Anda di halaman 1dari 29

1

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Persoalan kehidupan yang dihadapi masyarakat modern sangat rentan akan
timbulnya penyakit kronis. Kesibukan, polusi, kontaminasi, radiasi (matahari dengan
lapisan ozon tipis), kelelahan, kekenyangan, kesenangan, kelaparan, stres, dan
berbagai penyakit yang ditimbulkannya, akan berakibat tubuh mengeluarkan oksigen
radikal atau radikal bebas yang berlebihan. Radikal bebas bersama super oxide
dismutase (SOD) menimbulkan banyak masalah kesehatan.
Akhir-akhir ini perhatian dunia kedokteran terhadap oksidan juga makin
meningkat. Perhatian ini terutama ditimbulkan oleh kesadaran bahwa oksidan dapat
menimbulkan kerusakan sel, dan menjadi penyebab atau mendasari berbagai keadaan
patologik seperti penyakit kardiovaskuler, penyakit respiratorik, gangguan sistem
tanggap kebal, karsinogenesis, bahkan dicurigai ikut berperan dalam proses penuaan
(aging). Sebagian mekanisme kerusakan oleh oksidan telah diketahui, tetapi sebagian
lagi karena rumitnya proses proses yang terkait, masih belum sepenuhnya jelas.
Oksidan dapat mengganggu integritas sel karena dapat bereaksi dengan
komponen-komponen sel yang penting untuk mempertahankan kehidupan sel, baik
komponen struktural (misalnya molekul-molekul penyusun membran) maupun
komponen-komponen fungsional (misalnya enzim-enzim dan DNA). Oksidan yang
dapat merusak sel berasal dari berbagai sumber, yaitu :
a. Berasal dari tubuh sendiri, yaitu senyawa-senyawa yang sebenarnya berasal
dari proses-proses biologik normal (fisiologis), namun oleh suatu sebab
terdapat dalam jumlah besar.
b. Berasal dari proses-proses peradangan.
c. Berasal dari luar tubuh, seperti misalnya obat-obatan dan senyawa pencemar
(polutant)
d. Berasal dari efek radiasi

2

Maka dari itu diperlukanlah antioksidan berperan penting dalam tubuh
manusia karena dapat menetralisasi radikal bebas dalam tubuh dengan cara
memberikan satu elektronnya sehingga terbentuk molekul yang stabil dan mengakhiri
reaksi radikal bebas.

1.2 Tujuan
Untuk mengetahui pengaruh radikal bebas, oksidan dan anti oksidan terhadap
pertahanan tubuh manusia.
1.3 Manfaat
Dapat mengetahui pengaruh radikal bebas, oksidan dan anti oksidan terhadap
pertahanan tubuh manusia.




















3

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Radikal Bebas
2.1.1. Definisi Radikal Bebas
Radikal bebas adalah sekelompok bahan kimia baik berupa atom maupun
molekul yang memiliki elektron tidak berpasangan pada lapisan luarnya. Merupakan
juga suatu kelompok bahan kimia dengan reaksi jangka pendek yang memiliki satu
atau lebih elektron bebas. (Droge W, 2002)
Pada proses metabolisme normal, tubuh memproduksi partikel kecil dengan
tenaga besar disebut sebagai radikal bebas. Atom atau molekul dengan elektron bebas
ini dapat digunakan untuk menghasilkan tenaga dan beberapa fungsi fisiologis seperti
kemampuan untuk membunuh virus dan bakteri. Namun oleh karena mempunyai
tenaga yang sangat tinggi, zat ini juga dapat merusak jaringan normal apabila
jumlahnya terlalu banyak. Radikal bebas dapat mengganggu produksi DNA, lapisan
lipid pada dinding sel, mempengaruhi pembuluh darah, dan produksi prostaglandin
(Droge W, 2002). Radikal bebas juga dijumpai pada lingkungan, beberapa logam
misalnya besi dan tembaga, asap rokok, polusi udara, obat, bahan beracun, makanan
dalam kemasan, bahan aditif, dan sinar ultraviolet dari matahari maupun radiasi.

2.1.2. Struktur Kimia
Atom terdiri dari nukleus, proton, dan elektron. Jumlah proton (bermuatan
positif) dalam nukleus menentukan jumlah dari elektron (bermuatan negatif) yang
mengelilingi atom tersebut. Elektron berperan dalam reaksi kimia dan merupakan
bahan yang menggabungkan atom-atom untuk membentuk suatu molekul. Elektron
mengelilingi, atau mengorbit suatu atom dalam satu atau lebih lapisan. Jika satu
lapisan penuh, electron akan mengisi lapisan kedua. Lapisan kedua akan penuh jika
telah memiliki 8 elektron, dan seterusnya. Gambaran struktur terpenting sebuah atom
dalam menentukan sifat kimianya adalah jumlah elektron pada lapisan luarnya. Suatu
bahan yang elektron lapisan luarnya penuh tidak akan terjadi reaksi kimia. Karena

4

atom-atom berusaha untuk mencapai keadaan stabilitas maksimum, sebuah atom akan
selalu mencoba untukmelengkapi lapisan luarnya dengan:
a. Menambah atau mengurangi elektron untuk mengisi maupun mengosongkan
lapisan luarnya.
b. Membagi elektron-elektronnya dengan cara bergabung bersama atom yang lain
dalam rangka melegkapi lapisan luarnya.
Atom sering kali melengkapi lapisan luarnya dengan cara membagi elektron-elektron
bersama atom yang lain. Dengan membagi elektron, atom-atom tersebut bergabung
bersama dan mencapai kondisi stabilitas maksimum untuk membentuk molekul. Oleh
karena radikal bebas sangat reaktif, maka mempunyai spesifitas kimia yang rendah
sehingga dapat bereaksi dengan berbagai molekul lain, seperti protein, lemak,
karbohidrat, dan DNA.
Dalam rangka mendapatkan stabilitas kimia, radikal bebas tidak dapat
mempertahankan bentuk asli dalam waktu lama dan segera berikatan dengan bahan
sekitarnya. Radikal bebas akan menyerang molekul stabil yang terdekat dan
mengambil elektron, zat yang terambil elektronnya akan menjadi radikal bebas juga
sehingga akan memulai suatu reaksi berantai, yang akhirnya terjadi kerusakan sel
tersebut.(Droge W, 2002)

Radikal bebas dapat terbentuk in-vivo dan in-vitro secara :
1. Pemecahan satu molekul normal secara homolitik menjadi dua. Proses ini jarang
terjadi pada sistem biologi karena memerlukan tenaga yang tinggi dari sinar
ultraviolet, panas, dan radiasi ion.
2. Kehilangan satu elektron dari molekul normal
3. Penambahan elektron pada molekul normal
Pada radikal bebas elektron yang tidak berpasangan tidak mempengaruhi muatan
elektrik dari molekulnya, dapat bermuatan positif, negatif, atau netral.




