel konsumsi BBM atau populasi negara tersebut.
Pendapatan per kapita Indonesia di bawah negara-negara lain yang harga BBM-nya lebih
tinggi. Jadi mengapa mengikuti harga BBM di negara-negara tersebut?
Karena pendapatan per kapita, GDP atau GNP bukan merupakan parameter menentukan harga
sebuah produk. Parameter-parameter penentuan harga sebuah produk adalah:
Biaya pembentukan bahan baku
Nilai tambah terhadap bahan baku
Transportasi dan distribusi
Profit bagi pelaku
GDP dan GNP mungkin hanya berpengaruh secara tidak langsung terhadap biaya yang
dikeluarkan untuk membayar sumber daya manusia yang terlibat dalam proses pembuatan
produk.
Karena itu, BBM tanpa subsidi di Indonesia kemungkinan besar akan lebih murah daripada
sebagian besar negara-negara lain, karena:
Indonesia memiliki banyak ladang minyak dan relatif dekat dengan sumber minyak lain
(Australia, Timor Timur, Malaysia, Brunei), sehingga meminimalkan biaya transportasi.
SDM Indonesia murah, sehingga meminimalkan biaya SDM.
Sedangkan profit bagi pelaku bisnis BBM hanya dapat diminimalkan jika terdapat pelaku bisnis
lebih dari satu entitas dan tidak berlaku sistem kartel.




















Mengapa Subsidi BBM Harus Dihapuskan
Akhir-akhir ini televisi dipenuhi oleh pemberitaan protes kenaikan BBM oleh berbagai pihak
termasuk para Mahasiswa. Mereka menunjukkan dirinya siap untuk membela rakyat dengan
memblokir jalan, mengganggu arus lalu lintas, membakar ban, dan berorasi dijalanan. Mereka
takut teridentifikasi sehingga mereka menggunakan googles hitam, helm, dan scarf untuk
menembunyikan identitasnya. Pada kasus yang ekstrim beberapa orang mahasiswa bahkan rela
mulutnya dijahit dan menolak makan sebagai bentuk protes terhadap kebijakan yang mereka
anggap tidak pro rakyat. Semua ini mereka lakukan dengan mengatas namakan rakyat menolak
kenaikan BBM. Bagi saya dan mungkin sebagian besar rakyat lainnya yang selama ini memilih
diam terus terang kami merasa terganggu dengan aksi mereka. Saya bukan seorang politisi, saya
bukan simpatisan partai tertentu, selama ini saya lebih memilih untuk golput karena berbagai
alasan. Menyikapi rencana kenaikan BBM oleh pemerintah ini izinkan saya mencoba
menyampaikan pandangan saya sebagai sebagai seorang dokter terkait rencana tersebut.
Terdapat beberapa hal yang menjadi kekhawatiran saya mengenai masa depan Indonesia terkait
BBM saat ini. Pertama jika mengutip data dari Kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral
(ESDM) cadangan minyak terbukti Indonesia saat ini hanya 3.9 Milyar Barrel, eksplorasi ladang
minyak baru praktis tidak membuahkan hasil yang berarti, sementara itu tingkat konsumsi
minyak Indonesia saat ini terhitung besar yaitu sekitar 1 juta barel/hari dan terus meningkat
sebesar 7% setiap tahunnya. Jika hanya mengandalkan sumber minyak dalam negeri tanpa
menghitung pertumbuhan kebutuhan BBM maka dapat dipastikan minyak Indonesia akan habis
dalam waktu 11 tahun.
Kedua kebutuhan BBM dalam negeri yang besar ini belum bisa sepenuhnya dipenuhi produksi
dalam negeri, karenanya sejak 2004 Indonesia lebih banyak mengimpor BBM. Saat ini 70%
kebutuhan BBM dalam negeri masih diimpor, hal ini menimbulkan permasalahan baru karena
sebagian besar kebutuhan BBM dalam negeri adalah BBM dengan nilai RON 88 (Premium).
Hanya ada 3 negara miskin di dunia yang masih menggunakan BBM RON 88 ini, sisanya sudah
menggunakan BBM dengan RON 90 (Premix) atau RON 92 (Pertamax). Karena hal tersebut saat
ini sudah tidak ada lagi yang menjual BBM beroktan 88. Proses menurunkan oktan dalam BBM
tidaklah mungkin dilakukan karena akan memakan waktu dan biaya yang tidak sedikit.
