Anda di halaman 1dari 19

4

EVALUASI BELAJAR DAN PEMBELAJARAN


Dosen Pengampu : Deni Adriani,S.Pd.,M.Pd




DI SUSUN OLEH KELOMPOK 7
1. ODIAN TAMBUNAN
2. DEVI YULI ZUFLIANA
3. WENNI GUSMITA
4. NUR HASANAH






PMIPA
PROGRAM STUDY PENDIDIKAN BIOLOGI
SEKOLAH TINGGI KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
STKIP YPM BANGKO
2014-2015




5


KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kepadaTuhan Yang Maha Esa telah terselesai nya
makalah ini. Di dalam makalah ini membahas tentang Evaluasi Belajar dan
Pembelajaran.
Materi dan urutan penyajian makalah ini dibuat ringkas tetapi berisi, sehingga
makalah ini dapat digunakan sebagai bahan menambah ilmu kita.
Dalm pembuatan makalah ini tidak lepas dari bimbingan berbagai pihak. Ucapan
terimakasih Kami sampaikan kepada:
1. Allah SWT berkat limpahan akal pikiran dan kesehatan kami dapat menyelesaikan
makalah ini.
2. Dosen pembimbing Deni Adriani,S.Pd.,M.Pd yang membimbing kami.
Penulis menyadari dalam pembuatan makalah ini masih banyak kekurangan dalam
pembuatanya dan penulis mengharapkan rekan-rekan agar dapat memberi kritik dan saran
yang bersifat membangun agar makalah ini bermamfaat bagi kita semua, amin









Penulis











6


DAFTAR ISI

Kata pengantar i
Daftar isi ii

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar belakang masalah 1
B. Rumusan masalah 2
C. Batasan masalah 3
D. Tujuan penulisan 3
E. Manfaat penulisan 3

BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian dan prinsip umum evaluasi 4
B. Tujuan evaluasi 7
C. Syarat-syarat umum evaluasi 8
a. Kesahihan atau paliditas 8
b. Keterendalan 9
c. Kepraktisan 9
d. Teknik-teknik evaluasi 10
e. Jenis-jenis evaluasi pembelajaran 11

BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan 14
B. Saran 14
Daftar Pustaka















7


BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Salah satu komponen yang menjadi sasaran peningkatan kualitas pendidikan
adalah sistem pembelajaran di kelas. Proses pembelajaran ini merupakan tanggungjawab
guru dalam mengembangkan segala potensi yang ada pada siswa. Tujuan pokok proses
pembelajaran adalah untuk mengubah tingkah laku siswa berdasarkan tujuan yang telah
direncanakan dan disusun oleh guru sebelum proses kegiatan pembelajaran berlangsung.
Perubahan tingkah laku itu mencakup aspek intelektual.
Ketika proses pembelajaran dipandang sebagai proses perubahan tingkah laku
siswa, peran penilaian dalam proses pembelajaran menjadi sangat penting. Penilaian
dalam proses pembelajaran merupakan suatu proses untuk mengumpulkan, menganalisa
dan menginterpretasi informasi untuk mengetahui tingkat pencapaian tujuan
pembelajaran.Sebagai bagian yang sangat penting dari sebuah proses pembelajaran,
penilaian dalam proses pembelajaran hendaknya dirancang dan dilaksanakan oleh guru.
Dengan melakukan penilaian ketika melaksanakan proses pembelajaran, guru akan dapat
mengetahui tingkat keberhasilan proses pembelajaran dan akan memperoleh bahan
masukan untuk menentukan langkah selanjutnya. Dengan demikian, keefektifan suatu
proses pembelajaran banyak ditentukan oleh peran penilaian dalam proses pembelajaran
itu sendiri. Furqon (1999) menyatakan bahwa penilaian sebagai salah satu komponen
utama proses pembelajaran harus dipahami, direncanakan dan dilaksanakan dalam upaya
mendukung keberhasilan peningkatan mutu proses pembelajaran. Mengingat hal
tersebut, perlu dilakukan penilaian dalam proses pembelajaran secara terus menerus dan
berkesinambungan sebagai alat pemantau tentang keefektifan proses belajar serta
kemampuan siswa belajar.
Penilaian dalam proses pembelajaran merupakan bagian penting dari proses
pembelajaran, karena itu hendaknya dilakukan oleh guru agar dapat memperoleh
informasi proses kemajuan belajar siswa dan informasi keefektifan pembelajaran yang
sedang berlangsung. Guru yang hanya mengutamakan penilaian hasil tidak akan
mendapatkan informasi yang akurat tentang siswa yang benar-benar memahami materi
8