5

2.1.3. Tipe Radikal Bebas dalam Tubuh
Radikal bebas terpenting dalam tubuh adalah radikal derivat dari oksigen yang
disebut kelompok oksigen reaktif (reactive oxygen species/ROS), termasuk
didalamnya adalah triplet (3O2), tunggal (singlet/1O2), anion superoksida (O2.-),
radikal hidroksil (-OH), nitritoksida (NO-), peroksinitrit (ONOO-), asam hipoklorus
(HOCl), hidrogen peroksida (H2O2), radikal alkoxyl (LO-), dan radikal peroksil (LO-
2).
Radikal bebas yang mengandung karbon (CCL3-) yang berasal dari oksidasi
radikal molekul organik. Radikal yang mengandung hidrogen hasil dari penyerangan
atom H (H-). Bentuk lain adalah radikal yang mengandung sulfur yang diproduksi
pada oksidasi4glutation menghasilkan radikal thiyl (R-S-). Radikal yang mengandung
nitrogen juga ditemukan, misalnya radikal fenyldiazine.(Araujo V,1998)

O2 Radikal Superoksida (Superoxide radical)/
OH Radikal hidroksil (Hydroxyl radical)
ROO Radikal peroksil (Peroxyl radical)
H2O2 Hydrogen peroksida (Hydrogen peroxide)
1O2 Oksigen tunggal (Singlet oxygen)
NO Nitrit oksida (Nitric oxide)
ONOO Nitrit peroksida (Peroxynitrite)
HOCl Asam hipoklor (Hypochlorous acid)

Tabel 1. Radikal bebas biologis (kelompok oksigen reaktif)







6

2.1.4. Sumber radikal bebas
a. Sumber Endogen
1. Autoksidasi:
Merupakan produk dari proses metabolisme aerobik. Molekul yang mengalami
autoksidasi berasal dari katekolamin, hemoglobin, mioglobin, sitokrom C
yangtereduksi, dan thiol. Autoksidasi dari molekul diatas menghasilkan reduksi dari
oksigen di radikal dan pembentukan kelompok reaktif oksigen. Superoksida
merupakan bentukan awal radikal. Ion ferrous (Fe II) juga dapat kehilangan
elektronnya melalui oksigen untuk membuat superoksida dan Fe III melalui proses
autoksidasi. (Proctor PH,1984)

2. Oksidasi enzimatik
Beberapa jenis sistem enzim mampu menghasilkan radikal bebas dalam jumlah
yang cukup bermakna, meliputi xanthine oxidase (activated in ischemiareperfusion),
prostaglandin synthase, lipoxygenase, aldehyde oxidase, dan aminoacid oxidase.
Enzim myeloperoxidase hasil aktifasi netrofil, memanfaatkan hidrogen peroksida
untuk oksidasi ion klorida menjadi suatu oksidan yang kuatasam hipoklor.(Inoue
M,2001)

3. Respiratory burst
Merupakan terminologi yang digunakan untuk menggambarkan proses dimana
selfagositik menggunakan oksigen dalam jumlah yang besar selama fagositosis.Lebih
kurang 70-90 % penggunaan oksigen tersebut dapat diperhitungkan dalamproduksi
superoksida. Fagositik sel tersebut memiliki sistem membran boundflavoprotein
cytochrome-b-245 NADPH oxidase. Enzim membran sel sepertiNADPH-oxidase
keluar dalam bentuk inaktif. Paparan terhadap bakteri yangdiselimuti imunoglobulin,
kompleks imun, komplemen 5a, atau leukotrien dapatmengaktifkan enzim NADPH-
oxidase. Aktifasi tersebut mengawali respiratory (Abate C,1990) burst pada
membran sel untuk memproduksi superoksida. Kemudian H2O2 dibentuk dari

7

superoksida dengan cara dismutasi bersama generasi berikutnya dari OH dan HOCl
oleh bakteri.(Albina JE,1998)

b. Sumber Eksogen
1. Obat-obatan
Beberapa macam obat dapat meningkatkan produksi radikal bebas dalam
bentuk peningkatan tekanan oksigen. Bahan-bahan tersebut bereaksi bersama
hiperoksia dapat mempercepat tingkat kerusakan. Termasuk didalamnya antibiotika
kelompok quinoid atau berikatan logam untuk aktifitasnya (nitrofurantoin), obat
kanker seperti bleomycin, anthracyclines (adriamycin), dan methotrexate, yang
memiliki aktifitas pro-oksidan. Selain itu, radikal juga berasal dari fenilbutason,
beberapa asam fenamat dan komponen aminosalisilat dari sulfasalasin dapat
menginaktifasi protease, dan penggunaan asam askorbat dalam jumlah banyak
mempercepat peroksidasi lemak.(Inoue M,2001)

2. Radiasi
Radioterapi memungkinkan terjadinya kerusakan jaringan yang disebabkan
oleh radikal bebas. Radiasi elektromagnetik (sinar X, sinar gamma) dan radiasi
partikel (partikel elektron, photon, neutron, alfa, dan beta) menghasilkan radikal
primer dengan cara memindahkan energinya pada komponen seluler seperti air.
Radikal primer tersebut dapat mengalami reaksi sekunder bersama oksigen yang
teruraiatau bersama cairan seluler. (Droge W, 2002)

3. Asap rokok
Oksidan dalam rokok mempunyai jumlah yang cukup untuk memainkan
peranan yang besar terjadinya kerusakan saluran napas. Telah diketahui bahwa
oksidan asap tembakau menghabiskan antioksidan intraseluler dalam sel paru (in
vivo) melalui mekanisme yang dikaitkan terhadap tekanan oksidan.
Diperkirakanbahwa tiap hisapan rokok mempunyai bahan oksidan dalam jumlah yang
sangatbesar, meliputi aldehida, epoxida, peroxida, dan radikal bebas lain yang

