Anda di halaman 1dari 46

1

LAPORAN KASUS

I. IDENTITAS PASIEN
Nama pasien : By. Ny. H
Umur : Lahir 17 September 2014
Jenis kelamin : Perempuan
Agama : Islam
Suku : Jawa
Alamat : Tlogomulyo Pedurungan, Kota Semarang

Nama ayah : Tn. M
Umur : 35 tahun
Pekerjaan : Supir
Pendidikan : SMU

Nama ibu : Ny. H
Umur : 30 tahun
Pekerjaan : Ibu rumah tangga
Pendidikan : SMP

No CM : 299752
Bangsal : Perinatologi
Lahir : 17 September 2014

II. DATA DASAR
1. ANAMNESIS
Anamnesis dilakukan secara alloanamnesis dengan Ibu pasien pada tanggal 20 September
2014 dan didukung dengan catatan medis.

Keluhan utama : Bayi tidak menangis segera setelah lahir
Keluhan tambahan : Lengan kanan atas bengkak dan kebiruan


2

Riwayat Penyakit Sekarang
Sebelum Masuk Perinatologi
Ibu G
3
P
2
A
0
, usia 30 tahun, hamil 34 minggu, riwayat haid teratur, siklus haid 28
hari, lama haid 7 hari per siklus. Ibu rutin memeriksakan kehamilannya dan sudah
mendapat suntikan tetanus toxoid sebanyak 2 kali. Selama hamil ibu merasa mual kadang
disertai muntah. Ibu tidak memiliki riwayat penyakit darah tinggi selama kehamilan.
Semasa hamil, Ibu tidak mengonsumsi obat obatan apapun selain tablet suplemen besi.
Riwayat trauma sebelum dan selama kehamilan disangkal, riwayat dipijat disangkal,
riwayat penyakit kencing manis, asma dan penyakit jantung disangkal. Pasien tidak
meminum jamu jamuan selama masa kehamilan. Riwayat perdarahan disangkal.
Ibu pasien masuk ke ruang Instalasi Bedah Sentral RSUD Kota Semarang dengan
rencana akan dilakukan operasi sectio cesarea atas indikasi ruptur membran prematur dan
ketuban pecah dini 12 hari. Ibu pasien kemudian masuk ke kamar operasi dan dilakukan
tindakan anestesi spinal/ sub araknoid blok oleh dokter anestesi. Kurang lebih 15 menit
kemudian dilakukan sayatan pertama untuk tindakan operasi sectio cesarea oleh dokter
kandungan dan kebidanan. Selama operasi terdapat beberapa tindakan yang dilakukan oleh
operator berupa manuver manuver agar bayi dapat dikeluarkan dari perut Ibu.
Bayi lahir pukul 08.55 WIB, jenis kelamin perempuan dengan berat badan lahir
2400 gram, panjang badan 45 cm, lingkar kepala 32 cm dan lingkar dada 30 cm. Bayi lahir
tidak menangis lalu dibawa ke daerah resusitasi neonatus tidak jauh dari kamar operasi.
Penilaian awal dilakukan dan didapatkan bayi lahir tidak menangis dan tampak lemas.
Pada kulit hemithoraks kanan dan lengan kanan atas tampak hematom dan oedem.
Dilakukan penghisapan lendir dengan kateter nomor 6 untuk membersihkan jalan napas.
Didapatkan pada selang hisap cairan jernih. Selanjutnya bayi diposisikan semi ekstensi,
dihangatkan dan dipeka rangsang.
Bayi masih belum menangis dan kelihatan megap megap. Selanjutnya dilakukan
ventilasi tekanan positif dengan O
2
100% dan aliran 6 liter per menit selama 30 detik dan
melakukan pemotongan tali pusat. Denyut jantung bayi didapatkan kurang dari 100 kali
per menit lalu dilakukan persiapan untuk intubasi dengan pipa endotrakeal nomor 3, non
cuffed, kedalaman 8 cm. Ventilasi dilanjutkan lalu dilakukan pemasangan kateter
umbilikal, fluid challenge 26 cc dan pemberian cairan infus D10% 5 tetes per menit.
Selanjutnya pasien dikirim ke ruang perinatologi sambil tetap dilakukan ventilasi.
3

APGAR 0 1 2 1 5 10
Denyut jantung Tak ada < 100 > 100 1 2 2
Pernafasan Tak ada Tak teratur Baik 1 1 VTP
Tonus otot Lemah Sedang Baik 0 1 1
Peka rangsang Tak ada Meringis Menangis 0 0 0
Warna Biru /
putih
Merah jambu ujung
2 biru
Merah
jambu
1 1 1
Total 3 4 5


Didalam Ruang Perinatologi
Di ruang perinatologi, pasien ditempatkan di inkubator dan dipasang monitor dan
ventilator dengan modus RR 40, PEEP 6, PIP 18, FiO
2
60%. Keadaan umum pasien masih
kurang aktif, tampak lemas dan tidak menangis. Dilakukan injeksi ampicillin 2 x 130 mg
intravena, injeksi gentamycin 1 x 13 mg intravena, drip dopamin 3 mcg/kgBB/menit. Pasien
diprogramkan untuk dilakukan babygram, foto rontgen lengan kanan, cek darah rutin, gula
darah sewaktu, ureum, creatinin, natrium, kalium, calsium dan analisa gas darah. Pasang pipa
orogastrik kemudian dialirkan.

NAMA : By. Ny. H NO. RM : 299752
RUANG : Perinatologi
UMUR : 0 hari KELAS :
TANGGAL /
JAM
PERJALANAN PENYAKIT /
DIAGNOSA
PERINTAH DOKTER
PENGOBATAN / TINDAKAN

17/9/2014
(10.00 WIB)
Usia: 0 hari
BB: 2400 gram
Sakit: 0 hari
Rawat: 0 hari



S: -
O:
Keadaan Umum:
Kurang aktif, tampak lemas, terpasang
ventilator.

Tanda Vital:
Tekanan darah: tidak dilakukan
Nadi: 100x/mnt, i/t kurang
Terapi:

Modus ventilator:
- RR 40
- PEEP 6
- PIP 18
- FiO
2
60%

Infus D10% 5 tpm
4

Pernapasan: ventilator
Suhu: 37.4
0
C

BSM:
HR: 127 x
SpO
2
: 100%

Status Internus:
Mata: CA (-), SI (-)
Hidung: NCH (+)
Mulut: Sianosis (-)
Thoraks:
- Simetris, retraksi (+)
- Hematom dan oedem sebelah kanan
Cor/ BJ I-II reg, murmur (-), gallop (-)
Pulmo/ SN. Vesikuler (+/+)
Abdomen: datar, supel, BU (+)
Ekstremitas:
- Lengan kanan atas hematom dan oedem
Refleks hisap (-)
Menangis (-)
Ikterik (-)

A:
- Neonatus preterm
- Asfiksia berat
- BBLR
- Suspek fraktur humerus dextra
- Gangguan napas berat
Injeksi ampisilin 2 x 130 mg IV
Injeksi gentamycin 1 x 13 mg IV
Drip dopamin 3 mcg/kgBB/menit
Pasang OGT

Program:
- Babygram
- Foto rontgen lengan kanan
- DR, GDS, Ur, Cr, elektrolit, Ca
- AGD
- Konsul bedah bila hasil foto (+)

Hasil Lab (+):
- Inf D10% 7 tpm mikro
- Inj ampisulbaktam 2 x 175 mg iv
- Inj Ca gluconas 2 x 1,25 cc
- Inj vit K 1 x 1 mg im
- Drip dopamin 3 mcg/kgbb/menit
- Imobilisasi lengan kanan atas
- ET terekstubasi (11.45)

Assesment:
- Neonatus preterm
- Riwayat asfiksia berat
- BBLR
- Neonatal infeksi
- Fraktur humerus dextra 1/3
tengah tertutup
- Gangguan napas berat
- Hiperglikemia
- Hipokalsemia








Pemeriksaan (17/9/2014) Hasil Satuan Nilai rujukan
Hematologi
Hemoglobin
Hematokrit
Eritrosit
Leukosit
Trombosit

12.4
37.70
3.29
17.5
170

g/dL
%
/uL
/uL
10
3
/uL

12.0 16.0
37 47
4.2 5.4
4.8 10.8
150 - 400
Kimia Klinik
Glukosa darah sewaktu

746

mg/dL

70 115
5

Natrium
Kalium
Calsium
135.0
4.40
0.97
mmol/L
mmol/L
mmol/L
134.0 147.0
3.50 5.20
1.12 1.32

Hasil foto Babygram:




Meteorismus
6



Thorax:
- Cor : Letak, bentuk dan ukuran normal.
- Pulmo : Corakan bronkovaskuler normal.
Tak tampak bercak bercak di paru.
- Diafragma dan sinus baik
Kesan: Cor : Normal.
Pulmo : Tak tampak kelainan.