PERTAMINA mau tak mau harus membeli BBM yang berkualitas tinggi untuk dijual sebagai
Premium. Hal ini bisa dikatakan sebagai suatu pembohongan publik dan secara prinsip salah
besar.
Ketiga harga BBM bersubsidi Rp 4.500 terlalu murah, nilai jauh berbeda dengan harga BBM
industri yang mencapai Rp 9.300. Harga BBM Indonesia tersebut merupakan yang termurah di
kawasan ASEAN, bandingkan misalnya dengan Vietnam Rp 15.553; Laos Rp 13.396; Kamboja
Rp 13.298; Myanmar Rp 10.340 dan Timor Timur yang sekitar Rp 12000. Yang harus diketuhui
oleh semua orang adalah semua negara tersebut rata-rata penduduknya lebih miskin (memiliki
pendapatan perkapita/pendapatan rata-rata tahunan yang lebih rendah) dari Indonesia. Perbedaan
harga yang sangat jauh ini mendorong terjadinya penyeludupan BBM dalam jumlah besar dan
salah satu contoh yang paling fantantis adalah kasus yang melibatkan Aiptu Labora Sitorus yang
memiliki beberapa rekening dengan nilai transaksi mencapai 1.6 Trilyun. Kekayaan sebesar itu
didapatnya melalui dua perusahaan yaitu PT Seno Adi Wijaya yang berbisnis bahan bakar
minyak, dan PT Rotua yang membidangi usaha perkayuan - padahal anggota Polri dilarang
berbisnis sejak 2003. Dalam keterangan yang diberikannya Aiptu Labora Sitorus berkata bahwa
usaha jual beli BBM yang dijalaninya tidak melanggar hukum karena 1) kepemilikan perusahaan
atas nama keluarga istrinya, 2) keuntungan sebesar itu diperoleh dari membeli BBM ke nelayan
sebesar Rp. 6500,- dan menjualnya ke industri sebesar Rp. 8500,- Nelayan dalam seharinya bisa
membeli hingga 100 liter dan menjualnya dengan mengambil untung Rp 400.000,-/hari tanpa
harus melaut. Kejadian seperti ini bukan kali pertama terjadi, BBM yang sudah susah payah kita
impor malah diseludupkan ke negeri tetangga. Hal ini disinyalir menjadi penyebab distribusi
BBM yang menjadi jarang dan tidak merata dipelosok. Jika memang praktik seperti ini disokong
oleh orang-orang penting yang memiliki kuasa bayangkan kerugian negara yang timbul. Dalam
keterangannya Aiptu Labora Sitorus mengatakan bahwa keuntungan dari bisnisnya ini dinikmati
pula oleh para petinggi POLRI.
Keempat pada prinsipnya BBM adalah jenis bahan bakar yang tidak terbarukan dan mencemari
udara, selain itu dengan berpegang pada cadangan minyak dunia terbuktikan dan tingkat
konsumsi BBM dunia saat ini, diperkirakan minyak dunia akan habis dalam waktu 30-40 tahun
lagi. Dengan semakin jarangnya BBM otomatis harga minyak dunia dimasa depan perlahan akan
terus meningkat. Untuk mengantisipasi hal ini banyak negara adikuasa telah memiliki kebijakan
untuk terlebih dahulu mengeksploitasi cadangan minyak luar negeri dan menyimpan cadangan
minyak mereka. Upaya untuk mengurangi ketergantungan terhadap BBM juga sudah ditempuh
mereka dengan berbagai macam cara, sementara itu di Indonesia tingkat konsumsi BBM justru
berkembang tidak terkendali hingga 7%/tahun. Harga BBM yang terlalu rendah mendorong
perilaku boros BBM di Masyarakat selain itu program untuk mengembangkan energi alternatif
lain akan selalu gagal karena harga minyak selalu lebih rendah akibat subsidi. Upaya untuk
meningkatkan energi alternatif juga akan selalu gagal karena saat ini praktis tidak ada insentif
atau subsidi yang cukup menarik untuk mempromosikan energi alternatif. Akibatnya dengan
subsidi kebutuhan BBM Indonesia dimasa depan hanya akan bertambah besar dan semakin
membebani negara.