8

mungkin cukup berumur panjang dan bertahan hingga menyebabkan kerusakan
alveoli.
Bahan lain seperti nitrit oksida, radikal peroksil, dan radikal yang
mengandungkarbon ada dalam fase gas. Juga mengandung radikal lain yang relatif
stabildalam fase tar. Contoh radikal dalam fase tar meliputi semiquinone moieties
dihasilkan dari bermacam-macam quinone dan hydroquinone. Perdarahan kecil
berulang merupakan penyebab yang sangat mungkin dari desposisi besi dalam
jaringan paru perokok. Besi dalam bentuk tersebut meyebabkan pembentukan radikal
hidroksil yang mematikan dari hidrogen peroksida juga ditemukan bahwa perokok
mengalami peningkatan netrofil dalam saluran napas bawah yang mempunyai
kontribusi pada peningkatan lebih lanjut konsentrasi radikal bebas. (Droge W, 2002)

2.1.5. Pembentukan Radikal Bebas dalam Sel
Radikal bebas diproduksi dalam sel yang secara umum melalui reaksi
pemindahan elektron, menggunakan mediator enzimatik atau non-enzimatik.
Produksi radikal bebas dalam sel dapat terjadi secara rutin maupun sebagai reaksi
terhadap rangsangan. Secara rutin adalah superoksida yang dihasilkan melalui aktifasi
fagosit dan reaksi katalis seperti ribonukleotida reduktase. Sedang pembentukan
melalui rangsangan adalah kebocoran superoksida, hidrogen peroksida dan kelompok
oksigen reaktif (ROS) lainnya pada saat bertemunya bakteri dengan fagosit
teraktifasi. Pada keadaan normal sumber utama radikal bebas adalah kebocoran
elektron yang terjadi dari rantai transport elektron, misalnya yang ada dalam
mitokondria dan endoplasma retikulum dan molekul oksigen yang menghasilkan
superoksida. Dalam kondisi yang tidak lazim seperti radiasi ion, sinar ultraviolet, dan
paparan energy tinggi lainnya, dihasilkan radikal bebas yang sangat berlebihan.
(Droge W, 2002)


9

Gambar 1. Sistem oksigen aktif

2.1.6. Reaksi Perusakan oleh Radikal Bebas
Definisi tekanan oksidatif (oxidative stress) adalah suatu keadaan dimana
tingkat oksigen reaktif intermediate (ROI) yang toksik melebihi pertahanan anti-
oksidan endogen. Keadaan ini mengakibatkan kelebihan radikal bebas, yang akan
bereaksi dengan lemak, protein, asam nukleat seluler, sehingga terjadi kerusakan
lokal dan disfungsi organ tertentu. Lemak merupakan biomolekul yang rentan
terhadap serangan radikal bebas.

a. Peroksidasi lemak
Membran sel kaya akan sumber poly unsaturated fatty acid (PUFA), yang
mudah dirusak oleh bahan-bahan pengoksidasi; proses tersebut dinamakan
peroksidasi lemak. Hal ini sangat merusak karena merupakan suatu proses
berkelanjutan. Pemecahan hidroperoksida lemak sering melibatkan katalisis ion
logam transisi.(Proctor PH,1984)

b. Kerusakan protein
Protein dan asam nukleat lebih tahan terhadap radikal bebas daripada PUFA,
sehingga kecil kemungkinan dalam terjadinya reaksi berantai yang cepat.Serangan

10

radikal bebas terhadap protein sangat jarang kecuali bila sangatekstensif. Hal ini
terjadi hanya jika radikal tersebut mampu berakumulasi (jarang pada sel normal), atau
bila kerusakannya terfokus pada daerah tertentu dalam protein. Salah satu penyebab
kerusakan terfokus adalah jika protein berikatandengan ion logam transisi.(Proctor
PH,1984)

c. Kerusakan DNA
Seperti pada protein kecil kemungkinan terjadinya kerusakan di DNA menjadi
suatu reaksi berantai, biasanya kerusakan terjadi bila ada lesi pada susunan molekul,
apabila tidak dapat diatasi, dan terjadi sebelum replikasi maka akan terjadi mutasi.
Radikal oksigen dapat menyerang DNA jika terbentuk disekitar DNA seperti pada
radiasi biologis. (Allen RG,2000)

2.1.7. Pertahanan sel terhadap radikal bebas
Sifat reaktif yang tersebar dari sistem pembentukan radikal dalam sel
menyebabkan evolusi mekanisme pertahanan terhadap efek perusakan suatu bahan
teroksidasi kuat. Gambar dibawah ini menunjukkan aktifitas enzim intraseluler
tersebut. SOD (superoksida dismutase dan katalase) mengkatalisasi dismutasi dari
superoksida danhidrogen peroksida. GSH (glutation) peroksidase mereduksi
peroksida hidrogen danorganik menjadi air dan alkohol. GSH S-transferase
melakukan pemindahan residu glutation menjadi metabolit elektrofilik reaktif dari
xenobiotic.
Produksi glutation teroksidasi (GSSG) direduksi secara cepat oleh reaksi yang
menggunakan NADPH yang dihasilkan dari berbagai sistem intraseluler, diantaranya
hexose-monophosphate shunt. Berbagai isoenzim organel spesifik dari dismutase
superoksida juga ditemukan. SOD Zn, Cu merupakan sitoplasmik, sedangkan enzim
Zn,Mn mitokondrial. Isoenzim ini tidak ditemukan dalam cairan ekstraseluler.