Abdomen:
Distribusi udara usus meningkat, dilatasi (-), fekal material (-), tak tampak AFL ataupun
free air, tak tampak gambaran massa solid intraabdomen.
Kesan: Gambaran meteorismus.



Fraktur humerus 1/3
tengah dextra
7

Riwayat Penyakit Ayah dan Ibu
Riwayat ibu menderita diabetes mellitus, hipertensi, asma, penyakit jantung,
penyakit ginjal, alergi, anemia, serta kelainan darah sebelum hamil disangkal.
Riwayat ibu keputihan berbau busuk atau menderita penyakit menular seksual
selama masa kehamilan atau saat proses kehamilan seperti gonorea, klamidia,
trikomonasis, kandidiasis disangkal.
Riwayat ayah menderita penyakit menular seksual sebelum dan selama istrinya
hamil disangkal.
Riwayat ibu mengidap batuk-batuk lama lebih dari 3 minggu, mendapat pengobatan
paru selama 6 bulan dan membuat kencing berwarna merah disangkal.
Riwayat ibu demam tinggi selama proses kehamilan disangkal.
Riwayat ibu merokok disangkal.
Riwayat ayah merokok (+)

Riwayat Pemeriksaan Prenatal
Ibu rutin memeriksakan kehamilannya sebulan 1x dan mendapat suntikan tetanus
toxoid sebanyak 2 kali selama masa kehamilannya. Riwayat trauma sebelum kehamilan
disangkal, riwayat dipijat disangkal, riwayat penyakit darah tinggi dan kencing manis
disangkal, riwayat minum jamu-jamu disangkal oleh ibu.
Kesan: Pemeliharaan prenatal baik.

Riwayat Persalinan dan Kehamilan
Ibu dengan riwayat G
3
P
3
A
0
. Anak pertama dan kedua lahir secara spontan per
vaginam dan keduanya lahir hidup. Hamil anak ketiga 34 minggu dan lahir secara sectio
cesarea atas indikasi ruptur membran prematur dan ketuban pecah dini 12 hari.
Bayi lahir tidak langsung menangis, pernapasan tidak teratur, warna kulit wajah
dan badan biru, tonus otot lemah. Berat badan lahir 2400 gram, panjang badan 45 cm,
lingkar kepala 32 cm dan lingkar dada 30 cm. Skor APGAR 3 4 5. Pada lengan kanan
atas dan dada kanan didapatkan hematom dan oedem.
Kesan: Neonatus preterm, berat badan lahir rendah, asfiksia berat, suspek neonatal infeksi,
suspek fraktur humerus.


8

Riwayat Pertumbuhan dan Perkembangan Anak
Pertumbuhan:
Berat badan lahir : 2400 gram
Panjang badan lahir : 45 cm
Lingkar kepala : 32 cm
Lingkar kepala : 30 cm

Perkembangan:
Belum dapat dinilai dan dievaluasi.

Riwayat Makan dan Minum Anak
- Usia 0 hari pemberian diet ASI ditunda karena asfiksia berat.
- Usia 1 hari diberikan ASI melalui pipa orogastrik.
- Usia 3 hari pipa orogastrik dilepas dan dimulai diet ASI 8 x 10 15 ml.
- Usia 4 hari sampai pulang diet ASI mulai 8 x 15 20 ml dan naik secara bertahap.

Riwayat Imunisasi
- Hepatitis B : belum dilakukan
- Polio : belum dilakukan
- BCG : belum dilakukan
Kesan: belum dilakukan imunisasi dasar.

Riwayat Keluarga Berencana
Ibu pasien tidak menjalankan program keluarga berencana dengan metode apapun.

Riwayat Sosial Ekonomi
Ayah pasien bekerja sebagai supir pribadi dengan penghasilan kurang lebih 1 juta
rupiah per bulan. Ibu pasien saat ini tidak bekerja. Biaya pengobatan pasien dan operasi
sectio cesarea menggunakan BPJS.
Kesan: Status sosial ekonomi kurang.




9

Data Obstetri
Anak ke Tahun
Jenis persalinan, penolong,
usia kehamilan
Jenis kelamin,
BBL, PBL
Keadaan anak
sekarang
1 2008
Spontan per vaginam, bidan,
38 minggu
Laki-laki, 2700
gram
Sehat
2 2010
Spontan per vaginam, bidan,
39 minggu
Laki-laki, 2600
gram
Sehat
3 2014 SC, dokter, 34 minggu
Perempuan, 2400
gram, 45 cm
Neonatus preterm,
asfiksia berat,
BBLR, fraktur
humerus 1/3 dextra
tertutup

Data Keluarga
Ayah Ibu
Perkawinan ke- I I
Umur Menikah 28 tahun 23 tahun
Pendidikan terakhir SMU SMP
Agama Islam Islam
Kesehatan Sehat Sehat

Data Perumahan
Kepemilikan rumah : Rumah kontrakan.
Keadaan rumah : Dinding rumah terbuat dari tembok, 1 kamar tidur, 1 kamar
mandi di dalam rumah.
Sumber air bersih : Sumber air minum dari sumur, limbah buangan dialirkan
saluran atau selokan yang ada di belakang rumah.
Keadaan lingkungan : Antar rumah berdekatan, tidak terlalu padat.

10

2. PEMERIKSAAN FISIK
Dilakukan pada tanggal 17 September 2014 pukul 14.00 WIB
Bayi perempuan usia 0 hari, berat badan 2400 gram, panjang 45 cm.
Keadaan umum : compos mentis, aktif.
Tanda vital
Tekanan darah : tidak dilakukan pemeriksaan
Nadi : 100 kali per menit, isi dan tegangan cukup
Pernapasan : 40 kali per menit
Suhu : 37,4
o
C (aksila)
Status Internus:
Kepala
Normosefali, lingkar kepala 32 cm, ubun ubun besar masih terbuka, tidak tegang, tidak
menonjol, caput succedaneum (-), cephal hematom (-), rambut hitam terdistribusi merata,
tidak mudah dicabut, kulit kepala tidak ada kelainan.
Mata
Pupil bulat, isokor, refleks cahaya langsung dan tidak langsung (+/+)
Hidung
Bentuk normal, nafas cuping hidung (+/+), sekret (-/-), septum deviasi (-).
Telinga
Normotia, sekret (-/-), kembali cepat setelah dilipat.
Mulut
ET terekstubasi pukul 11.45 WIB
Sianosis (-), trismus (-), labiopalatognatoschizis (-)
Thoraks
o Paru
Inspeksi : hemithoraks dextra dan sinistra simetris pada
keadaan inspirasi dan ekspirasi, retraksi epigastrium (-)
Palpasi : tidak dilakukan pemeriksaan
Perkusi : tidak dilakukan pemeriksaan
Auskultasi : suara napas vesikuler (+/+), suara napas tambahan (-/-)
o Jantung
Inspeksi : pulsasi ictus cordis tidak terlihat
Palpasi : ictus cordis tidak teraba
11

Perkusi : tidak dilakukan pemeriksaan
Auskultasi : bunyi jantung I II reguler murni, murmur (-), gallop (-)
Abdomen
Inspeksi : datar
Auskultasi : bising usus (+) 1 kali per menit
Palpasi : supel, hepar dan lien tidak teraba membesar
Perkusi : timpani di seluruh kuadran abdomen
Tulang belakang
Tidak tampak deformitas, spina bifida (-), meningokel (-)
Genitalia dan anorektal
Jenis kelamin perempuan, labia mayora menutupi sebagian labia minora, anus (+)
tidak ada kelainan.
Kulit
Tidak tampak efloresensi yang bermakna, ikterik (-), pucat (-), pewarnaan
mekoneum (-)
Ekstremitas
Superior Inferior
Deformitas -/- -/-
Akral Dingin -/- -/-
Akral Sianosis -/- -/-
Ikterik -/- -/-
CRT <2 <2
Tonus Normotonus Normotonus

Lengan kanan atas tampak hematom dan oedem.
Refleks Primitif:
o Refleks Hisap : (+), cukup kuat
o Refleks Rooting : (+)
o Refleks Moro : (+)
o Refleks Palmar Grasp : (+)
12

o Refleks Plantar Grasp : (+)

3. PEMERIKSAAN PENUNJANG
Pemeriksaan (17/9/2014) Hasil Satuan Nilai rujukan
Hematologi
Hemoglobin
Hematokrit
Eritrosit
Leukosit
Trombosit

12.4
37.70
3.29
17.5
170

g/dL
%
/uL
/uL
10
3
/uL

12.0 16.0
37 47
4.2 5.4
4.8 10.8
150 - 400
Kimia Klinik
Glukosa darah sewaktu
Natrium
Kalium
Calsium

746
135.0
4.40
0.97

mg/dL
mmol/L
mmol/L
mmol/L

70 115
134.0 147.0
3.50 5.20
1.12 1.32

Foto Babygram
13

Thorax:
- Cor : Letak, bentuk dan ukuran normal.
- Pulmo : Corakan bronkovaskuler normal.
Tak tampak bercak bercak di paru.
- Diafragma dan sinus baik
Kesan: Cor : Normal.
Pulmo : Tak tampak kelainan.

