Anda di halaman 1dari 6

KELOMPOK 5

THERAPI KOMPLEMENTER
KELAS A SEMESTER 2











PSIKOTERAPI


DISUSUN OLEH :
1. WULIDA LITAQIA
2. AKBAR FARFENTA
3. ARI PRATAMA





SEKOLAH TINGGI ILMU KEPERAWATAN
MUHAMMADIYAH PONTIANAK
2014


KATA PENGANTAR


Puji dan syukur kita panjatkan kehadirat allah SWT yang telah memberikan rahmat dan
karunia-Nya sehingga tersusun makalah dengan judul PSIKOTERAPI.

Dalam penyusunan makalah ini,masih banyak kekurangan. Untuk itu penyusun mengharapkan
tegur,sapa,atau kritik demi perbaikan yang akan datang.

Akhirnya penyusun mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu
penyusunan makalah ini.







Pontianak, 4 April 2014






Kelompok 5















DAFTAR ISI

























BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

1.2 Rumusan Masalah

1. Bagaimana etika enterpreuner menurut Islam?
2. Bagaimana keteladanan Rasulullah menjadi enterpreuner?
3. Bagaimana sahabat Rasulullah yang menjadi enterpreuner?
4. Bagaimana etika enterpreuner dalam Al-Quran dan Hadist?

1.3 Tujuan Penulisan
Tujuan dari penulisan makalah enterpreuner dalam kesehatan ini adalah untuk memahami
arti penting enterpreuner dalam Islam. Karena enterpreuner mempelajari dan memahami tentang
bagaimana menjadi seorang wirausaha dan berwirausaha yang baik dengan meneladani teladan
kita Rasulullah saw.














BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Psikoterapi
Psikoterapi adalah istilah umum yang digunakan untuk menggambarkan proses mengobati
gangguan psikologis dan tekanan mental. Selama proses ini, psikoterapis terlatih membantu klien
mengatasi masalah khusus atau umum seperti penyakit mental tertentu atau sumber stres
kehidupan. Tergantung pada pendekatan yang digunakan oleh terapis, berbagai macam teknik
dan strategi dapat digunakan. Namun, hampir semua jenis psikoterapi melibatkan
mengembangkan hubungan terapeutik, berkomunikasi dan menciptakan dialog dan bekerja untuk
mengatasi pikiran bermasalah atau perilaku.

Psikoterapi (Psychotherapy) berasal dari dua kata, yaitu "Psyche" yang artinya jiwa, pikiran atau
mental dan "Therapy" yang artinya penyembuhan, pengobatan atau perawatan. Oleh karena itu,
psikoterapi disebut juga dengan istilah terapi kejiwaan, terapi mental, atau terapi pikiran.

Pengertian psikoterapi menurut para ahli:
1. Wolberg (1967 dalam Phares dan Trull 2001), mengungkapkan bahwa psikoterapi
merupakan suatu bentuk perlakuan atau tritmen terhadap masalah yang sifatnya
emosional. Dengan tujuan menghilangkan simtom untuk mengantarai pola perilaku yang
terganggu serta meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan pribadi yang positif.
2. Corsini (1989) mengungkapkan psikoterapi sebagai suatu proses formal dan interaksi
antara dua pihak yang memiliki tujuan untuk memperbaiki keadaan yang tidak
menyenangkan (distress).
Psikoterapi (psychotherapy) adalah pengobatan alam pikiran, atau lebih tepatnya, pengobatan
dan perawatan gangguan psikis melalui metode psikologis. Istilah ini mencakup berbagai teknik
yang bertujuan untuk membantu individu dalam mengatasi gangguan emosionalnya dengan cara
memodifikasi perilaku, pikiran dan emosinya, sehingga individu tersebut mampu
mengembangkan dirinya dalam mengatasi masalah psikisnya.
Menurut Carl Jung, psikoterapi telah melampaui asal-usul medisnya dan tidak lagi merupakan
suatu metode perawatan orang sakit. Psikoterapi kini juga digunakan untuk orang sehat atau pada
mereka yang mempunyai hak atas kesehatan psikis yang penderitaannya menyiksa kita semua.
Menurut pendapat Jung ini, bangunan psikoterapi selain digunakan untuk fungsi kuratif
(penyembuhan), juga berfungsi preventif (pencegahan), dan konstruktif (pemeliharan dan
pengembangan jiwa yang sehat).
Psikoterapi sangat berguna untuk:
1. Membantu penderita dalam memahami dirinya, mengetahui sumber-sumber
psikopatologi dan kesulitan penyesuaian diri, memberi perspektif masa depan yang lebih
cerah.
2. Membantu penderita mendiagnosis bentuk-bentuk psikopatologi, dan
3. Membantu penderita menentukan langkah-langkah praktis dan pelaksanaan
pengobatannya.

2.2 Sejarah Psikoterapi