11


Gambar 2. Enzim-enzim pertahanan antioksidan

Beberapa bahan tereduksi (tabel 2) juga bekerja sebagai antioksidan, reduksi
kelompok radikal aktif seperti radikal peroksi dan hidroksi menjadi bentuk yang kurang
reaktif misalnya air. Seperti halnya pembangkitan kembali oksigen singlet.
Penggabungan tersebut juga mengakhiri reaksi radikal berantai. Pertahanan
antioksidan kimiawi bagai pedang bermata dua. Pertama, saat bahan tereduksi
menjadi radikal maka derivat radikalnya juga terbentuk. Sehingga, jika suatu radikal
sangat tidak stabil, reaksi radikal berantai mungkin akan berlanjut. Kedua, bahan
tereduksi dapat mereduksi oksigen menjadi superoksida atau peroksida merupakan
radikal hidroksil dalam reaksi auto-oksidasi. Ascorbat dan asam urat dapat berfungsi
sebagai anti oksidan, ikut serta secara langsung dalam auto-oksidasi, baik melalui
reduksi aktifator oksigen lain seperti rangkaian logam transisi atau quinone, atau
bertindak sebagai kofaktor enzim.
Proses tersebut dapat melibatkan kemampuan askorbat untuk depolimerisasi
DNA, 1 hambatan Na+/K+ ATPase otak, potensiasi toksisitas paraquat, dan sebagai
mediatorperoksidasi lemak juga mempunyais kontribusi kelainan patofisiologi dari
metabolisme purin. Sifat yang sesungguhnya campuran pro atau antioksidan untuk
bahan pereduksi khusus adalah integrasi kompleks dari beberapa faktor. Pada kasus
zat pembersih radikal hidroksil, produk dari interaksi radikal dengan antioksidan
umumnya kurang reaktif dibanding radikal hidroksil. Radikal yang terbentuk tersebut

12

cukup stabil dan dalam konsentrasi cukup tinggi namun dapat terjadi mekanisme
seperti pada glutation dan superoksida. pH sangat mempengaruhi reduksi langsung
oksigen menjadi superoksida oleh senyawa sulfidril, sedangkan faktor lokal lainnya
seperti konsentrasi molar dari molekul oksigen juga punya peranan penting. Oksigen
singlet dan bagian triplet molekul yang tereksitasi mungkin disempurnakan melalui
interaksi bersama sistem konjugasi sistem diene seperti yang ditemukan pada karoten,
tokoferol, atau melanin. Seperti antioksidan pereduksi, senyawa tersebut dapat juga
menghasilkan jenis elektron aktif dan mungkin juga penyakit. (Inoue M,2001)

Tabel 2. Antioksidan dan enzim pembersih (scavenging)





13

2.2 OKSIDAN
2.2.1 Definisi
A. SIFAT FISIK DAN KIMIA
Oksidan, dalam pengertian ilmu kimia, adalah senyawa penerima elektron,
(electron acceptor), yaitu senyawa-senyawa yang dapat menarik elektron. Ion ferri
(Fe
+++
), misalnya, adalah suatu oksidan :
Fe
+++
+ e
-
Fe
++

Oksidan (O
3
) merupakan senyawa di udara selain oksigen yang memiliki sifat
sebagai pengoksidasi. Oksidan adalah komponen atmosfir yang diproduksi oleh
proses fotokimia, yaitu suatu proses kimia yang membutuhkan sinar matahari
mengoksidasi komponen-komponen yang tak segera dioksidasi oleh oksigen.
Senyawa yang terbentuk merupakan bahan pencemar sekunder yang diproduksi
karena interaksi antara bahan pencemar primer dengan sinar. Hidrokarbon merupakan
komponen yang berperan dalam produksi oksidan fotokimia. Reaksi ini juga
melibatkan siklus fotolitik NO2. Polutan sekunder yang dihasilkan dari reaksi
hidrokarbon dalam siklus ini adalah ozon dan peroksiasetilnitrat. Ozon merupakan
salah satu zat pengoksidasi yang sangat kuat setelah fluor, oksigen dan oksigen
fluorida (OF2). Meskipun di alam terdapat dalam jumlah kecil tetapi lapisan lain
dengan bahan pencemar udara Ozon sangat berguna untuk melindungi bumi dari
radiasi ultraviolet (UV-B). Ozon terbentuk diudara pada ketinggian 30 km dimana
radiasi UV matahari dengan panjang gelombang 242 nm secara perlahan memecah
molekul oksigen (O
2
) menjadi atom oksigen tergantung dari jumlah molekul O2
atom-atom oksigen secara cepat membentuk ozon. Ozon menyerap radiasi sinar
matahari dengan kuat didaerah panjang gelombang 240-320 nm. Absorpsi radiasi
elektromagnetik oleh ozon didaerah ultraviolet dan inframerah digunakan dalam
metode-metode analitik.





14

2.2.2 Oksidan Lain
Hidrogen peroksida telah diidentifikasi sebagai oksidan fotokimia yang
potensial. Akan tetapi hidrogen peroksida ini merupakan senyawa yang sangat sulit
dideteksi secara spesifik di udara. Oleh arena itu tidak mungkin memperkirakan
dengan pasti bahwa hidrogen peroksida sebagai pencemar fotokimia udara.

2.3.3 Mekanisme Kerja Pembentukan Senyawa Oksigen Reaktif
Senyawa oksigen reaktif yang berperan sebagai oksidan adalah : hidrogen
peroksida, (H
2
O
2
), ion superoksida (O
2

), radikal peroksil ( OOH), radikal


hidroksil (OH) dan singlet oksigen.

Hidrogen peroksida terutama terbentuk karena aktifitas enzim-enzim oksidase
yang terdapat dalam retikulum endoplasmik (mikrosom) dan peroksisom. Enzim-
enzim tersebut mengkatalisis reaksi :
RH
2
+ O
2
R + H
2
O
2

H
2
O
2
merupakan merupakan oksidan yang kuat dan dapat mengoksidasi berbagai
senyawa yang terdapat di dalam sel, misalnya :glutation :
2 GSH + H
2
O
2
GSSG + 2H
2
O
Daya rusak H
2
O
2
bukan hanya karena senyawa tersebut merupakan oksidan yang
kuat, tetapi juga karena H
2
O
2
dapat menghasilkan radikal hidroksil bila H
2
O
2
bereaksi
dengan logam transisi (transitional metals ), Fe
++
dan Cu
+


Fe
++
(Cu
+
) + H
2
O
2
Fe
+++
(Cu
++
) + OH

+ OH
(reaksi Fenton)

H
2
O
2
juga dapat menghasilkan oksidan kuat yang lain, yaitu ion hipoklorit (ClO

)
melalui reaksi yang dikatalisis oleh enzim mieloperoksidase yang terdapat dalam sel-
sel radang. Seperti granulosit, monosit dan makrofag :

