Anda di halaman 1dari 16

1

BAB I
PENDAHULUAN.

1.1 Latar Belakang Masalah
Didalam kehidupan ini tentunya kita telah mengetahui adanya berbagai
macam gaya, baik yang kita ketahui selama dibangku sekolah ataupun setelah
berada di bangku perkuliahan. Secara umum suatu gaya dapat mengubah sebuah
bentuk benda, baik sementara atau permanen.
Apabila gaya yang diterapkan terhadap suatu bahan dihilangkan, bahan
tersebut akan kembali ke bentuk semula, contohnya pegas dan karet. Ada juga
benda yang mengalami perubahan bentuk secara permanen jika dikenai gaya,
contohnya tanah liat dan lilin. Untuk membedakan karakteristik kedua jenis benda
tersebut, benda yang dapat kembali kebentuk semula dikatakan memiliki sifat
elastis sementara yang tidak kembali kebentuk semula disebut plastis.
Elastisitas adalah kemampuan suatu benda untuk dapat kembali ke bentuk
awalnya segera setelah gaya luar yang diberikan kepada benda itu dibebaskan
(ditiadakan). Benda-benda yang mempunyai elastisitas atau sifat elastis seperti
karet gelang, pegas, plat logam, dan sebagainya yang mempunyai sifat elastis.
Secara umum suatu bahan memiliki sifat elastis, dimana jika gaya yang
diberikan tidak melampaui batas tertentu, benda akan segera kembali ke bentuk
semula begitu gaya dibebaskan.Misalnya ketika pegas anda tarik dan lepaskan,
pegas akan bergetar sebelum akhirnya berhenti karena gesekan. Jika semua
2



gesekan diabaikan pegas akan terus bergetar bolak balik di sekitar titik
keseimbanganya. getaran seperti itu disebut gerak harmonik sederhana.
Dalam makalah ini kita akan mempelajari mengenai elastisitas lebih
mendalam lagi,terutama dalam kaitannya dengan mata kuliah yang diampuh
dijurusan pertambangan.Khususnya keterkaitan sifat elastisitas terdahap mata
kuliah fisika dasar.

1.2 Rumusan Masalah
Dari latar belakang masalah diatas, kami memaparkan beberapa rumusan masalah
yang akan menjadi pokok bahasan, yaitu :
Apa yang dimaksud dengan elastisitas ?
Bagaimanakah tetapan gaya benda elastis dan keterkaitannya dengan Hukum
Hooke ?
Aspek apa saja kah yang berkaitan dengan elastisitas ?
Bagaimanakah penerapan prinsip elastisitas dalam kehidupan mahasiswa terhadap
keterkaitaanya dengan permata kuliahan dijurusan tambang ?

1.3 Tujuan penulisan
Mendeskripsikan karakteristik elastisitas pada benda elastis.
Mengidentifikasi modulus elastisitas dan konstanta gaya
Membandingkan tetapan gaya berdasarkan sifat elastisitas sebuah benda.
Menganalisis susunan pegas seri dan paralel
3



Agar mahasiswa bisa lebih mengerti mengenai penerapan elastisitas dalam
hubungannya dengan perkuliahan di jurusan pertambangan.

1.4 Manfaat
Elastisitas berguna dalam kehidupan sehari-hari misalnya timbangan
memanfaatkan bantuan pegas. Neraca pegas digunakan untuk mengukur berat
badan, sebagai peredam kejutan pada kendaraan sepeda motor tujuan nya adakah
agar mudah melewati permukaan jalan yang tidak rata, kasur pegas tujuan gaya
ini menekan berat badan di kasur ,akibat sifat elastisitas kasur pegas meregang
kembali karena awalnya mendapatkan tekanan berat badan, Ketapel dapat
dioperasikan karena gaya elastisitas yaitu regangan yang ada pada karet ketapel.
Kesimpulan nya dengan mempelajari elastisitas kita akan memahami bahwa
suatu benda dikatakan elastis jika pada saat diberi gaya sebesar X Newton maka
benda itu akan kembali ke bentuk semula .









4



BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Elastistas
A.Elastitas bahan
Elastisitas adalah kecenderungan pada suatu benda untuk berubah dalam bentuk
baik panjang, lebar maupun tingginya, tetapi massanya tetap, hal itu disebabkan oleh
gaya-gaya yang menekan atau menariknya, pada saat gaya ditiadakan bentuk kembali
seperti semula. Ada tiga jenis perubahan bentuk benda: rentangan, mampatan, dan
geseran.
1. Tegangan, Regangan dan Modulus elastisitas
a. Tegangan
Seutas kawat dengan luas penampang A mengalami gaya tarik (F)
pada ujung-ujungnya sehingga mengalami tegangan tarik () yang
didefinisika sebagai hasil bagi antara gaya tarik (F) yang dialami kawat
dengan luas penampang (A).