dan siswa yang kurang memahami. Siswa yang dapat menjawab dengan Benar suatu
persoalan, belum tentu mengetahui bagaimana mendapatkan jawaban tersebut. Penilaian
dalam proses pembelajaran lebih dapat berfungsi memberikan informasi tentang siswa
yang sudah memahami materi atau yang belum. Penilaian ini berkesinambungan dengan
penilaian hasil artinya hasil penilaian dalam proses pembelajaran akan memberikan
sumbangan positif terhadap penilaian hasil. Dengan demikian perlu diupayakan agar
guru melakukan penilaian dalam proses pembelajaran di samping melakukan penilaian
hasil belajar.
Mutu pendidikan dipengaruhi banyak faktor, yaitu siswa, pengelola sekolah
(Kepala Sekolah, karyawan dan Dewan/Komite Sekolah), lingkungan (orangtua,
masyarakat, sekolah), kualitas pembelajaran, kurikulum dan sebagainya. Usaha
peningkatan kualitas pendidikan dapat ditempuh melalui peningkatan kualitas
pembelajaran dan kualitas sistem penilaian. Keduanya saling terkait, sistem
pembelajaran yang baik akan menghasilkan kualitas belajar yang baik. Selanjutnya
sistem penilaian yang baik akan mendorong guru untuk menentukan strategi mengajar
yang baik dan memotivasi siswa untuk belajar yang lebih baik.
Dengan demikian salah satu faktor yang penting untuk mencapai tujuan
pendidikan adalah proses pembelajaran yang dilakukan, sedangkan salah satu faktor
penting untuk efektivitas pembelajaran adalah faktor evaluasi baik terhadap proses
maupun hasil pembelajaran. Evaluasi dapat mendorong siswa untuk lebih giat belajar
secara terus menerus dan juga mendorong guru untuk lebih meningkatkan kualitas
proses pembelajaran serta mendorong sekolah untuk lebih meningkatkan fasilitas dan
kualitas manajemen sekolah. Sehubungan dengan hal tersebut, maka di dalam
pembelajaran dibutuhkan guru yang tidak hanya mampu mengajar dengan baik tetapi
juga mampu melakukan evaluasi dengan baik.

B. RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang di atas, disini kami merumuskan beberapa masalah yaitu:
1. Apakah pengertian evaluasi dan evaluasi pembelajaran?
2. Apa tujuan evaluasi?
3. apa saja syarat-syarat umum evaluasi?


9



C. BATASAN MASALAH
Evaluasi berarti pengumpulan kenyataan secara sistematis untuk menetapkan
apakah dalam kenyataannya terjadi perubahan dalam diri siswa dan menetapkan sejauh
mana tingkat perubahan dalam diri pribadi siswa. Pada awalnya pengertian evaluasi
pendidikan selalu dikaitkan dengan prestasi belajar siswa.
Secara umum evaluasi bertujuan untuk melihat sejauh mana suatu program atau
suatu kegiatan tertentu dapat mencapai tujuan yang telah ditentukan secara spesifik
evaluasi memiliki banyak tujuan dan manfaat.
Masalah yang jadi pembahasan pada makalah ini yaitu evaluasi belajar dan
pembelajaran.

