Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PRAKTIKUM

KIMIA FISIKA II
PENENTUAN LAJU REAKSI DAN TETAPAN LAJU
Disusun oleh:
Nama : Edi Siswanto
NIM : H13112071
Prodi : Kimia
Anggota kelompok : 1. Alpius Suriadi
2. Gloria Sindora
3. Indri Puspa Ningrum
4. Mai Nurhayati
5. Muhammad Arief
6. Susi Linda Sari
7. Tiara Handayani

PROGRAM STUDI KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS TANJUNGPURA
PONTIANAK
2013

ABSTRAK
Laju reaksi merupakan perubahan konsentrasi pereaksi ataupun produk dalam
satu satuan waktu tertentu. Proses penentuan orde reaksi dan harga tetapan laju
reaksi penyabunan etil asetat oleh ion hidroksida dapat dilakukan dengan metode
titrasi. Penentuan reaksi seperti ini didasarkan pada jalanya reaksi yang diikuti
dengan proses penentuan konsentrasi untuk ion

OH pada waktu tertentu dengan


cara mengambil sejumlah tertentu larutan tersebut, kemudian ke dalam larutan
yang ada mengandung asam berlebih atau dapat di lakukan dengan cara
mencampurkan larutan NaOH dengan etil asetat lalu larutan yang sudah
tercampur tersebut dicampurkan lagi dengan asam klorida dan bagian yang
berlebih dengan HCl akan dititrasi dengan larutan standar NaOH. Harga tetapan
laju yang dihasilkan dari percobaan ini adalah sebesar 780x.

Kata kunci : laju reaksi, orde reaksi, tetapan laju

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Mereaksikan suatu zat atau bahan membutuhkan waktu yang cukup lama,
maka dari itu digunakan suatu metode untuk mempercepat suatu reaksi tersebut.
Metode yang digunakan bervariasi sesuai dengan keperluan, adapun metode yang
dimaksud adalah menaikkan suhu, menambah konsentrasi suatu zat, melakukan
pengadukan dan menambah tekanan. Selain metode-metode tersebut, juga dapat
digunakan suatu metode lain jika metode-metode suatu reaksi tersebut tidak
berjalan dengan baik maka harus menambahkan suatu zat yang dapat
mempercepat suatu reaksi dimana zat tersebut tidak bereaksi dengan zat pada
reaktan atau dengan kata lain zat tersebut akan dapat mempercepat suatu reaksi
tanpa ikut bereaksi, zat tersebut dikenal dengan katalis.
Reaksi kmia yang terjadi tidak semuanya memerlukan waktu yang relatif
singkat dan untuk mempercepat reaksi tersebut, maka harus mengetahui sifat-sifat
tentang laju reaksi serta cara-cara untuk mempercepat reaksi tersebut. Pada
percobaan penentuan orde reaksi dan tetapan laju, maka akan lebih memahami
tentang laju reaksi. Oleh karena itu, maka praktikum pententuan orde reaksi dan
tetapan laju sangat penting untuk dipelajari.
1.2 Tujuan Percobaan
Tujuan dari percobaan ini adalah untuk menunjukkan bahwa reaksi
penyabunan etil asetat oleh ion hidroksida adalah orde reaksi kedua dan
menentukan tetapan laju reaksi penyabunan etil asetat oleh ion hidroksida dengan
cara titrasi.
1.3 Prinsip Percobaan
Proses penentuan orde reaksi dan harga tetapan laju reaksi penyabunan etil
asetat oleh ion hidroksida dapat dilakukan dengan metode titrasi. Penentuan reaksi
seperti ini didasarkan pada jalanya reaksi yang diikuti dengan proses penentuan
konsentrasi ion

OH pada waktu tertentu dengan cara mengambil sejumlah


tertentu larutan, kemudian ke dalam larutan yang ada mengandung asam berlebih
atau dapat di lakukan dengan cara mencampurkan larutan NaOH dengan etil asetat
lalu larutan yang sudah tercampur tersebut dicampurkan lagi dengan asam klorida
dan bagian yang berlebih dengan HCl akan dititrasi dengan larutan standar NaOH.
CH
3
COOO
2
H
2
H
5
+NaOH CH
3
COOHNa+3H
2
O
.