Rumus :
Keterangan :
: tegangan (N/m2 atau Pa)
F : gaya (N)
A : luas penampang (m)2
Tegangan = gaya atau = F
luas A

5



Tegangan adalah besaran scalar dan sesuai persamaan diatas memiliki
satuan Nm
-2
atau pascal (Pa).
b. Regangan
Pada sebuah kawat diberikan suatu gaya tarik sehingga kawat
mengalami pertambahan panjang. Regangan(tarik) e difinisikan sebagai
hasil bagi antara pertambahan panjang (L) dan panjang awal (L).


Regangan tidak memiliki satuan atau dimensi karena pertambahan
panjang L dan L adalah sama.
c. Grafik Tegangan terhadap Regangan
Kebanyakan benda adalah elastis sampai ke suatu besar gaya tertentu
disebut batas elastis.
~ Benda akan kembali seperti semula jika gaya yang dikerjakan lebih
kecil daripada batas elastis.
~ Benda tidak akan kembali ke semula jika gaya yang diberikan
melampaui batas elastis.





Dari grafik:
Garis lurus 0 A : F sebanding dengan x
Regangan = pertambahan panjang atau e = L
Panjang awal L
6



Garis A B : batas linearitas pegas
Garis 0 B : daerah elastis
Garis B C : daerah plastis
d. Modulus Elastisitas
Disebut konstanta, dengan demikian modulus elastis (E) suatu bahan
didefinisikan sebagai perbandingan antara tegangan dan regangan yang
dialami bahan.









2. Hukum Hooke

Suatu benda yang dikenai gaya akan mengalami perubahan bentuk
(volume dan ukuran). Misalnya suatu pegas akan bertambah panjang dari
ukuran semula, apabila dikenai gaya sampai batas tertentu. Berkaitan dengan
sifat elastisitas suatu bahan, dalam hal ini khususnya berbentuk pegas,
Hooke mengemukakan hubungan antara pertambahan panjang dengan gaya
yang diberikan pada pegas, yang dirumuskan:
F = -k.x
F = gaya yang diberikan (N) dapat merupakan : F = w = m . g
k = konstanta pegas (N/m)
Modulus young ( E ) = tegangan tarik/desak = Stress =
regangan tarik/desak Strain

7



x = pertambahan panjang (m)
Tanda (-) negative pada F = -k.x menunjukkan bahwa arah gaya pemulih,
yang senantiasa menuju ke titik setimbang senantiasa berlawanan dengan
arah gaya penyebabnya atau arah simpangannya. Namun dalam notasi
skalar, tanda negatif dihilangkan
Persamaan di atas dapat dinyatakan dengan kata-kata sebagai berikut.
Jika gaya tarik tidak melampaui batas elastisitas pegas, maka pertambahan
panjang pegas berbanding lurus (sebanding) dengan gaya tariknya. Hukum
Hooke dapat dinyatakan dengan: Pada daerah elastisitas benda, besarnya
pertambahan panjang sebanding dengan gaya yang bekerja pada benda
2.1.Hukum Hooke untuk susunan pegas
Hukum hooke juga berlaku untuk susunan pegas, mirip dengan sebuah
resistor pegas juga dapat disusun secara seri,pararel atau gabungan keduanya.
a. Susunan Seri Pegas
Prinsip sususan seri pegas :
1. Gaya tarik yang dialami tiap pegas sama besar dan gaya tarik
ini sama dengan gaya yang dialami pegas pengganti.
F
1
= F
2
= F
n
= F
2. Pertambahan panjang pegas pengganti seri x, sama dengan
total pertambahan panjang tiap-tiap pegas.
x = x
1

+
x
2
8



Dengan menggunakan hukum Hooke dan kedua prinsip susunan seri,
dapat ditentukan hubungan antara tetapan pegas pengganti seri k
s

dengan tetapan

tiap-tiap pegas (k
1,
k
2,
k
n
)


b.Susunan Paralel Pegas
Prinsip susunan parallel beberapa buah pegas adalah sebagai berikut :
1. Gaya tarik pada pegas pengganti F sama dengan total gaya
tarik pada tiap pegas ( F1 dan F2 )
F = F1 + F2
2. pertambahan panjang tiap pegas sama besar,dan pertambahan
panjang ini sama dengan pertambahan panjang pegas
pengganti.
x
1
= x
2
= x
Untuk n pegas identik yang disusun parallel,dengan tiap pegas
memiliki tetapan gaya k ,tetapan gaya pegas pengganti parallel kp
dapat dihitung dengan rumus
k
P
= nk
Jika anda bandingkan antara susunan pegas dan susunan resistor
tampak bahwa rumus rumus untuk pegas paralel mirip dengan
rumus-rumus untuk resistor seri.
3. Tetapan Gaya Benda Elastis
F = k
s
x <-> x = F
K
S
K
P
= K
1
+K
2