D. TUJUAN PENULISAN
Untuk mengevaluasi keberhasilan program pembelajaran tidak cukup hanya
berdasarkan pada penilaian hasil belajar siswa, namun perlu menjangkau terhadap desain
program dan implementasi program pembelajaran. Penilaian terhadap desain
pembelajaran, meliputi aspek kompetensi yang dikembangkan, strategi pembelajaran
yang dipilih, dan isi program. Penilaian terhadap implementasi program pembelajaran
berusaha untuk menilai seberapa tinggi tingkat kualitas pembelajaran yang dilaksanakian
oleh guru. Penilaian terhadap hasil program pembelajaran tidak cukup terbatas pada hasil
jangka pendek atau output tetapi sebaiknya juga menjangkau outcome dari program
pembelajaran.

E. MANFAAT PENULISAN
Manfaat yang dapat dipetik dari tujuan di atas adalah:
1. Dapat memberi gambaran tentang peranan evaluasi dalam pembelajaran dengan
demikian diharapkan dapat memberi arti penting sebuah evaluasi itu sendiri.
2. Agar kita dapat memberikan evaluasi yang benar nantinya.


10


BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Dan Prinsip Umum Evaluasi
Arikunto yang menyatakan bahwa evaluasi merupakan kegiatan mengukur dan
menilai. Kedua pendapat diatas secara implisit menyatakan bahwa evaluasi memiliki
cakupan yang lebih luas dari pada pengukuran dan testing.
Phopan mengemukakan bahwa untuk memahami arti evaluasi memang perlu
terlebih dahulu memahami arti pengukuran. Menurutnya pengukuran menunjukan
kegiatan mengukur yaitu menghitung atau menetapkan angka-angka sehingga kita dapat
menggambarkan sesuatu secara lebih seksama, seberapa besarnya, kecilnya, panjangnya
& sebagainya. Pengukuran terdiri dari penetapan status gejala tertentu dengan cara yang
lebih seksama.
Michael scriven seorang teoritis evaluasi mengamati bahwa evaluasi terdiri dari
penetapan nilai. Karena itu evaluasi pendidikan terdiri dari penetapan nilai sehubungan
dengan fenomena pendidikan. Penetapan nilai yang kita maksud adalah penentuan
manfaat atau kebaikan relative dari segala sesuatu yang kita evaluasikan. Sejalan dengan
pandangan tersebut Asmawi zainul & Noehi Nasution mengartikan pengukuran sebagai
pemberian angka kepada suatu atribut atau karakterristik tertentu yang dimiliki oleh
orang, hal, atau objek tertentu menurut aturan atau formulasi yang jelas, sedangkan
penilaian adalah suatu proses untuk mengambil keputusan dengan menggunakan
informasi yang diperoleh melalui pengukuran hasil belajar baik yang menggunakan tes
maupun non tes. Pendapat ini sejalan dengan pendapat suharsimi Arikunto yang
membedakan antara pengukuran penilaian & evaluasi.
Sudrajat mengemukakan banyak orang mencampur aduakan penegertian antara
evaluasi, pengukuran ( measurement), tes dan penilaian (assessmen) Padahal keempatnya
memiliki pengertian yang berbeda. Evaluasi adalah kegiatan indentifikasi untuk melihat
apakah suatu program yang direncanakan telah dicapai atau belum, berharga atau tidak,
& dapat pula untuk melihat tingkat evisiensi pelaksanaannya. Evaluasi berhubungan
dengan keputusan nilai (value judgment ) Pengukuran adalah proses pemberian angka


