Anda di halaman 1dari 4

RHYTHM-BASED MANAGEMENT OF CARDIAC ARREST

IRAMA MENEJEMEN DARI SERANGAN JANTUNG



Dalam kebanyakan kasus serangan jantung Disaksikan dan tidak pertama kali harus
dilakukan penolong adalah CPR (resusitasi jantung par) dengan penekanan dada dan
kedua harus mendapatkan atau menyalakan defibrillator (pemantauan gambaran irama
jantung), menempatkan perekat bantalan dan memeriksa irama. Dayung dan bantalan
elektroda harus ditempatkan pada dada terbuka dalam posisi anterior lateral. Posisi
alternatif yang dapat diterima adalah intrascapular anterior-posterior, anterior kiri dan
kanan intrascapular. Cek irama harus singkat, dan jika diamati irama terorganisir,
pengecekan pulse harus dilakukan. Jika ada keraguan tentang keberadaan sebuah pulse,
kompresi dada harus segera dilakukan. Jika monitor jantung terpasang di pasien pada
saat penangkapan irama jantung dapat di diagnosis sebelum CPR dimulai.

VF / pulseless VT
Ketika memeriksa irama oleh automated external defibrillator (AED) mengungkapkan
VF/VT, AED biasanya akan meminta untuk mengisi, % u201Cclear % u201D korban untuk
pengiriman shock, dan kemudian memberikan kejutan, semuanya harus dilakukan
secepat mungkin. CPR harus kembali segera setelah pengiriman shock (tanpa irama atau
cek pulsa dan diawali dengan penekanan dada) dan terus selama 2 menit sebelum check
irama berikutnya.
Ketika memeriksa irama oleh defibrilator manual mengungkapkan VF/VT, yang pertama
penyedia harus melanjutkan CPR sementara biaya penyedia kedua defibrillator. Setelah
defibrillator dikenai, CPR berhenti sejenak untuk % u201Cclear % u201D pasien untuk
pengiriman shock. Setelah pasien adalah % u201Cclear, % u201D penyedia kedua
memberikan kejutan tunggal secepat mungkin untuk meminimalkan gangguan di dada
penekanan (% u201Chands-off interval % u201D). Yang pertama penyedia resume CPR
segera setelah pengiriman shock (tanpa irama atau cek pulsa dan diawali dengan
penekanan dada) dan berlanjut selama 2 menit. Setelah 2 menit CPR urutan diulang,
dimulai dengan pemeriksaan irama.
Penyedia yang memberikan penekanan dada harus beralih pada setiap siklus 2 menit
untuk meminimalkan kelelahan. CPR kualitas harus dipantau berdasarkan mekanis atau
fisiologis parameter (Lihat % u201CMonitoring selama CPR % u201D di bawah ini)