Abdomen:
Distribusi udara usus meningkat, dilatasi (-), fekal material (-), tak tampak AFL ataupun
free air, tak tampak gambaran massa solid intraabdomen.
Kesan: Gambaran meteorismus.

4. PEMERIKSAAN KHUSUS
Ballard Score



2
2
3
2
3
14
2
14









2
2

2
3
3
3
15
New Ballard Score

Total skor neuromuskular + maturitas fisik = 29

Kesan: Kehamilan preterm 35 minggu
15

Kurva Lubchenco






APGAR Score
APGAR 0 1 2 1 5 10
Denyut jantung Tak ada < 100 > 100 1 2 2
Pernafasan Tak ada Tak teratur Baik 1 1 VTP
Tonus otot Lemah Sedang Baik 0 1 1
Peka rangsang Tak ada Meringis Menangis 0 0 0
Warna Biru /
putih
Merah jambu ujung
2 biru
Merah
jambu
1 1 1
Total 3 4 5




Berat Badan Lahir : 2400 gram
Usia Kehamilan (New Ballard Score) : 35 minggu
Kesan: Bayi Kurang Bulan - Sesuai Masa Kehamilan
Kesan: Asfiksia Berat
16

Bell Squash Score
Parameter Skor
Partus tindakan (SC, forcep, vakum ekstraksi, sungsang) 1
Ketuban tidak normal 1
Kelainan bawaan 0
Asfiksia 1
Preterm 1
Berat badan lahir rendah 1
Infeksi tali pusat 0
Riwayat penyakit Ibu 0
Riwayat penyakit kehamilan 0
Total Skor 5

Gupte Score
Prematuritas
3
Cairan amnion berbau busuk
0
Ibu demam
0
Asfiksia (APGAR menit 1 6
2
Partus lama
0
Vagina tidak bersih
0
KPD
1
Total Skor
6


Kesan:
Neonatal
Infeksi
Kesan: Mulai Pemberian Antibiotik
17

III. RESUME
Telah lahir bayi jenis kelamin laki laki dari seorang Ibu G
3
P
2
A
0
usia 30 tahun,
usia kehamilan 34 minggu, lahir secara sectio cesarea ditolong oleh dokter spesialis
kandungan dan kebidanan di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Semarang pada tanggal 17
September 2014 pukul 08.55 WIB dengan berat badan lahir 2400 gram, panjang badan 45
cm, lingkar kepala 32 cm, lingkar dada 30 cm, caput succedaneum (-), cephal hematom (-),
air ketuban jernih dan tidak berbau busuk. Saat lahir bayi tidak menangis, pernapasan tidak
teratur, warna kulit kepala dan badan putih, tonus otot lemah, denyut jantung < 100 kali
per menit. Skor APGAR 3 4 5.
Dilakukan ventilasi tekanan positif dengan O
2
100% dan aliran 6 liter per menit
selama 30 detik dan melakukan pemotongan tali pusat. Denyut jantung bayi didapatkan
kurang dari 100 kali per menit lalu dilakukan intubasi endotrakeal dan dialirkan O
2
.
Dilakukan pemasangan infus umbilikal dengan cairan D10% 5 tetes per menit setelah
sebelumnya dilakukan fluid challenge 26 cc. Tampak lengan kanan atas bengkak dan
berwarna kebiruan. Dilakukan imobilisasi lengan kanan atas dengan menggunakan kain
bedong. Pasien dikirim ke ruangan perinatologi.
Di dalam ruang perinatologi pasien dipasangkan ventilator dengan modus RR 40,
PEEP 6, PIP 18 dan FiO
2
60%. Dari hasil pemeriksaan fisik di ruang perinatologi tanggal
17 September 2014 pukul 14.00 WIB didapatkan keadaan umum sudah cukup aktif. Nadi
100 kali per menit, isi dan tegangan kurang, dan suhu aksila 37,4
o
C. Status internus
didapatkan napas cuping hidung (+), lengan kanan atas terdapat ciri ciri fraktur, labia
mayora menutupi sebagian labia minora dan refleks menghisap cukup kuat.
Hasil pemeriksaan penunjang laboratorium darah didapatkan anemia ringan dan
leukositosis. Kesan dari foto babygram tampak gambaran meteorismus dan fraktur
humerus dextra 1/3 tengah. Dari pemeriksaan laboratorium kimia klinik didapatkan
hiperglikemia dan hipokalsemia.
APGAR skor saat lahir didapatkan 3 4 5 untuk 10 menit pertama dengan kesan
asfiksia berat. Skor Ballard didapatkan kesan usia kehamilan preterm 35 minggu, dari
kurva Lubchenco didapatkan kesan neonatus sesuai masa kehamilan. Skor Bell Squash
dan Gupte didapatkan hasil neonatal infeksi dan harus dimulai pemberian antibiotik.
Secara keseluruhan didapatkan kesan bayi lahir preterm 35 minggu, berat badan
lahir rendah, sesuai masa kehamilan, asfiksia berat, neonatal infeksi, gangguan napas berat
dan fraktur humerus dextra 1/3 tengah.

18

IV. DIAGNOSIS BANDING
a. Neonatus Preterm
Sesuai masa kehamilan (SMK)
Kecil masa kehamilan (KMK)
Besar masa kehamilan (BMK)
b. BBLR
Prematuritas murni
Dismaturitas
c. Asfiksia Berat
Faktor Janin (letak sungsang ,bayi besar, gemeli, BBLR, fetal distress)
Faktor ibu (hipertensi, perdarahan, CPD, SC berulang, partus lama, kelahiran
dengan ekstraksi forceps atau vakum)
Faktor Placenta (solusio placenta, placenta previa, lilitan tali pusat)
d. Observasi Infeksi Neonatal
Berdasarkan Etiologi :
Infeksi antenatal
1. Penyakit ibu (TORCH, TBC, Hepatitis B, Infeksi virus, Trikomoniasis,
Candidiasis vaginalis, gonorrhea, non gonococcal servitis, sifilis, komdiloma
akuminata, ulkus molle, limfogranuloma inguinal)
2. Ketuban
Infeksi durante natal
1. Infeksi ascenden
2. Infeksi lintas amnion
3. Infeksi lintas jalan lahir
Infeksi postnatal
1. Perawatan tali pusat tidak adekuat
2. Nosokomial (alat dan sarana yang tidak steril)
3. Partus tindakan
4. Penolong persalinan
Berdasarkan Waktu :
Early onset (< 72 jam)
1. Ketuban pecah dini
19

2. Infeksi pada ibu (TORCH, TBC, Infeksi virus, trikomoniasis, kandidiasis
vaginalis, gonorrhea, non gonococcal servitis, sifilis, kondiloma akuminata,
ulkus molle, limfogranuloma inguinal)
Late onset (> 72 jam)
1. Perawatan tali pusat
2. Infeksi Nosokomial
e. Fraktur humerus dextra 1/3 tengah tertutup

V. DIAGNOSIS SEMENTARA
a. Neonatus preterm
b. Berat badan lahir rendah, sesuai untuk masa kehamilan (KMK)
c. Asfiksia berat
d. Neonatal infeksi
e. Fraktur humerus dextra 1/3 tengah tertutup
f. Gangguan napas berat