11

atau usaha memperoleh deskripsi numeric dari suatu tingkatan dimana seorang peserta
didik telah mencapai karakteristik tertentu. Sedangkan penilaian ( assessment ) adalah
penerapan berbagai cara & penggunaan beragam alat penilaian untuk memperoleh
informasi tentang sejauh mana proses penilaian peserta didik atau ketercapaian
kompetensi peserta didik.
Davies mengemukan bahwa evaluasi merupakan proses sederhana memberikan
atau menetap kan nilai kepada sejumlah tujunan kegiatan keputusan, unjuk kerja, proses,
orang objek dan masih banyak yang lain (Davies;1981;3)sedang kan Ward dan Brown
mengemukankan evaluasi merupakan suatu proses untuk menentukan nilai dari sesuatu.
Dengan berdasar kan bahasan bahasan tersebut dapat disimpulkan bahwa evaluasi secara
umum dapat diartikan sebagai proses sistimatis untuk menentukan nilai sesuatu (tujuan
kegiatan keputusan untuk kerja proses orang objek dan yang lalu.
Menurut (Kouriski) adalah tindakan tentang penetapan derajat penguasaan atribut
tertentu oleh individu atau kelompok. Menurutya evaluasi umumnya bersifat pada siswa
ini berarti evaluasi dimaksud untuk mengamati hasil belajar siswa dan berupaya
menentukan bagaimana menciptakan kesimpulan belajar.
Menurut Nurkancana & Sumartana ( 1986 ) yang membahas pendapat Wand &
Brown. Pengukuran adalah suatu tindakan atau proses menentukan luas atau kuantitas
pada sesuatu sedangkan evaluasi merujuk pada suatu tindakan atau proses untuk
menentukan nilai dari pada sesuatu. Jika kita cermati kembali komponen komponen
pembelajaran kita menemukan bahwa evaluasi merupakan salah satu komponen system
pendidikan atau pembelajaran. Oleh sebab itu, kemampuan guru melaksanakan evaluasi
secara tepat akan memberikan pengaruh bagi peningkatan kualitas pembelajaran. Untuk
dapat melaksanakan evaluasi dengan benar, maka setiap guru dituntut memiliki perangkat
pengetahuan tentang berbagai jenis evaluasi, prinsip prinsip evaluasi, memilih jenis
evaluasi sesuai dengan karekteristik dan tujuan pembelajaran serta prosedur implementasi
dalam kegiatan pembelajaran. Diyati dan Mujiono mengemukakan bahwa hal penting
yang harus diketahui guru adalah bahwa secara umum evaluasi hasil belajar dan evaluasi
pembelajaran. Guru harus dapat membedakan antara kegiatan evaluasi hasil belajar dan
evaluasi pembelajaran. Agar evaluasi yang dilakukan memberikan manfaat sebagaimana
yang diharapkan, maka evaluasi hahus dilakukan berdasarkan prinsif yang tepat
12

ARIKUNTO I mengemukakan bahwa ada satu prinsip umum dan penting dalam kegiatan
evaluasi, yaitu ada tryangulasi atau hubungan erat ketiga komponen yaitu antara lain
sebagai berikut :
1. Tujuan
2. kegiatan pembelajaran atau kegiatan belajar mmengajar dan
3. evaluasi

Evaluasi berarti pengumpulan kenyataan secara sistematis untuk menetapkan
apakah dalam kenyataannya terjadi perubahan dalam diri siswa dan menetapkan sejauh
mana tingkat perubahan dalam diri pribadi siswa. Pada awalnya pengertian evaluasi
pendidikan selalu dikaitkan dengan prestasi belajar siswa. Seperti definisi yang pertama
dikembangkan oleh :
Ralph Tyler beliau mengatakan, bahwa evaluasi merupakan proses pengumpulan
data untuk menentukan sejauh mana, dalam hal apa, dan bagian mana tujuan pendidikan
sudah tercapai. Jika belum, bagaimana yang belum ada dan apa sebabnya.
Untuk definisi yang lebih luas dikemukakan oleh dua orang ahli lain yaitu
Cronbach dan Stufflebeam, definisi tersebut adalah bahwa proses evaluasi bukan sekedar
mengukur sejauh mana tujuan tercapai, tetapi digunakan untuk membuat keputusan.
Evaluasi pembelajaran merupakan penilaian kegiatan dan kemajuan belajar
mahasiswa yang dilakukan secara berkala yang berbentuk ujian, praktikum, tugas, dan
atau pengamatan oleh dosen. Bentuk ujian meliputi ujian tengah semester, ujian akhir
semester, dan ujian tugas akhir. Pembobotan masing-masing unsur penilaian ditetapkan
dengan kesepakatan antara dosen pembina matakuliah dan mahasiswa berdasarkan
silabus matakuliah yang diatur dalam pedoman akademik masing-masing
fakultas/program studi setara fakultas dan program pascasarjana.
Evaluasi Pendidikan adalah kegiatan menilai yang terjadi dalam kegiatan
pendidikan. Bertujuan melakukan evaluasi dalam proses belajar mengajar untuk
mendapatkan informasi akurat mengenai tingkat pencapaian tujuan instruksional oleh
siswa sehingga dapat diupayakan tindak lanjutnya.
Evaluasi pendidikan dapat diartikan sebagai pengukuran atau penilaian hasil
belajar-mengajar, padahal antara keduanya punya arti yang berbeda meskipun saling