Defibrillation strategi
gelombang dan energy
Jika biphasic defibrillator tersedia, penyedia harus menggunakan produsen % u2019s energi
direkomendasikan dosis (misalnya, dosis awal dari 120-200 J) untuk mengakhiri VF (kelas I, LOE
B). Jika penyedia tidak menyadari berbagai dosis efektif, penyedia dapat menggunakan dosis
maksimal (kelas IIb, LOE C). Tingkat energi kedua dan berikutnya harus setidaknya setara, dan
tingkat energi yang lebih tinggi dapat dipertimbangkan jika tersedia (kelas IIb, LOE B). Jika
defibrilator monophasic digunakan, penyedia harus menyampaikan kejutan awal 360 J dan
menggunakan dosis yang untuk semua guncangan berikutnya. Jika VF diakhiri oleh shock tetapi
kemudian berulang kemudian dalam penangkapan, memberikan berikutnya guncangan di tingkat
energi sebelumnya sukses.
Otomatis Versus Manual mode untuk
Multimodal defibrillators
Penggunaan multimodal defibrilator dalam modus manual dapat mengurangi durasi gangguan CPR
yang diperlukan untuk analisis irama dibandingkan dengan modus otomatis tetapi bisa
meningkatkan frekuensi tidak pantas shock.139,140 bukti saat ini menunjukkan bahwa manfaat
dari menggunakan multimodal defibrilator dalam manual bukan modus otomatis selama serangan
jantung adalah pasti (kelas IIb, LOE C).
RJP sebelum defibrilasi
Selama pengobatan VF/biji VT penyedia perawatan kesehatan harus memastikan koordinasi
antara CPR dan shock pengiriman efisien. Ketika VF hadir selama lebih dari beberapa menit,
miokardium habis oksigen dan metabolik substrat. Periode singkat penekanan dada dapat
memberikan oksigen dan energi substrat dan % u201Cunload % u201D kelebihan beban volume
ventrikel kanan, meningkatkan kemungkinan bahwa ritme yang perfusing akan kembali setelah
syok pengiriman.
Melakukan CPR sementara defibrilator adalah disediakan untuk penggunaan sangat dianjurkan
untuk semua pasien di jantung penangkapan (kelas I, LOE B). Analisis karakteristik VF gelombang
prediktif shock sukses telah mendokumentasikan yang semakin pendek waktu interval antara
terakhir kompresi dada dan shock pengiriman, semakin besar kemungkinan shock akan menjadi
successful. pengurangan bahkan beberapa detik dalam interval dari berhenti penekanan shock
pengiriman dapat meningkatkan kemungkinan keberhasilan shock.
Nilai sengaja menunda defibrilasi untuk melakukan CPR kurang jelas. Satu acak dikontrol trial
(RCT) dan satu trial klinis melibatkan dewasa dengan out-of-rumah sakit jantung penangkapan
tidak disaksikan oleh EMS personil menunjukkan bahwa kelangsungan hidup meningkat oleh
periode CPR dilakukan sebelum defibrilasi pertama shock Ketika EMS respon interval > 4 - 5 menit.
Tapi RCT menunjukkan tidak ada perbaikan dalam ROSC atau kelangsungan hidup untuk rumah
sakit cairan pada pasien dengan VF out-ofhospital atau biji VT yang menerima CPR dari EMS
personil untuk 1,5-3 menit sebelum defibrilasi, terlepas dari EMS respon interval. Pada waktu itu
manfaat dari menunda defibrilasi untuk melakukan CPR sebelum defibrilasi sangat jelas (kelas IIb,
LOE B)
VF gelombang analisis memprediksi defibrilasi sukses retrospektif analisis VF bentuk gelombang
dalam beberapa studi klinis menunjukkan bahwa mungkin untuk memprediksi keberhasilan
defibrilasi dari gelombang fibrilasi dengan berbagai reliability.141,147%u2013166 penelitian pada
manusia tidak ada calon khusus telah mengevaluasi apakah pengobatan diubah oleh meramalkan
keberhasilan defibrilasi dapat meningkatkan defibrilasi sukses, tingkat ROSC, atau kelangsungan
hidup dari serangan jantung. Nilai VF gelombang analisis untuk memandu manajemen defibrilasi
pada orang dewasa dengan serangan jantung di rumah sakit dan out-of-hospital adalah pasti (kelas
IIb, LOE C).
Drug Therapy in VF/Pulseless VT
Ketika VF/biji VT berlanjut setelah syok setidaknya 1 dan 2 menit CPR periode, vasopressor dapat
diberikan dengan tujuan utama meningkatkan aliran darah miokard selama CPR dan mencapai
ROSC (Lihat u201CMedications % untuk u201D % irama penangkapan di bawah untuk dosing)
(kelas IIb, LOE A). Puncak efek intravena (IV) / intraosseous vasopressor (IO) yang diberikan
sebagai dosis bolus selama CPR tertunda setidaknya 1-2 menit. Waktu yang optimal vasopressor
administrasi selama periode 2 menit terganggu CPR belum ditetapkan. Jika kejutan gagal untuk
menghasilkan irama perfusing, kemudian memberikan vasopressor segera setelah shock akan
mengoptimalkan dampak potensial aliran darah meningkat miokard sebelum shock berikutnya.
Namun, jika kejutan menghasilkan irama perfusing, dosis bolus vasopressor setiap saat selama
periode 2 menit berikutnya CPR (sebelum check irama) secara teoritis bisa memiliki efek yang
merugikan pada jantung stabilitas. Ini dapat dihindari dengan menggunakan fisiologis pemantauan
seperti capnography gelombang kuantitatif, pemantauan tekanan intra dan saturasi oksigen vena
sentral yang terus-menerus pemantauan untuk mendeteksi ROSC selama dada
compressions.93,167%u2013177 Namun, menambahkan jeda tambahan untuk irama dan pulsa
check setelah pengiriman shock tapi sebelum terapi vasopressor akan berkurang perfusi miokard