VI. TATALAKSANA
a. Non Medikamentosa :
- Jaga jalan nafas
- Jaga kehangatan
- Rawat tali pusat bayi
- Bed side monitor

b. Medikamentosa:
- O
2
nasal 1 2 liter per menit
- Infus D10% 5 tetes per menit (mikro)
- Injeksi ampisulbaktam 2 x 175 mg IV
- Injeksi gentamisin 1 x 13 mg IV (tunggu urin keluar)
- Injeksi Ca Glukonas 2 x 1,25 cc ad aqua IV pelan
- Drip dopamin 3 mcg/kgBB/menit

c. Program
Ekstubasi evaluasi dengan O
2
nasal 2 liter per menit
Awasi tanda distress pernapasan
20

Pantau saturasi oksigen, keadaan umum dan tanda vital
Tunda diet
Pasang pipa orogastrik
Imobilisasi lengan kanan atas
Monitor keadaan umum, tanda vital, dan distress pernapasan
Konsul spesialis bedah ortopedi
Edukasi orangtua

VII. PROGNOSIS
Quo ad vitam : dubia ad bonam
Quo ad functionam : dubia ad bonam
Quo ad sanationam : ad bonam

VIII. USUL
a. Pemeriksaan darah rutin ulang (3 5 hari setelah antibiotik)
b. Pemeriksaan elektrolit ulang (atas indikasi)
c. Pemeriksaan GDS ulang
d. Pemeriksaan analisa gas darah
e. Pemeriksaan fungsi ginjal (ureum dan creatinin)
f. Pemantauan tumbuh kembang
g. Naikkan diet bertahap
h. Imunisasi dasar tepat waktu

IX. NASEHAT UNTUK ORANGTUA
a. Jaga kehangatan bayi
b. Rawat tali pusat
c. Pemberian ASI eksklusif hingga 6 bulan, berikan 2-3 jam sekali. ASI harus diteruskan
dan diberikan sesering mungkin.
d. Ibu harus selalu membersihkan puting susu sebelum maupun sesudah menyusui. Jika
Ibu menggunakan botol susu, pastikan botol susu dalam keadaan bersih dan harus
selalu dicuci serta direbus sebelum digunakan.
e. Untuk Ibu pelajari cara menyusui yg benar. Kebanyakan bayi cenderung menghisap
udara yang berlebihan sewaktu menyusui. Karena itu setelah menyusui sendawakan
21

bayi dengan cara melektakkan bayi tegak lurus di pundak dan tepuk punggungnya
perlahan-lahan sampai ia mengeluarkan udara.
f. Lakukan pemeriksaan kesehatan bayi secara rutin ke pusat pelayanan kesehatan
terdekat untuk memantau tumbuh kembang bayi serta pemberian imunisasi dasar.
g. Cepat temui dokter bila bayi mengalami:
Masalah bernafas
Merintih
Tampak sianotik (kebiruan)
Suhu tubuh >38C
Tersedak atau mengeluarkan ASI dari hidung saat menyusui
Muntah atau BAB berlebihan (>3x/hari)
Mengeluarkan darah saat BAB dan BAK
Kejang
Kelihatan kuning

X. FOLLOW UP
NAMA : By.H NO. RM : 299752

UMUR : Lahir 17 September 2014 pukul 08.55 WIB RUANG : Perinatologi
TANGGAL/
JAM
PERJALANAN PENYAKIT/
DIAGNOSA
PERINTAH DOKTER
18/9/2014
U: 1 hari
BB: 2400 gr
HR: 118x/m
RR: 52x/m
T: 36.5
o
C
N: i/t cukup

BSM
HR: 121x
SpO
2
: 97%
Kondisi bayi:
Lingkungan (-)
Diet (-)
OGT (+)
Keadaan umum: compos mentis, aktif
Status Internus
Hidung: napas cuping hidung (+)
Thoraks: simetris, retraksi (-)
Cor/ BJ I-II reguler, murmur (-), gallop (-)
Pulmo/ Suara napas vesikuler (+/+)
Abdomen: datar, supel, bising usus (+) 1x
Kulit: ikterik (-)
Refleks:
-Refleks hisap (+), lemah
-Menangis keras (+)


Terapi
O
2
nasal 2 lpm
Infus D10% 7 tpm mikro
Injeksi ampisulbaktam 2 x
175 mg IV (H-2)
Injeksi Ca gluconas 2 x 1,25
cc (H-2)
Drip dopamin 3
mcg/kgBB/menit (H-2)

Program
Ekstubasi evaluasi dengan O
2

nasal 2 lpm
Awasi tanda distress
pernapasan
Pantau keadaan umum, tanda
vital dan saturasi oksigen
22

Assesment
Neonatus preterm
BBLR
Pasca asfiksia berat
Gangguan napas berat
Neonatal infeksi
Fraktur humerus dextra 1/3 tengah
Imobilisasi lengan kanan
19/9/2014
U: 2 hari
BB: 2400 gr
HR: 128x/m
RR: 44x/m
T: 37.6
o
C
N: i/t cukup

BSM
HR: 141x
SpO
2
100%

Kondisi bayi:
Lingkungan (-)
Diet (+)
OGT (+)
Keadaan umum: compos mentis, aktif
Status Internus
Hidung: napas cuping hidung (-)
Thoraks: simetris, retraksi (-)
Cor/ BJ I-II reguler, murmur (-), gallop (-)
Pulmo/ Suara napas vesikuler (+/+)
Abdomen: datar, supel, bising usus (+) 1x
Kulit: ikterik (-)
Refleks:
-Refleks hisap (+), lemah
-Menangis keras (+)

Assesment
Neonatus preterm
BBLR
Pasca asfiksia berat
Gangguan napas berat
Neonatal infeksi
Fraktur humerus dextra 1/3 tengah

Terapi
O
2
nasal 2 lpm
Infus D10% 7 tpm mikro
Injeksi ampisulbaktam 2 x
175 mg IV (H-3)
Injeksi Ca gluconas 2 x 1,25
cc (H-3)

Program
Stop drip dopamin
Ekstubasi evaluasi dengan O
2

nasal 2 lpm
Awasi tanda distress
pernapasan
Pantau keadaan umum, tanda
vital dan saturasi oksigen
Imobilisasi lengan kanan
Pindah cuves

20/9/2014
U: 3 hari
BB: 2360 gr
HR: 120x/m
RR: 36x/m
T: 36.4
o
C
N: i/t cukup

BSM
HR: 137x
SpO
2:
96%

Kondisi bayi:
Lingkungan (+)
Diet (+)
OGT (+)
Keadaan umum: compos mentis, aktif
Status Internus
Hidung: napas cuping hidung (-)
Thoraks: simetris, retraksi (-)
Cor/ BJ I-II reguler, murmur (-), gallop (-)
Pulmo/ Suara napas vesikuler (+/+)
Abdomen: datar, supel, bising usus (+) 2x
Kulit: ikterik (+) Kramer III - IV
Refleks:
Terapi
O
2
nasal 2 lpm
Infus D10% 7 tpm mikro
Injeksi ampisulbaktam 2 x
175 mg IV (H-4)
Injeksi Ca gluconas 2 x 1,25
cc

Program
Stop injeksi Ca gluconas
Diet ASI 8 x 10 15 ml
Cek residu
Imobilisasi lengan kanan
Cek bilirubin total dan direk
23

-Refleks hisap (+), kuat
-Menangis keras (+)

Assesment
Neonatus preterm
BBLR
Pasca asfiksia berat
Gangguan napas berat
Neonatal infeksi
Fraktur humerus dextra 1/3 tengah
Ekstubasi evaluasi dengan O
2

nasal 2 lpm
Awasi tanda distress
pernapasan
Pantau keadaan umum, tanda
vital dan distress pernapasan
Edukasi Ibu cara menetek
21/9/2014
U: 4 hari
BB: 2300 gr
HR: 138x/m
RR: 35x/m
T: 37.1
o
C
N: i/t cukup

BSM
HR: 153x
SpO
2:
96%

Kondisi bayi:
Lingkungan (+)
Diet (+)
OGT (-)
Keadaan umum: compos mentis, aktif
Status Internus
Hidung: napas cuping hidung (-)
Thoraks: simetris, retraksi (-)
Cor/ BJ I-II reguler, murmur (-), gallop (-)
Pulmo/ Suara napas vesikuler (+/+)
Abdomen: datar, supel, bising usus (+) 2x
Kulit: ikterik (+) Kramer III - IV
Refleks:
-Refleks hisap (+), kuat
-Menangis keras (+)