13

berhubungan. Mengukur adalah membandingkan sesuatu dan satu ukuran (kuantitatif),
sedangkan menilai berarti mengambil satu keputusan terhadap sesuatu dengan ukuran
baik buruk (kualitatif).

B. Tujuan Evaluasi
Secara umum evaluasi bertujuan untuk melihat sejauh mana suatu program atau suatu
kegiatan tertentu dapat mencapai tujuan yang telah ditentukan secara spesifik evaluasi
memiliki banyak tujuan dan manfaat. Karena itu menurut Reece dan Walker terdapat
beberapa alasan mengapa evaluasi harus dilakukan, yaitu :
1. memperkuat kegiatan belajar
2. menguji pemahaman dan kemampuan siswa
3. memastikan pengetahuan prasyarat yang sesuai
4. mendukung terlaksananya kegiatan pembelajaran
5. memotivasi siswa
6. memberi umpan balik bagi siswa
7. memberi umpan balik bagi guru
8. memelihara standar mutu
9. mencapai kemajuan proses dan hasil belajar
10. memprediksi kinerja pembelajaran selanjutnya
11. menilai kualitas belajar

Pelaksanaan evaluasi dalam pendidikan mempunyai manfaat yang luas, tidak sekedar
mengukur keberasilan proses belajar akan tetap dapat memberikan manfat dalam
berbagai kegiatan lain baik bagi guru maupun bagi siswa Nurkancana 1986 beberapa
pungsi atau manfaat evaluasi pendidikan dan pembelajaran tersebut adalah sebagai
berikut :
a. mengetahui tahap kesiapan anak untuk menempuh suatu pendidikan tertentu
b. mengetahui seberapa jauh hasil yang telah dicapai dalam proses pendidikan
c. mengetahui apakah suatu mata pelajaran yang kita ajarkan dapat dilanjutkan dengan
bahan yang baru atau kah harus mengulang pelejeran pelejaran yang telah lampau
14

d. memdapat kan bahan bahan informasi dalam membeikan bimbingan tentang jenis
pendidikan dan jabatan yang sesuai untuk siswa
e. mendapat kan bahan bahan informasi apakah seorang anak dapat dinaikan kekelas
yang lebih tinggi atau harus mengulang di kelas semula
f. membanding kan apakah frestasi yang dicapai anak sudah sesuai dengan kafasitas
nnya atau belum
g. untuk menafsirkan apakah seseorang anak yang telah cukup matang ubtuk kita lepas
kan ke dalam masyrakat atau untuk melanjutkan ke lemba pendidikan yang lebih
tinggi
h. untuk mengadakan seleksi
i. untuk mengetahui taraf efisiensi metode yang di gunakan dalam lapangan pendidikan.

C. Syarat-syarat umum evaluasi
A. Kesahihan atau validitas
Keshahihan dapat diterjemah kan pula sebagai kelayakan, interprestasi terhadap hasil
dari suatu instrumen evaluasi atau tes. Validitas merupakan ketepatan evaluasi atau
mengevaluasi apa yang harus di evaluasi menurut Nur Kuncana & Sumartana
validitas dapat di tinjau dari beberapa sisi :

Validitas ramalan ( predictive validity )
Artinya ketepatan dari sutau alat pengukur ditinjau dari kemampuan tes tersebut
untuk meramalkan yang dicapai kemudian

Validitas bandingan (concurrent validity )
Adalah ketepatan dari suatu tes dilihat dari korelasinya terhadap kecakapan yang
telah dimiliki saat ini secara nyata

Validitas isi ( content Validity )
Validitas isi diartikan sebagai ketepatan suatu tes ditinjau dari isi tes tersebut. Suatu
tes hasil belajar dikatakan valid menurut validitas isi akan bilamana materi tes


15

tersebut betul-betul dapat mewakili secara menyeluruh (representative) dari bahan-
bahan pelajaran yang diberikan.