selama periode postshock kritis dan dapat mengurangi kesempatan untuk mencapai ROSC.
Amiodarone adalah agen antiarrhythmic lini pertama diberikan selama serangan jantung karena
telah menunjukkan secara klinis untuk meningkatkan tingkat penerimaan ROSC dan rumah sakit
pada orang dewasa dengan refrakter VF/biji VT Amiodarone dapat dianggap ketika VF VT tidak
responsif terhadap CPR, defibrilasi dan vasopressor terapi (kelas IIb, LOE A). Jika amiodarone
tidak tersedia, lidokain dapat dianggap, tetapi dalam studi klinis lidokain tidak telah ditunjukkan
untuk meningkatkan tingkat penerimaan ROSC dan rumah sakit dibandingkan dengan amiodarone
(kelas IIb, LOE B). Magnesium sulfat harus dipertimbangkan hanya untuk torsades de pointes
terkait dengan interval QT panjang (kelas IIb, LOE B).
Treating Potentially Reversible Causes of
VF/Pulseless VT (Berpotensi reversibel mengobati menyebabkan dari vf
pulseless vt
Pentingnya untuk mendiagnosa dan mengobati penyebab yang mendasari dari VF/biji VT
fundamental untuk pengelolaan semua irama jantung penangkapan. Seperti biasa, penyedia harus
ingat dan H % u2019s % u2019s T untuk mengidentifikasi faktor yang mungkin telah menyebabkan
penangkapan atau mungkin rumit upaya resuscitative (Lihat tabel 1 dan bagian 12: %
u201CSpecial situasi resusitasi % u201D). Dalam kasus refrakter VF/biji VT, akut iskemia koroner
atau infark miokard harus dianggap sebagai etiologi potensial. Reperfusi strategi seperti angiografi
koroner dan PCI selama CPR atau darurat cardiopulmonary bypass telah menunjukkan untuk
menjadi layak dalam sejumlah studi kasus dan serangkaian kasus tetapi belum dievaluasi untuk
efektivitas mereka dalam RCTs.178%u2013187 Fibrinolytic therapy diberikan selama CPR untuk
akut koroner oklusi tidak telah ditunjukkan untuk meningkatkan hasil
ROSC After VF/Pulseless VT
Jika pasien memiliki ROSC, post % u2013 penyelamat penangkapan jantung perawatan harus
mulai (Bagian 9). Penting adalah pengobatan hypoxemia dan hipotensi, diagnosis dini dan
pengobatan elevasi ST infark miokard (STEMI) (kelas I, LOE B) dan hipotermia terapeutik pada
pasien koma (kelas I, LOE B)
PEA/Asystole
Ketika mengecek irama dengan AED mengungkapkan nonshockable irama, CPR harus segera
dilakukan, dimulai dengan penekanan dada, dan harus terus selama 2 menit sebelum check irama
diulang. Ketika irama check menggunakan manual defibrillator atau monitor jantung
mengungkapkan irama terorganisir, cek pulsa dilakukan. Jika pulsa terdeteksi posting % u2013
penyelamat penangkapan jantung perawatan harus dimulai segera (Lihat bagian 9). Jika irama
adalah asystole atau denyut nadi absen (misalnya, kacang), CPR harus segera dilakukan, dimulai
dengan penekanan dada, dan harus terus selama 2 menit sebelum check irama diulang. Penyedia
melakukan penekanan dada harus beralih setiap 2 menit. CPR kualitas harus dipantau
berdasarkan parameter mekanis atau fisiologis (Lihat % u201CMonitoring selama CPR % u201D di
bawah ini)
Drug Therapy for PEA/Asystole
Vasopressor dapat diberikan sesegera layak dengan tujuan utama dari peningkatan aliran darah
serebral dan miokard selama CPR dan mencapai ROSC (Lihat % u201CVasopressors % u201D di
bawah ini untuk dosing) (kelas IIb, LOE A). Bukti yang tersedia menunjukkan bahwa penggunaan
rutin atropin saat kacang atau asystole tidak mungkin untuk memiliki manfaat terapeutik (kelas IIb,
LOE B). Untuk alasan ini atropin telah dihapus dari algoritma serangan jantung.
Treating Potentially Reversible Causes of PEA/Asystole
PEA sering disebabkan oleh kondisi reversibel dan dapat diobati berhasil jika kondisi diidentifikasi
dan diperbaiki. Setiap periode 2 menit CPR penyedia harus ingat dan H % u2019s % u2019s T
untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mungkin telah menyebabkan penangkapan atau mungkin
rumit upaya resuscitative (Lihat tabel 1 dan bagian 12: % u201CSpecial situasi resusitasi %
u201D). Mengingat Asosiasi potensi PEA dengan hypoxemia, penempatan airway maju secara
teoritis lebih penting daripada selama VF/biji VT dan mungkin diperlukan untuk mencapai
oksigenasi yang memadai atau ventilasi. PEA disebabkan oleh berat volume kerugian atau sepsis
akan berpotensi manfaat dari pemberian kristaloid IV IO empiris. Pasien dengan kacang yang
disebabkan oleh kehilangan darah yang berat akan berpotensi manfaat dari transfusi darah. Ketika
paru emboli diduga atau dikenal sebagai penyebab serangan jantung, empiris fibrinolytic therapy
dapat dianggap (kelas IIa, LOE B; Lihat bagian 12). Akhirnya, jika Pneumotoraks ketegangan klinis
diduga sebagai penyebab PEA, manajemen awal mencakup jarum dekompresi. Jika tersedia,
ekokardiografi dapat digunakan untuk memandu manajemen kacang karena menyediakan
informasi yang berguna tentang status volume intravaskular (menilai ventrikel volume), kardiak,
massa lesi (tumor, gumpalan), contractility ventrikel kiri, dan dinding regional motion.189 Lihat
bagian 12 untuk manajemen Toksikologi penyebab serangan jantung.
Asystole umumnya merupakan tahap akhir irama yang mengikuti VF berkepanjangan atau kacang,
dan untuk alasan ini prognosis umumnya jauh lebih buruk.
ROSC After PEA/Asystole