Anda di halaman 1dari 8

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1.Latar belakang
Arus listrik yang mengalir pada sebuah rangkaian dapat menghasilkan panas,
misalnya pada peralatan-peralatan yang menggunakan aus listrik sebagai sumber
energinya, apabila diaktifkan dalam jangka waktu tertentu, maka akan timbul panas pada
bagian rangkaian listrik yang merupakan tempat atau pusat aktifitas arus listrik,. Hal yang
terjadi pada rangkaian tersebut perlu dikaji lebih lanjut, mengingat panas yang
ditimbukan tergantung oleh beda potensial arus listrik serta waktu yang diperluka. Dalam
kehidupan sehari-hari kita sering melihat alat-alat pemanas seperti teko pemanas. Pada
dasarnya alat-alat tersebut memiliki cara kerja yang sama yaitu merubah energi listrik
menjadi kalor.
Kalor didefinisikan sebagai energi panas yang dimiliki oleh suatu zat. Sedangkan
kalorimeter adalah alat yang digunakan untuk mengukur jumlah kalor yang dibebaskan.
Secara umum untuk mendeteksi adanya kalor yang dimiliki suatu benda yaitu dengan
mengukur suhu benda tersebut. Oleh karena itu percobaan ini penting dilakukan agar
praktikan dapat menentukan kalor jenis dari sebuah bahan.

1.2.Rumusan masalah
Adapun rumusan masalah dalam praktikum kalorimeter adalah sebagai berikut;
1. Bagaiman cara kerja dari kalorimeter?
2. Bagaimana mengetahui hubungan dengan azas blak?
3. Bagaimana cara menentukan kalor lebur es beserta ralatnya?

1.3.Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum kalorimeter adalah sebagai berikut:
1. Dapat mengetahui cara kerja dari kalorimeter.
2. Dapat mengetahui hubungan azas black.
3. Dapat menentukan kalor lebur es.






1.4.Manfaat
Adapun manfaat dari praktikum kalorimeteradalah mengetahui cara penentuan kalor jenis
bahan. Manfaat dalam kehidupan sehari-hari prinsip kalorimeter digunakan dalam setrika,
pemanas dll.







































BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA


Kalor merupakan susunan yang dipindahkan diantara sebuah dan sekelilingnya sebagai
akibat dari perbedaan temperatur. Konsep kalor sebagai sebuah zat yang jumlah seluruhnya tetap
konstan akhirnya tidak mendapat dukungan eksperimen (Willey, 1978).
Kalor jenis ialah banyaknya kalor yang dibutukan oleh satuan massa zat untuk menaikkan
suhunya sebesar satu satuan suhu. Benda akan mengalami kenaikan suhu apabila menerima
adanya kalor,secara matematis dapat ditulis sebagai berikut
(2.1)
dengan ketentuan:
= Kalor yang diterima suatu zat (Joule, Kilojoule, Kalori, Kilokalori)
= Massa zat (Gram, Kilogram)
= Kalor jenis (Joule/kilogramC, Joule/gramC, Kalori/gramC)
= Perubahan suhu (C) (t
2
- t
1
)
Teori kalori dapat menjelaskan pencampuran zat-zat didalam kalorimeter, yaitu Bila dua
sistem yang temperaturnya berbeda-beda disatukan, maka temperatur terakhir yang dicapai oleh
kedua sistem, berada diantara dua temperatur permukaan tersebut (halliday, 1999).
Kapasitas kalor merupakan faktor yang dipandang sebagai satu kesatuan yang secara matematis
dapat ditulis sebagai berikut:

dengan syarat:
= Kalor yang diterima suatu zat (Joule, Kilojoule, Kalori, Kilokalori)
= Kapasitas kalor (Joule/C)
= Perubahan suhu (C) (t
2
- t
1
)
Sedangkan kalor uap adalah kalor yang dibutuhkan oleh suatu zat untuk menguapkan zat
tersebut. Besarnya kalor yang dibutuhkan pada saat penguapan dan kalor yang dilepaskan saat
pengembunan adalah sama, secara matematis dapat ditulis sebagai berikut:
(2.3)



dengan ketentuan:
= Kalor yang diterima suatu zat (Joule, Kilojoule, Kalori, Kilokalori)
= Massa zat (Gram, Kilogram)
= Kalor lebur zat (Joule/kilogram, Kilojoule/kilogram, Joule/gram)
(Wahyu dkk, 2010)
Kalorimeter adalah alat yang digunakan untuk mengukur jumlah kalor yang terlibat
dalam suatu perubahan atau reksi kimia. Prinsip kerja dari kalorimeter ini, ialah dengan
didasarkan azas black yaitu:
a. Jika suatu benda yang suhunya berbeda didekatkan satu sama lain, maka suhu
akhir
benda akan sama.
b. Jumlah kalor yang diterima sama dengan kalor yang diberikan, jika ditulis secara
otomatis maka sebagai berikut:
(2.4)
(Zainuddin dkk, 2005)
