CH3COOO
2
H2H5+NaOH+HCl CH
3
COOH
2
Na+3H
2
O+Cl
-

HCl+NaOH NaCl+H
2
O

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Kinetika Kimia dan Laju Reaksi
Kinetika kimia merupakan bagian dari kimia fisik yang mempelajari
tenteng kecepatan reaksi-reaksi kimia dan mekanismenya. Tujuan utama kinetika
kimia adalah mengetahui bagaimana laju reaksi bergantung pada konsentrasi
reaktan. Kecepatan reaksi kimia dapat digolongkan dalam beberapa bagian, yaitu:
(Sastrohamidjojo, 2001).
a. Sangat lambat
b. Lambat
c. Sangat cepat
Laju reaksi merupakan perubahan konsentrasi pereaksi atau produk dalam
satuan-satuan waktu tertentu. Laju reaksi dapat dinyatakan sebagai laju
berkurangannya konsentrasi suatu pereaksi atau bertambah konsentrasi suatu
produk. Laju reaksi kimia adalah jumlah mol reaktan persatuan volume yang
bereaksi dalam satuan waktu tertentu. Persamaan tentang laju reaksi dapat
dinyatakan sebagai berikut: (Sastrohamidjojo, 2001).
V=K [A]
m
[B]
n

Keterangan : V = laju reaksi
K = konstanta laju
A dan B = konsentrasi
m dan n = Orde reaksi
2.2 Tetapan Laju dan Orde
Tetapan laju didefinisikan sebagai laju reaksi bila konsentrasi dari masing-
masing jenis adalah salah satunya tergantung pada orde reaksi dari suatu reaksi
dasar tertentu yang berlangsung. Tetapan laju dapat berubah-ubah, tergantung
pada reaksi kimia yang terjadi. Konstanta laju yang tinggi akan membuat laju
reaksi semakin cepat (Bird, 1991).
Orde reaksi merupakan pangkat-pangkat dalam suatu persamaan laju
reaksi kimia. Orde reaksi tergantung reaksi yang berlangsung, bila pangkat tinggi,
maka laju reaksi semakin tinggi. Orde reaksi dapat mempengaruhi kecepatan
reaksi, orde reaksi total merupakan jumlah total dari orde-orde reaksi tersebut
(Bird,1991).
2.3 Penyabunan Ester
Ester umumnya dihidrolisis dengan larutan basa, sehingga reaksi tersebut
disebut penyabunan. Alasan lain disebut penyabunan, karena reaksi tersebut
digunakan untuk membuat sabun dari lemak. Salah satu bentuk contoh dari
subtitusi nukleofilik (Soekardjo.2002).


Faktor-faktor yang mempengaruhi harga laju reaksi sangat beragam,
tergantung reaksi yang berlangsung. Faktor-faktor tersebut dapat membuat nilai
laju reaksi menjadi tinggi atau rendah. Faktor-faktor tersebut adalah sebagai
berikut : (Petrucci,1993).
1. Konsentrasi pereaksi
2. Suhu
3. Tekanan
4. Katalis
2.4 Analisa Bahan
2.4.1 Akuades (H
2
O)
Akuades merupakan larutan tidak berwarna, titik didih 100
0
C, titik leleh
0,0
0
C. Akuades merupakan pelarut yang baik dengan konstanta dielektrik tinggi.
Temperatur stabil pada titik beku, serta melarutkan banyak elektrolit dan daerah
kestabilan redoksnya sangat luas (Kusuma, 1983).
O O
R C + Na
+
OH
-
R C + R
+
OH
OR O Na
+

2.4.2 Asam Klorida (HCl)
Asam klorida Merupakan memiliki titik leleh pada -1148
o
C, titik didih -
85
o
C. HCl memiliki berat jenis 7,05 gr/cm
3
dan berat uap 1,268. HCl termasuk gas
tak berwarna, berbau tajam dan berbahaya (Daintith, 1994).
2.4.3 Etil Asetat (CH
3
COOO
2
H
5
)
Etil asetat memiliki kelarutan dalam air 7,7% berat dalam suhu 20
o
C. Etil
asetat memiliki berat molekul 88,1 Kg/mol. Etil asetat memiliki titik didih 77,1
o
C
dan titik beku -5
o
C (Daintith, 1994).
2.4.4 Indikator Fenolftalein (C
20
H
10
O
4
)
Indikator PP merupakan indikator yangdiguakan untuk mengikuti reaksi
asam-basa. Indikator fenolftalein tidak memberikan warna pada kondisi di bawah
pH= 8 dan berwarna di atas pH= 9,6 (Daintith, 1994).
2.4.5. Natrium Hidroksida (NaOH)
NaOH larut dalam air dan etanol, tetapi tidak larut dalam eter. NaOH
sangat korosif pada tubuh. NaOH 50% pada temperatur tertentu dapat sebagai
media oksida anodik yang tumbuh pada baja (Daintith, 1994).
BAB III METODOLOGI
3.1 Alat dan Bahan
3.1.1 Alat
Alat-alat yang digunakan dalam percobaan ini adalah batang pengaduk,
botol semprot, buld, buret, erlenmeyer, klem buret, labu ukur, penagas air, pipet
volume, statif, stofwacth dan termometer.
3.1.2 Bahan
Bahanbahan yang digunakan dalam percobaan ini adalah akuades, asam
klorida, etil asetat, indikator pp dan natrium hidroksida.
3.2 Prosedur kerja
Pertama akan disediakan dua erlenmeyer untuk masing-masing larutan etil
asetat dan NaOH, kemudian disamakan suhunya 35
o
C. Setelah sama suhunya,
dicampurkan kedua larutan etil asetat dan NaOH tersebut, lalu biarkan selama
waktu tertentu (0 menit, 20 menit dan 40 menit). Kemudian pepet sebanyak 10 ml,
lalu ditambahkan larutan HCl sebanyak 20 ml dan tambahkan indikator pp, baru
titrasi campuran tersebut dengan larutan standar NaOH hingga mencapai
perubahan warna merah muda, catat volume larutan NaOH yang digunakan dalam
proses titrasi tersebut.
3.3 Rangkaian Alat