Assesment
Neonatus preterm
BBLR
Pasca asfiksia berat
Gangguan napas berat
Neonatal infeksi
Fraktur humerus dextra 1/3 tengah
Neonatus ikterik
Terapi
O
2
nasal 1 lpm
Infus D10% 7 tpm mikro
Injeksi ampisulbaktam 2 x
175 mg IV (H-5)

Program
Diet ASI 8 x 15 20 ml
Imobilisasi lengan kanan

22/9/2014
U: 5 hari
BB: 2100 gr
HR: 150x/m
RR: 48x/m
T: 37.0
o
C
N: i/t cukup

BSM
HR: 132x
SpO
2:
97%

Kondisi bayi:
Lingkungan (+)
Diet (+)
OGT (-)
Keadaan umum: compos mentis, aktif
Status Internus
Hidung: napas cuping hidung (-)
Thoraks: simetris, retraksi (-)
Cor/ BJ I-II reguler, murmur (-), gallop (-)
Pulmo/ Suara napas vesikuler (+/+)
Abdomen: datar, supel, bising usus (+) 1x
Terapi
Infus D10% 7 mikro
Injeksi ampisulbaktam 2 x
175 mg IV (H-6)

Program
Diet ASI 8 x 15 20 ml
Imobilisasi lengan kanan
O
2
nasal aff
Cek darah rutin

24

Kulit: ikterik (+) Kramer II - III
Refleks:
-Refleks hisap (+), kuat
-Menangis keras (+)

Assesment
Neonatus preterm
BBLR
Pasca asfiksia berat
Gangguan napas berat
Neonatal infeksi
Fraktur humerus dextra 1/3 tengah
Neonatus ikterik
23/9/2014
U: 6 hari
BB: 2190 gr
HR: 120x/m
RR: 40x/m
T: 36.7
o
C
N: i/t cukup


Kondisi bayi:
Lingkungan (+)
Diet (+)
OGT (-)
Keadaan umum: compos mentis, aktif
Status Internus
Hidung: napas cuping hidung (-)
Thoraks: simetris, retraksi (-)
Cor/ BJ I-II reguler, murmur (-), gallop (-)
Pulmo/ Suara napas vesikuler (+/+)
Abdomen: datar, supel, bising usus (+) 1x
Kulit: ikterik (-)
Refleks:
-Refleks hisap (+)
-Menangis keras (+)

Assesment
Neonatus preterm
BBLR
Pasca asfiksia berat
Gangguan napas berat
Neonatal infeksi
Fraktur humerus dextra 1/3 tengah
Pasca neonatus ikterik
Terapi
Infus D10% 7 tpm mikro

Program
Diet ASI 8 x 20 25 ml
Imobilisasi lengan kanan
Stop injeksi ampisilin
Stop injeksi Ca gluconas
Boleh pulang
Edukasi orangtua
Kontrol ke poli anak 2 hari
setelah pulang (25/9/2014)






25

Pemeriksaan (20/9/2014) Hasil Satuan Nilai rujukan
Lain - lain
Bilirubin total
Bilirubin direk

10.00
0.25

mg/dL
mg/dL

0.0 1.00
0.0 0.35



Pemeriksaan (22/9/2014) Hasil Satuan Nilai rujukan
Hematologi
Hemoglobin
Hematokrit
Leukosit
Trombosit

14.7
40.9
17.1
446

g/dL
%
/uL
10
3
/uL

12.0 16.0
37 47
4.8 10.8
150 400



26

TINJAUAN PUSTAKA
USIA GESTASI DAN BERAT BADAN LAHIR

PENDAHULUAN
Hubungan berat badan lahir dengan usia gestasi merupakan salah satu indikator
kesehatan bayi baru lahir yang mencerminkan pertumbuhan intrauterin yang dapat
mempermudah antisipasi morbiditas dan mortalitas selanjutnya. Berawal dari fakta klinis
bahwa bayi dengan masalah berat badan lahir dan atau usia gestasi memiliki masalah klinis
yang serupa,yaitu gangguan perkembangan fisik , gangguan perkembangan mental dan
kelainan kongenital maka American Academy of Pediatrics, Comitee on Fetus and Newborn
menyarankan agar semua bayi baru lahir diklasifikasikan menurut berat badan lahir
berdasarkan usia gestasi.
Tidak semua bayi baru lahir yang memiliki berat badan lahir kurang dari 2500 gram
lahir kurang bulan dan tidak semua bayi dengan berat badan lahir lebih dari 2500 gram
adalah aterm. Hal ini ddokumentasikan oleh penelitian Guenwald (1960) yang menunjukan
bahwa sepertiga bayi baru lahir dengan berat badan rendah sebenarnya adalah aterm. Oleh
sebab itu diperlukan tinjauan lebih lanjut mengenai berat badan lahir dan usia gestasi.
1,2


DEFINISI DAN KLASIFIKASI
Berat Badan Lahir
Berat bayi yang ditimbang dalam waktu 24 jam setelah lahir di fasilitas kesehatan
(Rumah Sakit , Puskesmas dan Polindes) yang dilakukan oleh petugas kesehatan (Dokter ,
Bidan dan Perawat)
Klasifikasi :
1. Bayi Badan Lahir Rendah
Bayi yang dilahirkan dengan berat lahir < 2500 gram
2. Bayi Badan Lahir Cukup / Normal
Bayi yang dilahirkan dengan berat lahir 2500 4000 gram
3. Bayi Badan Lahir Lebih
Bayi yang dilahirkan dengan berat lahir > 4000 gram
Usia Gestasi
Masa sejak terjadinya konsepsi sampai dengan saat kelahiran, dihitung dari hari
pertama haid terakhir
27

Klasifikasi :
1. Bayi Kurang Bulan
Bayi dilahirkan dengan masa gestasi < 37 minggu (< 259 hari)
2. Bayi Cukup Bulan
Bayi dilahirkan dengan masa gestasi antara 37 42 minggu (259 293 hari)
3. Bayi Lebih Bulan
Bayi dilahirkan dengan masa gestasi > 42 minggu (> 293 hari)
Dari hubungan antara usia gestasi dengan berat badan lahir, bayi dapat diklasifikasikan
menjadi :
1. Bayi Kecil Untuk Masa Kehamilan
Bayi dilahirkan dengan berat lahir < 10 persentil menurut grafik Lubchenco
2. Bayi Besar Untuk Masa Kehamilan
Bayi dilahirkan dengan berat lahir > 10 persentil menurut grafik Lubchenco
Dengan perngertian seperti yang telah diterangkan diatas bayi BBLR dapat di bagi menjadi 2
golongan yaitu:
1. Prematuritas murni
Masa Gestasinya < 37 minggu dan berat badannya sesuai dengan berat badan untuk
masa gestasi itu atau biasanya disebut Bayi Kurang Bulang Sesuai Masa Kehamilan
(BKB-SMS)
2. Dismaturitas
Bayi lahir pada masa gestasi itu, dan mengalami retardasi pertumbuhan intrauterine
dan merupakan bayi kecil untuk masa kehamilan.
1,4

PATOFISIOLOGI BAYI BERAT LAHIR RENDAH
Terdapat banyak penyebab bayi berat lahir rendah tetapi yang paling utama adalah
gangguan pertubuhan intrauterine (Intrauterine Growth Retardation). Gangguan
pertumbuhan tiap bayi berbeda, ditentukan oleh onset terjadinya. Pada IUGR di awal
kehamilan disebut juga gangguan pertumbuhan simetris sedangkan pada akhir kehamilan
disebut juga gangguan pertumbuhan asimetris, dimana organ-organ besar seperti otak ,
jantung dan tulang rangka hanya sedikit terpengaruh secara klinis.