BAB 3 METODOLOGI PERCOBAAN
3.1.Alat dan bahan
Adapun alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum kalorimeter adalah:
1. Kalorimeter dan pengaduknya berfungsi untuk menentukan titik didih, kalor lebur dari
suatu zat.
2. Termometer 100C dan 200C, digunakan untuk mengetahui suatu suhu, pada zat cair
maupun zat padat.
3. Pemanas listrik digunakan untuk memanaskan suatu zat.
4. Penukar panas, digunakan untuk meletakkan atau alat sebagai penukar panas pada waktu
dilepaskan.
5. Butir atau kubus lubang, digunakan untuk alat praktikum.
6. Es sebagai bahan yang akan digunakan dalam praktikum.
7. Air sebagai bahan yang digunakan dalam praktikum.

3.1.Desain percobaan
Adapun desain percobaan dalam praktikum kalorimeter adalah:


Gambar 3.1
( sumber: google)




3.2.Langkah kerja
Adapun langkah kerja dalam praktikum kalorimeter adalah:
a. Menentukan kalor jenis bahan
1. Kalorimeter dan pengaduk secara bersama-sama ditimbang, dicatat
sebagai


2. Kalorimeter diisi dengan air, kemudian ditimbang dan dicatat sebagai

, maka

.
3. Kalorimeter dimasukkan kedalam bejana pelindung kemudian ditutup.
Termometer dipasang dan dibaca suhu awal air sebagai

.
4. Bahan yang akan ditentukan kalor jenisnya ditimbang sebagai

.
5. Bahan tersebut dipanaskan didalam pemanas hingga mencapai suhu
tertentu, (minimal 75C ).
6. Suhu benda dicatat sebagai

, kemudian dengan cepat memasukkan


kedalam kalorimeter dan ditutup rapat-rapat.
7. Melalui pengaduk yang telah diberi isolasi, diaduk perlahan-lahan. Suhu
air perlahan-lahan akan naik kemudian turun lagi,suhu tertinggi yang
diperoleh dicatat (

).
8. Dicatat percobaan diatas diulangi ( langkah 1-7 ) dengan suhu awal bahan

yang berbeda.
9. Langkah 1-8 diunlangi untuk jenis bahan yang berbeda.
b. Menentukan kalor lebur es.
1. Kalorimeter dan pengaduk ditimbang secara bersama-sama, dicatat
sebagai


2. Kalorimeter diisi dengan sejumlah air, kemudian ditimbang dan dicatat.
3. Air bersama kalorimeter dipanaskan, hingga suhuya sekitar 70C, dicatat
sebagai


4. Kalorimeter diangkat dengan cepat dan dimasukkan kedalam bejana
pelindung.
5. Sepotong es yang telah disiapkan, dimasukkan kedalam kalorimeter,
ditutup rapat-rapat dan diaduk pelan-pela.
6. Suhu seimbang yang diperoleh dicatat sebagai

.
7. Massa air, kalorimeter dan es tersebut ditimbang, sehingga memperoleh
massa es


8. Langkah diatas diulangi untuk mendapatkan 3 kali pengulangan.

3.3.Analisis data
Adapun analisis data yang digunakan pada praktikum kalorimeter kali ini adalah:
1. Kalor jenis benda

Cb
( )()
()


Cb = (

)

I =




K = 100%

Ap = 1log





2. Kalor lebur es
Les =
( )()


Les = ( Les )
I =


K = 100% I
Ap = 1log








DAFTAR PUSTAKA


Halliday, D Robert Resnick, and Sean Walker. 2010. Fisika Dasar. Jakarta: Erlangga.
Willey, J Suns. 1978. Fisika Jilid I Edisi Ketiga. Jakarta: Erlangga.
Zainuddin dkk. 2005. Studi Eksperimental Alat-alat Penukar Kalor Shell dan Tube.
Medan: ITM.