K
S
= k
1
k
2

k
1
+ k
2

9



Tetepan gaya k adalah tetapan umum yang berlaku untuk benda elastis
jika diberi gaya yang tidak melampui titik A ( batas hukum Hooke )
Gaya tarik F yang di kerjakan pada benda padat, yang dapat di nyatakan
oleh persamaan ,
F = E L
A L
Jika persamaan di atas di olah hingga ruas kiri hanya tedapat gaya tarik F
, dan persamaan tersebut kita identik dengan hukum Hooke ,maka di
peroleh rumus umum untuk menghitung tetapan gaya k suatu benda
elastis .
F = kL
Dengan menyamakan ruas kanan kedua persamaan di atas peroleh rumus
umum tetapan gaya k untuk suatu benda elastis , yaitu
K = AE
L
E adalah modulus elastis bahan ( N m
-2
), L adalah panjang bebas benda (
panjang benda tanpa di ) dan A adalah luas penampang ( m
2
) .
Umumnya, luas penampang A dihitung dengan rumus A = r
2
dengan

r
jari- jari .

2.2 Gerak Harmonik Sederhana
Gaya pegas yang berlawanan arah dengan simpangan x= -A dan otomatis gaya
pegas F = -Kx = KA yang positif ( berarah kekanan ) akan menggerakan benda ke
kanan untuk kembali melalui titik keseimbangannya .Demikian seterusnya , benda
1
0


bolak balik di sekitar titik keseimbangan nya , gerak sepeti itu di sebut gerak
harmonik sedrhana .
1. Gaya Pemulih
Gaya pemulih adalah gaya yang besarnya sebanding dengan simpangan
dan selalu berlawanan arah dengan arah simpangan ( posisi ) . Gaya
pemulih menyebabkan benda bergerak bolak-balik disekitar titik
keseimbangan (gerak harmonic sederhana) .
2. Persamaan Persimpangan Gerak Harmonik
Ketika pegas teregang ke kanan sejauh x atau tertekan ke kiri sejauh x ,
satu satunya gaya yang bekerja pada benda m adalah F=-kx .Sedengkan
menurut hukum II Newton , F=ma . Dengan demikian
Ma = -kx
Ma + kx = 0
Dengan x sebagai posisi , telah di ketahui bahwa percepatan , a , adalah
turunan kedua dari x , sehingga persamaan dapat di tulis sebagai
m d
2
x + kx = 0
dt
2

bagi kedua ruas persamaan dengan m ,
d
2
x + k x = 0
dt
2
m

persamaan diatas adalah persamaan diferensial homogen orde kedua.
Secara matematis ,persamaan seperti itu memiliki penyelesaian yang
berbentuk fungsi sinusoida,yaitu
1
1


x(t) =A sin (t +
0
) atau x(t) = A cos (t +
0
)
Anda boleh memilih persamaan simpangan sebagai x(t) = A sin (t +
0
)
atau x(t) = A cos (t +
0
). Hal terpenting yang perlu di lakukan adalah
langsung menentukan sudut fase awal
0
, yang diperoleh dari kondisi
awal. Misalakan anda memiliki persamaan simpangan sebagai
Persamaan Simpangan x(t) = A sin (t +
0
)
Maka sudut
0
diperoleh dari kondisi awal x(t = 0) = A sin ( . 0 +
0
)
atau Persamaan kondisi awal x(t = 0) = A sin
0

Misalnya benda m mulai bergerak dari titik keseimbangan (berarti x =
0),maka sudut
0
diperoleh dari persamaan kondisi awal
X(t) = A sin (t +
0
)
X(t=0) = A sin (0 +
o
)
Karena pada x(t=0) benda berada di x = 0,maka 0 = A sin
0
,sehingga
0
=
0,dan simpangan menjadi X(t) = A sin t
3. Periode Gerak Harmonik
Percepatan GHS
a = -w
2
x
Frekuensi sudut
Substitusi a = -w
2
x ke dalam persamaan ma + kx = 0,
memberikan w =
m
k