28

Faktor-faktor yang berpengaruh dalam IUGR :
1. Plasenta
Pada pertumbuhan intrauterine normal, pertambahan berat plasenta sejalan
dengan pertambahan berat janin, sehingga berat lahir memiliki hubungan berarti
dengan berat plasenta. Aliran darah ke uterus, juga transfer oksigen dan nutrisi
plasenta dapat berubah pada berbagai penyakit vascular yang diderita ibu. Disfungsi
plasenta dapat terjadi akibat gangguan pertumbuhan janin.25 30% kasus gangguan
pertumbuhan janin dianggap sebagai hasil penurunan aliran darah uteroplasenta pada
kehamilan dengan komplikasi penyakit vascular ibu.
Keadaan klinis yang melibatkan aliran darah plasenta yang buruk meliputi
kehamilan ganda , penyalahgunaan obat , penyakit vaskular , penyakit ginjal ,
penyakit infeksi (TORCH) , insersi plasenta umbilicus yang abnormal dan tumor
vaskular.
2. Malnutrisi
Ada dua variabel bebas yang diketahui mempengaruhi pertumbuhan janin,
yaitu berat ibu sebelum hamil dan pertambahan berat selama kehamilan. Ibu dengan
berat badan kurang seringkali melahirkan bayi yang berukuran lebih kecil daripada
yang dilahirkan dengan berat normal atau berlebihan. Selama embriogenesis status
nutrisi ibu memiliki efek terhadap pertumbuhan janin.
3. Infeksi
Infeksi tertentu berhubungan dengan gangguan pertumbuhan janin. Bayi yang
menderita infeksi rubella congenital dan sitomegalovirus umumnya menimbulkan
gangguan pertumbuhan janin.
4. Faktor Genetik
Diperkirakan 40% dari seluruh variasi berat lahir berkaitan dengan kontribusi
genetic ibu dan janin. Wanita normal tertentu memiliki kecenderungan untuk
berulangkali melahirkan memiliki kemungkinan tinggi untuk melahirkan bayi berat
lahir kurang.
1,3

MASALAH BAYI BERAT LAHIR RENDAH DAN BAYI KURANG BULAN
1. Ketidakstabilan Suhu
- Peningkatan hilangnya panas
- Kurangnya lemak subkutan
- Rasio luas permukaan terhadap berat badan
29

- Produksi panas berkurang akibat lemak coklat yang tidak memadahi dan
ketidakmampuan untuk menggigil
2. Kesulitan Pernafasan
- Defisiensi surfaktan yang mengarah ke PMH (Penyakit Membran Hyalin)
- Resiko aspirasi akibat belum terkoordinasinya reflex batuk , menghisap dan
menelan
- Thoraks yang dapat menekuk dan otot pembantu respirasi lemah
- Pernafasan yang periodic dan apnea
3. Kelainan Gastrointestinal dan Nutrisi
- Refleks isap dan telan yang buruk terutama sebelum 34 minggu
- Motilitas usus yang menurun
- Pengosongan lambung tertunda
- Pencernaan dan absorbs vitamin yang larut dalam lemak berkurang
- Defisiensi enzim lactase
- Menurunnya cadangan kalsium , fosfor , protein dan zat besi dalam tubuh
- Meningkatnya resiko EKN (Enterokolitis Nekrotikans)
4. Imaturitas Hati
- Konjugasi dan ekskresi billirubin yang terganggu
- Defisiensi faktor pembekuan yang bergantung pada vitamin K
5. Imaturitas Ginjal
- Ketidakmampuan untuk mengekskresi solute load besar
- Akumulasi asam anorganik dengan asidosis metabolic
- Ketidakseimbangan elektrolit, misalnya hiponatremia atau hipernatremia ,
hiperkalemia atau glikosuria ginjal
6. Imaturitas Imunologis
- Tidak banyak transfer IgG maternal melalui plasenta selama trimester ke tiga
- Fagositosis terganggu
- Penurunan faktor komplemen
7. Kelainan Neurologis
- Refleks isap dan telan imatur
- Penurunan motilitas usus
- Apnea dan bradikardia berulang
- Perdarahan intraventrikel dan leukomalasia periventrikel
- Pengaturan perfusi serebral yang buruk
30

- Hypoxic Ischemic Enchepalopathy (HIE)
- Retinopati prematuritas
- Kejang
- Hipotonia
8. Kelainan Kardiovaskular
- Patent Ductus Arteriosus (PDA) merupakan hal yang umum ditemui pada bayi
BKB
- Hipotensi atau hipertensi
9. Kelainan Hematologis
- Anemia
- Hiperbilirubinemia
- Disseminated Intravascular Coagulation (DIC)
- Hemorrhagic disease of the newborn (HDN)
10. Kelainan Metabolisme
- Hipokalsemia
- Hipoglikemia atau hiperglikemia.
1,2,4,5

PENILAIAN USIA GESTASI
1. Penilaian Usia Gestasi Antenatal
Cara yang paling sederhana adalah dengan menentukan Hari Pertama Haid
Terakhir (HPHT) dan kejadian-kejadian penting misalnya gerakan janin , munculnya
denyut jantung janin dan tinggi fundus. Cara ini biasanya tidak jelas dan kejadian-
kejadian selama kehamilan biasanya tidak spesifik atau tidak tercatat bila pasien tidak
menjani perawatan antenatal (ANC).
Selain itu pengukuran tinggi fundus uteri dan pemeriksaan ultrasonografi
(USG) juga dapat memperikirakan umur kehamilan.
1,4

2. Penilaian Usia Gestasti Postnatal
Tiga teknik pasca persalinan yang paling sering digunakan adalah :
1. Penilaian ciri fisik luar
Farr et al dan Usher et al mengidentifikasi ciri-ciri fisik luar bayi baru lahir
yang progresif dengan pola teratur selama kehamilan. Parameter ini berupa
berbagai macam cirri fisik dan meliputi elemen-elemen seperti perubahan lipa
telapak kaki dan perubahan bentuk serta kekakuan daun telinga.
4,5

31

Tanda
Luar
0 1 2 3

4


Edema
Edema
tangan dan
kaki ;
Pitting
edema
pada tibia

Pitting
edema pada
tibia

Tidak ada
edema









Tekstur
Kulit



Sangat
tipis



Tipis dan
halus

Halus ;
ketebalan
sedang ,
ruam dan
pengelupasan
superfisial

Sedikit
menebal ;
pecah-
pecah dan
ruam
superficial

Tebal dan
seperti
perkamen
; pecah
pecah dan
ruam
dalam



Warna
Kulit



Merah tua


Merah
muda
menyeluruh


Merah muda
pucat pada
tubuh
bervariasi
Pucat ;
hanya
merah
muda pada
telinga ,
bibir ,
telapak
tangan atau
kaki



Opasitas
Kulit
Sejumlah
besar vena
dan venula
terlihat
jelas,
terutama
abdomen

Vena-vena
dan
cabangnya
terlihat

Beberapa
vena besar
nampak jelas
pada
abdomen
Beberapa
vena besar
tampak
tidak jelas
pada
abdomen

Tidak
tampak
pembuluh

pembuluh
darah
Banyak Penipisan Sedikit Paling
32


Lanugo

Tidak ada
lanugo
sekali
panjang dan
tebal di
seluruh
punggung
rambut
terutama
bagian
bawah
punggung
lanugo dan
daerah
tanpa
rambut
tidak
separuh
punggung
tanpa
lanugo




Lipatan
Telapak
Kaki





Tidak ada
lipatan
kulit


Garis-garis
merah tipis
pada
setengah
bagian
anterior
kaki
Garis-garis
merah jelas
pada lebih
dari setengah
bagian
anterior
identasi pada
kurang dari
sepertiga
bagian
anterior



Identasi
lebih dari
sepertiga
bagian
anterior


Identasi
nyata dan
dalam
lebih dari
sepertiga
bagian
anterior


Bentuk
Putting
Puting
susu
hamper
tidak
nampak ;
tidak ada
areola
Puting susu
tampak
jelas ;
areola halus
(diameter <
0,75 cm)
Areola
berbintik ,
pinggiran tdk
terangkat ,
diameter <
0,75 cm
Areola
berbintik ,
pinggiran
terangkat ,
diameter >
0,75 cm

Ukuran
Payudara
Jaringan
payudara
tidak
teraba
Jaringan
payudara
pada satu
atau kedua
sisi,
diameter <
0,5 cm
Jaringan
payudara
pada satu
atau kedua
sisi
berukuran
0,5 1 cm
Jaringan
payudara
pada satu
atau kedua
sisi
berukuran
> 1 cm



Bentuk
Pinna
datar dan
tidak


Bagian


Putaran

Putaran
penuh

33

Telinga berbentuk
, putaran
pinggir
sedikit/
tidak ada
pinna
memutar
sebagian
pinna bagian
atas
seluruh
bagian atas
pinna



Kekakuan
Telinga
Pinna
lunak ,
dapat
dilipat
dengan
mudah
(tidak ada
recoil)
Pinna lunak
, dapat
dilipat ,
dengan
mudah ,
recoil
lambat
Pada pinggir
pinna
terdapat
kartilago tapi
di beberapa
tempat lunak
, segera
terjadi recoil

Pinna keras
,
berkartilago
hingga ke
pinggir ,
recoil cepat




Genitalia
Pria

Dalam
skrotum
tidak
terdapat
testis
Paling tidak
ada satu
testis yang
terletak
tinggi di
dalam
skrotum