H
2
O
2
+ Cl

H
2
O + ClO



15

Ion hipoklorit dapat mengoksidasi berbagai senyawa :
R + ClO

RO + Cl



Ion Superoksida
Terbentuk melalui beberapa cara, antara lain :
1. Sebagai reaksi sampingan yang melibatkan Fe
++
seperti misalnya :
Proses fosforilasi
Proses oksigenasi Hemoglobin
Proses hidroksilasi oleh enzim mono oksigenase (sitokrom P450 dan sitokrom
b4)
Ion Fe bebas
Reaksi tersebut dapat ditulis sebagai berikut :
Fe
++
+ O
2


Fe
+++
+ O


2. Reaksi yang dikatalisis oleh NADH/NADPH oksidase yang terdapat dalam
mitokondria dan granulosit :

NADH(NADPH) + O
2
NAD
+
(NADP
+
) + H
+
+ O
2


3. Reaksi yang dikatalisis oleh enzim xantin oksidase, mirip dengan reaksi nomor
2 :
XH + H
2
O + 2 O
2
XOH + 2 O
2

+ 2 H
+

Xantin asam urat
Enzim xantin oksidase (XO) dalam keadaan normal tak terdapat dalam sel
mamalia.Enzim ini terbentuk dari enzim lain yaitu xantin dehidrogenase (XD) yang
mengkatalisis reaksi sebagai berikut :
XH + NAD
+
+ H
2
O XOH + NADH + H
+
:
Xantin asam urat

16

Dalam keadaan iskemia atau hipoksemia, XD berubah menjadi XO melalui proses
proteolisis :
XD XO + peptida
Perubahan ini tak reversibel. Sebagai akibatnya, apabila kemudian pasokan oksigen
kembali normal, terbentuklah ion superoksida yang justru dapat merusak jaringan (
jejas reperfusi, reperfusion injury)
3
Ion superoksida sendiri sebenarnya tak terlalu reaktif. Bentuk reaktifnya ialah radikal
peroksida yang terbentuk melalui reaksi sebagai berikut :
O
2

+ H

OOH
Radikal peroksil
Seperti halnya radikal lain, radikal inipun sangat reaktif dan akan membentuk radikal
baru serta H
2
O
2
:

XH + OOH X + H
2
O
2

Dari reaksi diatas kiranya jelas bahwa radikal peroksil jauh lebih berbahaya
dibandingkan dengan H
2
O
2
.
Ion superoksida akan sangat berbahaya apabila terdapat bersamaan dengan H
2
O
2

karena akan membentuk radikal hidroksil (OH) :
O
2

+ H
2
O
2
O
2
+ OH

+ OH
(Reaksi Haber Weiss)
Reaksi ini memerlukan ion Fe
+++
atau Cu
++
dan diperkirakan terjadi melalui dua
tahap, yaitu :
Fe
+++
/ Cu
++
+ O
2

Fe
++
/ Cu
+
+ O
2


17


Fe
++
/ Cu
+
+ H
2
O
2
Fe
+++
/ Cu
++
+ OH

+ OH

Diantara senyawa-senyawa oksigen reaktif, radikal hidroksil adalah yang paling
reaktif, oleh karena itu paling berbahaya.. Namun radikal hidroksil bukan merupakan
produk primer proses biologik, tetapi berasal dari H
2
O
2
dan O
2


2.2.4 Dampak Negatif Terhadap Tubuh Manusia
a. Dampak Terhadap Kesehatan
Oksidan fotokimia masuk kedalam tubuh dan pada kadar subletal dapat
mengganggu proses pernafasan normal, selain itu oksidan fotokimia juga dapat
menyebabkan iritasi mata. Beberapa gejala yang dapat diamati pada manusia yang
diberi perlakuan kontak dengan ozon, sampai dengan kadar 0,2 ppm tidak ditemukan
pengaruh apapun, pada kadar 0,3 ppm mulai terjadi iritasi pada hidung dan
tenggorokan. Kontak dengan Ozon pada kadar 1,03,0 ppm selama 2 jam pada orang
orang yang sensitif dapat mengakibatkan pusing berat dan kehilangan koordinasi.
Pada kebanyakan orang, kontak dengan ozon dengan kadar 9,0 ppm selama beberapa
waktu akan mengakibatkan edema pulmonari. Pada kadar di udara ambien yang
normal, peroksiasetilnitrat (PAN) dan Peroksiabenzoilnitrat (PbzN) mungkin
menyebabkan iritasi mata tetapi tidak berbahaya bagi kesehatan. Peroksibenzoilnitrat
(PbzN) lebih cepat menyebabkan iritasi mata.
Oksidan dapat mengganggu integritas sel karena dapat bereaksi dengan
komponen-komponen sel yang penting untuk mempertahankan kehidupan sel, baik
komponen struktural (misalnya molekul-molekul penyusun membran) maupun
komponen-komponen fungsional (misalnya enzim-enzim dan DNA). Oksidan yang
dapat merusak sel berasal dari berbagai sumber, yaitu :
a. yang berasal dari tubuh sendiri, yaitu senyawa-senyawa yang sebenarnya
berasal dari proses-proses biologik normal (fisiologis), namun oleh suatu
sebab terdapat dalam jumlah besar

18

b. yang berasal dari proses-proses peradangan.
c. yang berasal dari luar tubuh, seperti misalnya obat-obatan dan senyawa
pencemar (polutant)
d. yang berasal dari akibat radiasi
b. Dampak Negatif Senyawa-senyawa Oksigen Reaktif
Senyawa-senyawa oksigen reaktif semuanya merupakan oksidan yang kuat,
walaupun derajad kekuatannya berbeda-beda. Dampak negatif tersebut timbul karena
reaktifitasnya sehingga dapat merusak komponen-komponen sel yang penting untuk
mempertahankan integritas dan kehidupan sel.
Sebagaimana telah dijelaskan pada bab pendahuluan, aktifitas oksidan dapat menjadi
penyebab atau mendasari berbagai keadaan patologis. Dampak aktifitas oksidan dapat
sangat luas, dan sering mekanisma molekulernya masih belum terkuak secara jelas.
Diantara senyawa-senyawa oksigen reaktif, radikal hidroksil merupakan
senyawa yang paling berbahaya karena reaktifitasnya sangat tinggi. Oleh karena itu,
sebagai contoh akan kita bahas dampak negatif radikal hidroksil.
Radikal hidroksil dapat merusak tiga jenis senyawa yang penting untuk
mempertahankan integritas sel, yaitu :
1. Asam lemak, khususnya asam lemak tak jenuhyang merupakan komponen
penting fosfolipid penyusun membran sel.
2. DNA, yang merupakan perangkat genetik sel.
3. Protein yang memegang berbagai peran penting seperti enzim, reseptor, antibodi
dan pembentuk matriks serta sitoskeleton.