Validitas konstruk (construct validity)
Validitas konstruk dapat diartikan sebagai ketepatan suatu tes ditinjau dari susunan
(konstruksi) itu tersebut keshahihan hasil evaluasi dipengaruhi oleh beberapa factor :
1. Faktor Instrument evaluasi
2. Faktor adminitrasi & penskoran
3. Faktor berkaitan dengan respon siswa

B. Keterandalan (reliabilitas)
Keterandalan dapat diartikan sebagai tingkat kepercayaan keajengan (konsistensi)
hasil evaluasi yang diperoleh dari suatu instrument evaluasi. Nurkencana &
Sumartana menjelaskan beberapa cara yang dapat digunakan untuk mencari taraf
realibilitas suatu tes. Keterladanan dalam evaluasi berhubungan dengan masalah
kepercayaan, yakni tingkat kepercayaan bahwa suatu instrument evaluasi
memberikan hasil yang tapat (Arikunto 1990;81).

C. Kepraktisan
Kepraktiasan dapat diartikan sebagai kemudahan-kemudahan yang ada kaitan dengan
instrument evaluasi, baik dalam mempersiapkan, menggunakan, mengolah hasil,
menginterpretasi hasil maupun kemudahan-kemudahan dalam penyimpanannya.
Kepraktisan evaluasi dipertimbangkan lama pada saat memilih tes atau instrument
evaluasi lain yang di evaluasikan oleh suatu lembaga.
Kemudahan adminitrasi.
Kemudahan adminitrasi ini dapat dilakukan dengan memberikan petunjuk yang
sederhana dan jelas serta pengaturan waktu evaluasi yang baik tidak menimbulkan
kesulitan
Waktu yang disediakan.
Hendaknya diperhitungkan secara cermat agar peserta tidak mengalami kesulitan.
Kemudahan menskor.
16

Memudahkan untuk menskor dan lembar jawaban dan lembar soal.
Kemudahan interpretasi.
Semakin mudah interpretasi dan aplikasi hasil evaluasi berarti semakin meningkat
kepraktisan evaluasi.
Tersedianya bentuk instrument evaluasi yang ekuivalen atau sebanding.
D. Tehnik-Tehnik Evaluasi
Penentuan tehnik evaluasi yang bergantung pada jenis informasi yang diharapkan
apakah mengenai hasil perubahan tingkah laku atau tentang operasi pelaksanaan
system instruktisional itu sebabnya disarankan menggunakan suatu materi tehnik
evaluasi.
1. Evaluasi asassment terhadap siswa
2. Koesioner dan wawancara dengan siswa
3. Observasi terhadap pelaksanaan instruktisional
4. Umpan balik dan staf pengajar yang tak langsung terlibat dengan system
instruktisional.
Sebab tehnik tersebut memiliki peran yang penting dalam pelaksanaan evaluasi
formatif maupun sumatif.
1. Tekhnik ulang
Tehnik ulang adalah suatu cara yang ditempuh untuk mencari reabilitas suatu
tes dengan cara memberikan tes tersebut kepada sekolompok anak dalam dua
kesempatan yang berlainan.
2. Tehnik bentuk paralel
Pada tehnik bentuk paralel digunakan dua bentuk tes yang sejenis (tetapi tidak
identik) baik yang mengenai isinya, proses mental yang diukur, tingkat
kesukaran maupun jumlah item.
3. Tehnik belah dua
Ada dua prosedur yang dapat dipergunakan untuk membelah dua suatu tes
yaitu :
Prosedur ganjil genap, artinya seluruh item yang bernomor ganjil
dikumpulkan menjadi satu kelompok, dan seluruh item yang bernomor
genap menjadi kelompok orang lain.