Kelima karena berbagai sebab diatas subsidi BBM menjadi tidak terkendali, untuk subsidi energi
Indonesia menghabiskan 300T, sementara untuk BBM saja negara habis 200 Trilyun / tahun.
Untuk mempertahankan subsidi tersebut anggaran Indonesia harus defisit 233T tahun ini dan
hutang Indonesia bertambah menjadi 2023 Trilyun. Untuk membayar hutang saat ini saja negara
harus mengeluarkan sekitar 80 trilyun/tahun - dan ini adalah sesuatu yang tidak sehat dan tidak
bisa dipertahankan.
Keenam dengan murahnya BBM masyarakat akan terdorong untuk semakin sering menggunakan
transportasi pribadi atau membeli kendaraan diluar kemampuannya. Melalui tingginya tingkat
konsumsi BBM ini yang akan diuntungkan adalah para pengusaha SPBU, melalui tingginya
penjualan kendaraan yang akan diuntungkan adalah para pemilik dealership dan importir mobil
dan bila kita selidiki lebih lanjut pemiliknya bukanlah orang kebanyakan. Tapi orang kaya dan
berkuasa yang akan semakin kaya dengan rendahnya harga BBM.
Ketujuh dan saya rasa ini adalah alasan klasik yang sering dikatakan politisi subsidi BBM salah
sasaran karena 70% masih dinikmati orang mampu. Tapi harus diakui bahwa ini adalah
kenyataan. Mereka yang tidak mampu lebih memilih untuk menggunakan transportasi masal.
Berdasarkan penelitian pengeluaran terbesar mereka yang tidak mampu adalah beras dan rokok,
BBM bahkan tidak masuk kedalam 10 besar pengeluaran rumah tangga mereka.
Jika memang Subsidi BBM harus dihapuskan, sebaiknya dialihkan untuk apa dananya?
Satu hal yang selalu dikatakan berulang kali oleh mereka yang menolak kenaikan BBM dan
menganggap pemerintah gagal karena membiarkan korupsi meraja lela dinegeri ini saya juga
punya pandangan tersendiri. Untuk menjegah Korupsi ditubuh KPK pemerintah membayar
penyidiknya 13-15 juta/bulan, sementara itu PNS, Polisi, dan TNI hanya dihargai 3-5 juta/bulan.
Dalam kedokteran kita mengetahui bahwa upaya pencegahan selalu lebih baik dan lebih murah
dari pengobatan. Karenanya sudah sepatutnyalah pemerintah menghargai mereka yang bekerja
untuk negara melalui gaji layak yang menjamin kesejahteraan mereka. Jika mereka sudah
sejahtera untuk apa mereka korupsi? Untuk apa Polantas meminta uang kekeluargaan setiap kali
menilang? Untuk apa birokrat meminta uang pelicin agar urusan lebih lancar? Prinsip kelayakan,
kewajaran, dan keadilan haruslah digunakan pemerintah dalam memerintah. Jangan berharap
seseorang bisa jujur kalo untuk bisa menyekolahkan anak dia harus dipusingkan cari sumber
penghasilan yang tidak jujur. Tanpa subsudi BBM anggarannya bisa dialokasikan untuk
meningkatkan kesejahteraan para abdi negara dan hal ini dalam jangka panjang akan
menurunkan kemungkinan timbulnya korupsi.
Pertama saya sangat menghargai dengan Bapak Jokowi dan Pak Ahok yang berani berkata tidak
setuju dengan Bantuan Langsung Tunai Sementara (BLSM) Pemerintah karena hal ini selain
tidak mendidik, uang negara yang akan habis dalam sekejap tanpa memberikan dampak yang
berarti bagi perbaikan ekonomi negara. Saya juga tidak setuju dengan iklan Kementrian
Perumahan Nasional yang mengiklankan program Pembangunan Perumahan untuk warga miskin
sebagai pengganti subsisi BBM. Karena dalam pandangan saya percuma memberi orang rumah
kalo orang tersebut tidak memiliki penghasilan yang layak. Tidak lama rumahnya akan rusak dan
tidak terurus. Selain itu pembangunan rumah akan mendorong timbulnya pernyelewangan baru
oleh para kontraktor nakal yang sebagian besar dimiliki pula oleh banyak orang penting yang
berkepentingan. Akan sangat sulit untuk mengontrol apakah benar uang negara digunakan 100%
untuk pembangunan, bisa jadi sebagian besar masuk ke kantong para kontraktor ini.