19

c. Dampak Negatif Terhadap Membran Sel
Komponen terpenting membran sel adalah fosfolipid, glikolipid dan kolesterol. Dua
komponen pertama mengandung asam lemak tak jenuh. Justru asam lemak tak jenuh
ini (asam-asam linoleat, linolenat dan arakidonat) sangat rawan terhadap serangan-
serangan radikal, terutama radikal hidroksil. Radikal hidroksil dapat menimbulkan
reaksi rantai yang dikenal dengan nama peroksidasi lipid

LH + OH L + H
2
O
Asam lemak. Radikal lipid

L + O
2
LOO
Radikal peroksilipid

LOO + RH L + LOOH
dan seterusnya.

Akibat akhir dari rantai reaksi ini adalah terputusnya rantai asam lemak menjadi
berbagai senyawa yang bersifat toksis terhadap sel, antara lain berbagai macam
aldehida, seperti malondialdehida, 9-hidroksi-nonenal serta bermacam-macam
hidrokarbon seperti etana (C
2
H
6
) dan pentana (C
5
H
12
).
Dapat pula terjadi ikatan silang (cross-linking) antara dua rantai asam lemak atau
antara asam lemak dan rantai peptida (protein) yang timbul karena reaksi dua radikal :
R
1
+ R
2


R
1
R
2

Semuanya itu menyebabkan kerusakan kerusakan parah membran sel sehingga
membahayakan kehidupan sel


20

d. Dampak Negatif Terhadap DNA
Radikal bebas dapat menimbulkan berbagai perubahan pada DNA yang
antara lain .berupa : hidroksilasi basa timin dan sitosin, pembukaan inti purin dan
pirimidin serta terputusnya rantai fosfodiester DNA
Bila kerusakan tak terlalu parah, maka masih bisa diperbaiki oleh sistem perbaikan
DNA (DNA repair system ). Namun apabila kerusakan terlalu parah, misalnya rantai
DNA terputus-putus diberbagai tempat, maka kerusakan tersebut tak dapat diperbaiki
dan replikasi sel akan terganggu.. Susahnya, perbaikan DNA ini sering justru
menimbulkan mutasi, karena dalam memperbaiki DNA tersebut sistem perbaikan
DNA cenderung membuat kesalahan (error prone ), dan apabila mutasi ini mengenai
gen-gen tertentu yang disebut onkogen, maka mutasi tersebut dapat menimbulkan
kanker.
e. Dampak Negatif Terhadap Protein
Oksidan dapat merusak protein karena dapat mengadakan reaksi dengan asam-asam
amino yang menyusun protein tersebut. Diantara asm-asam amino penyusun protein
yang paling rawan adalah sistein. Sistein mengandung gugusan sulfidril (SH) dan
justru gugusan inilah yang paling peka terhadap serangan radikal bebas seperti radikal
hidroksil :
RSH + OH RS + H
2
O
RS + RS RSSR
Pembentukan ikatan disulfida (-S-S-) menimbulkan ikatan intra atau antar molekul
protein tersebut kehilangan fungsi biologisnya (misalnya enzim kehilangan
aktivitasnya).





21

2.3.5 Dampak Positif Terhadap Tubuh Manusia
Oksidan menimbulkan banyak kerugian, tetapi justru dampak negatif ini
dimanfaatkan oleh tubuh untuk melawan serbuan organisma patogen.

Untuk menghadapi serangan dari luar ini, alam (atau Sang Pencipta) telah
menyediakan sel-sel khusus yang disebut sel-sel radang (inflamatory cells ) seperti
granulosit, monosit dan makrofag, yang dapat menghasilkan oksidan seperti H
2
O
2
,
O
2

, OH, ClO

dan O
2
Reaksi-reaksi yang menghasilkan senyawa-senyawa tersebut telah dibicarakan dalam
bab0bab sebelumnya.. Namun harap diingat bahwa oksidan-oksidan tersebut selain
dapat menghancurkan mikroorganisma dapat pula merusak sel-sel jaringan tubuh
sehingga sehingga apabila terjadi keradangan hebat yang melibatkan banyak sel
radang, kerusakan jaringan tak dapat dihindarkan.
2.3. Antioksidan
2.3.1. Definisi
Antioksidan adalah zat yang dapat melawan pengaruh bahaya dari radikal
bebas yang terbentuk sebagai hasil metabolisme oksidatif, yaitu hasil dari reaksireaksi
kimia dan proses metabolik yang terjadi di dalam tubuh. Berbagai bukti ilmiah
menunjukkan bahwa senyawa antioksidan mengurangi risiko terhadap penyakit
kronis, seperti kanker dan penyakit jantung koroner (Rahmatussolihat, 2009)
Antioksidan adalah substansi yang diperlukan tubuh untuk menetralisir
radikal bebas dan mencegah kerusakan yang ditimbulkan oleh radikal bebas terhadap
sel normal, protein, dan lemak. Antioksidan menstabilkan radikal bebas dengan
melengkapi kekurangan elektron yang dimiliki radikal bebas dan menghambat
terjadinya reaksi berantai dari pembentukan radikal bebas yang dapat menimbulkan
stress oksidatif.(siti N,2009)