Gambar 3.4.1 Menyamakan Suhu Gambar 3.4.2 Titrasi
BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil pengamatan
4.1.1 Standarisasi NaOH
No Vol. NaOH titrasi Vol. HCl Warna Hasil
1 3,6 ml 5 ml Pink
2 3,6 ml 5 ml Pink

4.1.2 Penentuan Tetapan Laju
No Etil Asetat NaOH HCl Suhu Waktu NaOH Titrasi
1 10 ml 20 ml 20 ml 35
o
C 0 Menit 21, 4 ml
2 10 ml 20 ml 20 ml 35
o
C
3 10 ml 20 ml 20 ml 35
o
C 20 Menit 9,3 ml
4 10 ml 20 ml 20 ml 35
o
C
5 10 ml 20 ml 20 ml 35
o
C 40 Menit 10 ml

4.2 Pembahasan
Laju reaksi merupakan perubahan konsentrasi pereaksi atau produk
persatuan waktu, hal itu beartinya terjadi pengurangan konsentrasi pereaksi atau
pertambahan konsentrasi produk tiap satuan waktu tertentu. Orde reaksi
merupakan pangkat-pangkat dalam suatu persamaan laju reaksi kimia. Orde reaksi
tergantung reaksi yang berlangsung, bila pangkat tinggi, maka laju reaksi semakin
tinggi. Konstanta laju reaksi merupakan laju reaksi bila konsentrasi dari masing
masing jenis adalah satu. Laju reaksi dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor,
adapun faktor-faktor tersebut yaitu penambahan katalis, pengaruh suhu, luas
permukaan dan konsentrasi zat (Bird, 1991; Satrohamidjojo, 2001).
Berdasarkan teoritis, menyatakan bahwa laju reaksi dan konstanta laju
reaksi berbanding lurus. Dengan demikian, konstanta laju reaksi semakin kecil
apabila suatu reaksi akan berlangsung lambat. Pada percobaan ini larutan NaOH
harus distandarisasi karena larutan NaOH merupakan standar sekunder yang
memiliki sifat hidroskopis atau mudah berubah konsntrasinya karena bereaksi
dengan udara bebas.
Langkah pertama yang akan dilakukan dalam percobaan ini adalah
menyediakan dua labu erlenmeyer untuk tempat masing-masing larutan etil asetat
dan NaOH, kemudian akan disamakan suhu pada setiap tabung berisi larutan
tersebut pada suhu 35
o
C guna untuk mempermudah reaksinya berlangsung saat
percampuran. Setelah sama suhunya, dicampurkan kedua larutan etil asetat dan
NaOH tersebut, lalu biarkan selama waktu tertentu (0 menit, 20 menit dan 40
menit). Setiap waktu tersebut akan mulai dihitung pada saat setelah selesai
menyamakan suhunya agar perhitungan dapat lebih akurat.
CH
3
COOO
2
H
5
+ NaOH CH
3
COONa + 3H
2
O
3
Terjadinya persamaan suhu antara larutan NaOH dan etil asetat tersebut,
lalu dihitung waktunya dengan stopwacth sesuai dengan waktu yang diinginkan
untuk mengetahui waktu yang digunakan larutan tersebut untuk bereaksi. Setelah
mencapai waktu yang diinginkan, kemudian pepet campuran antara larutan NaOh
dengan etil asetat tersebut sebanyak 10 ml ke dalam erlenmeyer, lalu ditambahkan
larutan HCl sebanyak 20 ml dengan tambahkan larutan indikator pp untuk
mempermudah dalam menentukan titik ekuivalen dan titik akhir titrasi dalam
titrasi karena indikator PP dapat memberikan warna pada pH di atas 9,6.
CH
3
COOO
2
H
5
+ NaOH + 2HCl CH
3
COONa + 4H
2
O + 2Cl
-
Setelah larutan ditambahkan dan indikator diteteskan, baru mulai lakukan
titrasi untuk campuran tersebut dengan larutan standar NaOH hingga mencapai
perubahan warna merah muda. Terjadinya perubahan warna tersebut karena
larutan yang dititrasi sudah mencapai titik ekuivalen dan titik akhir ttirasi.
Berdasrkan praktisnya, titik ekuivalen dan titik akhir titrasi akan terjadi
bersamaan waktu, kemudian dicatat volume larutan NaOH yang digunakan dalam
proses titrasi tersebut.
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, bahwa hasil yang diperoleh
volume titrasi untuk larutan NaOH berbanding terbalik terhadap suhu. Perubahan
yang terjadi menunjukkan bahwa semakin lama waktu pendinginan, maka volume
titrasi untuk larutan NaOH semakin sedikit. Pada waktu 0 menit, NaOH yang
digunakan sebanyak 21,4 ml, untuk waktu 20 menit, NaOH yang digunakan
sebanyak 9,3 ml dan untuk waktu 40 menit, NaOH yang digunakan sebanyak 10
ml. Hal tersebut berbanding lurus dengan konsep laju reaksi, yang menyatakan
bahwa semakin rendah suhu makan reaksi kimia akan semakin lambat terjadi
kareana semakin lama larutan dibiarkan, maka suhu akan semakin menurun.
Besarnya nilai konsentrasi dari larutan natrium hidroksida pada waktu 0
menit didinginkan adalah sebesar 1,4 x 10
-2
M dan molnya sebesar 0,428 mmol,
konsentrasi dari larutan natrium hidroksida pada waktu 20 menit didinginkan
adalah sebesar 6,2 x 10
-3
M dan molnya sebesar 0,186 mmol dan konsentrasi dari
larutan natrium hidroksida pada waktu 40 menit didinginkan adalah sebesar 6,6 x
10
-3
M dan molnya sebesar 0,428 mmol. Sedangkan untuk nilai A sebesar 1200, B
sebesar 780x dan R sebesar 88,6 %. Berdasarkan grafik yang dihasilkan dari
percobaan menunjukkan bahwa orde reaksi yang terjadi pada penyabunan etil
asetat oleh ion hidroksida merupakan orde kedua dan harga konstanta reaksi
dalam percobaan ini adalah sebesar 780x.