17

Prosedur secara random misalnya dengan menggunakan ujian, atau
denagan menggunakan table bilangan random.
E. Jenis-jenis evaluasi pembelajaran.
Bentuk evaluasi pembelajaran yang lazim dilakukan dalam kegiatan.
a. evaluasi formatif
Adalah kegiatan evaluasi yang dilakukan pada setiap akhir pembahasan suatu
pokok bahasan tujuannya adalah untuk mengetahui sejauh mana suatu proses
pembelajran telah berjalan sebagaimana yang direncanakan dengan kata lain
evaluasi formatif dilaksanakan untuk mengetahui seberapa jauh tujuan yang
telah ditetapkan dan telah tercapai, dari hasil evaluasi ini akan diperoleh
gambaran apa saja yang telah berhasil dan siapa yang dianggap belum berhasil
untuk selanjutnya diambil tindakan-tindakan yang tepat.
b. Evaluasi sumatif
Adalah evaluasi tang dilakukan pada setiap akhir satu satuan waktu yang
didalamnya tercakup lebih dari satu pokok bahasan dalam arti sejauh mana
peserta didik dapat berpindah dari suatu unit ke unit lainnya menurut Winkel
mendefinisikan evaluasi sumatif sebagai penggunaan tes-tes pada akhir suatu
periode pengajaran tertentu yang memiliki beberapa atau semua untuk
pelajaran yang diajarkan dalam satu semester.
c. Diagnostik
Evaluasi diagnostic adalah evaluasi yang digunakan untuk mengetahui
kelebuhan-kelebihan dan kelemahan-kelemahan yang ada pada siswa
sehingga dapat diberikan perlakuan yang tepat. Evaluasi diagnostik dapat
dilakukan dalam beberapa tahapan baik pada tahap awal selama proses
maupun akhir pelajaran.
d. Pendekatan evaluasi pembelajaran
Untuk mengetahui seberapa tinggi prestasi belajar siswa maka seorang guru
perlu memahami cara yang dapat dipergunakan untuk mengenfersikan atau
merubah skor mentah menjadi skor standar.
Ada beberapa cara pendekatan evaluasi pembelajaran :
18

Dengan jalan membandingkan skor yang diperoleh seseorang dengan
suatu standar yang absolute.
Dengan jalan membandingkan skor seseorang dengan skor yang di
peroleh orang lain dalam tes tersebut.
1. Penilain Acuan Patokan, Criterion Reference Test (CRT)
Dari penilaian acuan patokan yang juga disebutkan penilai dengan
norma absolut atau norma actual merupakan norma penilaian yang
ditetapkan secara absolut (mutlak) oleh guru atau pembuat tes
berdasarkan atas jumlah soal serta presentase penguasaan yang
dipersyarakan (Nurkencana & Sumartana,1986:78) tujuan
penggunaan tes acuan patokan berfokus pada kelompok prilaku
siswa yang khusus dengan didasarkan kepada kriteria atau standar
khusus. Dengan kata lain tes kriteria digunakan untuk menyeleksi
secara pasti status individual berkenan dengan domain perilaku
yang ditetapkan atau dirumuskan dengan baik.
2. Penilain Acuan Normatif (PAN), Norm reference test (NRT)
Norma relative yang disebut juga norma aktual, norma empiris
atau dinamakan juga penilaian acuan norma ( PAN). Norma
relative adalah suatu norma yang disusun secara relative
berdasarkan distribusi yang skor dicapai oleh peserta tes. Pada
pendekatan acuan norma standar performa yang digunakan bersifat
relative artinya tingkat performan seseorang siswa yang ditetapkan
berdasarkan pada posisi relative dalam kelompoknya tujuan
penggunaan tes acuan norma biasanya lebih umum dan
komprehensif tes acuan norma dimaksud untuk mengetahui status
peseta tes dalam hubungannya dengan performan dengan
kelompok peserta yang lain yang telah mengikuti tes . Penilain
acuan norma dapat dipergunakan bilamana distribusi kecakapan
atau kemampuan kelompok tes mengikuti hukum kurve normal.