22

Antioksidan adalah semua zat yang apabila berada dalam kepekatan yang
lebih rendah dibandingkan dengan suatu substrat yang telah dioksidasi, secara
signifikan akan menunda atau menghalangi pengoksidaan substrat tersebut.6
Antioksidan merupakan salah satu senyawa yang dapat menghalangi proses oksidasi
pada molekul yang berasal dari dalam tubuh ataupun dari asupan
makanan.(Dlamini,2007
2.3.2. Penggolongan Antioksidan
Antioksidan dapat digolongkan menjadi antioksidan enzim dan vitamin.
Antioksidan enzim meliputi superoksida dismutase (SOD), katalase dan glutation
peroksidase (GSH.Prx). Antioksidan vitamin lebih populer sebagai antioksidan
dibandingkan enzim. Antioksidan vitamin mencakup alfa tokoferol (vitamin E), beta
karoten (pro vitamin A) dan asam askorbat (vitamin C). (Rahmatussolihat, 2009)
Superoksida dismutase berperan dalam melawan radikal bebas pada
mitokondria, sitoplasma dan bakteri aerob dengan mengurangi bentuk radikal bebas
superoksida. SOD murni berupa peptida orgoteina yang disebut agen anti peradangan.
Kerja SOD akan semakin aktif dengan adanya poliferon yang diperoleh dari
konsumsi teh. Enzim yang mengubah hidrogen peroksida menjadi air dan oksigen
adalah katalase. Fungsinya menetralkan hidrogen peroksida beracun dan mencegah
formasi gelembung CO2 dalam darah. (Rahmatussolihat, 2009)
Antioksidan glutation peroksidase bekerja dengan cara menggerakkan H2 O2
dan lipid peroksida dibantu dengan ion logam-logam transisi. GSH.Prx mengandung
Selenium (Se). Sumber Se ada pada ikan, telur, ayam, bawang putih, biji gandum,
jagung, padi, dan sayuran yang tumbuh di tanah yang kaya akan Se. Namun, dosis Se
yang terlalu tinggi juga dapat bersifat racun. (Rahmatussolihat, 2009)



23

Klasifikan antioksidan berdasarkan peranan, cara kerja, kelarutan dan lokasi
ditunjukkan di dalam tabel 1.
ANTIOKSIDAN CARA KERJA KELARUTAN LOKASI
Asam askorbat
(Vitamin C)

Memutuskan ikatan
ROS
Mencegah(berikatan
dengan ion logam)
Memproduksi
Vitamin E

Larut dalam air Plasma,Gingival
crevicular
fluid(GSF),
Cerebrosal fluid
(GSF)
Alfa tokoferol
(VitaminE)
Memutuskan
ikatan ROS
Larut dalam
lemak
Plasma,GCF,saliva
Carotenoids
(vitamin A)
Memutuskan ikatan
ROS
Larut dalam
lemak
Plasma
Albumin Memutuskan ikatan
ROS
Berikatan dengan
bilirubin
Mencegah(berikatan
dengan ion logam)
Larut dalam air Plasma,GCF,saliva
Bilirubin Memutuskan ikatan
ROS
Melindungi albumin
Larut dalam
lemak
Plasma
Caeruloplasmin Mencegah(berikatan
dengan ion logam)
Larut dalam
air
Plasma,GCF,saliva
Haptoglobin Mencegah(berikatan
dengan ion logam)
Larut dalam air Plasma,GCF
Transferin Mencegah
(berikatan
Larut dalam
air
Plasma,GCF,saliva

24

dengan ion Fe2+)
Uric acid Memutuskan ikatan
ROS
Larut dalam air Plasma,GCF,saliva
Reduce glutathione Memutuskan ikatan
ROS,
Substrat untuk
enzim
GSH-Px
Larut dalam air Plasma,GCF,saliva,
lapisan aleolar pada
paru

2.3.3. Fungsi Antioksidan
Antioksidan berperan penting dalam tubuh manusia karena dapat
menetralisasi radikal bebas dalam tubuh dengan cara memberikan satu elektronnya
sehingga terbentuk molekul yang stabil dan mengakhiri reaksi radikal bebas.
Antioksidan tidak hanya penting untuk menghalangi terjadinya tekanan oksidatif dan
kerusakan jaringan, tetapi juga penting dalam mencegah peningkatan produksi
proinflamatori sitokin, yang merupakan hasil pengaktifan dari respon pertahanan
tubuh yang terjadi terus menerus. Beberapa kegunaan antioksidan adalah seperti
berikut: (Dlamini,2007)
(1) Memutuskan rantai radikal bebas seperti yang dilakukan oleh vitamin E (alfa
tokoferol), vitamin C (asam askorbat), vitamin A (beta karoten), uric acid dan
bilirubin
(2) Mencegah reaksi Fenton yang dilakukan oleh protein alami misalnya albumin,
transferrin, laktoferrin, caeruloplasmin, haptoglobin dan asam askorbat
(3) Melalui enzim yang bersifat antioksidan yaitu enzim yang berfungsi dengan
mengkatalis proses oksidasi molekul yang dilakukan oleh catalase dan glutathione
peroxidase
(4) Mencegah terbentuknya radikal bebas

25

(5) Mengubah radikal bebas yang sangat reaktif menjadi kurang reaktif
(6) Memperbaiki jaringan atau sel yang telah dirusak oleh radikal bebas dan
(7) Menyediakan lingkungan yang baik sehingga mendorong antioksidan bekerja
dengan optimal.
2.3.4. Mekanisme Kerja
Antioksidan memiliki dua fungsi. Fungsi pertama merupakan fungsi utama yaitu
sebagai pemberi atom hidrogen. Antioksidan (AH) yang mempunyai fungsi utama
tersebut sering disebut sebagai antioksidan primer. Senyawa ini dapat memberikan
atom hidrogen secara cepat ke radikal lipid (R, ROO) atau mengubahnya ke bentuk
lebih stabil, sementara turunan radikal antioksidan (A) tersebut memiliki keadaan
lebih stabil dibanding radikal lipid.(siti,2009)
Fungsi kedua merupakan fungsi sekunder antioksidan, yaitu memperlambat laju
autooksidasi dengan berbagai mekanisme di luar mekanisme pemutusan rantai
autooksidasi dengan pengubahan radikal lipid ke bentuk lebih stabil.23 Penambahan
antioksidan (AH) primer dengan konsentrasi rendah pada lipid dapat menghambat
atau mencegah reaksi autooksidasi lemak dan minyak. Penambahan tersebut dapat
menghalangi reaksi oksidasi pada tahap inisiasi maupun propagasi. Radikal-radikal
antioksidan (A) yang terbentuk pada reaksi tersebut relatif stabil dan tidak
mempunyai cukup energi untuk dapat bereaksi dengan molekul lipid lain membentuk
radikal lipid baru.(siti,2009)
Inisiasi :
R + AH RH + A
(Radikal lipid) (antioksidan primer) (radikal antioksidan)
Propagasi :
ROO + AH ROOH + A