Dibandingkan menciptakan suatu program yang hanya bisa memberi Program pinjaman tanpa
bunga / kredit mikro untuk memulai usaha seperti yang diterapkan Prof. Muhammad Yunus di
Bangladesh dapat menjadi solusi membuka lapangan pekerjaan baru untuk mereka yang ingin
bekerja.
Kedua terkait pengendalian harga sembako paska naiknya BBM dan ini adalah salah satu hal
yang banyak dikeluhkan para demonstran. Menurut saya adalah hal yang tidak sulit untuk
mengidentifikasi apa saja yang kira-kira menjadi kebutuhan warga tidak mampu dan
memberikan subsidi untuk produk pangan tersebut tersebut. Lebih lanjut lagi perlu diketahui
bahwa subsidi produk pertanian / perkebunan / peternakan / perikanan (kecuali untuk petani
tembakau) adalah sesuatu yang lumrah diberikan di banyak negara. Anehnya di Indonesia
subsidi pangan hanya 17T dan untuk pupuk hanya 16T, jumlah ini sangat kecil bila dibandingkan
dengan subsidi BBM dan subsidi energi. Melalui program subsidi pangan yang baik dan terarah
tidak hanya harga sembako yang bisa dikendalikan namun pekerjaan bertani, berkebun, beternak,
nelayan akan menjadi sesuatu yang menjanjikan kesejahteraan. Rakyat yang selama ini memilih
untuk mencari kerja di kota pun akan berduyun-duyun kembali ke desa.
Ketiga, patut kita sadari bahwa setelah 68 tahun Indonesia merdeka masih banyak infrastruktur
yang harus dibangun di negeri ini. Kota-kota kita masih belum memiliki sistem transportasi
masal yang baik, jalanan kita banyak yang rusak, sungai-sungai kita hancur oleh sampah dan
polusi, bahkan jakarta ibu kota negara hingga kini belum memiliki sistem saluran selokan yang
memenuhi standar sebuah kota besar. Alangkah baiknya jika subsidi BBM selama ini disalurkan
untuk membangun dan memperbaiki infrastruktur negara kita sehingga kita bisa mengejar
ketertinggalan kita dari Malaysia atau bahkan Singapura. Sistem Transportasi Indonesia juga
masih sangat tertinggal, apa tidak lebih baik uang negara dialokasikan untuk membangun sistem
transportasi masal yang lebih efisien seperti sistem kereta api modern tidak hanya nyaman tapi
juga aman, hemat energi, dan efisien yang tidak hanya bisa mengangkut penumpang dalam
jumlah banyak tapi juga barang sehingga biaya transportasi kita bisa lebih murah sekaligus
mengurangi kebutuhan dan ketergantungan akan BBM.
Keempat - dan ini adalah bidang yang memang saya dalami, dialokasikan untuk anggaran
kesehatan. Perlu diketahui oleh semua orang bahwa Problem Kesehatan Indonesia saat ini
sangatlah besar. Angka Kematian Ibu & Anak saat ini masih tertinggi di Asia, diperkirakan
sekitar 470 Ibu meninggal tiap 100.000 kelahiran di Indonesia dibandingkan hanya 9 kematian
ibu tiap 100.000 kelahiran di Singapura dan 39 kematian Ibu tiap 100.000 kelahiran di Malaysia.
Angka kejadian & penyebaran TBC juga termasuk yang tertinggi didunia, WHO mengatakan
Indonesia adalah high burden country untuk TBC. Di Indonesia TB adalah penyebab terbesar
kematian kedua setelah penyakit jantung di Indonesia. Laporan PBB tahun 2012 menemukan
bahwa angka penyebaran HIV di Indonesia termasuk yang tertinggi di dunia. Sementara itu
Rokok merupakan masalah besar karena lebih dari pria dewasa merokok di Indonesia, adalah
perokok, 80% penduduk Indonesia terpapar asap rokok setiap harinya. Cukai Rokok di Indonesia
merupakan salah satu yang terendah didunia, sehingga harganya termasuk yang terendah pula
sebanyak 71% warga miskin rokok termasuk dapat dengan mudah bisa dinikmati anak-anak.
Diperkirakan kematian akibat berbagai penyakit yang timbul akibat rokok mencapai 200.000
orang setiap tahunnya.