Evaluasi hasil belajar


19

Fungsi dan tujuan evaluasi hasil belajar.
a. Untuk diagnostic dan pengembangan.
Yang dimaksud dengan hasil dari kegiatan evaluasi diagnostic dan
pengembangan adalah penggunaan hasi belajar sebagai dasar pendiagnoksiran
kelemahan dan keunggulan siswa dan beserta sebab-sebabnya.
b. Untuk seleksi
Hasil dari kegiatan evaluasi harus belajar seringkali digunakan sebagai dasar
untuk menunjukan siswa-siswa yang paling cocok untuk jenis jabatan atau
jenis pendidikan tertentu.
c. Untuk kenaikan kelas
Menentukan apakah seorang siswa dapat dinaikan kelas yang lebih tinggi atau
tidak.
d. Untuk pemantapan
Agar siswa dapat berkembang sesuai dengan tingkat kemampuan dan
kompetinsi yang mereka miliki. Maka perlu difikirkan ketetapan pemantapan
siswa pada kelompok yang sesuai.

Prosedur Evaluasi Hasil Belajar
a. Persiapan
b. Penguasaan instrument evaluasi
c. Pengelolaan hasil penilaian
d. Pengelolaan hasil pengukuran
e. Evaluasi pembayaran.
f. Penyusunan rancangan
g. Penyusunan instrument
h. Pengumpulan data
i. Analisis data
j. Penyusunan laporan



20



BAB III
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Dari pembahasan di atas dapat disimpulkan :
1. Evaluasi secara umum dapat diartikan sebagai proses sistematis untuk menentukan
nilai sesuatu (tujuan, kegiatan, keputusan, unjuk kerja, proses, orang, maupun objek)
berdasarkan kriteria tertentu. Dalam rangka kegiatan pembelajaran, evaluasi dapat
didefinisikan sebagai suatu proses sistematik dalam menentukan tingkat pencapaian
tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan.
2. Evaluasi pembelajaran diarahkan pada komponen-komponen sistem pembelajaran,
yang mencakup komponen input, komponen input instrumental, komponen
kurikulum, komponen administratif, komponen proses, dan komponen output.
Karakteristik siswa yang dievaluasi dalam ruang lingkup kegiatan belajar mengajar
adalah tampilan siswa dalam bidang kognitif, afektif, dan psikomotor.
3. Peranan evaluasi dalam pendidikan yakni menjadi dasar pembuatan keputusan dan
pengambilan kebijakan, mengukur prestasi siswa, mengevaluasi kurikulum,
mengakreditasi sekolah, memantau pemanfaatan dana masyarakat, memperbaiki
materi dan program pendidikan. Evaluasi pembelajaran berfungsi untuk
pengembangan dan akreditasi.

B. SARAN
Bagi para pembaca dapat menambahkan bagian-bagian yang dirasa kurang
lengkap/sesuai, dengan pustaka yang dimiliki.















21





DAFTAR PUSTAKA

Dr. Dimyati Dan Drs. Mudjino.2006. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: PT Rineka
Cipta
Drost, J.I.G.M.S.J. 2001. Sekolah Mengajar atau Mendidik. Yogyakarta: Kanisius
http://pakguruonline.pendidikan.net
Nana Sudjana. 1996. Model-Model Mengajar CBSA. Bandung: Sinar
Annurahman 2009 belajar dan pembelajaran





























22




NAMA HADIR ANGGOTA KELOMPOK 7





















Dosen pengampu:



Deni Adriani,S.Pd,.M.Pd

NO Nama Waktu pembuatan
makalah
Waktu persentasi &
diskusi kelompok 7
Score
1 Odian Tambunan
2 Devi yuli zufliana
3 Nur Hasanah
4 Wenni Gusmita