Paling tidak
ada satu
testis yang
berada di
bawah



Genitalia
Wanita
Labia
mayora
terpisah
jauh ,
labio
minora
menutup
keluar
Labio
mayora
hampir
menutupi
labia
minora

Labio
mayora
menutupi
labio minora
secara penuh


1. Evaluasi neurologis
Tidak seperti penilaian umur kehamilan berdasarkan criteria fisik yang dapat
dilakukan segera setelah lahir, pemerksaan neurologis harus dilakukan saat bayi
berada dalam keadaan tenang dan beristirahat. Dilema penilaian neurologis adalah
34

ketidakpraktisan penilaian dan dalam beberapa keadaan seperti asfiksia , depresi
atau infeksi dapat menyebabkan defisit neurologis, sehingga dapat terjadi bias
penilaian. Hal menyebabkan beberapa peniliti lebih mempercayai criteria fisik
daripada criteria neurologis dalam menilai usia gestasi.
1,4


2. Sistem nilai yang menggabungkan ciri fisik luar dan evaluasi neurologis
Dubowitz dan rekan menemukan sistem penilaian yang menggabungkan
temua neurologis (Amiel Tison) dengan ciri-ciri fisik yang digambarkan farr.
1,4



PENILAIAN PERTUMBUHAN INTRAUTERIN
Menurut Kurva Lubchenco
Nilai standard yang digunakan disusun untuk berat , panjang dan lingkar kepala lahir
terhadap umur kehamilan.
1,2

35











36

ASFIKSIA DAN RESUSITASI
PENDAHULUAN
Asfiksia pada bayi baru lahir menjadi penyebab kematian 19% dari 5 juta kematian
bayi baru lahir setiap tahun. Data mengungkapkan bahwa kira-kira 10% BBL membutuhkan
bantuan untuk mulai bernapas dari bantuan ringan (langkah awal dan stimulasi untuk
bernapas) hingga resusitasi lanjut yang ekstensif. Dari jumlah tersebut kira-kira hanya 1%
saja yang membutuhkan resusitasi ekstensif. Antara 1% sanoau 10% bayi baru lahir di rumah
sakit membutuhkan bantuan ventilasi dan sedikit saja yang membutuhkan intubasi dan
kompresi dada.
Kebutuhan resusitasi dapat diantisipasi pada sejumlah besar bayi baru lahir.
Walaupun demikian, kadang-kadang kebutuhan resusitasi tidak dapat diduga. Oleh karena itu
tempat dan peralatan untuk melakukan resustasi harus memadahi dan petugas yang sudah
dilatih dan terampil harus tersedia setiap saat di semua tempat kelahiran bayi.
3,5


DEFINISI
Resusitasi adalah prosedur yang diaplikasikan pada BBL ang tidak dapat bernapas secara
spontan dan teratur pada saat lahir atau beberapa saat setelah lahir. Asfiksia ditandai dengan
keadaaan hipoksemia , hiperkarbia dan asidosis. Menurut APP dan ACOG (2004), berikut
karakteristik asfiksia :
1. Asidemia metabolic atau campuran (metabolic dan respiratorik) yang jelas, yaitu pH <
7 , pada sampel darah yang diambil dari arteri umbilical
2. Nilai apgar 0 7 pada menit ke 1
3. Manifestasi nerologi pada periode BBL segera, termasuk kejang , hipotonia , koma
atau ensefalopati hipoksik iskemik
4. Terjadi disfungsi sistem multiorgan segera pada periode bayi baru lahir.
3

FAKTOR RISIKO
1. Faktor Risiko Antepartum
- Diabetes pada ibu
- Hipertensi pada kehamilan
- Hipertensi kronik
- Anemia janin atau isoimunisasi
- Riwayat kematian janin atau neonatus
- Perdarahan pada trimester dua dan tiga
37

- Infeksi ibu
- Ibu dengan penyakit jantung , ginjal , paru , tiroid atau kelainan nerologi
- Polihidroamnion
- Oligohidroamnion
- Ketuban pecah dini
- Hidrops fetalis
- Kehamilan lewat waktu
- Kehamilan ganda
- Berat janin tidak sesuai masa kehamilan
- Terapi obat seperti magnesium karbonat , beta blocker
- Ibu pengguna obat bius
- Malformasi atau anomaly janin
- Tanpa pemeriksaan antenatal
- Usia < 16 tahun atau > 35 tahun

2. Faktor Risiko Intrapartum
- Seksio sesaria darurat
- Kelahira dengan ekstraksi forsep atau vakum
- Letak sungsang atau persentasi abnormal
- Kelahiran kurang bulan
- Partus presipitatus
- Korioamnionitis
- Ketuban pecah lama (< 18 jam sebelum persalinan)
- Partus lama (> 24 jam)
- Kala dua lama (> 2 jam)
- Makrosomia
- Bradikardia janin persisten
- Frekuensi jantung janin yang tidak beraturan
- Penggunaan anestesi umum
- Hiperstimulus uterus
- Penggunaan obat narkotika pada ibu dalam 4 jam sebelum persalinan
- Air ketuban bercampur mekonium
- Prolaps tali pusat
- Solisio plasenta
38

- Plasenta previa
- Perdarahan intrapartum.
3,5


PENILAIAN
Penilaian
Penilaian awal dilakukan pada setiap BBL untuk menentukan apakah tindakan
resusitasi harus segera dimulai. Segera setelah lahir, dilakukan penilaian dengan APGAR
Score.
6





Pembacaan APGAR Score :
1. Apgar score dinilai 3x pada menit ke 1 5 10
2. Menit pertama digunakan untuk menentukan diagnosis (sehat / asfiksia)
a. Nilai APGAR 8 10 : Vigorous baby
b. Nilai APGAR 7 : Asfiksia ringan
39

c. Nilai APGAR 4 6 : Asfiksia sedang
d. Nilai APGAR 0 3 : Asfiksia berat
3. Menit ke-5 dan 10 digunakan untuk menentukan prognosis perkebangan bayi baru
lahir.
5,6






























40

NEONATAL INFEKSI

DEFINISI
Infeksi yang terjadi pada bayi baru lahir dibagi dua yaitu early infection
(diperoleh dari ibu saat masih berada di dalam kandungan) dan late infection (infeksi
yg diperoleh dari lingkungan luar).
3

PATOFISIOLOGI
Infeksi pada neonates dapat dibagi menjadi beberapa cara, yaitu:

1. Infeksi antenatal
Kuman mencapai janin melalui sirkulai ibu ke plasenta. Selanjutnya infeksi
melalui sirkulasi umbilicus dan masuk ke janin. Yang dapat masuk melalui cara
ini antara lain:
a. Virus: rubella, poliomyelitis, coxakie, variola, varicella, CMV.
b. Spirochaeta: treponema palidum
c. Bakteri: E.Coli dan listeria monocytogenes

2. Infeksi intranatal
Mikroorganisme dari vagina naik dan masuk ke dalam rongga amnion setelah
ketuban pecah. Ketuban pecah lama (jarak waktu antara pecahnya ketuban dengan
lahirnya bayi lebih dari 12 jam) memilik peranan penting terhadap timbulnya
plasentisitas dan amnionitik. Infeksi dapat pula terjadi walau ketuban masih utuh,
misalnya pada partus lama dan seringkali dilakukan manipulasi vagina. Infeksi
janin terjadi melalui inhalasi likuor yang septik sehingga terjadi pneumonia
congenital selain itu infeksi dapat sebabkan septisemia.infeksi intranatal dapat
juga melalui kontak langsung dengan kuman yang berasal dari vagina misalnya
blenorea dan oral trush.

3. Infeksi pascanatal
Infeksi ini terjadi setelah bayi lahir lengkap. Sebagian besar infeksi yang
berakibat fatal terjadi sesudah lahir sebagai akibat kontaminasi pada saat
penggunaan alat atau akibat perawatan yang tidak steril atau sebagai akibat infeksi
41

silang. Infeksi pascanatal ini sebetulnya sebagian besar dapat dicegah. Hal ini
penting karena mortalitas pascanatal ini sangat tinggi.
3,9


DIAGNOSIS
Diagnosis infeksi perinatal tidak mudah. Biasanya diagnosis dapat ditegakkan
dengan observasi yang teliti, anamnesis kehamilan dan persalinan yang teliti, dan
dengan pemeriksaan fisik serta laboratorium.