26

Reaksi Penghambatan antioksidan primer terhadap radikal lipid23 Besar konsentrasi
antioksidan yang ditambahkan dapat berpengaruh pada laju oksidasi. Pada
konsentrasi tinggi, aktivitas antioksidan grup fenolik sering lenyap bahkan
antioksidan tersebut menjadi prooksidan. Pengaruh jumlah konsentrasi pada laju
oksidasi tergantung pada struktur antioksidan, kondisi dan sampel yang akan
diuji.(siti,2009)
AH + O2 A + HOO
AH + ROOH RO + H2O + A
Antioksidan bertindak sebagai prooksidan pada konsentrasi tinggi(siti,2009)
2.3.5. Antioksidan sebagai Pertahanan terhadap Radikal Bebas
Radikal bebas di dalam tubuh hampir mustahil untuk dihindari karena
banyaknya pengaruh proses oksidasi yang terjadi dalam tubuh.Untuk menanggulangi
radikal bebas tersebut tubuh memiliki sistem pertahanan melalui antioksidan
enzimatik seperti katalase, glutation peroksidase, superoksidase dismutase (SOD),
dan glukosa-6-phosphate-dehidrogenase (G6PD). Tetapi, pengaruh lingkungan dan
kebiasaan buruk seperti radiasi ultraviolet, polusi, kebiasaan mengkonsumsi junk
food dan alkohol serta merokok dapat membuat sistem pertahanan tubuh kewalahan
menghadapi radikal bebas yang berjumlah besar. Oleh karena itu tubuh kita
memerlukan zat antioksidan tambahan. Vitamin C, vitamin E, co-enzim Q10,
flavonoid dan asam alfa lipolat merupakan antioksidan tambahan yang bisa kita dapat
dari luar tubuh yang juga merupakan antioksidan non-enzimatik. Antioksidan dalam
jumlah banyak dapat diperoleh dari konsumsi sayuran, buah-buahan, kacang-
kacangan, biji-bijian, rempah-rempah dan teh atau teh hijau.
Antioksidan merupakan senyawa pemberi elektron atau reduktan. Senyawa ini
memiliki berat molekul kecil tetapi mampu menginaktivasi reaksi oksidasi dengan
cara mencegah terbentuknya radikal. Antioksidan juga dapat mengikat radikal bebas
dan molekul yang sangat reaktif sehingga kerusakan sel terhambat. Antioksidan

27

memiliki dua fungsi. Fungsi pertama adalah sebagai pemberi atom hidrogen.
Antioksidan yang mempunyai fungsi utama tersebut sering disebut antioksidan
primer. Senyawa ini dapat memberikan atom hidrogen secara cepat ke radikal lipida
(R*, ROO*) atau mengubahnya ke bentuk lebih stabil, sementara turunan radikal
antioksidan (A*) tersebut memiliki keadaan lebih stabil dibanding radikal lipida
.
Fungsi kedua adalah antioksidan sekunder yang berfungsi memperlambat laju
autooksidasi dengan berbagai mekanisme diluar mekanisme pemutusan rantai
autooksidasi, dengan mengubah radikal lipida ke bentuk lebih stabil.









28

BAB 3
KESIMPULAN
Radikal bebas adalah sekelompok bahan kimia berupa atom maupun molekul yang
memiliki elektron tidak berpasangan pada lapisan luarnya dan bahan kimia dengan
reaksi jangka pendek yang memiliki satu atau lebih elektron bebas. Radikal bebas
dapat mengganggu produksi DNA, lapisan lipid pada dinding sel, mempengaruhi
pembuluh darah, dan produksi prostaglandin (Droge W, 2002). Radikal bebas akan
menyerang molekul stabil yang terdekat dan mengambil elektron, zat yang terambil
elektronnya akan menjadi radikal bebas juga sehingga akan memulai suatu reaksi
berantai, yang akhirnya terjadi kerusakan sel tersebut.
Oksidan merupakan senyawa di udara selain oksigen yang memiliki sifat sebagai
pengoksidasi. Oksidan adalah komponen atmosfir yang diproduksi oleh proses
fotokimia, yaitu suatu proses kimia yang membutuhkan sinar matahari mengoksidasi
komponen-komponen yang tak segera dioksidasi oleh oksigen.
Antioksidan adalah substansi yang diperlukan tubuh untuk menetralisir radikal bebas
dan mencegah kerusakan yang ditimbulkan oleh radikal bebas terhadap sel normal,
protein, dan lemak. Antioksidan menstabilkan radikal bebas dengan melengkapi
kekurangan elektron yang dimiliki radikal bebas dan menghambat terjadinya reaksi
berantai dari pembentukan radikal bebas yang dapat menimbulkan stress oksidatif.







29

DAFTAR PUSTAKA

Bast, A. et al (1991) : Oxidants and Anti-oksidants : State of Art
Am.J.Med.,91 Suppl.3C, Paper 3C-2S
Cadenas, E. : Biochemistry of Oxygen Toxicity. Ann.Rev.Bioch. : 58 ; 79-
110. Ann.Rev.Inc. Palo Alto , USA 1989
Cochrane, G.C. (1991) : Cellular Injury by Oxidants. Am.J.Med. 91 : suppl.
3C, paper 3C-24S
Halliwell, B. (1991) : Reactive Oxygen Species in Living System : Source,
Biochemistry and Role in Human Diseases. Am.J.Med. suppl. 3C, paper 3C-
14S.
Murray, R.K. : Harpers Biochemistry, 22
nd
ed. Pp.142-143, Prentice-Hall
Internat.Inc.London, U.K.1990
Naqui, A., Chance, B., Cadenas, E. : Reactive Oxygen Intermediates in
Biochemistry. Ann.Rev. Bioch. 55 : 137-166, Ann. Rev. Inc. Palo Alto, USA
1995
Pine, H. S. et al : Radikal Bebas, dalam : Kimia Organik 2, ed. 4. Hal. 954
985, 1988. Terjemahan Bahasa Indonesia. Penerbit ITB Bandung.
Sies, H. (1991) : Oxidative Stress : From Basic Research to Clinical
Applications : .Am.J.Med.. 91 suppl. 3C, paper 3C-31S