Periode
1
2


T = 2
k
m


2.3 Hubungan Elastisitas dengan Pertambangan
Hubungan antara elastisitas dengan pertambangan adalah jika dilihat dari definisinya
Elastisitas adalah suatu keadaan dimana jika benda tersebut diberi gaya sebesar X
Newton maka benda tersebut akan kembali ke bentuk semula, hal tersebut dapat
diartikan sebagai sifat elastisitas. Kaitannya dengan dunia pertambangan adalah jika di
suatu daerah yang memiliki potensi tambang yang besar akan dilakukan aktivitas
penambangan dan setelah proses penambangan tersebut para penambang atau
perusahaan tambang harus lah melakukan reklamasi atau revegetasi yang artinya
mengembalikan bentuk dan kondisi daerah penambangan tersebut ke keadaan awal agar
tercipta keseimbangan lingkungan.
Jika dikaitkan dengan alat-alat penambangnan, sifat elastisitas dapat kita temukan
pada alat-alat tambang yang berupa shock dimana dengan adanya shock ini, alat-alat
tambang tersebut dapat bekerja terhadap beban tambang yang sedang dikerjakan .
Selain itu dengan adanya sifat elastisitas pada setiap alat tambang tersebut, membuat
alat-alat tersebut dapat bergerak secara leluasa, contohnya buldozer yang digunakan
untuk mengikis permukaan daerah tambang biasanya menggunakan shock pada bagian
alat pengeruk nya agar dapat bergerak bebas dan tidak kaku, terutama karena medan
pertambangan yang banyak halangan seperti area jalan yang bergelombang sehingga
buldoser tersebut harus bisa menyesuaikan dengan medan tersebut.
1
3


Itulah menggapa mempelajari sifat elastisitas sangat penting untuk dipelajari
terutama pada pelajaran fisik dasar dan juga pada pelajaran kimia fisik pada semester II
nanti.Karena dengan mempelajari sifat elastisitas ini akan mempermudah pekerjaan
pertambangan untuk menghadapi medan pertambangan yang sangat berat sehingga bisa
menyesuakin alat-alat berat agar bisa bekerja semaksimal mungkin pada medan
pertambangan yang berat.



BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Berdasarkan materi yang telah penulis paparkan pada makalah ini dapat
disimpulkan sebagai berikut :
Mengetahui pengaruh gaya pegas yang dapat menyebabkan pertambahan
panjang yang membuat adanya hubungan kuantitatif antara gaya yang
dikerjakan.
Mengetahui bahwa ada 3 jenis perubahan gaya elastisitas :
1. Tegangan : Tegangan = gaya atau = F
luas A

2. Regangan = pertambahan panjang atau e = L
1
4


Panjang awal L

3. Modulus young ( E ) = tegangan tarik/desak = Stress =
regangan tarik/desak Strain

Hukum Hooke
F = -k.x
Tetapan gaya benda elastis
F = E L
A L

Gerak harmonik menyebabkan benda bergerak bolak balik disekitar titik
keseimbangannya.
Sifat elastisitas sangat berhubungan dengan mata kuliah di pertambangan
terutama pada pelajaran fisika yang akan mempelajari menganai alat berat
yang memakai sifat elastisitas dalam pembuatan alatnya sehingga dapat
berfungsi dengan baik saat dipakai di medan pertambangan.

3.2 Saran
Dengan dibuatnya Makalah ini, semoga Mahasiswa lebih mendalami lagi
mengenai keelastisitasan dan semakin memahami apa itu sifat elastis . Dan
mempermudah materi mengenai elastisitas untuk dipelajari.Terlebih lagi menambah
wawasan mahasiswa terutama pemakalah mengenai sifat elastisitas dalam
hubungannya dengan pelajaran di kuliah pertambangan .
Jadi, penulis berharap supaya materi yang telah pemakalah paparkan pada
makalah ini agar bisa dipergunakan sebaik mungkin. Sehingga mampu membuka
wawasan pembaca tentang materi-materi asam dan basa.Dan penulis juga mohon
1
5


mahan jika dalam penulisan ,makalah ini terdapat banyak kesalahan, karena itu
penulis memohon untuk kritik dan sarannya agar pada penulisan makalah
selanjutnya penulis dapat lebih baik lagi.




















1
6


DAFTAR PUSTAKA

Supiyanto, M.Si.2006.Kurikulum 2006 KTSP.Fisika Sekolah Menengah
Atas.Jakarta:PHiETA
Marthen kanginan, M.Se.2006.Kurikulum 2006 KTSP.Fisika Sekolah Menengah
Atas.Cimahi:Erlangga.
Sumber lain :
Lina-ourvheuzz.blogspot.ocm/2011/04/contoh-kegunaan-benda-elastis-dalam.html
diaskes 15 November 2012
Atophysics.files.wordpress.com/2008/11/materi-11.pdf diaskes 15 November 2012
Id.scribd.com/doc/38577397/hukum-hooke-dan-elastisitas. Diaskes 15 November
2012
Erwinrohadi.blogspot.com/2012/06/hubungan-antara-gaya-pegas-konstanta.html
diaskes 15 November 2012
Id.scribd.com/doc/21281435/modulus-elastisitas. Diakses 15 November 2012