Diagnosis dini dapat ditegakkan bila kita cukup waspada terhadap kelainan
tingkah laku neonatus. Neonatus terutama BBLR yang dapat hidup selama 72 jam
pertama dan bayi tersebut tidak menderita penyakit maupun kelainan congenital
tertentu, namun tiba-tiba tingkah lakunya berubah, hendaknya selalu diingat bahwa
kelainan tersebut disebabkan infeksi.

Menegakkan kemungkinan infeksi bayi baru lahir sangat penting, terutama
pada bayi BBLR, karena infeksi dapat menyebar dengan cepat dan menimbulkan
angka kematian yang tinggi. Di samping itu, gejala klinis infeksi yang perlu mendapat
perhatian yaitu
3,9:

Bayi malas minum
Bayi tertidur
Tampak gelisah
Pernafasan cepat
Berat badan turun drastis
Terjadi muntah dan diare
Panas badan dengan pola bervariasi
Aktivitas bayi menurun
Pada pemeriksaan dapat ditemui: bayi berwarna kuning, pembesaran
hepar, purpura, dan kejang-kejang
Terjadi edema
Sklerema

Ada 2 skoring yang digunakan untuk menemukan diagnosis neonatal infeksi yaitu
Bell Squash Score dan Gupte Score:
9,10

42

Bell Squash Score:
1. Partus tindakan
2. Ketuban tidak normal
3. Kelainan bawaan
4. Asfiksia
5. Preterm
6. BBLR
7. Infeksi tali pusat
8. Riwayat penyakit ibu
9. Riwayat penyakit kehamilan
Hasil: < 4 Observasi NI; > 4 NI
Gupte Score:
Prematuritas
3
Cairan amnion berbau busuk
2
Ibu demam
2
Asfiksia
2
Partus lama
1
Vagina tidak bersih
2
KPD
1
Hasil: 3-5 screening NI; > 5 NI


KLASIFIKASI
Infeksi pada neonatus dapat dibagi menurut berat ringannya dalam dua golongan
besar, yaitu infeksi berat dan infeksi ringan.
Infeksi berat (major infection): sepsis neonatal, meningitis, pneumonia,
diare epidemik, pielonefritis, osteitis akut, tetanus neonatorum.
Infeksi ringan (minor infection): infeksi pada kulit, oftalmia neonatorum,
infeksi umbilicus, moniliasis.

43

1. Sepsis Neonatorum
Sepsis neonatorum sering didahului oleh keadaan hamil dan persalinan sebelumnya
seperti dan merupakan infeksi berat pada neonatuss dengan gejala-gejala sistemik.
Faktor resiko:
o Persalinan lama
o Persalinan dengan tindakan
o Infeksi / febris pada ibu
o Air ketuban bau, keruh
o KPD > 12 jam
o Prematuritas & BBLR
o Fetal distress
Tanda & gejala:
o Refleks hisap lemah
o Bayi tampak sakit, tidak aktif, tampak lemah
o Hipotermia atau hipertermia
o Merintih
o Dapat disertai kejang, pucat, atau ikterus
Prinsip pengobatan:
o Penggunaan antibiotika
o Pemeriksaan laboratorium urin
o Biakan darah dan uji resistensi

2. Meningitis pada Neonatus
Tanda dan gejala:
o Sering didahului atau bersamaan dengan sepsis
o Kejang
o UUB menonjol
o Kaku kuduk
Pengobatan:
o Gunakan antibiotic yang mampu menembus sawar darah otak diberikan
minimal 3 minggu
o Pungsi lumbal

3. Sindrom Aspirasi Mekonium
44

SAM terjadi di intrauterin akibat inhalasi mekonium dan sering sebabkan kematian
terutama pada bayi BBLR karena refleks menelan dan batuk yang belum sempurna
Gejala:
o Pada waktu lahir ditemukan meconium staining
o Letargia
o Malas minum
o Apneu neonatal
o Dicurigai bila ketuban keruh atau bau
o Rhonki (+)
Pengobatan:
o Laringoskop direct segera setelah lahir bila terdapat meconium staining dan
lakukan suction bila terdapat mekonium pada jalan nafas
o Bila setelah suction rhonki tetap ada, pasang ET
o Bila setelah suction rhonki hilang, lakukan resusitasi
o Terapi antibiotika
o Cek darah rutin, BGA, GDS, foto baby gram

4. Tetanus Neonatorum
Etiologi:
o Perwatan tali pusat yang tidak steril
o Pembantu persalinan yang tidak steril
Gejala:
o Bayi yang semula dapat menyusu menjadi kesulitan karena kejang otot rahang
dan faring
o Mulut mencucu seperti ikan (trismus)
o Kekakuan otot menyeluruh (perut keras seperti papan) dan epistotonus
o Tangan mengepal (boxer hand)
o Kejang
o Kadang disertai sesak dan wajah bayi membiru
Tindakan:
o Berikan antikonvulsan dan bawa ke RS
o Pasang O2 saat serangan atau bila ada tanda-tanda hipoksia
o Pasang IV line dan OGT
o Pemberian ATS 3000-6000 unit IM
45

o Penisilin prokain G 200000 unit / KgBB / 24 jam IV selama 10 hari
o Rawat tali pusat
o Observasi dilakukan dengan mengurangi sekecil mungkin terjadinya
rangsangan
5. Oftalmia neonatorum
Merupakan infeksi mata yang disebabkan oleh kuman Neisseria gonorrhoeae saat bayi
melewati jalan lahir
Dibagi menjadi 3 stadium:
o Stadium infiltratif
Berlangsung 1-3 hari. Palpebra bengkak, hiperemi, blefarospasme, bisa
terdapat pseudomembran.
o Stadium supuratif
Berlangsung 2-3 minggu. Gejala tidak begitu hebat, terdapat sekret bercampur
darah, yang khas sekret akan muncrat dengan mendadak saat palpebra dibuka.
o Stadium konvalesen
Berlangsung 2-3 minggu. Sekret jauh berkurang, gejala lain tidak begitu hebat
lagi.
Penatalaksanaan:
o Bayi harus diisolasi
o Bersihkan mata dengan larutan garam fisiologis setiap 15 menit disusul
dengan pemberian salep mata penisilin, salep mata diberikan setiap jam
selama 3 hari
o Penisilin prokain 50000 unit/KgBB IM.
3


PENCEGAHAN
Prinsip pencegahan infeksi antara lain:
Berikan perawatan rutin kepada bayi baru lahir
Cuci tangan atau gunakan pembersih tangan beralkohol
Gunakan teknik aseptic
Berhati-hati dengan instrument tajam dan bersihkan atau desinfeksi instrument dan
peralatan
Bersihkan unit perawatan khusus bayi baru lahir secara rutin
Pisahkan bayi infeksius untuk mencegah infeksi nosokomial.
3,9

46

DAFTAR PUSTAKA

1. Markum, H. 1991. Ilmu Kesehatan Anak. Buku 3. FKUI, Jakarta.
2. Stell BJ. The-High Risk Infant. Nelson Textbook of Pediatrics 19
th
edition. Dalam
Kliegman RM, editor. Philadelphia, USA: Saunders 2011.
3. IDAI. Buku Ajar Neonatologi Edisi Pertama. Jakarta: Badan Penerbit IDAI; 2010
4. Sa i f uddi n, AB, Adr i a nz , G. Ma s a l a h Ba yi Ba r u La hi r . Da l a m: Buku
Ac ua n Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal; edisi ke-1.
Jakarta : yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo, 2000;376-8.
5. Rennie MJ, Roberton NRC. A manual of neonatal intensive care; edisi ke-4.
London:Arnold, 2002; 62-88.
6. Aurora S, Snyder EY. Perinatal asphyxia. Dalam : Cloherty JP, Stark AR, eds.
Manualof neonatal care; edisi ke-5. Boston : Lippincott Williams & Wilkins, 2004;
536-54.
7. Handoko, I.S. 2003. Hiperbilirubinemia. Klinikku.
8. Prawirohartono EP, Sunarto (ed), Ikterus dalam Pedoman Tata Laksana
Medi k Anak RSUP. Dr. Sardjito, Edisi 2, Cetakan 2, Medika FK UGM, Yogyakarta
2000, hal 37-43.
9. Ann L, Ted R. Neonatal Sepsis.2011.Avalaible
at http://emedicine.medscape.com/article/964312 accessed at Oktober 10th, 2011
10. Aminullah A. Masalah Terkini Sepsis Neonatorum. Dalam : Update in Neonatal
Infection. Pendidikan Berkelanjutan IKA XL VIII.Jakarta 2005:1-13