Anda di halaman 1dari 7

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ORGANIK (KI-2051)

PERCOBAAN 3
PEMISAHAN SENYAWA ORGANIK :
Ekstraksi dan Isolasi Kafein Dari Daun Teh Serta Uji Alkaloid

Tanggal Praktikum : Kamis, 02 Oktober 2014
Tanggal Pengumpulan: Kamis, 09 Oktober 2014

Disusun oleh :
Vina Alpiani
10613023
Kelompok 3

Asisten :
Idham (10511002)
Irvano (10511022)



PROGRAM STUDI BIOLOGI
SEKOLAH ILMU DAN TEKNOLOGI HAYATI
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
BANDUNG
2014

PERCOBAAN 3
PEMISAHAN SENYAWA ORGANIK
Ekstraksi dan Isolasi Kafein dari Daun Teh serta Uji Alkaloid
I. Tujuan Percobaan
Tujuan dari percobaan ini yaitu :
1. Menentukan titik leleh kafein yang diisolasi dari daun teh.
2. Menentukan nilai Rf dari kristal kafein.
3. Menentukan persentase rendemen dari ekstrak kafein.
4. Menentukan kepolaran senyawa berdasarkan uji KLT.
II. Teori Dasar
Kafein adalah salah satu jenis alkaloid yang banyak terdapat dalam biji
kopi, daun teh, dan biji coklat. Alkaloid adalah senyawa yang mengandung
atom nitrogen dalam strukturnya dan banyak ditemukan dalam tanaman.
Senyawa alkaloid umumnya memiliki rasa pahit dan seringkali memiliki sifat
fisilogis aktif bagi manusia. Kafein memiliki efek farmakologis yang
bermanfaat secara klinis, seperti menstimulasi susunan syaraf pusat, relaksasi
otot polos terutama otot polos bronkus dan stimulasi otot jantung (Irwandi,
2014: 17).
Berdasarkan FDA (Food Drug Administration) dosis kafein yang diizinkan
100- 200mg/hari, sedangkan menurut SNI 01- 7152-2006 batas maksimum
kafein dalam makanan dan minuman adalah 150 mg/hari dan 50 mg/sajian.
Konsumi kafein yang berlebihan akan menyebabkan gugup, gelisah, tremor,
insomnia, mual dan kejang (Liska, 2004).
Untuk mendapatkan kafein, dilakukan ekstraksi padat cair. Zat yang
akan diekstraksi terdapat dalam fasa padat, yaitu kafein yang berada di dalam
daun teh. Ekstraksi adalah metoda pemisahan yang melibatkan proses
pemindahan satu atau lebih senyawa dari satu fasa ke fasa lain dan didasarkan
kepada prinsip kelarutan (Wijaya, 2013).



III. Data Pengamatan
Berikut ini data yang diperoleh dari hasil pengamatan.
1. Ekstraksi Kafein
Massa kertas timbang = 0,006 gram
Massa endapan = 0,028 gram
Massa Kafein yang diperoleh = 0,022 gram
Massa kafein literatur = 0,25 gram
Titik leleh percobaan = 228
o
C
Titik leleh literatur = 227 228
o
C
2. Kromatografi Lapis Tipis
Eluen : Kloroform metanol / Etil asetat - metanol
Jarak tempuh eluen = 3,5 cm
Jarak tempuh sampel : Kloroform metanol = 2,9
Etil asetat - metanol = 2,4















Gambar 3.1 Kromatografi Lapis Tipis
3. Uji Alkaloid
Pereaksi Pengamatan
Meyer Kuning
Dragendorff Jingga