BAB V. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil percobaan yang telah dilakukan maka disimpulkan
bahwa reaksi penyabunan etil asetat oleh ion hidroksida merupakan orde reaksi
kedua dan harga konsnta laju (B) yang dihasilkan dari grafik adalah sebesar 780x.
5.2 Saran
Setelah melakukan percobaan maka disarankan untuk praktikum
selanjutnya adalah agar menggunakan juga variasi suhu untuk melihat pengaruh
suhu terhadap laju reaksi dalam percobaan dan melihat hasil dari proses titrasi
yang dilakukan.
DAFTAR PUSTAKA

Bird, S. 1991. Laju Reaksi dan Tetapan Laju. Erlangga. Jakarta.
Daintith, J. 1994. Kamus Lengkap Kimia. Erlangga. Jakarta.
Kusuma, 1983. Pengetahuan Bahan-Bahan. Erlangga. Jakarta.
Petrucci, 1993. Kimia Dasar: Prinsip dan Terapan Modern. Erlangga. Jakarta.
Sastrohamidjojo, H. 2001. Kimia Fisika. Renika Cipta. Jakarta.
Soekardjo. 2002. Kimia Dasar. UGM- Press. Yogyakarta.
Jawaban Pertanyaan
1. Kenyataan yang menyatakan bahwa reaksi penyabunan etil asetat merupakan
reaksi orde kedua adalah reaksi suatu etil asetat terhadap basa NaOH merupakan
hukum laju keseluruhan reaksi merupakan penjumlahan orde semua komponen,
V= k [A] [B]

2. Satuan hantaran molar adalah M dan hantaran jenis adalah gr/mol

3. Akibat yang terjadi bila titrasi dari HCl tidak segera dilakukan adalah larutan
tersebut akan menghentikan reaksi saja, namun terjadi penurunan suhu bila akan
dilakukan titrasi dalam waktu lama setelah penambahan HCl

4. Cara menentukan Orde reaksi dari suatu reaksi kimia adalah tergantung reaksi
yang terjadi, melihat pengaruh reaktan terhadap produk dan melalui penjumlahan
komponen orde setiap reaksi yang terjadi

5. Energi pengaktifan dapat ditentukan secara percobaan langsung dengan cara
menambahkan senyawa tertentu yang dapat menghasilkan energi tertentu