Dihadapkan pada besarnya problem kesehatan Indonesia tersebut pemerintah selalu gagal
mencapai target pembangunan kesehatan karena pemerintah tidak pernah menempatkan
kesehatan sebagai prioritas pembangunan. Hal ini jelas terlihat melalui anggaran kesehatan
Indonesia yang selalu berada dibawah 3% Gross Domestic Product (GDP) selama puluhan tahun.
Padahal untuk bisa memberikan pelayanan kesehatan yang efektif setiap negara menurut World
Health Organization (WHO) sepatutnya mengalokasikan minimal 5% dari GDP untuk kesehatan.
Jika GDP Indonesia saat ini sekitar 7000 Trilyun, seharusnya anggaran kesehatan Indonesia
sekitar 350 Trilyun / tahun. UU Kesehatan No. 36 tahun 2009 pasal 171 menuntut anggaran
kesehatan Indonesia seharusnya minimal 5% dari APBN dan minimal 10% dari APBD.
Berdasarkan hal tersebut jika anggaran belanja 2013 sebesar 1683 Trilyun maka seharusnya
pemerintah mengalokasikan 84 Trilyun untuk kesehatan. Tapi kenyataannya pemerintah hanya
mengalokasikan 34 Trilyun untuk kesehatan tahun 2013 - hanya 10% dari nilai yang disarankan
WHO.
Karena rendahnya anggaran inilah timbul berbagai problem baru dibidang pelayanan kesehatan
saat ini. Rumah sakit pemerintah selalu penuh dan kehabisan tempat perawatan, alat-alat
kesehatan banyak yang rusak atau tidak tersedia, jumlah dokter masih terbatas, dan lain
sebagainya yang bisa dibaca lebih lanjut pada artikel saya mengenai potret buram pelayanan
kesehatan Indonesia.
Pada awal tahun 2014 seluruh warga Indonesia akan memasuki era baru dalam pelayanan
kesehatan dimana seluruh warga Indonesia diwajibkan mengikuti Sistem Jaringan Sosial
Nasional (SJSN). Sistem ini mengharuskan setiap warga negara yang mampu dan memiliki
penghasilan tetap mengalokasikan sekitar 5% dari Gaji bulanannya ke dalam sebuah lembaga
yang disebut Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BJPS). Sebanyak 86 juta warga yang dinilai
tidak mampu akan dibayarkan iuran bulanannya oleh pemerintah, saat ini pemerintah telah
merencanakan besaran Penerima Bantuan Iuran (PBI) sebesar Rp. 15.500,-. Besaran PBI tersebut
dibuat seenaknya oleh menteri keuangan tanpa konsultasi ke orang kesehatan. Ikatan Dokter
Indonesia telah merekomendasikan bahwa nilai minimal PBI agar SJSN bisa berjalan baik adalah
Rp. 60.000,-/orang/bulan. Nilai sebesar itu dianggap terlalu besar oleh pemerintah dan dianggap
dapat mengganggu stabilitas fiskal. Dengan dipangkasnya subsidi BBM maka selayaknyalah
pemerintah dapat mengalokasikan anggaran yang lebih besar untuk menjamin pelayanan
kesehatan yang berkualitas untuk rakyat. Karena tanpa anggaran yang cukup, sistem jaminan
sosial yang didalamnya mempengaruhi hidup matinya manusia dipastikan akan kembali gagal.
Teman sebangsa dan setanah air, Indonesia adalah negara yang miskin dengan banyak
permasalahan. Hal itu harus kita sadari bukan untuk membuat diri kita berkecil hati tapi untuk
membuat kita lebih mawas diri dan menyadari bahwa dipundak setiap anak bangsa terdapat
beban berat yang menuntut kita untuk mau bekerja lebih keras, jujur, dan pintar demi Negara ini.
Tidaklah pada tempatnya saat ini menuntut sesuatu yang negara ini tidak bisa berikan. Tidak
pada tempatnya pula negara membuang-buang sumberdaya yang dimilikinya seakan dunia tidak
akan runtuh akibat kebijakan tersebut. Langkah yang tepat harus direncakan dengan seksama dan
dikomunikasikan dengan baik sehingga setiap warga negara tahu kemana negara ini diarahkan
pemimpinnya, dan apa yang menjadi prioritas bangsa ini tidak salah demi masa depan kita
semua.
Mohon maaf bila pendangan saya ini kurang berkenan.
Wass.