IV. Pengolahan Data
1. Ekstraksi Kafein
% rendemen =



=


= 8,8 %
% galat titik leleh =
| |


=
||


= 0,44 %
2. KLT
Rf =



Rf Etil asetat metanol =

= 0,83
Rf Kloroform metanol =

= 0,685
V. Pembahasan
Pada percobaan kali ini dilakukan pengekstraksian dan isolasi kafein dari
daun teh dengan metode ektraksi dan perefluks-an menggunakan pelarut
diklorometana.Teh dimasukkan ke dalam air panas kemudian ditambahkan
natrium karbonat. Ekstrak teh yang diperoleh akan semakin banyak karena
pada umumnya suatu zat akan lebih mudah larut dalam pelarut (air) panas
dibandingkan dalam pelarut (air) dingin. Penambahan natrium karbonat
bertujuan untuk memutuskan ikatan kafein dengan senyawa lain seperti tanin,
sehingga kafein akan ada dalam basa bebas. Tanin adalah senyawa fenolik
yang larut dalam air. Natrium karbonat bersifat basa sedangkan tanin bersifat
asam, sehingga akan mementuk garam yang akan larut dalam air. Pada
campuran ini ditambahkan diklorometana sambil membuka kran corong pisah
untuk mengeluarkan uap yang dihasikan oleh senyawa volatile yang terdapat
dalam ekstrak teh. Kemudian dilakukan pengocokan pada corong pisah agar
semakin banyak kafein yang larut dalam diklorometana. Pengocokan
dilakukan secara perlahan agar tidak terbentuk emulsi. Dari proses ini akan di
dapatkan larutan air dengan garam dan kafein dengan diklorometana yang
berwarna bening. Untuk memisahkan kedua campuran larutan ini,
ditambahkan kalsium klorida anhidrat yang bertujuan untuk mengikat fasa air
yang terkandung dalam larutan, sehingga dapat diperoleh filtrat murni kafein
dengan diklorometana.
Selanjutnya dilakukan pemisahan kafein dengan diklorometana
menggunakan metode distilasi. Dari distilasi ini akan dihasilkan kristal kafein.
Pada proses distilasi, labu yang digunakan untuk mendistilasi kafein-
diklorometana diletakkan di bawah air yang bertujuan agar kristal yang
terbentuk tidak cepat mengkerak di dalam labu sehingga memudahkan untuk
mengumpulkan kristal kristal kafein yang telah terbentuk. Dari hasil
percobaan, didapatkan kafein sebanyak 0,022 gram yang dihasilkan dari 30 ml
larutan teh atau setara dengan 30 mg. Berdasarkan literatur, disebutkan bahwa
pada secangkir teh terdapat kafein sebanyak 35 mg dan pada umumnya teh
mengandung 2-5 % kafein. Persentase rendemen dari ekstraksi kafein ini
sebanyak 8,8 %. Hasil ini menunjukan kristal kafein yang di dapat sangat
sedikit karena campuran teh yang digunakan hanya 30 ml sehingga terdapat
perbedaan dengan literatur. Untuk mendapatkan kafein yang lebih banyak
maka campuran larutan teh yang digunakan untuk pengekstraksian harus lebih
banyak pula. Faktor lain yang menyebabkan perbedaan dengan literatur yaitu
dapat dimungkinkan produk teh yang digunakan telah dilakukan proses
dekafeinasi, yaitu proses pengurangan kadar kafein dalam teh, sehingga kafein
yang di dapat dari ekstraksi hanya sedikit.
Penentuan titik leleh kafein dapat ditentukan dari kristal kafein yang telah
diperoleh dari pengekstraksian. Titik leleh berdasarkan hasil percobaan yaitu
sebesar 228
o
C. Hasil ini sesuai dengan literatur yaitu interval dari titik leleh
kafein 227- 228
o
C. Untuk membuktikan bahwa kristal yang diperoleh adalah
kristal kafein maka dilakukan uji alkaloid, karena kafein termasuk dalam
senyawa alkaloid. Uji ini dilakukan dengan melarutkan kristal dalam air
kemudian ditetesi pereaksi Meyer dan Dragendorff. Dari hasil percobaan
didapat larutan kristal + Degendorff menghasilkan warna jingga dan pada
larutan kristal + Meyer menghasilkan warna kuning. Hasil ini menunjukkan
kristal tersebut mengandung senyawa alkaloid yang artinya kristal tersebut
benar merupakan kristal kafein. Pada proses distilasi dalam percobaan kali ini,
stirrer yang digunakan ternyata kotor dan berwarna kuning. Warna kuning ini
bercampur dengan larutan teh yang akan didistilasi, sehingga ristal kafein
yang di dapat menjadi warna kuning. Namun hal ini tidak berpengaruh pada
hasil pengujian alkaloid karena intensitas larutan teh lebih banyak dari pada
zat pengotornya.
Selanjutnya diakukan pengujian kromatografi lapis tipis. KLT merupakan
salah satu metode pemisahan senyawa. Senyawa yang terpisah akan nampak
sebagai noda pada permukaan KLT dan masing masing noda memiliki nila
Rf ( Reterdation factor) yang berbeda. Perbedaan nilai Rf menunjukan letak
masing masing noda (senyawa) dalam kromatigram. Pada percobaan ini
diperoleh nilai Rf Etil asetat metanol 0,83 dan nilai Rf Kloroform metanol
0,685. Terbentuknya noda dengan nilai Rf yang berbeda disebabkan oleh daya
elusi pada eluen yang bervariasi sesuai dengan kepolaran eluen. Nilai Rf
menunjukan kepolaran senyawa. Senyawa non polar memiliki nilai Rf yang
rendah. Dari hasil ini dapat diurutkan kepolaran senyawa dari yang senyawa
polar sampai senyawa nonpolar yaitu silika kafein eluen etil asetat
metanol eluen kloroform etanol (Budji, 2010).

VI. Kesimpulan
Kesimpulan dari percobaan ini yaitu :
1. Titik leleh kafein berdasarkan hasil percobaan adalah 228
o
C dengan galat
perhitungan sebesar 0,44 %.
2. Nilai Rf pada eluen Etil asetat metanol adalah 0,83 sedangkan Rf
Kloroform metanol adalah 0,685.
3. Persentase rendemen hasil ekstraksi kafein dari daun teh yaitu sebesar 8,8
%.
4. Urutan kepolaran senyawa dari yang polar sampai senyawa nonpolar yaitu
silika kafein eluen etil asetat metanol eluen kloroform etanol.
VII. Daftar Pustaka
Budji, Risco G.2010. Skrining Senyawa Antibakteri Dari Caulerpa
Racemosa Var. Macrophysa dan C.Sertulariooidies (Gmelin) Howe
Asal Perairan Lae Lae Makassar. Universitas Hasanudin Makassar.
Irwandi, Dedi. 2014. Experiment s of organic chemistry. Jakarta: FITK
UIN press.
Wijaya, Wendi. 2013. Ekstraksi: Isolasi Kafein dari Teh dan Uji Alkaloid.
Diakses dari
http://www.scribd.com/doc/191603986/Ekstraksi-Isolasi-Kafein-dari-
Teh-dan-Uji-Alkaloid pada tanggal 06 Oktober 2014
Posto, D., Johnson, C., Miller, M.1992. Experiments and Techniques in
Organic Chemistry. New Jersey. Prentice Hall, Inc. Halaman 56-59,
399-404.
Solomons, T.W. Graham., Fryhle, Craig B. 2011. Organic Chemistry
Tenth Edition. New Jersey. John Wiley & Sons, Inc. Halaman 972-973.